Anda di halaman 1dari 88

PEMBUATAN SIMULASI

RANGKAIAN RESISTOR, INDUKTOR, DAN KAPASITOR


(RLC)
BERBASIS VISUAL BASIC SEBAGAI MEDIA BELAJAR

SKRIPSI
Diajukan dalam rangka penyelesaian studi Strata 1
untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan

Disusun oleh:

Nama : Febry Jauhari


NIM : 5301403025
Prodi : S1 Pendidikan Teknik Elektro
Jurusan : Teknik Elektro

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2007
HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi dengan judul " Pembuatan Simulasi Rangkaian Resistor, Induktor, dan
Kapasitor ( RLC ) Berbasis Visual Basic Sebagai Media Belajar “, telah
dipertahankan dihadapan sidang panitia ujian skripsi jurusan Teknik Elektro
Universitas Negeri Semarang yang diselenggarakan pada :
Hari : Senin
Tanggal : 13 Agustus 2007

Ketua Sekretaris

Drs. Djoko Adi Widodo, M.T. Drs. R. Kartono, M.Pd.


NIP. 131570064 NIP. 131474229

Pembimbing I Penguji I

Drs. Suryono, M.T. Drs. Suryono, M.T.


NIP. 131474228 NIP. 131474228

Pembimbing II Penguji II

Drs. Herdi Saputra Drs. Herdi Saputra


NIP. 131570074 NIP. 131570074

Penguji III

Tatyantoro Andrasto, S.T, M. T.


NIP. 132232153

Dekan Fakultas Teknik

Prof. Dr. Soesanto


NIP. 130875753
MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO

“ Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan suatu kaum sehingga mereka

merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri “. ( QS. Ar Ra’d : 11 )

PERSEMBAHAN

Skripsi ini adalah wujud dari rasa syukurku kepada Allah SWT atas segala

rahmat dan kenikmatan yang dianugerahkan kepadaku dan juga sebagai salah

satu bentuk baktiku kepada kedua orang tuaku. Kupersembahkan skripsi ini

kepada :

1. Bunda tercinta yang selalu memperhatikan, memotivasi, dan memberi


dukungan lahir dan batin.
2. Bapak yang selalu memimpinku.
3. Adik dan keluargaku.
4. Almamaterku.
5. Rini, Ali dan semua sahabatku yang selalu membantu dan mendukungku.
6. Teman – teman Pendidikan Teknik Elektro 2003.
ABSTRAK

Febry Jauhari, Pembuatan Simulasi Rangkaian Resistor, Induktor, Dan


Kapasitor ( R L C ) Berbasis Visual Basic Sebagai Media Belajar. Skripsi,
Program Studi S1 Pendidikan Teknik Elektro. Fakultas Teknik. Universitas
Negeri Semarang. 2007.

Pemahaman tentang rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor sangat


diperlukan dalam bidang elektronika dasar. Sehingga diperlukan adanya media
belajar yang menarik dan inovatif agar dapat dengan mudah dipahami.
Penelitian ini ingin mendapatkan suatu media belajar yang menarik dan
inovatif dengan memanfaatkan software visual basic. Yaitu dengan cara membuat
program simulasi rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor. Dengan adanya
program simulasi ini diharapkan dapat merangsang minat siswa untuk belajar
elektronika dasar.
Pengumpulan materi yang dilakukan melalui buku referensi dan media
internet. Selanjutnya merancang suatu sistem dengan membuat flowchart. Setelah
itu baru dilaksanakan proses pembuatan aplikasi dengan cara membuat desain
tampilan program dan menuliskan kode – kode program dalam bahasa visual
basic. Langkah terakhir adalah pengujian program.
Program simulasi ini berisi tentang simulasi perhitungan dasar elektronika,
dan disertakan pula rumus – rumus yang digunakan sesuai dengan program yang
ada.
Setelah dilakukan penelitian, diperoleh suatu program simulasi rangkaian
resistor, induktor, dan kapasitor yang menarik dan interaktif. User dapat
berinteraksi dengan software dengan cara memberikan input kedalam program
dan program akan mengolahnya serta menampilkan hasilnya sebagai respon.
Software simulasi ini masih memerlukan adanya penyempurnaan,
sehingga dapat dikembangkan menjadi software yang lebih sempurna.
KATA PENGANTAR

Puji syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena

atas segala rahmat dan bimbingan-NYA, penulis dapat menyelesaiakan skripsi

dengan judul " Pembuatan Simulasi Rangkaian Resistor, Induktor, dan Kapasitor

( RLC ) Berbasis Visual Basic Sebagai Media Belajar “ guna memperoleh gelar

Sarjana Pendidikan.

Penulis sadar bahwa penyusunan skripsi ini dapat terlaksana dengan baik

atas bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis menyampaikan ucapan terima

kasih kepada :

1. Prof. Dr. H. Sudijono Sastroatmodjo, M. Si. , selaku Rektor UNNES

2. Prof. Dr. Soesanto, selaku Dekan Fakultas Teknik

3. Drs. Djoko Adi Widodo, M.T. , selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro

4. Drs. R. Kartono, M.Pd. , selaku Ketua Prodi Pendidikan Teknik Elektro

5. Drs. Suryono, M. T. , selaku Dosen Pembimbing I

6. Drs. Herdi Saputra , selaku Dosen Pembimbing II

7. Semua pihak yang telah membantu

Dengan terbatasnya kemampuan dan pengetahuan penulis, maka skripsi ini

masih belum sempurna. Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran

membangun demi kebaikan bersama. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi

semua pihak khususnya insan pendidikan Indonesia.

Semarang, Agustus 2007

Penulis
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ................................................................................. i

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................... ii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN ............................................................ iii

ABSTRAK ................................................................................................ iv

KATA PENGANTAR .............................................................................. v

DAFTAR ISI ............................................................................................. vi

DAFTAR GAMBAR ................................................................................ viii

DAFTAR TABEL ..................................................................................... xi

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. xiii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang ..................................................................... 1

B. Rumusan Masalah ................................................................ 3

C. Pembatasan Masalah ............................................................ 3

D. Penegasan Istilah .................................................................. 4

E. Tujuan .................................................................................. 6

F. Manfaat ................................................................................ 6

G. Metodologi Penelitian .......................................................... 7

H. Sistematika Skripsi ............................................................... 8

BAB II LANDASAN TEORI

A. Pendahuluan ......................................................................... 10

B. Rangkaian Listrik ................................................................. 12

1. Rangkaian Seri ............................................................... 12


2. Rangkaian Paralel ........................................................... 19

3. Aplikasi Rangkaian Listrik Dasar .................................. 24

C. Visual Basic ......................................................................... 34

1. Pengertian Visual Basic .................................................. 34

2. Kelebihan dan Kekurangan Visual Basic........................ 34

3. Istilah – Istilah Dalam Visual Basic................................ 36

D. Kerangka Berfikir ................................................................ 38

BAB III PERANCANGAN DAN PEMBUATAN PROGRAM

A. Perancangan Program .......................................................... 39

1. Pengumpulan Bahan ...................................................... 39

2. Pembuatan Flowchart ..................................................... 40

3. Perancangan Tampilan Program .................................... 41

B. Pembuatan Program ............................................................. 47

1. Spesifikasi Hardware dan Software .................................. 47

2. Pembuatan Program .......................................................... 47

3. Pengujian Program ............................................................ 48

BAB IV HASIL DAN ANALISIS

A. Hasil ..................................................................................... 49

B. Analisis Hasil Pengujian Program ....................................... 64

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan .......................................................................... 73

B. Saran ..................................................................................... 73

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................... 75

LAMPIRAN
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Simbol Resistor ....................................................................... 10

Gambar 2. Simbol Induktor ....................................................................... 11

Gambar 3. Simbol Kapasitor ..................................................................... 11

Gambar 4. Hubungan Seri ......................................................................... 13

Gambar 5. Resistor Seri dan Ekivalennya ................................................. 13

Gambar 6. Induktor Seri dan Ekivalennya ................................................ 14

Gambar 7. Kapasitor Seri dan Ekivalennya .............................................. 15

Gambar 8. RLC Seri .................................................................................. 15

Gambar 9. Hubungan Paralel .................................................................... 19

Gambar 10. Resistor Paralel dan Ekivalennya .......................................... 20

Gambar 11. Induktor Paralel ..................................................................... 20

Gambar 12. Kapasitor Paralel ................................................................... 21

Gambar 13. RLC Paralel ........................................................................... 22

Gambar 14. Penggambaran Teorema Thevenin dan Rangkaian

Ekivalennya .......................................................................... 24

Gambar 15. Rangkaian Sederhana Teorema Thevenin ............................. 25

Gambar 16. Penyederhanaan Rangkaian Thevenin .................................. 25

Gambar 17. Hubungan Segitiga – Bintang ............................................... 26

Gambar 18. Rangkaian Filter Pasif ........................................................... 28

Gambar 19. Rangkaian Oscilator R – C .................................................... 30

Gambar 20. Rangkaian Oscilator Clapp .................................................... 30


Gambar 21. Rangkaian Oscilator Colpits .................................................. 31

Gambar 22. Rangkaian Oscilator Hartley ................................................. 32

Gambar 23. Rangkaian Oscilator Armstrong ............................................ 33

Gambar 24. Flowchart Program ................................................................ 40

Gambar 25. Rancangan Tampilan Form Salam Pembuka ........................ 42

Gambar 26. Rancangan Tampilan Form Home ........................................ 43

Gambar 27. Rancangan Tampilan Form Program .................................... 44

Gambar 28. Rancangan Tampilan Form Bantuan ..................................... 45

Gambar 29. Rancangan Tampilan Form Tutorial ..................................... 46

Gambar 30. Tampilan Form Selamat Datang ............................................ 49

Gambar 31. Tampilan Form Home ............................................................ 50

Gambar 32. Tampilan Form Simulasi Pembacaan Kode Warna

Resistor ................................................................................. 50

Gambar 33. Tampilan Form Simulasi Pembacaan Kode Kapasitor .......... 51

Gambar 34. Tampilan Form Simulasi Menentukan Kode Warna

Resistor ................................................................................. 51

Gambar 35. Tampilan Form Simulasi Menentukan Kode Kapasitor ........ 52

Gambar 36. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Resistor Seri ............... 52

Gambar 37. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Resistor Paralel .......... 53

Gambar 38. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Kapasitor Seri ............. 33

Gambar 39. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Kapasitor Paralel ........ 54

Gambar 40. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Induktor Seri .............. 54

Gambar 41. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Induktor Paralel .......... 55

Gambar 42. Tampilan Form Simulasi Hukum Ohm ................................. 55


Gambar 43. Tampilan Form Simulasi Teorema Thevenin ........................ 56

Gambar 44. Tampilan Form Simulasi Transformasi Hubungan

Segitiga Bintang ................................................................... 56

Gambar 45. Tampilan Form Simulasi Reaktansi Kapasitif ...................... 57

Gambar 46. Tampilan Form Simulasi Reaktansi Induktif ........................ 57

Gambar 47. Tampilan Form Simulasi Rangkaian High Pass Filter

R – C .................................................................................... 58

Gambar 48. Tampilan Form Simulasi Rangkaian High Pass Filter

L – C ..................................................................................... 58

Gambar 49. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Low Pass Filter

R – C .................................................................................... 59

Gambar 50. Tampilan form Simulasi Rangkaian Low Pass Filter

L – C ..................................................................................... 59

Gambar 51. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Oscilator R – C ........... 60

Gambar 52. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Oscilator Clapp .......... 60

Gambar 53. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Oscilator Colpits ........ 61

Gambar 54. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Oscilator Hartley ........ 61

Gambar 55. Tampilan Form Simulasi Rangkaian Oscilator Armstrong ... 62

Gambar 56. Tampilan Form Simulasi Rangkaian RLC Seri .................... 62

Gambar 57. Tampilan Form Simulasi Rangkaian RLC Paralel ................ 63

Gambar 58. Tampilan Form Bantuan ....................................................... 63

Gambar 59. Tampilan Form Tutorial ........................................................ 64


DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1. Hasil Pengujian Program Simulasi Pembacaan Kode Gelang

Warna Resistor ........................................................................... 54

Tabel 2. Hasil Pengujian Program Simulasi Pembacaan Kode Nilai

Kapasitor .................................................................................... 55

Tabel 3. Hasil Pengujian Program Simulasi Menentukan Gelang

Warna Resistor ............................................................................ 55

Tabel 4. Hasil Pengujian Program Simulasi Menentukan Kode

Kapasitor ..................................................................................... 56

Tabel 5. Hasil Pengujian Program Simulasi Hambatan Total Seri ........... 56

Tabel 6. Hasil Pengujian Program Simulasi Hambatan Total Paralel ...... 56

Tabel 7. Hasil Pengujian Program Simulasi Induktansi Total Seri ........... 57

Tabel 8. Hasil Pengujian Program Simulasi Induktansi Total Paralel ...... 57

Tabel 9. Hasil Pengujian Program Simulasi Kapasitansi Total Seri ......... 57

Tabel 10. Hasil Pengujian Program Simulasi Kapasitansi Total Paralel .. 57

Tabel 11. Hasil Pengujian Program Simulasi Hukum Ohm ..................... 58

Tabel 12. Hasil Pengujian Program Simulasi Teorema Thevenin ............ 58

Tabel 13. Hasil Pengujian Program Simulasi Transformasi Hubungan

Segitiga Bintang Dan Bintang Segitiga ................................... 58

Tabel 14. Hasil Pengujian Program Simulasi Perhitungan Reaktansi

Kapasitif .................................................................................. 59
Tabel 15. Hasil Pengujian Program Simulasi Perhitungan Reaktansi

Induktif .................................................................................... 59

Tabel 16. Hasil Pengujian Program Simulasi Filter R – C ....................... 59

Tabel 17. Hasil Pengujian Program Simulasi Filter L – C ........................ 59

Tabel 18. Hasil Pengujian Program Simulasi Oscilator R – C ................. 59

Tabel 19. Hasil Pengujian Program Simulasi Oscilator Clapp ................. 60

Tabel 20. Hasil Pengujian Program Simulasi Oscilator Colpits ............... 60

Tabel 21. Hasil Pengujian Program Simulasi Oscilator Armstrong ......... 60

Tabel 22. Hasil Pengujian Program Simulasi Oscilator Hartley ............... 60

Tabel 23. Hasil Pengujian Program Simulasi RLC Seri ........................... 61

Tabel 24. Hasil Pengujian Program Simulasi RLC Paralel ...................... 61


DAFTAR LAMPIRAN

1. Surat Tugas Dosen Pembimbing

2. Lembar Bimbingan Skripsi Dosen Pembimbing I

3. Lembar Bimbingan Skripsi Dosen Pembimbing II

4. Surat Pernyataan Selesai Bimbimgan

5. Perhitungan Matematis

6. Kode Program
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Kemajuan teknologi memberikan banyak kemudahan dalam kehidupan

manusia. Salah satu contohnya adalah untuk membantu menyelesaikan

masalah – masalah dalam dunia pendidikan yang mengarah pada

pengembangan sumber daya manusia.

Contoh dari kemajuan teknologi adalah adanya sistem komputerisasi

diberbagai instansi khususnya instansi pendidikan. Dalam hal pendidikan,

komputer dapat dipergunakan sebagai alat bantu ( media ) dalam proses

belajar mengajar, baik untuk guru maupun siswa. Komputer juga bisa

berfungsi sebagai media tutorial, alat peraga dan juga alat uji.

Sebagai media tutorial, komputer memiliki keunggulan dalam hal

interaksi, menumbuhkan minat belajar mandiri serta dapat disesuaikan dengan

kebutuhan siswa / anak. Sebagai media alat peraga, komputer mempunyai

kelebihan dapat memperagakan percobaan tanpa adanya resiko kegagalan

fungsi kerja. Sebagai alat uji, komputer memiliki keunggulan dalam

keobyektifan, ketepatan dan kecepatan dalam penghitungan.

Rangkaian listrik merupakan pengetahuan dasar yang harus dipahami

oleh seseorang sebelum mempelajari ilmu elektronika secara lebih jauh.

Rangkaian listrik dapat terbentuk dari rangkaian resistor, induktor, dan

kapasitor serta kombinasi antara resistor, induktor, dan kapasitor.


Rangkaian – rangkaian tersebut merupakan dasar dari aplikasi rangkaian

elektronika yang sudah berkembang saat ini.

Visual basic merupakan software yang dapat digunakan untuk

membuat suatu program aplikasi. Pemrograman menggunakan visual basic

dirasa lebih mudah dibandingkan menggunakan bahasa pemrograman yang

lain karena visual basic sudah menyajikan beberapa “ tools “ yang dibutuhkan

dalam menyusun aplikasi.

Untuk membantu memahami rangkaian listrik terutama rangkaian

resistor, induktor, dan kapasitor perlu adanya media belajar yang menarik dan

inovatif. Salah satunya adalah dengan menggunakan software yang berisi

simulasi rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor. Dengan bantuan software,

seseorang tidak perlu merangkai rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor

bila hanya ingin mengetahui perhitungan – perhitungan dasar dari rangkaian

resistor, induktor, dan kapasitor. Sebagai contoh, bila ingin mengetahui

besarnya frekuensi output dari rangkaian osilator LC. Dengan bantuan

software, user cukup memasukkan nilai – nilai dari komponen pembentuk

osilator. Maka secara otomatis komputer akan memproses nilai tersebut dan

menampilkan hasilnya. Sehingga tanpa merangkai rangkaian osilator, dapat

diketahui besarnya frekuensi output dari rangkaian osilator. Untuk keperluan

analisis elektronika, juga dapat digunakan bantuan software sebagai bahan

perbandingan antara praktikum dengan teori. Jadi, dengan adanya software

simulasi rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor akan didapatkan suatu

media belajar yang menarik. Software tersebut juga dapat dimanfaatkan untuk
merancang suatu rangkaian listrik dasar sebelum dibuat rangkaian yang

sebenarnya, sehingga dapat mengurangi resiko kegagalan fungsi kerja yang

mungkin akan terjadi.

Berdasarkan pemikiran diatas, kiranya penting dan perlu untuk dibuat

suatu inovasi pembelajaran tentang media belajar elektronika. Untuk itu maka

penulis tertarik untuk membuat suatu software komputer menggunakan visual

basic, dimana didalam software tersebut berisi simulasi dan tutorial tentang

rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor yang dapat digunakan sebagai

media belajar sehingga siswa lebih tertarik untuk belajar elektronika.

B. Rumusan Masalah

Dari penjelasan diatas, dirumuskan suatu permasalahan, dapatkah

visual basic digunakan untuk membuat software simulasi rangkaian resistor,

induktor, dan kapasitor ( R L C ) sebagai media belajar.

C. Pembatasan Masalah

Materi elektronika mencakup banyak hal. Mulai dari pembahasan

materi yang sederhana seperti pengenalan komponen elektronika dasar,

penyelesaian rumus – rumus sederhana, sampai pembahasan mengenai

rumus – rumus untuk menghitung suatu besaran tertentu. Agar tidak

menyimpang dari tema yang ditentukan, maka perlu adanya suatu pembatasan

masalah. Software simulasi rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor yang


dibuat berisi tentang komponen dan rangkaian resistor, induktor, serta

kapasitor ( RLC ).

D. Penegasan Istilah

1. Simulasi

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia edisi ketiga ( Tim penyusun

kamus, 2003 : 1068 ), simulasi didevinisikan sebagai berikut :

a. Metode pelatihan yang memperagakan sesuatu dalam bentuk tiruan

yang mirip dengan keadaan yang sesungguhnya.

b. Penggambaran suatu sistem atau proses dengan peragaan berupa model

statistik atau pemeranan.

Jadi yang dimaksud dengan simulasi dalam skripsi ini adalah

bentuk tiruan dari rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor yang didesain

mirip dengan keadaan yang sesungguhnya dengan memakai sistem

komputerisasi. Sehingga dalam aplikasinya, pemakai program ( user )

hanya memberi input nilai komponen dan secara otomatis nilai yang

diinputkan akan diproses oleh komputer sesuai dengan program yang

dipilih.

2. Rangkaian Resistor, Induktor, dan Kapasitor ( R L C )

Rangkaian listrik adalah sekumpulan peranti seperti resistor dan

sumber – sumber dimana pada peranti – peranti tersebut terminal –

terminalnya dihubungkan satu sama lain dengan penghubung kawat ( Chi


Kong Tse, 2002 : 4 ). Sehingga rangkaian RLC dapat diartikan sebagai

rangkaian listrik yang terdiri dari kombinasi antara resistor, induktor, dan

kapasitor baik secara seri maupun paralel. Rangkaian RLC biasanya

digunakan didalam rangkaian – rangkaian respon frekuensi.

3. Visual Basic

Visual Basic ( VB ) merupakan software komputer yang

dikembangkan dari bahasa pemrograman BASIC yang dapat digunakan

untuk membangun program atau aplikasi komputer.

4. Media belajar

Media adalah sebuah alat yang mempunyai fungsi menyampaikan

pesan (Bovee, 1997). Pembelajaran adalah sebuah proses komunikasi

antara pembelajar, pengajar dan bahan ajar. Komunikasi tidak akan

berjalan tanpa bantuan sarana penyampai pesan atau media. Jadi, media

pembelajaran merupakan suatu alat yang digunakan untuk menyampaikan

pesan pembelajaran sehingga dapat merangsang minat untuk belajar.

Media pembelajaran sangat penting karena merupakan sub sistem dalam

sistem pembelajaran. Sehingga pembelajaran tidak akan berjalan lancar

tanpa adanya media pembelajaran.


E. Tujuan

Tujuan dari pembuatan simulasi rangkaian resistor, induktor, dan

kapasitor ( R L C ) menggunakan visual basic sebagai media belajar adalah

untuk mendapatkan suatu media belajar yang menarik dan inovatif dengan

memanfaatkan kemajuan teknologi.

F. Manfaat

1. Secara Umum

Secara umum manfaat dari adanya program simulasi RLC ini

adalah merangsang minat siswa agar memiliki keinginan untuk belajar

elektronika. Selain itu siswa juga diharapkan memiliki kemampuan

menganalisa data hasil praktikum elektronika berdasarkan teori yang ada,

buku panduan, dan hasil dari program simulasi RLC.

2. Manfaat Untuk Lembaga Pendidikan

Adanya media belajar yang menarik dan inovatif akan berdampak

pada meningkatnya motivasi belajar peserta didik. Sehingga prestasi

peserta didik juga akan meningkat. Hal tersebut dapat mengharumkan

nama baik lembaga pendidikan.

Begitu juga untuk Jurusan Teknik Elektro UNNES. Dengan adanya

software simulasi rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor sebagai

media belajar, maka media pembelajaran yang dapat digunakan sebagai

penunjang belajar mahasiswa Teknik Elektro akan bertambah. Sehingga


motivasi belajar mahasiswa akan meningkat dan diharapkan prestasi

mahasiswa juga akan meningkat.

3. Manfaat Bagi Penulis

Manfaat yang penulis peroleh dari pembuatan software simulasi

rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor berbasis visual basic sebagai

media belajar adalah bertambahnya pengetahuan dan pengalaman penulis

tentang bahasa pemrograman khususnya visual basic.

G. Metodologi Penelitian

1. Metode penelitian yang digunakan adalah metode eksperimen.

2. Teknik pengumpulan bahan sebagai materi dari software.

a. Studi Pustaka atau pencarian bahan dari buku referensi.

b. Pencarian bahan melalui media Internet.

3. Pembuatan flowchart.

4. Perancangan tampilan program.

5. Pembuatan program.

6. Pengujian program.
H. Sistematika Skripsi

Untuk mempermudah dalam memahami keseluruhan isi dari penulisan

skripsi, maka skrisi disusun dalam 3 bagian, yaitu :

1. Bagian Awal Skripsi, terdiri dari :

a. Halaman judul.

b. Halaman pengesahan.

c. Abstrak.

d. Motto dan persembahan.

e. Kata pengantar.

f. Daftar isi.

g. Daftar gambar.

h. Daftar lampiran.

2. Bagian Isi Skripsi, terdiri dari :

a. BAB I Pendahuluan, berisi tentang :

− Latar belakang.

− Perumusan masalah.

− Pembatasan masalah.

− Penegasan istilah.

− Tujuan penelitian.

− Manfaat penelitian.

− Sistematika penulisan Skripsi.


b. BAB II Landasan Teori.

c. BAB III Metodologi Penelitian.

d. BAB IV Hasil dan Analisis.

3. Bagian Akhir Skripsi, terdiri dari :

a. Kesimpulan.

b. Saran.

c. Daftar pustaka.

d. Lampiran.
BAB II

LANDASAN TEORI

A. Pendahuluan

Suatu rangkaian listrik umumnya dicirikan oleh adanya satu atau lebih

sumber yang dihubungkan dengan satu atau lebih beban sebagai penerima

tenaga listrik ( Budiono Mismail, 1995 : 12 ). Menurut Budiono Mismail

( 1995 : 13 ), komponen – komponen yang menjadi beban ini disebut unsur

atau parameter rangkaian. Unsur – unsur tersebut adalah :

a. Unsur rangkaian yang memerlukan tegangan sebanding dengan arus yang

mengalir didalamnya. Konstanta pembandingnya disebut resistansi. Benda

fisis yang memiliki sifat resistif adalah resistor. Didalam sistem satuan

Internasional ( SI ), resistansi dinyatakan dalam Ohm ( Ω ) dan

disimbolkan seperti pada gambar 1.

Gambar 1. Simbol Resistor

Konstanta atau parameter rangkaian tersebut erat hubungannya dengan

penggunaan tenaga sebagai panas dalam rangkaian.


b. Unsur rangkaian yang membutuhkan tegangan sebanding dengan turunan

waktu atau kecepatan perubahan arus yang mengalir didalamnya.

Konstanta pembandingnya disebut induktansi. Benda fisis yang bersifat

induktif adalah induktor. Didalam sistem satuan Internasional ( SI ),

induktansi dinyatakan dalam Henry ( H ) dan disimbolkan seperti pada

gambar 2.

Gambar 2. Simbol Induktor

Parameter rangkaian tersebut erat hubungannya dengan medan magnet

yang timbul dalam rangkaian tersebut.

c. Unsur rangkaian yang memerlukan arus sebanding dengan turunan waktu

tegangan diantara kutub – kutubnya. Konstanta pembandingnya disebut

kapasitansi. Didalam sistem satuan Internasional ( SI ), kapasitansi

dinyatakan dalam Farad ( F ) dan disimbolkan seperti pada gambar 3.

Gambar 3. Simbol Kapasitor

Benda yang bersifat kapasitif adalah kapasitor. Parameter rangkaian

tersebut erat hubungannya dengan medan listrik rangkaian.


B. Rangkaian Listrik

Sekumpulan peranti seperti resistor dan sumber – sumber dimana pada

peranti – peranti tersebut terminal – terminalnya dihubungkan satu sama lain

dengan penghubung kawat – kawat disebut rangkaian listrik

( Chi Kong Tse, 2002 : 4 ). Berdasarkan devinisi tersebut, rangkaian listrik

dapat diartikan sebagai sekumpulan piranti seperti resistor, induktor, kapasitor,

sumber tegangan, serta komponen – komponen elektronika yang lain dimana

terminal – terminal pada masing – masing piranti tersebut dihubungkan satu

sama lain dengan kawat ( konduktor ).

Dalam penerapannya, rangkaian listrik dapat berupa rangkaian seri,

paralel, dan campuran antara seri dan paralel. Analisis terhadap suatu

rangkaian sering akan menjadi lebih mudah dilaksanakan jika sebagian dari

rangkaian dapat diganti dengan rangkaian lain yang ekivalen dan yang lebih

sederhana ( Sudaryatno Sudirham, 2002 : 53 ). Impedansi adalah kuantitas

yang lebih mudah untuk digunakan bila kita menangani masalah – masalah

rangkaian seri, dan admitansi untuk masalah – masalah rangkaian paralel

( Dennis Roddy dan John Coolen, 1990 : 21 )

1. Rangkaian seri

Dua elemen dikatakan terhubung seri jika mereka hanya

mempunyai satu simpul bersama dan tidak ada elemen lain yang

terhubung pada simpul itu ( Sudaryatno Sudirham, 2002 : 53 ).


Gambar 4. Hubungan Seri ( Sudaryatno Sudirham, 2002 : 53 )

a. Resistor seri

Menurut Budiono Mismail ( 1995 : 41 ), jika terdapat n buah resistor

yang dihubungkan seri dalam suatu rangkaian, maka resistansi setara

serinya diperoleh dengan menjumlahkan masing – masing resistansi

dalam rangkaian itu. Secara matematika, ditulis :

Rs = R1 + R2 + ... + Rn = ∑ R (1)

( Sumber : Budiono Mismail, 1995 : 41 )

Gambar 5. ( a ) Resistor seri ; ( b ) Rangkaian ekivalennya


b. Induktor seri

Menurut Budiono Mismail ( 1995 : 46 ), jika terdapat n buah induktor

yang dihubungkan seri dalam suatu rangkaian, dapat digantikan oleh

induktansi setara yang besarnya sama dengan jumlah masing – masing

induktansi tersebut. Jadi :

Ls = L1 + L2 + ... + Ln = ∑ L (2)

( Sumber : Budiono Mismail, 1995 : 47 )

Gambar 6. ( a ) Induktor seri ; ( b ) Rangkaian ekivalennya

c. Kapasitor seri

Berbeda dengan resistor dan induktor, kapasitansi total kapasitor yang

dirangkai secara seri tidak sama dengan jumlah keseluruhan dari

kapsitansi masing – masing kapasitor. Menurut Budiono Mismail

( 1995 : 44 ), kapasitor- kapasitor yang dihubungkan seri dinyatakan

seperti resistansi yang resistornya dihubungkan paralel. Rumus umum


kapasitansi setara dengan n buah kapasitor yang dihubungkan seri

adalah :

1 1 1 1 1
= + + ... + =Σ (3)
Cs C1 C2 Cn C

( Sumber : Budiono Mismail, 1995 : 44 )

Gambar 7. ( a ) Kapasitor seri ; ( b ) Rangkaian ekivalennya

d. RLC seri

Gambar 8. Rangkaian RLC seri ( Ralph J Smith, 1990 : 178 )


Gambar 8 merupakan gambar dari rangkaian resistor, induktor, dan

kapasitor ( RLC ) yang dirangkai secara seri. Besarnya impedansi dari

rangkaian RLC seri adalah :

1 ⎡ 1 ⎤
Z RLC = R + jϖL + = R+ j ⎢ϖL − (4)
jϖ C ⎣ ϖC ⎥⎦

( Sumber : Sudaryatno Sudirham, 2002 : 197 )

Menurut Sudaryatno Sudirham ( 2002 : 197 ), reaktansi dari impedansi

ini mengandung bagian induktif ( X L = jϖL ) dan kapasitif

1
( XC = ) yang keduanya merupakan fungsi dari frekuensi.
jϖ C

Bagian induktif berbanding lurus dengan frekuensi sementara bagian

kapasitifnya berbanding terbalik.

Besarnya frekuensi resonansi dari gambar 8 adalah :

1
ϖ0 = rad / det ik (5)
LC

atau

1
f0 = Hz (6)
2π LC

( Sumber : Ralph J Smith, 1990 : 179 )


Rangkaian RLC seri beresonansi bila sudut fasa θ sama dengan nol

( Dennis Roddy dan John Coolen, 1990 : 26 ). Sehingga :

X = X L + XC = 0 (7)

atau

X L = −XC (8)

( Sumber : Dennis Roddy dan John Coolen, 1990 : 26 )

Jadi, berdasarkan persamaan 4 dan persamaan 8, nilai impedansi saat

terjadi resonansi adalah :

Z RLC = R (9)

dan arus yang mengalir saat resonansi adalah :

VS
I= ( 10 )
R
( Sumber : Sudaryatno Sudirham, 2002 : 197 )

Beberapa parameter digunakan untuk menyatakan resonansi secara

lebih detil. Salah satunya adalah faktor kualitas ( Q ) yang

didefinisikan sebagai perbandingan antara reaktansi induktif pada saat

resonansi dengan resistansinya (Sudaryatno Sudirham, 2002 : 197 ).


Karena pada saat resonansi | XL | = | XC | , maka :

ϖ 0L 1 L/C
Q= = = ( 11 )
R ϖ 0 RC R

( Sumber : Sudaryatno Sudirham, 2002 : 197 )

Parameter lain adalah lebar pita resonansi yang didefinisikan sebagai

selang frekuensi dimana impedansi tidak berbeda jauh dari nilai

impedansi pada saat resonansi ( Sudaryatno Sudirham, 2002 : 197 ).

Jika batas frekuensi rendah adalah ω1 dan batas frekuensi tingginya

adalah ω2 , maka :

⎡ ⎛ ⎞
2 ⎤
1 1
ω1 = ω0 ⎢− + ⎜⎜ ⎟⎟ + 1⎥ ( 12 )
⎢ 2Q ⎝ 2Q ⎠ ⎥
⎣ ⎦

dan

⎡ ⎛ ⎞
2 ⎤
⎢ 1 1
ω 2 = ω0 + ⎜⎜ ⎟⎟ + 1⎥ ( 13 )
⎢ 2Q ⎝ 2Q ⎠ ⎥
⎣ ⎦
( Sumber : Sudaryatno Sudirham, 2002 : 197 )

Lebar frekuensi resonansi ( band width ) adalah :

BWres = ϖ 2 − ϖ 1 ( 14 )

( Sumber : Sudaryatno Sudirham, 2002 : 198 )


2. Rangkaian paralel

Dua elemen dikatakan terhubung paralel jika mereka terhubung

pada dua simpul yang sama ( Sudaryatno Sudirham, 2002 : 53 ). Gambar

rangkaian paralel secara umum ditunjukkan pada gambar 9.

+
Elemen 1

Elemen 2
V1

V2
I1

I2
-

Gambar 9. Hubungan Paralel ( Sudaryatno Sudirham, 2002 : 53 )

a. Resistor paralel

Resistansi setara n buah rasistansi yang dihubung paralel sama dengan

jumlah kebalikan masing – masing resistansi itu ( Budiono Mismail,

1995 : 42 ). Bentuk persamaannya adalah :

1 1 1 1 1
= + + ... + =Σ ( 15 )
RP R1 R2 Rn R

( Sumber : Budiono Mismail, 1995 : 42 )


Gambar 10. ( a ) Resistor paralel ; ( b ) Rangkaian ekivalennya

b. Induktor paralel

Sama halnya dengan resistor yang dirangkai secara paralel, besarnya

induktansi total paralel adalah jumlah kebalikan dari masing – masing

induktansi induktor. Jadi dapat dirumuskan :

1 1 1 1 1
= + + ... + =Σ ( 16 )
LP L1 L2 Ln L

( Sumber : Budiono Mismail, 1995 : 48 )

Gambar 11. ( a ) Induktor paralel ; ( b ) Rangkaian ekivalennya


c. Kapasitor paralel

Kapasitor yang dirangkai secara paralel akan memiliki kapaitansi total

seperti resistor yang dirangkai secara seri. Secara matemaitika dapat

ditulis :

Cp = C1 + C2 + ... + Cn = ∑ C ( 17 )

( Sumber : Budiono Mismail, 1995 : 45 )

Gambar 12. ( a ) Kapasitor paralel ; ( b ) Rangkaian ekivalennya

d. RLC paralel

Pada rangkaian RLC paralel, besarnya admitansi dirumuskan dengan

persamaan :

1 ⎡ 1 ⎤
Y = G + jϖ C + = G + j ⎢ϖC − ( 18 )
jϖ L ⎣ ϖL ⎥⎦

( Sumber : Ralph J Smith, 1990 : 182 )

1
dimana G merupakan konduktansi yang nilainya =
R
Gambar 13. RLC paralel ( Ralph J Smith, 1990 : 182 )

Sama halnya dengan rangkaian RLC seri, rangkaian RLC paralel

beresonansi bila sudut fasa θ sama dengan nol, sehingga :

⎡ 1 ⎤
⎢ϖC − ϖL ⎥ = 0 ( 19 )
⎣ ⎦

( Sumber : Sudaryatno Sudirham, 2002 : 198 )

Berdasarkan persamaan 18 dan 19, besarnya admitansi pada gambar 13

dapat dihitung dengan persamaan :

1
Y =G dimana G= maka
R
1
Y= ( 20 )
R
Admitansi suatu rangkaian didefinisikan sebagai perbandingan dari

arus phasor yang melalui rangkaian dan tegangan pahasor pada

rangkaian tersebut ( Dennis Roddy dan John Coolen, 1990 : 19 ). Jadi,

I
Y= ( 21 )
V

Berdasarkan persamaan 20 dan persamaan 21, arus yang melewati

rangkaian RLC paralel pada gambar 13 dapat dihitung dengan rumus

1
I = Y .V dimana Y = maka
R

V
I= ( 22 )
R

Faktor kualitas dari rangkaian RLC paralel dapat dihitung dengan

rumus :

ϖ 0C 1 R
Q= = = ( 23 )
G ϖ 0GL L/C

( Sumber : Sudaryatno Sudirham, 2002 : 198 )

Nilai dari frekuensi resonansi rangkaian RLC paralel dapat dihitung

dengan persamaan 5 dan persamaan 6. Sedangkan nilai frekuensi batas

atas, batas bawah, dan band width berturut – turut diberikan pada

persamaan 12, 13, dan 14.


3. Aplikasi rangkaian listrik dasar

a. Teorema Thevenin

Menurut Sudaryatno Sudirham ( 2002 : 66 ), secara umum rangkaian

listrik terdiri dari dua bagian rangkaian yang menjalankan fungsi

berbeda, yang dihubungkan oleh terminal interkoneksi. Satu bagian

disebut seksi sumber dan bagian yang lain disebut seksi beban.

Gambar 14. ( a ) Penggambaran Teorema Thevenin

( b ) Rangkaian ekivalennya

Menurut Malvino ( 2003 : 14 ), Thevenin dapat membuktikan bahwa

betapapun rumitnya suatu rangkaian seperti pada gambar 14.a ,

rangkaian tersebut akan menghasilkan arus beban yang sama dengan

rangkaian sederhana pada gambar 14.b.

Secara sederhana penggambaran dari rangkaiannya ditunjukkan pada

gambar 15.
Gambar 15. Rangkaian sederhana teorema thevenin

Langkah – langkah untuk menyederhanakan rangkaian pada gambar 15

adalah sebagai berikut :

1. Lepas hambatan beban ( RL ) kemudian hubung singkatkan

tegangan sumber ( VS ) sehingga rangkaian menjadi seperti pada

gambar 16.

Gambar 16. Penyederhanaan rangkaian thevenin

2. Hitung besarnya hambatan thevenin ( RTh ), tegangan thevenin

( VTh ), dan arus pada hambatan beban ( IL ).

⎛ R1R 2 ⎞
RTh = ⎜ ⎟ + R3 ( 24 )
⎝ R1 + R 2 ⎠

⎛ R2 ⎞
VTh = ⎜ ⎟VS ( 25 )
⎝ R1 + R 2 ⎠
VTh
IL =
RTh + RL ( 26 )

( Sumber : Malvino, 2003 : 14 )

b. Transformasi hubungan segitiga – bintang

Menurut Sudaryatno Sudirham ( 2002 : 56 ), dalam beberapa

rangkaian mungkin terjadi hubungan yang tidak dapat disebut sebagai

hubungan seri, juga tidak paralel. Hubungan semacam ini mengandung

bagian rangkaian dengan tiga terminal yang mungkin terhubung

segitiga ( Δ ) atau terhubung bintang ( Y ). Menggantikan hubungan Δ

dengan hubungan Y yang ekivalen, atau sebaliknya, dapat mengubah

rangkaian menjadi hubungan seri atau paralel.

Gambar 17. Hubungan segitiga – bintang

Persamaan untuk menghitung hambatan ekivalen dari transformasi

hubungan segitiga menjadi bintang pada gambar 17 adalah sebagai

berikut :
RA RB
R1 = ( 27 )
RA + RB + RC

R A RC
R2 = ( 28 )
R A + RB + RC

RB RC
R3 = ( 29 )
R A + RB + RC
( Sumber : Sudaryatno Sudirham, 2002 : 56 )

Persamaan untuk menghitung hambatan ekivalen dari transformasi

hubungan bintang menjadi segitiga pada gambar 17 adalah sebagai

berikut :

R1 R2 + R2 R3 + R1 R3
RA = ( 30 )
R3

R1 R2 + R2 R3 + R1 R3
RB = ( 31 )
R2

R1 R2 + R2 R3 + R1 R3
RC = ( 32 )
R1
( Sumber : Sudaryatno Sudirham, 2002 : 56 )

c. Filter Frekuensi atau tapis frekuensi

Suatu tapis melewatkan satu jalur frekuensi sementara menolak satu

sama lain ( Malvino, 2004 : 240 ). Filter – filter elektris dapat dibuat
dengan menggunakan resistor dan kapasitor, resistor dan induktor, atau

ketiga komponen tersebut sekaligus sekurang – kurangnya harus

terdapat satu komponen jenis reaktif ( Dennis Roddy dan John Coolen,

1990 : 55 ).

Gambar 18. Rangkaian filter pasif

Besarnya frekuensi cut off ( Fc ) untuk filter dengan komponen resistor

dan kapsitor ( filter R – C ) dapat dihitung dengan rumus :

1
Fc = ( 33 )
2πRC
( Sumber : Malvino, 2004 : 263 )
untuk filter dengan komponen induktor dan kapasitor ( filter L – C )

dapat dihitung dengan rumus :

1
Fc = ( 34 )
2π LC
( Sumber : Malvino, 2004 : 258 )

Pada low pass filter, frekuensi antara nol dan frekuensi cutt off disebut

pass band dan frekuensi diatas frekuensi cut off disebut stop band

( Malvino, 2004 : 240 ). Sehingga frekuensi output dari low pass filter

adalah dari frekuensi input terendah sampai frekuensi cut off.

Pada high pass filter, frekuensi antara nol dan frekuensi cut off

merupakan stop band. Frekuensi diatas frekuensi cut off merupakan

pass band ( Malvino, 2004 : 241 ). Sehingga frekuensi output dari

high pass filter adalah dari frekuensi cut off sampai frekuensi input

tertinggi.

d. Rangkaian Oscilator

Oscilator merupakan rangkaian elektronika yang dapat menghasilkan

gelombang sinus. Menurut Malvino ( 2004 : 362 ), Pada frekuensi

dibawah 1 MHz, dapat digunakan oscilator R – C agar didapat

gelombang sinus yang hampir sempurna. Dan diatas 1 MHz digunakan

oscilator L – C.
1. Oscilator R – C

Gambar 19. Rangkaian oscilator R – C

Besarnya frekuensi yang dihasilkan oleh oscilator R – C dapat

dihitung dengan rumus :

1
Fo = ( 35 )
2πRC
( Sumber : Malvino, 2004 : 371 )

2. Oscilator Clapp

Gambar 20. Rangkaian oscilator clapp


Besarnya frekuensi yang dihasilkan oleh oscilator clapp dapat

dihitung dengan rumus :

1
Fo = ( 36 )
2π LCTotal

( Sumber : Malvino, 2004 : 382 )

Besarnya kapasitansi total ( CTotal ) adalah :

1
CTotal = ( 37 )
1 1 1
+ +
C1 C2 C3

( Sumber : Malvino, 2004 : 382 )

3. Oscilator Colpits

Gambar 21. Rangkaian oscilator colpits


Besarnya frekuensi yang dihasilkan oleh oscilator colpits dapat

dihitung dengan persamaan 36 dan besarnya kapasitansi total

( CTotal ) adalah :

C1 C 2
C Total = ( 38 )
C1 + C 2

( Sumber : Malvino, 2004 : 378 )

4. Oscilator Hartley

Gambar 22. Rangkaian oscilator hartley

Besarnya frekuensi yang dihasilkan oleh oscilator Hartley dapat

dihitung dengan rumus :

1
Fo = ( 39 )
2π LTotal C

( Sumber : Malvino, 2004 : 381 )


Besarnya induktansi total ( LTotal ) adalah :

LTotal = L1 + L 2 ( 40 )

( Sumber : Malvino, 2004 : 381 )

5. Oscilator Armstrong

Vcc

F out

C
L

Rangkaian Resonansi

Gambar 23. Rangkaian oscilator armstrong

Besarnya frekuensi yang dihasilkan oleh oscilator Armstrong dapat

dihitung dengan rumus :

1
Fo = ( 41 )
2π LC
( Sumber : Malvino, 2004 : 380 )
C. Visual Basic

1. Pengertian Visual Basic

Visual Basic berasal dari kata visual dan basic. Kata “ visual “

mengacu pada cara yang digunakan untuk membuat Graphical User

Interface ( GUI ). Dengan cara ini kita tidak banyak menuliskan instruksi

pemrograman dalam kode – kode baris, tetapi dengan cara melakukan drag

dan drop obyek – obyek yang akan digunakan ( Wahana Komputer,

2003 : 1 ).

Kata “ basic “ merupakan bagian bahasa BASIC ( Beginners All

Purpose Symbolic Instruction Code ), yaitu sebuah bahasa pemrograman

yang dalam sejarahnya sudah banyak digunakan oleh para programmer

untuk menyusun aplikasi ( Wahana Komputer, 2003 : 2 ).

Jadi, visual basic merupakan sebuah software untuk membangun

program atau aplikasi komputer yang dikembangkan dari bahasa BASIC

dimana didalamnya sudah berisi statemen, fungsi, dan keyword.

2. Kelebihan dan Kekurangan Visual Basic

Kelebihan visual basic dibanding dengan bahasa pemrograman

yang lain adalah visual basic mampu menambahkan sendiri sebagian kode

program secara otomatis kedalam program. Jadi tidak seperti pada bahasa

pemrograman yang lain dimana kita harus menuliskan kode program

untuk segala sesuatunya. Selain itu, visual basic juga mempunyai banyak

sarana untuk membangun program aplikasi berbasis windows dengan


cepat dan efisien. Visual basic juga dapat digunakan untuk membuat

program aplikasi yang sederhana maupun yang komplek, database, dan

DHTML.

Selain itu, visual basic sudah mengenal beberapa jenis operator

matematik yang dapat digunakan untuk pengoperasian aritmatik seperti

penjumlahan, pengurangan, pembagian, dan perkalian.

Dalam hal tampian program, visual basic mampu membuat file

yang berekstensi “ jpg “ untuk dijadikan sebagai background. Hal tersebut

akan membuat tampilan program yang dibuat dengan menggunakan visual

basic akan menjadi lebih menarik.

Visual basic khususnya visual basic 6.0 memiliki fasilitas

“ Package and Deployment wizard “ yang akan mempermudah proses

pendistribusian program yang sudah jadi. Sehingga aplikasi yang dibuat

dengan menggunakan visual basic dapat diubah atau dicompile menjadi

suatu program yang dapat diinstall seperti program – program aplikasi

komputer yang lain dan dapat berjalan tanpa adanya program visual basic.

Kekurangan yang terdapat pada visual basic adalah, visual basic

hanya dapat bekerja didalam operating system berbasis windows ( under

windows ).
3. Istilah – Istilah Dalam Visual Basic

a. Form

Form merupakan “ window “ atau sebuah lembar kerja yang akan

menjadi tampilan program yang merupakan tempat pengguna program

berinteraksi dengan program.

b. Project

Project adalah sekumpulan file yang terorganisir dan digunakan untuk

membangun sebuah aplikasi. File dapat berupa form beserta perintah –

perintah yang terdapat didalam form.

c. Syntax

Syntax merupakan sekumpulan perintah yang berupa kode – kode

dalam bahasa pemrograman.

d. Kontrol intrinsik

Kontrol intrinsik adalah kontrol – kontrol dasar yang digunakan untuk

menyusun suatu aplikasi. Didalam visual basic, kontrol intrinsik

terkumpul menjadi satu dalam sebuah “ Tool Box “.

e. Statement

Statement dapat diartikan sebagai sebuah pernyataan yang mewakili

suatu perintah. Contohnya adalah statement erorr yang merupakan

pernyataan bila terjadi error pada program maka program akan

diperlakukan seperti pada ketentuan yang dibuat programer. Apakah

program akan dihentikan dan meminta untuk diperbaiki atau program

akan ditutup.
f. Deklarasi

Deklarasi merupakan suatu perintah yang berfungsi sebagai

penjembatan antara variabel yang ditulis programer dengan visual

basic sehingga variabel tersebut dapat dibaca oleh visual basic.

g. Variabel

Variabel merupakan suatu besaran yang nilainya dapat berubah – ubah

selama terjadinya proses pada program. Penulisan nama variabel tidak

boleh menggunakan spasi.

h. Eksekusi

Eksekusi merupakan proses menjalankan program.

i. Kompile

Kompile merupakan proses menerjemahkan bahasa pemrograman

yang ditulis oleh programer menjadi bahasa mesin sehingga dapat

dibaca oleh “ mesin “. Dalam hal ini kata “ mesin “ mengacu pada

visual basic.

j. Windows form designer

Merupakan jendela atau sebuah windows yang merupakan tempat

mendesain tampilan program.

k. Windows code editor

Merupakan jendela atau sebuah windows yang merupakan tempat

menuliskan perintah – perintah dalam kode bahasa pemrograman.


l. Propeti kontrol intrinsik

Properti kontrol intrinsik dapat diartikan sebagai ciri atau identitas dari

kontrol intrinsik. Diantaranya yaitu berisi tentang nama kontrol

intrinsik, warna latar belakang, jenis font, dan lain sebagainya.

D. Kerangka Berfikir

Melihat beberapa kelebihan yang terdapat didalam program visual

basic yang diantaranya :

a. Dapat digunakan untuk membuat aplikasi windows.

b. Mampu digunakan untuk operasi aritmatika.

c. Tampilan program akhir mampu didesain sesuai kreatifitas programmer.

Maka penulis berinisiatif untuk memanfaatkan visual basic sebagai penyusun

sebuah software simulasi elektronika dasar dengan pokok bahasan rangkaian

RLC. Ide dasar dari software simulasi ini adalah pembuatan aplikasi operasi

aritmatika sederhana dimana rumus – rumus yang dimasukkan kedalam

program adalah rumus – rumus yang dipakai dalam bidang elektronika

khusunya rumus – rumus tentang rangkaian listrik. Sehingga akan tercipta

sebuah program aplikasi perhitungan – perhitungan elektronika dengan

tampilan yang menarik dan dapat diopersikan pada sistem operasi windows.
BAB III

PERANCANGAN DAN PEMBUATAN PROGRAM

A. Perancangan Program

Proses perancangan program dibagi menjadi tiga tahap yaitu

pengumpulan bahan, pembuatan flowchart program, dan perancangan

tampilan program.

1. Pengumpulan Bahan

Pengumpulan bahan ini bertujuan untuk mendapatkan materi

tentang komponen resistor, induktor, dan kapasitor yang akan digunakan

sebagai “ content “ atau isi dari program simulasi. Pengumpulan materi

yang dilakukan adalah :

1. Studi Pustaka atau pencarian bahan melalui buku referensi.

Bahan - bahan yang dicari melalui buku – buku referensi antara lain

mengenai materi elektronika dasar khususnya tentang komponen

resistor, induktor, dan kapasitor serta tentang aplikasi visual basic.

2. Pencarian materi di Internet.

Selain dari buku, materi yang diperlukan juga penulis cari melalui

media internet sebagai tambahan bahan referensi khususnya tentang

media pembelajaran dan aplikasi komputer sebagai media belajar.


2. Pembuatan flowchart

Flowchart dari software simulasi rangkaian resistor, induktor, dan

kapasitor yang dibuat adalah sebagai berikut :

Gambar 24. Flowchart program


Keterangan :

Setelah user melakukan start ( membuka aplikasi simulasi rangkaian

resistor, induktor, dan kapasitor ) maka “ form “ salam pembuka akan

muncul. setelah itu muncul form menu utama. Pada form menu utama user

dapat memilih program yang akan dijalankan. Setelah user memilih

program, maka form program yang dipilih akan mucul. Pada form

program tersebut user diminta memasukkan nilai – nilai dari komponen

yang ada. Setelah semua nilai input dimasukkan dan user menekan tombol

OK, maka nilai – nilai tersebut akan diproses. Bila terdapat kesalahan yang

berupa ketidak sesuaian input yang ditetapkan maka akan muncul pesan

error yang menginformasikan letak kesalahan dan user diminta untuk

memperbaiki atau mengganti input yang sesuai. Bila input sudah sesuai

maka hasil perhitungan akan muncul. setelah proses eksekusi selesai

dilakukan, user dapat memilih untuk melakukan perhitungan lagi dengan

menekan tombol reset ataupun dapat kembali ke form menu utama yaitu

dengan menekan pilihan home. User juga dapat langsung keluar dari

program yaitu dengan menekan pilihan keluar dari program. Bila user

memilih keluar dari program, maka aplikasi secara otomatis akan

menutup.

3. Perancangan tampilan program

Membuat tampilan program berarti menambahkan form kedalam

sebuah project dan menempatkan obyek – obyek penyusun tampilan


program seperti menu dan kontrol – kontrol yang lain, kemudian mengatur

properti dari masing – masing obyek sehingga obyek tersebut berfungsi

sesuai dengan yang diinginkan dan program menjadi “ userfriendly “ .

Agar proses pembuatan program dapat berjalan lancar, maka perlu

adanya rancangan atau sket dasar yang akan menjadi acuan pembuatan

program. Salah satunya yaitu membuat rancangan tampilan program yang

akan disajikan. Rancangan tampilan pada software yang penulis buat

adalah sebagai berikut :

1. Rancangan form salam pembuka :

Gambar 25. Rancangan tampilan form salam pembuka

Keterangan :

a. Nama Program, memuat nama software yang penulis buat yaitu “

Simulasi Rangkaian Resistor, induktor, dan kapsitor ( RLC ) “.


b. Identitas programer, merupakan menu yang terhubung dengan

form yang memuat tentang identitas penulis.

c. Menu keluar, merupakan menu yang berfungsi untuk menutup

aplikasi.

d. Menu lanjutkan, merupakan menu yang terhubung dengan form

home yang berisi daftar program yang terdapat didalam software.

2. Rancangan form home

Gambar 26. Rancangan tampilan form home

Keterangan :

a. Pilihan program, berisi daftar pilihan program simulasi yang

terdapat didalam software simulasi RLC.


b. Menu keluar, merupakan menu yang berfungsi untuk menutup

aplikasi.

c. Menu bantuan, merupakan menu yang berfungsi untuk memuka

form bantuan yang berisi cara menggunakan program.

3. Rancangan form program simulasi

Gambar 27. Rancangan tampilan form program

Keterangan :

a. Nama program simulasi, memuat nama program simulasi yang

dipilih user.

b. Menu box, berisi menu – menu yang memiliki fungsi tertentu.

c. Gambar rangkaian, memuat gambar rangkaian sesuai dengan

program simulasi yang dipilih user.


d. Input box, merupakan tempat memasukkan nilai - nilai yang akan

diproses.

e. Output box, merupakan tempat tampilan hasil pemrosesan.

f. Control box, berisi kontrol – kontrol yang digunakan didalam

program. Misalnya tombol OK, tombol reset, dan lain sebagainya.

g. Box Navigasi, merupakan kotak pesan yang akan membantu user

dalam menjalankan program.

4. Rancangan form bantuan

Gambar 28. Rancangan tampilan form bantuan

Keterangan :

a. Menu bantuan, berisi tentang daftar isi dari form bantuan.


b. Text bantuan, berisi tentang teks bantuan sesuai dengan jenis

bantuan yang dipilih user.

c. Tombol keluar, merupakan tombol untuk menutup form bantuan.

5. Rancangan form tutorial

Gambar 29. Rancangan tampilan form tutorial

Keterangan :

a. Menu tutorial, berisi tentang daftar isi dari form tutorial.

b. Text tutorial, berisi tentang teks tutorial dan rumus – rumus sesuai

dengan jenis tutorial yang dipilih user.

c. Tombol keluar, merupakan tombol untuk menutup form tutorial.


B. Pembuatan Program

1. Spesifikasi Hardware dan Software

Spesifikasi komputer yang penulis gunakan untuk membuat

software simulasi rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor adalah :

a. Spesifikasi Hardware

¾ Processor : Intel Pentium II / 400 MHz

¾ RAM : 192 MB

b. Spesifikasi Software :

¾ Microsoft Windows XP Professional version 2002 dengan

DirectX.9

¾ Visual Basic 6.0 Enterprise Edition

¾ Microsoft Visio 2002

¾ Microsoft Paint

¾ Adobe Photoshop 7

2. Pembuatan program

Proses pembuatan program dimulai dari penyusunan obyek yang

diperlukan dan menuliskan kode – kode perintah yang berupa bahasa

pemrograman atau disebut “ syntax “ yang merupakan urutan logika sesuai

dengan alur program pada flowchart.

Yang perlu diperhatikan dalam proses pembuatan program adalah

urutan penyusunan syntax. Karena, walaupun kita sudah menuliskan

syntax secara benar tetapi tidak tepat dalam menempatkan syntax, maka
dalam proses eksekuasi program tidak akan berjalan sesuai dengan yang

kita harapkan. Misalnya, bila kita akan memasukkan perintah untuk

menghapus text tetapi text yang akan kita hapus masih dalam keadaan

terkunci, maka urutannya adalah perintah untuk membuka kunci text baru

perintah untuk menghapus text.

Statement error juga harus diperhatikan letaknya. Biasanya

statement error diletakkan diawal penulisan syntax. Hal tersebut

dimaksudkan agar dalam proses eksekusi nanti bila ditemukan error akan

segera dapat dideteksi oleh komputer.

Setelah semua syntax dan tampilan selesai dibuat dan tidak

terdapat error, maka proses selanjutnya adalah mengkompile file menjadi

program installer atau didalam visual basic dikenal dengan sebutan “

Package And Deployment “. Pada proses package and deployment, file

yang sudah dibuat akan dibuat menjadi sebuah paket yang siap untuk

didistribusikan. Sehingga dalam penggunaannya user tidak memerlukan

lagi software visual basic sebagai software induknya.

3. Pengujian program

Pengujian program ini bertujuan untuk mengetahui apakah hasil

perhitungan oleh program simulasi RLC sudah sesuai dengan teorinya atau

belum sesuai. Pengujian dilakukan dengan cara membandingkan hasil

perhitungan manual secara matematis dengan hasil pemrosesan

menggunakan program simulasi RLC.


BAB IV

HASIL DAN ANALISIS

A. Hasil

Dari penelitian yang dilakukan, diperoleh software simulasi rangkaian

resistor, induktor, dan kapasitor dengan tampilan sebagai berikut :

1. Form Selamat Datang

Gambar 30. Tampilan form selamat datang


2. Form Home

Gambar 31. Tampilan form home

3. Form simulasi pembacaan kode warna resistor

Gambar 32. Tampilan form simulasi pembacaan kode warna resistor


4. Form simulasi pembacaan kode kapasitor

Gambar 33. Tampilan form simulasi pembacaan kode kapasitor

5. Form simulasi menentukan kode warna resistor

Gambar 34. Tampilan form simulasi menentukan kode warna resistor


6. Form simulasi menentukan kode kapasitor

Gambar 35. Tampilan form simulasi menentukan kode kapasitor

7. Form simulasi rangkaian resistor seri

Gambar 36. Tampilan form simulasi rangkaian resistor seri


8. Form simulasi rangkaian resistor paralel

Gambar 37. Tampilan form simulasi rangkaian resistor paralel

9. Form simulasi rangkaian kapasitor seri

Gambar 38. Tampilan form simulasi rangkaian kapasitor seri


10. Form simulasi rangkaian kapasitor paralel

Gambar 39. Tampilan form simulasi rangkaian kapasitor paralel

11. Form simulasi rangkaian induktor seri

Gambar 40. Tampilan form simulasi rangkaian induktor seri


12. Form simulasi rangkaian induktor paralel

Gambar 41. Tampilan form simulasi rangkaian induktor paralel

13. Form simulasi hukum ohm

Gambar 42. Tampilan form simulasi hukum ohm


14. Form simulasi teorema thevenin

Gambar 43. Tampilan form simulasi teorema thevenin

15. Form simulasi transformasi hubungan segitiga bintang

Gambar 44. Tampilan form simulasi transformasi hubungan segitiga


bintang
16. Form simulasi reaktansi kapasitif

Gambar 45. Tampilan form simulasi reaktansi kapasitif

17. Form simulasi reaktansi induktif

Gambar 46. Tampilan form simulasi reaktansi induktif


18. Form simulasi rangkaian high pass filter R - C

Gambar 47. Tampilan form simulasi rangkaian high pass filter R - C

19. Form simulasi rangkaian high pass filter L - C

Gambar 48. Tampilan form simulasi rangkaian high pass filter L - C


20. Form simulasi rangkaian low pass filter R - C

Gambar 49. Tampilan form simulasi rangkaian low pass filter R - C

21. Form simulasi rangkaian low pass filter L - C

Gambar 50. Tampilan form simulasi rangkaian low pass filter L - C


22. Form simulasi rangkaian oscilator R - C

Gambar 51. Tampilan form simulasi rangkaian oscilator R - C

23. Form simulasi rangkaian oscilator clapp

Gambar 52. Tampilan form simulasi rangkaian oscilator clapp


24. Form simulasi rangkaian oscilator colpits

Gambar 53. Tampilan form simulasi rangkaian oscilator colpits

25. Form simulasi rangkaian oscilator hartley

Gambar 54. Tampilan form simulasi rangkaian oscilator hartley


26. Form simulasi rangkaian oscilator armstrong

Gambar 55. Tampilan form simulasi rangkaian oscilator armstrong

27. Form simulasi rangkaian RLC seri

Gambar 56. Tampilan form simulasi rangkaian RLC seri


28. Form simulasi rangkaian RLC paralel

Gambar 57. Tampilan form simulasi rangkaian RLC paralel

29. Form bantuan

Gambar 58. Tampilan form bantuan


30. Form tutorial

Gambar 59. Tampilan form tutorial

B. Analisis Hasil Pengujian Program

Hasil pengujian program dan perhitungan secara matematis adalah

sebagai berikut :

Tabel 1. Hasil pengujian program simulasi pembacaan kode gelang warna


resistor
Hasil
No. Kode Warna Teori Simulasi Selisih
1 Cokelat
Hitam 100 K Ω 100 K Ω 0Ω
Kuning toleransi 5 % toleransi 5 %
Emas
2 Merah
Merah 22 K Ω 22 K Ω 0Ω
Oranye toleransi 10 % toleransi 10 %
Perak
3 Kuning
Ungu 47 K Ω 47 K Ω 0Ω
Oranye toleransi 1 % toleransi 1 %
Cokelat

Tabel 2. Hasil pengujian program simulasi pembacaan kode nilai kapasitor

Hasil
No. Kode Kapasitor Teori Simulasi Selisih

1 222 2,2 nF 2,2 nF 0F

2 103 10 nF 10 nF 0F

3 333 33 nF 33 nF 0F

Tabel 3. Hasil pengujian program simulasi menentukan gelang warna resistor

Hasil
No. Nilai Resistor Teori Simulasi Keterangan
Cokelat Cokelat
1 100 K Ω Hitam Hitam
toleransi 5 % Kuning Kuning Sesuai
Emas Emas
Merah Merah
2 22 K Ω Merah Merah
toleransi 10 % Oranye Oranye Sesuai
Perak Perak
Kuning Kuning
3 47 K Ω Ungu Ungu
toleransi 1 % Oranye Oranye Sesuai
Cokelat Cokelat
Tabel 4. Hasil pengujian program simulasi menentukan kode kapasitor

Hasil
No. Nilai kapasitor Teori Simulasi Keterangan

1 2,2 nF 222 222 Sesuai

2 10 nF 103 103 Sesuai

3 33 nF 333 333 Sesuai

Tabel 5. Hasil pengujian program simulasi hambatan total seri

Hasil
Rn Nilai Resistor Teori Simulasi Selisih
N=2 R1 = 10 Ω 130 Ω 130 Ω 0Ω
R2 = 120 Ω
N=5 R1 = 10 Ω 471810 Ω 471810 Ω 0Ω
R2 = 120 Ω
R3 = 1 KΩ
R4 = 680 Ω
R5 = 470 KΩ

Tabel 6. Hasil pengujian program simulasi hambatan total paralel

Hasil
Rn Nilai Resistor Teori Simulasi Selisih
N=2 R1 = 10 Ω 9,23 Ω 9,23 Ω 0Ω
R2 = 120 Ω
N=5 R1 = 10 Ω 9,024 Ω 9,024 Ω 0Ω
R2 = 120 Ω
R3 = 1 KΩ
R4 = 680 Ω
R5 = 470 KΩ
Tabel 7. Hasil pengujian program simulasi induktansi total seri

Hasil
Ln Nilai Induktor Teori Simulasi Selisih
N=2 L1 = 10 mH 110 mH 110 mH 0H
L2 = 100 mH
N=5 L1 = 10 mH 1,11007 H 1,11007 H 0H
L2 = 100 mH
L3 = 50μH
L4 = 20 μH
L5 = 1 H

Tabel 8. Hasil pengujian program simulasi induktansi total paralel

Hasil
Ln Nilai Induktor Teori Simulasi Selisih
N=2 L1 = 10 mH 9,09 mH 9,09 mH 0H
L2 = 100 mH
N=5 L1 = 10 mH 14,25 μH 14,25 μH 0H
L2 = 100 mH
L3 = 50μH
L4 = 20 μH
L5 = 1 H

Tabel 9. Hasil pengujian program simulasi kapasitansi total seri

Hasil
Cn Nilai Kapasitor Teori Simulasi Selisih
N=2 C1 = 100 μF 0,99 nF 0,99 nF 0F
C2 = 100 nF
N=5 C1 = 100 μF 42,7 pF 42,7 pF 0F
C2 = 100 nF
C3 = 10 nF
C4 = 500 pF
C5 = 47 pF

Tabel 10. Hasil pengujian program simulasi kapasitansi total paralel

Hasil
Cn Nilai Kapasitor Teori Simulasi Selisih
N=2 C1 = 100 μF 100,1 μF 100,1 μF 0F
C2 = 100 nF
N=5 C1 = 100 μF 100,11 μF 100,11 μF 0F
C2 = 100 nF
C3 = 10 nF
C4 = 500 pF
C5 = 47 pF

Tabel 11. Hasil pengujian program simulasi hukum ohm

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
R= 10 K Ω V = 50 KV V = 50 KV 0V
I=5A
V = 12 V I = 0,12 mA I = 0,12 mA 0A
R = 100 K Ω
V=6V R = 1,2 M Ω R = 1,2 M Ω 0Ω
I = 5 uA

Tabel 12. Hasil pengujian program simulasi teorema thevenin

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
R1 = 100 K Ω Rth = 65,03 KΩ Rth = 65,03 KΩ Rth = 0 Ω
R2 = 22 K Ω Vth = 2,16 V Vth = 2,16 V Vth = 0 V
R3 = 47 K Ω IL = 33,22 uA IL = 33,22 uA IL = 0 A
RL = 100 Ω
Vs = 12 V

Tabel 13. Hasil pengujian program simulasi transformasi hubungan segitiga

bintang dan bintang segitiga

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
R1 = 100 K Ω Ra = 168,81 KΩ Ra = 168,81 KΩ Ra = 0 Ω
R2 = 22 K Ω Rb = 360,64 KΩ Rb = 360,64 KΩ Rb = 0 Ω
R3 = 47 K Ω Rc = 79,34 KΩ Rc = 79,34 KΩ Rc = 0 Ω
Ra = 168,81 KΩ R1 = 100 K Ω R1 = 100 K Ω R1 = 0 Ω
Rb = 360,64 KΩ R2 = 22 K Ω R2 = 22 K Ω R2 = 0 Ω
Rc = 79,34 KΩ R3 = 47 K Ω R3 = 47 K Ω R3 = 0 Ω
Tabel 14. Hasil pengujian program simulasi perhitungan reaktansi kapasitif

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
C = 50 nF Xc = 31,85 Ω Xc = 31,85 Ω Xc = 0 Ω
F = 100 KHz

Tabel 15. Hasil pengujian program simulasi perhitungan reaktansi induktif

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
L = 10 mH XL = 6,28 Ω XL = 6,28 Ω XL = 0 Ω
F = 100 Hz

Tabel 16. Hasil pengujian program simulasi filter R - C

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
R = 10 KΩ Fc = 1,59 KHz Fc = 1,59 KHz Fc = 0 Hz
C = 10 nF

Tabel 17. Hasil pengujian program simulasi filter L - C

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
L = 1 mH Fc = 50,35 KHz Fc = 50,35 KHz Fc = 0 Hz
C = 10 nF

Tabel 18. Hasil pengujian program simulasi oscilator R - C

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
R = 10 KΩ Fo = 1,59 KHz Fo = 1,59 KHz Fo = 0 Hz
C = 10 nF
Tabel 19. Hasil pengujian program simulasi oscilator clapp

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
C1 = 10 nF Fo = 225,87 KHz Fo = 225,87 KHz Fo = 0 Hz
C2 = 50 pF
C3 = 47 nF
L = 10 mH

Tabel 20. Hasil pengujian program simulasi oscilator colpits

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
C1 = 10 nF Fo = 22,52 KHz Fo = 22,52 KHz Fo = 0 Hz
C2 = 10 nF
L = 10 mH

Tabel 21. Hasil pengujian program simulasi oscilator armstrong

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
C = 10 nF Fo = 15,92 KHz Fo = 15,92 KHz Fo = 0 Hz
L = 10 mH

Tabel 22. Hasil pengujian program simulasi oscilator hartley

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
C1 = 10 nF Fo = 11,26 KHz Fo = 11,26 KHz Fo = 0 Hz
L1 = 10 mH
L2 = 10 mH
Tabel 23. Hasil pengujian program simulasi RLC seri

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
R = 10 Ω Fo = 31,85 KHz Fo = 31,85 KHz Fo = 0 Hz
L = 50 mH F1 = 31,83 KHz F1 = 31,83 KHz F1 = 0 Hz
C = 500 pF F2 = 31,86 KHz F2 = 31,86 KHz F2 = 0 Hz
E = 12 V Q = 1000 Q = 1000 Q=0
BW = 31,85 Hz BW = 31,85 Hz BW = 0 Hz
Z = 10 Ω Z = 10 Ω Z=0Ω
I = 1,2 A I = 1,2 A I=0A

Tabel 24. Hasil pengujian program simulasi RLC paralel

Hasil
Nilai Komponen Teori Simulasi Selisih
R = 10 Ω Fo = 31,85 KHz Fo = 31,85 KHz Fo = 0 Hz
L = 50 mH F1 = 31,85 Hz F1 = 31,85 Hz F1 = 0 Hz
C = 500 pF F2 = 31,85 MHz F2 = 31,85 MHz F2 = 0 Hz
E = 12 V Q = 0,001 Q = 0,001 Q=0
BW = 200 MHz BW = 200 MHz BW = 0 Hz
Y = 0,1 Mho Y = 0,1 Mho Y = 0 Mho
I = 1,2 A I = 1,2 A I=0A

Hasil teori pada tabel 1 sampai tabel 24 merupakan hasil perhitungan

manual. Sedangkan hasil simulasi merupakan hasil perhitungan meggunakan

program simulasi RLC. Format penulisan hasil pada perhitungan teori adalah

dua angka dibelakang koma dan pada program simulasi merupakan format

penulisan pada visual basic yang telah ditentukan oleh programer.

Pada tabel 1 dan 2 dapat dilihat bahwa antara hasil pembacaan kode

resistor dan kapasitor secara menual dengan pembacaan menggunakan

program simulasi tidak ditemukan perbedaan hasil. Begitu juga pada tabel 3
dan 4, hasil penentuan kode warna resistor dan kode kapasitor secara manual

dengan hasil pemrosesan program adalah sama.

Pada tabel 5 sampai tabel 24, selisih antara perhitungan manual dengan

simulasi adalah nol ( 0 ). Atau dapat dikatakan bahwa hasil perhitungan

matematis secara manual adalah sama dengan hasil perhitungan menggunakan

program simulasi.

Adanya kesamaan hasil antara perhitungan manual dengan pemrosesan

program simulasi disebabkan oleh rumus yang digunakan untuk menghitung

nilai – nilai yang diinputkan adalah sama. Oleh karena itu, program simulasi

ini dapat digunakan sebagai media belajar elektronika dasar khususnya pada

pokok bahasan komponen dan rangkaian RLC.


BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian, disimpulkan bahwa program aplikasi

Visual Basic dapat digunakan untuk membuat software simulasi rangkaian

resistor, induktor, dan kapasitor. Dari pengujian program terlihat bahwa tidak

terdapat selisih antara hasil program dengan perhitungan secara matematis.

Sehingga software ini dapat digunakan sebagai media belajar elektronika

dasar. Kesimpulan akhir dari penelitian ini adalah program aplikasi Visual

Basic dapat digunakan untuk membuat software simulasi rangkaian resistor,

induktor, dan kapasitor yang dapat digunakan sebagai media belajar

elektronika dasar.

B. Saran

Program aplikasi ini secara umum sudah dapat digunakan untuk

membantu belajar dan analisa dari rangkaian – rangkaian RLC sederhana.

Tampilan dari program juga tidak seperti tampilan program – program

windows klasik. Tetapi masih terdapat beberapa kekurangan yang apabila

kekurangan tersebut diperbaiki, maka akan menambah sempurnanya program

aplikasi ini. Kekurangan – kekurangan tersebut antara lain :


a. Program simulasi RLC yang dibuat masih terbatas pada sistem operasi

windows. Sehingga program tidak dapat dioperasikan kedalam sistem

operasi linux.

b. Program simulasi RLC yang dibuat juga belum dapat menampilkan grafik

yang mungkin dibutuhkan dalam aplikasi tertentu.


DAFTAR PUSTAKA

Adi, Saiful. 2007. Komputer Adalah Media Belajar Anak. http : // saifuladi.

wordpress. com

Ena, Ouda Teda. Membuat Media Pembelajaran Interaktif dengan Piranti Lunak

Presentasi. http://www.ialf.edu/kipbipa/papers/OudaTedaEna.doc.

Malvino. 2003. Prinsip – Prinsip Elektronika Buku Satu ( alih bahasa :

Joko Santoso ). Jakarta : Salemba Teknika.

Malvino. 2004. Prinsip – Prinsip Elektronika Buku Dua ( alih bahasa :

Joko Santoso ). Jakarta : Salemba Teknika.

Mismail, Budiono. 1995. Rangkaian Listrik. Bandung : Penerbit ITB.

Noname. 2004. Teknologi Komunikasi dan Informatika Untuk Pendidikan.

www.depdiknas.go.id.

Pandia, Henry. 2002. Visual Basic 6 Tingkat Lanjut. Yogyakarta : Andi.

Roddy, Dennis dan John Coolen. 1990. Komunikasi Elektronika ( alih bahasa :

Kamal Idris ). Jakarta : Erlangga.

Smith, Ralph J. 1990. Rangkaian, Piranti, dan Sistem ( alih bahasa : Adhi

Susanto ). Jakarta : Erlangga.

Sudirham, Sudaryatno. 2002. Analisis Rangkaian Listrik. Bandung : Penerbit ITB.

Tim Penyusun Kamus. 2003. Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Ketiga.

Jakarta : Balai Pustaka.

Tse, Chi Kong. 2002. Analisis Rangkaian Linear ( alih bahasa : Eddy Djuhdi

Hardjapamekas ). Jakarta : Erlangga.

Wahana Komputer. 2000. Pemrograman Visual Basic 6.0 . Yogyakarta : Andi.