Anda di halaman 1dari 107

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)


JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

DAFTAR ISI

Daftar Isi.......................................................................................................................... i
Daftar Gambar................................................................................................................. iii
Daftar Tabel....................................................................................................... .............. v
Kata Pengantar................................................................................................................. vi
Surat Keterangan Kerja Praktek....................................................................................... vii
Lembar Pengesahan Kerja Praktek.................................................................................. viii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................... 1


A. Latar Belakang ..................................................................................................... 1
B. Tujuan................................................................................................................... 2
B.1. Umum ........................................................................................................... 2
B.2. Khusus .......................................................................................................... 3
C. Dasar Pemikiran .................................................................................................... 3
D. Bentuk Kegiatan .................................................................................................... 4
E. Jadwal Kegiatan..................................................................................................... 5
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN ............................................................ 6
A. Profil Perusahaan.................................................................................................... 6
B. Struktur Organisasi................................................................................................. 9
BAB III PROSES PRODUKSI KAPAL...................................................................... 10
A. Metode Pelaksanaan Pekerjaan.............................................................................. 10
B. Kontrak................................................................................................................... 13
C. Persiapan Galangan................................................................................................ 13
D. Rancangan.............................................................................................................. 15
E. Fabrikasi................................................................................................................. 20
E.1. Mould Lofting................................................................................................. 20
E.2. Penandaan (marking)...................................................................................... 22
E.3. Pemotongan (cutting)...................................................................................... 23
E.4. Pembentukan (roll, press, dan bending).......................................................... 24
E.5. Sub – Assembling............................................................................................ 25 1

F. Perakitan (Assembling)........................................................................................... 26
G. Ereksi (Erection).................................................................................................... 26

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

H. Konstruksi Buritan.................................................................................................. 32
I. Peluncuran (Launching).......................................................................................... 35
J. Sistem Perpipaan Kapal.......................................................................................... 37
K. Sistem Kelistrikan dan Navigasi.............................................................................. 38
L. Peralatan dan Permesinan Geladak.......................................................................... 40
M.Peralatan dan Perlengkapan Kapal........................................................................... 40
N. Mesin Induk dan Mesin Bantu................................................................................ 40
O. Akomodasi dan Isolasi Sekat-sekat......................................................................... 41
P. Penyelesaian (Finishing)........................................................................................... 41
Q. Pengujian (Function Test)........................................................................................ 42
R. Penggambaran Akhir, Sertifikasi, dan Persetujuan Klasifikasi (Class Approval)... 43
S. Serah Terima (Delivery)........................................................................................... 44
BAB IV PENUTUP…………………………………………………………………… 45
Kesimpulan dan Saran……………………………………………………………….. 45
LAMPIRAN…………………………………………………………………………... 46
Uraian Kegiatan Kerja Praktek selama 1 bulan………….…………………………... 46
Evaluasi Mingguan Kerja Praktek

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi Perusahaan……………………………………………. 9


Gambar 2. Flow chart tahap pembangunan kapal………………………...…………… 12
Gambar 3. Rencana pembagian blok…………………………………………………... 20
Gambar 4. Mould Lofting…………………………………………………..……...…… 21
Gambar 5. Penandaan secara manual (manual marking)……………………………… 22
Gambar 6. Pemotongan manual dengan menggunakan gas…………………………… 23
Gambar 7. Pemotongan otomatis dengan menggunakan gas………………………….. 23
Gambar 8. Mesin Roll…………………………………………………………………. 24
Gambar 9. Mesin Bending…………………………………………………………….. 24
Gambar 10. Perakitan pelat dengan konstruksi penguat………………………………... 25
Gambar 11. Perakitan komponen-komponen…………………………………………… 26
Gambar 12. Penyambungan blok/seksi………………………….……………….……... 27
Gambar 13. Penyambungan pipa-pipa…………………………………………….…..... 28
Gambar 14. Pemasangan mesin induk…………………………………………………. 29
Gambar 15. Pemasangan generator listrik, penyambungan kabel, switch board………. 30
Gambar 16. Pemasangan zinc anodes…………………………………………………... 30
Gambar 17. Pengecatan (primer, anti-corrosion, anti-fouling, dan coating)…………... 31
Gambar 18. Penyetelan (alignment) bush tongkat kemudi…………………………….. 32
Gambar 19. Penyetelan dan pengelasan poros baling-baling dan V bracket…………... 33
Gambar 20. Pemasangan as propeller………………………………………………….. 33
Gambar 21. Pemasangan propeller……………………………………………………... 34
Gambar 22. Pemasangan daun kemudi………………………………………………… 34
Gambar 23. Colour check/Penetrant Test pada bush rudder stock……………………. 35
Gambar 24. Ultrasonic Test (UT) pada bush rudder stock……………………………. 35
Gambar 25. Peluncuran Kapal Tug Boat………………………………………………. 36
Gambar 26. Pengujian pompa sebelum dipasang……………………………………... 37
Gambar 27. Pemasangan saluran perpipaan…………………………………………… 38
Gambar 28. Pemasangan sistem navigasi……………………………………………... 38
Gambar 29. Mother Switch Board (MSB)…………………………………….………. 39 3

Gambar 30. Pemasangan winch ramp door…………………………………………… 40


Gambar 31. Penuangan chock fast…………………………………………………….. 41

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Gambar 32. Pemasangan cable tray…………………………………………………… 41


Gambar 33. Pemasangan interior dalam kapal………………………………………... 42
Gambar 34. Pemasangan perlengkapan kapal (dewi-dewi/davits dan sekoci)………... 42
Gambar 35. Towing winch Kapal Tug Boat milik PT Pindad (Persero)….…………… 57
Gambar 36. Strainer sea chest Kapal Perintis 750 GT………………………………... 62
Gambar 37. Beberapa lokasi terjadinya cacat las……………………………………… 73

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Jadwal Kegiatan Kerja Praktek I........................................................................ 5


Tabel 2. Jenis dan jumlah valve pada sistem perpipaan………………………………... 56
Tabel 2.a. Proyek Kapal 140 Coaster 500 GT milik Ditjenhubla RI………..…. 56
Tabel 2.b. Proyek Kapal 150 Tug Boat milik PT Pelindo II (Persero)…..….. 56
Tabel 3. Perhitungan Volume Kamar Mesin……………………………………….... 65
Tabel 3.a. Hasil perhitungan Volume Kamar Mesin Kapal Coaster 500 GT.. 65
Tabel 3.b. Hasil perhitungan Volume Kamar Mesin Kapal Coaster 750 GT.. 65
Tabel 4. Hasil rekapitulasi jumlah material yang dibutuhkan Tug Boat 2 x 1600 BHP.. 84
Tabel 5. Jenis, ukuran, dan ukuran valve sistem perpipaan Coaster 500 GT……… ….. 86
Tabel 6. Hasil rekapitulasi perpipaan Mast Construction Tug Boat 2 x 1200 BHP… 87
Tabel 7. Jumlah dan ukuran material Inclined Steel Ladder Ferry RO-RO 500 GT…… 89
Tabel 8. Jenis dan jumlah material hasil survey area meja kerja produksi…………….. 90
Table 9. Mast Construction Ferry RO-RO750 GT…………………………………….. 90
Tabel 10. Hasil Performance Test of Fuel Oil Pump………………………………….. 95

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya ucapkan kepada Allah SWT. karena atas segala rahmat dan berkah-
Nyalah sehingga Kerja Praktek di PT Daya Radar Utama dapat terselesaikan selama 1 (satu)
bulan.

Kerja Praktek dengan kode Mata Kuliah MN 091381 merupakan salah satu mata
kuliah yang wajib untuk menyelesaikan studi di Jurusan Teknik Perkapalan Fakultas
Teknologi Kelautan Institut Teknologi Sepuluh Nopember. Mata Kuliah Kerja Praktek di
Jurusan Teknik Perkapalan bertujuan untuk menambah pengetahuan khususnya tentang
teknologi perkapalan dan mengaplikasikan teori yang didapat dari bangku kuliah ke dunia
kerja.

Selama menjalani Kerja Praktek di PT Daya Radar Utama, banyak pengalaman yang
diperoleh yang dimana di bangku kuliah tidak dijumpai. Hal ini tidak terlepas dari bantuan
berbagai pihak yang telah membimbing praktikan, baik sebelum maupun pada saat
pelaksanaan Kerja Praktek. Oleh karena itu, terima kasih yang sebesar-besarnya kepada
orang tua, dosen pembimbing di jurusan, dan para pembimbing Kerja Praktek praktikan di
PT Daya Radar Utama.

Dalam penyusunan laporan ini masih terdapat kekurangan – kekurangan dan jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun akan sangat membantu
demi kesempurnaan laporan ini. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi yang
membutuhkan. Amin.

Surabaya, 11 Oktober 2010

Penyusun
6

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Semakin pesatnya perkembangan industri maritim di Indonesia, maka kebutuhan akan
Sumber Daya Manusia yang berkualitas, berkepribadian mandiri, dan memiliki
kemampuan intelektual yang baik sangatlah dibutuhkan dalam rangka meningkatkan
SDM yang bermutu. Oleh karena itu, peran serta perguruan tinggi dan institusi sangat
dibutuhkan untuk semakin meningkatkan mutu outputnya.

Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya sebagai salah satu institusi
perguruan tinggi di bidang maritim di Indonesia berupaya untuk mengembangkan sumber
daya manusia dan Iptek (Ilmu Pengetahuan dan Teknologi) untuk menunjang
pembangunan industri maritim, serta sebagai research university untuk membantu
pengembangan kawasan timur Indonesia. Output dari Jurusan Teknik Perkapalan Institut
Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya ini diharapkan siap untuk dikembangkan
ke bidang yang sesuai dengan spesifikasi atau keahliannya. Sejalan dengan upaya
tersebut, kerjasama dengan pihak industri perlu ditingkatkan, salah satunya dengan Kerja
Praktek.

Kebijaksanaan link and match yang telah ditetapkan oleh Kementerian Pendidikan
Nasional Republik Indonesia adalah upaya dari pemerintah untuk menjembatani
kesenjangan antara perguruan tinggi dengan dunia kerja (industri) dalam rangka
memberikan sumbangan yang lebih besar dan sesuai bagi pembangunan bangsa dan
negara.

Pada Kerja Praktek yang pertama ini bertujuan untuk mengamati proses produksi dan
sistem kontruksi dari bangunan baru kapal. Ruang lingkup bangunan baru itu sendiri
terdiri dari manajemen proyek, proses produksi, dan beberapa manajemen lainnya.

Kerja Praktek merupakan salah satu kurikulum wajib yang harus ditempuh oleh
Mahasiswa Jurusan Teknik Perkapalan Fakultas Teknologi Kelautan ITS Surabaya.
Selain itu kegiatan ini diharapkan dapat menambah pengetahuan tentang aktivitas yang
terjadi di dunia industri maritim. 7

Pemahaman tentang permasalahan di dunia industri maritim diharapkan dapat


menunjang pengetahuan secara teoritis yang didapat dari materi perkuliahan sehingga

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

mahasiswa dapat menjadi salah satu Sumber Daya Manusia yang siap menghadapi
tantangan era globalisasi.

Dengan syarat kelulusan yang ditetapkan, Mata Kuliah Kerja Praktek telah menjadi
salah satu pendorong utama bagi tiap-tiap mahasiswa untuk mengenal kondisi di lapangan
kerja dan untuk melihat keselarasan antara ilmu pengetahuan yang diperoleh dengan
aplikasi praktis di dunia kerja.

Praktikan memilih PT Daya Radar Utama sebagai tempat Kerja Praktek. PT Daya
Radar Utama merupakan galangan kapal yang berlokasi di Jakarta Utara yang memiliki
ranah kerja di bidang pembangunan kapal, reparasi kapal, sarana lepas pantai,
pengangkatan kerangka (salvage) kapal, karoseri, dan peti kemas (container).

Dan, sesuai dengan tujuan pendidikan di Jurusan Teknik Perkapalan Fakultas


Teknologi Kelautan Institut Teknologi Sepuluh Nopember adalah menciptakan sarjana
muda yang terampil yang nantinya dapat bekerja di bidang perencanaan, pelaksanaan,
dan pengawasan dalam sebuah lingkup pekerjaan atau galangan kapal.

B. Tujuan
Tujuan pelaksanaan Kerja Praktek meliputi hal-hal sebagai berikut:

B.1. Umum
1. Terciptanya suatu hubungan yang sinergis, jelas, dan terarah antara dunia
perguruan tinggi dan dunia kerja sebagai pengguna output-nya.
2. Meningkatkan kepedulian dan partisipasi dunia usaha dalam memberikan
kontribusinya dalam sistem pendidikan nasional.
3. Membuka wawasan mahasiswa agar dapat mengetahui dan memahami aplikasi
ilmu di dunia industri pada umumnya serta mampu menyerap dan berasosiasi
dengan dunia kerja secara utuh.
4. Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami sistem kerja di dunia industri
sekaligus mampu mengadakan pendekatan masalah secara utuh.
5. Menumbuhkan dan menciptakan pola berpikir konstruktif yang lebih
berwawasan bagi mahasiswa.
8

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

B.2. Khusus

1. Untuk memenuhi beban Satuan Kredit Semester (SKS) yang harus ditempuh
sebagai persyaratan akademis di Jurusan Teknik Perkapalan FTK ITS.
2. Mengenal lebih jauh tentang teknologi proses-proses yang berkaitan dengan
bidang teknik perkapalan.
3. Mempelajari secara khusus tentang pembangunan kapal baru di
PT Daya Radar Utama.

4. Mengidentifikasi, menganalisis, dan memecahkan beberapa permasalahan yang


berkaitan dengan teknis khususnya mengenai
hal – hal yang telah disebutkan pada poin 2 dan 3.

C. Dasar Pemikiran
Dasar pemikiran yang melandasi praktikan melaksanakan Kerja Praktek di
perusahaan galangan kapal PT Daya Radar Utama yaitu :

1. PT Daya Radar Utama saat ini sedang mengerjakan proyek bangunan baru.
2. PT Daya Radar Utama sering memenangkan tender pambangunan kapal baru untuk
beberapa instansi pemerintah dan swasta.
3. Tujuan Pendidikan Nasional, yaitu untuk meningkatkan kualitas manusia Indonesia
yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi pekerti luhur,
berkepribadian, mandiri, maju, tangguh, cerdas, kreatif, terampil, berdisiplin, beretos
kerja, profesional, bertanggung jawab, produktif, dan sehat jasmani dan rohani.
4. Tri Dharma Perguruan Tinggi, yaitu : pendidikan, penelitian, dan pengabdian
masyarakat.
5. Visi Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya yaitu ITS sebagai institusi
unggulan dalam pengalihan dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
khususnya yang menunjang industrialisasi dan pembangunan teknologi kelautan yang
berwawasan lingkungan.
6. Syarat kelulusan mata kuliah Kerja Praktek di Jurusan Teknik Perkapalan - Fakultas
Teknologi Kelautan – ITS.
7. Diperlukan keselarasan antara sistem pendidikan tinggi dan dunia kerja. 9

8. Diperlukan sarana untuk mengimplementasikan ilmu-ilmu yang diperoleh di bangku


kuliah pada dunia kerja.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

9. Menambah pengalaman dan wawasan mahasiswa tentang dunia kerja dan sebagai
sosialisasi awal mahasiswa terhadap kehidupan di dunia kerja.

D. Bentuk Kegiatan
Kerja Praktek direncanakan berlangsung di PT Daya Radar Utama, mulai tanggal 12
Juli 2010 – 06 Agustus 2010. Perincian kegiatan yang akan dilakukan meliputi kegiatan
sebagai berikut:

 Pengenalan secara umum tentang perusahaan PT Daya Radar Utama.


 Pengenalan dan pengamatan secara langsung tentang proses produksi bangunan
baru kapal.
 Mempelajari sistem konstruksi kapal pada bangunan baru.
 Memahami manajemen galangan kapal.
 Memahami hubungan kerja antara galangan, perusahaan pelayaran, syahbandar,
dan biro klasifikasi pada pembuatan bangunan baru.
 Mempelajari lay-out galangan kapal.
 Mengetahui struktur organisasi dan mekanisme kerjanya.
 Membahas masalah-masalah teknis serta memberikan alternatif solusinya.
 Melaksanakan tugas yang diberikan dan melakukan konsultasi yang diperlukan
dalam penyelesaian tugas yang diberikan.
 Penyusunan Laporan Kerja Praktek.
 Penyerahan Laporan Kerja Praktek.

10

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

E. Jadwal Kegiatan

Kerja Praktek ini direncanakan dilakukan selama empat minggu (satu bulan) dengan
rincian kegiatan setiap tahap sebagai berikut :

Minggu
No I II III IV Pasca
Kegiatan Kerja Praktek
(maksimal 2
bulan)
1 Pengenalan PT Daya
Radar Utama dan
Penempatan di
Departemen Rancang
Bangun (Engineering)
2 Penempatan di
Departemen Produksi
(Production)
3 Penempatan di
Departemen Perencanaan
dan Pengendalian Produksi
(Plan and Production
Control)
4 Penempatan di
Departemen Pengendalian
Mutu (Quality Control)
5 Konsultasi dengan Dosen
Pembimbing
6 Penyusunan Laporan Kerja
Praktek
Tabel 1. Jadwal Kegiatan Kerja Praktek I 11

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

A. Profil Perusahaan
PT Daya Radar Utama yang terletak di Jalan L R E Martadinata (Komplek Volker)
No.7 Tanjung Priok, Jakarta Utara, Propinsi DKI Jakarta.
PT Daya Radar Utama adalah sebuah galangan kapal yang berdiri sejak tahun 1972 dan telah
menjadi salah satu galangan kapal yang aktif membangun berbagai jenis kapal sampai ukuran
1000 DWT dan memperbaiki kapal sampai dengan 8000 GT.
PT Daya Radar Utama telah mempunyai pengalaman di bidang maritim lebih dari 40
tahun, bermula dari impor alat–alat keperluan marine dan mempunyai gudang stok alat–alat
marine yang cukup besar di Indonesia.
PT Daya Radar Utama juga sudah berhasil membangun dan memperbaiki kapal–
kapal baja, alumunium, dan fibreglass. Untuk bangunan baru (ship building), PT Daya Radar
Utama telah membangun berbagai ukuran dan type kapal seperti Ferry RO–RO sampai
ukuran 750 GRT, Passenger & Cargo Vessel sampai 750 DWT, Harbour Tug, FRP Patrol
Boat, Floating Jetty, Bouy, dan lain-lain. Divisi perbaikan kapal PT Daya Radar Utama
berpengalaman dalam memperbaiki kapal–kapal jenis Tanker, Passenger, Ferry, Dredger, Z
- Drive Tug Boat, Bulk Carrier, High Speed Ferry, dan konversi kapal dari Container
menjadi accommodation untuk menunjang kegiatan offshore.
PT Daya Radar Utama menerapkan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001 : 2000 untuk
industri perkapalan dalam lingkup pekerjaan: Pembangunan, Perbaikan, dan Konversi Kapal.
Untuk menjamin bahwa organisasi dapat memberikan produk atau jasa yang
memenuhi persyaratan yang ditetapkan perlu dilakukan verifikasi dalam implementasinya
dari pihak internal maupun eksternal. Dalam rangka penerapan sistem manajemen mutu ISO
9001 : 2000, PT Daya Radar Utama berusaha memenuhi seluruh persyaratan ISO 9001 : 2000
yang ditetapkan.
Manajemen PT Daya Radar Utama mengadopsi pendekatan proses saat penyusunan,
mengimplementasikan, dan memperbaiki keefektifan sistem manajemen itu untuk
meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memenuhi persyaratan pelanggan. Pendekatan 12
tersebut menekankan pentingnya :

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

1) Memahami dan memenuhi persyaratan.


2) Kebutuhan untuk mempertimbangkan proses dalam pengertian nilai tambah.
3) Memperoleh hasil kinerja proses dan efektifitas.
4) Perbaikan berkesinambungan dari proses berdasarkan pengukuran yang obyektif.

PT Daya Radar Utama memiliki Visi dan Misi, yaitu sebagai berikut :
 Visi PT Daya Radar Utama adalah :
Menjadi perusahaan galangan kapal yang unggul di segmen kelas menengah dan siap
bersaing di pasar global.

 Misi PT Daya Radar Utama adalah :


1) Diakui dan dikenal luas sebagai perusahaan yang handal dalam memenuhi harapan
pelanggan
2) Meningkatkan kemampuan untuk mewujudkan pertumbuhan yang berkesinambungan
3) Memberi nilai tambah yang optimal bagi para pemegang saham, karyawan,
pelanggan, dan mitra usaha.

Motto penerapan nilai-nilai :


1) Semangat melayani kebutuhan pelanggan yang berkesinambungan
2) Suasana kerja yang sesuai dan memenuhi peraturan yang berlaku
3) Tatalaksana kerja yang mengutamakan nilai–nilai budaya perusahaan ” Saling
Percaya, Integritas, Peduli dan Pembelajar ” .

Pernyataan kebijakan mutu :


Ruang lingkup penerapan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001: 2000 PT Daya Radar
Utama adalah pada aktifitas pembangunan, perbaikan dan konversi kapal, mempunyai
komitmen untuk selalu ”Memberikan dan Meningkatkan Pelayanan” sesuai dengan harapan
pelanggan. Komitmen/Kebijakan mutu ini dipahami, diterapkan, dan dipelihara oleh seluruh
jajaran manajemen dan karyawan.

13

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Manajemen dan Karyawan PT Daya Radar Utama sebagai perusahaan yang bergerak dalam
industri perkapalan, dengan ini menyatakan komitmennya :
PT Daya Radar Utama adalah sebuah Perusahaan Swasta Nasional yang bergerak di bidang
pembangunan, perbaikan dan konversi kapal, selalu mengutamakan kepuasan pelanggan
dengan menghasilkan pekerjaan yang berkualitas dan ramah lingkunan, penyerahan pekerjaan
tepat waktu, keselamatan kerja dengan zero accident serta selalu berupaya meningkatkan
produktifitas kerja dan sumber daya secara berkesinambungan untuk menuju pasar
internasional.

Sasaran (tujuan) Mutu PT Daya Radar Utama ditetapkan secara berkala sesuai dengan
target Manajemen serta selaras dengan Kebijakan Mutu perusahaan. Sasaran Mutu
ditempatkan pada lampiran dari manual ini.

Pencapaian kebijakan mutu menjadi tanggung jawab seluruh jajaran manajemen


karyawan. Untuk itu semangat dan isi dari Kebijakan Mutu harus dihayati agar dapat
diterapkan sebagaimana petunjuk yang dituangkan dalam Quality Manual ini dan dokumen
sistem manajemen mutu lainnya.

14

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

15

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

BAB III
PROSES PRODUKSI KAPAL

A. Metode Pelaksanaan Pekerjaan


Pekerjaan Pembangunan 1 (satu) unit Kapal Penyeberangan/Ferry RO-RO ini
berdasarkan pertimbangan dan peraturan sebagai berikut;
• Kondisi Pelayaran
Suhu udara keliling : 37° C
Kelembaban udara maksimum : 95 %
Tekanan Barometik : 76 mmHg
Skala Beaufort :3
• Stabilitas
Memiliki stabilitas yang baik, memenuhi persyaratan SOLAS 1974, dengan
mempertimbangkan beberapa kondisi operasional kapal antara lain:
- Kapal dalam keadaan kosong
- Kapal dalam keadaan muatan penuh berangkat
- Kapal dalam keadaan muatan penuh tiba
- Kapal dalam keadaan ballast penuh tanpa muatan berangkat
- Kapal dalam keadaan ballast penuh tanpa muatan tiba
• Tingkat kebisingan dan getaran (noise & vibration) minimum
Berdasarkan ketentuan sesuai standar ISO 6954 dan berada dalam daerah “No–Complain”
atau daerah getaran yang masih diijinkan dalam grafik standar ISO 6954.
• Kecepatan
Kecepatan percobaan 11 knot, 80% dari displacement muatan penuh.
• Perawatan yang mudah dan ketersediaan suku cadang.
• Standar minimal untuk pelaksanaan konstruksi adalah standarisasi galangan yang disetujui
oleh BKI, dengan mengacu pada Standar Nasional Indonesia (SNI).
Faktor-faktor penting yang mempengaruhi produktivitas, effektivitas dan effisiensi
kerja galangan adalah:
• Penataan galangan (Yard-Layout)
• Peralatan produksi 16
• Sumber Daya Manusia (SDM)
• Sistem Manajemen

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Penempatan bengkel-bengkel kerja (workshop) pada galangan harus dirancang sesuai


dengan tata urutan kerja dalam proses pembangungan kapal secara keseluruhan sehingga
kontinuitas proses pembangunan suatu kapal dari satu bengkel kerja ke bengkel kerja yang
lain dapat dilaksanakan secara efisien dan efektif.
Bengkel-bengkel kerja utama pada suatu galangan pembangunan kapal secara umum
adalah sebagai berikut:
• Bengkel rancangan (Designing Shop)
• Bengkel lantai gading (Mould Lofting)
• Bengkel fabrikasi (Fabrication Shop)
• Bengkel perakitan (Assembling Shop)
• Bengkel pembangunan (Erection Shop)
Di bengkel-bengkel tersebut ditempatkan SDM dan peralatan penunjang produksi
dengan kuantitas yang efisien dan efektif untuk menghasilkan produktivitas yang optimum,
yaitu dengan adanya pengontrolan kualitas (QC), perawatan serta perbaikan peralatan
produksi secara terjadwal (Production tool refreshing and maintenance), regenerasi dan
peningkatan SDM. Hal ini dapat dicapai dengan adanya aturan dan kebijakan yang kuat dari
menajemen perusahaan.

17

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Tahapan pembangunan kapal dapat diilustrasikan dalam Flow Chart berikut:

PERSIAPAN GALANGAN:
 Penugasan;
KONTRAK (Contract):  Pengadaan material,
perlengkapan dan
 Persyaratan Owner permesinan;
 Spesifikasi Teknis  Pembuatan Network
 General Arrangement Planning dan Time
 Jadwal Penyelesaian Schedule;
 Persiapan shop & building
berth
FABRIKASI :
 Mould Lofting; RANCANGAN (Design):
 Marking;  Key Plan;
 Cutting;  Detail Plan;
 Bending;  Production Drawing.
 Welding.

ASSEMBLING : ERECTION:
 Sub-Assembling (Section);  Penyambungan Blok / Seksi;
 Assembling (Block);  Hull Out-fitting;
 Out-fitting.  Sistem Perpipaan;
 Zinc Anodes Installation;
OUTFITTING & FINISHING:  Pengecatan (Primer, Anti
Corrosion, Anti Fouling);
 Interior Accomodation &
Insulation;
 Finishing Painting;
 Machineries Out fitting; PELUNCURAN (LAUNCHING)
 Instalasi Listrik;
 Instalasi Perlengkapan;
 Finishing Hull Out fitting;
 Penyelesaian Sistem
Perpipaan

TEST:
 Pengujian Fungsi
Peralatan (Function
Test);
 Pengujian Stabilitas As Built Drawing, Serah Terima
(Inclining Test); Certification & Kapal
 Pengujian di galangan
Class Approval
(Dock Trial);
 Pengujian berlayar (Sea
Trial).

Gambar 2. Flow chart tahap pembangunan kapal 18

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Penjelasan flow chart urutan kerja pembangunan kapal sebagai berikut :

B. Kontrak
Setelah ditandatangani kontrak kerja pengadaan/jasa pemborongan pembangunan
kapal, diperoleh:
 Persyaratan–persyaratan umum yang ditentukan oleh pengguna jasa (owner’s
requirements) yang bersifat mengikat pihak penyedia jasa pemborongan
(galangan pembangunan) dalam hal ini PT Daya Radar Utama dan pihak
pengguna jasa dalam hal ini adalah Kuasa Pengguna Anggaran/Satuan Kerja
Pengembangan Sarana Transportasi SDP.
 Spesifikasi teknis kapal yang akan dibangun yang berisi penjelasan dan
penjabaran yang lebih detail menyangkut karakteristik kapal yang meliputi
ukuran utama kapal, aspek-aspek kelaikan kapal, keselamatan dan kenyamanan
awak kapal, material dan perlengkapan kapal.
 Gambar Rencana Umum (General Arrangement Plan) merupakan gambaran
umum kapal yang akan dibangun.
 Jadwal waktu penyelesaian pekerjaan yang terhitung sejak dikeluarkannya Surat
Perintah Mulai Kerja (SPMK) hingga serah-terima kepada pihak pengguna jasa.

C. Persiapan Galangan
Berdasarkan key points yang diperoleh dari kontrak, maka selanjutnya penyedia jasa
(galangan) melakukan langkah-langkah persiapan yang meliputi antara lain:
 Pengorganisasian pelaksanaan pekerjaan yang berkaitan dengan penugasan
personil terutama pimpinan proyek (Project Engineer) atau Kepala Pelaksana
Lapangan yang bertanggung jawab dalam pembangunan kapal, yang meliputi
estimasi kebutuhan material dan peralatan berdasarkan daftar kuantitas, jadwal
pelaksanaan pekerjaan (time schedule) dan pengaturan jam orang (JO) dan
personil lain yang dimiliki pihak galangan maupun diserahkan sebagaian
pekerjaan kepada pihak lain (sub-kontraktor) sepanjang masih berada dalam
koridor ikatan kontrak.
 Perhitungan kebutuhan material, perlengkapan dan permesinan kapal. Pengadaan 19
material, perlengkapan dan permesinan baik untuk persiapan pembangunan
maupun untuk kapal. Pengadaan material, perlengkapan serta permesinan untuk

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

kapal selanjutnya sesuai persetujuan pengguna jasa dan disetujui oleh Biro
Klasifikasi Indonesia (BKI).
 Persiapan bengkel kerja (shop), area kerja & perakitan (site) & building berth
menyangkut penyiapan bengkel-bengkel kerja hingga building berth dimana
konstruksi kapal akan di ereksi membentuk blok-blok.
 Pembuatan Network Planning dan Time Schedule yang berkaitan dengan rencana
kerja, pembidangan dan penugasan staff, serta penyusunan jadwal penyelesaian
pekerjaan agar tidak melampaui batas waktu yang telah disepakati dalam
Kontrak.
Spesifikasi urutan pengerjaan kapal tersebut dengan waktu penyelesaiannya masing-
masing. Ini merupakan main schedule pembuatan yang meliputi :
 Tahapan pemesanan dan penandatanganan kontrak pembangunan.
 Tahapan fabrikasi.
 Tahapan ereksi (keel laying dan seterusnya).
 Tahapan Peluncuran dan pengapungan (launching & floating).
 Penyerahan (delivery).
Berdasarkan Main Schedule tersebut, kemudian dibuatkan Time Schedule urutan
pengerjaan secara lengkap yang dspesifikasikan sebagai berikut :
 Umum (general), meliputi:
 Key Plan dan Basic Plan
 Production Drawing
 Pemesanan material
 Pemesanan material paket (mesin induk, mesin bantu, dan lain-lain)
 Konstruksi baja lambung (hull part), meliputi :
 Mould Lofting
 Marking
 Fabrikasi
 Assembling
 Ereksi (block erection)
 Konstruksi out-fitting lambung (hull out-fitting), meliputi:
 Pekerjaan perpipaan (hull piping) 20
 Pemasangan perlengkapan tambat (mooring equipment), jangkar (anchor),
permesinan geladak (deck machineries).

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

 Perlengkapan geladak termasuk perlengkapan penyelamat (safety equipment :


live saving & fire fighting system)
 Perlengkapan tangki muat (cargo tank fittings)
 Perlengkapan akomodasi (furniture schedule)
 Peralatan navigasi (navigation equipment)
 Bagian Permesinan (Machinery Part), meliputi:
 Pemasangan mesin induk (main engine), poros (shaft) dan propeller
 Pemasangan generator (genset) dan mesin bantu (auxiliary engine)
 Pemasangan perpipaan untuk mesin
 Pemasangan perlengkapan untuk kamar mesin (engine room fitting)
 Bagian Listrik (Electric Part), meliputi:
 Sistem pembangkit tenaga listrik (electric generating plant)
 Pembuatan rangkaian panel (MCB)
 Pemasangan kabel (cable wiring)
 Penyambungan kabel (connection)
 Perlengkapan penerangan (lighting)
 Perlengkapan radio dan sistem navigasi
 Sistem alarm dan komunikasi
 Suku cadang dan perlengkapannya
 Bagian finishing, pemeriksaan dan pengujian, meliputi:
 Pengecatan (cleaning, primer & schedule painting)
 Inspeksi (welding inspection & water tighness), test (ship equipments &
research equipments), dock trial, inclining test dan sea trial.

D. Rancangan
Berdasarkan dokumen kontrak yang termasuk di dalamnya adalah Owner dan
Spesifikasi Teknik serta General Arrangement Plan (GAP) selanjutnya dilakukan pekerjaan
rancangan yang meliputi:
 Rancangan awal (Preliminary Design) yang merupakan pekerjaan pengulangan
(Repeated Order) dari kapal-kapal sejenis yang pernah dibangun. Rancangan
pengulangan ini tidak mutlak mengikuti rancangan lama akan tetapi dilakukan 21
modifikasi dan penyempurnaan-penyempurnaan sehingga dapat memenuhi
seluruh kriteria yang ditetapkan oleh pengguna jasa. Pekerjaan ini meliputi

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

penggambaran Key Plan yang merupakan gambar-gambar utama kapal. Key Plan
merupakan output dari proses design kapal yang terdiri atas:
o Rencana Garis (Lines Plan)
o Rencana Umum (General Arrangement Plan)
o Rencana Irisan Melintang Gading Tengah (Midship Section Plan)
o Rencana Profil Konstruksi dan Geladak (Construction Profile and Deck Plan)
o Sekat-sekat melintang (Transversal Bulkheads)
o Perencanaan dalam Kamar Mesin (Arrangement in Engine Room)
 Dari Key Plan selanjutnya dikembangkan menjadi gambar-gambar detail (Detail
Plan) yang meliputi:
o Rencana Konstruksi Body Plan (Landing Body Plan)
o Bukaan Kulit (Shell Expansion Plan)
o Konstruksi Gading Tengah (Midship Construction)
o Konstruksi Kamar Mesin (Engine Room Construction)
o Konstruksi Buritan (Stern Construction)
o Konstruksi Haluan (Bow Contruction)
o Konstruksi Rumah Geladak (Deck House Construction)
o Konstruksi Gading Buritan dan Kemudi (Rudder and Stren Frame
Construction)
Perencanaan dan gambar kerja (Design/Production Drawing) ini merupakan
tahap awal dalam jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan dan sudah dilakukan
(sebagian gambar; key plan) pada waktu perencanaan untuk tender.
Pekerjaan mould loft (gambar skala 1 : 1) untuk rencana garis sudah bisa
dilaksanakan dari gambar rencana garis (lines plan) yang sudah disetujui klas.
Gambar-gambar ini digunakan untuk disetujui oleh pihak pengguna jasa/pemilik
kapal (ship’s owner) dan BKI.
 Untuk melakukan fabrikasi material dibutuhkan gambar-gambar produksi yang
merupakan pengembangan dari Key Plan dan Detail Plan. Gambar-gambar ini
(Production Drawings) adalah gambar-gambar detail per sub-komponen yang
merupakan kelanjutan dari Detail Plan setelah diberi informasi teknis untuk
pengerjaan di lapangan (bengkel assembling). Gambar-gambar ini dibuat oleh 22
Departemen Rancang Bangun (Engineering). Disamping gambar-gambar

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

produksi ini, juga dibuatkan piece list (daftar komponen) lengkap dengan
ukurannya masing-masing.
Design/Production Drawing selain digunakan untuk pekerjaan praktis di
lapangan, juga untuk mengontrol pekerjaan produksi kapal (production control).
Setelah gambar-gambar produksi (production drawings) selesai dibuat, selanjutnya
diestimasikan jumlah material yang dibutuhkan untuk pembuatan kapal tersebut yang
meliputi:
 Pelat baja lembaran (steel sheet plate for marine use)
 Profil (flat bar, angle section dan rolled section)
 Expanded metal
 Cat (primer, anti corrosion (AC), anti fouling (AF), coating)
 Kayu, vinyl, plywood, dan lain-lain
Pimpinan Proyek (Pimpro) atau Kepala Pelaksana lapangan yang dibantu Wakil
Kepala Pelaksana, membuat daftar kebutuhan material ini dan dikoordinasikan dengan
bagian pengadaan material (logistics) dan bagian pembelian untuk pengelolaan dan
penjadwalan pemakaian material tersebut. Penentuan kebutuhan material ini adalah dengan
cara manual, yaitu dengan menghitung:
 Untuk pelat, panjang dan lebar
 Untuk profil, panjang
 Cat, berdasarkan luas permukaan yang akan dicat dengan memperhitungkan jumlah cat
yang digunakan satu satuan luas. Faktor pengalaman juga dikaitkan dengan estimasi
jumlah cat yang dibutuhkan berdasarkan pemakaian cat pada kapal-kapal yang telah
dibangun.
 Jumlah mesin, pompa disesuaikan dengan yang dibutuhkan berdasarkan rancangan
(gambar).
 Jumlah kayu dan perlengkapan akomodasi disesuaikan dengan kebutuhan (dihitung dari
gambar)
Jenis dan dimensi teknis dari material yang digunakan dalam pembangunan kapal
harus memenuhi standar minimal sebagaimana yang disyaratkan oleh BKI.
Dalam tahapan rancangan (designing stage), disamping dibuatkan gambar-gambar
23
rancangan (key plan, detail plan dan production drawings), juga ditentukan metode
pembangunan kapal. Pemilihan metode ini berdasarkan type kapal, ukuran pokok kapal,
jumlah kapal yang akan dibangun (series) diatas building berth, program pada galangan

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

kapal. Aspek-aspek ekonomis yang meliputi pembuatan kapal secara keseluruhan. Metode
ini sangat tergantung pada:
 Tipe dan kapasitas perlengkapan dalam bengkel (shops)
 Ruang kerja yang tersedia (Dock space)
 Tipe, jumlah dan perlengkapan building berth serta ukuran basin peluncuran / pengapungan
 Tingkat kerjasama antara galangan ini dengan perusahaan lain (third party) atau institusi
rancang bangun dalam meproduksikan bagian-bagian konstruksi kapal. Faktor ini perlu
dipertimbangkan bila ada komponen lainnya dibangun di perusahaan lain.
Secara umum, ada 2 (dua) metode pembangunan lambung yang diterapkan di
galangan-galangan kapal, yaitu :
 Metode seksi (section), yang dibedakan lagi atas:
o Metode seksi “piramida” (pyramid section)
o Metode seksi “pulau” (island section)
 Metode blok (block)
Dengan menerapkan kedua metode ini, maka deformasi akibat pengelasan total dapat
ditekan minimal, dan dapat dicapai waktu fabrikasi yang lebih cepat.
Bila dipilih metode seksi “piramida”, maka pembangunan lambung diatas building
berth dimulai dengan perakitan dan pengelasan piramida yang pertama (biasanya pada
kompartemen yang berisi mesin induk, dan boiler), dan diurutkan selanjutnya ke arah haluan
dan buritan kapal. Kelemahan utama penerapan metode ini adalah deformasi yang membujur
(longitudinal deformation) yang besar namun prosesnya dapat diperlambat.
Bila dipilih metode seksi “pulau”, maka pembentukan lambung kapal dimulai dengan
ereksi seksi-seksi secara serempak pada beberapa tempat sepanjang kapal sehingga
membentuk pulau-pulau. Jumlah pulau biasanya 3 buah, tetapi jumlah ini tergantung pada
ukuran kapal yang akan dibangun. Pada dasarnya urutan pengelasan dan ereksi dengan
penerapan metode ini sama seperti metode seksi piramida.
Bila dipilih metode blok dalam pembentukan lambung, maka volume kerja diatas
building berth adalah minimum. Demikian pula dengan deformasi membujur akibat
pengelasan dapat diminimalkan. Dengan metode blok, lambung kapal dibagi atas beberapa
blok besar, yang biasanya berbatasan pada setiap sekat melintang kapal (transversal
24
bulkhead), atau pada jarak yang tak jauh dari sekat tersebut. Setiap blok terdiri atas
komponen-komponen struktural (pelat kulit (shell), frame, bracket, girder, beam, floor, sekat
(bulkhead), tanktop, deck, dll) yang sejajar dengan bidang midship.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Jumlah blok tergantung dari kapasitas angkut crane di galangan khususnya di building dock.
Keuntungan utama pembentukan lambung dengan metode ini adalah:
 Periode assembling lambung dan siklus pembuatan kapal lebih singkat, karena lambung
dan superstructure (bangunan atas) difabrikasi secara serempak, dan jumlah kerja
perakitan yang besar dalam blok dapat dikurangi hingga minimum karena dilaksanakan
dalam waktu yang sama.
 Lebih mudah untuk merakit (assembling) seksi-seksi blok dan menyelesaikannya,
terlindung dari cuaca buruk karena diselesaikan dalam bengkel assembling, juga dapat
dimekanisasikan pengerjaan blok tersebut.
 Dengan fitting-out berth yang sama, produksi kapal-kapal berseri dapat ditingkatkan
hingga tidak kurang dari 50%.
Sementara dalam pembuatan kapal, dikenal metode-metode sebagai berikut:
 Metode aliran posisional yang biasanya diterapkan untuk pembuatan kapal dalam
jumlah besar (series), galangan kapal untuk penerapan metode ini biasanya dilengkapi
dengan perlengkapan khusus untuk seluruh kapal yang dibangun secara serempak dari
suatu posisi ke posisi berikutnya dalam rangkaian produksi. Bila diterapkan untuk
pembuatan kapal–kapal kecil, maka metode ini biasanya dikenal dengan nama metode
ban berjalan (conveyor belt method).
 Metode Continuous Gang digunakan bila galangan tidak dilengkapi dengan
perlengkapan sebagaimana disebutkan dalam metode pertama. Metode ini biasanya
diterapkan untuk pembuatan kapal berseri namun setiap kapal dibangun hingga
diluncurkan baru dibangun kapal berikutnya hingga selesai.
Jumlah kapal yang akan dibangun merupakan faktor decisif dalam pemilihan metode
pembuatan kapal, terutama untuk membangun kapal tunggal atau berseri.Dalam pelaksanaan
pekerjaan ini pihak galangan menetapkan untuk menggunakan Metode Blok untuk
pembangunan lambung dan Metode Continuous Gang untuk pelaksanaan kerja dengan
pertimbangan kemampuan fasilitas yang dimiliki galangan serta keuntungan-keuntungan
teknis sebagaimana uraian diatas. Perencanaan pembagian blok-blok kapal adalah sebagai
berikut :

25

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

PEMBAGIAN BLOK

15

Ø 250

00 00 00 00 00
13 13 13 13 13
x x x x x
00 00 00 00 00
13 13 13 13 13

SIDE STRANGER
PL 250 x 8 FP 100 x 8

AP
0 5 7 10 15 18 20 25 30 35 40 42 45 50 55 60 65 70 75 80 85
MASTER BLOCK
WEB FRAME PL 250 x 8 FP 100 x 8 PL 250 x 8 FP 100 x 8
MAIN FRAME L 75 x 75 x 7 L 75 x 75 x 7
SPACE FRAME
500 mm
BLOCK SCHEDULE
BLOCK B BLOCK BC BLOCK BA BLOCK BT
NO BLOCK / frame NO BLOCK / frame NO BLOCK / frame NO BLOCK / frame
1 B-01 (Transom s/d 5+350) 1 BC01 (Rampdoor s/d 7+150) 1 BA01 (FR 28+150 s/d 40+150) 1 BT01 (FR 45 s/d 57+350)

2 B-02 (Fr 5+350 s/d Fr 23+350) 2 BC02 (FR 7+150 s/d 25+150) 2 BA02 (FR 40+150 s/d 52+150) 2 BT02 (FR 57+350 - 72)

3 B-03 (Fr 23+350 s/d 41+350) 3 BC03 (FR 25+150 s/d 43+150) 3 BA03 (FR 16+150 s/d 28+150)

4 B-04 (41+350 s/d Fr 59+350) 4 BC04 (FR 42+150 s/d 61+150) 4 BA04 (FR 52+150 s/d 64+150)
5 B-05 (59+350 s/d Fr 74) 5 BC05 (FR 61+150 s/d 69+150) 5 BA05 (FR 4 s/d 16+150)
6 B-06 (74 s/d Stern Fr) 6 BC06 (FR 69+150 s/d Rampdoor) 6 BA06 (FR 64+150 s/d 71)

7 7

Gambar 3. Rencana pembagian blok

E. Fabrikasi
Fabrikasi merupakan tahapan awal dalam proses produksi konstruksi kapal (steel
construction), dan menghasilkan sebagian besar komponen yang membentuk struktur kapal
tersebut.
Jenis pengerjaan yang terjadi dalam proses fabrikasi adalah:
 Mould lofting
 Penandaan (marking);
 Pemotongan (cutting);
 Pembentukan (Roll, Press and bending);
 Sub assembling.
E.1. Mould Lofting
Karena struktur kapal yang komplek terutama konstruksi yang berada di
bagian haluan dan buritan, maka sulit untuk memfabrikasi komponen konstruksi tersebut
secara langsung dari gambar-gambar rancangan, kecuali dengan menerapkan teknologi yang
sudah terkomputerisasi (CAD/CAM). Gambar–gambar rancangan (design plans) umumnya
digambarkan dengan skala 1 : 50 hingga 1 : 100 sehingga kesalahan akan lebih mudah terjadi 26

bila komponen kapal difabrikasikan secara langsung dalam ukuran sebenarnya. Oleh sebab

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

itu, diperlukan suatu tahapan pengerjaan yang merupakan media antara pekerjaan rancangan
dan fabrikasi yang dalam istilah teknik perkapalan disebut sebagai proses mould lofting.

Gambar 4. Mould Lofting


Dalam proses mould lofting, konstruksi kapal digambarkan dengan metode
skala 1 : 1 (full scale lofting), 1 : 10 sampai 1 : 25 (reduced scale lofting), di atas
lantai gambar yang terbuat dari papan atau plywood. Metode mould lofting lainnya
adalah numerical lofting yang tidak menggunakan skala tertentu karena gambar
lofting yang tidak menggunakan skala tertentu karena gambar lofting seluruhnya
tersimpan dalam bentuk data numeric yang diolah dengan komputer. Hasilan (output)
dari data numeric ini dikonversikan ke dalam bentuk pita berlubang (punched card)
yang diproses dengan mesin Computerized Numerical Control (CNC) untuk
pemotongan pelat dan sebagainya.
Keuntungan penerapan numerical lofting adalah bahwa data mould lofting
tersimpan dalam memori komputer untuk jangka waktu yang sangat lama selama
tidak terjadi kerusakan pada data tersebut. Data ini sewaktu-waktu dapat
dimanfaatkan kembali bila dibutuhkan untuk membangun kapal dengan tipe dan
ukuran yang sama.
Pelaksanaan mould lofting untuk konstruksi dapat dilakukan setelah ada
gambar lines plan, data offset dan dimensi konstruksi dari bagian Rancang Bangun
(engineering) yang sudah disetujui oleh klas. Schedule utama (± 1 bulan) pada tahap 27
ini adalah mendapatkan bentuk gading-gading tiap jarak gading dan selebihnya
adalah perbaikan dan bentuk-bentuk lain konstruksi kapal.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

E.2. Penandaan (marking)


Marking adalah proses penandaan komponen berdasarkan data dari bengkel
Mould Loft, sebelum melakukan pemotongan (cutting) terhadap komponen.
Berdasarkan peralatan yang digunakan, marking dibedakan atas:
 Penandaan secara manual (manual marking)

Gambar 5. Penandaan secara manual (manual marking)


 Penandaan dengan metode proyeksi (projection marking)
 Penandaan dengan menggunakan mesin electro photo
 Penandaan secara numeric (numerical controlled marking)
Dengan manual marking, seluruh penandaan penggambaran komponen diatas
permukaan material dilakukan secara manual dengan menggunakan peralatan
sederhana.
Pada projection marking, proses penandaan dibantu dengan peralatan optik
sehingga gambar komponen dari bengkel mould loft dapat diskalakan.
Sementara Electro Photo Marking (EPM) merupakan pengembangan dari
projection marking. Proses marking ini tidak membutuhkan pengerjaan awal (pre-
processing) pada pelat baja yang akan di marking, karena sudah menggunakan photo
conductive powder (EPM photoner) dan fixative.
Sedangkan Numerically Controlled Marking dibantu dengan peralatan
komputer (CNC) dimana data inputnya hanya merupakan data numeric. 28

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Selama penandaan pelat ini terlebih dahulu dicatat nomor pelat/identifikasi


pelat dan dibuat daftar pemakaian dan penempatannya di kapal tersebut (cutting plan)
untuk keperluan telusur material (traceability material).

E.3. Pemotongan (cutting)


Cutting merupakan tahapan fabrikasi setelah penandaan di mana pemotongan
dilakukan mengikuti kontur garis marking dengan toleransi sebagaimana yang
ditetapkan di dalam rencana pemotongan pelat (cutting plan). Pemotongan dengan
oxygen cutting dengan memperhatikan jarak dari nozzle ke pelat agar menghasilkan
pemotongan yang efektif dan lose material yang kecil.
Berdasarkan jenis peralatan yang digunakan untuk pemotongan pelat, maka
pemotongan dibedakan atas:
 Pemotongan manual dengan menggunakan gas

Gambar 6. Pemotongan manual dengan menggunakan gas


 Pemotongan otomatis dengan menggunakan gas

29

Gambar 7. Pemotongan otomatis dengan menggunakan gas

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

E.4. Pembentukan (roll, press, dan bending)


Roll, press dan bending merupakan kelanjutan proses fabrikasi dari marking
dan cutting.
Roll adalah proses pembentukan pelat dimana pelat akan berubah bentuk
secara radial dengan tekanan dan gerakan antara dua die (round bar).

Gambar 8. Mesin Roll


Press adalah proses penekanan pelat untuk pelurusan dan perataan permukaan
pelat yang mengalami waving.
Bending adalah proses pembentukan pelat atau profil hingga membentuk seksi
tiga dimensi (frame/profil) sesuai yang dibutuhkan.

Gambar 9. Mesin Bending 30


Berdasarkan cara pengerjaannya, bending dispesifikasikan atas:

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

 Pembentukan dingin (cold bending)


Cold bending adalah proses pembentukan pelat atau profil dalam keadaan
temperatur normal (suhu kamar) tanpa efek suhu dari luar.

 Pembentukan panas (hot bending)


Hot bending adalah proses pembentukan pelat atau profil dengan bantuan
pemanasan dari luar untuk memudahkan pengerjaan pembentukan.

E.5. Sub-Assembling
Sub Assembling merupakan tahapan perakitan awal yang fungsinya adalah
untuk mengurangi volume kerja diatas assembling jig. Pekerjaan sub assembling
meliputi antara lain penyambungan pelat, perakitan pelat dengan konstruksi penguat
(stiffener, girder, dan sebagainya), perakitan profil-profil I, T, siku (angle) dsb, yang
akan membentuk panel-panel untuk posisi vertikal dan horizontal.

Gambar 10. Perakitan pelat dengan konstruksi penguat


(stiffener, girder, dan sebagainya)
Pelaksanaan pekerjaan pada tahap ini dilaksanakan setelah proses mould lofting,
marking, cutting, dan bending selesai.
31

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

F. Perakitan (Assembling)
Assembling merupakan tahapan lanjutan dari proses fabrikasi. Seluruh material yang
telah difabrikasi, baik pelat baja maupun profil-profil (rolled shapes) digabungkan dan dirakit
menjadi satu unit tiga dimensi yang lebih besar dan kompak (block).

Gambar 11. Perakitan komponen-komponen


Perakitan komponen dimaksudkan untuk:
 Meningkatkan produktivitas dan memperkecil volume kerja di atas building berth;
 Mempersingkat waktu kerja dengan mengurangi pekerjaan diatas building berth;
 Meningkatkan kemampuan kerja dan keselamatan kerja khususnya untuk pekerjaan out
fitting dan pengecatan karena dapat dilaksanakan selama perakitan.
Ukuran blok / seksi yang dirakit sepenuhnya tergantung kepada dimensi kapal yang
dibangun serta kapasitas crane pada bengkel assembling.
Selain perakitan pelat, dalam bengkel assembling juga dilakukan perakitan komponen
out-fitting (perpipaan dan kelistrikan).

G. Ereksi (Erection)
Ereksi adalah proses penyambungan blok-blok/seksi konstruksi yang telah dirakit,
pada building berth dengan posisi tegak, dengan menggunakan crane.
Urutan peletakan blok ditentukan dalam tahapan rancangan. Blok atau seksi pada
kamar mesin (seperti Gb. E.1 pada blok BA 1) karena berhubungan dengan pekerjaan
konstruksi tongkat kemudi (rudder stock), daun kemudi (rudder), dan poros baling-baling
dan parameter untuk penyambungan blok-blok tersebut dipakai blok didaerah parallel midle 32
body (bagian tengah kapal dengan lebar yang sama) sebagai master blok (blok BA 4),
dilanjutkan dengan penyambungan blok-blok atau seksi ke arah haluan dan buritan kapal.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Proses pekerjaan ereksi secara umum adalah:


 Penyambungan Blok / Seksi

Gambar 12. Penyambungan blok/seksi


 Pemasangan perlengkapan lambung (Hull Out-fitting), yang terdiri dari:
 penyambungan sebagian pipa-pipa
1. (Loading/Unloading lines yaitu pemasangan pipa untuk pengaliran keluar
masuknya methanol dari pelabuhan (kilang methanol) ke dalam kapal.
2. Venting yaitu suatu pipa yang berfungsi sebagai ventilasi yang letaknya di
atas tangki kapal.
3. PV Valve System yaitu katub yang berfungsi untuk menyekat atau
mengeluarkan gas bertekanan dari tangki.
4. Sounding System yaitu system pengukuran volume tangki.
 Access Trunk dan Ladder yaitu tangga masuk ke tangki methanol di lambung
kapal atau tangga yang menghubungkan dasar lambung kapal dengan main
deck panel.
 Pump House yaitu ruang pompa
 Main Deck dan Tank Top manhole yaitu lubang untuk masuk dan keluarnya
orang yang berada diatas geladak utama 33

 Manhole Hatch yaitu tutup dari lubang manhole.


 Bollard yaitu tempat menggulungnya tali penambat.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

 Vertical Ladder yaitu tangga yang berbentuk vertical


 Saveall Tray yaitu tempat jalannya kabel listrik.
 Fender Eye Ligs yaitu lubang yang terletak di pagar untuk jalannya tali guna
menambat didermaga.
 Pump Foundations yaitu pondasi pompa yang berada di dalam pump house.
 Watertight Doors yaitu pintu kedap air yang berfungsi sebagai pintu keluar
masuknya ruang pompa.
 Lovres yaitu jendela kedap air yang terdapat di ruang pompa.

Gambar 13. Penyambungan pipa-pipa

 Pemasangan Mesin Induk, mesin-mesin bantu beserta instalasi perlengkapannya. Untuk


mesin induk dan mesin bantu untuk saat sekarang ada waktu tenggang sejak pemesanan
barang antara 5–8 bulan untuk ukuran tersebut, maka pemasangan mesin induk dilakukan
setelah peluncuran (floating work).

34

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Gambar 14. Pemasangan mesin induk

35

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

 Pemasangan generator listrik, penyambungan kabel, dan switch board.

Gambar 15. Pemasangan generator listrik, penyambungan kabel, switch board


 Pemasangan Zinc Anodes.

Gambar 16. Pemasangan zinc anodes

36

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

 Pengecatan (Primer, Anti Corrosion (AC), Anti Fouling (AF), dan coating).

Gambar 17. Pengecatan (primer, anti-corrosion, anti-fouling, dan coating)


Pemasangan Zinc Anodes dan pengecatan AC dimaksudkan untuk memproteksi kapal
dari proses korosi, khususnya untuk kapal yang terbuat dari bahan baja (steel ship), sementara
pengecatan AF adalah untuk melindungi lambung kapal terbenam dari penempelan biota laut.
Pemilihan anoda yang terbuat dari material Zinc adalah karena disamping murah secara
ekonomis, juga menghasilkan tingkat effisiensi yang tinggi (mencapai 95% pada air laut)
dibandingkan dengan material anoda lainnya seperti alumunium (50%) dan magnesium
(60%).
Selain itu, masih dalam hubungannya dengan proses ereksi, satu hal yang perlu
diperhatikan adalah terjadinya deformasi atau defleksi secara melintang maupun membujur,
sebagai akibat dari pengelasan pada saat penyambungan blok atau seksi-seksi. Oleh sebab itu,
pemantauan terhadap perubahan struktur kapal (dimension check) selama proses ereksi harus
dilakukan secara kontinyu sebagai upaya untuk pengontrolan terhadap proses ereksi itu
sendiri. Bila deformasi atau defleksi yang terjadi terlampau besar (di atas 30 mm), maka
dilakukan pemanasan (heating) terhadap struktur tersebut hingga terjadi deformasi/defleksi
arah balik sehingga deformasi/defleksi secara keseluruhan dapat diminimalkan. Disamping
itu, sering terjadi cocking-up atau cocking down pada blok haluan dan buritan pada saat
penyambungan. Untuk memperkecil hal tersebut maka biasanya penyambungan blok haluan 37

dan blok buritan dilakukan dengan sudut kemiringan tertentu terhadap bidang dasar sehingga
terjadinya cocking akan mengembalikan struktur ke posisi yang sesuai.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

H. Konstruksi Buritan
Instalasi konstruksi bagian buritan (stern arrangement) meliputi; tongkat kemudi,
daun kemudi, poros baling-baling (propeller shaft), penumpu poros (V bracket), dan baling-
baling (propeller). Jadwal pelaksanaan dimulai setelah blok buritan (BA 1) dan blok kamar
mesin (BA 2) terbentuk sampai di tempat ereksi. Pekerjaan ini meliputi:
a. Penyetelan (alignment) dan pengelasan bush tongkat kemudi.

Gambar 18. Penyetelan (alignment) bush tongkat kemudi

38

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

b. Penyetelan dan pengelasan poros baling-baling dan V bracket.

Gambar 19. Penyetelan dan pengelasan poros baling-baling dan V bracket


c. Pemasangan as propeller

Gambar 20. Pemasangan as propeller

39

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

d. Pemasangan Propeller

Gambar 21. Pemasangan propeller


e. Pemasangan Daun kemudi

Gambar 22. Pemasangan daun kemudi

40

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Pada pengelasan antara flen dan tongkat kemudi dan V bracket dengan bush poros
setelah di las dilakukan test kualitas las-lasan (Non-Destructive Test) yaitu dengan penetrant
test (colour check) dan ultra sonic test (UT).

Gambar 23. Colour check/Penetrant Test pada bush rudder stock

Gambar 24. Ultrasonic Test (UT) pada bush rudder stock


I. Peluncuran (Launching)
Proses peluncuran dilakukan setelah ereksi fisik kapal telah mencapai lambung dan
bangunan atas (stern arrangement, zinc anode, sea chest), Radiographi Test (RT) atau X-Ray 41
terhadap las-lasan yang lokasi dan jumlahnya ditentukan oleh BKI dan tes kebocoran (leak

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

test). Sisa pekerjaan fisik pembangunan selanjutnya diselesaikan dalam keadaan terapung di
atas permukaan air.
Berdasarkan tipe bengkel ereksi (building berth), maka metode peluncuran kapal
dibedakan atas:
 Metode peluncuran membujur (end launching)
 Metode peluncuran melintang (side launching)
 Metode peluncuran dengan pengapungan (floating launching)
Pada peluncuran membujur dan melintang, kapal biasanya dibangun diatas building
berth di atas slipway. Jika kapal dibangun dengan posisi membujur atau sejajar panjang
slipway, maka peluncuran dilakukan dengan metode peluncuran melintang.
Sementara pada peluncuran dengan pengapungan, kapal dibangun di dalam dock gali
(graving dock) atau galangan terapung (floating dock). Proses pengapungan dilakukan
dengan memompa air ke dalam graving dock atau floating dock hingga konstruksi kapal akan
terapung dengan sendirinya, selanjutnya pintu dock dibuka (pada graving dock) dan kapal
ditarik keluar dari dock dengan bantuan kapal tarik (tug boat).
Peluncuran kapal yang akan dibangun ditetapkan menggunakan metode peluncuran
melintang (side launching) mengingat area air di depan building berth (water front area) dan
fasilitas slipway yang tersedia di galangan untuk pembangunan ini adalah dari tipe side
launching slipway.

42

Gambar 25. Peluncuran Kapal Tug Boat

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

J. Sistem Perpipaan Kapal


Peralatan dalam sistem perpipaan terdiri dari pipa, katup (valve), flen, filter, fitting,
pompa, dan lain-lain. Jadwal pemasangan sistem perpipaan ini dimulai setelah
penyambungan antar block. Sistem perpipaan ini dimulai setelah penyambungan antar block.
Sistem perpipaan pertama yang dipasang adalah sistem bilga dan ballast, sea chest dan cross
pipe-nya dan sistem ini terpusat di kamar mesin dan selanjutnya sistem pipa pendingin,
pemadam kebakaran dan lain-lain. Tahapan instalasi pipa mulai dari persiapan muka las,
penyetelan (fit-up), dan pengelasan. Penyambungan antar pipa dengan flen harus
memperhatikan perapihan las-lasan di sekitar flen dan ujung pipa yang disambung, digerinda
agar tidak menambah hambatan aliran fluida dan mengurai tingkat laju korosi di daerah
tersebut. Fungsi dan kekedapan katup di tes secara individu sebelum disambung dengan
sistem perpipaan. Untuk pompa dilakukan tes kapasitas dan head-nya sesuai dengan aturan
pengujian tekanan.

Gambar 26. Pengujian pompa sebelum dipasang

43

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Gambar 27. Pemasangan saluran perpipaan

K. Sistem Kelistrikan dan Navigasi


Jaringan listrik dan panel-panelnya mulai dipasang setelah peluncuran kapal dan
bertahap mengikuti pemasangan blok rumah kemudi (Wheel House : BN). Instalasi peralatan
dan perlengkapan navigasi mengikuti panduan teknisi dari pabrik pembuat / supplier dan
dilaksanakan setelah instalasi blok rumah kemudi dan sebagaian interiornya. Penetrasi kabel-
kabel yang menembus sekat dibuat rapih dan kedap.

44
Gambar 28. Pemasangan sistem navigasi

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Gambar 29. Mother Switch Board (MSB)

45

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

L. Peralatan dan Permesinan Geladak


Permesinan geladak (deck machinery) dipasang setelah peluncuran kapal seperti
windlass dan winch, ulup rantai jangkar, tiang radar, hydran, sekoci dan peralatan
keselamatan lainnya, steering gear, boat davit, sistem pengatur udara (AC) dan ventilasi
mekanik.

Gambar 30. Pemasangan winch ramp door

M. Peralatan dan Perlengkapan Kapal


Peralatan dan perlengkapan (others miscellanous & equipment) ini mulai dipasang
pada saat blok sudah terbentuk sebelum di ereksi di building berth antara lain peralatan
tambat (bollard & fairlead), penetrasi, man hole, tiang radar dan lain-lain. Tata letak bollard
dan fairlead diatur dengan posisi winch supaya menghasilkan sistem penambatan yang
efektif. Pengelasan peralatan tersebut ke badan kapal, terutama pelat kapal diberi pelat
doubler dan bracket, ujung-ujung bukaan seperti man hole diberi round bar.

N. Mesin Induk dan Mesin Bantu


Instalasi Mesin Induk dan Mesin Bantu (M/E dan A/E) dapat dilaksanakan setelah
blok-blok sampai geladak disambung dengan baik. Karena perkiraan kedatangan permesinan
tersebut memerlukan waktu lama (melebihi jadwal peluncuran, maka instalasi permesinan
tersebut dilaksanakan setelah peluncuran kapal (floating condition) dan setelah melalui
prosedur pengujian seperti pengujian di pabrik pembuat (manufacturer shop test). Penyetelan 46
mesin induk ini dengan mempertimbangkan sudut kemiringan poros propeller, persyaratan
ketebalan bantalan dudukan mesin (chock fast).

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Gambar 31. Penuangan chock fast


O. Akomodasi dan Isolasi Sekat-sekat
Jadwal pelaksanaannya setelah instalasi saluran kabel (cable tray), perpipaan dan
saluran udara (ducting) selesai. Kriteria isolasi seka-sekat ini mengikuti spesifikasi material
dari spesifikasi teknis dan peraturan yang berlaku. Pekerjaan pada tahap ini adalah
pemasangan interior tiap ruangan akomodasi, pelapisan dinding (lining & ceilling) dan
pelapisan geladak (deck covering).

Gambar 32. Pemasangan cable tray


P. Penyelesaian (Finishing)
Finishing merupakan tahapan akhir pembangunan yang dilakukan setelah kapal
dalam kondisi terapung diatas permukaan air. Pekerjaan yang dilakukan pada tahapan ini
adalah: 47

 Pengecatan (coating) interior kapal dan eksterior bangunan atas


 Pemasangan perlengkapan interior (akomodasi, kursi-kursi penumpang, dan sebagainya)

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Gambar 33. Pemasangan interior dalam kapal


 Pemasangan perlengkapan keselamatan (lifeboat atau rescue boat, liferaft, lifebuoy, life
jacket, perlengkapan pemadam kebakaran, dan lain-lain)

Gambar 34. Pemasangan perlengkapan kapal (dewi-dewi/davits dan sekoci)


 Pemasangan perlengkapan navigasi dan nautika
 Accomodation & insulation

Q. Pengujian (Function Test)


Selanjutnya, sebelum diserahkan kepada pemilik kapal (ship’s owner), kapal yang
telah dibangun tersebut perlu mengalami proses pengujian antara lain : 48

 Function Test yaitu, pengujian untuk menilai apakah seluruh perlengkapan dan
permesinan kapal yang terpasang di kapal dapat berfungsi dengan baik.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

 Inclining Test yaitu, pengujian untuk memperoleh karakteristik stabilitas aktual kapal
setelah dibangun. Stabilitas hasil inclining test ini yang dipergunakan sebagai data
stabilitas akhir kapal tersebut.
 Dock Trial yaitu, pengoperasian kapal dan seluruh perlengkapannya di dalam areal dock
antara lain:
- Mesin penggerak kapal dan mesin bantu
- Sistem air minum dan sanitary
- Pompa-pompa dan perlengkapan kamar mesin lainnya
- Kemudi dan mesin kemudi
- Uji mekanis pintu pendarat
- Panel dan lampu penerangan – navigasi dan komunikasi
 Sea trial yaitu, pengujian berlayar sebagai salah satu syarat untuk memperoleh sertifikasi
kelaikan pelayaran. Pengujian ini meliputi antara lain:
- Pengujian kecepatan kapal serta daya dan putaran mesin induk kapal pada berbagai
kondisi antara lain; 1/4, 2/4, 3/4, 4/4, dan 110% MCR
- Pengujian cikar kiri dan kanan
- Percobaan maju, mundur dan crash stop
- Pengujian fungsi operasional perlengkapan keselamatan, jangkar, dan lain-lain
- Percobaan ketahanan berlayar minimum 4 jam dengan kecepatan 11 knot dan
displacement 80% pada pengukuran pemakaian bahan bakar
- Percobaan spiral test dan reverse spiral test
- Percobaan olah gerak kapal (manoeuvring test)
- Percobaan gerakan kemudi pada kecepatan rendah
- Pengukuran getaran dan kebisingan kapal

R. Penggambaran Akhir, Sertifikasi, dan Persetujuan Klasifikasi (Class Approval)


Setelah dilakukan pengujian diatas dan kapal dinyatakan memenuhi seluruh
persyaratan sebagaimana ditetapkan dan disetujui oleh badan klasifikasi yang telah dipilih,
maka selanjutnya dibuatkan penggambaran akhir sesuai pembangunan (As Built Drawings)
untuk memperoleh sertifikasi class dan sebagainya serta memperoleh persetujuan badan
klasifikasi tersebut. 49

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

S. Serah Terima (Delivery)


Serah terima kapal dilakukan ditempat sesuai yang ditetapkan dalam kontrak. Serah
terima dilaksanakan sesuai rencana dalam jadwal pelaksanaan pekerjaan (time schedule) dan
direncanakan tidak lebih dari 450 hari kalender. Mobilisasi kapal ke tempat serah terima
menjadi tangung jawab pihak galangan.

50

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

BAB IV
PENUTUP

Demikian Laporan Kerja Praktek ini disusun berdasarkan pengalaman praktikan


selama mengikuti Kerja Praktek pada PT Daya Radar Utama (Shipyard and Engineering).
Dari pengamatan dan pengalaman yang praktikan dapat maka terlihat adanya perbandingan
antara teori yang didapat di bangku kuliah dengan praktek di lapangan yang dimana tentu saja
praktek di lapangan lebih banyak ditemukan ilmu dan hal – hal baru yang belum tentu
dipelajari di bangku kuliah, dan dapat mengetahui baik kelebihan maupun kekurangan
lainnya. Untuk itu penyempurnaan laporan ini maka saran dan kritik yang membangun dari
pembaca sangat praktikan butuhkan.

 Kesimpulan
a. Kerja Praktek harus diikuti oleh tiap-tiap mahasiswa untuk melengkapi persyaratan
pengambilan tugas akhir.
b. Kerja Praktek dilakukan untuk menambah pengetahuan dan pengalaman kerja di
dalam dunia kerja.
c. Selama kerja praktek kami mendapat banyak sekali gambaran pekerjaan yang akan
kami hadapi setelah menyelesaikan tugas-tugas kuliah.
 Saran

Perlu adanya perhatian serius dalam keselamatan kerja dan koordinasi yang lebih baik

antara pihak perusahaan dan pekerja guna meningkatkan produktivitas pekerja. Perlu

penguasaan alat-alat keselamatan kerja oleh perusahaan, juga perlunya pemeliharaan alat-alat

kerja dengan baik. Serta untuk meningkatkan mutu galangan PT Daya Radar Utama

(Shipyard and Engineering) dibutuhkan fasilitas yang cukup memadai guna menghadapi

persaingan dalam industri perkapalan di masa sekarang ini.

Dengan adanya Kerja Praktek di PT Daya Radar Utama (Shipyard and Engineering)
ini yang terpenting adalah hubungan yang kontinyu antara PT Daya Radar Utama (Shipyard
51
and Engineering) dan Jurusan Teknik Perkapalan Fakultas Teknologi Kelautan – Institut
Teknologi Sepuluh Nopember.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

LAMPIRAN
KEGIATAN KERJA PRAKTEK

Hari : Senin
Tanggal : 12 Juli 2010
Kegiatan : Penerimaan praktikan oleh Kepala Bagian Human Resources and
Development (HRD) PT Daya Radar Utama dan Kepala Departemen
Rancang Bangun (Engineering) dan menentukan jenis dan jumlah valve
pada sistem perpipaan Proyek Kapal 140.

Hari pertama Kerja Praktek diawali dengan penerimaan para praktikan oleh Bapak
Bagus selaku Manager bidang HRD (Human Resource Development) PT Daya Radar Utama.
Praktikan diberi kertas absensi Kerja Praktek, dijelaskan tentang kondisi galangan dan tata
tertib Kerja Praktek di galangan. Adapun tata tertib tersebut yaitu :
 Praktikan mendapat hak dan kewajiban yang sama dengan karyawan lainnya.
 Praktikan harus disiplin jam kerja antara pukul 08.00 WIB – 17.00 WIB.
 Praktikan harus selalu memakai peralatan safety pribadi berupa wearpack, sepatu
safety, dan helm safety.
 Praktikan harus menjaga kebersihan dan mematuhi semua peraturan galangan.
Setelah itu praktikan diarahkan untuk menemui Bapak Hendra selaku Kepala
Departemen Rancang Bangun (Engineering Department). Oleh beliau, praktikan dijelaskan
mengenai 4 bagian penting yang ada di PT Daya Radar Utama, antara lain Departemen
Engineering, Departemen Produksi, Departemen Plan and Production Control (PPC), dan
Departemen Quality Control (QC), yang nantinya akan menjadi tempat praktikan
melaksanakan Kerja Praktek selama satu bulan di perusahaan tersebut.
Untuk minggu pertama, praktikan diarahkan untuk melaksanakan Kerja Praktek di
Departemen Rancang Bangun (Engineering). Departemen Engineering dapat dikatakan
sebagai otak dari galangan ini. Hal ini dikarenakan segala rancangan (design) yang menjadi
acuan Departemen Produksi dibuat di departemen tersebut. Di hari pertama, praktikan sudah
langsung diberi tugas untuk membantu para karyawan Departemen Rancang Bangun
(Engineering), diantaranya menentukan jenis dan jumlah valve pada sistem perpipaan Proyek
Kapal 140. Tugas ini diberikan oleh Bapak Oka. Perlu diketahui, dapat dikatakan saat ini PT
Daya Radar Utama memang sedang kebanjiran order untuk kapal bangunan baru. Terdapat 52
sebanyak 17 pesanan kapal bangunan baru yang saat ini sedang mengantri untuk dikerjakan.
Hal ini dikarenakan area dan kapasitas galangan yang tidak terlalu besar.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Pukul 17.16 kegiatan di PT Daya Radar Utama selesai. Adapun karyawan termasuk
praktikan yang langsung pulang ke kediaman masing-masing dan memilih lembur untuk
menyelesaikan tugasnya.

53

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Selasa
Tanggal : 13 Juli 2010
Kegiatan : Menentukan jenis dan jumlah valve pada sistem perpipaan Proyek Kapal
140 dan 150 beserta 147 dan menggambar towing winch Kapal Tug Boat
pesanan PT Pindad (Persero).

Pukul 7.58 praktikan telah tiba di kantor dan karyawan yang lain sudah bersiap di
meja masing-masing. Di hari kedua ini, praktikan diberi tugas lanjutan pada hari sebelumnya
(12 Juli 2010) yaitu menentukan jumlah sistem perpipaan (valve) pada Proyek Kapal 140 dan
150, kemudian dilanjuti dengan Kapal 147. Pada pukul 17.20, praktikan bersama rekan kerja
lainnya menyelesaikan tugasnya. Untuk lebih jelas mengenai hasil kegiatan pada hari ini,
dapat dilihat Tabel 2 sebagai berikut.

54

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

(a)

55

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

56

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

57

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

58

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

(b)

59

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

60

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

61

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Tabel 2. Jenis dan jumlah valve pada sistem perpipaan 62


a. Proyek Kapal 140 Coaster 500 GT milik Ditjenhubla, Kemenhub RI
b. Proyek Kapal 150 Tug Boat milik PT Pelindo II (Persero)

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Tabel 2, baik a maupun b, merupakan jenis dan jumlah valve pada sistem perpipaan pada
kapal Coaster 500 GT milik Ditjenhubla, Kemenhub RI dan Tug Boat milik PT Pelindo II
(Persero). Kapal ini memiliki Loa (length of overall) 50-an meter. Telah dijelaskan pada tabel
tersebut bahwa sistem 2 kapal yang berbeda ini terdapat perbedaan baik dari segi jenis,
ukuran, dan jumlahnya. Dalam hal ukuran misalnya terdapat satuan A pada tabel tersebut
yang menyatakan besarnya diameter pipa yang masing-masing terpasang valve pada ujung
pipa – pipa tersebut.
Tugas berikutnya adalah re-draw towing winch Kapal Tug Boat milik PT Pindad
(Persero). Berikut ini adalah hasil desain gambar towing winch Kapal Tug Boat milik PT
Pindad (Persero).

Gambar 35. Towing winch Kapal Tug Boat milik PT Pindad (Persero)

63

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Rabu
Tanggal : 14 Juli 2010
Kegiatan : Melanjutkan menentukan jenis dan jumlah valve pada sistem perpipaan
Proyek Kapal 147, mendesain strainer sea chest Kapal Perintis 750 GT,
turun ke Area Produksi Kapal melihat dudukan Main Engine Tug Boat milik
PT Pelabuhan Indonesia (Persero) II, dan mengamati pelat yang mengalami
deformasi.

Pukul 7.54 praktikan telah tiba di kantor dan karyawan yang lain sudah bersiap di
meja dengan pekerjaannya masing-masing. Di hari ketiga ini, praktikan melanjutkan tugasnya
untuk yaitu menentukan jenis dan jumlah valve pada sistem perpipaan Proyek Kapal 147.
Untuk lebih jelas mengenai hasil kegiatan pada hari ini, dapat dilihat Tabel 3 sebagai berikut.

64

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

65

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Tabel 3. Jenis dan jumlah valve pada sistem perpipaan Proyek 147, Kapal Perintis 750 GT

Tugas yang kedua yaitu mendesain strainer sea chest Kapal Perintis 750 GT pesanan
Direktorat Jenderal Hubungan Laut, Kementerian Perhubungan Republik Indonesia menurut
Japan Industrial Standard (JIS) dan referensi Federal Steel Supply guna menentukan ukuran
berbagai bagian strainer sea chest diantaranya ukuran pipa, flange, dan blank (tertutup). 66
Seperti tugas-tugas sebelumnya, tugas ini juga langsung diberikan dari Bapak Oka kepada
praktikan.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Setelah tugas tersebut selesai dikerjakan, praktikan diajak oleh seorang karyawan
Departemen Rancang Bangun, Bapak Dede, untuk melihat (survey) dudukan mesin (Engine
Seating) Tugboat pesanan PT Pelabuhan Indonesia (Persero) II, karena dalam waktu dekat
tugboat tersebut akan dipasang mesin utamanya. Bapak Dede mengecek posisi ujung dari
dudukan mesin utama berada pada gading ke berapa dan setelah itu diketahui ujungnya
berada pada gading ke-57. Disini terjadi proses sinkronisasi antara Departemen Rancang
Bangun dan Departemen Produksi agar didapat ke-presisi-an produk.

Setelah itu praktikan menanyakan mengenai penanganan pelat kapal yang mengalami
deformasi. Secara kebetulan pada saat itu ada pekerja (welder) yang akan memperbaiki pelat
yang mengalami deformasi tersebut. Proses perbaikannya adalah sebagai berikut:
1. Pelat yang mengalami deformasi diberi pelintang pelat besi, dengan ditag-weld mulai
dari gading satu ke gading (tulangan) yang lain.
2. Dibuatkan semacam penjepit dari baja yang berbentuk seperti garpu tala, yang
fungsinya untuk menjepit pelat baja pelintang yang tadi di-tag-weld, serta untuk
memasukkan paku besar berbentuk segitiga ke dalam celah plat penjepit (garpu tala).
3. Paku segitiga tadi dipukul-pukul terus dengan martil hingga plat yang mengalami
deformasi tersebut tertarik ke luar, hingga pelat tersebut dapat lurus kembali.

67

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Kamis
Tanggal : 15 Juli 2010
Kegiatan : Melanjutkan merancang strainer sea chest Kapal Perintis 750 GT dan
melihat proses Loading SRP (memasukkan SRP - Steerable Rudder
Propeller).

Praktikan tiba di Kantor Departemen Rancang Bangun (Engineering) pukul 7.50.


Pada hari ke-4 ini praktikan melanjutkan tugas hari sebelumnya, yaitu merancang strainer
sea chest Kapal Perintis 750 GT GT pesanan Direktorat Jenderal Hubungan Laut,
Kementerian Perhubungan Republik Indonesia menurut Japan Industrial Standard (JIS) dan
referensi Federal Steel Supply guna menentukan ukuran berbagai bagian strainer sea chest
diantaranya ukuran pipa, flange, dan blank (tertutup) hingga selesai. Berikut ini hasil desain
strainer sea chest.

540 Blank
504 Flange
480
455
350A (5K)
Flange
200A
(10K)
Flange
200A (5K)
20 Flange

9
23

170

330 290 218 320


490

75
23

320
22
250A Pipe

200A
Pipe
250
350A Pipe

11.10
375.60
285

Gambar 36. Strainer sea chest Kapal Perintis 750 GT pesanan Direktorat Jenderal
Hubungan Laut, Kementerian Perhubungan Republik Indonesia
Di tengah kesibukkan praktikan menggambar, seorang Staf Departemen Rancang
Bangun menyarankan praktikan untuk melihat proses Loading Steerable Rudder Propeller
68
(SRP) & Main Engine” yang pada saat itu sedang dilaksanakan oleh Departemen Produksi
untuk salah satu Kapal Tug Boat yang sedang dikerjakan. Saat itu juga praktikan langsung
menemui Bapak Handoko, selaku Kepala Manajer Departemen Produksi, dan diizinkan untuk

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

melakukan pengamatan dengan ketentuan harus memakai sepatu safety dan helm safety.
Pemasangan Steerable Rudder Propeller pada Kapal Tug Boat 2 x 1500HP milik PT
Pelabuhan Indonesia III (Persero) Surabaya ini memakan waktu yang cukup singkat.
Pengerjaan dimulai pada pukul 10.00 WIB dan selesai pada pukul 11.48 WIB. Kapal ini
menggunakan Steerable Rudder Propeller bermerek “Schottle” serta main engine bermerek
“Niigata”yang diimport dari Jepang. Sebenarnya pada jadwal awal, “Loading Steerable
Rudder Propeller (SRP)” ini harus dilaksanakan hari sebelumnya, yakni pada hari Rabu 14
Juli 2010. Namun, batal dikarenakan operator dari Crane yang disewa oleh perusahaan tidak
hadir hingga sore hari sehingga membuat pemasangan Steerable Rudder Propeller ini harus
ditunda. Steerable Rudder Propeller yang dipakai pada Tug Boat sebagai “Prime Mover” ini
adalah salah satu aplikasi dari jenis Diesel-Electric-Propulsion. Diesel-Electric-Propulsion
adalah sistem propulsi pada kapal yang menggunakan electric drive sebagai penggeraknya.
Sistem ini memungkinkan kapal yang membutuhkan daya dan mesin induk yang besar,
dipasang (di-install) pada ruang mesin yang cukup sempit. Hal ini memungkinkan karena
sistem poros yang digunakan dari mesin induk hingga ke propeller tidak perlu segaris,
sehingga menggunakan motor elektrik yang penempatannya tidak harus lurus dengan main
engine. Sistem DEP ini sering digunakan pada kapal-kapal yang membutuhkan tenaga yang
besar dan manuver yang tinggi seperti Tug Boat.

69

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Jumat
Tanggal : 16 Juli 2010
Kegiatan : Memperbaiki desain strainer sea chest Kapal Perintis 750 GT, menentukan
Rencana Keselamatan Kapal Perintis 500 GT, dan menghitung Volume
Kamar Mesin Kapal 500 GT dan 750 GT.

Praktikan baru tiba di PT DRU pukul 8.27. Terjadi keterlambatan 27 menit


dikarenakan hujan. Hari ini adalah hari terakhir di Departemen Rancang Bangun
(Engineering) mengingat tepat 1 minggu berjalan di departemen ini.

Adapun tugas yang diberikan kepada praktikan diantaranya memperbaiki desain


strainer sea chest Kapal Perintis 750 GT, menentukan Rencana Keselamatan Kapal Perintis
500 GT, dan menghitung volume kamar mesin Kapal Perintis 500 GT dan 750 GT. Perbaikan
desain strainer sea chest Kapal Perintis 750 GT dikarenakan terdapat kesalahan data pada
referensi yang diberikan Bapak Oka terkait masalah ukuran bagian perpipaan tersebut. Tugas
selanjutnya adalah menentukan Rencana Keselamatan Kapal Perintis 500 DWT milik
Direktorat Hubungan Laut, Kementerian Perhubungan Republik Indonesia. Tugas ini
diberikan oleh Bapak Rizal. Dalam menentukan Rencana Keselamatan sebuah kapal
dipengaruhi oleh Rencana Umum (General Arrangement) kapal. Selain itu, harus
berdasarkan permintaan owner dan mengikuti rule. Tugas yang terakhir adalah menentukan
Volume Engine Room (Kamar Mesin) Kapal 500 GT dan 750 GT yang diberikan oleh Bapak
Oka. Kamar Mesin terletak di antara gading ke-8 dan gading ke-25. Untuk menentukan
Volume Kamar Mesin tersebut pertama kali yang dilakukan adalah membagi Kamar Mesin
menjadi 3 bagian secara memanjang yaitu panjang kamar mesin di jarak gading 8 hingga 15,
jarak gading 16 hingga 20, dan jarak gading 21 hingga 25. Masing-masing jarak gading
tersebut ditentukan luas potongan melintang Kamar Mesin yang dimana potongan melintang
sudah ditentukan yang sebelumnya sudah didesain sedemikian rupa. Setelah itu, luas masing-
masing potongan melintang Kamar Mesin dikalikan jarak memanjang masing-masing jarak
gading, maka akan didapat Volume Kamar Mesin I pada gading 8 hingga 15, Volume Kamar
Mesin II pada gading 16 hingga 20, dan Volume Kamar Mesin III pada gading 16 hingga 25.
Dan, masing Volume Kamar Mesin I, II, dan III dijumlah dan hasilnya akan didapat Volume
Kamar Mesin secara total. Berikut ini adalah hasil perhitungan Volume Kamar Mesin.
70

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

1. Project 147
Coaster 500 GT

Area gading yang


No. Gading Panjang (mm) dihitung Area (m2) Volume (m3)
1 8 s/d 15 4,2 Gading ke-12 2,7978299 11,75088558
2 16 s/d 20 3 Gading ke-18 3,3626985 10,0880955
3 21 s/d 26 3,6 Gading ke-22 3,3626985 12,1057146
(a) Total Volume 33,94469568 m3
2. Project 146
Coaster 750 GT

Area gading yang


No. Gading Panjang (mm) dihitung Area (m2) Volume (m3)
1 8 s/d 15 4,2 Gading ke-13 26,11614943 109,6878276
2 16 s/d 20 3 Gading ke-18 28,48867959 85,46603876
3 21 s/d 26 3,6 Gading ke-22 28,48867959 102,5592465

(b) Total Volume 297,7131129 m3

Tabel 3. Perhitungan Volume Kamar Mesin


a. Hasil perhitungan Volume Kamar Mesin Kapal Coaster 500 GT
b. Hasil perhitungan Volume Kamar Mesin Kapal Coaster 750 GT

Kapal Coaster 500 GT dan Coaster 750 GT merupakan sister ship milik Direktorat Jenderal
Perhubungan Laut, Kementerian Perhubungan RI. Kedua kapal memiliki panjang lebih dari 50 meter
yang melayani pelayaran antar pulau di Indonesia Timur. Dari hasil tabel di atas dapat dijelaskan
bahwa area gading ke-18 dan gading ke-22 sama. Hal ini dikarenakan bentuk, ukuran, dan konstruksi
gading tersebut sama.

71

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Senin
Tanggal : 19 Juli 2010
Kegiatan : Survey lapangan Ultrasonic Test (UT) pada material rudder stock ke PT
Daya Radar Utama Unit II Kapal Coaster 500 GT milik Direktorat Jenderal
Perhubungan Laut – Kementerian Perhubungan Republik Indonesia, Survey
di Kamar Mesin Kapal Tug Boat Bima 333 milik PT Pelabuhan Indonesia III
(Persero) mengetahui berbagai macam sistem perpipaan beserta ukurannya,
berkunjung ke gudang, dan ke mould loft..

Praktikan tiba di PT DRU pukul 8.11. Ini merupakan hari pertama di minggu ke-2
Kerja Praktek praktikan. Sebelumnya menuju kantor Departemen Produksi praktikan
berkunjung ke Departemen Rancang Bangun (Engineering) guna berkoordinasi dengan pihak
departemen bahwa praktikan telah menyelesaikan Kerja Praktek di Departemen Rancang
Bangun dan akan pindah ke Departemen Produksi.

Di Departemen Produksi praktikan menemui Bapak Handoko selaku Kepala


Departemen Produksi Bangunan Baru. Beliau memberi imbauan bahwa selama di
Departemen Produksi terutama saat survey lapangan harus memakai sepatu safety, wear
pack, dan helm safety.

Kegiatan pertama yang dilakukan adalah survey lapangan Ultrasonic Test (UT) pada
material rudder stock ke PT Daya Radar Utama Unit II bidang Reparasi Kapal. Praktikan
bersama Bapak Agus S R, selaku pembimbing, mengamati beberapa karyawan PT Biro
Klasifikasi Indonesia (Persero) melakukan Ultrasonic Test (UT) pada sepasang rudder stock
Kapal Coaster 500 GT milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut – Kementerian
Perhubungan Republik Indonesia. Ultrasonic Test (UT) berfungsi untuk mengetahui cacat
(crack) di dalam material. Tugas selanjutnya adalah Survey di Kamar Mesin Kapal Tug Boat
Bima 333 milik PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) mengetahui berbagai macam sistem
perpipaan beserta ukurannya. Dan, berikut ini hasil survey tersebut :

 Pipa Ballast
 Tebal = Sch-40 galvanist
 Diameter = 2.5 inch
 Pipa Bilge 72
 Tebal = Sch-40 galvanist
 Diameter = 2 inch

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

 Pipa Oli
 Tebal = Sch-40 biasa
 Diameter = 3 inch
 Pipa Sea Chest
 Tebal = Sch-80 galvanist
 Diameter = 14 inch
 Pipa Bahan Bakar
 Tebal = Sch-40 galvanist
 Diameter = 0.5 inch, 1.5 inch, 2 inch, dan 2.5 inch
 Pipa Sea Sewage
 Tebal = Sch-40 galvanist
 Diameter = 4 inch
 Pipa Fresh Water
 Tebal = Sch-40 galvanist
 Diameter = 1.5 inch

Setelah itu, praktikan berkunjung ke gudang bersama Bapak Agus S R selaku


pembimbing mengenalkan berbagai jenis pipa diantaranya elbow hidrolik, welded, simplast,
T-shock, dan T-joint. Selain diameter, yang membedakan pipa adalah antara pipa seamless
dan pipa welded. Contoh, pipa ukuran 8 inch sch 80, yang artinya yaitu pipa berukuran 8 inch
tebal 80 sch. Perlu diketahui bahwa pipa di atas standard atau tidak ada standarisasinya
disebut tubing. Adapun beberapa macam valve diantaranya angle valve, reducer, swing check
valve, safety valve, foot valve, dan storm valve. Angle valve ada yang 1 aliran, ada juga yang
2 aliran, arah atau arus aliran sebesar 900. Reducer berfungsi mengurangi aliran,
mengonsentrasikan hisapan karena bentuknya mengalir dari kecil ke besar. Swing check
valve berfungsi mengalirkan fluida secara 1 arah. Safety valve untuk starting mesin induk.
Foot valve yang mempunyai 1 aliran berfungsi mencegah kevakuman cairan yang terisap
pada pompa. Storm valve berguna untuk pembuangan sewage. Adapun remes packing
merupakan sistem kedap (shaft) yang biasanya digunakan di towing winch dan stern tube.
Dan, flexible joint adalah benda yang bergetar yang mengalirkan gas buang (exhaust gas)
diletakkan antara main engine dan silencer. Setelah itu, praktikan mengamati pisang-pisang, 73

suatu istilah pada Kapal Coaster yang berguna sebagai sistem penguat secara memanjang dan
mencegah dinding bangunan di atas main deck secara tidak langsung apabila terjadi benturan

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

beserta sebagai tempat menaruh ban pada Coaster tersebut. Setelah itu, praktikan ke gudang
kembali menuju lantai 2 tempat menggambar kapal dengan ukuran sebenarnya perbandingan
skala 1:1 yang meliputi body plan, half breadth, dan sheer plan disebut mould loft.

74

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Selasa
Tanggal : 20 Juli 2010
Kegiatan : Melanjutkan Survey Lapangan di Kamar Mesin Kapal Tug Boat Bima 333
mengetahui berbagai macam sistem perpipaan beserta ukurannya dan
menyaksikan Acara keel laying (peletakkan lunas) 3 Kapal Coaster 1200 GT
milik Direktorat Jenderal Perhubungnan Laut, Kementerian Perhubungan
Republik Indonesia, mengetahui divisi-divisi yang bertanggung jawab dalam
pembangunan kapal baru.

Hari ini praktikan tiba di kantor pada pukul 8.00. Kegiatan pertama yaitu praktikan
langsung diarahkan untuk ikut dengan salah satu asisten Kepala Proyek dari Ferry RO-RO,
Bapak Afrian, guna memeriksa pekerjaan dudukan mesin induk di Kapal Tugboat 2 x 1200
HP dan Tugboat 2 x 1600 HP. Saat itu pekerja dari Sub-Kontraktor sedang mengerjakan
pengelasan di pondasi mesin induk dan memasang jalur instalasi listrik berupa plat ringan
berbentuk U yang berlubang-lubang.
Setelah itu, praktikan melanjutkan tugasnya untuk kembali mengukur dan
menggambar sistem perpipaan yang telah terpasang di kapal 130 Tug Boat 2 x 1500 HP. Pada
hari ini praktikan mengukur dan memeriksa sistem bilga dan sistem ballast di Engine Room.
Kapal ini menggunakan sistem bilge-ballast yang integrated yang pengertiannya yaitu sistem
bilge dan sistem ballast-nya tidak dipisah tetapi dijadikan satu. Menurut salah seorang ahli
piping dan Owner Surveyor menyatakan bahwa kapal-kapal besar seperti tanker lebih dari
6500 DWT sistem perpipaan bilge dan ballast-nya dipisah.
Setelah itu, pukul 12.30 praktikan bersama segenap karyawan dan rekan Kerja
Praktek lainnya menyaksikan Acara keel laying (peletakkan lunas) Proyek 3 Kapal Perintis
(Coaster) 1200 GT milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut – Kementerian Perhubungan
Republik Indonesia yang dihadiri oleh pihak galangan kapal, Bapak Amir Gunawan (Direktur
Utama selaku Pemilik PT Daya Radar Utama Shipyard and Engineering), Direktur Jenderal
Perhubungan Laut – Kementerian Perhubungan Republik Indonesia, Laksamana Muda
Sunaryo S. H., dan salah seorang perwakilan PT Biro Klasifikasi Indonesia (Persero). Keel
laying merupakan awal proses pembangunan kapal pada tahapan sub-assembly setelah
tahapan fabrication yang dimana tahapan memotong pelat berdasarkan ukuran skala 1:1 yang
telah ditentukan sebelumnya pada tahapan mould loft. Berbeda dengan proses keel laying
75
yang biasanya dilaksanakan yakni dengan pengelasan antara pelat alas (bottom plate) dengan
center girder, di galangan ini keel laying dilakukan dengan penyambungan antara tank top,
center girder, dan side girder, seperti yang terlihat pada gambar dibawah. Hal ini

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

dikarenakan proses produksi yang digunakan di galangan ini sedikit unik, yakni dengan
bantuan meja kerja. Jadi, proses assembly pertama kali adalah menyambung pelat bagian atas
(biasanya main deck, tween deck, atau double bottom) dengan center girder, baru nantinya
setelah proses assembly dari 1 buah block selesai, block tersebut dibalik, dan diangkat untuk
dilakukan proses erection. Acara ini berlangsung cukup singkat dan selesai pada pukul 13.30.
Setelah menyaksikan acara keel laying praktikan kembali melanjutkan tugas survey
lapangan di Kamar mesin Kapal Tug Boat Bima 333. Kali ini, praktikan diberi bekal oleh
pembimbing praktikan, Bapak Agus S R, berupa gambar isometris sistem perpipaan yang
terdapat kamar mesin sebagai bahan re-check ukuran pipa yang praktikan ukur. Jika hasil
pengukuran yang didapat berbeda dengan gambar maka gambar tersebut diubah ukuran
(panjangnya). Selain melakukan pengukuran perpipaan, praktikan juga mewawancarai salah
seorang sub-kontraktor yang bekerja di kamar mesin tersebut, yaitu Bapak Yanto. Praktikan
menanyakan divisi-divisi yang bertanggung jawab dalam pembangunan kapal baru yaitu
diantaranya divisi konstruksi, permesinan, kelistrikan, perpipaan, dan outfitting
(perlengkapan). Praktikan juga menanyakan terkait sistem perpipaan yang terdapat pada
sebuah kapal bahwasanya perpipaan isometris yang berhubungan dengan main engine dan
pompa contohnya pipa ballast, pipa bilga, pipa fresh water, pipa fuel oil, pipa lubrication oil,
pipa-pipa yang berdiameter maksimal Sch-40 dibuat dan difabrikasi di luar bangunan kapal.
Sedangkan pipa yang berdiameter lebih besar dari Sch-40 contohnya pipa sea water yang
berukuran Sch-80 dibuat di dalam bangunan kapal.

76

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Rabu
Tanggal : 21 Juli 2010
Kegiatan : Mengukur dan mengecek pondasi mesin Tug Boat 2 x 1200 HP dan Tug
Boat 2 x 1600 HP, mengecek dan menggambar Sistem Ballast - Bilge dan
Lubricating Oil, mengenali sistem kerja dari mesin induk, mengetahui
perbedaan fungsi dari Purifier dan Oily Water Separator (OWS), dan
mengetahui alur distribusi milik Fuel Oil.

Sekitar pukul 7.45 praktikan sudah tiba di production office PT Daya Radar Utama.
Pada hari ini, praktikan diarahkan untuk mengikuti Bpk Afrian memeriksa pengerjaan
pondasi mesin Tug Boat 2 x 1200HP dan Tug Boat 2 x 1600 HP. Di Kapal Tug Boat 2 x
1200HP, beliau mengecek sejauh mana progress yang telah dikerjakan oleh Sub-Kontraktor
untuk pekerjaan di kamar mesin. Di kapal tersebut progress yang dilakukan sudah mencapai
finishing pondasi mesin, pemasangan pelat double bottom, dan pemasangan jalur instalasi
listrik. Di kapal yang berikutnya, yakni Kapal Tug Boat 2 x 1600HP, pengerjaannya baru
mencapai pemasangan salah satu pondasi mesin. Karena tangga sementara yang dipasang
untuk menghubungkan antara deck akomodasi dengan kamar mesin sangat mengkhawatirkan,
praktikan disarankan untuk tidak ikut turun ke kamar mesin. Penyebab lain adalah di dekat
tangga turun tersebut banyak pekerja yang masih sibuk memotong beberapa penegar
(fabrikasi) sehingga berbahaya bagi praktikan. Setelah dirasa cukup, praktikan beserta
pembimbing kembali ke kantor.
Setelah itu, praktikan kembali memeriksa progress sistem perpipaan yang tengah
dikerjakan di ruang mesin induk dan menggambar sketch isometrik dari sistem perpipaan
tersebut. Beberapa sistem perpipaan yang digambar oleh praktikan antara lain sistem
perpipaan bilge-ballast, sistem perpipaan minyak pelumas, dan perpipaan bahan bakar.
Setelah praktikan selesai menggambar, praktikan bertemu dengan Bapak Bambang selaku
salah satu Owner Surveyor (OS) dari kapal tersebut, dan dijelaskan sekilas tentang sistem
kerja untuk starting mesin induk. Secara umum, sistem kerja dari starting mesin induk
berawal dari panel di ruang kendali mesin induk, jika di tekan tombol on, maka akan
menghidupkan compressor yang akan meniupkan angin bertekanan 30 bar, yang akan
disimpan terlebih dahulu di tabung gas. Dari tabung gas, udara bertekanan tadi akan dialirkan
melewati safety valve yang akan mengubah tekanan udaranya dari 30 bar menjadi 10 bar.
77
Udara bertekanan 10 bar inilah yang digunakan untuk menggerakkan torak mesin. Dengan
bantuan semprotan bahan bakar serta pemercik api, maka main engine akan menyala.

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Setelah itu, masih di lokasi kamar mesin, praktikan dijelaskan mengenai perbedaan
fungsi antara purifier dengan Oily Water Separator. Oily Water Separator adalah alat yang
digunakan untuk memisahkan oli yang tercampur dengan air. Air kotor ini bisa berasal dari
sumur bilga (bilge well) yang langsung masuk ke OWS. Dari OWS, air kotor dan oli yang
tercampur tersebut dipisahkan, hingga kandungan oli dalam air kotor tersebut kurang dari 15
ppm, baru bisa dibuang ke laut. Purifier digunakan untuk memisahkan fluida dengan fluida.
Dalam aplikasinya, purifier digunakan untuk memisahkan antara bahan bakar (fuel oil) dari
tangki harian yang tercampur air untuk selanjutnya disalurkan langsung ke main engine.
Karena main engine harus dialiri bahan bakar yang sudah bersih. Selain purifier, ada juga
clarifier yang berfungsi untuk memisahkan bahan bakar dengan kotoran-kotoran yang
tercampur ke bahan bakar tersebut. Kotoran-kotoran tersebut biasanya berupa debu, kerak,
ataupun partikel-partikel kecil yang terkandung dalam bahan bakar.
Seusai mendapat penjelasan dari Bapak Bambang, praktikan mendapat sekilas
penjelasan tentang alur distribusi dari fuel oil oleh Bapak Suwito (ahli perpipaan), sebelum
digunakan untuk mesin induk. Pada mulanya, pompa bahan bakar menyedot fuel oil dari
tangki penyimpanan bahan bakar (Fuel Oil Storage Tank) untuk dimasukkan ke Tangki
Pengendapan (Settling Tank). Di settling tank ini bahan bakar diendapkan untuk memisahkan
antara bahan bakar (minyak) dengan air yang tercampur di storage tank. Saat pengendapan,
bahan bakar yang massa jenisnya lebih rendah dari air akan naik ke atas, dan air akan
mengendap di bawah. Saat air sudah mengendap di bawah, barulah bahan bakar (minyak)
disedot menggunakan pipa kecil yang dipasang pada kedalaman tertentu di tangki tersebut,
untuk menyedot bahan bakar saja, yang selanjutnya dimasukkan ke tangki harian (Service
Tank). Dari tangki harian bahan bakar dimasukkan ke purifier untuk dipisahkan lagi jikalau
masih ada air yang tercampur dalam kandungan bahan bakar. Setelah dari purifier, barulah
bahan bakar tadi dialirkan ke mesin induk (main engine) untuk proses pembakaran.

78

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Kamis
Tanggal : 22 Juli 2010
Kegiatan : Melihat dan mengecek proses perbaikan las-lasan pada konstruksi dudukan
Steerable Rudder Propeller di buritan yang sebelumnya telah ditandai,
melihat cara kerja dari mesin CNC, mengetahui tahapan-tahapan proses
nesting, dan scantling check di Quality Control Office.

Pukul 07.50 praktikan sudah tiba di production office PT Daya Radar Utama. Tugas
pertama yang dilakukan praktikan adalah melihat dan mengecek proses perbaikan las-lasan
pada konstruksi dudukan Steerable Rudder Propeller di buritan yang sebelumnya telah
ditandai bagian mana saja yang akan dilas. Setelah dicek, ternyata terdapat beberapa cacat
las yang belum diperbaiki dan ada juga bagian yang belum dilas sama sekali. Bagian-bagian
tersebut ditandai dengan alat tulis serupa spidol.

Gambar 37. Beberapa lokasi terjadinya cacat las

79
Setelah itu, praktikan menuju bengkel produksi tepatnya ke mesin CNC. Mesin ini
berguna untuk memotong pelat. Cara kerjanya dikendalikan oleh komputer yang telah
terprogram khusus untuk merencanakan pemotongan pelat ini di nesting office. Sistem

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

konstruksi alas meja kerja CNC dibuat diagonal agar pelat yang akan dipotong tidak
menekuk. Dengan sistem konstruksi seperti itu, persebaran gaya tekan pelat yang dipotong
merata.
Tugas selanjutnya yang akan diberikan kepada praktikan scantling check salah satu
blok kapal yang telah diselesaikan pada tahap sub-assembly bersama pihak galangan yang
diwakili Quality Control Department dan pihak Biro Klasifikasi Indonesia. Namun, tidak jadi
dilakukan karena pihak yang terakhir kali disebutkan tidak datang. Akhirnya, praktikan
diimbau untuk berkunjung ke Kantor Quality Control. Didampingi oleh Bapak Djati
praktikan dijelaskan terkait langkah-langkah yang harus dilakukan pada scantling check yaitu
Welding Check, Dimention Check, Alignment Check, Clearance Check, Leakage Check,
Hydro Test, Hose Test, Keel Deflection Check, Sea Trial, Pump Performance Test, Flushing
Pipeline Test, Inclining Test, dan terdapat beberapa test lainnya.

80

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Jumat
Tanggal : 23 Juli 2010
Kegiatan : Mengunjungi CNC Office guna mengetahui tahapan proses nesting CNC,
mengamati pelat lambung Kapal Coaster 500 GT yang menekuk, sekilas
tentang tender kapal, menyaksikan perpindahan blok kapal menggunakan
crane setelah tahapan sub-assembly, dan presentasi & evaluasi Kerja Praktek
selama 1 minggu di Departemen Produksi.

Pukul 08.00 praktikan sudah tiba di production office PT Daya Radar Utama. Pada
hari akhir minggu ke-2 praktikan diberi tugas diantaranya mengunjungi Nesting Office guna
mengetahui tahapan proses nesting, mengamati pelat lambung Kapal Coaster 500 GT yang
menekuk, sekilas tentang tender kapal, menyaksikan perpindahan blok kapal menggunakan
crane setelah tahapan sub-assembly, dan presentasi dan evaluasi Kerja Praktek.
Nesting Office terletak di depan Gedung Departemen Rancang Bangun (Engineering)
PT Daya Radar Utama. Di tempat ini praktikan diperkenalkan sedikit tentang Software
Tribon. Tribon tidak jauh berbeda dengan software bidang rancang bangun kapal seperti
halnya Maxsurf dan lain sebagainya. Namun, Tribon unggul dalam hal fitur dan
pendokumentasian jauh lebih lengkap. Tribon sendiri terbagi 3 yaitu bagian badan kapal
(bangunan kapal), outfitting, dan machinery. Hal tersebut mempermudah dalam membaca
gambar dan spesifikasi lebih banyak. Adapun CNC yang terbagi menjadi 2 nesting code
character yaitu CNC ESSI (format ESI, MPG, NCE, CNC) dan CNC EIA (format EIA,
MPG, NCE, CNC). Keduanya dibuka dalam format MPG. Sedangkan untuk menjalankan
mesin nesting dapat menggunakan Tribon dan Columbus. Columbus adalah software yang
lazim dipakai dalam pendesainan perencanaan pelat yang akan dipotong pada mesin nesting.
Apapun software yang digunakan baik Tribon ataupun Columbus asalkan tampilannya kode
di notepad mesin nesting bisa dijalankan disimpan di format MPG.
Setelah di Nesting Office, praktikan menuju Kapal Coaster 500 GT bersama
pembimbing, Bapak Agus S R, mengecek pelat lambung baik pengelasannya maupun
konstruksinya. Ternyata setelah dicek terdapat pelat yang tidak streamline. Namun, hal
tersebut dapat teratasi jika diberi semacam backing plate agar menambah kekuatan memajang
kapal dan mencegah Di sela-sela tugas tersebut, praktikan menanyakan sekilas tender kapal.
Dalam tender kapal terdapat seleksi administrasi bagi semua galangan kapal yang terlibat
81
dalam tender kapal yang tentu saja telah ditentukan oleh owner. Baik pihak owner maupun
galangan kapal masing-masing mempunyai estimate dari kapal yang akan dibuat baik
spesifikasinya maupun harganya. Sedangkan, biaya untuk pihak ke-3 yaitu pihak klasifikasi

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

kapal sudah terestimasi di dalamnya. Adapun terdapat perjanjian kontrak terkait progress
pengerjaan kapal dan dana yang dicairkan dari owner ke galangan yang dimana terbagi dalam
beberapa termin waktu, contohnya 3 kali dalam setahun.
Dan, pekerjaan terakhir praktikan menyaksikan perpindahan blok yang telah selesai
pada tahap sub-assembly diangkat/dipindahkan menggunakan crane ke suatu tempat untuk
memulai tahap assembly.
Setelah pekerjaan yang terakhir selesai, praktikan bersama rekan Kerja Praktek
lainnya mengikuti sesi presentasi, evaluasi, dan tanya jawab yang dipimpin oleh Bapak
Dadang, salah satu kepala proyek pembangunan kapal PT Daya Radar Utama, terkait apa
yang telah dilakukan dalam seminggu di masing-masing departemen.
Akhirnya, pukul 19.14, sesi presentasi, evaluasi, dan tanya jawab selesai. Praktikan
bersama rekan Kerja Praktek dan para karyawan pulang ke kediaman masing-masing.

82

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Senin
Tanggal : 26 Juli 2010
Kegiatan : Menghitung jumlah material yang dibutuhkan bilge, ballast, dan fire piping
system Tug Boat 2 x 1600 HP dan menentukan jenis dan jumlah valve pada
sistem perpipaan Kapal Coaster 500 GT.

Praktikan tiba di PT DRU pukul 8.03. Ini merupakan hari pertama di minggu ke-3
Kerja Praktek praktikan. Pada minggu ini, praktikan berada di Departemen Perencanaan dan
Pengendalian Produksi atau disebut juga Plan and Production Control Department.
Departemen ini dipimpin oleh Bapak Heri yang mempunyai 3 orang staf yaitu Bapak Boy,
Bapak Ispar, dan Bapak Frengki.

Tugas pertama yang diberikan kepada praktikan adalah menghitung jumlah material
untuk kebutuhan bilge, ballast, dan fire piping system Tug Boat 2 x 1600 HP. Berikut ini
adalah hasi rekapitulasi yang telah disusun praktikan.

83

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

84

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

85

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

86

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

87

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

88

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

89

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

90

Tabel 4. Hasil rekapitulasi jumlah material yang dibutuhkan untuk keperluan bilge, ballast,

dan fire piping system Tug Boat 2 x 1600 BHP


Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Setelah menentukan jumlah material yang dibutuhkan untuk keperluan bilge, ballast,
dan fire piping system Tug Boat 2 x 1600 BHP, praktikan kembali mendapatkan tugas dari
Bapak Frengki yaitu menentukan dan menghitung jumlah valve sistem perpipaan Coaster 500
GT. Berikut ini adalah hasil rekapitulasi yang telah disusun praktikan.

91

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

92

Tabel 5. Jenis, ukuran, dan ukuran valve sistem perpipaan Coaster 500 GT

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Selasa
Tanggal : 27 Juli 2010
Kegiatan : Menentukan jumlah dan ukuran perpipaan Mast Construction Tug Boat 2 x
1200 HP, menentukan jumlah dan ukuran material pada Inclined Steel
Ladder Ferry Ro–Ro 750 GT.

Praktikan tiba di PT DRU pukul 9.07. Praktikan telat sekitar 1 jam disebabkan turun
No. Ladder Pelat (mm) Jumlah
hujan. Kegiatan praktikan kali ini adalah menentukan jumlah dan ukuran perpipaan Mast
1 To Engine Room 65 x 10 x 600 4
Construction Tug Boat 2 x 1200 HP dan menentukan jumlah dan ukuran material pada
(SB-PS) 200 x 40 x 600 16
Inclined Steel Ladder Ferry RO-RO 750 GT. Tugas ini diberikan oleh Bapak Frengki, salah
200 x 10 x 2445 4
satu staf di Departemen Perencanaan dan Pengendalian Produksi.
2 To Crews Space 65 x 10 x 600 4
Table 6.
(SB-PS) 200 x 40 x 600 16
Hasil rekapitulasi perpipaan Mast Construction Tug Boat 2 x 1200 BHP
200 x 10 x 2933 4
owner PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) cabang Banten
3 To Passenger Deck 65 x 10 x 800 4
(SB-PS) 200 x 40 x 800 20
No. Pipa Jumlah
65 x 10 x 1000 4
1. ND 32 Sch 80 3
200 x 10 x 2753 4
2. ND 65 Sch 80 10
4 To Passenger Deck 65 x 10 x 800 4
3. ND 80 Sch 80 2
(SB-PS) 200 x 40 x 800 20
4. ND 105 Sch 80 1
65 x 10 x 1000 4
5. ND 150 Sch 80 1
200 x 10 x 2753 4
5 To Passenger Deck 65 x 10 x 800 6
Tugas selanjutnya yang diberikan Bapak Frengki adalah menentukan ukuran dan
(SB-PS) 200 x 40 x 800 20
jumlah pelat pada Inclined Steel Ladder Ferry RO-RO 750 GT. Tugas ini tidak dapat
65 x 10 x 1000 4
diselesaikan pada hari ini dan akan dilanjutkan pada keesokkan harinya.
200 x 10 x 2814 4
6 To Passenger Deck 65 x 10 x 800 4
(SB-PS) 200 x 40 x 800 22
65 x 10 x 1000 4
200 x 10 x 2814 4
7 To Navigator Deck 65 x 10 x 600 6
(SB-PS) 200 x 40 x 600 20
65 x 10 x 1000 4 93

(200 x 10 + 65 x 10 FB) x 3002 4


8 To Navigator Deck 65 x 10 x 600 4
(P) 200 x 40 x 600 20
Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS
65 x 10 x 1000 2
(200 x 10 + 65 x 10 FB) x 3038 2
9 To Passenger Deck 65 x 10 x 600 4
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Rabu
Tanggal : 28 Juli 2010
Kegiatan : Melanjutkan menentukan jumlah dan ukuran material Inclined Steel
Ladder Ferry RO-RO 750 GT, menghitung estimasi pelat di lapangan pada
tahap sub-assembly, dan menentukan jumlah dan ukuran baik perpipaan
maupun pelat pada Mast Construction RO-RO 750 GT.

Hari Praktikan: datang


Rabu pukul 8.10 di PT Daya Radar Utama. Kegiatan pertama di hari ini
Tanggal : 28 Juli 2010
adalah melanjutkan
Kegiatan tugas yang menentukan
: Melanjutkan diberikan oleh Bapakdan
jumlah Frengki kemarin
ukuran yaitu
material menentukan
Inclined Steel
jumlah dan ukuran Ladder Ferry
material RO-ROSteel
Inclined 750 Ladder
GT, menghitung estimasi
Ferry RO-RO , menghitung
750 GT. Berikut iniestimasi
adalah
pelat di lapangan pada tahapan sub-assembly, dan menentukan jumlah dan
hasil rekapitulasiukuran
yang telah
baikdisusun praktikan.
perpipaan maupun pelat pada Mast Construction RO-RO 750
GT
No. Ladder Pelat (mm) Jumlah
1 To Engine Room 65 x 10 x 600 4
(SB-PS) 200 x 40 x 600 16
200 x 10 x 2445 4
2 To Crews Space 65 x 10 x 600 4
(SB-PS) 200 x 40 x 600 16
200 x 10 x 2933 4
3 To Passenger Deck 65 x 10 x 800 4
(SB-PS) 200 x 40 x 800 20
65 x 10 x 1000 4
200 x 10 x 2753 4
4 To Passenger Deck 65 x 10 x 800 4
(SB-PS) 200 x 40 x 800 20
65 x 10 x 1000 4
200 x 10 x 2753 4
5 To Passenger Deck 65 x 10 x 800 6
(SB-PS) 200 x 40 x 800 20
65 x 10 x 1000 4
200 x 10 x 2814 4
94
6 To Passenger Deck 65 x 10 x 800 4
(SB-PS) 200 x 40 x 800 22
65 x 10 x 1000 4

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

200 x 10 x 2814 4
7 To Navigator Deck 65 x 10 x 600 6
(SB-PS) 200 x 40 x 600 20
65 x 10 x 1000 4
(200 x 10 + 65 x 10 FB) x 3002 4
8 To Navigator Deck 65 x 10 x 600 4
(P) 200 x 40 x 600 20
65 x 10 x 1000 2
(200 x 10 + 65 x 10 FB) x 3038 2
9 To Passenger Deck 65 x 10 x 600 4
(SB-PS) 200 x 40 x 600 18
65 x 10 x 850 4
(200 x 10 + 65 x 10 FB) x 2869 4

Tabel 7. Jumlah dan ukuran material Inclined Steel Ladder Ferry RO-RO 500 GT
Keterangan :
SB = Starboard, bagian kanan kapal
PS = Portside, bagian kiri kapal
FB = jenis pelat Flat Bar

Kegiatan selanjutnya praktikan adalah survey ke lapangan bersama Bapak Heri dan
rekan praktikan lainnya untuk menghitung estimasi pelat di lapangan pada tahap sub-
assembly. Berikut ini adalah hasil rekapitulasi yang praktikan dapat di lapangan.

No. Nama bagian Jenis Jumlah


1 BA - 03 Deck plate 6000 x 1500 x 8 8 pelat
2 BA - 05 Deck plate 6000 x 1500 x 8 7 pelat
3 BN - 02 Deck plate 6000 x 1500 x 8 8 pelat
4 BN - 03 Bulkhead plate 6000 x 1500 x 8 4 pelat
Bulkhead plate L 6000 x 1500 x 8 dengan panjang 2700 mm 18 pelat
Side wall (P/S) pelat 6000 x 1500 x 8 8 pelat
Side wall (P/S) pelat L 6000 x 1500 x 8 dengan panjang 2700 mm 14 pelat95
5 BA - 01 Plate L 80 x 80 x 8 dengan panjang 2570 mm 36 pelat
6 BA - 02 Plate L 80 x 70 x 8 dengan panjang 6250 mm 5 pelat
Plate L 80 x 70 x 8 dengan panjang 4150 mm 8 pelat

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

7 BA - 03 Plate L 80 x 70 x 8 dengan panjang 6250 mm 4 pelat


Plate L 80 x 70 x 8 dengan panjang 4150 mm 5 pelat

Tabel 8. Jenis dan jumlah material hasil survey area meja kerja produksi
Tugas selanjutnya adalah menentukan jumlah dan ukuran baik perpipaan maupun
pelat pada Mast Construction RO-RO 750 GT. Tugas ini diberikan oleh Bapak Frengki.
Praktikan diberikan desain Mast Construction dengan berbagai tampilan. Berikut ini tabel
hasil rekapitulasi yang telah disusun praktikan.

Panjang Total Jumlah


No. Lokasi Detail Type (mm) batang
Detail
1 Platform Pipe ND 40 5660 1
Pelat FP 50 x 10 x 2400 2400 1
Pelat FB 100 x 10 x 6590 6590 2
Pelat FB 75 x 10 x 3000 3000 1
Pelat 75 x 8 x 7476 7476 2
Pelat FP 65 x 8 x 6000 6000 1
Pelat FB 75 x 10 x 3000 3000 1
Pelat PL 150 x 150 x 8 16 1
Detail
2 TV/FM Pipe ND 50 3700 1
dan Wind
Trans
3 Aft Mast Pipe ND 25 4854 1
Pipe ND 50 13494 3

Table 9. Mast Construction Ferry RO-RO750 GT

96

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Kamis
Tanggal : 29 Juli 2010
Kegiatan : Mengetahui sekilas tentang Master Schedule dan Shipbuilding Line Chart.

Hari Praktikan: datang


Kamis pukul 8.00 di PT Daya Radar Utama. Pada hari ini Departemen PPC
Tanggal
terlihat sepi. Hal: ini
29 Juli 2010 beberapa pegawai PT DRU tidak masuk kantor diantaranya
disebabkan
Kegiatan : Mengetahui sekilas tentang Master Schedule dan Shipbuilding Line Chart
dengan alasan cutidandan ada pula yang
merekapitulasi pergi
daftar ke PT Daya
investaris Radar Utama
dan peralatan kapalUnit
Tug III (PT2 Noahtu
Boat x 1600
HP PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) cabang Banten.
Shipyard). Tidak lama setelah itu, praktikan bersama rekan lainnya berbincang-bincang
bersama Bapak Herry, selaku Kepala Departemen PPC. Beliau menerangkan suatu jadwal
perencanaan yang telah terkonsep dan tersusun yang dibuat olehnya dalam Master Schedule
dan Shipbuilding Line Chart. Master Schedule merupakan penjadwalan yang amat lengkap
dan terinci mulai dari kinds of material, NPP Latest Created, PO Latest Issued, Arrive on
Site, Production Due Date pada bagian-bagian kapal yang akan dikerjakan yang terdiri dari
hull construction, hull outfitting part, machinery outfitting part, electric and electronic
outfitting part, yang telah direncakan. Sedangkan, Shipbuilding Line Chart adalah perencanaan
jadwal kerja yang lebih bersifat umum yang hanya menjabarkan progress tiap bulan.

97

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Jumat
Tanggal : 30 Juli 2010
Kegiatan : Mengetahui stock pelat dari beberapa ukuran yang telah ditentukan.

Hari ini adalah hari terakhir di Departemen PPC. Praktikan tiba di kantor PPC pukul
8.06 waktu setempat. Kegiatan praktikan hari ini diberikan dari Bapak Ispar yaitu mengetahui
stock pelat dari beberapa ukuran yang telah ditentukan dan yang akan dibutuhkan di gudang.
Praktikan menemui Bapak Komal yang mengetahui kebutuhan pelat yang tersedia di gudang.
Dan, hasilnya kembali diberikan Bapak Ispar. Hal ini menunjukkan bahwa koordinasi antara
Departemen PPC dan gudang yang menyediakan material untuk kebutuhan pembangunan
kapal harus kuat dan salah satunya dalam update persediaan pelat tiap harinya.

98

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Senin
Tanggal : 02 Agustus 2010
Kegiatan :Survey ke Kapal Coaster 146 500 GT pada tahap erection dan mempersiapkan
untuk tahap peluncuran, menginspeksi bagian lambung dan bottom Kapal
Coaster 147 500 GT, mengecek shafting alignment line Tug Boat 2 x 1200
BHP Bima 333, performance test, dan scantling check Tug Boat 2 x 1600
BHP.

Minggu ini merupakan minggu terakhir praktikan Kerja Praktek di PT Daya Radar
Utama yang kali ini ditempatkan di Departemen Pengendalian Kualitas atau disebut juga
Departemen Quality Control (QC). Departemen ini dikepalai oleh Bapak Karsono yang
memiliki 3 orang staf yaitu Bapak Djati, Bapak Benu, dan Bapak Wahab. Kegiatan praktikan
pada hari pertama di Departemen QC ini diantaranya survey ke Kapal Coaster 500 GT pada
tahap erection dan persiapan untuk tahap peluncuran, menginspeksi bagian lambung dan
bottom kapal, mengecek shafting alignment line Tug Boat 2 x 1200 BHP Bima 333,
performance test, dan scantling check Tug Boat 2 x 1200 BHP.
Praktikan tiba di PT DRU pukul 8.00. Kegiatan pertama praktikan adalah survey ke
Kapal Coaster Seri-146 500 GT pada tahap erection dan persiapan untuk tahap peluncuran
bersama Bapak Karsono. Seharusnya menurut jadwal, tahap erection hingga tahap
peluncuran memakan waktu selama 2 bulan. Dan, pada hari ini telah memasuki minggu ke-2.
Namun, pada kenyataan diperkirakan memakan waktu lebih dari 2 bulan hingga tahap
peluncuran. Hal ini dikarenakan masih banyaknya hal-hal yang harus dikerjakan pada tahap
erection seperti contohnya penyambungan block yang tidak sesuai penjadwalan yang telah
direncanakan. Seharusnya hari ini merupakan inspeksi dari Departemen QC tetapi tidak jadi
karena ada beberapa proses produksi misalnya pengelasan di main deck belum sepenuhnya
rampung. Selain itu, banyaknya cacat las dan deformasi material baik di lambung, bottom,
maupun di deck yang harus diperbaiki.
Masih berhubungan dengan kegiatan pertama praktikan di Kapal Seri-146 Coaster
500 GT, kali ini praktikan bersama Bapak Karsono menginspeksi Kapal Coaster Seri-147
500 GT. Perlu diketahui bahwa Kapal Seri-146 dan Seri-147 Coaster dengan ukuran 500 GT
merupakan sister ship dengan owner Direktorat Jenderal Perhubungan Laut – Kementerian
Perhubungan Republik Indonesia. Pada kapal ini, praktikan menginspeksi bagian lambung
99
dan bottom kapal yang belum digerinda akibat cacat las. Terdapat juga di beberapa bagian
pelat di lambung kapal yang tidak streamline (baik itu menekuk ke dalam maupun menekuk
ke luar semacam tonjolan/tumbukan yang menjorok ke luar). Dan, adapun beberapa yang

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

terjadi di dekat penyambungan las-las-an sehingga dikhawatirkan material terancam pecah


(baik itu di dekat las-las-an maupun bahkan tepat di las-las-an itu sendiri) jika di-fairing.
Perlu diketahui bahwa bila ada pelat yang tidak streamline yang terletak tidak didekat las-las-
an bisa di-fairing (rule-nya ada di Departemen QC). Setelah bagian lambung kapal,
praktikan inspeksi bagian bottom kapal yang harus digerinda dengan menandainya dengan
kapur yang telah diberikan oleh Departemen QC.
Setelah inspeksi dari Kapal Coaster sister ship 500 GT milik Direktorat Jenderal
Perhubungan Laut – Kementerian Perhubungan Republik Indonesia, praktikan survey ke
main engine Tug Boat 2 x 1200 BHP Seri-130 Bima 333 bersama Bapak Karsono dan Bapak
Wahab guna mengecek shafting line alignment pada main engine. Total kedua panjang jarum
alignment adalah 774 mm. Jadi, jarak masing-masing jarum alignment harus sama lain. Jika
total kedua panjang jarum alignment adalah 774 mm maka masing-masing panjang jarum
alignment adalah (774/2 + 1) mm = 338 mm. Kedua jarum alignment masing-masing jarum
alignment di main engine dari intermediate shaft dan jarum alignment dari pillow block
dipasang universal joint untuk menggerakkan shaft propeller yang bermula dari main engine.
Selanjutnya, praktikan bersama Bapak Wahab menuju workshop untuk menguji
performance test of fuel oil pump (tes performa pompa bahan bakar). Berikut ini Performance
Test Report yang dihasilkan

PERFORMANCE TEST REPORT

Subject Performance Test of Fuel Oil Pump


Order Number/Costumer 146 (Coaster 500 GT)/PT Daya Radar Utama
Date of testing 02/08/2010

Pump Data
Type : GC - Capacity (Q) : 9,8 GPM = 37,097
20 liter/menit
Serial Number : - Density/S. Grav (ᵨ SG) : -
Power (P) :- Speed (N) : 400 rpm
Head :- Viscosity :-
Manufacturer : EBARA Date : Agustus 2010
Driver Data
Type :
Y8DB - 4 Frequency : 50 Hz 100
Serial Number : 09 Speed : 1400 rpm
Power (P) : 0,75
HP/KW Insulation :F

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Current : 1,9
Ampere IP : 54
Voltage : 380
Volt Mounting :-
Manufacturer : - Date : Agustus 2010
Liquid Use
Liquid : 380
Volt Density : 880 Kg/m3
Viscosity :-

Suction Discharge Speed Current R/S/T Capacity Head (H)


No. P (bar) (bar) (rpm) (Ampere) (m3/H) (m) Remark
Full
1 0 0,3 606 1,4 15 3,48 Open
Full
2 0 0,2 611 1,4 - 0 Close
Full
3 0 10 - 3,1 - 0 Close

Perhitungan :

Head
(ft) = Total Pressure (psi) x 2.31
Gravity

Head 10 x 14,5 x 2,31 x


(m) = 3,07
9,81
= 104,821 meter

P = V x I = KVA
P = V x I x 0,8 x (3)^1/2
I = P/V x 0,8 x (3)^1/2
I= 1,64474

Tabel 10. Hasil Performance Test of Fuel Oil Pump

Dan, tugas terakhir praktikan pada hari ini adalah scantling check bersama Bapak
Benu dan rekan praktikan lainnya.

101

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Selasa
Tanggal : 03 Agustus 2010
Kegiatan : Scantling Check Ferry RO-RO 750 GT milik Direktorat Jenderal
Perhubungan Laut – Kementerian Perhubungan Republik Indonesia

Praktikan tiba di PT DRU pukul 8.03. Praktikan diberikan tugas dari Bapak Djati
guna scantling check Ferry RO-RO 750 GT milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut –
Kementerian Perhubungan Republik Indonesia. Bagian yang praktikan scantling check antara
lain side ramp door (starboard only) dan aft and fore ramp door. Setelah scantling check
melaporkan hasil kegitan tersebut yang secara keseluruhan ukuran konstruksi sesuai dengan
gambar yang telah didesain walaupun ada beberapa bagian yang belum dikerjakan dan
ukuran pelat yang tidak sesuai.

102

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Rabu
Tanggal : 04 Agustus 2010
Kegiatan : Survey ke bengkel produksi guna mengambil dokumentasi up date company
profile PT Daya Radar Utama dan melihat performance test of Lubrication Oil
and Fuel Oil General Service (GS) and Ballast Pump, survey ke Kamar Mesin
Kapal Tug Boat 2 x 1200 BHP Bima 333, patroli ke lapangan bersama Bapak
Karsono dari Quality Control Department.

Praktikan tiba di PT DRU pukul 8.29. Beberapa kegiatan yang dilakukan praktikan
antara lain survey ke bengkel produksi guna mengambil dokumentasi up date company
profile PT Daya Radar Utama dan melihat performance test of Lubrication Oil and Fuel Oil
General Service (GS) and Ballast Pump, survey ke Kamar Mesin Kapal Tug Boat 2 x 1200
BHP Bima 333, patroli ke lapangan bersama Bapak Karsono dari Quality Control
Department.
Kegiatan pertama adalah melaksanakan bagian tugas dari Bapak Boy terkait update
company profile PT Daya Radar Utama. Praktikan mengambil gambar untuk dokumentasi
update company profile yang terdiri dari engineering, workshop, CNC, nesting, bending,
electrical, machinery, bengkel, sub-assembly, assembly, erection, outfitting, tangki test Fuel
Oil dan Lubrication Oil, compressor, dan sandblasting.
Kegiatan yang kedua yaitu survey ke Kamar Mesin Kapal Tug Boat 2 x 1200 BHP
milik PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) guna mengecek spesifikasi daftar inventaris
pesawat penggerak di Kamar Mesin tersebut yang terdiri dari sepasang genset dan fire
fighting pump. Selain itu, praktikan juga mengecek progress secara keseluruhan Tug Boat ini
yang dimana menurut pernyataan Bapak Agus S R selaku kepala proyek bahwa Tug Boat ini
mencapai 85 %. Dan, diperkirakan Nopember 2010 sudah rampung dan siap di-delivery.
Padahal, deadline delivery sesuai kontrak adalah Januari 2011. Tidak lama setelah praktikan
menyelesaikan tugasnya di Kamar Mesin Kapal Tug Boat 2 x 1200 BHP, praktikan kembali
ke kantor QC untuk memisahkan dokumen CNC dengan layout per block, dengan block 2, 3,
4, dan 5, Kapal Tug Boat Seri 142 bersama Bapak Djati.
Lalu, praktikan kembali ke workshop untuk melihat performance test of Fuel Oil and
Lubrication Oil dan performance test of General Service (GS) and Ballast Pump bersama
pihak QC yaitu Bapak Karsono dan Bapak Wahap serta surveyor BKI, Bapak Sofyan Hadi.
103
Test ini dilakukan sekitar 1 jam.
Dan, kegiatan terakhir praktikan adalah patroli ke lapangan bersama Bapak Karsono
(QC Department) melihat progress pengerjaan masing-masing area baik di workshop yang

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

meliputi pembuatan mast head (tiang mas), dudukan auxiliary machinery (permesinan bantu)
sekaligus mengecek las-las-annya, dan mengecek tahap erection baik pengelasan, joint antar
block, cacat las, maupun deformasi pada Kapal Coaster Seri 146 500 GT milik Direktorat
Jenderal Perhubungan Laut – Kementerian Perhubungan Republik Indonesia. Terdapat
kesalahan konstruksi pada salah satu penyangga di bagian bottom kapal yang seharusnya
antara bagian atas batang silinder penyangga dan pelat bagian terluar bagian bottom kapal
diberi pelat lagi (doubling plate) sebagai antisipasi pelat tidak mengalami kerusakan jika
terjadi pergeseran pada kapal yang sedang dalam tahap erection sekaligus persiapan
peluncuran ini. Praktikan juga mengecek progress main deck kapal antara lain las-las-an joint
antar pelat dan sebagainya.
Kemudian, masih di main deck, praktikan bersama Bapak Marwoto, salah seorang staf
ahli di PT Daya Radar Utama, menjelaskan suatu kasus yang dimana jarak penyambungan
antar block satu dengan block lain pada tahap erection terlalu besar. Hal ini sebenarnya
banyak kerugian diantaranya dari segi safety karena dapat membahayakan orang yang
melintas juga dari sisi pekerjaan yang justru tidak ekonomis. Namun, hal ini disebabkan
menyesuaikan dengan keadaan PT DRU sendiri terkait kurang memadainya fasilitas dan
SDM yang mendukung untuk meminimalisasi jarak penyambungan antar block pada tahap
erection.

104

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Kamis
Tanggal : 05 Agustus 2010
Kegiatan : Mengkalibrasi peralatan performance test PT Daya Radar Utama di
Cartesys, Puri Indah, pemeriksaan dan scantling check Kapal Tug Boat 2 x
1600.

Praktikan tiba di PT Daya Radar Utama pukul 8.23. Kegiatan praktikan hari ini adalah
kalibrasi peralatan performance test milik PT Daya Radar Utama di Cartesys, Puri Indah,
pemeriksaan valve di Kapal Seri 143 Tug Boat 2 x 1600 BHP, dan scantling check di kapal
yang sama.
Kegiatan pertama adalah pergi ke Cartesys daerah Puri Indah bersama Bapak Benu
dari Departemen QC untuk mengkalibrasi peralatan performance test milik PT Daya Radar
Utama. Peralatan yang dikalibrasi tersebut diantaranya :
a. Digital Tachometer “Ono Sokki” HT 4100 @ 1 buah
b. Pressure Gauge “tec-sis” (25 kg/cm2) @ 1 buah
c. Pressure Gauge “Schuh Technology” (10 kg/cm2) @ 1 buah
d. Compoun Gauge “Wika” (-1 s/d 3 bar) @ 1 buah
e. Insulation Tester “Kyoritsu” @ 1 buah
Tachometer adalah alat untuk mengukur kecepatan sudut dalam radian per minute (rpm).
Sedangkan, Pressure Gauge dan Compoun Gauge merupakan alat untuk mengukur tekanan
dengan satuan yang telah ditentukan dalam alat-alat tersebut. Dan, Insulation Tester
merupakan alat untuk mengetes kelayakan hambatan bahan isolator pada kabel.
Semua alat yang dikalibrasi harus berstandarisasi Komite Akreditasi Nasional (KAN).
Kalibrasi suatu alat pengukuran idealnya dilakukan dalam setahun sebanyak 1 kali.
Kegiatan selanjutnya yang dilakukan praktikan yaitu pemeriksaan valve dan scantling
check di Kapal Seri 143 Tug Boat 2 x 1600 BHP milik PT Pelabuhan Indonesia II (Persero)
cabang Tj. Priok. Pemeriksaan valve dan scantling check ini dilakukan oleh pihak Quality
Control Department yaitu Bapak Djati dan Bapak Benu, surveyor Biro Klasifikasi Indonesia
yaitu Bapak Edwin, dan Bapak Dian selaku owner surveyor (OS). Valve sea chest pada Tug
Boat ini mempunyai ukuran 5K200 dan 10K200 yang diletakkan di sisi kanan dan kiri sea
chest pipe. Valve ukuran 5K200 diletakkan di sisi dalam sea chest pipe, sedangkan valve
ukuran 10K200 diletakkan di sisi luarnya. Diantara kedua valve baik di sisi kanan maupun di
105
sisi kiri pipa sea chest tersebut dipasang strainer yang berfungsi sebagai pemisah kotoran
yang berasal dari air laut. Sea chest merupakan bagian terpenting dalam kapal yang dibuat
untuk kebutuhan yang terdapat di dalam kapal tersebut. Misalnya sebuah kapal membutuhkan

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

air pendingin (cooling water) untuk permesinan utama dan bantu, kebutuhan air tawar untuk
kebutuhan minum, mandi, dan sebagainya. Dan, semua itu berasal dari air di pipa sea chest
yang selanjutnya akan dialirkan ke pipa-pipa yang sesuai dengan fungsi masing-masing.
Setelah mengecek valve sea chest, kami melakukan scantling check Kapal Tug Boat
Seri 143 2 x 1600 BHP Batavia – 216 milik PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) di bangunan
atas yang terdiri dari laundry room, paint room, dan crew room. Saat itu, praktikan
menemukan fender yang akan dipasang di bagian starboard kapal yang bekas potongan yang
terbagi dua secara memanjang tidak digerinda dan pelat bagian dalam pipa tidak dicat
sebelum dipasang di bagian atas lambung kapal. Menurut Bapak Dian, selaku Owner
Surveyor kapal ini, hal ini akan berpengaruh terhadap keawetan (lifetime) fender itu sendiri.
Fender berguna sebagai pelindung lambung kapal apabila terjadi benturan dan juga
memperkuat nilai estetika pada sebuah kapal.

106

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT DAYA RADAR UTAMA (SHIPYARD & ENGINEERING)
JALAN R E MARTADINATA VOLKER NO. 7, TANJUNG PRIOK, JAKARTA 14310

Hari : Jumat
Tanggal : 06 Agustus 2010
Kegiatan : Melapor ke Bagian SDM dan Umum terkait berakhirnya Kerja Praktek dan
evaluasi dari Quality Control Department.

Praktikan tiba di PT Daya Radar Utama tepat pada pukul 8.00. Hari ini merupakan
hari terakhir praktikan bersama rekan-rekan Kerja Praktek di PT Daya Radar Utama ini.
Adapun hal-hal yang diurus praktikan terkait berakhirnya Kerja Praktek salah satunya adalah
melapor ke bagian SDM dan Umum, ke Bapak Bagus dan Ibu Mona, selaku Manager dan
Senior Manager SDM dan Umum PT DRU. Kami meminta persetujuan beliau pada lembar
pengesahan dan Surat Keputusan yang menyatatakan kami telah menyelesaikan Kerja
Praktek di PT Daya Radar Utama.
Setelah itu, praktikan berpamitan pulang ke setiap departemen yang terdapat di PT
DRU diantaranya Engineering Department, Production Department, Plan and Production
Control Department, dan Quality Control Department.

107

Hendriyadi (4107100103) | Jurusan Teknik Perkapalan – FTK ITS