Anda di halaman 1dari 28

TUGAS ASUHAN KEBIDANAN IV (PATOLOGI)

ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU HAMIL DENGAN


PLASENTA PREVIA
DOSEN : Ibu Hj.Klanting Kasiati, S.pd, Amd.Keb, M.Kes.

DI SUSUN OLEH :

NON REGULER
ASTRIED MAYA M. (07)
AYUTTHYA RIZKY L. (08)
DWI MUDI PRIMADHANI (11)
FEBRINA NUR INDAH S. (18)
IRMA SARI FITRIANA (19)
SHOFA ROSIFANNI (28)

SITI AMINAH ROMDIATI T. (29)


SRI WILUJENG ENDAH P (32)
WIWIK ANGGRAINI (38)
WIWIT PUTRI I.N. (39)

KEMENTERIAN KESEHATAN RI
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SURABAYA
JURUSAN KEBIDANAN
PRODI KEBIDANAN KAMPUS SUTOMO SURABAYA

1
2010-2011
TUGAS ASUHAN KEBIDANAN IV

ASUHAN KEBIDANAN
PLASENTA PREVIA
DOSEN : Hj.Klanting Kasiati,S.pd, M.Kes.

DI SUSUN OLEH :

NON REGULER :
ASTRIED MAYA M. (07)
AYUTTHYA RIZKY L. (08)
DWI MUDI PRIMADHANI (11)
FEBRINA NUR INDAH S. (18)
IRMA SARI FITRIANA (19)
SHOFA ROSIFANNI (28)
SITI AMINAH ROMDIATI T. (29)
SRI WILUJENG ENDAH P. (32)
WIWIK ANGGRAINI (38)
WIWIT PUTRI I.N. (39)

KEMENTERIAN KESEHATAN RI
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SURABAYA
PRODI KEBIDANAN SUTOMO SURABAYA
2010-2011
2
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.


Alhamdulillaahirabbil’alaamiin, puji syukur senantiasa kami panjatkan kehadirat Allah
SWT, karena atas berkat limpahan rahmat, karunia dan hidayahNya-lah kami dapat
menyelesaikan makalah ”Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil dengan Plasenta Previa” ini.
Selain bertujuan untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Askeb IV, makalah ini juga disusun
dengan maksud agar pembaca dapat memperluas ilmu dan pengetahuan tentang bagaiaman teori
tentang plasenta previa serta asuhan kebidanannya .
Kami juga mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada Ibu Hj. Klanting Kasiati,
S.Pd, Amd.Keb, M.Kes selaku Dosen Mata Kuliah Askeb IV, yang telah membimbing kami. Tak
lupa pula ucapan terima kasih kami sampaikan kepada semua pihak yang telah membantu
dalam menyelesaikan tugas makalah ini.
Kritik dan saran selalu kami harapkan demi penyempurnaan makalah selanjutnya. Semoga
makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada pembaca dan dapat bermanfaat
bagi kita semua. Amin.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Surabaya , Maret 2011


Tim Penyusun

3
DAFTAR ISI

Halaman Judul
Kata Pengantar ............................................................................................................................ i
Daftar Isi ................................................................................................................................... ii
BAB I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang........................................................................................................ 1
1.2 Tujuan..................................................................................................................... 2
BAB II. TINJAUAN TEORI
2.1 Konsep Dasar Plasenta Previa................................................................................ 3
2.2 Konsep Asuhan Kebidanan.................................................................................. 24
BAB III CONTOH KASUS...................................................................................................... 30

Daftar Pustaka........................................................................................................................... 39

4
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Perdarahan pada kehamilan harus dianggap sebagai kelainan yang berbahaya.
Perdarahan pada kehamilan muda disebut sebagai abortus sedangkan perdarahan pada
kehamilan tua disebut perdarahan anterpartum. Batas teoritis antara kehamilan muda
dengan kehamilan tua adalah 22 minggu mengingat kemungkinan hidup janin diluar
uterus.
Perdarahan anterpartum biasanya berbatas pada perdarahan jalan lahir setelah
kehamilan 22 minggu tapi tidak jarang terjadi pula pada usia kandungan kurang dari 22
minggu dengan patologis yang sama. Perdarahan saat kehamilan setelah 22 minggu
biasanya lebih berbahaya dan lebih banyak daripada kehamilan sebelum 22 minggu.
Oleh karena itu perlu penanganan yang cukup berbeda. Perdarahan antepartum yang
berbahaya umumnya bersumber pada kelainan plasenta, sedangkan perdarahan yang tidak
bersumber pada kelainan plasenta umpamanya kelainan serviks biasanya tidak seberapa
berbahaya. Pada setiap perdarahan anterpartum pertama-tama harus selalu dipikirkan
bahwa hal itu bersumber pada kelainan plasenta .
Perdarahan anterpartum yang bersumber dari kelainan plasenta yang secara klinis
biasanya tidak terlampau sukar untuk menentukannya ialah plasenta previa dan solusio
plasenta serta perdarahan yang belum jelas sumbernya. Perdarahan anterpartum terjadi
kira-kira 3 % dari semua persalinan yang terbagi atas plasenta previa , solusio plasenta
dan perdarahan yang belum jelas penyebabnya .
Pada umumnya penderita mengalami perdarahan pada triwulan tiga atau setelah
usia kehamilan, namun beberapa penderita mengalami perdarahan sedikit-sedikit
kemungkinan tidak akan tergesa-gesa datang untuk mendapatkan pertolongan karena
disangka sebagai tanda permulaan persalinan biasa. Baru setelah perdarahan yang
berlangsung banyak, mereka datang untuk mendapatkan pertolongan.
Setiap perdarahan pada kehamilan lebih dari 22 minggu yang lebih banyak pada
permulaan persalinan biasanya harus lebih dianggap sebagai perdarahan anterpartum
apapun penyebabnya, penderita harus segera dibawah ke rumah sakit yang memiliki
fasilitas untuk transfusi darah dan operasi. Perdarahan anterpartum diharapkan
penanganan yang adekuat dan cepat dari segi medisnya maupun dari aspek
keperawatannya yang sangat membantu dalam penyelamatan ibu dan janinnya.
5
1.2. Tujuan
1.2.1 Tujuan umum
Setelah membaca makalah ini, di harapkan mahasiswa dapat memahami tentang
plasenta previa dan dapat memberikana asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan
plasenta previa.
1.2.2 Tujuan khusus
a. Mahasiswa dapat menjelaskan Definisi plasenta previa
b. Mahasiswa dapat menjelaskan etiologi plasenta previa
c. Mahasiswa dapat menjelaskan manifestasi klinis plasenta previa
d. Mahasiswa dapat menjelaskan patofisiologi plasenta previa
e. Mahasiswa dapat menyebutkan pemeriksaan penunjang penyakit plasenta
f. Mahasiswa dapat menjelaskan pencegahan penyakit plasenta previa
g. Mahasiswa dapat menerapkan penatalaksanaan penyakit plasenta previa

1.3. Tujuan
1.3.1. Tujuan Umum
Setelah melakukan Asuhan Kebidanan pada klien diharapakan mahasiswa dapat
melaksanakan Asuhan Kebidanan secara komprehensif.

1.3.2. Tujuan Khusus


Setelah membaca makalah ini diharapkan mahasiswa mampu :
a. Melakukan pengkajian data pada klien dengan plasenta previa
b. Menentukan identifikasi diagnosa dan masalah
c. Mengantisipasi masalah potensial dengan indikasi plasenta previa
d. Mengidentifikasi kebutuhan segera
e. Merencanakan asuhan kebidanan dengan indikasi plasenta previa
f. Melaksanakan rencana asuhan yang telah dibuat pada klien dengan
indikasi plasenta previa
g. Membuat evaluasi pada klien dengan indikasi plasenta previa

6
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Ante Partum Bleeding ( Plasenta Previa )

2.1.1 Definisi
• Pedarahan antepartum adalah perdarahan jalan lahir
setelah kehamilan 20 minggu (Mansjoer, 1999: 276)
• Perdarahan antepartum adalah perdarahan yang
terjadi pada kehamilan yang lebih tua terutama setelah
melewati trimester III (Prawirohardjo, 2009: 459)
• Perdarahan antepartum adalah perdarahan yang
terjadi setelah kehamilan 28 minggu, biasanya lebih banyak
dan lebih berbahaya dari pada perdarahan kehamilan
sebelum 28 minggu (Mochtar, 1998 : 269 )
7
• Plasenta previa adalah keadaan dimana plasenta
berimplantasi paada tempat abnormal yaitu pada segmen
bawah rahim sehingga menutupi sebagian atau seluruh
pembukaan jalanlahir (ostium uteri internal). ( Mochtar,
1998 : 269 )
• Menurut Prawiroharjo (2009), plasenta previa
adalah plasenta yang berimplantasi pada segmen bawah
rahim demikian rupa sehingga menutupi seluruh atau
sebagian ostium internum.
• Plasenta previa ialah plasenta yang letaknya
abnormal yaitu segmen bawah uterus sehingga dapat
mnutupi sebagian atau seluruh pembukaan jalan lahir.
(Mansjoer, 1999: 276)
• Menurut Cunningham (2006), plasenta previa
merupakan implantasi plasenta di bagian bawah sehingga
menutupi ostium uteri internum, serta menimbulkan
perdarahan saat pembentukan segmen bawah rahim.
• Plasenta previa adalah plasenta yang letaknya
abnormal yaitu pada segmen bawah uterus sehingga dapat
menutupi sebagian atau seluruh pembukaan jalan lahir
(FKUI, 2000).

2.1.2 Klasifikasi

8
 Klasifikasi plasenta previa berdasarkan terabanya jaringan plasenta melalui
pembukaan jalan lahir pada waktu tertentu :
a. Plasenta previa totalis atau komplit adalah plasenta yang menutupi seluruh
ostium uteri internum.

b. Plasenta previa parsialis adalah plasenta yang menutupi sebagian ostium uteri
internum.

c. Plasenta previa marginalis adalah plasenta yang tepinya berada pada pinggir
ostiumuteri internum.
d. plasenta letak rendah adalah plasenta yang berimplantasi pada segmen bawah
rahim demikian rupa sehingga tepi bawahnya berada pada jarak lebih kurang
2 cm dari ostium uteri internum.
 Menurut de Snoo, berdasarkan pembukaan 4 -5 cm
a. Plasenta previa sentralis (totalis), bila pada pembukaan 4-5 cm teraba plasenta
menutupi seluruh ostea.

9
b. Plasenta previa lateralis; bila mana pembukaan 4-5 cm sebagian pembukaan
ditutupi oleh plasenta, dibagi 3 :
• Plasenta previa lateralis posterior; bila sebagian menutupi ostea bagian
belakang.
• Plasenta previa lateralis anterior; bila sebagian menutupi ostea bagian
depan.
• Plasenta previa marginalis; bila sebagian kecil atau hanya pinggir ostea
yang ditutupi plasenta.

2.1.3 Etiologi
Plasenta previa mungkin terjadi kalau keadaan endometrium kurang baik
misalnya karena atrofi endometrium. Keadaan ini misalnya terdapat pada :
a. Multipara, terutama dengan jarak
antara kehamilan pendek
b. Myoma uteri
c. Curretage yang berulang
d. Primigravida tua lebih dari 25
tahun
e. Bekas operasi
Keadaan endometrium yang kurang baik, menyebabkan bahwa placenta harus
tumbuh menjadi luas untuk mencukupi kebutuhan janin. Karena luasnya, mendekati
atau menutup ostium internum. Mungkin juga placenta previa disebabkan
implantasi telur yang rendah.
Plasenta bertumbuh pada segmen bawah uterus tidak selalu jelas dapat
diterangkan . bahwasanya vaskularisasi yang berkurang atau perubahan atropi pada

10
desidua akibat persalinan yang lampau dapat menyebabkan plasenta previa ,
tidaklah selalu benar . Memang dapat dimengerti bahwa apabila aliran darah ke
plasenta tidak cukup seperti pada kehamilan kembar maka plasenta yang letaknya
normal sekalipun akan memperluaskan permukaannya sehingga mendekati atau
menutupi sama sekali pembukaan jalan lahir .Frekuensi plasenta previa pada
primigravida yang berumur lebih 35 tahun kira-kira 10 kali lebih sering
dibandingkan dengan primigravida yang berumur kurang dari 25 tahun . Pada
grandemultipara yang berumur lebih dari 30 tahun kira-kira 4 kali lebih sering dari
grandemultipara yang berumur kurang dari 25 tahun (Kloosterman 1973).
Menurut Manuaba (2003), penyebab terjadinya plasenta previa diantaranya
adalah mencakup :
1. Perdarahan (hemorrhaging)
2. Usia lebih dari 35 tahun
3. Multiparitas
4. Pengobatan infertilitas
5. Multiple gestation
6. Erythroblastosis
7. Riwayat operasi/pembedahan uterus sebelumnya
8. Keguguran berulang
9. Status sosial ekonomi yang rendah
10. Jarak antar kehamilan yang pendek
11. Merokok
Menurut Rustam Mochtar (1998), di samping banyak penyebab plasenta
previa yang belum diketahui atau belum jelas, bermacam-macam teori dan faktor-
faktor dikemukakan sebagai etiologinya.
1. Endometrium yang inferior
2. Chorion leave persisten
3. Korpus luteus yang bereaksi lambat.
Strassmann mengatakan bahwa factor terpenting adalah vaskulerisasi yang
kurang pada desidua menyebabkan atrofi dan peradangan, sedangkan Browne
menekan bahwa factor terpenting ialah vili korialis persisten pada desidua
kapasularis.
Faktor – faktor etiologi :
1. Umur dan paritas

11
a. Pada primigravida, umur diatas 35 tahun lebih sering daripada umur dibawah
25 tahun

b. Lebih sering paritas tinggi daripada paritas rendah

c. Di Indonesia, menurut Toha, plasenta previa anyak dijumpai pada umur muda
dan paritas kecil; hal ini disebabkan banyak wanita Indonesia yang menikah
pada usia muda dimana endometrium masih belum matang ( inferior )

2. Hipoplasi endometrium: bila kawin dan hamil pada umur muda

3. Endometrium cacat pada bekas persalinan berulang – ulang, bekas operasi,


kuretase, dan manual plasenta

4. Korpus luteum berlangsung lambat, dimana endometrium belum siap menerima


hasil konsepsi

5. Tumor – tumor, seperti mioma uteri, polip endometrium

6. Kadang – kadang pada malnutrisi.

2.1.4 Faktor Predisposisi dan Presipitasi


Menurut Mochtar (1998), faktor predisposisi dan presipitasi yang dapat
mengakibatkan terjadinya plasenta previa adalah :

1. Melebarnya pertumbuhan plasenta :


• Kehamilan kembar (gamelli).
• Tumbuh kembang plasenta tipis.
2. Kurang suburnya endometrium :
• Malnutrisi ibu hamil.
• Melebarnya plasenta karena gamelli.
• Bekas seksio sesarea.
• Sering dijumpai pada grandemultipara.
3. Terlambat implantasi :
• Endometrium fundus kurang subur.
• Terlambatnya tumbuh kembang hasil konsepsi dalam bentuk blastula yang
siap untuk nidasi.

2.1.5 Patofisiologi

12
Menurut Prawirohardjo (2009) pada usia kehamilan yang lanjut, umumnya pada
trimester ketiga dan mungkin juga lebih awal, oleh karena telah mulai terbentuknya
segmen bawah rahim, tampak plasenta akan mengalami pelepasan. Sebagaimana
diketahui tapak plasenta terbentuk dari jaringan maternal, yaitu baian dari desidua basalis
yang bertumbuh menjadi bagian dari uri. Dengan melebarnya istmus uteri menjadi
segmen bawah rahim, maka plasenta yang berimplantasi ditu sedikit banyak akan
mengalami laserasi akibat pelepasan pada desidua sebagai tapak plasenta. Demikain pula
oada serviks mendatar (effacement ) dan membuka ( dilatation ) dan bagian tapak
plasenta yang terlepas. Pada tempat laserasi itu akan terjadi perdarahan yang berasal dari
sirkulasi maternal yaitu dari ruangan intervilus dari plasenta. Oleh karena pembentukan
segmen bawah rahim itu perdarahan pada plasenta previa betapa pun pasti akan terjadi
(unavoidable bleeding). Perdarahan ditempat itu relative dipermudah ddan diperbanyak
oleh karena segme bawah rahim dan serviks tidak mampu berkontraksi dengan kuat
karena elemen otot yyang dimilikinya sangat minimal, dengan akibat pembuluh darah
pada tempat itu tidak akan tertutup dengan sempurna. Perdarahan akan berhanti karena
ada pembekuan kecuali ada laserasi mengenai sinus yang besar dari plasenta pada mana
perdarahan akan berlangsung lebih banyak dan lebih lama , oleh karena pembentukan
segmen bawah rahim itu berlangsung progesif dan bertahap , maka laserasi baru akan
akan mengulang terjadinya perdarahan . Demikianlah perdarahan akan berulang tanpa
sesuatu sebab lain (causeless). Darah akan keluar berwarna merah segar tanpa rasa nyeri
(pain less) .

Pada plasenta yang menutupi seluruh ostium uteri internum . Sebaliknya , pada
plasenta previa parsalis atau letak rendah , perdarahan baru terjadi pada waktu mendekati
atau mulai persalinan. Perdarahan pertama biasanya sedikit tapi cenderung lebih banyak
pada perdarahan berikutnya. Untuk berjaga – jaga syo hal tersebut perlu dipertimbangkan.
Perdarahan pertama sudah bisa terjadi pada kehamilan dibawah 30 minggu tetapi lebih
separuh kejadiannya pada umur kehamilan pada 34 minggu ke atas. Berhubung tempat
perdarahan terletak dekat dengan ostium uteri internum, maka perdarahan lebih mudah
mengalir ke luar rahim dan tidak terbentuk hematoma retroplasenta yang mampu
merusak jaringan lebih luas dan melepaskan tromboplastin ke dalam sirkulasi maternal.
Dengan demikian, sangat jarang terjadi koagulopati pada plasenta previa.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah dinding segmen bahwa rahim yang
tipis mudah di invasi oleh pertumbuhan dari trofoblas , akibatnya plasenta melekat
lebih kuat pada dinding uterus. Lebih sering terjadi plasenta akreta dan inkreta,
bahkan plasenta perkreta yang perkembangan vilinya bisa sampai menembus ke
buli – buli dan per rektu bersama plasenta previa. Plasenta akreta da inkreta lebih
sering terjadi pada uterus yang pernah bedah sesar. Bawah rahim dan serviks yang
13
rampuh mudah robek oleh sebab kurangnya elemen otot yang terdapat disana.
Kedua kondisi ini berpotensi meningkatakan perdarahan pasca persalinan pada
plasenta previa, misalnya pad kala 3 karena plasenta sukar terlepas yang sempurna
atau setelah uri lepas karena segmen bawah rahim tidak mampu berkontraksi .
Perdarahan antepartum akibat plasenta previa terjadi sejak umur kehamilan
20 minggu, saat segmen bawah uterus telah terbentuk dan mulai melebar serta
menipis. Umumnya terjadi pada trimester 3 karena segmen bawah uterus lebih
banyak mengalami perubahan. Pelebaran segmen bawah uterus dan pembukaan
servik menyebabkan sinus uterus robek karena lepasnya plasenta dari dinding
uterus atau karena robekan sinus marginalis dari plasenta. . Perdarahan tidak dapat
di hindarkan karena ketidak mampuan serabut otot segmen bawah uterus untuk
berkontraksi seperti pada plasenta letak normal. Pada plasenta yang menutupi
seluruh ostium uteri internum perdarahanyerjadi lebih awal dalam kehamilan oleh
karena segmen bawah rahim terbentuk lebih dahulu pada bagian terbawah yaitu
pada ostium uteri internum. Sebaliknya, pada plasenta previa parsialis atau letak
rendah perdarahan baru terjadi pada waktu mendekati atau mulai persalinan.
Berhubung tempat perdarahan terletak dekat dengan ostium uteri internum, maka
perdarahan lebih mudah mengalir keluar rahim dan tidak membentuk hematoma
retroplasenta yang mampu merusak jaringan lebih luas dan melepaskan
tromboplastin kedalam sirkulasi maternal. Dengan demikian, sangat jarang terjadi
koagulopati pada plasenta previa.

2.1.4 Tanda dan Gejala


Gejala plasenta previa adalah:
a. Perdarahan tanpa nyeri.
Biasanya perdarahan karena placenta previa baru timbul setelah bulan ke tujuh.
Hal ini disebabkan karena :
• Perdarahan sebelum bulan ke tujuh memberi gambaran yang tidak berbeda
dari abortus.
• Perdarahan pada placenta previa diebabkan karena pergerakan antara placenta
dan dinding rahim.
b. Perdarahan berulang.
Setelah terjadi pergeseran antara placenta dan dinding rahim maka regangan
dinding rahim dan tarikan pada cervik berkurang, tapi dengan majunya

14
kehamilan regangan bertambah lagi dan menimbulkan perdarahan baru, kejadian
ini berulang-ulang.
c. Kepala anak sangat tinggi.
Karena placenta terletak pada kutub bawah rahim, kepala tidak dapat mendekati
pintu atas panggul. Karena hal tersebut juga karena ukuran panjang rahim
berkurang, maka pada placenta previa lebih sering terdapat kelainan letak.
d. Warna perdarahan merah segar
e. Adanya anemia dan rejatan yang sesuai dengan keluarnya darah
f. Timbulnya perlahan – lahan
g. Waktu terjadinya saat hamil
h. His biasanya tidak ada
i. Rasa tidak tegang ( biasa ) saat palpasi
j. Denyut jantung janin ada
k. Teraba jaringan plasenta pada periksa dalam vagina
l. Presentasi mungkin abnormal
Jika perdarahan disebabkan oleh placenta previa atau placenta letak rendah
maka robekan selaput harus marginal (kalau terjadi persalinan per vaginam). Juga
harus dikemukakan bahwa pada placenta previa mungkin sekali terjadi perdarahan
postpartum karena :
• Kadang-kadang placenta lebih erat melekat pada dinding rahim (placenta
accreta)
• Daerah perlekatan luas
• Daya berkontraksi segmen bawah rahim kurang
• Kemungkinan infeksi nifas besar, karena luka placenta lebih dekat pada ostium,
dan merupakan porte d’entrée yang mudah tercapai lagi pula pasien biasanya
anaemis karena perdarahan hingga daya tahannya lemah.

2.1.5 Mekanisme Perdarahan


Gambaran skematis berikutnya menunjukkan bagaimana perdarahan pada
plasenta previa dapat terjadi. Karena sirkulasi retroplasentanya tetap berada di
pembukaan serviks. Setiap gerakan yang akan membentuk segmen bawah rahim
pada trimester ketiga yang menimbulkan pergeseran antara plasenta dan timbulnya
pembukaan kanalis servikalis, maka terjadi perdarahan yang bentuknya bervariasi.
Pembentukan segmen bawah rahim ini terjadi alami dan tidak sakit, oleh
karena itu ciri khas perdarahan plasenta previa adalah “tidak sakit”. Dari gambar
15
skematis ini jelas bahwa TIDAK BOLEH MELAKUKAN PERIKSA DALAM
untuk menegakkan doagnosis kecuali DILAKUKAN DI KAMAR OPERASI
menejelang tindakan. Dengan demikian pada setiap perdarahan antepartum
trimester ketiga, bidan tidakboleh melakukan pemeriksaan dalam karena akan
merusak keseimbangan bekuan darah dan akan menimbulkan perdarahan baru.

2.1.6 Prognosis
Perdarahan yang salah satunya disebabkan oleh plasenta previa, dapat
menyebabkan kesakitan atau kematian baik pada ibu maupun pada janinnya.
Faktor resiko yang juga penting dalam terjadinya plasenta previa adalah kehamilan
setelah menjalani seksio sebelumnya ,kejadian plasenta previa meningkat 1% pada
kehamilan dengan riwayat seksio. Kematian ibu disebabkan karena perdarahan
uterus atau karena DIC (Disseminated Intravascular Coagulopathy). Sedangkan
morbiditas/ kesakitan ibu dapat disebabkan karena komplikasi tindakan seksio
sesarea seperti infeksi saluran kencing, pneumonia post operatif dan meskipun
jarang dapat terjadi embolisasi cairan amnion (Hanafiah, 2004).
Terhadap janin, plasenta previa meningkatkan insiden kelainan kongenital
dan pertumbuhan janin terganggu sehingga bayi yang dilahirkan memiliki berat
yang kurang dibandingkan dengan bayi yang lahir dari ibu yang tidak menderita
plasenta previa. Risiko kematian neonatal juga meningkat pada bayi dengan
plasenta previa (Hanafiah, 2004).

2.1.7 Pemeriksaan Penunjang


a. Pemeriksaan in speculo terlebih dulu untuk mengenyampingkan kemungkinan
perdarahan yang disebabkan varices yang pecah dan kelainan cervix.
b. Pemeriksaan fornices dengan hati-hati (pemeriksaan ini hanya dapat dilakukan
pada presentasi kepala)
c. USG untuk menetukan letak plasenta
d. Pemeriksaan darah : Hb

2.1.8 Komplikasi
a. Anemia bahkan syok karena pembentukan segmen rahim terjadi secara ritmik,
maka pelepasan plasenta dari tempat melekatnya di uterus dapat berulang dan
semakin banyak.

16
b. Plasenta akreta yang perlekatannya lebih kuat tetapi vilinya masih belum
masukk ke dalam miometrium karena plasenta yang berimplantasi pada
segmen bawah rahim dan sifat segmen ini yang tipis mudahlah jaringan
trofoblas dengan kemampuan invasinya menerobos ke dalam miometrium
bahkan sampai ke perimetrium.
c. Serviks dan segmen bawah rahim yang rapuh dan kaya pembuluh darah sangat
potensial untuk robek disertai oleh perdarahan yang banyak. Apabila oleh salah
satu sebab terjadi perdarahan banyak yang tidak terkendali dengan cara-cara
yang lebih sederhana seperti penjahitan segman bawah rahim maka pada
keadaan yang sangat gawat jalan keluarnya adalah melakukan histerektomi
local.
d. Sering diambil tindakan operasi dengan segala konsekuensinya karena kelainan
letak anak pada plasenta previa lebih sering terjadi.
e. Kelahiran premature dan gawat janin karena tindakan terminasi kehamilan
yang terpaksa dilakukan dalam kehamilan belum aterm.
Menurut Prawirohardjo 2009, ada beberapa komplikasi utama yang bisa terjadi
pada ibu hamil yang menderita plasenta previa diantaranya ada yang bisa
menimbulkan perdarahan yang cukup banyak dan fatal.
1. Oleh karena pembentukan segmen rahim terjadi secara ritmik, maka pelepasan
plasenta dari tempat melepasnya di uterus dapat berulang dan semakin banyak,
dan perdarahan yang terjadi itu tidak dapat dicegah sehingga penderita menjadi
anemia bahkan menjadi syok.
2. Oleh karena plasenta yang berimplantasi pada segmen bawah rahim dan sifat
segmen ini yang tipis mudahlah bagian trofoblas dengan kemampuan invasinya
menerobos kedalam miometrium bahkan sampai ke perimetrium dan menjadi
sebagai sebab dari kejadian plasenta inkreta dan bahkan plasenta perkreta.
Paling ringan adalah plasenta akreta yang perlekatannya lebih kuat tetapi
filinya masih belum masuk kedalam miometrium. Walaupun biasanya tidak
seluruh permukaan maternal plasenta mengalami akreta ataui inkreta akan
tetapi dengan demikian terjadi retensio plasenta dan pada bagian plasenta yang
sudah terlepas timbullah perdarahan pada kala III. Komplikasi ini lebih sering
pada uterus yang pernah seksio cesaria. Dilaporkan plasenta akreta terjadi 10 %
sampai 30% bagi pasien yang pernah SC 1 kali, naik menjadi 60 samapai 65%
bila telah SC 3 kali.

17
3. Serviks dan segmen bawah rahim yang rapuh dan kaya pembuluh darah sangat
potensial untuk robek disertai oleh perdarahan yang banyak. Oleh karena itu,
harus sangat berhati – hati pada semua tindakan manual ditempat ini misalnya
pada waktu mengeluarkan anak mmelalui insisi pada segmen bawah rahim
ataupun waktu mengeluarkan plasenta dengan tangan pada retensio plasenta.
Apabila oleh salah satu sebab terjadi perdarahan banyak yang tidak terkendali
dengan cara – cara yang lebih sederhana seperti penjahitan segmen bawah
rahim, ligasi arteria uterina, ligasi arteria ovarika, pemasangan tampon atau
ligasi arteria hipogastrika, maka pada keadaan yang sangat gawat seperti ini
jalan keluarnya adalah melakukan histerektomi total. Morbiditas dari semua
tindakan ini tentu merupakan komplikasi tidak langsung dari plasenta previa.
4. Kelainan letak anak pada plasenta previa lebih sering terjadi. Hal ini memaksa
lebih sering diambil tindakan operasi dengan segala konsekuensinya.
5. Kelahiran prematur dan gawat janin sering tidak terhindarkan sebagian oleh
karena tindakan terminasi kehamilan yang terpaksa dilakukan dalam kehamilan
belum aterm. Pada kehamilan < 37 minggu dapat dilakukan amniosintesis
untuk mengetahui kematangan paru janin dan pemberian kortikosteroid untuk
mempercepat kematangan paru janin sebagai upaya antisipasi.
6. Komplikasi lain dari plasenta previa yang dilaporkan dalam kepustakaan yang
lain massa perawatan yang lebih lama adalah beresiko tinggi untuk solusio
plasenta (resiko relatif 13,8), seksio cesaria (RR 3,9), kelainan letak janin (RR
2,8), perdarahan pasca persalinan (RR 1,7), kematian maternal akibat
perdarahan (50%), dan disseminated intavaskular coagulation (DIC) 15,9%.

2.1.9 Diagnosa
a. Anamnesis
Perdarahan jalan lahir setelah 22 minggu, tanpa rasa nyeri
b. Pemeriksaan luar
Bagian bawah janin belum masuk PAP
c. Pemeriksaan inspekulo
Bertujuan untuk mengetahui apakah perdarahan berasal dari dalam uterus atau
dari kelainan serviks, vagina, varises pecah, dan lain – lain.
d. Penentuan letak plasenta tidak
langsung

18
Penentuan letak plasenta secara tidak langsung dapat dilakukan dengan
radiology, radiostope.
e. Pemeriksaan USG
Dengan pemeriksaan ini dapat ditentukan implantasi / jarak tepi plasenta
terdapat ostium internum.

2.1.10 Diagnosa Banding


Kelainan lokal seperti kanker serviks atau polip serviks.
2.1.11 Penatalaksanaan
Menurut Arif Mansjoer (Kapita Selekta Kedokteran, 1999 : 277)
penatalaksaaan plasenta previa harus dilakukan di rumah sakit dengan fasilitas
operasi. Sebelum dirujuk, anjurkan pasien untuk tirah baring total dengan
menghadap ke kiri, tidak melakukan senggama, menghindari peningkatan tekanan
rongga perut (misal batuk, mengedan karena sulit buang air besar).
Pasang infus cairan NaCl fisiologis. Bila tidak memungkinkan, beri cairan
peroral. Pantau tekanan darah dan nadi pasien secara teratur tiap 15 menit untuk
mendeteksi adanya hipotensi atau syok akibat perdarahan. Pantau pula BJJ dan
pergerakan janin.
Bila terjadi rejatan, segera lakukan resusitasi cairan dan tranfusi darah. Bila
tidak teratasi, upayakan penyelamatan optimal. Bila teratasi, perhatikan usia
kehamilan. Penangan di rumah sakit dilakukan berdasar usia kehamilan. Bila
terdapat rejatan, usia gestasi < 37 minngu, taksiran beraty janin < 2500 gram
maka, :
1. Bila perdarahan sedikit, rawat sampai UK 37 minggu, lalu lakukan mobilisasi
bertahap. Berikan kortikosteroid 12 Mg IV per hari selama 3 hari.
2. Bila perdarahan berulang lakukan PDMO. Bila ada kontraksi, tangani seperti
persalinan preterm.
Bila tidak ada rejatan usi gestasi 37 minggu atau lebih, tafsiran berat janin
2500 gram atau lebih, lakukan PDMO. Bila ternyata plasenta previa, lakukan
persalina per abdominam. Bila buka, usahakan partus pervaginam.
Menurut Manuaba (2008) dalam skema menghadapi plasenta previa dapat
dilakukan dapat dilakukan tindakan oleh bidan yang menghadapinya dengan cara
berikut:
1. Pasang infus dengan cairan pengganti
(Chloret, Laktat Ringer, Glukosa)

19
2. Jangan melakuka pemeriksaan dalam,
karena berakibat perdarahan bertambah banyak.
3. Segera melakukan tindakan rujukan ke
rumah sakit dengan fasilitas yang cukup untuk tindakan operasi dan sebagainya.
Di samping itu bila terpaksa melakukan persalinan pada janin dalam keadaan
prematuritas, maka diperlukan asuhan neonatus di unit perawatan intensif. Dalam
kasus yang sangat istimewa, misalnya prematuritas, dan setelah dilakukan
pemerksaan dalam di kamar operasi ternyata ditemukan plasenta previa marginalis,
dapat dilakukan terapi “memecah ketuban” untuk menghentikan perdarahan.
Tekanan bagian terendah janin akan menekan plasenta previa sehingga
perdarahan berhenti. Dalam halPenanganan
ini seolah \-olah janin dikorbankan karena memang
Plasenta Previa
keadaannya sangat interior sehingga kehidupan dapat dipastikan tidak terlalu lama.
Tujuannya untuk menyelamatkan jiwa ibunya dari keadaan morbiditas serta
mortilitas yang lebih tinggi.

Syok Tidak Syok

Infus cairan
Infus Cairan
Oksigen (kalau ada)

Rujuk ke Rumah Sakit

Aterm Belum Aterm

Konservatif
Periksa Dalam di Atas Meja
Rawat
Operasi (PDMO)
Kortikosteroid untuk pematangan
paru – paru janin
Bila perdarahan ulang banyak
dilakukan PDMO

Plasenta Plasenta Letak


Previa Rendah

20

Seksio
Partus pervaginam SKEMA PENANGANAN PLASENTA
sesarea
PREVIA
2.1.12 Terapi
a. Terapi aktif
2. Terminasi kehamilan :
• Janin matur
• Janin mati atau anomaly
• Perdarahan banyak
3. Jika terdapat plasenta letak rendah dan
perdarahan yang terjadi sedikit, persalinan pervaginam masih mungkin.
4. Jika persalinan dengan seksio dan
terjadi perdarahan ditempat plasenta, maka jahit ditempat perdarahan. Drip
oksitosin 10 unit per 500 ml cairan infuse ( NaCl / RL ) dengan kecepatan
60 tetes permenit.
b. Terapi ekspektatif ( pematangan )
ialah kalau janin masih kecil hingga kemungkinan hidup di dunia luar baginya
kecil. Syarat terapi ekspektatif adalah :
1. Keadaan ibu masih baik (Hb normal) dan perdrahan tidak
banyak.
2. Usia kehamilan < 36 minggu atau berat janin < 2500 gran
3. Perdarahan telah terhenti
4. Bila terjadi perdarahan ulang lakukan PDMO ( pasien dimeja
operasi )
5. Beri antibiotica mengingat kemungkinan infeksi.

Cara – cara vaginal terdiri dari :

1) Pemecahan ketuban

Pemecahan ketuban dapat dilakukan pada plasenta letak rendah, plasenta


previa marginalis, dan plasenta previa lateralis yang menutup ostium uteri

21
kurang dari setengah bagian. Kalau pada plasenta previa lateralis, plasenta
terdapat di sebelah belakang, maka lebih baik dilakukan secsio secarea. Karena
dengan pemecahan ketuban, kepala kurang menekan pada plasenta, karena
kepala tertahan promontorium. Yang dalam hal ini dilapisi lagi oleh jaringan
plasenta.

Pemecahan ketuban dapat menghentikan perdarahan karena:

a. Setelah pemecahan ketuban uterus mengadakan retraksi, hingga kepala anak


menekan pada plasenta.

b. Plasenta tidak tertahan lagi oleh ketuban, dan dapat mengikuti gerakan
dinding rahim hingga tidak terjadi penggeseran antara plasenta dan rahim.

2) Versi Braxton Hicks

• Dilakukan versi ke letak sungsang

• Satu kaki dikeluarkan sebagai tampon, dan diberikan pemberat untuk


memperberat dan mempercepat pembukaan, menghentikan perdarahan

• Diharapkan persalinan spontan

• Janin sebagian besar akan meningggal

Ialah tamponnade plasenta dengan bokong.

Versi Braxton hicks biasanya dilakukan pada anak yang sudah mati, karena
kalau dilakukan pada anak yang masih hidup, anak ini pasti akan mati.
Mengingat bahayanya, ialah robekan pada serviks dan pada segmen bawah
rahim, prasat ini tidak mempunyai tempat lagi di rumah sakit yang besar, tapi
pada keadaan istimewa, misalnya kalau pasien berdarah banyak, anak sudah
meninggal, dan kita mendapat kesulitan memperoleh darah.

Syarat untuk melakukan Braxton Hicks adalah pembukaan harus bisa dilalui
dengan dua jari (supaya dapat menurunkan kaki)

3) Cunnam Willett

22
Maksudnya adalah tamponnade plsenta dengan kepala. Kulit kepala anak dijepit
dengan cunnam willett dan diberati dengan timbangan 500gr.

• Menjepit kulit kepala bayi pada poasenta previa yang ketubannya telah
dipecahkan

• Memberikan pemberat sehingga pembukaan dipercepat

• Diharapkan persalinan spontan

• Sebagian besar dilakukan pada janin yang telah meninggal.

4) Pemasangan Kantong Karet Metreurynter

Kantong karet dipasang untuk menghentikan perdarahan dan mempercepat


pembukaan, sehingga persalinan dapat segera berlangsung. Dengan kemajuan
dalam operasi kebidanan, narkosa, pemberian transfuse, dan cairan. Maka,
tatalaksana pertolongan perdarahan plasenta previa hanya dalam bentuk :

• Memecahkan ketuban

• Melakukan secsio secarea

Untuk bidan, segera lakukan rujukan. Sehingga mendapatkan pertolongan yang cepat
dan tepat.

Konsep Asuhan Kebidanan

Pengkajian Data
Pada pengkajian data yang perlu di kaji adalah tanggal, jam, tempat pengkajian.
1. Data Subyektif
a. Biodata
Pada biodata yang perlu dikaji adalah nama ibu, umur, agama, pendidikan,
pekerjaan, nama suami, umur, agama, pendidikan, pekerjaan dan alamat
b. Keluhan Utama
Ibu mengatakan masih mengeluarkan darah dari kemaluannya dengan jumlah
banyak atau sedikit dan terasa nyeri atau tidak
c. Riwayat Haid

23
HPHT penting dikaji untuk menentukan tanggal tafsiran persalinan.
d. Riwayat Kesehatan
Untuk mengetahui ada atau tidak penyakit yang bisa mempengaruhi
kehamilan,seperti tekanan darah tinggi, kencing manis, jantung, TBC, dll.
e. Riwayat Kesehatan Keluarga
Untuk mengetahui ada atau tidak yang mederita penyakit menurun, menahun
dan menular serta adakah keturunan kembar.
f. Riwayat Kehamilan Sekarang
Untuk mengetahui frekuensi kunjungan ANC, keluhan, dan obat yang didapat
pada saat atau selama hamil.
g. Pola Kebiasaan Sehari-hari
1. Pola Nutrisi
Ibu hamil makan 2 kali lebih banyak dari biasanya dan diantara dua waktu
makan ibu makan makanan ringan.
2. Pola Eliminasi
Semakin besar usia kehamilan maka frekuensi BAK makin meningkat
3. Pola Istirahat
Ibu hamil harus meluangkan waktu untuk istirahat lebih banyak daripada
sebelum hamil.
4. Pola Aktifitas
Aktifitas ibu hamil harus dikurangi pada saat trimester pertama karena pada
waktu itu rawan terhadap terjadinya abortus. Sedangkan pada trimester II
dan III sudah boleh banyak aktivitas tetapi pada waktu tersebut biasanya ibu
akan merasa sering lelah terutama pada trimester III
5. Pola Kebersihan
Yang paling penting bagi ibu hamil adalah menjaga kebersihan
genetaliannya dengan cara : cebok dari arah depan ke belakang, gunakan
handuk kering setelah cebok ganti celana dalam setiap kali terasa basah.

2. Data Obyektif
a. Pemeriksaan Umum
KU : baik
Kesadaran : Composmentis
Tanda-tanda vital
Tensi : Normal (110/70 – 120/80 mmHg)

24
Nadi : Normal (70 – 90 x/menit)
Pernafasan : Normal (16-24 x/menit)
Suhu tubuh : Normal (36 – 37o C)

b. Pemeriksaan Fisik
1. Inspeksi
Muka : Tidak pucat atau tidak terdapat cloasma garvidarum atau
tidak
Mata : Simetris, sclera tidak / icterus, konjungtiva tidak / pucat
Leher : Tidak terdapat pembesaran kelenjar thyroid dan
bendungan vena jugulari
Payudara : Simetris, putting susu menonjol, bersih, terdapat
hiperpigmentasi pada papilla dan areola mammae, terdapat
hipervaskularisasi
Perut : Pembesaran perut sesuai usia kehamilan, terdapat linea
nigra, terdapat strie
Ekstremitas : Simetris, tidak oedema, tidak terdapat varises

2. Palpasi
Payudara : Colostrum belum keluar, tidak terdapat benjolan abnormal
Perut : Leopold I : TFU sesuai usia kehamilan dan bagian
yang berada difundus
Leopold II : Menentukan apa yang terdapat
disamping kanan dan kiri perut ibu
Leopold III :Menentukan bagian terendah janin dan
apakah sudah masuk PAP atau belum
Leopold IV : Seberapa jauh bagian terendah masuk
PAP.
Ekstremitas : Tidak ada odema pada tangan dan kaki

3. Auskultasi
Dada : Tidak terdengar / terdengar bunyi wheezing dan ronkhi
Perut : Djj (+) normalnya 120 – 160 x / menit

4. Perkusi

25
Reflek patella (+) / (-)

2.2.1 Identifikasi Diagnosa dan Masalah


Dx : G…. P …. UK … Minggu tunggal hidup intrauterin dengan plasenta previa
DS :-
DO : -

2.2.2 Antisipasi Masalah Potensial


Syok

2.2.3 Identifikasi Kebutuhan Segera

2.2.4 Intervensi
Dx : G…. P…. UK … Minggu tunggal hidup intrauterine dengan palsenta
previa.
Tujuan : Ibu dan bayi dalam keadaan sehat sampai akhir kehamilan dan tidak terjadi
komplikasi
Kriteria hasil :
- Keadaan umum : baik
- Nadi : 70 – 90 x / menit
- Suhu : 36 – 37 oC
- Pernafasan : 16 – 24 x / menit
- Kontraksi : tidak ada
- DJJ : 120 – 160 x / menit

Intervensi
1. Lakukan pendekatan pada ibu dan keluarga
R/ Ibu dan keluarga kooperatif dalam tindakan
2. Jelaskan tentang tindakan yang akan dilakukan
R/ ibu mengerti dan tahu tentang kondisinya
3. Observasi TTV, perdarahan, DJJ, kontraksi
R/ deteksi adanya kelainan,memantau keadaan janin, dan antisipasi perdarahan
4. Lakukan vulva hygine
R/ Menghilangkan media pertumbuhan bakteri dan meningkatkan hygine

26
5. Kolaborasi dengan tim medis dalam pemberian
terapi
R/ Menjalankan peran kolaborasi dalam pemberian terapi
6. Bantu klien untuk pemenuhan kebutuhan nutrisi
R/ Mempercepat proses penyembuhan
7. KIE istirahat dan bedrest total
R/ Otot menjadi relax sehingga menggurangi kontraksi

2.2.5 Implementasi
Sesuai dengan intervensi

2.2.6 Evaluasi
Sesuai dengan kriteria hasil.

DAFTAR PUSTAKA

Manuaba, Ida Bagus, 1998. Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana.
Jakarta : EGC
Mansjoer, Arif. 2001. Kapita Seleckta Kedokteran. Jakarta : EGC
Muchtar, Rustam. 1998. Sinopsi Obstetri Fisiologi Jilid 2. Jakarta : EGC
Prawirohardjo, Sarwono, 2002. Pelayanan Kesehatan Maternatal dan Neonatal. Jakarta :
YBPS
Prawirohardjo, Sarwono, 2009. Ilmu Kebidanan. Jakarta : YBPS
Saifudin, AB. 2002. Buku Pansuan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal.
Jakarta : YBP – SP
Sastrowinata, sulaeman. 1997. Obstetri Fisiologi. Bandung : FK Pajajaran Bandung

27
Bagian Obstetri dan Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran Bandung, 1984.
Obstetri Patologi : Bandung

28