Anda di halaman 1dari 3

“Allah…!


***

Kok semuanya serba putih? Dimana dia? Apa ini mimpi? Suci menatap nanar sekelilingnya. Ia
mengangkat tangan kanannya hendak mencubit pipi, biar ia segera tahu ini mimpi atau bukan. Tapi, waa… kok
ada selang infus di tangannya? Buat apa? Memangnya dia sakit? Kapan? Kok dia nggak ngeh? Diliriknya Dinda
yang menelungkup di pinggir tempat tidur. Kayaknya sih tidur, kalo gitu, beneran dong ini rumah sakit! Pengen
ngebangunin Dinda, mau nanya kenapa ia bisa ada di sini tapi kok ya… nggak tega. Liat aja muka Dinda, meski
cuma separo pipinya yang keliatan, tapi jelas ada lingkaran hitam di sekeliling matanya. Pasti kurang tidur,
ngapain dia begadang? Ye, tulalit amat! Begadang nungguin dia lah, siapa lagi? Suci berusaha mengingat hal
terakhir yang dilakukannya.

Mmm... apaan ya? Kayaknya di sekolahan deh! Trus… apa ya? Suci berusaha keras mengingatnya.
Kepalanya jadi cenut-cenut. Tapi Suci nggak berenti mikir. Ah, ya! Dia ingat sekarang! Waktu itu, perutnya
perih banget, jalannya udah lemes, diseret-seret karena tenaganya udah drop. Dia telentang di Mushola SMA
nungguin Dinda yang lagi sholat. Dia sendiri? Hihi… masih bolong-bolong sholatnya. Tergantung mood,
meskipun dia udah berjilbab. Huss! Bukannya nyadar kok malah ngikik. Abis itu apa ya? Kayaknya sampe
disitu deh! Seterusnya gelap, ya… gelap.

Kepala Dinda bergerak, tangannya menggeliat, air mukanya terkejut, campur bahagia

melihat Suci yang udah bangun.

“Eh, kamu udah bangun ya?”

“Aku bego ya, Din?”

“Siapa yang bilang kayak gitu?”

“Aku bener-bener idiot, kan?”

“Ssshh… nggak bagus ngomong kayak gitu.”

“Aku bego… mau-maunya kayak gini cuma gara-gara…”

Air mata Suci mulai merembes.

“Kamu nggak bego cuma khilaf…”

“Udah deh, Din! Nggak usah ngehibur aku! Aku tau, aku ini bener-bener stupid!”

“Eh kamu tahu Annisa itu?”

“Udah deh Din! Aku nggak mau nginget-nginget tentang itu!”


“Mereka kakak beradik”

“Hah…! Yang bener kamu?”

“Ye, kamu nya sih kebiasaan, kalo orang ngomong itu dengerin dulu, jangan nyerocos terus!”

“Jadi! Bukannya karena mas Yusuf suka sama cewek yang langsing & pake jilbab kaya Annisa
itu?”
“Wah, kalo itu mana aku tahu…”
“Uh, udah dibela-belain diet ketat plus pake jilbab sampe kepala aku rasanya gatel banget,

lagi…”

“Terus, kamu mau lepas jilbab kamu?”

“Yah, ehm… gimana ya…”

“Kamu nggak malu lepas jilbab? Jilbab itu bukan buat mainan tau!”

“Aku gak lepas jilbabku.”

“Nah, gitu dong!”

“Tapi… aku masih bisa kan ngecengin mas Yusuf?”

“Suci, udah deh, aku gak mau nungguin kamu di rumah sakit lagi kalo kamu jatuh sakit lagi

gara-gara pengen diet!”

“Ya, ya… aku bakal berenti diet!”

“Nah, itu baru Suci temanku.”

“Aww, sakit tau pipiku dicubit!”

“Habis kamu ngegemesin sih!”

Entah darimana datangnya, tiba-tiba saja, otak Suci memutar ulang memorinya tentang ucapan Dinda
waktu itu. Tentang ada yang bisa menyayanginya bagaimanapun buruknya rupa dia. Ada yang bisa
menyayanginya tanpa ia harus berkorban menjadi langsing.

Ada! Suci yakin sekali, dia memang selalu menyertai kita, memperhatikan kita, mengawasi kita,
menyayangi kita lebih dari siapapun, dialah Allah swt. Hanya Allah-lah yang mengerti tentang diri kita. Dan
hanya kepada Allah-lah kita patut mencurahkan cinta sejati.
UNSUR INTRINSIK

“Cinta Sejati”

Tema :P ercintaan

Latar : Kantin sekolah, ruang kelas, Rumah Sakit, Toko Buku.

Alur/Plot : Maju (progesif)

Penokohan : Suci : Ambisius, tidak percaya diri,

Dinda : Sabar, setia kawan

Aisyah : Alim, baik.

Yusuf : Sopan, pintar, alim.

Penyelesaian : Bahagia (Happy Ending)

Amanat :Bahwa kita harus bersyukur dengan apa yang telah diberikan Tuhan dan senantiasa
bersabar dalam menghadapi permasalahan, serta cinta yang sejati hanya pantas tercurahkan
kepada Sang Maha Pencipta.
Sudut pandang : Orang ketiga. Tidak sebagai pelaku.