Anda di halaman 1dari 23

KERANGKA ACUAN KERJA 

Penyusunan Sistem Informasi Manajemen 
Tataran Transportasi Lokal (TATRALOK) 
 
1. PENDAHULUAN 
1.1 LATAR BELAKANG 
 
     Masalah  transportasi    merupakan  masalah  yang  selalu  dihadapi  oleh  Negara‐negara 
yang  telah  maju  dan  juga  oleh  Negara‐negara  yang  sedang  berkembang    seperti  
Indonesia,  baik  diperkotaan  maupun  regional  antarkota.  Di  berbagai  wilayah,  sangat 
dirasakan  kebutuhan  akan  sistem  transportasi  yang  efektif  dalam  arti  murah,  lancar, 
cepat, mudah, teratur, dan nyaman untuk pergerakan manusia dan/atau barang. Dalam 
menciptakan  pergerakan  orang  dan  barang  yang  efisien  dan  efektif  akan  sangat 
diperlukan  keterpaduan  lebih  dari  satu  moda  (intermoda).  Tujuan  dasar  dari  sistem 
angkutan multimoda adalah untuk memfasilitasi arus/pergerakan barang/orang di bawah  
pengawasan secara terus menerus dan tanggung jawab tunggal dari operatornya. Bertitik 
tolak dari bergesernya sistem angkutan permoda menjadi multimoda, dengan didahului 
ilmu  menyiapkan  transportasi  multimoda  yang  terintegrasi  dan  berbasis  sistem  perlu 
mengetahui potensi dan kendala pengembangannya. 
     Sebagaimana  diketahui  bahwa  transportasi  merupakan  prasyarat  bagi  berjalannya 
roda  pembangunan.  Transportasi  merupakan  sarana  yang  sangat  penting  dan  strategis 
dalam memperlancar roda perekonomian, memperkokoh persatuan dan kesatuan serta 
mempengaruhi  semua  aspek  kehidupan.  Pentingnya  transportasi  tersebut    tercermin 
pada  semakin  meningkatnya  kebutuhan  akan  jasa  angkutan  bagi  mobilitas  orang  serta 
barang dari dan ke seluruh pelosok wilayah. Di samping itu, transportasi juga berperan 
sebagai  penunjang,  pendorong  dan  penggerak  bagi  pertumbuhan  daerah  yang 
berpotensi  namun  belum  berkembang,  dalam  upaya  peningkatan  dan  pemerataan 
pembangunan serta hasil‐hasilnya. 
     Dalam pengembangan aspek transportasi terdapat beberapa permasalahan mendasar 
yang sering ditemui di tingkat Kabupaten/Kota antara lain mengenai : 
1. Tidak  tersedianya  acuan/arahan  yang  dapat  dipakai  dalam  mengembangkan  sistem 
jaringan 
transportasi    ditingkat  Kabupaten/Kota  sehingga  terkesan  pengembangan  sistem 
jaringan yang ada dilakukan tanpa arah kebijakan yang jelas/pasti. 
2. Kebijakan  pengembangan  system  jaringan  transportasi  yang  dilakukan  pada 
umumnya  tidak  mengacu  pada  kebijakan  pengembangan  tata  ruang  baik  ditingkat 
nasional, propinsi maupun ditingkat Kabupaten/Kota. 
3. Tidak  jelasnya  keterkaitan  antara  sistem  jaringan  transportasi  propinsi  baik  dengan 
sistem  jaringan  transportasi  nasional  maupun  dengan  kebijakan  sistem  jaringan  
transportasi wilayah yang lebih kecil lainnya (Kabupaten atau Kota). 
4. Tidak jelasnya hierarki dan fungsi jalan untuk jaringan transportasi regional. 
 
 
     Hal  tersebut  diatas  akan  menyebabkan  komposisi  jenis  dan  fungsi  jalan  tidak 
sesuai  dengan    kebutuhan  yang  ada  yang  seterusnya  akan  menyebabkan 
permasalahan  serius  baik  dalam  penanganan,  pemeliharaan,  pendanaan  dan  lain‐
lain. 
     Sebaliknya  keseluruhan  pembangunan  di  daerah  merupakan  suatu  kesatuan 
pembangunan  nasional,  dengan  demikian  keduanya  harus  dilaksanakan  serta 
diarahkan agar dapat berlangsung secara berdaya guna dan berhasil guna diseluruh 
tingkat  administrasi  daerah.  Dalam  kaitan  ini,  perencanaan  Tataran  Transportasi 
Lokal  harus  diarahkan  dalam  usaha  mendukung  RTRW  yang  ada  dan  tetap  berada 
dibawah  payung  kebijakan  pengembangan  SISTRANAS.  Oleh  karena  itu,  dalam 
mengkaji Tataran Transportasi Lokal diperlukan analisis potensi daerah yang tertuang 
dalam  RTRW.  Dengan  semakin  ketatnya  anggaran  pembangunan  menuntut 
perubahan  pola  pikir  kearah  perencanaan  dan  penetapan  prioritas  pembangunan 
dan  pengembangan  sarana  dan  prasarana  perhubungan  kearah  efektif,  sesuai 
kebutuhan yang  berdasar  realitas  pola  aktifitas,  pada  bangkitan‐tarikan  pergerakan, 
sebaran  pergerakan  serta  keunggulan  komparatif  antar  zona  dalam  suatu  wilayah, 
yang terbentuk dalam Tatanan Transportasi Lokal yang sejalan dengan rencana tata 
ruang yang ada. 
     Berdasarkan  perubahan  kondisi  seperti  diatas  dengan  memperhatikan  perkiraan 
perubahan pola aktifitas, pola pergerakan serta peruntukan lahan maka perlu disusun 
Tataran  Transportasi  Lokal  (TATRALOK)  sebagai  bagian  dari  Tataran  Transportasi 
Wilayah (TATRAWIL) dan Tataran Transportasi Nasional (TATRANAS) dalam kerangka 
Sistem Transportasi Nasional (SISTRANAS). 
 
2. MAKSUD DAN TUJUAN  
Penyusunan  Tataran  Transportasi  Lokal  Kota  Balikpapan  dilaksanakan  dengan 
maksud  untuk  mendapatkan  suatu  tatanan  transportasi  yang  terorganisasi  secara 
kesisteman  dalam  lingkup  lokal  Kota  Balikpapan  yang  tercakup  dalam  jaringan 
trasportasi darat, yang masing‐masingnya terdiri dari sarana dan prasarana yang saling 
berinteraksi  membentuk  suatu  sistem  pelayanan  jasa  transportasi  yang  efektif  dan 
efisien, terpadu dan harmonis. 

 Yang ingin dicapai dari APLIKASI ini adalah : 
• Terbentuknya Sistem Informasi Manajemen Tataran Transportasi Lokal (TATRALOK) Kota 
Balikpapan dalam kerangka sistem trasportasi yang terintegrasi. 
• Dengan  adanya  Sistem  Informasi  Manajemen  Tatanan  Transportasi  Lokal  (SIM 
TATRALOK)  diharapkan  dapat  menjadi  acuan  dalam  pengembangan  pembangunan 
infrastruktur transportasi Kota Balikpapan. 
 
 
3. SASARAN 
  Sasaran yang ingin dicapai dalam Sistem Informasi Manajemen ini adalah : 
a. Tersusunnya rencana umum jaringan transportasi sebagai pedoman untuk pembangunan 
transportasi ke depan. 
b. Tergambarnya  hasil    pembebanan  transportasi  yang  dapat  mengidentifikasikan 
kebutuhan peningkatan ruang mobilisasi perjalanan untuk perencanaan jangka waktu 5 
(lima) tahun. 
 
 
4. RUANG LINGKUP PEKERJAAN 
     Ruang lingkup pekerjaan penyusunan Sistem Informasi Manajemen Tataran Transportasi 
Lokal Kota Balikpapan ini akan mencakup beberapa hal sebagai berikut : 
‐ Pengumpulan  data,  sekurang‐kurangnya  mencakup  :  data  sektor  transportasi,  data 
sektor bidang lain, kebijakan dan perencanaan lingkup Kota Balikpapan. 
‐ Identifikasi dan analisis awal isu strategis dan permasalahan transportasi. 
‐ Perumusan kebijakan dan sasaran pembangunan. 
‐ Analisis penyediaan jaringan transportasi yang mencakup : identifikasi jaringan prasarana 
dan pelayanan transportasi antar zona. 
‐ Analisis permintaan jasa transportasi. 
‐ Identifikasi defisiensi transportasi di waktu yang akan datang. 
‐ Analisis  dan  evaluasi  alternatif  rencana  dan  program  transportasi,  mencakup  : 
penyusunan alternatif, modal split dan arus lalu lintas di waktu yang akan datang 
 
a. PENGERTIAN 
     Tataran Transportasi Lokal (Tatralok) adalah tataran transportasi yang terorganisasi 
secara kesisteman, terdiri dari transportasi jalan terdiri dari sarana dan prasarana 
yang saling berinteraksi membentuk suatu  sistem pelayanan jasa transportasi yang 
efektif dan efisien, terpadu dan harmonis yang berfungsi melayani perpindahan orang 
dan/atau barang antar simpul atau kota lokal (SKL) dan dari simpul atau kota lokal ke 
simpul atau kota wilayah (SKW) dan nasional (SKN) terdekat atau sebaliknya dan 
dalam kota. 
     Kota wilayah adalah kota‐kota yang memiliki keterkaitan dengan beberapa Kabupaten 
dalam satu Propinsi, kota gerbang wilayah, kota‐kota pusat kegiatan  ekonomi : 
wilayah dan kota‐kota yang  memiliki dampak strategis terhadap pengembangan 
wilayah kabupaten. 
     Simpul wilayah adalah distribusi barang dan/atau orang atau sebagai pintu masuk 
(inlet) atau keluar (outlet) barang dan/atau orang yang bersifat wilayah seperti 
terminal bus. 
 
b. LANDASAN 
     Landasan  yang  ditetapkan  sebagai  aspek  legal  yang  digunakan  dalam  penyusunan 
Tataran Transportasi Lokal Kota Balikpapan adalah sebagai berikut ini : 
a. Landasan Idiil     : Pancasila 
b. Landasan Konstitusional   : UUD 1945 
c. Landasan Visional     : Wawasan Nusantara 
d. Landasan Konsepsional   : Ketahanan Nasional 
e. Landasan Operasional   : 
‐ Undang‐undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan 
‐ Undang‐undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang 
‐ Undang‐undang No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah 
(sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 8 Tahun 2005) 

Undang‐undang No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pusat dan 
Daerah 

‐ Undang‐undang No. 38 Tahun 2004 tentang jalan 
‐ Keputusan Menteri Perhubungan KM 15 Tahun 1997 tentang Sistem Transportasi 
Nasional 
‐ Keputusan Menteri Perhubungan KM 31 Tahun 2004 tentang Pedoman, dan Proses 
Perencanaan di Lingkungan Departemen Perhubungan. 
 
c. ASAS 
     Tataran  Transportasi  Lokal  Kota  Balikpapan  diselenggaarakan  berdasarkan  asas  yang 
tercantum  dalam  peraturan  perundangan  sektor  transportasi,  yaitu  asas  keimanan 
dan  ketaqwaan  terhadap  Tuhan  Yang  Maha  Esa,  asas  manfaat,  asas  demokrasi 
Pancasila,  asas  adil  dan  merata,  asas  keseimbangan,asas  keserasian  dan  keselarasan 
dalam  perikehidupan,  asas  hukum,  asas  kemandirian,asas  kejuangan,asas  ilmu 
pengetahuan  dan  teknologi,asas  kepentingan  umum,  dan  asas  bersama  serta  asas 
keterpaduan. 
 
 
 
 
 
d. SASARAN  
Sasaran Sistem Informasi Manajemen yang ingin dicapai adalah : 
• Terindentifikasi data dan informasi sektor transportasi 
• Terindentifikasi keunggulan komparatif sesuai Rencana Tata Ruang Wilayah 
• Terindentifikasi data sosio ekonomi dan sector bidang lain 
• Terindentifikasi  permintaan  jasa  transportasi  dan  pola  arus  barang  dan  orang  serta 
model pengembangan transportasi 
• Terindentifikasi  tingkat  pelayanan/kinerja  operasional  sarana  dan  prasarana 
transportasi 
• Tersusunnya  rencana  pengembangan  jaringan  sarana  dan  prasarana  transportasi, 
pelayanan transportasi      
 
 
 
5. METODOLOGI  
1.  UMUM 
        Sebagai salah satu perwujudan dari Sistranas, disamping dua perwujudan yang lain 
yaitu    Tataran  Transportasi  Nasional  (Tatranas)  dan  Tataran  Transportasi  Wilayah 
(Tatrawil),  maka  konsep  Tatralok  harus  disusun  dengan  memperhatikan  keterkaitan‐
keterkaitan  kesisteman  dan  keterpaduan  dengan  Tatranas  dan  Tatrawil  dengan 
hubungan  dan  keterkaitan  tersebut  semakin  menunjukkkan  bahwa  ketiga  tataran 
transportasi  (Tatranas, Tatrawil dan Tatralok) tersebut saling terkait satu sama lain dan 
tidak dapat dipisahkan karena pelayanan perpindahan orang dan/atau barang dari kota 
lokal maupun kota wilayah atau nasional tidak dapat dilakukan dengan salah satu tataran 
transportasi saja melainkan harus terpadu dengan tataran transportasi lainnya. Demikian 
sebaliknya orang dan/atau barang dari kota nasional menuju kota wilayah dan kota lokal 
harus dilayani dengan ketiga tataran transportasi diatas. 
 
2. KHUSUS 
     Pada  akhirnya,  tataran  transportasi  ini  akan  menjadi  indikasi  arah  pengembangan 
jaringan  transportasi  yang  didasarkan  pada  arah  peruntukan  lahan  baik  skala  nasional, 
regional  maupun  lokal.  Untuk  selanjutnya,  dari    indikasi  arah  pengembangan  jaringan 
transportasi  tersebut  akan  digunakan  untuk  menyusun  rencana  pengembangan  dan 
pembangunan transportasi sebagai berikut : 
a. Rencana pembangunan jangka panjang 
b. Rencana pembangunan jangka menengah 
c. Rencana pembangunan jangka pendek 
Efektifitas Tatralok sebagai salah satu bentuk pembinaan penyelenggaraan Transportasi 
sangat tergantung pada proses serta tahapan penyusunan, keterlibatan serta peran serta 
stakeholder,  responsifnes  terhadap  tuntutan  reformasi  serta  bentuk  penetapannya. 
Memperhatikan  hal  tersebut,  maka  sebagai  landasan  operasional  pelaksanaan  Sistem 
Informasi  Manajemen  Tataran  Transportasi  Lokal  Kota  Balikpapan  disusun  kerangka  
studi  sebagai  acuan  dalam  pelaksanaan  Sistem  Informasi  Manajemen  yang  secara 
skematis diuraikan dalam Kerangka Acuan Kerja tersebut menguraikan pola pikir dalam 
pelaksanaannya yang secara garis besar berisi urutan input, proses dan output. 
Tahap input merupakan masukan berupa faktor‐faktor yang berpengaruh dalam proses 
analisis  dan  pengambilan  keputusan  rekomendasi.  Beberapa  input  yang  diperlukan 
dalam studi Tataran Transportasi Lokal (Tatralok) Kota Balikpapan meliputi : 
 
 
a. Kondisi  fisik  wilayah,  yang  meliputi  batas  wilayah,  luas  wilayah,  topografi, 
  pemanfaatan lahan ; 
b. Kondisi  transportasi,  yang  meliputi  identifikasi  jaringan  sarana  dan  prasarana, 
  jaringan  pelayanan,  moda  unggulan  serta  identifikasi  moda‐moda  trasportasi  di 
  kota Balikpapan yang cukup potensial untuk dikembangkan. 
c. Peraturan dan regulasi yang terkait, yang meliputi Undang‐undang dan peraturan 
  pelaksanaan dibawahnya yang berkaitan dengan transportasi, antara lain : UU 38 
  Tahun  2004  tentang  jalan,  UU  nomor  22  tahun  2009  tentang  Lalu  Lintas  dan 
  Angkutan Jalan, UU nomor 24 tahun 1992 tentang Penataan Ruangan. 
Seperti  diketahui,  pengembangan  suatu  system  akan  sangat  dipengaruhi  oleh 
sejumlah outstanding issues dalam lingkungan strategis yang melingkupinya. Pada 
dasarnya kebutuhan untuk mengembangkan jaringan transportasi multi‐moda di 
Indonesia dilatarbelakangi oleh beberapa outstanding issues berikut : 
 
a. KERANGKA PENDEKATAN  STUDI TATRALOK 
 
    Cepatnya arus perdagangan bebas di area ekonomi global yang ditandai oleh                                            
perjanjian  WTO/GATS dan AFTA/AFAS memaksa adanya efisiensi dalam sistem ekonomi 
nasional.Transportasi  sebagai  salah  satu  komponen  biaya,  bagaimanapun  juga  harus 
diminimalkan  dengan  berbagai  cara.  Sistem  logistik  nasional  harus  diperkuat  dengan 
mengoperasikan  sistem  transportasi  multimoda  yang  efisien,sehingga  arus 
penumpang/barang  dapat  difasilitasi  untuk  menciptakan  daya  saling  baik  di  pasar  lokal 
maupun internasional. 
Semua  pusat  produksi/pusat  kegiatan  regional  harus  saling  terkoneksi,  dan  didukung 
oleh  beberapa  gateway  sebagai  akses  utama  ke  pasar  internasional.  Setiap  moda 
transportasi  dengan  keunggulan  masing‐masing  idealnya  ber‐koopetisi  (kooperasi  dan 
kompetisi)  secara  sehat  dan  terkoneksi  sesuai  dengan  tingkatan  hirarki  mulai  dari 
jaringan transportasi lokal sampai dengan internasional. 
 
 
 
 
                          
b. KERANGKA PENDEKATAN MODELLING 
 
Dalam  konstelasi  ekonomi,  sosial,  budaya,  politik  dan  hankam  di  wilayah  Indonesia 
sektor transportasi memegang peran penting sebagai katalisator pertumbuhan ekonomi 
(economic  development  agent),  media  pemerataan  pembangunan  antar  wilayah 
(reducing  the  regional  disparity)  dan  pemersatu  antar  wilayah  (national‐integrator). 
Multifungsi  yang  diembankan  ini  meletakkan  sektor  transportasi  pada  posisi  yang 
dilematis, apalagi dimasa ini  dimana kemampuan pendanaan pemerintah terbatas untuk 
dapat  mengembangkan  infrastruktur  transportasi  yang  dapat  memenuhi  karakteristik 
fungsional yang diharapkan. 
 
     Kondisi  obyektif  geografi  Indonesia  sebagasi  Negara  kepulauan,  memperkuat 
kebutuhan  akan  konsep  jaringan  trasportasi  multimoda,  dimana  transportasi  antar 
wilayah  hampir  mustahil  dapat  dilakukan  hanya  dengan  menggunakan  satu  moda  saja. 
Konsep transportasi multimoda pada dasarnya sudah tersirat dalam beberapa kebijakan 
sektor  transportasi  diantaranya  dalam  definisi  SISTRANAS,  dan  tujuan  pembangunan 
transportasi  dalam  PROPENAS.  Namun  nampaknya  konsep  ini  masih  terhambat 
aplikasinya,  integrasi  kebijakan  operasi  dan  investasi  jaringan  antar‐moda  dan  antar 
wilayah masih jauh dari harapan. 
 
c. MODEL PERENCANAAN  
 
Sesuai  kebijakan  pemerintahan  daerah  (UU  No.  32  Tahun  2004)  yang  memandatkan 
penyerahan sebagian kewenangan sektor transportasi ke Propinsi dan Kabupaten/Kota. 
Euforia  otonomi    juga  memunculkan  sejumlah  proposal  investasi  prasarana  tranportasi 
dari Daerah yang sangat ambisius. 
     Sebagaimana  diketahui  bahwa  efisiensi  jaringan  multimoda  salah  satu  kata  kuncinya 
adalah integrasi. Integrasi tidak hanya dibutuhkan dalam entitas antar moda namun juga 
antar hirarki fungsi, kewenangan, antar wilayah, dan lain sebagainya. Ini mengisyaratkan 
perlunya koordinasi dalam perencanaan, investasi,dan operasi jaringan transportasi yang 
dipayungi oleh dasar hukum yang kuat, yang hingga kini belum tersedia. 
 
6. RENCANA KERJA 
     Ketidakmampuan  Negara  dalam  menangani  seluruh  kegiatan  investasi  infrastruktur 
transportasi,  memaksa  dilepasnya  sebagian  urusan  transportasi  kepada  sektor  swasta, 
khususnya  pada  pasar  angkutan  yang  telah  berkembang  dan  dapat  dikomersialkan  . 
Gejala  privatisasi  sektor  transportasi  ini  tidak  hanya  terjadi  di  Indonesia,  tetapi 
merupakan  trend  dunia,  sehingga  saat  ini  tidak  semua  aktivitas  transportasi  menjadi 
public  –  domain.  Aplikasi  liberalisasi  sektor  transportasi    ini  memberikan  dampak  yang 
unik  di  Indonesia.  Perberdaan  karakteristik  setiap  moda  transportasi 
mengharuskan,kebijakan  ini  dilaksanakan  dengan  penuh  kehati‐hatian  agar  tidak 
menimbulkan dampak negatif dalam perkembangan perekonomian nasional . 
 
 
1.PERSIAPAN AWAL 
  
      Blueprint  transportasi  Indonesia  di  masa  datang  tertuang  dalam  dokumen 
SISTRANAS  yang  saat  ini  sedang  dalam  proses  penyempurnaan  dan  penetapan 
landasan  hukumnya  .  Secara  konseptual  SISTRANAS  sudah  mengolaborasi  semua 
elemen penting dalam perencanaan, mulai dari isu transportasi intermoda, globalisasi, 
otonomi, privatisasi, energi dan lingkungan, dan juga mengacu pada konsep tata ruang 
dalam RTRW. Bahkan dalam konteks jaringan, sudah dimuat peta jaringan masa depan 
yang  telah  memperhatikan  kepentingan  daerah.  Prinsip  pengembangan  jaringan 
transportasi  darat  berusaha  untuk  menghubungkan  setiap  wilayah  di  dalam  satu 
pulau. Pengembangan transportasi antar pulau terutama dengan moda udara dan laut 
telah diskemakan dengan baik dimana jaringan primer menjadi jaringan penghubung  
simpul‐simpul  primer  (pengumpul)  yang  kemudian  didistribusikan  ke  jaringan 
sekunder dan tersier. 
     Prinsip  jaringan  inter/multimoda  harus  menjadi  pertimbangan  utama  dalam 
dokumen  ini.  Integrasi  antar  jaringan  transportasi  harus  terwujud  agar  tercipta 
efisiensi pelayanan. Dalam menetapkan prioritas pengembangan jaringan transportasi 
di tiap koridor perlu diketahui karakteristik masing‐masing moda transportasi sehingga 
penetapannya dapat memberikan hasil  yang optimum (sistem optimum dalam sistem 
inter/multimoda transportasi). 
     Hasil simulasi jaringan berupa indikator lalulintas (kecepatan dan waktu perjalanan, 
volume/kapasitas,  tundaan,  dll)  serta  indikator  ekonomi  (biaya  dan  manfaat)  akan 
digunakan  untuk  melakukan  evaluasi  kinerja  yang  dikaitkan  dengan  konsep 
pengembangan  sistem  transportasi  jalan  yang  ada.  Sebagai  langkah  terakhir, 
penyusunan  rekomendasi    akan  merupakan  kesimpulan  dari  analisis  efisiensi  dan 
efektifitas  kinerja  dari  alternatif  pengembangan  yang  diusulkan  untuk  menentukan 
prioritas dan kebijakan pendukung dalam pelaksanaannya. 
 
2.  PENENTUAN DAERAH STUDI 
 
2.1. Hubungan Antara Sistem Transportasi dan Tata Ruang 
 
      Kebutuhan  manusia  akan  transportasi  merupakan  kebutuhan  turunan  yang 
diakibatkan  oleh  adanya  penyebaran  pola  penggunaan  tata  ruang  (spatial 
separation),  dimana  kebutuhan  manusia  dan  kegiatan  produksi  (  dari  awal 
penyediaan  bahan  mentah  sampai  pada  proses  distribusinya)  tidak  dapat 
dilakukan hanya pada satu lokasi saja. Oleh karena itu selalu dibutuhkan proses 
perpindahan  untuk  memenuhi  kebutuhan  tersebut  yang  dalam  kajian 
transportasi disebut sebagai perjalanan. 
     Pada  setiap  pengembangan  tata  ruang  selalu  dibutuhkan  sarana  dan 
prasarana  transportasi  pendukungnya,  demikian  pula  sebaliknya  bahwa  setiap 
pengembangan  sistem  transportasi  akan  mempengaruhi  pola  pengembangan 
tata ruang di sekitarnya. Interaksi timbal balik antara sistem transportasi dengan 
tata ruang dapat dijelaskan.  
 
2.2.  Persiapan Tenaga Survei 
 
           Dari  hubungan  antara  sistem  transportasi  dengan  tata  ruang  yang  telah 
dijelaskan di atas, maka sangatlah jelas bahwa interaksi timbal balik antara 
transportasi  dengan  tata  ruang  merupakan  komponen  utama  yang  harus 
dianalisis  dan  dimodelkan  dalam  penyusunan  kerangka  kebijakan  yang 
efisien dan terpadu. 
 Proses perencanaan hubungan timbal balik tersebut harus dilakukan dan 
dikaji  dalam  kerangka  sistem,  dengan  perencanaan  transportasi  dan  tata 
ruang  harus  dipadukan  sehingga  mampu  menghasilkan  interaksi  yang 
mendukung perekonomian masyarakat. 
    Kebutuhan  transportasi  merupakan  akibat  dari  penyebaran  pola  tata 
guna  lahan  (sistem  kegiatan),  sehingga  seluruh  kebutuhan  tidak  dapat 
dipenuhi  hanya  satu  lokasi.  Oleh  karena  itu  dibutuhkan  suatu  jaringan 
transportasi  (sistem  jaringan)  yang  menghubungkan  pusat‐pusat  kegiatan 
yang ada. Interaksi antara kedua sistem tersebut  menimbulkan pergerakan 
dengan  berbagai  sarana  transportasi  yang  disebut  sebagai  sistem 
pergerakan. 
Setiap  perubahan  yang  terjadi  pada  setiap  sub  sistem  akan  menimbulkan 
pengaruh  pada  sub  sistem  lainnya,  oleh  karena  itu  dibutuhkan  sistem 
kelembagaan  yang  bertugas  mengatur  interaksi  diantara  berbagai  sub 
sistem tersebut sedemikian sehingga berfungsi dengan baik dan efisien. 
 
Sistem kelembagaan yang berkaitan  dengan masalah transportasi  secara 
umum di Indonesia adalah sebagai berikut : 
1. Sistem  jaringan,  dalam  hal  ini  melibatkan    Departemen 
Perhubungan  ,  Kimpraswil  sebagai  lembaga‐lembaga  yang 
menyusun  dan  melaksanakan  kebijakan  mengenai 
pengembangan  dan  penyelenggaraan  sistem  jaringan 
transportasi nasional. 
2. Sistem  pergerakan,  dalam  hal  ini  melibatkan  Organda, 
Kepolisian/Polantas,  dan  masyarakat  yang  berkaitan  dengan 
teknis operasional penyelenggaraan transportasi di lapangan. 
                                  
                               2.3.      Perizinan dan Koordinasi dengan Instansi Terkait 
                                    
a.     Kebijakan Tata ruang 
 
Sebagai  acuan  penyusunan  pola  pengembangan  tata  ruang  di 
Indonesia,  maka  pemerintah  mengeluarkan  kebijakan  mengenai 
tata  ruang  melalui  PP  47  Tahun  1997  mengenai  Rencana  Tata 
Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) dengan berlandaskan pada UU 
No.24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang. 
RTRWN  yang  dimaksud  diatas  dimaksudkan  untuk  menjadi 
pedoman  perumusan  kebijakan  pokok  pemanfaatan  ruang  di 
wilayah nasional yang menjelaskan bahwa struktur dan pola ruang 
nasional  harus  mewujudkan  keterpaduan,  keterkaitan,  dan 
keseimbangan perkembangan antarwilayah serta keserasian antar 
sektor  seperti  :  kawasan  pariwisata,  pertanian  pangan  dan 
perkebunan, industri, pertambangan, serta pertahanan keamanan 
atau perbatasan. 
 
RTRWN ini diharapkan mampu menjadi acuan dalam penyusunan 
rencana  tata  ruang  dalam  skala  ruangnya  yakni  untuk  Rencana 
Tata  Ruang  Wilayah  Pulau,  dan  Rencana  Tata  Ruang  Wilayah 
Propinsi (RTRWP). Selanjutnya RTRWP diharapkan dapat menjadi 
acuan  dalam  penyusunan  rencana  tata  ruang  di  wilayah 
kabupaten  atau  kota  atau  disebut  sebagai  Rencana  Tata  Ruang 
Wilayah  Kabupaten/kota  (RTRWK),  dan  kemudian  RTRWK  ini 
diharapkan  mampu  menjadi  acuan  penyusunan  rencana 
pengembangan tata ruang pada ruang kawasan yang lebih kecil. 
 
Dari  hal  di  atas  dapat  disimpulkan  bahwa  secara  konseptual, 
pembangunan  di  daerah  merupakan  bagian  integral  dari 
pembangunan nasional dimana pembangunan daerah merupakan 
usaha  pencapaian  sasaran  nasional  di  daerah  sesuai  masalah, 
potensi, aspirasi, dan prioritas masyarakat daerah.              
  
 
 
 
 
 
 
b. Kebijakan Sistem Transportasi 
 
           Untuk  melengkapi  pola  kebijakan  sistem  transportasi  dan  tata 
ruang  di  Indonesia,  Departemen  Perhubungan  sebagai  lembaga 
perencana  dan  pengelola  sistem  transportasi  di  Indonesia 
mengeluarkan  kebijakan  mengenai  Sistem  Transportasi  Nasional 
(SISTRANAS) sebagai pendukung imple mentasi dari RTRWN 
 
     Sistem  Transportasi  Nasional  ini  harus  disusun  dengan  konsep 
antarmoda secara terpadu untuk mendukung keterhubungan wilayah 
pada  skala  nasional,  mengingat  kondisi  Negara  Indonesia  yang 
merupakan  Negara  kepulauan.  Sumber  acuan  dalam  pengambilan 
kebijakan  strategi  pengembangan  sistem  jaringan  jalan  yang 
dilakukan  oleh  pemerintah  adalah  UU  No.38  Tahun  2004  tentang 
jalan,  sedangkan  acuan bagi  penetapan  kebijakan  sistem  pergerakan 
lalu  lintas  diatur  dalam  UU  No.  22  Tahun  2009  tentang  Lalu  Lintas 
Angkutan Jalan. 
 
     Sistem  transportasi  daerah  merupakan  faktor  penting  yang 
mendukung perwujudan integrasi sistem transportasi nasional. Dalam 
kaitannya  dengan  sistem  transportasi  regional  atau  wilayah, 
perencanaan tataran transportasi lokal harus diarahkan dalam usaha 
mendukung  RTRW  di  wilayah  masing‐masing  dan  tetap  berada  di 
bawah kendali kebijakan pengembangan TATRAWIL dan SISTRANAS. 
 
     Dalam  perencanaan  sistem  jaringan  transportasi  yang  multimoda 
melalui  SISTRANAS,  pusat‐pusat  kegiatan  nasional  diakomodir  
menjadi  masukan  karena  penyediaan  sarana  dan  prasarana 
transportasi  diharapkan  mampu  mendorong  paengembangan 
kegiatan  ekonomi  di  wilayah‐wilayah  unggulan  tersebut.  Untuk 
keperluan  tersebut,  maka  dalam  kajian  system  transportasi  wilayah 
diperlukan  juga  analisis  terhadap  potensi  di  pusat‐pusat  kegiatan, 
yang  meliputi  :  kawasan  industri,  perdagangan,  perumahan, 
pariwisata,  pertanian  dan  perkebunan,  kehutanan,  perikanan, 
pertambangan,  serta  sumber  daya  mineral  yang  semuanya 
dituangkan dalam RTRWP. 
 
Dalam  rangka  mewujudkan  suatu  sistem  transportasi  nasional  yang 
terpadu maka sistem transportasi wilayah propinsi diharapkan dapat 
menjadi  acuan  bagi  setiap  pengembangan  sistem  transportasi  di 
wilayah  kabupaten  dan  kota  dengan  tetap  mengacu  pada  kebijakan 
penataan  tata  ruang  yang  tertuang  dalam  RTRWK.  Selanjutnya, 
tataran transportasi lokal kabupaten/kota harus dapat menjadi acuan 
dalam  pengembangan  sistem  transportasi  pada  kawasan  yang  lebih 
kecil  dengan tetap mengacu pada rencana tata ruang kawasan yang 
dimaksud.  Secara  umum  hubungan  memungkinkan  barang  (atau 
penumpang)  untuk  berpindah  diantara  moda  yang  ada  dalam  satu 
perjalanan dari asal ke tujuan. 
 
Jaringan  transportasi  multimoda.  Suatu  rangkaian  dari  moda‐moda 
transportasi  yang  menyediakan  hubungan  antara  asal  dan  tujuan 
perjalanan. Meskipun transportasi intermoda dapat dilakukan, namun 
dalam perspektif ini bukanlah keharusan. 
 
Dalam  perspektif  transportasi  nasional,  jika  diinginkan  terjadinya 
efisiensi,  maka  idealnya  di  masa  datang  dikembangkan  jaringan 
transportasi multimoda yang berkonsep kepada intermoda‐transport.  

7. JENIS DATABASE YANG DIBUTUHKAN  
Setelah  tahap  persiapan,  tahap  berikutnya  adalah  menginventarisir  kebutuhan 
data  yang  diperlukan  dalam  suatu  kegiatan  Sistem  Informasi  Manajemen 
Tatralok.  
Data  tersebut  dapat  diperoleh  dari  lembaga  atau  instansi  terkait  maupun  data 
yang  diperoleh  langsung  dari  pengumpulan  data  di  lapangan  yang  secara  garis 
besar dibagi menjadi  :  

7.1 Data dan Informasi Umum  

1. Data  umum  antara  lain  meliputi  kebutuhan  akan  peta‐peta  jaringan         


jalan, topografi, tata guna lahan, dan lain‐lain.  
2.  Data  sosio‐ekonomi  dan  demografi  meliputi  jumlah  penduduk,  jumlah 
pekerja,  kelompok  umur,  konsumsi,  pendapatan  daerah, 
pendapatan  perkapita,  perekonomian,  pemilikan  kendaraan,  sumber 
pendapatan  daerah,  industri,  perdagangan,  pertanian,pertambangan, 
data  berkala  dan  tingkat pertumbuhan.  
3.  Data  sistem  lalu  lintas  meliputi  semua  jenis  sarana  transportasi, 
proporsi  sarana  transportasi,  kondisi  dan  tingkat  pertumbuhan  sarana 
tansportasi . 
4.  Prasarana  meliputi  sistem  jaringan  transporasi,  klasifikasi  fungsi, 
inventarisasi    prasarana  transportasi  dan  kondisi,  kapasitas  dan 
fasilitas  pendukung  transportasi lainnya . 
5.  Data  lalu  lintas      meliputi  kecepatan,      volume  lalu  lintas,  waktu 
perjalanan,    hambatan,   kecelakaan,   asal tujuan   angkutan,     dan rute  
pelayanan  utama
7.2 Rencana Pengembangan  

Meliputi  rencana‐rencana  perluasan  struktur  ruang,  bagian 


wilayah,  pengembangan  daerah,  pengembangan  sektor  ekonomi, 
pembangunan  utama,  rencana  kawasan  unggulan,  rencana  proyek  utama, 
rencana  sistem  transportasi, rencana jaringan jalan, dan rencana manajemen 
lalu lintas.  

7.3 Pendekatan Institusional  

Hal  yang  merupakan  upaya  perolehan  informasi  dengan  melakukan  diskusi 


dan pengarahan dari instansi terkait.  
 

8. PELAKSANAAN PENGUMPULAN DATA  

Setelah  dilakukan  proses  inventarisasi  secara  umum  mengenai  data  yang 


dibutuhkan, maka tahap selanjutnya adalah pelaksanaan pengumpulan data.   
Pengumpulan  data  sekunder  dapat  dilakukan  melalui  koordinasi  dengan 
instansi  terkait,  sedangkan  pengumpulan  data  primer  dilakukan  dengan  survei 
langsung  di  lapangan.  Survei  primer  ini  dimaksudkan  untuk  mendapatkan  data 
kuantitatif  yang  selanjutnya  dipergunakan  sebagai  alat  untuk  memvalidasi 
terhadap  model  yang  dikembangkan  berdasarkan  hasil  pengumpulan 
data  sekunder.  Untuk mendapatkan data kuantitatif, diperlukan survei primer 
di lapangan yang mencakup  sebagai berikut  :  
1.  Survei Pendahuluan  

Survei  pendahuluan  berupa  peninjauan  lapangan  guna  mendapatkan 


gambaran tentang  kondisi  umum  dari  wilayah  studi.  Berdasarkan  survei  inilah 
selanjutnya  ditentukan  metode  pelaksanaan  survei  dan  lokasi  terbaik  guna 
mengumpulkan data yang diperlukan.  

2.  Survei Inventarisasi Jalan dan Prasarana Jalan  

Survei  ini  dilakukan  pada  ruas‐ruas  jalan  dengan  penekanan  pada  sinyalemen 
jalan, kondisi  fisik  dari  jalan  dan  kualitas  permukaan  jalan  dalam  kaitannya 
dengan kenyamanan kendaraan.   
 
 
 
3.  Survei Inventarisasi sarana dan prasarana transportasi  

Survei ini dilakukan untuk memperoleh data saran dan prasarana transportasi 
dari seluruh moda transportasi . 
 
4.  Survei kinerja lalu lintas dan angkutan  

Survei ini pada prinsipnya adalah untuk memperoleh data lalu lintas dan angkutan.  
 
 
5.  Survei Asal Tujuan
Survei  asal  dan  tujuan  berkaitan  dengan  pola  perjalanan  dari  wilayah  studi 
tersebut . 
6.   Survei wawancara transportasi  

Survei  ini  dilakukan  untuk  memperoleh  informasi  dari  pejabat,  masyarakat 


dan stakeholder transportasi.  

9. PENGOLAHAN DATA  

Lingkup  kegiatan  ini  dimulai  dari  pengolahan  data  yang  diterima  dari 
lapangan  hingga  menjadi  keluaran  sesuai  dengan  maksud  dan  tujuan  jenis 
survei. Tahapan pekerjaan pengolahan data meliputi  :  

9.1  Pembersihan Data  

1.   Penataan dan penomoran data  

Kegiatan  penataan  meliputi  pengecekan  kelengkapan  formulir  survei, 


serta  penyusunannya  hingga  menjadi  satu  kumpulan  yang  siap  untuk 
diberikan  nomor  urut  record  dan  nomor  urut  formulir  sesuai  dengan  jenis 
survei.  
2.  Inventarisasi data  

Inventarisasi  data  dimaksudkan  untuk  mempermudah  pencarian  data 


setelah  diberikan  nomor  urut  record  dengan  memberi  nomor  pada  amplop 
lengkap dengan informasi yang ada didalamnya.  
3.  Pengkodean  

Pekerjaan  pengkodean  adalah  mengubah  informasi  yang  tertulis  pada 


lembar formulir hasil survei ke dalam bentuk angka sehingga dapat dibaca oleh 
komputer.  
 

4.  Pemasukan data  

Pekerjaan  selanjutnya  adalah  memasukkan  data  yang  sudah  berupa  kode 


melalui perangkat  komputer  ke  dalam  CD  dengan  menggunakan  program 
pemasukan data.  
5.  Editing dan validasi data  

Editing  dilakukan  untuk  menghindari  atau  mengurangi  kehilangan  data 


yang  diakibatkan  karena  kesalahan  data.  Kesalahan  ini  terjadi  karena 
kesalahan  dalam  memberi  kode  atau  kesalahan  sewaktu  pembuatan 
pasangan  asal  dan  tujuan  setiap  pos  survei  pada  program  pemasukan  data 
Validasi  merupakan  pekerjaan  untuk  mengetahui  kesalahan  yang 
dilakukan  petugas  pemasukan  data.  Prinsip  kerjanya  adalah 
menemukan  kesalahan  pemasukan  data  dan  data  yang  tidak  diinput 
ke  dalam  komputer  dengan membandingkan  data  hasil  print  out  dengan 
data  yang  terdapat  pada  formulir survei. 
 
6.  Verifikasi dan penggabungan data  
Verifikasi  data  dilakukan  untuk  mendapatkan  data  yang  aneh  dengan 
cara  memeriksa  kelengkapan  data  dan  membetulkan  data  dasar  yang 
meliputi  kode  lokasi,  bulan/tanggal,  hari  survei  dan  lain‐lain.  Hal  ini 
penting  dilakukan  karena untuk  memperoleh  data  yang  bersih  (clean  data). 
Pekerjaan  selanjutnya  adalah dengan menggabungkan menurut jenis survei.  
 
 
10.  Rencana analisis  
Setelah  data  sekunder  dan  data  primer  diperoleh  maka  selanjutnya 
dilakukan analisis penyusunan Tatralok sebagai berikut :  
1.  Analisis  potensi  strategis  wilayah  dan  permasalahan  permasalahan 
strategis transportasi  
2.  Melakukan  analisis  Pelayanan  transportasi  meliputi  pelayanan  angkutan 
orang  dan  barang  dengan  moda  transportasi  yang  terdapat  pada  wilayah 
studi  
3.  Analisis  permintaan  transportasi  meliputi  kondisi  permintaan  pergerakan 
orang dan barang serta prediksinya  
4.    Analisis  kinerja  transportasi  meliputi  kinerja  jaringan  pelayanan  dan 
kinerja lalu lintas.  
5.  Analisis jaringan Prasarana meliputi prasarana dan ruang lalu lintas   
6.  Analisis  pendanaan  transportasi  meliputi  alternatif  pendanaan  dalam 
program transportasi sesuai skala prioritas. 
7.    Menyusun  kebijakan,  stategi  dan  program  Tataran  transportasi  lokal 
untuk  jangka  pendek,  menengah,  dan  panjang  melalui  analisis 
penyusunan  program  prioritas  transportasi  lokal  yang  merupkan  satu 
kesatuan dokumen Tratalok.  
 
 
11.  APLIKASI PROGRAM TATRALOK 
11.1  SPESIFIKASI TEKNIS SOFTWARE  

11.1 Proses Pembangunan  

Proses  pembuatan  software  dan  analisa  penanganan  masalah  melalui 


proses  dengan cara:  
Konsultasi  

Disain, Pengembangan dan Penyesuaian serta konversi sistem.  

Pengadaan computer Note Book dan printer dengan sistem aplikasinya.   

Pelatihan Operasi  

Jasa  konsultasi  yang  diberikan  adalah  berupa  masukan‐masukan 


mengenai  teknologi  informasi  baik  perangkat  keras  maupun  perangkat 
lunak  yang  tepat  dan  sesuai  bagi  bidang  perhubungan  dan  Unit  Kerja 
terkait  ,  baik  untuk  masa  sekarang  maupun  untuk  masa  datang.

Aplikasi  Tatralok  yang  dibangun  adalah  merupakan  program  Software 


yang didesain  sendiri  sesuai  kebutuhan  pembangunan  informasi  Tatralok 
di  Kota  Balikpapan,  dan  merupakan  aplikasi  single  Program  yang 
terpadu  yang  dapat  memadukan  berbagai  bahasa  program  Data 
base,  Pemetaan, analisa  transportasi  dan  reporting  secara  mudah  cepat 
dan  akurat serta user friendly 
Aplikasi  dibangun  dengan  kebutuhan  perangkat  lunak  dengan 
spesifikasi  meliputi antara lain :  
 
Front End    :  Delphi ( Aplikasi Developer Lisensi)  
Pelaksana  pekerjaan  harus  mampu 
menunjukkan/melampirkan  copy  
Lisensi Software Developer yang dipakai.  
Database    :  MySQL (Free ware)  
Pemetaan    :    GIS Software (ArtView)  
Report Tool    :  Crystal Report  
Platform Aplikasi    :  Windows  
Platform Server    :  Linux  
 
Solusi  ini  ditentukan  dengan  pertimbangan  bahwa  teknologi  yang 
ditawarkan  merupakan  teknologi  yang  memberikan  kemudahan  bagi 
pengguna  untuk menjalankan  aplikasi  dan  penyusunan  reporting  serta 
untuk  kemudahan pengembangan sistem di masa depan.  
 
11.2 TAHAPAN PEMBANGUNAN / PEMBUATAN APLIKASI  

Pengembangan  seluruh  sistem  yang  ditawarkan  menggunakan 


metodologi yang  menjadi  standar  internasional  (System  Development  Life 
Cycle)  dengan tahapan:  
1. User  Reqiurement  dan  Information  Gathering;  pengumpulan  data  dan 
masukan mengenai proses bisnis/alur kerja serta kebutuhan pengguna. 
2.  System  &  Data  Design  and  Analyzing;  pengolahan  dan  analisis  hasil 
tahap  1  untuk  mendisain  sistem,  basis  data  dan  bentuk  sistem 
untuk dibuatkan persetujuan dari kedua belah pihak. 
3.  System  Coding  &  Development;  penulisan  kode  aplikasi  menjadi 
sebuah  sistem  aplikasi  sesuai  dengan  desain  yang  telah  disetujui.
4.  System  Integration  Test;  pengetesan  seluruh  sistem  yang  telah 
selesai  dibangun  secara  intern  oleh  pengembang  sebelum  dilakukan 
pengetesan oleh pengguna. 
 5.  User  Acceptance  Test;  pengetesan  aplikasi  oleh  pihak  pengguna 
untuk  memastikan  sistem  tersebut  telah  sesuai  dengan  disain  yang 
disetujui bersama. 
 6.  Implementation & Sign Off; tahap terakhir yang meliputi kegiatan: 
Pelatihan bagi pengguna, Konversi, Implementasi, Paralel Run, Cut 
off sistem lama, Sign Off  
 

11.3 Kemampuan Teknis Aplikasi Tatralok  

Secara  garis  besar  Aplikasi  Tatralok  Harus  mampu  menyajikan  dan 


merumuskan  
hal hal sebagai berikut :  
 
1.  Menyajikan  data  base  faktor  faktor  sosial  ekonomi  yang  dapat 
mempengaruhi bangkitan dan tarikan perjalanan.  
   2.  Menyajikan  data  base  sarana  dan  prasarana  transportasi  jalan.   
 3.  Menyajikan  sistem  pemetaan  jaringan  tansportasi  jalan  raya  yang 
terbagi  dalam  kodifikasi  data  Node,  Simpul  ,  Link/Ruas,  Jalan,  Trayek 
beserta atribut data yang ada di dalammnya.  
   4.  Mampu  menyajikan  data  Disire  line  asal  tujuan  pergerakan  perjalanan 
orang dan barang.  
   5.    Mampu menyajikan jaringan  trayek angkutan  dan data atributnya   
   6.  Mampu  memprediksi  faktor  pertumbuhan  faktor  faktor 
mempengaruhi  pertumbuhan  perjalanan  orang/barang  baik 
secara  sendiri‐sendiri (independend) maupun secara kolektif  
   7.  Mampu  memprediksi  kondisi  ruas  jalan  sesuai  tahun  rencana  dan 
manipulasi data simulasi pergerakan perjalanan  
   8.  Mampu  menyajikan  laporan  data  sarana,  prasarana,  dan  sistem 
transportasi baik data dasar maupun data rencana hasil studi.  
9.    Menyajikan  hasil  analisa  dalam  bentuk  visual  yang  mudah  dipahami 
oleh pengguna/masyarakat umum.  
10.    Laporan  disajikan  dalam  bentuk  tabulasi,  grafik  dan  peta  sesuai 
kebutuhan  dan  ketersediaan  data  Data  dan  informasi  serta  solusi 
masalah  adalah  sebatas  bersumber  dari  data  hasil  studi  tatralok  dan 
bukan  merupakan  keseluruhan  data  teknis  detail  perhubungan, 
sehingga batasan kerja adalah hasil studi Tatralok.  
 

12. SPESIFIKASI TEKNIS HARDWARE  

Prinsip  dasar  Pembangunan  jaringan  LAN  dalam  aplikasi  harus  memenuhi  syarat 
integritas  dan  konektivitas,  sehingga  nantinya  jaringan  ini  dapat  mendukung  
Aplikasi  ‐  aplikasi  yang  akan  di  gunakan  dan  bermanfaat  bagi  pengembangan
Sistem  yang  lain,  sehingga  diperlukan  sebuah  desain  yang  baik,  untuk  dapat 
memperoleh jaringan yang optimal. Jaringan  lokal  akan  dikembangkan  sebuah  jaringan 
yang  sangat  memadai  dan nantinya  akan  dapat  digunakan  untuk  jangka  waktu 
yang  lama  untuk  menginventarisasi  penanganan  permasalahan  keuangan 
daerah  maupun  kepentingan  lainnya.  Pekerjaan  engineering  mencakup  desain  dan 
engineering,  datail  rencana  dan  spesifikasi  untuk  peralatan/hardware.  Pemilihan  jenis 
dan  kebutuhan  perangkat  keras  adalah  disesuaikan  dengan  kebutuhan  dengan 
prinsip dasar sebagaimana telah diuraikan diatas. 
 

13.  TENAGA AHLI DAN PENDUKUNG 

Dalam mendukung pelaksanaan dan organisasi rencana kerja yang telah disusun,  
diperlukan  beberapa  tenaga  ahli  yang  mempunyai  latar  belakang  pendidikan  dan 
pengalaman  yang  berkaitan  dengan  kebutuhan  pembuatan  sistem.  Beberapa 
tenaga ahli yang dibutuhkan sebagaimana diuraikan di bawah.  

13.1 KEBUTUHAN TENAGA AHLI  dan PENDUKUNG 

1.  Team  Leader  Tenaga  ahli  Perencana  Transportasi  sebanyak  1  orang  , 


kualifikasi  minimal  S‐1  Teknik  Transportasi  dengan  pengalaman 
minimal 5 tahun  
2.  Tenaga  Ahli  Informatika  /  Analis  Komputer,  kualifikasi  minimal  S‐1 
Teknik Informatika dengan pengalaman minimal 5 tahun. 
3.  Tenaga  ahli  Programmer Komputer  sebanyak  1  orang, kualifikasi 
minimal S‐1 Teknik Informatika  dengan pengalaman minimal 5 tahun;  
4.  Tenaga  ahli  Database  sebanyak  1  orang  ,  kualifikasi  minimal  S‐1 
Teknik Informatika dengan pengalaman minimal 4 tahun;  
5.  Tenaga  Ahli Pemetaan Transportasi dan GIS   sebanyak 1 orang  
  kualifikasi minimal S‐1 Teknik Geografis / Planologi dengan pengalaman 
  minimal 3 tahun;  
  6.  Tenaga  Pendukung  Desain  Sistem  sebanyak  1  orang  kualifikasi 
minimal  D‐3 Managemen Informatika  dengan pengalaman minimal 2 
tahun;  
  7.  Tenaga  Pendukung  Desain    Database  sebanyak  1  orang  kualifikasi 
minimal  D‐3 Managemen Informatika  dengan pengalaman minimal 2 
tahun;  
8.  Tenaga Pendukung Pemetaan  sebanyak 1 orang kualifikasi minimal  D‐
  3  Desain Grafisb/ sipil / Planologi dengan pengalaman minimal 2 tahun; 
 
13.2 AHLI TEKNIK TRANSPORTASI/KETUA TIM  

Tugas dan tanggung jawab yang dimiliki oleh tenaga ahli ini adalah  :  
1.       Menterjemahkan  keinginan  pemberi  tugas  untuk  pekerjaan  ini 
sebagaimana telah dijabarkan dalam Kerangka Acuan Kerja.

2.       Melakukan  koordinasi  dan  alokasi  pekerjaan  yang  disesuaikan 


dengan keahlian yang dimiliki oleh masing‐masing tenaga ahli  
3.       Bertindak  sebagai  penghubung  antara  tim  konsultan  dengan  pemberi 
tugas, serta instansi terkait lainnya  
4.       Bertanggung jawab atas tersedianya semua bentuk laporan yang 
diminta oleh pemberi tugas, sebagaimana telah diungkapkan dalam 
Kerangka Acuan Kerja termasuk aspek administrasi, teknik dan 
keuangan  
5.       Bersama‐sama dengan ahli teknik  lalu lintas dan ahli  perencana 
transportasi melakukan penyusunan pangkalan data transportasi kota  
6.       Melakukan analisa terhadap sistem transportasi eksisting di wilayah 
studi  
7.       Menyusun strategi program Tatralok.  
 
 

13.3 AHLI ANALISIS SISTEM   

Dalam Sistem Informasi manajemen Tatralok ini, tenaga Ahli Analisis 
mempunyai tugas dan tanggung jawab sebagaimana diuraikan dibawah  :  
1.  Melakukan  kajian  dan  klarifikasi  data‐data  lalu  lintas  dari  studi  yang 
terkait  dengan  pekerjaan  ini  untuk  melakukan  kajian  potensi  wilayah 
pengaruh  
2.  Melakukan  survei  lalu  lintas  di  lapangan  bersama  dengan  tim  survei 
termasuk mengendalikan  dan  mengatur  personil  yang  melaksanakan 
survei  tesebut, serta memerika hasil pengumpulan data lapangan  dan 
menganalisanya  
3.  Bekerja  sama  dengan  Ahli  Analisa  Permodelan  untuk  melakukan 
analisa lalu lintas dan angkutan serta simulasi model arus lalu lintas . 
4.        Melakukan  kajian  potensi  konflik/kemacetan  lalu  lintas  pada  sistem 
jaringan jalan dan mengusulkan alternatif pemecahannya  
5.       Melakukan kajian sistem penanganan lalu lintas dan angkutan.  
13.4 AHLI PROGRAMMER  

Tugas  dan  tanggung  jawab  yang  dibebankan  kepada  tenaga  Ahli 


Programmer ini adalah sebagai berikut  :  
1.  Melaksanakan  survei  inventarisasi  jalan  kota  bersama  tim  survei 
termasuk  mengendalikan  dan  mengatur  personil  yang  melaksanakan 
survei  
2.  Melakukan  analisis  desain  Tatralok  terutama  tentang  database  dan 
hardware.  
3.  Bekerja  sama  dengan  Ahli  Teknik  Transportasi  unuk  melakukan 
penyusunan  program  penanganan  terhadap  rencana 
implementasi,  biaya  dan jadual/rencana penanganan. 
4.  Melakukan penulisan kode pemprograman berdasarkan  keluaran 
sistem analisis 

5.    Membangun analisa program  dan pelaporannya.

 
13.5 AHLI DATABASE  

Tenaga  Ahli  Database  mempunyai  tugas  dan  tanggung  jawab 


sebagaimana diuraikan berikut  :  
1. Bersama  Ahli  Perencana  Transportasi  melakukan  analisa  dan  kajian 
rencana pengembangan tata ruang kota (RUTRK) di wilayah studi  
2. Membuat Prototype. 
3. Menginstalasikan perangkat lunak. 
4. Menyiapkan materi untuk pelatihan. 
5.    Bekerja  sama  dengan  Ahli  Teknik  Transportasi  melakukan  evaluasi 
dan analisa sistem jaringan serta kebutuhan prasarana  
6.   Bekerja  sama  dengan  ahli‐ahli  lain  (Ahli  Analisis  dan  Programer) untuk 
melaksanakan  penyusunan  rencana  tatralok  yang  akan  dibangun  dalam 
database. 

13.6 AHLI PEMETAAN TRANSPORTASI ( GIS )  

Adapun tugas dan tanggung jawab yang dibebankan kepada tenaga  ahli 
tersebut adalah :  
1. Mengembangkan  model  sistem  jaringan  jalan  dengan 
menggunakan perangkat lunak di wilayah studi dengan pemetaan. 
2. Melakukan  simulasi  model  arus  lalu  lintas  terhadap  alternatif  usulan 
sistem transportasi lokal di wilayah studi  
3. Membuat rancangan dengan Sistem GIS yang terkoneksi dengan database. 
4.   Mengeluarkan  hasil  simulasi  uji  alternatif  atas  usulan/alternatif 
pemecahan masalah transportasi di wilayah studi
 
14.  PELAPORAN  
Sebagai  upaya  pemantauan  hasil  dan  kemajuan  pekerjaan,  maka  konsultan  akan 
memberikan  laporan‐laporan  yang  akan  dikerjakan  pada  waktu‐waktu  tertentu  
sebagaimana  telah  ditetapkan  dalam  Kerangka  Acuan  Kerja.  Laporan  yang  akan  
dikerjakan oleh konsultan selengkapnya akan dijelaskan sebagai berikut  :  

14.1 LAPORAN PENDAHULUAN (INCEPTION REPORT )  

Laporan  pendahuluan  yang  akan  diserahkan  oleh  penyedia 


barang/jasa  direncanakan  akan  mencakup  bahasan‐bahasan  dan  tahap 
pekerjaan  yang  telah selesai dikerjakan, yaitu  :  
1.     Maksud dan tujuan pelaksanaan Sistem  
2.     Uraian tentang teknik updating  pengumpulan data primer dan data 
tambahan yang diperlukan di lapangan  
3.     Penjelasan tentang usulan metodologi studi yang akan digunakan   
4.     Penjelasan  terperinci  tentang  struktur  organisasi  dan  personil 
penyedia barang/jasa  yang terlibat   
5.     Perincian  tentang  program  rencana  kerja  dan  jadual  pelaksanaan  yang  juga  
memperlihatkan  tambahan  studi  lapangan  dan  pengumpulan  data 
lapangan yang diperlukan  
6.     Menampilkan  contoh‐contoh  Konsep  Aplikasi  Program  yang  akan 
dibuat penyedia barang/jasa   
 
Laporan  ini  akan  diserahkan  kepada  pemberi  tugas  Sebanyak  10  (sepuluh  ) 
buku  termasuk  1  (satu)  buku  asli  laporan  pendahuluan diserahkan pada akhir 
bulan pertama. 
 
14.2 LAPORAN ANTARA (INTERIM REPORT )  

Dalam  laporan  antara  yang  akan  diserahkan  oleh  konsultan  akan  tercakup 
hasil‐hasil kemajuan pekerjaan yang meliputi  :  
1.    Kompilasi database  Tatralok  
2.    Analisa dan penilaian awal dari  data  terhadap sasaran yang akan dicapai  
3.    Analisa  pendahuluan  tentang  tahap  identifikasi  hambatan  yang  terjadi 
dan faktor‐faktor penyebabnya  
4.    Pengembangan model transportasi untuk jaringan jalan (jaringan prasarana)  
5.    Pengembangan model transportasi untuk jaringan pelayanan (jaringan trayek)  
6.    Rencana analisis dan Desain Sistem Aplikasi Komputer   
 
Laporan  ini  akan  diserahkan  kepada  pemberi  tugas  sebanyak  10  (sepuluh) 
buku termasuk 1 (satu) buku asli, diserahkan pada akhir bulan kedua.  

14.3 KONSEP LAPORAN AKHIR (DRAFT FINAL REPORT )  

Dalam konsep laporan akhir yang akan diserahkan oleh konsultan akan tercakup  
hasil‐hasil pekerjaan yang meliputi  :  
1.   Hasil kompilasi database yang telah dilakukan  
2.   Jaringan pelayanan seluruh moda yang terintegrasi.  
3.   Jaringan prasarana, dan sistem pelayanan sesuai potensi wilayah.  
4.   Program Tataran transportasi lokal   
5.   Tampilan awal Apilkasi Program Penyajian Database Sistem Tatralok  

Laporan  ini  akan  diserahkan  kepada  pemberi  tugas  sebanyak  10  (sepuluh) 
buku termasuk 1 (satu) buku asli dan note book yang berisi aplikasi program, 
data base, hasil‐hasil  pekerjaan  beserta  laporannya  (laporan  pendahuluan 
sampai  dengan draft laporan akhir), diserahkan pada pertengahan bulan ketiga.  

14. LAPORAN AKHIR ( FINAL REPORT )  

Dalam  laporan  akhir  yang  akan  diserahkan  oleh  konsultan  ini  merupakan  hasil 
dari  pembahasan  konsep  laporan  akhir  yang  sudah  dipresentasikan  dan  telah 
direvisi, mencakup  hasil‐hasil penyempurnaan draf final pekerjaan yang meliputi 
:  
1.   Hasil kompilasi database yang telah dilakukan  
2.   Jaringan pelayanan seluruh moda yang terintegrasi.  
3.   Jaringan prasarana, dan sistem pelayanan sesuai potensi wilayah.  
4.   Program Tataran transportasi lokal   
5.   Apilkasi Program Penyajian Database Sistem Tatralok 
6.  Executive summar

Semua  paket  laporan  akhir  ini  akan  diserahkan  oleh  konsultan  kepada  pemberi  
tugas  10  (sepuluh)  buku  termasuk  1  (satu)  asli  serta  2  buah  CD  berisi  laporan  
 akhir dan , diserahkan pada akhir bulan ke tiga. 

15.  WAKTU PELAKSANAAN 
Jangka    waktu    melaksanakan    Pembuatan    sistem  Tatralok  adalah    selama   90  
(sembilan puluh) hari kalender. 
 
 
 
 
 
              

Anda mungkin juga menyukai