Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Kesehatan merupakan faktor kunci dalam kehidupan manusia. Kesehatan yang baik menjadi
faktor pendukung kesuksesan hidup. Segala aktivitas dan pekerjaan dapat berjalan seperti yang
diharapkan. Namun seiring dengan berbagai usaha manusia untuk mewujudkan kesehatan,
semakin berat pula tantangan yang dihadapi. Penyakit menjadi semakin beragam, dan juga pola
penyakit bergeser dari infeksi menjadi degeneratif.

Melihat kondisi tersebut, kami, Gramedika 10, ingin menjadi bagian dari sarana kesehatan
masyarakat yang mampu memberikan pelayanan bermutu. Menjadi mitra masyarakat dalam
mewujudkan hidup sehat guna menunjang kebahagiaan hidup lahir dan batin. Kami menyediakan
praktek dokter bersama, apotek, laboratorium klinik (kerjasama dengan laboratorium klinik CITO),
rumah bersalin, pelayanan KB serta sanggar senam. Adapun praktek dokter bersama terdiri dari
praktek dokter umum, dokter anak, dokter kandungan.

Untuk mendukung terwujudnya visi dan misi kami yaitu untuk memberikan pelayanan yang
bermutu, profesional dan handal, serta mengacu pada Surat Keputusan Menteri Lingkungan
Hidup No. 86 Tahun 2002 tentang Pedoman Pelaksanaan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup
dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup, kami menyadari sepenuhnya bahwa perlu diadakan
pengkajian dampak lingkungan yang mungkin ditimbulkan sebagai efek samping dari kegiatan
operasional yang dilakukan. Adapun pengkajian lingkungan tersebut berupa Upaya Pengelolaan
Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL).

1.2. Peraturan Perundang-undangan yang Melandasi Penyusunan UKL-UPL

Penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL)
mengacu pada.
a. Undang-undang No. 23 Tahun 1992 tentang kesehatan
b. Undang-undang No. 23 Tahun 1997 tentang pengelolaan lingkungan hidup
c. Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1204/MENKES/SK/X/2004 tentang
perrsyaratan kesehatan lingkungan rumahsakit
d. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup NO.65 Tahun 1999 tentang baku mutu
limbah cair bagi kegiatan pelayanan kesehatan di Propinsi DIY

1
e. Keputusan Gubernur DIY No. 176 tahun 2003 tentang baku tingkat getaran
kebisingan dan kebauan di Prop. DIY
f. Surat Keputusan Bupati Sleman NO. 17/Kep.KDH/A/2004 tentang pengelolaan
lingkungan hidup.

1.3 Tujuan dan Kegunaan Kegiatan

Tujuan pengkajian Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan
(UPL) adalah:
a. Untuk mendeteksi lebih dini dampak yang diimbulkan oleh kegiatan yang dilakukan
BP-RB Gramedika 10.
b. Menindaklanjuti hasil pengkajian dan segera melakukan tindakan untuk
menghentikan dan memperbaiki keadaan lingkungan.

Adapun kegunaan dari Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan
Lingkungan (UPL) adalah:
a. Sebagai bahan pertimbangan bagi BP-RB Gramedika 10 untuk meminimalisir
dampak negatif yang ditimbulkan.
b. Sebagai pertimbangan bagi para pengambil keputusan BP-RB Gramedika 10 dalam
memutuskan dan mengimplementasikan berbagai kegiatan dan kebijakan.
c. Sebagai acuan untuk mengoptimalkan berbagai dampak positif.
d. Bersama dengan masyarakat setempat menjaga dan meningkatkan kelestarian dan
kebersihan lingkungan

2
BAB II
URAIAN RENCANA KEGIATAN

2.1. Data Umum Perusahaan

Nama Perusahaan : Balai Pengobatan dan Rumah Bersalin Gramedika 10


Nama Pengelola : Dr. Titi Endarty N
Alamat Kantor : Jl. Raya Besi-Jangkang 10, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman
No telp. : 0274-7104474
No. Fax : 0274-7104475
Status Lahan : Milik Salah satu pemegang saham
Status Permodalan : Saham
Batas Lahan :
Utara : Jalan Raya Besi-Jangkang
Selatan : Tanah Pekarangan
Timur : Rumah Penduduk
Barat : Jalan desa
Jenis Pelayanan : Rumah bersalin, Klinik KIA, KB, Balai Pengobatan termasuk
Unit Gawat Darurat 24 jam, Laboratorium Klinik, Klinik
Akupuntur, Apotek, Sanggar senam khusus wanita dan ibu hamil
Perijinan yang sudah dimiliki:
Ijin Gangguan Usaha (HO) No. 503/8450/HO/2006
IMB Sementara No: 1997/IMB.S/2005

2.2. Tahap Konstruksi

Balai Pengobatan dan Rumah Bersalin Gramedika 10 menempati lahan seluas 607 m2 dengan
Akta Tanah No.5250/2004 atas nama dra. Roosiany Apt, adapun dari lahan tersebut luas
bangunan adalah lantai 1: 217 m2 dan lantai 2: 217 m2 dan sisanya dimanfaatkan untuk lahan
parkir dan areal taman.

Konstruksi bangunan sejak awal telah mempertimbangkan tempat pembuangan limbah baik
medis maupun non medis. Limbah padat non medis kami kumpulkan dan diambil oleh petugas
kebersihan daerah. Sedangkan untuk limbah cair dibuat saluran dan tempat pembuangan.
Khusus untuk limbah cair dan padat medis ditampung dalam penampungan sementara sebelum
dikirim ke RSUD Sleman. Sementara belum memiliki IPAL dan incenerator, kami melakukan
kerja sama pengolahan limbah dengan RSUD Sleman. Selain itu pada tahap ini juga dibangun:

3
Lantai I :
Apotek : 1 kamar
Ruang Poli Umum : 1 kamar
Ruang Poli Anak : 1 kamar
Ruang Bidan : 1 kamar
Apotek : 1 ruangan
UGD : 1 ruangan
Ruang rawat inap : 6 kamar
Ruang sekretariat : 1 kamar
Mushola : 1 kamar
Dapur dan laundry : 1 kamar
Lantai II:
Ruang senam : 1 ruangan
Ruang rapat : 1 ruangan
Ruang rawat inap : 4 ruang (dalam pengembangan)
Lantai III:
Dalam pengembangan. Tahap ini direncanakan selesai pada pertengahan bulan
Agustus.

2.3. Tahap Operasi

2.3.1. Tenaga Kerja

Sebagai sebuah organisasi baru kami sungguh sangat mempertimbangkan perekrutan tenaga
kerja yang nantinya menjadi mitra kami dalam mengembangkan dan membesarkan organisasi.
Pertimbangan tersebut meliputi kualitas maupun kuantitas. Kuantitas disesuaikan dengan
kebutuhan dan kemampuan membayar yang kami miliki. Adapun rencana jumlah dan rincian
tenaga kerja adalah sebagai berikut:
Tenaga Kerja Jumlah
Pelayanan Kesehatan
Dokter Umum 1
Dokter Spesialis
Kebidanan dan Kandungan 1
Anak 1
Bidan 1
Perawat 1
Apoteker 1
Asisten apoteker 2

Administrasi
Sekretaris merangakap 1
pendaftaran dan informasi

Supporting Staff
Laundry dan Cleaning service 1
Sopir 1
Satpam 1 4
Logistik dan Pramusaji 1

Jumlah 13
2.3.2. Penggunaan Energi

BP-RB Gramedika 10.menjadi pelanggan PT PLN (Pusat Listrik Negara) untuk memenuhi
kebutuhan listrik. Kapasitas yang digunakan sebanyak tiga unit masing-masing sebesar 900 watt,
1300 wattt dan 2200 watt. Sebagai langkah antisipatif pengadaan energi ketika terjadi
pemadaman listrik dari PT PLN adalah melalui pemakaian genset. Namun sayangnya,
pemekaian genset dapat menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan yaitu berupa polusi
asap dan suara. Untuk itu kami menyadari sepenuhnya bahwa pemasangan dan pemakaian
genset harus sesuai dengan prosedur dan ketentuan yang berlaku.

2.3.3. Penggunaan Air

Dalam memenuhi kebutuhuan air, BP-RB Gramedika 10.memanfaatkan jasa PT PDAM dan juga
disertai sumur sebagai cadangan. Kebutuhan air sangat ditentukan oleh jumlah pasien yang
ditangani dan kegiatan yang dilaksanakan.

Perhitungan perkiraan dasar kebutuhan air setiap hari adalah sebagai berikut:

6 pasien rawat inap x 500 liter/hari = 3000 liter


13 karyawan x 100 litre/hari = 1300 liter
Kegiatan dapur dan laundry = 4000 liter
Keperluan lain-lain = 500 liter

Perkiraan Jumlah kebutuhan air = 88000 liter

2.3.4. Pelayanan Kesehatan

Sebagai sebuah balai pengobatan dan rumah bersalin, kami menyediakan fasilitas pelayanan
seperti:
• Pelayanan kesehatan umum
• Pelayanan kesehatan anak dan remaja
• Konsultasi dokter spesialis anak
• Konsultasi dokter spesialis kandungan
• Pelayanan vaksinasi
• Pemeriksaan ibu hamil
• Pelayanan ibu melahirkan
• Pelayanan keluarga berencana
• Posyandu
• Rawat inap dengan kapasitas sementara 6 kamar
• Perawatan bayi lahir

5
• Instalasi Gawat Darurat 24 jam
• Laboratorium klinik (bekerja sama dengan Lab. Klinik Kurnia)
• Apotek
• Sanggar senam khusus wanita
• Akupuntur

6
BAB III
RONA LINGKUNGAN HIDUP

3.1 Lingkungan Sekitar

BP-RB Gramedika 10 berada di daerah utara Yogyakarta, sekitar 20 km dari pusat kota. Di
kawasan ini dalam radius 2 km belum terdapat rumah sakit/RB-BP. Rumah sakit terdekat adalah
RS. Panti Nugroho yang berjarak sekitar 4 km dari lokasi.
Lokasi tempat didirikannya RB-BP berada di daerah pertokoan dan pemukiman padat penduduk.
Sebagai gambaran kami berikan perkiraan jarak dari beberapa titik lokasi yang dikenal luas oleh
masyarakat.

Kampus UGM : 15 KM
Kampus UII Jl. Kaliurang : 2 KM
Lokasi Wisata Kaliurang : 7 KM
RS. Panti Nugroho : 4 KM
Pasar : 1 KM
Masjid : 500 M
YAKKUM : 4 KM

7
BAB IV
DAMPAK LINGKUNGAN YANG MUNGKIN TERJADI

4.1. Dampak

Dalam kegiatannya di tengah masyarakat dalam keseharian, BP-RB. Gramedika 10 mempunyai


berbagai dampak baik positif maupun negatif bagi lingkungan sekitarnya. Dampak ini muncul baik
pada tahap konstruksi maupun tahap operasi. Dampak positif pada kedua tahap ini cenderung
sama yaitu:
a. Mitra masyarakat dalam mewujudkan hidup dan lingkungan yang sehat
b. Penyerapan tenaga kerja dari lingkungan masyarakat sekitar
c. Pusat pelayanan kesehatan masyarakat dengan biaya yang terjangkau
d. Mempercepat dan mendekatkan akses masyarakat terhadap pelayanan
kesehatan
e. Menggairahkan perekonomian masyarakat sekitar, mereka dapat membuka
warung nasi, toko keperluan sehari-hari, wartel, dll

Sedangkan dampak negatif pada masing-masing tahap saling berbeda. Dampak negatif pada
tahap konstruksi:
a. Polusi debu
Kegiatan membangun dengan berbagai material menimbulkan debu yang dapat
mengganggu kebersihan udara sekitar lingkungan.
b. Polusi suara
Tahap konstruksi, dimana terjadi kegiatan pertukangan banyak menimbulkan suara ataupun
kebisingan dari berbagai alat pembantu seperti mollen, genset, diesel, bor, dll.
c. Limbah sisa konstruksi
Proses pembangunan juga menimbulkan berbagai limbah dan sampah. Seperti sisa kayu,
besi, kantong semen, dll
d. Gangguan kelancaran lalu lintas
Arus kendaraan yang lalu lalang membawa bahan material dapat menyebabkan kemacetan
arus lalu lintas.

Tahap operasi mempunyai dampak negatif seperti:


a. Limbah padat medis
Limbah ini berupa: kapas, darah alat suntik, botol infus, botol obat, plastik kemasan obat,
toples obat, kasa, dll
b. Limbah padat non medis
Plastik, sisa makanan, kertas, daun, kulit buah, dll

8
c. Limbah cair medis
Darah, urine, air ketuban, dll
d. Limbah cair non medis
Urine, air limbah kamar mandi, dll
e. Polusi gas atau debu
Asap genset (pemakaian ketika listrik dari PLN mati), asap dapur, asap kendaraan bermotor
f. Polusi surara
Suara mesin genset, kendaraan bermotor, ambulance
g. Gangguan arus lalu lintas
Arus kendaraan keluar masuk RB-BP Gramedika 10 dapat mengganggu kelancaran lalu
lintas di Jalan Raya Besi Jangkang. Selain itu munculnya para pedagang kaki lima di pinggir-
pinggir jalan, juga dapat mengganggu kelancaran arus lalu lintas.
h. Persepsi buruk masyarakat
Bila tidak diberikan pengertian dan keterbukaan informasi, masyarakat sekitar dapat
mempunyai persepsi buruk tentang RB-BP Gramedika 10 bahwa limbah akan dibuang
sembarangan dan mengganggu kebersihan lingkungan.

Untuk lebih jelasnya, kami jabarkan berbagai dampak negatif tersebut dalam tabel berikut ini:

SUMBER DAMPAK JENIS DAMPAK BESARAN KETERANGAN


DAMPAK
Tahap Konstruksi
Limbah Debu

Polusi Suara

Limbah Sisa Konstruksi


Kelancaran Lalu Lintas
Tahap Operasi
Limbah Medis Limbah padat medis
Limbah ini berupa:
kapas, darah alat suntik,
botol infus, botol obat,
plastik kemasan

Limbah cair medis


Darah, urine, air
ketuban, dll

Limbah Non Medis Limbah padat non


medis
Plastik, sisa makanan,
kertas, daun, kulit buah,
dll

9
Limbah cair non medis
Urine, air limbah kamar
mandi, dll

Lain-lain Polusi gas atau debu


Asap genset
(pemakaian ketika listrik
dari PLN mati), asap
dapur, asap kendaraan
bermotor

Polusi surara
Suara mesin genset,
kendaraan bermotor,
ambulance

Gangguan arus lalu


lintas
Arus kendaraan keluar
masuk, munculnya para
pedagang kaki lima di
pinggir jalan,

Persepsi buruk
masyarakat
Tanpa pengertian dan
keterbukaan informasi,
masyarakat dapat
mempunyai persepsi
buruk bahwa limbah
dibuang sembarangan
dan mengganggu
kebersihan lingkungan.

10
BAB V
PENGELOLAAN DAN PEMELIHARAAN LINGKUNGAN

5.1. Upaya Pengelolaan Lingkungan

Berdasarkan prediksi berbagai limbah yang potensial muncul seiring dengan kegiatan RB-BP
Gramedika 10 (seperti telah dijabarkan pada bab IV), kami berusaha untuk meminimalisir atau
bahkan meniadakan berbagai dampak tersebut. Sebagai sebuah lembaga yang tumbuh dan
berkembang di tengah masyarakat, menjadi bagian dari mereka, maka kami juga merasa wajib
ikut bertanggung jawab atas kelestarian dan kebersihan lingkungan.

5.1.1 Tahap Operasi: Buangan Limbah


a. Sumber dampak : buangan limbah
b. Jenis dampak : vektor penyakit, estetika lingkungan, dan penurunan kualitas air
tanah/sumur
c. Upaya pengelolaan dampak :
Penanganan dampak buangan sampah limbah non medis.
- Limbah rumah tangga disediakan bak sampah tertutup, kemudian dilakukan pembuangan di
tempat pembuangan akhir (TPA).
- Limbah cair yang berasal dari kamar mandi, ruang dapur dibuang ke septik tank dan sumur
peresapan yang sudah disediakan.
Penanganan dampak buangan limbah medis
- Limbah padat : disediakan bak sampah khusus yang tertutup, disemprot
dengan obat anti bakteri, dikirim ke RSUD Kota yang menyediakan fasilitas pengolahan limbah
untuk dimusnahkan dengan pembakaran.
- Limbah cair : ditampung dalam bak khusus dan akan dilakukan penyedotan
secara periodik kemudian dikirim ke instansi yang menyediakan fasilitas pengolahan limbah
(Surat kerjasama terlampir).
Adanya vektor penyakit (lalat, tikus, kecoa, dll) ditanggulangi dengan cara disemprot dengan obat
baygon setiap hari.

5.1.2 Tahap Operasi: Kegiatan BP-RB-KIA Merapi 10


a. Sumber dampak : persepsi masyarakat
b. Jenis dampak : keluhan/tanggapan negatif/positif dari kegiatan operasional
c. Upaya pengelolaan dampak :
- Memperhatikan keluhan-eluhan masyarakat atas kegiatan BP-RB-KIA Merapi 10
- Berpartisipasi aktif dalam kegiatan disekitar BP-RB-KIA Merapi 10 berupa bantuan dana,
tenaga, maupun pemikiran demi kemajuan dan kesejahteraan masyarakat sekitar.

11
- Memanfaatkan seoptimal mungkin sumber daya manusia diwilayah sekitar BP-RB-KIA Merapi
10 dengan memperhatikan kualifikasi dan persyaratan SDM yang dibutuhkan.
- Menjalin koordinasi yang baik dengan kepala wilayah dan puskesmas setempat demi
tercapainya pelayanan kesehatan yang optimal sesuai dengan kebutuhan masyarakat.
- Menjaga kebersihan lingkungan, terutama ditempat-tempat sebagai media tumbuh dan
berkembangnya vektor penyakit (kecoa, lalat, dan tikus)
- Memperhatikan ketentuan-ketentuan seperti penyehatan bangunan dan ruang termasuk
pencahayaan, ventilasi udara dan kebisingan, penyehatan makanan dan minuman, penyehatan
air dan peningkatan kualitas air, penangan sampah dan limbah, penyehatan tempat pencucian,
pengendalian serangga dan tikus, sterilisasi dan disinfeksi, penyuluhan kesehatan lingkungan
- Untuk menjaga kuantitas dan kualitas air tanah, dibuat sumur-sumur resapan di sekitar kegiatan
BP-RB-KIA Merapi 10
- Memperkerjakan Satpam sebagai pengatur kelancaran lalu-lintas disekitar BP-RB-KIA Merapi
10 dan menyediakan area parkir yang memadai sehingga tidak mengganggu kegiatan sehari-hari
penduduk setempat.

5.1.3 Tahap Operasi: Kegiatan BP-RB-KIA Merapi 10


a. Sumber dampak : transportasi
b. Jenis dampak : kecelakaan lalu lintas dan kemacetan
c. Upaya pengelolaan dampak :
- Mengatur alur keluar masuk kendaraan ke BP-RB-KIA Merapi 10
- Mengatur tempat parkir sedemikian sehingga tidak mengganggu kelancaran lalu lintas dan
merencanakan perluasan area parkir
- Memberdayakan petugas khusus untuk menjaga kelancaran lalu lintas dan ketertiban tempat
parkir
- Mengupayakan rambu-rambu peringatan untuk menjaga keseamatan bersama

5.1.4 Tahap Operasi : BP-RB-KIA Merapi 10


a. Sumber dampak : pedagang kaki lima
b. Jenis dampak : keramaian dan mengganggu ketentraman
c. Upaya pengelolaan dampak : Menertibkan, mengatur, dan membatasi para pedagang kaki
lima agar tidak menggnggu ketenangan dan ketentraman masyarakat sekitar.
d. Operasional Gen Set
Dilakukan hanya pada waktu listrik negara giliran padam, sedang tempat genset jauh dari BP-
RB-KIA Merapi 10 kurang lebih 100 m dan tempatnya kedap suara.

12
Sumber dampak Jenis dampak Cara Lokasi Pelaksana
Tahap Pra Konstruksi dan Konstruksi
Tahap Operasi
Buangan limbah Pencemaran airtanah Membuat bak-bak Di tiga lokasi BP-RB-KIA Merapi KPDL dan instansi terkait
cair atau menurunnya penampungan septik tank penampungan 10
Medis kualitas airtanah dan resapan sesuai limbah non
Non Medis Air permukaan ketentuan berlaku medis dan satu
Limbah medis ditampung di lokasi bak
bak tersendiri dan dikirim penampungan
secara rutin ke RSUD Kota limbah medis
pengolah limbah
Buangan limbah Bau yang ditimbulkan Untuk limbah padat medis Bagian BP-RB-KIA Merapi KPDL dan instansi terkait
padat (limbah dari limbah tempat diolah dengan incenuator belakang BP- 10
padat medis dan penampungan kerjasma dengan RSUD RB-KIA Merapi
non medis Kota (MOU terlampir) 10
Persepsi negatif Memantau secara rutin Masyarakat BP-RB-KIA Merapi KPDL dan instansi terkait
masyarakat terhadap keluhan masyarakat sekitar lokasi 10
pencemaran air dan Mengatasi dampak negatif BP-RB-KIA
buangan limbah secara konsekuen dan baik Merapi 10
Timbulnya vektor Menjalin kerjasama dengan
penyakit instansi terkait
Penyemprotan
Timbulnya vektor Penyemprotan dengan Di tempat- BP-RB-KIA Merapi KPDL dan instansi terkait
penyakit (lalat, tikus, Baygon tempat yang 10

13
kecoa) Pembersihan tempat rawan lalat.
pembuangan sampah
lmbah cair
Pemakaian genset Gangguan asap dan Mengisolasi ruang genset Di ruang BP-RB-KIA Merapi KPDL dan instansi terkait
(bila listrik PLN bising dengan memberi peredam genset BP-RB- 10
mati) Menempatkan cerobong KIA Merapi 10
diruang genset
Menanam pohon untuk
penghijauan
Kegiatan BP-RB- Peluang kerja/usaha Mengambil karyawan BP-RB-KIA Merapi KPDL dan instansi terkait
KIA Merapi 10 (terutama non medis) dari 10
masyarakat sekitar
Kemacetan dan Mengatur alur keluar masuk BP-RB-KIA Merapi KPDL dan instansi terkait
kecelakaan kendaraan ke BP-RB-KIA 10
Merapi 10
Membuat rambu-rambu
peringatan
Menyediakan tempat parkir
yang memadai
Pedagang kaki lima Mengatur dan membatasi BP-RB-KIA Merapi KPDL dan instansi terkait
para pedagang kakilima 10

14
5.2 Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL)
Upaya pemantauan dampak lingkungan yang ditimbulkan dari kegiatan BP-RB-KIA Merapi 10
adalah.
5.2.1 Tahap Pra-Konstruksi dan Konstruksi
a. Jenis dampak : kebisingan, polusi udara, dan gangguan lalu lintas
b. Prameter yang dipantau : keluhan masyarakat
c. Tolok ukur : Keputusan Gubernur DIY no. 176 tahun 2003 tentang Baku
tingkat getaran, kebisingan, dan kebauan di Propinsi DIY untuk Rumahsakit.
Tabel 5.2 Tolok Ukur Parameter Kebisingan, Polusi Udara, dan Gangguan Lalu Lintas
No Parameter yang Diukur Baku Mutu
1 Kebisingan > 50 Kep. Gubernur DIY No. 176/2003
2 Polusi Udara Kep. Gubernur DIY No. 169/2003

e. Lokasi pemantauan/lokasi pemukiman disebelah barat dan timur


f. Waktu dan frekuensi pemantauan: sebulan sekali bersamaan dengan pertemuan rutin
masyarakat desa di wilayah kegiatan BP-RB-KIA Merapi 10
g.Cara pemantauan : dengan melakukan dengar pendapat, keluhan dan tanggapan
masyarakat terhadap kegiatan pembangunan fasilitas BP-RB-KIA Merapi 10 dandampak yang
ditimbulkannya
h.Pelaksanan pemantauan : pengelola kegiatan BP-RB-KIA Merapi 10

5.2.2 Tahap Operasi: Buangan Limbah Cair Medis dan Non Medis
a. Jenis dampak : pencemaran dan penurunan kualitas air tanah dan sumurS
b. Parameter yang dipantau : kualitas air tanah/sumur penduduk sesuai SK Menkes no.
416/1990 tentang syarat-syarat dan pengawasan kualitas air
c. Tolok Ukur
Tabel 5.3 Parameter yang diukur untuk kualitas air
No Parameter Batas syarat air minum satuan
Fisika
1 Bau
2 Zat padat terlarut 15000 Mg/L
3 Kekeruhan 25 NTU
4 Suhu 3 ºC
5 Warna 50 TCU
6. Air Raksa 0,001 Mg/L
7. Arsen 0,05

d. Lokasi Pemantauan : BP-RB-KIA Merapi 10 dan penduduk sekitar


e. Waktu dan frekuensi pemantauan : 1 bulan sekali
f. Cara pengujian kualitas air bersih: sampel dengan mengambil sampel air bersih untuk diuji
dilaboratorium (setiap 6 bulan)

15
5.2.3 Gangguan Lalu Lintas
Dampak terhadap transportasi
Jenis dampak: Kemacetan dan kecelakaan
Tabel 5.4 Tolok Ukur Parameter Air Limbah
Kadar Maksimum Golongan
No Parameter Satuan Mutu Limbah Cair
I II III
Fisika
1 Suhu ºC 30 30 30
Kimia
1 BOD Mg/L 30 35 75
2 COD Mg/L 80 85 100
3 TSS Mg/L 30 35 100
4 NH3 bebas Mg/L 0,1 0,1 1
5 PO4 Mg/L 2 2 3
6 Minyak dan Lemak Mg/L 3 5 10
7 Deterjen Mg/L 3 5 5
8 Phonel Mg/L 0,25 0,50 1,00
9 pH - 6,0 – 9,0
Mikrobiologi
1 Bakteri Coliform Sel/100 ml 5000 5000 5000
2 Bakteri Patogen - Negatif Negatif Negatif
a. Salmonella - Negatif Negatif Negatif
b. Shigela - Negatif Negatif Negatif
c. Vibrio cholera - Negatif Negatif Negatif
d. Streptococus - Negatif Negatif Negatif
Radioaktivitas
32P Bq/L 7 x 102 7 x 102 7 x 102
35S Bq/L 2 x 103 2 x 103 2 x 103
45Ca Bq/L 3 x 102 3 x 102 3 x 102
51Cr Bq/L 7 x 104 7 x 104 7 x 104
72Ga Bq/L 1 x 103 1 x 103 1 x 103
85Si Bq/L 4 x 103 4 x 103 4 x 103
99MO Bq/L 7 x 103 7 x 103 7 x 103

16
113Sn Bq/L 3 x 103 3 x 103 3 x 103
126I Bq/L 7 x 101 7 x 101 7 x 101
131I Bq/L 7 x 101 7 x 101 7 x 101
192Ir Bq/L 1 x 104 1 x 104 1 x 104
201TI Bq/L 1 x 105 1 x 105 1 x 105

5.2.3 Tahap Operasi


a. Jenis dampak : berkembangnya vektor penyakit (lalat, kecoa, dan tikus) di
wilayah tapak kegiatan BP-RB-KIA Merapi 10.
b. Sumber dampak : Buangan limbah padat BP-RB-KIA Merapi 10
c. Parameter yang dipantau : binatang penghuni sampah (kecoa, lalat, tikus, dan lain-lain)
terutama diwilayah tapak kegiatan BP-RB-KIA Merapi 10.
d. Tolok ukur : tidak adanya binatang penghuni sampah dan lingkungan bersih
e. Lokasi pemantauan di wilayah tapak kegiatan BP-RB-KIA Merapi 10.
f. Waktu dan frekuensi pemantauan dilakukan selama operaional BP-RB-KIA Merapi 10 dan
frekuensinya tiap bulan sekali.
g. Cara pemantauannya dengan pengamatan lapangan diwilayah tapak BP-RB-KIA Merapi 10
(terutama ditempat penampungan sampah, dapur, kantin, kamar rawat, dan lain-lain yang
berpotensi bersarangnya penyebab vektor penyakit).
h. Pelaksana pemantauan : Pengelola BP-RB-KIA Merapi 10

5.2.4 Tahap Operasi


a. Jenis dampak : keluhan/tanggapan masyarakat dari kegiatan
operasional BP-RB-KIA Merapi 10
b. Sumber dampak : kegiatan operasional BP-RB-KIA Merapi 10
c. Parameter yang dipantau : keluhan atau tanggapan masyarakat sekitar kegiatan
BP-RB-KIA Merapi 10
d. Tolok ukur : tidak ada keluhan atau tanggapan negatif masyarakat
dari kegiatan operasional BP-RB-KIA Merapi 10 seperti keluhan adanya buang limbah cair,
buangan limbah padat, rawan kecelakaan diakses masuk, dll.
e. Lokasi pemantauan : sekitar BP-RB-KIA Merapi 10
f. Waktu dan frekuensi pemantuan : selama operasional BP-RB-KIA Merapi 10 dan
frekuensinya tiap 6 bulan sekali
g. Cara pemantauan : dengan pengamatan lapangan melalui
kuisioner/wawancara dari beberapa responden/masyarakat sekitar BP-RB-KIA Merapi 10
h. Pelaksanan pemantauan : pengelola BP-RB-KIA Merapi 10

17
5.2.5 Tahap Operasi: Transportasi
a. Jenis dampak : gangguan kelancaran lalu lintas (rawan kecelakaan
dan kemacetan lalu lintas) di pintu masuk/keluar BP-RB-KIA Merapi 10
b. Sumber dampak : kegiatan operasional BP-RB-KIA Merapi 10
c. Parameter yang dipantau : tingkat kelancaran lalulintas di akses masuk/keluar dan
tersedianya perparkiran di tapak BP-RB-KIA Merapi 10
d. Tolok ukur : kelancaran lalulintas dan tidak adanya kecelakaan
akibat dari operasional parkir BP-RB-KIA Merapi 10
e. Lokasi pemantauan : sekitar BP-RB-KIA Merapi 10
f. Waktu dan frekuensi pemantuan : selama operasional BP-RB-KIA Merapi 10 dan
frekuensinya tiap 1 bulan sekali (pertemuan RT)
g. Cara pemantauan : dengan pengamatan lapangan aktivitas parkir BP-RB-
KIA Merapi 10
h. Pelaksanan pemantauan : pengelola BP-RB-KIA Merapi 10

5.2.6 Tahap Operasi: Pedagang Kaki Lima


a. Jenis dampak : keramaian dan ketidak tentraman masyarakat.
Kamtibnas, kecemburuan sosial, operasional BP-RB-KIA Merapi 10
b. Sumber dampak : kegiatan para pedagang kakilima
c. Parameter yang dipantau : kelancaran lalu lintas dan tidak adanya kecelakaan
akibat dari operasioanal parkir BP-RB-KIA Merapi 10
d. Tolok ukur : kelancaran lalulintas dan tidak adanya kecelakaan
akibat dari operasional parkir BP-RB-KIA Merapi 10
e. Lokasi pemantauan : masyarakat sekitar BP-RB-KIA Merapi 10
f. Waktu dan frekuensi pemantuan : selama operasional BP-RB-KIA Merapi 10 dan
frekuensinya tiap 1 bulan sekali (pertemuan RT)
g. Cara pemantauan : dengan jajak pendapat secara langsung atau
wawancara
h. Pelaksanan pemantauan : pengelola BP-RB-KIA Merapi 10

18
Secara keseluruhan upaya pemantauan dampak lingkungan termuat dalam tabel ringkasan berikut ini.
Jenis dampak Parameter Tolok Ukur Lokasi Cara Waktu dan Pelaksanan Pengawas
Pemantauan Pemantauan Frekuensi Pemantuana
Menurunnya Kualitas Kualitas udara Ruang genset Mengukur uji Selama Pengelola KDPL dan
kualitas udara udara fasilitas umum BP-RB-KIA sampel operasioanal BP-RB-KIA instansi
(debu dan unutuk Kep. Gub. DIY Merapi 10 kualitas BP-RB-KIA Merapi 10 terkait
bising) pemukiman No. udara Merapi 10,
penduduk 135/KPTS/2002 tiap satu
sahun
Menurunnya Kualitas air Kualitas air Bak Mengukur uji Selama Pengelola KDPL dan
kualitas air/ tanah dan tanah dan penampungan sampel operasioanal BP-RB-KIA instansi
pencemaran air kualitas kualitas limbah air tanah dan kualitas air BP-RB-KIA Merapi 10 terkait
limbah cair. cair. air limbah tanah dan Merapi 10,
dan limbah limbah cair 1
cair bulan sekali,
air bersih 6
bulan sekali
Berkembangnya Kecoa. Kebersihan Tempat Pengamatan Selama Pengelola KDPL dan
vektor penyakit Lalat, dan lingkungan di sampah dan langsung di operasional BP-RB-KIA instansi
tikus di tapak kegiatan tapak kegiatan wilayah BP- BP-RB-KIA Merapi 10 terkait
wilayah BP- BP-RB-KIA BP-RB-KIA RB-KIA Merapi 10,
RB-KIA Merapi 10 Merapi 10 Merapi 10 tiap 1 bulan
Merapi 10 sekali
Persepsi Keluhan Tidak ada Tapak kegiatan Pengamatan Selama Pengelola KDPL dan
masyarakat masyarakat keluhan BP-RB-KIA langsung, operasional BP-RB-KIA instansi
sekitar terhadap masyarakat Merapi 10 jajak BP-RB-KIA Merapi 10 terkait

19
kegiatan pendapat Merapi 10,
BP-RB-KIA tiap 1 bulan
Merapi 10 sekali
Transportasi Kelancaran Tingkat Area parkir BP- Pengamatan Selama Pengelola KDPL dan
lalu lintas di kelancaran lalu RB-KIA Merapi langsung di operasional BP-RB-KIA instansi
akses lintas 10 BP-RB-KIA BP-RB-KIA Merapi 10 terkait
masuk BP- Tingkat Merapi 10 Merapi 10,
RB-KIA kecelakaan tiap 1 bulan
Merapi 10 rendah sekali
Pedagang Keramaian Ketenangan dan Sekitar Pengamatan Selama Pengelola KDPL dan
kakilima dan ketidak ketentraman kegiatan BP- langsung di operasional BP-RB-KIA instansi
tentraman masyarakat RB-KIA Merapi wilayah BP- BP-RB-KIA Merapi 10 terkait
masyarakat 10 RB-KIA Merapi 10,
Merapi 10 tiap 1 bulan
sekali

20