Anda di halaman 1dari 211

PERANCANGAN POMPA “LEAN AMINE PUMP”

BERKAPASITAS 1500 GPM TEKANAN 700 PSI

SKRIPSI

Diajukan dalam rangka penyelesaian studi Strata 1


Untuk mencapai gelar Sarjana Teknik

Oleh :

Nama : Muhammad Nur Ali Mahmudi


NIM : 5250401012
Program Studi : Teknik Mesin S1

JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2006
LEMBAR PENGESAHAN

Skripsi. Tahun 2006. Judul Skripsi: Perancangan Pompa “Lean Amine Pump”

Berkapasitas 1500 GPM Tekanan 700 psi”.

Telah dipertahankan dihadapan Tim Penguji pada tanggal : 4 Maret 2006.

Panitia Ujian
Ketua Sekretaris

Drs. Supraptono, M.Pd Basyirun, S.Pd, MT


NIP. 13112564 NIP. 132094389

Pembimbing I Anggota Penguji :

Ir. Sunardjo, MT 1. Ir. Sunardjo, MT


NIP. 130812214 NIP. 130812214

Pembimbing II
2. Samsudin Anis, ST. MT
NIP. 132303194

Samsudin Anis, ST. MT


NIP. 132303194 3. Danang Dwi S, ST. MT
NIP. 132307549

Mengetahui
Dekan Fakultas Teknik

Prof. Dr. Soesanto


NIP. 130875753

ii
“ Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan

dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan baginya

kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami kepada mereka dengan

pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.“

(An-Nahl : 97)

“Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, maka apabila kamu telah

(selesai dari suatu urusan, kerjakanlah dengan sungguh - sungguh (urusan) yang

lain.”

(Alam Nasyrhoh 6-7)

“Sesungguhnya Alloh menyukai jika salah seorang diantara kalian mengerjakan

suatu pekerjaan dengan tekun.”

(Shahih Al-Jami’ Ash-Saghir, 1880)

iii
Kupersembahkan tulisan ini untuk:
Ayah dan Ibu tercinta
Kakakku, mas Huda & Mbak Heny
Seseorang yang menjadi dambaan
hatiku yang kelak akan
mendampingiku mengarungi
kehidupan

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, segala puji hanya bagi Alloh penguas alam raya, kepada-Nya

kita memanjatkan pujian, memohon dan ampun serta bertaubat. Berkat limpahan

iv
nikmat dan karunia serta kasih saying-Nya pada ahinya Skripsi ini dapat penulis

selesaikan. Hanya kepada Alloh penulis menghaturkan sembah sujud sebagai

wujud ibadah kepada-Nya demi memperoleh keridhoan-Nya.

Skripsi yang dibuat adalah Perancangn Pompa “Lean Amine Pump” Dengan

kapasitas 1500 GPM dan Tekanan 700 psi. Skripsi ini diharapakn dapat

menambah wawasan bagi penulis serta orang lain mengenai pompa serta design

kontruksi serta kalkulasinya.

Dalam kesempatan ini, penulis ingin menyampikan ucapan terima ksih yang

setulus-tulusnya kepada :

1. Ayahanda dan Ibunda tercinta, yang telah memberikan segaanya demi

kesuksesan studi putranya.

2. Prof.Dr. Soesanto,M.Pd., selaku Dekan Fakultas teknik Universitas

Negeri Semarang .

3. Drs. Pramono, Selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin Universitas Negeri

Semarang.

4. Bapak Ir.Sunardjo, MT., selaku Dosen Pembimbing I yang telah sabar

membimbing dan membantu penulis menyelesaikan Skripsi ini.

5. Bapak Samsudin Anis, MT. selaku Dosen Pembimbing II yang telah

sabar membimbing dan membantu penulis menyelesaikan Skripsi ini.

6. Dosen Jurusan Teknik Mesin yang telah sekian lama mengajar dan

mendidik penulis selama kuliah.

7. Karyawan tata usaha serta perpustakaan yang telah membantu penulis

dalam administrasi dan referensi.

v
8. Kakakku yang telah membantu memberikan berbagi referensi,motivasi

serta dorongan untuk lebih cepat menyelesaikan studi.

9. Seseorang yang selalu terucap dalam setiap doaku yang telah menjadi

inspirator selesainya Skripsi ini.

10. Mas Iwan Kurniawan, yang telah membantu menyelesaikan gambarku.

11. Seluruh rekan mahasiswa Jurusan Teknik Mesin.

12. Seluruh rekan-rekanku di Al-firdaus, Adz-Dzikr, Scudetto, dan Daffa

kost (Lukman, Awang, Arif W, Didik, Dani, Hadi, Arif J).

13. Hadi, Arif J, Didik, Galih, Sugi’, Dona, Dani, terima kasih pinjaman

Komputer dan printnya.

14. Seluruh pihak yang belum penulis sebutkan yang telah membantu

penulis hingga selesainya Skripsi ini.

Semoga Alloh SWT membalasnya dengan balasan yang baik.

Akhir kata penulis mengharapkan kritik dan saran guna menambah

pengetahuan penulis dikemudian hari. Semoga Skripsi ini dapat diambil manfaat

yang sebesar-besarnya bagi pembaca dan semua yang membutuhkan.

Semarang, Januari 2006

Muhammad Nur Ali Mahmudi

DAFTAR ISI

vi
Halaman
HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................ ii
MOTTO ............................................................................................................. iii
PERSEMBAHAN .............................................................................................. iv
KATA PENGANTAR ....................................................................................... v
DAFTAR ISI ...................................................................................................... vi
DAFTAR LAMBANG DAN SINGKATAN ..................................................... xii
DAFTAR TABEL............................................................................................... xvi
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... xvii
DAFTAR LAMPIRAN....................................................................................... xix
INTISARI............................................................................................................ xx

BAB I. PENDAHULUAN .................................................................................. 1


1.1 Pengertian Dan Fungsi Pompa .................................................................. 1
1.2 Jenis-Jenis Pompa ..................................................................................... 2
1.2.1 Pompa Kerja Positif (Positive Displacement Pump) ...................... 3
1.2.1.1 Pompa Resiprok ................................................................... 3
1.2.1.2 Pompa Rotari ........................................................................ 5
1.2.1.3 Pompa Diafragma ................................................................ 6
1.2.2 Pompa Kerja Dinamis (Non Positif Displacement Pump) ................ 7
1.2.2.1 Pompa Sentrifugal ................................................................ 7
1.2.2.2 Pompa Jenis khusus ............................................................. 12
1. 3 Tujuan Penulisan ....................................................................................... 13
1. 4 Metode Penulisan ...................................................................................... 13
1. 5 Rumusan Dan Batasan Masalah ................................................................ 14

BAB II. TINJAUAN MASALAH ..................................................................... 15


2.1 Latar Belakang Masalah............................................................................. 15
2.2 Head Total Dan Kapasitas Total Pompa ................................................... 23

vii
2.2.1 Head total pompa .......................................................................... 24
2.3 Pemilihan Jenis Pompa ............................................................................. 30
2.4 Menentukan Jumlah Tingkat ..................................................................... 31
2.5 Pemilihan Penggerak Mula ....................................................................... 32

BAB III. PERENCANAAN IMPELER ............................................................. 38


3. 1 Segitiga Kecepatan .................................................................................... 38
3. 2 Kecepatan Spesifik Dan Tipe Impeller ..................................................... 39
3.2.1 Kecepatan Spesifik Kinematik ...................................................... 40
3.2.2 Kecepatan Spesifik Dinamik ......................................................... 40
3.2.3 Bilangan Bentuk ............................................................................ 41
3.2.4 Tipe Impeller ................................................................................. 41
3. 3 Daya Pompa .............................................................................................. 45
3. 4 Dimensi Impeller ....................................................................................... 46
3.4.1 Diameter Poros .............................................................................. 47
3.4.2 Diameter Sisi Masuk ..................................................................... 51
3.4.3 Sudut Sisi Masuk (Β1) ................................................................... 55
3.4.4 Lebar Sisi Masuk Impeller ............................................................ 56
3.4.5 Diameter Sisi Keluar Impeller ...................................................... 58
3.4.6 Lebar Sisi Keluar Impeler (B2) ..................................................... 61
3.4.7 Koreksi Terhadap 1+Cp ................................................................. 63
3.4.8 Koreksi Terhadap Jumlah Sudu .................................................... 64
3.4.9 Lebar Impeler Untuk Tiap Titik .................................................... 64
3.5 Segitiga Kecepatan .................................................................................... 65
3.5.1 Segitiga Kecepatan Pada Sisi Masuk Impeler ............................... 65
3.5.2 Segitiga Kecepatan Sisi Keluar Impeler ....................................... 66
3.6 Perancangan Sudu Impeler ........................................................................ 69
3.7 Pemeriksaan Kekuatan Impeler ................................................................. 72
3.8 Rangkuman Hasil Perhitungan Impeler .................................................... 75

BAB IV SALURAN MASUK DAN KELUAR ................................................ 80

viii
4.1 Saluran Masuk ........................................................................................... 80
4.2 Saluran Keluar ........................................................................................... 82
4.2.1 Difuser Dan Saluran Pengarah Balik ............................................ 82
4.2.2 Perencanaan Diffuser .................................................................... 84
4.2.3 Pengaruh Penyempitan Pada Sisi Masuk ...................................... 85
4..2.4 Luas Sisi Masuk Tiap Sudu Difuser Ring (Ad) ............................. 87
4.2.5 Tinggi Laluan Sisi Masuk Difuser ( E4 ) ....................................... 88
4.2.6 Radius Sisi Masuk Difuser (Rb) .................................................. 89
4.2.7 Jari-Jari Kelengkungan Busur AB ( Ρ ) ........................................ 89
4.2.8 Panjang Laluan Pada Cincin Difuser ( L ) .................................... 90
4.2.9 Diameter Terluar Difuser ( D5 ) .................................................... 90
4.2.10 Sisi Keluar Difuser ....................................................................... 90
4.2.11 Sudut Divergensi ( Δ ) ................................................................... 91
4.2.12 Pemilihan Material Difuser .......................................................... 91
4. 3 Perencanaan Sudu Pengarah Balik ............................................................ 92
4.3.1 Pengaruh Jumlah Sudu Difuser Pada Distribusi Kecepatan ......... 92
4.3.2 Sudu Penghantar Balik Sisi Masuk ............................................... 95
4.3.3 Sudu Penghantar Balik Sisi Keluar ............................................... 96
4.3.4 Pemilihan Material Sudu Penghantar Balik ................................. 97
4.4 Perhitungan Kekuatan Casing ................................................................... 98

BAB V. PERENCANAAN POROS ................................................................. 99


5. 1 Perencanaan Poros .................................................................................... 99
5.1.1 Gaya Aksial .................................................................................. 99
5.1.1.1 Perhitungan Gaya Aksial ................................................... 103
5.1.1.2 Perhitungan Dimensi Celah Dan Cakram ......................... 104
5.2 Gaya Radial ............................................................................................ 110
5.2.1 Perhitungan Berat Impeller ........................................................... 111
5.2.2 Perhitungan Berat Cakram ............................................................ 114
5.2.3 Perhitungan Berat Kopling ............................................................ 116
5.2.4 Konstruksi Poros ........................................................................... 117

ix
5.3 Pemeriksaan Kekuatan Poros .................................................................... 119
5.3.1 Pemeriksaan Terhadap Tegangan Geser ....................................... 124
5.3.2 Pemeriksaan Terhadap Defleksi Puntiran ..................................... 125
5.3.3 Pemeriksaan Terhadap Konsentrasi Tegangan ............................. 128
5.3.4 Pemeriksaan Konsentrasi Tegangan Pada Poros Tempat Impeller 129
5.3.5 Pemeriksaan Konsentrasi Tegangan Pada Poros Tempat Kopling 131

BAB VI. PERENCANAAN BANTALAN, KOPLING DAN PASAK ............ 134


6.1 Perencanaan Bantalan ............................................................................... 134
6.1.1 Umur Bantalan .............................................................................. 138
6.1.2 Pelumasan Bantalan ...................................................................... 140
6.2 Stuffing Box ............................................................................................... 140
6.3 Perencanaan Kopling ............................................................................... 142
6.3.1 Pemeriksaan Kopling .................................................................... 144
6.3.2 Pemeriksaan Terhadap Baut Pengikat Kopling ............................. 146
6.4 Pasak ........................................................................................................ 147
6.4.1 Pasak Pengikat Untuk Impeller Dan Cakram ............................................ 148
6.4.2 Pasak Pada Kopling .................................................................................. 151

BAB VII. EFESIENSI DAN KAVITASI .......................................................... 154


7.1 Efesiensi ................................................................................................... 154
7.1.1 Efesiensi Hidrolis .......................................................................... 155
7.1.2 Efesiensi Mekanis ......................................................................... 156
7.1.3 Efesiensi Volumetris ..................................................................... 157
7.1.4 Efisiensi Total ............................................................................... 158
7.2 Kavitasi ..................................................................................................... 158
7.3.1 NPSH (Net Positive Suction Head) ........................................................... 160
7.3.1 NPSH Yang Dibutuhkan ............................................................... 161
7.3.2 NPSH Yang Tersedia .................................................................... 162
7.3.3 Pencegahan Kavitasi ..................................................................... 164
BAB VIII KARAKTERISTIK POMPA ............................................................ 165

x
8.1 Hubungan Head Euler Dengan Kapasitas Pompa ..................................... 165
8.1.1 Head Euler Dengan Kapasitas ....................................................... 165
8.1.2 Head Teoritis Dan Kapasitas ........................................................ 166
8.1.3 Head Aktual Dengan Kapasitas .................................................... 167
8.2 Hubungan Efesiensi Dengan Kapasitas Pompa ........................................ 172

BAB IX PENUTUP ........................................................................................... 182


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 185
LAMPIRAN ....................................................................................................... 186

DAFTAR LAMBANG DAN SINGKATAN

xi
Ao = luas penampang sisi masuk impeler ( m2 )
Ao’ = luas penampang masuk total ( m2 )
A1 = luas penampang pada sisi masuk impeller
A2 = luas penampang sisi keluar impeler
A5 = luas penampang sisi keluar difusser impeler
Ad = luas total sisi masuk difuser ring ( m2 )
Ah = luas penampang hub
b = lebar sudu ( mm )
b3 = lebar awal difuser ( mm )
bm = lebar sudu rata - rata ( mm )
BHP = daya kuda rem (HP)
c = kecepatan absolut partikel fluida yang mengalir melalui impeler relatif
terhadap tanah ( m/s )
c0 = kecepatan aksial (m/s)
cm = kecepatan meridian ( m/s )
C = Kapasitas beban dinamis (N)
Cb = faktor koreksi jika terjadi pembebanan lentur.
Cp = koreksi Pfleiderer
Cu = komponen tangensial dari kecepatan absolute (m/s)
D = diameter pipa (m)
D = diameter impeller (m)
do = diameter impeler pada sisi masuk ( mm )
dd = diameter cakram (mm0
dsh = diameter poros (mm)
dh = diameter untuk hub depan impeler ( mm )
dh’ = diameter untuk hub belakang impeler ( mm )
e = tingggi laluan diffuser (mm)
F = gaya tangensial (kg)
FHP = daya kuda fluida (HP)
f = koefisien gesek

xii
Fat = gaya aksial total (N)
G = modulus geser (kg/cm2)
g = percepatan gravitasi (9.81 m/s2)
H = head/ tinggi tekan pompa (m)
Hth = head teoritis (m)
Hth∞ = head teoritis euler (m)
hh = head kerugian gesekan (m)
Hpl = daya kuda untuk mengatasi kebocoran (HP)
hfd = rugi – rugi akibat gesekan
Hpdf = daya kuda untuk mengetasi kerugian gesekan
Hph = daya kuda untuk mengetasi kerugian hidrolis
HPM = daya kuda untuk mengetasi kerugian mekanis
Hpl = daya kuda untuk mengetasi kerugian kebocoran
I = momen inertia (cm4)
Kcm1 = koefisien kecepatan pada sisi masuk impeler
Kt = faktor koreksi momen puntir jika terjdi tumbukan atau lendutan
K2cu = faktor sirkulasi
Kt = konstanta pegas puntir (kg cm/rad)
l = panjang pipa (m)
M = momen lengkung (kg/cm2)
NPSHA = NPSH yang tersedia (m)
NPSHR = NPSH yang diperlukan (m)
nsq = kecepatan spesifik kinematik ( rpm )
nsp = kecepatan spesifik dinamik ( rpm )
nsf = bilangan bentuk
n = kecepatan putar poros pompa ( rpm )
Psh = daya poros yang dibutuhkan pompa ( Watt )
P = daya penggerak (HP)
Pa = tekanan absolute pad cairan yang akan dipompa
Pbf = kerugian daya akibat gesekan pada bantalan (HP)
Pd = beban ekivalen (N)

xiii
Pv = tekanan uap jenuh ada temperatur pemompaan (kg/cm2)
Q’ = kapasitas fluida yang melewati impeler
Q = kapasitas pompa [ SI Æ( m3/s ) , British Æ( gpm ) ]
Qs = kapasitas pompa tanpa adanya shock losses (m3/s)
R = beban radial (kg)
Re = bilangan Reynold
S = tebal sudu (mm)
s1 = tebal sudu pada sisi inlet ( mm )
su1 = tebal sudu pada sisi masuk dalam arah keliling ( mm )
su2 = ketebalan sudu pada sisi keluar dalam arah keliling (mm)
s4 = tebal awal sudu difuser ( mm )
s7 = tebal awal sudu pengarah balik ( mm )
Sf = faktor keamanan
T = momen puntir (kg.mm)
Tf = kerugian torsi (kg.mm)
u = kecepatan suatu titik pada impeler tersebut relatif terhadap tanah ( m/s )
U = kecepatan keliling (m/s)
V = kecepatan aliran (m/s)
Vsudu = volume sudu (mm3)
W = Berat impeller (kg)
w = kecepatan partikel fluida relatif terhadap impeler ( m/s )
Z = jumlah sudu
α = sudut antara c dan u ( º )
β = sudut antara w dan perpanjangan u ( º )
ω = kecepatan sudut ( rad/s )
γ = berat Jenis fluida ( kg/m3 )
ηt = efisiensi total pompa
σ = kekuatan tarik material ( kg/cm2 )
τ = tegangan geser (kg/cm2)
σa = tegangan desak ( kg/cm2 )

xiv
φ1 = koefisien penyempitan ( constriction coefficient) pada sisi masuk β2
sudutsisi keluar
ηh = efisiensi hidrolis
ψ' = koefisien untuk menentukan Cp
υ = sudut overlap ( º )
δ = sudut Divergensi ( º )
θ = deformasi Puntir ( º )
ηv = efisiensi volumetris
ηh = efisiensi hidrolis
ηm = efisiensi mekanis
ηtot = efisiensi total
ν = viskositas kinematis (m2/s)
ε = faktor penyempitan
μ = faktor slip

xv
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Keunggulan gas alam dibandingkan minyak solar ........................ 15


Tabel 2.1 Lanjutan ........................................................................................ 16
Tabel 2.2 Perbandingan Emisi Udara ............................................................ 16
Tabel 2.3 Data gas (raw gas) di sumur gas alam Merbau Sumatra Selatan... 18
Tabel 2.4 karakteristik gas alam di sumur gas Merbau Sumatra Selatan ..... 19
Tabel 2.5 Spesifikasi produk di sumur gas alam Merbau Sumatra Utara ..... 20
Tabel 2.6 Hasil Perhitungan efesiensi pompa dalam berbagai tingkat ......... 36
Tabel 3.1 Cadangan daya berdasarkan Psh ..................................................... 46
Tabel 3.2 Unsur kimia dan kandungannya dalam bahan poros .................... 50
Tabel.3.3 Harga efisiensi hidrolis untuk tiap harga kecepatn spesifik .......... 59
Tabel 3.4 Sifat dan kandungan material impeller ......................................... 73
Tabel 3.5 Harga βo dan ∂o dalam berbagai titik ............................................ 76
Tabel 3.5 Harga βo dan ∂o dalam berbagai titik (lanjutan) ............................. 77
Tabel 3.6 Lebar laluan (b) untuk setiap titik ................................................. 78
Tabel 3.4 Sifat dan kandungan material impeller .......................................... 79
Tabel 8.1 Hasil perhitungan head Euler, head teoritis dan head actual
pada berbagai kapasitas pompa ..................................................... 172
Tabel 8.2 Hasil perhitungan efesiensi pada berbagai kapasitas pompa ........ 176
Tabel 8.3 Head sistem dan head aktual pompa pada berbagai kapasitas ...... 176

xvi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Lay out pompa ..................................................................... 25


Gambar 2.2 Grafik daerah operasi berbagai pompa ................................ 31
Gambar 2.4 Grafik efesiensi pompa sebagai fungsi kapasitas dan spesific
speed ..................................................................................... 36
Gambar 3.1 Diagram Kecepatan Masuk dan Keluar Suatu Impeler......... 38
Gambar 3.2 Diagram Segitiga Kecepatan Masuk dan Keluar ................. 39
Gambar 3.3 Bentuk dan Jenis Impeler Berdasarkan Kecepatan Spesifik . 42
Gambar 3.4 Grafik hubungan Kcm1 dan Kcm2 dengan nsq ........................ 52
Gambar 3.5 Sudu Sisi Outlet ( Lazarkiewicz, Hal 85 ) .......................... 61
Gambar 3.5 Segitiga kecepatan sisi inlet .................................................. 65
Gambar 3.7 Segitiga kecepatan sisi outlet ............................................... 67
Gambar 3.8 Sudut Overlap ...................................................................... 70
Gambar 3.9 Metode point by point .......................................................... 71
Gambar 3.10 Grafik variasi Cm dan w terhadap jari-jari .......................... 79
Gambar 3.11 Impeller hasil perancangan .................................................. 79
Gambar 4.1 Saluran masuk tipe konsentris .............................................. 81
Gambar 4.2 Dimensi Difuser ring ........................................................... 85
Gambar 4.2 Grafik Hubungan Kcv = f (ns) ............................................... 88
Gambar 4.4 Pengaruh jumlah sudu pada distribusi kecepatan
keluar diffuser ...................................................................... 93
Gambar 5.1 Gaya geser aksial .................................................................. 99
Gambar 5.2 Cakram penyeimbang gaya aksial ........................................ 102
Gambar 5.3 Penampang impeller ............................................................. 111
Gambar 5.4 Cakram penyeimbang .......................................................... 114
Gambar 5.5 Penampang kopling .............................................................. 116
Gambar 5. 6 Poros yang Direncanakan .................................................... 118
Gambar 5.7 Gaya-gaya yang bekerja pada poros .................................... 119
Gambar 5.8 Grafik faktor konsentrasi tegangan β untuk
poros bertingkat .................................................................... 129

xvii
Gambar 5.9 Grafik penentuan faktor konsentrasi tegangan α
untuk alur pasak ................................................................... 130
Gambar 6.1 Bantalan rol silindris ............................................................ 135
Gambar 6.2 Stuffing box dengan water jacket .......................................... 141
Gambar 6.3 Kopling flens luwes .............................................................. 144
Gambar 6.4 Geseran akibat tegangan geser pada kopling ....................... 145
Gambar 6.5 Gaya geser pada pasak ......................................................... 148
Gambar 7.1 Grafik hubungan antara kecepatan spesifik, efesiensi
hidrolis serta koefisien kavitasi Thoma................................. 162
Gambar 7.2 Layout isap pompa ............................................................... 163
Gambar 8.1 Kerugian - kerugian hidrolis ................................................ 168
Gambar 8.2 Grafik hubungan antara kapasitas pompa (Q) dengan
head pompa (H) Pada Putaran 3000 rpm ............................. 177
Gambar 8.3 Grafik hubungan antara kapasitas pompa (Q)
dengan dengan BHP (HP) Pada Putaran 3000 rpm .............. 177

Gambar 8.4 Grafik hubungan antara kapasitas pompa (Q) dengan

efesiensi (η) Pada Putaran 3000 rpm ................................... 178

Gambar 8.5 Grafik hubungan antara kapasitas pompa (Q) dengan

head (H) Pada Putaran 3000 rpm ......................................... 180

Gambar 8.6 Grafik hubungan antara kapasitas pompa (Q) dengan


head (H) Pada Putaran 3000 rpm ......................................... 180

xviii
DAFTAR LAMPIRAN

1. Lampiran 1 (Pemilihan Material Pompa ) .............................................. 186

2. Lampiran 2 ( Sifat Dan Komposisi Kimia Bahan ) ............................... 187

3. Lampiran 3 ( Ukuran Pasak Dan Alur Pasak ) ...................................... 191

4. Lampiran 4 ( Macam – Macam Kopling Tetap ) ................................... 192

5. Lampiran 5 ( Pemilihan Bantalan ) ....................................................... 193

6. Lampiran 6 ( Ukuran Kopling Flens ) .................................................... 194

7. Lampiran 7 ( Diagram Geser dan Diagram Momen Poros) .................. 198

xix
INTISARI
Perancangan Pompa Lean Amine Pump Dengan Kapasitas 1500 GPM
Tekanan 700 psi, Muhammad Nur Ali Mahmudi, Sunarjo, MT., Samsudin Anis,
MT, 2006.
Pompa adalah peralatan mekanis untuk meningkatkan energi tekanan pada
cairan yang dipompa dengan mengubah energi mekanis poros penggerak menjadi
energi potensial dan energi kinetis fluida. Seiring berkembangnya teknologi,
pompa digunakan diberbagai bidang termasuk pemakaiannya dalam bidang
pertambangan. Selanjutnya dalam skripsi ini akan direncanakan sebuah pompa
yang digunakan untuk memompa Amine dalam sebuah sistem pemurnian gas alam
di Sumur Gas Merbau Sumbagsel Sumatra Selatan dengan kapasitas 1500 GPM
dan tekanan 700 psi.
Pompa yang direncanakan adalah pompa sentrifugal 5 tingkat dengan poros
mendatar yang mempunyai kapasitas 5,678 m3/menit dengan head total 491 m
dengan menggunakan penggerak Gas Engine dengan putaran 3000 rpm dan daya
883 HP (658.7 kW).
Perancangan elemen-elemen pompa terdiri dari impeller, difuser, poros,
bantalan, kopling, serta komponen – komponen lainnya dengan hasil sebagai
berikut :
1.Impeller
a. Diameter sisi masuk (d1) : 130 mm
b. Diameter sisi keluar ( d2 ) : 270 mm
c. Jumlah sudu ( z ) : 8 buah
2.Diffuser
1. Diameter dalam : 275 mm
2. Diameter luar : 400 m
3. Jumlah sudu ( z ) : 8 sudu
4.Poros
a. Diameter terkecil : 50 mm
b. Diameter terbesar : 65 mm
5.Bantalan
a. Bantalan yang dipakai adalah bantalan rol silinder tipe NU 311 EC
6.Kopling
a. Kopling yang dipilih dalam skripsi kali ini adalah kopling flens luwes
yang terbuat dari bahan besi karbon cor SC 49 sesuai dengan standart
JIS G 5101.

xx
PERNYATAAN SELESAI BIMBINGAN

Yang bertanda tangan dibawah ini pembimbing skripsi dari mahasiswa

Nama : Muhammad Nur Ali Mahmudi

NIM : 5250401012

Prodi : Teknik Mesin S1

Menyatakan bahwa mahasiswa tersebut telah selesai bimbingan skripsinya yang

berjudul :

PERANCANGAN POMPA “LEAN AMINE PUMP” BERKAPASITAS 1500

GPM TEKANAN 700 psi

dan skripsi tersebut siap untuk diujikan.

Demikian semoga menjadi periksa.

Semarang, 1 Februari 2006


Pembimbing I Pembimbing II

Ir. Sunardjo, MT Samsudin Anis, ST.MT.


NIP. 130812214 NIP.132303194

Mengetahui ,
Ketua Jurusan Teknik Mesin

Drs.Pramono
NIP. 131474226

xxi
HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi. Tahun 2006. Judul Skripsi: “Sitem Suplai Air Bersih Untuk

Universitas Negeri Semarang“.

Telah dipertahankan dihadapan Tim Penguji pada tanggal : 4 Maret 2006.

Panitia Ujian :
Ketua Sekretaris

Drs. Supraptono, M.Pd Basyirun, S.Pd, MT


NIP. 13112564 NIP. 132094389

Pembimbing I Anggota Penguji :

Ir. Sunardjo, MT 1. Ir. Sunardjo, MT


NIP. 130812214 NIP. 130812214

Pembimbing II
2. Drs. Wirawan S, MT
NIP. 131876223

Drs. Wirawan S, MT
NIP. 131876223 3. Samsudin Anis, ST. MT
NIP. 132303194

Mengetahui
Dekan Fakultas Teknik

Prof. Dr. Soesanto


NIP. 130875753

xxii
ii
Ucapan terima kasih

Ali mahmudi : thank’s to temen - temen cemua yang telah ngebantu aqu
ngekelarin skripsi ini, tak terkecuali buat temen2kyu dikost “daffa” : (Didik
(Ryan, mrengut) gimana “empire” nya aku macih boleh pinjam khan? Hadi
susanto (meler) temenkyu sekamar, kok kamu bisa di panggil meler cih?
Lukman Khakim (mbah man), makacih boncengannya ke jogja, Dani
setyawan cepet selesein donk ckripcinya, ntar dimarahin pak karnowo lho jangan
pulang mulu, Untuk Awank makacih curhatnya, Sugiyanto (Sugi’) jangan tidur
sembarangan & potong donk bulu keteknya, udin (kenthir) Dona, galih) Makacih
pinjeman kompther and print nya,. Pak Doni (jadi atlit cipayung donk), Iwan
(pengung), mas Ipang (ajarin aku tennis donk), mas Partono, Mas Agung
(lulus bareng yuk!) Irwan (kucing), awan (ariel peterpan), Dedi (beast), bayu,
deden pai, prapas (kethek), fatron,dll, belajar yang giat biar cepet lulus.

Buat temen2kyu TM S1 2001 ayo mana gerakannya? jangan pada males-


malesan! Boeat arif W (nambah gendhut ya), aniq (moga tambah kriting), tomo
(Mbah tom) malem tetep dinas khan?, buat joko (Mbah joko) jangan mau
dipanggil mbah dukun! Nasri (napi) gimana nich kok malah bimbang! Temen
seperjuangan Anggun, (gimana anak jogjanya? Jadi khan?). Truss Pendi
(pendot), Priyo (Monchos), Pak Eko (kopok), Mustaqim (pithik) Dwi A, P-man, hermanto
(manthous), Dwi A, Udin (juragan mangut) and semuanya, cepetan biar cepet lulus.

Temen koskyu yang doeloe (Imam M, kapan nich kita tanding empire lagi?),
Agus Suwiji (mo lulus kaphan?) mas ridwan (met married), mas tarom (mas!
wear pack mu belum tak kembalikan lho), mas tohari (Sukses ya) rohmadi
(truss kreatif buat robot ya!). tak lupa boeat Amrul, Zaenal, Topik, Ardhi, Ashrof,
Banu (Ban-ban), bambang dll. Makacih cemuanya atas dukungan and doa nya.

Tak lupa juaga makasih banyak yah for: pak Heri (moga langgeng ma inun),
Suharyanto (Pe-je), Inun (moga tambah pesek aza), Ike (gimana kabarnya kok gak
pernah nongol ), limas (Mba’ mas), Aan S (popon) (Makan Yuuk), chika (married
kok ngga’ ngundang?), Special buat S.Apriliawati (tambah cantik aja,
kamulah inspiratorku, thank’s for all)

Temen 2 kos binaan : pak Eko, mas Ridwan, Priyanto, pak, mas Solikin, pak Edi,
Amrul, Nurul, mba’ Suci, mbak Agus, mba’ Titik dll. ( harus tetep dijalan
dakwah, pastikan Alloh bersama kita). Tak lupa mas Abror, pak Mul and bapak
kosku yang lainnya makasih telah ngasih tumpangan akyu, maapin bila
mbayarnya telat.

Boeat Arif jumarwanto (jum-jum alias Mblotong) kau temen sejati gue (“untuk saat
ini” sory becanda.) kamu tetep yang paling baik, moga silaturahmi kita tak
terputus oleh waktu. Buat adi (lonthok), agus (sipit), makasih bantuannya.

xxiii
1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Pengertian dan fungsi pompa

Pompa adalah peralatan mekanis untuk meningkatkan energi tekanan pada

cairan yang di pompa. Pompa mengubah energi mekanis dari mesin penggerak

pompa menjadi energi potensial tekan. Pengubahan energi mekanis menjadi

energi potensial tekan fluida tersebut dapat dilakukan dengan beberapa cara:

a. Menggunakan plunger dengan gerakan bolak–balik.

b. Menggunakan sudu atau impeler yang berputar.

c. Menggunakan fluida perantara baik gas maupun cair yang

berkecepatan tinggi, kemudian dicampur dengan fluida yang

berkecepatan rendah yang akan dipompakan.

d. Memangas atau udara bertekanan tinggi yang diinjeksikan ke saluran

fluida yang dipompakan

Pemakaian pompa awalnya hanya terbatas pada penyediaan air untuk

keperluan sehari–hari, tetapi seiring dengan berkembangnya teknologi pompa

digunakan juga pada pabrik–pabrik kimia, pertambangan minyak, perusahaan air

bersih dan sektor–sektor lain.

Penggunaan pompa yang demikian luas dengan berbagai macam jenis dan

bentuknya, memerlukan pengetahuan yang cukup untuk merancang, membuat,

maupun memilih tipe pompa yang tepat sesuai dengan kondisi dan lingkungan

operasi yang dilayaninya. Mulai dari tujuan penggunaannya, jenis dan sifat fluida

1
2

yang dipompa, keadaan lingkungan, head dan kapasitasnya, pemilihan

penggeraknya, bahkan sampai instalasi dan perawatannya, secara umum pompa

berfungsi untuk:

a. Memindahkan fluida dari tempat yang berkedudukan rendah ke

tempat yang yang berkedudukan tinggi.

b. Memindahkan fluida dari suatu tempat ke tempat lain yang

bertekanan lebih tinggi.

c. Memindahkan fluida ke tempat lain dengan jarak tertentu.

d. Sirkulasi pada suatu proses di industri.

1.2 Jenis-jenis pompa

Seiring dengan berkembangnya teknologi, pompa memiliki ruang

pemakaian yang sangat luas, jenis dan ukurannya pun didesain sedemikian rupa

guna memenuhi kebutuhan. Secara tekstual pompa adalah mesin yang digunakan

untuk memindahkan fluida cair dari tempat yang rendah ke tempat yang tinggi,

atau dari daerah bertekanan rendah ke daerah bertekanan tinggi, atau melewati

saluran dengan tahanan hidrolik tinggi. Pompa bekerja karena adanya perbedaan

tekanan antara sisi masuk dan sisi keluar dari elemen bergerak pada pompa

seperti impeler, piston, plunyer, lobe dan sebagainya.

Pompa mentrasfer energi mekanik dari penggerak mula ke fluida yang

melewatinya, yang akan meningkatkan energi fluida untuk digunakan

memindahkan fluida tersebut serta mengatasi tahanan hidrolik pipa. Sistem yang

terdiri dari pipa isap, pompa dan pipa buang disebut sistem pemompaan

2
3

Berdasarkan pada cara pemberian energi pada aliran fluidanya maka pompa

dikelompokkan menjadi dua kelompok besar yaitu:

1.2.1 Pompa kerja positif (positive displacement pump)

Pompa kerja positif merupakan pompa yang mana energi dalam fluida akan

bertambah secara periodik dengan cara memberikan gaya pada lapis batas

(boundary layer) dalam suatu sistem yang tertutup, yang termasuk dalam pompa

ini adalah:

1.2.1.1 Pompa resiprok

Pompa resiprok adalah pompa yang mengubah energi mekanis penggerak

pompa menjadi energi aliran dari zat cair yang dipindahkan dengan menggunakan

elemen yang bergerak bolak–balik dalam silinder. Pompa resiprok ini dapat

dikelompokkan berdasar:

a. Cara kerja:

1) Kerja tunggal

2) Kerja ganda

b. Tekanan yang dihasilkan:

1) Tekanan rendah (<5kg/cm2)

2) Tekanan menengah (5 – 10kg/cm2)

3) Tekanan tinggi (>50kg/cm2)

3
4

c. Kapasitas :

1) Kapasitas rendah (<20 m3/jam)

2) Kapasitas menengah (20 – 60 m3/jam)

3) Kapaitas tinggi (>50 m3/jam)

d.. Putaran :

1) Putaran rendah (<80 rpm)

2) Putaran menengah (80 – 150 rpm)

3) Putaran tinggi (>150 rpm)

e. Konstruksi:

1) Pompa torak piston

2) Pompa torak plunyer

3) Pompa simplex (satu silinder)

4) Pompa duplex (dua silinder)

5) Pompa triplex (tiga silinder)

6) Pompa horisontal,vertikal, miring.

Kelebihan pompa resiprok antara lain :

a. Tekanan yang dihasilkan tinggi, karena hanya dibatasi oleh tenaga

dari unit pompa dan bagian dari unit pompa.

b. Tekanan yang dihasilkan tidak tergantung kapasitasnya.

c. Pompa dapat bekerja dengan pengisapan kering

d. Menghasilkan tekanan tertentu pada setiap putaran atau langkah

permenit

4
5

Kerugian pompa resiprok adalah :

a. Gaya inersia yang timbul karena gerak bolak–balik dari piston

mengakibatkan gerakan yang tidak mantap dari cairan di dalam pipa

isap dan pipa tekan.

b. Kerja pompa membutuhkan katup–katup, sehingga dari segi ekonomi

kurang baik.

c. Membutuhkan dimensi yang besar untuk mendapatkan kapasitas yang

tinggi.

d. Bekerja tidak maksimal apabila digunakan untuk cairan yang

bercampur zat padat

1.2.1.2 Pompa rotari

Pompa rotari merupakan pompa dimana energi dari mesin penggerak

ditransmisikan dengan menggunakan elemen yang berputar di dalam rumah

pompa (casing), yang termasuk dalam pompa ini adalah:

a. Pompa vane

Pompa vane adalah pompa yang impelling elementnya berupa vane

yang dapat bergerak bebas pada slot dalam rotornya. Pemasangan

rotor dibuat eksentrik terhadap permukaan dalam casing pompa.

b. Pompa gear

Pompa gear adalah pompa yang rotornya berupa roda gigi

c. Pompa screw

Pompa skrew merupakan pompa yang rotornya berupa skrup

5
6

d. Pompa lobe

Pompa ini mirip dengan pompa roda gigi dalam hal aksinya dan

mempunyai dua rotor atau lebih dengan dua, tiga atau empat cuping

atau lebih pada masing-masing rotor

e. Pompa Kam dan Piston

Pompa ini terdiri dari lengan eksentrik dan lengan bercelah pada

bagian atasnya.

Kelebihan pompa rotari adalah :

a. Ukuran keseluruhan lebih kecil sehingga lebih ringan

b. Aliran zat cair yang dihasilkan uniform

c. Dapat bekerja dengan putaran tinggi sehingga dapat dihubungkan

dengan tenaga penggeraknya

d. Tekanan yang dihasilkan dapat cukup tingi

e. Dapat bekerja pada pengisapan kering

f. Dapat dipasang/bekerja dengan berbagai posisi.

1.2.1.3 Pompa diafragma

Pompa diafragma adalah pompa yang komponen utamanya berupa

membran yang fleksibel sebagai elemen pemindah positif. Pompa ini umumnya

untuk kapasitas kecil, dipakai untuk aliran jernih atau yang mengandung padatan

misalnya bubur kertas kental, air selokan bahkan campuran air dan pasir. Pompa

jenis ini kemungkinan tersumbatnya kecil dan tahan terhadap korosi oleh bahan-

6
7

bahan kimia yang dipompanya, dikarenakan bagian yang berhubungan langsung

dengan fluida adalah diagfragma.

Kelebihan pompa diafragma antara lain :

a. Pemeliharaan mudah dan murah

b. Dapat memompakan fluida yang mengandung lumpur

c. Apabila bekerja tanpa beban tidak terlalu merusak pompa

d. Tidak memerlukan perapat mekanis (mechanical seal).

Sedangkan kekurangan pompa diafragma antara lain :

a. Aliran yang dihasilkan berdenyut

b. Besar kapasitas sangat bergantung pada ukuran besar kecilnya pompa

c. Kapasitas rendah (bila dibandingkan dengan pompa sentrifugal)

d. Efesiansi rendah pada kapasitas tinggi.

1.2.2 Pompa kerja dinamis (non positif displacement pump)

Pompa ini menambahkan energi fluida dengan menaikkan kecepatannya,

yang selanjutnya mengubahnya menjadi energi tekan dengan melewatkannya pada

sebuah saluran yang meluas, pompa ini terbagi menjadi beberapa jenis yaitu :

1.2.2.1 Pompa sentrifugal

Pada pompa ini motor penggerak akan memutar impeler pompa, sehingga

zat cair yang ada didalamnya akan ikut berputar karena dorongan sudu-sudu,

7
8

akibatnya akan timbul gaya sentrifugal yang menyebabkan cairan meninggalkan

impeler dengan kecepatan tinggi, selanjutnya energi kinetik diubah menjadi energi

tekan fluida dengan melewatkannya pada casing yang berupa saluran dengan

penampang yang semakin membesar, ciri-ciri serta kelebihan dari pompa ini

antara lain :

a. Mampu bekerja pada putaran tinggi karena dapat langsung dikopling

dengan motor penggerak

b. Bentuk lebih kecil dan bobot lebih ringan dibanding dengan pompa

jenis torak

c. Keausan yang terjadi cukup kecil karena sedikit sekali komponen yang

bergesekan

d. Biasanya beroperasi pada kapasitas yang besar namun pada head yang

rendah, untuk mendapatkan head yang tinggi, maka digunakan pompa

sentrifugal bertingkat banyak

e. Tidak ada pulsasi air

f. Tidak ada mekanisme katup

g. Tidak ada pencemaran oleh minyak pelumas.

Pompa sentrifugal mempunyai cakupan yang luas dalam macam dan jenisnya,

pompa jenis ini dikelompokkan berdasarkan:

a. Jenis aliran dalam impeler

1) Pompa aliran radial

Pompa aliran radial merupakan pompa yang arah aliran fluida saat

keluar dari impeler tegak lurus dengan poros pompa.

8
9

2) Pompa aliran aksial

Pompa aliran aksial merupakan pompa yang arah aliran fluida saat

keluar dari impeler bergerak sepanjang permukaan silinder searah

poros pompa.

3) Pompa aliran campur

Pompa aliran campur merupakan yang mana fluida saat keluar dari

impeler bergerak sepanjang permukaan kerucut sehingga

komponen kecepatannya berarah radial dan aksial.

b. Jenis impeler

1) Impeler tertutup

Impeler tertutup merupakan impeler yang sudu-sudunya ditutup

oleh dua buah dinding baik dibelakang maupun di depan sudu,

pompa jenis ini cocok untuk fluida dengan sedikit sekali kotoran.

2) Impeler setengah terbuka

Impeler jenis ini terbuka dibagian muka namun tertutup dibagian

belakangnya. Pompa jenis ini digunakan untuk cairan yang

mengandung sidikit kotoran.

3) Impeler terbuka

Impeler ini terbuka di bagian depan maupun bagian belakangnya.

Pompa ini digunakan untuk pemompaan fluida yang mengandung

kotoran cukup tinggi.

9
10

c. Bentuk rumah

1) Pompa volut

Pompa volut merupakan pompa yang bentuk rumah (casing)nya

seperti rumah keong dengan tujuan untuk mengubah energi kinetik

menjadi energi tekan fluida

2) Pompa difuser

Pompa difuser adalah pompa yang menggunakan difuser sebagai

pengganti rumah keong.

3) Pompa aliran campur jenis volut.

Pompa ini merupakan pompa yang menggunakan impeler jenis

campur serta sebuah rumah volut.

d. Jumlah tingkat

1) Pompa satu tingkat

Pompa ini hanya mempunyai satu impeler sehingga head total yang

dihasilkannya relatif rendah.

2) Pompa bertingkat banyak

Pompa ini memiliki beberapa impeler yang disusun secara berderet

pada satu poros, sehingga zat cair yang keluar dari impeler yang

pertama dimasukkan ke impeler yang kedua hingga impeler tingkat

terakhir, dengan demikian head total yang dihasilkannya pun relatif

tinggi yang merupakan penjumlahan head dari masing-masing

impeler.

10
11

e. Posisi poros

1) Poros mendatar

2) Poros tegak

f. Sisi masuk impeler

1) Pompa isapan tunggal

Pompa isapan tunggal merupakan pompa yang hanya

menggunakan satu sisi sebagai, akibat dari hal ini adalah

timbulnya gaya aksial ke arah sisi hisap pompa karena fluida

masuk pada satu sisi impeler saja, sedangkan tekanan yang bekerja

pada masing-masing tidak sama. Gaya ini dapat ditahan oleh

bantalan aksial pada pompa ukuran kecil, untuk pompa ukuran

besar dipakai cara tertentu untuk mengatasi masalah gaya ini.

2) Pompa isapan ganda

Pompa isapan ganda menggunakan dua sisi sebagai tempat isapan,

pada pompa jenis ini gaya aksial yang timbul dapat dinetralkan

karena pompa memasukkan fluida dari dua sisi impeler sehingga

gaya aksial yang timbul saling meniadakan.

g. Belahan rumah.

1) Jenis belahan mendatar.

Rumah (casing) pompa jenis ini terdiri dari dua bagian yaitu

bagian atas dan bagian bawah yang terbelah secara mendatar.

11
12

2) Jenis belahan radial

Rumah jenis ini terbagi oleh sebuah bidang yang tegak lurus

pompa

3) Pompa jenis berderet atau sejajar

Rumah pompa jenis ini terbagi oleh bidang-bidang tegak lurus

poros sesuai dengan jumlah tingkatnya.

h. Kapasitas pompa

1) Kapasitas rendah (<20 m3/jam)

2) Kapasitas menengah (20 – 60 m3/jam)

3) Kapasitas tinggi (>60 m3/jam)

i. Tekanannya

1) Tekanan rendah (<5 kg/cm2)

2) Tekanan menengah (5 – 50 kg/cm2)

3) Tekanan tinggi (>50 kg/cm2)

1.2.2.2 Pompa jenis khusus

a. Pompa dengan motor benam (Submersibel-motor)

b. Pompa motor berselubung (Canned-motor)

c. Pompa pasir

12
13

I. 3 Tujuan penulisan

a. Memenuhi syarat kelulusan Program Strata-1, Jurusan Teknik Mesin,

Universitas Negeri Semarang.

b. Menerapkan ilmu yang telah diperoleh selama di bangku kuliah untuk

perancangan pompa.

c. Mengetahui tata cara perancangan dan pemilihan komponen-

komponen utama suatu pompa dengan berbagai permasalahan dan

pertimbangannya.

d. Mampu memilih dan menentukan jenis pompa yang tepat sesuai

dengan aplikasi dan kondisi operasinya.

e. Mampu memperkirakan secara cermat karakteristik pompa hasil

rancangan.

I. 4 Metode penulisan

Penulisan Skripsi ini diawali dengan pengumpulan data mengenai pompa di

PT. Inti Karya Persada Teknik (IKPT) Jakarta, kemudian dilanjutkan dengan studi

referensi mengenai perencanaan pompa, berbagai pertimbangan dan perhitungan

parameter-parameter yang dibutuhkan untuk perencanaan pompa dan komponen

pendukungnya yang disusun menjadi skripsi, akhirnya penulisan ini juga

dilengkapi dengan gambar teknik dari pompa yang dirancang.

13
14

I. 5 Rumusan dan batasan masalah

Penulisan skripsi ini dititikberatkan pada perancangan komponen sistem

mekanis pompa sentrifugal dan perhitungan prestasi pompa tersebut secara

teoritis, yang secara umum terdiri dari :

a. Perencanaan impeler meliputi jenis serta dimensi, difuser dan sudu

pengarah, rumah pompa, saluran masuk dan saluran keluar, perapat

dan seal, poros dan bantalan, pasak, pemilihan penggerak, dan

bagian-bagian lain yang akan ditentukan pada bab selanjutnya.

b. Perhitungan dan analisa karakteristik, efisiensi dan sifat-sifat lainnya.

Pembatasan masalah lebih lanjut akan dijelaskan pada Bab II

Tinjauan Masalah

14
BAB II

TINJAUAN MASALAH

2.1 Latar belakang masalah

Gas alam adalah salah satu bahan bakar gas yang termasuk dalam jenis

bahan bakar fosil. Gas alam berasal dari gas yang terperangkap dalam lapisan batu

kapur (limestone) reservoir minyak bumi dengan tekanan antara 350 hingga 700

bar. Gas alam terdiri dari CH4, C2H4, C2H6, serta sedikit fraksi gas-gas lain,

diantara semua bahan bakar fosil, gas alam mempunyai nilai pembakaran yang

tertinggi, yakni sekitar 55.800 kJ/kg atau 24.000 Btu/lbm.

Gas alam sebagai bahan bakar gas mempunyai keunggulan dibandingkan

dengan bahan bakar cair. Keunggulan itu berupa tingkat keamanan, efesiensi, dan

kualitas yang lebih tinggi dibandingkan dengan bahan bakar cair. Berikut

keunggulan gas alam dibandingkan dengan minyak solar :

Tabel 2.1 Keunggulan gas alam dengan minyak solar

No Masalah Perbandingan
Gas alam Minyak solar
1 keamanan Lebih aman karena lebih Kurang aman karena
ringan dari udara sehingga akan mengalir di atas
dapat dengan cepat menguap permukaan tanah jika
ke atas jika ada kebocoran terjadi kebocoran
Karena sebagai gas, Perlu disemprotkan
langsung bercampur dengan sebagai partikel
2 Pembakaran di Mesin
udara dalam pembakaran sebelum dapat terjadi
pembakaran

15
16

Tabel 2.1b Lanjutan

No Masalah Perbandingan
Gas alam Minyak solar
Menghasilkan api yang lebih Pembakarannya

3 Efisiensi Pembakaran bagus dan tidak kurang sempurna dan


meninggalkan bekas menimbulkan jelaga

Tingkat polusi udara lebih Tingkat polusi udara


4 Lingkungan
rendah lebih tinggi
Tidak berwarna dan tidak Warna dan baunya
berbau sehingga tidak dapat mempengaruhi
5 Kualitas
menimbulkan suatu akibat kualitas produk yang
pada produk yang dibuat dihasilkan
Tidak perlu ada tempat Perlu tempat
penyimpanan karena peyimpanan karena
6 Faktor Lainnya
disalurkan lewat pipa disalurkan lewat
kendaraan / kapal
Sumber : Makalah Seminar "Pengenalan Gas Alam Lapindo Brantas, Inc. Untuk
Kawasan Industri" oleh Faiz Shahab, Hyatt Hotel Surabaya, 18 April 2001.

Tabel 2.2 Perbandingan Emisi Udara

No Emisi Gas alam (g/kg) Solar (g/kg)


1 Partikel 0.008 0.017
2 SO2 0.027 3.600
3 HC 0.380 0.420
4 NOX 3.010 3.350
5 N2O 0.340 0.630
6 CO 0.340 0.630
7 CO2 1879.4 3136.5

Sumber : Makalah Seminar "Pengenalan Gas Alam Lapindo Brantas, Inc. Untuk
Kawasan Industri" oleh Faiz Shahab, Hyatt Hotel Surabaya, 18 April 2001.
17

Gas alam yang baru keluar dari reservoir bumi masih banyak mengandung

gas-gas lain yang sifatnya merugikan, oleh karena itu perlu dilakukan pengolahan

agar didapatkan gas alam yang sesuai dengan spesifikasi yang dinginkan oleh

konsumen.

Gas alam yang diinginkan oleh konsumen biasanya mempunyai spesifikasi

yang membatasi keberadaan CO2 dan H2S , hal ini dikarenakan selain korosif

senyawa ini juga membahayakan bagi personil, menimbulkan bau dan

mengurangi nilai bakar (heating value), sehingga membutuhkan material peralatan

yang tahan terhadap sifat –sifat diatas untuk mengolahnya.

Tekanan parsial gas asam yang terkandung dalam gas alam digunakan

untuk menentukan kelayakan gas alam sebelum dikonsumsi, sesuai dengan

standard NACE (National Assosiation of Corrosion Engineers), apabila gas CO2

yang terlarut dalam air tekanan parsialnya melebihi 30 psia dan 0,05 psia untuk

H2S maka CO2 dan H2S harus dikurangi dengan alasan untuk meminimalisir

tingkat korosifitas yang dapat ditimbulkan oleh CO2 dan H2S.

Kandungan gas asam dapat dihilangkan atau dikurangi dengan beberapa

metode yang telah dikembangkan baik dengan cara kimia maupun fisika, metode

tersebut antara lain:

1. Unggulan padatan

2. Pelarutan kimia

3. Pelarutan Fisika

4. Konversi langsung H2S menjadi sulfur

5. Permeasi gas
18

Tingginya biaya yang dibutuhkan untuk memisahkan CO2 dan H2S dari gas

alam menjadi faktor utama dalam proses ini, oleh karena itu perlu digunakan

proses yang dapat diregenerasi, salah satu proses tersebut adalah dengan

penggunaan pelarut amine untuk memisahkan CO2 dan H2S. Amine merupakan

molekul yang mempunyai bentuk umum R3-xNHx dimana R adalah gugus

hidrokarbon dan besarnya 0<X<3 . Amine berasal dari ammonia NH3 yang satu

atau lebih atom hidrogennya telah berpindah ke gugus hidrokarbon.

Dalam penyusunan skripsi ini penulis menggunakan data dari PT Inti Karya

Persada Teknik (IKPT) mengenai gas alam yang berasal dari sumur gas Merbau

Sumatra Selatan, berikut data mengenai kandungan serta karakteristik gas alam

dari sumur gas Merbau Sumatra Selatan yang termuat dalam tabel 2.3 dan tabel

2.4.

Tabel 2.3 Data gas (raw gas) di sumur gas alam Merbau Sumatra Selatan

Component % mole
C1 63,39
C2 2,81
C3 2,21
I_C4 0,38
n_C4 0,61
i_C5 0,15
n_C5 0,18
C6+ 0,97
CO2 21,01
N2 6,30
H2S 0,00
O2 0,00

Sumber PT Inti Karya Persada Teknik IKPT, Jakarta


19

Tabel 2.4 karakteristik gas alam di sumur gas Merbau Sumatra Selatan

Karakteristik Nilai
Specific Gravity 0,8620
Water Content 20 lb/MMscf
Normal Operating Temperature 1050 F
Gross Heating Value 900 btu/Mscf
WellHead Operating Pressure 1100 psig
Header Manifold Normal Operating Pressure 750 psig
Condensate Yield (C6+and Heavier Properties Data For 15bbls/MMscf
Hypotetycal C8)
Wind Velocity (Assumption) 40 mph

(Sumber PT Inti Karya Persada Teknik IKPT, Jakarta )

Gas alam dengan data seperti di atas kemudian diolah dengan activated

methyl di-ethanol amine process (a MDEA process). Proses ini diawali gas alam

dengan debit 84 MMSCFD (1.000.000 Standart Cubic Feed Day), tekanan 650

psig, temperatur 1020F serta lean amine dengan debit 73000 lb/jam masuk

kedalam absorber, selanjutnya didalam absorber terjadi kontak antara gas alam

dengan lean amine sehingga terjadi CO2 dari gas alam terikat oleh lean amine,

akibat dari hal tersebur konsentrasi CO2 yang keluar darti absorber turun dari

21% menjadi 5%.

Amine yang telah menyerap CO2 disebut sebagai rich amine. Proses

selanjutnya rich amine diflash dalam Hpflash yang beroperasi pada 58 psig, 1670F

dengan tujuan untuk melepaskan sebagian CO2 dan hidrokarbon yang terserap.

Rich amine selanjutnya dimasukkan kedalam heat excanger untuk ditukarkan

panasnya dengan lean amine (amine yang tidak mengandung CO2), didalam heat
20

excanger suhu rich amine naik dari 1710F menjadi 2110F, sedangkan lean amine

masuk kedalam heat excanger dengan suhu 2300F dan keluar dengan suhu 1890F.

Tujuan pertukaran panas ini adalah pemanfatan energi panas dalam lean amine

untuk menaikkan suhu rich amine sehingga sebagian CO2 dn HC dapat telepas.

Rich amine selanjutnya masuk kedalam amine regerator untuk melepaskan

CO2 yang telarut dengan cara destilasi dengan menggunakan media pemanas hot

oil, dengan lepasnya CO maka rich amine berubah menjadi lean amine. Lean

amine selanjutnya didinginkan di amine regenator over head coller sampai suhu

1220F. Lean amine yang telah didinginkan selanjutnya dinaikkan tekanannya

sampai 88 psig dengan menggunakan lean amine booster pump, selanjutnya lean

amine dipompa kembali dengan menggunakan lean amine pump hingga

tekanannya mencapai 788 psig dan kemudian masuk ke CO2 absorber. Lean

amine yang masuk kedalam absorber kemudian bercampur dengan gas alam dan

proses pemisahan CO2 dari gas alam berlangsung kembali, setelah dilakukan

pemisahan CO2 dari gas alam seperti proses diatas, maka akan didapatkan gas

alam dengan spesifikasi sebagi berikut :

Tabel 2.5 Spesifikasi produk di sumur gas alam Merbau Sumatra Utara

Minimum Operating Pressure 615 Psig


0
Maximum Operating Temperature 105 F
Maximum Water Content 10 Lb/MMscf
Maximum CO2 Content 5 %
(Sumber PT Inti Karya Persada Teknik IKPT, Jakarta )

Pada skripsi ini penulis bermaksud untuk merancang pompa Lean Amine

Pump untuk mengalirkan lean amine dari lean amine booster pump ke CO2
21

absorber, untuk mendapatkan rancangan pompa yang dapat beroperasi dengan

optimal maka perlu diperhatikan hal-hal berikut:

1. Kondisi operasi : kerja terus menerus atau terputus, debit boleh

berfluktuasi atau konstan.

2. Tempat instalasi : pembatasan-pembatasan pada ruang, ketinggian

tempat dari permukaaan air laut, diluar atau didalam gedung, fluktuasi

temperatur.

3. Kondisi fluida kerja:

a. Kesadahan

Kesadahan fluida sangat berpengaruh pada proses pembetukan kerak

pada dinding-dinding saluran pipa yang menyebabkan naiknya

friction losses yang pada gilirannya akan menurunkan efesiensi

pompa.

b. Densitas dan specific gravity

Densitas dan specific gravity fluida kerja akan mempengaruhi

besarnya daya yang dibutuhkan untuk menggerakkan pompa.

c. Viskositas

Viskositas yang tinggi menyebabkan naiknya losses pada aliran

pompa dan menurunkan head efektif pompa yang pada gilirannya

akan menaikkan daya yang dibutuhkan untuk menggerakkan pompa,

suatu pompa akan memiliki karakteristik head–kapasitas yang

berbeda ketika dipakai untuk memompa fluida kerja yang memiliki

viskositas yang berbeda.


22

d. Karakteristik kelarutan gas dalam cairan.

Besarnya kuantitas gas yang dapat larut dalam suatu cairan

mengikuti hukum Henry yaitu bahwa volume gas yang terlarut

dalam fluida akan mengecil dengan naiknya temperatur. Kuantitas

gas yang terlarut sangat mempengaruhi tingkat perfoma pompa,

sebab ketika tekanan turun maka gas ini akan dilepas dari cairan

selanjutnya membentuk gelembung, hal ini sangat berbahaya

khususnya jika terjadi pada pipa hisap karena bisa menurunkan

efesiensi pompa bahkan dapat menghentikan aliran cairan pada pipa

hisap.

e. Sifat asam fluida

Keasaman sangat tergantung dari komposisi kimia yang terlarut

dalam fluida, hubungan antara keasaman fluida dengan korositas,

dimana semakin asam suatu fluida maka semakin tinggi sifat

korosifnya.

f. Karakteristik penguapan

Karakteristik penguapan berkaitan erat dengan fenomena erosi

kavitasi pada pompa yaitu keausan atau erosi yang disebabkan

pengecilan gelembung (emplode) uap dari cairan secara tiba-tiba.

g. Temperatur

Sifat fluida seperti densitas, viskositas, karakteristik penguapan

berubah seiring dengan perubahan temperatur. Air dengan

temperatur antara 32o F sampai dengan 80o F dianggap sebagai air


23

dingin yang memiliki densitas yang dianggap konstan. Adapun air

dengan temperatur diatas 80 F maka perubahan densitas perlu

dipertimbangkan (Tyler G.Hicks, T.W.Edwars, Pump Aplication

Enginering)

Pertimbangan khusus yang perlu diperhatikan dalam merancang pompa,

adalah ketika pompa digunakan untuk memompakan fluida kerja dalam

temperatur tinggi, hal-hal yang perlu diperhatikan tersebut adalah:

1. Jika elemen berputar (impeller) terbuat dari bahan yang berbeda dengan

casing maka perlu diperhatikan akan terjadinya pengurangan clearance

antara keduanya dikarenakan adanya pertambahan dimensi akibat

pemuaian.

2. Perlengkapan seperti shaft sleeves, ring impeller, casing wearing ring

yang awalnya terpasang erat pada saat dingin mungkin akan longgar

akibat perbedaan temperatur atau perbedaan koefisien muai.

3. Impeler yang awalnya terpasang baik mungkin akan berubah posisi

akibat terjadinya distorsi panas pada casing.

2.2 Head total dan kapasitas total pompa

Pompa yang dirancang harus dapat memenuhi kebutuhan baik kapasitas

maupun headnya, dari data dilapangan besanya kapasitas dan tekanan pompa

masing–masing sebesar 1500 GPM dan tekanan isap 88 psig serta tekanan

pengisian 788 psig, dengan demikian maka dapat dihitung rancangan head pompa

sebagai berikut.
24

2.2.1 Head total pompa

Head total pompa adalah dengan pertambahan energi fluida antara ujung

sisi inlet dengan sisi outlet, head total juga berarti selisih head pada sisi discharge

dan pada sisi suction. Head total adalah kemampuan pompa untuk mendorong

fluida untuk mengalir melalui sistem, pada dasarnya head total adalah

penjumlahan dari dua jenis head yaitu :

1. Head statis yaitu head yang besarnya tidak dipengaruhi oleh kecepatan

aliran fluida. Head statis dapat diketahui dengan persamaan (Stephen

Lazarkiewics, Impeller Pump, hal 67 ) :

Pdr − Psr
H st = + Hz (2.1)
γ

2. Head dinamis, yaitu head yang besarnya dipengaruhi oleh kecepatan

aliran fluida. Head dinamis dapat diketahui dengan persamaan (Stephen

Lazarkiewics, Impeller Pump, hal 67 ) :

2 2
c − c sr
H d = ∑ Δhs + ∑ Δhd + dr (2.2)
2g

dengan demikian head total dirumuskan dengan persamaan seperti

ditunjukkan dibawah ini (Stephen Lazarkiewics, Impeller Pump, hal 66) :

2 2

(H d + H z ) = Pdr − Psr + H z + ∑ Δhs + ∑ Δhd +


c dr − c sr
(2.3)
γ 2g

dimana :

H = head total pompa

Pdr = tekanan pada delivery reservoir (788 psig = 554030 kg/m2)

Psr = tekanan pada reservoir isap (88 psig = 61870 kg/m2)


25

Hz = perbedaan tinggi muka air disisi delivery reservoir dengan reservoir isap

= 10 m

ΣΔhs = head losses pada sisi isap

ΣΔhd = head losses pada sisi tekan

cdr = kecepatan rata-rata fluida disisi tekan

csr = kecepatan rata-rata fluida disisi isap

g = percepatan gravitasi (9.801 kg/m2)

γ = berat jenis fluida kerja (1028 kg/m3)

Gambar 2.1 Lay out pompa

berdasarkan data diatas maka;

Pdr − Psr
H st = + Hz
γ
(554030 − 61870)
= + 10
1028
= 489.75 m
26

Head looses pada sisi isap ΣΔhs serta pada sisi tekan ΣΔhd terdiri dari

kerugian gesek dalam pipa, kerugian pada belokan, serta kerugian pada katup

isap. Kerugian gesek pada pipa dapat diketahui dengan menggunakan persamaan

(Sularso, Haruo Tahara, Pompa & Kompresor, hal 31):

10.666Q 1.85
h f = 1.85 4.85 L (2.4)
C D

dimana;

hf = kerugian head akibat gesekan pad pipa

D = 4x jari – jari hidrolik (R) untuk pipa berpenampang lingkaran

R = perbandingan antara luas penampang pipa, tegak lurus aliran (m2)

dengan keliling pipa.

Q = debit aliran (0.0946 m3/s)

L = panjang pipa (10 m)

C = koefisien pipa, (pipa besi cor baru = 130)

Besar kerugian head pada sisi isap adalah :

0.25 ⋅ π ⋅ D ⋅ D
R=
π ⋅D
= 0.25 ⋅ D
= 0.25 ⋅ 250 mm
= 62.5 mm

D = 4 x 62.5 mm = 250 mm = 0.25 m

10.6660.09461.85
h fs = 10
1301.850.254.85
= 0.138 m
27

Besar kerugian head pada sisi tekan adalah:

0.25 ⋅ π ⋅ D ⋅ D
R=
π ⋅D
= 0.25 ⋅ D
= 0.25 ⋅ 200 mm
= 50 mm

D = 4 x 50 = 200 mm = 0.20 m

10.666 ⋅ 0.09461.85
h fd = 18
1301.85 0.20 4.85
= 0.737 m

Kerugian head akibat belokan dapat diketahui dengan menggunakan

persamaan (Sularso, Haruo Tahara, Pompa & Kompresor, hal 32):

v2
hf = f (2.5)
2g

dimana;

ν = kecepatan rata – rata didalam pipa (m/s)

f = koefisien kerugian

g = percepatan grafitasi (9.801 kg/m2)

hf = kerugian head akibat belokan

koefisien kerugian dapat diketahui dengan menggunakan persamaan (Sularso,

Haruo Tahara, Pompa & Kompresor, hal 34):

⎛ ⎛ D ⎞ ⎞⎟⎛ θ ⎞
3.5 0.5

f = 0.131 + 1.847⎜ ⎟ ⎜ ⎟ (2.6)
⎜ ⎝ 2 R ⎠ ⎟⎠⎝ 90 ⎠

28

dimana;

D = diameter dalam pipa (m)

R = jari – jari lengkung sumbu belokan (m)

θ = sudut belokan (900)

besar koefisien kerugian adalah :

⎛ ⎛ 1 ⎞ ⎞⎟⎛ 90 ⎞
3.5 0.5

f = 0.131 + 1.847⎜ ⎟ ⎜ ⎟
⎜ ⎝ 2 ⎠ ⎟⎠⎝ 90 ⎠

= 0.249

Kecepatan rata – rata dalam pipa dapat diketahui dengan:

Q
vs =
0.25 ⋅ π ⋅ D 2
0.0946
=
0.25 ⋅ π ⋅ 0.25 2
= 1.928 m / s

Q
vd =
0.25 ⋅ π ⋅ D 2
0.0946
=
0.25 ⋅ π ⋅ 0.20 2
= 3.0127 m / s

besar kerugian head akibat belokan adalah:

1.928 2
h fs = 0.249
2 ⋅ 9.801
= 0.0472 m

3.0127 2
h fd = 0.249
2 ⋅ 9.801
= 0.116 m
29

Kerugian head akibat katup isap dapat diketahui dengan menggunakan

persamaan (Sularso, Haruo Tahara, Pompa & Kompresor, hal 38):

v2
hf = fv (2.7)
2g

dimana;

fv = koefisien kerugian katup ( 1.72)

ν = kecepatan rata – rata

sehingga;

1.928 2
h f = 1.72
2 ⋅ 9.801
= 0.326 m

berdasarkan hasil diatas, kerugian head total adalah :

h ftotal = ∑ Δhs + ∑ Δhd


= 0.138 + (2 ⋅ 0.0472 ) + 0.326 + 0.737 + (2 ⋅ 0.116)
= 1.5274m

Berdasarkan hasil perhitungan diatas maka besar head total adalah :

2 2
c − csr
H = H st + H ftotal + dr
2g
3.0127 2 − 1.928 2
= 489.75 + 1.5274 +
2 ⋅ 9.801
= 489.75 + 1.5274 + 0.273
= 491.55 m
= 1613 ft
30

2.3 Pemilihan jenis pompa

Ketepatan pemilihan pompa merupakan hal yang penting dalam

mendapatkan efesiensi yang optimal. Efesiensi yang optimal dapat diperoleh

apabila setiap komponen pompa sesuai dengan kondisi kerja, dengan kondisi kerja

yang ada lean amine pump harus dapat memompakan fluida kerja dengan

kapasitas, tekanan serta berbagai sifat fluida yang telah ditentukan secara opimal.

Berdasarkan pertimbangan - pertimbangan di atas, maka penulis memilih

pompa dengan jenis :

1. Sentrifugal

Jenis ini digunakan karena pompa dapat bekerja pada tekanan tinggi

tanpa terjadi pulsasi dan pencemaran pada fluida yang dipompakan,

secara sederhana pemilihan jenis pompa dapat dibantu dengan gambar

2.2, dimana pompa dengan kapasitas 1500 gpm termasuk pompa jenis

sentrifugal.

2. Bertingkat banyak

Pompa dengan jenis bertingkat banyak dipakai karena pompa bekerja

pada kapasitas yang besar serta head yang tinggi.

3. Poros mendatar

Jenis poros mendatar digunakan dengan pertimbangan kemudahan

dalam pemasangan.
31

Gambar 2.2 Grafik daerah operasi berbagai pompa

(Sumber : Wiliam HS, Fluid Mover, pump, comprssors, fans&blowers, hal :119)

2.4 Menentukan jumlah tingkat

Head yang terlalu tinggi akan menyebabkan pompa tidak mampu untuk

mencapai efesiensi total yang tinggi, karena untuk melayani head yang tinggi

dibutuhkan dimensi impeler yang besar, artinya perbandingan antara D1 dan D2

semakin besar, dengan dimensi impeler yang besar maka gaya sentrifugal yang

ditimbulkan juga besar, hal ini akan menuntut bahan yang kuat untuk menahan

gaya sentrifugal, selain itu saluran yang panjang dan sempit juga menimbulkan

rugi-rugi yang semakin besar yang pada gilirannya akan menurunkan efesiensi

pompa, berdasarkan alasan tersebut maka untuk melayani head yang tinggi maka

penulis memilih pompa sentrifugal multi tingkat.


32

Jumlah tingkat pompa sentrifugal bukannya tak terbatas, jumlah tingkat

yang terlalu banyak membawa konsekuensi pertambahan panjang dan dimensi

poros yang pada gilirannya akan memperbesar dimensi pompa. Besarnya dimensi

pompa akan menuntut poros yang panjang sehingga jarak antar bantalan

pendukung semakin jauh akibatnya semakin memperbesar defleksi poros, untuk

itu perlu direncanakan jumlah tingkat yang sesuai untuk efesiensi yang optimal.

Pada perancangan pompa radial satu tingkat head maksimal yang dapat dilayani

dibatasi sebesar 100 m (Fritz Dietzel, Turbin Pompa dan Kompressor), kita dapat

menggunakan pernyataan ini untuk membantu menemukan jumlah tingkat yang

optimal.

Jika head total pompa yang direncanakan adalah 1613 ft atau 492m maka

jumlah tingkat minimal adalah :

Ht
Imin = (2.5)
100

492
= = 4.92 tingkat
100

= 5 tingkat.

2.5 Pemilihan penggerak mula

Pemilihan penggerak mula harus mempertimbangkan kondisi kerja serta

ketersediaan tenaga dilokasi dimana pompa bekerja. Macam penggerak mula

yang dapat dipakai antara lain : motor listrik, motor bakar, gas engine, turbin uap,

adapun yang paling sering dipakai adalah motor listrik dan motor bakar. Gas
33

engine dan turbin uap dipakai pada kondisi-kondisi khusus di industri dan

pertambangan, dalam pemakaiannya motor listrik, motor bakar, gas engine, turbin

uap memiliki efesiensi sendiri-sendiri, hal ini dikarenakan masing-masing

memiliki kelebihan dan kekurangan sendiri-sendiri, berikut kelebihan dan

kekurangan masing-masing penggerak mula :

1. Motor listrik

Keuntungan :

a. Motor listrik mudah dibuat dalam berbagai ukuran daya

b. Kecepatan putar memiliki range yang cukup luas

c. Pengoperasian dan perawatan mudah

d. Ringan dan hampir tak menimbulkan suara.

Kekurangan :

a. Jika listrik padam maka pompa akan ikut mati

b. Jika jarang dipakai maka biaya pengoperasional akan mahal

c. Jika tak tersedia jaringan maka penyambungan akan mahal.

2. Motor bakar

Keuntungan :

a. Fleksibel (mudah dipindah tempat)

b. Tidak tergantung jaringan listrik

c. Biaya perawatan lebih murah.

Kerugian :

a. Berisik dan tingkat getaran tinggi

b. Butuh media pendingin


34

c. Kontruksi besar sehingga berat

d. Menimbulkan polusi

3. Gas engine

Keuntungan :

a. Tingkat getaran relatif rendah

b. Relatif ringan

c. Tak tergantung jaringan listrik

Kekurangan :

a. Tidak tergantung jaringan listrik

b. Relatif sulit untuk dipindah-pindah.

Penulis memilih gas engine dalam perancangan pompa kali ini, dengan

pertimbangan adanya gas bertekanan dilokasi kerja yang dapat digunakan sebagi

sumber tenaga gas engine. Gas engine kemudian digunakan untuk memutar

pompa, dimana putaran tersebut harus dapat memenuhi besar putaran yang

diinginkan pompa supaya dicapai tingkat efesiensi yang optimum. Penulis

memilih besar putaran pompa sebesar 3000 rpm dengan alasan untuk

menghasilkan energi potensial tekan yang tinggi maka dibutuhkan energi kinetik

serta gaya sentrifugal yang besar, sedangkan untuk menghasilkan energi kinetik

dan gaya sentrifugal dibutuhkan putaran pompa yang tinggi.


35

Gambar 2.3 Grafik untuk mencari kecepatan putaran pompa


(sumber : Pompa dan Blower Sentrifugal, 1986)
Berdasarkan grafik diatas, dengan kapasitas 1500 GPM serta head tiap

tingkat sebesar 323 ft maka putaran pompa adalah 3000 rpm, dengan besar

putaran 3000 rpm maka putaran pompa dapat diterima. Efesiensi pompa dapat

ditentukan dengan menggunakan bantuan grafik hubungan efesiensi, kapasitas dan

kecepatan spesifik. Besar kecepatan spesifik dapat diketahui dengan

menggunakan persamaan dibawah ini (Austin H.Church, 1986):

n Q
ns = (2.6)
H 3/4
3000 1500
=
323 3 / 4
= 1526
36

Gambar 2.4 Grafik efesiensi pompa sebagai fungsi kapasitas dan spesific speed
(sumber : Pump Hand Book, Mc Graw Hill Book Company, 1978)

Efesiensi pompa berbagai tingkat dapat diketahui dengan melihat gambar 2.3 serta

menghitung head dan kecepatan spesifik pompa. Hasil perhitungan tersebut dapat

dilihat dalam tabel 2.6.

Tabel 2.6 Hasil Perhitungan efesiensi pompa dalam berbagai tingkat

Jumlah tingkat Head per tingkat Kecepatan spesifik Efesiensi (η)


(ft) (ns) (%)
1 1613 456,5 65
2 806,5 767,74 75
3 537,66 1040,6 81
4 463,25 1163,6 82
5 322,6 1526,4 83
6 268,8 1750,23 84
7 230,43 1964,5 85
8 201,62 2171,53 85,2
9 179,2 2372,26 85,5
10 161,3 2567 85,7
37

Tabel diatas memperlihatkan bahwa efesiensi akan naik jika pompa dibuat

dengan tingkat yang semakin banyak, akan tetapi jumlah tingkat tingkat yang

terlalu banyak akan mnyebabkan poros semakin panjang dan dimensinya semakin

besar, selanjutnya secara keseluruhan dapat diambil kesimpulan bahwa pompa

yang harus dirancang sebagai lean amine pump adalah sebagai berikut :

Tabel 2.7 Rancangan jenis pompa lean Amine Pump

Jenis pompa sentrifugal

Jumlah tingkat lima

Posisi poros mendatar/horisontal

Kapasitas 1500 GPM

Efesiensi 83 %

Head total 1613 ft

Putaran poros 3000 rpm

Fluida yang dipompa Amine

Penggerak mula Gas Engine


38
BAB III

PERENCANAAN IMPELER

3. 1 Segitiga kecepatan

Fluida mengalir kedalam pompa dikarenakan terhisap oleh impeler yang

berputar, dengan menganggap bahwa aliran fluida terjadi adalah aliran dua

dimensi, dan bahwa fluida mengikuti sudu-sudu impeler dengan tepat, kecepatan

masuk dan keluar untuk suatu impeler yang mempunyai sudu-sudu mengarah ke

belakang sebagaimana ditunjukkan dalam Gambar 3.1 maka, u adalah kecepatan

suatu titik pada impeler relatif terhadap tanah, w adalah kecepatan partikel fluida

relatif terhadap impeler, dan c adalah kecepatan absolut partikel fluida yang

mengalir melalui impeler relatif terhadap tanah. c merupakan hasil penjumlahan

secara vektor dari u dan w.

Gambar 3.1 Diagram Kecepatan Masuk dan Keluar Suatu Impeler

( Sumber : Austin H. Church, Pompa dan Blower Sentrifugal )


39

Sudut antara c dan u disebut α, sudut antara w dan perpanjangan u disebut

β, sudut β juga merupakan sudut yang dibuat antara garis singgung terhadap sudu

impeler dan suatu garis dalam arah gerakan sudu.

Umumnya diagram kecepatan fluida pada impeler seperti pada Gambar 3.1

disederhanakan menjadi bentuk segitiga kecepatan seperti pada Gambar 3.2.

Kecepatan relatif w dan kecepatan absolut c dapat diuraikan menjadi komponen

kecepatan tangensial diberi subscript u ( searah u ) dan komponen kecepatan

meridional dengan subscript m.

Gambar 3.2 Diagram Segitiga Kecepatan Masuk dan Keluar

Sumber : Austin H. Church, Pompa dan Blower Sentrifugal

3. 2 Kecepatan spesifik dan tipe impeler

Kecepatan spesifik adalah suatu istilah yang dipakai untuk memberikan

klasifikasi impeler berdasarkan prestasi dan proporsinya tanpa memperhatikan

ukuran aktual dan kecepatan dimana impeler itu beroperasi, karena kecepatan

spesifik adalah fungsi proporsi impeler, oleh karena itu kecepatan spesifik

adalah konstan untuk sederetan impeler-impeler yang mempunyai sudut-sudut

dan proporsi yang sama ( ‘ homologous’ ).

39
40

3.2.1 Kecepatan spesifik kinematik

Kecepatan Spesifik kinematik didefenisikan sebagai kecepatan dari impeler

yang secara geometris sama dengan diameter tertentu apabila ukurannya diubah

secara proporsional agar dapat memberikan kapasitas 1 m3/s pada tinggitekan 1 m.

Kecepatan spesifik kinematik ( nsq ) dalam dirumuskan (Stephen Lazarkiewich,

Impeller Pump,Hal 106) :

n Q
n sq = 3
(3.1)
H 4

Di mana : n = kecepatan putar poros pompa ( rpm )

Q = kapasitas pompa [ SI Æ( m3/s ) , British Æ( gpm ) ]

H = tinggi tekan pompa [ SI Æ( m ), British Æ( ft ) ]

3.2.2 Kecepatan spesifik dinamik

Kecepatan spesifik dinamik didefenisikan sebagai kecepatan dari impeler

yang secara geometris sama, di mana untuk mengangkut cairan setinggi 1 m

membutuhkan daya sebesar 1 Hp dan kapasitas 0.075 m3/s. Kecepatan spesifik

dinamik ( nsp ) dinyatakan dengan persamaan (Stephanoff A.J., Centrifugal and

Axial Flow,Hal 107) :

ρ ⋅Q
n sp = n 3
(3.2)
75.H 2

Di mana : ρ = massa jenis fluida ( kg/m3 )

40
41

3.2.3 Bilangan bentuk

Besaran lain yang juga sering digunakan untuk menentukan jenis impeler

adalah bilangan bentuk. Bilangan bentuk merupakan besaran non-dimensional,

yang juga diturunkan dari persamaan kecepatan spesifik. Bilangan bentuk ( nsf )

dinyatakan dalam persamaan (Stephen Lazarkiewich , Impeller pump,Hal 120) :

1000 n ⋅ Q
n sf = = 3 ⋅ n sq
( 3
60 g .H 4 ) (3.3)

Di mana : n = putaran poros pompa ( rpm )

Pompa dengan aliran masuk ganda ( double suction ) maka harga kecepatan

spesifiknya dihitung dengan menggunakan kapasitas salah satu sisi aliran masuk

atau setengah dari kapasitas total, sedangkan pompa dengan satu aliran masuk

isap ( single suction ) maka harga kapasitas ( Q ) adalah kapasitas total.

3.2.4 Tipe impeler

Parameter utama yang biasa dipakai untuk menentukan tipe impeler yang

digunakan didasarkan pada kecepatan spesifik. Pompa-pompa yang sebangun atau

memiliki bentuk impeler yang sama akan memiliki kecepatan spesifik yang sama

walaupun ukuran dan putaran kerjanya berbeda, jadi apabila kecepatan spesifik

telah ditentukan maka bentuk impeller pompa tertentu pula, dengan kata lain

kecepatan spesifik mengklasifikasikan impeller berdasarkan prestasi dan

proporsinya tanpa memperhatikan ukuran aktual dan kecepatan operasinya.

Bentuk-bentuk dan jenis impeler berdasarkan rentang harga kecepatan spesifik

dapat dilihat pada Gambar 3.3 berikut ini :

41
42

Gambar 3.3 Bentuk dan Jenis Impeler Berdasarkan Kecepatan Spesifik


( Sumber : Richard F. Neerken, Fluid Movers, Mc Graw-Hill, New York )

Karakteristik jenis-jenis impeler seperti ditunjukkan pada Gambar 3.3, dapat

rangkum sebagai berikut (Lazarkiewich S., Impeller Pump, Hal 125) :

a. Impeler aliran radial : Arah aliran keluar fluida tegak lurus terhadap

poros pompa; Kecepatan spesifik rendah ( nsf = 30 Æ 90 ); Putaran

poros pompa rendah; Kapasitas rendah; Tinggi tekan ( head ) besar;

Bentuk sudu satu kelengkungan ( single curvature ).

b. Impeler tipe Francis : Arah aliran keluar fluida tegak lurus terhadap

poros pompa; Kecepatan spesifik menengah ( nsf = 90 Æ 240 ); Putaran

poros pompa, kapasitas pemompaan, dan tinggi tekan menengah.

c. Impeler aliran diagonal : Arah aliran keluar fluida miring terhadap

poros pompa; Kecepatan spesifik tinggi ( nsf = 120 Æ 450 ); Putaran

poros pompa tinggi; Kapasitas besar; Tinggi tekan rendah; Bentuk sudu

dua kelengkungan ( double curvature)

d. Impeler aliran aksial ( tipe propeler ): Arah aliran keluar fluida searah

poros pompa; Kecepatan spesifik tertinggi ( nsf = 405Æ 640 ); Putaran

poros pompa tertinggi; Kapasitas pemompaan terbesar; tinggi tekan

terendah dan bentuk sudu seperti propeler.

42
43

Berdasarkan data pada Bab II, bahwa pompa yang direncanakan memiliki :

a. Kapasitas ( Q ) = 0.0946 m3 / sec = 5.678 m3 / min = 1500 GPM.

b. Tinggi tekan / head per tingkat ( H ) = 98.32 m = 322.6 ft

c. Putaran poros pompa ( n ) = 3000 rpm

d. Berat jenis fluida ( γ ) = 1028 kg/m3

maka dari data diatas dapat diperoleh :

Kecepatan spesifik kinematik dalam satuan SI ( nsq ) adalah :

3000. 0.946
n sq = 3
98.32 4
= 29.57

Kecepatan spesifik kinematik dalam satuan British ( nsqE ) adalah :

3000. 1500
n sqE = 3
322.6 4
= 1526

Kecepatan spesifik dinamiknya :

1028 ⋅ 0.0946
n sp = 3000 ⋅ 3
75 ⋅ (98.32 2 )
= 109.4

Sedangkan bilangan bentuknya adalah :

1000 3000 ⋅ 0.0946


n sf = ⋅ 3
60 (9,806 ⋅ 98.32) 4
= 88.9

Berdasarkan hasil perhitungan di atas maka tipe impeler yang direncanakan

adalah tipe radial ( nsf = 30 Æ 90 ), sesuai dengan klasifikasi tipe impeler yang

telah dijelaskan sebelumnya, selanjutnya dilakukan pengecekan terhadap head

43
44

pompa untuk setiap tingkatan, yakni dengan menggunakan pertidaksamaan

(Stephen Lazarkiewich, Impeler Pump,Hal. 128) :


4 2
H < 0,0464 ⋅ n 3 ⋅ Q 3
(3.4)

Di mana : n = kecepatan putar poros pompa ( rpm )

Q = kapasitas pompa ( m3/det )

H = tinggi tekan pompa ( m )

Selanjutnya diperoleh :
4 2
H < 0,0464 ⋅ 3000 3 ⋅ (0.0946) 3

H < 416.8 m

dari hasil tersebut diketahui bahwa tinggi tekan pompa untuk tiap tingkatnya

masih dalam batas yang diijinkan artinya tidak melebihi batas maksimal tinggi

tekan yang diijinkan.

Impeler yang direncanakan memiliki satu aliran masuk ( Single suction ).

Pertimbangan yang dipakai dalam menentukan pilihan ini adalah :

a. Konstruksi pompa dengan impeler single suction lebih cocok

diterapkan pada pompa bertingkat banyak, karena impeler single suction

lebih sederhana dibandingkan impeler double suction .

b. Konstruksi impeller yang lebih sederhana membuat ongkos produksi

menjadi lebih murah, karena selain menghemat bahan, juga proses

pengerjaanya lebih mudah .

44
45

3. 3 Daya Pompa

Besarnya energi atau daya yang dibutuhkan untuk memutar poros pompa

dipengaruhi oleh kapasitas pompa, tinggi tekan total pompa, berat jenis fluida

yang dipompakan, serta efisiensi total pompa tersebut. Daya yang dibutuhkan

untuk memutar poros pompa ( Psh ) dirumuskan dengan persamaan (Stephen

Lazarkiewich, Impeler Pump, Hal. 71) :

γ ⋅Q ⋅ H
Psh = (3.5)
75 ⋅ η t

di mana : Psh = daya yang dibutuhkan pompa ( HP )

Q = kapasitas pompa ( m3/det )

H = tinggi tekan total pompa ( m )

γ = berat jenis fluida yang dipompa ( kg/m3 )

η = efisiensi total pompa

Dengan demikian besar daya yang dibutuhkan pompa pada kondisi kerja yang

direncanakan :

1028 ⋅ 0.0946 ⋅ 491.6


Psh =
75 ⋅ 0.83

= 768 HP

Perlu diperhatikan bahwa pompa nantinya akan digunakan pada kondisi

beban yang tidak selamanya kontinyu dan direncanakan dalam waktu lama, maka

diperlukan cadangan daya pada kondisi overload yang cukup besar, di samping itu

juga untuk mengantisipasi tinggi tekan dinamis pada instalasi karena usia, pada

perancangan impeler ini diambil persediaan daya sebesar 15 %. Sebagai acuan,

45
46

untuk pompa dengan kondisi operasi kontinyu besar cadangan daya yang harus

diberikan dapat dilihat pada Tabel 3.1 berikut :

Tabel 3.1 Cadangan daya berdasarkan Psh

Psh ( Met. HP ) <2 2 --> 5 5 --> 50 > 50

Daya Cadangan ( % ) 40 40 --> 25 25 --> 15 15 --> 10

Sumber: Lazarkiewich S, Impeller Pump, Hal. 472

Dengan demikian maka daya yang diberikan motor penggerak kepada

pompa sesuai dengan perencanaan ditambah dengan daya cadangan adalah :

Psh = 1,15 ⋅ 768 = 883.2 HP

3. 4 Dimensi impeler

Dalam pendesainan pompa, perancang tidak terikat suatu prosedur yang

pasti, masing-masing perancang dan pabrik telah melakukan pendekatan sendiri-

sendiri, tetapi walaupun prosedur itu mempunyai metode perhitungan yang sedikit

berbeda, prinsip-prinsipnya adalah tetap sama.

Dalam merancang impeler terdapat prosedur dan urutan-urutan tersendiri, di

mana kita harus menghitung dimensi-dimensi utama impeler, mengasumsikan

beberapa variabel lalu melakukan pengecekan terhadap variabel tersebut. Prosedur

pada perancangan impeler kali ini dengan tipe impeler (single curvature ). Untuk

merancang impeller, maka terlebih dahulu dihitung dimensi-dimensi utama

impeller yang meliputi ukuran diameter poros, diameter mulut isap, diameter awal

sisi masuk (ujung permulaan sudu), lebar roda, diameter luar dan sudut sudu,

secara umum tahapan-tahapan tersebut meliputi :

46
47

1. Perhitungan diameter poros ( dsh ), dan diameter hub ( dh ).

2. Asumsi koefisien penyempitan pada sisi masuk impeler ( φ1 ),

perhitungan diameter mulut isap ( do ).

3. Pemilihan sudut β2, asumsi koefisien Pfleiderers ( Cp ), perhitungan

diameter luar impeler ( d2 ).

4. Asumsi jumlah sudu ( z ), perhitungan lebar impeler ( b2 ).

5. Pengecekan terhadap jumlah sudu ( z ).

6. Pengecekan terhadap koefisien penyempitan pada sisi masuk

impeler ( φ1 ).

7. Pengecekan terhadap Cp.

8. Perhitungan sudut β1 .

9. Penggambaran segitiga kecepatan pada sisi masuk dan sisi keluar

impeller.

10. Penggambaran sudu impeller.

11. Perhitungan kekuatan impeler.

3.4.1 Diameter Poros

Diameter poros ditentukan sedemikian rupa sehingga akan mampu menahan

beban-beban yang akan diterimanya. Suatu poros biasanya akan menderita satu

atau lebih beban-beban berikut :

1. Beban torsi ( torsional force ). Beban ini disebabkan oleh putaran

motor penggerak, sehingga besar kecilnya sangat tergantung dari

daya yang diberikan dan kecepatan motor penggerak.

47
48

2. Beban lengkung ( bending force ). Beban ini bisa berupa beban mati

dari poros itu sendiri, berat impeler serta bagian-bagian lain yang

membebani poros, serta akibat gaya radial yang lain seperti gaya

yang timbul akibat ketidakseimbangan massa yang berputar.

3. Gaya aksial ( axial force ). Beban ini diakibatkan oleh berat poros

itu sendiri jika poros dipasang vertikal serta dorongan dalam arah

aksial dari fluida yang dipompakan akibat perbedaan tekanan fluida,

namun pada umumnya beban jenis ini relatif kecil.

Untuk perhitungan awal, tentu belum bisa menentukan besarnya beban

lengkung dan beban aksial. Untuk itu, untuk pertama kalinya dimensi poros

ditentukan hanya berdasar dengan memperhitungkan besarnya torsi saja. Sehingga

diameter poros ( dsh ) dapat dihitung dengan rumus persamaan (Sularso, Dasar

Perencanaan Dan Pemilihan Elemen Mesin, 1987, hal:8) :


1
⎛ 5,1 ⎞
3

d sh = ⎜⎜ ⋅ Kt ⋅ Cb ⋅ T ⎟⎟ (3.6)
⎝τa ⎠

Di mana : T = momen puntir ( N.m)

τa = tegangan geser poros yang diijinkan ( MPa )

Kt = faktor koreksi momen puntir jika terjadi tumbukan / kejutan

Cb = faktor koreksi jika terjadi pembebanan lentur.

Faktor koreksi beban kejut yang dianjurkan ASME (Sularso, Dasar

Perencanaan Dan Pemilihan Elemen Mesin, 1987, hal:8) adalah :

Kt = 1 ; jika beban dikenakan secara halus

Kt = 1,0 Æ 1,5 ; jika beban dikenakan dengan sedikit kejutan

48
49

Kt = 1,5 Æ 3,0 ; jika beban dikenakan dengan kejutan atau tumbukan

besar, diasumsikan beban kejut yang terjadi tidak terlalu besar, dengan

demikian diambil Kt = 1,5

Sedangkan faktor koreksi lengkungan Cb yang dianjurkan adalah :

Cb = 1,2 Æ 2,3 ; jika diperkirakan akan terjadi beban lentur

Cb = 1,0 ; jika diperkirakan tidak akan terjadi beban lentur

diperkirakan akan terjadi beban lentur sehingga diambil Cb = 2

Besar momen puntir ( T ) ditentukan oleh persamaan (V.Doborovolsky et.al.,

Machine Element, hal 401) :

P
T = 71620 (3.7)
N

Di mana : n = kecepatan putaran poros ( rpm )

T = momen puntir ( N.m )

P = daya yang diberikan penggerak ( HP )

Dengan demikian besar momen puntir

8 83.2
T = 71620
3000
= 210850 Nm

Selanjutnya dipilih bahan poros dari baja nikel khrom molibden dengan

spesifikasi sebagai berikut (Sularso, Dasar Perencanaan Dan Pemilihan Elemen

Mesin, 1987, hal:3) :

a. JIS Number : 4103

b. Perlakuan : pengerasan kulit

c. Kekuatan tarik (σ) = 100 kg/mm2

49
50

Bahan poros tersebut diatas memiliki komposisi sebagai berikut :

Tabel 3.2 Unsur kimia dan kandungannya dalam bahan poros

Unsur kimia Kandungan (%)


Karbon ( C ) 0.17-0.23
Silikon (S) 0.1-0.35
Mangan (Mn) 0.40-0.70
Posphor(P) 0.030 atau kurang
Sulfur (S) 0.030 atau kurang
Nikel (Ni) 1.60-2.00
Khrom (Cr) 0.40-0.65
Molibden (Mo) 0.15-0.30
Sumber : Sularso, Dasar Perencanaan Dan Pemilihan Elemen Mesin, hal:331
Tegangan geser yang diijinkan ( τa ) dapat dihitung dengan persamaan

(Sularso, Dasar Perencanaan Dan Pemilihan Elemen Mesin, hal:6) :

σu
τa = (3.8)
S f 1 ⋅ Sf 2

Di mana : σu = kekuatan tarik poros ( kg/mm2 )

Sf1 = faktor keamanan karena kelelahan puntir. diambil = 5

Sf2 = faktor keamanan karena konsentrasi tengangan baik oleh adanya

tingkat pada poros atau karena adanya alur pasak. diambil = 1,3

Dengan demikian tegangan geser yang diijinkan adalah :

100
τa =
5 ⋅ 1,3
= 15.38 kg / mm 2

Jadi besar diameter poros ( dsh ) :

50
51

1/ 3
⎛ 5.1 ⎞
d sh = ⎜ ⋅ 1.5 ⋅ 2 ⋅ 210850 ⎟
⎝ 15.38 ⎠
= 209753.25 1/ 3

= 59.4 mm

Selanjutnya dsh ditentukan sebesar 65 mm dengan alasan menghindari

terjadinya deformasi , kelengkungan, beban aksial serta keberadaan alur pasak

pada poros yang dalam perhitungan kali ini masih diabaikan.

3.4.2 Diameter sisi masuk

Fluida yang telah keluar dari impeler, mempunyai tekanan yang lebih tinggi

daripada fluida yang masih ada di sisi masuk impeler, karena harus ada celah

antara impeler yang sedang berputar dengan casing yang diam, sebagian air yang

telah dikeluarkan dari impeler akan kembali ( bocor ) ke arah sisi masuk. Oleh

karena itu untuk memperoleh kapasitas air yang dikeluarkan impeler seharusnya

lebih besar dari kapasitas pompa. Jumlah aliran total melalui impeler adalah

jumlah kebocoran ditambah jumlah aliran yang direncanakan dikeluarkan pompa.

Biasanya jumlah aliran bocor tersebut berkisar antara 2 % Æ 10 % dari

kapasitas pompa (Austin H.Chruch, Pompa dan Blower sentrifugal, hal 93).

Kebocoran ini tidak mempengaruhi head pompa tetapi sangat berpengaruh pada

kapasitas fluida yang melewati impeler, oleh karena itu jumlah kebocoran ini

haruslah diperkirakan terlebih dahulu dan ditambahkan ke jumlah aliran

( kapasitas ) pompa untuk penentuan ukuran-ukuran impeler.

Pada perencanan ini kebocoran yang terjadi diasumsikan 7 % atau dengan

kata lain pompa ini memiliki efisiensi volumetris, ηvol = 93 %, sehingga

51
52

kapasitas fluida yang melewati impeler ( Q’ ) adalah (Lazarkiewich S., Impeler

Pump, Hal 133):

Q
Q′ = (3.9)
η vol

5.678
Q′ =
0,93
= 6.105 m 3 / menit
= 0.10175 m 3 / det ik

Kecepatan tangensial terhadap poros ( meridian ), cm1 dihitung dengan

persamaan (Lazarkiewich S., Impeler Pump, Hal 133) :

c m1 = K cm1 ⋅ 2 ⋅ g ⋅ H (3.10)

Di mana : Kcm1 = koefisien kecepatan pada sisi masuk impeler

harga Kcm1 dapat dicari dengan menggunakan gambar 3.4 (grafik hubungan Kcm1

dan Kcm2 dengan nsq ) dibawah ini.

Gambar 3.4 Grafik hubungan Kcm1 dan Kcm2 dengan nsq


Sumber : Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 134

52
53

Dari gambar 3.4 maka dapat dicari besarnya Kcm1 berdasarkan kecepatan

spesifiknya, untuk nsq = 29.57 ; harga Kcm1 = 0,165, dengan demikian :

c m1 = 0,65 ⋅ 2 ⋅ 9.806 ⋅ 98.32


= 7.245 m/s

Selanjutnya harga kecepatan aksial masuk ( co ) untuk pompa dengan single

curvature adalah (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 133):

co = (0.9 − 1.0) ⋅ C m1 (3.11)

besar kecepatan aksial air masuk impeler biasanya 1.5 m/s hingga 12 m/s, jika

diasumsikan bahwa besarnya kecepatan aksial cairan masuk impeler adalah

sebesar 0.95 Cm1, maka :

co = 0.95 ⋅ C m1
= 0.95 ⋅ 7.245
= 6.88 m / s

Selanjutnya luas penampang sisi masuk impeler ( Ao ) dapat dihitung dengan

menggunakan persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 133) :

Q′
Ao = (3.12)
co

0.10175
Ao =
6.88
= 0.014789 m 2
= 14789 mm 2

Selanjutnya diameter hub (dh) dapat ditentukan dengan persamaan (Stephen

Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 132 ) :

d h = (1.3 − 1.4) ⋅ d sh (3.13)

dh = diameter poros (mm), apabila ditentukan d h = 1.3 ⋅ d sh maka,

53
54

d h = 1.3 ⋅ 65
= 84.5 mm

Selanjutnya luas penampang hubungan (Ah) dapat ditentukan dengan

persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 133) :

π ⋅ dh2
Ah = (3.14)
4
π ⋅ 84.5 2
=
4
= 5605.09 mm 2

Diameter hubungan belakang dapat dicari dengan menggunakan persamaan

(Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 132) :

'
d h = (1.35 − 1.5) ⋅ d sh selanjutnya ditentukan

d h = 1.5 ⋅ 65
= 97.5 mm

Luas penampang masuk total ( Ao’ ) dapat ditentukan dengan menjumlahkan luas

penampang sisi masuk impeler ( Ao ) dan luas penampang hub ( Ah ) (Stephen

Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 133) :

Ao’ = Ao + Ah (3.15)

Ao’ = 14789 + 5605.09

Ao’ = 20394.09 mm2

Selanjutnya dapat dihitung diameter impeler pada sisi masuk ( do )

dengan persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 133) :

'
4 ⋅ Ao
do = (3.16)
π

54
55

4 ⋅ 20394.09
do =
3.14
= 24979.73
= 161.18

3.4.3 Sudut sisi masuk (β1)

Pada perancangan ini, sudu yang yang direncanakan adalah sudu dengan

lengkungan tunggal (single curvature), untuk menentukan besar sudut sisi masuk

(β1), maka terlebih dahulu mengetahui besar kecepatan keliling pada sisi inlet

impeler (u1) yang dapat ditentukan dengan persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz,

Impeler Pump, hal: 134):

π ⋅d ⋅n
u1 = (3.17)
60

dimana d1 : diameter ujung sisi masuk impeler

n : kecepatan putaran poros (rpm)

selanjutnya bila d1 ditentukan sebesar 130 mm maka :

3.14 ⋅ 130 ⋅ 3000


u1 =
60
= 20.04 m / s

Besar sudut α1 diasumsikan sebesar 900 dengan maksud fluida memasuki

sudu impeler dalam arah radial (tegak lurus sumbu poros impeler ) maka sudut

sisi masuk sudu (β1) adalah (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 134) :

55
56

C m1 (3.18)
tg β1 =
u1
⎡C ⎤
β1 = arc tg ⎢ m1 ⎥
⎣ u1 ⎦
⎡ 7.245 ⎤
= arc tg ⎢ ⎥
⎣ 20.04 ⎦
= 19.5 0

Sesuai dengan pengalaman serta penyelidikan yang dilakukan pada pompa

sentrifugal menunjukkan bahwa debit optimal pada kondisi efesiensi maksimal

adalah lebih kecil dari yang seharusnya dimiliki, oleh karena itu untuk

mendapatkan debit serta kapasitas yang diinginkan maka sudut β1 harus

diperbesar sebesar ∂1. Harga ∂1 berkisar antara 20-60 (Stephen Lazarkeiwiccz,

Impeler Pump, hal: 135), selanjutnya harga ∂1 ditentukan sebesar 40 maka :

β 1 = β 1 + ∂1 (3.19)

= 19.50 + 40

= 23.50

Besar kecepatan meridian terkoreksi (Cm1’) dapat ditentukan dengan

persamaan :

Cm1’ = u1 tg β1’

= 20.04 tg 23.5

= 8.87 m/s

3.4.4 Lebar sisi masuk impeler

56
57

Lebar sisi masuk impeler ditentukan dengan persamaan (Stephen

Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 135) :

A1
b1 = (3.20)
π ⋅ d1

dimana ; A1 : luas penampang sisi masuk impeler (mm2)

d1 : diameter ujung sisi masuk impeler (mm)

dengan mengasumsikan bahwa jumlah sudu pada impeler (z) adalah 8 buah maka

panjang lingkar antar sudu atau panjang pitch pada sisi masuk impeler (t1) adalah

(Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 84) :

π ⋅ d1
t1 = (3.21)
z

3.14 ⋅ 130
=
8
= 51.025 ≈ 51 mm

Tebal sudu pada ujung sisi masuk dalam arah keliling (Su1) dapat ditentukan

dengan persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 84) :

s1
S u1 = (3.22)
sin β 1

dimana s1 : tebal sudu pada sisi masuk.

Apabila s1 ditentukan sebesar 6 mm maka :

6
S u1 =
sin 23.5
= 15.54 mm

57
58

Selanjutnya besar koefisien penyempitan (contriction coeficient) pada sisi

masuk (φ1) dapat ditentukan dengan persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler

Pump, hal: 84) :

t1
ϕ1 = (3.23)
t1 − S u1

51
=
51 − 15.54
= 1.326

Luas penampang sisi masuk impeler (A1) dapat diketahui dengan

menggunakan persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 135) :

Q'
A1 = ϕ (3.24)
C m1

0.10175
A1 = 1.326
7.245
= 0.018622 m 2
= 18622 mm 2

dari hasil-hasil diatas maka dapat diketahui lebar sisi masuk impeler (b1), yaitu :

18622
b1 =
3.14 ⋅ 130
= 45.62 mm ≈ 46 mm

3.4.5 Diameter sisi keluar impeler

Diameter sisi keluar impeler dapat ditentukan dengan terlebih dahulu

mengetahui kecepatan keliling pada sisi keluar impeler, yang dirumuskan

(Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 138) :

58
59

2
⎡ C ⎤
+ ⎢ m 2 ⎥ + g ⋅ H th ⋅ (1 + C p )
Cm2
u2 = (3.25)
2 tg β 2 ⎣ 2 tg β 2 ⎦

dimana ; Hth : head teoritis impeler dengan jumlah sudu yang terbatas (m)

Cm2 : kecepatan meridian pada sisi keluar (m/s)

β2 : sudut sisi keluar sudu dibatasi antara 150 – 350, dipilih β2 = 300

g : percepatan gravitasi (9.806 m/s2)

1+Cp : koreksi Pfleiderer untuk impeler dengan jumlah sudu terbatas,

dibatasi antara 1.25 – 1.35.

Besar head teoritis impeler dengan jumlah sudu yang terbatas (Hth), dapat

ditentukan dengan persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 160) :

H
H th = (3.26)
ηh

dimana H : head total pompa

ηh : efisiensi hidrolis

Efesiensi hidrolis dapat ditentukan dengan melakukan interpolasi harga-harga

efisiensi hidrolis dan nq yang terdapat pada tabel 3.3 :

Tabel.3.3 Harga efisiensi hidrolis untuk tiap harga kecepatn spesifik

nq 10 15 20 30 50 100
ηh 0.86 0.91 0.94 0.96 0.97 0.98
Sumber : (Fritz Dietzel, Turbin Pompa Dan Kompresor, 1993, hal : 258)
η 29.57 − η 20 29.57 − 20
=
η 30 − η 20 30 − 20
η 29.57 − 0.94 9.57
=
0.96 − 0.94 10
η 29.57 = 0.959

59
60

dari hasil diatas besar Hth adalah :

98.32
H th =
0.959
= 102.52 m

Kecepatan meridian pada sisi keluar (Cm2) dapat ditentukan dengan

persamaan :

C m 2 = K cm 2 ⋅ 2 ⋅ g ⋅ H

selanjutnya dari grafik 3.4 dapat ditentukan besarnya kcm2, berdasarkan harga

kecepatan spesifik nsq = 29.57, maka besar kcm2 adalah 0.122 sehingga :

C m 2 = 0.122 2 ⋅ 9.806 ⋅ 98.32 = 5.357 m/s

selanjutnya harga Cm2 diperiksa ulang dengan menggunakan persamaan (Stephen

Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 137) :

Cm2
= 0.7 − 0.75 (3.27)
C1

5.357
= 0.739
7.245

dengan demikian harga Cm2 dapat diterima karena 0.7<0.739<0.75, selanjutnya

besar kecepatan keliling pada sisi outlet adalah :

2
5.357 ⎛ 5.357 ⎞
u2 = + ⎜⎜ ⎟⎟ + 9.806 ⋅ 102.5 ⋅ 1.35
2 tg 30 ⎝ 2 tg 30 ⎠
= 41.77 m / s

kemudian besar diameter luar dapat ditentukan dengan persamaan (Stephen

Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 138) :

60 ⋅ u 2
d2 = (3.28)
π ⋅n

60
61

60 ⋅ 41.77
d2 =
3.14 ⋅ 3000
= 266 mm

selanjutnya d2 ditentukan sebesar 270 mm dengan tujuan untuk mempermudah

pengerjaan proses produksi.

3.4.6 Lebar sisi keluar impeler (b2)

Lebar sisi keluar impeler dapat diketahui dengan menggunakan persamaan

(Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 139) :

A2
b2 = (3.28)
π ⋅ d2

untuk mendapatkan b2 maka terlebih dahulu perlu mengetahui lebar pada sisi

keluar sudu (t2) yaitu dengan menggunakan persamaan :

π ⋅ d2
t2 =
z
3.14 ⋅ 270
=
8
= 105.97 mm

kemudian untuk mengetahui besar (A2), maka terlebih dahulu ditentukan harga

ketebalan sudu pada sisi keluar dalam arah keliling (Su2) dengan menggunakan

persamaan :

S2
Su2 =
sin β 2

61
62

Gambar 3.5 Sudu Sisi Outlet

( Sumber : Stephen Lazarkiewich, Impeller Pump, Hal 85 )

jika pada perancangan ini S2 ditentukan sebesar 5 mm, maka :

5
Su2 =
sin 30
= 10 mm

Koefisien desak (φ2) disisi outlet dapat diketahui dengan persamaan ;

t2
ϕ2 =
t2 − Su2
105.97
=
105.97 − 10
= 1.1

Luas penampang outlet (A2) dapat diketahui dengan memasukkan hasil-hasil

perhitungan diatas kedalam persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump,

hal: 139) :

Q'
A2 = ϕ 2 (3.29)
Cm2

0.10175
= 1 .1 ⋅
5.357
= 0.020893 m 2
= 20893 mm 2

62
63

dari hasil-hasil diatas, besar b2 adalah :

20893
b2 =
3.14 ⋅ 270
= 24.6 ≈ 25 mm

3.4.7 Koreksi terhadap 1+Cp

Angka koreksi Pfleiderer yang telah diasumsikan sebelumnya dapat

dikoreksi kembali dengan menggunakan persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz,

Impeler Pump, hal: 95) :

ψ 1
Cp = 2 ⋅ 2
(2.30)
z ⎛r ⎞
1 − ⎜⎜ 1 ⎟⎟
⎝ r2 ⎠

dimana ψ : (0.55-0.68) + 0.6 sinβ2

Persamaan diatas digunakan untuk impeler yang memiliki sudu dengan

kelengkungan tunggal serta untuk pompa sentrifugal dengan ring difuser atau

rumah keong sebagai casing, apabila β2 sebagaimana diketahui sebesar 300 maka :

ψ = (0.55 − 0.68) + 0.6 sin 30


= 0.85 − 0.98

pada skripsi ini dipakai ψ sebesar 0.85.

r1 d1 130
besar = = = 0.481
r2 d 2 270

jadi, koreksi Pfleiderer untuk jumlah sudu yang terbatas adalah :

0.85 1
Cp = 2⋅ ⋅
8 1 − 0.4812
= 0.276

63
64

dengan demikian koreksi Pfleiderer yang dibatasi antara 1.25-1.35 untuk Cp diatas

dapat diterima.

3.4.8 Koreksi terhadap jumlah sudu

Penetapan asumsi jumlah sudu sebanyak 8 buah untuk tiap impeler dapat

diperiksa ulang dengan menggunakan persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz,

Impeler Pump, hal: 127):

d 2 + d1
Z = 6 .5 sin β m (3.31)
d 2 − d1

dimana d1 : diameter ujung sisi masuk impeler (mm)

d2 : diamter ujung sisi keluar impeler (mm)

β1 + β 2
βm :
2

270 + 130 23.5 + 30


Z = 6 .5 sin
jadi, 270 − 130 2
= 8.35

dengan demikian asumsi bahwa jumlah sudu sebanyak 8 buah dapat diterima.

3.4.9 lebar impeler untuk tiap titik

Lebar impeler sepanjang laluan sudu dari sisi inlet hingga ke outlet

bervariasi untuk setiap titiknya, untuk mengetahui lebar impeler (b) untuk setiap

titik maka dapat dipakai persamaan berikut (Austin H.Chruch, hal 106):

Q'
b= (3.32)
π ⋅ D⋅ ∈ ⋅C m

64
65

dimana Q’ : kapaitas fluida yang dipompa


Cm : kecepatan meridian untuk tiap tiap titik
Є : faktor penyempitan/faktor kontraksi
D : diameter titik yang ditinjau.
Harga faktor kontraksi untuk tiap titik adalah berbeda, hal ini tergantung

pada diameter titik yang ditinjau, sudut β serta jumlah sudu. Harga faktor

kontraksi dirumuskan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 106):

Z ⋅S
π ⋅D−
sin β
∈= (3.33)
π ⋅D

dimana Z : jumlah sudu


S : tebal sudu yang ditinjau
Β : sudut sudu yang ditinjau
Selanjutnya hasil perhutungan lebar sudu untuk tiap tutuk dapat dilihat ditabel 3.6

3.5 Segitiga kecepatan

3.5.1 Segitiga kecepatan pada sisi masuk impeler

Pada pompa sentrifugal kecepatan fluida gerak biasa dilukiskan dalam tiga

vektor yang membentuk segitiga tertutup, untuk segitiga kcepatan pada sisi masuk

dapat digambarkan sebagai berikut :

65 kecepatan sisi inlet


Gambar 3.5 Segitiga
66

Gambar diatas menunjukkan bahwa sudut datang adalah sebesar 900, artinya

fluida memasuki impeler dalam arah radial atau tegak lurus dengan poros pompa.

Sudut β1 diperbesar dengan menambahkan sudut jatuh ∂ sehinggan besar

kecepatan Cm1 bertambah sebesar Cm1’ yang harganya ditentukan dengan

persamaan:

Cm1 = u1 tg β1

dari hasil perhitungan dimuka telah didapatkan bahwa :

u1 : 20.4

Cm1 : 9.73

β1 : 23.5

α1 : 90

dengan menggunakan persamaan hubungan segitiga maka didapatkan kecepatan

relatif fluida disisi masuk adalah sebesar :

C m1
w1 =
sin β 1
9.73
= = 24.4 m / s
sin 23.5

3.5.2 Segitiga kecepatan sisi keluar impeler

Segitiga disisi keluar impeler berbeda dengan segitiga kecepatan disisi inlet,

seperti tampak pada gambar berikut:

66
67

Gambar 3.7 Segitiga kecepatan sisi outlet


Hasil perhitungan sebelumnya adalah :

u1 : 20.04 m/s

u2 : 41.77 m/s

Cm1: 9.73 m/s

Cm2: 5.357 m/s

β2 : 300

φ2 : 1.27

φ1 : 1.42

Cu2 : u2 – wu2

Kecepatan meridian dekat outlet adalah (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler

Pump, hal: 86) :

Cm2 5.357
Cm2’ : = = 4.75 m / s (3.34)
ϕ2 1.127

Kecepatan absolut arah tangensial diisi outlet impeler dapat ditentukan dengan

menggunakan persamaan (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler Pump, hal: 163) :

Cu2 = u2 – wu2 (3.35)

67
68

Cm2 '
Wu 2 =
tan β 2
4.75
=
tan 30
= 8.22 m / s

maka Cu2 = u2 – wu2

= 41.77 – 8.22

= 33.55 m/s

Penyimpangan aliran fluida terjadi saat fluida mengalir melalui laluan sudu

yang mengakibatkan turunnya kecepatan absolut dalam komponen tangensial, hal

ini mengakibatkan fluida meninggalkan impeler dengan sudut yang lebih kecil

dari sudut β2. Kejadian seperti ini disebut slip, besar slip dapat ditentukan dengan

persamaan (Igor J Karasik, hal 2-7) :

π ⋅ sin β 2
μ =1 − (3.36)
z

3.14 sin 30
μ =1 − = 0.803
8

kecepatan meridian dalam komponen tangensial dapat ditentukan dengan

persamaan (Igor J Karasik hal 2-7):

C u2 = μ Cu2

= 0.803 ⋅ 33.55
= 26.96 m/s

maka sudut β2 dapat dicari dengan persamaan :

68
69

Cm2
w2 =
sin β 2
5.357
=
sin 30
= 10.714 m / s

dengan menggunakan hubungan segitiga maka didapatkan :


⎛ Cm2
α 2 = arc tan⎜⎜ ⎟⎟

⎝ Cu 2
⎛ 5.357 ⎞
= arc tan⎜ ⎟
⎝ 33.55 ⎠
= 9.07 0

⎛ Cm2 ' ⎞
α 2 ' = arc tan⎜⎜ ⎟⎟
⎝ Cu 2 ' ⎠
⎛ 4.75 ⎞
= arc tan⎜ ⎟
⎝ 26.96 ⎠
= 9.99 0

Berdasarkan hasil diatas nampak bahwa terjadi pembesaran sudut α2, hal ini

terjadi sebagai akibat adanya pengaruh jumlah sudu serta adanya aliran pusar,

kejadian seperti ini berakibat menurunnya kecepatan absolut dalam arah

tangensial.

3.6 Perancangan Sudu Impeler

Dalam perencanaan kelengkungan sudu impeler, sudut divergensi

merupakan parameter yang sangat penting untuk diperhatikan. Sudut divergensi

yang terlalu besar akan membuat terjadinya separasi fluida dalam laluan impeler,

dan akibatnya akan terjadi kondisi turbulensi yang tinggi. Turbulensi yang besar

69
70

akan menyebabkan kerugian pada unjuk kerja pompa. Sebaliknya, jika sudut

divergensi terlalu kecil maka turbulensi akan semakin kecil. Tetapi dengan sudut

divergensi yang kecil akan membentuk laluan fluida dalam impeler menjadi

panjang. Hal ini menyebabkan gesekan cukup besar pada permukaan sudu.

Kondisi ini juga akan menurunkan efisiensi pompa.

Suatu parameter yang dapat digunakan untuk memeriksa kelengkungan sudu

sehingga tidak terjadi laluan yang terlalu panjang atau pendek adalah sudut

overlap ( υ ) ( lihat Gambar 3.8 ),sudut ini sebaiknya untuk jumlah sudu 5 – 9,

berada pada rentang 35° - 50° (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 168).

Gambar 3.8 Sudut Overlap


( Sumber : Stephen Lazarkiewich, Impeller Pump )

Ada 3 metode yang umum digunakan untuk menggambarkan kelengkungan

sudu dengan kelengkungan ganda, yaitu :

1. Metode Penggambaran Konformal ( Conformal Representation )

2. Metode Point by point

3. Metode circula arc methode

70
71

Pada perencanaan impeler ini dipilih metode Penggambaran point by point.

Metode ini pertama kali diperkenalkan oleh C.Pfleiderer dengan mendasarkan

pada suatu asumsi bahwa pergeseran sudut dari β1 hingga β2 merupakan fungsi

jari-jari( r ). Besarnya sudut φ suatu titik didapat setelah mengetahui besarnya jari

jari ( r ) dan sudut β titik tersebut diketahui. Nilai r dan β akan memberikan

gambaran dimana posisi titik tersebut dalam suatu bidang koordinat, selanjutnya

setelah didapatkan rangkaian titik –titik tersebut maka titik tersebut dapat

dihubungkan sehingga membentuk suatu bentuk sudu.

Gambar 3.9 Metode Point By Point


( Sumber : Stephen Lazarkiewich, Impeller Pump )
Dari gambar 3.9 terlihat bahwa segitiga PP’T yang mana sisi PT terletak

diantara jari - jari serta memiliki sudut dϑ yang dibuat sangat kecil, maka :

PT
PT=
tan β

Karena PT menggambarkan suatu pertambahan yang sangat kecil dalam

radius dr maka kedua persamaan tersebut dapat ditulis dalam persamaan berikut :

dr
rdϑ =
tan β

71
72

sehingga :

dr
dϑ =
r ⋅ tan β

Persamaan diatas apabila diintegralkan antara batas r1 dan r2 serta

180
mengalikannya dengan maka akan diperoleh suatu pesamaan untuk sudut ϑ
π

yang dinyatakan dalam satuan derajat yaitu:

180 dr
ϑ= ⋅ ∫ rr1 (3.37)
π r ⋅ tan β

Bentuk integrasi ini dapat diselesaikan dengan menggunakan data yang ada

dengan cara membagi besar antara r1 dan r2 menjadi beberapa bagian (dalam hal

ini 15 bagian) yang selanjutnya disusun dalam tabel.3.5 dan lebar laluan (b) untuk

tiap-tiap titik dapat dilihat pada tebel 3.6.

Hasil perhitungan variasi sudut β dan ϑ pada berbagai variasi r dapat dilihat

dalam tabel 3.5.

3. 7 Pemeriksaan Kekuatan Impeler

Pemilihan bahan material impeler harus disesuaikan dengan beberapa faktor

antara lain kondisi fluida kerja, temperatur, tekanan, putaran kerja, sehingga

memenuhi kriteria - kriteria sebagai berikut.

1. Tahan terhadap korosi

2. Tahan terhadap keausan

3. Tahan terhadap kavitasi

4. Kemudahan dalam pencetakan dan pembuatan.

72
73

Sifat fluida yang korosif dan abrasif mengharuskan impeler dibuat dari

bahan yang memiliki ketahanan tinggi terhadap kondisi tersebut, dalam skripsi ini

penulis memilih material berupa perunggu fosfor cor. Pemilihan ini didasarkan

pada sifat bahan ini memiliki kekuatan tarik yang cukup tinggi, tahan panas serta

tahan korosi. Material yang dipilih adalah perunggu fosor cor PBC 2B cetakan

logam menurut standar JIS H 5113 sebagai bahan material impeler. Sifat-sifat dan

kandungan bahan tersebut adalah sebagi berikut :

Tabel 3.4 Sifat dan kandungan material impeler


Sifat dan unsur material kandungan
Cu 8.7-9.1%
P 0.1-0.5%
Sn 9.0-12%
Kotoran 1% atau kurang
Yield Stress (σy) 30 kg/mm2
Sumber : Tata surdia, pengetahuan Bahan Teknik, hal 119

Tegangan geser yang diijinkan (τa) untuk bahan diatas dengan persamaan

(Sularso, Dasar perencanaan dan Pemilihan elemen mesin, hal 8) :

σu
τa = (3.38)
S f 1 ⋅ Kt

di mana : Sf1 = Faktor Keamanan ; diambil Sf1 = 6

Kt = Faktor koreksi karena adanya tumbukan ; diambil Kt = 1.5

maka diperoleh :

30
τa =
6 ⋅ 1 .5
= 3.33 kg / mm 2

73
74

Selanjutnya tegangan geser akibat torsi :

2 ⋅T
F=
D

dimana T = torsi akibat pembebanan =210850 kgmm

D=dh’=97.5 mm

Sehingga :

2 ⋅ 210850
F=
97.5
= 4325 kg

selanjutnya tebal sudu minimum ditentukan dengan persamaan :

F
S h min =
τ ⋅ π ⋅ dh'
4325
=
3.33 ⋅ 3.14 ⋅ 97.5
= 4.24

dalam perencanaan ditentukan Shmin =5 mm.

Tegangan geser yang terjadi adalah :

F
τ=
A
4⋅ F
=
π ⋅ dh ' 2
4 ⋅ 4352
=
3.14 ⋅ 97.5 2
= 0.579 kg / mm 2
= 57.9 kg / mm 2

jadi diperoleh τa1 > τ.

74
75

Berdasarkan pernyataan diatas dapat disimpulkan bahwa impeler yang

direncanakan cukup aman untuk menerima beban geser serta mampu untuk

meneruskan torsi yang terjadi pada poros.

3.8 Rangkuman Hasil Perhitungan Impeler

berdasarkan perhitungan yang telah dilakukan impeler yang direncanakan

mempunyai ukuran-ukuran sebagai berikut :

1. Diameter lubang poros ( dsh ) : 65 mm

2. Diameter hub depan ( dh ) : 85 mm

3. Diameter hub belakang ( dh’ ) : 97.5 mm

4. Diameter sisi masuk (d1) : 130 mm

5. Sudut sisi masuk sudu (β1) : 19.5o

6. Lebar sisi masuk sudu (b1) : 50 mm

7. Diameter sisi keluar ( d2 ) : 270 mm

8. Sudut sisi keluar ( β2 ) : 30°

9. Lebar sisi keluar ( b2 ) : 25 mm

10. Tebal sudu ( s1 ) : 6 mm

11. Tebal sudu ( s2 ) : 5 mm

12. Jumlah sudu ( z ) : 8 buah

13. Tebal dinding ( shroud ) depan : 6 mm

75
76

Tabel 3.5 Harga βo dan ∂o dalam berbagai titik.

Titik r (m) Δr (m) Cm (m/s) W (m/s) βo


A1 0.065 0 9.73 24.4 23.5

1 0.06966 0.00466 9.43 23.52 23.64

2 0.07432 0.00466 9.15 22.56 23.97

3 0.07898 0.00466 8.83 21.63 24.11

4 0.08364 0.00466 8.57 20.72 24.43

5 0.08803 0.00466 8.27 19.81 24.69

6 0.09296 0.00466 7.98 18.92 24.98

7 0.09762 0.00466 7.68 18.01 25.27

8 0.10228 0.00466 7.38 17.12 25.56

9 0.10694 0.00466 7.10 16.25 25.92

10 0.1116 0.00466 6.82 15.32 26.45

11 0.11626 0.00466 6.51 14.39 26.92

12 0.12092 0.00466 6.22 13.49 27.5

13 0.12558 0.00466 5.94 12.5 28.40

14 0.13024 0.00466 5.62 11.61 28.96

A2 0.135 0.00466 5.357 10.714 30

76
77

Tabel 3.5 lanjutan

R tg β 1 Bn + Bn −1 Σ ∆a 180
B= Δa = Δr ⋅ ∂' = ΣΔa
R tg β 2 π

0.0282 35.460 0 0 0

0.0305 32.786 0.159 0.159 9.114

0.0330 30.3.3 0.147 0.306 17.541

0.0353 28.328 0.136 0.442 25.337

0.0379 26.385 0.1274 0.5694 32.640

0.0404 24.752 0.119 0.6884 39.462

0.0433 23.094 0.111 0.7994 45.825

0.0460 21.739 0.104 0.9034 51.787

0.0489 20.449 0.098 1.0014 57.405

0.0519 19.267 0.0925 1.0939 62.707

0.0555 18.018 0.0868 1.1807 67.683

0.0590 16.949 0.0814 1.2621 73.349

0.0629 15.898 0.0765 1.3386 760735

0.0679 14.727 0.0713 1.4099 80.822

0.0720 13.888 0.0666 1.4765 84.640

0.0779 12.836 0.0622 1.5387 88.205

77
78

Tabel 3.6 Lebar laluan (b) untuk setiap titik

Titik r (m) Δr (m) Cm (m/s) є β

A1 0.065 0 9.73 0.754 0.050

1 0.06966 0.00466 9.43 0.772 0.0319

2 0.07432 0.00466 9.15 0.789 0.0302

3 0.07898 0.00466 8.83 0.802 0.0289

4 0.08364 0.00466 8.57 0.816 0.0277

5 0.08803 0.00466 8.27 0.826 0.0269

6 0.09296 0.00466 7.98 0.837 0.0261

7 0.09762 0.00466 7.68 0.847 0.0260

8 0.10228 0.00466 7.38 0.55 0.0260

9 0.10694 0.00466 7.10 0.863 0.0260

10 0.1116 0.00466 6.82 0.872 0.0260

11 0.11626 0.00466 51 0.879 0.0260

12 0.12092 0.00466 6.22 0.886 0.0260

13 0.12558 0.00466 5.94 0.893 0.0260

14 0.13024 0.00466 5.62 0.899 0.0260

A2 0.135 0.00466 5.357 0.905 0.0260

78
79

27

24

21

18
Cm, w (m/s)

15

12

0
0.06 0.07 0.08 0.09 0.1 0.11 0.12 0.13 0.14
Jari - Jari
cm
w
Gambar 3.10 Grafik variasi Cm dan w terhadap jari-jari

Gambar 3.11 Impeller hasil perancangan

79
BAB IV

SALURAN MASUK DAN KELUAR

4.1 Saluran masuk

Saluran masuk merupakan komponen yang mempunyai peranan penting

dalam sebuah pompa. Saluran ini berfungsi untuk mengalirkan fluida menuju

kearah impeler dan memiliki pengaruh pada distribusi kecepatan fluida diujung

masuk impeler serta keseragaman suplai fluida yang dialirkan. Saluran ini akan

memberikan hasil yang terbaik apabila penampang melintang saluran ini mengecil

secara perlahan – lahan. Bentuk yang seperti ini akan meningkatkan kecepatan

aliran fluida secara mulus serta menjamin bahwa garis alir (stream line) berimpit

rapat kedinding saluran masuk serta tidak memiliki kecenderungan untuk

memisahkan diri dari permukaan garis alir tersebut, ada beberapa jenis saluran

masuk antara lain :

1. Lurus

Bentuk ini memiliki sisi atas yang lurus dengan tujuan untuk

menghindari terjadinya kantong udara. Saluran jenis ini biasanya

dipakai pada pompa – pompa sentrifugal satu tingkat baik berporos

horisontal maupun vertikal.

2. Melengkung

Saluran masuk dengan bentuk melengkung biasa dipakai pada pompa

sentrifugal dengan poros horizontal maupun vertikal dengan

kecepatan spesifik yang rendah, hal ini dikarenakan bentuk saluran

80
81

yang melengkung akan menurunkan head dan efesiensi pompa, maka

untuk mengurangi hal tersebut biasanya jari - jari lengkungan dibuat

besar.

3. Konsentris

Bentuk saluran jenis ini banyak digunakan pada pompa bertingkat

banyak. Saluran masuk jenis ini mempunyai kontruksi yang melebar

dalam arah aksial terutama pada pompa dengan kapasitas pemompaan

yang tinggi guna mengurangi kecepatan yang masuk dengan tujuan

untuk mencegah kavitasi.

Gambar 4.1 Saluran masuk tipe konsentris


(Sumber : Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 260)

4. Volut

Saluran masuk jenis ini memiliki ruang pemakaian yang luas, saluran

masuk jenis ini sering dipakai pada pompa baik bertingkat banyak

maupun satu tingkat dengan hisapan tunggal maupun ganda .


82

5. Mulut lonceng

Bentuk saluran masuk jenis ini banyak dipakai terutama pada pompa

aliran digonal dan dipakai pada pompa berkapasitas besar dan pompa

propeler.

Penulis memilih saluran masuk bentuk konsentris pada perancangan kali ini,

dengan alasan selain bentuk saluran ini lazim dipakai untuk pompa bertingkat

banyak, juga cocok untuk digunakan pada pemompaan dengan kapasitas yang

tinggi.

4.2 Saluran keluar

4.2.1 Difuser dan saluran pengarah balik

Fluida yang keluar dari impeler memiliki kecepatan yang tinggi akibat

adanya gaya sentrifugal. Energi kinetik yang besar tersebut harus

ditransformasikan kedalam energi potensial tekan dengan menggunakan suatu

elemen yang disebut recuperator. Upaya transformasi ini harus direncanakan

sedemikian rupa sehingga kerugian yang ditimbulkan dapat diminimalisir

sebanyak mungkin. Recuperator yang dapat dipakai untuk menurunkan kecepatan

dan energi kinetik antara lain :

1. Vanelees guide ring (cincin tanpa sudu pengarah)

2. Anular delivery passage of constant cross section (saluran tekan

dengan penampang konstan)

3. Volute casing

4. Difuser ring vane (sudu cincin difuser)


83

5. Return passage vane (sudu pengarah balik)

6. Diagonal difuser ring (sudu difuser diagonal)

7. Axial difuser ring (sudu difuser axial)

Keperluan transformasi energi kinetik menjadi energi potensial tekan untuk

pompa bertingkat banyak, pada umumnya digunakan difuser, selain dimensinya

yang lebih kecil, difuser juga menghasilkan gaya radial yang relatif kecil, karena

bentuknya yang simetris, sehingga menguntungkan bagi konstruksi, berdasarkan

alasan diatas, pada perancangan pompa kali ini digunakan difuser untuk

keperluan transformasi energi kinetik menjadi energi potensial tekan.

Pompa sentrifugal bertingkat banyak terutama yang alirannya radial,

memerlukan suatu saluran yang berfungsi untuk mengarahkan aliran fluida yang

meninggalkan difuser pada suatu tingkat ke impeler tingkat berikutnya, hal ini

dimaksudkan agar aliran fluida seragam sehingga meminimalkan arus pusar

sebelum masuk ke impeler atau pipa discharge.

Ada beberapa desain untuk pengarahan fluida setelah meninggalkan difuser ,

diantaranya adalah :

1. Sudu pengarah balik dengan Vaneless U turn

2. Sudu pengarah balik dengan Vaned U turn

karena tingginya tingkat kesulitan dalam proses pembuatan Vaned U turn, dan

untuk mengurangi bobot serta diameter luar rumah pompa, maka pada

perancangan ini digunakan sudu pengarah balik dengan Vaneless U turn


84

4.2.2 Perencanaan difuser

Difuser seperti yang dimaksud pada penjelasan di atas adalah serangkaian

sudu simetris yang diletakkan melingkar di sekeliling impeler di mana antara sudu

yang satu dengan sudu yang lain membentuk jalan lintasan fluida yang makin

melebar secara halus dari sisi masuk hingga ke sisi keluar, karena itu biasa juga

disebut cincin difuser. Konstruksi tersebut mengakibatkan kecepatan alir fluida

berkurang, sehingga meningkatkan tekanannya, dengan demikian diharapkan

kecepatan fluida masuk ke impeler tingkat selanjutnya sama dengan kecepatan

ketika masuk ke impeler sebelumnya.

Berdasarkan perhitungan perencanaan impeler diperoleh :

d2 = 270 mm; b2 = 25 mm; β2 = 30°; z=8

dari segitiga kecepatan pada sisi keluar impeler diketahui :

α 2 ' = α 3 = 9.99 0 ≈ 10 0 ; cu2’ = cu= 26.96 m/s

Berdasarkan data tersebut di atas maka akan direncanakan cincin difuser

dengan 8 sudu, Zd = 8, dengan pertimbangan bahwa jumlah sudu difuser harus

cukup banyak agar dapat memberikan pengarahan yang baik terhadap air yang

lewat melalui difuser.

Berdasarkan hasil eksperimen I.V. Davidov (Stephen Lazarkiewich, Impeler

Pump, Hal 289) , dapat diambil beberapa besaran yang harus ditentukan terlebih

dahulu. Besar celah radial ‘clearance’ antara impeler dan difuser sekitar 1% - 4

% diameter impeller. Apabila ditentukan celah radial samam dengan 5 mm, maka

besar diameter sisi masuk difuser ( d4 ) adalah :

d4 = d2 + 2 . clearance = 270 + 2 . 5 = 280 mm


85

Tebal awal difuser ring bervariasi antara 2 – 8 mm, perbedaan ketebalan

pada kisar ini hanya memberikan sedikit pengaruh pada kinerja pompa, pada

perancangan kali ini diambil tebal awal sudu difuser ( s4 ), 5 mm, ditentukan pula

lebar awal difuser ( b3 ) 2 mm lebih besar daripada lebar laluan impeler, dengan

demikian b3 = 27 mm.

Sebagai ilustrasi dimensi dan keterangan simbol dari difuser ring, dapat

dilihat sebagai berikut :

Gambar 4.2 Dimensi Difuser ring


(Sumber : Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 286)

4.2.3 Pengaruh Penyempitan pada Sisi Masuk

Karena adanya penyempitan dan ketebalan sudu pada cincin difuser,

kecepatan meridional pada sisi keluar impeler cm2 akan membesar menjadi cm3
86

dan sudut inklinasi α3 akan bertambah menjadi α4. Sudut α4 dapat dihitung dengan

persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 286) :

t4
tan α 4 = K 3 ⋅ ⋅ tan α 3 (4.1)
t 4 − su 4

Di mana : t4 = pitch sudu pada jari-jari r4 ( sisi masuk cincin difuser ) (mm)

su4 = tebal sudu difuser pada sisi masuk (mm) dalam arah melingkar

s4
yang dirumuskan : s u 4 =
sin α 4

t4
= koefisien penyempitan pada sisi masuk cincin difuser yang
t 4 − su 4

diasumsikan terlebih dahulu sebesar 1,56

K3 = koefisien untuk menghitung rugi-rugi akibat tidak seragamnya

kecepatan, dan adanya arus sekunder antara impeler dan cincin difuser.

Koefisien k3 tergantung pada jumlah sudu difuser dan sudut keluar impeler

( β2 ). Menurut O’ Hansen (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 287)

untuk sudut keluar impeler, β ≈ 30º, jumlah sudu impeler, zi = 8, dan jumlah sudu

difuser zd = 8, nilai K3 = 1,75.

Dengan demikian sudut inklinasi ( α4 ) dapat dihitung :

α 4 = arc tan (1.75 ⋅ 1,156 ⋅ tan 10


= 119.6310

t4
Selanjutnya dilakukan pemeriksaan terhadap nilai :
t 4 − su 4

π ⋅ d4 π ⋅ 280
t4 = = = 109.9 mm.
zd 8
87

s4 4
su 4 = = = 14.882
sin α 4 sin 19.6310

t4 109.9
= = 1,1566≈1,156
t 4 − su 4 109.9 − 14.882

Berdasarkan hasil atas diketahui bahwa asumsi awal yang diambil tidak jauh

berbeda dengan hasil perhitungan, dengan demikian asumsi tersebut dapat

diterima.

4.2.4Luas sisi masuk tiap sudu difuser ring (ad)

Luas sisi masuk tiap sudu pada difuser dapat dihitung dengan persamaan

(Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 287) :

Ad
ad = (4.2)
zd

Di mana : Ad = Luas total sisi masuk difuser ring (m2)

Zd = jumlah sudu difuser = 8

Luas total sisi masuk difuser ring dapat diperoleh dengan persamaan :

Q′
Ad = (4.3)
cd

dimana : Q’ = Kapasitas rencana aliran fluida = 0.10175 m3/s

cd = Kecepatan aliran fluida rata-rata pada inlet difuser (m/s)

dirumuskan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 288):

cd = K cd ⋅ 2 ⋅ g ⋅ H (4.4)

dimana : Kcd = konstanta kecepatan difuser yang diperoleh dari gambar 4.2,

dimana nilainya Kcd = 0,38


88

H = head tiap tingkat pompa, H = 98.32 m, sehingga :

cd = 0,38 ⋅ 2 ⋅ 9,81 ⋅ 98.32 = 16,68 m/s

0.10175
Ad = = 0.00610 m2 = 61 cm2
16.68

dari hasil tersebut, ad :

61
ad = = 7,625 cm2
8

Gambar 4.2 Grafik Hubungan Kcv = f (ns)


(Sumber : Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 277 )

4.2.5 Tinggi Laluan Sisi Masuk Difuser ( e4 )

Tinggi laluan sisi masuk dapat ditentukan dengan persamaan (Stephen

Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 288) :

ad
e4 = (4.5)
b3
89

di mana b3 adalah lebar awal difuser (cm)

Dengan demikian tinggi laluan sisi masuk difuser :

7.625
e4 = = 2.82 cm = 28.2 mm.
2.7

4.2.6 Radius Sisi Masuk Difuser (rb)

Besar radius sisi masuk difuser dapat dihitung dengan penjumlahan

sederhana, berdasarkan gambar ilustrasi dimensi difuser ring ( Gambar 4.1 ) :

rB = r4 + e4 + s4

rB = 140 + 28.2 + 5 = 173.2 ≈ 173 mm

4.2.7 Jari-jari Kelengkungan Busur AB ( ρ )

Lintasan partikel-partikel fluida sebelum masuk ke difuser adalah berupa


spiral logaritmik, lintasan tersebut dapat diketahui dengan persamaan (Stephen
Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 286) :
r
ϑ tan α = ln (4.6)
r2
Persamaan diatas dapat digantikan atau didekati dengan busur lingkaran dengan

radius (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 287) :

1
ρ = (r4 + rB ) (4.7)
2 cos α 4

dengan demikian dapat diperoleh :

1
ρ = (140 + 170) = 162.85 mm.
2 cos17,857 0
90

4.2.8 Panjang Laluan pada Cincin Difuser ( l )

Panjang laluan pada cincin difuser sesuai hasil penelitianI.V. Davydov,

adalah :

l = ( 3,0 Æ 4,0 ).e4 = ( 3,0 Æ 4,0 ).28.2 = 84.6 Æ 112.8 mm

diambil l = 90 mm.

4.2.9 Diameter Terluar Difuser ( d5 )

Nilai diameter terluar difuser dibatasi antara (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler

Pump, hal: 289) :

d5 = ( 1,3 Æ 1,5 ).d2 (4.8)

apabila diambil d5 = 1,5. d2 maka d5= 1,5. 270 mm = 400 mm.

4.2.10 Sisi Keluar Difuser

Sisi keluar difuser direncanakan memiliki tinggi, e5 = 45 mm dengan lebar,

b5 = 10 mm, dengan demikian luas laluan keluar cincin difuser ( A5 ) adalah :

A5 = b5. e5. z (4.9)

A5 = 45 ⋅ 10 ⋅ 8 = 3600 mm2 = 36 cm2

dari luas tersebut, dapat diperoleh besarnya kecepatan fluida keluar dari cincin

difuser :

Q′
c5 = (4.10)
A5

0.10175
c5 = = 28.26 m/s
0.0036
91

4.2.11 Sudut Divergensi ( δ )

Sudut divergensi dari laluan difuser seharusnya tidak terlalu besar, hal ini

untuk menghindari terjadinya separasi fluida, untuk cincin difuser dengan laluan

segi empat sudut divergensi sebaiknya tidak melebihi 11º (Stephen

Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 290).

Sudut divergensi dari cincin difuser yang direncanakan di atas adalah :

⎛ e 5 −e 4 ⎞
δ = arctan⎜ ⎟ (4.11)
⎝ 2⋅l ⎠

⎛ 45 − 28.2 ⎞
δ = arctan⎜ ⎟ = 10.60 º
⎝ 2 ⋅ 90 ⎠

sudut diatas masih didalam batas wajar karena dibawah 11o, dari hasil tersebut

ternyata sudut divergensi cincin difuser yang direncanakan masih dalam batas

yang telah ditentukan sebelumnya.

4.2.12 Pemilihan Material Difuser

Sifat fluida yang korosif dan abrasif mengharuskan difuser dibuat dari bahan

yang memiliki ketahanan tinggi terhadap kondisi tersebut, dalam skripsi ini

penulis memilih material yang sama dengan material impeler yaitu berupa

perunggu fosfor cor. Pemilihan ini didasarkan pada sifat bahan ini memiliki

kekuatan tarik yang cukup tinggi, tahan panas, kemampuan untuk dicor yang baik,

serta ketahanannya terhadap korosi yang baik mengingat difuser bukan

merupakan bagian pompa yang berputar. Material yang dipilih adalah perunggu
92

fosor cor PBC 2B cetakan logam menurut standar JIS H 5113 sebagai bahan

material impeler. Sifat-sifat dan kandungan bahan tersebut adalah sebagi berikut :

Tabel 3.4 Sifat dan kandungan material impeler


Sifat dan unsur material kandungan
Cu 8.7-9.1%
P 0.1-0.5%
Sn 9.0-12%
Kotoran 1% atau kurang
Yield Stress (σy) 30 kg/mm2
Sumber : Tata surdia, pengetahuan Bahan Teknik, hal 119

4. 3 Perencanaan Sudu Pengarah Balik

Sudu pengarah balik yang direncanakan dalam perancangan ini adalah sudu

pengarah balik dengan U-turn tanpa sudu. Data awal yang diperlukan untuk

perancangan ini adalah :

c5 = kecepatan fluida keluar dari cincin difuser = 28.26 m/s

α5 = sudut inklinasi fluida pada sisi keluar impeler, yang besarnya

ditentukan langsung dari gambar rancangan difuser = 28 º

4.3.1 Pengaruh Jumlah Sudu Difuser pada Distribusi Kecepatan

Sudut inklinasi aliran fluida yang keluar dari difuser dan akan masuk ke

lengkung U berkurang dari α5 menjadi α6, hal ini dikarenakan adanya jumlah sudu

yang tertentu pada cincin difuser, hal diatas dapat dilihat dalam Gambar 4.3 :
93

Gambar 4.4 Pengaruh jumlah sudu pada distribusi kecepatan keluar difuser
(Sumber : Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 292)

Besar kecepatan tangensial sisi masuk lengkung U ( cu6 ) dirumuskan

(Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 292). :

1 ⎛ r ⎞
cu 6 = ⎜⎜ cu 5 + c pd 2 cu 3 ⎟⎟ (4.12)
1 + c pd ⎝ r5 ⎠

Di mana :

cpd : faktor koreksi Pfleiderer

cu5 : kecepatan tangensial fluida keluar dari cincin difuser

cu5 : c5 cos α5 = 28.26. cos 28 º = 24.95 m/s

r2 : jari-jari terluar impeler = 135 mm

r5 : jari-jari terluar difuser = 200 mm

cu3 : kecepatan aliran dalam celah antara impeler dan cincin difuser

dalam arah tangensial = cu2’ = 26.96 m/s.

Besar koreksi Pfleiderer dapat dihitung dengan persamaan (Stephen

Lazarkeiwicz, Impeler Pump, hal: 292) :


94

r5 ⋅ψ d
2

C pd = (4.13)
z d ⋅M st

Di mana :

ψd = faktor koreksi yang besarnya 0,8 Æ 1,0; diambil 0,9

Mst = momen statis ( mm2 ) yang besarnya dirumuskan :

M st=
2
(
1 2
r5 − r3
2
)
dengan r3 = jari-jari celah antara impeler dan difuser yang diperoleh sbb :

1
r3 = r2 + (r4 − r2 ) = 135 + 1 (140 − 135) = 137.5 mm
2 2

sehingga, M st=
1
2
(0.200 2 − 0.1375 2 ) = 0.010546 m 2 =10546mm2

0.2 2 ⋅ 0.9
dan, C pd = = 0.4266
8 ⋅ 0.010546

Dengan demikian besarnya kecepatan cu6 tangensial sisi masuk lengkung

U, dapat diperoleh :

1 ⎛ 0.135 ⎞
cu 6 = ⎜ 24.95 + 0.4266 ⋅ ⋅ 26.96 ⎟ = 33.41 m/s
1 + 0.4266 ⎝ 0.2 ⎠

Dengan memperhatikan Gambar 4.4, kecepatan meridian aliran fluida pada

sisi masuk lengkung U ( cm6 ), dapat dirumuskan :

cm6 = cm5 = c5 sin α5 = 28.26. sin 28 = 13.27 m/s

Dengan memperoleh cm6 dan cu6, maka besar sudut inklinasi α6 dapat

ditentukan sebesar :

⎛ cm6 ⎞ ⎛ 13.27 ⎞
α 6 = arctan⎜⎜ ⎟⎟ = arctan⎜ ⎟ = 21.66 º
⎝ cu 6 ⎠ ⎝ 33.41 ⎠
95

4.3.2 Sudu Penghantar Balik Sisi Masuk

Beberapa besaran yang harus ditentukan terlebih dahulu pada perancangan

sudu pengarah balik kali ini adalah :

zR = jumlah sudu pengarah balik, diambil = 12

s7 = tebal awal sudu pengarah balik = 4 mm

d7 = diameter terluar sudu pengarah balik = d5 = 400 mm.

Adanya rugi-rugi gesekan pada vaneless U-turn dan pengaruh penyempitan

pada sisi masuk sudu pengarah balik, menyebabkan sudut inklinasi pada sisi

masuk ( α7 )menjadi lebih besar daripada α6, hal ini dapat dirumuskan (Stephen

Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 293). :

⎛ t7 ⎞
α 7 = arctan⎜⎜ K 7 ⋅ ⋅ tan α 6 ⎟⎟ (4.14)
⎝ t 7 − su 7 ⎠

dimana :

t7 = jarak sudu sisi masuk sudu pengarah dalam arah melingkar,

dirumuskan :

π ⋅ d7 π ⋅ 400
t7 = = = 157 mm
zd 8

su7 = tebal sudu sisi masuk sudu penghantar dalam arah melingkar,

dirumuskan :

s7
su 7 = ; α7 terlebih dahulu diasumsikan = 28 º, s7 = 4 mm
sin α 7

4
su 7 = = 8.52 mm
sin 28 0
96

K7 = koefisien untuk memperhitungkan gesekan pada U-turns dan

distribusi kecepatan = 1,2 Æ 1,3; diambil K7 = 1,27

Dengan demikian, sudut inklinasi α7 dapat ditentukan sebagai berikut :

⎛ 157 ⎞
α 7 = arctan⎜1,27 ⋅ ⋅ tan 21,66 0 ⎟ = 28,07 º
⎝ 157 − 8.52 ⎠

Berdasarkan hasil tersebut, harga α7 yang diasumsikan sebelumnya tidak

jauh berbeda nilainya dengan hasil perhitungan, karena itu ditentukan α7 = 28 º

4.3.3 Sudu Penghantar Balik Sisi Keluar

Bagian ujung keluar sudu penghantar balik dibuat sesuai dengan arah radial,

dengan tujuan agar sudut inklinasi pada sisi keluarnya ( α8 ) sama dengan 90º, dan

dibuat berbentuk runcing, dengan ε ≈ 5º. Dengan demikian diharapkan kecepatan

fluida yang mengalir dalam laluan ini bisa berkurang, dan saat memasuki impeler

tingkat selanjutnya memiliki kecepatan yang sama dengan kecepatan awal ( co ).

Lebar sudu pengarah pada sisi keluar dapat diketahui dengan terlebih dahulu

memasukkan data-data sebagai berikut :

α8 = 90º co = 6.88 m/s

Q’ = 0.10175 m3/s d8 = 150 mm

ε = 5º s8 = 3 mm

π ⋅ d8 π ⋅ 150
zR = 12 t8 = = = 39.25 mm
zR 12

Tebal sudu pengarah balik arah tangensial, su8 dapat ditentukan dengan

persamaan :
97

s8 3
su8 = = = 3 mm
sin α 8 sin 90 0

Koefisien kontraksi dapat dicari dengan persamaan :

t8 39.2
ψ8 = = = 1.08
t 8 − su 8 39.52 − 3

Berdasarkan data yang telah diberikan di atas, maka luas laluan sisi keluar

sudu penghantar balik dapat dihitung sebagai berikut :

Q′
A8 = ψ ⋅ (4.15)
Co

0.10175
A8 = 1,08 ⋅ = 0.015972 m2 = 15972 mm2
6.88

maka lebar laluan pada sisi keluar sudu penghantar balik adalah :

A8
b8 = (4.16)
π ⋅ d8

15972
b8 = = 33.9 mm = 34 mm.
π ⋅ 150

4.3.4 Pemilihan Material Sudu Penghantar Balik

Pertimbangan yang sama saat pemilihan material untuk difuser, digunakan

sebagai pertimbangan pemilihan material untuk sudu penghantar balik, material

yang digunakan untuk sudu penghantar balik juga adalah perunggu fosfor cor,

keterangan tentang sifat fisiknya sama dengan yang telah dikemukakan pada

difuser.
98

4.4 Perhitungan kekuatan casing

Material yng digunakan sebagai bahan casing pada perancangan ini adalah

besi tuang kelabu, untuk memperirakan ketebalan minimal casing dapat

digunakan persamaan (Stephen Lazarkeiwiccz, Impeler Pump, hal: 305).:

D⋅ p
s = x⋅ y +z (4.17)
200σ t

dimana s : ketebalan casing

x : faktor keamanan, diambil 4.5

y :koefisien yang tergntung pada profil elemen, diambil 1.6

D : diameter melintang terbesar casing (430 mm)

P : tekanan pada laluan ( P =γ H )

σt : kekuatan tarik bahan casing, 22 kg/mm2

z : tambahan ketebalan untuk ketelitian pengerjaan, diambil 5 mm

P =γ ⋅H
= 1028 kg / m 3 ⋅ 491.6 m
= 0.50536 kg / mm 2

0.50536
s = 4.5 ⋅ 1.6 ⋅ 430 +5
200 ⋅ 22
= 5.35 mm

selanjutnya ketebalan casing ditentukan sebesar 10 mm.


BAB V

PERENCANAAN POROS

5. 1 Perencanaan Poros
Langkah awal dalam merencanakan sebuah poros adalah analisa beban-
beban yang bekerja padanya, pada perancangan pompa lean amine pump ini,
poros selain menerima beban puntir dari penggerak mula juga menerima beban
aksial maupun radial. Tiga beban tersebut harus diikutsertakan dalam perhitungan
dimensi poros, oleh karena itu perlu dilakukan pengecekan ulang dengan
mengikutsertakan harga beban aksial maupun radial.

5.1.1 Gaya Aksial

Tekanan air yang bekerja pada impeler memberikan kontribusi yang cukup

besar terhadap nilai beban aksial, terutama pada pompa sentrifugal isapan tunggal

Gambar 5.1 Gaya geser aksial

Sebagaimana terlihat dalam Gambar 5.1 tampak bahwa baik pada sisi kanan

maupun sisi kiri impeller bekerja suatu tekanan, akan tetapi luas bidang tekan sisi

kanan lebih besar dari pada sisi kiri, hal ini menyebabkan impeller cenderung
100

untuk terdorong kearah mulut hisap. Pada mulut hisap sebenarnya juga bekerja

gaya yang berlawanan arah dengan gaya yang bekerja pada bidang II. Gaya ini

berasal dari pembelokan arah fluida dari arah aksial kearah radial, akan tetapi

gaya ini relatif kecil sehingga resultan gaya yang bekerja pada impeller

menyebabkan impeller terdorong kearah mulut hisap.

Pada pompa bertingkat banyak, gaya aksial total merupakan penjumlahan

dari seluruh gaya aksial dari masing-masing impeller, dimana selanjutnya gaya ini

harus dinetralkan. Ada beberapa cara yang dapat digunakan untuk menetralkan

gaya aksial ini antara lain :

a. Torak penyeimbang

Cara ini menggunakan torak penyeimbang yang diletakkan pada

ujung pompa dekat impeller tingkat terakhir. Pada salah satu sisi

torak bekerja tekanan yang berasal dari fluida yang keluar dari

impeller tingkat pertama, dengan demikian maka hampir seluruh

gaya aksial total dapat dinetralisir sehingga bantalan aksial hanya

menahan beban sisa yang tidak begitu besar.

b. Susunan berimbang

Cara susunan berimbang adalah dengan membagi impeller pada

pompa bertingkat banyak menjadi dua bagian yang sama banyak

dan meletakannya dengan posisi yang saling bertolak belakang,

dengan cara ini diharapkan gaya aksial yang bekerja pada impeller

tersebut akan saling meniadakan. Cara seperti ini dalam praktiknya

100
101

tidak mudah untuk memperoleh gaya yang benar-benar berimbang,

oleh karena itu dalam prakteknya masih digunakan bantalan aksial.

c. Sirip sudu belakang

Cara ini adalah dengan menempatkan sudu atau sirip dibelakang

impeller yang diharapkan pada sisi ini juga terjadi pusaran fluida

sehingga gaya aksial yang timbul dapat dikurangi. Sudu-sudu

belakang tersebut dapat dibuat dengan tinggi dan jumlah yang

berbeda sesuai dengan besar gaya aksial yang harus dinetralkan.

d. Lubang penyeimbang

Cara ini biasa dipakai dalam pompa satu tingkat atau pompa

bertingkat bnyak yang diameter impelernya tidak terlalu besar. Celah

atau lubang ini ditempatkan pada ketinggian yang sama dengan

ujung mulut hisap, maka diharapkan gaya yang ditimbulkan oleh

adanya kecepatan fluida masuk bisa diimbangi oleh gaya aksial yang

disebabkan oleh fluida yang masuk melalui lubang tersebut.

Kekurangan dari cara ini adalah adanya kerugian akibat celah dan

kerugian karena adanya turbulensi yang besar yang dapat

menurunkan efisiensi pompa.

e. Cakram penyeimbang

Cakram ini dipasang pada poros setelah impeller tingkat terakhir

pada pompa bertingkat banyak. Berhadapan dengan cakram ini

dipasang sebuah dudukan penyeimbang pada dinding rumah pompa

sehingga terdapat celah sempit antara cakram dan dudukan ini.

101
102

Ruang antara cakram dan dudukan dihubungkan dengan sisi keluar

impeller tingkat terakhir sehingga memilki tekanan yang besar.

Gambar 5.2 Cakram penyeimbang gaya aksial


Sumber : Stephen lazarkeiwicz, Impeler Pump, hal 352

Prinsip kerja cakram penyeimbang adalah didalam ruang 2 antara cakram

dan dinding rumah dimasuki fluida bertekanan yang berasal dari impeller tingkat

terakhir melalui celah e21, akibatnya pada ruang 2 bekerja tekanan statis yang

tinggi sedangkan disisi belakang dari cakram ruang 3 terdapat ruang dengan

tekanan yang lebih rendah karena ruang ini dihubungkan dengan saluran hisap

atau dengan tangki hisap instalasi pompa. Akibat tekanan statis diruang 2 maka

timbul gaya yang menggeser kearah kanan. Gaya geser ini berlawanan arah

dengan gaya yang ditimbulkan oleh fluida yang bekerja didalam impeller sebagai

akibat luasan sebelah kanan dan luasan sebelah kiri yang tidak sama besar. Jika

gaya akibat tekanan statis diruang 2 ini besar maka, celah 23 akan melebar dan

tekanan diruang 2 akan menurun dan cakram akan kembali bergeser kekiri.

Pergerakan ini berulang-ulang dan terus menerus, dengan demikian poros harus

102
103

dapat bergerak bebas dalam arah aksial. Gerakan ini sedemikian rupa sehingga

seakan-akan didapatkan posisi kerja poros ditengah-tengah, dengan demikian pada

waktu bekerja pada keadaan normal cakram tidak akan menyentuh rumah pompa.

Pada perancangan kali ini dipilih cakram penyeimbang untuk menetralkan

gaya aksial yang terjadi. Hal ini dikarenakan konstruksinya yang sederhana serta

tidak membutuhkan tempat yang terlalu besar pada poros, selain itu cara ini cukup

efektif untuk meredam gaya aksial yang cukup besar sekalipun.

5.1.1.1 Perhitungan gaya aksial

Fluida memasuki impeller dengan keepatan c0 dengan arah gaya aksial yang

selanjutnya berbelok kearah radial. Gaya yang ditimbulkan akibat hal ini

dirumuskan (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler Pump,hal 348) :

m
F= c0 (5.1)
g

dimana m : laju aliran massa yang melewati impeller

q ⋅γ
F1 = c0
g
0.10175 ⋅1028
= 6.88
9.806
= 73.38 kg

Gaya ini cenderung menyebabkan impeller menjahui sisi hisap dan bekerja

pada luasan yang dibatasi d0 dan dh, selanjutnya gaya yang bekerja pada luasan

yang sama besar namun berbeda arahnya, dirumuskan (Austin H. Church, Pompa

dan Blower Senrifugal hal 156):

103
104

F2 = ( pt − po )
π
4
(d 2
o − dh
2
) (5.2)

dimana

pt – po = tekanan fluida terhadap dinding impeler antara do dan dh (kg/m2)

yang dirumuskan :

3 u 22 − u12
pt − po = ⋅ γ
4 2g

3 (41.77 ) − (20.4)
2 2
= ⋅ 1028
4 2 ⋅ 9,806

= 52229,74 N/m2

π
maka,
F2 = (52229.74 )
4
(0.16118 2
− 0.0845 2 )
= 772.39 kg

Resultan gaya tiap impeller adalah :

FA = F1 – F2

= 772.39 – 73.38

=699.015 kg

Gaya aksial total untuk seluruh impeller adalah :

Fat = 5 x 699.015

= 3495.074 kg

5.1.1.2 Perhitungan dimensi selah dan cakram


Efektif tidaknya fungsi cakram sangat dipengaruhi oleh pengambilan

dimensi yang cocok akan besar celah e12 dan diameter cakram. Celah e12 dengan

104
105

panjang l12 berperan sebagai damper dan menahan cakram dari gerakan yang

terlalu cepat. Perhitungan dimensi cakram adalah sebagai berikut:

Diameter cakram (dd) dirumuskan (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler

Pump,hal 354) :

d d = (0.7 − 0.8) ⋅ d 2 (5.3)

= (0.7 − 0.8) ⋅ 270


= 189 mm − 216mm

kemudian diameter cakram ditentukan sebesar 200mm. Diameter celah e12 = de2 =

dh’ = 97.5mm Lebar celah e12 dirumuskan (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler

Pump,hal 354):

e12 = 0.4 mm – 0.8 mm (5.4)

kemudian e12 dipilih sebesar 0.5 mm.

Panjang celah l23 dirumuskan (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler

Pump,hal354).

l23 = (8% - 10%) dd (5.5)

= 16 mm – 21mm,

kemudian dipilih sebesar 21 mm dan panjang celah l12 ditetapkan sebesar 35 mm.

Besar tekanan pada ruang 1 dapat ditentukan dengan menggunakan

persamaan (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler Pump,hal 353) :

1 2
H1 = (i − 1) ΔH + Hp − (u2 − ue 2 ) (5.6)
8g

dengan I : jumlah tingkat pompa

ΔH : head tiap tingkat

u2 : kecepatann keliling impeller pada jari jari luar

105
106

ue2 : kecepatan keliling pada throtling bush.

π d e12 n
ue2 =
60

π ⋅ 0.0975 ⋅ 3000
=
60
= 15.3075 m / s

Hp : tekanan pada sisi keluar impeller, yang dirumuskan (Stephen

Lazarkeiwicz, Impeler Pump,hal 347) :

2 2 2
u − w2 + c0
Hp = ηh 2 (5.7)
2g

dengan ηh, w2, c0 yang harganya telah didapatkan dimuka, yaitu sebesar :

ηh : 0.959

w2 : 10.714m/s

co : 6.88m/s

u2 : 41.77 m/s

maka besar Hp :

(41.77 2 − 10.7142 )
Hp = 0.959
2 ⋅ 9.806
= 82.01m / s

maka ,
H1 = (5 − 1) ⋅ 98.32 + 82.01 −
1
8 ⋅ 9.806
(
⋅ 41.77 2 − 15.302 )
= 456.03 m / s

106
107

tekanan pada ruang 2 dapat dihitung dengan menggunakan persamaan:


Fat
H2 =
π
4
(d d
2
− dh γ
2
)
3495.074
=
π
4
(0.2 2
)
− 009752 ⋅ 1028

= 142 mm
hubungan antar H1 dan H2 adalah (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler Pump,hal 353) :

q2
H2 = H `1
1+ q (5.8)

H2
Q=
H − H2
142
=
456.03 − 142
= 0.672
Kebocoran yang terjadi akibat adanya penyeimbang aksial berkisar antara

4% - 6% (Lazarkeiwicz : 354), apabila diasumsikan kebocoran yang terjadi

adalah 6% dari kapasitas total pompa, maka volume fluida yang melewati celah

e12 adalah sebesar :

0.06 x 0.10175 = 6.105 x10-3 m/s,

luas celah e12 adalah = π x 0.25(0.985 – 0.975)

=1.538 x10-4 m2

6.105 ⋅ 10-3
Kecepatan fluida melewati celah e12 (c1) = = 39.694 m / s
1.538 ⋅10- 4

Nilai Reynold number untuk aliran ini dapat ditentukan dengan menggunakan

persamaan (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler Pump,hal 51) :

107
108

b⋅c
ℜh = (5.9)
2⋅v

dimana b : lebar celah

c : kecepatan rata-rata fluida melewati celah

ν : viskositas kinematik kinematik amine (amine pada 1220C sebesar

23.86 x10 -6m2/s )

0.0005 ⋅ 39.694
ℜh =
2 ⋅ 23.86 x10− 6
= 415.9

Harga koefisien gesek (λh) diketahui dengan terlebih dahulu mengasumsikan

dinding celah kasar, harga koefisien gesek tersebut dicari dengan menggunakan

persamaan (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler Pump,hal 51) :

0.07
λh = 0.27
(5.10)
ℜh
0.07
=
415.90.27
= 0.0137

Sedangkan koefisien aliran (Cd1) dapat ditentukan dengan menggunakan

persamaan (Stephen Lazarkeiwicz, Impeler Pump,hal 354) :

1
Cd 1 = (5.11)
l
1.5 + λh ⋅
2⋅e
1
=
0.035
1.5 + 0.0137 ⋅
2 ⋅ 0.0005
= 0.710

luas celah e23 adalah = π x 0.179 x 0.0004

=2.24 x10-4 m2

108
109

selanjutnya apabila seluruh fluida yang memasuki celah e12 juga melewati celah

e23, maka kecepatan fluida melewati celah ini dapat ditentukan dengan

6.105 ⋅10-3
persamaan: C2 = = 27.25 m / s
2.24 ⋅10- 4

Nilai Reynold number untuk aliran ini dapat ditentukan dengan menggunakan

persamaan :

0.0004 ⋅ 27.25
ℜh =
2 ⋅ 23.86 x10− 6
= 228.41

Harga koefisien gesek (λh) dicari dengan mengasumsikan dinding celah

kasar yaitu menggunakan persamaan :

0.07
λh = 0.27
ℜh
0.07
=
228.410.27
= 0.0161

dan koefisien aliran (Cd2) dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan:

1
Cd 2 =
l
1.5 + λh ⋅
2⋅e
1
=
0.021
1.5 + 0.0161 ⋅
2 ⋅ 0.0004
= 0.721

nilai Q dapat diperoleh dengan menggunakan persamaan (Stephen Lazarkeiwicz,

Impeler Pump, hal 353):

109
110

cd 2 ⋅ d e 2 ⋅ e12
q= (5.12)
cd 3 ⋅ d e 3 ⋅ e23
0.7101 ⋅ 0.0975 ⋅ 0.0005
=
0.721 ⋅ 0.179 ⋅ 0.0004
= 0.6705 ≈ 0.672

dari hasil perhitungan q diatas terlihat bahwa harga q adalah hampir sama,

sehingga harga tersebut dapat diterima.

5.2 Gaya radial

Gaya radial yang terjadi pada pompa adalah gaya radial dinamis gaya radial

statis. Gaya ini terutama terjadi terjadi pada pompa dengan konstruksi saluran

keluar rumah volut. Hal ini terjadi karena tidak meratanya distribusi gaya pada

sekeliling rumah volute. Distribusi gaya ini disebabkan karena konstruksi rumah

volute yang tidak radial, sehingga gaya-gaya yang disebabkan fluida tidak saling

menghilangkan, gaya ini akan menyebabkan bertambahnya defleksi poros pada

pompa horizontal selain dari adanya beban mati bagian-bagian yang membebani

poros.

Pada pompa yang menggunakan difuser, aliran fluida yang keluar dari

impeler akan dibagi merata pada masing-masing sudu difuser di sekeliling poros,

sehingga gaya radial yang terjadi secara ideal akan saling mengimbangi.

Meskipun pada kenyataannya terjadi gaya radial, nilainya relatif kecil dan sulit

untuk menghitungnya, oleh karena itu gaya radial ini dapat diabaikan. Hal-hal

yang dapat memungkinkan timbulnya gaya radial tersebut adalah

ketidakhomogenan bahan dari komponen-komponen yang ikut berputar bersama

110
111

poros seperti impeler, kopling, selubung poros, selain itu ketidakseragaman aliran

pada masing-masing sudu dalam difuser. Gaya radial statis adalah berasal dari

berbagai beban yang menimpa poros, yaitu antara lain bobot impeller, bobot

kopling, bobot cakram penyeimbang serta berat poros itu sendiri.

5.2.1 Perhitungan berat impeller

Untuk menghitung berat impeller maka impeller dibagi menjadi beberapa

bagian kemudian dihitung berapa besar volume tiap bagian tersebut, dengan

menganggap titik A sebagai titik (0,0) maka :

Gambar 5.3 Penampang impeller

Bagian 1

A1 = 75 x 60

=750 mm2

(X,Y) = (37.5,37.5)

111
112

V1 = 2x 3.14 x 37.5 x 750

= 176625 mm3

Bagian 2

A2 = 102.5 x 5

= 512.5 mm2

(X,Y) = (77.5,83.75)

V2 = 2 x 3.14 x 83.75 x 512.5

= 281618.75 mm3

Bagian 3

28.5 × 42
A3 =
2

= 588 mm2

(X,Y) = (61,56.5)

V3 = 2 x 3.14 x 56.5 x 580

= 208634.1 mm3

Bagian 4

A4 =20 x 5

= 100 mm2

(X,Y) = (10,82.5)

V4 = 2 x 3.14 x 82.5 x 100

= 51810 mm3

Bagian 5

A5 =15 x 13

= 195 mm2

112
113

(X,Y) = (27.5,86.5)

V5 = 2 x 3.14 x86.5 x 195

= 105927.9 mm3

Bagian 6

A6 = 45 x 5

= 225 mm2

(X,Y) = (40.15,114)

V6 = 2 x 3.14 x 114 x 225

= 161082 mm3

V total = 176625 + 281618.75 + 208634.16 + 51810 + 105927.9 +161082

= 985697,81 mm3

X = 51.8 mm

Volume sudu dapat dicari dengan menggunakan persamaan :

Vsudu = Z x ls x bm x s

Dimana :

Panjang sudu (ls) = 164.35 mm

Jumlah sudu (Z) = 8 buah

Lebar sudu (bm) = 37.5 mm

Tebal sudu (s) = 5 mm

Vsudu = 8 x 164.35 x 37.5 x 5

= 246525 mm3

X = (985697,81x51.8 + 246525x42.5) / (985697,81+246525)

= 49.94 mm

113
114

Selanjutnya impeller terbuat dari bahan dengan berat jenis (γ) = 8.86 x10-3 gr/mm3

maka berat total impeller :

Wimp = (985697,81+246525) x 8.86 x 10-3

= 1232222.81 x 8.86 x 10-3

= 10.92 kg

5.2.2 Perhitungan berat cakram

Gambar 5.4 Cakram penyeimbang


Bagian 1

A1 = 30 x 12.5

= 37.5 mm2

(X,Y) = (20,38.75)

V1 = 2 x 3.14 x 38.75 x 375

= 91256.25 mm3

114
115

Bagian 2

A2 = 0.5 x 10x 45

= 225 mm2

(X,Y) = (18.33,60)

V2 = 2 x 3.14 x 60 x 225

= 84780 mm3

Bagian 3

A3 = 10 x 45

= 450 mm2

(X,Y) = (10,67.5)

V3 = 2 x 3.14 x 67.5 x 450

= 190755mm3

Bagian 4

A4 = 5 x 20

= 100mm2

(X,Y) = (2.5,80)

V4 = 2 x 3.14 x 80 x 100

= 50240 mm3

Vtotal = 91256,25 + 84780 + 190755 + 50240

= 417 031,25 mm2

X = (91256,25x20 + 84780x18.33 + 190755x10 + 50240x5) / 417031.25

= 13.28 mm

115
116

Apabila cakram terbuat dari bahan baja khrom menrut standart JIS G 4104 dengan

berat jenis (γ) = 7.86x10-6 kg/mm3 maka berat cakram adalah :

Wdisk = 417 031,25 x 7,86x10-6

= 3.278 kg

5.2.3 Perhitungan berat kopling

Gambar 5.5 Penampang kopling


Bagian 1

A1 = 53 x 25

= 1325 mm2

(X,Y) = (44.5,37.5)

V1 = 2 x 3.14 x 37.5 x 1325

= 312037.5 mm3

116
117

Bagian 2

A2 = 17.5 x 6

= 105 mm2

(X,Y) = (26.75,97)

V2 = 2 x 3.14 x 97 x 105

= 63961.5 mm3

Bagian 3

A3 = 18 x 75

= 1350 mm2

(X,Y) = (962.5)

V3 = 2 x 3.14 x 62.5 x 1350

= 529875mm3

Vtotal = 312037.5 + 63961.8 + 52987.5

= 905874.3 mm2

Apabila kopling terbuat dari bahan baja karbon cor SC 49 menurut standart JIS G

5101 dengan berat jenis (γ) = 7.306x10-6 kg/mm3 maka berat kopling adalah :

Wdisk = 905874.3 x 7.306x10-6

= 6.62 kg

5.2.4 Konstruksi Poros

Hal-hal yang paling berpengaruh dalam perencanaan poros untuk pompa

horisontal adalah gaya radial dan torsi yang diteruskannya. Poros yang

direncanakan dibuat dengan konstruksi bertingkat dengan tujuan mempertahankan

117
118

kekakuan poros serta mencegah komponen pompa yang terpasang pada poros

tidak bergeser dari tempatnya. Adapun konstruksi poros yang direncanakan dapat

dilihat pada Gambar 5.6 berikut :

Poros terbuat dari bahan SAE 4340, dengan spesifikasi sebagai berikut:

E = 200 GPa γ = 7.84 x10-6kg/mm2

G = 76 GPa σ = 1000 MPa

Gambar 5. 6 Poros yang Direncanakan

V1 = 0.25 x 3.14 x 502 x 100

= 196250 mm2

Wsh1 = 196250 x 7.84x10-6

= 1.538 kg

V2&3 = 0.25 x 3.14 x 552 x 20

= 47492.5 mm2

Wsh2&3 = 47492.5 x 7.84x10-6

= 0.372 kg

V4&6 = 0.25 x 3.14 x 602 x 200

= 565200 mm2

Wsh4&6 = 565200 x 7.84x10-6

= 4.431 kg

118
119

V5 = 0.25 x 3.14 x 652 x 700

= 2321637.5 mm2

Wsh5 = 2321637.5 x 7.84x10-6

= 18.201 kg

V7&8 = 0.25 x 3.14 x 552 x 20

= 47492.5 mm2

Wsh7&8 = 47492.5 x 7.84x10-6

= 0.372 kg

5.3 Pemeriksaan kekuatan poros

Poros diharuskan mampu menahan beban yang bekerja diatasnya, baik

beban aksial maupun beban radial, oleh karena itu dengan diketahuinya besar

beban aksial dan radial diharapkan poros mampu menahan beban tersebut, dengan

mengasumsikan bahwa beban-beban tersebut adalah beban yang terpusat maka

dapat dibuat model pembebanan yang diperlihatkan dalam gambar 5.7

Gambar 5.7 gaya-gaya yang bekerja pada poros

Berdasarkan gambar diatas maka dapat diketahui reaksi pada bantalan A (RA) dan

reaksi pada bantalan B (RB).

119
120

Reaksi pada bantalan B

ΣMA = 0

6.62x84 + 1.538x70 + 0.372x10 - 0.372x10 – 4.431x120 – 10.92x280 –

10.92x400 – 10.92x520 – 18.201x570 – 10.92x640 – 10.92x760 – 3.278x880 –

4.431x1020 – 0.372x1130 + 1150xRB - 0.372x1150 = 0

RB = 41.129 kg

RA = 6.62 + 1.538 + 0.372 + 0.372 + 4.431 + 10.92 + 10.92 + 10.92 + 18.201 +

10.92 + 10.92 + 3.278 + 4.431 + 0.372 – 41.129 + 0.372

RA =53.459 kg

Momen lengkung ditiap titik pada masing – masing titik adalah :

0≤ x ≤36

Mx =0

36≤ x ≤50

Mx = -6.62(x-36)

= -6.62x + 238.32

M50 = -92.68

50≤ x ≤110

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50)

= -8.158x + 315.2

M100 = -500.58

M110 = -582.18

110≤ x ≤120

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110)

120
121

= -8.53x + 356.12

M120 = -667.48

120≤ x ≤130

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120)

= 44.929x - 6058.96

M130 = -218.19

130≤ x ≤240

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-130)

= 44.557x – 6010.6

M140 = 227.38

M240 = 4683.08

240≤ x ≤400

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-130)

– 4.431(x-240)

= 40.126x – 4947.16

M340 = 8695.68

M400 = -11103.24

400≤ x ≤520

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-130)

– 4.431(x-240) – 10.92(x-400)

= 29.206x – 579.16

M520 = 14607.96

121
122

520≤ x ≤640
Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-130)
– 4.431(x-240) – 10.92(x-400) – 10.92(x-520)
= 18.286x + 5099.24

M640 = 16802.288

640≤ x ≤690

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-130)


– 4.431(x-240) – 10.92(x-400) – 10.92(x-520) – 10.92(x-640)
= 7.368x + 12088.04

M690 = 17170.58

690≤ x ≤760

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-130)


– 4.431(x-240) – 10.92(x-400) – 10.92(x-520) – 10.92(x-640)
– 18.201(x-690)
= -10.835x + 24646.73

M760 = 16412.13

760≤ x ≤880

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-130)


– 4.431(x-240) – 10.92(x-400) – 10.92(x-520) – 10.92(x-640)
– 18.201(x-690) –10.92(x-760)
= -21.755x + 32945.93

M880 = 13801.53

880≤ x ≤1000

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-


130) – 4.431(x-240) – 10.92(x-400) – 10.92(x-520) – 10.92(x-640)
– 18.201(x-690) –10.92(x-760) – 10.92(x-880)

122
123

= -32.675x + 42555.53

M1000 = 9880.53

1000≤ x ≤1140

Mx = -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-


130) – 4.431(x-240) – 10.92(x-400) – 10.92(x-520) – 10.92(x-640) –
18.201(x-690) –10.92(x-760) – 10.92(x-880) –3.278 (x-1000)
= -35.953x + 45833.53

M1040 = 8442.41

M1140 = 4847.11

1140≤ x ≤1250

Mx == -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-


130) – 4.431(x-240) – 10.92(x-400) – 10.92(x-520) – 10.92(x-640) –
18.201(x-690) –10.92(x-760) – 10.92(x-880) –3.278 (x-1000)
– 4.431(x-1140)
= -40.384x + 50884.87

M1240 = 808.71

M1250 = 404.87

1250≤ x ≤1260

Mx == -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-

130) – 4.431(x-240) – 10.92(x-400) – 10.92(x-520) – 10.92(x-640) –

18.201(x-690) –10.92(x-760) – 10.92(x-880) –3.278 (x-1000)

– 4.431(x-1140) – 0.372(x-1250)

= -40.756x + 51349.87

123
124

M1260 = 2.69

1260≤ x ≤1270

Mx == -6.62(x-36) – 1.538(x-50) – 0.372(x-110) + 53.459(x-120) – 0.372(x-


130) – 4.431(x-240) – 10.92(x-400) – 10.92(x-520) – 10.92(x-640) –
18.201(x-690) –10.92(x-760) – 10.92(x-880) –3.278 (x-1000)
– 4.431(x-1140) – 0.372(x-1250) + 41.129(x-1260)
= 0.372x - 472.67

M1270 = 0

Hasil perhitungan diatas dapat dilihat dalam bentuk diagram tegangan geser dan

diagram momen pada lampiran 7.

5.3.1 Pemeriksaan terhadap tegangan geser

Tegangan yang dialami oleh poros akibat momen puntir ( T ), momen

lengkung ( M ), dan gaya aksial ( Fa ) dapat dihitung dengan persamaan (Paul H

Black, Machine Design, hal 271 ) :

2
16 ⎡ α .Fa .d ⎤
τ s maks ⎢ K m .M + 8 ⎥ + (K t .T )
2
= 3 (5.12)
πd ⎣ ⎦

Di mana :

Fa : Gaya aksial total = 3495.074 N

Km : Faktor koreksi untuk momen lengkung 1.2 – 3.0. diambil = 2

Kt : Faktor koreksi untuk momen punter (diambil =1)

M : momen lengkung, diambil momen lengkung terbesar (17170 kgmm)

T : momen puntir (210850 kgmm)

d : diameter poros, diambil diameter poros terkecil

124
125

2
16 ⎡ 50.3495.074. ⎤
τ s maks ⎥⎦ + (1.210850 )
2
= ⎢⎣2.17170 +
π 50 3 8
= 8.89 kg / mm 2

besar tegangan geser yang diijinkan untuk poros :

σ
τ=
sf 1 ⋅ af 2

dimana :

σ = kekuatan tarik poros

sf1 = faktor keamanan karena kelelahan puntir =5

sf2 = faktor keamanan karena alur pasak/ atau poros bertingkat =1.5

100
τ ijin =
5 ⋅ 1.5
= 13.33 kg / mm 2

Berdasarkan perhitungan diatas tampak bahwa tegangan geser maksimal

yang diderita poros masih jauh lebih kecil dari tegangan geser yang diijinkan

bahan poros, maka poros cukup aman menerima pembebanan seperti diatas.

5.3.2 Pemeriksaan terhadap defleksi puntiran

Defleksi puntiran terjadi sebagai akibat adanya momen puntir yang bekerja

pada poros, defleksi puntir pada poros dapat dicari dengan menggunakan

persamaan :

T
θ=
kt

dimana T = momen punter (210850 kgmm)

125
126

kt = konstanta pegas puntir untuk panjang poros terbatas,yang dirumuskan

GI
kt =
l

dengan G = modulus geser poros ( 76 GPa)

I = momen inersia

π
= d4
32

l = panjang poros pada diameter yang sama

untuk poros yang bertingkat kt dihitung dengan :

1 1 1 1 1
= + + + + ....
k t k t1 k t 2 k t 3 k t 4

dengan kt1, kt2, kt3, kt4 … adalah konstanta pegas puntir pada masing-masing

diameter.

d1 =50 mm; l1 =100 mm

π
I= d4
32
π
= 50 4
32
= 613281.25 mm 4

G⋅I
Kt =
l
76 ⋅ 10 3 ⋅ 613281.25
=
100
= 466093750 kgmm
1
= 2.1459116 ⋅ 10 −9
Kt

d2&6 =55 mm; l2&6 =40 mm

126
127

π
I= d4
32
π
= 55 4
32
= 897905.078 mm 4

G⋅I
K t 2&6 =
l
76 ⋅ 10 3 ⋅ 897905.078
=
40
= 1706019648 kgmm
1
= 0.5861597204 ⋅ 10 −9
K t 2&6

d3&5 =60 mm; l3&5 =200 mm

π
I= d4
32
π
= 60 4
32
= 1271700 mm 4

G⋅I
K t 3&5 =
l
76 ⋅ 10 3 ⋅ 1271700
=
200
= 483246000 kgmm
1
= 2.069339425 ⋅ 10 −9
K t 3&5

d4 = 65 mm; l4 =700 mm

π
I= d4
32
π
= 65 4
32
= 1751592.578 mm 4

127
128

G⋅I
Kt4 =
l
76 ⋅ 10 3 ⋅ 1751592.578
=
700
= 190172908.5 kgmm
1
= 5.258372541 ⋅ 10 −9
Kt4

1
Σ = (2.14549116 + (2 × 0.5861597204) + (2 × 2.069339425) + 5.25372541) × 10 −9
Kt
= 1.271486199 ⋅ 10 −9
K t = 78648120.66
Berdasarkan hasil diatas maka:

210850
θ=
76876112.41
= 2.681 ⋅ 10 −3
= 2.681 ⋅ 10 −3 × 57.325
= 0.154 0

Batas umum deformasi puntir yang dipakai untuk poros transmisi

maksimal , θmaks = 1º untuk panjang poros sampai dengan 20 kali diameter poros

(Deutschman, A.D., Hal 358) atau 1300 mm, sedangkan poros yang digunakan

mempunyai panjang 1280 mm sehingga sudut puntir hasil perhitungan diatas

masih dalam kisar yang aman.

5.3.3 Pemeriksaan terhadap Konsentrasi Tegangan

Konstruksi poros yang bertingkat mengakibatkan adanya konsentrasi

tegangan, oleh karena itu perlu diperhatikan titik-titik yang dimungkinkan akan

terjadi konsentrasi tegangan tersebut, oleh karena itu perlu adanya pemeriksaan

poros terhadap kemungkinan konsentrasi tegangan yang terjadi.

128
129

5.3.4Pemeriksaan konsentrasi tegangan pada poros tempat impeller

ds = 60 mm ; d = 65 mm

Jari-jari fillet dari poros diatas dapat diketahui dengan menggunakan persamaan:

d − ds
r=
2
65 − 60
= = 2.5 mm
2

konsentrasi tegangan yang diakibatkan adanya poros bertingkat adalah :

r 2.5
= = 0.0416 ≈ 0.042
d s 60
D 65
= = 1.083
d s 60

dengan menggunakan gambar 5.8 maka diperkirakan harga β = 1.28

Besar jari-jari fillet alur pasak pada poros ini ditentukan sebesar 0.6 mm, maka :

r 0.6
= = 0.01 .
d s 60

Gambar 5.8 Grafik faktor konsentrasi tegangan β untuk poros bertingkat


Sumber:Sularso,Kiyokatsu Suga, Elemen Mesin, hal11

129
130

Gambar 5.9 Grafik penentuan faktor konsentrasi tegangan α untuk alur pasak
Sumber:Sularso,Kiyokatsu Suga, Elemen Mesin, hal11

Berdasarkan gambar 5.9 didapatkan besar konsentrasi tegangan untuk alur

pasak(α) adalah = 3.18, dari hasil tersebut diketahui bahwa harga faktor

konsentrasi akibat alur pasak lebih besar dibandingkan dengan harga faktor

konsentrasi akibat poros bertingkat, maka harga faktor konsentrasi akibat alur

pasaklah yang dipakai untuk memeriksa kekuatan poros.

Besar tegangan geser akibat momen puntir (τ) adalah :

16T
τ=
πd s3
16 ⋅ 210850
= = 4.97 kg / mm 2
π ⋅ 60 3

130
131

τa ⋅sf
poros akan aman apabila f τ ⋅ k1 ⋅ c b
α

dengan ;

τa : tegangan geser yang diijinkan (13.333 kg/mm2)

Sf2 : faktor keamanan karena alur pasak/poros bertingkat =3

Kt : faktor koreksi beban puntir =1.2

Cb : Faktor koreksi beban lentur =1.1

Berdasarkan keterangan diatas maka diperoleh :

τ a ⋅ s f 13.333 ⋅ 3
= = 12.578
α 3.18

τ ⋅ k1 ⋅ cb = 4.97 ⋅ 1.1 ⋅ 1.2 = 9.6915

τa ⋅sf
dari hasil diatas nampak bahwa > τ ⋅ k1 ⋅ cb , maka dengan kondisi
α

demikian poros dinyatakan aman.

5.3.5 Pemeriksaan konsentrasi tegangan pada poros tempat kopling

ds = 50 mm ; d = 55 mm

Jari-jari fillet dari poros diatas dapat diketahui dengan menggunakan persamaan:

d − ds
r=
2
55 − 50
= = 2.5 mm
2

Poros bertingkat seperti yang direncanakan menyebabkan terjadinya konsentrasi

tegangan yang dapat diketahui dengan :

131
132

r 2 .5
= = 0.05
d s 50
D 55
= = 1 .1
d s 50

dengan menggunakan gambar 5.9 maka diperkirakan harga β = 1.3

Besar jari-jari fillet alur pasak pada poros ini ditentukan sebesar 0.6 mm, maka :

r 0.6
= = 0.012
d s 50

Berdasarkan gambar 5.10 didapatkan besar konsentrasi tegangan untuk alur pasak

sebesar (α) = 3, dari hasil tersebut diketahui bahwa harga faktor konsentrasi

akibat alur pasak lebih besar dibandingkan dengan harga faktor konsentrasi akibat

poros bertingkat, maka harga faktor konsentrasi akibat alur pasaklah yang dipakai

untuk memeriksa kekuatan poros.

Besar tegangan geser akibat momen puntir (τ) adalah :

16T
τ=
πd s3
16 ⋅ 210850
= = 8.59 kg / mm 2
π ⋅ 50 3

τa ⋅sf
poros akan aman apabila f τ ⋅ k1 ⋅ c b
α

dengan ;

τa : tegangan geser yang diijinkan (13.333 kg/mm2)

Sf2 : faktor keamanan karena alur pasak/poros bertingkat =3

Kt : faktor koreksi beban puntir =1.2

132
133

Cb : Faktor koreksi beban lentur =1.1

Berdasarkan keterangan diatas maka diperoleh :

τ a ⋅ s f 13.333 ⋅ 3
= = 13.333
α 3

τ ⋅ k1 ⋅ cb = 8.59 ⋅ 1.1 ⋅ 1.2 = 11.338

τa ⋅sf
dari hasil diatas nampak bahwa > τ ⋅ k1 ⋅ cb , maka dengan kondisi
α

demikian poros dinyatakan aman.

133
134

BAB VI

PERENCANAAN BANTALAN, KOPLING DAN PASAK

6.1 Perencanaan Bantalan

Bantalan adalah elemen mesin yang digunakan untuk menahan gaya-gaya

yang timbul dalam suatu konstruksi berbeban. Pada konstruksi poros, bantalan

harus dapat menahan beban yang timbul pada poros dan memiliki kemampuan

luncur yang baik sehingga gesekan berlebih pada permukaan poros dapat

dihindari. Bantalan juga dapat meningkatkan umur pakai poros, hal ini

dikarenakan penggunaan bantalan yang baik akan menjaga kestabilan poros,

sedangkan bantalan yang tidak berfungsi dengan baik mengakibatkan prestasi

seluruh sistem akan menurun yang pada akhirnya akan menurunkan efesiensi.

Gaya aksial yang terjadi pada poros, sebagaimana dijelaskan pada bab

sebelumnya telah dinetralisir dengan menggunakan cakram penyeimbang, akan

tetapi dengan menggunakan cakram penyeimbang menuntut poros untuk bisa

bergerak bebas dalam dua arah agar dapat mencapai kondisi seimbang,

berdasarkan hal tersebut maka pada perencanaan kali ini dipilih bantalan rol

silindris untuk menumpu poros.

Kelebihan bantalan rol silindris adalah dapat beroprasi pada putaran tinggi,

mempunyai ketahanan terhadap tumbukan serta gesekan yang rendah. Pada

perencanaan kali ini bantalan rol silindris yang dipilih adalah bantalan rol silindris

dengan tipe NU311 EC (SKF General Catalogue, hal 346) dengan spesifikasi :

134
135

Gambar 6.1 Bantalan rol silindris

D :120 mm d :55 mm

Dr :104.5 mm dr :70.5 mm

r : 3 mm r1 : 3 mm

C : 85000 N C0 : 143000 N

B : 29 mm C : 138000 N

apabila masih diasumsikan masih tersisa gaya aksial sebesar 1% dari gaya aksial

total yang belum ternetralisir maka besar gaya ini adalah:

0.01 x 3495.074 = 34.95 kg

Gaya aksial yang yang masih tersisa ini akan ditahan oleh dua buah

bantalan yang terpasang terjadi, maka besar gaya aksial yang ditahan oleh masing-

masing bantalan adalah :

34.9
= 17.47 kg
2

135
136

Jenis dan gabungan bantalan pada prinsipnya harus dipilih sedemikian hingga satu

beban radial dapat dipikul oleh dua bantalan, sedangkan beban aksialnya ditahan

oleh satu dari kedua bantalan tersebut. Timbulnya getaran atau tumbukan, putaran

bervariasi atau beban berfluktuasi terhadp waktu mengakibatkan bantalan tidak

menerima beban sebagaimana mestinya, oleh karena itu perhitungan beban harus

dikalikan terlebih dahulu dengan factor beban untuk mendapatkan bantalan yang

tahan menerima perubahan beban yang terjadi. Faktor – faktor tersebut adalah :

1. Faktor beban fw

a. Putaran halus tanpa beban tumbukan (seperti pada motor listrik),

fw = 1.0 – 1.1

b. Kerja biasa (seperti pada roda gigi reduksi, roda kereta)

Fw = 1.1 – 1.3

c. Kerja dengan tumbukan (seperti pada penggiling rol, alat – alat

berat ), fw = 1.2 – 1.5

2. Beban rata – rata (Pm), jika beban atau putaran bervariasi terhadap

waktu, dengan beban tetap Pt bekerja dalam jangka waktu tt pada

putaran nt.

Perancangan ini mengsumsikan tidak terjadi tumbukan serta perubahn

putaran dan beban, dengan menganngap fw sebesar 1.05 maka gaya yang bekerja

pada bantalan adalah:

Beban yang terjadi pada bantalan sebelah kiri adalah :

Beban radial (Fr) : 53.759 kg x 1.05 = 56.45 kg

Beban aksial (Fa) : 17.470 kg x 1.05 = 18.343 kg

136
137

Sedangkan gaya yang bekerja pada bantalan sebelah kanan adalah :

Beban radial (Fr) : 41.129 kg x 1.05 = 43.185 kg

Beban aksial (Fa) : 17.470 kg x 1.05 = 18.343 kg

Agar poros tetap berputar dengan dengan halus, lancar dan pada sumbunya , maka

bantalan harus memenuhi beberapa syarat berikut :

1 Perbandingan beban aksial dan radial tidak lebih dari 0.5 (General

catalogue, 1981 hal 336)

bantalan kiri :

Fa 18.343
= = 0.0.325
Fr 56.45

bantalan kanan :

Fa 118.343
= = 0.424
Fr 43.185

berdasarkan hasil diatas maka bantalan kiri maupun bantalan kanan

memenuhi syarat.

2. Beban aksial yang ditahan tidak diperbolehkan melebihi beban aksial

maksimal yang diijinkan. Beban aksial maksimal yang diijinkan dapat

diketahui dengan menggunakan persamaan (General catalogue, 1981 hal

337):

k1 ⋅ C 0 ⋅ 10 4
Fap = − k 2 ⋅ Fr (6.1)
n(d + D )
dengan :
Fap : beban aksial maksimal yang diijinkan

C0 : kapasitas beban statis (138000N)

Fr : beban radial aktual (N)

137
138

N : Putaran bantalan (3000rpm)

d : diameter bantalan sisi dalam (55 mm)

D : diameter bantalan sisi luar (120 mm)

K1 : sebuah faktor, yang tergantung model pelumasan, (pelumasan

gemuk, k1 = 1.0)

K2 : sebuah faktor , yang tergantung model pelumasan, (pelumasan

gemuk, k1 = 0.1)

Bantalan kiri :

1 ⋅ 138000 ⋅ 10 4
Fap = − 0.1 ⋅ 553
3000(55 + 120 )
= 2573.3 N
= 262.5kg

Bantalan kanan

1 ⋅ 138000 ⋅ 10 4
Fap = − 0.1 ⋅ 423
3000(55 + 120 )
= 2588.3 N
= 264 kg

Berdasarkan perhitungan diatas maka bantalan memenuhi syarat.

6.1.1 Umur bantalan

Bantalan yang direncanakan diharapkan dapat bekerja dengan baik dalam

kurun waktu kurang lebih 50000 jam kerja, untuk menaksir berapa umur bantalan

dapat digunakan persamaan (General Catalogue, hal 28) :

p
1000000 ⎛ C ⎞
L10 = ⎜ ⎟ (6.2)
60 ⋅ N ⎝ P ⎠

138
139

dengan :
N : putaran poros (rpm)

C : Kapasitas beban dinamis (N)

P : Beban dinamis ekivalen bantalan (N)

p : koefisien yang tergantung pada jenis bantalan

p = 0.33 (untuk bantalan rol silindris)

p = 0.3 (untuk bantalan bola)

Lh : umur bantalan (jam kerja)

Beban dinamik ekivalen dapat diketahui dengan menggunakan persamaan

(General Catalogue, hal 336):

P = 0.92 Fr + Y Fa (6.3)

dimanaY = 0.6

Besar beban dinamik ekivalen untuk bantalan kiri adalah :

P = (0.92 x 56.45 x 9.801) + (0.6 x 18.343 x 9.801)

= 616.87 N

Besar beban dinamik ekivalen untuk bantalan kanan adalah :

P = (0.92 x 43.185 x 9.801) + (0.6 x 18.343 x 9.801)

= 497.26 N

Umur bantalan sebelah kiri adalah :

3.33
1000000 ⎛ 138000 ⎞
Lh = ⎜ ⎟
60 ⋅ 3000 ⎝ 616.87 ⎠
= 37758 x10 4

139
140

Umur bantalan sebelah kanan adalah :

3.33
1000000 ⎛ 138000 ⎞
Lh = ⎜ ⎟
60 ⋅ 3000 ⎝ 497.26 ⎠
= 77454 x10 4

Hasil perhitungan diatas menunjukkan bahwa umur bantalan (Lh) >> umur yang

direncanakan, berdasarkan hal tersebur maka bantalan yang direncanakan dapat

diterima.

6.1.2 Pelumasan bantalan

Pelumasan dilakukan dengan tujuan untuk mengurangi gesekan, keausan

dan kepanasan antara permukaan – permukaan yang melakukan gerak rotasi.

Kontak langsung tersebut dapat dihindari karena adanya lapisan tipis dari minyak

pelumas pada permukaan tersebut, yang pada ahirnya dapat memperlambat laju

keausan, menghindarkan korosi serta mencegah masuknya kotoran kedalam

bantalan.

Pelumasan yang sering dipakai pada bantalan rol adalah pelumasan dengan

menggunakan gemuk dan pelumasan minyak. Pada perencanaan kali ini dipilih

peluamasan yang dipakai adalah pelumasan gemuk karena lebih mudah dalam

pemakaiannya dalam berbagai posisi bantalan.

6.2 Stuffing box

Stuffing box berfungsi untuk mencegah udara tidak masuk kedalam pompa,

hal ini berlaku pada pompa sistem isap yang bekerja dibawah tekanan atmosfer,

140
141

sedangkan apabila pada pompa yang bekerja dibawah permukaan cairan yang

dipompa yang mana tekanannya lebih besar dari pada tekanan atmosfer maka

stuffing box berfungsi untuk mencegah kebocoran cairan keluar pompa.

Perencanaan kali ini stuffing box yang dipakai adalah stuffing box yang

dilekngkapi dengan water jacket sebagai komponen pendingin .

Gambar 6.2 Stuffing box dengan water jacket


Sumber: Stephen Lazarkeiwick Impeller Pump hal :312

Berdasarkan gambar diatas, packing berbentuk lingkaran dengan penampang

melintang berbentuk bujur sangkar , ukuran sisi-sisinya dapat diperoleh dengan

menggunakan persamaan (Stephen Lazarkeiwick Impeller Pump hal :315) :

b = 0.25 x dsh (6.4)

dengan dsh =diametr poros pada stuffing box (mm)

b = 0.25 x 65

= 11.25 mm

selanjutnya packing yang digunakan packing ukuran standart pcking (b) = 12 mm

dan berjumlah 5 buah .

141
142

6.3 Perencanaan Kopling

Kopling merupakan elemen mesin yang mempunyai fungsi meneruskan

putaran dan daya dari poros penggerak ke poros mesin yang digerakkan. Pada

pemasangan kopling, diusahakan sumbu poros penggerak dengan yang digerakkan

berada pada satu garis lurus atau sedikit berbeda dengan toleransi tertentu, hal ini

bertujuan untuk menghindari getaran pada poros yang akan dapat menyebabkan

kerusakan pada poros dan elemen mesin lainnya.

Kopling dibagi kedalam dua ketagori utama yaitu kopling tetap dan kopling

tak tetap. Kopling tetap adalah elemen mesin yang berfungsi sebagi penerus

putaran dan daya dari poros penggerak keporos yang digerakkan dengan pasti

(tanpa terjadi slip), dimana poros pompa dan poros penggerak pompa harus

berada dalam satu garis lurus atau berbeda sedikit dlam batasan tertentu,

sedangkan kopling tak tetap adalah kopling yang dapat dilepas dan dihubungkan

apabila diperlukan. Kopling tetap dibagi menjadi tiga yaitu kopling kaku yang

merupakan kopling yang tidak mengijinkan terjadinya ketidak lurusan kedua

sumbu poros, kopling luwes (fleksibel) merupakan kopling yang mengijinkan

sedikit terjadi ketidak lurusan sumbu poros, dan kopling universal yang

dipergunakan apabila kedua poros akan membentuk sudut yang cukup besar.

Pengelompokan kopling tetap adalah:

1. Kopling kaku

a. Kopling bus

b. Kopling fens kaku

c. Kopling flens tempa

142
143

2. Kopling luwes

a. Kopling flens luwes

b. Kopling karet ban

c. Kopling karet bintang

d. Kopling gigi

e. Kopling gigi

3. Kopling universal

a. Kopling unversal Hook

b. Kopling universl kecepatan tetap.

Perencanaan kali ini memilih kopling kaku untuk meneruskan daya dan

putaran ke pompa, sebagai pertimbangan pemilihan kopling kaku adalah :

1. Kemasangan yang mudah dan cepat

2. Aman pada putaran tinggi

3. Dapat mencegah terjadinya pembebanan lebih

4. Ringkas dan ringan

5. Terdapat sedikit gerakan aksial pada apabila terjadi pemuaian panas.

Jenis kopling kaku yang dipilih pada perencanaan kali ini adalah kopling

flens luwes, sebagai pertimbangan adalah karena kopling ini mampu meredam

tumbukan dan getaran yang terjadi pada penggerak, karena adanya bus karet atau

kulit pada baut pengikat, selain itu kopling flens luwes juga dapat bekerja dengan

baik walaupun antara sumbu poros penggerak dan poros yang digerakkan tidak

benar-benar lurus, bentuk kopling flens luwes dapat dilihat pada gambar 6.3.

143
144

Gambar 6.3 kopling flens luwes

Diameter poros tempat kopling adalah 50 mm, dengan mengacu ukuran tersebut

maka dipilih kopling standart JIS B 1451 – 1962 dengn ukuran :

A = 200 mm B = 140 mm C = 100 mm D = 50 mm


F = 18 mm G = 180 mm H = 35.5 mm K = 6 mm
L = 71 mm d = 18 mm n = 6 buah

6.3.1 Pemeriksaan kopling

Pemeriksaan kopling dilakukan setelah ditetapkan dimensi-dimensi kopling

itu sendiri. Pemeriksaan dilakukan dengan tujuan kopling tersebut mampu secara

aman meneruskan putaran dan daya motor. Pemeriksaan dilakukan pada bagian

yang paling rawan terhadap terjadinya tegangan geser akibat momen puntir.

Tegangan geser yang terjadi pada kopling dapat diketahui dengan

menggunakan persamaan (sularso, Dasar Perencanaan dan pemilihan Elemen

Mesin, hal 34) :

144
145

2T
τf = (6.5)
π ⋅C2 ⋅ F

dengan :

T : momen puntir = 210850 kgm

C : diameter dari flens yang paling rawan terhadap tegangan geser =100 mm

F : tebal flens =18 mm

2210850
τf =
π ⋅ 100 218
= 0.746 kg / mm 2

Gambar 6.4 geseran akibat tegangan geser pada kopling


Bahan flens yang digunakan penulis pada perencanan kali ini adalah besi

karbon cor SC 49 sesuai dengan standart JIS G 5101 dengan kekuatan trik σ =49

kg/mm2. Tegangan geser yang diijinkan untuk bahan flens (τaf) dapat dihitung

dengan persamaan (sularso, Dasar Perencanaan dan pemilihan Elemen Mesin, hal

35):

σ
τ af = (6.6)
S1 ⋅ K 1
dimana :
σ : kekuatan tarik bahan flens (49 kg/mm2)

145
146

Sf1 : Faktor keamanan (=6)

K1 : faktor koreksi (=2)

49
τ af =
6⋅2
= 4.08 kg / mm 2

Flens akan aman terhadap beban geser apabila memenuhi persyaratan

berikut (sularso, Dasar Perencanaan dan pemilihan Elemen Mesin, hal 35):

Kf x τf ≤ τaf

2 x 0.746 ≤ 4.08

1.492 ≤ 4.08.

berdasarkan perhitungan diatas maka flens dimnyatakan cukup aman terhadap

beban geser yang terjadi.

6.3.2 Pemeriksaan terhadp baut pengikat kopling

Jumlah baut kopling pada perencanaan kali ini adalah 6 buah, dengan

diameter baut 18 mm. Besar tegangan geser yang terjadi pada baut dapat dihitung

dengan persamaan (sularso, Dasar Perencanaan dan pemilihan Elemen Mesin, hal

34):

8T
τb = (6.7)
π ⋅ d ⋅ ne ⋅ B
2
b

dengan :
T : momen puntir =210850 kgmm

A : diameter baut = 18 mm

ne : jumlah baut efektif

146
147

: 0.5 x n

: 0.5 x 6 =3

B : dimeter tempat lubang baut pada flens 140 mm

8 ⋅ 210850
τb =
π ⋅ 18 2 ⋅ 3 ⋅ 140
= 3.95 kg / mm 2

bahan baut dipilih dari baja karbon S 40 C sesuai standart JIS G 3102 dengan

kekuatan tarik (σtb) =60 kg/mm2. Tegangan geser yang diijinkan untuk bahan baut

(τab) = dapat dihitung dengan persamaan :

σ ttb
τ af =
S1 ⋅ K 1
dimana :
σ : kekuatan tarik bahan baut (60 kg/mm2)

Sf1 : Faktor keamanan (=5)

K1 : faktor koreksi (=1.25)

60
τ af =
5 ⋅ 1.25
= 9.6 kg / mm 2

Berdasarkan hasil diatas nampak bahwa tegangan geser yang terjadi pada

baut pengikat kopling lebih kecil dari pada tegangan geser yang diijinkan

sehingga baut pengikat kopling dinyatakan aman.

6.4 Pasak

Pasak dipakai untuk mengunci bagian-bagian mesin pada pompa seperti

impeller, pulley kopling, cakram dan sebagainya, pada perencanaaan kali ini

147
148

pasak dibagi menjadi dua jenis, yaitu pasak untuk pengikat impeller dan cakram

serta pasak untuk pengikat kopling.

6.4.1 Pasak pengikat untuk impeller dan cakram

Jenis dan ukuran pasak yang digunakan untuk pengikat impeller dan cakram

adalah sama, hal ini dikarenakan diameter impeller dan pasak adalah sama, yaitu

65 mm. jenis pasak yang digunakan adalah pasak prismatis dengan ukuran

menyesuaikan standart JIS B 1301, dimana untuk dimeter 65 mm dimensi

pasaknya adalah:

Lebar pasak (b) : 18 mm

Tinggi pasak (h) : 11 mm

Fillet (c) : 0.5 mm

Kedalaman alur pasak pada poros (t1) : 7 mm

Kedalaman alur pasak pada naf (t2) : 4.4 mm

Gambar 6.5 Gaya geser pada pasak

148
149

Gaya tangensial yang bekerja pada poros dapat diketahui dengan persamaan

(sularso, Dasar Perencanaan dan pemilihan Elemen Mesin, hal 25):

2T
F= (6.8)
ds

dengan T = momen puntir = 210850 kgmm

ds = diameter poros = 65 mm

2210850
F=
65
= 6487.69 kg / mm 2

Gaya tangensial (F) yang bekerja pada penampang mendatar b x l akan membuat

pasak menderita gaya geser, yang pada ahirnya akan menimbulkan tegangan geser

sebesar (sularso, Dasar Perencanaan dan pemilihan Elemen Mesin, hal 25):

F
τk = (6.9)
b⋅l

dengan F= gaya tangensial (kg)

b = lebar pasak (mm)

l = panjang pasak (mm)

Bahan pasak yang dipilih adalah baja karbon S35 C sesuai dengan standart

JIS G 4051 dengan kekuatan tarik (σtb) = 52 kg/mm2, dengan komposisi :

C : 0.32 – 0.38 % P : 0.03 %

Si : 0.15 -0.35 % S : 0.035 %

Mn : 0.6 -0.9 %

Tegangan geser yang diijinkan untuk bahan pasak (τab) = dapat dihitung dengan

persamaan :

149
150

σ ttb
τ af =
S fb ⋅ K 1

dimana :

σ : kekuatan tarik bahan pasak (52 kg/mm2)

Sf1 : Faktor keamanan (=5)

K1 : factor koreksi (=1.5)

52
τ af =
5 ⋅ 1 .5
= 6.93 kg / mm 2

Panjang pasak yang dijinkan (l1) dapat diketahui dengan menggunakan persamaan

(sularso, Dasar Perencanaan dan pemilihan Elemen Mesin, hal 25):

F
τak ≥ (6.10)
b ⋅ l1

6987.69
τ 6.93 ≥
18 ⋅ l1
l1 ≥ 55.9 mm

Berdasarkan hasil perhitungan diatas maka ditetapkan panjang pasak sesuai

standart yaitu 60 mm. selanjutnya dilakukan pemeriksaan terhadap lebar pasak (b)

dan panjang pasak (l). Panjang pasak yang dipilih sebaiknya memenuhi

persyaratan berikut :

b l
= 0.25 − 0.35 dan = 0.75 − 1.5
ds ds

18 60
= 0.277 dan = 0.923
d 65 65

Berdasarkan hasil tersebut maka harga pasak yang dipilih dapat diterima.

150
151

6.4.2 Pasak pada kopling

Perencanaan pasak kopling pada skripsi kali ini mempunyai jenis dan

ukuran yang sama dengan pasak pada impeller, jenis pasak yang digunakan adalah

pasak prismatis dengan ukuran menyesuaikan standart JIS B 1301, dimana untuk

dimeter 50 mm dimensi pasaknya adalah:

Lebar pasak (b) : 15 mm

Tinggi pasak (h) : 10 mm

Fillet (c) : 0.5 mm

Kedalaman alur pasak pada poros (t1) : 5 mm

Kedalaman alur pasak pada naf (t2) : 5 mm

Gaya tangensial yang bekerja pada permukaaan poros dapat diketahui

dengan persamaan (sularso, Dasar Perencanaan dan pemilihan Elemen Mesin, hal

25):

2T
F=
ds

dengan T = momen puntir = 210850 kgmm

ds = diameter poros = 50 mm

2210850
F=
50
= 8434 kg / mm 2

Gaya tangensial (F) yang bekerja pada penampang mendatar b x l akan membuat

pasak menderita gaya geser, yang pada ahirnya akan menimbulkan tegangan geser

sebesar (sularso, Dasar Perencanaan dan pemilihan Elemen Mesin, hal 25):

F
τk =
b⋅l

151
152

dengan F= gaya tangensial (kg)

b = lebar pasak (mm)

l = panjang pasak (mm)

Bahan pasak yang dipilih adalah baja karbon S 35 C sesuai dengan standart

JIS G 4051 dengan kekuatan tarik (σtb) = 52 kg/mm2, dengan komposisi :

C : 0.32 – 0.38 % P : 0.03 %

Si : 0.15 -0.35 % S : 0.035 %

Mn : 0.6 -0.9 %

Tegangan geser yang diijinkan untuk bahan pasak (τab) = dapat dihitung dengan

persamaan :

σ ttb
τ af =
S fb ⋅ K 1

dimana :

σ : kekuatan tarik bahan pasak (52 kg/mm2)

Sf1 : Faktor keamanan (=5)

K1 : faktor koreksi (=1.25)

52
τ af =
5 ⋅ 1.5
= 8.32 kg / mm 2

Panjang pasak yang dijinkan (l1) dapat diketahui dengan menggunakan persamaan

(sularso, Dasar Perencanaan dan pemilihan Elemen Mesin, hal 25):

F
τak ≥ (6.11)
b ⋅ l1

152
153

8434
8.32 ≥
12 ⋅ l1
l1 ≥ 67.58 mm

Berdasarkan hasil perhitungan diatas maka ditetapkan panjang pasak sesuai

standart yaitu 68 mm. selanjutnya dilakukan pemeriksaan terhadap lebar pasak (b)

dan panjang pasak (l). panjang pasak yang dipilih sebaiknya memenuhi

persyaratan berikut :

b l
= 0.25 − 0.35 dan = 0.75 − 1.5
ds ds

18 68
= 0.277 dan = .1.36
d 65 65

berdasarkan hasil tersebut maka harga pasak yang dipilih dapat diterima.

153
BAB VII

EFESIENSI DAN KAVITASI

7.1 Efesiensi

Rugi-rugi yang timbul pada pompa akan berdampak pada turunnya efisiensi

pompa. Rugi-rugi yang terjadi pada pompa sentrifugal dipengaruhi oleh banyak

hal, mulai dari faktor desain pompa itu sendiri, kehalusan pada proses pengerjaan,

kebocoran, turbulensi aliran, gesekan poros pada bantalan, gesekan fluida dengan

impeler sampai pada ketelitian dalam pembuatan pompa tersebut, namun sebagai

pendekatan untuk menentukan rugi-rugi yang terjadi pada pompa biasanya hanya

digunakan faktor-faktor sebagai berikut :

1. Rugi-rugi hidrolis; kerugian yang terjadi karena aliran fluida yang

bergesekan dengan komponen pompa, turbulensi aliran dan terjadinya

arus pusar.

2. Rugi-rugi mekanis; terjadi karena gesekan antara komponen berputar

pompa dengan komponen lainnya dan dengan fluida.

3. Rugi-rugi kebocoran aliran fluida.

Jumlah kerugian yang terjadi pada pompa secara keseluruhan dapat dilihat

dari efisiensi totalnya. Selanjutnya efisiensi total pompa adalah hasil perkalian

dari efisiensi mekanis, hidrolis, dan volumetrik.

154
155

7.1.1 Efesiensi hidrolis

Head actual pompa (Hact) yang dihasilkan oleh suatu unit pompa adalah

lebih kecil dari pada head teoritis (Hth), hal ini terjadi dikarenakan adanya rugi –

rugi gesekan serta turbulensi yang terjadi di dalam pompa. Kerugian yang terjadi

di dalam pompa sebanding dengan kuadrat kecepatan aliran fluida, oleh karena itu

untuk meminimalisir kerugian yang terjadi, maka kecepatan aliran harus dibuat

sedemikian hingga agar gesekan serta turbulensi yang terjadi dapat dikurangi.

Salah satu cara yang dapat dilakukan adalah dengan membuat laluan (luasan yang

dibasahi) sekecil mungkin dan membuat permukaan laluan sehalus mungkin.

Efesiensi hidrolis dapat diketahui dengan menggunakan persamaan (AJ. Stefanoff,

Centrifugal and Axial Flow Pump, hal 36):

H
ηh = (7.1)
H th

dengan H : head pertingkat pompa sesungguhnya (98.32 m)

Hth : Head teoritis pompa (102.52 m)

98.32
ηh =
102.52
= 0.96

7.1.2 Efesiensi mekanis

Efesiensi mekanis sangat dipengaruhi oleh adanya gesekan pada bantalan

serta gesekan pada packing. Rugi – rugi mekanis sulit untuk diketehui secara

pasti, namun biasanya daya yang digunakan untuk mengatasi rugi – rugi mekanis

ditetapkan sbesar 2% - 4% dari daya kuda rem (Austin H church, Pompa dan
156

Blower Sentrifugal, hal 32), apabila daya yang diambil untuk mengatasi rugi –

rugi mekanis ini adalah 4% maka besar daya kuda rem (hpm)adalah :

Hpm = 0.04 x 768

= 23.04 HP

Selanjutnya besar daya kuda yang dipakai untuk mengatasi gesekan pada

cakra/impeller dapat diketahui dengan menggunakan persamaan (Stephen

Lazarkeiwick, Impeller Pump, hal 58):

3
⎛ n ⎞
hp df = 0.16 ⋅ γ ⎜ ⎟ ⋅d
5
(7.2)
⎝ 1000 ⎠

dengan;

γ : berat jenis fluida (1028 kg/m3)

n : putaran poros (3000 rpm)

d : dimeter luar cakra (d2=0.270 m)


3
⎛ 3000 ⎞
hp df = 0.16 ⋅ 1028⎜ ⎟ ⋅ 0.270 ⋅ 5
5

⎝ 1000 ⎠
= 31.86 HP

selanjutnya efesiensi mekanis dirumuskan :

bhp − hp df − hp m
ηm =
bhp

dengan;

bhp : daya kuda rem (768 HP)

hpdf : daya yang dibutuhkan untuk mengatasi gesekan cakra (31.86 HP)

hpm : daya yang dibutuhkan untuk mengatasi gesekan bantalan (23.04 HP)
157

768 − 23.04 − 31.86


ηm =
768
= 0.928

7.1.3 Efesiensi volumetris


Kebocoran merupakan faktor yang sangat berpengaruh pada besar efesiensi

volumetris. Kebocoran ini dapat berupa fluida yang mengalami pemompaan tetapi

kembali lagi ke sisi isap melewati celah antara komponen yang berputar dan

komponen yang diam yang pada ahirnya akan kembali dipompakan.

Kerugian volumetrik dapat dilihat dari besar efesiensi volumetrisnya, yaitu

merupakan perbandingan antara kapasits pemompaan dengan kapaitas aliran yang

melalui impeller.

Besar efesiensi volumetric (ηv) dapat diketahui dengan menggunakan

persamaan (AJ. Stefanoff, Centrifugal and Axial Flow Pump, hal 253):

Q
ηv = (7.4)
Q'

dengan;

Q : kapasitas pemompaan (0.0946 m3/s)

Q’ : kapasitas fluida yang melalui impeller (0.10175 m3/s)

0.0946
ηv =
0.10175
= 0.929
158

7.1.4 Efisiensi Total

Efisiensi total adalah efisiensi keseluruhan dari pompa, yang menunjukkan

besarnya kemampuan pompa untuk memanfaatkan energi yang didapatnya dari

poros penggerak. Efisiensi total diperoleh dari perkalian efisiensi volumetris,

hidrolis dan mekanis, selanjutnya besar efesiensi total adalah (AJ. Stefanoff,

Centrifugal and Axial Flow Pump, hal 38):

ηt = η h ⋅η m ⋅ηv
= 0.96 ⋅ 0.928 ⋅ 0.93
= 82.8 %

Berdasarkan hasil perhitungan di atas maka efisiensi total perhitungan tidak

jauh berbeda dengan efisiensi perkiraan semula yaitu sebesar 83%, dengan

demikian pengsumsian efesiensi total pada bab II dapat diterima.

7.2 Kavitasi

Kavitasi adalah gejala menguapnya zat cair ketika dipompa yang

dikarenakan tekanan di dalam pompa turun dibawah tekanan uap jenuh fluida

yang dipompakan, dalam suatu pemompaan jika tekanan pada sembarang titik di

dalam pompa itu menjadi lebih rendah dari tekanan uap pada temperatur cairnya

maka fluida tersebut akan menguap dan membentuk suatu gelembung yang di

dalamnya berisi uap tersebut. Selanjutnya gelembung itu akan mengalir bersama -

sama dengan aliran fluida dan apabila sampai pada tekanan yang tinggi maka

gelembung-gelembung tersebut akan mengecil secara tiba-tiba yang kemudian

pecah ke arah dalam yang mengakibatkan suatu shock yang besar pada dinding
159

didekatnya. Kavitasi terutama akan terjadi pada bagian sisi masuk sudu impeller,

baik pada sudu maupun pada shroudnya. Akibat kavitasi yang dialami oleh pompa

adalah akan timbul suara berisik dan getaran yang disebabkan oleh pecahnya

gelembung-gelembung uap secara tiba-tiba tatkala memasuki daerah yang

memiliki tekanan yang lebih tinggi. Kavitasi menyebabkan timbulnya getaran dan

ketukan, serta menyebabkan turunnya kurva head kapasitas dan efesiensi, dan

apabila terjadi secara terus menerus akan dapat merusak permukaan logam dari

bahan pompa.

Kavitasi merupakan perubahan fase dari zat cair berubah menjadi uap yang

disebabkan oleh turunnya tekanan absolut zat cair sampai dibawah tekanan uap

jenuhnya. Tekanan absolut dapat berkurang disebabkan oleh beberapa hal antara

lain:

1. Bertambahnya ketinggian pompa dari zat cair atau turunnya

permukaan zat cair yang dipompa karena hal ini akan menaikkan static

lift.

2. Bertambahnya ketinggian tempat pompa beroprasi dari permukaaan

laut yang berarti turunnya tekanan atmosfer.

3. Berkurangnya tekanan absolut sistem misalnya jika cairan dihisap dari

tangki yang tertutup.

4. Adanya separasi atau kontraksi pada aliran

5. Bertambahnya kecepatan aliran yang disebakan karena bertambahnya

putaran pompa

6. Naiknya temperatur fluida yang dipompa


160

7. Adanya persimpangan garis aliran karena belokan ataupun gangguan

gangguan lain.

7.3 NPSH (Net Positive Suction Head)

Kavitasi akan terjadi apabila tekanan zat cair yang dipompa berada dibawah

tekanan uap jenuh zat cair tersebut, untuk menghindari terjadinya kavitasi maka

diusahakan agar tidak ada satu daerahpun dalam proses pemompan yang memiliki

tekanan dibawah tekanan uap jenuh cairan pada temperatur operasi pemompaan.

Terjadinya kavitasi mempunyai kaitan dengan kondisi pompa pada sisi isap.

Tekanan isap minimum yang dimiliki pompa sehingga mampu memasukkan

cairan kepompa disebut net positive suction head (NPSH). Besarnya NPSH

dipengaruhi oleh beberapa hal, antara lain :

1. Tekanan absolut pada permukaan cairan yang dipompa.

2. Tekanan uap jenuh dari fluida yang dipompa pada temperatur

cairannya.

3. Ketinggian cairan dari poros pompa.

4. Kerugian yang disebabkan oleh gesekan atau turbulensi aliran dalam

pipa isap antar permukaan cairan hingga ke pompa.

NPSH dibedakan menjadi dua yaitu NPSH yang tersedia dan NPSH yang

dibutuhkan. NPSH yang tersedia ditentukan oleh sistem atau instalasi pemompaan

sedangkan NPSH yang dibutuhkan oleh pompa yang ditentukan oleh perancang

pompa. Agar pompa dapat bekerja tanpa terjadi gangguan kavitasi maka pompa
161

harus beroperasi pada kondisi dimana NPSH yang tersedia > NPSH yang

dibutuhkan.

7.3.1 NPSH yang dibutuhkan

Tekanan terendah dalam pompa biasanya terjadi pada titik disekitar sisi

masuk sudu impeller. Tekanan pada titik ini lebih rendah dari tekanan pada lubang

isap pompa karena adanya kerugian head pada nosel isap serta kenaikan kecepatan

aliran karena luas penampang yang mengecil.

Selanjutnya penguapan cairan tidak akan terjadi jika tekanan masuk pompa

dikurangi dengan penurunan tekanan didalam pompa lebih besar dari tekanan uap

jenuh cairan pada temperatur operasi. Biasanya penurunan head di dalam pompa

inilah yang disebut dengan NPSH yang dibutuhkan pompa yang besarnya

ditentukan oleh pabrik pembuat pompa melalui pengujian pompa sebenarnya atau

dengan pompa yang sama dengannya, untuk memperkirakan besarnya NPSH yang

dibutuhkan (NPSHR) dapat diketahui dengan menggunakan persamaan (Sularso,

Haruo Tahara, Pompa dan Kompresor, Hal 46) :

NPSHR = σ x H (7.1)

Dengan;

σ : koefisien kavitasi Thoma

H : head total pompa


162

Gambar 7.1 grafik hubungan antara kecepatan spesifik, efesiensi hidrolis serta
koefisien kavitasi Thoma.
Sumber: Igr J karasik. Pump Hand Book hal 2-155

Berdasarkan gambar 7.1 dapat diketahui bahwa besar koefisien kavitasi Thoma

pada kecepatan spesifik (nsq)E = 1526 adalah sebesar 0.037. maka :

NPSHR = 0.037 x 495.5

= 18.31 m

7.3.2 NPSH yang tersedia

NPSH yang tersedia adalah head yang dimilki oleh zat cair pada sisi isap

pompa dikurangi dengan tekanan uap jenuh zat cair ditempat tersebut. NPSH yang

tersedia dapat diketahui dengan menggunakan persamaan (Sularso, Haruo Tahara,

Pompa dan Kompresor, Hal 44):

Pa Pv
NPSHA = − + H s − H ls (7.2)
γ γ
163

dengan;

Pa : tekanan atmosfer ditambah tekanan keluar dari lean amine booster

pump (10332 kgf/m2 + 61870 kgf/m2) =72202 kgf/m2

Pv : tekanan uap jenuh dari fluida yang dipompa pada temperatur cairannya

(1019.47 kgf/m2)

Hs : ketinggian cairan dari poros pompa (6m)

Hls : kerugian head dalam pipa isap

γ : berat jenis caran yang dipompa.(1028 kgf/m3)

Agar kavitasi tidak terjadi maka :

Pa Pv
NPSHA = − + H s − H ls >18.31m
γ γ

Gambar 7.2 Layout isap pompa

Berdasarkan data dari bab II kerugian pada pipa isap (hls)adalah sebesar 0.502 m,

maka besar NPSH yang tersedia adalah :

72202 1019.47
NPSH = − + 6 − 0.5584
1028 1028
= 74.68 m
164

7.3.3 Pencegahan kavitasi

Kavitasi dapat dicegah dengan membuat NPSHA > NPSHR, dalam hal ini

untuk menaikkan NPSHA dapat dilakukan dengan beberapa cara, yakni :

1. Kecepatan masuk relatif dibuat serendah mungkin, hal ini berarti

bahwa kecepatan spesifik harus dibuat rendah jika terjadi kavitasi.

2. Sudut masuk sudu impeller dibuat rendah karena sudut masuk sudu

impeller yang rendah dengan mengurangi NPSHR

3. Mengusahakan permukaan impeller sehalus mungkin terutama pada

daerah yang dekat dengan sisi masuk

4. Membuat sudu dengan jumlah yang mencukupi agar dapat

memberikan pengaruh yang baik untuk menjaga agar tekanan cairan

pada sudu – sudu tetap rendah.

5. Ujung-ujung impeller dibuat bulat.


BAB VIII

KARAKTERISTIK POMPA

8.1 Hubungan Head Euler Dengan Kapasitas Pompa

Karakteristik sebuah pompa perlu diketahui sebelum pompa dioperasikan,

karakteristik pompa dapat diketahui dengan melakukan eksperimen terhadap

pompa yang bersangkutan serta dengan melakukan pendekatan teoritis.

8.1.1 Head Euler dengan Kapasitas

Head Euler merupakan head yang didapat dari suatu persamaan yang

didasarkan pada asumsi yang ideal, yaitu aliran fluida dianggap tanpa gesekan,

tanpa turbulensi dan dengan jumlah sudu yang tak berhingga dengan harapan

diperoleh pengarahan pada fluida yang mengalir secara sempurna.

Hubungan head Euler dengan kapasitas dapat diperoleh dengan

menggunakan persamaan (Fritz Dietzel, Turbin Pompa Dan Kompresor, hal 311) :

U 2 U 2 ⋅ Q ⋅ ctgβ 2
H th∞ = − (8.1)
g g ⋅ π ⋅ d 2 ⋅ b2

dengan;

Hth∞ : head Kapasitas Euler

Q : kapasitas pompa

U2 : kecepatan keliling pada sisi keluar impeller (41.77 m/s)

β2 : sudut sisi keluar impeller (300)

165
166

d2 : diameter sisi keluar impeller (0.27 m)

b2 : lebar sisi keluar dari impeller (0.025 m)

g : percepatan gravitasi (9.806 m/s2)

berdasarkan data diatas serta memasukkannya kedalam persamaan maka :

41.77 41.77 ⋅ Q ⋅ ctg 30


H th∞ = −
9.801 9.806 ⋅ π ⋅ 0.27 ⋅ 0.025
= 177.96 − 348.09 Q

persamaan diatas merupakan persamaan linier sehingga hubungan head Euler

dengan kapasitas pompa akan berupa garis lurus.

8.1.2 Head toritis dan kapasitas

Aliran ideal menyatakan bahwa aliran mengalir tanpa gesekan dan diarahkan

dengan sudu yang tak terbatas dan tanpa turbulensi, tetapi dalam praktek yang

terjadi adalah sebaliknya, yaitu terjadi gesekan dan jumlah sudu yang terbatas

serta sudu mempunyai ketebalan tertentu, dengan kondisi tersebut maka akan

menghasilkan head yang lebih rendah dari pada head Euler. Head yang dihasilkan

ini disebut sebagai head teoritis (Hth).

Hubungan antara head Euler dengan head teoritis adalah dinyatakan dalam

persamaan (M Khetagurov, Marine Auxilary Machinery And System, hal 267):

H th = k 2cu ⋅ H th∞ (8.2)

dengan;

k2cu : faktor sirkulasi


167

Pompa yang direncanakan beroperasi pada kapsitas (Q) = 0.0946 m3/s

dengan head teoritis (Hth) sebesar 102.52 m, dengan data tersebut maka Head

Euler dapat diketahui.

Hth∞ = 177.96 – 348.09 x 0.0946

= 14.03 m

H th
K 2cu =
H th∞
102.52
=
145.03
= 0.706

berdasarkan hasil diatas maka hubungan antara head Euler dengan head teoritis

dapat digambarkan dengan persamaan :

Hth = 0.706 x (177.96 – 348.09 Q)

= 125.64 – 245.75 Q

8.1.3 Head aktual dengan kapasitas

Head aktual adalah head teoritis dikurangi dengan rugi-rugi hidrolis selama

pemompaan, hal ini dapat dinyatakan dengan persamaan (M Khetagurov, Marine

Auxilary Machinery And System, hal 267):

Hact = Hth - hh (8.3)

Dengan

hh : rugi-rugi hidrolis selama pemompaan (m)


168

Kerugian hidrolis disebabkan karena adanya shock loss atau turbulence loss (hs)

serta fricton and diffusion loss (hfd). Besar rugi-rugi hidrolis dinyatakan dengan

persamaan :

hh = hs + hfd (8.4)

Gambar 8.1 kerugian - kerugian hidrolis

Sumber : AJ Stephanoff, Centrifugal And Axial Flow Pump, hal 164

Gambar di atas menunjukkan bahwa efisiensi terbaik terletak pada titik dimana

rugi-rugi turbulensi sama dengan rugi-rugi gesekan, atau rugi-rugi turbulensi dan

rugi-rugi gesekan sama dengan setengah dari rugi-rugi hidrolis. Titik dimana hs =

hfd adalah titik dimana kerugian hidrolis paling kecil, sehingga pada titik inilah

direncanakan kapasitas pompa (Q) sebesar 0.0946 m3/s dan head aktual sebesar

98.32 m, pada titik tersebut akan memberikan gambaran besar rugi-rugi hidrolis

(hh) yang terjadi yaitu sebesar :


169

hh = hth – hact

= 102.52 – 98.32

= 4.2 m

dan pada kondisi ini juga berlaku :

hs = hfd = 0.5 hh

hs = hfd = 0.5 x 4.2

hs = hfd = 2.1 m

besar shock loss atau turbulence loss dapat diketahui dengan menggunakan

persamaan (M Khetagurov, Marine Auxilary Machinery And System, hal 267):

k ⎡ 2 ⎛ d 2 ⎞ ⎤⎡
2
Q⎤
2

hs = sh ⎢U 1 + ⎜⎜ k 2 cu ⎟⎟ ⎥ ⎢1 − ⎥ (8.5)
29 ⎢⎣ ⎝ d 3 ⎠ ⎥⎣ Qs ⎦

dengan;

ksh : faktor percobaan yang dibatasi besarnya antara 0.6 -0.8, dalam hal ini
ksh ditentukan 0.7

U1 : kecepatan keliling pada sisi masuk impeller (20.4 m/s)

U2 : kecepatan keliling pada sisi keluar impeller (41.77 m/s)

K2cu : faktor sirkulasi (0.7)

d3 : diameter masuk cincin diffuser (0.275 m)

d2 : diameter sisi keluar impeller (0.27 m)

Q : kapasitas pompa (0.0946 m3/s)

Qs : kapasitas pompa tanpa shockloss


170

G : percepatan gravitasi (9.806 m2/s)

2
0.7 ⎡ 0.27 ⎞ ⎤ ⎡ 0.0946 ⎤
2

2.1 = ⎢20.4 + ⎜ 0.7
2
⎟ ⎥ ⎢1 − ⎥
2 ⋅ 9.806 ⎢⎣ ⎝ 0.275 ⎠ ⎥⎦ ⎣ Qs ⎦
2
⎡ 0.0946 ⎤
2.1 = 44.77 ⎢1 − ⎥
⎣ Qs ⎦
Qs = 0.097 m 3 / s

harga shock loss untuk sembarang harga Q adalah :

0.7 ⎡ 0.27 ⎞ ⎤ ⎡
2 2
⎛ Q ⎤
hs = ⎢20.4 + ⎜ 41.77 ⋅ 0.706 ⋅
2
⎟ ⎥ 1−
2 ⋅ 99.806 ⎢⎣ ⎝ 0.275 ⎠ ⎥⎦ ⎢⎣ 0.097 ⎥⎦
2
⎡ Q ⎤
= 44.77 ⎢1 −
⎣ 0.02788 ⎥⎦
⎡ 2Q Q2 ⎤
= 44.77 ⎢1 − + ⎥
⎣ 0.097 0.0094 ⎦
= 44.77 − 923.09Q + 4758.21Q 2

kemudian besar friction loss dan diffusion loss (hfd) dapat dinyatakan dengan

persamaan (AJ Stepanov, Centrifugal And Axial Flow pump, hal 164):

hfd = hf + hd = k3Q2 (8.6)

dengan;

k3 = suatu konstanta, yang mana pada kondisi normal harga k3 dapat


dinyatakan dengan :

h fd
k3 =
Q2
2.1
=
0.0946 2
= 234.66
171

berdasarkan hasil perhitungan diatas maka harga friction loss dan diffusion loss
(hfd) adalah :

hfd = 234.66 Q2 m .

Kerugian hidrolis untuk sembarang harga Q, adalah :

hh = hs + hfd

= 44.77 – 923.09 Q + 4758.21 Q2 + 234.66 Q2

= 44.77 – 923.09 Q + 4992.87 Q2

hubungan antara head aktual dengan kapasitas pompa adalah :

Hact = Hth - hh

= 125.64 – 245.75 Q – (44.77 – 923.09 Q + 4992.87 Q2)

= 80.87 + 677.34 Q – 4992.87 Q2

hasil perhitungan head Euler, head teoritis dan head aktual pada berbagai

kapasitas dapat dilihat dalam tabel 8.1, sedangkan grafik hubungan antara head

Euler, head teoritis dan head head aktual dengan kapasitas pompa dapat dilihat

dalam gambar 8.3.


172

Tabel 8.1 hasil perhitungan head Euler, head teoritis dan head actual pada

berbagai kapasitas pompa.

No Q (m3/s) Hth∞ (m) Hth (m) Hact (m)

1 0.05 160.55 113.35 102.25

2 0.06 157.07 110.89 103.53

3 0.07 153.59 108.43 103.81

4 0.08 150.11 105.98 103.1

5 0.09 146.63 103.52 101.38

6 0.0946 145.03 102.39 100.26

7 0.1 143.15 101.06 98.67

8 0.11 139.67 98.60 94.96

9 0.12 136.19 96.15 90.25

10 0.13 132.71 93.92 84.54

8.2 Hubungan efisiensi dengan kapasitas pompa

Bab sebelumnya menjelaskan bahwa rugi-rugi yang terjadi pada pompa

disebabkan oleh adanya kebocoran, kerugian hidrolis, kerugian karena gesekan

pada cakra serta kerugian mekanis pada bantalan dan elemen berputar lainnya.

Daya kuda yang diberikan pada pompa selain untuk mengatasi daya kuda fluida

juga digunakan untuk mengatasi adanya kerugian-kerugian diatas. Daya kuda

yang diberikan pada pompa disebut sebagai daya kuda rem (BHP), yang
173

dinyatakan dalam persamaan (Austin H Chruch, Pompa Dan Blower Sentrifugal,

hal 35):

BHP = FHP + HPL + HPDF + HPH + HPM (8.7)

dengan;

FHP : daya kuda fluida (Hp)

HPL : daya kuda untuk mengatasi kebocoran yang terjadi (Hp)

HPDF : daya kuda untuk mengatasi gesekan pada cakra (Hp)

HPH : daya kuda untuk mengatasi kerugian hidrolis (Hp)

HPM : daya kuda untuk mengatasi kerugian mekanis (Hp)

Efesiensi pompa (η) dapat dicari dengn menggunakan persamaan (Austin H

Chruch, Pompa Dan Blower Sentrifugal, hal 36):

FHP
η= ⋅ 100% (8.8)
BHP

Dimana daya kuda fluida (FHP) dapat diketahui dengan menggunakan persamaan

(Austin H Chruch, Pompa Dan Blower Sentrifugal, hal 34):

γ ⋅ g ⋅ H act
FHP = (8.9)
75

dengan;

γ : berat jenis cairan yang dipompa (1028 kg/m3)

Q : kapasitas pompa

Hact : head aktual (m)


174

1028 ⋅ 9.806 ⋅ (80.87 + 677.34Q − 4992.87Q 2 )


FHP =
75
= 1108.46Q + 9284.8Q − 6835.60Q 3
2

basar daya kuda untuk mengatasi kebocoran dapat diketahui dengan menggunakan

persamaan (AJ Stepanov, Centrifugal And Axial Flow pump, hal 199):

γ ⋅ QL ⋅ H th
HPL = (8.10)
75

dengan;

γ : berat jenis cairan yang dipompa (1028 kg/m3)

QL : jumlah kebocoran total yang terjadi (0.1 Q m3/s)

Hth : head teoritis (m)

Daya kuda fluida (HPL) untuk sembarang harga Q dapat diketahui dengan

memasukkan data diatas kedalam perhitungan sebelumnya, maka harga HPL

adalah:

1028 ⋅ 0.1Q(125.64 − 245.75Q )


HPL =
75
= 172.21Q − 336.84Q 2

Besar daya kuda yang dipakai untuk mengatasi gesekan pada cakra/impeller

dapat diketahui dengan menggunakan persamaan (Stephen Lazarkeiwick, Impeller

Pump, hal 58):

3
⎛ n ⎞
hp df = 0.16 ⋅ γ ⎜ ⎟ ⋅d
5
(8.11)
⎝ 1000 ⎠

dengan;

γ : berat jenis fluida (1028 kg/m3)


175

n : putaran poros (3000 rpm)

d : dimeter luar cakra (d2=0.270 m)

3
⎛ 3000 ⎞
hp df = 0.16 ⋅ 1028⎜ ⎟ ⋅ 0.270 ⋅ 5
5

⎝ 1000 ⎠
= 31.86 HP

Daya kuda untuk mengatasi kerugian hidrolis (HPH) dapat diketahui dengan
menggunakan persamaan (Austin H Church, Pompa Dan Blower Sentrifugal, hal
35):

γ ⋅ Q'⋅hh
HPH = (8.12)
75

dengan;
γ : berat jenis fluida (1028 kg/m3)

Q’ : kapsitas aliran ditambah kebocorn yang terjadi (1.1Q m3/s)

hh : kerugian hidrolis (m)

kerugian hidrolis (HPH) untuk sembarang harga Q adalah :

γ ⋅ 1.1Q'⋅(44.77 923.09 Q + 4992.87 Q 2 )


HPH =
75
= 75279.16Q − 14068.51Q 2 + 675.01Q
3

Besarnya daya kuda yang dipakai untuk mengatasi kerugian mekanis (HPM)

pada bantalan packing besarnya berkisar 4% dari BHP, ma besar BHP adalah :

BHP = (1108.46Q + 9284.07 Q2 68435.6Q3) + (172.21Q - 336.84Q2) +


(75279.16Q3 14068.5Q2 + 675.01Q) + 0.04 BHP + 31.86
= 1955.68Q 5121.28Q2 + 6843.56Q3 + 0.04 BHP + 31.86

100
BHP = (1955.68Q − 5121.28Q 2 + 6843.56Q 3 + 31.86
96
176

Hasil perhitungan daya kuda rem (BHP), daya kuda fluida (FHP), daya kuda

untuk mengatasi kebocoran yang terjadi (HPL), daya kuda untuk mengatasi

gesekan pada cakra (HPDF), daya kuda untuk mengatasi kerugian hidrolis (HPH),

daya kuda untuk mengatasi kerugian mekanis (HPM), serta besarnya efesiensi

untuk sembarang harga kapasitas pompa dapat diketahui dalam tabel 8.2

Tabel 8.2 hasil perhitungan efesiensi pada berbagai kapasitas pompa

NO Q (m3/s) FHP (Hp) HPL (Hp) HPH (Hp) BHP (Hp) η (%)

1 0.03 39.76 4.86 9.621 63.14 62.97

2 0.04 54.81 6.35 9.3 80.04 67.80

3 0.05 70.08 7.76 7.99 96.05 72.96

4 0.06 85.15 9.12 6.11 111.20 76.57

5 0.07 99.61 10.40 4.13 125.54 79.34

6 0.08 113.05 11.62 2.5 139.11 81.26

7 0.09 125.07 12.77 1.67 151.97 82.29

8 0.0946 130.00 13.27 1.68 157.64 82.47

9 0.1 135.32 13.85 2.09 164.13 82.40

10 0.11 143.18 14.87 4.21 175.66 81.51

11 0.12 148.44 15.81 8.49 186.59 79.55

12 0.13 150.64 16.69 15.38 196.97 76.59

13 0.14 149.36 17.5 25.32 206.84 72.21

14 0.15 144.19 18.25 38.77 216.24 66.68

15 0.16 134.71 18.93 56.19 225.21 59.81

16 0.17 120.52 19.54 78.01 233.80 51.54

17 0.18 101.21 20.08 104 242.05 40.80


177

180

160

140

120
Head (m)

100

80

60

40

20

0
0 0.02 0.04 0.06 0.08 0.1 0.12 0.14
Kapasitas n(m3/s)
Head Teoritis Euler (m)
head Teoritis (m)
head Actual (m)

Gambar 8.2 Grafik hubungan antara kapasitas pompa (Q) dengan head pompa (H)

pada putaran 3000 rpm

0.2
0.18
0.16
0.14
Kapasitas (Q)

0.12
0.1
0.08
0.06
0.04
0.02
0
0 50 100 150 200 250 300
Brake Horse Power (BHP)

Gambar 8.3 Grafik hubungan antara kapasitas pompa (Q) dengan efisiensi (η)

pada putaran 3000 rpm


178

90
80
70
E fesiensi (% )

60
50
40
30
20
10
0
0 0.02 0.04 0.06 0.08 0.1 0.12 0.14 0.16 0.18

Kapasitas ( m3/s)

Gambar 8.4 Grafik hubungan antara kapasitas pompa (Q) dengan BHP (HP)

pada putaran 3000 rpm

Berdasarkan gambar diatas efisiensi (η) sangat dipengaruhi kapasitas (Q).

Efisiensi sangat dipengaruhi oleh daya kuda fluida (FHP, sedangkan daya kuda

fluida dipengaruhi head aktual (Hact). Head aktual sendiri sangat dipengaruhi oleh

besarnya kerugian hidrolis (Hh). Berdasarkan gambar 8.1 Hh mempunyai nilai

terkecil saat hs = hfd, denga hh yang kecil maka Hact akan maksimum, dengan Hact

yang maksimum maka FHP akan maksimum pula yang pada akhirnya η akan

maksimum. Semakin besar Q maka semakin besar pula perbedaan hs dan hfd,

akibatnya η akan menurun, demikian juga sebaliknya.


179
180

110

105

100
Head (H)

95

90

85

80

75
0 300 600 900 1200 1500 1800 2100
Hsistem/tingkat
H pertingkat Kapasitas (Q) GPM

Gambar 8.5 Grafik hubungan antara kapasitas (Q) GPM dengan head (m) pada
putaran 3000 rpm

110

105

100

95
Head (H)

90

85

80

75
0 0,02 0,04 0,06 0,08 0,1 0,12 0,14
Hsistem/tingkat
Kapasitas (Q) m3/s
H pertingkat

Gambar 8.6 Grafik hubungan antara kapasitas (Q) m3/s dengan head (m) pada
putaran 3000 rpm
181

Berdasarkan gambar diatas, Hact akan naik seiring dengan bertambahnya

kapaitas (Q), tetapi setelah sampai puncaknya akan turun kembali. Hal tersebut

dikarenakan pada kapasita yang rendah, kecepatan spesifik (nsq) akan rendah pula.

Berdasarkan tabel 3.3, dengan kecepatan spesifik yang rendah maka efesiensi

hidrolis (η0 akan rendah pula, akibatnya head teoritis (Hh) akan naik. Head teoritis

yang tinggi mengakibatkan head aktual (Hact) akan tinggi pula, tetapi apabila

kapasitas terus meninggi maka rugi – rugi yang terjadi akan semakin besar, hal ini

dapat dibuktikan dengan melihat gambar 8.1 dimana semakin besar kapasitas

maka perbedaan shock loss (hs) dan friction and difusion loss (hfd) semakin besar,

akibatnya rugi – rugi hidrolis (hh) semakin besar pula.berdasrkan persamaan 8.3,

kerugian hidrolis (hh) yang tinggim mengakibatkan head aktual (Hact) yang

rendah.

Gambar diatas juga menunjukkan head sistem memotong didua titik, kedua

titik perpotongan tersebut diseburt titik operasi. Terjadinya dua titik operasi pada

gambar diatas dikarenakan rugi – rugi yang terjadi mempengaruhi besarnya head

sistem, dimana dengan kapasitas (Q) yang rendah akan membuat head aktual

rendah, dan seiring dengan meningkatnya kapasitas (Q) rugi – rugi akan

meningkat pula, tetapi head aktual (Hact) akan menurun sebagaimana telah

dijelaskan sebelumnya.
182
BAB IX
PENUTUP

Bab terakhir pada skripsi kali ini berisi rangkuman hasil perhitungan

perancangan pompa yang akan digunakan untuk melayani kebutuhan amine di

fasilitas pemurnian gas alam di Sumur Gas Merbau Sumbagsel Sumatra Selatan,

adapun kesimpulannya adalah sebagi berikut :

1. Fluida

Fluida yang dipompa adalah lean amine yaitu larutan amine yang

tidak mengadung CO2. dengan temperature 1220C dan berat spesifik

1028 kg/m3.

2. Pompa

Pompa yang dirancng adalah pompa sentrifugal bertingkat banyak

(lima tingkat ) dengan isapan tunggal berkapasita 0.0946 m3/s

dengan head total 496 m serta memiliki poros mendatar.

3. Impeller

Impeller yang dipakai adalah impeller jenis single curvature bertipe

radial tertutup yang terbuat dari bahan perunggu fosor cor PBC 2B

cetakan logam menurut standar JIS H 5113,adapun dimensinya

adalah :

a) Diameter lubang poros ( dsh ) : 65 mm

b) Diameter hub depan ( dh ) : 85 mm

c) Diameter hub belakang ( dh’ ) : 97.5 mm

d) Diameter sisi masuk (d1) : 130 mm

182
183

e) Sudut sisi masuk sudu (β1) : 19.5o

f) Lebar sisi masuk sudu (b1) : 50 mm

g) Diameter sisi keluar ( d2 ) : 270 mm


182
h) Sudut sisi keluar ( β2 ) : 30°

i) Lebar sisi keluar ( b2 ) : 25 mm

j) Tebal sudu ( s1 = s2 ) : 5 mm

k) Jumlah sudu ( z ) : 8 buah

l) Tebal dinding ( shroud ) depan : 6 mm

4. Difuser

Difuser yang dirancang terbuat dari perunggu fosfor cor dengan

dimensi sebagai berikut:

a) Diameter dalam : 275 mm

b) Diameter luar : 400 m

c) Tebal sudu : 5 mm

d) Jumlah : 8 sudu

5. Sudu pengarah balik

Sudu pengarah balik dalam skripsi ini mempunyai ukuran :

a) Diameter dalam : 400 mm

b) Diameter luar : 150 m

c) Tebal sudu : 3 mm

d) Jumlah : 12 sudu

6. Rumah pompa
184

Rumah pompa/casing terbuat dari bahan besi tuang kelabu (FC 20)

dengan ketebalan 10 mm.

7. Poros

Poros dirancang bertingkat dan terbuat dari bahan baja nikel khrom

molibden SAE 4340 dengan panjang total 1280mm, dengan diameter

terkecil 50 mm dan diameter terbesar 65 mm.

8. Kopling

Kopling yang dipilih dalm skripsi kali ini adalah kopling flens luwes

yang terbuat dari bahan besi karbon cor SC 49 sesuai dengan standart

JIS G 5101 dengan dimensi :

A = 200 mm B = 140 mm C = 100 mm D =

50 mm

F = 18 mm G = 180 mm H = 35.5 mm K =

6 mm

L = 71 mm d = 18 mm n = 6 buah

9. Bantalan

Bantalan yang dipakai dalam perancangn kali ini adalah bantalan rol

silinder jenis NU311EC. Bantalan ini digunakan untuk menahan

beban radial, sedangkan untuk mengatasi beban aksial digunakan

cakram penyeimbang.

10. Efesiensi dan Kavitasi

Berdasarkan hasil perhitungan, pompa yang dirancang memiliki :


185

a) Efesiensi total (ηt) : 82.8 %

b) Efesiensi volumetric (ηv) : 92.9 %

c) Efesiensi mekanis (ηm) : 92.8 %

d) Efesiensi hidrolis (ηm) : 96%

Selanjutnya untuk menghindari kavitasi maka pompa harus dipasang

pada instalasi yang memiliki NPSHA lebih dari 18.31 m

Daftar Pustaka

Austin, C., H., Zulkifli, H., Pompa dan Blower Sentrifugal, Erlangga, Jakarta,
1990.

Dietzel, F., Turbin Pompa dan Kompresor, Erlangga, Jakarta, 1992.

Doborovolsky, V., Machine Element, Foreign Languages Publishing House,


Moscow.

Karrasik I., J., Krutzch,W., Cincin, Warren F., Messina J., H., Pump Handbook,
2nd edition, Mc Graw Hill Company, USA, 1978

Khetgurov M. Marine Auxiliary Machine System, Peace Publisher, Moskow

Lazarkiewics, S., Tronskolanski, A., T., Impeller Pump, Widawnicta Naukowo-


Techniczne, Warszawa, 1965.

Makalah Seminar "Pengenalan Gas Alam Lapindo Brantas, Inc. Untuk Kawasan
Industri" oleh Faiz Shahab, Hyatt Hotel Surabaya, 18 April 2001

Matley,J., Fluid Movers, McGraw-Hill Publication Co. New York,1979

Sato G.T, Sugiarto, Menggambar Mesin Menurut Standar ISO, PT Pradnya


Paramita, Jakarta, 2000

SKF Catalogue, copy right 1981

Spott M.F., Design Of Machine Element, 2nd Edition, Prentice Hall, New York,
1953
186

Stepanoff, A., J., Centrifugal and Axial Flow Pumps, John Willey and Sons,
New York, 1957.

Sularso, Suga Kyokatsu, Dasar Perencanaan dan Pemilihan Elemen Mesin,


P.T. Prandya Paramitha, Jakarta, 1987.
Sularso, Tahara, Pompa dan Kompresor, PT Pradnya Paramita, Jakarta, 2000

Tyler G Hicks, T. W. Edwards, Pump Application Engineering, McGraw-Hill


Book Company.