Anda di halaman 1dari 15

SAMPAH DAN LIMBAH RUMAH SAKIT

secara umum sampah dan limbah rumah sakit di bagi


menjadi dua kelompok besar yaitu;
(1) Sampah klinis, Yang di sebut sampah / klinis
adalah sampah yang dihasilkan rumah sakit dari kegiatan
pelayanan medik termasuk laboraturium dan farmasi.
(contoh)>Sisa benda tajam, cairan infeksius,jaringan tubuh,
buangan farmasi, buangan laboraturium,buangan radio aktif.
(2) Sampah / limbah non klonis, yang trmasuk sampah /
limbah non klinis adalah sampah yang umumnya berasal
dari kegiatan kantor, dapur, cuci, mesin, dan buangan kamar
mandi..
jika di tinjau dari wujud sampah/limbah yang dihasilkan
rumah sakit dapat berupa bahan padat,cair dan gas.

1. Sampah / limbah padat dapat berasal dari sejenis


sampah/limbah klinis seperti sisa benda tajam,sisa jaringan
tubuh,dan lain-lain.serta dapat juga berasal dari sampah /
limbah non klinis seperti dari kegiatan kantor,dapur dan lain
sebagainya.
2. sampah / limbah cair dapat berasal dari sejenis sampah /
limbah klinis seperti cairan infeksius,cairan jaringan
tubuh,cairan buangan farmasi,buangan laboraturium dan
lainnya serata dapat juga bersal dari kegiatan pencucian
dapur dan lainnya.
3.Sampah / limbah gas, merupakan ha sil buangan dari
peralatan medis,pembakaran dan lainnya baik dari kegiatan
klinis maupun kegiatan non klinis,
Rumah sakit sebagai wahana Proses pelayanan Kesehatan
akan memberikan keluaran berupa kesembuhan pasien
sebagai produk utama dan limbah sebagai produk
sampingan,limbah yang di produk oleh rumah sakit relativ
bervariasi sesuai dengan keragaman pelayanan yang
dilakukan.
jika di bandingkan dengan institusi lain mungkin jenis
sampah dan limbah rumah sakit adalah yang
terkomplit,tempat yang paling banyak di kunjungi oleh
masyarakat ketika sakit ini mengeluarkan berbagai jenis
sampah dan limbah, Hak ini terkait dengan kegiatan rumah
sakit yang melayani masyarakat mulai dari mndiagnosa dan
mengobati penyakit,merawat dan merehabilitasi untuk sehat
kembali,bahkan juga menangani pasien yang meninggal
dunia,selain itu kegiatan administrasi dan kegiatan
penunjang juga akan menambah jumlah sampah dan limbah
yang akan dihasilkan.
Pengaruh Limbah Rumah Sakit Terhadap Kesehatan

BAHAYA LIMBAH RUMAH SAKIT


TERHADAP KESEHATAN

SAMPAH dan limbah rumah sakit adalah semua sampah


dan limbah yang dihasilkan oleh kegiatan rumah sakit dan
kegiatan penunjang lainnya. Secara umum sampah dan
limbah rumah sakit dibagi dalam dua kelompok besar, yaitu
sampah atau limbah klinis dan non klinis baik padat maupun
cair. Bentuk limbah klinis bermacam-macam dan
berdasarkan potensi yang terkandung di dalamnya dapat
dikelompokkan sebagai berikut :

Limbah benda tajam adalah obyek atau alat yang memiliki sudut tajam, sisi, ujung
atau bagian menonjol yang dapat memotong atau menusuk kulit seperti jarum
hipodermik, perlengkapan intravena, pipet pasteur, pecahan gelas, pisau bedah. Semua
benda tajam ini memiliki potensi bahaya dan dapat menyebabkan cedera melalui sobekan
atau tusukan. Benda-benda tajam yang terbuang mungkin terkontaminasi oleh darah,
cairan tubuh, bahan mikrobiologi, bahan beracun atau radio aktif.

Limbah infeksius mencakup pengertian sebagai berikut:


Limbah yang berkaitan dengan pasien yang memerlukan
isolasi penyakit menular (perawatan intensif). Limbah
laboratorium yang berkaitan dengan pemeriksaan
mikrobiologi dari poliklinik dan ruang perawatan/isolasi
penyakit menular. Limbah jaringan tubuh meliputi organ,
anggota badan, darah dan cairan tubuh, biasanya dihasilkan
pada saat pembedahan atau otopsi.
Limbah sitotoksik adalah bahan yang terkontaminasi atau mungkin terkontaminasi
dengan obat sitotoksik selama peracikan, pengangkutan atau tindakan terapi
sitotoksik.Limbah farmasi ini dapat berasal dari obat-obat kadaluwarsa, obat-obat yang
terbuang karena batch yang tidak memenuhi spesifikasi atau kemasan yang
terkontaminasi, obat- obat yang dibuang oleh pasien atau dibuang oleh masyarakat, obat-
obat yang tidak lagi diperlukan oleh institusi bersangkutan dan limbah yang dihasilkan
selama produksi obat- obatan.
Limbah kimia adalah limbah yang dihasilkan dari penggunaan bahan kimia dalam
tindakan medis, veterinari, laboratorium, proses sterilisasi, dan riset.
Limbah radioaktif adalah bahan yang terkontaminasi dengan radio isotop yang berasal
dari penggunaan medis atau riset radio nukleida.

Selain sampah klinis, dari kegiatan penunjang rumah


sakit juga menghasilkan sampah non klinis atau dapat
disebut juga sampah non medis. Sampah non medis ini bisa
berasal dari kantor/administrasi kertas, unit pelayanan
(berupa karton, kaleng, botol), sampah dari ruang
pasien,sisa makanan buangan; sampah dapur (sisa
pembungkus, sisa makanan/bahan makanan, sayur dan
lain-lain).
Limbah cair yang dihasilkan rumah sakit mempunyai
karakteristik tertentu baik fisik, kimia dan biologi. Limbah
rumah sakit bisa mengandung bermacam-macam
mikroorganisme, tergantung pada jenis rumah sakit, tingkat
pengolahan yang dilakukan sebelum dibuang dan jenis
sarana yang ada (laboratorium, klinik dll). Tentu saja dari
jenis-jenis mikroorganisme tersebut ada yang bersifat
patogen. Limbah rumah sakit seperti halnya limbah lain akan
mengandung bahan-bahan organik dan anorganik, yang
tingkat kandungannya dapat ditentukan dengan uji air kotor
pada umumnya seperti BOD, COD, TTS, pH, mikrobiologik,
dan lain-lain.

Hasil penelitian yang dilakukan oleh Badan Riset


Universitas Indonesia
Tahun 2007 pengolahan limbah rumah sakit di Indonesia
menunjukan hanya 53,4%
rumah sakit yang melaksanakan pengelolaan limbah cair
dan dari rumah sakit yang
mengelola limbah tersebut 51,1% melakukan dengan
instalasi IPAL (Instalasi
Pengolahan Air Limbah) dan septic tanc tank (tangki septik).
Pemeriksaan
kualitas limbah hanya dilakukan oleh 57,5% rumah sakit dan
dari rumah sakit
yang melakukan pemeriksaan tersebut sebagian besar telah
melakukan pemeriksaan
tersebut sebagian besar telah memenuhi syarat baku mutu
63%.

Ada beberapa kelompok masyarakat yang mempunyai


resiko untuk mendapat
gangguan karena buangan rumah sakit. Pertama, pasien
yang datang ke Rumah Sakit
untuk memperoleh pertolongan pengobatan dan perawatan
Rumah Sakit. Kelompok ini
merupakan kelompok yang paling rentan Kedua, karyawan
Rumah sakit dalam
melaksanakan tugas sehari-harinya selalu kontak dengan
orang sakit yang
merupakan sumber agen penyakit. Ketiga, pengunjung /
pengantar orang sakit yang
berkunjung ke rumah sakit, resiko terkena gangguan
kesehatan akan semakin
besar. Keempat, masyarakat yang bermukim di sekitar
Rumah Sakit, lebih-lebih
lagi bila Rumah sakit membuang hasil buangan Rumah
Sakit tidak sebagaimana
mestinya ke lingkungan sekitarnya. Akibatnya adalah mutu
lingkungan menjadi
turun kualitasnya, dengan akibat lanjutannya adalah
menurunnya derajat
kesehatan masyarakat di lingkungan tersebut. Oleh karena
itu, rumah sakit wajib
melaksanakan pengelolaan buangan rumah sakit yang baik
dan benar dengan
melaksanakan kegiatan Sanitasi Rumah Sakit.

Melihat karakteristik dan dampak-dampak yang dapat


ditimbulkan oleh
buangan/limbah rumah sakit seperti tersebut diatas, maka
konsep pengelolaan
lingkungan sebagai sebuah sistem dengan berbagai proses
manajemen didalamnya
yang dikenal sebagai Sistem Manajemen Lingkungan
(Environmental Managemen
System) dan diadopsi Internasional Organization for Standar
(ISO) sebagai salah
satu sertifikasi internasioanal di bidang pengelolaan
lingkunan dengan nomor
seri ISO 14001 perlu diterapkan di dalam Sistem
Manajemen Lingkungan Rumah
Sakit. Dengan pendekatan sistem tersebut, pengelolaan
lingkungan itu sendiri
adalah suatu usaha untuk meningkatkan kualitas dengan
menghasilkan limbah yang
ramah lingkungan dan aman bagi masyarakat sekitar.

Keterlibatan pemerintah yang memiliki badan yang


menangani dampak
lingkungan, pihak manajemen puncak rumah sakit dan
lembaga kemasyarakatan
merupakan kunci keberhasilan untuk melindungi masyarakat
dari dampak buangan berbagai jenis sampah/limabah yang
dihasilkan oleh rumah sakit sangat berpotensi untuk
menyebabkan gangguan dalam kehidupan dan kesehatan
manusia serta lingkungannya,dan dampak negatif yang
dapat terjadi bila sampah rumah sakit tidak di tangani secara
baik dan benar dapat mengakibatkan berbagai macam
gangguan-gangguan antara lain;infeksi silang ( Nosokomial )
dapat terjadi pada pengguna rumah sakit yaitu
pasien,pengunjung,dan karyawan

 gangguan kesehatan dan keselamatan kerja,terutama


bagi karyawan rumah sakit bila tidak di lengkapi dengan
sistem proteksi yang tepat

 gangguan estetika dan kenyamanan berupa bau,serat


kesan kotor yang dapat memberikan efek psikologis bagi
pengguna rumah sakit

 pencemaran lingkungan,melalui sampah/limbah yang di


buang baik internal maupun external
 kerusakan bangunan dapat disebab oleh kimia yang
terlarut

 gangguan kerusakan tanaman dan binatang hidup di


sebabkan oleh buangan bahan kimia dan bahan infeksius

 gangguan terhadap kesehatan manusia disebabkan oleh


virus/bakteri bahan kimia dan gas

 gangguan terhadap genetik dan reproduksi manusia


dapat disebabkan oleh bahan kimia, senyawa radio aktif dan
lainnya

 dapat terjadi kerusakan ekosistem yang lebih luas dan


berskala besa.

37 persen. (N-4)

Limbah rumah sakit belumdikelola dengan baik

Limbah rumah sakit, khususnya limbah medis


yang infeksius, belum dikelola dengan baik. Sebagian
besar pengelolaan limbah infeksius disamakan dengan
limbah medis noninfeksius. Selain itu, kerap bercampur
limbah medis dan nonmedis. Percampuran tersebut
justru memperbesar permasalahan limbah medis.

Kepala Pusat Sumberdaya Manusia dan Lingkungan


Universitas Indonesia Dr Setyo Sarwanto DEA
mengutarakan hal itu kepada Pembaruan, Kamis pekan
lalu, di Jakarta. Ia mengatakan, rata-rata pengelolaan
limbah medis di rumah sakit belum dilakukan dengan
benar. Limbah medis memerlukan pengelolaan khusus
yang berbeda dengan limbah nonmedis. Yang
termasuk limbah medis adalah limbah infeksius, limbah
radiologi, limbah sitotoksis, dan limbah laboratorium.

Limbah infeksius misalnya jaringan tubuh yang


terinfeksi kuman. Limbah jenis itu seharusnya dibakar,
bukan dikubur, apalagi dibuang ke septic tank.
Pasalnya, tangki pembuangan seperti itu di Indonesia
sebagian besar tidak memenuhi syarat sebagai tempat
pembuangan limbah. Ironisnya, malah sebagian besar
limbah rumah sakit dibuang ke tangki pembuang-an
seperti itu.

Septic tank yang benar, ujar Setyo, terdiri atas dua


bidang. Pertama, sebagai penampung, dan kedua
sebagai tempat penguraian limbah. Setelah limbah
terurai, disalurkan melalui pipa ke tanah yang di
dalamnya berisi pasir dan kerikil. Tujuannya agar aman
terhadap lingkungan.

Kenyataannya, banyak tangki pembuangan sebagai


tempat pembuangan limbah yang tidak memenuhi
syarat. IHal itu akan menyebabkan pencemaran,
khususnya pada air tanah yang banyak dipergunakan
masyarakat untuk kebutuhan sehari-hari. Setyo
menyebutkan, buruknya pengelolaan limbah rumah
sakit karena pengelolaan limbah belum menjadi syarat
akreditasi rumah sakit. Sedangkan peraturan proses
pembungkusan limbah padat yang diterbitkan
Departemen Kesehatan pada 1992 pun sebagian besar
tidak dijalankan dengan benar.

Bercampur
Berdasarkan peraturan itu, limbah nonmedis dibungkus
dengan plastik berwarna hitam, sementara limbah
medis dibungkus dengan plastik berwarna seperti
kuning, merah. Tetapi, karena harga plastik pun mahal,
sudah tidak ada lagi pembedaan kemasan limbah
rumah sakit, sehingga limbah medis pun bercampur
dengan limbah nonmedis. Limbah nonmedis
diperlakukan sama dengan limbah padat lainnya.
Artinya, dikelola Dinas Kesehatan dan dibuang ke
tempat pembuangan akhir (TPA) sampah seperti di
Bantar Gebang Bekasi.

"Percampuran limbah itu membuat sering ditemukan


limbah medis di TPA, seperti botol infus, jarum suntik.
Bagi pemulung plastik limbah medis, itu dianggap bisa
didaur ulang, sehingga mereka mengumpulkan alat
suntik itu. Sedangkan hewan di sekitar itu, misalnya
kucing memakan limbah medis yang mengandung
berbagai kuman yang akan berisiko pada manusia bila
kucing tersebut menggigit. Itu membuat masalah
limbah medis semakin besar," katanya. Ia menjelaskan,
untuk limbah medis yang infeksius, berupa cairan,
seharusnya dibakar dengan insinerator yang benar.
Artinya, insinerator menggunakan suhu lebih dari 1.200
derajat Celsius, dan dilengkapi dengan pengisap
pencemar/gas berbahaya yang muncul dari hasil
pembakaran.

Abu dari hasil pembakaran distabilkan agar unsur


logam dalam bentuk partikel yang terdapat pada abu
tidak menjadi bahan toksik/karsinogen. Dengan
perkataan lain, limbah infeksius diberlakukan sebagai
limbah bahahan berbahaya (B3). Ia mencontohkan,
tumor yang sudah diangkat dari pasien hendaknya
dibakar dengan insinerator.

"Bukan dibakar dengan pembakaran biasa," ia


menegaskan. Tetapi, pengelolaan abu dari
pembakaran insinerator baru dapat dilakukan satu
perusahaan swasta yang berlokasi di Cileungsi. Kondisi
itu membuat permasalahan pengelolaan limbah medis
infeksius di daerah. Untuk limbah radiologi, ujarnya,
dilakukan oleh Badan Tenaga Atom Nasional (Batan).
Setyo juga menjelaskan, dari sekitar 107 rumah sakit di
Jakarta, baru sekitar 10 rumah sakit yang mempunyai
insinerator, dan itu pun tidak semuanya insinerator
yang benar.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bersama


Departemen Kesehatan pada 1997 pernah melakukan
survei pengelolaan limbah di 88 rumah sakit di luar
Kota Jakarta. Berdasarkan kriteria WHO, pengelolaan
limbah rumah sakit yang baik bila persentase limbah
medis 15 persen. Tetapi, di Indonesia mencapai 23,3
persen. Survei juga menemukan rumah sakit yang
memisahkan limbah 80,7 persen, melakukan
pewadahan 20,5 persen, pengangkutan 72,7
persenLIMBAH RUMAH SAKIT

Limbah domestik biasanya berupa kertas, karton,


plastik, gelas, metal, dan sampah dapur. Hanya 19% limbah
domestik yang telah diolah dan dimanfaatkan kembali,
sisanya limbah domestik dari rumah sakit masuk ke tempat
pembuangan akhir (TPA). Limbah medis sangat penting
untuk dikelola secara benar, hal ini mengingat limbah medis
termasuk kedalam kategori limbah berbahaya dan beracun.
Sebagian limbah medis termasuk kedalam kategori limbah
berbahaya dan sebagian lagi termasuk kategori infeksius.
Limbah medis berbahaya yang berupa limbah kimiawi,
limbah farmasi, logam berat, limbah genotoxic dan wadah
bertekanan masih banyak yang belum dikelola dengan baik.
Sedangkan limbah infeksius merupakan limbah yang bisa
menjadi sumber penyebaran penyakit baik kepada petugas,
pasien, pengunjung ataupun masyarakat di sekitar
lingkungan rumah sakit. Limbah infeksius biasanya berupa
jaringan tubuh pasien, jarum suntik, darah, perban, biakan
kultur, bahan atau perlengkapan yang bersentuhan dengan
penyakit menular atau media lainnya yang diperkirakan
tercemari oleh penyakit pasien. Pengelolaan lingkungan
yang tidak tepat akan beresiko terhadap penularan penyakit.
Beberapa resiko kesehatan yang mungkin ditimbulkan akibat
keberadaan rumah sakit antara lain: penyakit menular
(hepatitis,diare, campak, AIDS, influenza), bahaya radiasi
(kanker, kelainan organ genetik) dan resiko bahaya kimia.

Penaganan limbah medis sudah sangat mendesak dan


menjadi perhatian Internasional. Isu ini telah menjadi agenda
pertemuan internasional yang penting. Pada tanggal 8
Agustus 2007 telah dilakukan pertemuan High Level
Meeting on Environmental and Health South-East and East-
Asian Countries di Bangkok. Dimana salah satu hasil
pertemuan awal Thematic Working Group (TWG) on Solid
and Hazardous Waste yang akan menindaklanjuti tentang
penanganan limbah yang terkait dengan limbah domestik
dan limbah medis. Selanjutnya pada tanggal 28-29 Pebruari
2008 dilakukan pertemuan pertama (TWG) on Solid and
Hazardous Waste di Singapura membahas tentang
pengelolaan limbah medis dan domestic di masing masing
negara.
Pada saat ini masih banyak rumah sakit yang kurang
memberikan perhatian yang serius terhadap pengelolaan
limbahnya. Pengelolaan limbah masih �terpinggirkan� dari
pihak manajemen RS. Hal ini terlihat dalam struktur
organisasi RS, divisi lingkungan masih terselubung di bawah
bag. Umum. Pemahaman ataupun pengetahuan pihak
pengelola lingkungan tentang peraturan dan peryaratan
dalam pengelolaan limbah medis masih dirasa minim. Masih
banyak yang belum mengetahui tatacara dan kewajiban
pengelolaan limbah medis baik dalam hal penyimpanan
limbah, incinerasi limbah maupun pemahaman tentang
limbah B3 sendiri masih terbatas.
. Sedangkan pengelolaan limbah dengan insinerator untuk
limbah infeksius 62 persen, limbah toksik 51,1 persen,
limbah radioaktif di Batan SAMPAH & LIMBAH RUMAH
SAKIT

produk Kreatif Dari Limbah Rumah


Sakit Buat Anak-Anak Tetapi
Mengandung Maut

Belum lama ini, sebuah televisi swasta melaporkan


adanya mainan anak-anak terbuat dari limbah medis rumah
sakit. Mainan itu berasal dari jarum suntik, alat infus, pipet,
dan alat cuci darah.

Bahan limbah medis RS ini dibuang begitu saja, lalu


dipungut pemulung, dicuci, dibungkus, dan dijual di sebuah
sekolah dasar. Anak-anak pun banyak yang membeli dan
menggunakannya untuk bermain, tanpa memahami bahaya
mengancam dirinya.

Atas kejadian itu, terlihat betapa sembrononya sebuah


RSUD di daerah Jawa Barat yang membuang limbahnya
tanpa diproses atau dihancurkan.

Dapat dipastikan, dengan tidak diprosesnya limbah medis


itu, kuman atau bibit penyakit yang menempel dan
bersarang akan tetap hidup, yang selanjutnya menularkan
kepada anak. Apabila anak-anak ini terkontaminasi lalu
terjangkit penyakit HIV atau hepatitis melalui limbah medis,
dalam puluhan tahun diasumsikan kualitas SDM remaja
Indonesia menurun, belum lagi pengobatannya yang mahal

Bibit penyakit berupa kuman, virus HIV, dan virus hepatitis


bila strain ganas bukan lagi menyebabkan kualitas SDM
menurun, bahkan menyebabkan maut.

Limbah medis

Limbah merupakan sisa usaha atau kegiatan. Ada


beberapa konsep dalam mengelola limbah, yaitu mereduksi
limbah, meminimalisasi limbah melalui reduksi sumbernya,
produksi bersih, dan teknologi bersih.

Kegiatan pelayanan RS selain meningkatkan derajat


kesehatan, juga menghasilkan limbah medis. Limbah medis
ini mengandung kuman patogen, virus, zat kimia beracun,
dan zat radioaktif yang membahayakan dan menimbulkan
gangguan kesehatan.

Limbah medis dapat berupa benda tajam, seperti jarum


suntik atau perlengkapan infus. Ada juga limbah infeksius
yang berkaitan dengan penyakit menular dan limbah
laboratorium yang terkait pemeriksaan mikrobiologi. Limbah
jaringan tubuh meliputi organ anggota badan, darah, dan
cairan tubuh yang dihasilkan saat pembedahan. Limbah ini
dikategorikan berbahaya dan mengakibatkan risiko tinggi
infeksi.

Keberagaman limbah memerlukan penanganan yang baik


sebelum limbah dibuang. Sayang sebagian besar
pengelolaan limbah medis (medical waste) RS masih di
bawah standar lingkungan karena umumnya dibuang ke
tempat pembuangan akhir (TPA) sampah dengan sistem
open dumping atau dibuang di sembarang tempat. Padahal,
limbah medis seharusnya dibakar menjadi abu di insinerator
bersuhu minimal 1.200-1.600 derajat celsius.

Minimalisasi limbah

Bila pengelolaan limbah tak dilaksanakan secara


saniter, akan menyebabkan gangguan bagi masyarakat di
sekitar RS dan pengguna limbah medis. Agen penyakit
limbah RS memasuki manusia (host) melalui air, udara,
makanan, alat, atau benda. Agen penyakit bisa ditularkan
pada masyarakat sekitar, pemakai limbah medis, dan
pengantar orang sakit.

Berbagai cara dilakukan RS untuk mengolah limbahnya.


Tahap penanganan limbah adalah pewadahan,
pengumpulan, pemindahan pada transfer depo,
pengangkutan, pemilahan, pemotongan, pengolahan, dan
pembuangan akhir. Pembuangan akhir ini bisa berupa
sanitary fill, secured landfill, dan open dumping.

Mencegah limbah RS memasuki lingkungan dimaksudkan


untuk mengurangi keterpajanan (exposure) masyarakat.
Tindakan ini bisa mencegah bahaya dan risiko infeksi
pengguna limbah. Tindakan pencegahan lain yang mudah,
jangan mencampur limbah secara bersama. Untuk itu tiap
RS harus berhati-hati dalam membuang limbah medis.

Aspek pengelolaan limbah telah berkembang pesat seiring


lajunya pembangunan. Konsep lama yang lebih
menekankan pengelolaan limbah setelah terjadinya limbah
(end-of-pipe approach) membawa konsekuensi ekonomi
biaya tinggi.

Kini telah berkembang pemikiran pengelolaan limbah dikenal


sebagai Sistem Manajemen Lingkungan. Dengan
pendekatan sistem itu, tak hanya cara mengelola limbah
sebagai by product (output), tetapi juga meminimalisasi
limbah. Pengelolaan limbah RS ini mengacu Peraturan
Menkes No 986/Menkes/Per/XI/ 1992 dan Keputusan Dirjen
P2M PLP No HK.00.06.6.44,tentang petunjuk teknis
Penyehatan Lingkungan Rumah Sakit.

Intinya penyelamatan anak harus di nomorsatukan,


kontaminasi agen harus dicegah, limbah yang dibuang harus
tak berbahaya, tak infeksius, dan merupakan limbah yang
tidak dapat digunakan kembali

Rumah sakit sebagai bagian lingkungan yang menyatu


dengan masyarakat harus menerapkan prinsip ini demi
menjamin keamanan limbah medis yang dihasilkan dan tak
melahirkan masalah baru bagi kesehatan di Indonesia.