Anda di halaman 1dari 62

DIKTAT KULIAH

EKONOMI PERTANIAN

OLEH : IR. TUTUT DWI SUTIKNJO, MP

PROGRAM STUDI SOSIAL EKONOMI PERTANIAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS KADIRI

KEDIRI

2005
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

KATA PENGANTAR

DENGAN NAMA ALLAH YANG PENGASIH PENYAYANG


Segala puji penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkah dan
rahmatNyalah penulis dapat menyelesaikan diktat kuliah "Pengantar Ekonomi
Pertanian" yang cukup sederhana ini. Penyusunan diktat ini didasarkan atas
pengalaman penulis selama mengajar mata kuliah Pengantar Ekonomi Pertanian,
untuk mempermudah penyampaian materi maka mahasiswa harus telebih dahulu
mempunyai pegangan.
Diktat kuliah ini sangat sederhana oleh karena itu usaha-usaha perbaikan akan
selalu penulis laksanakan. Untuk itu penulis mengharapkan adanya saran, kritik dan
tegur sapa yang sifatnya membangun.
Mudah-mudahan diktat ini ada guna dan manfaatnya.

Kediri, April 2005 Penulis

o0o

ii
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................................ii


DAFTAR ISI....................................................................................................................iii
I. PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1
1.1. Definisi Ilmu Ekonomi Pertanian .................................................................... 1
1.2. Sejarah Ilmu Ekonomi Pertanian ..................................................................... 1
1.3. Sifat Ilmu Ekonomi Pertanian.......................................................................... 1
1.4. Manfaat Ilmu Ekonomi Pertanian .................................................................... 2
II. EKONOMI PERTANIAN DI INDONESIA............................................................. 3
2.1. Pembagian Pertanian........................................................................................ 3
a. Berdasarkan Komoditi ............................................................................ 3
b. Ditinjau Dari Segi Ekonomi ................................................................... 5
c. Pertanian secara tehnis ekonomis proses pengambilan hasil dari
tanah atau alam dapat dibedakan menjadi : .......................................... 7
2.2. Pertanian Dalam Perekonomian Indonesia ...................................................... 8
III. PERSOALAN-PERSOALAN EKONOMI PERTANIAN ..................................... 10
3.1. Jarak Waktu (gestation period) yang lebar antara pengeluaran
dan penerimaan pendapatan dalam pertanian ................................................ 10
3.2. Pembiayaan Pertanian .................................................................................... 11
3.3. Tekanan Penduduk dan Pertanian. ................................................................. 11
3.4. Pertanian Subsisten ........................................................................................ 11
IV. FAKTOR-FAKTOR KELEMBAGAAN DALAM EKONOMI
PERTANIAN .......................................................................................................... 12
4.1. Lembaga dan Peranannya dalam Pertanian ................................................... 12
4.2. Administrasi Pemerintahan dan Pembangunan Pertanian ............................. 12
4.3. Penyuluhan Pertanian..................................................................................... 12
4.4. Kegiatan Gotongroyong dan Pembangunan Pertanian .................................. 13
V. PRINSIP-PRINSIP EKONOMI DALAM USAHATANI ...................................... 14
5.1. Definisi Usahatani.......................................................................................... 14
5.2. Tujuan Usahatani ........................................................................................... 14
5.3. Hasil Produksi dan Biaya Produksi................................................................ 14
5.4. Fungsi Produksi.............................................................................................. 15
5.5. Kombinasi Hasil-Hasil Produksi.................................................................... 16
VI. TANAH DALAM PRODUKSI PERTANIAN....................................................... 17
6.1. Tanah Sebagai Faktor Produksi ..................................................................... 17
6.2. Hubungan Antara Pemilik dan Penggarap Tanah .......................................... 17
6.3. Perpecahan dan Perpencaran Tanah............................................................... 17
6.4. Bentuk milik Tanah dan Produksi Pertanian.................................................. 18
6.5. Pengairan danb Konserevasi Tanah ............................................................... 18
VII. MODAL DALAM PRODUKSI PERTANIAN ...................................................... 20
7.1. Modal Uang dan Kredit.................................................................................. 20
7.2. Modal Sebagai Faktor Produksi..................................................................... 20

iii
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

7.3. Kredit dalam Pertanian................................................................................... 20


7.4. Struktur Perkreditan Pertanian ....................................................................... 21
VIII. TENGA KERJA DALAM PRODUKSI PERTANIAN ................................ 22
8.1. Tengana Kerja Sebagai Faktor Produksi........................................................ 22
8.2. Produktivitas Tenaga Kerja............................................................................ 22
8.3. Mobilitas dan Efisiensi Tenaga Kerja ............................................................ 22
8.4. Transmigrasi dan Migareasi Sebagai Perluasan Lapangan Kerja .................. 23
IX. PERMINTAAN DAN PENAWARAN ATAS HASIL PERTANIAN................... 24
9.1. Teori Dan Penerapannya ................................................................................ 24
9.2. Konsep Elastisitas Permintaan ....................................................................... 24
9.3. Kurva Penawaran dan elastisitas Penawaran ................................................. 26
9.4. Cobweb Theorema ......................................................................................... 26
X. TATANIAGA PERTANIAN .................................................................................. 28
10.1. Arti dan Fungsi Tataniaga.............................................................................. 28
10.2. Biaya Tataniaga (marketing margin) ............................................................. 28
10.3. Industri Pengolahan Hasil-Hasil Pertanian .................................................... 28
10.4. Grading dan Standardisasi ............................................................................. 28
XI. PASAR DAN KEBIJAKSANAAN TATANIAGA................................................ 30
11.1. Sifat-Sifat dan Bentuk-Bentuk Pasar ............................................................. 30
11.2. Struktur Tataniaga Beberapa Hasil Pertanian ................................................ 30
a. Struktur Tataniaga beras, ada 2 yaitu : ................................................. 30
b. Struktur tataniaga kopi di Lampung ..................................................... 31
11.3. KebijaksanaanMemajukan Industri Pengolahan ............................................ 32
11.4. Tataniaga dan Pembangunan Pertanian ......................................................... 32
XII. PERSOALAN-PERSOALAN PERDAGANGAN ................................................. 33
12.1. Asal Mula dan Sebab-Sebab Perdagangan..................................................... 33
12.2. Spesialisasi dan Diversifikasi......................................................................... 34
12.3. Perdagangan Antar Pulau............................................................................... 34
12.4. Perdagangan Luar Negeri............................................................................... 34
12.5. Bantuan Pangan dan Pertanian....................................................................... 34
12.6. Perjanjian dan Kerjasama Internasional dalam Hasil-Hasil
Pertanian......................................................................................................... 35
XIII. TEORI-TEORI PEMBANGUNAN PERTANIAN ....................................... 36
13.1. Pertamnian dalam Pembangunan Ekonomi Nasional .................................... 36
13.2. Model-Model Pembangunan Pertanian.......................................................... 36
13.3. Syarat-syarat Pembangunan Pertanian........................................................... 37
13.4. Tehnologi dan Pembangunan Pertanian......................................................... 37
13.5. Menuju Teori Pembangunan Pertanian Indonesia ......................................... 37
XIV. PERNAN PEMERINTAH DALAM PEMBANGUNAN
PERTANIAN .......................................................................................................... 38
14.1. Kebijaksanaan Pertanian ................................................................................ 38
14.2. Kebijaksanaan Pertanian dan Industri............................................................ 38
14.3. 3iversifikasi Pertanian.................................................................................... 39
14.4. Perencanaan Pertanian ................................................................................... 39
XV. PENELITIAN EKONOMI PERTANIAN .............................................................. 41
15.1. Penelitian Ekonomi Pertanian di Indonesia ................................................... 41

iv
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

15.2. Metode-metode Pendekatan Penelitian .......................................................... 41


15.3. Pendidikan Kader-kader Penelitian................................................................ 41
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 42
INDEK ............................................................................................................................ 56

v
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

I. PENDAHULUAN

1.1. Definisi Ilmu Ekonomi Pertanian


Menurut Mubyarto : Ilmu Ekonomi Pertanian yaitu bagian dari ilmu ekonomi
umum yang mempelajari fenomena-fenomena dan persoalan-persoalan yang
berhubungan dengan pertanian baik mikro maupun makro.
Menurut A Kaslan Tohir :
a. Ilmu Tata Rumah Tangga Pertanian : yaitu bagian dari ilmu ekonomi umum
yang mempelajari masalah-masalah pertanian.
b. Ilmu Ekonomi Pertanian, yaitu suatu pengetahuan yang meliputi pelajaran-
pelajaran tentang perusahaan pertanian, pemeriksaan perusahaan dan
penaksiran.
Ilmu Ekonomi Pertanian yaitu ilmu yang mempelajari masalah pertanian dari
sudut ekonomi.
1.2. Sejarah Ilmu Ekonomi Pertanian
a. Di Eropa
1885 “penggubah” ilmu ekonomi pertanian adalah Von Der Golts, yang
menulis buku “Handbuch der Landwirtschaffichen Bertriebelehre”.
b. Di Amerika Serikat
1890 karena depresi pertanian, ilmu ekonomi pertanian lahir.
1892 mata pelajaran Rural Economics di University Ohio AS.
1901 mata pelajaran Economics of Agriculture di Universitas di Cornell
1903 Farm Management di Universitas Cornell
1910 Agricultural Economics di beberapa Universitas di AS.
c. Di Indonesia
1950 Prof. Iso Reksohadiprojo dan Prof. IR. Teko Sumodiwirjo adalah
Bapak Ilmu ekonomi Pertanian di Indonesia dengan kuliah-
kuliahnya di Fakultas Pertanian IPB (dulu UI) dan UGM. Di UGM
kemudian diikuti fakultas-fakultas : Hukum, Sospol dan Ekonomi.
1955 Fakultas Ekonomi UGM membuka jurusan Ekonomi Pertanian
(semula Ekonomi Agraria).
2-1969 Berdiri Himpunan Ekonomi Pertanian Indonesia (PERHEPI) di
Ciawi Bogor.
1.3. Sifat Ilmu Ekonomi Pertanian
a. Merupakan Cabang Ilmu Pertanian
Yaitu bagian atau aspek-aspek sosial ekonomi dari persoalan-persoalan yang
dipelajari oleh ilmu pertanian.
1). Ilmu Ekonomi Pertanian
Cabang-cabangnya : tataniaga, ekonomi produksi pertanian dan lain-
lain.

1
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

2). Ilmu Sosiologi Pedesaan


b. Merupakan Cabang Ilmu Ekonomi
Yaitu ilmu ekonomi yang diterapkan pada bidang pertanian.
Pemisahan di atas lama-kelamaan kabur karena mata kuliah yang diberikan
menjadi hampir sama.
1.4. Manfaat Ilmu Ekonomi Pertanian
Sebagai suatu cabang ilmu kemasyarakatan yang penting yang akan
merupakan suatu alat analisa ilmiah untuk membahas dan mendalami
persoalan-persoalan yang timbul dalam bidang pertanian, pembangunan
pertanian dan pembangunan ekonomi di Indonesia pada umumnya

o0o

2
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

II. EKONOMI PERTANIAN DI INDONESIA

2.1. Pembagian Pertanian


a. Berdasarkan Komoditi
1) Kehutanan
Hutan di Indonesia dicirikan sebagai hutan-hutan tropik, dimana pada
daerah yang bercurah hujan tinggi hutannya sangat lebat. Dari seluruh
tanah Indonesia 63 % dari padanya ditutupi oleh hutan.
Tabel 1. Hutan per pulau di Indonesia
No Pulau Luas (Ha) Persen
1 Sumatera 28 23,2
2 Jawa 3 2,4
3 Kalimantan 41 33,9
4 Sulawesi 10 8,1
5 Nusatenggara dan Bali 2 1,7
6 Maluku 6 4,9
7 Irian Jaya 32 25,8
Indonesia 122 100,0
Sumber : Ditjen Kehutanan Indonesia, Jakarta, 1974
2) Tanaman Perkebunan
Tanaman perkebunan iklim sub-tropik dan tanaman iklim sedang yang
ada di Indonesia : teh, kopi, kina. Sedangkan tanaman iklim panas :
tembakau, tebu, karet dan kopra.
3) Tanaman Pangan
Tanaman pangan iklim sub tropik dan tanaman iklim sedang yaitu :
sayur-sayuran dan buah-buahan. Sedangkan tanaman iklim panas : padi,
jagung. Pulau jawa yang tidak dilewati katulistiwa mempunyai dua
musim yang sangat berbeda yaitu musim penghujan dan musim kemarau
yang memberi ciri khas pada sifat pertanioan di Jawa. Padi, tanaman
bahan makanan utama di Jawa di tanam awal musim penghujan:
Nopember, Desember, Januari dan dipanen April-Juni. Pada bulan
Januari-Maret sebagai musim kekurangan cadangan pangan, tetapi hal
ini ditutup dengan dipanennya tanaman palawija pada tanah tegalan. Di
luar Jawa tidak begitu dikenal istilah musim paceklik karena :
- banyak hasil tanaman perdagangan : kopi, lada, karet.
- Hujan turun hampir sepanjang tahun (hujan katulistiwa).
4) Peternakan
Pada daerah dengan curah hujan sedang dan rendah, ditandai oleh
adanya hutan yang tidak lebat dan padang sabana. Indonesia bagian
timur (makin ke timur makin kering) adalah daerah sabana yang cocok

3
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

untuk kehidupan ternak terutama sapi, kerbau, kuda, kambing dan


domba.
Tabel 2. Jumlah Ternak / unggas di Indonesia Per Pulau (angka sementara sensus
pertanian 1973).
Pulau (persen)

Nusatenggara

Kalimantan
Sumatera

Sulawesi
Madura

Maluku
Jawa /

Bali /
Ternak

Sapi 10,4 61,9 14,3 1,4 11,7 0,3


Kerbau 21,3 47,5 15,1 0,5 14,5 1,1
Kuda 3,5 24,6 43,8 0,1 27,7 0,3
Kambing/Domba 7,9 82,5 5,2 0,5 3,3 0,6
Bai 24,1 5,5 43,1 13,8 12,8 0,7
Ayam Kampung 16,6 62,0 7,5 4,6 8,7 0,6
Ayam ras 15,6 71,3 4,5 5,8 2,6 0,2
Itik & Itik Manila 21,4 57,9 4,4 6,3 9.9 0,1
Tidak termasuk Irian Jaya
SUMBER : BPS, Sensus Pertanian 1973, Jakarta, 1975
5) Perikanan
Perikanan ialah segala usaha penangkapan budidaya ikan serta
pengolahan sampai pemasaran hasilnya. Sumber perikanan ialah
binatang dan tumbuh-tumbuhan yang hidup di perairan baik darat
maupun laut.
(1) Ikan laut
Daerah perikanan laut yang penting antara lain :
• Selat Andalas
• Kepulauan Riau
• Bangka/Bliton
• Lautan Indonesia dari sebelah barat Sumatera sampai pantai
selatan pulau Jawa
• Selat Makarsar
• Laut Jawa
• Pantai Kalimantan Barat
• Laut Arafuru
• Dsb.
Perikanan laut merupakan mata pencaharian pokok para nelayan.
Penangkapan masih dilakukan dengan cara-cara tradisional karena
pengetahuan dan modal yang sangat terbatas.
(2) Ikan darat

4
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

Daerah perikanan darat yaitu di danau, sungai, rawa-rawa, tambak,


waduk, kolam dan sawah. Luas permukaannya berfluktiasi
sepanjang tahun, bergantung pada banyaknya curah hujan.
b. Ditinjau Dari Segi Ekonomi
1) Usahatani Pertanian Rakyat / Pertanian Keluarga / Pertanian Subsisten /
Pertanian Setengah Subsisten.
Usahatani keluarga (family farm) tujuan utamanya adalah sebagai
pendapatan keluarga yang terbesar. Secara ekonomis dapat dikatakan
bahwa hasilnya sebagian besar untuk memenuhi konsumsi keluarga, dan
faktor-faktor produksi atau modal yang digunakan sebagian besar
berasal dari dalam usahatani sendiri.
Pertanian rakyat meliputi :
(1) Pencarian hasil-hasil hutan.
Petani dalam hal ini mencari hasil-hasil hutan sebagai pemenuhan
kebutuhan keluarganya saja/
(2) Perkebunan rakyat
Tanaman perkebunan rakyat / hasil perkebunan rakyat meliputi
tembakau, tebu rakyat, kopi, lada, karet, kelapa, teh, cengkeh,
panilik, buah-buahan, sayur-sayuran dan bunga-bungaan, tanaman
perkebunan rakyat sebagian besar diusahakan di luar Jawa.
(3) Tanaman Pangan
Tanaman pangan meliputi padi dan palawija (jagung, kacang-
kacangan dan ubi-ubian) dan tanaman hortikultura yaitu sayur-
sayuran dan buah-buahan. Tanaman pangan disuahakan di sawah,
ladang dan pekarangan.
(4) Peternakan
Dalam hal peternakan keluarga, pengusahaannya masih bersifat
sambilan disamping para petani juga mengusahakan usahatani
lainnya.
(5) Perikanan
Apabila pendapatan seorang petani sebaian besar dari perikanan
(darat atau laut) maka dia disebut nelayan. Nelayan dapat dianggap
sebagai petani biasa apbila sifatnya yang kecil-kecilan dan yang
tujuan utamanya adalah untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-
hari dari nelayan dan keluarganya.
2) Perusahaan Pertanian
Perusahaan pertanian sebagai lawan pertanian rakyat adalah perusahaan
pertanian untuk memproduksi hasil tertentu dengan sistem pertanian
seragam dibawah management yang terpusat dengan mempergunakan
metode-metode ilmiah dan tehnik pengolahan yang efisien.
Perusahaan pertanian dapat dibagi menjadi :
(1) Kehutanan

5
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

Ilmu ekonomi kehutanan pada prinsipnya merupakan ilmu yang


menerangkan bagaimana hubungan antara tanah-tanah hutan
dengan manusia dan alokasi sumber-sumber industri serta
bagaimana cara untuk mengelolanya sehingga sumber-sumber
tersebut dapat memberikan kepuasan yang diinginkan oleh
manusia. Kegiatan memungut hasil hutan pada hakekatnya
merupakan bagian dari kegiatan pengelolaan (management) hutan.
Ilmu ekonomi kehutanan ini diperlukan karena :
• Pada umumnya produksi kehutanan (kayu) membutuhkan jangka
waktu yang panjang.
• Pada kenyataannya modal (dalam hal ini tumbuhannya) juga
merupakan hasil akhir.
• Dan masalah yang paling sulit bahwa nilai hutan tidak dapat
langsung diukur dengan harga pasar yang ada.
Kategori hutan berdasarkan rencana pemerintah dibagi dalam :
• Hutan lindung yang berfungsi memberikan perlindungan
terhadap tanah, tata air, iklim serta lingkungannya.
• Hutan suaka alam yang berfungsi memberikan pelindungan
terhadap binatang, untuk keprluan pengetahuan dan kebudayaan.
• Hutan produksi yaitu hutan yang memberi manfaat produksi kayu
dan hasil hutan yang lain, berdasarkan pengelolaannya hutan
yang berlaku, yang mengenal prinsip kekekalan hasil.
• Hutan wisata yaitu hutan yang menyediakan keindahan alamnya
untuk kepentingan pariwisata.
Tabel 3. Tipe Dan Luas Hutan di Indonesia
No. Tipe Hutan Luas (jutaan Ha) Persentase (%)
1 Hutan Payau 1,0 0,8
2 Hutan Rawa 13,0 10,7
3 Hutan Pantai 1,0 0,8
4 Hutan Gambut 1,5 1,2
5 Hutan hujan/tropika basah 89,0 73,0
6 Hutan musim 1,0 0,8
7 Hutan sekunder/tanah kosong 15,5 12,7
Indonesia 122,0 100,0
Sumber : Ditjen Kehutanan, Kehutanan Indonesia Tahun 1974
(2) Perkebunan (Plantation)
Perkebunan di Indonesia yang dilakukan secara komersial dimulai
tahun 1870 dengan pengundangan hukum Agraria oleh pemerintah
kolonial Belanda yang memungkinkan pemilik modal besar di
Negeri Belanda dan negeri-negeri Eropa barat lainnya menanam
modalnya di Indonesia
Hak-hak usaha tersebut dikenal dengan nama :
• Hak erfpacht maksimum maksimum 75 tahun dengan luas
maksimum 360 ha.

6
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

• Hak opstaal untuk mendirikan bangunan pabrik untuk usaha.


• Hak eigendom untuk rumah-rumah tempat tinggal.

Tabel 4. Perkebunan di Indonesia


No.
Status Perusahaan Jumlah Luas (Ha) Persen
1Perkebunan Negara (PNP) 343 1.123.492 50,5
2Perkebunan Swasta Nasional 1.225 773.462 37,7
3Perkebunan Swasta Asing 64 157.128 7,1
4Perkebunan Joint Venture 26 91.535 4,1
5Perkebunan Pemerintah Daerah 52 32.670 1,5
6Perkebunan Lain-Lain 91 47.358 2,1
Indonesia 1.801 2.225.645 100,0
Sumber : BPS, Sensus Pertanian 1973
Tabel 5. Pembagian Perkebunan Berdasarkan Letak Daerah Pulau 1973
Daerah Jumlah Luas Rata2
Perkebunan Persen Ha(000) Persen Luas (Ha)
Jawa 773 42,9 677 30,4 876
Sumatera 594 33,0 1.314 59,1 2.213
Kalimantan 85 4,7 59 2,7 697
Sulawesi 236 13,1 128 5,7 542
Nusatenggara 41 2,3 16 0,7 395
Maluku 72 4,0 30 1,7 420
Sumber : BPS, Sensus Pertanian 1973
3) Peternakan komersiil
Usaha ini dijalankan oleh golongan ekonomi yang mempunyai
kemampuan dalam segi modal, sarana produksi dengan tehnologi yang
agak modern. Semua tenaga kerja dibayar dan makanan ternak terutama
dibeli dari luar dalam jumlah yang besar. Tujuan utamanya adalah,
mengejar keuntungan sebanyak-banyaknya. Biaya produksi ditekan
serenah mungkin agar dapat menguasai pasar.
c. Pertanian secara tehnis ekonomis proses pengambilan hasil dari tanah
atau alam dapat dibedakan menjadi :
1) Pertanian ekstraktif
Yaitu mengambil hasil dari alam dan tanah tanpa usaha untuk
mengembalikan sebagian hasil tersebut untuk keperluanpengambilan di
kemudian hari.
Pertanian semacam ini meliputi :
¾ Perikanan sungai
¾ Perikanan laut
¾ Pengambilan hasil hutan baik yang sifatnya subsisten ataupun
komersiil.

7
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

Eksploitasi hutan secara besar-besaran yang banyak diusahakan di


Kalimantan Timur, Kalimtan Selatan, Sumatera dll.
2) Pertanian Generatif
Yaitu pertanian yang memerlukan usaha pembibitan atau pembenihan,
pengolahan, pemerliharaan, pemupukan dll baik untuk tanaman maupun
untuk hewan. Salah satu faktor produksi yang harus ada dalam pertanian
generatif adalah bibit atau benih.
2.2. Pertanian Dalam Perekonomian Indonesia
Pertanian di Indonesia menempati sektor teratas dalam sumbangannya
terhadap perekonomian Indonesia. Permintaan hasil pertanian terutama
rempah-rempah banyak diminati oleh bangsa-bangsa : Portugis, Belanda,
Inggris dan bangsa Eropa barat lainnya pada abad 15 dan 16. Keadaan ini
pulalah yang menyebabkan bangsa Belanda akhirnya menjajah Indonesia
selama 3,5 abad.
Pada tahun 1930-an investasi asing mencapai US $ 1,0 milyard, 54 %
diantaranya ditanam dalam bidang pertanian. Pada tahun 1973, 65 % dari
penduduk bekerja di sektor pertanian tetapi hanya menyumbang + 40 % dalam
produk domestik bruto. Ini berarti bahwa pendapatan per kapita penduduk
sektor pertanian relatif lebih rendah, sekitar 2/3 dari pendapatan di luar sektor
pertanian.
Tabel 6. Produk Domestik Bruto Berdasarkan Sektor (persen)
Tahun Pertanian Industri Pertambangan Lain-Lain Total
1939 61 15 - 24 100
1960 54 8 4 34 100
1968 52 9 4 35 100
1973 41 9 9 41 100
Sumber : DH Penny, Indonesia dalam PT Shand (editor) Agricultural Devlopement In
Asia, Canbera, ANU, 1969,hal 256, BPS Pendapatan Nasional Indonesia.
Lapangan pekerjaan sangat terbatas di bidang pertanian sedara relatif berarti
jumlah tenaga kerja lebih banyak dari pada sumberdaya menjadi setengah
menganggur (disguised unemployment).
Tabel 7. Penduduk Berdasarkan Lapangan Pekerjaan (persen)
Tahun Pertanian Industri Pertambangan Lain-lain Total
1930 73,9 11,5 0,9 14,7 100
1961 73,3 5,8 0,3 20,6 100
1971 61,7 7,5 0,2 30,6 100
Sumber : BPS, Sensus Penduduk, 1961, 1971

8
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

Tabel 8. Proporsi Nilai Eksport Indonesia Untuk Beberapa Tahun (persen)


Tahun Pertanian Non Minyak Minyak Total
1928 79 t-a t-a t-a
1938 65 10 25 100
1950-59 58 27 25 100
1960-69 49 17 34 100
1970 44 15 41 100
1971 47 14 39 100
1972 38 13 51 100
1973 39 11 50 100
1974 22 8 70 100
Sumber : indikator Ekonomi, Desember 1975

9
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

III. PERSOALAN-PERSOALAN EKONOMI PERTANIAN

3.1. Jarak Waktu (gestation period) yang lebar antara pengeluaran dan
penerimaan pendapatan dalam pertanian
a. Nelayan penangkap ikan yang dapat menerima hasil setiap hari sehabis
menjal; ikannya tidak punya masalah gestation period ini.
b. Tanaman pangan seperti padi jagung dan kacang-kacangan mempunyai
persoalan yang paling menarik. Untuk tanaman yang bersifat musimnan
seperti ini maka pada musim panen (dalam keadaan pasar yang normal)
terdapat harga yang rendah dan pada musim paceklik terdapat harga yang
tinggi.
Untuk padi di Jawa : tanam sekitar Nopember-Januari dan dipanen April-Juni.

Gambar 1. Variasi harga musiman padi bulu No. 1 di pasar pedesaan di Jawa &
Madura

112%

104 %
Rp. 2973
97%
87%

I II III IV
Jan-Mar Apr-Jun Juli-Sept Okt-Des

Pendapatan petani hanya diterima setiap panen, sedangkan pengeluaran


harus diadakan setiap hari, setiap minggu atau kadang-kadang dalam waktu
yang sangat mendesak sebelum panen tiba. Untuk mengatasi hal tersebut
petani biasanya mengharapkan panenan di luar padi seperti tembakau, kacang
tanah atau tanaman perdagangan lainnya. Disamping itu ternak dapat pula
diusahakan untuk dijual guna memenuhi kebutuhan serupa itu.
Petani untuk keperluan itu yang besar sering menjual tanamannya pada saat
masih hijau di sawah atau pekarangan dan ladang-ladangnya baik dengan
harga penuh atau berupa pinjaman sebagian. Penjualan tanaman selama masih
hijau disebut ijon. Menurut definisi dan perngertian sehari-hari, sistim ijon
adalah sistim "pinjaman" dengan jaminan tanaman hidup dengan bunga yang
sangat tinggi, jauh lebih tinggi dari pada tingkat bunga yang berlaku.
Untuk mengatasi persoalan-persoalan demikian maka salah satu tujuan
utama kebijaksanaan pertanian adalah mengusahakan stabilisasi harga dan

10
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

pendapatan petani antara musim yang satu dengan musim yang lain dari tahun
ke tahun.
3.2. Pembiayaan Pertanian
Persoalan yang paling sulit dalam ekonomi pertanian adalah : persoalan
pembiayaan. Hal ini dikarenakan adanya kemelaratan yang luas di kalangan
petani, keterlibatan mereka pada hutang, baik hutang biasa maupun dengan
sistem ijon. Untuk mengatasi hal ini diperlukan pemberian kredit kepada
petani dengan bunga yang rendah dan dengan sistim yang sederhana / mudah.
3.3. Tekanan Penduduk dan Pertanian.
Menurut Malthus (1888) pertumbuhan penduduk menurut deret ukur,
sedangkan produksi bahan makanan hanya bertambahh menurut deret hitung.
Ternyata keamjuan tehnologi mampu melipat gandakan produksi bahan
makanan dan produksi pertanian pada umumnya. Akan tetapi sampai sekarang
Hukumn Malthus tersebut masih dianut orang banyak.
Pembagian penduduk di Indonesia tidak seimbang baik di Jawa Madura /
Luar Jawa maupun antara kota dan desa. Luas pulau Jawa-Madura + 7 % dari
Indonesia dan DKI hanya 0,03 % ternyata jumlah penduduknya mencapai + 64
% dan 4 %.
Komposisi penduduk di Indonesia yang tidak produktif (umur 0-14 th dan
> 65 Th) mencapai 47 % dengan demikian tingkat ketergantungan adalah
tinggi.
Cara mengatasi tekanan penduduk tersebut al:
- usaha peningkatan intensifikasi pertanian
- usaha peningkatan ekstensifikasi pertanian
- usaha peningkatan diversifikasi pertanian
- usaha peningkatan rehabilitasi pertanian
- industrialisasi
- pembatasan penduduk melalui KB
- transmigrasi
Ditinjau dari sudut ekonomi pertanian maka adanya persoalan penduduk
dapat dilihat daritanda-tanda berikut :
- persediaan tanah pertanian yang makin kecil.
- produksi bahan makanan per jiwa yang terus menurun
- bertambahnya pengangguran
- memburuknya hubungan-hubungan pemilik tanah dan bertambahnya hutang-
hutang pertanian.
3.4. Pertanian Subsisten
Pertanian subsisten adalah suatu sistem bertani dimana tujuan utamanya
dari si petani adalah untuk memenuhi kebutuhan hidupnya beserta
keluarganya. Penerimaan pertanian subsisten adalah apa yang dapat
dinikmatinya secara pribadi dan bersama-sama masyarakat. Sedangkan biaya
adalah apa yang tidak dapat dinikmatinya.
o0o

11
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

IV. FAKTOR-FAKTOR KELEMBAGAAN DALAM EKONOMI PERTANIAN

4.1. Lembaga dan Peranannya dalam Pertanian


Lembaga (institution), yaitu organisasi atau kaerah-kaedah baik formil
maupun informil, yang mengatur perilaku dan tindakan anggota masyarakat
tertentu baik dalam kegiatan rutin sehari-hari maupun dalam usahanya untuk
mencapai tujuan tertentu.
Lembaga desa dapat dibagi :
a. bersifat asli berasal dari adat kebiasaan yang turun temurun, misealnya :
pemilikan tanah, jual beli dan sewa menyewa tanah, bagi hasil, gotong
royong, koperasi, arisan.
b. yang baru diciptakan baik dari dalam maupun dari luar masyarakt desa,
misal : Bimas adalah lembaga yang dibentuk untuk mencapai tujuan
meningkatkan produksi padi dan pendapatan petani secara massal. Badan
Kredit Desa (BKD), sebagai perubahan dari lembaga pinjam meminjam
uang di bawah tangan.
4.2. Administrasi Pemerintahan dan Pembangunan Pertanian
Berdasarkan penelitian di India, Guy Hunter, menyimpulkan bahwa persoalan
administrasi pembangunan pertanian pada pokoknya menyangkut 4 hal yaitu :
a. Koordinasi didalam tindakan-tindakan administrasi pemerintah dalam
rangka melayani keperluan petani yang bermacam-macam seperti informasi
pertanian, bantuan tehnik, investasi, kredit, pemasaran dll.
b. Pola hubungan senantiasa berubah antara jasa-jasa yang dapat diberikan oleh
pemerintah dengan jasa-jasa para pedagang atau koperasi.
c. Masalah mendorong partisipasi petani dan penduduk desa dalam
keseluruhan pembangunan pertanian.
d. Masalah kelembagaan yaitu keperluan akan lembaga-lembaga dan
organisasi-organisasi tertentu pada tahap pembangunan yang senantiasa
berubah-ubah.
4.3. Penyuluhan Pertanian
Penyuluhan pertanian (agricultural extension) / Pendidiukan non formal yaitu
suatu bentuk pendidikan yang cara, bahan dan sasarannya disesuaikan dengan
keadaan, kepentingan, waktu maupun tempat petani.

12
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

a. fungsinya : koordinasi dari tugas administrasi pemerintahan untuk


membantu petani melaksanakan usahatani sebaik-baiknya, menuju usahatani
yang efisien.
b. tujuannya : menambah kesanggupan petani dalam usahataninya
c. tugasnya : membantu petani agar senantiasa meningkatkan efisiensi
usahatani.
Tugas dan kepentingan petani : meningkatkan penghasilan pertaniannya dan
penghasilan keluarganya (farm income)
Penyuluhan dapat dianggap berhasil kalau :
a. Pengetahuan petani mengenai sesuatu yang berguna bertambah
b. Ada penerimaan (adopsi) petani terhadap hal-hal yang dianjurkan penyuluh
c. Petani bersedia bekerjasama dengan penyuluh
d. Petani bersedia memberi balas jasa kepada penyuluh
e. Penyuluh dapat merubah sikap petani yang merugikan
f. Pengetahuan praktis yang ada pada penyuluh bertambah
g. Penyuluh dapat memberitahukan sesuatu yang berguna diluar tujuan proyek
tertentu.
h. Ada perkembangan keinginan pada kedua pihak untuk mempertahankan
hubungan.
Di Indonesia penyuluhan pertanian belum berhasil karena :
a. Penyuluh mnasih terlalu sedikit
b. Alat-alat penyuluhan pertanian yang sangat kurang
c. Pendidikan para penyuliuh yang kurang memadai
d. Gaji penyuluh yang rendah, dll
4.4. Kegiatan Gotongroyong dan Pembangunan Pertanian
Gotongroyong adalah kegiatan bersama untuk mencapai tujuan bersama.
Gotongroyong yang asli di Indonesia adalah mulai ditemukan pada tahun 2000
SM sampai kira-kira tahun 1800 pada waktu bangsa-bangsa Eropa mulai
datang di Indonesia.
Alasan, syarat dapat dilaksanakannya gotongroyong :
a. Macam pekerjaan atau proyek yang bersangkutan harus menyangkut seluruh
atau sebagian besar warga masyarakat.
b. Proyek yang bersangkutan adalah merupakan proyek desa setempat dan
tidak dibiayai oleh pemerintah pusat atau pemerintah propinsi.
c. Proyek yang bersangkutan biasanya sangat urgen untuk dapat diselesaikan
dengan cepat misalnya karena menyangkut hajat hidup seluruh atau sebagian
besar warga desa.
Gotongroyong dapat ditingkatkan oleh pemerintah dengan cara:
a. Membantu dalam bidang organisasi
b. Menyediakan bahan-bahan dan alat-alat khusus
c. Bantuan teknis dan management
d. Bantuan keuangan

13
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

V. PRINSIP-PRINSIP EKONOMI DALAM USAHATANI

5.1. Definisi Usahatani


Usahatani adalah himpunan dari sumber-sumber alam yang terdapat di tempat
itu yang diperlukan untuk produksi pertanian seperti tubuh tanah dan air,
perbaikan-perbaikan yang telah dilakukan atas tanah itu, sinar matahari,
bangunan yang didirikan di atas tanah dsb.
Farm, yaitu sebagai sutu tempat atau bagian dari permukaamn bumi dimana
pertanian diselenggarakan oleh seorang petani tertentu apakah ia seorang
pemilik, penyakap ataupun manger yang digaji.
Ilmu usahatani (farm management), yaitu bagian dari ilmu ekonomi pertanian
yang mempelajari cara-cara petani menyelenggarakan usahatani.
5.2. Tujuan Usahatani
Tujuan usahatani yaitu bagaimana petani dapat memperbesar hasil sehingga
kehidupan seluruh keluarganya menjadi lebih baik. Untuk mencapai tujuan ini
petani selalu memperhitungkan untung ruginya walau tidak secara tertulis.
Dalam ilmu ekonomi dikatakan bahwa petani membandingkan antara hasil
yang diharapkan akan diterima pada waktu panen (penerimaan, revenue)
dengan biaya (pengorbanan, cost) yang harus dikeluarkan. Hasil yang
diperoleh petani pada saat panen disebut produksi, dan biaya yang dikeluarkan
disebut biaya produksi. Agar tujuan usahatani tercapai maka usahataninya
harus produktif dan efisien. Produktif artinya usahatani itu produktifitasnya
tinggi. Produktivsitas secara teknis adalah perkalian antara efisiensi (usaha)
dan kapasitas (tanah). Efisiensi fisik mengukur banyaknya hasil produksi
(output) yang dapat diperoleh dari satu kesatuan input. Kapasitas tanah
menggambarkan kemampuan tanah itu menyerap tenaga dan modal sehingga
memberikan hasil produksi bruto yang sebesar-besarnya pada tingkat
tehnologi tertentu.
5.3. Hasil Produksi dan Biaya Produksi
Hasil produksi dibagi menjadi :
‰ Hasil produksi kotor (bruto), yaitu luas tanah dikalikan hasil per kesatuan
luas.
‰ Hasil produksi bersih (netto), yaitu hasil produksi kotor setelah dikurangi
semua biaya yang dikeluarkan.
‰ Pendapatan marginal, yaitu tambahan pendapatan yang didapat dengan
penambahan satu kesatuan biaya.
Macam efisiensi usahatani :
‰ Efisiensi produksi (fisik) yaitu banyaknya hasil produksi fisik yang dapat
diperoleh dari satu kesatuan faktor produksi (input).
‰ Efisiensi ekonomi yaitu efisiensi fisik yang dinilai dengan uang.
Apabila rasio hasil bersih (netto) dengan biaya produksi makin tinggi berarti
semakin efisien. Penggunaan faktor produksi dianggap paling efisien apabila
faktor-faktor produksi itu sudah dikombinasikan sedemikian rupa sehingga

14
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

rasio dari tambahan hasil fisik (marginal physical product) dari faktor
produksi dengan harga faktor produksi sama untuk setiap faktor produksi yang
dipergunakan.
Secara matematis dapat ditulis :

MPx1 MPx 2 MPx n


= = ... =
Hx1 Hx 2 Hx n

dimana : MPxi = tambahan hasil produksi fisik karena tambahansatu satuan


faktor produksi
Xi = faktor produksi ke i
i = 1, 2, ..., n
Hxi = Harga faktor produksi ke i
Untuk mencapai keuntungan maksimum bisa dicapai :

MPx1 MPx 2 MPx n


= Hy
Hy = ... = Hy
Hx1 Hx 2 Hx n
Biaya produksi berdasar alat ukurnya :
a. Biaya yang berupa uang tunai
b. Biaya dalam bentuk inatura
Biaya produksi berdasar penggunaannya :
a. Biaya tetap, yaitu jensi biaya yang besar kecilnya tidak tergantung pada besar
kecilnya produksi
b. Biaya variabel, yaitu biaya yang besar kecilnya berhubungan langsung dengan
besarnya produksi
c. Biaya total, yaitu keseliuruhan biaya yang dikeluarkan dalam proses produksi
Biaya produksi berdasar hubungannya dengan produksi :
a. Biaya total rata-rata, yaitu merupakan pembagian dari selurujh biaya dengan
produksi
b. Biaya tetap rata-rata, yaitu besarnya biaya tetap dibagi dengan seluruh hasil
produksi
c. Biaya bariabel rata-rata, yaitu besarnya biaya variabel dibagi dengan seluruh hasil
produksi
d. Biaya batas (marginal), yaitu tambahan biaya yang harus dikeluarkan petani
untuk menghasilkan satu kesatuan tambahan hasil produksi.
Jenis biaya yang lain :
- Oportunity cost, yaitu biaya yang harus ditanggung petani karena telah tidak
menggunakan kesempatan terbaik (opportunity) yang dapat dipilih baik untuk
menanam maupun untuk mengerjakan sesuatu.
5.4. Fungsi Produksi
Fungsi produksi, yaitu suatu fungsi yang menunjukkan hubungan antara hasil
produksi fisik (output) dengan faktor-faktor produksi (input).
Secara matematis fungsi produksi :
Y = f(X1, X2, ... , Xn)

15
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

dimana : Y = hasil produksi fisik


X1 ..... Xn = faktor-faktor produksi
Faktor produksi meliputi: tanah, modal, tenaga kerja dan management. Fungsi
produksi ini menganut hukum kenaikan hasil yang semakin berkurang (law of
diminishing returns), yaitu perilaku kenaikan hasil produksi yang semula naik terus
dan pada suatu titik tertentu kenaikan produksinya akan menurun. Hukum ini disebut
juga hukum mengenai proporsi yang variabel (law of variable proportions), yaitu
hukum yang menerangkan perilaku kenaikan hasil produksi tambahan, bila salah satu
faktor produksi variabel dinaik turunkan dengan membiarkan faktor produksi lainnya,
sehingga perbandingan jumlah (proporsi) faktor-faktor produksi berubah.
Elastisitas produksi, yaitu persentase perubahan hasil produksi total dibagi dengan
persentase perubfahan faktor produksi.

∆Y / Y X ∆Y HPM
Ey = = . =
∆X / X Y ∆X HPR
dimana : Y = hasil produksi (output)
X = faktor produksi (input)
HPM = hasil produksi marginal
HPR = hasil produksi rata-rata
Efisiensi skala produksi dapat dibagi antara lain :
a. Increasing return to scale (skala produksi yang menaik), yaitu merupakan laju
kenaikan produksi yang menaik (lebih besar dari kenaikan sebelumnya)
b. Constant return to scale (skala produksi yang tetap), yaitu efisiensi skala kenaikan
hasil produksi hanya sebanding atau tetap sama dengan hasil sebelumnnya.
c. Decreasing return to scale (efisiensiskala produksi yang menurun), yaitu skala
kenaikan produksi dengan hasil produksi yang menurun (lebih kecil dari kenaikan
sebelumnya).
5.5. Kombinasi Hasil-Hasil Produksi
Macam kombinasi hasil produksi antara lain :
a. Komoditi gabungan (joint product), yaitu komoditi-komoditi yang secara
bersama-sama keluar dari satu proses produksi. Misal: beras dan katul.
b. Komoditi yang bebas bersaing (competitive independent product, substitutes),
yaitu komoditi-komoditi yang bersangkutan bverdiri sendiri dan bahkan saling
bersaing. Misal : padi dan tebu.
c. Komoditi komplementer, yaitu kenaikan komoditi yang satu malah menaikan
produksi lainnya. Misal : krotolaria dan padi.
d. Komoditi suplementer (tambahan), yaitu produksi satu komoditi dapat ditambah
tanpa mempunyai pengaruh mengurangi atau menambah produksi komoditi
lainnya. Misal : usahatani padi dan kerajinan tangan.
Elastisitas of substitution, yaitu persentase perubahan produksi barang yang satu
dibagi dengan persentase perubahan produksi barang lainnya.

o0o

16
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

VI. TANAH DALAM PRODUKSI PERTANIAN

6.1. Tanah Sebagai Faktor Produksi


Tanah sebagai salah satu faktor produksi adalah merupakan pabriknya hasil-hasil
pertanian yaitu tempat dimana produksi berjalan dan darimana hasil produksi keluar.
Tanah sebagai faktor produksi mempunyai kedudukan yang penting, hal ini bisa
dibuktikan dengan besarnya balas jasa yang diterima oleh tanah dibandingkan faktor-
faktor produksi lainnya. Balas jasa dari tanah dapat berupa inatura (bagi hasil)
maupun sewa tanah berupa uang tunai (rent).
Tinggi rendahnya sewa tanah tergantung dari :
- kesuburan tanah (kemudian juga letak dari pasar) (defferential rent).
- adanya kelangkaan (scarcity rent)
- kegunaan tanah untuk usaha tertentu.
Naik turunnya sewa tergantung naik turunnya harga komoditi, bukan sebaliknya.
6.2. Hubungan Antara Pemilik dan Penggarap Tanah
Hubungan antara pemilik dan penggarap tanah tidak lain adalah merupakan hubungan
antara penawaran dan permintaan. Karena tanah jumlahnya relatif tetap sedang
penduduk yang memerlukan tanah selalu meningkat maka tanah dapat dikatakan
semakin langka, yang berarti sewa tanah semakin tinggi atau kedudukan penggarap
semakin lemah.
Karena kedudukan pemilik tanah kuat maka pemilik tanah :
- akan memilih menyakapkan tanahnya pada petani yang sanggup menawarkan bagi
hasil yang lebih menarik.
- memilih petani penyakap yang lebih rajin dan menunjukkan kesungguhan dalam
mengerjakan tanah.
Untuk mengatasi lemahnya kedudukan penggarap maka dibuatlah UUPBH (Undang-
Undang Pokok Bagi Hasil) dengan maksud :
a. adanya jaminan dalam hal waktu penyakapan
b. dapat ditentukan secara lebih jelas kewajiban masing-masing pihak sehingga
penyakap dapat terdorong untuk mengadakan investasi.
c. agar pembagian hasil dapat bersifat adil, tidak ada fihak yang merasa dirugikan
6.3. Perpecahan dan Perpencaran Tanah
Perpecahan (division) tanah adalah pembagian milik seseorang kedalam bidang atau
petak-petak kecil, untuk diberikan kepada ahli-ajhli waris pemilik tanah itu.
Perpencaran (fragmentasi) tanah adalah kenyataan adanya sebuah usahatani (di
bawah satu managmen) yang terdiri atas beberapa bidang yang berserak-serak.
Perpecahan dan perpencaran tanah mempunyai kerugian :
a. kurang efisiennya penggunaan waktu
b. Pengairan menjadi sulit
c. pengawasan harus lebih banyak
Sebab timbulnya perpecahan dan perpencaran tanah :
- jual beli

17
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

- pewarisan dan hibah perkawinan


- sistim penyakapan (tenancy)
Cara mengatasi perpencaran dan perpecahan antara lain :
- land reform, yaitu usaha untuk membatasi luas minimum sawah garapan
- diatur agar hanya anak-anak petani yang benar-benar ingin bertani meneruskan
usahatani orang tuanya, sedangkan yang lain mendapatkan uang tunai saja.
- konsolidasi tanah, yaitu penggabungan petak-petak atau bidang-bidang sawah yang
berserak-serak menjadi satu atau lebih petak-petak sawah yang lebih besar.
- transmigrasi ke daerah-daerah lain.
6.4. Bentuk milik Tanah dan Produksi Pertanian
a. Tanah Milik Perorangan (yasan).
Tanah yasan dapat dijual dan diwariskan dengan cara-cara dipecah-pecah besar
kemungkinan menjadi terpusat pada pemilik-pemilik tanah kaya di desa atau di
luar desa, justru mengandung aspek negatif.
b. Tanah untuk kepentingan bersama (hak ulayat, hak pertuanan atau hak
persekutuan) yang pelaksanaannnya dilakukan oleh Kepala Desa. Hak ulayat
dapat memberikan bermacam-macam hak kepada masyarakat misal : hak
menggunakan tanah sebagai tempat tinggal, tanah pertanian tempat
menggembala, mengambil hasil hutan, berburu atau menangkap ikan. Namun
dalam pelaksanaan harus diawasi Kepala Desa.
c. Tanah Konsen (hak mengerjakan, norowito). Tanah konsen dapat diwariskan
tetapi tidak dapat dipecah-pecah. Dalam sistim ini sudah ada faktor konservasi
atau perlindiungann pada efisiensi penggunaan tanah. Intensitas dalam
mengerjakan tanah lebih baik dibanding sistem yasan.
d. Tanah Persewaan atau Penyakapan. Persewaan tanah dengan uang tunai pada saat
keadaan perekonomian stabil lebih banyak dilaksanakan, sedang dalam keadaan
tidak stabil lebih banyak dengan sistim bagi hasil (share cropping). Sistim bagi
hasil walau tidak tertulis ternyata jarang menimbulkan sengketa.
e. Hak erpact (sewa turun temurun), hak opstal, hak eigendom, hak sewa. Hak-hak
tersebut hanya dilakukan oleh pemerintah Belanda untuk mendapatkan modal
dari masing-masing negara Eropa yang sekarang diubah dengan : hak guna
bangunan, hak milik, hak pakai dll. Hak-hak tersebut biasanya digunakan untuk
tanaman tahunan.
6.5. Pengairan danb Konserevasi Tanah
Pengairan yaitu meliputi pengaturan kebutuhan air bagi tanaman, sehingga
didalamnya termasuk juga drainase. Irigasi yaitu membawa air dari sungai ke sawah-
sawah.
Macam pengairan/irigasi
a. Pengairan teknis, yaitu pengairan yang menggunakan saluran-saluran tehnis.
b. Pengairan setengah teknis
c. Pengairan rakyat
Konservasi tanah yaitu mengurangi laju pengusahaan tanah sekarang untuk
memungkinkan pengusahaan yang lebih besar dikemudian hari. Tujuan diadakannya
konservasi tanah adalah untuk mengatasi pengurangan kesuburan tanah sebagaiu
akibat dari dikerjakan tanah tersebut terus menerus.

18
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

Kerusakan tanah dapat terjadi antara lain :


- pengerjaan tanah yang terus menerus
- Roof bouw, yaitu eksploitasi yang berlebih-lebihan pada saat sekarang sehingga
merugikan eksploitasi dimasa yang akan datang.
- banjir dan erosi tanah terutama di lereng gunung
Usaha konservasi tanah antara lain :
- rotasi tanam
- pengjhijauan

o0o

19
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

VII. MODAL DALAM PRODUKSI PERTANIAN

7.1. Modal Uang dan Kredit


Berdasarkan pengertian ekonomis, modal yaitu barang atau uang yang bersama-sama
faktor produksi tanah dan tenaga kerja menghasilkan barang baru yaitu dalam hal ini
hasil pertanian. Misal : ternak beserta kandangnya, cangkul, bajak dan alat-alat
pertanian lain, pupuk, bibit, hasil panen yang belum dijual, tanaman yang belum
dijual, tanaman yang masih di sawah dll.
Berdasarkan penggunaan uang, modal yaitu uang yang tidak dibelanjakan, jadi
disimpan kemiudian untuk diinvestasikan.
Kredit yaitu suatu transaksi antara dua pihak dimana yang pertama disebut kreditor
menyediakan sumber-sumber ekonomi berupa barang, jasa atau uang dengan janji
bahwa pihak kedua (debitor) akan membayar kembali pada waktu yang telah
ditentukan.
Gunanya kredit yaitu sebagai suatu alat untuk membantu penciptaan modal.
Macam kredit :
a. Kredit investasi, yaitu kredit yang dipakai untuk membiayai pembelian barang-
barang modal yang bersifat tetap yaitu habis dalam suatu proses produksi. Misal:
tanah, ternak, mesin-mesin dll.
b. Kredit Modal Kerja, yaitu kredit yang tidak untuk investasi. Misal: pupuk, bibit,
pestisida, upa tenaga kerja
7.2. Modal Sebagai Faktor Produksi
Ganti rujgi atau balas jasa dari modal yaitu berupa bunga modal atau rente yang
biasanya diukur dalam persen dari modal p[okok untuk satu kesatuan waktu tertentu
misalnya bper bulan, per triwulan, pertahun.
Macam modal berdasar asalnya :
a. Modal Sendiri (equity capital).
b. Modal pinjaman (credit)
c. Modal pemberian
Macam modal berdasar sumberdaya :
a. Modal fisik atau modal materiil. Modal fisik merupakan jelmaan dari
pengetahuan mengenai cara-cara dan metode-metode baru yang bersifat tehnis
(technological knowledge).
Misal: bibit, alat-alat pertanian, ternak dsb.
b. Modal immateriil / manusiawi (human capital). Modal manusiawi merupakan
jelmaan pengetajhuan mengenai cara-cara dan metode-metode baru yang sifatnya
organisatoris atau managerial (managerial knowledge). Misal: bertambahnya
ketrampilan petani.
7.3. Kredit dalam Pertanian
Macam kredit yang pernah diberikan pemerintah :
a. Bimas
b. KIK (Kredit investrasi kecil)

20
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

c. KMKP (Kredit Modal Kerja Permanen)


Pentingnya peranan kredit disebabkan oleh :
a. kenyataamn bahwa secara relatif memang modal meriupakan faktor produksi non
alami (bikinan manusia) yang persediaannya masing sangat terbatas terutama di
negara-negara yang sedang berkembang.
b. sangat kecil kemungkinan untuk memperluas tanah pertanian
c. persediaan tenaga kerja yang melimpah
Masalah perkreditan dalam infestasi antara lain :
a. Pemberian kredit usahatani dengan bunga yang ringan perlu untuk
memungkinkan petani melakukan inovasi-inovasi dalam usahataninya.
b. Kredit itu harus bersifat dinamis yaitumendorong petani untuk menggunakan
secara produktif dengan bimbingan dan pengawasan yang teliti.
c. Kredit yang diberikan selain bantuamn modal juga merupakan perangsang untuk
menerima petunjuk-petunjuk dan bersedia berpartisipasi dalam program
peningkatan produksi.
d. Kredit pertanian yang diberikan kepada petani tidak perlu hanya terbatas pada
kredit usahatani saja yang l;angsung diberikan bagi produksi pertanian tetapi
harus pula mencakup kredit-kredit untuk kebutuhan rumahtangga (kredit
konsumsi).
Kredit produksi dan kredit konsumsi
Untuk membedakan antara kredit produksi dan kredit konsumsi pada usahatani
subsisten sulit dibedakan, sehingga pernah diusulkan hanya dinamakan kredit tani
saja.
Syarat bisa dilaksanakannya kredit konsumsi antara lain :
a. Barang-barang ataunjasa yang akan diperoleh dengan kredit itu memang sungguh
diperlukan sekali.
b. Tidak ada jalan lain yang lebih baik dan tidak dapat menunggu hingga
penghasilan naik.
c. Petani dapat mengambelaikan kredit tersebut dengan cara yang tidak
mengakibatkan kemerosotan taraf hidupnya.
7.4. Struktur Perkreditan Pertanian
Macam-macamn kredit perorangan :
a. Kredit dengan jaminan tanaman (ijon)
b. Kredit dengan jaminan tanah (gadai tanah)
c. Kredit uang atau barang yang dibayar kembali denganuang atau barang tanpa
jaminan
Macam-macam lembaga perkreditan
a. Bank yang meliputi Bank Desa, Lumbung Desa dan BRI
b. Perusahaan Negara Pegadaian
c. Koerasi-koperasi dan Koperasi Pertanian (Koperta).

o0o

21
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

VIII. TENGA KERJA DALAM PRODUKSI PERTANIAN

8.1. Tengana Kerja Sebagai Faktor Produksi


Tenga kerja dikatakan sebagai faktor produksi karena adanya balas jasa berupa
upah tenaga kerja. Di masayarakat yang sedang berkembang seperti Indonesia,
tenaga kerja melimpah ruah sehingga upah tenaga kerja relatif murah. Sedang di
negara maju (seperti Amerika) jumlah tenaga kerja untuk usahatani relatif langka
sehingga perlu efisiensi tenaga kerja
Beberapa syarat untuk menjamin efisiensi tenaga kerja yang maksimum :
a. persediaan tanah harus cukup
b. alat-alat pertanian, mesin-mesin dan tanaga kerja (power) harus cukup
c. Ilmu pengetahuan dan tehnologi pertanian harus cukup
d. Management useahatani harus jempolan (uperior)
Macam tenaga kerja berdasar penggunaannya :
a. Tenaga kerja untuk usahatani kecil-kecilan (usahatani pertanian rakyat). Tenaga
kerja ini sebagian besdar berasal dari keluarga petani sendiri, terdiri dari ayah,
anak dan isteri petani. Tenaga kerja keluarga tidak dinilai dengan uang. Bila
kurang maka petani minta tolong kepada tetangga atau familinya.
b. Tenaga kerja untuk perusahaan pertanian yang besar seperti perkebunan,
kehutanan, peternakan dsb. Tenaga kerja ini sebagian besar berasal dari luar
keluarga.
Kedudukan petani dalam usahatani :
a. Menymbangkan tenaga (labor)
b. Sebagai pemimpin (manager)
8.2. Produktivitas Tenaga Kerja
Untuk negara sedang berkembang produktivitas marginal tenga kerja masih belum
diketahui apakah nol atau positip. Bila nol berarti ada pengangguran tak kentara
(disguised unemployment) dan bila potisip berarti bentuk penganggurannya adalah
tidak penuh (under employment).
Macam underemployment
a. Pengangguran yang sifatnya tehnis (misal pengangguran musiman)
b. Pengangguran yang sifatnya sosial tradisional
Cara meningkatkan produktivitas tenaga kerja :
a. pendidikan
b. latihan
8.3. Mobilitas dan Efisiensi Tenaga Kerja
Mobilitas tenaga kerja di pedesaan untuk ke kota masih kurang dikarenakan oleh
kurang adanya kesempatan kerja di perkotaan, disamping itu yang diperlukan adalah
tenaga kerja yang terdidik dan terlatih. Masalah mobilitas adalah masalah alokasi dan
ralokasi yang sifatnya dapat musiman / sementara maupun yang tetap. Untuk tanaman
pertanian, mobilitas tenaga kerja cukup tinggi.
Mobilitas mempunyai tujuan ekonomis antara lain :

22
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

a. Sebagai cara mengurangi perbedaan tingkat pendapatan antara desa dan kota.
Kalau ditinjau dari sudut petani usaha untuk meningkatkan efisiensi produksi
pertanian.
b. Sebagai suatu cara untuk meningkatkan efisiensi produksi pertanian
Masalah efisiensi tenaga kerja tidak semata-mata me nyangkut faktor ekonomi tetapi
juga non ekonomi.
8.4. Transmigrasi dan Migareasi Sebagai Perluasan Lapangan Kerja
Persoalan transmigdrasi dapat ditinjau dari 4 segi :
a. Sebagai persoalan pemecahan masalah penduduk pada umumnya
b. Sebagai cara untuk memperluas areal tanah pertanian
c. Cara untuk memperluas kesempatan kerja
d. Cara untuk membantu pembangunan di daerah
Macam transmigrasi berdasarkan tujuannya :
a. Scara ekonomi mikro.
Transmigrasi akan terjadi bila produktivitas marginal tenaga kerja di daerah baru
jauh lebih tinggi dari pada produktivitas marginal tenaga kerja di daerah lama
dengan memperhitungkan biaya pindah di daerah lama ke daerah baru.
b. Secara ekonomi makro
Transmigdrasi adalah salah satu alokasi investasi biasa yang hanya bersifat
produktif apabila hasilnya melebihi biaya investasi itu.

o0o

23
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

IX. PERMINTAAN DAN PENAWARAN ATAS HASIL PERTANIAN

9.1. Teori Dan Penerapannya


Harga, yaitu ukuran nilai dari barang-barang dan jasa-jasa.
Tingkatan harga hasil pertanian dapat dibagi menjadi :
a. Harga pada tingkat petani (producers price)
b. Harga pada tingkat konsumen (retail price).
c. Harga pada tingkat pedagang besar (wholesable price).
Yang menyebabkan suatu barang mempunyai harga antara lain :
a. barang itu berguna
b. barang itu jumlahnya terbatas
Barang yang berguna bagi manusia dan jumlahnya terbatas disebut barang-barang
ekonomi. Suatu barang merupakan barang ekonomi dalam ilmu ekonomi dinyatakan
barang tersebut mempunyai permintaan dan penawaran. Suatu barang mempunyai
permintaan karena barang yang bersangkutan berguna, sedangkan barang tersebut
mempunyai penawaran karena jumlahnya terbatas.
Yang mempengaruhi permintaan antara lain :
- harga barang yang bersangkutan
- pendapatan, rasa, adat kebiasaan dan keadaan konsumen lainnya.
Yang mempengaruhi penawaran antara lain :
- harga barang yang bersangkutan
- metode dan tehnik produksi, biaya produksi atau harga-haraga faktor produksi, hasil
paanen per hektar dll.
Kurva permintaan turun dari kiri atas ke kanan bawah artinya bila harga naik / turun
maka jumlah barang yang diminta menjadi turun / naik.Sebab terjadinya hubungan
negatif antara jumlah barang yang diminta dan harga antara lain :
a. adanya efek penggantian (substitusi)
b. adanya efek pendapatan
9.2. Konsep Elastisitas Permintaan
A. Elastisitas Harga
Guna konsep elastisitas harga : untuk mengukur besar kecilnya perubahan jumlah
barang yang diminta konsumen sebagai akibat perubahan harga
% perubahan jumlah barang yang diminta
e = --------------------------------------------------
% perubahan harga
e = ~ : kurva permintaan horizontal, perubahan harga barang hanya mempunyai 2
akibat yaitu jumlah yang diminta tak terhingga atau sama dengan nol.
e > 1 : permintaan elastis
e = 1 : unitary elasticity, yaitu setiap perubahan harga membawa perubahan
proporsional dalam jumlah yang diminta
e < 1 : permintaan tidak elastis

24
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

e = 0 : kurva permintaan vertikal, berapapun harga barang, jumlah yang diminta tidak
akan terpengaruh

Cara mengukur elastisitas

a. elastisitas pada satu titik di dalam kurva permintaan (point elasticity)

dQ P
e = --- X --
dP Q

dimana : Q = jumlah barang yang diminta

P = harga
b. elastisitas diantara dua titik pada kurva (arc elasticity)
/\Q P1 + P2
e = ---- x ---------
/\P Q1 + Q2
dimana : /\Q = perubahan jumlah yang diminta
/\P = perubahan harga
P1 = harga yang pertama
P2 = harga yang kedua
Q1 = jumlah yang pertama
Q2 = jumlah yang kedua
Untuk mengadakan perhitungan elastisitas harga yang dapat dipercaya dari angka-
angka statistik ternyata diperlukan data time seriers yang panjang, paling sedikit 20
tahun.
B. Elastisistas Silang Atas Prmintaan (cross elasticity)
Guna elastisitas silang : untuk mengukur besar kecilnya perubahan jumlah barang
yang diminta konsumen sebagai akibat perubahan harga barang lain
% perubahan jumlah yang diminta atas barang X
es = ---------------------------------------------------------
% perubahan harga barang Y
es > 0 : barang X & Y merupakan barang pengganti
es < 0 : barang X & Y merupakan barang komplementer
C. Elastisitas Pendapatan atas Permintaan (income elasticity of demand)
Gunanya : untuk mengukur besar kecilnya perubahan jumlah barang yang diminta
komsumen sebagai akibat perubahan pendapatan
% perubahan jumlah barang yang diminta
ep = --------------------------------------------------
% perubahan pendapatan
Peranan elastisitas pendapatan : mampu menerangkan perbedaan perilaku ekonomi
dari berbagai golongan pendapatan masyarakat dalam pembelian barang-barang. Cara
mengukur ep : untuk negara yang belum maju berdasarkan pengeluaran (ecpenditure
elasticity) yaitu perbandingan antara persentase perubahan jumlah barang yang
diminta dengan persentase perubahan pengeluaran konsumen.

25
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

D. Fleksibiltas Harga (elastisitas jumlah)


Gunanya : untuk mengukur besar kecilnya perubahan harga sebagai akibat perubahan
jumlah barang
% perubahan harga
fh = -----------------------
% perubahan jumlah
Harga dalam hal ini sebagaivariabel takbebas (dependent variable). Sedangkan
jumlah merupakan variabel yang bebas (dependent variable).
9.3. Kurva Penawaran dan elastisitas Penawaran
Perbedaan penawaran dengan permintaan :
a. pentingnya faktor waktu dalam hal penawaran, hal ini penting karena hasil-hasil
pertanian bersifat musiman, yaitu bulanan atau tahunan sehinggga suatu kenaikan
harga di pasar tidak dapat segera diikuti dengan naiknya panawaran kalau
memang panen belum tiba. Jadi dalam jangka pendek elastisitas penawaran in
elastis.
b. Pengaruh harga terhadap jumlah yang ditawarkan biasanya tidak dapat dibalikkan
(irreversable), hal ini karena kalau kenaikan harga setelah beberapa waktu
tertentu mendorong kenaikan jumlah yang ditawarkan maka penurunan harga
tidak akan dapat mengembalikan jumlah yang ditawarkan ke tingkat
sebelumnya.Macam elastisitas penawaran :
A. Elastisitas Harga atas Penawaran
% perubahan jumlah yang ditawarkan
e = ---------------------------------------------
% perubahan harga
yang mempengaruhi elastisitas penawaran :
a. efek substitusi
b. efek pendapatan (bisa positip / negatif); bila negatif terjadi kurva penawaran yang
terbalik (backward bending supply curve)
B. Elastisitas silang
% perubahan jumlah barang X yang ditawarkan
es = --------------------------------------------------------
% perubahan harga barang Y
es > 0 : maka barang X dan Y merupakan barang yang dihasilkan bersama (joint
product)
es < 0 : maka barang X dan Y merupakan barang yang bersaing (competitive product)
9.4. Cobweb Theorema
Macam kasus Cobweb :
a. Siklus yang mengarah pada fluktuasi yang jaraknya tetap (epermintaan =
epenawaran)b. Siklus yang mengarah pada titik keseimbangan (epermintaan >
epenawaran)
b. Siklus yang mengarah pada eksplosi harga yaitu fluktuasi dengan jarak yang
semakin membesar (epermintaan < epenawaran)
Asumsi yang dipakai Cobweb Theorem sbb :
a. Adanyan persaingan sempurna dimana penawaran semata-mata ditentukan oleh
reaksi produsen perseorangan terhadap harga. Harga ini oleh setiap produsen

26
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

dianggap tidak akan berubah dan produsen juga menganggap jumlah produksinya
tidak akan memberikan pengaruh yang berarti terhadap pasar.
b. Periode produksi memerlukan waktu tertentu, sehingga penawaran tidak dapat
secara langsung bereaksi terhadap harga tetapi diperlukan waktu tertentu.
c. Harga ditentukan oleh jumlahbarang yang datang ke pasar dan harga itu cepat
bereaksi terhadapnya.

o0o

27
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

X. TATANIAGA PERTANIAN

10.1. Arti dan Fungsi Tataniaga


Tataniaga / pemasaran / distribusi, yaitu suatu macam kegiatan ekonomi yang
berfungsi membawa atau menyampaikan barang dari produsen ke konsumen.
Syarat efisiensinya tataniaga :
a. mampu menyampaikan hasil-hasil dari petani produsen kepada konsumen
dengan biaya yang semurah-murahnya.
b. mam,pu mengadakan pembagian yang adil dari pada keseluruhan harga
yang dibayar konsusmen terakhir kepada semua pihak yang ikut serta
dalam kegiatan produksi dan tataniaga barang itu.
Biaya tataniaga di Indonesia masih tinggi disebabkan oleh bermacam-macam,
misal jalan yang buruk, kelemahan modal petani, industri pengolahan yang
belum maju dsb.
Macam perdagangan :
a. distribusi, yaitu barang yang diproduksi oleh suatu pabrik pada tempat
tertentu kemudian dibagi-bagi ke pelosok yang tersebar.
b. pengumpulan, yaitu menunjuk pada kegiatan mengumpulkan hasil-hasil
yang jumlahnya sedikit dari petani produsen yang tersebar-sebar.
Fungsi tataniaga : mengusahakan agar pembeli memperoleh barang yang
diinginkan pada tempat, waktu dan bentuk serta harga yang tepat
(pengngkutan, penyimpanan dan pengolahan).
10.2. Biaya Tataniaga (marketing margin)
Semakin maju ekonomi suatu negara maka biaya pemasaran akan semakin
tinggi. Tinggi rendahnya biaya tidak bisa dibandingkan dengan efisiensi
tataniaga .
Yang mempengaruhi biaya tataniaga antara lain :
a. Kualitas produk
b. daya tahan produk
c. faktor resiko
d. macam komoditi
e. daerah / lokasi pemasaran
f. pungutan-pungutan resmi/tidak resmi
g. macam lemnbaga pemasaran & efektifitas pemasaran yang dilaksanakan
10.3. Industri Pengolahan Hasil-Hasil Pertanian
Makin maju suatu negara, industri pengolahan hasil pertanian semakin penting
dalam pemasaran. Semula dari barang setengah jadi menjadi barang-barang
yang siap dikonsumsikan. Dengan adanya pengolahan hasil pertanian,
diharapkan keuntiungan yang didapat menjadi semakin tinggi.
10.4. Grading dan Standardisasi
Grading, yaitu klasifikasi hasil-hasil pertanian ke dalam beberapa golongan
mutu yang berbeda-beda, masing-masing dengan nama dan etiket tertentu.

28
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

Standardisasi, yaitu penentuan mutu barang menurut ukuran atau patokan


tertentu.
Keuntungan grading yang baik, adil dan teliti antara lain :
a. Konsumen dapat memperoleh barang yang paling sesuai dengan
keinginannya dan tingkat pendapatannya.
b. Produsen mendapat jaminan memperolejh harga yang sesuai dengan mutu
hasil produksinya
c. Konsumen dan produsen terlindung dari praktek-praktek kurang jujur
dalam tataniaga.
o0o

29
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

XI. PASAR DAN KEBIJAKSANAAN TATANIAGA

11.1. Sifat-Sifat dan Bentuk-Bentuk Pasar


Sifat harga hasil pertanian yaitu adanya variasi / kegoncangan
kegoncanganyang khas antara saat panen dan musim panen. Harga naik pada
saat paceklik dan harga turun pada saat panen. Naik turunnya harga
dipengaruhi oleh naik turunnya permintaan atau turun naiknya penawaran.
Kegoncangan harga di negeri yang belum maju disebabkan oleh :
a. peranan sektor pertanian masih sangat penting
b. sebagai akibat, dan berhubungan erat dengan kenyataan tersebut,
pemerintah dan sektor-sektor di luar pertanian belum mampu untuk
menyumbang pada stabilisasiharga-harga hasil pertanian itu.
Bentuk-bentuk pasar diantaranya :
a. Pasar persaingan sempurna yang punya syarat sebagai berikut
- jumlah penjual dan pembeli banyak
- barang yang diperdagangkan harus homogen (sama)
- bebas menjual / membeli di pasar
- pengetahuan yang sempurna dari penjual dan pembeli.
b. Monopoli, yaitu jumlah penjual 1 dan pembeli banyak
c. Monopsomi, yaitu satu pembeli berhadapan denganpenjual yang banyak.
d. Oligopoli / Oligopsomi, beberapa penjual dan beberapa pembeli.
11.2. Struktur Tataniaga Beberapa Hasil Pertanian
a. Struktur Tataniaga beras, ada 2 yaitu :
1) Saluran swasta
Petani

Huller Desa

Pasar Desa Pedagang Besar Pedagang Kecil
Pedagang Kecil ↓
Pedagang Pengecer

Konsumen

30
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

2) Saluran Pemerintah

Petani
Pasar Desa ↓ Pedagang
(Pedagang Kecil Huller Desa Kecil

Pedagang Besar

Dolog (depolog)
↓ PedagangBesar
Kantor-kantor Pemerintah

Konsumen Pedagang Kecil

b. Struktur tataniaga kopi di Lampung

A C

D F

Keterangan :
: tetap
: kadang-kadang
: jarang

A. Petani Produsen mengolah kopi menjadi beras kualitas asalan


B. Tengkulak desa merupakan tengkulak pengumpul yang mendatangi desa-desa
merupakan tangan kanan dari pedagang lokal C yang menyediakan modal atau
alat pengankutan bagi B
C. Pedagang lokal (di kecamatan) disebut Cengkau, pengumpul kopi dari tengkulak-
tenkulak dan petani-petani yanbg menjual langsung.
D. Pedagang hasilbumi (diibu kota Telukbetung) kedudukannya sama dengan C tapi
lebih besar.
E. Eksportir membeli kopi dari D, C dan lkadang-kadang juga dari B dan A,
eksportir ini mensortir / mengolah untuk kualitas ekspor.
F. Pedagang Luar Negeri

31
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

11.3. KebijaksanaanMemajukan Industri Pengolahan


Pada umumnya pengolahan dan pengawetan bahan-bahanpertanian
memerlukan biaya yang tidak sedikit. Padahal tanpa adanya pengolahan dan
pengawetan bahan-bahan hasil pertaniankonsumen kurang tertarik akan hasil-
hasil pertanian dan tataniaga hasil pertanian menjadi terhambat akibat
selanjutnya produsen (petani) menjadi kurang bergairah memproduksi
kemnbali. Oleh karena itu pemasaran akan industri pengolahan harus datang
lebih dahulu harus ditingkatkan.
11.4. Tataniaga dan Pembangunan Pertanian
Bahwa perkembangan tataniaga memang merupakan kunci dari
pembangunan pertanian. tanpa pasar, produksi pertanian tidak akan lancar.
Oleh karena itu pemerintah perlu memberikan sarana dan fasilitas-fasilitas
pemasaran hasil pertanian misalnya jalan yang baik, kebijaksanaan pajak yang
menddukung dan peraturan-peraturan daerah yang lain.

o0o

32
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

XII. PERSOALAN-PERSOALAN PERDAGANGAN

12.1. Asal Mula dan Sebab-Sebab Perdagangan


Pada pertanian subsisten tidakj terjadi perdagangan karena setiap keluarga petani
memenuhi segala keperluannya dari dalam rumah tangga dan usahataninya sendiri
dan tidak menjual hasil-hasilnya ke l uar. Dengan berkembangnya pertanian, maka
petani mencari sarana produksi dari luar dan mulai menjual hasil-hasil produksi
usahataninya keluar. Keperluan petani makin lama makin berkembang sehingga dia
perlu tukar menukar antar produk sehingga timbullah spesialisasi dalam berusahatani.
Bahwa usahatani banyak tergantung dari sifat alam sehingga antara daerah yang
satu dengan daerah yang lain menghjasilkan hasil usahatani yang berbeda, oleh
karena itu untuk memenuhi kebutuhan yang semakin beraneka ragam petani
mengadakan tukar menukar antar daerah, dan selanjutnya antar pulau dan akhirnya
antar negara.
Sebab-sebab terjadinya perdagangan ada beberapa teori al:
a. Teori keuntungan absolut (lalw of absolute advantage)
Prinsip hukum keuntungan absolut mengatakan bahwa : suatu negara akan
berspesialisasi dalam berproduksi barang dimana negara tgersebut mempunyai
absolute advantage.
Contoh :
Komoditi Daerah A Daerah B
Padi 50 unit 25 unit
Kelapa 25 unit 50 unit
Dari tabel di atas berarti daerah A lebih baik menanam padi karena keuntiungan
absolutnya akan lebih tinggi dibanding menanam kelapa, sebaliknya daerah B
lebih menguntungkan menanam kelapa. Dengan demikian apabila daerah A perlu
kelapa lebih baik membeli ke daerah B; sebaliknya bila daerah B perlu padi maka
lebih baik beli dari daerah A.
b. Teori keuntungan komparatif / relatif
Teori keuntungan komparatif / relatif menyatakan bahwa suatu daerah akan
menghasilkan dan kemudian mengeksport suatu barang yang mempunyai
keuntungan komparatif terbesar atau kerugian komparatif terkecil
Contoh :
Komoditi Daerah A Daerah B
Gula 40 unit 20 unit
Tembakau 30 unit 10 unit
Dari tabel di atas daerah A untuk gula punya keuntungan komparatif sebesar 40 :
20 = 2, sedang untuk tembakaiu keuntungan komparatifnya 30 : 10 = 3 dengan
demikian daerah A akan memproduksi tembakau karena keuntungan
komparatifnya lebih besar. Pada daerah B gula keuntungan komparatifnya 20 :
40= 0,5, sedang untuk tembakau keuntungan komparatifnya 10 : 30 = 1/3 jadi
daerah B lebih baik memproduksi gula karena keuntungan komparatifnya lebih
besar.

33
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

12.2. Spesialisasi dan Diversifikasi


Faktor-faktor yang mendorong spesialisasi suatu daerah :
a. Tidak adanya sumber-sumber alam yang berarti
b. Keuntungan komparatif yang tinggi dalam satu produk, baik dalam persediaan
bahan baku maiup[un dalam permodalan, ketrampilan dan kecakapan manusia
dan upaya pembangunan lain.
c. Hubungan transport dan komunikasi yang cukup baik dengan daerah-daerah lain
sehingga keburukan-keburukan spesialisasi tidak perlu timbul.
d. Industri pertanian yang bersangkutan memungkinkan pembagian kerja yang baik
dengan daerah-daerah sekitarnya, sehingga membawa keuntungan secara
nasional.
Faktor-faktor yang mendorong diversifikasi
a. Prospek jangka panjang yang kurang menentu dari satu hasil utama
b. Tersedianya sumber-sumber alam lain yang mempunyai prospek yang baik dan
permintaan yang lebih elastis
c. Biaya transport yang tinggi dalam ekspor impor antar daerah
12.3. Perdagangan Antar Pulau
Sudah sejak jaman dulu Jawa mempunyai surplus perdagangan dibanding luar
Jawa terutama beras dan gula pasir./ Luar Jawa punya surplus kopra, ikan ain dan
hasil-hasil tanaman perkebunan. Berdasarkan komposisinya Jawa surplus barang jadi,
sedang Luar Pulau Jawa untuk barang-barang mentah dan setengah jadi.
12.4. Perdagangan Luar Negeri
Perekonomian Indonesia bersifat terbuka, sehingga maju mundurnya tergantung
juga maju mundurnya perekonomian dunia. Perekonomian Indonesia masih besar
pada apenyediaan bahan-bahan mentah dan hasil-hasil pertanian. Sumbangan terbesar
devisa masih berada pada sektor pertanian. Ekspor hasil pertanian terutama karet,
namun persentasenya makjn lama makin turun. Setelah karet perkembangnan ekspor
berikutnya adalah kayu terutama dari Kalimantan.
12.5. Bantuan Pangan dan Pertanian
Indonesia yang mempunyai penduduk luas pada mulanya masih kekurangan bahan
pangan, sehingga perlu bantuan dari negara kaya baik berupa hadiah (grant) maupun
berupa kredit, baik secara bilateral maupun secara multilateral.
Peranan bantuan pangan dan sandang di Indonesia al :
a. sebagai alat untuk mengendalikan inflasi melalui penekanan harga barang-barang
konsumsi dan
b. sebagai sumber pembiayaan pembangunanyaitu dari hasil penjualan komoditi itu
di dalam negeri.
Bantuan pangan disamping mempunyai peranan di atas juga ada efek negatifnya
yaitu mengurangi gairah petani meningkatkan produktivitasnya. Bahaya bantuan
pangan tersebut diantaranya lagi :
a. Pengaruh yang negatif, terhadap perangsang investasi dalam pertanian di negeri
penerima bantuan karena harga pangan menjadi tertekan.
b. Tekanan inflatoiir yang mungkin disebabkan oleh akumulasi uang hasil penjualan
pangan (Counterpart funds).

34
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

c. Kalau karena sesuatu soal politik sehingga bantuanterpaksa terhenti maka


akibatnya dapat sangat buruk bagi program-program pembangunan yang sedang
berjalan.
d. Bahaya bantuan pangan merupakan pengganti bentuk bantuan-bantuan lainnya
berupa proyekl-proyek mungkin lebih bermanfaat.
e. Bahaya bagi negara-negara lain yang biasanya menjadi ekportir pangan yang
kedudukannya diambil alih.
12.6. Perjanjian dan Kerjasama Internasional dalam Hasil-Hasil Pertanian
Mengingat harga-harga hasil pertanian berfluktuasi, maka untuk mengatasi hal ini
perlu dibentuk kerjasama / organisasi yang menangani hal tersebut dengan tujuan
antara lain :
a. stabilisasi harga komoditi
b. stabilisasi penerimaan
Untuk hal itu telah dibentuk beberapa organisasi al :
a. International Rubber Study Group (IRSG); International Rubber Association &
Association of Natural Rubber Producing Countries, untuk tanaman karet.
b. International Coffe Organization untuk Kopi.

o0o

35
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

XIII. TEORI-TEORI PEMBANGUNAN PERTANIAN

13.1. Pertamnian dalam Pembangunan Ekonomi Nasional


Sejak Repelita I mulai 1 April 1969 pembangunan pertanian diprioritaskan dalam
bidang pembangunan ekonomi, hal ini dikarenakan oleh beberapa hal diantaranya :
a. konstribusinya dalam pendapatan nasional
b. peranannya dalam pemberian lapangan kerja pada penduduk yang bertambah cepat
c. konstribusinya dalam penghasilan devisa
d. dan lain-lain.
Pembangunan pertanian harus sejalan dengan pembangunanbidang lain karena
mempunyai kaitan erat. Pembangunan pertanaian didorong dari segi penawaran dan
dari segi fungsio produksi melalui penmelitian-penelitian, pengembangan tehnologi
pertanmian yang terus menerus, pembangunan prasarana sosial dan ekonomi di
pedesaan, dan investrasi-investasi oleh negara dala,m jumlah besar. Pertanian
dianggap sebagai sektor pemimpin (leading sector) yang diharapkan mendorong
sektor-sektor lainnya. Dalam merumuskan pembangunan ekonomi yang lebih teliti,
pertanian tidak hanya diharapkan dengan industri dalam model dua sektor (two
sectors model) tetapi model antar sektor.
13.2. Model-Model Pembangunan Pertanian
Model-model pembangunan pertanian yang bisa dipilih negara berkembang
diantaranya :
a. Model Jepang
Model ini didasarkan atas usahatani yang kecil-kecilan (seperti Indonesia).
Model Jepang cukup berhasil dikarenakan antara lain oleh :
- dapat dilakukan secara serentak antara sektor pertanian dan sektor industri.
- sektor-sektopr saling membantu dan kemajuan yang dicapai sektor industri jauh
lebih cepat dari sektor pertanian, sehingga kenaikan tenaga kerja sektor pertanian
semuanya dapat diserap oleh sektor industri baik yang sangat modern maupun
yang setengah modern.,
- tidak diinginkannya modal asing, dana-dana pemnbangunan sebagianbesar
disumbangkan oleh sektor pertanian dalam bentuk pajak tanah dan cukai yang
berat.
- jumlah penduduk dan tenaga kerja yang terus berkembang secara absolut
menyebabkan dapat diadakannya tabungan dan investasi.
b. Model Maxico
Model ini didasarkan atas perusahaan pertanian yang komersiil yang
sangatefisien yang jumlahnya tidak banyak
c. Model stalin
Model ini diikuti negara-negara sosialis Eropa Timur, Cina, Kuba dll.
d. Model Israil
Model ini diikuti olejh negara-negara Afrika

36
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

13.3. Syarat-syarat Pembangunan Pertanian


Syarat mutlak pembangunan pertanian antara lain ;
a. Adanya pasar untuk hasil-hasil usahatani
b. Tehnologi yang senantiasa berkembang
c. Tersedianya bahan-bahan dan alat-alat produksi secara lokal
d. Adanya perangsang produksi bagi petani
e. Tersedianya pengangkutan yang lancar dan kontinyu
Syarat pelancar pembangunan pertanian antara lain :
a. pendidikan pembangunan
b. kredit produksi
c. kegiatan gotongroyong petani
d. perbaikan dalam perluasan tanah pertanian
e. perencanaan nasional daripada pembangunan pertanian
13.4. Tehnologi dan Pembangunan Pertanian
Tehnologi dapat diartikan sebagai ilmu yang berhubungan dengan ketrampilan di
bidang industri. Perubahan tehnologi dapat meliputi perubahan tehnik (technical
change) dan inovasi (innovation). Istilah perubahan tehnik jelas menunjukkan usur
perubahan suatu cara baik dalam produksi maupun dalam distribusi barang-barang
dan jasa-jasa yang menjurus ke arah perbaikan dan peningkatan produktivitas.
Inovasi berarti pula penemuan baru yang berbeda dari yang sudah ada atau yang
sudah dikenal sebelumnya, inovasi bersifat baru. Suatu pengenalan tejhnologi baru
selalu timbul dampak iuntung dan rugi, oleh karena itu untuk menerimanya
diperlukan waktu. Untuk satu daerah dengan daerah lain lamanya waktu penerimaan
berbeda beda tergantung dari situasi dan kondisi setempat.
13.5. Menuju Teori Pembangunan Pertanian Indonesia
Pembangunan pertanian ditinjau dari 4 segi pandangan al:
a. pandangan sektoral, yaitu pertanian ditinjau sebagai satiu sektor berhadapan
dengansektor-sektor lainnya dalam perekonomian nasional.
b. masalah efisiensi dalam pembangunan faktor-faktor produksi pertanian
c. pendekatan darisegi komoditi terutama komoditi-komoditi utama yang dihasilkan
d. pendekatan dari segi pembangunan daerah
Secara ekonomi makro pembangunan pertanian dapat dianalisa melalui kerangka
pemikiran :
a. peranan pertanian dalam pembangunan ekonomi
b. sifat-sifat ekonomi dari pada pertanian tradisionil
c. proses ekonomidario pada modernisasi pertanian
Dalam pembangunan pertanian maka peranan pemerintah sangat diperlukan, yaitu
pemerintah yang berorientasi pada kemjuan (progress oriented government), yaituj
pemerintah yang
a. berwibawa dan mempunyaikekuasaanm yang cukup besar
b. kemampuan untuk mewariskan aspirasi dan keinginan seluruh rakyat
c. kesungguhan kerja, dan
d. mempunyai kemampuan profesi untuk merumuskan dan melaksanakan
pembharuan-pembaharuan organisasi dan kelembagaan yang saling berhubungan
guna mencapai pembangunan ekonomi yang mantap.

37
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

XIV. PERNAN PEMERINTAH DALAM PEMBANGUNAN PERTANIAN

14.1. Kebijaksanaan Pertanian


Perssoalan yang dipelajari oleh kebijaksanaan pertanian yaitu bagiandari pada
kebijaksanaan ekonomi yang menyangkut kepentingan sektor pertanian.
Kebijaksanaan pertanian adalajh merupakan serangkaian tindakan-tindakan yang
telah, sedang dan akan dilaksanakan oleh pemerintah untuk mencapai tujuan tertentu.
Tujuan umum kebijaksanaan pertanian adalah memajukan pertanian, mengusahakan
agar pertanan menjadi lebih produktif, produksi dan efisien produksi naik dan
akibatnya tingkat pengjhidupan petani yang lebih tinggi dan kesejahteraan yang lebih
merata
Kebijaksanaan pertanian dapat berupa peraturan-peraturan perundanganyang
berlaku. Peraturan dapat berupa kebijaksanaan-kebijaksanaan yang bersifat pengatur
(regulating policies) dan pembangian pendapatan yang lebih adil dan merata
(distributive policies).
Kebijaksanaan yang spessifik melalui berbagai bidang yang penting diantaranya :
a. Kebijaksanaan harga
Kebijaksanaan ini biasanya digabung dengan kebijaksanaan pendapatan sehingga
disebut kebijaksanaan harga dan pendapatan (price and income policy). Dariu segi
harga kebijaksanaan itu bertujuan untuk mengadakan stabilisasi harga, sedangkan
dari segi pendapatannya bertujuan agar pendapatan petani tidak terlalu berfluktuasi
dari musim ke musim dan dari tahun ke tahun. Tujuankebijaksanaan harga yang lain
yaitu memberikan arah dan petunjuk pada jumlah produksi.
Caramelaksanakan kebijaksanaan harga antara lain pe,mberian suatu penyangga
(support) atas hasil-hasil pertanian sujpaya tidak terlalu merugikan petani atau
langsung mengandung sejumlah siubsidi tertentu bagi petani.
b. Kebijaksanaan Pemasaran
Tujuan kebijaksanaan pemasran yaitu untuk memperkuat daya saing petani. Cara
kebijaksanaan pemasaran ini yaitu dengan cara memberi tekanan pada perubahan
mata rantai pemasaran dari produsen ke konsumen dan memberikan jaminan harga
minimum yang stabil pada petani.
c. Kebijaksanaan Strukturil
Maksud kebijaksanaan strukturil yaitu untuk memperabiki struktur produksi
misalnya luas pemilikan tanah, pengenalan dan penguasaan alat-alat pertanan yang
baru dan perbaikan prasarana pertanian p[ada umumnya baik prasarana fisik maupun
sosial ekonomi

14.2. Kebijaksanaan Pertanian dan Industri


Perbedaan antara pertanian dan industri antara lain :
a. Produksi pertanian sangat kurang pasti dan resikonya besar karena tergantung
pada alam yang kebanyakan di luar kekuasaan manusia untuk mengontrolnya,
sedangkan dindustri tidak demikian

38
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

b. Pertanian memproduksi bahan-bahan makanan pokok dan bahan-bahan mentah


yang dengan majunya ekonomoi dan naiknya tingkat hidup manusia
permintaannya tidak akan naik seprti pada permintaan atas barang-barang
industri.
c. Pertanian dalam bidang usaha dimana tidak hanya faktor-faktor ekonomi saja
yang menentukan tetapi juga faktor-faktor sosiologi, kebiasaan dan lain-lain
memegang peranan penting sedang industri lebih bersifat lugas (zakelijk).
d. Elastisitas harga atas permintaan dan penawaran hasil-hasil pertanian jauh lebih
kecil dari pada hasil-hasil industri
e. Pertanan biasa diusahakan di pedesaan sedang industri di perkotaan dimana
pendapatan penduduk kota jauh lebih tinggi dibanding pendapatan penduduk
pedesaan, dimana hal ini disebabkan antara lain :
- kestabilan dan kemantapan yang lebih besar dari pendapatan penduduk kota
- lebih banyaknya lembaga-lembaga ekonomidamn keuangan yang dapat
mendorong kegiatan ekonomi di kota
- lebih banyaknya fasilitas pendidikan dan kesehatan di kota memungkinkan rata-
rata produktivitas tenaga kerja di kota lebih tinggi.,
14.3. 3iversifikasi Pertanian
Diversifikasi horizontal atau penganekaragaman pertanian adal;ah usaha untuk
mengganti atau meningkatkan hasil p[ertanian monokultur (satu jenis tanaman) ke
arah pertanian yang bersifat multikultur (banyak macam).
Diversifikasi vertikal yaitu usaha untiuk memajukan industri-industri pengoglahan
hasil-hasil pertanian yang bersangkutan .
Alasan melakukan diversifikasi antara lain :
a. stabilisasi dalam pendapatan pertanian
b. menghilangkan ketergantungannya paa satu atau dua jenis komoditi saja
Keuntungan diversifikasi :
a. dari segi penawaran, diversifikasi dapat mendatangkan kenaikan pendapatan pada
petani karena sistim tumpangsari atau pertanian ca,mpuran semuanya dapat dilakukan
pada tanah y ang sama. Bagi pemerintahdiversifikasi dapat mengurangi beban uangk
mengadakan pengawasan produksi atas komoditi yang berlebihan.
b. dari segi permintaan kenaikan dapat diharapkan baik dari dalam negeri sendiri
maupun dari luar negeri selama tanaman deversifikasi benar-benar mempunyai
elastisitas pendapatan yang lebih besar. Pada waktu yang bersamaan produksi
tanaman-tanaman yang mempunyai nilai gizi tinggi akan terdorong sehingga selera
penduduk dapat naik.
c. dari segi pembangunan ekonomi keseluruhan, dfaopat meningkatkan
perkembangan ekonomi keseluruhan.
14.4. Perencanaan Pertanian
Perencanaan pertanian adalah proses memutuskan apa yang hendak dilakujkan
mengenai tiapa kebijaksanaan dan kegiatan yang mempengaruhi pemnbangunan
pertanian selama jangka waktyu tertentu. Ciri khusus perencanaan adalah penentuan
dan pemilihan prioritas. Rencana kebijaksanaan produksi bidang pertanian tidak
semudah industri karena menyangkut usahatani kecil-kecilan yhang jumlahnya
banyak, sehingga pemerintah tidak bisa merencanakan produksi tetapi hanya bisa

39
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

memberikan kebijaksanaan yang mendorong meningkatknya produksi. Yang penting


bagi petani adalah naiknya p endapatan.
Perencanaanb pembangunan pertanian mungkin yang direncanakan pusat berbeda
keadaannya dengan di daerah, hal ini dikarenakan beragamnya daerahj-daerah di
seluruh Indonesia. Rencana pembangunan pertanian ini paling populer mulai adanya
Repelita I yang memprioritaskan pembangunan ekonomi untuk bidang pertanian, hal
inibisa dibuktikan di :
a. anggaran pembangunan yang paling b esar bagi sektoir pertanian dan irigasi.,
b. proyek-proyek pertanian adalah yang paling banyak
c. kebijaksanaanumum perekonomian semuanya diarahkanuntuk mendorong
pembangunan pertanian

o0o

40
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

XV. PENELITIAN EKONOMI PERTANIAN

15.1. Penelitian Ekonomi Pertanian di Indonesia


Sejak Repelita I maka pekerja-pekerja penelitian dari lembaga-lembaga penelitian
banyak diminta untuk mengadakan penelitian-penelitian ekonomi pertanian baik yang
bersifat penelitian-penelitian ekonomi murni maupunyang terp[akai untuk
kebijaksanaan, hal inidikarenakan Repelita ini menekankan pembangunan pertanian.
Mulai saaat itu pula maka dibentuklah lembaga penelitian yang bertujuan untuk
mencariu jalan keluar dalam hal meningkatkan taraf hidup petani.
15.2. Metode-metode Pendekatan Penelitian
Ekonomi pertanian tidaklah menjadi perhatianb para sarjana ekonomi saja tetapi
juga sarjana-sarjana keahlian lain. Dari sinijelas bahwa dalam hal iniada praktek
pinjam meminjam metode analisa. Sebagai contoh adalah meminjam istilah
kedokteran sbb:
pertama dikenal fase orioetnasi (symtomas) yang disebut agronomi sosial; fase kedua
adalah perumusan masalah (propgnose dan diagnose) dan kemudian diikuti oleh fase
pengobatan (therapi, traetment).
15.3. Pendidikan Kader-kader Penelitian
Cara menggitatkan kader-kader penelitan antara lain :
a. dengan melalui program khusus pendidikan dan latihan penelitian misalnya
berupa lokakarya (workshop)
b. dengan memperbaiki sistim pendidikan dan kurikulum perguruan tinggi dimana
diusahakan agar mahasoiswa secara otomatios menaruh minat yang lebih besar
pada penelitian.
o0o

41
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

DAFTAR PUSTAKA

MUBYARTO, 1979, Pengantar Ekonomi Pertanian, LP3ES, Jakarta, 243 hal.

o0o

42
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

UJIAN NEGARA CICILAN


BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE : JULI 1987

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: Sabtu, 11 Juli 1987
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK
=============================================

1. Tujuan pokok Ilmu Ekonomi Pertanian adalah mempelajari kesejahteraan


masyarakat, khususnya masuarakat tani.
Dengan cara bagaimanakah kesejahteraan itu diukur serta landasan apakah yang
dipergunakan dalam pengukuran itu.

2. Alah satu tujuan pokok usaha pertanian adalah memperoleh keuntungan. Apakah
yang disebut dengan rentabilitas usaha pertanian itu ?

3. Pemerintah mengambil kebijaksanaan dalam rangka mengendalikan harga hasil-


hasil pertanian. Terangkanlah secara ringkas arti dan tujuan penetapan harga dasar
(floor price) dan harga atap (Ceiling price) bagi sejumlah hasil-hasil pertanian dewasa
ini.

4. Jelaskanlah kemungkinan-kemungkinan perubahan akan permintaan suatu hasil


pertanian A, yang dipengaruhi oleh perubahan harga hasil pertanian B.
Atas dasar perubahan tersebut, jelaskan kemudian hubungan antara hasil pertanian A
dan hasil pertanian B.
ooo O ooo

UJIAN NEGARA CICILAN


BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE : DESEMBER 1987

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: SABTU, 12 DESEMBER 1987
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK
===========================================

1. Apakah tujuan kita mempelajari Ilmu Ekonomi Pertanian ?


2. Kegiatan usaha perikanan laut termasuk dalam kegiatan usaha pertanian dalam arti
luas, sedangkan proses pengolahan ikan laut tidak termasuk dalam usaha pertanian,
jelaskan jawaban saudara !
3. Bahan makanan pokok adalah kebutuhan primer masyarakat, apabila harga bahan
makanan dirasakan oleh masyarakat terlalu tinggi, tindakan apa yang dilakukan oleh
pemerintah dan bagaimana mekanismenya.

43
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

4. Pembayaran kembali dari sumber daya tanah adalah renta tanah.


Berikan contoh dengan data hipotetis, bahwa rentabilitas yang tinggi tidak menjamin
keuntungan.
ooo O ooo
UJIAN NEGARA CICILAN
BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE : MEI 1988

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: RABU, 04 MEI 1988
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK
==========================================

1. Berikan definisi atau batasan tentang :


a. Ekonomi Pertanian
b. Rentabilitas Pertanian
c. Pasar

2. a. Lengkapilah tabel sumberdaya yang dipergunakan dalam proses produksi


pertanian berikut :
=============================================================
Jenis sumberdaya Contoh sumberdaya Pengembalian sumberdaya
-------------------------------------------------------------
Tanah ................. ....................
................ ................. Upah
................ Pupuk ....................
................ ................. ....................
------------------------------------------------------------
b. Suatu usahatani asparagus menanamkan modal (investasi) sebesar Rp.
100.000.000,- dengan masa proses produksi selama 6 bulan. Usahatani tersebut
memperoleh penerimaan sebesar Rp. 125.000.000,-. Berapakah tingkat rente per
bulan yang didapatkan oleh usahatani tersebut ?

3. Gambarkan dengan berilah penjelasan :


a. Fungsi permintaan :
Apabila jumlah barang yang diminta bertambah
b. Fungsi biaya penerimaan :
Tentukan tempat kedudukan produksi optimal.

4. Permintaan suatu barang (A), sering dipengaruhi oleh harga barang lain (B).
Berikan contoh dan penjelasan hubungan antara barang (A) dan (B) yang ditunjukkan
oleh elastisitas silang kedua barang tersebut.

ooo O ooo

44
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

UJIAN NEGARA CICILAN


BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE : NOPEMBER 1988

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: KAMIS, 24 NOPEMBER 1988
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK
========================================

1. a. Berikan batasan Ekonomi Pertanian


b. Sebutkan tujuan pokok kegiatan Ekonomi Pertanian

2. Pemerintah telah membuat kebijaksanaan harga pada komoditi-komoditi pertanian


tertentu.
a. Apakah tujuan dari kebijaksanaan harga tersebut ?
b. Pada saat-saat apakah ketentuan harga dasar (floor price)dan ketentuan harga
tertinggi (ceiling price) suatu komoditi pertanian diperlukan ?

3. Pada tahun 1984 Indonesia sudah mencapai tingkat swasembada beras, namun
hingga sekarang dan selanjutnya upaya diversifikasi pangan tetap diusahakan.
a. Apakah yang dimaksud dengan swasembada beras ?
b. Apakah sebabnya upaya diversifikasi pangan tetap diusahakan ?

4. Apabila saudara akan mendirikan suatu perusahaan pertanian,


a. Sebutkan sumberdaya apakah yang diperlukan.
b. Jelaskan kegunaan analisis rentabilitas tanah dalam perusahaan pertanian tersebut.

ooo O ooo

UJIAN NEGARA CICILAN


BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE : JUNI 1989

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: KAMIS, 15 JUNI 1989
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK
========================================

1. Berikan penjelasan secara singkat dan jelaskan :

a. Efisiensi teknis
b. Efisiensi ekonomis
c. Elastisitas harga terhadap permintaan

45
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

d. Barang subtitusi
e. Barang komplemen.

2. Gambarkan fungsi produksi klasik dan berikan penjelasan tentang :

a. Daerah efisien, tetapi tidak rasional


b. Efisiensi teknis
c. Hubungan antara usaha intensifikasi pertanian dengan hukum kenaikan hasil yang
semakin kurang.

3. Maksud utama pemerintahan dalam menetapkan harga dasar (floor price) dan
harga tertinggi (ceiling price), adalah dalam rangka melindungi petani produsen dan
masyarakat konsumen.
Uraikan secara singkat mekanisme kebijaksanaan harga tersebut. (harap disertakan
gambar).
4. Sebutkan dan berikan penjelasan tujuan pokok ilmu ekonomi pertanian.

--- o0o ---

UJIAN NEGARA CICILAN


BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE : NOPEMBER 1989

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: KAMIS, 16 NOPEMBER 1989
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK
========================================

Petunjuk :
- Soal Ujian dikembalikan bersama lembar jawaban !
- Pilihlah 4 (empat) dari soal-soal dibawah ini !
-----------------------------------------------------------------
1. Jelaskan istilah di bawah ini secara singkat dan benar serta perbedaannya.

a. Floor price dan ceiling price


b. Permintaan dan penawaran komoditi pertanian
c. Elastisitas sendiri (Own elasticity) dan elastisitas silang (cross elastisity).
d. Normal goods dan inferior goods
e. Iso-cost dan iso-product.

2. Apa pentingnya mengetahui elastisitas permintaan ?. Dan apa pula pentingnya


mengetahui elastisitas permintaan jangka pendek (short run) dan jangka panjang
(long run).

3. Jelaskan bekerjanya mekanisme kebijaksanaan harga komoditas pertanian !.

46
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

4. Tujuan utama mempelajari ilmu ekonomi pertanian adalah untuk mengupayakan


peningkatan kesejahteraan masyarakat, khususnya masyarakat petani. Salah satu
metode yang digunakan adalah dengan cara mengenalkan teknologi baru.

a. Bagaimanakah cara mengukur kesejahteraan masyarakat.


b. Sebutkan jenis-jenis teknologi baru yang dapat diterapkan di bidang pertanian.

5. Petani sebagai pengusaha pertanian sedapat mungkin bekerja secara efisien dan
rasional.

a. Secara teoritis, dimanakah daerah kerja petani tersebut di dalam fungsi produksi
(sertakan gambar).
b. Pada tingkat manakah diperoleh efisiensi teknis tertinggi.
c. Kapankah diperoleh efisiensi ekonomis tertinggi.

6. Jelaskan dengan gambar !

a. Pengaruh harga input terhadap produksi pertanian.


b. Pengaruh perubahan produksi pertanian terhadap penawaran hasil pertanan yang
bersangkutan.
c. Pengaruh perubahan penawaran terhadap harga hasil.

7. Diketahui : Y = A + Bx2 + Cx + Dx3

Buktikan, bahwa pada saat produksi rata-rata sama dengan produk marginal, terjadi
efisiensi teknis tertinggi.

--- o0o ---

UJIAN NEGARA CICILAN


BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE : JUNI 1990

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: KAMIS, 14 JUNI 1990
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK
========================================

1. Fungsi produksi penting sekali untuk diketahui secara teoritis maupun aplikasinya
dibidang pertanian.
a. Berikan penjelasan disertai dengan gambar tentang fungsi produksi klasik.
b. Terdapat beberapa macam fungsi produksi, sebutkan 3 macam dan tuliskan bentuk
rumusan matematiknya.

47
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

2. Secara teoritis, dipelajari upaya untuk melakukan efisiensi dalam pertanian.


a. Sebutkan beberapa efisiensi dalam usaha pertanian dan jelaskan artinya.
b. Apabila dikaitkan dengan teknologi pertanian, bagaimanakah cara pengambilan
keputusannya.

3. Harga hasil pertanian, merupakan perangsang bagi produsen, sehingga fluktuasi


harga hasil pertanian, sering merisaukan masyarakat.
a. Jelaskan proses terjadinya fluktuasi harga hasil pertanian
b. Bagaimanakah cara penanggulangannya, khususnya bagi komoditi politis.

4. Pupuk merupakan sarana produksi pertanian yang sangat penting, apabila subsidi
harga pupuk dilepaskan tentunya akan memberikan pengaruh terhadap produksi dan
pasar hasil pertanian.

a. Setujukah anda terhadap pernyataan tersebut, berikan alasannya.


b. Gambarkan secara teoritis, pengaruh dilepaskannya subsidi tersebut terhadap
produksi dan pasar hasil pertanian.

--- o0o ---


UJIAN NEGARA CICILAN
BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE : NOPEMBER 1990

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: KAMIS, 22 NOPEMBER 1990
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK
============================================

1. Berikan difinisi/batasan tentang :

a. Barang tuna nilai.


b. Fungsi produksi marginal.
c. Efisiensi usahatani.
d. Harga dasar hasil pertanian.
e. Elastisitas harga hasil pertanian.

2. Fungsi produksi, adalah hubungan antara perubahan produksi fisik sebagai akibat
dari perubahan penggunaan input produksi.

a. Gambarkan fungsi produksi tersebut secara lengkap, dan berikan penjelasannya.


b. Apabila diketahui Y = 10 X + 2 X2 - 0,5 X3
b.1. Berapakah X pada saat produksi maksimum ?
b.2. Berapakah penggunaan input, agar diperoleh efisiensi teknis tertinggi ?
b.3. Buktikan pula, bahwa pada saat efisiensi tertinggi, diketahui rata-rata produksi
sama dengan marginal product.

48
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

3. Hasil pertanian, sering selalu berkaitan dengan hasil pertanian lainnya. Dengan
analisis elasitisitas silang, jelaskan hubungan antar hasil pertanian tersebut !

4. Beberapa waktu yang lalu, subsidi harga pupuk cenderung dikurangi. Hal tersebut
akan berpengaruh terhadap produksi dan penawaran hasil pertanian. Berikan
penjelasan tentang kasus tersebut dan jelaskan dengan gambar !

ooo O ooo

UJIAN NEGARA CICILAN


BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE : MEI 1991

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: KAMIS, 16 MEI 1991
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK
===========================================

I. Usaha di bidang pertanian selalu melakukan kombinasi dan organisasi dari


sumberdaya, untuk menghasilkan produksi tertentu. Sebutkan sumberdaya pertanian
dan jelaskan bentuk-bentuk balasjasa sumberdaya yang bersangkutan.

II. Untuk kesejahteraan masyarakat, pemerintah telah mengatur harga komodity yang
dianggap penting misalnya padi.
Jelaskan mekanisme bekerjanya kebijaksanaan harga padi tersebut.

III. Pilihlah satu yang benar, dan jelaskan alasannya.

1. Jika permintaan suatu barang bertambah, maka harga akan turun, dengan asumsi
bahwa barang tersebut mempunyai sifat :
a. Tidak elastis c. Elastis
b. Kurang elastis d. bukan a, b dan c
2. Jika elastisitas produksi lebih besar satu, maka
a. PM > PR b. PR < PM c. PM = PR

d. bukan a,b dan c.

3. Kondisi efisiensi harga tercapai, bila :


a. NPMx = 1 , b. NPMx = Px
c. PR = PM d. bukan a, b dan c

4. Produk marginal untuk input x yang semakin menaik, bila :


a. /\ X > /\ Y b. /\ X = /\ Y

49
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

c. /\ Y > /\ X d. bukan a,b,c

IV. Diketahui :

Y = -2X - 0.5 X2 + 0.5 X3

Pertanyaan : a. berapakah X pada saat produksi maksimum


b. berapakah X pada saat efisiensi teknis
c. buktikan bahwa pada saat produksi rata-rata maksimum, produksi rata-rata =
produksi marginal.
------0000------

UJIAN NEGARA CICILAN


BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE : FEBRUARI 1992

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: KAMIS, 20 FEBRUARI 1992
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK
========================================

1. Jelaskan istilah dibawah ini secara singkat dan benar !


a. Hukum kenaikan hasil yang semakin berkurang
b. Elastisitas silang
c. Diversifikasi produksi pertanian
d. Barang tuna nilai (inferior good)
e. Kebijaksanaan harga hasil pertanian

2. Suatu hasil penelitian tentang perilaku petani padi di Jawa Timur saat ini
menyimpulkan bahwa, petani telah pupuk minded, sehingga perubahan harga pupuk
tidak mempengaruhi dosis pupuk yang diberikan pada tanaman padi.
a. Bagaimanakah pengaruh pencabutan subsidi pupuk terhadap produksi padi di Jawa
Timur (penjelasan disertai gambar)
b. Bagaimanakah pengaruh pencabutan subsidi pupuk terhadap penawaran padi di
pasaran (penjelasan disertai gambar)
c. Bagaimanakah pengaruh pencabutan subsidi pupuk terhadap harga gabah di
pasaran (penjelasan disertai gambar)

3. Diketahui : Y = 0,6x + 10 x2 - 0,8 x3


a. Berapakah penggunaan input x pada saat :
a.1. produksi maksimum, a.2. efisiensi teknis tertinggi
b. Gambarkan fungsi produksi beserta daerah kerja petani
c. Buktikan bahwa pada saat produksi marginal (PM) sama dengan produksi rata-rata
(PR), terjadi pada saat produksi rata-rata maksimum.

50
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

4. Diketahui : Qdx = 1000 + Py + 0,05 Py2


dimana Qdx = jumlah barang x yang diminta
Py = harga barang y
a. Berapakah elastisitas silang barang x terhadap harga barang y.
b. Apakah hubungan antara kedua barang tersebut
c. Gambarkan kurva permintaan dari persamaan tersebut diatas.
--------00000--------

UJIAN NEGARA CICILAN


BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE AGUSTUS 1993

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: SABTU/21 AGUSTUS 1993
WAKTU/JAM:120 MENIT
PROGRAM STUDI :BP/SE
========================================

SOAL :

1. Berikan batasan dan definisi tentang :


a. Ekonomi Pertanian d. Pasar bersaing sempurna
b. Fungsi Produksi e. Ceiling price
c. Produksi optimal f. Elastisitas silang

2. Komoditi pertanian khususnya beras, merupakan komoditi yang mendapatkan


perhatian dari pemerintah khususnya masalah harga.
a. Mengapa kebijaksanaan harga tersebut menjadi sangat penting
b. Kebijaksanaan harga yang bagaimana yang diterapkan oleh pemerintah pada
komoditi beras.
c. Kebijaksanaan apakah yang mendukung kebijaksanaan tersebut diatas
(pertanyaan 2.b)
3. Gambar kurva fungsi produksi klasik, lengkap dengan persamaan
Y = A + B1X + B2X2 + B3X3.
a. Buktikan bahwa kurva produksi marginal berpotongan dengan kurva produksi
rata-rata , pada saat produksi rata-rata mencapai maksimum
b. Buktikan, bahwa pada saat kurva produksi mancapai maksimum, produksi
marginal = 0

4. Diketahui Y = 100 x1o x2o,4


Y = 2000 Py = 300
X1 = 200 x1 = 250
x2 = 50 rX2 = 1500
a. Bagaimanakah efisiensi ekonomi pada masing-masing penggunaan input X1
dan X2

51
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

b. Berapakah penggunaan X1 dan X2 yang optimal, agar petani memperoleh


pendapatan yang maksimum.

-----****-----

DEPARTEMEN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN SU-294-031


FAKULTAS PERTANIAN - UNIV. BRAWIJAYA
MALANG
------------------------------------

UJIAN NEGARA CICILAN


BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE FEBRUARI 1994

MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN


HARI/TANGGAL: KAMIS/17 FEBRUARI 1994
WAKTU/JAM:90 MENIT
PROGRAM STUDI :SOSEK/BPK

PETUNJUK :
1. Jawablah secara singkat dan jelas dengan tulisan yang mudah dibaca
-----------------------------------------------------------------
SOAL :
1. Harga produk pertanian
Pertanyaan :
a. Jelaskan bagaimana terbentuknya harga produk pertanian ?
b. Harga produk pertanian kadang-kadang didasarkan pada policy harga dasar. Apa
itu harga dasar ?
c. Kadang-kadang harga dasar di atas harga pasar, sehingga terkesan harga dasar
tersebut tidak bekerja secara baik. jelaskan.
d. Apakah semua produk pertanian dipeerlukan harga dasar ? Jelaskan.
2. Transformasi sektor pertanian.
a. Apakah yang dimaksud dengan transformasi sektor pertanian ?
b. Jelaskan proses transformasi sektor pertanian tersebut menurut Malasis (1975)
c. Jelaskan transformasi sektor pertanian dengan industri di Indonesia sekarang ini.
3. Harga hasil pertanian selalu berfluktuasi antara waktu ke waktu. Untuk itu
diperlukan kebijaksanaan pemerintah untuk menanggjulangi masalah tersebut
khususnya hasil pertanian yang bersifat sebagaikomoditi politis.
a. apakah kebijaksanaan pemerintah yang telah ditempuh untuk mengatasi masalah
tersebut, dan jelaskan maksud dan tujuan kebijaksanaan tersebut.
b. Gambarkan mekanisme kebijaksanaan tersebut, dan berikan penjelasan upaya
pemerintah agar kebijaksanaan tersebut dapat berjalan efektif.
4. Dalam kondisi permintaanpupuk yang tidak elastis, maka pemerintah mencabut
subsidi terhadap harga pupuk.
a. Uraikan dengan singkat peranan subsidi pertanian di Indonesia.

52
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

b. Bagaimanakah pengaruh pencabutan harga pupuk terhadap produksi pada kasus di


atas.

---- *** ----


DEPARTEMEN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UC894-16
FAKULTAS PERTANIAN - UNIV. BRAWIJAYA
MALANG
------------------------------------
UJIAN NEGARA CICILAN
BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE AGUSTUS 1994
MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN
HARI/TANGGAL : KAMIS/25 AGUSTUS 1994
WAKTU/JAM : 90 MENIT/JAM KE I
PROGRAM STUDI :SOSEK/BPK
PETUNJUK :
1. Jawablah secara singkat dan jelas dengan tulisan yang mudah dibaca
-----------------------------------------------------------------
SOAL :
1. Pada saat ini pemerintah dihadapkan pada permasalahan jumlah cadangan beras
yang menipis, yang disertai dengan perubahan harga beras yang cenderung
meningkat. Faktor yang diduga mempengaruhi kondisi tersebut adalah musim
kemarau yang panjang.
Pertanyaan :
a. Gaambarkan situasi pasar beras saat ini dengan menggunakan data tersebut di atas.
b. Kebijaksanaan apakah yang dilakukan pemerintah terhadap permasalahan tersebut
dan apa tujuannya.
c. Jelaskan kebijaksanaan tersebut dengan gambar.
2. Jelaskan bekerjanya mekanisme kebijaksanaan harga. Apa yang terjadi bila harga
berada di atas ceiling price dan berada di bawah floor price. Jelaskan melalui gambar.
3. Pasar produk pertanian sering kali tidak bekerja mengikuti kaidah pasar sempurna,
sehingga fluktuasi harga produk tersebut tajam sekali. Jelaskan.
4. Dalam kondisi permintaan pupuk yang tidak elastis, maka pemerintah mencabut
subsidi terhadap harga pupuk.
a. Uraikan dengan singkat peranan subsidi pertanian di Indonesia.
b. Bagaimanakah pengaruh pencabutan harga pupuk trhadap produksi pada kasus di
atas.
5. Jelaskan istilah di bawah ini :
a. Resiko dan ketidak-pastian harga.
b. Elastisitas permintaan
c. Elastisitas silang
d. Kurva Cobweb
e. Produk Marginal.
---- *** ----
DEPARTEMEN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UC295-20
FAKULTAS PERTANIAN - UNIV. BRAWIJAYA

53
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

MALANG
------------------------------------
UJIAN NEGARA CICILAN
BIDANG ILMU PERTANIAN - KOPERTIS WILAYAH VII
PERIODE I, FEBRUARI 1995
MATA UJIAN: EKONOMI PERTANIAN
HARI/TANGGAL : KAMIS/09 FEBRUARI 1995
WAKTU/JAM : 90 MENIT/JAM KE I
PROGRAM STUDI :SOSEK/BPK
PETUNJUK :
1. Jawablah secara singkat dan jelas dengan tulisan yang mudah dibaca
-----------------------------------------------------------------
SOAL :
1.Produksi disektor pertanian selalu berlaku hukum kenaikan hasil yang semakin
berkurang.
a. Jelaskan pengertian kenaikan hasil yang semakin berkurang tersebut.
b. Kapankah konsep tersebut berlaku.
c. Konsep-konsep apakah yang berkaitan dengan proses tersebut diatas.
2. Fluktuasi hasil pertanian sering terjadi, hal ini dapat merugikan petani.
Bagaimanakah cara penanggulangan kasus tersebut apabila terjadi pada komoditi
polits.
3. Permintaan produk pertanian
a. Gambarkan kurva permintaan produk pertanian
b. Apa arti kalau kurva tsb. gambarnya lebih tegak dan lebih mendatar ?
c. Beri contoh faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan beras di Indonesia.
4. Jelaskan istilah dibawah ini :
a. Resiko dan ketidak pastian harga.
b. Elastisitas permintaan.
c. Elastisitas silang
d. Kurva Cobb Webb
e. Produk marjinal
----- *** -----
JAWAB SOAL UJIAN SEMESTER 1992/1993

1. a. Karena tanah sebagai pabriknya usahatani.


b. Tinggi rendahnya nilai tanah tergantung dari :
1). Kesuburannya, semakin subur semakin mahal
2). Kelangkaannya, semakin langka semakin mahal.
3). Kegunaannya, semakin produktif semakin mahal.
c. Tinggi rendahnya nilai komoditi mempengaruhi nilai tanah, tidak sebaliknya.

2. a. Kredit investasi yaitu kredit yang dipakai untuk membiayai pembelian barang-
barang modal yang bersifat tetap, tidak habis dipakai dalam satu proses produksi.
b. Kredit modal kerja yaitu kredit yang tidak untuk investasi

3. Macam tenaga kerja :

54
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

a. Tenaga kerja pria


b. Tenaga kerja wanita
c. Tenaga kerja ternak
d. Tenaga kerja mesin
e. Tenaga kerja elektronik

4. Q = 100 - 10 + 25 - 5 + 40 = 150

a. Eh = -1. 10/150 = -0,067


b. - Ehs = 0,5. 50/150 = 0,167
- Ehk = - 0,2. 25/150 = - 0,03
c. EY = 0,02 . 2000/150 = 0,267

5. a. MR = MC
310 - 10 Q = 3Q2 + 10 Q + 10
3Q2 - 300 = 0
Q2 = 100
Q = 10
b. ã = TR - TC
= (310 - 5Q)(Q) - (Q3 - 5Q2 + 10Q + 50)
= 3100 - 500 - 1000 + 500 - 100 - 50
= 1950
c. H = 310 - 5.10
= 260

o0o

55
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

INDEK

adopsi, 13 Ilmu Tata Rumah Tangga


agricultural extension, 12 Pertanian, 1
biaya, 11, 14, 15, 23, 24, 28, 32, ilmu usahatani, 14
44 Industrialisasi, 11
produksi, 14, 24 Input, 14, 15, 16, 47, 48, 49, 50, 51
cost, 14, 15, 46 Institution, 12
deret hitung, 11 Intensifikasi, 11, 46
deret ukur, 11 Investasi, 8, 12, 17, 20, 23, 34, 36,
disguised unemployment, 8, 22 44, 54
diversifikasi, 11, 34, 39, 45 kapasitas tanah, 14
efisiensi, 13, 14, 16, 18, 22, 23, 28, KB, 11
37, 47, 48, 49, 50, 51 Kredit, 11, 12, 20, 21, 34, 37, 54
ekonomi, 14, 45 Lembaga, iii, 12
fisik, 14 marginal physical product, 15
produksi, 14 musim paceklik, 3, 10
ekstensifikasi, 11 Nelayan, 4, 5
family farm, 5 Output, 14, 15, 16
farm, 1, 14 padang sabana, 3
farm income, 13 Pembiayaan, 11, 34
farm management, 14 pendapatan
gestation period, iii, 10 marginal, 14
Gotongroyong, iii, 13 Penerimaan, iii, 10, 11, 13, 14, 35,
hak eigendom, 7 37, 44
hak erfpacht, 6 pengangguran, 11, 22
hak opstaal, 7 pengorbanan, 14
hasil Penyuluhan pertanian, 12
produksi bersih, 14 Perikanan, 4, 5, 7
produksi kotor, 14 Perikanan laut, 4, 7
hasil produksi, 14 perkebunan rakyat, 5
hujan katulistiwa, 3 pertanian
hutan ekstraktif, 7
lindung, 6 generatif, 8
produksi, 6 keluarga, 5
suaka alam, 6 rakyat, 5
wisata, 6 setengah subsisten, 5
hutan tropik, 3 subsisten, iii, 5, 11
Ijon, 10, 11, 21 perusahaan pertanian, 5
ilmu ekonomi kehutanan, 6 peternakan
Ilmu Ekonomi Pertanian, iii, 1, 2, keluarga, 5
43 produksi, 1, 5, 6, 7, 8, 11, 12, 14,
Ilmu Sosiologi Pedesaan, 2 15, 16, 17, 20, 21, 22, 23, 24,
27, 28, 32, 33, 36, 37, 38, 39,

56
Ekonomi Pertanian Universitas Kadiri : Tutut Dwi Sutiknjo

40, 44, 46, 47, 48, 49, 50, 51, tanaman


53, 54 hortikultura, 5
produktif, 14 pangan, 3, 5
produktivsitas, 14 transmigrasi, 11, 18, 23
rehabilitasi, 11 usahatani, iii, 5, 13, 14, 16, 17, 18,
revenue, 14 21, 22, 33, 36, 37, 40, 44, 48, 54
setengah menganggur, 8 Usahatani
stabilisasi harga, 10, 35, 38 keluarga, 5
subsisten, 7, 11, 21, 33

57