Anda di halaman 1dari 2

Mengapa Sarapan Itu Penting 

 
Melewatkan sarapan bisa memicu obesitas dan sejumlah masalah kesehatan.  
 
Kamis, 17 Maret 2011, 08:04 WIB Pipiet Tri Noorastuti, Febry Abbdinnah  
 
Apakah Anda termasuk orang yang sering lupa sarapan, malas sarapan karena 
takut  gemuk,  atau  tidak  sempat  sarapan  karena  sibuk?  Jika  iya,  coba  pikirkan 
kembali dampak negatif karena melewatkan proses mendapatkan energi di pagi 
hari. 
 
Dokter  spesialis  Gizi  Klinik 
Fakultas  Kedokteran  Universitas 
Indonesia,  Inge  MS,  Sp.GK, 
mengatakan  bahwa  sarapan 
berkonstribusi  besar  menutrisi 
tubuh, terutama otak, setelah tidur 
malam  8‐10  jam.  Sarapan  akan 
mengisi kembali kebutuhan nutrisi 
yang habis saat tidur.  
 
Selama  tidur,  otak  mengasup  cadangan  glukosa  dan  glikogen  yang  tersimpan 
dalam  tubuh  untuk  bekerja  mengontrol  organ  lain.  Jika  setelah  bangun,  dua 
nutrisi  yang  terkandung  dalam  karbohidrat  itu  tak  segera  terisi  kembali,  otak 
akan mengambil cadangan lemak dan protein sepanjang hari.  
 
ʺOtak mengonsumsi karbohidrat untuk bekerja selama tidur, lemak dan protein 
adalah sumber makanan kedua jika kadar gula dalam tubuh rendah,ʺ ujar Inge 
dalam diskusi bertajuk ʹKesuksesan Dimulai dengan Sarapan Sehat Berenergiʹ di 
Jakarta.  
 
Tak  sarapan  bisa  membuat  tubuh  kekurangan  karbohidrat.  Kondisi  ini  tak 
hanya memicu gejala lemah, letih, dan lesu (3L), tapi juga pusing, rasa kantuk, 
sulit konsentrasi, hambatan pertumbuhan anak, bahkan obesitas. ʺBiasanya jika 
tidak  sarapan,  menu  makan  siang  akan  berkali  lipat.  Itu  yang  mengakibatkan 
obesitas,ʺ ujarnya. 
 
Inge  mengatakan,  mitos  bahwa  sarapan  akan  memunculkan  kegemukan  tidak 
terbukti. Sarapan justru membantu penurunan berat badan secara sehat dengan 


2

memperhatikan  jumlah  dan  jenis  makanan  yang  dikonsumsi,  serta  jadwal 


makan (3J).  
 
Idealnya, pemenuhan kalori dalam tubuh 20 persen dari sarapan, 30 persen dari 
makan siang, 25 persen dari makan malam, dan 25 persen dari makanan ringan 
yang dikonsumsi pada pukul 10.00, 15.00, dan 20.00. ʺJumlah asupan makanan 
harus  berimbang  dengan  aktivitas  yang  kita  lakukan  serta  seimbang  pula 
dengan berat dan tinggi badan,ʺ ujarnya. 
 
Bagi  yang  sedang  menjalani  diet  penurunan  berat  badan,  dapat  mengonsumsi 
1.500 kalori per hari, dengan 450 kalori di pagi hari, 600 kalori di siang hari, dan 
450  kalori  di  malam  hari.  Komposisi  makanan  yang  harus  terpenuhi  yaitu 
karbohidrat,  lemak,  protein,  vitamin,  dan  mineral.  Hanya,  jumlahnya  tidak 
sebanyak orang‐orang pada umumnya. 
 
Sarapan  pun  sangat  diperlukan  untuk  anak  yang  sedang  mengalami  proses 
pertumbuhan.  Jika  anak  tidak  terbiasa  sarapan,  dikhawatirkan 
pertumbuhannya terhambat, prestasinya menurun, lemas, dan pusing.  
 
Orangtua  bertanggung  jawab  untuk  terus  memberikan  sarapan  bergizi  bagi 
anak agar pertumbuhannya sempurna, prestasi belajarnya meningkat, juga agar 
terbiasa sarapan hingga dewasa. ʺKalau ingin bangsa ini maju, jangan lupakan 
sarapan sehat mengawali aktivitas sehari‐hari,ʺ ujar Inge.  
 
Hasil  penelitian  Universitas  Tasmania  bahkan  menyebut  bahwa  beraktivitas 
dengan  perut  kosong  bisa  memicu  kadar  insulin  berlebih  dalam  darah,  yang 
dapat menjadi cikal bakal penyakit diabetes. 
 
Melewatkan sarapan pagi juga dikata dapat mengubah cara menyimpan lemak 
tubuh. Lemak akan lebih banyak menumpuk di bagian perut, yang bisa menjadi 
gelaja penyakit jantung. 
 
• VIVAnews