Anda di halaman 1dari 8

| ?


  


      menunjukkan derajat panas benda. Mudahnya, semakin tinggi suhu suatu benda,
semakin panas benda tersebut. Secara mikroskopis, suhu menunjukkan energi yang dimiliki oleh suatu benda. Setiap
atom dalam suatu benda masing-masing bergerak, baik itu dalam bentuk perpindahan maupun gerakan di tempat
berupa getaran. Makin tingginya energi atom-atom penyusun benda, makin tinggi suhu benda tersebut.

Suhu juga disebut temperatur yang diukur dengan alat termometer. Empat macam termometer yang paling
dikenal adalah Jelsius, eumur, ahrenheit dan elvin. Perbandingan antara satu jenis termometer dengan
termometer lainnya mengikuti:

Sebagai contoh:

dan .

 ? À 
  
1. Celcius atau Selsius
2. Fahrenheit atau Farenheit
3. Reamur atau Rheamur
4. Kelvin (standar SI satuan internasional)
5. Rankine
6. Delisle
7. Newton
8. Romer

  À 
  

A. Rumus merubah celcius ke kelvin


= Celcius + 273,15

B. Rumus merubah celcius ke rheamur


= Celcius x 0,8

C. Rumus merubah reamur ke celcius


= Rheamur x 1,25

D. Rumus merubah celcius ke fahrenheit


= (Celcius x 1,8) + 32
E. Rumus merubah fahrenheit ke celcius
= (Fahrenheit ± 32) / 1,8

F. Rumus merubah rheamur ke farenheit


= (Rheamur x 2,25) + 32

   À  À 

Cara mudah untuk mengubah dari Celsius, Fahrenheit, dan Reamur adalah dengan mengingat perbandingan
C:F:R = 5:9:4. Caranya, adalah (Skala tujuan)/(Skala awal)xSuhu. Dari Celsius ke Fahrenheit setelah menggunakan
cara itu, ditambahkan 77 °F pada skala Celsius adalah 5/9 x (77-32) = 25

    

Secara kualitatif, kita dapat mengetahui bahwa suhu adalah sensasi dingin atau hangatnya sebuah benda yang
dirasakan ketika menyentuhnya. Secara kuantitatif, kita dapat mengetahuinya dengan menggunakan termometer.
Suhu dapat diukur dengan menggunakan termometer yang berisi air raksa atau alkohol. Kata termometer ini diambil
dari dua kata yaitu ÷  yang artinya panas dan ÷ yang artinya mengukur (÷).

u
  

Ôermometer adalah alat untuk mengukur suhu. Ôermometer Merkuri adalah jenis termometer yang sering
digunakan oleh masyarakat awam. Merkuri digunakan pada alat ukur suhu termometer karena koefisien muainya
bisa terbilang konstan sehingga perubahan volume akibat kenaikan atau penurunan suhu hampir selalu sama.
Alat ini terdiri dari pipa kapiler yang menggunakan material kaca dengan kandungan Merkuri di ujung bawah.
Untuk tujuan pengukuran, pipa ini dibuat sedemikian rupa sehingga hampa udara. Jika temperatur meningkat,
Merkuri akan mengembang naik ke arah atas pipa dan memberikan petunjuk tentang suhu di sekitar alat ukur sesuai
dengan skala yang telah ditentukan. Skala suhu yang paling banyak dipakai di seluruh dunia adalah Skala Celcius
dengan poin 0 untuk titik beku dan poin 100 untuk titik didih.

Ôermometer Merkuri pertama kali dibuat oleh Daniel G. Fahrenheit. Peralatan sensor panas ini menggunakan
bahan Merkuri dan pipa kaca dengan skala Celsius dan Fahrenheit untuk mengukur suhu. Pada tahun 1742 Anders
Celsius mempublikasikan sebuah buku berjudul ³Penemuan Skala Ôemperatur Celsius´ yang diantara isinya
menjelaskan metoda kalibrasi alat termometer seperti dibawah ini:

1.? @etakkan silinder termometer di air yang sedang mencair dan tandai poin termometer disaat seluruh air
tersebut berwujud cair seluruhnya. Poin ini adalah poin titik beku air.
2.? Dengan cara yang sama, tandai poin termometer disaat seluruh air tersebut mendidih seluruhnya saat
dipanaskan.
3.? Bagi panjang dari dua poin diatas menjadi seratus bagian yang sama.

Sampai saat ini tiga poin kalibrasi diatas masih digunakan untuk mencari rata-rata skala Celsius pada Ôermometer
Merkuri. Poin-poin tersebut tidak dapat dijadikan metoda kalibrasi yang akurat karena titik didih dan titik beku air
berbeda-beda seiring beda tekanan.

Cara Kerja :

1.? Sebelum terjadi perubahan suhu, volume Merkuri berada pada kondisi awal.
2.? Perubahan suhu lingkungan di sekitar termometer direspon Merkuri dengan perubahan volume.
3.? Volume merkuri akan mengembang jika suhu meningkat dan akan menyusut jika suhu menurun.
4.? Skala pada termometer akan menunjukkan nilai suhu sesuai keadaan lingkungan.

   
  

 |
     

Î?  
     

Ôermometer adalah alat untuk mengukur suhu. Ôhermometer analog bisa juga disebut sebagai thermometer
manual, karena cara pembacaannya masih manual. Penggunaan air raksa sebagai bahan utama thermometer karena
koefisien muai air raksa terbilang konstan sehingga perubahan volume akibat kenaikan atau penurunan suhu hampir
selalu sama. Namun ada juga beberapa termometer keluarga mengandung alkohol dengan tambahan pewarna merah.
Ôermometer ini lebih aman dan mudah untuk dibaca.
Jenis khusus termometer air raksa, disebut termometer maksimun, bekerja dengan adanya katup pada leher
tabung dekat bohlam. Saat suhu naik, air raksa didorong ke atas melalui katup oleh gaya pemuaian. Saat suhu turun
air raksa tertahan pada katup dan tidak dapat kembali ke bohlam membuat air raksa tetap di dalam tabung. Pembaca
kemudian dapat membaca temperatur maksimun selama waktu yang telah ditentukan. Untuk mengembalikan
fungsinya, termometer harus diayunkan dengan keras. Ôermometer ini mirip desain termometer medis.

Air raksa akan membeku pada suhu -38.83 °C (-37.89 °F) dan hanya dapat digunakan pada suhu diatasnya.
Air raksa, tidak seperti air, tidak mengembang saat membeku sehingga tidak memecahkan tabung kaca,
membuatnya sulit diamati ketika membeku. Jika termometer mengandung nitrogen, gas mungkin mengalir turun ke
dalam kolom dan terjebak disana ketika temperatur naik. Jika ini terjadi termometer tidak dapat digunakan hingga
kembali ke kondisi awal. Untuk menghindarinya, termometer air raksa sebaiknya dimasukkan ke dalam tempat yang
hangat saat temperatur di bawah -37 °C (-34.6 °F). Pada area di mana suhu maksimum tidak diharapkan naik di atas
- 38.83 ° C (-37.89 °F) termometer yang memakai campuran air raksa dan thallium mungkin bisa dipakai.
Ôermometer ini mempunyai titik beku of -61.1 °C (-78 °F).

Î?  
     

Ôermometer air raksa umumnya menggunakan skala suhu Celsius dan Fahrenhait. Celsius memakai dua titik
penting pada skalanya: suhu saat es mencair dan suhu penguapan air. Es mencair pada tanda kalibrasi yang sama
pada thermometer yaitu pada uap air yang mendidih. Saat dikeluarkan termometer dari uap air, ketinggian air raksa
turun perlahan. Ini berhubungan dengan kecepatan pendinginan (dan pemuaian kaca tabung). Jadi pegukuran suhu
celsius menggunakan suhu pencairan dan bukan suhu pembekuan.

Ôitik didih Celcius yaitu 0 °C (212 °F) dan titik beku pada 100 °C (32 °F). Ôetapi peneliti lain -Frenchman
Jean Pierre Cristin± mengusulkan versi kebalikan skala celsius dengan titik beku pada 0 °C (32 °F) dan titik didih
pada 100 °C (212 °F). Dia menamakannya Centrigade.

Î? J 
     

Alat ini terdiri dari pipa kapiler yang menggunakan material kaca dengan kandungan air raksa di ujung
bawah. Untuk tujuan pengukuran, pipa ini dibuat sedemikian rupa sehingga hampa udara. Jika temperatur
meningkat, Merkuri akan mengembang naik ke arah atas pipa dan memberikan petunjuk tentang suhu di sekitar alat
ukur sesuai dengan skala yang telah ditentukan. Adapun cara kerja secara umum adalah sbb ;

1.? Sebelum terjadi perubahan suhu, volume air raksa berada pada kondisi awal.
2.? Perubahan suhu lingkungan di sekitar termometer direspon air raksa dengan perubahan volume.
3.? Volume merkuri akan mengembang jika suhu meningkat dan akan menyusut jika suhu menurun.
4.? Skala pada termometer akan menunjukkan nilai suhu sesuai keadaan lingkungan.
Î? 
     

Kalibrasi merupakan proses verifikasi bahwa suatu akurasi alat ukur sesuai dengan rancangannya. Kalibrasi
biasa dilakukan dengan membandingkan suatu standar yang terhubung dengan standar nasional maupun
internasional dan bahan-bahan acuan tersertifikasi.

Proses kalibrasi thermometer antara lain :

1.? @etakkan silinder termometer di air yang sedang mencair dan tandai poin termometer disaat seluruh air
tersebut berwujud cair seluruhnya. Poin ini adalah poin titik beku air.
2.? Dengan cara yang sama, tandai poin termometer disaat seluruh air tersebut mendidih seluruhnya saat
dipanaskan.
3.? Bagi panjang dari dua poin diatas menjadi seratus bagian yang sama.

 
   

Î?  
   

Ôermometer digital merupakan salah satu alat ukur yang berfungsi untuk mengetahui suhu objek
(benda/tubuh).

Î?  
   

Ôermometer digital, biasanya menggunakan termokopel sebagai sensornya untuk membaca perubahan nilai
tahanan. Secara sederhana termokopel berupa dua buah kabel dari jenis logam yg berbeda yang ujungnya, hanya
ujungnya saja, disatukan (dilas). Ôitik penyatuan ini disebut hot junction. Prinsip kerjanya memanfaatkan
karakteristik hubungan antara tegangan (volt) dengan temperatur. Setiap jenis logam, pada temperatur tertentu
memiliki tegangan tertentu pula. Pada temperatur yang sama, logam A memiliki tegangan yang berbeda dengan
logam B, terjadilah beda tegangan (kecil sekali, miliVolt) yang dapat dideteksi. Jadi dari input temperatur
lingkungan setelah melalui termokopel terdeteksi sebagai perbedaan tegangan (volt). Beda tegangan ini kemudian
dikonversikan kembali nilai arusnya melalui pengkomparasian dengan nilai acuan dan nilai offset di bagian
komparator, fungsinya untuk menerjemahkan setiap satuan amper ke dalam satuan volt kemudian dijadikan besaran
temperatur yang ditampilkan melalui layar/monitor berupa seven segmen yang menunjukkan temperatur yang
dideteksi oleh termokopel. Ôermokopel ini macam-macam, tergantung jenis logam yang digunakan. Jenis logam
akan menentukan rentang temperatur yang bisa diukur (termokopel suhu badan (temperatur rendah) berbeda dengan
termokopel untuk mengukur temperatur tungku bakar (temperatur tinggi)), juga sensitivitasnya.

Secara terperinci prinsip kerja thermometer digital dapat dijelaskan sebagai berikut:

1.? Sensor yg berupa PÔC atau NÔC dengan tingkat sensitifitas tinggi akan berubah nilai tahanannya jika
terjadi sebuah prubahan suhu yg mengenainya.
2.? Perubahan nilai tahanan ini linear dengan perubahan arus, sehingga nilai arus ini bisa dikonversi ke dalam
bentuk tampilan display
3.? Sebelum dikonversi, nilai arus ini di komparasi dengan nilai acuan dan nilai offset di bagian komparator,
fungsinya untuk menerjemahkan setiap satuan amper ke dalam satuan volt yg akan dikonversi ke display.

Î?    


   

Pembacaan pengukuran termometer ini dilakukan langsung dari nilai display dengan memperhatikan garis
segmen yang ada.

Î? 
   

Kalibrasinya biasa menggunakan kalibrator manual atau otomatis, kalibrator manual suhu yg dikenakan ke
sensor adalah suhu pemanas nyata dimulai dari 0 derajat untuk setting ofsetnya. Kalibrasi otomatis terdiri dari suhu
pemanas dan checker untuk gain dalam rangkaian komparatornya

Î?    
   

Ôermometer digital memiliki bagian penyususn terpenting. Material penyusun tersebut adalah sebagai
berikut:

1.? Sensor PÔC/ NÔC


2.? Komparator (OP-amp dan sejenisnya)
3.? ANA@OG to Digital konverter
4.? Dekoder display (IC 7447 ÔÔ@ misalnya)
5.? Display (7 segmen, @CD, monitor)

 
   
Î?  
   

Pada dunia elektronika, termokopel merupakan sensor suhu yang banyak digunakan untuk mengubah
perbedaan suhu dalam benda menjadi perubahan tegangan listrik (voltase). Ôermokopel yang sederhana dapat
dipasang, dan memiliki jenis konektor standar yang sama, serta dapat mengukur temperatur dalam jangkauan suhu
yang cukup besar dengan batas kesalahan pengukuran kurang dari 1 °C.

Î? J 
   

Pada tahun 1821, seorang fisikawan Estonia bernama Ôhomas Johann Seebeck menemukan bahwa sebuah
konduktor (semacam logam) yang diberi perbedaan panas secara gradien akan menghasilkan tegangan listrik. Hal ini
disebut sebagai efek termoelektrik. Untuk mengukur perubahan panas ini, gabungan dua macam konduktor
sekaligus sering dipakai pada ujung benda panas yang diukur. Konduktor tambahan ini kemudian akan mengalami
gradiasi suhu, dan mengalami perubahan tegangan secara berkebalikan dengan perbedaan temperatur benda.
Menggunakan logam yang berbeda untuk melengkapi sirkuit akan menghasilkan tegangan yang berbeda,
meninggalkan perbedaan kecil tegangan memungkinkan kita melakukan pengukuran, yang bertambah sesuai
temperatur. Perbedaan ini umumnya berkisar antara 1 hingga 70 microvolt tiap derajad celcius untuk kisaran yang
dihasilkan kombinasi logam modern. Beberapa kombinasi menjadi populer sebagai standar industri, dilihat dari
biaya, ketersediaanya, kemudahan, titik lebur, kemampuan kimia, stabilitas, dan hasil. Sangat penting diingat bahwa
termokopel mengukur perbedaan temperatur di antara 2 titik, bukan temperatur absolut.

Pada banyak aplikasi, salah satu sambungan (sambungan yang dingin) dijaga sebagai temperatur referensi,
sedang yang lain dihubungkan pada objek pengukuran. Ôermokopel dapat dihubungkan secara seri satu sama lain
untuk membuat termopile, dimana tiap sambungan yang panas diarahkan ke suhu yang lebih tinggi dan semua
sambungan dingin ke suhu yang lebih rendah.

Dengan begitu, tegangan pada setiap termokopel menjadi naik, yang memungkinkan untuk digunakan pada
tegangan yang lebih tinggi. Dengan adanya suhu tetapan pada sambungan dingin, yang berguna untuk pengukuran di
laboratorium, secara sederhana termokopel tidak mudah dipakai untuk kebanyakan indikasi sambungan lansung dan
instrumen kontrol. Mereka menambahkan sambungan dingin tiruan ke sirkuit mereka yaitu peralatan lain yang
sensitif terhadap suhu (seperti termistor atau dioda) untuk mengukur suhu sambungan input pada peralatan, dengan
tujuan khusus untuk mengurangi gradiasi suhu di antara ujung-ujungnya.

Di sini, tegangan yang berasal dari hubungan dingin yang diketahui dapat disimulasikan, dan koreksi yang
baik dapat diaplikasikan. Hal ini dikenal dengan kompensasi hubungan dingin. Biasanya termokopel dihubungkan
dengan alat indikasi oleh kawat yang disebut kabel ekstensi atau kompensasi. Ôujuannya sudah jelas. Kabel ekstensi
menggunakan kawat-kawat dengan jumlah yang sama dengan kondoktur yang dipakai pada Ôermokopel itu sendiri.
Kabel-kabel ini lebih murah daripada kabel termokopel, walaupun tidak terlalu murah, dan biasanya diproduksi pada
bentuk yang tepat untuk pengangkutan jarak jauh - umumnya sebagai kawat tertutup fleksibel atau kabel multi inti.
Kabel-kabel ini biasanya memiliki spesifikasi untuk rentang suhu yang lebih besar dari kabel termokopel. Kabel ini
direkomendasikan untuk keakuratan tinggi. Kabel kompensasi pada sisi lain, kurang presisi, tetapi murah.