Anda di halaman 1dari 6

Sejarah Tekstil

Benang, kain, dan alat untuk memintal dan menenun telah ditemukan
di antara peninggalan awal dari pemukiman manusia. kain linen yang
berasal dari 5000 SM telah ditemukan di Mesir. tekstil Woolen dari
Zaman Perunggu awal di Skandinavia dan Swiss juga telah
ditemukan. Kapas telah berputar dan tenunan di India sejak
3000 SM, dan telah tenunan sutra di Cina setidaknya sejak
1000SM Tentang sen 4. AD Konstantinopel mulai menenun sutra
mentah diimpor dari China. Satu abad kemudian sutra budaya
menyebar ke negara-negara Barat, dan tekstil membuat berkembang
pesat. Dengan 14 persen. kain tenunan indah sedang di tangan tenun
dari negara-negara Mediterania di hampir semua struktur dasar
dikenal seniman modern, dan tidak ada perubahan mendasar dalam
proses sejak saat itu, meskipun metode dan peralatan telah secara
radikal diubah.

Tekstil
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Belum Diperiksa

Penjualan tekstil di Karachi, Pakistan.


Tekstil adalah material fleksibel yang terbuat dari tenunan benang.
Tekstil dibentuk dengan cara penyulaman, penjahitan, pengikatan, dan
cara pressing. Istilah tekstil dalam pemakaiannya sehari-hari sering
disamakan dengan istilah kain. Namun ada sedikit perbedaan antara
dua istilah ini, tekstil dapat digunakan untuk menyebut bahan apapun
yang terbuat dari tenunan benang, sedangkan kain merupakan hasil
jadinya, yang sudah bisa digunakan.
Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini, maka
perkembangan bahan tekstilpun semakin pesat sesuai dengan
kebutuhan para konsumen. Bahan tekstil untuk busana tersebut
berasal dari bermacam-macam serat.

1. Jenis-jenis serat
Pada dasarnya serat tekstil berasal dari tiga unsur utama, yaitu serat
yang berasal dari alam(tumbuh-tumbuhan dan hewan), serat
buatan(sintetis) dan galian (asbes, logam).
a. Serat alam yang berasal dari tumbuh-tumbuhan antara lain:
kapas, lenan, rayon, nenas, pisang. Serat alam yang berasal dari
hewan yakni: dari bulu beri-beri, adapun bahan yang berasal dari
serat tersebut adalah bahan wol.sedangkan serat dari ulat sutra
menghasilkan bahan tekstil sutra
b. Serat buatan (termoplastik) bahan tekstil yang berasal dari serat
buatan ini adalah berupa Dacron, polyester, nylon.
c. Serat galian
Serat galian adalah yang berasal dari dalam tanah.contoh asbes dan
logam, benang logam.bahan asbes banyak digunakan untuk sumbu
kompor minyak tanah, untuk mengisi aneka bunga yang berasal dari
bermacam-macam bahan tekstil seperti: stoking, nylon, tula dan
bahan rajutan.
Serat logam lebih banyak digunakan untuk membuat
bermacammacam jenis benang, seperti, benang emas, benang perak,
tembaga, aluminium, selain itu ada pula benang logam yang dilapisi
dengan plastik.
Apabila benang logam tersebut akan di tenun, sebaiknya di gabung
dengan benang dari bahan lain. Hal ini disebabkan benang logam
tersebut memiliki sifat kaku dan sukar dipelihara.
Benang logam ini banyak ditemukan pada bahan tekstil seperti:borkat,
lame, tenunan songket yang ditemukan diseluruh daerah Indonesia
antara lain: songket pandai sikek, songket silungkang, songket
kubang, songket palembang, songket Kalimantan, songket jambi dll.

2. Sifat bahan tekstil


Untuk dapat melakukan pemeliharan bahan tekstil (bahan busana)
dengan tepat dan benar, terlebih dahulu harus diketahui sifat-sifat dari
bahan tersebut:
a. Katun
Sifat-sifat bahan katun adalah bersifat hidroskopis atau menyerap air,
mudah kusut, kenyal, dalam keadaan basah kekutannya bertambah
lebih kurang 25%, dapat disetrika dalam temperatur panas yang
tinggi, katun lenan tersebut mengandung lilin, oleh sebab itu tidak
perlu dikanji. Katun lenan ini tidak tahan chloor. Sementara rayon
lebih licin dan mengkilap, tidak menghisap debu dan kotoran, karna
kotoran itu melekat hanya pada permukaan bahan saja. Sedangkan
sintetis sifatnya tidak jauh berbeda dengan katun lainnya
b. wol
Bahan wol memiliki sifat sangat kenyal hingga tidak mudah kusut, bila
wol dipanaskan ia akan menjadi lunak karena kenyalnya berkurang.
Wol mengikat, panas, karena serabut wol keriting. Udara dalam pori-
pori wol bertahan, bila dipakai dapat mengantarkan panas, wol tidak
tahan akan nyengat.
c.Sutera
Bahan sutera memiliki sifat lembut, licin dan berkilap, kenyal dan kuat.
Dalam keadaan basah sutera berkurang kekuatannya 15%. Bahan
sutera tahan ngenyat, banyak menghisap air dan bila dipergunakan
memberi rasa sejuk.
d. Dacron, polyester dan nylon
Bahan tekstil ini apabila dicuci cepat menjadi kering, tidak kusut jadi
tidak perlu di setrika, kuat dan tahan lama dipergunakan, lebih tahan
panas.
e. Brokat, lame dan songket
Bahan tekstil / busana yang berasal dari brokat, lame dan songket ini
mudah berubah warna, tidak mudah kusut, kurang menyerap air, tidak
tahan temperatur setrika yang tinggi.

Perbedaan jenis tekstil:

1) Kapas
2) Wol
3) Silk
4) Nylon
5) Poliester

tekstil adalah kain, yang baik ditenun dengan tangan atau


mesin. "Tekstil" secara tradisional berarti, "kain tenunan".Istilah ini
berasal dari kata texere Latin, yang berartimenenun.

Serat adalah bahan baku untuk semua


kain. Beberapa seratterjadi di alam sebagai alur
halus yang dapat memutar ke dalam benang. ini
serat alami berasal dari tanaman, hewan, dan
mineral. Untuk sebagian besar sejarah, orang
hanya serat alami untuk digunakan dalam pembuatan kain. Tetapi
ilmu pengetahuan modern telah belajar bagaimana untuk
menghasilkan serat oleh bahan kimia dan sarana teknis.Saat ini, serat
ini diproduksi account selama lebih dari dua pertiga dari serat yang
diproses oleh pabrik tekstil AS.

Tanaman menyediakan serat tekstil lebih daripada hewan atau


mineral. Kapas menghasilkan serat yang lembut, kain penyerap yang
banyak digunakan untuk pakaian, seprai, dan handuk.Serat tanaman
rami dibuat menjadi linen. Kekuatan dan keindahan linen telah
membuat kain halus populer untuk taplak meja, serbet, dan
saputangan.

Serat hewan utama yang digunakan untuk tekstil adalah wol ,. hewan
lain serat sutra , memproduksi salah satu kain yang paling
mewah. Domba memasok sebagian
besar wol , tetapi anggota keluarga unta dan
beberapa ekor kambing juga
memberikan wol .Wol menyediakan hangat,
kain nyaman untuk gaun, jas, dan
sweater. Silk berasal dari kepompong berputar
oleh ulat sutera. Pekerja Ulurkan kepompong
untuk mendapatkan panjang, filamen
alam. Kain yang terbuat dari sutera serat memiliki keharuman dan
kelembutan yang besar dan dapat dicat warna-warna
cerah.Sutera sangat populer untuk syal dan dasi.

Sebagian besar serat diproduksi terbuat dari pulp


kayu, linter kapas, atau petrokimia. Petrokimia
bahan kimia yang terbuat dari minyak mentah dan
alam gas.The kepala serat dibuat dari petrokimia
termasuknilon , poliester , akrilik, dan
olefin.Nylon memiliki kekuatan yang luar biasa,
memakai baik, dan mudah
untuk mencuci. Ini adalah
populer untuk kaus kaki
dan pakaian lain dan untuk karpet dan
upholstery selang. Seperti produk konveyor
sebagai sabuk api dan juga terbuat dari nilon.

Kebanyakan tekstil yang dihasilkan oleh


memuntir serat dalam benang dan
kemudian merajut atau menenun benang
menjadi kain. Metode pembuatan kain
telah digunakan selama ribuan tahun. Tapi di sebagian besar waktu
itu, pekerja tidak berputar-putar, merajut, atau menenun sebagian
besar dengan tangan. Dengan mesin modern hari ini, pabrik-pabrik
tekstil dapat memproduksi sebagai kain banyak dalam beberapa detik
seperti yang pernah mengambil pekerja minggu untuk memproduksi
dengan tangan.

kembali ke atas

Kain tenunan dibuat dari dua set benang - memanjang satu set
disebut lusi dan melintang satu set disebut mengisi atau pakan. Para
benang lungsin adalah benang menjadi alat
tenun melalui serangkaian frame disebut
memanfaatkan. Selama proses pembuatan
kain, benang lungsin memanfaatkan
meningkatkan beberapa dan lainnya lebih
rendah. Tindakan ini menciptakan ruang, atau
gudang, antara benang.perangkat yang disebut
shuttle membawa mengisi melalui gudang dan
sehingga membentuk melintang benang
kain. Pola di mana memanfaatkan dibangkitkan
dan menurunkan untuk setiap lulus dari
pesawat menentukan jenis tenunan.

kembali ke atas

Kain Rajutan ini terbuat dari benang tunggal atau satu set
benang. Dalam membuat kain, suatu bentuk loop di mesin rajut
benang dan link mereka satu sama lain melalui
jarum. Kain selesai terdiri dari baris melintang
loop, disebut kursus, dan deretan memanjang
dari loop, wales disebut. Struktur melingkar
membuat kain rajutan lebih elastis dari kain
tenun. Garment produsen menggunakan kain
rajutan dalam memproduksi nyaman, pakaian
ringan yang melawan kerutan.

Kain lainnya meliputi kain berumbai, jaring dan


tali, kepang, dan merasa.Tak satu pun dari kain-
kain ini adalah tenunan atau rajutan.Namun,
industri tekstil menghasilkan kain lain kelas
khusus, disebut bukan tenunan kain.