Anda di halaman 1dari 8

Kalau berbicara tentang desain mendesain struktur, penyajian hasil analisa, desain

penulangan, GUI (Graphical User Interface) yang user friendly maka jelas tak diragukan
lagi STAAD lah jagonya. Namun dari sekian banyak kelebihan yang dimiliki oleh
STAAD ternyata ada satu kelemahan yang dimiliki oleh STAAD, yaitu modus tampilan
yang cuma satu layar (alias hanya satu tampilan saja). Coba saja kalau dibandingkan
sama software saingannya, semisal SAP yang mampu menampilkan modus tampilan
hingga “empat layar tampilan“, yang masih ditambah lagi dengan “tool move up/down in
list” nya yang berguna untuk menampilkan bidang frame (portal) per “as sumbu” baik
arah X, Y dan Z.
(modus view SAP)

(modus view
STAAD)
wah gimana nich STAAD? bisa berabe kehilangan banyak fans setia tuch…..
eitz…tenang aja… kata siapa STAAD tidak punya modus tampilan seperti punyanya
SAP… ya punya lah…lha wong STAAD gitu lho… hihihihihi…
mungkin sekarang ada sobat kampuz yang bertanya : halah…cuman masalah view gitu
doank aja kok dipermasalahkan..gak penting banget sih?
lho...lho…lho kata siapa…! ya penting banget to…ya memang sih kalau gambarnya
tidak seberapa kompleks mungkin tidak ada pengaruhnya, lha kalau gambar pemodelan
strukturnya kompleks seperti gambar diatas, gimana hayo? jelas kita akan butuh view per
portal baik dalam arah memanjang ataupun melintang untuk memudahkan kita dalam
memasukan dimensi penampang strukturnya, beban-beban struktur dan lain sebagainya
selama proses perencanaan struktur tersebut.
Nah… tata cara pengerjaan perencanaan struktur yang melibatkan penggunaan tampilan
(view) portal per portal inilah yang saya maksud dengan “view management”, seperti
yang saya sebutkan dijudul posting ini.
Gunanya apa sih? gunanya adalah biar proses perencanaan struktur yang anda lakukan
dari mulai penggambaran geometri struktur sampai desain struktur menjadi lebih mudah.
Terus gimana cara penggunaannya ?
Begini caranya…Perhatikan baik-baik ..karena saya sendiri juga belum terlalu “ahli”
maka secara otomatis pembahasannya pun dalam bahasa yang bukan ahlinya juga…jadi
harap sobat kampuz memaklumi adanya ya…hehehe….
1. Sekarang perhatikan gambar struktur gedung 7 (tujuh) lantai dibawah ini.

Data Gedung :
• 1. Jumlah lantai = 7
• 2. Tinggi tiap lantai = 4 m
• 3. Tinggi total gedung = 28 m
• 4. Panjang gedung = 25 m
• 5. Lebar gedung = 25 m
Rencananya kolom lantai 1 s/d 5 menggunakan dimensi 60/60, kemudian lantai 6 & 7
menggunakan dimensi 40/40. Dimensi balok 30/50.
Nah…sebagai catatan, saya tidak akan membahas bagaimana cara mendefinisikan
dimensi penampang, beban, support dan lain sebagainya, tapi disini yang saya tekankan
adalah bagaimana cara yang termudah mengatur modus tampilan (view) agar kita bisa
dengan lebih mudah untuk mendefinisikan profil penampang terdefinisi ke geometri
struktur, dan melihat hasil desain pembesian per portalnya.
2. Klik tool view from + Y (yang saya lingkari pakai warna merah)

3. Maka akan ditampilkan tampak atas gedung tersebut. Sekarang jaring As – A sehingga
terblok dengan warna merah seperti gambar disamping ini.

4. Lanjutkan dengan klik kanan, Kemudian pilih “New View”


5. Akan muncul kotak dialog New View, Pilih Create a new window for the view.
Kemudian klik OK sehingga akan muncul window (tampilan) baru dengan nama
<Untitled 1>.

6. Sekarang klik tombol isometric view, sehingga tampilan portalnya berada dalam
modus isometrik (3D)
7. Sekarang kita akan save portal ini dengan nama Portal As-A. Untuk itu pada menu
puldown klik View > View Management > Save View. Maka akan keluar kotak dialog
Save View As. Isi dengan nama As-A kemudian klik OK, maka otomatis portal kita akan
disave oleh STAAD dengan nama As-A.
8. Sekarang coba anda cek di menu pulldown Window, apakah window (tampilan) As-A
sudah masuk apa belum. nah…ternyata sudah masuk.

9. Nah…dari sini kita bisa meneruskan dengan me save portal as yang lain sehingga
dengan begini apabila kita ingin mendefinisikan penampang profil tertentu kita tidak
akan kesusahan karena setiap portalnya sudah kita definisikan, sehingga disaat
kapan kita ingin menampilkan portal tertentu maka dengan mudah kita bisa
melakukannya.
10. Untuk mengakses semua view yang sudah kita save, bisa diakses ke menu pulldown
View > Open View. Kemudian tinggal klik pada portal as mana yang ingin ditampilkan.
Sekian…semoga bermanfaat !
You might also like:

Perencanaan Ruko Dua Lantai Dengan Program Bantu STAAD Pro ...

Yuk….Belajar STAAD Pro

Perencanaan Ruko Dua Lantai Dengan Program Bantu STAAD Pro ...

Perencanaan Ruko Dua Lantai Dengan Program Bantu STAAD Pro ...