Anda di halaman 1dari 1

Abstrak – Fakultas Hukum Universitas Bengkulu  2010 

 
TINJAUAN  HUKUM  ISLAM  TERHADAP  PENIMBUNAN  BARANG  DALAM  AKTIVITAS 
EKONOMI 
 
Fedri Mustari‐NPM.B1A105028 
Adi Bastian Salam 
Tito Sofyan 
 
Penimbunan barang sangat merugikan masyarakat khususnya pada kalangan kecil, dimana 
kebutuhan  harus  dipenuhi  namun  harga  kian  melambung  dan  barang  kebutuhan  susah 
dicari,walaupun penimbunan barang dilarang dari hukum Islam dan hukum pidana, semakin 
maju  ekonomi  semakin  banyak  kegiatan  penimbunan  barang  terjadi,  maka  hal  ini  perlu 
diteliti  untuk  memecahkan  masalah  yang  terjadi  pada  aktifitas  ekonomi  dan  memajukan 
perekonomian.  Untuk  mengetahui  kriteria‐keriteriapenimbunan  barang  dalam  aktivitas 
ekonomi  dalam  hukum  Islam  dan  hukum  positif.  Untuk  mengetahui  tinjauan  hukum  Islam 
mengenai  penimbunan  barang  dalam  aktivitas  ekonomi.  Untuk  mengetahui  Sanksi  yang 
dapat  dikenakan  pada  pelaku  penimbunan  barang  dalam  hukum  Islam  dan  hukum  positif. 
Penelitian  ini  menggunakan  metode  pendekatan  yuridis  normatif,  yaitu  penelitian  hukum 
yang  dilakukan  dengan  cara  meneliti  bahan  pustaka  atau  data  sekunder.  Prosedur 
pengumpulan  bahan  hukum  dilakukan  dengan  melakukan  penelusuran  literature  hukum 
dan  informasi  lainnya  dilakukan  dengan  penelusuran  on  line  (internet)  dan  off  line  (buku‐
buku).  Analisis  data  atau  bahan‐bahan  yang  telah  dikumpulkan  dilakukan  dengan  secara 
kualitatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Kriteria‐keriteria penimbunan barang dalam 
aktivitas  ekonomi,  adalah  :  barang  yang  ditimbun  adalah  kelebihan  dari  kebutuhannya, 
berikut  tanggungan  untuk  persediaan  setahun  penuh.  Bahwa  orang  tersebut  menunggu 
saat‐saat  memuncaknya  harga  barang  agar  dapat  menjualnya  dengan  harga  yang  lebih 
tinggi karena orang sangat membutuhkan barang tersebut kepadanya. Bahwa penimbunan 
dilakukan  pada  barang,  seperti  makanan,  pakaian  dan  lain‐lain.  Dalam  Islam  penimbunan 
barang dalam aktivitas ekonomi, adalah menimbun barang di waktu keadaan sempit/susah 
dan  dalam  keadaan  bahaya.  Cara  pembelian  dan  proses  pelaksanaannya  (jual  beli)  yang 
dapat  membahayakan masyarakat.  Sanksi  yang  dapat  dikenakan  pada  pelaku  penimbunan 
barang (ihtikar) termasuk dalam jarimah ta’zir. 
 
Agustus 2010