Anda di halaman 1dari 1

ASI DAN IBU YANG BEKERJA

Seringkali alasan pekerjaan membuat seorang ibu berhenti menyusui. Sebenarnya ada
beberapa cara yang dapat dianjurkan pada ibu yang menyusui yang bekerja:
1. Susuilah bayi sebelum ibu bekerja
2. ASI dikeluarkan untuk persediaan di rumah sebelum berangkat bekerja
3. Pengosongan payudara di tempat kerja, setiap 3-4 jam
4. ASI dapat disimpan di lemari pendingin dan dapat diberikan pada saat ibu bekerja,
dengan cangkir
5. Pada saat ibu di rumah, sesering mungkin bayi disusui dang anti jadwal menyusuinya
sehingga banyak menyusui di malam hari.
6. Ketrampilan mengeluarkan ASI dan mengubah jadwal menyusui sebaiknya telah mulai
dipraktekkan sejak 1 bulam sebelum ibu kembali bekerja
7. Minum dan makanan yang bergizi dan cukup selama bekerja dan selama menyusui
bayinya.

PENGELUARAN ASI
Keluarkan ASI sebanyak mungkin dan tamping dalam cangkir atau tempat/teko yang bersih.
Ada ibu yang dapat mengeluarkan sampai 2 cangkir (400-500 ml) atau lebih walaupun setelah
bayi selesai menyusui. Tetapi meskipun hanya 1 cangkir (200 ml) sudah bisa untuk pemberian 2
kali 100 ml.

PENYIMPANAN ASI
1. ASI bisa disimpan 6-8 jam di temperature ruangan (19-25 oC), bila masih kolustrum (1-7
hari)
2. 1-2 hari di lemari es (4oC)
3. 2 minggu- 4 bulan di freezer dalam lemari es (-4oC)
4. Bertahun dalam deep freezer (-18oC)

ASI perlu dicairkan dulu dalam lemari es 4 oC, ASI kemudian tidak boleh dimasak/dipanaskan,
hanya dihangatkan dengan merendam dalam air hangat.

(Sumber: Manajemen Laktasi, Perinasia)