Anda di halaman 1dari 20

HUBUNGAN MANUSIA DAN LINGKUNGAN 

 
 

 
 

MAKALAH 
 
Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah ISBD 

Yang Dibimbing oleh Bapak Efrizal. S.Ag 

Agus Muhardi 

29.01.207P 

Jurusan Manajemen 

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Musi Rawas  

April 2011 
2

KATA PENGANTAR 
 

  Puji  syukur  Alhamdullilah,  penulis  panjatkan  kehadirat  Allah  SWT,  yang 

telah  melimpahkan  rahmat  dan  karuniaNya,  sehingga  pada  akhirnya  penulis 

dapat  menyelesaikan  tugas  ini  dengan  baik.  Di  mana  tugas  ini  penulis  sajikan 

dalam bentuk makalah yang sederhana. Adapun judul penulisan Makalah, yang 

penulis sajikan adalah sebagai berikut : 

 HUBUNGAN MANUSIA DAN LINGKUNGAN 

 
 

  Tujuan penulisan makalah ini dibuat sebagai salah satu syarat memenuhi 

tugas  mata  kuliah  ISBD  program  strata  satu  STIE  MURA.  Sebagai  bahan 

penulisan  diambil  berdasarkan  beberapa  sumber  literatur  yang  mendukung 

penulisan  ini.  Penulis  menyadari  bahwa  tanpa  bimbingan  dan  dorongan  dari 

semua pihak, maka penulisan makalah ini tidak akan  lancar. Oleh  karena itu 

pada  kesempatan  ini,  izinkanlah  penulis  menyampaikan  ucapan  terima  kasih 

kepada : 

1. Orang tua tercinta yang telah memberikan dorongan moril maupun materil. 

2. Istri tercinta yang telah membantu penulisan makalah ini. 

3. Putra  tersayang  (Muhammad  Brame  Raufi  Agean)  yang  telah  membantu 

Papi dengan tidak menggangu pengetikan makalah ini. 

4. Seluruh  teman–teman  yang  telah  memberikan  dukungan  dalam  penulisan 

makalah ini. 

Muhammad Brame Raufi Agean 
3

Serta  semua  pihak  yang  terlalu  banyak  untuk  disebut  satu  persatu 

sehingga terwujudnya  penulisan ini. Akhir kata penulis mohon saran dan kritik 

yang membangun demi kesempurnaan penulisan di masa yang akan datang. 

       
  
   
Lubuklinggau,          April 2011 
   
         
   
  Agus Muhardi 
Penulis 
 

Muhammad Brame Raufi Agean 
4

DAFTAR ISI 

 
Halaman 

Lembar Judul Makalah  ............................................................................   i 

Kata Pengantar   ........................................................................................   ii 

Daftar Isi   ..................................................................................................   iv 

BAB I   PENDAHULUAN    .........................................................   1 

1.1.      Latar Belakang .......................................................   1 

1.2. Rumusan Masalah   ..............................................   2 

1.3.      Tujuan dan Manfaat  ............................................   2 

BAB II   PEMBAHASAN   .............................................................   4 

2.1.      Pengertian manusia .............................................. . 4 

2.2.      Pengertian Lingkungan   ......................................   5 

2.3.      Dampak Positif dan Negatif   ..............................   9 

2.4.      Sumber Daya Alam    ..........................................   10 

BAB III   PENUTUP   ......................................................................   12 

3.1.      Kesimpulan .......................................................... . 12 

3.2.      Saran   ...................................................................   13 

Daftar Pustaka   .......................................................................................   14 

Daftar Riwayat Hidup   ..........................................................................   15 

 
Muhammad Brame Raufi Agean 
5

BAB I 

PENDAHULUAN 

1.1.   Latar Belakang 

Alam yang indah dan lestari merupakan jaminan kelangsungan hidup bagi 

manusia  dan  segala  lapisan  hidup  yang  ada  didalamnya.  Untuk  menjamin 

kelangsungan  kita  dan  generasi  mendatang  diharapkan  agar  tetap  memiliki 

kehidupan  dan  lingkungan  dalam  suasana  yang  baik  dan  menyenangkan, 

banyak  hal  yang  dilakukan  untuk  menjamin  kelangsungan  alam  semesta. 

Setidaknya kita harus berubah sikap dalam memandang dan memperbelakukan 

alam dengan sewajarnya dan tidak melakukan ekspoitasi besar – besaran. 

Walaupun alam tidak mempunyai kemampuan dan aktif dalam eksploitasi 

terhadap  manusia,  secara  berlahan,  lansung  tidak  langsung,  alam  sangat 

berpengaruh terhadap kehidupan manusia. Lingkungan yang lestasi dan indah 

membawa  pengaruh  positif  bagi  manusia,  namun  jika  sebaliknya  lingkungan 

yang  buruk,  dan  tidak  terawat  akan  membawa  pengaruh  negative  terhadap 

keselamatan dan kesehatan manusia.  

Menurut Survey Enviromental Performance Index (EPI) 2008, dari Universitas 

Yale, Indonesia kini berada di urutan ke 102 dari 149 negara yang berwawasan 

Lingkungan,  sedangkan  Malaysia  menempatkan  diurutan  26,  jauh  dari 

Indonesia.  

Muhammad Brame Raufi Agean 
6

Mengenai  pengelolahan  lingkungan  yang  benar  diperlukan  wawasan 

mengenai  sisi  ekologi  untuk  pembangunan  yang  berkelanjutan.  Manusia 

seharusnya  tidak  boleh  menyakiti  alam,  atau  perusakan  lingkungan  hidup 

lainnya. 

Keseimbangan  alam  perlu  diciptakan  untuk  menjamin  berbagai  macam 

mahkluk  dibumi.  Bila  alam  kehilangan  keseimbangan  perputaran  silkus  akan 

terputus  dan  reaksi  alam  akan  muncul  berupa  bencana  dimana  –  mana.  Oleh 

karena  itu  lingkungan  seharusnya  dijaga,  dilestarikan,  dan  dijaga 

keseimbangannya,  sehingga  tidak  terjadi  bencana  yang  disebabkan  oleh 

keadaan lingkuangan yang buruk.  

1.2.   Rumusan Masalah 

Adapun rumusan masalah dari penulisan makalah ini adalah :  

a. Apakah Lingkungan dan manusia Itu ? 

b. Bagaimana hubungan Lingkungan terhadap manusia ? 

c. Bagaimana dampak Lingkungan terhadap perlakuan manusia ? 

1.3.   Tujuan dan Manfaat 

Adapun tujuan dan manfaat dari penulisan makalah ini adalah: 

a.   Tujuan 

Makalah  ini  ditujukan  untuk  mengetahui  hubungan  manusia  dan 

Lingkungan  (alam  semesta),  serta  perilaku  Lingkungan  terhadap  perlakuan 

manusia. Selain itu makalah ini ditujukan kepada pembaca dan para Mahasiswa 

sebagai referensi dengan Tema yang sama. 

Muhammad Brame Raufi Agean 
7

b.  Manfaat 

Dengan adanya makalah ini kita dapat mengetahui hubungan Lingkungan 

dan manusia, serta dapat mengetahui perilaku Lingkungan terdapa manusia.  

Muhammad Brame Raufi Agean 
8

BAB II 

PEMBAHASAN 

2.1.   Pengertian manusia 

Manusia  adalah  makhluk  hidup  ciptaan  Tuhan  dengan  segala  fungsi  dan 

potensinya  yang  tunduk  kepada  aturan  hukum  alam,  mengalami  kelahiran, 

pertumbuhan,  perkembangan  ,  dan  mati,  dan  seterusnya,  serta  terkait  serta 

berinteraksi  dengan  alam  dan  lingkungannya  dalam  sebuah  hubungan  timbal 

balik baik itu positif maupun negatif. 

Manusia  atau  orang  dapat  diartikan  berbeda‐beda  menurut  biologis, 

rohani, dan istilah kebudayaan, atau secara campuran. Secara biologis, manusia 

diklasifikasikan  sebagai  Homo  sapiens  (Bahasa  Latin  untuk  manusia),  sebuah 

spesies  primata  dari  golongan  mamalia  yang  dilengkapi  otak  berkemampuan 

tinggi.  Dalam  hal  kerohanian,  mereka  dijelaskan  menggunakan  konsep  jiwa 

yang bervariasi di mana, dalam agama, dimengerti dalam hubungannya dengan 

kekuatan ketuhanan atau makhluk hidup; dalam mitos, mereka juga seringkali 

dibandingkan dengan ras lain. 

Dalam  antropologi  kebudayaan,  mereka  dijelaskan  berdasarkan 

penggunaan  bahasanya,  organisasi  mereka  dalam  masyarakat  majemuk  serta 

perkembangan teknologinya, dan terutama berdasarkan kemampuannya untuk 

membentuk  kelompok  dan  lembaga  untuk  dukungan  satu  sama  lain  serta 

pertolongan. 

Muhammad Brame Raufi Agean 
9

2.2.   Pengertian Lingkungan 

Lingkungan adalah suatu media di mana makhluk hidup tinggal, mencari 

penghidupannya,  dan  memiliki  karakter  serta  fungsi  yang  khas  dan  terkait 

secara  timbal  balik  dengan  keberadaan  makhluk  hidup  yang  menempatinya, 

terutama  manusia  yang  memiliki  peranan  yang  lebih  kompleks  dan  riil. 

Lingkungan  dapat  juga  diartikan  sebagai  kombinasi  antara  kondisi  fisik  yang 

mencakup  sumber  daya  alam  seperti  tanah,  air,  energy  surya,  flora  dan  fauna 

yang  tumbuh  diatas  tanah  maupun  didalam  lautan.  Lingkungan  merupakan 

sumber  penghasil  yang  dibutuhkan  oleh  setiap  mahkluk  hidup  dan  untuk 

berkembang biak. 

A.  Korelasi Antara Manusia Dan Ligkungan Hidup 

1.  Pengertian Ekologi 

Ekologi  berasal  dari  asal  kata  Yunani,  yaitu  Oikos  yang  berarti  rumah 

tangga,dan  logos  yang  berarti  ilmu  atau  firman.  Secara  harfiah  dapat 

diartikan  sebagai  ilmu  kerumah  tanggaan.  Dan  ekologi  juga  berkaitan 

dengan ekonomi secara harfiah karena memiliki dasar kata yang sama. 

Berikut ini adalah definisi tentang Ekologi : 

a. Ekologi  adalah  cabang  biologi  yang  mempelajari  hubungan  timbal 

balik manusia dengan lingkungannya. 

b. Ekologi  adalah  studi  ilmiah  tentang  interaksi  yang  menentukan 

penyebaran dan kepadatan makhluk hidup. 

c. Ekologi adalah biologi lingkungan. 

Jadi, Ekologi ialah ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara 

manusia  dengan  lingkungannya.  Dengan  sudut  pandang  ini  dapat 

Muhammad Brame Raufi Agean 
10

diambil  pengertian  Ekologi  untuk  membahas  kajian  manusia  dengan 

lingkungannya menggunakan pendekatan Antroposentris. 

Antroposentrisme 

Antroposentrisme  berasal  dari  kata  antropos  yang  berarti  manusia.  Dan 

pandagan  lebih  jauhnya  adalah  suatu  pandangan  yang  menempatkan 

manusia  sebagai  pusat  dari  system  alam  semesta.  Pandangan  ini 

berisikan  bahwa  kebijakan  yang  diambil  mengenai  lingkugan  harus 

didasarkan  untuk  kepentingan  manusia.  Hal  tersebut    Karena  pusat 

pemikiran adalah manusia. 

Alam  dilihat  sebagai  objek,  alat  dan  kebutuhan  untuk  memenuhi 

manusia, dengan demikian alam tidak mempunyai nilai dalam dirinya 

sendiri.  Alam  dipandang  dan  diperbelakukan  hanya  sebagai  alat  bagi 

pencapaian tujuan manusia. 

Antroposentrisme  bersifat  Instrumentalis,  alam  dilihat  sebagai  alat 

pemenuh  kebutuhan  dan  kepentingan  manusia.  Kalaupun  manusia 

peduli  akan  alam  itu  hanya  sebatas  untuk  kebutuhan  hidup  manusia 

dan bukan atas pertimbangan alam yang mempunyai nilai pada dirinya 

sendiri.  Teori  ini  bersifat  egoistis  karena  hanya  mementingkan 

kebutuhan  manusia  saja.  Oleh  itu  sebabnya  teori  ini  dianggap  sebagai 

Etika  Lingkuangan  yang  bernilai  dangkal  dan  sempit  (shallow 

Enviromental Ethics). 

Muhammad Brame Raufi Agean 
11

2.   Lingkungan Hidup dan Manusia 

Manusia    hidup  dan  menjalankan  aktivitas  sosial  budayanya  dalam 

satu  unit  system  yang  disebut  ekosistem.  Dalam  ekosistem  terdapat 

komponen biotik dan abiotik.  

Komponen abiotik diantaranya :  

a. Tanah,  merupakan  tempat  tumbuh  bagi  tumbuh‐tumbuhan  dan 

juga tempat tinggsl manusia dan hewan‐hewan. 

b. Udara  atau  gas‐gas  yang  membentuk  atmosfer,  semisal  oksigen, 

karbondioksida, dan lain sebagainya. 

c. Air,  sebagai  tempat  tinggal  makhlukhidup  air  dan  juga  sebagai 

kebutuhan bagi makhluk hidup lainnya. 

d. Cahaya,  terutama  matahari  yang  banyak  mempengaruhi  keadaan 

makhluk hidup. 

e. Suhu  atau  temperature,  merupakan  factor  lingkungan  yang  besar 

pengaruhnya terhadap makhluk hidup. 

Sedangkan biotic diantaranya : 

a. Produsen,  kelompok  makhluk  hidup  yang  dapat  menghasilkan 

makananan  dari  zat  anorganik,  umumnya  yang  dapat  melakukan 

fotosintesis, yaitu yang memiliki klorofil. 

b. Konsumen,  merupakan  kelompok  makhluk  hidup  yang 

menggunakan  atau  makan  zat‐zat  organic  atau  makanan  yang 

dibuat oleh produsen. 

c. Pengurai,  adalah  organisme  yang  mengurai  sisa‐sisa  atau  makhluk 

hidup yang sudah mati yang kemudian menjadi zat‐zat anorganik. 

Muhammad Brame Raufi Agean 
12

Didalam ekosistem terdapat faktor‐faktor berikut ini : 

a. Rantai  makanan,  yaitu  siklus  antara  produsen,  konsumen  dan 

pengurai. 

b. Habitat, ialah temtap tinggal tertentuk makhluk hidup tertentu. 

c. Populasi,  merupakan  jumlah  seluruh  individu  dari  jenis  spesies 

yang sama dalam habitat tertentu dan waktu tertentu. 

d. Komunitas,  gabunagn  semua  populasi  dari  semua  jenis  makhluk 

hidup yang saling berinteraksi disuatu daerah tertentu. 

e. Biosfer, gabungan seluruh ekosistem dipermukaan bumi. 

B.   Pengaruh Manusia Pada Lingkungan Alam 

Manusia bertindak sosial dengan cara memanfaatkan alam dan lingkungan 

untuk  menyempurnakan  serta  meningkatkan  kesejahteraan  hidupnya, 

demi kelangsungan hidup sejenisnya. 

Pada saat  manusia belum mengenal cara bercocok tanam,  manusia  hidup 

dengan cara mengembara dalam kelompok‐kelompok kecil dan tinggal di 

goa,  manusia  pada  jaman  ini  hidup  dari  hasil  perburuan,  mencari  buah‐

buahan serta umbi – umbian yang terdapat di dalam hutan. Bila binatang 

buruan mulai berkurang mereka berpindah ketempat  yang  masih banyak 

terdapat binatang buruan yang dapat di jadikan bahan makanan mereka. 

Dengan makin pesatnya perkembangan populasi mereka maka cara hidup 

seperti  ini  tidaklah  cocok  lagi  untuk  di  gunakan.  Mereka  mulai  beralih 

dengan  pola  hidup  bercocok  tanam  yang  masih  sangat  sederhana,  yaitu 

dengan cara membuka hutan untuk di buat ladang dan di tanami dengan 

Muhammad Brame Raufi Agean 
13

umbi‐umbian  atau  tanaman  lainyang  sudah  mereka  kenal  sebagai  bahan 

makanan.  Pada  pola  inipun  mereka  sudah  mulai  membuat  rumah‐rumah 

sederhana yang terbuat dari kayu yang beratapkan daun‐daunan. 

Apabila  kesuburan  ladang  tanah  mereka  telah  berkurang,  mereka 

berpindah ke tempat baru yang lebih subur dan mereka kembali membuat 

tempat tinggal dan lading di tempat baru itu. Dan dalam mencari tempat 

tinggal mereka selalu memerhatikan sumber air, seperti di tepi sungai atau 

danau.  Dan  selain  bercocok  tanam  mereka  juga  sudah  mulai  memelihara 

binatang‐binatang.  Dengan  pola  seperti  ini  mereka  sudah  mulai 

menemukan  pola  hidup  yang  lebih  baik,  sehingga  mereka  siudah  mulai 

hidup  menetap  dari  hasil  pengalamannya.  Tampaklah  di  sini  manusia 

sedikit demi sedikit sudah mulai membiasakan diri pada alam lingkungan 

hidupnya.  Perubahan  alam  lingkungan  hidup  manusia  memiliki  dua 

dampak  yaitu  dampak  negatif  dan  dampak  positif  bagi  manusia  dan 

lingkungan. 

2.3.   Dampak Positif dan Negatif 

Lingkungan  tidak  akan  mengeluarkan  effect  sebelum  manusia 

mendahuluinya.  Lingkungan  akan  mengeluarkan  produk  samping 

terhadap  perlakuan  manusia.  Produk  samping  yang  tersebut  tergantung 

perlakuan  manusia  itu  sendiri.  Jika  produk  itu  baik  maka  hasil  yang 

diperoleh  juga  baik,  missal  :  penanaman  hutan  kembali  atau  reboisasi  di 

kota  –  kota  besar.  Dari  hal  –  hal  positif  itu  akan  menghasilkan  dampak 

yang  positif  juga,  missal  :  dampak  positif  dari  reboisasi  adalah  tertata 

hutan  kota  kembali,  mengurangi  dampak  polusi  kota  karena  polusi 

Muhammad Brame Raufi Agean 
14

industry  dan  kendaraa  bermotor,  sebagai  penyerap  energy  solar  atau 

pelindung sinar ultrafiolet. Sebaliknya jika terjadi effect negaatif maka hal‐

hal  yang  dilakukan  manusia  terhadap  lingkungan  juga  negative,  missal  : 

pengundulan  Hutan,  pembakaran  hutan  untuk  lading  atau  lahan  baru, 

pembebasan  lahan  untuk  pemukiman.  Dari  hal  –  hal  tersebut  akan 

menghasilkan banjir, tanah longsor dan sebagainya 

2.4.   Sumber Daya Alam  

Sumber alam dapat di golongkan menjadi dua bagian, yaitu sumber alam 

yang dapat di perbaharui dan sumber alam yang tidak dapat diperbaharui. 

Sumber alam yang dapat diperbaharui (renewable resources) atau di sebut 

jugasumber‐sumber  alam  biotik.  Makhluk  hidup,  hutan,  hewan‐hewan 

dan  tumbuhantermasuk  sumber  biotik.  Sumber  alam  biotik  mempunyai 

kemampuan  untukbertambah,  maka  dari  itu  sumber  daya  alam  ini  di 

katakan  sebagai  sebagai  sumberdaya  alam  yang  masih  dapat  di 

perbaharui. 

Sumber  alam  yang  tidak  dapat  diperbaharui  (nonrenewable  resorches) 

atau  disebut  juga  sumber‐sumber  alam  abiotik.  Tanah,  air,  bahan‐bahan 

galian,  mineraldan  bahan‐bahan  tambang  lainnya  tersebut  termasuk 

sumber alam abiotik. 

Cara‐cara  yang  telah  dilakukan  manusia  dalam  menggunakan 

sumbersumber  alam  yakni  berupa  pertanian,  tanah,  hutan,  air  dan 

tambang. 

Muhammad Brame Raufi Agean 
15

Tanah  permukaan  (top  soil)  mengandung  kadar  unsur‐unsur  bahan 

makanan yang begitu tinggi dan siap dipergunakan oleh tanaman. Dengan 

dimikian  penggunaan  tanah  untuk  pertanian  dapat  lebih  maju  karena  di 

gunakan  secara  efisien  untuk  meningkatkan  hasil  pertanian.  Sedangkan 

dalam  intensifikasi  pertanian,  untuk  memperoleh  hasil  yang  tinggi 

ditempuh  dalam  beberapa  cara  antara  lain,  mengusahakan  panen  lebih 

dari satu kali pertahun, penggunaan pupuk, irigasi, penggunaan peptisida 

dan  bibit  unggul,  serta  mekanisasi  alat‐alat  pertanian.  Dengan  cara 

tersebutlah  manusia  selangkah  demi  selangkah  memperbaiki  cara‐cara 

bertani dan hasil panen yang selalu meningkat. 

Hutan  di  bagi  menjadi  dua  golongan  yaitu  hutan  pelingung  dan  hutan 

produksi.  Hitan  pelindung  merupakan  hutan  yang  sengaja  di  adakan 

untuk  melindungi  tanah  dari  erosi,  kehilangan  humus  dan  air  tanah. 

Hutan produksi (penghasil) merupakan hutan yang sengaja ditanami jenis‐

jenis kayu yang dapat di pungut hasilnya. Misalnya: hutan pinus, dammar, 

dan sebagainya. 

Salah satu sumber alam yang terdapat di mana‐mana di bumi ini yaitu air, 

dan  air  pun  merupakan  fungsi  vital  bagi  kehidupan  manusia. Banyaknya 

kineral  dan  bahan  tambang  yang  dapat  di  gali  dan  di  temukan  harus  di 

pergunakan  secara  seimbang,  karena  mengingat  bahan  tambang 

merupakan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui.  

Muhammad Brame Raufi Agean 
16

BAB III 

PENUTUP 

 
3.1 Kesimpulan

Manusia  adalah  makhluk  hidup  ciptaan  Tuhan  dengan  segala  fungsi  dan 

potensinya  yang  tunduk  kepada  aturan  hukum  alam,  mengalami  kelahiran, 

pertumbuhan,  perkembangan  ,  dan  mati,  dan  seterusnya,  serta  terkait  serta 

berinteraksi  dengan  alam  dan  lingkungannya  dalam  sebuah  hubungan  timbal 

balik baik itu positif maupun negatif. 

Manusia  atau  orang  dapat  diartikan  berbeda‐beda  menurut  biologis, 

rohani, dan istilah kebudayaan, atau secara campuran. 

Lingkungan adalah suatu media di mana makhluk hidup tinggal, mencari 

penghidupannya,  dan  memiliki  karakter  serta  fungsi  yang  khas  dan  terkait 

secara  timbal  balik  dengan  keberadaan  makhluk  hidup  yang  menempatinya, 

terutama manusia yang memiliki peranan yang lebih kompleks dan riil. 

Hubungan  Manusia  dan  Lingkungan  merupakan  suatu  Ekologi.  Manusia  

hidup dan menjalankan aktivitas sosial budayanya dalam satu unit system yang 

disebut ekosistem.  

Hubungan manusia dan Lingkungan dapat menimbulkan pengaruh. Yaitu 

berupa pengaruh positif dan negative.  

Lingkungan  merupakan  sumber  daya  Alam  sehingga  Lingkungan 

memiliki hasil SDA yang dapat diperbaharui dan tidak dapat diperbaharui. 

Muhammad Brame Raufi Agean 
17

3.2 Saran 

Sebagai  makhluk  individu  yang  menjadi  satuan  terkecil  dalam  suatu 

organisasi  /  kelompok  manusia  harus  memiliki  kesadaran  diri  dalam  menjaga 

Alam Semesta sehingga generasi penenurs kita bisa menikmati apa yang pernah 

kita  nikmati  dan  tidak  perlu  lagi  mengadakan  pembaruan  untuk  sumber  daya 

alam.  

Muhammad Brame Raufi Agean 
18

DAFTAR PUSTAKA 

Herimanto,  Drs.  M  Pd  MSi  ‐  Winarno  S  Pd  Msi  .2010  .  Ilmu  Sosial  &  Budaya 

Dasar. Bumi Aksara. Jakarta 

Internet. http://id.wikipedia.org/wiki/Manusia 

‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐. http://id.wikipedia.org/wiki/Lingkungan 

Internet. http://www.scribd.com/agus_muhardi/shelf 

Supartono W, Drs. 2004. Ilmu Budaya Dasar. Jakarta: Ghalia Indonesia 

Muhammad Brame Raufi Agean 
19

DAFTAR RIWAYAT HIDUP 

I.   Biodata Mahasiswa 

N I M  : 29.01.207P 

Nama Lengkap  : Agus Muhardi 

Tempat & Tanggal Lahir: Musi Rawas, 29 Agustus 1980 

Alamat Lengkap  :  Jl.  Majapahit  Gg.  Damai  7  Rt.  03  No.  151  C  Kel. 

Majapahit Kec. Lubuklinggau Timur II 

Telepon  : 0856 647 18 999 

II.  Pendidikan 

A.  Formal 

SD Negeri 4 Curup, lulus tahun 1993. 

SMP Negeri 4 Curup, lulus tahun 1996. 

SMK Negeri 1 Curup, lulus tahun 1999. 

AMIK BSI Tangerang, lulus tahun 2003 

B.  Tidak Formal 

Kursus  komputer Paket WS/Lotus 123, lulus tahun 1997. 

Kursus komputer Program dBASE III Plus, lulus tahun 1998. 

Kursus komputer Pakae Microsoft Office 95, lulus tahun 1998. 

Muhammad Brame Raufi Agean 
20

III. Riwayat pengelaman berorganisasi / pekerjaan

1. Dari  tahun  Desember  2006  –  sekarang,  Assisten  Administrasi.  Di  PT. 

Bank  Pembangunan  Daerah  Sumatera  Selatan  dan  Bangka  Belitung 

Cabang Lubuklinggau.  

2. Dari  tahun  Januari  2001  –  November  2006,  Staff  IT.  Di  PT.  DADA 

INDONESIA Sadang.  

3. Dari  tahun  2003  ‐  2005,  Instruktur  Laboratorium.  Di  Akademi 

Manajemen  Informatika  dan  Komputer  BINA  SARANA 

INFORMATIKA           (AMIK – BSI ) Tangerang 

4. Dari  tahun  1999  ‐  2001,  Operator  Komputer.  PT.  SEO  YOUNG 

INDONESIA Tangerang. 

5. Dari  tahun  1998  ‐  1999,  Asisten  Instruktur.  Pusat  Pendidikan 

Komputer Citra Info Komputer (C I K O ) Curup. 

       

          Lubuklinggau,      April 2011 

Saya yang bersangkutan 

         Agus Muhardi 

       

Muhammad Brame Raufi Agean