Anda di halaman 1dari 151

I Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Table of Contents

Bab I Introduction 6
1 System Requirement
................................................................................................................................... 7

2 Product Updates
................................................................................................................................... 7

Bab II Penggunaan Aplikasi eSPT


Tahunan Pajak Penghasilan 10
1 Setting Regional
................................................................................................................................... 11

2 Connect ...................................................................................................................................
to Database 12

3 Login ................................................................................................................................... 13

4 Tampilan...................................................................................................................................
Aplikasi eSPT Tahunan Pajak Penghasilan 14

5 Logout &...................................................................................................................................
Keluar 16

6 Compact...................................................................................................................................
Database 16

Bab III Menu program 19


1 Buat SPT...................................................................................................................................
Baru 19

2 Buka SPT...................................................................................................................................
Yang Ada 20

Bab IV Menu SPT PPh 24


1 Lampiran...................................................................................................................................
Khusus 26
Daftar Cabang
.........................................................................................................................................................
Utama Perusahaan 27
Menampilkan
..................................................................................................................................................
Data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan 28
Menambah
..................................................................................................................................................
Data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan 28
Mengubah
..................................................................................................................................................
Data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan 29
Menghapus
..................................................................................................................................................
Data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan 30
Mencetak
..................................................................................................................................................
Data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan 30
Daftar Penyusutan
.........................................................................................................................................................
dan Amortisasi Fiskal 31
Menampilkan
..................................................................................................................................................
data pada Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal 32
Menambah
..................................................................................................................................................
data pada Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal 32
Form Input
...........................................................................................................................................
Referensi Jenis Harta 38
Menambah
......................................................................................................................................
data 39
Mengubah
......................................................................................................................................
data 40
Menghapus
......................................................................................................................................
data 40
Mengubah
..................................................................................................................................................
data pada Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal 40
Menghapus
..................................................................................................................................................
data pada Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal 41

Direktorat Jenderal Pajak


Contents II

Mencetak
..................................................................................................................................................
data pada Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal 41
Pernyataan
.........................................................................................................................................................
Transaksi dalam Hubungan Istimewa 42
Menampilkan
..................................................................................................................................................
data Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa 43
Menambah
..................................................................................................................................................
data Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa 44
Mengubah
..................................................................................................................................................
data Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa 46
Menghapus
..................................................................................................................................................
data Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa 47
Mencetak
..................................................................................................................................................
data Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa 47
Daftar Fasilitas
.........................................................................................................................................................
Penanaman Modal 48
Menampilkan
..................................................................................................................................................
data Daftar Fasilitas Penanaman Modal 49
Menambah
..................................................................................................................................................
data Daftar Fasilitas Penanaman Modal 49
Mengubah
..................................................................................................................................................
data Daftar Fasilitas Penanaman Modal 51
Mencetak
..................................................................................................................................................
data Daftar Fasilitas Penanaman Modal 52
Perhitungan
.........................................................................................................................................................
Kompensasi Kerugian Fiskal 52
Menampilkan
..................................................................................................................................................
data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal 53
Menambah
..................................................................................................................................................
data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal 54
Mengubah
..................................................................................................................................................
data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal 55
Mencetak
..................................................................................................................................................
data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal 55
Kredit Pajak
.........................................................................................................................................................
Luar Negri 56
Menampilkan
..................................................................................................................................................
data pada Kredit Pajak Luar Negeri 57
Menambah
..................................................................................................................................................
data pada Kredit Pajak Luar Negeri 57
Form Input
...........................................................................................................................................
Referensi Pemotong Luar Negeri 59
Menambah
......................................................................................................................................
Data 60
Mengubah
......................................................................................................................................
Data 60
Menghapus
......................................................................................................................................
Data 61
Mengubah
..................................................................................................................................................
data pada Kredit Pajak Luar Negeri 61
Menghapus
..................................................................................................................................................
data pada Kredit Pajak Luar Negeri 61
Mencetak
..................................................................................................................................................
data pada Kredit Pajak Luar Negeri 62

2 Lampiran................................................................................................................................... 62
Formulir 1771-I
.........................................................................................................................................................
Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal 63
Menampilkan data Formulir 1771-I -- Penghitungan Penghasilan Neto
Fiskal .................................................................................................................................................. 64
Menambah
..................................................................................................................................................
data Formulir 1771-I -- Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal 65
Mengubah
..................................................................................................................................................
data Formulir 1771-I -- Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal 67
Mencetak
..................................................................................................................................................
data Formulir 1771-I -- Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal 67
Formulir 1771-II
.........................................................................................................................................................
Perincian Harga Pokok Jualan, Biaya Usaha Lainnya, dan Biaya dari Luar Usaha 68
Menampilkan data Formulir 1771-II -- Perincian Harga Pokok Penjualan,
..................................................................................................................................................
Biaya Usaha Lainnya dan Biaya dari Luar Usaha 69
Menambah data Formulir 1771-II -- Perincian Harga Pokok Penjualan,
..................................................................................................................................................
Biaya Usaha Lainnya dan Biaya dari Luar Usaha 69
Mengubah data Formulir 1771-II -- Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya
..................................................................................................................................................
Usaha Lainnya dan Biaya dari Luar Usaha 72
Mencetak data Formulir 1771-II -- Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya
..................................................................................................................................................
Usaha Lainnya dan Biaya dari Luar Usaha 72
Formulir 1771-III
.........................................................................................................................................................
Kredit Pajak Dalam Negeri 73

Direktorat Jenderal Pajak


III Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Menampilkan
..................................................................................................................................................
data Formulir 1771-III -- Kredit Pajak dalam Negeri 73
Menambah
..................................................................................................................................................
data Formulir 1771-III -- Kredit Pajak dalam Negeri 74
Form Input
...........................................................................................................................................
Referensi Pemotong 76
Menambah
......................................................................................................................................
Data 77
Mengubah
......................................................................................................................................
Data 78
Menghapus
......................................................................................................................................
Data 78
Mengubah
..................................................................................................................................................
data Formulir 1771-III -- Kredit Pajak dalam Negeri 78
Menghapus
..................................................................................................................................................
data Formulir 1771-III -- Kredit Pajak dalam Negeri 79
Mencetak
..................................................................................................................................................
data Formulir 1771-III -- Kredit Pajak dalam Negeri 79
Formulir 1771-IV
.........................................................................................................................................................
Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final dan Yang Tidak TermasukObjek Pajak 80
Menampilkan data Formulir 1771-IV -- Penghasilan Yang Dikenakan PPh
..................................................................................................................................................
Final dan Yang Tidak Termasuk Objek Pajak 81
Menambahkan data Formulir 1771-IV -- Penghasilan Yang Dikenakan PPh
..................................................................................................................................................
Final dan Yang Tidak Termasuk Objek Pajak 82
Jenis Penghasilan
...........................................................................................................................................
Lain-Lain Bagian A 85
Jenis Penghasilan
...........................................................................................................................................
Lain-Lain Bagian B 86
Mengubah data Formulir 1771-IV -- Penghasilan Yang Dikenakan PPh
..................................................................................................................................................
Final dan Yang Tidak Termasuk Objek Pajak 87
Mencetak data Formulir 1771-IV -- Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final
..................................................................................................................................................
dan Yang Tidak Termasuk Objek Pajak 88
Formulir 1771-V
.........................................................................................................................................................
Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal dan Jumlah Dividen yang dibagikan dan Susunan 88 Pengurus/Kom
Menampilkan data Formulir 1771-V -- Daftar Pemegang Saham/Pemilik
..................................................................................................................................................
Modal dan Susunan Pengurus/Komisaris 89
Menambah data Formulir 1771-V -- Daftar Pemegang Saham/Pemilik
..................................................................................................................................................
Modal dan Susunan Pengurus/Komisaris 90
Mengubah data Formulir 1771-V -- Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal
..................................................................................................................................................
dan Susunan Pengurus/Komisaris 92
Menghapus data Formulir 1771-V -- Daftar Pemegang Saham/Pemilik
..................................................................................................................................................
Modal dan Susunan Pengurus/Komisaris 93
Mencetak data Formulir 1771-V -- Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal
..................................................................................................................................................
dan Susunan Pengurus/Komisaris 93
Formulir 1771-VI
.........................................................................................................................................................
Daftar Penyertaan Modal pada Perusahan Afiliasi dan Pinjaman dari /kepada Pemegang 94 Saham atau Peru
Menampilkan data Formulir 1771-VI -- Daftar Penyertaan Modal pada
Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman dari/kepada Pemegang Saham dan atau
..................................................................................................................................................
Perusahaan Afiliasi 95
Menambah data Formulir 1771-VI -- Daftar Penyertaan Modal pada
Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman dari/kepada Pemegang Saham dan atau
..................................................................................................................................................
Perusahaan Afiliasi 96
Mengubah data Formulir 1771-VI -- Daftar Penyertaan Modal pada
Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman dari/kepada Pemegang Saham dan atau
..................................................................................................................................................
Perusahaan Afiliasi 101
Menghapus data Formulir 1771-VI -- Daftar Penyertaan Modal pada
Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman dari/kepada Pemegang Saham dan atau
..................................................................................................................................................
Perusahaan Afiliasi 102
Mencetak data Formulir 1771-VI -- Daftar Penyertaan Modal pada
Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman dari/kepada Pemegang Saham dan atau
..................................................................................................................................................
Perusahaan Afiliasi 103

3 SPT PPh
...................................................................................................................................
Wajib Pajak Badan 103
Menampilkan
.........................................................................................................................................................
data pada SPT PPh WP Badan 104
Menambah
.........................................................................................................................................................
data pada SPT PPh WP Badan 108
Mengubah
.........................................................................................................................................................
data pada SPT PPh WP Badan 110

Direktorat Jenderal Pajak


Contents IV

Mencetak
.........................................................................................................................................................
data pada SPT PPh WP Badan 110

4 Perhitungan
...................................................................................................................................
PPh Pasal 26 ayat (4) 111
Menampilkan
.........................................................................................................................................................
data Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) 112
Menambah
.........................................................................................................................................................
data Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) 112
Mengubah
.........................................................................................................................................................
data Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) 113
Mencetak
.........................................................................................................................................................
data Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) 114

5 Transkrip
...................................................................................................................................
Kutipan Elemen Laporan Keuangan 114
Menampilkan
.........................................................................................................................................................
data pada Transkrip Kutipan Elemen-Elemen dari Laporan Keuangan Wajib Pajak 115
Menambah
.........................................................................................................................................................
data pada Transkrip Kutipan Elemen-Elemen dari Laporan Keuangan Wajib Pajak 118

6 Daftar Surat
...................................................................................................................................
Setoran Pajak 121
Tambah .........................................................................................................................................................
SSP 123
Ubah SSP
......................................................................................................................................................... 124
Hapus SSP
......................................................................................................................................................... 124

Bab V Menu SPT Tools 127


1 Hapus SPT
................................................................................................................................... 128

2 Menu Cetakan
................................................................................................................................... 129

3 Lapor data
...................................................................................................................................
SPT ke KPP 131
Buat File.........................................................................................................................................................
SPT untuk dilaporkan ke KPP 132

Bab VI Menu Utility 135


1 Profil Wajib
...................................................................................................................................
Pajak 136
Pengisian
.........................................................................................................................................................
Profil Wajib Pajak 137
Ubah Profil
.........................................................................................................................................................
Wajib Pajak 139

2 Impor Data
................................................................................................................................... 139
Import Data
.........................................................................................................................................................
Kredit Pajak Dalam Negeri 140
Import Data
.........................................................................................................................................................
Penyusutan dan Amortisasi Fiskal 142

3 Ekspor ...................................................................................................................................
Data 146

4 Set User...................................................................................................................................
Name - Password 147
Setting User
.........................................................................................................................................................
Name 148
Setting Password
......................................................................................................................................................... 149

Index 0

Direktorat Jenderal Pajak


Bab

I
Introduction 6

1 Introduction

Seperti yang telah anda lihat pada tampilan aplikasi eSPT, untuk
menggunakan aplikasi ini hanya dengan meng-klik form – form yang ingin gunakan.

ntuk mempermudah pemakaian aplikasi eSPT ini dimasa mendatang, anda dapat
membaca manual ini terlebih dahulu atau dapat juga dengan bantuan Menu Help yang telah
disediakan dalam aplikasi eSPT. Pada saat menjalankan aplikasi, user pemakainya dibagi
menjadi beberapa user. Dikarenakan pemakaian aplikasi ini ada yang dapat digunakan oleh
beberapa user, ada juga yang hanya boleh digunakan oleh user tertentu saja.
Untuk menjalankan Aplikasi eSPT user pemakainya dibagi menjadi dua user, Administrator
dan Operator Data Entry.

Administrator
Dalam aplikasi eSPT, user yang bertindak sebagai Administrator mempunyai hak untuk
menentukan menu-menu dan user-user yang menggunakan aplikasi eSPT, meng-input Profile,
menggunakan setting untuk tarif. Tetapi sebelum pemakaian aplikasi eSPT, administrator
harus terlebih dahulu melakukan proses peng-installasi-an dan proses aktivasi aplikasi.

Operator Data Entry


Dalam aplikasi eSPT, user yang bertindak sebagai Operator Data Entry dapat menggunakan
hampir semua form yang ada di dalam aplikasi eSPT, kecuali menu-menu yang hanya akan
aktif jika user yang bertindak sebagai Administrator yang login sebagai user. Operator Data
Entry ini nantinya yang akan lebih banyak berinteraksi dengan sistem aplikasi eSPT ini.

Untuk mempermudah pemakaian aplikasi eSPT Tahunan Pajak Penghasilan, Anda dapat
membaca User Manual ini atau dengan bantuan menu Help yang telah disediakan dalam
aplikasi.

Aplikasi ini dapat digunakan untuk satu NPWP maupun untuk multi NPWP. Untuk
penjelasannya dapat dilihat pada Connect to Database

:
System Requirement
Product Updates

Direktorat Jenderal Pajak


7 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

1.1 System Requirement

etiap aplikasi software memiliki kebutuhan requirement sendiri-sendiri


agar aplikasi yang dibuat dapat dijalankan pada PC User. Requirement untuk aplikasi eSPT
Tahunan Pajak Penghasilan ini cenderung tidak terlalu sulit, dikarenakan aplikasi ini dapat
dijalankan pada PC mana saja yang memiliki minimal Pentium III.
Minimal requirement untuk dapat menjalankan aplikasi eSPT Tahunan Pajak
Penghasilan, PC yang akan digunakan untuk menjalankan aplikasi ini harus
mempunyai minimal :
1. H/W Requirements :
· Pentium III 600 Mhz or Faster
· 32 Mb RAM
· 40 Mb Harddisk space
· CD-ROOM Drive
· VGA dengan minimal resolusi layar 1024 x 768
· Mouse
· Keyboard
2. S/W Requirements :
· Microsoft Windows 98 or later
· Microsoft Office XP Professional, Microsoft Office 2003 or Later
· Installer eSPT Tahunan Pajak Penghasilan

1.2 Product Updates

ser dapat mencari versi terbaru pada KPP tempat WP melaporkan eSPT
PPh Tahunan.

Direktorat Jenderal Pajak


Introduction 8

:
Penggunaan Aplikasi eSPT PPh Tahunan Pajak Penghasilan

Direktorat Jenderal Pajak


Bab

II
Penggunaan Aplikasi eSPT Tahunan Pajak Penghasilan 10

2 Penggunaan Aplikasi eSPT Tahunan Pajak Penghasilan

ntuk petunjuk lebih lengkapnya dapat dilihat pada pembahasan setiap


bab maupun sub-bab di bawah ini.

Ringkasan Penggunaan Aplikasi


1. Ubah Setting Regional PC Anda menjadi format Indonesia (petunjuk penggunaannya dapat
dilihat pada Setting Regional).
2. Lakukan installasi dari CD yang diberikan (petunjuk penggunaannya dapat dilihat pada
User Manual Instalasi eSPT PPh Wajib Pajak Badan).
3. Masukkan NPWP pada form input NPWP.
4. Pilih DSN=db1771 pada form Connect to Database (petunjuk penggunaannya dapat dilihat
pada Connect to Database).
5. Input profile wp pada form Informasi Profile Wajib Pajak (petunjuk penggunaannya dapat
dilihat pada Pengisian Informasi Profile).
6. Masukkan User Name=Administrator dan Password=123 pada form Login (petunjuk
penggunaannya dapat dilihat pada Login).
7. Input data-data bukti pemotongan/pemungutan melalui menu SPT PPh.
8. Inputkan SSP jika ada pada menu SPT PPh Buka SPT Baru (petunjuk pengisian SSP dapat
dilihat pada Buka SPT Baru).
9. Cetak SPT Induk, Daftar dan Bukti Pemotongan melalui menu SPT PPh Masa atau melalui
menu Tools Menu Cetakan (petunjuk pencetakan).
10. Buat file untuk pelaporan data SPT melalui menu SPT Tools Lapor Data SPT ke KPP
(petunjuk penggunaannya dapat dilihat pada Lapor Data SPT ke KPP).

:
Setting Regional
Connect to Database
Login
Tampilan Aplikasi SPT PPh Tahunan Pajak Penghasilan
Logout & Keluar
Compact Database

Direktorat Jenderal Pajak


11 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Menu Program
Menu SPT PPh
Menu SPT Tools
Menu Utility

2.1 Setting Regional

etting Regional dilakukan agar penanggalan yang ada pada setiap form
dan pencetakan akan sama. Ubah setting regional pada PC yang akan digunakan ke setting
untuk Indonesia.
Pengubahan Setting untuk Indonesia merupakan keharusan apabila menggunakan
aplikasi eSPT ini. Untuk Operating System Komputer User yang menggunakan windows
98 or Later pada prinsipnya sama seperti penjelasan berikut ini.
Proses melakukan setting regional ini sangat mudah, hanya mengikuti langkah -
langkah berikut ini :
1. Pada menu Start. Lalu pilih menu Setting kemudian pilih menu Control Panel.
2. Kemudian klik Icon Regional and Language Options.
3. Kemudian ubah lokasi negara menjadi Indonesia.
4. Pilih Tombol 'Customize' untuk mengubah standar dan format dari Number, Currency,
Time, Date.
a. Klik Tab 'Numbers' untuk mengubah Setting Numbers. Pilih :
· Decimal Symbol = , (koma)
· Digit Grouping Symbol = . (titik)
· List Separator = ; (titik koma)
· Klik tombol Apply
b. Klik Tab 'Currency' untuk mengubah Setting Currency. Pilih :
· Currency Symbol = - Rp
· Klik tombol Apply
c. Klik Tab 'Time' untuk mengubah Setting Time. Pilih :
· format = H:mm:ss
· Klik tombol Apply
d. Klik Tab 'Date' untuk mengubah Setting Date. Pilih :
· Short Date Format = dd/MM/yyyy
· Date Separator = /
· Long Date Format = dd MMMM yyy
· Klik tombol Apply

Direktorat Jenderal Pajak


Penggunaan Aplikasi eSPT Tahunan Pajak Penghasilan 12

5. Klik OK untuk keluar dari Setting Regional.


6. Klik Cancel jika ingin membatalkan suatu proses.

:
Connect to Database

2.2 Connect to Database

orm Connect to Database digunakan untuk memilih DSN yang otomatis


terbuat oleh sistem atau yang dibuat oleh User. Aplikasi ini dapat digunakan untuk satu NPWP
maupun multi NPWP.

pabila aplikasi ini digunakan untuk satu NPWP maka pada form Connect to Database User
dapat memilih DSN default = db1771. Sedangkan apabila aplikasi digunakan untuk multi NPWP
maka setelah installasi User perlu membuat DSN baru menggunakan Database kosong melalui
menu Setting Control Panel Data Source Name (ODBC). User boleh menggunakan nama
DSN apa saja.

Satu database hanya dapat berisi data-data untuk satu NPWP. Jadi untuk multi NPWP,
User perlu menyiapkan beberapa database. Database eSPT Tahunan Pajak Penghasilan
yang kosong telah disediakan di dalam folder Installasi eSPT Tahunan Pajak
Penghasilan Support.

1. Pilih menu File Connect to Database.

Direktorat Jenderal Pajak


13 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

2. Kemudian klik db1771.


3. Klik OK.

2.3 Login

ogin digunakan untuk identifikasi User sebelum mengggunakan menu-


menu yang ada di aplikasi eSPT.
Default User Name dan Password dapat diubah melalui menu Set User Name –
Password. Menu Utility Set User Name – Password.
Pengisian Login
1. Isi default User Name dengan nama Administrator. Klik tombol Enter untuk pindah ke
kolom berikutnya.
2. Isi default Password dengan angka 123. Klik tombol Enter pada keyboard atau tombol OK
pada form Login. Maka aplikasi eSPT PPh Tahunan Pajak Penghasilan akan ditampilkan.

Direktorat Jenderal Pajak


Penggunaan Aplikasi eSPT Tahunan Pajak Penghasilan 14

:
Tampilan Aplikasi eSPT Tahunan Pajak Penghasilan
Logout & Keluar
Compact Database
Menu Program
Menu SPT PPh
Menu SPT Tools
Menu Utility

2.4 Tampilan Aplikasi eSPT Tahunan Pajak Penghasilan

ktifkan aplikasi eSPT PPh Tahunan Badan melalui Start Program


eSPT PPh Tahunan Badan eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah. Apabila User pertama kali
menginstall aplikasi ini maka akan ditampilkan form input NPWP.
Form ini digunakan untuk validasi NPWP User apakah valid atau tidak.

etelah User meng-input NPWP, akan muncul proses Connect to database,


pengisian Informasi Profile Wajib Pajak dan kemudian Login (petunjuk penggunaannya dapat
dilihat pada pembahasan di bawah ini).

Menu – menu Yang Aktif Setelah Proses Login


Menu Program. Dalam menu Program terdapat form-form :

Direktorat Jenderal Pajak


15 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

1. Buat SPT Baru


2. Buka SPT Yang Ada
Menu SPT PPh. Dalam menu SPT PPh terdapat form-form :
1. Lampirah Khusus
a. Daftar Cabang Utama
b. Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal
c. Pernyataan Transaksi dalam HUbungan Istimewa
d. Daftar Fasilitas Penanaman Modal
e. Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal
f. Kredit Pajak Luar Negeri
2. Lampiran
a. Formulir 1771-I - Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal
b. Formulir 1771-II – Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya dan Biaya
Dari Luar Usaha
c. Formulir 1771-III - Kredit Pajak Dalam Negeri
d. Formulir 1771-IV - Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk
Obyek Pajak
e. Formulir 1771-V - Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Jumlah Dividen Yang
Dibagikan Dan Susunan Pengurus/Komisaris
f. Formulir 1771-VI - Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman
Dari/Kepada Pemegang Saham atau Perusahaan Afiliasi
3. SPT PPh Wajib Pajak Badan
4. Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4)
5. Transkrip Kutipan Elemen Laporan Keuangan
6. Daftar Surat Setoran Pajak
Menu SPT Tools. Dalam menu ini terdapat form-form :
1. Hapus SPT
2. Menu Cetakan
3. Lapor SPT ke KPP

Menu Utility. Dalam menu Utility terdapat form-form :


1. Profil WP
2. Impor Data
3. Ekspor Data
4. Set User Name – Password
Menu Help. Dalam menu Help terdapat form-form :
1. Content
2. Search for Help On
3. About My App

Menu – menu Yang Tidak Aktif Setelah Proses Login


Menu SPT PPh akan aktif setelah dilakukan Setting SPT di menu Program.

Direktorat Jenderal Pajak


Penggunaan Aplikasi eSPT Tahunan Pajak Penghasilan 16

2.5 Logout & Keluar

enu ini digunakan User untuk keluar dari tampilan aplikasi eSPT.
Logout digunakan untuk keluar dari tampilan aplikasi yang sudah aktif. Untuk dapat
menggunakannya User harus melakukan proses login kembali.

Logout & Keluar


1. Pilih menu Logout.
2. Akan muncul konfirmasi : Apakah Anda Akan Logout Dari Aplikasi ?
a. Pilih Yes untuk Logout.
b. Pilih No untuk membatalkan.

3. Pilih menu Keluar yang terdapat pada bagian kanan atas tampilan eSPT.
Maka aplikasi eSPT Tahunan Pajak Penghasilan akan tertutup.

:
Login

2.6 Compact Database

ompact Database dapat digunakan untuk mengecilkan ukuran


database. Apabila User menambah, mengubah, atau menghapus data maka ukuran database
menjadi lebih besar. Sehingga Database perlu di-compact agar tidak menambah space pada
hardisk PC User.
Compact database dapat mempercepat proses inputan data. Sebelum di-compact
pastikan database tidak sedang dibuka atau diakses oleh User lain. Dan sebaiknya
database di-backup terlebih dahulu.

Direktorat Jenderal Pajak


17 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Compact Database
1. Pilih menu Start Program eSPT PPh Tahunan Badan eSPT PPh Tahunan Badan
Rupiah Compact Database, akan ditampilkan Compact Database PPh WP Badan.
2. Klik tombol Cari, akan ditampilkan form untuk pencarian database.
3. Cari database db1771.mdb pada lokasi ter-install aplikasi, klik database tersebut,
kemudian klik tombol Open.
4. Klik tombol Compact DB, tunggulah sampai proses selesai. Akan muncul konfirmasi :
DataBase successfully Compacted. Klik OK.

Direktorat Jenderal Pajak


Bab

III
19 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

3 Menu program

enu Program akan aktif setelah dilakukan Login aplikasi. Pada menu
Program terdapat menu Buat SPT Baru dan Buka SPT Yang Ada.

:
Buat SPT Baru
Buka SPT Yang Ada

3.1 Buat SPT Baru

orm Buat SPT Baru digunakan untuk membuat SPT Induk dan Lampirannya melalui menu
SPT PPh.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu program 20

Proses membuat SPT baru, ikuti langkah - langkah berikut ini :


1. Pilih menu Program Buat SPT Baru.
2. Gunakan tombol Scroll Up dan Scroll Down untuk memilih Tahun Pajak. Scroll up untuk
mencari tahun yang lebih besar. Scroll Down untuk mencari tahun yang lebih kecil.
3. Ketik Kode Pembetulan jika SPT tersebut merupakan SPT yang baru dibuat maka isi
pembetulan dengan angka 0. Jika SPT yang dibuat merupakan SPT pembetulan maka isi
pembetulan dengan 1,2,3 dst.
4. Klik tombol Buat untuk membuka SPT yang akan dibuat.
5. Jika Tahun Pajak yang dimaksud sudah ada dalam database, akan muncul pesan "Data
sudah ada, Silahkan pilih yang lain", klik tombol OK.
6. Jika Tahun Pajak yang dimaksud belum ada dalam database, akan muncul pesan SPT PPh
Badan Rupiah Berhasil Dibuat, klik tombol OK pada tampilan pesan ini untuk
mengaktifkan menu SPT PPh yang dimaksud.
7. Klik tombol Batal, untuk membatalkan proses membuat SPT Baru.
8. Klik tombol Help, jika user memerlukan bantuan dalam proses pengisian form ini.

:
Buka SPT Yang Ada

3.2 Buka SPT Yang Ada

orm Buka SPT yang ada digunakan untuk membuka tampilan SPT Induk dan Lampirannya
melalui menu SPT PPh Masa, sesuai dengan Masa pajak yang dipilih.

Direktorat Jenderal Pajak


21 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Buka SPT hanya dapat dilakukan apabila data bukti potong telah diinput manual atau di-
impor.

Proses buka SPT yang ada, ikuti langkah - langkah berikut ini :
1. Pilih menu Program Buka SPT Yang Ada.
2. Berilah tanda Check pada Tahun Pajak. Gunakan tombol Scroll Up dan Scroll Down
untuk memilih tahun pajak. Scroll up untuk mencari tahun yang lebih besar. Scroll Down
untuk mencari tahun yang lebih kecil. Kemudian klik tombol Cari maka Tahun Pajak yang
telah dipilih akan muncul pada daftar SPT yang sudah dibuat.

3. Pilih Tahun Pajak dan Kode Pembetulan, kemudian klik tombol maka akan
ditampilkan form Konfirmasi.
a. Klik option BUKA SPT UNTUK DIEDIT KEMBALI/REVISI, apabila User akan membuka
menu SPT PPh Tahunan untuk meng-update SPT yang dipilih.
b. Klik option BUAT SPT PEMBETULAN (N+1), apabila User akan membuat SPT PPh
Tahunan pembetulan N + 1 dari pembetulan yang dibuka saat ini.
SPT Pembetulan hanya dapat dibuat apabila SPT Normalnya sudah ada.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu program 22

4. Klik tombol OK maka menu SPT PPh Masa akan aktif, untuk di-update maupun dicetak SPT
Induk dan Lampiran-nya.
5. Klik tombol Cancel apabila User tidak akan mengaktifkan menu SPT PPh Tahunan.

:
Buat SPT Baru

Direktorat Jenderal Pajak


Bab

IV
Menu SPT PPh 24

4 Menu SPT PPh

enghasilan, Setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima


atau diperoleh WP, baik yang berasal dari Indonesia maupun dari Luar Indonesia yang dapat
dipakai untuk konsumsi atau untuk menambah kekayaan WP, dengan nama dan dalam bentuk
apapun.
Asas yang digunakan dalam pengenaan PPh sendiri adalah :
· Asas Domisili, asas pemungutan pajak atas domisili atau tempat subjek pajak
· Asas Sumber, pemungutan pajak berdasarkan sumber penghasilan yang diperoleh oleh
Subjek Pajak.Pajak Penghasilan (PPh) dikenakan terhadap orang Pribadi dan Badan,
berkenaan dengan penghasilan yang diterima atau diperoleh selama satu tahun Pajak

engertian Pajak Penghasilan (PPh) adalah Pajak Penghasilan (PPh) dikenakan


terhadap orang Pribadi dan Badan, berkenaan dengan penghasilan yang diterima atau diperoleh
selama satu tahun Pajak
Subjek Pajak Penghasilan adalah orang pribadi, warisan yang belum terbagi sebagai satu
kesatuan, menggantikan yang berhak, badan, dan bentuk usaha tetap (BUT).
Subjek Pajak sendiri terdiri dari : Subjek Pajak Dalam Negeri dan Subjek Pajak Luar Negeri.

Perbedaan antara Wajib Pajak (Subjek Pajak) Dalam Negeri dan Wajib Pajak (Subjek
Pajak) Luar Negeri :
Wajib Pajak Dalam Negeri Wajib Pajak Luar Negeri
1. Dikenakan pajak atas penghasilan yang Dikenakan pajak hanya atas
diterima atau diperoleh dari Indonesia penghasilan yang berasal dari sumber
maupun dari Luar Indonesia (world penghasilan di Indonesia
wide income)
2. Penghasilan yang dikenakan pajak Penghasilan yang dikenakan pajak
adalah penghasilan netto dengan tarif adalah penghasilan bruto dengan tarif
umum sepadan, kecuali Wajib Pajak Luar
Negeri tersebut menjalankan usaha
melalui Bentuk Usaha Tetap di
Indonesia dimana BUT memiliki
kewajiban pajak yang sama dengan
Wajib Pajak Dalam Negeri.
3. Wajib menyampaikan SPT Tidak wajib menyampaikan SPT karena
kewajiban pajaknya dipenuhi melalui
pemotongan pajak yang bersifat final.

Direktorat Jenderal Pajak


25 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

engertian dari Pajak Penghasilan (PPh) Tahunan Badan Rupiah adalah


pajak yang diperhitungkan dan ditetapkan besarnya Pajak Penghasilan yang terutang dan
dibayar dalam tahun pajak yang bersangkutan.

adan Rupiah adalah sekumpulan orang dan atau modal yang merupakan kesatuan baik
yang melakukan usaha maupun yang melakukan tindak usaha, meliputi PT, Perseroan
Komanditer, Perseroan Lainnya, Badan Usaha Milik Negara atau Daerah.

enu SPT PPh akan aktif setelah User melakukan Setting SPT. Pada aplikasi eSPT PPh
Tahunan Pajak Penghasilan, Setting SPT dilakukan untuk membuka data SPT yang telah di-
Posting atau membuat SPT Pembetulan.
Menu SPT PPh untuk menampilkan, meng-edit, dan mencetak SPT Induk, Daftar dan Lampiran-
nya, serta untuk menginput SSP.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 26

:
Lampiran
Lampiran Khusus
SPT PPh Wajib Pajak Badan
Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4)
Transkrip Kutipan Elemen Laporan Keuangan
Daftar Surat Setoran Pajak

4.1 Lampiran Khusus

enu lampiran khusus terdiri dari :


1. Daftar Cabang Utama Perusahaan
2. Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal
3. Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa
4. Perhitungan Kompenasi Kerugian Fiskal
5. Daftar Fasilitas Penanaman Modal
6. Kredit Pajak Luar Negeri

Direktorat Jenderal Pajak


27 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Daftar Cabang Utama Perusahaan
Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal
Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa
Perhitungan Kompenasi Kerugian Fiskal
Daftar Fasilitas Penanaman Modal
Kredit Pajak Luar Negeri

4.1.1 Daftar Cabang Utama Perusahaan

ormulir Daftar Cabang Utama Perusahaan akan aktif jika user yang login adalah user yang
bertindak sebagai Operator data entri. Formulir ini tergabung dalam Lampiran Khusus pada
menu WP Badan Rupiah. Formulir ini berupa informasi alamat lengkap dan NPWP (apabila
sudah terdaftar di lokasi KPP) hanya untuk kantor-kantor cabang atau tempat-tempat usaha
utama di berbagai lokasi. Pada form dapat dilakukan penambahan, perubahan, penghapusan
dan pencetakan data.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 28

:
Menampilkan Daftar Cabang Utama Perusahaan
Menambah Daftar Cabang Utama Perusahaan
Mengubah Daftar Cabang Utama Perusahaan
Menghapus Daftar Cabang Utama Perusahaan
Mencetak Daftar Cabang Utama Perusahaan

4.1.1.1 Menampilkan Data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan

1. Klik menu SPT PPh Daftar Cabang Utama Perusahaan pada tampilan aplikasi SPT
Tahunan. Kemudian klik Lampiran Khusus, maka akan terbuka form–form yang tergabung
dalam Lampiran Khusus. Klik Daftar Cabang Utama Perusahaan, maka akan ditampilkan
form Daftar Cabang Utama Perusahaan.
2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data yang berasal dari form Input Cabang Utama Perusahaan untuk tahun pajak yang
telah dipilih sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button untuk Buka SPT Baru,
tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data (masih kosong).
4. Klik tombol Tutup pada form Daftar Cabang Utama Perusahaan untuk kembali ke menu
SPT Tahunan.

4.1.1.2 Menambah Data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan

1. Klik menu SPT PPh WP Badan Rupiah pada tampilan aplikasi eSPT Tahunan. Klik pada
menu Lampiran Khusus, lalu klik Daftar Cabang Utama Perusahaan maka tampilan untuk
form Daftar Cabang Utama Perusahaan akan aktif terbuka

Direktorat Jenderal Pajak


29 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

2. Klik tombol Baru yang terdapat di bagian bawah tampilan form. Maka akan muncul
tampilan form Input Cabang Utama Perusahaan, seperti tampilan berikut :

a. Isi nomor NPWP Lokasi cabang utama apabila sudah terdaftar di KPP lokasi, untuk
nomor NPWP Cabang Utama ini sudah muncul display dari nomor NPWP induk. User
hanya memasukkan nomor KPP dan KAP saja. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
b. Isi Nama cabang utama, untuk nama cabang utama sudah berisi dengan display dari
kantor induk. User hanya memasukkan untuk cabang mana yang akan di masukkan.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi Alamat cabang utama. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi Jumlah Cabang Pembantu. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Klik tombol Simpan akan ditampilkan pesan "Data berhasil Disimpan, Rekam baru?"
i. Klik tombol Yes, jika setelah data tersimpan user akan menambahkan data baru
kembali. Tampilan kembali ke form Input Cabang Utama Perusahaan untuk
pengisian data yang baru.
ii. Klik tombol No, jika tidak akan menambahkan data untuk baru. Maka tampilan
akan kembali ke form Daftar Cabang Utama Perusahaan.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Daftar Cabang Utama Perusahaan dan
kembali ke menu SPT Tahunan.

4.1.1.3 Mengubah Data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan

1. Untuk melakukan perubahan data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan, Operator
membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Lampiran Khusus pada
tampilan aplikasi SPT Tahunan. Kemudian klik SPT PPh Lampiran Khusus Daftar
Cabang Utama Perusahaan maka tampilan untuk form Daftar Cabang Utama Perusahaan
akan aktif terbuka.
2. Klik pada kotak Check Box untuk data cabang perusahaan yang akan diubah.
3. Klik tombol Ubah yang terdapat di bagian bawah tampilan form, maka akan muncul
tampilan form Input Cabang Utama Perusahaan.
a. Ubah nomor NPWP Cabang Utama. Jika nomor NPWP Cabang Utama yang akan diubah
oleh user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Ubah Nama Cabang Utama. Jika Nama Cabang Utama yang akan diubah oleh user.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 30

Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.


c. Ubah Alamat Cabang Utama. Jika Alamat Cabang Utama yang akan diubah oleh user.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Ubah Jumlah Cabang Pembantu. Jika Jumlah Cabang Pembantu yang akan diubah oleh
user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data Sudah Diupdate".
f. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan otomatis tersimpan
dalam form Daftar Cabang Utama Perusahaan.
4. Klik tombol Tutup pada form Daftar Cabang Utama Perusahaan untuk kembali ke menu SPT
Tahunan.

4.1.1.4 Menghapus Data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan

1. Untuk melakukan penghapusan data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan, Operator
membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Lampiran Khusus pada
tampilan aplikasi SPT Tahunan. Kemudian klik SPT PPh Lampiran Khusus Daftar
Cabang Utama Perusahaan maka tampilan untuk form akan aktif terbuka.
2. Untuk menghapus data pada form ini dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu :
a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan dihapus.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus ?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Sudah Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
b. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua pada tampilan
bagian bawah Formulir Daftar.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Sudah Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
3. Klik tombol Tutup yang ada pada form Daftar Cabang Utama Perusahaan untuk kembali
ke menu setting SPT Tahunan.

4.1.1.5 Mencetak Data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Daftar Cabang Utama Perusahaan, Operator
membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Lampiran pada tampilan
aplikasi SPT Tahunan. Kemudian klik SPT PPh Lampiran Khusus Daftar Cabang Utama
Perusahaan maka tampilan untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Daftar Cabang Utama Perusahaan, akan
muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan untuk Daftar Cabang Utama Perusahaan.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu

Direktorat Jenderal Pajak


31 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

untuk melakukan pencetakan.


i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Daftar Cabang Utama Perusahaan akan di cetak ke selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Daftar Cabang Utama Perusahaan dan kembali ke
menu SPT Tahunan.

4.1.2 Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal

ormulir Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal akan aktif jika user yang login adalah user
yang bertindak sebagai Operator data entri. Formulir ini tergabung dalam Lampiran Khusus
pada menu WP Badan Rupiah. Formulir ini berupa tampilan data jenis harta berwujud/tidak
berwujud yang dimiliki dan dipergunakan dalam perusahaan yang dapat
disusutkan/diamortisasi. Pada form dapat dilakukan penambahan, perubahan, penghapusan,
dan pencetakan data.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 32

Form Input Referensi Jenis Harta


Menampilkan Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal
Menambah Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal
Mengubah Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal
Menghapus Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal
Mencetak Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal

4.1.2.1 Menampilkan data pada Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Khusus Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal, maka
akan ditampilkan form Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal.
2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user pada menu Setting SPT. Jika
user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan berisi
data yang berasal dari form Input Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal untuk tahun pajak
yang telah dipilih sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buka SPT Baru,
tampilan awal untuk formulir ini hanya berupa kolom–kolom yang tidak berisi data ( masih
kosong ).
3. Klik tombol Tutup pada form Daftar ini untuk kembali ke menu SPT Tahunan.

4.1.2.2 Menambah data pada Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Khusus Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal maka
tampilan untuk form Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal akan aktif terbuka
2. Klik tombol Baru yang terdapat di bagian bawah tampilan form. Maka akan muncul
tampilan form Input Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal, seperti tampilan berikut :

Direktorat Jenderal Pajak


33 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

a. Isi Jenis Harta dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar yang terdapat di sebelah
kanan kolom, maka akan ditampilkan list berikut : Harta berwujud, Kelompok
Bangunan dan Harta Tak Berwujud.
Kemudian pilih salah satu jenis harta dengan cara meng-klik langsung pada kelompok

jenis harta yang diinginkan. Atau klik tombol jika user ingin meng-input jenis
harta baru, maka akan ditampilkan form Input Referensi Jenis Harta. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi Kelompok Harta. dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar yang terdapat di sebelah
kanan kolom, maka akan ditampilkan list berikut :
i. Jika Jenis Harta yang dipilih adalah Harta Berwujud, maka list yang akan
ditampilkan adalah sbb :
* Kelompok 1
* Kelompok 2
* Kelompok 3
* Kelompok 4
ii. Jika Jenis Harta yang dipilih adalah Harta Tidak Berwujud, maka list yang akan
ditampilkan adalah sbb :
* Kelompok 1

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 34

* Kelompok 2
* Kelompok 3
* Kelompok 4
* Kelompok Lain-lain.
iii.Jika Jenis Harta yang dipilih adalah Kelompok Bangunan, maka list yang akan
ditampilkan adalah sbb :
* Permanen
* Tidak Permanen.
Kemudian pilih salah satu kelompok dengan cara meng-klik langsung pada kelompok

harta yang diinginkan. Atau klik tombol jika user ingin meng-input jenis harta
baru, maka akan ditampilkan form Input Referensi Kelompok Harta. Cara
penambahan, perubahan dan penghapusan data pada form ini dilakukan dengan cara
yang sama seperti pada form Input Referensi Jenis Harta. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi Jenis Usaha. dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar yang terdapat di sebelah
kanan kolom.
i. Jika Kelompok Harta yang dipilih adalah Kelompok 1 untuk Jenis Harta Harta
Berwujud/ Harta Tidak Berwujud atau jika Kelompok Harta yang dipilih adalah
Permanen untuk Jenis Harta Kelompok Bangunan, maka akan ditampilkan list
berikut :
* Semua Jenis Usaha
* Pertanian,perkebunan,kehutanan,perikanan
* Industri makanan dan minuman
* Perhubungan, pergudangan dan komunikasi
* Industri semi konduktor
ii. Jika Kelompok Harta yang dipilih adalah Kelompok 2 untuk Jenis Harta Harta
Berwujud/ Harta Tidak Berwujud atau jika Kelompok Harta yang dipilih adalah
Tidak Permanen untuk Jenis Harta Kelompok Bangunan, maka akan ditampilkan
list berikut :
* Semua jenis usaha
* Pertanian, perkebunan, kehutanan, perikanan
* Industri makanan dan minuman
* Industri mesin
* Perkayuan
* Konstruksi
* Perhubungan, pergudangan dan komunikasi
* Telekomunikasi
* Industri semi Konduktor
iii. Jika Kelompok Harta yang dipilih Kelompok 3 untuk Jenis Harta yang dipilih
adalah Harta Berwujud, maka akan ditampilkan list berikut :
* Pertambahan selain minyak dan gas
* Permintalan, pertenunan dan percelupan
* Perkayuan
* Industri kmia
* Industri mesin
* Perhubungan dan komunikasi
* Telekomunikasi

Direktorat Jenderal Pajak


35 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

iv. Jika Kelompok Harta yang dipilih Kelompok 4 untuk Jenis Harta yang dipilih
adalah Harta Berwujud/Harta Tak Berwujud atau jika Kelompok Harta yang
dipilih adalah Kelompok Lain-lain untuk Jenis Harta Harta Tidak Berwujud, maka
akan ditampilkan list berikut :
* Konstruksi
* Perhubungan dan komunikasi
Kemudian pilih salah satu usaha dengan cara meng-klik langsung pada jenis usaha

yang diinginkan. Atau klik tombol jika user ingin meng-input jenis usaha
baru, maka akan ditampilkan form Input Referensi Jenis Usaha. Cara
penambahan, perubahan dan penghapusan data pada form ini dilakukan dengan
cara yang sama seperti pada form Input Referensi Jenis Harta. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya berikut.
d. Isi Nama Harta. dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar yang terdapat di sebelah
kanan kolom.
i. Jika Kelompok Harta yang dipilih adalah Kelompok 1 untuk Jenis Harta Harta
Berwujud/Harta Tidak Berwujud atau jika Kelompok Harta yang dipilih adalah
Permanen untuk Jenis Harta Kelompok Bangunan, maka :
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Semua Usaha, maka akan ditampilkan list
berikut :
* Mesin
* Mesin kantor
* Perlengkapan lain, seperti televisi
* Sepeda motor
* Tools Industri
* Alat dapur
* Dies
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Pertanian, Perkebunan, Kehutanan dan
Perikanan, maka akan ditampilkan list berikut : Alat yang digerakkan bukan
dengan mesin
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Industri Makanan Dan Minuman, maka akan
ditampilkan list berikut : Mesin ringan
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Perhubungan, Pergudangan dan Komunikasi,
maka akan ditampilkan list berikut :
* Mobil
* Bus
* Truk
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Industri Semi Konduktor, maka akan
ditampilkan list berikut : Wrietr machin
ii. Jika Kelompok Harta yang dipilih adalah Kelompok 2 untuk Jenis Harta Harta
Berwujud/ Harta Tidak Berwujud atau jika Kelompok Harta yang dipilih adalah
Tidak Permanen untuk Jenis Harta Kelompok Bangunan, maka :
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Semua Jenis Usaha, maka akan ditampilkan
list berikut :
* Mebel dan peralatan dari logam
* Mobil
* Container

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 36

Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Pertanian, Perkebunan, Kehutanan dan
Perikanan, maka akan ditampilkan list berikut :
* Mesin pertanian
* Mesin yang mengolah bahan pertanian
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Industri Makanan Dan Minuman, maka akan
ditampilkan list berikut :
* Mesin pengolah produk binatang
* Mesin pengolah produk nabati
* Mesin penghasil minuman
* Mesin penghasil makanan
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Industri Mesin, maka akan ditampilkan list
berikut : Mesin penghasil produksi mesin ringan
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Perkayuan, maka akan ditampilkan list
berikut : Mesin dan peralatan penebangan kayu
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Konstruksi, maka akan ditampilkan list
berikut : Peralatan yang dipergunakan seperti truk berat
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Perhubungan, Pergudangan Dan Komunikasi,
maka akan ditampilkan list berikut :
* Truk kerja
* Kapal untuk pengangkutan barang
* Kapal untuk mendorong kapal pemadam kebakaran
* Perahu layar
* Kapal balon
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Telekomunikasi, maka akan ditampilkan list
berikut :
* Perangkat pesawat telpon
* Pesawat telegraf
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Industri Semi Konduktor, maka akan
ditampilkan list berikut : Auto frame loader
Kemudian pilih salah satu nama harta dengan cara meng-klik langsung pada nama
harta yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
iii. Jika Kelompok Harta yang dipilih adalah Kelompok 3 untuk Jenis Harta Harta
Berwujud/Harta Tidak Berwujud, maka :
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Pertambangan selain minyak dan gas, maka
akan ditampilkan list berikut : Mesin-mesin yang dipakai dalam bidang
pertambangan
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Permintalan, Penenunan, dan Percelupan,
maka akan ditampilkan list berikut :
* Mesin yang mengolah/menghasilkan produk tekstil
* Mesin untuk yarn preparation
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Perkayuan, maka akan ditampilkan list
berikut :
* Mesin pengolah kayu, jerami, rumput dan bahan
* Mesin dan peralatan pengergajian kayu
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Industri Kimia, maka akan ditampilkan list
berikut :
* Mesin peralatan pengolah produk industri kimia

Direktorat Jenderal Pajak


37 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

* Mesin pengolah produk industri lainnya


Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Industri Mesin, maka akan ditampilkan list
berikut : Mesin penghasil produksi mesin menengah dan berat.
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Perhubungan Dan Komunikasi, maka akan
ditampilkan list berikut :
* Kapal penumpang dan pengangkutan barang-barang
* Kapal untuk menghela kapal-kapal suar
* Dok terapung
* Perahu layar
* Pesawat terbang dan helikopter
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Telekomunikasi, maka akan ditampilkan list
berikut : Perangkat radio navigasi.
iv. Jika Kelompok Harta yang dipilih Kelompok 4 untuk Jenis Harta yang dipilih
adalah Harta Berwujud/Harta Tak Berwujud atau jika Kelompok Harta yang
dipilih adalah Kelompok Lain-lain untuk Jenis Harta Harta Tidak Berwujud, maka :
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Konstuksi, maka akan ditampilkan list
berikut : Mesin berat untuk konstruksi
Jika Jenis Usaha yang dipilih adalah Perhubungan dan Komunikasi, maka akan
ditampilkan list berikut :
* Mesin uap dan tender atas rel
* Lokomotif listrik atas rel
* Lokomotif atas rel lainnya
* Kereta
* Kapal penumpang dan pengkutan barang-barang
* Kapal untuk menghela kapalsuar
* Dok terapung
Kemudian pilih salah satu nama harta dengan cara meng-klik langsung pada harta

yang diinginkan. Atau klik tombol jika user ingin meng-input nama harta baru,
maka akan ditampilkan form Input Referensi Nama Harta. Cara penambahan,
perubahan dan penghapusan data pada form ini dilakukan dengan cara yang sama
seperti pada form Input Referensi Jenis Harta. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya berikut.
e. Isi Bulan Dan Tahun Perolehan dengan cara meng-klik tombol Radio Button yang
terdapat di sebelah kanan kolom. Klik bulan dan tahun yang dimaksud dengan
menggunakan Mouse. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
f. Isi Metode Penyusutan Komersial dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar yang
terdapat di sebelah kanan kolom, maka akan ditampilkan list berikut :
* Garis lurus
* Jumlah Angka Tahun
* Saldo Menurun
* Saldo Menurun Ganda
* Jumlah Jam Jasa
* Jumlah Satuan Produksi
* Metode lainnya
Kemudian pilih salah satu jenis penyusutan komersial dengan cara meng-klik langsung
pada jenis penyusutan komersial yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 38

kolom berikutnya berikut.


g. Isi Metode Penyusutan Fiskal dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar yang terdapat
di sebelah kanan kolom, maka akan ditampilkan list berikut :
* Garis lurus
* Saldo Menurun
Kemudian pilih salah satu jenis penyusutan fiskal dengan cara meng-klik langsung
pada jenis penyusutan fiskal yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya berikut.
h. Isi tarif Harga Perolehan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
i. Isi tarif Nilai Buku. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
j. Isi tarif Penyusutan Fiskal Tahun Ini. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
k. Isi Catatan Tentang Harta. Jika user tidak ingin mengisi kolom Keterangan Nama Harta
cukup dengan memberi tanda (-). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
l. Klik tombol Simpan akan ditampilkan pesan "Data berhasil Disimpan, Entry data baru?"
i. Jika klik Yes, maka data akan otomatis tersimpan dalam form Daftar Penyusutan
Dan Amortisasi Fiskal. Tampilan kembali ke form Input Penyusutan Dan
Amortisasi Fiskal untuk pengisian data yang baru.
ii. Jika klik No, maka data tidak akan tersimpan dan tampilan kembali ke form
Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal yang masih terisi.
m. Klik tombol Tutup untuk keluar dari form Input Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal.
4. Hasil Selisih Penyusutan yang di dapat dari perhitungan Daftar Penyusutan Fiskal ini akan
otomatis di pindahkan ke Formulir 1771 – I Angka 3 Huruf i atau Angka 4 Huruf a.
5. Hasil Selisih Amortisasi yang di dapat dari perhitungan Daftar Amortisasi Fiskal ini akan
otomatis di pindahkan ke Formulir 1771 – I Angka 3 Huruf j atau Angka 4 Huruf b.
6. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal dan
kembali ke menu SPT Tahunan.

:
Form Input Referensi Jenis Harta

4.1.2.2.1 Form Input Referensi Jenis Harta

orm ini akan aktif jika user meng-klik tombol yang terdapat di sebelah kanan kolom
Jenis Harta pada form Input Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal. Pada formulir ini dapat
dilakukan penambahan, perubahan, dan penghapusan data.

Direktorat Jenderal Pajak


39 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Menambah Data
Mengubah Data
Menghapus Data

4.1.2.2.1.1 Menambah data

1. Klik tombol Baru pada form Input Referensi Jenis harta, maka kolom Kode Jenis Harta
otomatis akan terisi sesuai dengan urutan nomor yang telah ada dalam database. Posisi
kursor akan berada pada kolom Jenis Harta. Kemudian isi Jenis Harta.
2. Klik tombol Simpan, maka data akan otomatis tersimpan dalam form Input Referensi Jenis
Harta.
3. Klik tombol Tutup maka tampilan akan kembali ke form Input Penyusutan Dan Amortisasi
Fiskal.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 40

4.1.2.2.1.2 Mengubah data

1. Perubahan pada form ini dilakukan dengan cara meng-klik data yang akan diubah pada
kolom Daftar Jenis Harta.
2. Klik tombol Ubah yang terdapat pada bagian bawah form, maka akan ditampilkan pesan
"Apakah Benar Data Tersebut Akan Diubah?"
a. Klik tombol Yes maka kolom Kode Jenis Harta dan kolom Jenis Harta otomatis akan
berisi data yang telah dipilih. Kemudian ubah Jenis Harta sesuai dengan jenis harta
yang diinginkan.
b. Klik tombol No untuk membatalkan perubahan data.
3. Klik tombol Simpan, maka data akan otomatis disimpan.
4. Klik tombol Tutup, untuk kembali ke form Input Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal.

4.1.2.2.1.3 Menghapus data

1. Penghapusan pada form ini dilakukan dengan cara meng-klik data yang akan dihapus pada
kolom Daftar Jenis Harta.
2. Klik tombol Hapus yang terdapat pada bagian bawah form, maka akan ditampilkan pesan
"Apakah Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?"
a. Klik tombol Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Sudah Dihapus". Kemudian klik OK
maka data tersebut akan terhapus.
b. Klik tombol No maka akan kembali ke form Input Referensi Jenis Harta.
3. Klik tombol Tutup, untuk kembali ke form Input Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal.

4.1.2.3 Mengubah data pada Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal

1. Untuk melakukan perubahan data pada Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal,
Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat. Klik menu SPT PPh Lampiran
Khusus Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal maka tampilan untuk form Daftar
Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal akan aktif terbuka.
2. Klik pada kotak Check Box untuk data yang akan diubah.
3. Klik tombol Ubah yang terdapat di bagian bawah tampilan form, maka akan muncul
tampilan form Input Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal.
4. Setelah form Input Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal aktif, dapat dilihat kolom yang
sudah berisi data sesuai data yang telah di pilih. Lakukan perubahan pada kolom – kolom
yang diinginkan.
5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan Data Sudah Diupdate.
a. Klik tombol OK, maka data akan otomatis tersimpan dalam form Input Penyusutan
Dan Amortisasi Fiskal dan kembali ke form Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal.
6. Hasil Selisih Penyusutan yang di dapat dari perhitungan Daftar Penyusutan Fiskal ini akan
otomatis di pindahkan ke Formulir 1771 – I Angka 3 Huruf i atau Angka 4 Huruf a.
7. Hasil Selisih Amortisasi yang di dapat dari perhitungan Daftar Amortisasi Fiskal ini akan
otomatis di pindahkan ke Formulir 1771 – I Angka 3 Huruf j atau Angka 4 Huruf b.
8. Klik tombol Tutup pada form Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal untuk kembali ke
menu SPT Tahunan.

Direktorat Jenderal Pajak


41 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

4.1.2.4 Menghapus data pada Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal

1. Untuk melakukan penghapusan data pada Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal,
Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui Setting SPT. Klik menu SPT
PPh Lampiran Khusus Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal maka tampilan untuk
form akan aktif terbuka.
2. Untuk menghapus data pada form ini dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu :
a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan dihapus.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus ?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Sudah Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
b. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua pada tampilan
bagian bawah Formulir Daftar.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Sudah Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan kembali ke Formulir Daftar.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
3. Klik tombol Tutup yang ada pada form Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal untuk
kembali ke menu setting SPT Tahunan.

4.1.2.5 Mencetak data pada Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal,
Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT.
Kemudian klik menu SPT PPh Lampiran Khusus Daftar Penyusutan Dan Amortisasi
Fiskal maka tampilan untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Daftar Penyusutan Dan Amortisasi
Fiskal, akan muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan untuk Daftar Penyusutan Dan
Amortisasi Fiskal.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal akan di cetak ke selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal dan kembali
ke menu SPT Tahunan.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 42

:
Form Input Referensi Jenis Harta
Menampilkan Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal
Menambah Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal
Mengubah Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal
Menghapus Daftar Penyusutan dan Amortisasi Fiskal

4.1.3 Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa

ormulir Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa akan aktif jika user yang login
adalah user yang bertindak sebagai Operator data entri. Formulir ini tergabung dalam menu WP
Badan Rupiah. Menu ini berupa tampilan data-data. Pada form dapat dilakukan penambahan,
perubahan dan penghapusan data.

Direktorat Jenderal Pajak


43 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Menampilkan Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewal
Menambah Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa
Mengubah Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa
Menghapus Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa
Mencetak Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa

4.1.3.1 Menampilkan data Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Khusus à Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa
maka akan ditampilkan form Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa.
2. Tampilan data pada form Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa ini, tergantung
dari pilihan user pada menu Setting SPT.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 44

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data yang berasal dari Form Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa untuk
tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buka
SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya berupa kolom–kolom yang tidak berisi
data ( masih kosong ).
4. Klik tombol Tutup pada form Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa. untuk
kembali ke menu SPT Tahunan.

4.1.3.2 Menambah data Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Khusus Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa
maka tampilan untuk form Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa akan aktif
terbuka.
2. Tab BAGIAN 3A
· Klik tombol Tambah yang terdapat di bagian bawah tabel DAFTAR PIHAK YANG
MEMILIKI HUBUNGAN ISTIMEWA, maka akan muncul tampilan form Input Lampiran
Khusus 3A- I.

a. Isi Nama. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.


b. Isi Alamat. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi NPWP/TIN. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi Kegiatan Usaha. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Pilih salah satu Bentuk Hubungan dengan meng-klik tombol Scroll Bar di sebelah
kanan kolom maka akan ditampilkan Combo Box. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
f. Klik Tombol Simpan maka akan muncul pesan "Data telah berhasil disimpan, akan
rekam baru?". Klik Yes jika iya atau klik NO jika tidak.
g. Klik Tombol Tutup untuk kembali ke form utama.
· Klik tombol Tambah yang terdapat di bagian bawah tabel RINCIAN TRANSAKSI PIHAK
YANG MEMILIKI HUBUNGAN ISTIMEWA, maka akan muncul tampilan form Input
Lampiran Khusus 3A- II.

Direktorat Jenderal Pajak


45 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

a. Isi nama dengan siapa transaksi yang dilakukan pada kolom Nama Pihak Transaksi.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Pilih salah satu Jenis Transaksi dengan meng-klik tombol Scroll Bar di sebelah
kanan kolom maka akan ditampilkan Combo Box. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
c. Isi besarnya nilai transaksi yang dilakukan pada kolom Nilai Transaksi. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Pilih salah satu Metode dengan meng-klik tombol Scroll Bar di sebelah kanan
kolom maka akan ditampilkan Combo Box. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
e. Isi Alasan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
f. Klik Tombol Simpan maka akan muncul pesan "Data telah berhasil disimpan, akan
rekam baru?". Klik Yes jika iya atau klik NO jika tidak.
g. Klik Tombol Tutup untuk kembali ke form utama.
3. Tab BAGIAN 3A-1. Beri tanda checklist pada uraian PERNYATAAN TRANSAKSI DALAM
HUBUNGAN ISTIMEWA yang disertakan yang terdiri dari dari 4 kelompok besar yaitu :
· Mengenai Gambaran Perusahaan Secara Rinci
· Mengenai Transaksi
· Mengenai Catatan Hasil Analisa Kesebandingan
· Mengenai Catatan Mengenai Penentuan Harga Wajar
4. Tab BAGIAN 3A-2 yaitu PERNYATAAN TRANSAKSI DENGAN PIHAK YANG MERUPAKAN
PENDUDUK NEGARA TAX HEAVEN COUNTRY.
· Klik Tombol Tambah yang terdapat di bawah tabel Dalam hal Wajib Pajak dalam tahun
pajak ini melakukan transaksi dengan pihak-pihak yang merupakan penduduk negara
TAX HEAVEN COUNTRY maka akan muncul form Input Lampiran Khusus 3A 2.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 46

a. Isi Nama Mitra. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Pilih salah satu Jenis Transaksi dengan meng-klik tombol Scroll Bar di sebelah
kanan kolom maka akan ditampilkan Combo Box. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
c. Isi Negara. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi Nilai Transaksi. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Klik Tombol Simpan maka akan muncul pesan "Data telah berhasil disimpan, akan
rekam baru?". Klik Yes jika iya atau klik NO jika tidak.
f. Klik Tombol Tutup untuk kembali ke form utama.
· Beri jawaban Ya atau Tidak untuk PENETAPAN NILAI TRANSAKSI DI ATAS, DITETAPKAN
DENGAN PRINSIP KEWAJARAN DAN KELAZIMAN USAHA. Klik Tombol Tambah yang
terdapat di bawah tabel Dalam hal Wajib Pajak dalam tahun pajak ini melakukan
transaksi dengan pihak-pihak yang merupa
5. Klik Tombol Simpan yang terdapat di TAB BAGUAN 3A-1 maka akan muncul pesan "Data
Berhasil disimpan"
6. Klik Tanda Silang (X) yang terletak di bagian kanan atas form Pernyataan Transaksi dalam
Hubungan Istimewa untuk menutupnya.

4.1.3.3 Mengubah data Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa

1. Untuk melakukan perubahan data pada form Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan
Istimewa, Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting
SPT. Kemudian klik SPT PPh Lampiran Khusus Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan
Istimewa maka tampilan Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa akan aktif
terbuka.
2. Klik kotak Check Box untuk data yang akan diubah pada Angka 1.
3. Klik tombol Ubah yang terdapat di bagian bawah tampilan form, maka akan muncul
tampilan form Input sesuai dengan tabel yang datanya ingin diubah.
4. Setelah form Input aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai data yang telah
dipilih. Kemudian lakukan perubahan pada kolom – kolom yang diinginkan.
5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan Data Sudah Diupdate.

Direktorat Jenderal Pajak


47 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

a. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut untuk kembali ke Form Pernyataan
Transaksi Dalam Hubungan Istimewa.
6. Klik Tanda Silang (X) yang terletak di bagian kanan atas form Pernyataan Transaksi dalam
Hubungan Istimewa untuk menutupnya.

4.1.3.4 Menghapus data Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa

1. Untuk melakukan penghapusan data pada Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa,
Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Seting SPT.
Kemudian klik SPT PPh Lampiran Khusus Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan
Istimewa maka tampilan untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan dihapus.
3. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus ?"
4. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Sudah Dihapus". Klik tombol OK, maka data
akan terhapus dan tampilan akan kembali ke form Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan
Istimewa.
5. Klik Tanda Silang (X) yang terletak di bagian kanan atas form Pernyataan Transaksi dalam
Hubungan Istimewa untuk menutupnya.

4.1.3.5 Mencetak data Pernyataan Transaksi dalam Hubungan Istimewa

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa,
Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT.
Kemudian klik SPT PPh Lampiran Khusus Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan
Istimewa maka tampilan untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan
Istimewa, akan muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan untuk Pernyataan Transaksi
Dalam Hubungan Istimewa.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan Istimewa akan di cetak ke selembar
kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik Tanda Silang (X) yang terletak di bagian kanan atas form Pernyataan Transaksi dalam
Hubungan Istimewa untuk menutupnya.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 48

4.1.4 Daftar Fasilitas Penanaman Modal

ormulir Daftar Fasilitas Penanaman Modal akan aktif jika user yang login adalah user yang
bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir ini tergabung dalam menu WP Badan Rupiah.
Form ini berupa tampilan data-data. Pada form dapat dilakukan penambahan dan penghapusan
data.

:
Menampilkan Daftar Fasilitas Penanaman Modal
Menambah Daftar Fasilitas Penanaman Modal

Direktorat Jenderal Pajak


49 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Mengubah Daftar Fasilitas Penanaman Modal


Mencetak Daftar Fasilitas Penanaman Modal

4.1.4.1 Menampilkan data Daftar Fasilitas Penanaman Modal

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Khusus Daftar Fasilitas Penanaman Modal maka akan
ditampilkan form Daftar Fasilitas Penanaman Modal.
2. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom-kolom yang sudah terisi dan yang belum terisi
(berwarna putih).
3. Tampilan data pada form Daftar Fasilitas Penanaman Modal ini, tergantung dari pilihan
user pada menu Setting SPT.
4. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya. Sedangkan untuk
pilihan Option Button Buka SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya berupa
kolom–kolom yang tidak berisi data (masih kosong).
5. Klik tombol Tutup pada form Daftar Fasilitas Penanaman Modal untuk kembali ke menu
SPT Tahunan.

4.1.4.2 Menambah data Daftar Fasilitas Penanaman Modal

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Khusus Daftar Fasilitas Penanaman Modal maka tampilan
untuk Daftar Fasilitas Penanaman Modal akan aktif terbuka.
2. Pada kolom Surat Persetujuan Ketua BPKM, terdapat kolom yang dapat diisi :
a. Isi Nomor Surat Persetujuan Ketua BPKM mengenai penanaman modal. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Untuk pengisian Tanggal Surat Persetujuan Ketua BPKM mengenai penanaman modal,
klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal. Akan muncul
tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan
kalender tersebut.
Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender,
akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik bulan yang dimaksud dengan
menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang
terdapat di kiri dan kanan tampilan judul kalender.
Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender,
akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah
tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
3. Pada kolom Surat Keputusan Menteri Keuangan, terdapat kolom yang dapat diisi :
a. Isi Nomor Surat Keputusan Menteri Keuangan mengenai pemberian fasilitas
penanaman modal. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Untuk pengisian Tanggal Surat Keputusan Menteri Keuangan mengenai pemberian
fasilitas penanaman modal, klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan
kolom Tanggal. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik
langsung pada tampilan kalender tersebut.
Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender,
akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik bulan yang dimaksud dengan
menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang
terdapat di kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 50

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender,
akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah
tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Pada Jumlah Penanaman Modal Yang Disetujui, diisi sesuai dengan jumlah dalam mata
uang yang tercantum berdasarkan Surat Keputusan Ketua BKPM. Apabila mata uang
tersebut berbeda dengan mata uang yang dipergunakan dalam pembukuan perusahaan,
maka perlu juga dicantumkan nilai ekivalennya dengan kurs yang sebenarnya berlaku pada
saat transfer dana ke rekening perusahaan. Jika dana belum ditransfer, maka jumlah nilai
ekivalennya dapat menggunakan kurs yang sebenarnya berlaku pada tanggal Surat
Persetujuan Ketua BPKM (jika perlu diberi catatan Kaki) Kolom-kolom yang dapat diisi :
a. Pilih salah satu mata uang penanaman modal yang disetujui pada kolom Mata Uang
(Valas) pada combo box berikut :

Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.


b. Isi tarif penanaman modal yang disetujui pada kolom Dalam Valas. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi tarif penanaman modal yang disetujui pada kolom Equivalen (Rp), berdasarkan kurs
yang sebenarnya berlaku pada saat transfer dana ke rekening perusahaan. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi tarif penanaman modal yang disetujui pada kolom Dalam (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
5. Pilih jenis penanam modal dengan cara meng-klik kotak Check Box pada kolom Penanam
Modal.
a. Klik kotak Check Box di sebelah kiri Baru berdasarkan Surat Persetujuan Ketua BPKM,
jika modal untuk usaha baru.
b. Klik kotak Check Box di sebelah kiri Perluasan berdasarkan Surat Persetujuan Ketua
BPKM, jika modal untuk perluasan usaha.
6. Isi jenis bidang usaha pada kolom Dibidang sesuai dengan bidang usaha yang disetujui
untuk penanaman modal berdasarkan Surat Persetujuan Ketua BPKM. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
7. Tentukan jenis fasilitas yang diberikan dengan cara meng-klik kotak Check Box di sebelah
kanan kolom Fasilitas Yang Diberikan berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan.
a. Klik kotak Check Box di sebelah kiri Pengurangan Penghasilan Neto, jika jenis fasilitas
yang diberikan adalah pengurangan penghasilan neto.
b. Klik kotak Check Box di sebelah kiri Penyusutan/Amortisasi Dipercepat, jika jenis
fasilitas yang diberikan adalah penyusutan/amortisasi dipercepat.
c. Klik kotak Check Box di sebelah kiri Kompensasi Kerugian, jika jenis fasilitas yang
diberikan adalah kompensasi kerugian. Kemudian isi masa tahun Kompensasi Kerugian
pada kolom Tahun ( < 6 tahun). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Klik kotak Check Box di sebelah kiri Pengurangan 50% Tarif PPh Atas Dividen Yang

Direktorat Jenderal Pajak


51 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Dibayarkan Kepada Pemegang Saham Luar Negeri, jika jenis fasilitas yang diberikan
adalah pengurangan 50% tarif pph atas dividen yang dibayarkan kepada pemegang
saham luar negeri.
8. Pada Realisasi Penanaman Modal, isi tarif-nya pada kolom :
a. Isi tarif realisasi penanaman modal tahun sekarang pada kolom a)Tahun ini sesuai
dengan jumlah realisasi penanaman modal dalam tahun pajak SPT Tahunan selama
periode sampai saat mulai berproduksi komersial, yang dinyatakan dalam mata uang
pembukuan berdasarkan laporan keuangan yang telah diaudit oleh Akuntan Publik.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi tarif realisasi penanaman modal tahun sekarang pada kolom a)s.d Tahun ini sesuai
dengan jumlah realisasi penanaman modal kumulatif sampai dengan tahun pajak SPT
Tahunan selama periode sampai saat mulai berproduksi komersial, yang dinyatakan
dalam mata uang pembukuan berdasarkan laporan realisasi penanaman modal yang
telah diaudit oleh Akuntan Publik. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya. Pengisian tarif b harus lebih besar dari tarif a.
9. Pengisian tanggal pada kolom Saat Berproduksi Komersial Tanggal sesuai dengan saat
mulai berproduksi komersial berdasarkan laporan realisasi penanaman modal yang telah
diaudit oleh Akuntan Publik. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom
Periode Berlaku dan s/d. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara meng-
klik langsung pada tampilan kalender tersebut.
Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender,
akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik bulan yang dimaksud dengan
menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang
terdapat di kiri dan kanan tampilan judul kalender.
Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender,
akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah
tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
10. Isi tahun pada kolom Fasilitas Pengurangan Neto : Tahun Ke-berapa secara berurut untuk
setiap tahun pajak sejak tahun saat mulai berproduksi komersial (SMBK), dan besarnya
fasilitas pengurangan neto untuk tahun pajak tersebut yang dihitung sebesar 5% dari
jumlah realisasi penanaman modal tersebut pada angka 3 huruf b (form ini). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Hasil dari perhitungan Angka 5 (Fasilitas
Pengurangan Neto) otomatis akan dipindahkan ke Formulir 1771-I Angka 4 Kolom (3).
11. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data Berhasil Tersimpan".
a. Klik tombol OK maka data akan otomatis tersimpan dalam form Daftar Fasilitas
Penanaman Modal.
12. Klik tombol Tutup pada Daftar Fasilitas Penanaman Modal untuk kembali ke menu SPT
Tahunan.

4.1.4.3 Mengubah data Daftar Fasilitas Penanaman Modal

1. Untuk melakukan perubahan data pada form Daftar Fasilitas Penanaman Modal, Operator
membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Lampiran Khusus pada
tampilan aplikasi SPT Tahunan. Kemudian klik Daftar Fasilitas Penanaman Modal maka
tampilan Daftar Fasilitas Penanaman Modal akan aktif terbuka.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 52

2. Lakukan perubahan pada kolom yang akan dirubah.


3. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan, maka data akan
otomatis tersimpan dalam form Daftar Fasilitas Penanaman Modal. Akan muncul pesan
"Data berhasil tersimpan". Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut.
4. Klik tombol Tutup pada Daftar Fasilitas Penanaman Modal untuk kembali ke menu SPT
Tahunan.

4.1.4.4 Mencetak data Daftar Fasilitas Penanaman Modal

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Daftar Fasilitas Penanaman Modal, Operator
membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik
SPT PPh Lampiran Khusus Daftar Fasilitas Penanaman Modal maka tampilan untuk
form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Daftar Fasilitas Penanaman Modal,
akan muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan untuk Daftar Fasilitas Penanaman
Modal.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Daftar Fasilitas Penanaman Modal akan di cetak ke selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Daftar Fasilitas Penanaman Modal dan kembali ke
menu SPT Tahunan.

4.1.5 Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal

ormulir Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal akan aktif jika user yang login adalah User
yang bertindak sebagai Operator data entri. Formulir ini tergabung dalam menu WP Badan
Rupiah.

ormulir ini hanya digunakan untuk menghitung kerugian fiskal dari kegiatan usaha di
Indonesia saja, tidak termasuk kerugian fiskal dari kegiatan usaha di luar negeri baik melalui
bentuk usaha tetap (BUT) ataupun bukan BUT. Untuk kerugian fiskal dari kegiatan usaha di luar
negeri berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 164 /KMK.03/2002 hanya dapat
dikompensasikan dengan keuntungan fiskal yang diterima dan atau diperoleh dari kegiatan
usaha di luar negeri dari negara yang sama (per country basis).

alam hal demikian, harus dibuat perhitungan kerugian kompensasi fiskal yang terpisah
dengan bentuk daftar yang sama. Pada form dapat dilakukan penambahan dan penghapusan
dan pencetakan data.

Direktorat Jenderal Pajak


53 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Menampilkan data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal
Menambah data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal
Mengubah data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal
Mencetak data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal

4.1.5.1 Menampilkan data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Khusus Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal maka
akan ditampilkan form Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal.
2. Tampilan data pada form Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal ini, tergantung dari
pilihan user pada menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya. Sedangkan untuk
pilihan Option Button Buka SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya berupa
kolom–kolom yang tidak berisi data (masih kosong).
4. Klik tombol Tutup pada form Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal untuk kembali ke
menu SPT Tahunan.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 54

4.1.5.2 Menambah data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Khusus Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal maka
tampilan untuk Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal akan aktif terbuka.
2. Untuk melakukan penambahan data pada kolom Kerugian Dan Penghasilan Neto Fiskal 5
Tahun Terakhir, klik tombol Ubah R/L yang terdapat pada form ini maka akan ditampilkan
form Rugi/Laba Neto Fiskal seperti tampilan berikut :

a. Isi tarif Kerugian Dan Penghasilan Neto Fiskal 5-10 Tahun Terakhir pada kolom
Rugi/Laba Neto Fiskal (Rupiah) sesuai dengan data yang bersumber dari Surat
Ketetapan Pajak atau Keputusan Keberatan/Putusan Banding, atau dalam hal tidak
atau belum ada keputusan tersebut, bersumber dari SPT Tahunan. Tekan tombol Tab
untuk setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.
b. Klik tombol Simpan, maka akan ditampilkan pesan "Data Berhasil Disimpan". Klik OK
pada kotak konfirmasi tersebut untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan.
c. Klik tombol Tutup pada form input untuk kembali ke form Perhitungan Kompensasi
Kerugian Fiskal.
3. Kolom Kompensasi Kerugian Fiskal pada 5-11 tahun terakhir otomatis akan terisi sesuai
dengan distribusi besarnya kompensasi kerugian fiskal untuk masing-masing tahun setelah
tahun terjadinya kerugian fiskal. Dalam hal memperoleh fasilitas penanaman modal berupa
kompensasi kerugian fiskal yang lebih dari 5 tahun (kerugian fiskal dari hasil penanaman
modal sejak saat mulai berproduksi komersial), jumlah tahun dan kolom dapat ditambah
dengan menggunakan lembar kedua.
4. Klik tombol Simpan, maka akan ditampilkan pesan "Data Berhasil Disimpan". Klik OK pada
kotak konfirmasi tersebut untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan.
5. Hasil dari perhitungan tarif tahun pajak pada bagian Kompensasi Kerugian Fiskal kolom Th
Pajak ini otomatis akan dipindahkan ke Formulir 1771 Huruf A Angka 2.
6. Hasil dari perhitungan tarif tahun takwim/berjalan pada bagian Kompensasi Kerugian
Fiskal kolom Th Berjalan otomatis akan dipindahkan ke Formulir 1771 Huruf F Butir b.
7. Klik tombol Tutup pada Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal untuk kembali ke menu
SPT Tahunan.

Direktorat Jenderal Pajak


55 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

4.1.5.3 Mengubah data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal

1. Untuk melakukan perubahan data pada Penghitungan Kompensasi Kerugian Fiskal, Operator
membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik
SPT PPh Lampiran Khusus Penghitungan Kompensasi Kerugian Fiskal maka akan
ditampilkan untuk form Penghitungan Kompensasi Kerugian Fiskal.
2. Untuk melakukan perubahan data pada kolom Kerugian Dan Penghasilan Neto Fiskal 5
Tahun Terakhir, klik tombol Ubah R/L yang terdapat pada form ini maka akan ditampilkan
form Rugi/Laba Neto Fiskal.
a. Lakukan perubahan pada kolom-kolom yang diinginkan
b. Klik tombol Simpan, maka akan ditampilkan pesan "Data Berhasil Disimpan". Klik OK
pada kotak konfirmasi tersebut untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan.
c. Klik tombol Tutup pada form input untuk kembali ke form Perhitungan Kompensasi
Kerugian Fiskal.
3. Kolom Kompensasi Kerugian Fiskal pada 5-11 tahun terakhir otomatis akan berubah sesuai
dengan distribusi besarnya kompensasi kerugian fiskal untuk masing-masing tahun setelah
tahun terjadinya kerugian fiskal. Dalam hal memperoleh fasilitas penanaman modal berupa
kompensasi kerugian fiskal yang lebih dari 5 tahun (kerugian fiskal dari hasil penanaman
modal sejak saat mulai berproduksi komersial), jumlah tahun dan kolom dapat ditambah
dengan menggunakan lembar kedua. Tekan tombol Tab untuk setiap perpindahan kolom ke
kolom berikutnya.
4. Klik tombol Simpan akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Disimpan?"
a. Jika klik No, maka tampilan akan kembali ke form Penghitungan Kompensasi Kerugian
Fiskal.
b. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan "Data Berhasil Disimpan". Klik OK, maka
perubahan data akan otomatis tersimpan dalam form ini.
5. Hasil dari perhitungan tarif tahun pajak pada bagian Kompensasi Kerugian Fiskal kolom Th
Pajak ini otomatis akan dipindahkan ke Formulir 1771 Huruf A Angka 2.
6. Hasil dari perhitungan tarif tahun takwim/berjalan pada bagian Kompensasi Kerugian
Fiskal kolom Th Berjalan otomatis akan dipindahkan ke Formulir 1771 Huruf F Butir b.
7. Klik tombol Tutup pada Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal untuk kembali ke menu
SPT Tahunan.

4.1.5.4 Mencetak data Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal, Operator
membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik
SPT PPh Lampiran Khusus Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal maka tampilan
untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Perhitungan Kompensasi Kerugian
Fiskal, akan muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan untuk Perhitungan Kompensasi
Kerugian Fiskal.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal akan di cetak ke selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 56

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Perhitungan Kompensasi Kerugian Fiskal dan kembali
ke menu SPT Tahunan.

4.1.6 Kredit Pajak Luar Negri

redit Pajak Luar Negeri akan aktif jika user yang login adalah user yang bertindak sebagai
Operator data entri. Formulir ini digunakan untuk melaporkan rincian bukti
pemotongan/pembayaran Pajak Penghasilan yang terutang di luar negeri atas penghasilan
yang diterima/diperoleh dari negera tersebut, yang dikenakan pajak penghasilan di Indonesia
tidak bersifat final dan dilaporkan dalam SPT Tahunan tahun pajak ini.

ormulir ini tergabung dalam menu Lampiran Khusus pada WP Badan Rupiah. Formulir ini
berupa tampilan data–data yang berasal dari form Input Kredit Pajak Luar Negeri. Pada
formulir ini dapat dilakukan penambahan, perubahan, penghapusan, dan pencetakan data.

Direktorat Jenderal Pajak


57 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Form Input Referensi Pemotong Luar Negri
Menampilkan data pada Kredit Pajak LN
Menambah data pada Kredit Pajak LN
Mengubah data pada Kredit Pajak LN
Menghapus data pada Kredit Pajak LN
Mencetak data pada Kredit Pajak LN

4.1.6.1 Menampilkan data pada Kredit Pajak Luar Negeri

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Khusus Kredit Pajak Luar Negeri, maka akan ditampilkan
Kredit Pajak Luar Negeri.
2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data yang berasal dari form Input Kredit Pajak Luar Negeri untuk tahun pajak yang
telah dipilih. Sedangkan untuk pilihan Option Button untuk Buka SPT Baru, tampilan awal
untuk formulir ini hanya kolom – kolom yang tidak berisi data ( masih kosong ).
4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Kredit Pajak Luar Negeri data akan kembali
ke menu SPT Tahunan.

4.1.6.2 Menambah data pada Kredit Pajak Luar Negeri

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Khusus Kredit Pajak Luar Negeri maka akan terbuka
Kredit Pajak Luar Negeri.
2. Klik tombol Baru yang terdapat pada tampilan form, untuk melakukan perubahan data
Kredit Pajak Luar Negeri. Maka akan muncul tampilan form Input Kredit Pajak Luar Negeri
untuk pengisian data pemotong, seperti tampilan berikut :

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 58

a. Isi kolom Nama Pemotong apabila terdapat pemotongan pajak atas penghasilan yang
diterima dari luar negeri. Klik tombol Scroll Bar yang terdapat di sebelah kanan
kolom, maka akan terbuka list nama pemotong yang telah ada dalam database. Untuk

menambahkan nama pemotong baru ke dalam database klik tombol di sebelah


kanan kolom maka akan ditampilkan form Input Referensi Pemotong Luar Negeri
yang telah dijelaskan sebelumnya.
b. Lanjutkan pengisian pada kolom Jenis Penghasilan pada form Input Kredit Pajak Luar
Negeri. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Pilih salah satu mata uang yang diinginkan dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar
yang terdapat di sebelah kanan kolom Mata Uang (valas). Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi Jumlah Neto (Valas). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Klik tombol Scroll Bar pada kolom Tanggal Pembayaran pajak terutang di luar negeri
maka akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik langsung
pada tampilan kalender tersebut.
Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada tampilan
kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik bulan yang
dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara meng-klik
tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan tampilan judul kalender.
Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender,
akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah
tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya
f. Isi Kurs KMK (Rp) maka kolom Jumlah Neto (Rp) otomatis akan terisi. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

Direktorat Jenderal Pajak


59 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

g. Isi Pajak Terutang Valas maka kolom Pajak Terutang (Rp) otomatis akan terisi sesuai
dengan nilai konversi dari angka dalam kolom Pajak Terutang Valas, dengan
menggunakan kurs pajak yang berlaku pada tanggal pembayaran/ terutangnya pajak
diluar negeri. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
h. Isi tarif Kredit Pajak Diperhitungkan (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
i. Klik tombol Simpan akan ditampilkan pesan "Data berhasil disimpan, Rekam baru?"
i. Klik tombol Yes, jika user ingin melakukan penambahan data baru. Tampilan
kembali ke form Input Referensi Pemotong Luar Negeri untuk pengisian data yang
baru.
ii. Klik tombol Jika klik No, maka tampilan akan kembali ke formulir Kredit Pajak
Luar Negeri.
j. Klik tombol Tutup untuk keluar dari form Input Kredit Pajak Luar Negeri dan kembali
ke formulir Kredit Pajak Luar Negeri.
3. Nilai pada kolom (7) tidak boleh melebihi jumlah tertentu yang dihitung berdasarkan
formula sbb :
Jumlah Penghasilan Dari LN X Total PPh Terutang Atau
Penghasilan Kena Pajak
sama dengan total PPh Terutang, dipilih mana yang lebih kecil
4. Dalam hal penghasilan yang diterima/diperoleh di luar negeri berasal dari beberapa
negara, maka perhitungan Kredit Pajak yang dapat diperhitungkan dalam kolom (7)
berdasarkan formula tersebut dihitung untuk masing-masing negara (Metode Ordinary
Credit Persediaan Country Basis).
5. Hasil penjumlahan pada kolom Kredit Pajak yang dapat diperhitungkan dalam kolom (7)
yang diperoleh dari perhitungan formulir ini akan otomatis terisi ke Formulir 1771 – SPT
Tahunan PPh WP Badan bagian C angka 8.b.
6. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Kredit Pajak Luar Negeri dan
kembali ke menu SPT Tahunan.

:
Form Input Referensi Pemotong Luar Negri

4.1.6.2.1 Form Input Referensi Pemotong Luar Negeri

orm ini akan aktif jika user meng-klik tombol yang terdapat di sebelah kanan
Nama Pemotong pada form Input Kredit Pajak Luar Negeri. Pada formulir ini dapat dilakukan
penambahan, perubahan, dan penghapusan data.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 60

:
Menambah Data
Mengubah Data
Menghapus Data

4.1.6.2.1.1 Menambah Data

1. Klik tombol Baru pada form Input Referensi Pemotong Luar Negeri, maka posisi kursor
akan berada di kolom Nama Pemotong
2. Isi Nama Pemotong. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
3. Isi Alamat Pemotong. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Klik tombol Simpan, maka akan ditampilkan pesan "Data berhasil disimpan, Rekam baru?"
a. Klik tombol Yes, jika data user ingin menambah data user baru maka data akan
otomatis tersimpan dalam Daftar Pemotong Luar Negeri dan kembali ke form Input
Referensi Pemotong Luar Negeri untuk melakukan penambahan data user kembali.
b. Klik tombol No, jika user tidak ingin menambahkan data user baru.
5. Klik tombol Tutup pada Input Referensi Pemotong Luar Negeri untuk kembali ke form Input
Kredit Pajak Luar Negeri.

4.1.6.2.1.2 Mengubah Data

1. Perubahan pada form ini dilakukan dengan cara meng-klik data yang akan diubah pada
kolom Daftar Pemotong luar Negeri.
2. Klik tombol Ubah yang terdapat pada bagian bawah form, untuk mengaktifkan kolom Nama
Pemotong . Sedangkan nomor pada ID Pemotong otomatis akan terurut sesuai dengan
nomor ID Pemotong yang telah ada sebelumnya dalam database.
3. Ubah Nama Pemotong. Jika Nama Pemotong yang akan diubah oleh user. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya
4. Ubah Alamat Pemotong. Jika Alamat Pemotong yang akan diubah oleh user. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
5. Klik tombol Simpan, maka akan ditampilkan pesan "Data Telah di update". Klik tombol OK
pada tampilan pesan tersebut.
6. Klik tombol Tutup, untuk kembali ke form Input Kredit Pajak Luar Negeri.

Direktorat Jenderal Pajak


61 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

4.1.6.2.1.3 Menghapus Data

1. Penghapusan pada form ini dilakukan dengan cara meng-klik data pemotong yang akan
dihapus pada kolom Daftar Pemotong luar Negeri.
2. Klik tombol Hapus yang terdapat pada bagian bawah form, maka akan ditampilkan pesan
"Data sudah dihapus".
3. Klik OK, maka data akan terhapus dan tampilan kembali ke form Input Referensi Pemotong
Luar Negeri.
4. Klik tombol Tutup, untuk kembali ke form Input Kredit Pajak Luar Negeri.

4.1.6.3 Mengubah data pada Kredit Pajak Luar Negeri

1. Untuk melakukan perubahan data pada Kredit Pajak Luar Negeri, Operator membuka data
SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik SPT PPh
Lampiran Khusus Kredit Pajak Luar Negeri maka tampilan untuk form Kredit Pajak Luar
Negeri akan aktif terbuka.
2. Klik pada kotak Check Box untuk data yang akan diubah.
3. Klik tombol Ubah yang terdapat di bagian bawah tampilan form, data untuk Nama dan
alamat pemotong akan di tampilkan pada tampilan Form Input Kredit Pajak Luar Negeri.
4. Setelah form Input Kredit Pajak Luar Negeri aktif, lakukan perubahan data pada kolom –
kolom yang diinginkan.
5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data, akan muncul pesan "Data Sudah
Diupdate". Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan otomatis
tersimpan. Tampilan kembali ke formulir Kredit Pajak Luar Negeri.
6. Hasil penjumlahan pada kolom Kredit Pajak yang dapat diperhitungkan yang diperoleh
dari perhitungan formulir Kredit Pajak Luar Negeri akan otomatis terisi ke Formulir 1771 –
SPT Tahunan PPh WP Badan bagian C angka 8.b.
7. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan form Kredit Pajak Luar Negeri dan kembali
ke menu SPT Tahunan.

4.1.6.4 Menghapus data pada Kredit Pajak Luar Negeri

1. Untuk melakukan penghapusan data pada Kredit Pajak Luar Negeri, Operator membuka
data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik SPT PPh
Lampiran Khusus Kredit Pajak Luar Negeri maka tampilan untuk form tersebut akan
aktif terbuka.
2. Untuk menghapus data pada form ini dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu :
a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan dihapus.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Benar Data Tersebut
Akan Dihapus ?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Sudah Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan akan kembali ke form Kredit Pajak Luar
Negeri.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke form Kredit Pajak Luar Negeri.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 62

b. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :


i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua pada tampilan
bagian bawah form Kredit Pajak Luar Negeri.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Sudah Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan akan kembali ke form Kredit Pajak Luar
Negeri.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke form Kredit Pajak Luar Negeri.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan form Kredit Pajak Luar Negeri dan kembali
ke menu SPT Tahunan.

4.1.6.5 Mencetak data pada Kredit Pajak Luar Negeri

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Kredit Pajak Luar Negeri, Operator membuka
data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Lampiran Khusus pada tampilan
aplikasi SPT Tahunan. Kemudian klik pada Kredit Pajak Luar Negeri maka tampilan untuk
form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah form Kredit Pajak Luar Negeri, akan
muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan untuk form Kredit Pajak Luar Negeri.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
form Kredit Pajak Luar Negeri akan di cetak ke selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari form Kredit Pajak Luar Negeri dan kembali ke menu
SPT Tahunan.

4.2 Lampiran

enu lampiran terdiri dari :


1. Formulir 1771-I - Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal
2. Formulir 1771-II – Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya dan Biaya Dari
Luar Usaha
3. Formulir 1771-III - Kredit Pajak Dalam Negeri
4. Formulir 1771-IV - Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk Obyek
Pajak

Direktorat Jenderal Pajak


63 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

5. Formulir 1771-V - Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Jumlah Dividen Yang
Dibagikan Dan Susunan Pengurus/Komisaris
6. Formulir 1771-VI - Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman
Dari/Kepada Pemegang Saham atau Perusahaan Afiliasi

:
Formulir 1771-I
Formulir 1771-II
Formulir 1771-III
Formulir 1771-IV
Formulir 1771-V
Formulir 1771-VI

4.2.1 Formulir 1771-I Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal

ormulir 1771-I - Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal baru akan aktif jika user yang login
adalah user yang bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir ini digunakan untuk
menghitung besarnya seluruh penghasilan neto dalam negeri dari usaha dan dari luar usaha,
tidak termasuk penghasilan yang telah dikenakan PPh bersifat final dan penghasilan yang tidak
termasuk objek pajak. Formulir ini tergabung dalam menu Lampiran pada WP Badan Rupiah.
Pada formulir ini Operator dapat melakukan penambahan, perubahan, dan pencetakan data.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 64

:
Menampilkan data Formulir 1771-I
Menambah data Formulir 1771-I
Mengubah data Formulir 1771-I
Mencetak data Formulir 1771-I

4.2.1.1 Menampilkan data Formulir 1771-I -- Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal

1. Klik menu SPT PPh WP Badan Rupiah Lampiran Formulir 1771-I – Penghitungan
Penghasilan Neto Fiskal, untuk menampilkan form tersebut.
2. Tampilan data pada formulir 1771 – Formulir I ini, tergantung dari pilihan user pada menu
Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data untuk tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya. Sedangkan pilihan Option

Direktorat Jenderal Pajak


65 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Button untuk Buka SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang
tidak berisi data ( masih kosong ).
4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir I – Penghitungan Penghasilan Neto
Fiskal data akan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.1.2 Menambah data Formulir 1771-I -- Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal

1. Klik menu SPT PPh WP Badan Rupiah Lampiran à Formulir 1771-I – Penghitungan
Penghasilan Neto Fiskal maka akan terbuka form Formulir I – Penghitungan Penghasilan
Neto Fiskal.
2. Pada bagian Penghasilan Neto Komersial, isi kolom – kolom yang tergabung dalam
penghasilan neto komersial sesuai dengan penghasilan sebenarnya yang di terima.
a. Isi tarif Peredaran Usaha pada kolom Rupiah, sesuai dengan jumlah
penerimaan/perolehan bruto dari kegiatan usaha baik di Indonesia maupun di luar
negeri melalui bentuk usaha tetap (BUT) ataupun bukan BUT. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi tarif Harga Pokok Penjualan pada kolom Rupiah, sesuai dengan biaya- biaya yang
merupakan harga pokok penjualan bagi kegiatatan usaha Wajib Pajak. Apabila sesuai
dengan sistem dan metode akuntansi komersial yang dianut WP tertentu (misal : bank,
dana pensiun, reksadana, organisasi sosial, perkumpulan dan sebagainya) tidak
terdapat pemisahan atau pengelompokan biaya untuk harga pokok penjualan, maka
seluruh biaya-biaya dilaporkan pada huruf c biaya usaha lainnya. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Pada Biaya Usaha Lainnya, isi tarifnya sesuai dengan biaya-biaya usaha yang tidak
termasuk ke dalam kelompok harga pokok penjualan, yang dirinci berdasarkan biaya-
biaya : gaji (semua imbalan sehubungan dengan pekerjaan termasuk imbalan dalam
bentuk natura dan kenikmatan), royalti, sewa, jasa dan biaya-biaya lainnya. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi tarif Penghasilan Neto Dari Luar Usaha pada kolom Rupiah sesuai dengan jumlah
penghasilan neto (setelah dikurangi biaya langsung) yang diterima dari luar usaha
tersebut pada huruf a seperti : penghasilan dari penyertaan modal di Indonesia
maupun di luar negeri, penghasilan dari penjualan/pengalihan/persewaan harta, serta
penghasilan lainnya yang bukan merupakan penghasilan dari kegiatan usaha atau tidak
ada kaitannya dengan kegiatan usaha. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
e. Pada Biaya Dari Luar Usaha, isi nilai Rupiah-nya. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
f. Hasil penjumlahan seluruh Angka 1. Penghasilan Neto Komersial pada kolom Rupiah
(3) akan dipindahkan ke form Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat 4 Angka 1. Penghasilan
Neto Komersial pada kolom Rupiah.
3. Pada bagian Penghasilan yang dikenakan pajak penghasilan final dan yang tidak termasuk
objek pajak diisi sesuai berdasarkan ketentuan umum, penghasilan dari sumber di
Indonesia yang dikenakan PPh final dan yang tidak termasuk sebagai Obyek Pajak harus
dikeluarkan kembali, sehingga dengan pengurangan penghasilan tersebut pada jumlah
penghasilan neto fiskalnya (angka 6) akan menjadi nihil/netral. Kolom ini diisi dengan
jumlah penghasilan neto komersialnya dan dalam hal mengalami kerugian komersial, diisi
sesuai dengan jumlah kerugian komersialnya. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
4. Nilai Angka 2 pada kolom Rupiah (3) akan dipindahkan ke form Perhitungan PPh Pasal 26

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 66

Ayat 4 Angka 2. Penghasilan yang dikenakan PPh final dan yang tidak termasuk objek
pajak pada kolom Rupiah.
5. Pada bagian Penyesuaian Fiskal Positif terdapat kolom – kolom yang dapat diisi, yaitu :
a. Isi tarif Biaya Yang Dibebankan/Dikeluarkan Untuk Kepentingan Pemegang Saham,
Sekutu, Atau Anggota pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
b. Isi tarif Pembentukan Atau Pemupukan Dana Cadangan pada kolom Rupiah. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi tarif Penggantian Atau Imbalan Pekerjaan Atau Jasa Dalam Bentuk Natura Atau
Kenikmatan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi tarif Jumlah Yang Melebihi Kewajaran Yang Dibayarkan Kepada Pemegang
Saham/Atau Pihak Yang Mempunyai Hubungan Istimewa Sehubungan Dengan
Pekerjaan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Isi tarif Harta Yang Dihibahkan Bantuan Atau Sumbangan pada kolom Rupiah. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
f. Isi tarif Pajak Penghasilan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
g. Isi tarif Gaji Yang Dibayarkan Kepada Anggota Persekutuan, Firma Atau CV Yang
Modalnya Tidak Terbagi Atas Saham pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
h. Isi tarif Sanksi Administrasi pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
i. Nilai tarif Selisih Penyusutan Komersial Di Atas Penyusutan Fiskal pada kolom Rupiah
berasal dari form Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal pada menu Lampiran
Khusus.
j. Nilai tarif Selisih Amortisasi Komersial Di Atas Amortisasi Fiskal pada kolom Rupiah
berasal dari form Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal pada menu Lampiran
Khusus.
k. Isi tarif Biaya Yang Ditangguhkan Pengakuannya pada kolom Rupiah. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
l. Isi tarif Penyesuaian Fiskal Positif Lainnya pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
m. Hasil penjumlahan a sampai dengan l Angka 3. Penyesuaian Fiskal Positif pada kolom
Rupiah (3) akan dipindahkan ke form Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) pada Angka 3
huruf a.
6. Pada kolom Penyesuaian Fiskal Negatif terdapat kolom – kolom yang dapat diisi.
a. Nilai tarif Selisih Penyusutan Komersial Di Bawah Penyusutan Fiskal pada kolom
Rupiah berasal dari form Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal pada menu
Lampiran Khusus.
b. Nilai tarif Selisih Amortisasi Komersial Di Atas Amortisasi Fiskal pada kolom Rupiah
berasal dari form Daftar Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal pada menu Lampiran
Khusus.
c. Isi tarif Penghasilan Yang Ditangguhkan Pengakuannya pada kolom Rupiah. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi tarif Penyesuaian Fiskal Negatif Lainnya pada kolom Rupiah . Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Hasil penjumlahan a sampai dengan d Angka 4. Penyesuaian Fiskal Negatif pada
kolom Rupiah (3) akan dipindahkan ke form Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) pada
Angka 3 huruf b.

Direktorat Jenderal Pajak


67 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

7. Nilai tarif pada kolom Rupiah dan Tahun Fasilitas Penanaman Modal Berupa Pengurangan
Penghasilan Neto berasal dari form Daftar Fasilitas Penanaman Modal pada menu
Lampiran Khusus.
8. Klik tombol Simpan, maka akan ditampilkan pesan "Data Berhasil Disimpan". Klik tombol
OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan otomatis tersimpan.
9. Jumlah data pada angka 6 kolom (3) yang diperoleh dari perhitungan formulir 1771-I ini
otomatis akan dipindahkan ke Formulir 1771 – SPT Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan
bagian A angka 1.
10. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir I – Penghitungan Penghasilan Neto
Fiskal dan kembali ke menu utama SPT Tahunan.

4.2.1.3 Mengubah data Formulir 1771-I -- Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal

1. Untuk melakukan perubahan pada Formulir 1771-I – Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal,
Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT.
Kemudian klik SPT PPh WP Badan Rupiah Lampiran à Formulir 1771-I - Penghitungan
Penghasilan Neto Fiskal.
2. Setelah Formulir I aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data untuk tahun pajak yang
telah dipilih sebelumnya.
3. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Klik tombol Simpan untuk
menyimpan perubahan, akan muncul pesan "Data Berhasil Disimpan".
4. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data otomatis akan tersimpan.
5. Hasil perubahan Jumlah data pada angka 6 kolom (3) yang diperoleh dari perhitungan
Formulir 1771-I ini akan dipindahkan ke Formulir 1771 – SPT Tahunan Pajak Penghasilan
WP Badan bagian A angka 1.
6. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir I – Penghitungan Penghasilan Neto
Fiskal dan kembali ke menu utama SPT Tahunan.

4.2.1.4 Mencetak data Formulir 1771-I -- Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Formulir 1771-I – Penghitungan Penghasilan Neto
Fiskal, Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT.
Lampiran pada tampilan aplikasi SPT Tahunan. Kemudian klik SPT PPh WP Badan Rupiah
Lampiran Formulir 1771-I – Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal maka tampilan
untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Formulir I – Penghitungan Penghasilan
Neto Fiskal, akan muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan PPh WP Badan untuk
Formulir I (1771-I) – Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Formulir I (1771-I) – Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal akan di cetak ke
selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari form Formulir I – Penghitungan Penghasilan Neto

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 68

Fiskal dan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.2 Formulir 1771-II Perincian Harga Pokok Jualan, Biaya Usaha Lainnya, dan
Biaya dari Luar Usaha

ormulir 1771-II ini baru akan aktif jika user yang login adalah user yang bertindak sebagai
Operator data entri. Formulir ini digunakan untuk melaporkan perincian harga pokok penjualan
dan biaya usaha dari jenis biaya pembelian bahan/barang dagangan, gaji, upah, honorarium,
THR, biaya transportasi, biaya penyusutan dan amortisasi, biaya sewa, biaya bunga pinjaman,
biaya sehubungan dengan jasa, biaya piutang tak tertagih, biaya royalti, biaya pemasaran, dan
biaya.
Formulir ini tergabung dalam menu WP Badan Rupiah. Menu ini berupa tampilan data–data dan
dapat dilakukan perubahan data pada kolom yang aktif (berwarna putih) serta pencetakan
data.

Direktorat Jenderal Pajak


69 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Menampilkan data Formulir 1771-II
Menambah data Formulir 1771-II
Mengubah data Formulir 1771-II
Mencetak data Formulir 1771-II

4.2.2.1 Menampilkan data Formulir 1771-II -- Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya
dan Biaya dari Luar Usaha

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Formulir 1771-II – Perincian Harga Pokok Penjualan,
Biaya Usaha Lainnya dan Biaya Dari Luar Usaha, untuk menampilkan form tersebut.
2. Tampilan data pada formulir 1771-II ini, tergantung dari pilihan user di menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data untuk tahun pajak yang telah di pilih. Sedangkan untuk pilihan Option Button
untuk Buka SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom – kolom yang tidak
berisi data ( masih kosong ).
4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir 1771-II – Perincian Harga Pokok
Penjualan, Biaya Usaha Lainnya dan Biaya Dari Luar Usaha dan tampilan akan kembali ke
menu SPT Tahunan.

4.2.2.2 Menambah data Formulir 1771-II -- Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya
dan Biaya dari Luar Usaha

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Formulir 1771-II – Perincian Harga Pokok Penjualan,
Biaya Usaha Lainnya dan Biaya Dari Luar Usaha maka akan terbuka form Perincian Harga
Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya dan Biaya Dari Luar Usaha (1771-II).
2. Pada Angka 1. Pembelian Bahan/Barang Dagangan, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
3. Pada Angka 2. Gaji, Upah, Bonus, Gratifikasi, Honorarium, THR, dsb, kolom yang dapat
diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Pada Angka 3. Biaya Transportasi, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 70

untuk pindah ke kolom berikutnya.


b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
5. Pada Angka 4. Penyusutan dan Amortisasi, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
6. Pada Angka 5. Biaya Sewa, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya
7. Pada Angka 6. Biaya Bunga Pinjaman, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
8. Pada Angka 7. Biaya Sehubungan Dengan Jasa, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
9. Pada Angka 8. Biaya Piutang Tak Tertagih, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
10. Pada Angka 9. Biaya Royalti, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

Direktorat Jenderal Pajak


71 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

11. Pada Angka 10. Biaya Pemasaran/Promosi, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
12. Pada Angka 11. Biaya Lainnya, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
13. Pada Angka 12. Persediaan Awal, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
14. Pada Angka 13. Persediaan Akhir, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Harga Pokok Penjualan (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi jumlah biaya usaha lainnya pada kolom Biaya Usaha Lainnya (Rupiah). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi jumlah biaya dari luar usaha pada kolom Biaya Dari Usaha (Rupiah). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
15. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data Berhasil Disimpan".
16. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan otomatis tersimpan.
17. Hasil penjumlahan total kolom (3) Harga Pokok Penjualan pada formulir 1771-II akan
dipindahkan ke formulir 1771-I – Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal hal. 1 Angka 1 huruf
b.
18. Hasil penjumlahan total kolom (4) Biaya Usaha Lainnya pada formulir 1771-II akan
dipindahkan ke formulir 1771-I – Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal hal. 1 Angka 1 huruf
c.
19. Hasil penjumlahan total kolom (5) Biaya Dari Usaha pada formulir 1771-II akan
dipindahkan ke formulir 1771-I – Penghitungan Penghasilan Neto Fiskal hal. 1 Angka 1 huruf
f.
20. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya
Usaha Lainnya dan Biaya Dari Luar Usaha (1771-II) dan kembali ke menu SPT Tahunan.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 72

4.2.2.3 Mengubah data Formulir 1771-II -- Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya
dan Biaya dari Luar Usaha

1. Untuk melakukan perubahan data ada Formulir II – Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya
Usaha Lainnya dan Biaya Dari Luar Usaha, Operator membuka data SPT Tahunan yang telah
dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik SPT PPh Lampiran Formulir 1771-II –
Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya dan Biaya Dari Luar Usaha maka
tampilan untuk form Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya dan Biaya Dari
Luar Usaha (1771-II) akan aktif terbuka.
2. Lakukan perubahan data pada kolom–kolom yang diinginkan.
3. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data Berhasil Disimpan".
4. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan otomatis tersimpan.
5. Hasil penjumlahan total kolom (3) Harga Pokok Penjualan yang diperoleh dari perubahan
formulir 1771-II akan dipindahkan ke formulir 1771-I – Penghitungan Penghasilan Neto
Fiskal hal. 1 Angka 1 huruf b.
6. Hasil penjumlahan total kolom (4) Biaya Usaha Lainnya yang diperoleh dari perubahan
formulir 1771-II akan dipindahkan ke formulir 1771-I – Penghitungan Penghasilan Neto
Fiskal hal. 1 Angka 1 huruf c.
7. Hasil penjumlahan total kolom (5) Biaya Dari Usaha yang diperoleh dari perubahan
formulir 1771-II akan dipindahkan ke formulir 1771-I – Penghitungan Penghasilan Neto
Fiskal hal. 1 Angka 1 huruf f.
8. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya
Usaha Lainnya dan Biaya Dari Luar Usaha (1771-II) dan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.2.4 Mencetak data Formulir 1771-II -- Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya dan
Biaya dari Luar Usaha

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Formulir 1771-II, Operator membuka data SPT
Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik SPT PPh Lampiran
Formulir 1771-II – Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya dan Biaya Dari
Luar Usaha maka tampilan untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah form 1771-II, akan muncul tampilan
preview untuk SPT Tahunan PPh WP Badan untuk Lampiran - II Perincian Harga Pokok
Penjualan, Biaya Usaha Lainnya dan Biaya Dari Luar Usaha.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Lampiran - II akan di cetak ke selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Perincian Harga Pokok Penjualan, Biaya Usaha Lainnya
dan Biaya Dari Luar Usaha (1771-II) dan kembali ke menu SPT Tahunan.

Direktorat Jenderal Pajak


73 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

4.2.3 Formulir 1771-III Kredit Pajak Dalam Negeri

ormulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam Negeri baru akan aktif jika user yang login adalah user
yang bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir ini digunakan untuk melaporkan rincian
bukti pungut PPh Pasal 22 dan bukti potong Pasal 23 yang telah dibayar melalui
pembayaran/pemotongan/ pemungutan oleh pihak lain, atas penghasilan yang dikenakan Pajak
Penghasilan tidak bersifat final yang diterima/diperoleh dan dilaporkan dalam SPT Tahunan
tahun pajak ini.

ormulir ini tergabung dalam menu Lampiran pada WP Badan Rupiah. Formulir ini berupa
tampilan data–data pindahan dari form Input Kredit Pajak Dalam Negeri. Pada formulir ini
dapat dilakukan penambahan, perubahan, dan penghapusan data.

:
Form Input Referensi Pemotong
Menampilkan data Formulir 1771-III
Menambah data Formulir 1771-III
Mengubah data Formulir 1771-III
Menghapus data Formulir 1771-III
Mencetak data Formulir 1771-IV

4.2.3.1 Menampilkan data Formulir 1771-III -- Kredit Pajak dalam Negeri

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Formulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam Negeri, maka
akan ditampilkan Formulir III –Kredit Pajak Dalam Negeri.
2. Tampilan data pada formulir 1771-III ini, tergantung dari pilihan user di menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 74

berisi data yang berasal dari form Input Kredit Pajak Dalam Negeri untuk tahun pajak yang
telah dipilih. Sedangkan untuk pilihan Option Button untuk Buka SPT Baru, tampilan awal
untuk formulir ini hanya kolom– kolom yang tidak berisi data (masih kosong).
4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir III – Kredit Pajak Dalam Negeri data
akan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.3.2 Menambah data Formulir 1771-III -- Kredit Pajak dalam Negeri

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Formulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam Negeri maka
akan terbuka Formulir III – Kredit Pajak Dalam Negeri.
2. Kemudian klik tombol Baru yang terdapat di bagian bawah tampilan Formulir III – Kredit
Pajak Dalam Negeri. Maka akan muncul tampilan form Input Kredit Pajak Dalam Negeri
untuk pengisian data pemotong/pemungut pajak, seperti tampilan berikut :

3. Pilih salah satu jenis PPh yang dipotong/dipungut dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar
yang terletak disebelah kanan kolom Jenis PPh Yang Dipotong/Dipungut.
a. Jika yang dipilih PPh Pasal 22, maka kolom Cara Pembayaran akan aktif. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Jika yang dipilih PPh Pasal 23, maka kolom Cara Pembayaran tidak akan aktif.
Pengisian dilanjutkan pada kolom Nomor Bukti potong/pungut. Cara pengisian
dilanjutkan pada langkah ke-5 b. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom

Direktorat Jenderal Pajak


75 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

berikutnya.
4. Pilih salah satu cara pembayaran PPh Pasal 22 dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar
yang terletak disebelah kanan kolom Cara Pembayaran.
a. Jika yang dipilih Dibayar Sendiri, maka kolom Jenis Penghasilan, NPWP, Nama WP,
dan kolom Alamat otomatis akan terisi. Pengisian dilanjutkan pada kolom – kolom
berikut :
i. Pilih salah satu Kode MAP/Uraian Pembayaran. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
ii. Isi Nomor NTPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
iii. Isi Jumlah Pembayaran. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
iv. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal Setor. Akan
muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik langsung pada
tampilan kalender tersebut.
Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada tampilan
kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara meng-klik tombol Scroll
bar yang terdapat di kiri dan kanan tampilan judul kalender.
Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada tampilan
kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan Scroll bar tersebut
untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
v. Kemudian klik tombol Simpan yang dijelaskan pada langkah ke-5.
b. Jika yang dipilih Dipotong Pihak Lain untuk jenis PPh yang dipotong/dipungut adalah
PPh Pasal 22 atau PPh Pasal 23, maka kolom- kolom yang dapat diisi yaitu :
i. Isi nomor bukti pada kolom Nomor Bukti potong/pungut. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
ii. Pilih salah satu jenis penghasilan dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar yang
terletak disebelah kanan kolom Jenis Penghasilan.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
iii. Isi tarif Obyek Pemotongan/Pemungutan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
iv. Isi tarif PPh Yang Dipotong/Dipungut. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
v. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal Setor. Akan
muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik langsung pada
tampilan kalender tersebut.
Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada tampilan
kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara meng-klik tombol Scroll
bar yang terdapat di kiri dan kanan tampilan judul kalender.
Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada tampilan
kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan Scroll bar tersebut
untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
vi. Isi nomor NPWP Pemotong/Pemungut sesuai dengan NPWP yang tercantum pada
kartu NPWP. Maka kolom Nama Pemotong /Pemungut otomatis akan terisi. Untuk

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 76

menginput NPWP yang ada dalam database klik tombol di sebelah kanan
kolom maka akan ditampilkan form Input Referensi Pemotong yang telah
dijelaskan sebelumnya. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
6. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data berhasil disimpan, Rekam baru?"
a. Klik tombol Yes, jika setelah data disimpan akan melanjutkan penambahan data.
Tampilan form akan kembali ke tampilan semula yaitu form Input Kredit Pajak Dalam
Negeri untuk pengisian data baru.
b. Klik tombol No, jika setelah data yang ditambahkan tersimpan tidak akan dilanjutkan
dengan mengisi data baru. Tampilan akan kembali ke Formulir III – Kredit Pajak Dalam
Negeri.
7. Klik tombol Tutup untuk keluar dari form Input Kredit Pajak Dalam Negeri dan kembali ke
Formulir III – Kredit Pajak Dalam Negeri.
8. Hasil penjumlahan PPh Ps.22 dan PPh Ps.23 kolom (5) yang diperoleh dari perhitungan
formulir 1771-III ini akan otomatis terisi ke Formulir 1771 – SPT Tahunan PPh WP Badan
bagian C angka 8.a.
9. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir III – Kredit Pajak Dalam Negeri dan
kembali ke menu SPT Tahunan.

:
Form Input Referensi Pemotong

4.2.3.2.1 Form Input Referensi Pemotong

orm ini akan aktif jika user meng-klik tombol yang terdapat di sebelah kanan kolom
Nama Pemotong/Pemungut pada form Input Kredit Pajak Dalam Negeri. Pada formulir ini
dapat dilakukan penambahan, perubahan, dan penghapusan data.

Direktorat Jenderal Pajak


77 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Menambah Data
Mengubah Data
Menghapus Data

4.2.3.2.1.1 Menambah Data

1. Klik tombol Baru pada form Input Referensi Pemotong, maka posisi kursor akan berada
dalam kolom Nama Pemotong
2. Isi NPWP Pemotong. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
3. Isi Nama Pemotong. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Isi Alamat Pemotong. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
5. Klik tombol Simpan, maka akan ditampilkan pesan "Data berhasil disimpan, Rekam baru?"
a. Klik tombol Yes, jika data user ingin menambah data user baru maka data otomatis
akan tersimpan dalam Daftar Pemotong dan kembali ke form Input Referensi
Pemotong untuk melakukan penambahan data user kembali.
b. Klik tombol No, jika user tidak ingin menambahkan data user baru.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 78

6. Klik tombol Tutup pada Input Referensi Pemotong untuk kembali ke form Input Kredit
Pajak Dalam Negeri.

4.2.3.2.1.2 Mengubah Data

1. Perubahan pada form ini dilakukan dengan cara meng-klik data yang akan diubah pada
kolom Daftar Pemotong.
2. Klik tombol Ubah yang terdapat pada bagian bawah form, untuk mengaktifkan kolom
NPWP Pemotong, Nama. Pemotong dan kolom Alamat Pemotong.
3. Ubah Nama Pemotong. Jika Nama Pemotong yang akan diubah oleh user. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya
4. Ubah Alamat Pemotong. Jika Alamat Pemotong yang akan diubah oleh user. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
5. Klik tombol Simpan, maka akan ditampilkan pesan "Data Telah di update". Klik tombol OK
pada tampilan pesan tersebut.
6. Klik tombol Tutup, untuk kembali ke form Input Kredit Pajak Dalam Negeri.

4.2.3.2.1.3 Menghapus Data

1. Penghapusan pada form ini dilakukan dengan cara meng-klik data pemotong yang akan
dihapus pada kolom Daftar Pemotong Dalam Negeri.
2. Klik tombol Hapus yang terdapat pada bagian bawah form, maka akan ditampilkan pesan
"Data sudah dihapus".
3. Klik OK, maka data akan terhapus dan tampilan kembali ke form Input Referensi
Pemotong.
4. Klik tombol Tutup, untuk kembali ke form Input Kredit Pajak Dalam Negeri.

4.2.3.3 Mengubah data Formulir 1771-III -- Kredit Pajak dalam Negeri

1. Untuk melakukan perubahan data pada Formulir III – Kredit Pajak Dalam Negeri, Operator
membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik
menu SPT PPh Lampiran Formulir III – Kredit Pajak Dalam Negeri akan aktif terbuka.
2. Klik kotak Check Box pada data yang akan diubah.
3. Klik tombol Ubah yang terdapat pada tampilan form, maka akan muncul tampilan form
Input Kredit Pajak Dalam Negeri untuk perubahan data sesuai dengan tahun pajak yang
telah dipilih.
4. Setelah form Input Kredit Pajak Dalam Negeri aktif, lakukan perubahan data pada kolom –
kolom yang diinginkan.
5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data, akan muncul pesan "Data Sudah
Diupdate". Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan otomatis
tersimpan. Tampilan kembali ke Formulir 1771-III.
6. Hasil perubahan penjumlahan PPh Ps.22 dan PPh Ps.23 yang diperoleh dari perhitungan

Direktorat Jenderal Pajak


79 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Formulir 1771-III ini akan otomatis terisi ke Formulir 1771 – SPT Tahunan Pajak
Penghasilan WP Badan bagian C angka 8.a.
7. Klik tombol Tutup pada Formulir III – Kredit Pajak Dalam Negeri untuk kembali ke menu
SPT Tahunan.

4.2.3.4 Menghapus data Formulir 1771-III -- Kredit Pajak dalam Negeri

1. Untuk melakukan penghapusan data pada Formulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam Negeri,
Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT.
Kemudian klik menu SPT PPh Lampiran Formulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam Negeri
maka tampilan untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Untuk menghapus data pada form ini dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu :
a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan dihapus.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus ?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Sudah Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan kembali ke Formulir 1771-III.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke Formulir 1771-III.
b. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua pada tampilan
bagian bawah Formulir 1771-III.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Sudah Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan kembali ke Formulir 1771-III.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke Formulir 1771-III..
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Formulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam Negeri dan
kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.3.5 Mencetak data Formulir 1771-III -- Kredit Pajak dalam Negeri

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Formulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam Negeri,
Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT.
Kemudian klik menu SPT PPh Lampiran Formulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam Negeri
maka tampilan untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Formulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam
Negeri, akan muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan untuk Formulir 1771-III – Kredit
Pajak Dalam Negeri.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Formulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam Negeri akan di cetak ke selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 80

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari form Formulir 1771-III – Kredit Pajak Dalam Negeri
dan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.4 Formulir 1771-IV Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final dan Yang Tidak
TermasukObjek Pajak

ormulir 1771-IV – Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk objek
Pajak baru akan aktif jika user yang login adalah user yang bertindak sebagai Operator data
entri. Formulir ini digunakan untuk melaporkan besarnya penghasilan-penghasilan tertentu
yang dikenakan PPh final baik melalui pemotongan oleh pihak lain atau dengan menyetor
sendiri serta penghasilan-penghasilan tertentu yang tidak termasuk sebagai objek pajak yang
diterima /diperoleh dalam tahun pajak ini, sesuai dengan jumlah bruto atau nilai transaksinya.
Wajib Pajak wajib memperlihatkan serta membuat daftar rincian bukti-bukti
pemotongan/pembayaran pajaknya apabila diminta untuk keperluan pemeriksaan kewajiban
pajak.

Formulir ini tergabung dalam menu WP Badan Rupiah. Menu ini berupa tampilan data–data dan
dapat dilakukan penambahan, perubahan, penghapusan data pada kolom yang aktif (berwarna
putih) serta pencetakan data.

Direktorat Jenderal Pajak


81 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Menampilkan data Formulir 1771-IV
Menambah data Formulir 1771-IV
Mengubah data Formulir 1771-IV
Mencetak data Formulir 1771-IV

4.2.4.1 Menampilkan data Formulir 1771-IV -- Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final dan Yang Tidak
Termasuk Objek Pajak

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Formulir 1771-IV – Penghasilan Yang Dikenakan PPh
Final Dan Yang Tidak Termasuk objek Pajak, untuk menampilkan form tersebut.
2. Tampilan data pada formulir 1771-IV ini, tergantung dari pilihan user di menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data untuk tahun pajak yang telah di pilih. Sedangkan untuk pilihan Option Button
untuk Buka SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom – kolom yang tidak
berisi data ( masih kosong ).

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 82

4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir 1771-IV – Penghasilan Yang
Dikenakan PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk objek Pajak dan tampilan akan kembali ke
menu SPT Tahunan.

4.2.4.2 Menambahkan data Formulir 1771-IV -- Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final dan Yang
Tidak Termasuk Objek Pajak

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Formulir 1771-IV – Penghasilan Yang Dikenakan PPh
Final Dan Yang Tidak Termasuk objek Pajak maka akan terbuka form Formulir IV –
Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk objek Pajak.
2. Pada kolom Bagian A. Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final terdapat kolom – kolom yang
dapat diisi.
3. Pada Bunga Deposito/Tabungan Dan Diskonto SBI, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
4. Pada Bunga/Diskonto Obligasi Yang Diperdagangkan/Dilaporkan Perdagangannya Di Bursa
Efek, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
5. Pada Penghasilan Penjualan Saham Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek, kolom yang dapat
diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
6. Pada Penghasilan Penjualan Saham Milik Perusahaan Modal Ventura, kolom yang dapat
diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
7. Pada Penghasilan Usaha Penyalur/Dealer/Agen Produk BBM, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
8. Pada Penghasilan Pengalihan Hak Atas Tanah/Bangunan/Organisasi Sejenis, kolom yang
dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%).Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

Direktorat Jenderal Pajak


83 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

9. Pada Penghasilan Persewaan Atas Tanah/Bangunan, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%).Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
10. Pada Imbalan Jasa Konstruksi a)Pelaksana Konstruksi, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%).Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
12. Pada Imbalan Jasa Konstruksi b)Perencana Konstruksi, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
13. Pada Imbalan Jasa Konstruksi c)Pengawas Konstruksi, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
14. Pada Perwakilan Dagang Asing, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%).Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
15. Pada Pelayaran Penerbangan Asing, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
16. Pada Pelayaran Dalam Negeri, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
17. Pada Penilaian Kembali Aktiva Tetap, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
18. Pada Transaksi Derivatif Yang Diperdagangkan di Bursa, kolom yang dapat diisi yaitu :
a. Isi jumlah tarif-nya pada kolom Dasar Pengenaan Pajak (Rupiah). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh terutang pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
19. Klik link Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A untuk penjelasan pengisian Jenis Penghasilan

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 84

Lain-Lain Bagian A.
20. Pada kolom Bagian B. Penghasilan Yang Tidak Termasuk Objek Pajak terdapat kolom –
kolom yang dapat diisi.
21. Isi tarif Bantuan/Sumbangan pada kolom Penghasilan Bruto. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
22. Isi tarif Hibah pada kolom Penghasilan Bruto. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
23. Isi tarif Dividen/Bagian Laba Dari Penyertaan Modal Pada Badan Usaha Di Indonesia (Ps 4
Ayat (3) HURUF F UU PPh) pada kolom Penghasilan Bruto. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
24. Isi tarif Iuran Dan Penghasilan Tertentu Yang Diterima Dana Pensiunan pada kolom
Penghasilan Bruto. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
25. Isi tarif Bagian Laba Yang Diterima Perusahaan Modal Ventura Dari Badan Pasangan Usaha
pada kolom Penghasilan Bruto. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya
26. Isi tarif Sisa lebih yang diterima atau diperoleh badan atau lembaga nislaba yang bergerak
dalam bidang pendidikan dan/atau bidang penelitian dan pengembangan, yang telah
terdaftar pada instansi yang membidanginya, yang ditanamkan kembali dalam bentuk
sarana dan prasarana kegiatan pendidikan dan/atau penelitian dan pengembangan (Pasal
4 Ayat (3) Huruf m UU Ph) pada kolom Penghasilan Bruto. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
27. Klik link Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian B untuk penjelasan pengisian Jenis Penghasilan
Lain-Lain Bagian B.
28. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data Berhasil Disimpan".
29. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan otomatis tersimpan.
30. Hasil penjumlahan pada kolom Penghasilan yang dikenakan PPh Final yang diperoleh dari
perhitungan formulir 1771-IV bagian A ini akan otomatis di pindahkan ke formulir 1771 –
SPT Tahunan bagian G angka a.
31. Hasil penjumlahan pada kolom Penghasilan yang tidak termasuk objek pajak yang
diperoleh dari perhitungan formulir 1771-IV bagian B ini akan otomatis di pindahkan ke
formulir 1771 – SPT Tahunan PPh WP Badan bagian G angka b.
32. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir IV – Penghasilan Yang Dikenakan
PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk objek Pajak dan kembali ke menu SPT Tahunan.

Menampilkan data Formulir 1771-IV


Mengubah data Formulir 1771-IV
Mencetak data Formulir 1771-IV

Direktorat Jenderal Pajak


85 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

4.2.4.2.1 Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A

A. Menambah Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A


1. Klik Tombol Tambah untuk mengisi field yang ada di bawah tabel. Tomboh Tambah akan
berubah menjadi Tombol Batal dan Tombol Simpan akan aktif.
2. Setelah isi data, klik Tombol Simpan maka akan muncul pesan Data telah berhasil
disimpan, akan rekam baru? dan data akan tampil pada tabel yang telah disediakan.
3. Klik Yes jika ingin merekam lagi dan No jika tidak.
4. Klik Tombol Keluar jika ingin menutup form Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A dan
kembali ke form utama.

B. Mengubah Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A


1. Beri tanda checklist pada nomor urut data yang ingin diubah pada tabel.
2. Klik Tombol Ubah maka Tomboh Ubah akan berubah menjadi Tombol Batal dan Tombol
Simpan berubah menjadi Tombol Update.
3. Setelah mengubah data, klik Tombol Update maka akan muncul pesan Data telah berhasil
diubah.
4. Klik Tombol Keluar jika ingin menutup form Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A dan
kembali ke form utama.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 86

C. Menghapus Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A


1. Beri tanda checklist pada nomor urut data yang ingin diubah pada tabel.
2. Klik Tombol Hapus untuk menghapus data.
3. Setelah mengubah data, akan muncul pesan Data telah berhasil dihapus.
4. Klik Tombol Keluar jika ingin menutup form Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A dan
kembali ke form utama.

:
Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian B

4.2.4.2.2 Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian B

A. Menambah Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian B


1. Klik Tombol Tambah untuk mengisi field yang ada di bawah tabel. Tomboh Tambah akan
berubah menjadi Tombol Batal dan Tombol Simpan akan aktif.
2. Setelah isi data, klik Tombol Simpan maka akan muncul pesan Data telah berhasil
disimpan, akan rekam baru? dan data akan tampil pada tabel yang telah disediakan.
3. Klik Yes jika ingin merekam lagi dan No jika tidak.

Direktorat Jenderal Pajak


87 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

4. Klik Tombol Keluar jika ingin menutup form Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A dan
kembali ke form utama.

B. Mengubah Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian B


1. Beri tanda checklist pada nomor urut data yang ingin diubah pada tabel.
2. Klik Tombol Ubah maka Tomboh Ubah akan berubah menjadi Tombol Batal dan Tombol
Simpan berubah menjadi Tombol Update.
3. Setelah mengubah data, klik Tombol Update maka akan muncul pesan Data telah berhasil
diubah.
4. Klik Tombol Keluar jika ingin menutup form Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A dan
kembali ke form utama.

C. Menghapus Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian B


1. Beri tanda checklist pada nomor urut data yang ingin diubah pada tabel.
2. Klik Tombol Hapus untuk menghapus data.
3. Setelah mengubah data, akan muncul pesan Data telah berhasil dihapus.
4. Klik Tombol Keluar jika ingin menutup form Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A dan
kembali ke form utama.

:
Jenis Penghasilan Lain-Lain Bagian A

4.2.4.3 Mengubah data Formulir 1771-IV -- Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final dan Yang Tidak
Termasuk Objek Pajak

1. Untuk melakukan perubahan data ada Formulir IV – Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final
Dan Yang Tidak Termasuk objek Pajak, Operator membuka data SPT Tahunan yang telah
dibuat melalui menu Lampiran pada tampilan aplikasi SPT Tahunan. Kemudian klik
Formulir 1771-IV – Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk objek
Pajak maka tampilan untuk form Formulir IV – Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final Dan
Yang Tidak Termasuk objek Pajak akan aktif terbuka.
2. Pada kolom Bagian A. Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final dan Bagian B. Penghasilan
Yang Tidak Termasuk objek Pajak terdapat kolom–kolom yang berisi data sesuai tahun
pajak yang dipilih. Lakukan perubahan data pada kolom–kolom yang diinginkan.
3. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data Berhasil Disimpan".
4. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan otomatis tersimpan.
5. Hasil penjumlahan pada kolom Penghasilan yang di kenakan PPh Final yang diperoleh dari
perhitungan formulir 1771-IV bagian A ini akan otomatis di pindahkan ke formulir 1771 –
SPT Tahunan bagian G angka a.
6. Hasil penjumlahan pada kolom Penghasilan yang tidak termasuk objek Pajak yang
diperoleh dari perhitungan formulir 1771 - Formulir IV bagian B ini akan otomatis di
pindahkan ke formulir 1771 – SPT Tahunan PPh WP Badan bagian G angka b.
7. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir IV – Penghasilan Yang Dikenakan
PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk objek Pajak dan kembali ke menu SPT Tahunan.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 88

4.2.4.4 Mencetak data Formulir 1771-IV -- Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final dan Yang Tidak
Termasuk Objek Pajak

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Formulir 1771-IV – Penghasilan Yang Dikenakan
PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk objek, Operator membuka data SPT Tahunan yang
telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik menu SPT PPh Lampiran à
Formulir 1771-IV – Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk objek
maka tampilan untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Formulir 1771-IV – Penghasilan Yang
Dikenakan PPh Final Dan Yang Tidak Termasuk objek, akan muncul tampilan preview untuk
SPT Tahunan PPh WP Badan untuk Formulir 1771-IV – Penghasilan Yang Dikenakan PPh
Final Dan Yang Tidak Termasuk objek.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Formulir 1771-IV – Penghasilan Yang Dikenakan PPh Final Dan Yang Tidak
Termasuk objek akan di cetak ke selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Formulir 1771-IV – Penghasilan Yang Dikenakan PPh
Final Dan Yang Tidak Termasuk objek dan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.5 Formulir 1771-V Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal dan Jumlah Dividen
yang dibagikan dan Susunan Pengurus/Komisaris

ormulir 1771-V – Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan Pengurus/ Komisaris
akan aktif jika user yang login adalah user yang bertindak sebagai Operator data entri.
Formulir ini tergabung dalam menu WP Badan Rupiah pada menu Lampiran. Menu ini berupa
tampilan data–data dan dapat dilakukan penambahan, perubahan dan penghapusan data.

Direktorat Jenderal Pajak


89 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Menampilkan data Formulir 1771-V
Menambah data Formulir 1771-V
Mengubah data Formulir 1771-V
Menghapus data Formulir 1771-V
Mencetak data Formulir 1771-V

4.2.5.1 Menampilkan data Formulir 1771-V -- Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal dan Susunan
Pengurus/Komisaris

1. Klik Menu SPT PPh pada tampilan aplikasi SPT Tahunan. Kemudian klik menu Lampiran,
maka akan terbuka form–form yang tergabung dalam Lampiran. Klik Formulir 1771-IV -
Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan Pengurus/ Komisaris, maka akan
ditampilkan Formulir IV - Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan
Pengurus/Komisaris.
2. Tampilan data pada formulir 1771-V ini, tergantung dari pilihan user di menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data yang berasal dari form Input Pemegang Saham/Pemilik Modal dan form Input
Susunan Pengurus dan Komisaris untuk tahun pajak yang telah di pilih. Sedangkan untuk
pilihan Option Button untuk Buka SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom
– kolom yang tidak berisi data ( masih kosong ).

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 90

4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir V - Daftar Pemegang
Saham/Pemilik Modal Dan Susunan Pengurus/Komisaris dan akan kembali ke menu SPT
Tahunan.

4.2.5.2 Menambah data Formulir 1771-V -- Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal dan Susunan
Pengurus/Komisaris

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Formulir 1771-V – Daftar Pemegang Saham/ Pemilik
Modal Dan Susunan Pengurus/Komisaris maka akan terbuka Formulir V – Daftar Pemegang
Saham/Pemilik Modal Dan Susunan Pengurus/Komisaris.
2. Klik tombol Baru yang terdapat di bagian bawah tampilan form, pada kolom Bagian A.
Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal. Maka akan muncul tampilan form Input Pemegang
Saham/Pemilik Modal untuk pengisian data pemegang saham. Tampilan form Input
Pemegang Saham/Pemilik Modal adalah sebagai berikut :

a. Isi tarif Jumlah Modal Disetor Penuh. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
b. Isi nomor NPWP Pemegang Saham. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
c. Isi Nama Pemegang Saham. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi Alamat Pemegang Saham. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Isi tarif Jumlah Modal Pemegang Saham. Jumlah ini tidak boleh lebih besar daripada
Jumlah Modal Disetor Penuh. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
f. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan. Akan muncul
pesan "Data berhasil di simpan, Rekam baru?"
i. Klik tombol Yes, maka tampilan kembali ke form Input Pemegang Saham/ Pemilik
Modal. Kolom Jumlah Modal Disetor Penuh sudah terisi. Isi jumlah modal
pemegang saham sampai jumlah modal disetor hasil penjumlahan kolom (4) sama
dengan jumlah modal disetor penuh. Jika kedua jumlah tersebut belum sama
maka form Input Pemegang Saham/Pemilik Modal tidak dapat ditutup.
ii. Klik tombol No, jika user tidak ingin menambah data kembali setelah data di
simpan.

Direktorat Jenderal Pajak


91 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

g. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Input Pemegang Saham/Pemilik Modal
dan kembali ke Formulir IV - Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan
Pengurus/Komisaris.
h. Untuk Wajib Pajak dan Badan-badan lain yang tidak dimiliki atas dasar penyertaan
modal, serta KIK Reksa Dana dan KIK-EBA, cukup mengisi Daftar Pemegang
Saham/Pemilik Modal dengan pernyataan : "TIDAK ADA", pada kolom (2).
i. Untuk Wajib Pajak masuk bursa, pemegang saham publik tidak perlu dirinci per nama
(dapat dinyatakan secara kumulatif) kecuali apabila kepemilikan sahamnya berjumlah
5% atau lebih dari jumlah modal disetor.
3. Klik tombol Baru yang terdapat di bagian bawah tampilan form, pada kolom Bagian B.
Daftar Susunan Pengurus/Komisaris maka akan muncul tampilan form Input Susunan
Pengurus Dan Komisaris untuk pengisian data pengurus/komisaris. Tampilan formnya
adalah sebagai berikut :

a. Isi nomor NPWP pengurus/komisaris. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
b. Isi Nama Pengurus/Komisaris. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi Alamat pengurus/komisaris. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi Jabatan pengurus/komisaris. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan. Akan muncul
pesan "Data berhasil disimpan, Rekam baru?"
i. Klik tombol Yes, jika user ingin menambah data kembali setelah data disimpan.
ii. Klik tombol No, jika user tidak ingin menambah data kembali setelah data di
simpan.
f. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Input Pengurus Dan Komisaris dan
kembali ke Formulir V - Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan
Pengurus/Komisaris.
g. Untuk Daftar Susunan Pengurus Dan Komisaris pengisiannya secara lengkap tetapi
tidak termasuk tingkat manager.
4. Klik tombol Tutup pada Formulir V - Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan
Pengurus/Komisaris untuk kembali ke menu SPT Tahunan.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 92

4.2.5.3 Mengubah data Formulir 1771-V -- Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal dan Susunan
Pengurus/Komisaris

1. Untuk melakukan perubahan data pada Formulir V – Daftar Pemegang Saham, Pemilik
Modal Dan Susunan Pengurus/ Komisaris, Operator membuka data SPT Tahunan yang telah
dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik menu SPT PPh Lampiran Formulir
1771-V – Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan Pengurus/Komisaris maka
tampilan untuk form Formulir V – Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan
Pengurus/Komisaris akan aktif terbuka.
2. Pada kolom Bagian A. Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal, klik pada kotak Check Box
untuk data pemegang saham yang akan diubah.
3. Klik tombol Ubah yang terdapat di bagian bawah tampilan form, maka akan muncul
tampilan form Pemegang Saham/Pemilik Modal untuk perubahan data pemegang saham.
a. Ubah tarif Jumlah Modal Disetor Penuh. Jika tarif tersebut yang akan diubah oleh
user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Ubah nomor NPWP Pemegang Saham. Jika nomor NPWP pemegang saham yang akan
diubah oleh user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Ubah Nama Pemegang Saham. Jika Nama Pemegang Saham yang akan diubah oleh
user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Ubah Alamat Pemegang Saham. Jika Alamat pemegang saham yang akan diubah oleh
user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Ubah tarif Jumlah Modal Disetor (Rp). Jika tarif Jumlah Modal Disetor (Rp) yang akan
diubah oleh user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
f. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan. Akan muncul
pesan "Data sudah diupdate", maka data akan otomatis tersimpan dalam kolom Bagian
A. Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal. Klik tombol OK pada tampilan pesan
tersebut.
g. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan form Pemegang Saham/Pemilik Modal
dan kembali ke menu Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan
Pengurus/Komisaris.
4. Pada kolom Bagian B. Daftar Susunan Pengurus/Komisaris, klik pada kotak Check Box
untuk data pengurus/komisaris yang akan diubah.
5. Klik tombol Ubah yang terdapat di bagian bawah tampilan form, maka akan muncul
tampilan form Susunan Pengurus/Komisaris untuk perubahan data pemegang saham.
a. Ubah nomor NPWP pengurus/komisaris. Jika nomor NPWP pengurus/komisaris yang
akan diubah oleh user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Ubah Nama Pengurus/Komisaris. Jika Nama Pengurus/Komisaris yang akan diubah
oleh user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Ubah Alamat pengurus/komisaris. Jika Alamat pengurus/komisaris yang akan diubah
oleh user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Ubah tarif Jumlah Modal Disetor (Rp). Jika tarif Jumlah Modal Disetor (Rp) yang akan
diubah oleh user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan. Akan muncul
pesan "Data sudah diupdate", maka data akan otomatis tersimpan dalam kolom Bagian
B. Daftar Susunan Pengurus/Komisaris.
f. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan form Susunan Pengurus/Komisaris dan
kembali ke form Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan
Pengurus/Komisaris menu SPT Tahunan.
6. Klik tombol Tutup pada form Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan

Direktorat Jenderal Pajak


93 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Pengurus/Komisaris untuk kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.5.4 Menghapus data Formulir 1771-V -- Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal dan Susunan
Pengurus/Komisaris

1. Untuk melakukan penghapusan data pada Formulir V – Daftar Pemegang Saham.Pemilik


Modal Dan Susunan Pengurus/Komisaris, Operator membuka data SPT Tahunan yang telah
dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik menu SPT PPh Lampiran Formulir
1771-V – Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan Pengurus/Komisaris maka
tampilan untuk form Formulir V – Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan
Pengurus/Komisaris akan aktif terbuka.
2. Untuk menghapus data pada kolom Bagian A. Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal ,
dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu :
a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan dihapus.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus ?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Berhasil Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
b. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua pada tampilan
bagian bawah Formulir Daftar.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Berhasil Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
3. Pada kolom Bagian B. Daftar Susunan Pengurus/Komisaris, penghapusan dilakukan seperti
pada bagian A.
2. Klik tombol Tutup yang ada pada form Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan
Susunan Pengurus/Komisaris untuk kembali ke menu setting SPT Tahunan.

4.2.5.5 Mencetak data Formulir 1771-V -- Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal dan Susunan
Pengurus/Komisaris

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Formulir 1771-V – Daftar Pemegang


Saham/Pemilik Modal Dan Susunan Pengurus/Komisaris, Operator membuka data SPT
Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik menu SPT PPh
Lampiran Formulir 1771-V – Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan
Pengurus/Komisaris maka tampilan untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Formulir 1771-V – Daftar Pemegang
Saham/Pemilik Modal Dan Susunan Pengurus/Komisaris, akan muncul tampilan preview
untuk SPT Tahunan untuk Formulir 1771-V – Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan
Susunan Pengurus/Komisaris.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Formulir 1771-V – Daftar Pemegang Saham/Pemilik Modal Dan Susunan

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 94

Pengurus/Komisaris akan di cetak ke selembar kertas.


ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Formulir 1771-V dan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.6 Formulir 1771-VI Daftar Penyertaan Modal pada Perusahan Afiliasi dan
Pinjaman dari /kepada Pemegang Saham atau Perusahaan Afiliasi

ormulir 1771-VI – Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman
Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau Perusahaan Afiliasi akan aktif jika user yang login
adalah user yang bertindak sebagai Operator data entri. Formulir ini tergabung dalam Lampiran
pada menu WP Badan Rupiah.

ormulir ini berupa tampilan Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan Daftar
Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau Perusahaan Afiliasi. Penyertaan Modal yang
dicantumkan adalah penyertaan modal yang memenuhi kriteria hubungan istimewa baik
langsung maupun tidak langsung. Pinjaman yang dicantumkan adalah pinjaman dari/kepada
pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa baik langsung maupun tidak langsung. Pada
form ini dapat dilakukan penambahan, perubahan, penghapusan dan pencetakan data.

Direktorat Jenderal Pajak


95 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Menampilkan data Formulir 1771-VI
Menambah data Formulir 1771-VI
Mengubah data Formulir 1771-VI
Menghapus data Formulir 1771-VI
Mencetak data Formulir 1771-VI

4.2.6.1 Menampilkan data Formulir 1771-VI -- Daftar Penyertaan Modal pada Perusahaan Afiliasi dan
Pinjaman dari/kepada Pemegang Saham dan atau Perusahaan Afiliasi

1. Klik menu menu SPT PPh Lampiran Formulir 1771-VI Daftar Penyertaan Modal pada
Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau Perusahaan
Afiliasi, maka akan ditampilkan Formulir VI - Daftar Penyertaan Modal pada Perusahaan
Afiliasi...
2. Tampilan data pada formulir 1771-VI ini, tergantung dari pilihan user di menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 96

berisi data yang berasal dari form Input Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan
form Input Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham untuk tahun pajak yang telah di pilih.
Sedangkan untuk pilihan Option Button untuk Buka SPT Baru, tampilan awal untuk formulir
ini hanya kolom – kolom yang tidak berisi data ( masih kosong ).
4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir VI - Daftar Penyertaan Modal pada
Perusahaan Afiliasi.... data akan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.6.2 Menambah data Formulir 1771-VI -- Daftar Penyertaan Modal pada Perusahaan Afiliasi dan
Pinjaman dari/kepada Pemegang Saham dan atau Perusahaan Afiliasi

1. Klik menu SPT PPh Lampiran Lampiran, lalu klik Formulir VI – Daftar Penyertaan
Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atas
Perusahaan Afiliasi maka akan terbuka form Formulir VI – Daftar Penyertaan Modal Pada
Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atas Perusahaan
Afiliasi.
2. Klik tombol Baru yang terdapat di bagian bawah tampilan form, pada kolom Bagian A.
Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi. Maka akan muncul tampilan form Input
Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi untuk pengisian data perusahaan penyertaan
modal.
3. Pilih salah satu Option Button pada kolom Domisili Perusahaan Afiliasi.
4. Jika perusahaan tersebut berada di Indonesia, klik pada Option Button Dalam Negeri,
maka akan ditampilkan form berikut :

a. Isi nomor NPWP perusahaan afiliasi. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
b. Isi Nama Perusahaan Afiliasi. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi Alamat perusahaan afiliasi. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi tarif Jumlah modal disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Isi persen Prosentase Modal Disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
f. Klik tombol Simpan akan ditampilkan pesan "Data berhasil Disimpan, Rekam baru?"

Direktorat Jenderal Pajak


97 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

i. Klik tombol Yes, jika setelah data disimpan akan di tambahkan dengan data baru.
ii. Klik tombol No, jika akan membatalkan penambahan data baru.
g. Klik tombol Tutup untuk kembali ke Formulir VI.
5. Jika perusahaan tersebut berada di luar Indonesia, klik pada Option Button Luar Negeri,
maka akan ditampilkan form berikut :

a. Isi Nama Perusahaan Afiliasi. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi Alamat perusahaan afiliasi. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Pada kolom BUT di Indonesia pilih salah satu Option Button.
d. Jika perusahaan mempunyai Badan Usaha Tetap (BUT) di Indonesia, klik pada Option
Button Ada, maka kolom NPWP, Nama, Alamat akan aktif.
i. Isi kolom NPWP sesuai dengan nomor NPWP yang tercantum pada kartu NPWP.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
ii. Isi kolom Nama sesuai dengan nama wajib pajak yang tercantum pada kartu
NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
iii. Isi kolom Alamat sesuai dengan alamat tempat kedudukan lengkap yang
tercantum pada kartu NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
e. Jika perusahaan mempunyai Badan Usaha Tetap (BUT) tidak mempunyai NPWP, klik
pada Option Button Tidak Ada, maka kolom NPWP, Nama, Alamat tidak akan aktif.
f. Isi Valuta Asing dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar di sebelah kanan kolom,

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 98

kemudian pilih salah satu mata uang asing yang diinginkan.


g. Isi Jumlah Valas. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
h. Tentukan Kurs valas-nya, maka kolom Jumlah Rupiah otomatis akan terisi. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
i. Isi tarif Jumlah modal disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
j. Isi persen Prosentase Modal Disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
k. Klik tombol Simpan akan ditampilkan pesan "Data berhasil Disimpan, Rekam baru?"
i. Klik tombol Yes, jika setelah data disimpan akan di tambahkan dengan data baru.
ii. Klik tombol No, jika akan membatalkan penambahan data baru.
l. Klik tombol Tutup untuk kembali ke Formulir VI.
6. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir VI - Daftar Penyertaan Modal Pada
Perusahaan Afiliaisi..... dan kembali ke menu SPT Tahunan.
7. Pada kolom Bagian B. Daftar Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau
Perusahaan Afiliasi, pilih Option yang terdapat di sebelah kiri Pinjaman Dari atau
Pinjaman Kepada.
8. Klik tombol Baru yang terdapat di bagian bawah tampilan form, maka akan muncul
tampilan form Input Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham untuk pengisian data
pinjaman dari/kepada pemegang saham.
9. Pilih salah satu Option Button pada kolom Domisili Perusahaan Afiliasi.
10. Jika perusahaan tersebut berada di Indonesia, klik pada Option Button Dalam Negeri,
maka akan ditampilkan form berikut :

a. Tentukan Status Pinjaman dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar di sebelah kanan
kolom, kemudian pilih salah satu status pinjaman yang dimaksud. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi kolom NPWP sesuai dengan nomor NPWP yang tercantum pada kartu NPWP. Klik
tombol yang terdapat di sebelah kanan NPWP untuk meng-input NPWP yang telah ada
dalam database, maka kolom Nama dan Alamat otomatis akan terisi. Tekan tombol

Direktorat Jenderal Pajak


99 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.


c. Isi kolom Nama sesuai dengan nama yang tercantum pada kartu NPWP. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi kolom Alamat sesuai dengan alamat tempat kedudukan lengkap yang tercantum
pada kartu NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Isi tarif Jumlah Pinjaman. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
f. Tentukan Tahun Pinjam dengan cara meng-klik tombol Radio Button di sebelah kanan
kolom, kemudian pilih tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
g. Isi Bunga Per Tahun. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
h. Klik tombol Simpan akan ditampilkan pesan "Data berhasil Disimpan, Rekam baru?"
i. Klik tombol Yes, jika setelah data disimpan akan ditambahkan dengan data baru.
ii. Klik tombol No, jika setelah data disimpan tidak akan menambah dengan data
baru.
i. Klik tombol Tutup untuk kembali ke Formulir VI.
11. Jika perusahaan tersebut berada di Indonesia, klik pada Option Button Luar Negeri, maka
akan ditampilkan form berikut :

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 100

a. Tentukan Status Pinjaman dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar di sebelah kanan
kolom, kemudian pilih salah satu status pinjaman yang dimaksud. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi kolom NPWP sesuai dengan nomor NPWP yang tercantum pada kartu NPWP. Klik
tombol yang terdapat di sebelah kanan NPWP untuk meng-input NPWP yang telah ada
dalam database, maka kolom Nama dan Alamat otomatis akan terisi. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
c. Isi kolom Nama sesuai dengan nama yang tercantum pada kartu NPWP. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Isi kolom Alamat sesuai dengan alamat tempat kedudukan lengkap yang tercantum
pada kartu NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e. Pada kolom BUT di Indonesia pilih salah satu Option Button.
f. Klik pada Option Button Ada, jika perusahaan mempunyai Badan Usaha Tetap (BUT) di
Indonesia, klik pada Option Button Ada, maka kolom NPWP, Nama, Alamat akan aktif.
i. Isi kolom NPWP sesuai dengan nomor NPWP yang tercantum pada kartu NPWP.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
ii. Isi kolom Nama sesuai dengan nama wajib pajak yang tercantum pada kartu

Direktorat Jenderal Pajak


101 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.


iii. Isi kolom Alamat sesuai dengan alamat tempat kedudukan lengkap yang
tercantum pada kartu NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
g. Jika perusahaan mempunyai Badan Usaha Tetap (BUT) di Indonesia tetapi tidak
mempunyai NPWP, klik pada Option Button Tidak Ada, maka kolom NPWP, Nama,
Alamat tidak akan aktif.
h. Isi Valuta Asing dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar di sebelah kanan kolom,
kemudian pilih salah satu mata uang asing yang diinginkan.
i. Isi Jumlah Valas. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
j. Tentukan Kurs valas-nya, maka kolom Jumlah Rupiah otomatis akan terisi. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
k. Tentukan Tahun Pinjam dengan cara meng-klik tombol Radio Button di sebelah kanan
kolom, kemudian pilih tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
l. Isi Bunga Per Tahun. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
m. Klik tombol Simpan akan ditampilkan pesan "Data berhasil Disimpan, Rekam baru?"
i. Klik tombol Yes, jika setelah data disimpan akan di tambahkan dengan data baru.
ii. Klik tombol No, jika akan membatalkan penambahan data baru.
n. Klik tombol Tutup untuk kembali ke Formulir VI.
12. Untuk WP yang tidak mempunyai penyertaan modal atau penyertaan modalnya tidak
memenuhi kriteria hubungan istimewa, demikian pula WP yang tidak mempunyai pinjaman
dari/kepada pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa, cukup mengisi daftar
dengan pernyataan : "TIDAK ADA", pada kolom (2).
13. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir VI - Daftar Penyertaan Modal Pada
Perusahaan Afiliaisi..... dan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.6.3 Mengubah data Formulir 1771-VI -- Daftar Penyertaan Modal pada Perusahaan Afiliasi dan
Pinjaman dari/kepada Pemegang Saham dan atau Perusahaan Afiliasi

1. Untuk melakukan perubahan data pada Formulir VI, Operator membuka data SPT Tahunan
yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik menu menu SPT PPh
Lampiran Formulir 1771-VI – Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan
Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau Perusahaan Afiliasi untuk mengaktifkan
form tersebut.
2. Pada kolom Bagian A Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi, klik pada kotak
Check Box untuk data penyetor modal yang akan diubah.
3. Klik tombol Ubah yang terdapat di bagian bawah tampilan form, maka akan muncul
tampilan form Input Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi untuk perubahan data
penyetor modal.
4. Setelah form input aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data untuk tahun pajak
yang telah di pilih. Lakukan perubahan pada kolom – kolom yang diinginkan (kolom
berwarna putih).
a. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data Sudah Diupdate".
b. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan otomatis tersimpan
dalam kolom Bagian A. Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 102

c. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan form Input Penyertaan Modal Pada
Perusahaan Afiliasi dan kembali ke Formulir VI - Daftar Penyertaan Modal Pada
Perusahaan Afiliasi.....
5. Pada kolom Bagian B. Daftar Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau Perusahaan
Afiliasi, klik pada kotak Check Box untuk data peminjam yang akan diubah.
6. Klik tombol Ubah yang terdapat di bagian bawah tampilan form, maka akan muncul
tampilan form Input Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham untuk pengisian data
peminjam.
7. Setelah form input aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data untuk tahun pajak
yang telah di pilih. Lakukan perubahan pada kolom – kolom yang diinginkan (kolom
berwarna putih).
a. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data Sudah Diupdate".
b. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan otomatis tersimpan
dalam kolom Bagian B. Daftar Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau
Perusahaan Afiliasi.
c. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan form Input Pinjaman Dari/Kepada
Pemegang Saham dan kembali ke Formulir VI - Daftar Penyertaan Modal Pada
Perusahaan Afiliasi.....
8. Klik tombol Tutup pada Formulir VI - Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi....
untuk kembali ke menu SPT Tahunan.

4.2.6.4 Menghapus data Formulir 1771-VI -- Daftar Penyertaan Modal pada Perusahaan Afiliasi dan
Pinjaman dari/kepada Pemegang Saham dan atau Perusahaan Afiliasi

1. Untuk melakukan penghapusan data pada Formulir VI, Operator membuka data SPT
Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik menu SPT PPh
Lampiran Formulir 1771-VI – Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan
Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau Perusahaan Afiliasi untuk
mengaktifkan form tersebut.
2. Untuk menghapus data pada kolom Bagian A. Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan
Afiliasi, dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu :
a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan dihapus.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus ?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Berhasil Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
b. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :
i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua pada tampilan
bagian bawah Formulir Daftar.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Dihapus?"
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan "Data Berhasil Dihapus". Klik tombol OK,
maka data akan terhapus dan tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
iv. Klik No maka tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
3. Pada kolom Bagian B. Daftar Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau

Direktorat Jenderal Pajak


103 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Perusahaan Afiliasi, penghapusan dilakukan seperti pada bagian A.


4. Klik tombol Tutup yang ada pada Formulir VI - Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan
Afiliasi.... untuk kembali ke menu setting SPT Tahunan.

4.2.6.5 Mencetak data Formulir 1771-VI -- Daftar Penyertaan Modal pada Perusahaan Afiliasi dan
Pinjaman dari/kepada Pemegang Saham dan atau Perusahaan Afiliasi

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Formulir 1771-VI, Operator membuka data SPT
Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik menu SPT PPh
Lampiran Formulir 1771-VI – Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan
Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau Perusahaan Afiliasi maka tampilan
untuk form tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Formulir 1771-VI – Daftar Penyertaan
Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau
Perusahaan Afiliasi, akan muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan untuk Formulir
1771-VI – Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman Dari/Kepada
Pemegang Saham Dan Atau Perusahaan Afiliasi.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Formulir 1771-VI – Daftar Penyertaan Modal Pada Perusahaan Afiliasi dan
Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau Perusahaan Afiliasi akan di
cetak ke selembar kertas.
ii.. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Formulir 1771-VI – Daftar Penyertaan Modal Pada
Perusahaan Afiliasi dan Pinjaman Dari/Kepada Pemegang Saham Dan Atau Perusahaan
Afiliasi dan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.3 SPT PPh Wajib Pajak Badan

ormulir SPT Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan baru akan aktif jika user yang login
adalah user yang bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir ini tergabung dalam menu
SPT PPh à WP Badan Rupiah.

orm ini berupa tampilan data–data yang telah dimasukkan sebelumnya melalui form-form
yang terdapat dalam menu Lampiran. Formulir ini memungkinkan user melakukan penambahan
dan perubahan data pada kolom yang aktif (berwarna putih).

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 104

:
Menampilkan data pada SPT PPh WP Badan
Menambah data pada SPT PPh WP Badan
Mengubah data pada SPT PPh WP Badan
Mencetak data pada SPT PPh WP Badan

4.3.1 Menampilkan data pada SPT PPh WP Badan


1. Klik menu menu SPT PPh SPT PPh Wajib Pajak Badan, maka akan terbuka Formulir 1771 -
SPT Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan.
2. Tampilan data pada formulir 1771-SPT, tergantung dari pilihan user di menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data yang merupakan pindahan dari form-form pada menu Lampiran sesuai dengan
tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button untuk
Buka SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom – kolom yang tidak berisi
data ( masih kosong ).
4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir 1771 - SPT Tahunan Pajak
Penghasilan WP Badan data akan otomatis kembali ke menu SPT Tahunan.

Direktorat Jenderal Pajak


105 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Tampilan form Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan (PEMBUKUAN)

Tampilan form Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan (BAG A-C)

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 106

Tampilan form Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan (BAG C-D)

Direktorat Jenderal Pajak


107 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Tampilan form Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan (BAG E-G)

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 108

Tampilan form Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan (BAG H)

4.3.2 Menambah data pada SPT PPh WP Badan


1. Klik menu SPT PPh SPT PPh Wajib Pajak Badan, maka akan terbuka Formulir 1771 - SPT
Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan.
2. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom-kolom yang sudah terisi dengan nilai–nilai yang
merupakan pindahan dari form–form yang tergabung dalam Lampiran.
3. Pilih jenis Pembukuan/Laporan Keuangan pada kotak Option yang terdapat di sebelah
kanan kolom Pembukuan/Laporan Keuangan.
· Klik Option yang terdapat di sebelah kiri Diaudit, jika Pembukuan/Laporan Keuangan
merupakan hasil audit oleh Akuntan Publik. Maka kolom Opini Akuntan akan aktif.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Pilih Opini Akuntan dengan cara meng-klik tombol Scroll Bar yang terdapat di sebelah
kanan kolom. Pilih salah satu Opini Akuntan yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Klik Option yang terdapat di sebelah kiri Tidak Diaudit, jika Pembukuan/ Laporan
Keuangan tidak diaudit. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Isi data pada Tab Pembukuan sebagai berikut :
· Isi kolom Nama Kantor Akuntan Publik apabila pembukuan/laporan keuangan
perusahaan oleh Akuntan Publik. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

Direktorat Jenderal Pajak


109 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

· Isi kolom NPWP Kantor Akuntan Publik. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi kolom Nama Akuntan Publik apabila pembukuan/laporan keuangan perusahaan oleh
Akuntan Publik. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi kolom NPWP Akuntan Publik. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi kolom Nama Kantor Konsultan Pajak apabila SPT PPh Tahunan perusahaan dibuat
oleh Konsultan Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi kolom NPWP Kantor Konsultan Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi kolom Nama Konsultan Pajak apabila apabila SPT PPh Tahunan perusahaan dibuat
oleh Konsultan Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi kolom NPWP Konsultan Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
5. Isi data pada Tab BAGIAN A-C sebagai berikut :
· Isi nilai Rupiah Pengembalian/Pengurangan Kredit Pajak LN (PPh Ps 24) Yang Telah
Diperhitungkan Tahun Lalu. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi nilai Rupiah PPh Ditanggung Pemerintah (Proyek Bantuan LN). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
6. Isi data pada Tab BAGIAN C-D sebagai berikut :
· Isi nilai Rupiah PPh Yang Dibayar Sendiri a. PPh Ps. 25 Bulanan. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi nilai Rupiah PPh Yang Dibayar Sendiri b. STP PPh Ps. 25 (Hanya Pokok Pajak). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi nilai Rupiah PPh Yang Dibayar Sendiri c. PPh Ps. 25 Ayat (8)/Fiskal Luar Negeri.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
7. Isi data pada Tab BAGIAN E-G sebagai berikut :
· Isi nilai Rupiah a. Penghasilan Yang Menjadi Dasar Perhitungan Angsuran. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi nilai Rupiah e. kredit Pajak Tahun Pajak Yang Lalu atas Penghasilan Yang Termasuk
Dalam Huruf 14 a Yang Dipotong/Dipungut Oleh Pihak Lain. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
8. Pilih jenis Lampiran pada kotak Check Box yang terdapat pada kolom Lampiran di Tab
BAGIAN H.
· Kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Laporan Keuangan (Wajib Bagi Semua
Wajib Pajak) otomatis akan terlampir, jika dilampirkan pula Laporan Keuangan (Wajib
Bagi Semua Wajib Pajak). Wajib dilampirkan oleh semua WP tanpa kecuali. Dalam hal
ini pembukuan/laporan keuangan diaudit oleh akuntan publik, dilampirkan laporan
keuangan yang telah diaudit. Bagi WP yang mempunyai anak perusahaan di Indonesia
atau di luar negeri, dan atau mempunyai cabang usaha di luar negeri baik melalui
bentuk usaha tetap (BUT) atapun bukan BUT, yang melampirkan Laporan Keuangan
Konsolidasi, wajib menyertakan data dan informasi lengkap (full disclosure) yang
hanya berkaitan dengan kegiatan usaha WP yang bersangkutan saja.
· Klik pada kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Surat Setoran Pajak Lembar
Ke-3 PPh Pasal 26 Ayat (4) (Khusus BUT), jika dilampirkan pula Surat Setoran Pajak
Lembar Ke-3 PPh Pasal 26 Ayat (4) (Khusus BUT). Wajib dilampirkan oleh semua WP
BUT (selain perusahaan pembayaran/penerbangan asing dan perwakilan dagang asing),
kecuali apabila pajak tidak terutang. Jika WP melakukan pembayaran dengan media e-
payment melalui bank-bank persepsi tertentu yang ditunjuk oleh DJP, lampirkan bukti
pembayaran yang sah sebagai pengganti SSP lembar ke-3.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 110

· Klik pada kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Surat Kuasa Khusus (Bila
Dikuasakan), jika dilampirkan pula Surat Kuasa Khusus (Bila Dikuasakan). Wajib
dilampirkan oleh WP yang pengisian SPT Tahunannya dikuasakan kepada pihak lain
yang berkompeten.
· Klik pada kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri kolom Lampiran tambahan
yang masih kosong, jika masih ada lampiran lain yang belum terdapat pada kolom
Lampiran. Kemudian isi nama form lampiran tambahan tersebut.
9. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data berhasil disimpan".
10. Klik tombol OK maka data akan otomatis tersimpan dalam Formulir 1771 - SPT.
11. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir 1771 - SPT Tahunan Pajak
Penghasilan WP Badan dan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.3.3 Mengubah data pada SPT PPh WP Badan

1. Untuk melakukan perubahan pada Formulir 1771 – SPT Tahunan Pajak Penghasilan WP
Badan, Operator membuka SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT.
Kemudian klik SPT PPh SPT PPh Wajib Pajak Badan, maka akan terbuka Formulir 1771 -
SPT Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan.
2. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom-kolom yang sudah terisi dengan nilai–nilai yang
merupakan pindahan dari form–form yang tergabung dalam menu Lampiran sesuai dengan
tahun pajak yang telah di pilih.
3. Lakukan perubahan pada Formulir 1771 – SPT Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan, dapat
dilakukan pada kolom yang aktif (berwarna putih).
4. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan, maka akan
ditampilkan pesan "Data berhasil disimpan".
a. Klik tombol OK maka data akan otomatis tersimpan dalam Formulir 1771 - SPT.
5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Formulir 1771 - SPT Tahunan Pajak
Penghasilan WP Badan dan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.3.4 Mencetak data pada SPT PPh WP Badan

1. Untuk melakukan pencetakan data pada SPT Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan,
Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT.
Kemudian klik SPT PPh SPT PPh Wajib Pajak Badan maka tampilan untuk form tersebut
akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak maka akan muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan untuk SPT
Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
SPT Tahunan Pajak Penghasilan WP Badan akan di cetak ke selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk

Direktorat Jenderal Pajak


111 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

keluar dari menu preview.


3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan WP Badan Rupiah
dan kembali ke menu SPT Tahunan.

4.4 Perhitungan PPh Pasal 26 ayat (4)

ormulir Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) akan aktif jika user yang login adalah user yang
bertindak sebagai Operator data entri. Formulir ini tergabung dalam menu WP Badan Rupiah.
Menu ini berupa tampilan data-data. Pada form dapat dilakukan penambahan dan penghapusan
data.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 112

:
Menampilkan data Perhitungan Pasal 26 Ayat (4)
Menambah data Perhitungan Pasal 26 Ayat (4)
Mengubah data Perhitungan Pasal 26 Ayat (4)
Mencetak data Perhitungan Pasal 26 Ayat (4)

4.4.1 Menampilkan data Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4)

1. Klik menu SPT PPh Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) maka akan ditampilkan form
Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4).
2. Tampilan data pada form Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) ini, tergantung dari pilihan
user pada menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya. Sedangkan untuk
pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya berupa
kolom–kolom yang tidak berisi data (masih kosong).
4. Klik tombol Tutup pada form Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) untuk kembali ke menu
SPT Tahunan.

4.4.2 Menambah data Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4)

1. Klik menu SPT PPh Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) maka tampilan untuk Perhitungan
PPh Pasal 26 Ayat (4) akan aktif terbuka
2. Kolom tarif Penghasilan Neto Komersial (Berdasarkan Laporan Keuangan) diisi dari
Formulir 1771 – I.
3. Kolom tarif Penyesuaian Fiskal Positif atau Negatif diisi dari Formulir 1771 – I (Jumlah
Angka 2 dan Angka 3). Dalam hal WP/BUT dikenakan PPh badan yang bersifat final,
penyesuaian fiskal positif/negatif harus dihitung tersendiri sesuai bentuk formulir
terlampir ketentuan yang berlaku berdasarkan pembukuan/laporan keuangan.
4. Untuk kolom tarif Penyesuaian Neto Fiskal, apabila jumlahnya negatif maka pengisian
selanjutnya tidak perlu dilakukan karena tidak akan terutang PPh Pasal 26 ayat 4.
5. Kolom tarif Pajak Penghasilan Badan Terutang diisi dari Formulir 1771 (Huruf B Angka 6),
atau dalam hal dikenakan PPh final, diisi dari Formulir 1771 – IV (Bagian A Angka 7 atau 8).
6. Kolom tarif Dasar Pengenaan PPh Pasal 26 Ayat (4) merupakan hasil pengurangan
Penyesuaian Neto Fiskal dengan Pajak Penghasilan Badan Terutang. Pada kolom ini
apabila jumlahnya negatif maka pengisian selanjutnya tidak perlu dilakukan karena tidak
akan terutang PPh Pasal 26 ayat (4).
7. Pilih jenis perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) apabila jumlahnya ada, klik pada kotak Check
Box yang sesuai dan lengkapi dengan informasi yang diperlukan pada sisi kotak Check Box
tersebut.
a. Klik kotak Check Box di sebelah kiri kolom Terutang berdasarkan tarif 20% atau tarif
P3B lainnya, jika perhitungan PPh pasal 26 Ayat (4) adalah terutang.

Direktorat Jenderal Pajak


113 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

b. Klik kotak Check Box di sebelah kiri kolom Tidak Terutang jika perhitungan PPh pasal
26 Ayat (4) tidak terutang. Tentukan penyebab PPh pasal 26 Ayat (4) Tidak Terutang
dengan cara meng-klik kotak Check Box yang terdapat di bawah kolom Tidak
Terutang, Karena.
i. Klik kotak Check Box di sebelah kiri kolom Ketentuan P3B Indonesia, jika
perhitungan PPh pasal 26 Ayat (4) tidak terutang karena ketentuan P3B Indonesia.
Kemudian klik tombol Scrolll Bar di sebelah kanan kolom dan pilih salah satu
nama negara yang dimaksud. Tampilan Combo Box sbb :

ii. Klik kotak Check Box di sebelah kiri kolom Ditanamkan Kembali Seluruhnya di
Indonesia Pada Perseroan Terbatas (PT) Baru, jika perhitungan PPh pasal 26 Ayat
(4) tidak terutang karena Ditanamkan Kembali Seluruhnya di Indonesia Pada
Perseroan Terbatas (PT) Baru. Untuk melihat daftarnya klik tombol Lihat Daftar
Perseroan Terbatas maka akan ditampilkan form Input Perseroan Terbatas yang
telah dijelaskan sebelumnya
8. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan, maka data akan
otomatis tersimpan dalam form Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4). Akan muncul pesan
"Data berhasil disimpan". Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut.
9. Klik tombol Tutup pada Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) untuk kembali ke menu SPT
Tahunan.

4.4.3 Mengubah data Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4)

1. Untuk melakukan perubahan data pada form Pernyataan Transaksi Dalam Hubungan
Istimewa, Operator membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting
SPT. Kemudian klik SPT PPh Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) maka tampilan
Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) akan aktif terbuka.
2. Lakukan perubahan pada kolom yang akan diubah.
3. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data yang dilakukan, maka data akan
otomatis tersimpan dalam form Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4). Akan muncul pesan
"Data berhasil disimpan". Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut.
4. Klik tombol Tutup pada Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) untuk kembali ke menu SPT
Tahunan

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 114

4.4.4 Mencetak data Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4)

1. Untuk melakukan pencetakan data pada Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4), Operator
membuka data SPT Tahunan yang telah dibuat melalui menu Setting SPT. Kemudian klik
SPT PPh Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) maka tampilan untuk form tersebut akan
aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah bawah Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4), akan
muncul tampilan preview untuk SPT Tahunan untuk Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4).
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Akan aktif menu
untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, data untuk
Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) akan di cetak ke selembar kertas.
ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari Perhitungan PPh Pasal 26 Ayat (4) dan kembali ke
menu SPT Tahunan.

4.5 Transkrip Kutipan Elemen Laporan Keuangan

ormulir Transkrip Kutipan Elemen-elemen Dari Laporan Keuangan Wajib Pajak akan aktif
jika user yang login adalah user yang bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir ini
tergabung dalam menu WP Badan Rupiah pada tampilan aplikasi eSPT Tahunan.

Formulir ini digunakan oleh user untuk menyampaikan Kutipan Elemen-elemen Dari Laporan
Keuangan Wajib Pajak. Laporan Keuangan yang diinterpretasikan ke dalam transkrip adalah
laporan keuangan yang dilampirkan oleh WP. Transkrip dibuat oleh Petugas pada Seksi PPh
Badan. Kemudian tanskrip harus ditandatangani oleh petugas yang membuat tanskrip, petugas
yang merekam dan ditelaah oleh sekurang-kurangnya Kepala Sub Seksi yang bersangkutan.
Pada form ini semua elemen berisi jumlah Rupiah penuh tanpa sen.
Pada form ini memungkinkan user melakukan penambahan data pada kolom yang aktif
(berwarna putih) dan pencetakan.

:
Menampilkan data pada Transkrip Kutipan Elemen Laporan Keuangan
Menambah data pada Transkrip Kutipan Elemen Laporan Keuangan

Direktorat Jenderal Pajak


115 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

4.5.1 Menampilkan data pada Transkrip Kutipan Elemen-Elemen dari Laporan


Keuangan Wajib Pajak

1. Klik menu SPT PPh Transkrip Kutipan Elemen Laporan Keuangan, maka akan terbuka
Transkrip Kutipan Elemen-elemen Dari Laporan Keuangan Wajib Pajak.
2. Tampilan data pada form ini, tergantung dari pilihan user di menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT maka tampilan awal untuk formulir ini akan
berisi data sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya. Sedangkan untuk
pilihan Option Button Buka SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya berupa
kolom–kolom yang tidak berisi data (masih kosong).
4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan Transkrip Kutipan Elemen-elemen Dari
Laporan Keuangan Wajib Pajak, maka akan kembali ke menu SPT Tahunan.

Tampilan Neraca Aktiva

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 116

Tampilan Neraca Kewajiban

Direktorat Jenderal Pajak


117 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Tampilan Laba/Rugi

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 118

Tampilan Hubungan Istimewa

4.5.2 Menambah data pada Transkrip Kutipan Elemen-Elemen dari Laporan


Keuangan Wajib Pajak
1. Klik menu SPT PPh Transkrip Kutipan Elemen Laporan Keuangan, maka akan terbuka
Transkrip Kutipan Elemen-elemen Dari Laporan Keuangan Wajib Pajak.
2. Lakukan penambahan data pada Bagian Neraca-Aktiva yaitu pada kolom :
· Isi tarif Kas dan Setara Kas pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
· Isi tarif Investasi Sementara pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
· Isi tarif Piutang Usaha Pihak Ketiga pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Piutang Usaha Pihak yangmempunyai Hubungan Istimewa pada kolom Rupiah.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

Direktorat Jenderal Pajak


119 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

· Isi tarif Piutang Lain-Lain Pihak Ketiga pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Piutang Lain-Lain Pihak Yang Tidak Memiliki Hubungan Istimewa pada kolom
Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Penyisihan Piutang Ragu-Ragu pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Persediaan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi tarif Beban Dibayar Dimuka pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
· Isi tarif Uang Muka Pembelian pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
· Isi tarif Aktiva Lancar Lainnya pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
· Isi tarif Piutang Jangka Panjang pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Tanah dan Bangunan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
· Isi tarif aktiva Tetap Lainnya pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
· Isi tarif Dikurangi Akumulasi Penyusutan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Investasi pada Perusahaan Asosiasi pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Investasi Jangka Panjang Lainnya pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Harta Tak Berwujud pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
· Isi tarif Aktiva Pajak Tangguhan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Aktiva Tidak Lancar Lainnya pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
3. Lakukan penambahan data pada Bagian Neraca-Kewajiban, yaitu pada kolom :
· Isi tarif Hutang Usaha Pihak Ketiga pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Hutang Usaha Pihak yang mempunyai Hubungan Istimewa pada kolom Rupiah.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Hutang Bunga pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi tarif Hutang Pajak pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi tarif Hutang Dividen pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi tarif Biaya yang masih harus dibayar pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Hutang Bank pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi tarif Bagian Hutang Jangka Panjang yang Jatuh empo dalam Tahun Berjalan pada
kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Uang Muka Pelanggan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 120

kolom berikutnya.
· Isi tarif Kewajiban Lancar Lainnya pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Hutang Bank Jangka Panjang pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Hutang Usaha Jangka Panjang Pihak Lain pada kolom Rupiah. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Hutang Usaha Jangka Panjang Pihak yang mempunyai Hubungan Istimewa pada
kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Kewajiban Pajak Tangguhan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Kewajiban Tidak Lancar Lainnya pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Modal Saham pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi tarif Agio Saham (Tambahan Modal disetor) pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Laba ditahan Tahun-Tahun Sebelumnya pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Laba ditahan Tahun ini pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
· Isi tarif Ekuitas Lain-Lain pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
4. Lakukan penambahan data pada Bagian Laba/Rugi, yaitu pada kolom :
· Isi tarif Penjualan Bersih pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi tarif Pembelian pada kolom yang disediakan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
· Isi tarif Saldo Barang Dagang-Awal pada kolom yang disediakan. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Saldo Barang Dagang-Akhir pada kolom yang disediakan. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Beban Penjualan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi tarif Beban Umum Administrasi pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Laba Usaha pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi tarif Penghasilan (Beban Lainnya) pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Bagian Laba (Rugi) Perusahaan Asosiasi pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Beban (Manfaat) Pajak Penghasilan pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi tarif Pos Luar Biasa pada kolom Rupiah. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi tarif Hak Minoritas atas Laba (Rugi) Bersih Anak Perusahaan pada kolom Rupiah.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
5. Pada Bagian Hubungan Istimewa, ada beberapa hal yang dapat dilakukan yaitu Tambah,

Direktorat Jenderal Pajak


121 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Ubah dan Hapus Data.


· Tambah Data
a. Klik Tombol Tambah untuk menampilkan form pengisian data dengan kolom
sebagai berikut : Pihak-Pihak, Jenis Transaksi dan Nilai Transaksi.
b. Klik Tombol Simpan maka akan muncul pesan "Data telah berhasil disimpan, akan
rekam baru?"
- Klik YES jika iya
- Klik NO jika tidak
c. Klik Tombol Tutup jika ingin kembali ke form utama.
· Ubah Data
a. Chekclist pada kolom nomor urut data yang ingin diubah dan klik Tombol Ubah.
b. Ubah data yang diperlukan pada form yang telah disediakan.
c. Klik Tombol Simpan maka akan muncul pesan "Data berhasil diubah"
- Klik YES jika iya
- Klik NO jika tidak
d. Klik Tombol Tutup jika ingin kembali ke form utama.
· Hapus Data
a. Chekclist pada kolom nomor urut data yang ingin dihapus dan klik Tombol Hapus.
b. Muncul pesan "Apakah data akan dihapus?".
- Klik YES jika iya maka akan muncul pesan "Data berhasil diubah"
- Klik NO jika tidak
6. Klik tombol Simpan akan ditampilkan pesan "Apakah Data Akan Disimpan?"
a. Jika klik No, maka tampilan akan kembali ke form Transkrip Kutipan Elemen-elemen
Dari Laporan Keuangan Wajib Pajak.
b. Jika klik YES, maka akan ditampilkan pesan "Data Berhasil Disimpan". Klik OK pada
tampilan pesan tersebut maka tampilan kembali ke form Transkrip Kutipan Elemen-
elemen Dari Laporan Keuangan Wajib Pajak.
7. Klik Tanda X (silang) pada bagian kanan atas dari form untuk keluar dari tampilan form
Transkrip Kutipan Elemen-elemen Dari Laporan Keuangan Wajib Pajak, maka akan kembali
ke menu SPT Tahunan.

4.6 Daftar Surat Setoran Pajak

aftar Surat Setoran Pajak (SSP) adalah daftar surat/bukti/laporan yang oleh Wajib Pajak
digunakan untuk melakukan pembayaran atau penyetoran pajak yang terutang ke kas negara
melalui Kantor Pos dan atau Bank Badan Usaha Milik Negara atau bank Badan Usaha Milik
Daerah atau tempat pembayaran lain yang ditunjuk oleh Menteri.

ada formulir ini terdiri dari dua bagian yaitu Daftar Surat Setoran Pajak Yang Harus Dibayar,
digunakan untuk memudahkan user melihat data SSP yang harus dibayar, sedang Daftar Surat
Setoran Pajak Yang Telah Dibayar digunakan untuk mengisi form SSP.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 122

Tampilan form Daftar Surat Setoran Pajak

:
Tambah SSP
Ubah SSP
Hapus SSP

Direktorat Jenderal Pajak


123 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

4.6.1 Tambah SSP

1. Klik menu SPT PPh Daftar Surat Setoran Pajak maka akan ditampilkan formulir Daftar
SSP.
2. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir, maka akan ditampilkan
formulir Surat Setoran Pajak (SSP).
3. Bagian Detail Wajib Pajak otomatis telah terisi. Pengisian data dilakukan pada bagian
Uraian SSP sesuai dengan data pada bagian Daftar Surat Setoran Pajak Yang Harus Dibayar.

4. Klik tombol yang terdapat di sebelah kanan kolom MAP/Kode Jenis Pajak maka akan
ditampilkan Combo Box berikut :

5. Kemudian pilih salah satu MAP/Kode Jenis Pajak sesuai judul formulir jenis pajak yang
akan dibayar/disetor.

6. Klik tombol yang terdapat di sebelah kanan kolom Kode Jenis Setoran, maka akan
ditampilkan combo box berikut :
7. Pilih salah satu jenis setoran dan Uraian Pembayaran otomatis akan terisi. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
8. Isi nomor transaksi pembayaran pajak pada kolom NTPP sesuai dengan nomor transaksi
bank hanya oleh Kantor Penerima Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama
Monitoring Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengan Direktorat Jenderal Pajak. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
9. Isi tarif pada kolom Jumlah Pembayaran sesuai dengan jumlah pajak yang dibayar/disetor
dalam rupiah penuh. Pembayaran pajak dengan mata uang Dollar Amerika Serikat (bagi WP
yang diwajibkan melakukan pembayaran pajak dalam mata uang Dollar Amerika Serikat)
diisi secara lengkap sampai sen. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

10. Klik tombol yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal Setor. Akan muncul
tampilan Kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.
11. Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender,
akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik bulan yang dimaksud dengan
menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara meng-klik tombol Panah yang terdapat
di kiri dan kanan tampilan judul kalender.
12. Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender,
akan muncul Panah atas dan bawah, gunakan Panah tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
13. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan. Maka akan ditampilkan
pesan Apakah Data SSP Tersebut Akan Disimpan ?
a. Jika No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang telah terisi.
b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP Sudah Ada. Klik OK, maka
tampilan formulir seperti saat pertama kali aktif.
c. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar SSP.
14. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar SSP, maka tampilan akan kembali ke menu utama

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT PPh 124

:
Ubah SSP
Hapus SSP

4.6.2 Ubah SSP

1. Untuk melakukan perubahan data, klik menu SPT PPh Daftar Surat Setoran Pajak maka
akan ditampilkan formulir Daftar SSP.
2. Klik kolom Check baris data grid pada data Surat Setoran Pajak yang akan diubah.
3. Klik tombol Ubah yang terdapat di sebelah bawah tampilan formulir Daftar Surat Setoran
Pajak, maka akan terbuka formulir Surat Setoran Pajak (SSP) sesuai dengan data yang
telah dipilih.
4. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang dinginkan.
5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan. Maka akan ditampilkan
pesan Apakah Data SSP Tersebut Akan Disimpan ?
a. Jika No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang telah terisi.
b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP Sudah Ada. Klik OK, maka
tampilan formulir akan tertutup dan kembali ke Daftar Surat Setoran Pajak.
6. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) untuk kembali
ke menu utama.

:
Tambah SSP
Hapus SSP

4.6.3 Hapus SSP

1. Untuk melakukan penghapusan data, klik menu SPT PPh Daftar Surat Setoran Pajak
maka akan ditampilkan formulir Daftar SSP.
2. Klik baris data grid pada data yang akan dihapus.
3. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP Tersebut Akan
Dihapus ?
a. Klik Yes maka data yang telah dipilih pada formulir Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)
akan terhapus.
a. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Daftar.
4. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) untuk keluar
dari formulir dan kembali ke menu utama

Direktorat Jenderal Pajak


125 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

:
Tambah SSP
Ubah SSP

Direktorat Jenderal Pajak


Bab

V
127 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

5 Menu SPT Tools


Menu tools dipakai untuk men-support pembuatan dan pelaporan SPT baik
SPT Masa PPh atau SPT Tahunan PPh.

enu Tools ini dapat di klik pada saat menu eSPT dipilih. Menu – menu yang tergabung di
dalam menu Tools ini tidak semuanya dapat digunakan oleh setiap User yang login ke aplikasi.
Menu Tools terdiri dari menu :
1. Hapus SPT
2. Menu Cetakan
3. Lapor Data SPT ke KPP

:
Hapus SPT

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT Tools 128

Menu Cetakan
Lapor Data SPT ke KPP

5.1 Hapus SPT

orm ini akan aktif jika user yang login adalah User yang bertindak sebagai Administrator.
Form Hapus SPT ini tergabung dalam menu Tools. Form ini memungkinkan User untuk
melakukan proses penghapusan data dalam satu menu pada SPT Tahunan.

1. Form Hapus SPT dapat dijalankan dengan cara memilih menu Tools pada tampilan SPT
Tahunan Pajak Penghasilan. Kemudian klik Hapus SPT untuk membuka menu Hapus SPT.

Direktorat Jenderal Pajak


129 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

2. Pilih dan klik kotak Check Box pada data SPT Tahunan yang akan dihapus
3. Klik tombol Hapus SPT di sebelah kanan bawah formulir. Maka akan ditampilkan pesan
"Apakah Data Akan Dihapus ?"
a. Klik tombol Yes untuk menghapus menu SPT Tahunan yang telah dipilih maka
ditampilkan pesan kedua "Data berhasil dihapus". Klik OK untuk kembali ke formulir
Hapus SPT.
b. Klik tombol No untuk membatalkan penghapusan kembali ke formulir Hapus SPT.
4. Klik tombol Tutup untuk kembali ke menu utama SPT Tahunan.

5.2 Menu Cetakan

orm ini baru akan aktif jika user yang login adalah User yang bertindak sebagai
Administrator. Form Cetak SPT PPh ini tergabung dalam menu Tools pada tampilan aplikasi
SPT Tahunan. Form Cetak SPT ini memungkinkan Operator untuk melakukan proses pencetakan
form – form yang ada di aplikasi eSPT PPh Tahunan. Form menyediakan proses pencetakan
lebih dari satu secara bersamaan.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT Tools 130

1. Form Menu Cetakan dapat dijalankan dengan cara memilih menu Tools pada tampilan SPT
Tahunan Pajak Penghasilan. Kemudian klik Menu Cetakan untuk membuka menu Menu
Cetakan.
2. Pilih kelompok cetakan yang ingin ditampilkan dengan mengklik PPh Badan 1771 atau
Pernyataan Transaksi Istimewa.
3. Semua tampilan data yang telah terdapat dalam database aplikasi akan muncul sesuai
dengan pilihan di atas.
4. Beri tanda checklist pada nomor urut untuk menentukan data yang ingin dicetak atau
checklist Select All untuk mencetak semua data yang tampil pada daftar.
5. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah kiri bawah form Cetak SPT PPh, akan muncul
tampilan preview untuk formulir data yang telah dipilih sebelumnya.
a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan preview. Maka akan aktif
menu untuk melakukan pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian kanan bawah tampilan pencetakan,
maka data untuk form yang dimaksud akan dicetak pada selembar kertas.

Direktorat Jenderal Pajak


131 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan pencetakan, untuk
membatalkan pencetakan data form tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan preview untuk
keluar dari menu preview.
6. Klik tombol Keluar atau tanda silang (X) yang ada pada form Cetak SPT PPh untuk kembali
ke aplikasi SPT Tahunan.
7. Klik tombol Help jika ingin melihat informasi panduan penggunaan aplikasi.

:
Hapus SPT
Lapor Data SPT ke KPP

5.3 Lapor data SPT ke KPP

orm Lapor Data SPT ke KPP digunakan untuk membuat file pelaporan data SPT menjadi
bentuk file (*.csv). File pelaporan ini yang akan dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP)
tempat WP terdaftar.

uat file pelaporan setelah SPT masa pajak dan pembetulan tersebut selesai dibuat.
Pelaporan SPT menggunakan aplikasi eSPT Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan ini dilakukan
untuk setiap masa pajak dan setiap pembetulan.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu SPT Tools 132

Tampilan Pembuatan File Lapor Data SPT

:
Buat File SPT Untuk Dilaporkan ke KPP

5.3.1 Buat File SPT untuk dilaporkan ke KPP

1. Pilih menu SPT Tools Lapor Data SPT ke KPP, akan ditampilkan form LAPOR DATA SPT
KE KPP.
2. Pilih Tahun Pajak. Gunakan tombol Panah Atas dan Panah Bawah untuk memilih tahun
pajak. Panah Atas untuk mencari tahun yang lebih besar. Panah Bawah untuk mencari

Direktorat Jenderal Pajak


133 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

tahun yang lebih kecil. Gunakan Mouse untuk pindah ke kolom berikutnya.
3. Klik tombol Tampilkan Data, maka akan ditampilkan data SPT sesuai dengan Kriteria
Pencarian.
4. Beri tanda Cek pada data SPT yang akan dilaporkan.
5. Tentukan Lokasi File tempat file SPT yang akan disimpan.
6. Klik tombol Create File, maka akan muncul konfirmasi : Data Telah Tersimpan dalam
Bentuk CSV Format! Klik OK
7. Klik tombol Keluar untuk kembali ke menu utama aplikasi.

Direktorat Jenderal Pajak


Bab

VI
135 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

6 Menu Utility

enu Utility untuk meng-support pembuatan SPT PPh Tahunan. Menu ini dapat digunakan
User untuk mengubah Profile Wajib Pajak, menambah tabel referensi, impor & ekspor data,
serta untuk mengubah user name dan password login aplikasi.

:
Profil WP
Impor Data
Ekspor Data
Set User Name - Password

Direktorat Jenderal Pajak


Menu Utility 136

6.1 Profil Wajib Pajak

orm Informasi Profile Wajib Pajak digunakan untuk menginput


data–data wajib pajak.
Pengisian form Informasi Profile dilakukan hanya satu kali saat register NPWP pertama
kali. Form ditampilkan setelah User memilih database pada Form Connect to Database.
Setelah penyimpanan data-data WP maka form ini hanya dapat diakses kembali untuk di-
edit melalui menu Utility Profile Wajib Pajak.

ntuk NPWP tidak perlu diinput lagi, sudah disesuaikan dengan NPWP yang diinput pada form
NPWP yang pertama kali ditampilkan apabila User belum pernah meng-install aplikasi eSPT
sebelumnya. Sedangkan apabila User sudah pernah meng-install eSPT, maka NPWP akan
disesuaikan dengan NPWP yang telah ter-registry pada PC Komputer User tersebut.
Semua pengisian data Wajib Pajak di bawah ini ditujukan untuk hasil pencetakan form
SPT Induk beserta lampiran-lampiran nya.
Tanda Bintang Merah pada form menunjukkan kolom tersebut wajib diisi. Profil
Wajib Pajak diisi sesuai dengan SKT.

:
Pengisian Profile Wajib Pajak
Ubah Profile Wajib Pajak

Direktorat Jenderal Pajak


137 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

6.1.1 Pengisian Profil Wajib Pajak

Tampilan Form Input Profil Wajib Pajak (Halaman 1)

Direktorat Jenderal Pajak


Menu Utility 138

Tampilan Form Input Profil Wajib Pajak (Halaman 2)

1. Masukkan data pada Form Input Profil Wajib Pajak Halaman 1 sebagai berikut :
· Isi NPWP Wajib Pajak sesuai dengan NPWP yang dimiliki. Klik tombol Enter untuk
pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Nama Wajib Pajak (wajib diisi) sesuai dengan nama yang terdapat pada kartu
NPWP. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Alamat Wajib Pajak (wajib diisi) sesuai dengan alamat yang terdapat pada kartu
NPWP. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Kelurahan. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Kecamatan. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Kota. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Kode Pos. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Nomor Telepon WP. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Nomor Fax WP. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Negara Domisili. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Merek Usaha. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.

Direktorat Jenderal Pajak


139 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

· Isi Ijin Sentralisasi No. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Tgl Ijin dengan menggunakan scroll bar yang telah disediakan. Klik tombol Enter
untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Nama Kantor Pelayanan Pajak (KPP). Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom
berikutnya.
· Isi Jenis Usaha. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi KLU (wajib diisi). Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Jenis WP (wajib diisi) dengan menggunakan scroll bar yang telah disediakan. Klik
tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Tahun Buku dengan menggunakan scroll bar yang telah disediakan. Klik tombol
Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Jenis Laporan Keuangan dengan menggunakan scroll bar yang telah disediakan. Klik
tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
2. Masukkan data pada Form Input Profil Wajib Pajak Halaman 2 sebagai berikut :
· Isi Nama Pejabat Penandatangan terdiri dari NPWP, Nama dan Jabatan. Klik tombol
Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
· Isi Nama Kuasa Penandatangan terdiri dari NPWP, Nama dan Jabatan. Klik tombol
Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
3. Klik tombol Simpan maka akan muncul konfirmasi : Data Berhasil Disimpan. Klik OK pada
konfirmasi tersebut.
4. Klik tombol Keluar untuk kembali ke menu utama.

6.1.2 Ubah Profil Wajib Pajak

1. Pilih menu Utility Profil Wajib Pajak, akan ditampilkan form INFORMASI PROFILE.
2. Klik tombol Ubah, maka kolom-kolom akan aktif.
3. Lakukan perubahan data pada form tersebut, kecuali kolom NPWP. Klik tombol Enter
untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Klik tombol Simpan, maka akan ditampilkan konfirmasi : Data Berhasil DiUpdate. Klik OK.
5. Klik tombol Keluar untuk kembali ke menu utama aplikasi eSPT Pasal 23-26.

6.2 Impor Data

orm ini baru akan aktif jika user yang login adalah User yang bertindak
sebagai Operator Data Entri. Form Impor File to SPT tergabung dalam menu Utility pada
tampilan aplikasi SPT Tahunan. Form ini digunakan apabila perusahaan menerima data wajib
pajak, yang belum ada datanya dalam database.

Direktorat Jenderal Pajak


Menu Utility 140

Tampilan Form Impor Data

:
Impor Data Kredit Pajak Dalam Negeri
Impor Data Penyusutan dan Amortisasi Fiskal

6.2.1 Import Data Kredit Pajak Dalam Negeri

orm ini digunakan apabila perusahaan menerima data wajib pajak, yang belum ada datanya
dalam database. Form Impor ini memungkinkan Operator meng-update database untuk data
wajib pajak. Data wajib pajak yang telah di update ke dalam database akan digunakan datanya
untuk formulir Data Kredit Pajak Dalam Negeri yang terdapat di dalam aplikasi SPT Tahunan.

Langkah – langkah untuk Impor Data Kredit Pajak Dalam Negeri


1. Form Impor ini dapat dijalankan dengan cara meng-klik menu Utility pada tampilan
aplikasi SPT PAJAK PENGHASILAN WAJIB PAJAK BADAN. Kemudian klik Impor Data untuk

Direktorat Jenderal Pajak


141 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

meng-aktifkan menu tersebut.


2. Pada bagian File text (*.txt dan *.csv) pilih lokasi data yang akan di impor ke database
SPT. Untuk impor data Kredit Pajak Dalam Negeri klik pada Option Button di sebelah kiri
Kredit Pajak Dalam Negeri.
3. Tekan tombol Search, setelah menu open aktif tentukan lokasi dari file dalam bentuk text.
4. Lokasi data akan ditampilkan pada kolom yang terletak di sebelah bawah tombol Search.
Tombol View Data dan tombol Impor akan otomatis aktif.
5. Klik tombol View Data untuk menampilkan data–data yang ada pada lokasi file.
6. Klik salah satu file yang muncul pada tampilan data, data yang telah dipilih itu akan
muncul pada bagian Data Import .
7. Klik tombol Impor untuk memindahkan data dari lokasi yang dimaksud ke dalam database
aplikasi SPT PAJAK PENGHASILAN WAJIB PAJAK BADAN. Maka akan muncul tampilan pesan
"Proses Impor selesai, tidak ada data yang gagal diimpor".
8. Jika ternyata data yang akan diimport ke database sudah ada sebelumnya maka data yang
gagal impor tersebut akan ditampilkan dalam bentuk file Notepad.
9. Klik tombol Close atau tanda ( X ) yang ada pada form Impor File to SPT untuk keluar dari
form.

Format Penulisan Data txt untuk SPT Tahunan PPh WP Badan (Formulir 2)
1. Kolom 1 diisi Jenis PPh yang dipotong, pengisian jenis PPh yang dipotong sebanyak 2
angka. Jika kode 22 untuk Pasal 22, dan kode 23 untuk Pasal 23.
2. Kolom 2 diisi Cara pembayaran, pengisian cara pembayaran sebanyak 1 angka. Jika kode 1
untuk Dibayar sendiri, dan kode 2 untuk Dipotong pihak lain.
3. Kolom 3 diisi Nomor bukti potong/pungut, pengisian nomor bukti maksimal sebanyak 30
angka. Kolom ini diisi jika cara pembayaran yang dilakukan adalah cara 2.
4. Kolom 4 diisi Jenis Penghasilan, pengisian jenis penghasilan sebanyak 1 angka. Kolom ini
diisi jika cara pembayaran yang dilakukan adalah cara 2.
5. Kolom 5 diisi objek pemotongan/pemungutan, pengisian objek pemotongan/ pemungutan
maksimal sebanyak 15 angka. Kolom ini diisi jika cara pembayaran yang dilakukan adalah
cara 2.
6. Kolom 6 diisi PPh yang dipotong/dipungut, pengisian NPWP pegawai/pensiun sebanyak 15
angka. Kolom ini diisi jika cara pembayaran yang dilakukan adalah cara 2.
7. Kolom 7 diisi Tanggal bukti potong/pungut, pengisian tanggal bukti potong/pungut
menurut aturan tanggal/bulan/tahun. Kolom ini diisi jika cara pembayaran yang dilakukan
adalah cara 2.
8. Kolom 8 diisi NPWP Pemotong/Pemungut, pengisian nomor NPWP harus sebanyak 15
angka. Kolom ini diisi jika cara pembayaran yang dilakukan adalah cara 2.
9. Kolom 9 diisi Nama Pemotong/Pemungut, pengisian nama maksimal sebanyak 50 karakter
huruf. Kolom ini diisi jika cara pembayaran yang dilakukan adalah cara 2. Untuk pengisian
nama tidak boleh menggunakan tanda : (titik dua) dan ; (titik koma).
10. Kolom 10 diisi Alamat Pemotong/Pemungut, pengisian alamat maksimal sebanyak 100
karakter. Kolom ini diisi jika cara pembayaran yang dilakukan adalah cara 2. Untuk
pengisian alamat tidak boleh menggunakan tanda : (titik dua) dan ; (titik koma).
11. Kolom 11 diisi Kode MAP/iuran pembayaran, pengisian Kode MAP/iuran pembayaran
sebanyak 10 angka. Kolom ini diisi jika cara pembayaran yang dilakukan adalah cara 1.
12. Kolom 12 diisi NTPP, pengisian nomor NTPP harus sebanyak 15 angka. Kolom ini diisi jika
cara pembayaran yang dilakukan adalah cara 1.
13. Kolom 13 diisi Jumlah Pembayaran, pengisian jumlah pembayaran maksimal sebanyak 15
angka. Kolom ini diisi jika cara pembayaran yang dilakukan adalah cara 1.
14. Kolom 14 diisi Tanggal setor, pengisian tanggal setor menurut aturan

Direktorat Jenderal Pajak


Menu Utility 142

tanggal/bulan/tahun. Kolom ini diisi jika cara pembayaran yang dilakukan adalah cara 1.
15. Selanjutnya setelah semua data selesai di-input, data disimpan dalam bentuk csv.

6.2.2 Import Data Penyusutan dan Amortisasi Fiskal

orm ini digunakan apabila perusahaan menerima data wajib pajak, yang belum ada
datanya dalam database. Form Impor ini memungkinkan Operator meng-update database untuk
data wajib pajak. Data wajib pajak yang telah di update ke dalam database akan digunakan
datanya untuk formulir Penyusutan dan Amortisasi Fiskal yang terdapat di dalam aplikasi SPT
PPh Tahunan.
Langkah–langkah untuk Impor Data Penyusutan dan Amortisasi Fiskal dilakukan dengan cara
yang sama seperti pada Impor Data Kredit Pajak Dalam Negeri yang telah dijelaskan
sebelumnya. Pada langkah ke-2, klik pada Option Button di sebelah kiri Penyusutan dan
Amortisasi Fiskal untuk menentukan lokasi data yang akan di impor.

Format Penulisan Data txt untuk SPT Tahunan PPh WP Badan (Lampiran Khusus
Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal)
1. Kolom 1 diisi Jenis Harta, pengisian jenis harta sebanyak 1 angka. Kode 1 untuk Harta
Berwujud, kode 2 untuk Kelompok Bangunan dan kode 3 untuk Harta Tak Berwujud. Jika
user menginginkan perubahan format penulisan data pada kolom ini dapat dilakukan
dengan melihat Lampiran Khusus form Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal pada tampilan
aplikasi SPT Tahunan.
2. Kolom 2 diisi Kelompok Harta, pengisian kelompok harta sebanyak 2 angka. Jika user
menginginkan perubahan format penulisan data pada kolom ini dapat dilakukan dengan
melihat Lampiran Khusus form Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal pada tampilan aplikasi
SPT Tahunan.
· Kode kelompok 11 dan kode jenis 1 untuk Kelompok 1, kode kelompok 12 dan kode
jenis 1 untuk Kelompok 2, kode kelompok 13 dan kode jenis 1 untuk Kelompok 3, kode
kelompok 14 dan kode jenis 1 untuk Kelompok 4,
· Kode kelompok 21 dan kode jenis 2 untuk Permanen, kode kelompok 22 dan kode jenis
2 untuk Tidak Permanen,
· Kode kelompok 31 dan kode jenis 3 untuk Kelompok 1, kode kelompok 32 dan kode
jenis 3 untuk Kelompok 2, kode kelompok 33 dan kode jenis 3 untuk Kelompok 3, kode
kelompok 34 dan kode jenis 3 untuk Kelompok 4, kode kelompok 35 dan kode jenis 3
untuk Kelompok Lain-lain.
3. Kolom 3 diisi Jenis Usaha, pengisian jenis usaha sebanyak 3 angka, yang terdiri dari kode
kelompok untuk 2 angka pertama dan kode jenis usaha untuk 1 angka terkahir. Jika user
menginginkan perubahan format penulisan data pada kolom ini dapat dilakukan dengan
melihat Lampiran Khusus form Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal pada tampilan aplikasi
SPT Tahunan.
· Kode kelompok 11 untuk Harta Berwujud Kelompok 1. Jika kode jenis usaha 111 untuk
Semua Jenis Usaha, kode 112 untuk Pertanian, Perkebunan, Kehutanan, Perikanan,
kode 113 untuk Industri makanan dan minuman, kode 114 untuk Perhubungan,
pergudangan dan komunikasi, dan kode 115 untuk Industri semi konduktor.
· Kode kelompok 12 untuk Harta Berwujud Kelompok 2. Jika kode jenis usaha 121 untuk
Semua Jenis Usaha, kode 122 untuk Pertanian, Perkebunan, Kehutanan, Perikanan,
kode 123 untuk Industri makanan dan minuman, kode 124 untuk Industri mesin, kode

Direktorat Jenderal Pajak


143 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

125 untuk Perkayuan, kode 126 untuk Konstruksi, kode 127 untuk Perhubungan,
pergudangan dan komunikasi, kode 128 untuk Telekomunikasi, dan kode 129 untuk
Industri semi konduktor.
· Kode kelompok 13 untuk Harta Berwujud Kelompok 3. Jika kode jenis usaha 131 untuk
Semua Jenis Usaha, kode 132 untuk Pemintalan, penenunan, percelupan, kode 133
untuk Perkayuan, kode 134 untuk Industri kimia, kode 135 untuk Industri mesin, kode
136 untuk Perhubungan dan komunikasi, dan kode 137 untuk Telekomunikasi.
· Kode kelompok 14 untuk Harta Berwujud Kelompok 4. Jika kode jenis usaha 141 untuk
Konstruksi, kode 142 untuk Perhubungan dan komunikasi.
· Kode kelompok 31 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 1. Jika kode jenis usaha 311
untuk Semua Jenis Usaha, kode 312 untuk Pertanian, Perkebunan, Kehutanan,
Perikanan, kode 313 untuk Industri makanan dan minuman, kode 314 untuk
Perhubungan, pergudangan dan komunikasi, kode 315 untuk Industri semi konduktor.
· Kode kelompok 32 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 2. Jika kode jenis usaha 321
untuk Semua Jenis Usaha, kode 322 untuk Pertanian, Perkebunan, Kehutanan,
Perikanan, kode 323 untuk Industri makanan dan minuman, kode 324 untuk Industri
mesin, kode 325 untuk Perkayuan, kode 326 untuk Konstruksi, kode 327 untuk
Perhubungan, pergudangan dan komunikasi, kode 328 untuk Telekomunikasi, dan kode
329 untuk Industri semi konduktor.
· Kode kelompok 33 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 3. Jika kode jenis usaha 331
untuk Semua Jenis Usaha, kode 332 untuk Pemintalan, penenunan, percelupan, kode
333 untuk Perkayuan, kode 334 untuk Industri kimia, kode 335 untuk Industri mesin,
kode 336 untuk Perhubungan dan komunikasi, dan kode 337 untuk Telekomunikasi.
· Kode kelompok 34 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 4. Jika kode jenis usaha 341
untuk Konstruksi, dan kode 342 untuk Perhubungan dan komunikasi.
4. Kolom 4 diisi Nama Harta, pengisian nama harta sebanyak 4 angka, yang terdiri dari kode
jenis usaha untuk 3 angka pertama dan kode harta untuk 1 angka terkahir.
· Kode jenis usaha 111 untuk Harta Berwujud Kelompok 1Semua jenis usaha. Jika kode
harta 1111 untuk Mebel, kode 1112 untuk Mesin Kantor, kode 1113 untuk
Perlengkapan lain seperti tv, kode 1114 untuk Sepeda motor, dan kode 1115 untuk
Utility industri, kode 1116 untuk Alat dapur, dan kode 1117 untuk Dies .
· Kode jenis usaha 112 untuk Harta Berwujud Kelompok 1 Pertanian, Perkebunan,
Kehutanan, Perikanan. Jika kode harta 1121 untuk Alat yang digerakknan bukan
dengan mesin.
· Kode jenis usaha 113 untuk Harta Berwujud Kelompok 1 Industri makanan dan
minuman. Jika kode harta 1131 untuk Mesin ringan.
· Kode jenis usaha 114 untuk Harta Berwujud Kelompok 1 Perhubungan, pergudangan
dan komunikasi. Jika kode harta 1141 untuk Mobil, kode harta 1142 untuk Bus, dan
kode harta 1143 untuk Truk.
· Kode jenis usaha 115 untuk Harta Berwujud Kelompok 1 Industri semi konduktor. Jika
kode harta 1151 untuk Writer mesin.
· Kode jenis usaha 121 untuk Harta Berwujud Kelompok 2 Semua jenis usaha. Jika kode
harta 1211 untuk Mebel dan peralatan dari logam, kode 1212 untuk Mobil, dan kode
1213 untuk Kontainer.
· Kode jenis usaha 122 untuk Harta Berwujud Kelompok 2 Pertanian, Perkebunan,
Kehutanan, Perikanan. Jika kode harta 1221 untuk Mesin pertanian, dan kode 1222
untuk Mesin yang mengolah bahan pertanian.
· Kode jenis usaha 123 untuk Harta Berwujud Kelompok 2 Industri makanan dan
minuman. Jika kode harta 1231 untuk Mesin pengolah produk binatang, kode 1232
untuk Mesin pengolah produk nabati, kode 1233 untuk Mesin penghasil menuman, dan

Direktorat Jenderal Pajak


Menu Utility 144

kode 1234 untuk Mesin penghasil makanan.


· Kode jenis usaha 125 untuk Harta Berwujud Kelompok 2 Perkayuan. Jika kode harta
1251 untuk Mesin dan peralatan penebangan kayu.
· Kode jenis usaha 126 untuk Harta Berwujud Kelompok 2 Konstruksi. Jika kode harta
1261 untuk Peralatan yang dipergunakan seperti truk berat.
· Kode jenis usaha 127 untuk Harta Berwujud Kelompok 2 Perhubungan, pergudangan
dan komunikasi. Jika kode harta 1271 untuk Truk kerja, kode 1272 untuk Kapal untuk
pengangkutan barang, kode 1273 untuk Kapal untuk mendorong kapal pemadam
kebakaran dan sejenisnya, kode 1274 untuk Perahu layar, dan kode 1275 untuk Kapal
balon.
· Kode jenis usaha 128 untuk Harta Berwujud Kelompok 2 Telekomunikasi. Jika kode
harta 1281 untuk Perangkat pesawat telepon, dan kode harta 1282 untuk Pesawat
telegraf.
· Kode jenis usaha 129 untuk Harta Berwujud Kelompok 2 Industri semi konduktor. Jika
kode harta 1291 untuk Auto frame loader.
· Kode jenis usaha 131 untuk Harta Berwujud Kelompok 3 Semua Jenis Usaha. Jika kode
harta 1311 untuk Mesin-mesin yang dipakai dalam bidang pertambangan.
· Kode jenis usaha 132 untuk Harta Berwujud Kelompok 3 Pemintalan, penenunan,
percelupan. Jika kode harta 1321 untuk Mesin yang mengolah/menghasilkan produk
tekstil, dan kode harta 1322 untuk Mesin yarn preparation.
· Kode jenis usaha 133 untuk Harta Berwujud Kelompok 3 Perkayuan. Jika kode harta
1331 untuk Mesin pengolah kayu jerami,rumput dan bahan anyaman lainnya dan kode
harta 1332 untuk Mesin dan peralatan penggergajian kayu.
· Kode jenis usaha 134 untuk Harta Berwujud Kelompok 3 Industri Kimia. Jika kode
harta 1341 untuk Mesin peralatan pengolah produk industri kimia dan kode harta 1342
untuk Mesin pengolah produk industri lainnya.
· Kode jenis usaha 135 untuk Harta Berwujud Kelompok 3 Industri mesin. Jika kode
harta 1351 untuk Mesin panghasil produksi mesin menengah dan berat.
· Kode jenis usaha 136 untuk Harta Berwujud Kelompok 3 Perhubungan dan komunikasi.
Jika kode harta 1361 untuk Kapal penumpang dan pengangkutan barang-barang
tertentu, kode harta 1362 untuk Kapal untuk menghela kapal-kapal suar, kode harta
1363 untuk Dok Terapung, kode harta 1364 untuk Perahu layar, kode harta 1365
untukPesawat terbang dan helikopter.
· Kode jenis usaha 137 untuk Harta Berwujud Kelompok 3 Telekomunikasi. Jika kode
harta 1371 untuk Perangkat radio navigasi.
· Kode jenis usaha 141 untuk Harta Berwujud Kelompok 4 Konstruksi. Jika kode harta
1411 untuk Mesin berat untuk konstruksi.
· Kode jenis usaha 142 untuk Harta Berwujud Kelompok 4 Perhubungan dan komunikasi.
Jika kode harta 1421 untuk Mesin uap dan tender atas rel, kode harta 1422 untuk
Lokomotif listrik atas rel, kode harta 1423 untuk Lokomotif atas rel lainnya, kode
harta 1424 untuk Kereta, kode harta 1425 untuk Kapal penumpang dan pengangkutan
barang-barang tertentu, kode harta 1426 untuk Kapal untuk menghela kapal suar, dan
kode harta 1427 untuk Dok-dok terapung.
· Kode jenis usaha 311 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 1 Semua jenis usaha. Jika
kode harta 3111 untuk Mebel, kode 3112 untuk Mesin Kantor, kode 3113 untuk
Perlengkapan lain seperti tv, kode 3114 untuk Sepeda motor, dan kode 3115 untuk
Utility industri, kode 3116 untuk Alat dapur, dan kode 3117 untuk Dies .
· Kode jenis usaha 312 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 1 Pertanian, Perkebunan,
Kehutanan, Perikanan. Jika kode harta 3121 untuk Alat yang digerakknan bukan
dengan mesin.

Direktorat Jenderal Pajak


145 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

· Kode jenis usaha 313 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 1 Industri makanan dan
minuman. Jika kode harta 3131 untuk Mesin ringan.
· Kode jenis usaha 314 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 1 Perhubungan,
pergudangan dan komunikasi. Jika kode harta 3141 untuk Mobil taksi, kode harta 3142
untuk Bus, dan kode harta 3143 untuk Truk.
· Kode jenis usaha 315 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 1 Industri semi konduktor.
Jika kode harta 3151 untuk Writer mesin.
· Kode jenis usaha 321 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 2 Semua jenis usaha. Jika
kode harta 3211 untuk Mebel dan peralatan dari logam, kode 3212 untuk Mobil, dan
kode 3213 untuk Kontainer.
· Kode jenis usaha 322 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 2 Pertanian, Perkebunan,
Kehutanan, Perikanan. Jika kode harta 3221 untuk Mesin pertanian, dan kode 3222
untuk Mesin yang mengolah bahan pertanian.
· Kode jenis usaha 323 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 2 Industri makanan dan
minuman. Jika kode harta 3231 untuk Mesin pengolah produk binatang, kode 3232
untuk Mesin pengolah produk nabati, kode 3233 untuk Mesin penghasil menuman, dan
kode 3234 untuk Mesin penghasil makanan.
· Kode jenis usaha 324 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 2 Industri mesin. Jika kode
harta 3241 untuk Mesin penghasil produksi mesin ringan.
· Kode jenis usaha 325 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 2 Perkayuan. Jika kode
harta 3251 untuk Mesin dan peralatan penebangan kayu.
· Kode jenis usaha 326 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 2 Konstruksi. Jika kode
harta 3261 untuk Peralatan yang dipergunakan seperti truk berat.
· Kode jenis usaha 327 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 2 Perhubungan,
pergudangan dan komunikasi. Jika kode harta 3271 untuk Truk kerja, kode 1272 untuk
Kapal untuk pengangkutan barang, kode 3273 untuk Kapal untuk mendorong kapal
pemadam kebakaran dan sejenisnya, kode 3274 untuk Perahu layar, dan kode 3275
untuk Kapal balon.
· Kode jenis usaha 328 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 2 Telekomunikasi. Jika
kode harta 3281 untuk Perangkat pesawat telepon, dan kode harta 3282 untuk
Pesawat telegraf.
· Kode jenis usaha 329 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 2 Industri semi konduktor.
Jika kode harta 3291 untuk Auto frame loader.
· Kode jenis usaha 331 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 3 Semua Jenis Usaha. Jika
kode harta 3311 untuk Mesin-mesin yang dipakai dalam bidang pertambangan.
· Kode jenis usaha 332 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 3 Pemintalan, penenunan,
percelupan. Jika kode harta 3321 untuk Mesin yang mengolah/menghasilkan produk
tekstil, dan kode harta 3322 untuk Mesin yarn preparation.
· Kode jenis usaha 333 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 3 Perkayuan. Jika kode
harta 3331 untuk Mesin pengolah kayu jerami,rumput dan bahan anyaman lainnya dan
kode harta 1332 untuk Mesin dan peralatan penggergajian kayu.
· Kode jenis usaha 334 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 3 Industri Kimia. Jika kode
harta 3341 untuk Mesin peralatan pengolah produk industri kimia dan kode harta 3342
untuk Mesin pengolah produk industri lainnya.
· Kode jenis usaha 335 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 3 Industri mesin. Jika kode
harta 3351 untuk Mesin penghasil produksi mesin menengah dan berat.
· Kode jenis usaha 336 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 3 Perhubungan dan
komunikasi. Jika kode harta 3361 untuk Kapal penumpang dan pengangkutan barang-
barang tertentu, kode harta 3362 untuk Kapal untuk menghela kapal-kapal suar, kode
harta 3363 untuk Dok Terapung, kode harta 1364 untuk Perahu layar, kode harta 3365

Direktorat Jenderal Pajak


Menu Utility 146

untukPesawat terbang dan helikopter.


· Kode jenis usaha 337 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 3 Telekomunikasi. Jika
kode harta 3371 untuk Perangkat radio navigasi.
· Kode jenis usaha 342 untuk Harta Tak Berwujud Kelompok 4 Perhubungan dan
komunikasi. Jika kode harta 3421 untuk Mesin berat untuk konstrusi, kode harta 3422
untuk Mesin uap dan tender atas rel, kode harta 3423 untuk Lokomotif atas rel
lainnya, kode harta 3424 untuk Kereta, kode harta 3425 untuk Kapal penumpang dan
pengangkutan barang-barang tertentu, kode harta 3426 untuk Kapal untuk menghela
kapal suar, dan kode harta 3427 untuk Dok-dok terapung.
· Jika user menginginkan perubahan format penulisan data pada kolom ini dapat
dilakukan dengan melihat Lampiran Khusus form Penyusutan Dan Amortisasi Fiskal
pada tampilan aplikasi SPT Tahunan.
5. Kolom 5 diisi Bulan Perolehan berarti bulan awal perolehan penghasilan dalam tahun
takwin yang bersangkutan, pengisian kode sebanyak 2 angka.. Jika kode 1 untuk bulan
Januari, kode 2 untuk bulan Pebruari, kode 3 bulan untuk Maret, dan seterusnya sampai
kode 12 untuk bulan Desember.
6. Kolom 6 diisi Tahun Perolehan pengisian sebanyak 4 angka.
7. Kolom 7 diisi Jenis Penyusutan Komersial, pengisian kode sebanyak 1 angka mulai dari
angka 1 s/d 7. Jika kode 1 untuk Garis lurus, kode 2 untuk Jumlah angka tahun, kode 3
untuk Saldo menurun, kode 4 untuk Saldo menurun ganda, kode 5 untuk Jumlah jam jasa,
kode 6 untuk Jumlah satuan produksi, dan kode 7 untuk Metode lainnya..
8. Kolom 8 diisi Jenis Penyusutan Fiskal, pengisian kode sebanyak 1 angka mulai dari angka 1
s/d 2. Jika kode 1 untuk garis lurus, dan kode 2 untuk saldo menurun.
9. Kolom 9 diisi Harga Perolehan, berarti perolehan penghasilan dalam tahun takwin yang
bersangkutan, pengisian kode maksimal sebanyak 15 angka.
10. Kolom 10 diisi Nilai sisa buku, pengisian kode maksimal sebanyak 15 angka.
11. Kolom 11 diisi Penyusutan Fiskal Tahun ini, pengisian kode maksimal sebanyak 15 angka.
12. Kolom 12 diisi Catatan, pengisian kode maksimal sebanyak 50 karakter. Kolom ini tidak
wajib diisi. Jika user tidak ingin mengisi kolom Catatan cukup dengan memberi tanda (-).
13. Selanjutnya setelah semua data selesai di-input, data disimpan dalam bentuk csv.

6.3 Ekspor Data

orm ini akan aktif jika user yang login adalah User yang bertindak
sebagai Operator Data Entri. Form ini tergabung dalam menu Utility yang memungkinkan User
untuk melakukan melakukan proses pemindahan data pada formulir Kredit Pajak Dalam Negeri
dan Penyusutan dan Amortisasi Fiskal pada menu PPh WP Badan dan PPh WP Badan Dolar ke
dalam sebuah bentuk file (*.txt) atau (*.csv).

Direktorat Jenderal Pajak


147 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

Langkah – langkah untuk Ekspor Data to File


1. Form ini dapat dijalankan dengan cara meng-klik menu Utility Ekspor Data. Maka akan
ditampilkan formulir Ekspor Data to File.
2. Pilih dan klik kotak Check Box pada salah satu formulir PPh Tahunan yang akan
dipindahkan datanya.
3. Isi data dari Tahun Pajak berapa saja yang akan di pindahkan. Gunakan tombol Scroll bar
untuk menentukan Tahun Pajak-nya. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Isi Pembetulan ke-nya. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
5. Pada form Ekspor Data to File dapat dilihat jumlah total data yang terdapat dalam
formulir PPh Tahunan yang telah dipilih tersebut
6. Klik tombol Ekspor Data to File untuk mengekspor data SPT yang dimaksud ke dalam
bentuk file.
7. Maka akan ditampilkan menu Save, cari lokasi penyimpanan data SPT, kemudian pilih dan
klik data yang akan di-ekspor tersebut. Kolom File Name akan terisi dengan nama file yang
telah dipilih.
8. Klik tombol Save untuk memulai proses ekspor data, tunggulah sampai ditampilkan pesan
"Ekspor Data telah selesai".
9. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut maka data SPT telah disimpan dalam bentuk
file txt atau csv.
10. Klik tombol Close atau tanda ( X ) yang ada pada form Ekspor Data to File untuk keluar
dari form.

6.4 Set User Name - Password

orm Set User Name - Password digunakan untuk mengganti username

Direktorat Jenderal Pajak


Menu Utility 148

dan password saat login aplikasi.

:
Setting User Name
Setting Password

6.4.1 Setting User Name


1. Pilih menu Utility Set User Name - Password, akan ditampilkan form SET USER NAME -
PASSWORD.
2. Untuk mengubah nama user klik tombol SET USER NAME, maka akan ditampilkan form SET
USER NAME.

3. Isi USER NAME LAMA. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
Default user name adalah Administrator.
4. Isi USER NAME BARU.
5. Klik tombol Simpan maka akan ditampilkan konfirmasi : Apakah Anda Yakin Akan
Mengubah User Name ?
a. Pilih Yes muncul konfirmasi : Data Berhasil Diubah.
b. Pilih No untuk membatalkan perubahan user name.
6. Klik tombol Keluar untuk kembali ke menu utama aplikasi.

Direktorat Jenderal Pajak


149 Manual eSPT PPh Tahunan Badan Rupiah

6.4.2 Setting Password


1. Pilih menu Utility Set User Name - Password, akan ditampilkan form SET USER NAME -
PASSWORD.
2. Untuk mengubah password login klik tombol SET PASSWORD, maka akan ditampilkan form
SET PASSWORD.

3. Isi PASSWORD LAMA. Klik tombol Enter untuk pindah ke kolom berikutnya.
Default password adalah 123.
4. Isi PASSWORD BARU.
5. Klik tombol Simpan maka akan ditampilkan konfirmasi : Apakah Anda Yakin Akan
Mengubah Password ?
a. Pilih Yes, muncul konfirmasi : Data Berhasil Diubah.
b. Pilih No untuk membatalkan perubahan password.
6. Klik tombol Keluar untuk kembali ke menu utama aplikasi.

Direktorat Jenderal Pajak