Syair Pesanan Ayahanda

Dengarkan tuan ayahanda berperi, Kepada anakanda muda bestari, Jika benar kepada diri, Nasihat kebajikan ayahanda beri. Ayuhai anakanda muda remaja, Jika anakanda mengerjakan raja, Hati yang betul hendaklah disahaja, Serta rajin pada bekerja. Menjalankan kerja janganlah malas, Zahir dan batin janganlah culas, Jernihkan hati hendaklah ikhlas, Seperti air di dalam gelas. Jika anakanda jadi besar, Tutur dan kata janganlah kasar, Janganlah seperti orang sasar, Banyak orang menaruh gusar. Tutur yang manis anakanda tuturkan, Perangai yang lembut anakanda lakukan, Hati yang sabar anakanda tetapkan, Perasaan orang anakanda fikirkan. Kesukaan orang anakanda cari, Supaya hatinya jangan lari, Masyhurlah anakanda dalam negeri, Sebab kelakuan bijak bestari. Nasihat ayahanda anakanda fikirkan, Keliru syaitan anakanda jagakan, Orang berakal anakanda hampirkan, Orang jahat anakanda jauhkan. Setengah orang fikir keliru, Tidak mengikut pelajaran guru, Tutur dan kata haru biru, Kelakuan seperti anjing pemburu. Tingkah dan laku tidak kelulu, Perkataan kasar keluar selalu, Tidak memikirkan orang empunya malu, Bencilah orang hilir dan hulu. Itulah orang akalnya kurang, Menyangka dirinya pandai seorang, Takbur tidak membilang orang, Dengan manusia selalu berperang.

BERSILA DI ATAS TIKAR MERDEKA
TELAH DI PILIH DARIPADA POHON MENGKUANG TERBAIK DI TANAH GEMBUR BERLEMBAH SUBUR MAKMUR INI TELAH DIPILIH DARIPADA DAUN TUA TERBAIK-SEGAR DAN LEBAR DICANTAS DAN DIHIMPUN DARIPADA TIGA POHON TERBAIK DIJEMUR DI BAWAH TERIK MENTARI NAMUN TETAP KUKUH IA DILAYAT MENJADI JALUR JEMALUR NAMUN TETAP LIAT IA DIRENDAM DENGAN TIGA RUPA WARNA SEMAKIN CANTIK DI JEMUR LAGI DAN DI LURUT BERKALI – KALI SEMAKIN LEMBUT IA TELAH DI PILIH DARIPADA PENGANYAM TIKAR TERMAHIR DIATAS BUMI INDAH AMAN MAKMUR INI HALUS JEMARI MENYUSUN DAN MENYILANG JALURAN MENGANYAM PETAK – PETAK WARNA DENGAN AKAL SENI TIDAK MUDAH SEPERTI YANG KITA SANGKAKAN JALURAN HARUS TEPAT MENYISIP ATAS BAWAH HATI PERLU TABAH MENGHADAPI WAKTU SABAR DARI LUAS SEINCI DI JADIKAN LEBAR SEJENGKAL DARI SEJENGKAL DIJADIKAN SEHASTA DEPA DARI SEHASTA DEPA DIJADIKAN SEHAMPARAN SUDAH BEGITU PAYAH SEBENARNYA MENYIAPKAN TIKAR KERAMAT INI BEGITU CANTIK PULA SIAPNYA MEMAPARKAN DIRI SIAPA MELIHAT MENJADI TERPEGUN AMAT AKAN CORAKNYA SIAPA MENYENTUH BERASA HALUS AMAT AKAN SENI DIRINYA INILAH TIKAR MERDEKA TERPILIH BINAAN GENERASI LALU JANGAN SEKALI – KALI GADAIKAN IA KEPADA PENJAJAH JANGAN SEKALI – KALI HAMPARKAN IA KEPADA PEMBELOT BANGSA JANGAN SEKALI – KALI MELETAKKAN NILAI HARGANYA KEPADA SESIAPA KERANA TIKAR INI HANYA UNTUK PEJUANG TERBILANG KERANA TIKAR INI HANYA UNTUK RAKYAT BERHATI WAJA KERANA TIKAR TIADA TERNILAI UNTUK DI TUKAR GANTI HANYA KEPADAMU KAMI BERSETIA DAN BERSUMPAH HANYA KEPADAMU KASIH KAMI TUMPAH MELIMPAH KAMILAH INSAN PALING BERTUAH MENDUDUKI TIKAR MERDEKA INI BERSILA DAN BERZIKIR HAYAT MENYUSUN SEJARAH BANGSA.. ~ Adam Mohd Noor

dentum bunga api yang menghangitkan udara. Merdeka!. dengan limpahan darah dan airmata.Merdeka! jeritan ini yang bertempik megah oleh bangsa. yang masih menghulur tangan mengubati sengsara. kau tidak boleh maju jika menggunakanya. bukan semua. dukacita. kini mengganti pesta sakan nyanyi-nyanian. . jalur gemilang berkibar sasa. bertanya pula seorang hamba. memori ngeri menggengam sebuah erti merdeka. dari seremban ke putrajaya hinggalah ke angkasa. tetapi ingat. pekik ini langsung tidak mengendong makna. bagaimana pula dengan bahasa.Merdeka!. berkobar-kobar membakar rakus suasana jiwa. kata-kata seorang peludah bangsa. yang masih menjadi watak utama dalm rancangan ‘bersamamu’. jawab lagi sorang hamba. bahasa ku hina.Merdeka! jauh sudah bangsaku mengembara. bergelut resah derita memaut bangsa. buat insan yang masih menderita papa kedana. tambah bermadah pula. bahasa jiwa bangsa.Merdeka! ungkapan laungan pasti bulan ogos.Merdeka!. adakah bahasa juga sudah jauh mengembara. atau hanya memakai baju ibunda. alangkah malangnya. Merdeka!. atau masih terperuk dalam kamus dewan pustaka.MERDEKA Merdeka!.Merdeka!.

Sajak Pertemuan Seputih Hati Buat kesekian kalinya kami hulurkan salam ucap bahagia menyambut ketibaan jejakilah damai permai tanah bumi bertuah hiruplah nyaman segar udara di sini angin mesra dari daerah saujana hamparan sawah padi terbentang Pertemuan ini menjalin segugus mesra antara kita madah terbit dari nurani murni biar jadi pedoman dan ikutan generasi masa depan menghargai tinta dan bicara kalian terpahat kekal di minda dan jiwa betapa tingginya nilai khazanah bangsa tidak mungkin terjual selamanya. bersiaplah dengan sabit dan parang tebaslah segala lalang liar dan onak duri berbisa jangan kita jadi penderhaka membiarkan laluan ini ditimbus menyekat perjalanan anak bangsa Berbicaralah dengan seputih hati merungkai kusut dari simpul-simpul kelabu bentangkan helaian sutera terindah untuk dilukis dengan warna kedamaian lambang sepakat suara sejagat (Sajak ini dideklamasikan oleh YAB Dato’ Seri Mahdzir Khalid pada Malam Puisi Nusantara pada 28 Julai 2007 di Dewan Wawasan Jitra) . jangan sesekali dibiarkan kering menjadi debu ditiup angin songsang atau dibiarkan menjadi sampah mudah terbakar menjadi abu Pertemuan ini jangan jadi penamat menoktahkan perjuangan keramat jangan dipadam api perjuangan nyalakan obor semangat teruskan hingga kiamat Setelah sekian lama dirintis denai ini kini menjadi laluan terbentang mana mungkin diizinkan petualang menanam lalang menutup pandang.

cintailah kedamaian ini) Sebuah kampung sebatang jalan raya dan aku lengkap sebuah senario bernama nostalgia tapi untuk apa? Pertanyaan ini sering aku tanya di sini kepada diri tapi …. akan kuterus pencarian ini jika kaulihat aku di jalanan khabarkan kepada semua orang Tuhan itu satu. SABRI HASHIM .SEBUAH KAMPUNG (Kepada warga dunia. Sudah ke utara. Esok. selatan timur dan barat tapi tidak juga kutemui pemutus kata antara hitam dan putih melainkan merah belaka hampa.

Senyuman tanpa suara Hanya pencetus rasa Senyuman manis tanpa bicara Namun tersingkap seribu makna Senyumlah kerana yang Maha Esa Tulus ikhlas tanpa prasangka Tanda ukhwah buat semua manusia Senyuman itu penawar segala duka Pada hati yang sedang lara Bagi insan yang sedang bermuram durja Senyuman itu hadir lagi Manis dan berseri Beraja di hati bertahta di sanubari Mekar menghiasi taman hati Senyuman adalah gambaran lukisan hati Dari bahasa hati yang sukar dimengerti Hati pula taliannya langsung kepada Illahi Lantas ku panjatkan kesyukuran padaMu Ilahi Kerna aku masih bisa tersenyum lagi Walaupun duka masih bersarang di hati Biarlah duka itu berarak pergi Maka senyumlah wahai diri Bersama kuntuman senyuman dari hati Kerna senyuman itu adalah pemanis diri Yang bisa melenyapkan kegusaran yang terbuku di sudut sanubari.Senyuman. .....

cintailah ALLAH kepadaNya cinta yang hakiki sebelum kau mencintai makluk cintailah Khaliqmu Rabiatul Adawiyah dan Imam Ghazali dengan cinta mereka yang abadi hanya pada Ilahi cinta insani tiada diperduli kerana cinta ALLAH cinta nan abadi Cinta yang kekal abadi. insan akan menghancurkan hati Maka. kumbang akan melarikan diri cinta kepada insan.~ Cinta abadi ~ Cinta kepada bunga........ adalah cinta kepada pencipta manusia itu sendiri.... bunga akan layu cinta kepada kumbang.. ..

CERMIN Siapa itu disana itukah aku aku memandang aku kehitaman rupaku punca segala dosa kerana bakti pada noda tapi aku mahu begini merendahkan martabatku engkau melihat aku sama seperti melihat dirimu. Siapa itu disitu itukah engkau cahaya yang berkilau menyinari seri wajahmu punca segala makrifat kerana bakti pada hakikat tapi engkau mahu begitu mengatasi batas fanaqmu engkau melihat aku sama seperti melihat dirimu. .

.Engkau Istimewa Ku kagum dengan… Ketabahan mu Kesabaran mu Kekuatan semangat mu Keredhaan mu Lihat betapa indahnya diri mu Dengan belaian kasih sayang mu Dengan semangat yang kental Dengan perasaan yang tenang Menghadapi segala rintangan Engkau istimewa Keistimewaan susah diketemui Engkau handal Handal menghadapi segalanya Engkau satu dalam seribu Engkau insan yang mulia Insan yang diuji Insan yang sentiasa di dalam perhatian Allah Dan sentiasa dirahmatiNya Engkau istimewa Kekalkanlah keistimewaan mu Kerana ia sesuatu yang sangat berharga Yang tiada tandingannya Ia adalah hanya milik mu Ku kagum dengan Keistimewaan mu.

~ Selembar puisi untukmu ibu ~ Betapa besar jasamu Betapa besar pengorbananmu Betapa besar kasihmu padaku Betapa aku senang melihat senyumanmu Betapa aku menyayangimu Betapa bersyukur aku menjadi anakmu Masa hidupku menjadi bahagia bersamamu ibu Engkaulah intan permata hatiku Kelak aku akan membalas jasamu Sekuntum bunga ku berikan kepadamu Sebagai tanda sayang ku padamu Selamat Hari Ibu Dari anakmu.. .

.. dari dulu kukubur dalam dalam KARYA : NINDYA HERNADIE.. saat kita masih bersama Perubahan ada padamu.. bukan seperti kesetiaanku yang selalu menjaga cintaku yang hanya.........Di tanah datar Dalam kurun waktu yang tak begitu lama kau telah kembali dengan rupa yang berbeda bukan seperti saat yang dulu...... . hanyalah sebuah mimpi tentang dirimu Kini aku berdiri di tanah ini. mengubur mimpi dan harapanku tentang dirimu yang dulu sebuah kelaluan yang semestinya. untukmu Cukuplah nafasku menanti kehadiranmu sehingga yang kutunggu hanyalah mimpi yang sebenarnya memang.

. Yang kurindui wajahmu. Segamit memori ku kenangi. Sabar murni melayan kerenah anakmu. Lambaian hijau daunan menenang. Cekal hati mendidik daku. Ayuan merah kelopak menawan.. Si mawar mula mewangi. Tunas itu mula bercambah. Tiada kedengaran sepatah keluhan. Walau saingan menyerang tiba. Bagai si puteri bangkit beradu. Tiada kelihatan setitip kemarahan. Gugur sudah si ayu kelopaknya. Yang kupujai tiap waktu.. Ibu dikaulah mawar itu. Menjalar robek sinar mentar. Lembut tubuh bersalut duri. Sebuah kehilangan yang tiada ganti. Yang kukagumi ketabahanmu. Setulus kasih ku dambai. Tunas itu mula berkembang. Menzahir gerun takut sang fauna.Gugurnya Kelopak Itu. Walau halangan datang menerpa. Membangkit cemburu iri sang flora. khas buat ibu tersayang. Hilang sudah lambaian daunannya. Kembangnya sekuntum mawar.al-fatihah . Perlahan dimamah arus usia. Semerbak harum menusuk kalbu. Potret wajahmu ku tatapi. Hanya si kumbang gagah tiada gentar. Sekian lama tertanam di pelosok gentian. Kini mawar itu kian layu.

terimalah keikhklasanku Untuk menyayangi Insan yang mulia ini ~Muhammad Syafiq~ .Ibuku Ibu Setiap deras degupan jantungku Engkau mampu merasanya Ketika aku: Sedih Gembira Gelisah Naluri ibumu Bagaikan sebati dalam diriku Ketika aku sedih Kaulah ubat kepada duka laraku Menceriakan dan menghakis Perasaan yang melunturkan Semangatku Ketika aku gembira Engkau juga turut berkongsi Kegembiraan yang menyinari saat Aku hidup di muka bumi ini Sebagai manusia Pabila gelisah menyelubungi jiwaku Engkau masih bersamaku Menolong menyelesaikan Masalah yang tak sudah-sudah mengusutkan Perjalanan hidupku Ibu Selagi hayat dikandung badan Aku akan sentiasa mendampingimu Membelai dan menjagamu hingga ke hari tua Ibu Aku tahu kasih sayang yang kucurahkan kepadamu Tak setanding kasih sayang ibu kepada anaknya Namun.

.Sajak Untuk Ibu Siapalah daku tanpa dirimu Walaupun kau sering memarahiku Daku tidak pernah kecewa Kata-katamu bak mutiara Kerana ku tahu disebalik kekatamu itu Terselindung secebis kasih seorang Ibu terhadap anaknya.. ku pasti setiap nasihat itu adalah untuk kebaikan diriku.. Daku telah banyak berdosa kepadamu Dapatkah daku membalas jasa baktimu Yang laksana pepasir di pantai Yang telah menyabung nyawa demi melahirkan diriku Yang tidak jemu-jemu mendengar tangisanku semasa kecil Dan menatap wajahku yang hina ini. ~Sulaiman~ . Mengajarku erti sebuah kehidupan Ibu…. Sempena Hari Ibu Daku berdoa ke atas kesejahteraan dirimu Agar dipanjangkan umur dan sentiasa bahagia Disamping keluarga tercinta......

tak kan mudah aku lupa karena jasamu tak terbalas semuanya karena tak terenang sepenuhnya di laut budimu ibu……. aku masih ingat….!!!! aku masih ingat mengucapkan terima kasih dan akan terus ingat melafazkannya sehingga akhir hayat aku masih ingat segala yang murni itu… ~Sepriadi~ .Aku Masih Ingat Aku masih ingat dan akan terus ingat sehingga akhir hayat dulu engkau banyak menderita aku masih ingat dulu engkau banyak menangis aku masih ingat dulu engkau banyak berkorban apa saja aku masih ingat dulu engkau berbalut ketabahan membesarkan aku mengenal kemanusiaan aku masih ingat dulu engkau berlantaikan semangat mengasuh aku menjadi insan beriman aku masih ingat dulu engkau berdinding kegigihan mendidik aku menjadi anak soleh aku masih ingat dulu engkau merumahkan setia memelihara aku dengan kasih sayang menjadi manusia berguna aku masih ingat…..

Guru pendidik mulia bukan untuk dipuja atau di dewa-dewa siang dan malarnnya adalah perjuangan jua rela meluah bahagia menelan duka nestapa dengan senyum dan takwa biarpun sayup di hutan belantara.Abadi Dalam Harum Nama Guru pendidik mulia sudah berabad lalu bermandi keringat meniti gigi hari mendaki puncak tinggi di merata lurah dan denai menabur bakti tanpa mau dipeduli. Ismala . Guru pendidik mulia laksana kuntum kembang mekar memuncak nama pembela sejahtera abadi dalam harum nama.

Guru adalah lampu penyuluh pedoman kehidupan guru adalah pendakwah lalu mengikut jejak Nabi Muhammad memimpin insan ke jalan lurus ke padang luas.M.Bunga Sirih untuk Guru Guru adalah Ibu pengasuh budiman guru adalah ratu lebah lalu memujuk membelai kelopak cinta kasih sayang lilinnya berbunga sinar cahaya madunya berbunga penawar jiwa. Bunga sirih bunga pirtang terima kasih terima savang budi bicara guru berjasa kami sanjung tinggi. Aziz . J. Guru adalah penyu pengasih lalu menabur bunga telur baktinya segar mewangi sepanjang pantal zaman.

Dia Seorang Guru Dia seorang guru tua sebuah sekolab terdidik dalam negeri tanpa berjela ijazah penunggu setia sekolah desa bukan cuma ganiaran upah tidak juga mengharap kemilau gelar dan anugerah sekadar kerelaannya menggenggam suatu amanah yang mengangkat harga diri dan maruah dengan berbekalkan keyakinan dan hikmah dengan kelkhlasan had dan pasrah dengan tidak mengenal jemu dan penat-lelah yang diperkirakan kepuasan diri membangun ummah berlandas paksi yang jelas dalam tuju-arah. Dia seorang guru pengganti ayah ibu dia seorang guru pembentuk generasi baru dia seorang guru pembina insan sepadu dia seorang guru pewaris tamadun ilmu yang terus hidup sepanjang waktu diimbau berbunyi dilihat bertemu. Ismail Haji Adnan 1989 .

Zam Ismail . engkau kutinggalkan kukira engkau kesepian kini mengakhiri sisa-sisa hidupmu tanpa belaian kasih ratusan anak-anakmu yang telah engkau berikan obor. Kehadiranmu adalah suatu fitrah lepas itu. Seperti engkau sewaktu waktu penyuluh hidupku betapa dalam kegelapan maya engkau perkenalkan daku dengannya suria dan bintang cakerawala sehingga seluruh jagatraya ini tiba-tiba menjadi milikku. Dan pagi ini kudakap wajahmu dalam kenangan seorang anak yang pernah engkau lukai kini pencintamu paling setia sehingga ke akhir hayat.Guruku Seperti lilin sewaktu waktu akan cair gugur lalu membeku sepi pun datang menutup pandang tinggallah waktu mengakhiri seJarah panjangnya.

Jasamu Dikenang Segala bakti yang engkau curahkan mengajar mendidik anak bangsa segala jasa yang engkau taburkan menjadi kenangan tak akan kami lupakan. Jujur dan ikhlas engkau berbakti di kota dan desa atau di huj'ung negeri cekal dan tabah menempuh dugaan hidupmu bagalkan pelita di tengah malam membakar diri menerangi yang kelam jasamu akan karra kenang sepanjang zaman. Ahmad Sarju . Engkau laksana pelita di malam gelita memancarkan sinar sepenuh rela jiwamu tabah hatimu cekal kasihmu sud semangatmu berkobar yang tak pernah mengenal erti putus asa yang tak pernah meminta puji dan puja. Jasamu tak akan luput dalam ingatan kami sepanjang hayat mekar di sudut had tiap sepatah katamu mengisi erti tiap madahmu mengandungi hikmat pembentuk peribadi penegak kebenaran pengatur hidup petunjuk kebahagiaan. Hanya kata-kata ini yang dapat kami lafazkan terkumpul dari seribu hati menjadi satu menadah tangan dengan doa restu kepada Tuhan yang menjanjikan pembalasan kepadamu guru-guru yang berjiwa mulia pembimbing petunjuk ke arah maju jaya.

Pelita sebuah membawa cahaya ilmu hutan menjadi terang gua malam bercahaya api lautan menjadi tenang gelombang clan karang dapat direnang kujelajahl malam tanpa bimbang. Ami Masra .Pelita Sebuah Dengan sinar cahaya di malam gelita kelip-kelip warnanya menerangi kamar alam sekian lama malam merantai kegelapan akhlrnya kukenal siang berwajah suram alangkah indahnya cluma kuhhat di dalam terang.

guruku Budi yang diapungkan di dulang ilmu Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat Menjadi kenangan ke akhir hayat.Guru oh Guru Berburu ke padang datar. Dialah ibu dialah bapa juga sahabat Alur kesetlaan mengalirkan nasihat Pemimpin yang ditauliahkan segala umat Seribu tahun katanya menjadi hikmat. Dapat rusa belang kaki. Semakin terpencil duduknya di ceruk desa Semakin bererti tugasnya kepada negara. Ibarat bunga kembang tak jadi. Usman Awang . Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca. Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya Di sebuah sekolah mewah di lbu Kota Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu Dia adalah guru mewakill seribu buku. Dialah pemberi paling setia Tiap akar ilmu miliknya Pelita dan lampu segala Untuk manusia sebelum menjadi dewasa. Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara Jika hari ini seorang ulama yang mulia Jika hari ini seorang peguam menang bicara Jika hari ini seorang penulis terkemuka Jika hari ini siapa saja menjadi dewasa. Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu. Berguru kepalang ajar.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful