Anda di halaman 1dari 6

Proses Manufaktur

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah


Proses Manufaktur

Oleh :
DIMAS EKO PRASETYO
NIM 0101509004
TEKNIK INDUSTRI

FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI


UNIVERSITAS AL AZHAR INDONESIA
JAKARTA
Proses Pembuatan Batu Bata Merah

Batu bata merah merupakan salah satu bahan material sebagai bahan pembuat dinding. Batu bata
terbuat dari tanah liat yang dibakar sampai berwarna kemerah merahan. Tidak semua tanah lihat
bisa digunakan. Hanya yang terdiri dari kandungan pasir tertentu.Umumnya memiliki ukuran:
panjang 17 – 23 cm, lebar 7 – 11 cm, tebal 3 – 5 cm.Berat rata-rata 3 kg/biji.

Teknisnya pembuatan batu bata merah adalah sebagai berikut:


Proses produksi batu bata merah, sebagai berikut:
1. Tanah liat atau tanah lempung yang masih keras dicampur dengan abu sisa pembakaran bata
dengan perbandingan 1:3, lalu disiram air secukupnya.
2. Setelah lunak diaduk dengan cangkul kemudian dimasukan kedalam mesin penggiling.
3. Lempung yang telah lembut segera dicetak menggunakan mesin.
4. Setelah dicetak kemudian dikeringkan uap airnya selama sehari dalam oven pengering.
5. Setelah uap air mengering kemudian batu bata merah setengah jadi tersebut dibakar dengan
suhu lebih dari 1000 ° C (1800 ° F) didalam oven pembakar yang menggunakan berambut
atau kayu bakar selama kurang lebih 5 hari.
Cara pembuatan dan alat yang digunakan oleh para pengrajin batu bata merah akan
mempengaruhi kualitas batu bata merah. Pembuatan batu bata merah yang dilakukan para
pengrajin batu bata merah dengan cara sederhana (tradisional). Proses pembuatan batu bata
merah melalui beberapa tahapan, meliputi penggalian bahan mentah, pengolahan bahan,
pembentukan, pengeringan, pembakaran, pendinginan, dan pemilihan (seleksi). Adapun tahap-
tahap pembuatan batu bata merah, yaitu sebagai berikut;

a. Penggalian Bahan Mentah


Penggalian bahan mentah batu bata merah sebaiknya dicarikan tanah yang tidak terlalu plastis,
melainkan tanah yang mengandung sedikit pasir untuk menghindari penyusutan. Penggalian
tanah dilakukan dengan menggunakan alat tradisional, berupa cangkul. Penggalian dilakukan
pada tanah lapisan paling atas kira-kira setebal 40 – 50 cm, sebelumnya tanah dibersihkan dari
akar pohon, plastik, daun, dan sebagainya agar tidak ikut terbawa. Kemudian menggali sampai
ke bawah sedalam 1,5 – 2,5 meter atau tergantung kondisi tanah. Tanah yang sudah digali
dikumpulkan dan disimpan pada tempat yang terlindungi. Semakin lama tanah liat disimpan,
maka akan semakin baik karena menjadi lapuk. Tahap tersebut dimaksudkan untuk
membusukkan organisme yang ada dalam tanah liat.

b. Pengolahan Bahan Mentah


Tanah liat sebelum dibuat batu bata merah harus dicampur secara merata yang disebut dengan
pekerjaan pelumatan. Pekerjaan pelumatan dilakukan secara manual dengan cara diinjak-injak
oleh orang atau hewan dalam keadaan basah dengan kaki atau diaduk dengan tangan. Bahan
campuran yang ditambahkan pada saat pengolahan harus benar-benar menyatu dengan tanah liat
secara merata. Bahan mentah yang sudah jadi ini sebelum dibentuk dengan cetakan, terlebih
dahulu dibiarkan selama 2 sampai 3 hari dengan tujuan memberi kesempatan partikel-partikel
tanah liat untuk menyerap air agar menjadi lebih stabil, sehingga apabila dibentuk akan terjadi
penyusutan yang merata.
Gambar. Pencampuran bahan tambahan, pada
gambar ini ditambahkan sekam padi ke dalam
pengolahan

c. Pembentukan Batu Bata


Bahan mentah yang telah dibiarkan 2 – 3 hari dan sudah mempunyai sifat plastisitas sesuai
rencana, kemudian dibentuk dengan alat cetak yang terbuat dari kayu atau kaca sesuai ukuran
standar NI-10 atau SII-0021-78. Supaya tanah liat tidak menempel pada cetakan, maka cetakan
kayu atau kaca tersebut dibasahi air terlebih dahulu. Dasar pencetakan batu bata merah
permukaannya harus rata dan ditaburi abu sekam padi. Langkah awal pencetakan batu bata
merah yaitu letakkan cetakan pada lantai dasar pencetakan, kemudian tanah liat yang telah siap
dilemparkan pada bingkai cetakan dengan tangan sambil ditekan-tekan ingá tanah liat memenuhi
segala sudut ruangan pada bingkai cetakan. Selanjutnya cetakan diangkat dan batu bata mentah
hasil dari cetakan dibiarkan begitu saja agar terkena sinar matahari. Batu bata mentah tersebut
kemudian dikumpulkan pada tempat yang terlindung untuk diangin-anginkan.
.

d. Pengeringan Batu Bata Merah


Pengeringan batu bata merah yang dibuat secara tradisional, proses pengeringannya
mengandalkan kemampuan alam. Proses pengeringan batu bata merah akan lebih baik bila
berlangsung secara bertahap agar panas dari sinar matahari tidak jatuh secara langsung, maka
perlu dipasang penutup plastik. Apabila proses pengeringan terlalu cepat dalam artian panas
sinar matahari terlalu menyengat akan mengakibatkan retakan-retakan pada batu bata merah
nantinya. Batu bata merah yang sudah berumur satu hari dari masa pencetakan kemudian dibalik.
Setelah cukup kering, batu bata merah tersebut ditumpuk menyilang satu sama lain agar terkena
angin. Proses pengeringan batu bata merah memerlukan waktu dua hari jika kondisi cuacanya
baik. Sedangkan pada kondisi udara lembab, maka proses pengeringan batu bata merah
sekurang-kurangnya satu minggu.

e. Pembakaran Batu Bata Merah


Proses pembakaran batu bata merah dapat dimulai setelah batu bata merah benar-benar kering,
selanjutnya disusun sedemikian rupa hingga membentuk tungku atau dapur pembakaran. Namun
sebelum dilakukan penyusunan, permukaan (alas) tempat pembakaran harus benar-benar rata,
datar, dan kondisi tanahnya kering. Sehingga dalam proses pembakaran batu bata merah perlu
adanya pemilihan lokasi yang tepat. Kemudian pada sisi-sisi (samping) tungku pembakaran
dibuat saluran (selokan) supaya air dapat mengalir bila terjadi hujan. Dalam penyusunan batu
bata merah terdapat lubang atau ronggarongga yang diisi dengan sekam padi kemudian dibakar
agar batu bata merah yang masih mentah menjadi matang. Proses pembakaran tersebut nantinya
akan mempengaruhi kualitas batu bata merah karena apabila pembakarannya kurang sempurna,
maka batu bata merah yang dihasilkan kurang berkualitas. Proses pembakaran batu bata merah
dengan menggunakan tungku pembakaran berupa dapur ladang dan melalui tahap penggarangan
serta tahap pembakaran dengan api besar. Pembakaran batu bata merah dengan menggunakan
dapur ladang merupakan proses pembakaran yang paling tidak ekonomis. Proses dapur ladang
sebenarnya bukan merupakan dapur melainkan hanya susunan batu bata merah yang masih
mentah yang ditumpuk sedemikian rupa. Lama pembakaran kurang lebih selama 1 bulan
ditambah 1 minggu untuk masa pendinginan kembali. Produksi batu bata merah dengan
menggunakan dapur ladang kurang lebih sebanyak 100.000 buah batu bata merah.

Pembakaran pada oven besar yang berbentuk seperti lumbung-lumbung

f. Pemilihan Batu Bata Merah


Batu bata merah yang telah dibakar dan didinginkan dapat dilakukan pembongkaran jika suhu
panas sudah turun (temperatur 50ºC). Batu bata merah yang telah masak dipilih sesuai dengan
kriteriakriteria pemilihan, biasanya pemilihan awal dilakukan dengan cara sebagai berikut;
1) Memandang warnanya, yaitu apabila berwarna kecoklatan (kuning tua) berarti menunjukkan
banyak kandungan unsur besi, dan jika berwarna kekuningan berarti mengandung kapur dan
tanah liat. Kemasakan batu bata merah dapat dilihat dari perbedaan warna, seperti terlalu masak
berwarna hitam, dan dikatakan telah masak jika berwarna merah merata, sedangkan tidak masak
berwarna abuabu (krem).
2) Suaranya nyaring, yaitu apabila dua buah batu bata merah saling dipukulkan. Hal tersebut
menunjukkan bahwa batu bata merah mempunyai susunan yang padat dan utuh.
3) Bentuk batu bata merah tidak pecah (utuh), tidak retak, serta tidak melengkung.
4) Ukuran batu bata merah harus dilihat apakah terlalu kecil atau terlalu besar.
5) Cara mengetahui kekerasan batu bata merah, yaitu dengan cara menggoreskan batu bata
merah yang satu dengan lainnya pada bagian sudut dan lebarnya goresan.
6) Cara mengetahui apakah batu bata merah tersebut mempunyai campuran yang benar-benar
merata atau tidak, yaitu dengan cara memotong batu bata merah dibeberapa bagian.
7) Memeriksa keteguhan batu bata merah dengan cara percobaan jatuh, yaitu batu bata merah
dijatuhi benda yang mempunyai beban seberat 10 kg dengan ketinggian 0,30 meter.