Anda di halaman 1dari 4

Budi dicurah, body diserah

May 11, 2009

Setelah tamat pengajian diploma ku, aku ditawarkan bekerja dengan sebuah syarikat
terkemuka jepun terletak di bandar baru bangi sebagai pembantu jurutera yang
dipertanggung jawabkan untuk menyelenggara semua mesin dan peralatan yang
digunakan untuk proses production di kilang. Disamping tugas tersebut aku juga
dipertanggung jawabkan untuk menyelia alat ganti untuk mesin-mesin tersebut.

Mungkin kesian melihat aku yang terbeban dengan banyak tugasan, bos aku telah
mengambil seorang operator perempuan yang cantik dan lawa sebagai kerani untuk
membantu tugas-tugas aku. Operator tersebut ialah kak Inah yang memang cantik dan
ayu serta peramah dan berbudi bahasa. Dia sudah berkahwin dan mempunyai seorang
anak yang sudah berusia 5 tahun. Suami nya seorang askar dan sentiasa berjauhan
dengan keluarga kerana bertugas diluar kawasan. Kak inah tak mahu mengikut suami
nya untuk tinggal dalam kawasan kem kerana sayang kepada pekerjaan nya sekarang
ini. Tambahan lagi mereka telah pun mempunyai rumah yang berdekatan dengan
tempat kak inah bekerja. Dirumah tersebut kak inah ditemani oleh adik perempuan
nya. Seminggu sekali suami nya akan pulang untuk menunaikan tanggung jawab nya
sebagai suami. Itulah serba sedikit maklumat yang aku tahu yang diceritakan sendiri
oleh kak inah.

Aku ditugaskan untuk melatih kak inah mengenai tugasan, skop dan prosedur tentang
pengendalian alat ganti tersebut. kak inah memang baik dengan aku, selalu dia
membawa makanan yang dimasaknya dirumah untuk diberikan kepada aku,
maklumlah orang bujang makan nya tak menentu. Suatu pagi ketika aku bersarapan
bersama kak inah di kafe kilang, dia telah menceritakan kepada aku yang suami nya
telah sebulan tak pulang kerana terpaksa berkursus diluar kawasan. Anak nya sering
merungut dan merenget untuk dibawa bersiar-siar dan teringin sangat nak bermain di
taman tema di berjaya square. Kak inah tak pandai memandu kereta dan tiada orang
yang sudi membawa mereka bersiar-siar. Aku berasa kesian dan menawarkan diriku
untuk membawa mereka bersiar-siar dan bermain ditaman tema tersebut pada hari
minggu nanti. Kak inah gembira dan senang hati dan mempelawa aku untuk makan
tengah hari dirumah nya pada hari tersebut, dia berjanji akan memasak istimewa
untuk ku pada hari tersebut.

Pada hari minggu tersebut aku ke rumah kak inah untuk membawa mereka bersiar-
siar. Selepas makan tengahari aku membawa kak inah dan anak nya ke taman tema di
berjaya square. Setelah puas anak nya bermain disitu, aku membawa mereka makan di
KFC. Selepas itu aku membawa mereka shopping di sogo. Aku membeli sepasang
baju untuk kak inah dan anak nya. Kak inah terharu dengan pemberian aku tersebut.
Pemberian aku tersebut adalah ikhlas lagi pun kak inah memang baik dan rapat
dengan aku. Akhir sekali aku membawa mereka berehat di tasik titiwangsa. Setelah
sehari suntuk bersiar-siar aku menghantar mereka pulang, ketika itu hari sudah gelap.
Sampai je dirumah kak inah anak nya sudah pun tertidur, mungkin keletihan agak
nya. Aku mengangkat anak nya ke bilik tidur anak nya dan diekori oleh kak inah. Ni
mesti tidur sampai pagi besok ni, ujar kak inah sambil menyelimutkan anak nya. Kak
inah meminta aku beraht dulu dirumah nya kerana dia mahu menyediakan makan
malam untuk ku. Setelah berehat seketika sambil menonton tv, tiba-tiba aku rasa nak
terkencing, lalu aku ke bilik kak inah untuk menggunakan tandas nya. Berderau darah
ku bila melihat kak inah tengah berkemban dengan hanya memakai tuala singkat yang
hanya menutup bahagian punggung dan dada nya sahaja. Aku meminta maaf bila kak
inah menyedari kehadiran aku. Ala masuklah kalau setakat joe sorang je, kak inah tak
kisah, ujar kak inah tersenyum. Nak mandi ke, nanti kak ambil tuala, ujar kak inah
lagi. aku tergaman seketika, ketika kak inah membongkok untuk mengambil tuala
untuk diberikan kepada ku terlihat mutiara hitam kak inah yang temban dan terjaga
rapi itu. Perlahan-lahan batang zakar ku mula bangun kerana menunjukkan minat nya
kepada mutiara nikmat kak inah tersebut. tambahan lagi memang sudah lama aku
tidak melihat dan merasa kehangatan burit perempuan. Kali terakhir aku melakukan
nya seingat aku dengan pensyarah aku dulu, pn wahidah. Kak inah hanya tersenyum
bila melihat aku yang terpaku merenung tubuhnya. Kenapa joe terangsang ke, tanya
kak inah. Aku tersenyum malu. Pergi mandi dulu, lepas tu kita makan, sudah makan
joe nak buat apa pun pada kak inah buat lah, kak tak kisah, ujar kak inah lagi. Aku
rasa nak melancap sahaja untuk meredakan ketegangan batang zakar ku ini, tapi bila
memikirkan kak inah seolah-olah memberi lampu hijau kepada aku untuk berbuat apa
sahaja kepada nya, aku kuat semangat ku untuk menahan gelora tersebut semata-mata
untuk menikmati burit kak inah malam ini, setelah lebih setahun aku menahan gelora
nafsu.

Ketika makan malam aku bertanya kepada kak inah tak menyesal ke nanti bila
menyerah tubuh nya untuk disetubuhi oleh aku. Kak inah tersenyum peluang ini
hanya diberikan kepada aku sorang je kata nya. Dia masih sayang dan setia kepada
suami nya tetapi disebabkan aku terlalu baik dengan nya dan sentiasa menolong nya,
kadang-kadang lebih baik dan mesra daripada suami nya. Biarlah malam ini dia
menolong aku melegakan ketegangan batang zakar dengan merelakan dirinya
disetubuhi oleh aku. Setelah makan aku menolong kak inah membersihkan pinggan
mangkuk sambil mengambil kesempatan untuk meramas punggung dan buah dada
nya. Orang kat sini tak ambil tahu ke, sambil memeluk kak inah dari belakang dan
menggeselkan batang zakar ku yang menegang keras itu tepat pada lurah punggung
nya. Kak inah hanya membiarkan aku meneroka keseluruhan tubuh nya. Setelah
selesai kerja-kerja kak inah didapur, dia pun megajak aku kebilik nya. Kak inah
membuka baju, coli dan seluar dalam nya lalu mengajak aku berbaring disisi nya di
atas katil tidur nya. Dengan hanya bertuala kak inah berbaring di katil menanti
tindakan seterus nya daripada aku. Kak inah menyuruh aku memadam lampu bilik
dan hanya memasang lampu tidur. Aku juga membuka baju dan seluar ku dan hanya
bertuala aku mula memeluk tubuh kak inah lalu merangkak naik atas tubuh kak inah
lalu menindih nya. aku meromeng dan mencium bibir nya. Aku mula meleraikan tuala
yang di pakai nya lalu terpampang lah kemulusan tubuh kak inah yang putih melepak
itu. Nafsu ku memuncak ketahap maksimum, aku meleraikan tuala ku lalu sekali lagi
aku menindih tubuh kak inah sambil meramas dan menghisap tetek nya yang gebu itu.
Kak inah hanya mendesis dan mengerang kegelian lalu dia meluaskan kangkangan
kaki nya untuk memudahkan aku bercelapak dicelah nya. Aku berasa geli dan hangat
bila batang ku yang keras menegang itu bergesel dengan burit kak inah yang sudah
lencun dan berbulu nipis itu. Aku mencium keseluruhan tubuh kak inah dari leher
tengkuk, tetek dan telinga nya sambil membetul kan kedudukan batag zakar ku
supaya betul-betul berada di muara lubang burit kak inah yang sudah basah itu. Kak
inah mengepit pinggang ku dengan kemas menyebabkan punggung ku menekan burit
kak inah lalu kepala zakar terperosok memasuki lubang burit kak inah yang hangat
dan licin berair itu. Sedap, nikmat dan geli aku rasakan pada zakar ku dimana
kesensasian nya menyelinap kesuluruh tubuh ku. Perlahan-lahan aku meneruskan
tekanan batang zakar ku ke dalam lubang burit kak inah sehingga keseluruhan batang
zakar ku tenggelam ke dasar burit nya. Aku mendesis kenikmatan menahan kegelian
akibat dikemut oleh otot-otot faraj kak inah. Oleh kerana batang zakar ku sudah biasa
dengan burit perempuan tak lah dia terkejut sangat bila dikemut sebegitu. Kak inah
juga mengerang halus bila batang zakar ku mencecah dasar burit nya. Sambil
menghisap dan mengigit-gigit lembut puting tetek nya, aku menggesel-gesel kepala
zakar ku pada batu merinyam kak inah yang berada didasar burit nya. Setelah
beberapa ketika erangan kak inah semakin kuat sambil memeluk dan mengepit badan
ku dengan kemas. Ketika itu aku dapat rasakan batang zakar ku seperti terendam
dalam cairan hangat yang keluar dari dalam faraj kak inah. Aku tahu kak inah telah
mencapai klimak nya setelah aku rasakan tubuh kak inah mengejang dan mengigil.
Aku membiarkan kak inah menikmati klimak nya itu. Setelah keadaan nya pulih aku
mula menghayun batang ku keluar masuk daripada lubang burit kak inah secara
lembut dan perlahan tetapi menusuk batang ku hingga kedasar nya. Plup-plap-plup-
plap bunyi yang terhasil ketika batang zakar mengerjakan burit kak inah yang sudah
lencun dengan air mani nya itu. Kak inah hanya memejamkan mata nya menahan
asakan batang zakar ku pada lubang burit nya. Bila rasa nak terpancut aku
menghentikan henjutan aku pada burit kak inah, dan bila ras tersebut hilang aku
meneruskan asakan pada lubang burit nya dengan tusukan perlahan dan laju,
terhenjut-henjut tubuh kak inah menahan tusukan pelir ku pada burit nya. Sehinggalah
ketahap aku tak dapat mengawal lagi pancutan mani ku, lalu aku menekan zakar ku
sedalam-dalam nya kedalam rongga burit kak inah sambil mengulum bibir dan lidah
kak inah. Aku gesel-geselkan bulu kemaluan ku yang lebat itu pada kelentik nya
manakala kepala zakar ku ditekan rapat menyentuh pintu rahim nya sambil
menggoyang-goyang punggungku dan bersedia untuk memancutkan air mani ku
kedalam burit dan rahim kak inah.

Ketika itu sekali lagi kak inah mengerang kuat, mungkin menahan kesenakan atau
kenikmatan sehinggakan terangkat punggung nya. Serentak dengan itu zakar mula
melepas berdas-das pancutan kedalam rongga burit dan rahim kak inah. Terasa zakar
ku dihisap dan dikemut kemas oleh faraj kak inah. Aku melepaskan kesemua air mani
ku sehingga ke titisan yang terakhir kedalam burit kak inah, terasa kosong pundi air
mani ku. Aku terdampar kepenatan di atas tubuh kak inah yang juga kelelahan setelah
melayani nafsu seks ku. Seribu kepuasan aku rasakan pada malam itu. Setelah tenaga
ku pulih aku mencabut batang zakar ku dari lubang burit kak inah yang bergenang
dengan air mani kami berdua. Aku mengelap sisa-sisa air mani yang mengalir keluar
dari lubang burit kak inah. Kak inah membuka mata dan tersenyum pada ku. Macam
mana, dah lega ke, tanya nya. Aku hanya tersenyum dan mengangguk kepala, tiada
perkataan yang terucap ketika itu, aku mencium pipi dan dahi kak inah sebelum
berlalu kebilik air untuk membersih kan batang zakar ku yang berlumuran dengan air
mani kami berdua. Selepas keluar dari bilik air kak inah bertanya kepada ku samada
mahu tidur saja dirumah nya atau balik kerumah ku. Aku memberitahu nya aku perlu
balik kerana pagi-pagi besok aku kena kerja. Ketika itu jam sudah pun menunjukkan
pukul 12.30 tengah malam, lama juga rupa nya aku mengerjakan burit kak inah, sejam
lebih kami bersetubuh.

Keesokan nya ditempat kerja, pergaulan aku dengan kak inah macam biasa, aku tak
pernah bercerita tentang perkara tersebut begitu juga denag kak inah. Kalau di ikutkan
nafsu ku ingin aku mengulangi nya, tetapi kewarasan akal dan ingin menjaga status ku
sebagai ketua kepada kak inah aku pendam kan saja keinginan tersebut. nasib baik lah
kak inah tidak termengandung dari perbuatan aku tersebut.