Anda di halaman 1dari 2

RESUSITASI JANTUNG PARU

Resusitasi jantung paru (RJP) atau cardiopulmonary resuscitation (CPR) adalah


teknik penyelamatan hidup yang berguna dalam keadaan emergensi. Resusitasi
jantung paru dapat mempertahankan aliran darah ke otak dan ke organ vital
lainnya sampai diberikan perawatan medis yang mengembalikan ritme jantung
secara normal. Prosedur RJP pada anak adalah sebagai berikut:
Circulation, melakukan kompresi dada. Agar kompresi optimal, posisikan anak
telentang pada permukaan yang datar dan kokoh agar pada saat kompresi
dapat dilakukan kompresi yang optimal namun tidak menimbulkan trauma.
Pada bayi, lengan penyelamat dapat digunakan sebagai permukaan dengan
telapak tangan menyanggah punggung bayi. Untuk melakukan kompresi pada
bayi, letakkan jari pada garis imejiner antara puting susu di atas sternum.
Kompresi untuk anak 1 – 8 tahun lebih rendah dari setengah sternum. Pada
bayi, kompresi dilakukan dengan 2 jari menekan. Sedangkan pada anak,
kompresi dilakukan dengan tumit telapak tangan dapat dilakukan hanya
dengan satu tangan, atau kedua tangan tergantung dari besar anak. American
Heart Association menambahkan prosedur two thumbs untuk melakukan
kompresi jika terdapat dua tenaga kesehatan. Kedalaman kompresi tergantung
dari ukuran bayi, pada bayi kedalaman kompresi sekitar 1/3 sampai ½

kedalaman dada. Pada anak kedalaman kompresi 11/2 sampai 2 inch. Lakukan
kompresi sebanyak 30 kali dengan kecepatan 100 kali/menit.
Airway, pada keadaan tidak sadar lidah akan jatuh ke belakang dan mengganggu
jalan napas. Untuk membuka jalan napas maka posisikan kepala bayi dengan
manuver head-tilt atau chin-lift. Letakkan telapak tangan pada dahi klien dan
dengan hati-hati miringkan kepala ke belakang. Lalu, dengan tangan lainnya,
angkat dagu klien untuk membuka jalan napas. Perhatikan agar jangan sampai
terjadi hiperekstensi kepala.
Breath, untuk membantu ventilasi paru pada bayi. Untuk bayi yang baru lahir
sampai usia 1 tahun bag-valve mask (BMV) atau mulut penyelamat saat
memberikan bantuan pernapasan menutup mulut dan lubang hidung. Pada
anak lebih dari 1 tahun, ventilasi diberikan dengan meliputi seluruh mulut dan
menutup lubang hidung. Lakukan hembusan napas sekali dan lihat apakah
dada mengangkat. Setelah dilakukan bantuan napas sebanyak 2 kali, lakukan
palpasi nadi.
Apabila dalam lima kali siklus yang terdiri dari tiga puluh kali kompresi dan 2
kali ventilasi (sekitar 2 menit) pasien belum juga sadar maka dilakukan automatic
external defibrillator (AED) yang dilakukan bila usia anak lebih dari satu tahun.

Referensi :

Hockenberry, M.J., Wilson, D. (2009). Essentials of pediatric nursing. 8th Ed.


St.Louis: Mosby
Potter, P.A., Anne, G.P. (2006). Fundamental keperawatan: komsep, proses, dan
praktek. Jakarta: EGC.