pantun mendidik. pi skolah naik beca... balik skolah naik keta... kalau malas nak membace...

tutup buku abis cerita... Pergi sekolah naik beca, Menggalas beg bagi pengayuhnya; Ilmu datang dari membaca, Malas membaca rugi selamanya pantun menuntut ILMU kegagalan itu satu hikmah jangan dikesal tiada faedah takutnya hamba meluah kalimah disalah tafsir malu tak sudah Berburu ke padang datar;. Dapat rusa berbelang kaki;. Berguru kepalang ajar; Bagai bunga kembang tak jadi; «««««.

Cik Ani menanam bunga, Bunga ditanam di tepi halaman, Ilmu itu besar nilainya, Harta dunia bukan tandingan. Pak Abu menebar jala, Jala ditebar di sungai Linggi, Walau ilmu penuh didada, Jangan suka menyombong diri. Adik bermain jauh di sana, Tangan berikat dengan tali, Buat baik secara sederhana, Buat jahat jangan sekali. Tanam tebu di tepi pagar, Daunnya kena orang lalu, Nasihat guru hendak didengar, Barulah kita selamat selalu. Kait kelapa dengan galah, Gelap mata terkena sinar, Kita takut kerana bersalah, Kita berani kerana benar. Ibu ke sungai tangkap ikan, Hendak digulai dengan nangka, Ibubapa jangan disia-siakan, Berjaya kita kerana mereka. Nasi dimakan dengan lauk ikan, Enak rasanya masakan Midah, Jika kerjasama dapat didirikan, Segala urusan menjadi mudah. Ingatlah wahai rakanku, Hidup ini perlu berilmu, Hulurkan bakti serta jasamu, Agar kamu dihormati selalu. Ilmu itu sangat berguna, Boleh dibawa ke mana-mana, Tanpa ilmu gelaplah dunia, Setiap masa hidup sengsara.

Salam sejahtera pembuka bicara, Kepada anda pengunjung setia, Inilah pantun nasihat dari saya, Untuk panduan kita bersama. Pak Salleh memasang bubu, Ketika petang cuaca redup, Kalau tuan ingin tahu, Ilmu itu penyuluh hidup. Makan sireh duduk bersila, Sambil duduk bergurau senda, Sekiranya ilmu penuh didada, Hidup tidak gelap gelita. Mak Munah pergi ke perigi, Pergi bersama anaknya Siti, Tuntutlah ilmu setiap hari, Untuk kesenangan diri sendiri.

Semasa belajar jangan bermain. Kalau tuan pergi ke pasar. Andainya kamu orang berilmu. Kalau ada sumur di ladang. Segala hidup akan menjadi bermakna. Untuk membuat sebiji raga. Beropan-santun apabila bercakap. Biar sedikit membuat bakti. Menyemai benih di rumah kaca. Kelak kita dipandang mulia. Sudah tentu akan berjaya. Buatlah baik wahai insan. Berjuanglah dalam segala lapangan. Siapa rajin tiada bosan. Kalau ada umur yang panjang. Agar sengsara jauh darimu. Kepada agama. Bersatu padu faham memahami. Bakti juga dikenang sentiasa.mangga pulasan. Jangan suka bercakap besar. Kalau kita rajin belajar. Perlu kita banyak membaca. Walau sebesar jarum peniti. Budi bahasa pakaian sehari. Dipandang mulia setiap waktu.Ingatlah selalu pesanan daku. Rajin dan usaha perlu diutamakan. Kalau kita hendak berjaya. Bolehkah saya menumpang mandi. Itulah nama jasa sejati. Asalkan tulus niat dihati. Tentu selamat dunia dan akhirat. Setelah diri hancur binasa. Ditanam durian. Kalau kita rajin belajar. Ikan senohong si ikan siakap. Buat kebajikan sesama insan. Bertolak ansur sesama sendiri. Bawa air di dalam cawan. Jadikan petua setiap waktu. . Apabila menerima ajaran guru. Pergi ke pekan menjual kain. Jangan mudah berhati bosan. Ambil sekeping disapukan kaya. Pagi-pagi pergi ke pasar. Mak Siti ke rumah Rohaya. Kain dijunjung di atas kepala. Rajin berusaha menimba ilmu. Displin diri haruslah dijaga. Tiada siapa sudi berkawan. Cahaya mentari bersinar laksana. Nanti tidak memberi kesan. Itulah amalan hidup ini. Belikan saya sekati gula. Ilmu alat yang berguna. Kepada manusia taburkan pesan. Membeli roti di kedai Hajar. Nasihat ibubapa jangan dilawan. Mereka kelak mendapat balasan. Kerana hendak mengepos surat. Jangan mudah menjadi jemu. Kelak nanti merugikan kita.negara dan bangsa. Wahai adik-adikku sekalian. Dimasak pula bersama peria. Menjadi bekalan di mana-mana. Kalau hidup berbuat jasa. Apabila besar tidak kecewa. Pastikan kita bersua kembali. Dusun buah di suatu kawasan. Bunga cempaka si bunga raya. Ke pekan setapa bersama kawan. Jika kamu mahu berjaya.

Jendela ditutup berserta pintu. Tuntutlah ilmu hingga ke mati. Waktu senja pasang pelita. Gajah mati meninggalkan tulang. Cakaplah dengan berlemah lembut. Kelak dirimu akan binasa.khidmat cemerlang. Banyak tumbuh pohon meranti. Gunung Tahan tinggi ke awan. Sampan kolek mudik ke tanjung. Kepada agaam. Berat dan ringan perlu ditunaikan. Orang berilmu tidak bekerja. Bantu-membantu sesama kita. Mari berpantun di Subang Jaya. Hati terkenang mulut menyebut. Belikan saya ikan kekek. Gunakanlah bahasa yang baik. . Manusia mati nama dikenang. Jangan lupa membeli laksa. Setiap orang ada kewajipan. Kalau hendak ke Pulau Daik. Kalau Ani hendak ke kota. Tentu orang bertambah sayang. Semoga kita selamat selalu. Amat terkenal sejak dahulu. Pekan kecil terletak di Banjar. Bak kata pepetah melayu. Menuntut ilmu di Gunung Tahan. Masa kecil hendaklah belajar. Tepi tasik tempat bertandang. Menara gading kian melambai. Jangan suka terkinja-kinja. Kelak orang memandang rendah.bangsa dan watan. Wahai teman marilah berjanji. Biar membaca di mana sahaja. Mekar mewangi tiada terkulai. Waktu sekolah jangan bercinta. Wajib dituntut setiap hari. Jangan lupa minyak sebalang. Tenang-tenang air di laut. Dengan semangat penuh keikhlasan. Bakat disanjung. Budi baik bagai nak junjung. Remaja laksana bunga setangkai. Masa terluang tidak terbuang. Harimau mati meninggalkan belang. Kepada Tuhan kita pohonkan. Membaca itu kunci kejayaan. Bagai pohon tidak berbuah. Ilmu itu pelita hati. Tidak menyesal kemudian nanti. Agar usaha bertambah mutu. Semoga cita-cita akan tercapai.Hang Jebat pahlawan negara. Kalau tuan pergi ke Segambut. Kalau kita berhati baik.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful