Anda di halaman 1dari 6

SAMBUNGAN PASAK

( KEYS )

Pasak digunakan untuk menyambung dua bagian batang (poros) atau


memasang roda, roda gigi, roda rantai dan lain-lain pada poros sehingga terjamin
tidak berputar pada poros.
Pemilihan jenis pasak tergantung pada besar kecilnya daya yang bekerja dan
kestabilan bagian-bagian yang disambung.
Untuk daya yang kecil, antara naf roda dan poros cukup dijamin dengan baut
tanam (set screw).
Dilihat cara pemasangannya, pasak dapat dibedakan yaitu :
1. Pasak memanjang
Jenis pasak memanjang yang banyak digunakan ada bermacam-macam yaitu :
Sunk Keys (pasak benam)
Pasak benam ada beberapa jenis yaitu :
a. Pasak benam segi empat (Rectangular Sunk key)
d
Lebar pasak b =
4
2
Tinggi pasak t = b
3
dimana : d = diameter poros

b. Pasak bujur sangkar (Square key)


Bentuknya smaa seperti Rectangular sunk key, tetapi lebar dan tebalnya
sama yaitu :
d
b=t=
4
c. Parallel Sunk key (pasak benam sejajar)
Bentuknya sama seperti di atas, tapi penggunaannya bila pemakaian di atas
belum mampu memindahkan daya, maka pasak tersebut dipasang sejajar

Yefri Chan,ST.MT 
Universitas Darma Persada 
d. Pasak Berkepala (Gib head key)
Pasak ini digunakan biasanya untuk poros berputar bolak balik

d
b=
4
2 d
t= b=
3 6

e. Pasak Tembereng (woodruff key)


Pasak jenis ini digunakan untuk poros dengan puntir / daya tidak terlalu
besar.

f. Pasak Pelana (Saddle key)


Jenis pasak ini pemakaian umum untuk menjamin hubungan antara naf
roda dengan poros.

g. Tangent key
Pemakaiannya sama seperti pasak pelana, tetapi pasaknya dipasang dua
buah berimpit.

Yefri Chan,ST.MT 
Universitas Darma Persada 
h. Pasak bulat (Round keys)
Jenis pasak ini, biasanya digunakan untuk memindahkan daya relatip kecil.

i. Pasak gigi (Splines)


Jenis pasak ini bahannya dibuat satu bahan dengan poros dan biasanya
digunakan untuk memindahkan daya serta putaran yang cukup besar dan
arah kerja putarannya bolak balik.

• Perhitungan kekuatan pasak memanjang

Bila direncanakan poros tersebut mampu memindahkan daya sebesar P


(KW) dengan putaran (n) rpm, maka sudah barang tentu pasak yang akan
direncanakan tersebut juga harus mampu meneruskan daya dan putaran,
sehingga besar torsi (T) yang bekerja pada poros yaitu :

Yefri Chan,ST.MT 
Universitas Darma Persada 
π
T=
60 P
2πn
(N.m) atau T =
16
τ p d3

dimana : p = daya yang akan dipindahkan (watt)


n = putaran dalam (rpm)
d = Diameter poros

τ p= Tegangan puntir yang diizinkan untuk bahan poros

Dalam perencanaan pasak, besar torsi yang terjadi lebih besar dari torsi
yang harus dipindahkan yaitu :
Tp = k. T

dimana : Tp = Total untuk perencanaan pasak


T = Torsi yang bekerja pada poros
k = Faktor perencanaan = 1,25 s/d 1,5

Bila diameter poros serta Torsi untuk perencanaan pasak telah diketahui,
maka gaya keliling yang bekerja pada pasak dapat dicar yaitu :
Tp
F= …………………. 1) dimana : d = diameter poros
d /2
Dalam perencanaan pasak, ada dua kemungkinan pasak tersebut rusak atau
putus :
a. Putus akibat gaya geser
b. Putus akibat tekanan bidang

Bila pasak tersebut diperhitungkan kemungkinan putus akibat gaya geser


maka :

F=A τ g

---------- > F = L b τ g …………………… 2)

Yefri Chan,ST.MT 
Universitas Darma Persada 
dimana : A = Luas penampang kemungkinan putus tergeser
U=Lb

τ g = Tegangan geser yang diizinkan untuk bahan pasak.

Dari pers. 1 & 2 diperoleh :


Tp
d /2
=Lb τ g ===== > Tp = L b
d
2
τ g …………………. 3)

Bila diperhitungkan kemungkinan rusak akibat tekanan bidang :

F = A σD

dimana : σD = Tegangan bidang yang diizinkan untuk bahan pasak


A = Luas bidang pasak yang menekan / bersinggungan
terhadap bidang poros.
t
U=L
2
t d
------ > F = L σD dimana Tp = F
2 2
t d
===== > Tp = L σD ……………… 4)
2 2

Bila pasak harus mampu menahan gaya geser dan gaya tekan, maka dari
pers. 3 & 4 diperoleh :

Lb
d
2
τ g =L
t
2
σD

σ
b τ g =
t
2
σD ==== >
b
t
= D
2τg

Untuk ukuran lebar dan tebal pasak biasanya sudah distandarisasi maka
hasil perhitungan harus dipilih ukuran yang ada pad astandarisasi.Bila
hasil perhitungan, ukurannya tidak ada yang cocok dalam tabel pasak,
maka ukuran pasak yang diambil adalah ukuran yang lebih besar.

Yefri Chan,ST.MT 
Universitas Darma Persada 
Di bawah ini dicantumkan ukuran lebar dan tebal pasak, sesuai dengan
standart yang dipasaran.

Tabel standart Pasak melintang menurut IS : 2292 dan 2293 – 1963

Diameter Penampang pasak Diameter Penampang pasak


poros Lembar Tebal poros Lembar Tebal
(mm) (mm) (mm) (mm) (mm) (mm)
6 2 2 85 25 14
8 3 3 95 28 16
10 4 4 110 32 18
12 5 5 130 36 20
17 6 6 150 40 22
22 8 7 170 45 25
30 10 8 200 50 28
38 12 8 230 56 32
44 14 9 260 63 32
50 16 10 290 70 36
58 18 11 330 80 40
65 20 12 380 90 45
75 22 14 440 100 50

Yefri Chan,ST.MT 
Universitas Darma Persada