Anda di halaman 1dari 10

MEKANIKA NEWTON

A. Mekanika Newton dan Klasifikasinya


Berabad-abad masalah gerak dan penyebabnya menjadi topik utama dalam
filsafat alami (nama lama untuk fisika). Baru kemudian, dengan kemunculan Galileo dan
Newton, diperoleh kemajuan yang nyata. Isaac Newton (1642-1727) dilahirkan di
Inggris, memberikan hasil dari ide Galileo dan Aristoteles, melalui ketiga hukumnya
(pertama kali dikemukakan tahun 1686), dalam buku Philosophiae Naturalis Principia
Mathematica. (Halliday.1978:107). Dalam volume ke tiga karyanya, dia menunjukan
bagaimana penggabungan Hukum gravitasi universal dan hukum gerak newton ini, dapat
menjelaskan Hukum gerakan planet Kepler.
Mekanika klasik adalah bagian dari ilmu fisika mengenai gaya yang bekerja
pada benda. Sering dinamakan "mekanika Newton" dari Newton dan hukum gerak
Newton.. Bahkan pada benda yang tampak tak bergerak pun masih dapat dikaitkan
dengan mekanika. Mekanika juga pernah dianggap sebagai landasan bagi semua cabang
ilmu fisika lainnya. Kalaupun sekarang orang tidak lagi berpendapat demikian,
kenyataannya masih cukup banyak gejala yang berhasil diklasifikasikan atas dasar
mekanis.
Prinsip utama dalam mekanika adalah pengakuan bahwa “gerak suatu benda
dipengaruhi oleh benda-benda disekitarnya”. Pengaruh lingkungan ini dengan mudah
dapat diamati, misalnya, pada gerak sepotong kapur yang dilemparkan ke dinding kelas.
Mula-mula kapur mengalami gerak peluru sebagai akibat tarikan bumi. Gerak berlintasan
parabola itu dibelokkan oleh dinding dan jatuh tergelatak diam di atas lantai.
Mekanika newton dibagi-bagi kedalam klasifikasinya. Bedasarkan tahapan-
tahapannya, mekanika newton dimulai dengan tahap Kinematika yang mempelajari
tentang benda bergerak, kemudian tahap Dinamika membahas tentang gaya yang
mempengaruhi gerak benda. Beberapa puluh tahun lalu sering pula dikemukakan tahap
statika yang mempelajar tentang benda diam. Tetapi sekarang orang memandangnya
sebagai bagian khusus dari dinamika. Sering pula klasifikasi mekanika didasarkan pada
jenis sistemnya. Sehingga dikenal juga mekanika benda titik, mekanika benda tegar dan
mekanika fluida.

1
Mekanika klasik dipahami sebagai mekanika yang berdasarkan hukum newton.
Namun yang masih perlu digarisbawahi adalah hukum-hukum itu dirumuskan dalam
mekanika partikel, jadi untuk sistem yang berupa titik massa. Tetapi hal tersebut bukan
merupakan pembatasan mutlak, yang disebabkan oleh dua hal.
Pertama, benda-benda besar seringkali cukup diperlakukan sebagai titik massa,
yakni jika ukurannya tidak perlu diperhitungkan akibat dari toleransi ketidaktelitian
pengukuran lebih besar daripada ukuran benda itu sendiri. Misalnya suatu mobil yang
sedang berjalan dari Bandung ke Jakarta berada pada km 64,7. Pernyataan tersebut
menyatakan toleransi ketidaktelitian sebesar 0,1 km yang jauh lebih besar dari ukuran
mobil itu sendiri. Sehingga mobil itu telah diperlakukan sebagai titik.
Kedua, jika system yang ditinjau bukan benda titik, maka benda dilihat tersusun
dari banyak sekali bagian-bagian sangat kecil. Masing-masing bagian berupa benda titik
yang ssemuanya mengikuti hukum newton. Sehingga saat membicarakan mekanika
benda-benda makro, landasan semuanya sama, yakni hukum newton.

B. Keterbatasan dan Kegunaan Mekanika Newton


Sejauh manakah tingkat kebrthasilan mekanika newton? Ada baiknya jika
pertanyaan ini dijawab dengan menyimak perjalanan sejarahnya. Hukum newton
memiliki sifat sederhana, simetris dan lengkap. Kemudian suksesnya dalam menjelaskan
gerak benda-benda langit juga perannya dalam kehidupan sehari-hari, pernah membuat
banyak orang menaruh kepercayaan yang praktis mutlak pada hukum newton.
Namun mulai abad ke 19, ditemukan gejala-gejala alam yang tidak tepat dengan
hukum newton terutama pada benda yang bergerak dengan kecepatan mendekati
kecepatan cahaya. Bertambahnya penemuan-penemuan ini kemudian meyadarkan orang
pada kenyataan, mekanika newton tidaklah mutlak. Sehingga perlu perlu dilakukan
koreksi-koreksi yang akhirnya melahirkan mekanika relativistik. Koreksi lain dilakukan
berdasarkan sistemnya. Dalan tinjauan partikel-partikel berukuran sangat kecil yang
akhirnya melahirkan mekanika kuantum.
Dengan keterbatasan yang dimilikinya, ada beberapa alasan mengapa mekanika
newton tetap dipelajari. Pertama, mekanika newton lahir berdasarkan pengamatan
kejadian sehari-hari, pengamatan pada benda-benda berukuran makro, pada kecepatan
jauh di bawah kecepatan cahaya. Sehingga mekanika newton memiliki ketepatan yang
besar bila diberlakukan pada kategori yang sama.

2
Namun kurang tepat bila ketepatan mekanika newton diberlakukan pada daerah-
daerah berkecepatan tinggi ataau pada system mikroskopis. Tetapi ada syarat penting
bagi rumusan-rumusan baru untuk dapat dianggap sebagai perbaikan mekanika newton.
Yaitu selain rumusan tersebut benar di daerah dimana mekanika newton gagal, rumusan
trsebut juga harus benar di daerah keberlakuan mekanika newton yang berarti hasil dari
rumusan-rumusan baru itu harus sama dengan hasil mekanika newton pada kejadian
biasa. Syarat ini sering disebut prinsip korespondensi yang sering diuangkap “ rumusan-
rumusan tersebut harus mempunyai mekanika newton sebagai batas klasiknya”. Prinsip
ini menjadi terkenal ketika diungkapkan oleh Niels Bohr pada saat awl perkembangan
mekanika kuantum. Jadi, dalam mempelajari mekanika kuantum ataupun mekanika
relativistic, pada umumnya titik tolaknya adalah mekanika newton.
Alasan kedua adalah pada kenyataannya mekanika kuantum ataupun meanika
relativistic lebih rumit daripada mekanika newton. Sehingga menurut prinsip
korespondensi, mekanika newton boleh dipakai apabila bekerja dalam daerah
keberlakuannya. Kerumitan mekanika kuantum dan relativistic membuat mekanika
newton menjadi satu-satunya pilihan logis sebagai alat kerja pada hal-hal biasa.
Selain dua alasan diatas, hukum newton juga menjadi acuan untuk hukum
elektrostatika coulomb dan hukum gravitasi.

C. Hukum-hukum Newton
1. Hukum I Newton
Setiap benda tetap berada dalam keadaan diam atau bergerak dengan laju
tetap sepanjang garis lurus (percepatan nol), kecuali terdapat gaya total pada
benda tersebut.
Secara matematis, Hukum I Newton dapat dinyatakan sebagai berikut :
ΣF=0
Benda yang diam dan benda yang melakukan GLB mempunyai kesamaan percepatan =0
Kecenderungan suatu benda untuk tetap bergerak atau mempertahankan keadaan
diam dinamakan inersia. Karenanya, hukum I Newton dikenal juga dengan julukan
Hukum Inersia atau Hukum Kelembaman.Sifat lembam ini dapat kita amati, misalnya
ketika mengeluarkan saus tomat dari botol dengan mengguncangnya. Pertama, kita
memulai dengan menggerakan botol ke bawah; pada saat kita mendorong botol ke atas,
saus akan tetap bergerak ke bawah dan jatuh pada makanan.

3
Kecenderungan sebuah benda yang diam untuk tetap diam juga diakibatkan oleh
inersia atau kelembaman. Misalnya ketika kita menarik selembar kertas yang ditindih
oleh tumpukan buku tebal dan berat. Jika lembar kertas tadi ditarik dengan cepat, maka
tumpukan buku tersebut tidak bergerak.
Contoh lain yang sering kita alami adalah ketika berada di dalam mobil. Apabila
mobil bergerak maju secara tiba-tiba, maka tubuh kita akan sempoyongan ke belakang,
demikian juga ketika mobil tiba-tiba direm, tubuh kita akan sempoyongan ke depan. Hal
ini diakibatkan karena tubuh kita memiliki kecenderungan untuk tetap diam jika kita
diam dan juga memiliki kecenderungan untuk terus bergerak jika kita telah bergerak.
Perlu diingat bahwa yang terjadi pada Hukum Pertama Newton adalah gaya
total. Sebagai contoh (perhatikan gambar di bawah), sebuah kotak yang diam di atas
meja datar akan memiliki dua gaya yang bekerja padanya, yakni : gaya ke bawah akibat
gaya gravitasi dan gaya dorong ke atas oleh permukaan meja. Dorongan ke atas dari
permukaan meja, hanyalah sebesar gaya tarik ke bawah akibat gravitasi, jadi gaya total
yang dialami buku adalah nol. Ingat bahwa besarnya gaya tersebut sama namun memiliki
arah yang berlawanan sehingga saling menghilangkan. Karena besarnya gaya total = 0,
buku tersebut berada dalam kesetimbangan, yang membuatnya diam alias tidak bergerak
(benda bergerak dari keadaan diam jika gaya total tidak nol/jika ada gaya total. Pada
kasus benda yang sedang bergerak, apabila gaya total nol maka benda bergerak dengan
laju tetap). Gaya ke atas dari permukaan disebut Gaya Normal (N), karena arahnya
normal atau tegak lurus terhadap permukaan yang bersentuhan. Mengenai Gaya Normal
akan kita bahas pada topik khusus.

Catatan penting : Gaya yang ditunjukan dalam gambar hanya besarnya saja,
dan antara gaya normal dan gaya berat bukan hubungan aksi reaksi (Hukum
III Newton), karena aksi reaksinya mereka(gaya normal dan gaya berat .red)
memiliki pasangan masing-masing.

4
Tahukah anda ?
Hukum Pertama Newton telah dibuktikan oleh para astronout pada saat berada
di luar angkasa. Ketika seorang astronout mendorong sebuah pensil (pensil mengambang
karena tidak ada gaya gravitasi),pensil tersebut bergerak lurus dengan laju tetap dan
baru berhenti setelah menabrak dinding pesawat luar angkasa. Hal ini disebabkan karena
di luar angkasa tidak ada udara, sehingga tidak ada gaya gesek yang menghambat gerak
pensil tersebut.

5
2. Hukum II Newton
Percepatan sebuah benda berbanding terbalik dengan masanya dan sebanding dengan
gaya eksternal yang bekerja padanya. ( Tipler, 1991. h. 88)

3. Hukum III Newton

KETERANGAN GAMBAR
1. Gaya aksi reaksi terjadi secara
berpasangan, arahnya berlawanan,
besarnya sama, dan bekerja pada
benda yang berbeda. 2. Terdapat
tiga pasangan aksi-reaksi yang
berarah horizontal pada gambar
diatas. Pertama, pasangan aksi-
reaksi gaya aksi dorongan Anda
(panah merah sedang) dengan gaya
reaksi dorongan balik balok pada
Anda (biru sedang). Kedua,
pasangan aksi-reaksi gaya aksi kaki
Anda pada tanah (panah biru
panjang) dan gaya reaksi tanah pada
Anda (merah panjang). Ketiga gaya
aksi balok pada tanah (merah
pendek) dan gaya reaksi tanah pada balok (biru pendek). Gaya reaksi
6
tanah pada benda juga dikenal sebagai gaya gesekan. 3. Terdapat
dua gaya pada balok B yakni gaya dorong Anda (merah) dan gaya
gesek (biru). Karena gaya merah (ke kanan) lebih besar daripada
gaya biru (ke kiri) maka ada resultan gaya ke kanan.

"To every Action there is always opposed an


equal Reaction?" - Isaac Newton, Philosophiae
Naturalis Principia Mathematica.
Ada pepatah mengatakan "Tak kenal maka tak sayang".
Pepatah ini tak hanya berlaku untuk para remaja yang sedang jatuh
cinta akan tetapi juga berlaku buat para pelajar yang sedang belajar
fisika. Sudahkah Anda mengenal hukum aksi-reaksi atau hukum ketiga
Newton? Tentu saja sudah! Gaya aksi sama dengan (min) Gaya reaksi
atau F aksi = -F reaksi. Itulah jawaban yang paling sering didengar
kalau seseorang bertanya mengenai bunyi hukum tersebut. Jawaban
ini tidak hanya salah tempat karena merupakan persamaan
matematika (bukan pernyataan) akan tetapi juga dapat menimbulkan
kesalahpahaman konsep. Ibarat mengenal seseorang, hanya namanya
saja.
Kita tidak akan menghafalkan bunyi hukum aksi-reaksi karena
pelajaran fisika bukanlah pelajaran menghafal bait-bait Shakespeare
atau menghafal lagu-lagu wajib nasional. Kita akan berkenalan dengan
hukum tersebut melalui pendekatan konsep dan aplikasi sehari-hari.
Mari kita mengenal hukum aksi-reaksi secara benar! Hukum aksi-
reaksi menjelaskan tentang interaksi antara dua benda. Newton
menyadari bahwa gaya tidak bisa muncul dengan sendirinya. Gaya
selalu muncul secara berpasangan.
Jika sebuah benda A memberikan gaya kepada benda B (F[A
pada B]) maka benda B akan memberikan gaya kepada benda A
dengan arah yang berlawanan (F[B pada A]) dan bernilai sama besar
(lihat gambar 1). Perhatikan bahwa gaya yang disebabkan oleh A (F[A
pada B]) berada/bekerja pada benda B (panah merah). Sebaliknya
gaya yang disebabkan oleh B (F[B pada A]) berada pada benda A
(biru).
Kedua gaya ini berpasangan dan berlawanan arah tetapi tak
saling meniadakan karena tidak bekerja pada benda yang sama.
Mereka bekerja pada benda yang berbeda. Gaya mana yang
7
merupakan gaya aksi dan reaksi tidak menjadi masalah.
Sekarang gantilah benda A dengan Anda! Anda sedang mendorong
sebuah benda B yang memiliki roda dibagian bawah (lihat gambar 2).
Dorongan kaki Anda membuat Anda dan benda B bergerak ke kanan.
Bagaimana menjelaskan fenomena tersebut menurut hukum aksi-
reaksi? Untuk menjelaskan mengapa balok B bergerak kita hanya
melihat gaya-gaya yang bekerja pada balok B saja (lihat gambar 3).
Ada dua gaya yang bekerja pada balok B yakni gaya dorongan tangan
Anda (panah merah sedang) dan gaya dorongan balik tanah pada
balok B (biru kecil). Perhatikan bahwa kedua gaya ini bukan
merupakan pasangan aksi-reaksi karena bekerja pada benda yang
sama! Gaya ini berlawanan arah. Oleh karena gaya dorong tangan
lebih besar daripada gaya gesek tanah maka ada resultan gaya ke
arah gaya dorong, yakni ke kanan.
Hal yang sama dapat kita lakukan untuk menjelaskan
pergerakan Anda ke kanan. Pada diri Anda bekerja dua gaya yakni
gaya dorong balik balok (biru sedang) dan gaya gesek tanah (merah
panjang). Karena gaya gesek tanah lebih besar maka Anda terdorong
ke kanan. Jika gaya dorong balok (merah sedang) lebih kecil daripada
gaya gesek tanah maka balok tidak bergerak. Itu sebabnya digunakan
roda. Roda akan memperkecil gaya gesek sehingga balok lebih mudah
digerakkan.
Sekarang kita tahu mengapa kuda yang menarik kereta tidak bisa
menipu kusirnya dengan dalih hukum ketiga bahwa sekuat apapun
kuda menarik kereta maka kereta akan menarik kuda dengan gaya
yang sama dan berlawanan. Jelas sang kuda keliru! Gaya aksi-reaksi
harus bekerja pada dua benda yang berbeda sehingga mereka tidak
saling meniadakan pada benda yang sama. Gaya yang bekerja pada
kuda adalah gaya gesek tanah dan gaya tarik kereta. Keduanya bukan
gaya aksi reaksi karena sama-sama bekerja pada kuda (satu benda).
Jika gaya gesek tanah lebih besar (artinya kuda harus mendorong
tanah dengan gaya yang kuat) daripada gaya gesek tanah maka kuda
akan memiliki gaya netto dan iapun bergerak bersama kereta (ingat
kereta memiliki roda jadi gaya gesek kereta kecil dibandingkan gaya
tarik kuda).
Mari kita berimajinasi lagi! Saat kita diam sambil berdiri diatas
tanah ada dua gaya vertikal yang bekerja pada kita, yakni gaya berat
8
(-mg) ke arah bawah/bumi dan gaya normal tanah (mg) ke atas.
Keduanya saling menimbangi dan bernilai sama. Apakah keduanya
merupakan gaya aksi reaksi? Tentu tidak! Mereka bekerja pada benda
yang sama (pada Anda). Lalu siapakah pasangan gaya berat pada
tubuh Anda? Ia harus bekerja pada benda lain. Benda itu adalah bumi.
Benar! Bumi yang besar sedang ditarik oleh Anda tapi karena massa
Anda yang menyebabkan gaya F (-m g), sangat sangat kecil
dibandingkan massa Bumi maka percepatan yang diterima Bumi
sangatlah kecil (a = F/M = (m g)/M, M bumi sangat besar). Keberadaan
gaya normal yang merupakan reaksi dari gaya aksi benda yang
menyentuh tanah menjelaskan mengapa Anda diam diatas tanah dan
tidak menembus bumi! Karena resultan gaya Anda nol maka tentu saja
Anda tidak menghilang dalam tanah atau terbang ke atas!
Gaya gesek memainkan peranan yang sangat penting
meskipun kita seringkali tidak menyadarinya. Gaya gesek inilah yang
sebenarnya membuat kita dapat berjalan dan mobil dapat bergerak.
Kita berjalan dengan mendorong tanah kebelakang menggunakan kaki
kita! Gaya kaki ini bekerja pada tanah.
Sebagai reaksinya tanah akan mendorong kita kedepan dan
kitapun berjalan tanpa berterimakasih?untung saja kita tidak berpijak
pada es yang sangat licin karena gaya geseknya bisa amat kecil
sehingga menyulitkan kita untuk terdorong ke depan dengan syarat
kita tidak terjatuh terlebih dahulu.

9
DAFTAR PUSTAKA

Halliday & Resnick. 1994. Fisika edisi ke 3. Saduran. Jakarta: Erlangga.


http: fisika 1\ELHOBELA Web-Blog edukasi.htm
Sears, Zemansky. 1962. Fisika untuk Universitas 1. Saduran bebas.
Chatib, Nabris. Jakarta.
Tipler, Paul. 1991. Fisika untuk Sains dan Teknik. Jilid 1. Alih bahasa.
Prasetio, Lea. Jakarta: Erlangga.

10