Anda di halaman 1dari 413

BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI (BRR) NAD-NIAS

SATKER BRR – PEMBINAAN KEUANGAN DAN PERENCANAAN


Jl. Tgk. Daud Beureuh No. 26 , Banda Aceh , Telp / Fax. 0651–635687

LAPORAN AKHIR

045

044
041
040
046
033
042
030
043

022
020
031
032
Penyusunan Rencana
Aksi Budidaya Laut di
021

Pulau Banyak dan


010

Simeulue
051
050

040

030
031

Tahun Anggaran 2007


021
020

010

PT. AMURWA INTERNATIONAL


Jl. Kalibata Utara II No. 1 (103 A) Jakarta 12740 INDONESIA
Telp. +62-21 794 0479 (Hunting); Fax. +62-21 798 3651; E-mail: amurwa@indosat.net.id
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Daftar Isi
KATA PENGANTAR ................................................................................................. i
DAFTAR ISI............................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ....................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... viii
DAFTAR PETA ........................................................................................................ ix
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................ x
DAFTAR SINGKATAN.............................................................................................. xiii

Bab 1. PENDAHULUAN ......................................................................................... 1 – 1

1.1. Latar Belakang...................................................................................... 1–1


1.2. Maksud Dan Tujuan .............................................................................. 1–4
1.3. Ruang Lingkup Pekerjaan .................................................................... 1–4
1.4. Sasaran ................................................................................................ 1–5
1.5. Keluaran ............................................................................................... 1–6

Bab 2. PENDEKATAN DAN METODOLOGI PELAKSANAAN ............................. 2 – 9

2.1. Pendekatan Kerangka Pekerjaan ......................................................... 2–9


2.2. Pendekatan Kajian dan Arah Kebijakan Pengembangan ..................... 2 – 11
2.3. Pengumpulan dan Analisis Data ........................................................... 2 – 13
2.3.1. Tahap Persiapan Pekerjaan ....................................................... 2 – 14
2.3.2. Tahap Pelaksanaan Pekerjaan ................................................... 2 – 15
2.3.2.1. Sumberdaya Alam (SDA) ............................................... 2 – 16
2.3.2.2. Sumberdaya Ikan (SDI) dan Sistem Teknologi
Budidaya Laut ................................................................ 2 – 21
2.3.2.3. Sumberdaya Manusia (SDM) dan Kelembagaan ........... 2 – 22
2.3.2.4. Sumberdaya Buatan (SDB) ............................................ 2 – 25
2.3.3. Analisis Data ............................................................................... 2 – 25
2.3.4. Kriteria Kesesuaian Kawasan Budidaya Laut ............................. 2 – 26
2.3.5 Program Pengembangan ............................................................. 2 – 29
2.4. Rencana Aksi ( Action Plan) ................................................................. 2 – 34
2.4.1. Kerangka Pemikiran Rencana Aksi ............................................ 2 – 34
2.4.2. Kerangka Pelaksanaan Kegiatan Rencana Aksi ........................ 2 – 37
2.4.3. Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut ................................. 2 – 38
2.4.4 Metoda Pemilihan Kawasan Prioritas ......................................... 2 – 40

Bab 3. HASIL PENELITIAN .................................................................................... 3 – 44

3.1. Wilayah Penelitian I : Kecamatan Pulau Banyak .................................. 3 – 44


3.1.1. Aspek Sumberdaya Alam (SDA)................................................. 3 – 45
3.1.1.1. Iklim ................................................................................ 3 – 45
3.1.1.2. Hidro-Oseanografi .......................................................... 3 – 46
3.1.1.2.1. Batimetri ........................................................... 3 – 46
3.1.1.2.2. Pasang Surut (Pasut) ....................................... 3 – 47
3.1.1.2.3. Arus dan Gelombang ....................................... 3 – 48
3.1.1.2.4. Kualitas Air ....................................................... 3 – 49
3.1.1.2.5. Biologi .............................................................. 3 – 51
3.1.1.3. Ekosistem ....................................................................... 3 – 51

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi – ii


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3.1.2. Aspek Sumberdaya Ikan (SDI) ................................................... 3 – 54


3.1.2.1. Jenis dan Kelimpahan .................................................... 3 – 54
3.1.2.2. Komoditas Unggulan ...................................................... 3 – 54
3.1.3. Aspek Sumberdaya Manusia (SDM) dan Kelembagaan ............ 3 – 55
3.1.3.1. Kependudukan ............................................................... 3 – 55
3.1.3.2. Kependidikan .................................................................. 3 – 57
3.1.3.3. Perekonomian ................................................................ 3 – 59
3.1.3.4. Sosial Budaya ................................................................. 3 – 60
3.1.3.5. Kelembagaan ................................................................. 3 – 61
3.1.4. Aspek Sumberdaya Buatan ........................................................ 3 – 63
3.1.4.1. Infrastruktur Umum ......................................................... 3 – 63
3.1.4.2. Infrastruktur Perikanan ................................................... 3 – 67
3.1.5. Kondisi Eksisting dan Permasalahan Budidaya Laut Pulau
Banyak......................................................................................... 3 – 68
3.2. Wilayah Penelitian II : Kabupaten Simeulue ......................................... 3 – 74
3.2.1. Aspek Sumberdaya Alam (SDA)................................................. 3 – 74
3.2.1.1. Iklim ................................................................................ 3 – 74
3.2.1.2. Hidro-Oseanografi .......................................................... 3 – 75
3.1.1.2.1. Batimetri ........................................................... 3 – 75
3.1.1.2.2. Pasang Surut (Pasut) ....................................... 3 – 75
3.1.1.2.3. Arus dan Gelombang ....................................... 3 – 76
3.1.1.2.4. Kualitas Air ....................................................... 3 – 76
3.1.1.2.5. Biologi .............................................................. 3 – 77
3.2.1.3. Ekosistem ....................................................................... 3 – 78
3.2.2. Aspek Sumberdaya Ikan (SDI) dan Sistem Teknologi
Budidaya Laut ........................................................................... 3 – 79
3.2.2.1. Jenis dan Kelimpahan .................................................... 3 – 79
3.2.2.2. Komoditas Unggulan ...................................................... 3 – 81
3.2.3. Aspek Sumberdaya Manusia (SDM) dan Kelembagaan ............ 3 – 82
3.2.3.1. Kependudukan ............................................................... 3 – 82
3.2.3.2. Kependidikan .................................................................. 3 – 82
3.2.3.3. Perekonomian ................................................................ 3 – 83
3.2.3.4. Sosial Budaya ................................................................. 3 – 84
3.2.3.5. Kelembagaan ................................................................. 3 – 85
3.2.4. Aspek Sumberdaya Buatan (SDB) ............................................. 3 – 85
3.2.4.1. Infrastruktur Umum ......................................................... 3 – 85
3.2.4.2. Infrastruktur Perikanan ................................................... 3 – 86
3.2.5. Kondisi Eksisting dan Permasalahan Budidaya Laut.................. 3 – 87

Bab 4. RENCANA PENGEMBANGAN .................................................................. 4 – 96

4.1. Konsep Pengembangan Budidaya Laut ............................................... 4 – 96


4.2. Program Pengembangan Budidaya Laut di Pulau Banyak ................... 4 – 97
4.2.1. Lokasi dan Luas Pengembangan .............................................. 4 – 97
4.2.2. Komoditas dan Alokasi Areal Pengembangan........................... 4 – 99
4.2.3. Proyeksi Kebutuhan Sarana Produksi ....................................... 4 – 100
4.2.3.1. Benih ............................................................................ 4 – 100
4.2.3.2. Tenaga Kerja ................................................................ 4 – 101
4.2.4. Proyeksi Produksi dan Nilai Produksi ........................................ 4 – 102
4.2.5. Tahapan dan Target Pengembangan ........................................ 4 – 104
4.2.5.1. Pengembangan Areal dan Produksi............................. 4 – 104
4.2.5.2. Pengembangan Sarana Produksi ................................ 4 – 105
4.2.6. Rencana Induk Kawasana Pengembangan I............................. 4 – 106
4.3. Program Pengembangan Budidaya Laut di Simeulue .......................... 4 – 118
4.3.1. Lokasi dan Luas Pengembangan .............................................. 4 – 118

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi – iii


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

4.3.2. Komoditas dan Alokasi Areal Pengembangan........................... 4 – 120


4.3.3. Proyeksi Kebutuhan Sarana Produksi ....................................... 4 – 121
4.3.3.1. Benih ........................................................................... 4 – 121
4.3.3.2. Tenaga Kerja ................................................................ 4 – 122
4.3.4. Proyeksi Produksi dan Nilai Produksi ........................................ 4 – 123
4.3.5. Tahapan dan Target Pengembangan ........................................ 4 – 125
4.3.5.1. Pengembangan Areal dan Produksi............................. 4 – 125
4.3.5.2. Pengembangan Sarana Produksi ................................ 4 – 127
4.3.6. Rencana Induk Kawasan Pengembangan I............................... 4 – 128
4.4. Sistem dan Teknik Budidaya ................................................................ 4 – 140
4.4.1. Sistem dan Teknologi Budidaya Ikan Laut................................. 4 – 140
4.4.2. Sistem dan Teknologi Budidaya Lobster ................................... 4 – 147
4.4.3. Sistem dan Teknologi Budidaya Kepiting Bakau ....................... 4 – 151
4.4.4. Sistem dan Teknologi Budidaya Moluska ................................. 4 – 153
4.4.5. Sistem dan Teknologi Budidaya Ekinodermata ......................... 4 – 157
4.4.6. Sistem dan Teknologi Budidaya Rumput Laut ........................... 4 – 163
4.5. Analisa Usaha Budidaya Laut ............................................................... 4 – 170
4.5.1. Analisa Usaha Budidaya Kerapu ............................................... 4 – 170
4.5.2. Analisa Usaha Budidaya Ikan Kakap ......................................... 4 – 171
4.5.3. Analisa Usaha Budidaya Rumput Laut ...................................... 4 – 172
4.5.4. Analisa Usaha Budidaya Tiram Mutiara..................................... 4 – 173
4.5.5. Analisa Usaha Budidaya Kepiting Bakau................................... 4 – 173
4.5.6. Analisa Usaha Budidaya Teripang............................................. 4 – 174
4.5.7. Analisa Usaha Budidaya Lobster ............................................... 4 – 174

Bab 5. RENCANA AKSI BUDIDAYA LAUT DI PULAU BANYAK DAN


SIMEULUE ................................................................................................ 5 – 175

5.1. Kriteria Umum Rencana Aksi Budidaya Laut ........................................ 5 – 175


5.2. Arahan Pengelolaan Rencana Aksi Budidaya Laut .............................. 5 – 176
5.3. Kerangka Pemikiran Rencana Aksi Budidaya Laut .............................. 5 – 181
5.4. Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak ..................................... 5 – 185
5.5. Rencana Aksi Budidaya Laut di Simeulue ............................................ 5 – 191

Bab 6. REKOMENDASI .......................................................................................... 6 – 197

6.1 Rekomendasi Pengembangan Kawasan Budidaya Laut ....................... 6 – 197


6.2 Rekomendasi Komoditas Unggulan ...................................................... 6 – 198
6.3 Rekomendasi Alur Pemasaran .............................................................. 6 – 199
6.4 Rekomendasi Kebutuhan Sarana dan Prasarana ................................. 6 – 201

DAFTAR PUSTAKA

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi – iv


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Daftar Tabel
Tabel 2.1. Data Sekunder yang Dikumpulkan pada Pekerjaan Penyusunan
Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeuleu ................ 2 – 13
Tabel 2.2. Parameter Fisika dan Kimia Air yang Diukur dan Metode yang
Digunakan ................................................................................................ 2 – 19
Tabel 2.3. Matrik SWOT............................................................................................ 2 – 30
Tabel 2.4. Model Pembobotan Kesesuaian Hidro-oseanografi Wilayah Survei ........ 2 – 40
Tabel 2.5. Model Pembobotan Kesesuaian Non Fisik .............................................. 2 – 41
Tabel 3.1. Kondisi Klimatologi di Kabupaten Aceh Singkil ........................................ 3 – 45
Tabel 3.2. Kedalaman dan Substrat Dasar Perairan di 10 Stasiun
Pengamatan Pulau Banyak...................................................................... 3 – 47
Tabel 3.3. Hasil pengukuran Kualitas Air di Pulau Banyak dan Kriteria Baku
Mutu Air .................................................................................................... 3 – 49
Tabel 3.4. Pengelompokkan Komoditas Budidaya Laut di Pulau Banyak ................ 3 – 55
Tabel 3.5. Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Sex Rasio Per
Kecamatan di Kabupaten Aceh Singkil .................................................... 3 – 56
Tabel 3.6. Nama Desa dan Jumlah Penduduk di Pulau Banyak .............................. 3 – 57
Tabel 3.7. Sarana Pendidikan yang Tersedia di Pulau Banyak ................................ 3 – 58
Tabel 3.8. Jenis Usaha dan Jumlah PDRB Menurut Harga Berlaku di Aceh
Singkil ...................................................................................................... 3 – 60
Tabel 3.9. Banyaknya Tenaga Listrik PLN Berdasarkan Daya Terpasang ............... 3 – 65
Tabel 3.10. Persentasi Desa di Kabupaten Aceh Singkil yang Mendapat Listrik
PLN .......................................................................................................... 3 – 65
Tabel 3.11. Fasilitas dan Tenaga Kesehatan di Kabupaten Aceh Singkil ................... 3 – 66
Tabel 3.12. Jumlah Galangan Kapal yang Ada di Kabupaten Aceh Singkil ................ 3 – 67
Tabel 3.13. Hasil Pengukuran Kualitas Air di Pulau Simeulue dan Kriteria Baku
Mutu Air .................................................................................................... 3 – 77
Tabel 3.14. Kedalaman Perairan dan Substrat Dasar di 16 Stasiun
Pengamatan ............................................................................................. 3 – 78
Tabel 3.15. Jenis Ikan, Tempat Produksi Serta Jumlah Produksi Tahunan di
Simeulue .................................................................................................. 3 – 80
Tabel 3.16. Pengelompokan Komoditas Budidaya Laut di Pulau Banyak .................. 3 – 81
Tabel 3.17. Nama Kecamatan dan Jumlah Penduduk di Pulau Simeulue .................. 3 – 82
Tabel 3.18. Peranan Ekonomi dalam PDRB Atas Dasar Harga Berlaku
Menurut Sektor......................................................................................... 3 – 84
Tabel 3.19. Jarak Ibukota Kecamatan ke Ibukota Kabupaten .................................... 3 – 86
Tabel 3.20. Jumlah Perahu yang Ada di Kabupaten Simeulue ................................... 3 – 87
Tabel 3.21. Jumlah Petani Ikan Menurut Sarana Budidaya di Simeulue .................... 3 – 90
Tabel 3.22. Sarana dan Prasarana BBIP di Kabupaten Simeulue .............................. 3 – 92

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi – v


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 4.1. Lokasi dan Luas Potensial untuk Pengembangan Budidaya Laut
di Pulau Banyak, Kabupaten Aceh Singkil, NAD ..................................... 4 – 98
Tabel 4.2. Alokasi Areal Pemanfaatan Perairan Laut Efektif untuk
Pengembangan Budidaya Laut Beberapa Komoditas Unggulan di
Pulau Banyak ........................................................................................... 4 – 100
Tabel 4.3. Kebutuhan Jangka Panjang Benih dan Bibit untuk Pengembangan
Budidaya Laut di Pulau Banyak Ketika Seluruh Areal Efektif
Dimanfaatkan ........................................................................................... 4 – 101
Tabel 4.4. Kebutuhan Tenaga Kerja (RTP) untuk Pengembangan Budidaya
Laut di Pulau Banyak Ketika Seluruh Areal Efektif Dimanfaatkan ........... 4 – 102
Tabel 4.5. Proyeksi Produksi Jangka Panjang Budidaya Laut yang
Diharapkan Bisa Dihasilkan dari Pengembangan Budidaya Laut di
Pulau Banyak ........................................................................................... 4 – 103
Tabel 4.6. Nilai Produksi Jangka Panjang Produk Perikanan Budidaya Laut
yang Dikembangkan di Pulau Banyak (Rp 1000) .................................... 4 – 103
Tabel 4.7. Target Pengembangan Areal Efektif Budidaya Laut di Pulau
Banyak dalam Beberapa Tahap (ha, efektif)............................................ 4 – 104
Tabel 4.8. Pengembangan Produksi Beberapa Komoditas Budidaya Laut
Unggulan di Pulau Banyak ....................................................................... 4 – 105
Tabel 4.9. Proyeksi Kebutuhan Benih Sebagai Konsekuensi Pengembangan
Budidaya Laut di Pulau Banyak ............................................................... 4 – 106
Tabel 4.10. Pengembangan Tenaga Kerja Pembudidaya (RTP) Budidaya Laut
di Pulau Banyak Dilakukan Secara Bertahap .......................................... 4 – 106
Tabel 4.11. Matrik Strengths/Weakness dan Opportunity/Threats sebagai Hasil
Analisis Lingkungan Internal dan Eksternal Kecamatan Pulau
Banyak ..................................................................................................... 4 – 107
Tabel 4.12. Lokasi dan Luas Potensial Untuk Pengembangan Budidaya Laut di
Pulau Simeuleu, Kabupaten Aceh Singkil, NAD ...................................... 4 – 119
Tabel 4.13. Alokasi Areal Perairan Laut Efektif untuk Pengembangan
Budidaya Laut Beberapa Komoditas Unggulan di Pulau Simeuleu ......... 4 – 121
Tabel 4.14. Kebutuhan Jangka Panjang Benih dan Bibit Untuk Pengembangan
Budidaya Laut di Pulau Simeuleu Ketika Seluruh Areal Efektif
Dimanfaatkan ........................................................................................... 4 – 122
Tabel 4.15. Kebutuhan Tenaga Kerja (RTP) untuk Pengembangan Budidaya
Laut di Pulau Simeuleu Ketika Seluruh Areal Efektif Dimanfaatkan ........ 4 – 123
Tabel 4.16. Proyeksi Produksi Jangka Panjang Budidaya Laut yang
Diharapkan Bisa Dihasilkan dari Pengembangan Budidaya Laut di
Pulau Simeuleu ........................................................................................ 4 – 124
Tabel 4.17. Nilai Produksi Jangka Panjang Produk Perikanan Budidaya Laut
yang Dikembangkan di Pulau Simeuleu (Rp 1000) ............................... 4 – 124
Tabel 4.18. Target Pengembangan Areal Efektif Budidaya Laut di Pulau
Simeuleu dalam Beberapa Tahap ............................................................ 4 – 126
Tabel 4.19. Pengembangan Produksi Beberapa Komoditas Budidaya Laut
Unggulan di Pulau Simeuleu .................................................................... 4 – 127
Tabel 4.20. Proyeksi Kebutuhan Benih sebagai Konsekuensi Pengembangan
Budidaya Laut di Pulau Simeuleu ............................................................ 4 – 127

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi – vi


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 4.21. Pengembangan Tenaga Kerja Pembudidaya (RTP) Budidaya Laut


di Pulau Simeuleu Dilakukan Secara Bertahap ....................................... 4 – 128
Tabel 4.22. Matrik Strengths/Weakness dan Opportunity/Threats sebagai Hasil
Analisis Lingkungan Internal dan Eksternal Kabupaten Simeulue ........... 4 – 129
Tabel 4.23. Frekuensi, Jumlah, Waktu dan Proporsi Pemberian Pakan ..................... 4 – 150
Tabel 4.24. Analisis Usaha Pembesaran Ikan Kerapu Macan ................................... 4 – 171
Tabel 4.25. Analisis Usaha Pembesaran Ikan Kerapu Lumpur .................................. 4 – 171
Tabel 4.26. Analisis Usaha Pembesaran Ikan Kakap Putih ....................................... 4 – 172
Tabel 4.27. Analisis Usaha Pembesaran Teripang .................................................... 4 – 174
Tabel 4.28. Analisis Usaha Pembesaran Kerapu Macan ........................................... 4 – 174
Tabel 5.1. Jumlah Skoring Teknis Lokasi Budidaya Laut Pulau Banyak .................. 5 – 186
Tabel 5.2. Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak ........................................ 5 – 191
Tabel 5.3. Jumlah Skoring Lokasi Budidaya Laut Simeulue ..................................... 5 – 187
Tabel 5.4. Rencana Aksi Budidaya Laut di Simeulue ............................................... 5 – 192
Tabel 6.1. Pembagian Wilayah Pengembangan Rencana Aksi Budidaya Laut ........ 6 – 197
Tabel 6.2. Komoditas Unggulan yang Direkomendasikan ........................................ 6 – 198

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi – vii


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Daftar Gambar
Gambar 2.1. Kerangka Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau
Banyak dan Simeulue......................................................................... 2 – 10
Gambar 3.1. Gambaran Pasut Hasil Pengukuran di Pulau Banyak ........................ 3 – 48
Gambar 3.2. Pola Arus di Pulau Banyak pada Kedalaman 1m, 5m dan 10m ......... 3 – 48
Gambar 3.3. Pola Suhu di Pulau Banyak Pada Kedalaman 5 meter ...................... 3 – 50
Gambar 3.4. Produksi Hasil Laut Kabupaten Aceh 2006 ........................................ 3 – 54
Gambar 3.5. Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Aceh Singkil................................. 3 – 58
Gambar 3.6. Tingkat Pendidikan di Kabupaten Aceh Singkil .................................. 3 – 59
Gambar 3.7. Persentase Penduduk Menurut Pekerjaan di Aceh Singkil ................ 3 – 59
Gambar 3.8. Gambaran Pasut Hasil Pengukuran di Simeulue ............................... 3 – 75
Gambar 3.9. Pola arus di Teluk Sinabang pada Kedalaman 1m, 5m dan 10m ...... 3 – 76
Gambar 3.10 Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Simeulue ..................................... 3 – 83
Gambar 3.11. Tingkat Pendidikan di Kabupaten Simeulue ....................................... 3 – 83
Gambar 3.12. Sarana Kesehatan di Kabupaten Simeulue........................................ 3 – 86
Gambar 3.13. Potensi Perikanan Simeulue .............................................................. 3 – 88
Gambar 4.1. Kerapu Macan (Epinephelus fuscoguttatus)....................................... 4 – 140
Gambar 4.2. Udang Lobster Mutiara (Panulirus ornatus)........................................ 4 – 148
Gambar 4.3. Proses Penggantian Waring dan Pembersihan Spat ......................... 4 – 154
Gambar 4.4. Teripang Pasir (Holothuria scabra)..................................................... 4 – 158
Gambar 4.5. Metode Lepas Dasar untuk Budidaya Rumput Laut ........................... 4 – 164
Gambar 4.6. Terumbu Karang di Teluk Sibigo ........................................................ 4 – 170
Gambar 4.7. Rumput Laut (E. cottonii) .................................................................... 4 – 172
Gambar 4.8. Kepiting Bakau ................................................................................... 4 – 173
Gambar 6.1. Rekomendasi Jalur Pemasaran Produk Perikanan ............................ 6 – 199

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi –viii


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Daftar Peta
Peta 1. Hasil Pengolahan Citra ASTER Pulau Banyak ............................................. 1 – 7
Peta 2. Hasil Pengolahan Citra ASTER Simeulue..................................................... 1 – 8
Peta 3. Lokasi Pengambilan Sampel di Wilayah Perairan Pulau Banyak ................. 2 – 42
Peta 4. Lokasi Pengambilan Sampel di Wilayah Simeulue ....................................... 2 – 43
Peta 5. Batimetri Perairan P. Banyak ........................................................................ 3 – 71
Peta 6. Batimetri Simeulue ........................................................................................ 3 – 72
Peta 7. Pola Arus di Perairan Pulau Banyak ............................................................. 3 – 73
Peta 8. Pola Arus di Perairan Simeulue .................................................................... 3 – 93
Peta 9. Pola Gelombang di Perairan Pulau Banyak .................................................. 3 – 94
Peta 10. Pola Gelombang di Perairan Simeulue ....................................................... 3 – 95
Peta 11. Lokasi Budidaya di Perairan Pulau Banyak ................................................ 4 – 111
Peta 12. Lokasi Budidaya di Perairan Pulau Ujung Batu dan Sekitarnya.................. 4 – 112
Peta 13. Lokasi Budidaya di Perairan Pulau Palambak dan Sekitarnya ................... 4 – 113
Peta 14. Lokasi Budidaya di Perairan Pulau Sikandang dan Sekitarnya .................. 4 – 114
Peta 15. Lokasi Budidaya di Perairan Pulau Haloban dan Sekitarnya ..................... 4 – 115
Peta 16. Lokasi Budidaya di Perairan Teluk Tambego dan Sekitarnya ..................... 4 – 116
Peta 17. Lokasi Budidaya di Perairan Pulau Saranggantong dan Sekitarnya ........... 4 – 117
Peta 18. Lokasi Budidaya di Perairan Simeulue........................................................ 4 – 133
Peta 19. Lokasi Budidaya di Perairan Teluk Sinabang.............................................. 4 – 134
Peta 20. Lokasi Budidaya di Perairan Labuhan Bajau .............................................. 4 – 135
Peta 21. Lokasi Budidaya di Perairan Teluk Dalam .................................................. 4 – 136
Peta 22. Lokasi Budidaya di Perairan Teluk Sibigo ................................................... 4 – 137
Peta 23. Lokasi Budidaya di Perairan Teluk Lewak .................................................. 4 – 138
Peta 24. Lokasi Budidaya di Perairan Budidaya Teluk Alafan................................... 4 – 139
Peta 25. Wilayah Pengembangan Perairan Pulau Banyak ....................................... 6 – 204
Peta 26. Wilayah Pengembangan Perairan Simeulue............................................... 6 – 205

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi – ix


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Daftar Lampiran
Lampiran 1. Rencana Aksi Jangka Panjang Budidaya Laut di Pulau Banyak .............. 207
Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak .......... 211
Lampiran 3. Rencana Aksi Tahunan Budidaya Laut di Pulau Banyak ......................... 226
Lampiran 4. Rencana Aksi Jangka Panjang Budidaya Laut di Simeulue ..................... 247
Lampiran 5. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Simeulue ................. 251
Lampiran 6. Rencana Aksi Tahunan Budidaya Laut di Simeulue................................. 267
Lampiran 7. Daftar Nama Pulau di Kecamatan Pulau Banyak ..................................... 207
Lampiran 8. Daftar Nama Pulau di Simeulue ............................................................... 289
Lampiran 9. Daftar Nama Pulau yang Hampir Tenggelam ........................................... 290
Lampiran 10. Baku Mutu Air Laut Untuk Biota Laut Sesuai dengan Keputusan
Menteri Lingkungan Hidup No. 51 Tahun 2004 ..................................... 291
Lampiran 11. Lokasi Pengambilan Sampel di Pulau Banyak ...................................... 293
Lampiran 12. Lokasi Pengambilan Sampel di Pulau Simeulue ................................... 294
Lampiran 13. Hasil Pengukuran Parameter Hidro-oseanografi Pulau Banyak ............ 295
Lampiran 14. Hasil Pengukuran Parameter Biologi Pulau Banyak ............................. 296
Lampiran 15. Hasil Pengukuran Parameter Hidro-oseanografi Pulau Simeulue ......... 298
Lampiran 16. Hasil Pengukuran Parameter Biologi Pulau Simeulue .......................... 299
Lampiran 17. Hasil Pengukuran Pasut Pulau Banyak ................................................. 301
Lampiran 18. Hasil Pengukuran Pasut Pulau Simeulue .............................................. 305
Lampiran 19. Hasil Pengukuran Arus di Pulau Banyak ............................................... 312
Lampiran 20. Hasil Pengukuran Arus di Pulau Simeulue ............................................ 314
Lampiran 21. Pendapatan Regional Bruto Perkapita di Kabupaten Aceh
Singkil .................................................................................................... 316
Lampiran 22. Kelompok Budidaya Laut Kabupaten Aceh Singkil ............................... 317
Lampiran 23. Petani KJA bantuan ADB ETESP Fisheries 2007 Kabupaten
Simeulue................................................................................................ 318
Lampiran 24. Daftar Kelompok penerima bantuan KJA BRR Pemberdayaan
Ekonomi dan Pengembangan Usaha Wilayah IV PPK III
Simeulue T.A 2007 ................................................................................ 319
Lampiran 25. Perhitungan Ekonomi Usaha Kerapu Macan ........................................ 320
Lampiran 26. Perhitungan Ekonomi Usaha Kerapu Lumpur ....................................... 325
Lampiran 27. Perhitungan Ekonomi Usaha Rumput Laut ........................................... 327
Lampiran 28. Perhitungan Ekonomi Usaha Kakap Putih ............................................ 329
Lampiran 29. Perhitungan Ekonomi Usaha Kerang Mutiara ....................................... 331
Lampiran 30. Perhitungan Ekonomi Usaha Kepiting Bakau........................................ 333
Lampiran 31. Perhitungan Ekonomi Usaha Teripang.................................................. 335

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi – x


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 32. Perhitungan Ekonomi Usaha Lobster .................................................... 337


Lampiran 33. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Nibung dan
Teluk Baleh............................................................................................ 339
Lampiran 34. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Bagu dan
Teluk Panjang........................................................................................ 340
Lampiran 35. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Palambak ............... 341
Lampiran 36. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Sikandang .............. 342
Lampiran 37. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Haloban .................. 343
Lampiran 38. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Tambego ................ 344
Lampiran 39. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk
Saranggantong ...................................................................................... 345
Lampiran 40. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Nibung dan Teluk
Balai....................................................................................................... 346
Lampiran 41. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Bagu dan Teluk
Panjang ................................................................................................. 347
Lampiran 42. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Palambak ....................... 348
Lampiran 43. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Sikandang ...................... 349
Lampiran 44. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Haloban.......................... 350
Lampiran 45. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Tambego ........................ 351
Lampiran 46. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Sarang Gantong ............. 352
Lampiran 47. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Alafan ..................... 353
Lampiran 48. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Lewak ..................... 354
Lampiran 49. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Sibigo ..................... 355
Lampiran 50. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Dalam ..................... 356
Lampiran 51. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Sinabang ................ 357
Lampiran 52. Hasil Skoring Parameter Hidro-oseanografi Teluk Labuan Bajau ......... 358
Lampiran 53. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Alafan ............................. 359
Lampiran 54. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Lewak ............................. 360
Lampiran 55. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Sibigo ............................. 361
Lampiran 56. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Dalam ............................. 362
Lampiran 57. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Sinabang ........................ 363
Lampiran 58. Hasil Skoring Kesesuaian Non Fisik di Teluk Labuan Bajau ................. 364
Lampiran 59. Foto Kegiatan di Pulau Banyak ............................................................. 365
Gambar Lampiran 1. Perairan Pulau Balai ........................................... 365
Gambar Lampiran 2. Pembuatan ikan asin .......................................... 365
Gambar Lampiran 3. Ikan kakap dari Pulau Banyak ............................ 365
Gambar Lampiran 4. Perairan Teluk Nibung ........................................ 366
Gambar Lampiran 5. Kegiatan FGD di Pulau Banyak .......................... 366
Gambar Lampiran 6. Pelabuhan Fery Pulau Banyak ........................... 366
Gambar Lampiran 7. Perairan Teluk Tambego .................................... 367
Gambar Lampiran 8. Perairan Ujung Sialit ........................................... 367
Gambar Lampiran 9. Pengambilan karang laut .................................... 367

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi – xi


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 60. Foto Kegiatan di Simeulue .................................................................... 368


Gambar Lampiran 10. Diskusi dengan Bappeda dan Kadis
Perikanan Kabupaten Simeulue ....................... 368
Gambar Lampiran 11. Kegiatan FGD 1 ................................................ 368
Gambar Lampiran 12. Kegiatan FGD 2 ................................................ 369
Gambar Lampiran 13. Pengambilan Sampel ....................................... 369
Gambar Lampiran 14. Pengambilan Sampel ....................................... 369
Gambar Lampiran 15. Pengambilan Sampel Bawah Air ...................... 370
Gambar Lampiran 16. Sampel Bawah Air ............................................ 370
Gambar Lampiran 17. Karang yang Mati ............................................. 370
Gambar Lampiran 18. Mangrove yang Terangkat ............................... 371
Gambar Lampiran 19. Budidaya Rumput Laut di Labuhan Bajau ........ 371
Gambar Lampiran 20. Budidaya KJA di Sinabang ............................... 371
Gambar Lampiran 21 BBIP Simeulue ................................................. 372
Gambar Lampiran 22 Lobster ............................................................. 372
Gambar Lampiran 23. Teripang ........................................................... 372
Gambar Lampiran 24. Kerapu Sunu..................................................... 373
Gambar Lampiran 25. Kepiting............................................................. 373
Gambar Lampiran 26. Kapal Ferry di Sinabang ................................... 373

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi – xii


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Daftar Singkatan
APBD Anggaran Pendapatan Belanja Daerah
APBN Anggaran Pendapatan Belanja Negara
BAPPEDA Badan Perencana Pembangunan Daerah
BBIP Balai Benih Ikan Pantai
BBL Balai Budidaya Laut
BEP Break Event Point
BOD Biochemical Oxygen Demand
BPS Badan Pusat Statistik
BRR Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi
DAS Daerah Aliran Sungai
DAU Dana Alokasi Umum
DJPB Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya
DKP Departemen Kelautan dan Perikanan
DO Dissolved Oxygen
DPRD Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
FGD Focus Group Discussion
Ha Hektar
KKLD Kawasan Konservasi Laut Daerah
LBAP Loka Budidaya Air Payau
LBL Loka Budidaya Laut
LSM Lembaga Swadaya Masyarakat
NAD Nanggroe Aceh Darussalam
PAD Pendapatan Asli Daerah
PEMDA Pemerintah Daerah
PEMP Pemberdayaan Ekonomi Pedesaan
PROPEDA Program Pembangunan Daerah
RENSTRA Rencana Strategis
RTRWK Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota
RTRWN Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
RTRWP Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
TA Technical Assistance
UPT Unit Pelaksana Teknis

PT. AMURWA INTERNATIONAL Daftar Isi –xiii


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Kata Pengantar
Pemerintah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam c/q Badan Rehabilitasi dan
Rekonstruksi (BRR) NAD-Nias Satker BRR Pembinaan Keuangan dan
Perencanaan melalui APBN 2007 telah mengalokasikan kegiatan berupa
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue, dengan
pelaksana pekerjaan PT. Amurwa International. Kegiatan Penyusunan Rencana
Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue ini diharapkan akan memberikan
hasil yang dapat dijadikan sebagai acuan untuk menata sistem pemanfaatan dan
pengelolaan sumber daya kelautan dan budidaya laut di Pulau Banyak dan
Simeulue secara komprehensif yang dapat menunjang kegiatan perikanan yang
berwawasan lingkungan dan berkelanjutan. Kegiatan ini juga dilakukan untuk
merumuskan rencana program dan kegiatan budidaya laut untuk jangka pendek,
jangka menengah dan jangka panjang di Pulau Banyak dan Simeulue.
Laporan Akhir ini merupakan laporan tahap ke-tiga dalam kegiatan pekerjaan
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue; tersusun
atas 6 (enam) bab yang memberikan gambaran dan uraian tentang kegiatan yang
sudah dilaksanakan. Bab 1 menjelaskan tentang latar belakang, tujuan, ruang
lingkup kegiatan, sasaran, serta keluaran dari pekerjaan Penyusunan Rencana Aksi
Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue. Bab 2 berisi pendekatan dan
metodologi pelaksanaan pekerjaan, bab 3 mengenai hasil penelitian yang sudah
dikumpulkan, bab 4 berisi rencana pengembangan, serta bab 5 tentang rencana
kerja aksi budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue. Bab 6 berisi rekomendasi
pelaksanaan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue.
Kami mengucapkan terima kasih dan penghargaan kepada pihak pemberi kerja
yakni BRR NAD-Nias Satker BRR Pembinaan Keuangan dan Perencanaan, atas
kepercayaan dan tanggungjawab yang telah diberikan kepada kami. Ucapan terima
kasih dan penghargaan juga kami sampaikan kepada pihak-pihak yang ikut
membantu pelaksanaan kegiatan ini. Kami menyadari bahwa isi tulisan ini masih
jauh dari yang diharapkan, sehingga masih banyak diperlukan perbaikan-perbaikan.
Untuk perbaikan Laporan Akhir ini, maka saran dan kritik dari semua pihak,
terutama dari Tim Teknis, sangat kami harapkan.

Banda Aceh, Desember 2007

Tim Penyusun

PT. AMURWA INTERNATIONAL i


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Pendahuluan
1.1. Latar Belakang
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan
Aceh pada Bagian 5 Pasal 162 tentang Perikanan dan Kelautan menyebutkan
bahwa Pemerintah Aceh dan kabupaten/kota berwenang untuk mengelola sumber
daya alam yang hidup di laut wilayah Aceh. Kewenangan tersebut antara lain
adalah kewenangan untuk mengelola konservasi dan pengelolaan sumber daya
alam di laut, pengaturan administrasi dan perizinan penangkapan dan/atau
pembudidayaan ikan, serta pengaturan tata-ruang wilayah laut, pesisir, dan pulau-
pulau kecil.

Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi NAD mempunyai visi “terwujudnya


masyarakat kelautan dan perikanan Provinsi NAD yang tangguh, modern, dan
sejahtera”. Untuk mewujudkan visi tersebut, Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi
NAD telah menetapkan misi untuk mencapai tujuan organisasi, yaitu :

1. Meningkatkan perekonomian masyarakat di wilayah pesisir


2. Meningkatkan kemampuan pengelolaan sumberdaya kelautan dan perikanan
secara terpadu dan berkelanjutan
3. Melaksanakan pembangunan dan pengembangan perikanan tangkap dan
budidaya.
4. Meningkatkan peran penyuluhan dan daya saing usaha perikanan
5. Meningkatkan sentral pengembangan perikanan budidaya

Wilayah pesisir, lautan dan pulau-pulau kecil di Nanggroe Aceh Darussalam


memiliki sumberdaya ikan yang sangat potensial. Potensi lahan pengembangan
budidaya laut di Aceh sebagian besar berada di Kepulauan Banyak di Kabupaten
Aceh Singkil dan Kepulauan Simeulue di Kabupaten Simeulue. Pulau Banyak di
Kabupaten Aceh Singkil mempunyai pulau-pulau kecil sebanyak 63 pulau,
sedangkan jumlah pulau-pulau kecil di Simeulue tercatat ada 41 pulau. Nama
pulau-pulau tersebut selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 7 dan Lampiran 8.

Sektor perikanan merupakan salah satu sektor yang sangat potensial untuk segera
dikembangkan dalam program pemberdayaan masyarakat pesisir di NAD untuk
mewujudkan tercapainya: (1) pertumbuhan ekonomi, (2) penciptaan lapang kerja,
dan (3) pengurangan kemiskinan penduduk. Program pemberdayaan masyarakat

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 1 – 1


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

pesisir NAD melalui kegiatan perikanan merupakan salah satu perwujudan


pengakuan bahwa bidang perikanan dipandang akan mampu mengatasi
permasalahan bangsa, khususnya dalam mengurangi kemiskinan dan
pengangguran serta memberikan kontribusi dalam pertumbuhan ekonomi nasional.
Lahan perairan laut yang sangat luas dan ditunjang dengan kondisi oseanografi
perairan tropis memungkinkan produksi budidaya laut di Provinsi NAD dapat
dilakukan sepanjang tahun. Saat ini di beberapa tempat telah mulai berkembang
kawasan budidaya laut atau sentra-sentra budidaya laut, seperti kawasan Pulau
Banyak di Kabupaten Aceh Singkil serta di Kabupaten Simeulue.

Pengelolaan wilayah pesisir, lautan dan pulau-pulau kecil di suatu daerah harus
memperhatikan berbagai issue dan masalah yang terjadi dan dihadapi di wilayah
tersebut agar hasil rencana pengelolaan dan pemanfaatan tersebut mampu
menjawab berbagai masalah yang selama ini dihadapi. Baik di Pulau Banyak
maupun di Simeulue ditemui berbagai issue dan masalah pembangunan dan
pengelolaan wilayah pesisir, lautan dan pulau-pulau kecil. Beberapa permasalahan
tersebut antara lain adalah kerusakan fisik habitat ekosistim wilayah pesisir, adanya
eksploitasi berlebihan sumberdaya kelautan dan perikanan, serta banyaknya jumlah
keluarga miskin di masyarakat pesisir.

Issue dan masalah tersebut di atas diperburuk lagi oleh dampak kemunduran dunia
perikanan termasuk budidaya laut di Pulau Banyak, Kabupaten Aceh Singkil serta di
Kabupaten Simeulue akibat terjadinya bencana alam gempa bumi dan tsunami
tanggal 26 Desember 2004 dan tanggal 28 Maret 2005 yang melanda Provinsi
Naggroe Aceh Darussalam yang telah memporak porandakan dan menghancurkan
sebagian wilayah pesisir sepanjang 800 km dari panjang garis pantai 1.660 km,
mengakibatkan rusaknya infrastruktur, pemukiman dan sarana lainnya serta
menimbulkan korban jiwa ratusan ribu orang berikut harta bendanya. Oleh karena
itu dalam pelaksanaan program rehabilitasi dan rekonstruksi di Aceh pasca gempa
bumi dan tsunami mutlak harus mempunyai penekanan pada pembangunan
kembali kehidupan wilayah pesisir dan kepulauan.

Kawasan Pulau Banyak di Kabupaten Aceh Singkil serta Kepulauan Simeulue


mengalami kerusakan ekosistim pesisir dan lautan cukup parah akibat bencana
alam tersebut di atas. Dengan adanya bencana tsunami dan gempa bumi, maka
sebagian besar kegiatan budidaya perikanan laut yang sudah ada di daerah Pulau
Banyak dan Simeulue menjadi terbengkalai. Lamanya waktu pemulihan kegiatan
budidaya perikanan tersebut disebabkan antara lain karena rusaknya sebagian
besar sarana dan prasarana usaha perikanan yang ada. Keadaan tersebut

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 1 – 2


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

menyebabkan penduduk di daerah Pulau Banyak dan Simeulue menjadi sulit


mendapatkan sumber pendapatan melalui kegiatan usaha budidaya perikanan laut.

Dalam rangka mendorong usaha budidaya laut di daerah Pulau Banyak dan
Simeulue, maka dipandang perlu untuk menyusun suatu rencana aksi
pengembangan kawasan budidaya laut. Penyusunan rencana aksi budidaya laut
harus dilakukan dengan memperhitungkan aspek-aspek yang terkait. Aspek
tersebut antara lain adalah aspek alam atau lingkungan, sosial ekonomi,
kelembagaan dan teknologi. Rencana aksi budidaya yang dihasilkan akan menjadi
acuan untuk penataan sistem pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya kelautan
dan budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue secara komprehensif yang dapat
menunjang kegiatan perikanan budidaya yang berwawasan lingkungan dan
berkelanjutan. Kegiatan penyusunan rencana aksi juga akan menghasilkan rumusan
rencana program dan kegiatan budidaya laut untuk jangka pendek, jangka
menengah dan jangka panjang di Pulau Banyak dan Simeulue.

Pengembangan usaha budidaya laut yang dilakukan selain harus sesuai dengan
karakteristik sumberdaya alam dan sumberdaya manusia yang ada di Pulau Banyak
dan Simeulue; kegiatan tersebut juga harus bersifat ramah lingkungan sehingga
dapat dilaksanakan secara berkelanjutan. Dengan tersusunnya dokumen action
plan ini diharapkan akan mampu mendorong terwujudnya pengembangan kawasan
budidaya laut di di Pulau Banyak dan Simeulue, Provinsi NAD yang memenuhi
kaidah-kaidah sebagai berikut:

a. Kawasan budidaya laut yang berdaya saing dan berkelanjutan,


b. Pemilihan lokasi yang memenuhi persyaratan baik persyaratan teknis maupun
persyaratan non-teknis,
c. Penataan ruang kawasan budidaya laut yang mampu mendukung pemanfatan
sumberdaya secara efektif dan efisien,
d. Kawasan budidaya laut yang dikelola oleh lembaga yang profesional, inovatif dan
visioner,
e. Dukungan teknologi untuk pengembangan produk perikanan dan kawasan
budidaya laut.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 1 – 3


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

1.2. Maksud dan Tujuan


Kegiatan ini dilakukan untuk memetakan potensi budidaya laut di Pulau Banyak dan
Simeulue berdasarkan:

1. Kepentingan perikanan bagi masyarakat di wilayah Pulau Banyak dan


Simeulue, dalam kegiatan pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya kelautan
dan perikanan termasuk program pembinaan dan menghindari konflik
kepentingan antara kegiatan perikanan dan kegiatan lainnya,

2. Pembangunan dan pengembangan industri perikanan,

3. Pembangunan dan pengembangan sarana dan prasarana perikanan


masyarakat pesisir dan pulau-pulau kecil,

4. Status sumberdaya perikanan budidaya laut,

5. Metode dan teknologi pemanfaatan sumberdaya hayati lain, baik aspek


budidaya dan pengolahan hasil-hasil perikanan,

6. Pola dan exit strategy pemasaran hasil perikanan.

1.3. Ruang Lingkup Pekerjaan


Ruang lingkup pekerjaan Penyusunan Rencana Aksi Pengembangan Budidaya Laut
di Pulau Banyak dan Simeulue ini adalah sebagai berikut ini:

1. Identifikasi dan inventarisasi kondisi eksisting pasca tsunami, yang mencakup


aspek:

a. Kondisi usaha perikanan dan permasalahannya, seperti tingkat produktivitas,


nilai tambah di tingkat masyarakat, harga jual dan jangkauan pasar, jumlah dan
jenis produk olahan, teknologi yang digunakan, dan kualitas SDM;
b. Kondisi prasarana dan sarana lingkungan usaha, seperti cold storage, pabrik
es, aksesibilitas dan lain-lain;
c. Kondisi lingkungan fisik, seperti kondisi fisik, biologi dan kimia perairan yang
mendukung usaha budidaya perikanan laut;
d. Dukungan regulasi mencakup kebijakan dan peraturan di tingkat nasional,
Provinsi maupun Kabupaten/Kota, seperti blue print pemulihan NAD, UUIPP,
RPJM daerah, RTRW;
e. Kondisi sosial, ekonomi dan budaya masyarakat nelayan, seperti tata nilai,
tingkat pendapatan, pola konsumsi, aspek demografis, kelembagaan adat dan
kelembagaan ekonomi masyarakat;

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 1 – 4


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

f. Persepsi stakeholders, seperti aparat pemerintah daerah, nelayan, pengusaha


perikanan budidaya, calon investor, pelaku pasar, dan masyarakat umum
lainnya.

2. Identifikasi komoditi unggulan perikanan budidaya, baik di tingkat lokal, regional,


nasional, maupun internasional, yang meliputi:

a. Jenis dan harga komoditi unggulan perikanan dan olahannya;


b. Kapasitas produksi lokal;
c. Potensi pengembangan budidaya laut;
d. Tingkat permintaan;
e. Sistem tata niaga.

3. Penyusunan basis data komoditas perikanan unggulan.

4. Penyusunan prioritas arahan strategi pengembangan budidaya laut yang


mencakup:

a. Teknologi budidaya serta pengolahan hasilnya;


b. Prasarana dan sarana budidaya serta pengolahan hasilnya;
c. Pemasaran komoditi unggulan perikanan;
d. Zona pemanfaatan sebagai kawasan/area budidaya laut;
e. Aspek permodalan dan kelembagaan stake holders;
f. Industri perikanan.

5. Penyusunan program dan kegiatan jangka pendek, menengah dan jangka


panjang:

a. Program prioritas;
b. Program investasi;
c. Peta digitasi action plan pengembangan budidaya laut.

1.4. Sasaran
Sasaran yang diharapkan dapat tercapai dari kegiatan Penyusunan Rencana Aksi
Pengembangan Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue, adalah :

1. Tersusunnya Rencana Aksi dari perspektif teknis dan ekonomis dalam


Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue, Provinsi NAD,

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 1 – 5


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

2. Tertatanya sistem pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya kelautan dan


budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue secara komprehensif yang dapat
menunjang kegiatan perikanan yang berwawasan lingkungan dan
berkelanjutan,

3. Terumuskannya rencana program dan kegiatan untuk jangka pendek, jangka


menengah dan jangka panjang.

1.5. Keluaran
Keluaran yang diharapkan adalah Buku Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau
Banyak dan Simeulue, yang meliputi:

1. Aspek Unit Usaha Perikanan:

Kebutuhan alat budidaya laut menurut ukuran dan jumlah serta analisis
usahanya serta jenis-jenis komoditas budidaya laut, skala produksi dan analisis
usahanya.

2. Aspek Sosial Ekonomi Perikanan:

Gambaran tingkat kehidupan masyarakat pesisir sebelum dan sesudah tsunami


dan alternatif usaha lain yang dapat dilakukan serta kebutuhan dan dukungan
kelembagaan ekonomi.

3. Aspek Tata Niaga Hasil Perikanan:

Kondisi kelembagaan ekonomi yang mendukung kegiatan tata niaga,


ketersediaan fasilitas penanganan pascapanen dan analisis biaya tata niaga.

4. Aspek Pengembangan Industri Perikanan:

Analisis kebutuhan sarana dan prasarana perikanan untuk pengembangan


industri perikanan berdasarkan skala ekonomi.

5. Aspek Pengembangan Budidaya Laut (Action Plan):

Terumuskannya rencana program dan kegiatan untuk jangka pendek, jangka


menengah dan jangka panjang.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 1 – 6


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA PETA 1. ASTER PULAU BANYAK

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 1 – 7


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 2. ASTER SIMEULUE

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 1 – 8


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Pendekatan dan Metodologi Pelaksanaan


Pekerjaan
2.1. Pendekatan Kerangka Pekerjaan
Pengembangan perikanan budidaya laut laut (marikultur) di Pulau Banyak dan
Simeuleu, NAD bertujuan untuk meningkatkan pendapatan/penerimaan (income)
masyarakat, sehingga pada gilirannya dapat meningkatkan kesejahteraan.
Pengembangan tersebut seyogyanya memperhatikan daya dukung lingkungan pada
lokasi yang akan dikembangkan, tataruang yang berlaku, sistem teknologi yang
diterapkan, dan pasar dari komoditas yang akan dikembangkan (Gambar 2.1.).

Sistem teknologi budidaya laut yang diterapkan bergantung pada daya dukung
lingkungan yang ada dan kemampuan SDM (sumberdaya manusia) yang tersedia
untuk mengimplementasikan sistem teknologi tersebut. Tata ruang suatu wilayah
merupakan output kebijakan pembangunan dan kebijakan lingkungan pemerintah
daerah. Tata ruang tersebut disusun dengan memperhatikan kesesuaian dan daya
dukung lingkungan dari SDA (sumberdaya alam) yang akan digunakan. Kesesuaian
lingkungan untuk pengembangan perikanan budidaya laut harus didasarkan kepada
biological requirement dari komoditas perikanan budidaya laut (SDI, sumberdaya
ikan) yang akan dikembangkan. Pasar merupakan salah satu pertimbangan penting
dalam mengembangkan kegiatan perikanan budidaya laut. Hal ini disebabkan oleh
sifat sebagian besar komoditas perikanan budidaya laut yang market-push. Selain
oleh sifat komoditas perikanan budidaya laut (SDI) itu sendiri, instrumen pasar
dipengaruhi pula secara makro ekonomi oleh kebijakan pembangunan
(suprastruktur) dan sarana/prasarana pembangunan (infrastruktur) atau SDB
(sumberdaya buatan).

Pendekatan penyusunan rencana aksi budidaya laut ini dilakukan dengan


mengkombinasikan sistem perencanaan sektoral (sectoral planning system) dan
sistem perencanaan tata ruang (spatial planning system). Perencanaan sektoral
merupakan perencanaan pembangunan yang terkotak-kotak pada aspek spesifik,
sedangkan perencanaan tata ruang merupakan perencanaan pembangunan yang
memberikan dimensi ruang pembangunan secara komprehensif.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 9


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Peningkatan
SDM Penerimaan &
Kesejahteraan

SDI Biological Sistem


Requirement Teknologi RENCANA
Akuakultur AKSI

Kesesuaian Daya Rencana


SDA Lingkungan Dukung Pengembangan
Budidaya Laut

Kebijakan Tata
Kelembagaan Pembangunan Ruang
dan Lingkungan

Pasar
SDB

Keterangan: SDM = sumberdaya manusia SDA = sumberdaya alam


SDI = sumberdaya ikan SDB = sumberdaya buatan

Gambar 2.1. Kerangka Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan
Simeuleu

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 10


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

2.2. Pendekatan Kajian dan Arahan Kebijakan Pengembangan


Untuk menyusun arahan pengembangan dan rencana aksi budidaya laut di Pulau
Banyak dan Simeuleu, Provinsi NAD maka perlu dilakukan serangkaian kajian.
Kajian dilakukan dengan menggunakan beberapa pendekatan, seperti pendekatan
teoritis, pendekatan kewilayahan, survei terbatas, studi literatur, kajian kelembagaan
dan kebijakan. Berikut ini adalah deskripsi ringkas dari setiap pendekatan dalam
kajian ini.

a. Pendekatan Teoritis

Kondisi ideal dari proses dan output pengembangan perikanan budidaya laut secara
teoritis seyogyanya dinyatakan terlebih dahulu. Kondisi tersebut didasarkan pada
teori tentang pengembangan perikanan budidaya laut yang berkembang di
masyarakat dan telah dibuktikan di lapang. Berdasarkan pendekatan teori tersebut,
maka beberapa alternatif rencana pengembangan perikanan budidaya laut dapat
disusun.

b. Pendekatan Kewilayahan

Pengembangan perikanan di Pulau Banyak dan Simeuleu, NAD secara biogeofisik


akan dipengaruhi oleh faktor eksternal, yang mungkin berasal dari luar kabupaten
dalam satu kesatuan DAS atau kawasan perairan. Hal ini terutama disebabkan oleh
sifat perikanan budidaya laut, antara lain bersifat water-based aquaculture. Sistem
produksi budidaya laut, pada sifat tersebut, ditempatkan dalam badan air, sehingga
langsung dipengaruhi oleh faktor eksternal tanpa dapat dicegah sedikitpun (open
access). Oleh karena itu diperlukan pendekatan kajian yang bersifat kewilayahan
agar faktor eksternal yang mungkin berasal dari luar kawasan budidaya tersebut
dapat diperhitungkan. Pendekatan kewilayahan yang menekankan aspek
keterkaitan pembangunan antar sektor dan antar wilayah perlu dilakukan, terutama
dalam pengembangan sistem agribisnis budidaya laut.

c. Survei Lapang

Survei lapang terbatas dilakukan untuk mendapatkan gambaran yang nyata


mengenai situasi dan kondisi di lapang. Situasi dan kondisi tersebut diperoleh
melalui pengamatan, pengukuran, wawancara, pencatatan dan dokumentasi.
Survei dilakukan atas lokasi potensial pengembangan perikanan budidaya laut dan
pada lokasi dimana kegiatan perikanan budidaya laut di Pulau Banyak dan
Simeulue tengah berlangsung. Survei lapang juga dilakukan pada beberapa objek
lainnya yang terkait secara langsung maupun tidak langsung dengan rencana
pengembangan budidaya laut pada khususnya dan pengembangan daerah pada

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 11


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

umumnya. Melalui wawancara dengan praktisi budidaya laut di lapang, diharapkan


dapat diperoleh masukan dan aspirasi yang berguna dalam perencanaan
pengembangan dan rencana aksi budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue.
Berbeda dengan survei mendalam, dalam pendekatan survei terbatas pengamatan
dan pengukuran lebih bersifat verifikasi terhadap data sekunder yang ada. Oleh
karena itu, sebelum melakukan survei terbatas terlebih dahulu dilakukan kajian
literatur yang terkait dengan pengembangan budidaya laut dan perikanan secara
umum di Pulau Banyak dan Simeuleu, NAD.

d. Studi Literatur

Literatur yang dikaji meliputi textbook mengenai perikanan budidaya laut, baik yang
bersifat teori maupun praktis, dan berbagai laporan yang berkaitan dengan
pengembangan perikanan budidaya laut sebagai bagian dari pengembangan
perikanan dan pengembangan wilayah. Melalui pendekatan ini diharapkan dapat
diperoleh teori dan praktek perikanan budidaya laut yang dapat diterapkan sesuai
dengan kondisi di lokasi kajian. Studi literatur bertujuan untuk memahami teori dan
praktek yang berhubungan dengan pengembangan perikanan budidaya laut.
Melalui kajian terhadap berbagai laporan yang terkait langsung maupun tidak
langsung dengan pengembangan perikanan budidaya laut di Pulau Banyak dan
Simeuleu, diharapkan dapat diketahui kondisi eksisting kegiatan budidaya laut yang
ada di dua wilayah tersebut. Kajian juga dilakukan terhadap berbagai laporan
pengembangan kelautan dan perikanan, khususnya budidaya laut di beberapa
daerah lain untuk menemukan beberapa alternatif pola pengembangan budidaya
laut sebagai dasar penyusunan rencana aksi budidaya laut di Pulau Banyak dan
Simeuleu, NAD.

e. Pendekatan Kelembagaan dan Kebijakan

Kajian kelembagaan dan kebijakan dimaksudkan untuk menyelaraskan kebijakan


pembangunan budidaya laut dengan pembangunan kelautan dan perikanan, serta
dilakukan untuk menyelaraskan kebijakan pembangunan budidaya laut dengan
kebijakan pembangunan daerah secara keseluruhan. Kebijakan daerah ini tertuang
dalam Rencana Umum Tata Ruang (RUTR) dan kebijakan umum pembangunan
lainnya di Pulau Banyak dan Simeuleu, NAD. Model pembangunan budidaya laut
yang dilakukan seyogyanya terintegrasi dengan kebijakan pembangunan daerah
yang telah digariskan, baik dalam konsep kebijakan maupun dalam implementasi
kelembagaan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 12


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

2.3. Pengumpulan dan Analisis Data


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeuleu, NAD ini
membutuhkan berbagai data, baik data primer maupun data sekunder. Data yang
dikumpulkan, disusun sedemikian rupa disesuaikan dengan kebutuhan analisis.
Data sekunder yang dikumpulkan berasal dari berbagai instansi terkait di tingkat
kabupaten, tingkat provinsi, dan tingkat kecamatan (Tabel 2.1), sedangkan
pengumpulan data primer dilaksanakan dengan metode survei dan pengambilan
sampel. Di lokasi penelitian dikumpulkan data tentang seluruh kegiatan yang
menyangkut beberapa aspek, antara lain aspek: (a) sumber daya alam, (b)
lingkungan, (c) sumber daya manusia, (d) sumber daya institusi, serta (e) sarana
dan prasarana penunjang.

Tabel 2.1. Data Sekunder yang Dikumpulkan pada Pekerjaan Penyusunan Rencana Aksi
Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeuleu
No. Aspek Jenis Laporan Instansi
1 Kebijaksanaan UU, Perda, Propeda, Bappeda Provinsi,
Pembangunan Nasional Renstra Kabupaten
dan Daerah
2 Rencana Pemanfaatan RTRWP, RTRW Bappeda Prov/Kab
Ruang Provinsi/Kab, RDTR,
RDTRK
3 Perikanan dan Kelautan Laporan Tahunan dan Dinas Kelautan dan
Studi-studi Perikanan Perikanan
dan Kelautan, Laporan Provinsi/Kabupaten,
Hasil Penelitian Kantor PPI/TPI
4 Lingkungan Fisik dan Data dan Peta Fisik Dinas Kelautan dan
Biologi dan Ekologi Kawasan, Perikanan, Bakosurtanal,
Laporan Hasil Dishidros TNI-AL,
Penelitian Pelabuhan, Bapedalda
5 Perencanaan Sektoral Laporan Tahunan BPS, Disbun, Diperta,
Lainnya Dinas-dinas, Dinas Pertambangan,
Kabupaten Dalam Dishut, Bapedalda, Dep.
Angka, Podes Hub., Dep. Trans., Dep.
Naker, KSDA dan lain-lain.
6 Sistem Prasarana Rencana-rencana Dinas Jasa Marga,
Transportasi dan Pengembangan Bappeda, Dep. Hub,
Komunikasi infrastruktur Kimpraswil
7 Rencana Pengembangan Energi, PLN, PAM, PT.Telkom dll.
Pengembangan Telkom, Air Minum, dll
infrastruktur lainnya

Pengambilan data primer bertujuan untuk memverifikasi data di lapang yakni di


kawasan daratan, pesisir dan lautan yang memiliki potensi untuk dikembangkan
atau secara aktual telah dimanfaatkan sebagai areal budidaya laut. Penentuan
lokasi contoh untuk pengujian (verifikasi) lapang dilakukan setelah melalui tahapan:

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 13


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

i) pemilihan status kawasan yang sesuai dengan peraturan (legal aspect) dan bebas
dari konflik dengan cara overlay peta yang relevan (peta RTRW kabupaten dan
provinsi, peta status kawasan, peta penggunaan lahan dan sebagainya), ii)
pengelompokan kawasan yang terpilih pada tahap pertama di atas berdasarkan
karakteristik fisik (pegunungan, perbukitan, dataran rendah/landai, laut dangkal, laut
dalam) dan habitat (air tawar, air payau dan air laut), serta iii) penentuan lokasi
contoh indikatif yang terpilih berdasarkan tahapan pertama dan kedua tersebut di
atas dilakukan secara purposif.

Lokasi terpilih tersebut diharapkan dapat mewakili keragaman umum dari setiap
kelompok wilayah. Teknik pengumpulan data tersebut juga memperhatikan cakupan
wilayah survei yang akan dilakukan. Teknik survei kelautan dapat mengukur semua
parameter fisik yang dibutuhkan, tetapi survei ini akan sangat mahal apabila
dilakukan untuk cakupan wilayah yang sangat luas. Teknik penginderaan jauh tidak
dapat mengidentifikasi semua parameter fisik, tetapi dapat dilakukan dalam waktu
yang cepat, mempunyai cakupan wilayah yang sangat luas dan relatif murah.

Tahap kompilasi data meliputi kegiatan kegiatan pengelompokan data sesuai


dengan materi rencana aksi budidaya laut yang kemudian dilanjutkan dengan
analisis data sesuai dengan hasil yang didapatkan dari lapang maupun data
sekunder dari instansi terkait. Setelah kompilasi data dan analisis data dilakukan
maka dibuat draft rencana aksi budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue.
Analisis terhadap keseluruhan data tersebut akan menghasilkan gambaran potensi
dan peluang pemanfaatan yang kemudian disusun menjadi suatu rekomendasi
berupa Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue

Pekerjaan penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue
secara garis besar terdiri dari 3 (tiga) tahapan kegiatan, yaitu:

1. Tahap Persiapan Pekerjaan


2. Tahap Pelaksanaan Pekerjaan
3. Tahap Penyelesaian Pekerjaan

2.3.1. Tahap Persiapan Pekerjaan

Kegiatan-kegiatan persiapan yang dilakukan dalam pekerjaan ini, terdiri dari:

1. Melakukan pemantapan dan koordinasi tim


2. Menyusun rencana kerja pelaksanaan
3. Persiapan Laporan Pendahuluan, dengan melakukan desk study
4. Penyelesaian administrasi dengan pihak pemberi pekerjaan (bowheer)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 14


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

5. Menyusun Laporan Pendahuluan


6. Penyusunan jadwal kerja efektif dan penyusunan kerangka
7. Pengurusan surat ijin survei lapang
8. Penyusunan data sheet, kuisioner, serta daftar data sekunder yang diperlukan
9. Persiapan perlengkapan dan bahan survei
10. Persiapan mobilisasi personil

2.3.2. Tahap Pelaksanaan Pekerjaan

Data sekunder diperoleh dari beberapa sumber yang relevan seperti Departemen
Kelautan dan Perikanan RI, Bappeda dan Bappekab, Dinas Perikanan dan Kelautan
di tingkat provinsi dan kabupaten, Dinas Perdagangan dan Industri di pusat dan
daerah, Badan Pusat Statistik (BPS), Dishidros TNI-AL, LIPI, BPN, Bapedalda,
asosiasi profesi bidang perikanan budidaya laut, pelaku usaha perikanan budidaya
laut (pengusaha swasta dan masyarakat) baik pada level on farm maupun off farm,
lembaga penelitian dan pengembangan budidaya laut dan sebagainya.

Untuk keperluan data dan informasi yang bersifat mikro (antara lain kebutuhan dan
keinginan masyarakat, pelaku usaha, dan stakeholders lainnya), digunakan
pendekatan partisipatif melalui kegiatan pertemuan teknis di lokasi pengembangan
dan wawancara mendalam (deep interview). Untuk wawancara ini, pemilihan
responden dilakukan secara purposif dan insidental. Sementara untuk data dan
informasi yang bersifat makro, digunakan pendekatan partisipatif dengan
stakeholders yang mempunyai kewenangan menentukan kebijakan di tingkat makro.

Data spasial sebagai bahan analisis pada studi ini adalah :

1. Peta Administrasi Kabupaten, skala 1: 250.000


2. Peta Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRWN, RTRWP, dan RTRWK)
3. Peta Rupa Bumi, skala 1 : 250.000
4. Peta Lembar Pantai Indonesia (LPI), skala 1 : 500.000
5. Peta Tata Guna Tanah BPN dan Peta Vegetasi Kawasan
6. Peta Jaringan Jalan dan Telekomunikasi, skala 1: 100.000
7. Peta Jalur Eksisting Transportasi, skala 1: 500.000

Penentuan sampel yang berupa jumlah titik pengukuran dan lokasinya sangat
bergantung pada luasan perairan yang disurvei dan tingkat kedetailan informasi
yang akan disajikan. Luasan perairan yang akan disurvei biasanya ditentukan oleh
batas kewenangan yang dimiliki oleh pemerintah daerah. Berdasarkan UU No.32
Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, serta mengacu pada UU No. 11 Tahun

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 15


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

2006, batas wilayah laut Provinsi adalah sejauh dua belas (12) mil laut yang diukur
dari garis pantai ke arah laut lepas dan atau ke arah perairan kepulauan, sementara
batas wilayah laut Kabupaten/Kota sejauh empat (4) mil laut yang diukur dari garis
pantai ke arah laut lepas. Tingkat kedetailan informasi yang disajikan terkait dengan
kedetailan rencana yang disusun.

Pengambilan titik sampel untuk survei perairan dapat menggunakan dua macam
cara, yaitu dengan grid dan purposive sampling. Metode grid adalah pengambilan
sampel dengan menggunakan interval jarak antar titik sama dan apabila diplot
dalam peta akan menghasilkan grid (petak-petak). Metode pengambilan sampel ini
digunakan apabila menginginkan tingkat ketelitian yang tinggi. Sementara dalam
metode purposif, diambil beberapa pertimbangan untuk menggambarkan
keterwakilan kondisi perairan. Beberapa pertimbangan yang biasanya digunakan
untuk pengambilan sampel purposive ini adalah kedalaman perairan, pengaruh
daratan dan sebagainya. Baik pengambilan sampel dengan teknik grid maupun
purposive harus selalu diikuti dengan pengambilan informasi posisi titik (lintang dan
bujur) untuk memudahkan ploting di peta untuk kemudian diolah lebih lanjut
(dilakukan interpolasi data).

Berikut ini adalah jenis data, sumber data dan cara pengumpulan data yang
dilakukan. Data yang dikumpulkan meliputi data sumberdaya alam (SDA),
sumberdaya ikan (SDI), sumberdaya manusia (SDM) serta infrastruktur atau
sumberdaya buatan (SDB).

2.3.2.1. Sumberdaya Alam (SDA)

Aspek sumberdaya alam yang dikumpulkan meliputi berbagai parameter hidro-


oseanografi, iklim dan ekosistem perairan. Isu lingkungan, terutama yang
berhubungan dengan budidaya laut, juga turut dikaji dalam kegiatan ini. Parameter
hidro-oseanografi yang dikumpulkan antara lain meliputi pasang surut, arus,
gelombang, batimetri dan jenis substrat dasar laut. Parameter kualitas air yang
diukur mencakup parameter fisik (suhu, kekeruhan dan padatan tersuspensi
total/total suspended solid/TSS), kimia (pH, salinitas, bahan organik total/total
organic matter/TOM, biologycal oxygen demand/BOD, nitrit, nitrat, amoniak dan
fosfat) dan parameter biologi (plankton, bentos dan nekton). Parameter iklim yang
dikumpulkan adalah suhu dan kelembaban udara, curah hujan, serta angin.
Parameter ekosistem perairan yang diamati antara lain mencakup beberapa
komponen ekologi (produsen, konsumen, dan dekomposer) serta interaksinya di
dalam perairan laut. Isu lingkungan yang dikaji adalah isu yang berhubungan

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 16


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

dengan budidaya laut, yaitu kondisi terumbu karang, mangrove, pencemaran,


abrasi, serta sedimentasi di calon lokasi budidaya laut.

(i) Hidro-Oseanografi

a. Batimetri

Pengukuran kedalaman perairan di lokasi survei dilakukan untuk pemeriksaan


silang (cross check) data peta batimetri yang dikeluarkan oleh Dinas Hidro-
Oseanografi TNI AL. Pengukuran kedalaman dilakukan dengan stick berskala dan
dengan tali yang diberi pemberat. Data kedalaman yang diperoleh dibandingkan
dengan data yang dikumpulkan dari beberapa laporan dan jurnal, baik lewat website
maupun berupa print out.

b. Suhu, Kecerahan dan Salinitas

Pada pengukuran parameter kedalaman perairan (batimetri), sekaligus juga diukur


suhu perairan dan kecerahan (transparansi). Pengukuran suhu dilakukan
menggunakan alat termometer, sedangkan pengukuran kecerahan menggunakan
alat secchi disk. Pengukuran salinitas pada lokasi survei dilakukan dengan
menggunakan alat salino-refraktometer.

c. Arus

Gerak air laut atau arus diukur dengan Metode Lagrangian, yakni memakai benda
apung (floating drough). Dengan mengetahui panjang lintasan yang ditempuh dalam
satuan waktu tertentu, maka kecepatan aliran air dapat dihitung. Arah gerakan air
akan diplot dengan magnetik kompas. Arus diukur pada kedalaman standar dan
masing-masing stasiun berbeda sesuai dengan kedalamannya. Alat ukur arus laut
yang digunakan dalam survei ini adalah current-meter.

d. Pasang Surut

Pasang surut (pasut) diukur dengan menggunakan alat wave and tide meter. Alat ini
diletakkan pada tempat yang aman, yaitu suatu tempat yang pada saat surut
terendah masih terendam air sebaliknya pada saat air pasang tertinggi masih bisa
terbaca, mudah dilihat, dan tidak berhadapan langsung terhadap arah hempasan
gelombang laut. Hal ini perlu dilakukan untuk mengoreksi data ramalan pasut yang
rutin dikeluarkan oleh DISHIDROS TNI-AL.

Tipe pasang surut juga dapat ditentukan secara kuantitatif dengan menggunakan
Formzahl, yakni bilangan yang dihitung dari nilai perbandingan antara amplitudo
(tinggi gelombang) komponen harmonik pasang surut tunggal utama dan amplitudo

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 17


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

komponen harmonik pasang surut ganda utama. Secara matematis formula tersebut
ditulis sebagai berikut:

O1 + K 1
F=
M 2 + S2

dengan ketentuan:

F = bilangan Formzahl
O1 = amplitudo komponen pasang surut tunggal utama yang disebabkan oleh
gaya tarik bulan,
K1 = amplitudo komponen pasang surut tunggal utama yang disebabkan oleh
gaya tarik bulan dan matahari,
M2 = amplitudo komponen pasang surut ganda utama yang disebabkan oleh gaya
tarik bulan, dan
S2 = amplitudo komponen pasang surut ganda utama yang disebabkan oleh gaya
tarik matahari.
Berdasarkan nilai F, tipe pasang surut dapat dikelompokkan sebagai berikut:

F < 0,25 = pasang surut tipe ganda


0,26 < F < 1,50 = pasang surut campuran condong bertipe ganda
1,51 < F < 3,00 = pasang surut campuran condong bertipe tunggal
F > 3,00 = pasang surut tunggal.

e. Gelombang

Kondisi gelombang di lokasi penelitian diukur menggunakan alat wave and tide
meter dan juga diturunkan dari data angin yang dapat diperoleh dari stasiun
meteorologi dan geofisika terdekat. Parameter gelombang juga diamati dengan
metode visual dengan melihat tinggi gelombang dengan kasat mata.

Gelombang yang disebabkan angin dapat diprakirakan tingginya jika kecepatan


angin diketahui. Hubungan antara tinggi gelombang dengan kecepatan angin
dihitung berdasarkan rumus (Bretschneider 1973) :

U2 ⎡ ⎛ g F⎞m⎤
Hs = • A1 tanh ⎢ B1 ⎜ 2 ⎟ ⎥
g ⎢⎣ ⎝ U ⎠ ⎥⎦
dengan ketentuan:
Hs = tinggi gelombang signifikan (m)
U = kecepatan angin (m/dt) pada 10 m
F = panjang fetch (mil laut)
g = gravitasi
A1 , B1 , m = parameter empiris dari Breitschneider

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 18


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

(ii) Fisika-Kimia Air

Penetapan tingkat kepekaan perairan memerlukan berbagai data yang meliputi data
primer maupun sekunder. Data sekunder yang diperlukan adalah data kualitas air
wilayah studi pada tahun-tahun sebelumnya dan laporan lainnya yang berkaitan
dengan kondisi lingkungan di dalam dan sekitar lokasi studi.

Tabel 2.2. Parameter Fisika dan Kimia Air yang Diukur dan Metode yang Digunakan
Parameter Metode Pengumpulan
No Parameter Satuan Alat yang Digunakan
Lingkungan dan Metode Analisis
I Fisika • Suhu • °C • Termometer • Pemuaian
• Kekeruhan • NTU • Turbiditymeter • Absorbsi Cahaya
• Kecerahan • % • Secchi disk • Pengukuran in-situ
• TSS • mg/l • Timbangan analisis • Gravimetrik
II Kimia • Salinitas • 0
/00 • Refraktometer • Refraksi
• pH • unit • Kertas pH • Pewarnaan
• DO • mg/l • DO meter • Potensio metrik
• BOD • mg/l • Alat titrasi • Titrimetrik Winkler
• COD • mg/l • Alat titrasi • Titrimetrik K2Cr2O7
• Amoniak • mg/l • Spektrofotometer • Pewarnaan
• Nitrat • mg/l • Spektrofotometer • Pewarnaan
• Nitrit • mg/l • Spektrofotometer • Pewarnaan
• Logam Berat • mg/l • AAS • Atomic Absorption

Data primer diperoleh dengan melakukan pengamatan kualitas air di kawasan


perairan Pulau Banyak dan Simeuleu, NAD. Metode pengamatan, penanganan
sampel dan analisis laboratorium dilakukan berdasarkan metode standar (APHA,
1989). Analisis data untuk menentukan kondisi kualitas air dibandingkan dengan
Kepmen LH No. 51/2004 tentang Baku Mutu Air untuk Biota Laut.

(iii) Biota Air

Secara spasial, dilakukan pengambilan contoh plankton yang mewakili perbedaan


pengaruh daratan, sehingga stasiun pengambilan contoh adalah berdasarkan jarak
dari daratan ke arah laut lepas. Ada 3 kelompok besar lokasi stasiun yaitu: (1)
berlokasi dekat dengan pantai; (2) menjauh dari pantai ke arah laut lepas; dan (3)
lokasi terjauh dari garis pantai. Perbedaan-perbedaan secara spasial ini dilakukan
untuk memperoleh gambaran keterwakilan pengaruh daratan terhadap komunitas
fitoplankton dan zooplankton. Dilakukan kajian khusus terhadap jenis plankton yang
mendominasi komunitas plankton di lokasi survei, khususnya tentang karakter dari
jenis plankton tersebut dan kaitannya dengan kualitas lingkungan dan habitat.

Pengambilan contoh plankton dilakukan dengan menggunakan jaring plankton


(plankton net) dengan ukuran mata jaring 25 μm dengan menyaring sekitar 50 liter
air. Contoh plankton dimasukkan dalam botol contoh (volume 30 ml) dan diberi

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 19


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

bahan pengawet berupa lugol 1%, selanjutnya dibawa ke laboratorium untuk


dianalisis (pencacahan jumlah dan identifikasi jenis). Identifikasi jenis fitoplankton
dan zooplankton mengacu kepada beberapa buku identifikasi species plankton
seperti Tomas (1996). Analisis terhadap contoh plankton dilakukan untuk
mengetahui jenis-jenis plankton, kelimpahan, indeks keragaman, indeks
keseragaman dan indeks dominasi.

a. Kelimpahan
Kelimpahan plankton adalah jumlah individu setiap jenis plankton pada volume
tertentu. Rumus yang digunakan untuk menghitung kelimpahan plankton adalah:

Oi Vr 1 n
A= x x x x1000
O p Vo Vs p
dengan ketentuan:
A = Kelimpahan plankton (individu/m3)
Oi = Luas gelas penutup (mm2)
Op = Luas satu lapang pandang (mm2)
Vr = Volume air contoh yang tersaring (ml)
Vo = Volume satu tetes air contoh (ml)
n = Jumlah plankton pada seluruh lapang pandang
p = Jumlah lapang pandang yang diamati

b. Indeks Keragaman

Indeks ini merupakan perhitungan yang didasarkan pada informasi mengenai


keteracakan dalam sebuah sistem. Indeks yang digunakan adalah indeks
keanekaragaman Shannon – Wiener dengan rumus:

s
⎛n n ⎞
H ' = − ∑ ⎜ i ln i ⎟
i =1 ⎝ N N⎠
dengan ketentuan:
H’ = Indeks keanekaragaman
S = Jumlah jenis yang ditemukan
ni = Jumlah individu jenis ke-i
N = Jumlah total individu

Kisaran indeks keragaman adalah sebagai berikut :


H’ < 2,3026 = keragaman rendah, tekanan ekologi sangat kuat
2,3026 < H’ < 6,9078 = keragaman sedang, tekanan ekologi sedang
H’ > 6,9078 = keragaman tinggi, terjadi keseimbangan ekosistem

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 20


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

c. Indeks Keseragaman

Nilai indeks keseragaman dalam suatu komunitas menunjukkan tingkat kesamaan


kondisi ekologi antar masing-masing jenis plankton. Indeks ini dihitung
menggunakan rumus:

H'
E=
H maks
dengan ketentuan:
E = Indeks Keseragaman
H’ = Indeks keanekaragaman
H maks = Logaritma natural dari jumlah jenis yg ditemukan (Ln S)

d. Indeks Dominansi
Indeks dominasi digunakan untuk melihat seberapa besar tingkat dominasi suatu
jenis plankton tertentu pada sebuah komunitas perairan. Rumus yang digunakan
untuk menghitung indeks ini adalah:

2
s
⎛n ⎞
C =∑ ⎜ i ⎟
i =1 ⎝N ⎠
dengan ketentuan:
C = Indeks dominasi
ni = Jumlah individu jenis ke-i
N = Jumlah total individu

Untuk nilai keseragaman dan dominansi (E dan C), nilainya berkisar antara 0–1.
Semakin kecil nilai E, nilai C akan mendekati 1, artinya semakin kecil keseragaman
suatu populasi, maka akan ada kecenderungan satu atau beberapa jenis plankton
mendominasi plankton lain dalam populasi tersebut.

2.3.2.2. Sumberdaya Ikan (SDI) dan Sistem Teknologi Budidaya Laut

Aspek sumberdaya ikan yang dikaji meliputi jenis, peranan dan prospek berbagai
jenis ikan sebagai komoditas budidaya laut, di lokasi kajian maupun di luar lokasi
kajian yang bisa diintroduksikan. Sumberdaya ikan bisa dikelompokan menjadi
komoditas budidaya laut yang sudah mantap dibudidayakan, belum mantap dan
calon komoditas budidaya laut. Pengelompokan komoditas perikanan budidaya laut
juga dapat didasarkan kepada harga (mahal, sedang murah), orientasi pemasaran
(pasar ekspor, pasar antar pulau atau pasar lokal/domestik), tujuan produksi (ikan
konsumsi, ikan hias, benih), asal ikan (endemik, eksotik) dan sebagainya. Aspek
sistem teknologi budidaya laut (akuakultur) mencakup sistem produksi budidaya laut

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 21


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

(kolam, tambak, karamba jaring apung, tangki dan sebagainya), teknologi dan
proses budidaya laut, pemanenan dan penanganan pasca panen, pengolahan dan
pemasaran produk budidaya laut.

2.3.2.3. Sumberdaya Manusia (SDM) dan Kelembagaan

Aspek sumberdaya manusia dan kelembagaan mencakup parameter sosial,


ekonomi dan budaya (sosekbud). Beberapa data peubah sosekbud yang
dikumpulkan, antara lain adalah jumlah dan struktur penduduk, tingkat pendidikan,
mata pencaharian, pendapatan (income) per kapita, tingkat kesehatan dan gizi,
tingkat pengangguran dan tingkat kerawanan sosial. Kaitan antara hasil dan proses
serta input pembangunan di lokasi kajian dengan indeks pembangunan manusia
(human development index) merupakan kajian utama dalam aspek ini. Aspek
kelembagaan mencakup kelembagaan formal dan informal, termasuk kelembagaan
agribisnis perikanan budidaya laut. Aspek-aspek sosial dan kelembagaan lokal
yang perlu diidentifikasi adalah: hak ulayat laut dan aturan lokal, stakeholder dan
lembaga-lembaga terkait serta tipe komunitas pembudidaya ikan dan nelayan.

Aspek pengembangan sumberdaya manusia (SDM) mencakup analisis terhadap


kependudukan dan ketenagakerjaan, baik dalam skala lokal maupun skala yang
lebih luas. Secara garis besar, analisis pengembangan SDM pada dasarnya
menyangkut analisis ketersediaan dan kebutuhan SDM, terutama yang berkaitan
dengan rencana pengembangan investasi budidaya laut dan program-program
penunjang lainnya.

Data sumberdaya institusi antara lain meliputi data jumlah dan jenis kelembagaan
masyarakat dan kelembagaan pemerintah yang berkaitan dengan pengembangan
kawasan budidaya laut. Termasuk dalam kategori sumber daya institusi ini adalah
peraturan daerah yang berkaitan dengan penataan kawasan, kebijakan-kebijakan
sejenis yang berkaitan dengan penggunaan lahan dan pemanfaatan sumberdaya,
serta struktur organisasi administrasi dan manajemen pengelolaan sumber daya.

Analisis ketersediaan dan kebutuhan SDM sangat erat kaitannya dengan investasi
sumber daya manusia (human resources investment). Oleh karena itu, dalam
pengembangan rencana aksi budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue juga
dimasukkan analisis rencana pengembangan sumber daya manusia. Analisis
tersebut difokuskan pada:

a. Analisis kependudukan meliputi jumlah, pertumbuhan, dan lain-lain.


b. Analisis ketenagakerjaan.
c. Analisis pendidikan meliputi tingkat pendidikan, fasilitas, dan lain-lain.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 22


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

(i) Identifikasi Hak Ulayat Laut dan Aturan Lokal

Identifikasi hak ulayat laut dan berbagai aturan lokal merupakan kegiatan
inventarisasi serta deskripsi hak-hak tradisional masyarakat dalam pengelolaan
sumber daya perikanan di laut. Dengan identifikasi ini diharapkan dapat diketahui:

1. Sejarah pengelolaan sumber daya perikanan di laut oleh masyarakat lokal.

2. Efektivitas peran hak ulayat laut dalam keseimbangan ekologis maupun sosial.

3. Permasalahan dan isu-isu pokok dalam implementasi hak ulayat laut.

4. Prospek dikembangkannya hak ulayat laut sebagai landasan dalam formulasi


model pengelolaan sumber daya perikanan.

Beberapa langkah teknis yang diperlukan untuk mengidentifikasi hak ulayat laut
adalah sebagai berikut :

1. Inventarisasi semua hak ulayat dalam pengelolaan dan pemanfaatan sumber


daya laut.

2. Menggambarkan ruang lingkup hak ulayat dan aturan lokal; batas wilayah,
pemegang hak, jenis kegiatan yang diatur, isi aturan, serta mekanisme
penegakan aturan oleh masyarakat lokal.

3. Memetakan hasil inventarisasi ke dalam peta wilayah laut daerah.

4. Identifikasi hak-hak yang telah memperoleh legalitas dari pemerintah.

5. Identifikasi permasalahan-permasalahan aktual dalam implementasi hak ulayat


laut.

(ii) Identifikasi Stakeholders dan Lembaga-Lembaga Terkait

Identifikasi stakeholders merupakan upaya memotret para pelaku dan perannya


dalam pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya perikanan dan kelautan di
daerah. Dengan adanya identifikasi ini diharapkan dapat menjadi bahan dalam
menemukan titik-titik kepentingan antar-stakeholders sehingga memudahkan dalam
memecahkan konflik antar stakeholders sebagaimana selama ini sering terjadi.

Langkah penting dalam identifikasi ini adalah membuat matriks jenis kegiatan yang
ada di wilayah laut daerah, jenis pelaku, masalah dan isu pokok, serta lembaga/
organisasi terkait. Selanjutnya terhadap lembaga atau organisasi sosial juga perlu
dilakukan pemetaan peran dan fungsi baik secara langsung maupun tidak langsung
dalam pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya perikanan dan kelautan di Pulau
Banyak dan Simeulue. Hal ini diperlukan sebagai bahan penting dalam
perencanaan pengelolaan sumberdaya perikanan dan kelautan selanjutnya.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 23


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

(iii) Identifikasi Tipe Komunitas Pembudidaya Ikan

Pemahaman terhadap tipe komunitas pembudidaya ikan dan nelayan sangatlah


penting, karena komunitas pembudidaya ikan dan nelayan merupakan unsur pokok
dalam masyarakat pesisir. Identifikasi tipe komunitas pembudidaya ikan dan
nelayan tersebut mencakup: (a) latar belakang sosial nelayan, (b) struktur sosial,
dan (c) proses-proses sosial.

Pertama, latar belakang sosial mencakup keragaman etnik, sistem pengetahuan,


dan sistem kepercayaan nelayan. Sering ditemui bahwa dalam suatu komunitas
pembudidaya ikan dan nelayan terdapat beragam etnik. Hal ini terjadi karena sifat
mobilitas etnik tertentu dalam pemanfaatan sumber daya perikanan, seperti etnik
Bugis, yang dapat ditemukan di banyak wilayah. Selain itu sistem pengetahuan
menunjuk pada ada tidaknya indigenous knowledge yang dimiliki nelayan dan
selama ini digunakan sebagai “ilmu” dalam pengelolaan dan pemanfaatan sumber
daya perikanan. Terakhir, sistem kepercayaan terkait dengan kegiatan ritual nelayan
yang terkait dengan sumber daya laut, seperti upacara sedekah laut, pesta laut,
cadranan, dan lain sebagainya yang selama ini masih dilaksanakan nelayan.

Kedua, struktur sosial masyarakat nelayan seringkali dicirikan dengan adanya pola
patron-klien. Kuatnya ikatan patron-klien tersebut merupakan konsekuensi dari sifat
kegiatan penangkapan ikan yang penuh dengan resiko dan ketidakpastian. Bagi
nelayan, menjalin ikatan dengan patron merupakan langkah yang penting untuk
menjaga kelangsungan kegiatannya karena pola patron-klien merupakan institusi
jaminan sosial ekonomi. Hal ini terjadi karena hingga saat ini nelayan belum
menemukan alternatif institusi yang mampu menjamin kepentingan sosial ekonomi
mereka. Analisis struktur sosial tersebut sangat penting untuk memahami status
dan peranan sosial nelayan secara lebih jelas. Selanjutnya hal ini akan menjadi
pertimbangan dalam perencanaan pengelolaan sumber daya nantinya.

Ketiga, proses-proses sosial menunjuk pada bagaimana sifat interaksi sosial dalam
komunitas pembudidaya ikan dan nelayan. Dalam identifikasi ini akan terlihat
proses-proses sosial apa saja yang terjadi baik yang bersifat asosiatif (yang
menyatukan) maupun disosiatif (yang menjauhkan). Bentuk yang asosiatif
mencakup kerjasama, akomodasi (pemecahan konflik), asimilasi, dan akulturasi.
Sementara itu, bentuk yang disosiatif mencakup persaingan dan konflik. Dalam
komunitas pembudidaya ikan dan nelayan, konflik merupakan fenomena sosial yang
sering ditemukan. Dalam identifikasi ini sangatlah penting memetakan konflik-konflik
yang ada serta langkah-langkah akomodasi apa yang telah dilakukan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 24


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

2.3.2.4. Sumberdaya Buatan (SDB)

Aspek sumberdaya buatan mencakup sarana dan prasarana (infrastruktur)


pembangunan yang terdapat di lokasi kajian dan peranannya dalam rencana
pengembangan budidaya laut. Infrastruktur tersebut mencakup sarana dan
prasarana jalan dan angkutan, pelabuhan, komunikasi, informasi, akomodasi, pasar
dan sebagainya

2.3.3. Analisis Data

Interpretasi dari informasi yang diperoleh berdasarkan batasan dan ketetapan yang
berlaku secara ilmiah dan dipakai secara umum menjadi pertimbangan utama dalam
melakukan analisis. Analisis sedapat mungkin dilakukan secara kuantitatif untuk
mendapatkan analisis yang obyektif dan bermanfaat bagi pengembangan budidaya
laut di Pulau Banyak dan Simeulue, Provinsi NAD. Analisis kualitatif dipakai untuk
mempertajam temuan-temuan kuantitatif dan analisis yang tidak dapat dilakukan
secara kuantitatif. Analisis dilakukan terhadap data yang telah dikumpulkan terdiri
dari berbagai aspek. Untuk memudahkan dalam mengambil kesimpulan, maka
dilakukan metode penilaian komparatif yang merupakan metode dengan cara
membandingkan parameter normal dengan keadaan eksisting berdasarkan sumber
data yang diperoleh.

Seluruh data yang dikumpulkan kemudian dikompilasi dan dikomparasi, yang


selanjutnya dikelompokkan dan ditabulasi berdasarkan jenis data yang diperlukan.
Dalam pekerjaan ini, penentuan potensi suatu kawasan perairan untuk perikanan
budidaya didasarkan pada peta-peta yang relevan. Seluruh informasi yang terdapat
pada peta ditelaah dan dikaji secara mendalam dan komprehensif. Selanjutnya
dilakukan interpretasi dan delineasi pada peta sumber mengenai kawasan perairan
yang dinilai berpotensi untuk pengembangan budidaya laut dengan berpedoman
pada kriteria kesesuaian lokasi untuk komoditas budidaya laut tertentu.

Data yang diperoleh dianalisis sesuai dengan bidang/aspek kajian masing-masing


(secara parsial), selanjutnya dianalisis dengan memperhatikan keterkaitan dan
keterpaduan antar bidang kajian (holistik). Analisis data mengacu kepada kerangka
kajian pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeuleu, NAD seperti
yang disajikan dalam Gambar 2.1. Analisis data dilakukan secara statistik
(kuantitatif) dan deskriptif serta pertimbangan pakar (professional/expert judgment).
Expert judgment mencakup pula opini tentang data yang dikaji.

Analisis kerangka logis (logical framework analysis-LFA) merupakan sebuah metode


untuk mencari hubungan sebab-akibat (kausal) pada sebuah permasalahan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 25


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Analisis LFA ini memungkinkan para partisipan untuk melakukan identifikasi


masalah, mencari akar permasalahan, dan mencari fungsi tujuan dari analisis
permasalahan. Kelebihan dari proses LFA ini adalah setiap orang dengan
kemampuan dan pengetahuan yang beragam dapat melakukan analisis secara
bersama-sama. Analisis LFA merupakan salah satu bagian dari proses
perencanaan partisipatif yang hasilnya adalah: (1) hubungan sebab-akibat dan (2)
fungsi tujuan. Analisis kerangka logis ini dapat diperkaya dengan menambah
variabel pelaku/para pihak (stakeholders) dan apa yang dapat dilakukan dengan
permasalahan yang ada (siapa melakukan apa). Analisis ini dilanjutkan dengan
pembuatan program kerja dan skala prioritasnya.

Analisis yang dilakukan antara lain adalah:

1. Analisis daya dukung dan kesesuaian SDA dan SDM dengan mengembangkan
konsep model pengembangan budidaya yang berwawasan lingkungan,
2. Analisis laboratorium,
3. Analisis hidro-oseanografi,
4. Analisis produksi dan pemasaran hasil,
5. Analisis ekonomi,
6. Analisis kawasan prioritas pengembangan.

2.3.4. Kriteria Kesesuaian Kawasan Budidaya Laut

Persyaratan fisik perairan laut yang perlu diperhatikan untuk pengembangan ikan
kerapu pada khususnya dan jenis ikan lainnya adalah sebagai berikut :

1. Kecepatan arus. Kecepatan arus air yang ideal untuk pembesaran ikan antara
15 – 30 cm/detik. Kecepatan arus di atas kecepatan ideal tersebut akan
mempengaruhi beban jaring, sehingga mudah bergeser. Sebaliknya arus yang
terlalu lambat akan mengurangi sirkulasi air di jaring keramba.
2. Kecerahan air. Kecerahan perairan dipengaruhi oleh kandungan partikel yang
melayang di perairan. Tingkat kecerahan diukur dengan pengamatan langsung di
lapang dengan menggunakan secchi disk yang diikat dengan tali. Kecerahan
yang ideal untuk budidaya biota laut adalah 3 – 5 meter.
3. Salinitas. Salinitas menggambarkan padatan total di dalam air setelah semua
karbonat dikonversi menjadi oksida, semua bromida dan iodida telah digantikan
oleh klorida, dan semua bahan organik telah dioksidasi. Salinitas dinyatakan
dalam satuan gram/kg atau promil (‰). Baku mutu salinitas secara umum untuk
budidaya ikan membutuhkan kandungan garam sebesar 30 – 33 ‰.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 26


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

4. Suhu. Peningkatan suhu mengakibatkan peningkatan reaksi kimia, evaporasi


dan volatilisasi. Selain itu peningkatan suhu juga menyebabkan penurunan
kelarutan gas dalam air seperti gas-gas O2, CO2, N2, CH4 dan sebagainya.
Kecepatan metabolisme dan respirasi organisme air juga meningkat dengan
naiknya suhu yang selanjutnya mengakibatkan peningkatan konsumsi oksigen.
Suhu optimal untuk pertumbuhan ikan adalah 27 – 29 0C.
5. Derajat keasaman. Kondisi perairan dengan pH netral sampai sedikit basa
sangat ideal untuk kehidupan ikan air laut. Perairan dengan pH rendah dapat
mengakibatkan aktivitas pertumbuhan menurun atau ikan menjadi lemah serta
lebih mudah terinfeksi penyakit. Nilai pH optimal untuk budidaya ikan adalah 8,0
– 8,2.
6. Oksigen terlarut (Dissolved Oxygen, DO). Konsentrasi oksigen terlarut dalam
air akan berpengaruh terhadap metabolisme biota laut. Konsentrasi oksigen
terlarut di perairan laut untuk budidaya perikanan laut sebesar 4 – 6 mg/l.
7. Kekeruhan. Kekeruhan merupakan parameter perairan yang menggambarkan
sifat optik air dan ditentukan berdasarkan kuantitas cahaya yang diserap dan
dipancarkan oleh bahan-bahan yang terdapat dalam air. Kekeruhan yang tinggi
akibat tingginya padatan tersuspensi dan padatan terlarut di perairan dapat
mengakibatkan terganggunya sistem osmoregulasi, respirasi dan penglihatan
organisme akuatik, serta dapat menghambat penetrasi cahaya ke dalam air
sehingga mengganggu proses fotosintesis yang terjadi di perairan.
8. Kedalaman. Kedalaman ideal untuk pembesaran ikan adalah 5 – 15 meter.
Perairan yang terlalu dangkal (kurang dari 5 meter) dapat berpengaruh terhadap
kualitas air karena penumpukan sisa makanan dan kotoran ikan yang membusuk.
Selain itu, pada perairan dangkal sering terjadi kerusakan jaring akibat serangan
ikan perusak seperti buntal (Diodon sp). Sebaliknya pada perairan yang curam
dan dalam sangat menyulitkan untuk penempatan keramba jaring apung,
terutama untuk menentukan panjang jangkar yang dibutuhkan.
9. Kesuburan perairan. Kesuburan perairan dapat dilihat dari kelimpahan,
keseragaman, keragaman, serta dominansi fitoplankton, zooplankton, maupun
bentos yang ada di perairan.
10. Keterlindungan. Salah satu faktor yang sangat menentukan dalam pemilihan
lokasi pengembangan usaha budidaya kerapu dengan keramba jaring apung
adalah keterlindungan lokasi. Lokasi harus terlindung dari badai dan gelombang
besar, gelombang yang terus menerus, serta arus laut yang kuat. Gangguan
alam tersebut akan mengakibatkan konstruksi KJA mudah rusak dan ikan
menjadi stres sehingga akan menyebabkan produksi menjadi turun. Untuk

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 27


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

mengatasi hal ini, dapat dipilih lokasi perairan yang terletak di antara pulau-pulau
kecil, daerah teluk yang sempit atau daerah yang terdapat karang yang panjang.

Disamping persyaratan fisik tersebut, kesesuaian perairan laut juga harus


memperhatikan faktor-faktor non fisik. Faktor-faktor non fisik tersebut adalah :

1. Dukungan pemerintah dan masyarakat sekitar lokasi,


2. Aksesibilitas ke lokasi,
3. Aksesibilitas ke pasar,
4. Aksesibilitas ke pelabuhan,
5. Ketersediaan tenaga kerja,
6. Kemudahan memperoleh bibit,
7. Kemudahan memperoleh ikan rucah sebagai bahan baku pakan ikan.

Analisis kesesuaian perairan menggunakan metode yang dikembangkan oleh FAO


(1983) untuk klasifikasi kesesuaian lahan. Kelas kesesuaian lahan dibedakan dalam
tiga kategori, yaitu: Order, Kelas dan Sub Kelas. Kesesuaian tingkat order
mengidentifikasikan apakah lahan tersebut sesuai (S) atau tidak sesuai (N) untuk
suatu penggunaan tertentu.

Sistem informasi geografi (Geographic Information System, GIS) adalah suatu


sistem komputer yang mempunyai kemampuan untuk memperoleh, menyimpan,
menganalisis dan menyajikan informasi yang mempunyai referensi geografis
(USGS, 2003). GIS mengintegrasikan lima komponen yaitu hardware, software,
data, personel, dan metode.

Kelebihan GIS terletak pada kemampuan untuk menggabungkan berbagai informasi


dalam konteks keruangan dan pengambilan kesimpulan dari hubungan tersebut. Hal
ini karena informasi yang diolah dalam GIS mempunyai referensi geografis. Sebagai
contoh, jika mengumpulkan informasi curah hujan, maka perlu diketahui lokasi curah
hujan tersebut. Informasi lokasi tersebut dapat ditunjukkan dengan letak lintang
atau dengan ketinggian. Selanjutnya dengan membandingkan informasi curah hujan
dengan informasi lain seperti lokasi rawa, maka akan disimpulkan danau-danau
mana saja yang menerima sedikit curah hujan. Berdasarkan informasi intensitas
curah hujan di masing-masing rawa maka dapat disimpulkan danau-danau mana
saja yang dalam jangka dekat akan mengalami kekeringan dan informasi tersebut
akan dapat membantu untuk menentukan keputusan yang tepat penggunaan
danau. Analisis penggabungan beberapa data spasial untuk memperoleh informasi
baru tersebut dalam istilah GIS disebut analisis tumpang susun (overlay analysis).

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 28


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Data parameter kualitas perairan yang dikumpulkan melalui pengukuran langsung,


pengolahan citra satelit dan survei instansional diplotkan dalam peta dasar. Setelah
diplotkan maka untuk data-data yang bersifat numerik dan bersambung (parameter
seperti kedalaman, suhu, pH, salinitas dan sebagainya) diinterpolasi untuk
memperoleh data seluruh kawasan perairan. Berdasarkan beberapa lapis data
(layer) kemudian dilakukan penggabungan untuk mengetahui tingkat kesesuaian
lahan. Analisis overlay dan perhitungan skor total tersebut akan menghasilkan
empat klas kesesuaian, yaitu:

1. Kelas sangat sesuai (S1). Perairan ini tidak mempunyai faktor pembatas yang
berarti untuk penggunaan terhadap suatu tujuan secara berkelanjutan atau hanya
sedikit faktor pembatas yang tidak akan mengurangi produktivitas atau
keuntungan terhadap lahan tersebut.

2. Kelas cukup sesuai (S2). Perairan ini mempunyai faktor pembatas yang berat
untuk penggunaan secara berkelanjutan dan dapat menurunkan produktivitas
atau keuntungan terhadap lahan ini.

3. Kelas hampir sesuai (S3). Perairan ini mempunyai faktor pembatas yang sangat
berat untuk penggunaan secara berkelanjutan dan akan mengurangi
produktivitas dan keuntungan terhadap pemanfaatannya.

4. Kelas tidak sesuai saat ini (N). Perairan dengan kelas ini tidak dapat digunakan
sebagai kawasan budidaya laut.

2.3.5. Program Pengembangan

Pola pikir pengembangan pada hakekatnya merupakan dasar pemikiran bagaimana


sebaiknya budidaya laut dikembangkan. Pola pengembangan bottom-up yang
berarti bertitik tolak dari kondisi dan daya dukung yang ada kemudian secara
bertahap tumbuh dan berkembang secara progresif sesuai dengan perkembangan
operasional budidaya tersebut. Analisis pengembangan dilakukan dengan konsepsi
SWOT yaitu konsep pengembangan yang berdasarkan analisis atas anatomi
Kekuatan (Strength), Kelemahan (Weakness), Peluang (Opportunity) dan Ancaman
(Threat). Faktor-faktor yang menjadi kekuatan dan peluang didorong dan
dikembangkan secara maksimal, sedangkan faktor-faktor yang menjadi kelemahan
dan ancaman harus ditekan dan dihilangkan. Penggunaan SWOT dimaksudkan
untuk penelusuran permasalahan secara bertahap dan membantu pengambilan
keputusan dalam memilih strategi terbaik dengan cara :

1. Mengamati secara sistematis dan meneliti ulang tujuan dan alternatif strategi atau
cara bertindak untuk mencapai tujuan, dalam hal ini kebijakan yang baik.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 29


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

2. Membandingkan secara kuantitatif dari segi biaya/ekonomis, manfaat dan resiko


dari tiap alternatif.
3. Memilih alternatif terbaik untuk diimplementasikan.
4. Membuat strategi pemanfaatan ruang secara optimal, dengan cara memilih/
menentukan prioritas kegiatan.

Dalam SWOT, penetapan prioritas kebijakan dilakukan dengan menangkap secara


rasional persepsi orang, kemudian mengkonversi faktor-faktor yang tidak terukur
(intangible) kedalam aturan yang biasa, sehingga dapat dibandingkan. Pada level 1
dan 2 analisis yang digunakan adalah analisis SWOT. Analisis SWOT
membandingkan antara faktor eksternal peluang (Opportunities) dan ancaman
(Threats) dengan faktor internal kekuatan (Strengths) dan Kelemahan
(Weaknesses). Sedangkan level 3 dan 4 menggunakan analisis AHP. Pada level
ini diuji konsistensi dalam memberikan penilaian (bobot) dengan batasan kesalahan
tidak boleh lebih dari 10% atau 0,1.

Alat yang dipakai untuk menyusun faktor-faktor strategis adalah matrik SWOT.
Matrik ini dapat menggambarkan secara jelas bagaimana peluang dan ancaman
eksternal yang dihadapi, dapat disesuaikan dengan kekuatan dan kelemahan yang
dimilikinya. Matrik ini secara rinci dapat dilihat pada Tabel 2.3.

Tabel 2.3 Matrik SWOT

STRENGTHS (S) WEAKNESSES (W)

a. ………………………………… d. ………………………………….

b. ………………………………… e. ………………………………….

c. …………………………………. f. ………………………………….

OPPORTUNITIES (O) THREATS (T)

g. …………………………………… j. ......................................................

h. …………………………………… k. …………………………………..

i. …………………………………… l. …………………………………..

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 30


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Hasil analisis SWOT dilanjutkan dengan AHP yang akan membantu meningkatkan
analisis SWOT dalam mengelaborasikan hasil keputusan situasional sehingga
keputusan strategi alternatif dapat diprioritaskan. Tahap terpenting dari AHP adalah
penilaian perbandingan berpasangan, yang pada dasarnya merupakan
perbandingan tingkat kepentingan antar komponen dalam suatu tingkat hirarki
(Saaty, 1993).

Dalam melakukan perhitungan matriks, akan sangat rumit sehingga diperlukan


paket program komputer khusus mengenai AHP. Pengolahan data berbasis
komputer menggunakan software Expert Choice 2000. Expert Choice merupakan
perangkat lunak sistem pendukung keputusan yang didasarkan atas metodologi
decision-making yakni Analytic Hierarchy Process (AHP). Kelebihan perangkat
lunak ini antara lain dapat: (1) memudahkan identifikasi tujuan, (2) memudahkan
identifikasi full range solusi-solusi alternatif, (3) evaluasi kunci trade-off diantara
tujuan dan alternatif, dan (4) memungkinkan membuat keputusan yang dipahami
sepenuhnya dan didukung oleh seluruh stakeholder.

Langkah-langkah dala analisis data dengan AHP adalah:

1. Mendefinisikan masalah dan menentukan solusi masalah

2. Membuat struktur hirarki yang diawali dengan tujuan umum, dilanjutkan dengan
sub-sub tujuan, kriteria dan kemungkinan alternatif-alternatif pada tingkatan
kriteria yang paling bawah.

3. Membuat matriks perbandingan berpasangan yang menggambarkan pengaruh


relatif atau pengaruh setiap elemen terhadap masing-masing tujuan yang
setingkat diatasnya, perbandingan berdasarkan judgment dari para pengambil
keputusan dengan menilai tingkat kepentingan satu elemen dibandingkan dengan
elemen lainnya. Untuk mengkuantifikasi data kualitatif pada materi wawancara
digunakan nilai skala komparasi 1 – 9 berdasarkan Skala Saaty.

4. Melakukan perbandingan berpasangan. Kegiatan ini dilakukan oleh stakeholder


yang berkompeten berdasarkan hasil analisis stakeholder.

5. Menghitung akar ciri, vector ciri, dan menguji konsistensinya. Jika tidak konsisten
maka pengambilan data diulangi atau dikoreksi. Indeks Konsistensi (CI)
menyatakan penyimpangan konsistensi dan menyatakan ukuran tentang
konsisten tidaknya suatu penilaian perbandingan berpasangan. Nilai pengukuran
konsistensi diperlukan untuk mengetahui konsistensi jawaban dari responden
karena akan berpengaruh terhadap keabsahan hasil.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 31


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Secara garis besar rencana umum pengembangan akan meliputi:

1. Luasan kawasan dan desain kawasan


2. Desain tataletak/blokplan
3. Desain sarana dan prasarana
4. Desain teknologi budidaya (pembenihan dan pembesaran)
5. Desain pengelolaan lingkungan budidaya
6. Desain kelembagaan
7. Desain pemasaran

Proyeksi pengembangan yang mencakup proyeksi produksi pembenihan dan


pembesaran, dibuat berdasarkan potensi sumberdaya perikanan budidaya yang ada
dan belum dimanfaatkan dan pola kecenderungan (trend) yang terjadi. Proyeksi ini
dibuat untuk jangka pendek, menengah dan panjang dengan mempertimbangkan
faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhinya seperti kebijaksanaan pemerintah,
globalisasi ekonomi, informasi dan sebagainya. Skala pengembangan ditetapkan
berdasarkan pola bottom-up yang berarti pemekaran/pengembangan dilakukan
secara bertahap dari skala kecil ke skala besar. Sedang tahapan pengembangan
dibuat dalam tiga tahap yaitu:

1. Pengembangan jangka pendek

2. Pengembangan jangka menengah

3. Pengembangan jangka panjang

Dalam rangka menjamin agar sasaran pengembangan dapat dicapai, perlu disusun
strategi pengembangan dan langkah-langkah kebijakan. Strategi pengembangan
yang diambil antara lain dengan memadukan ketiga jalur pelaku kegiatan perikanan
budidaya yaitu kelembagaan pelaku budidaya, pemerintah daerah, dan pengusaha
swasta. Langkah-langkah kebijakan yang perlu diambil antara lain sebagai berikut:

1. Pengembangan sumberdaya manusia


2. Pengembangan produksi
3. Peningkatan pemasaran
4. Pembinaan mutu hasil budidaya laut
5. Pengembangan agribisnis
6. Pengembangan infrastruktur
7. Penanaman modal

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 32


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Hasil dari Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue,
adalah:

1. Aspek Unit Usaha Perikanan:

Kebutuhan kapal dan alat budidaya laut menurut ukuran dan jumlah serta analisis
usahanya

Jenis-jenis komoditas budidaya laut, skala produksi dan analisis usahanya

2. Aspek Sosial Ekonomi Perikanan:

Gambaran tingkat kehidupan masyarakat pesisir sebelum dan sesudah tsunami


dan alternatif usaha lain yang dapat dilakukan serta kebutuhan dan dukungan
kelembagaan ekonomi

3. Aspek Tata Niaga Hasil Perikanan:

Kondisi kelembagaan ekonomi yang mendukung kegiatan tata niaga,


ketersediaan fasilitas penanganan pascapanen dan analisis biaya tata niaga

4. Aspek Pengembangan Industri Perikanan:

Analisis kebutuhan sarana dan prasarana perikanan untuk pengembangan


industri perikanan berdasarkan skala ekonomi.

5. Aspek Pengembangan Budidaya Laut (Action Plan)

Secara garis besar rekomendasi yang diberikan meliputi:

1. Rekomendasi tentang pengembangan kawasan budidaya laut, yang dinilai paling


layak untuk dikembangkan, ditinjau dari berbagai aspek (aspek kawasan/ potensi
sumberdaya lahan, aspek bioteknis, dan aspek sosial ekonomi).

2. Rekomendasi tentang komoditas unggulan yang dapat dikembangkan, yang


dinilai paling rasional dan komersial, untuk setiap lokasi pengembangan yang
direkomendasikan, ditinjau dari berbagai segi (prospek, peluang pasar setiap
komoditas budidaya, alur pemasaran, serta potensi sumber daya ikan).

3. Rekomendasi tentang alur pemasaran hasil, baik untuk keperluan domestik


maupun internasional (ekspor).

4. Rekomendasi tentang kebutuhan prasarana dan sarana, untuk keperluan


pengembangan budidaya laut.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 33


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

2.4. Rencana Aksi

2.4.1. Kerangka Pemikiran Rencana Aksi

Rencana Aksi (Action Plan) Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue, Provinsi
NAD ini merupakan rencana umum dan rancangan suatu kawasan untuk budidaya
ikan air laut. Kerangka pemikiran yang dikembangkan dalam penyusunan rencana
aksi budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue tidak terlepas dari tujuan dan
sasaran yang ingin dicapai. Dalam konteks pengelolaan dan pengembangan
kawasan laut yang berbasis pada peran serta masyarakat, maka kata partisipasi
masyarakat merupakan kata kunci sekaligus salah satu indikator kinerja rencana
aksi. Semangat mengedepankan peran serta masyarakat merupakan respons atas
kelemahan yang dijumpai dalam penyelenggaraan pembangunan selama ini yang
diwarnai oleh kecenderungan yang pada umumnya sentralistik (top-down) serta
belum memberi peran dan ruang gerak yang memadai bagi masyarakat lokal untuk
terlibat secara intens dalam setiap tahapan penyelenggaraan pengelolaan dan
pengembangan budidaya laut.

Perubahan paradigma dan orientasi dalam penyelenggaraan pembangunan


masyarakat dari kecenderungan sentralistik (top down) ke arah partisipatif (bottom-
up) dalam implementasinya sering menghadapi kendala, baik secara struktural
maupun kultural. Keadaan ini tidak terlepas dari kondisi belum tersedianya
perangkat kelembagaan dan sistem birokrasi yang dapat mengakomodasi
partisipasi masyarakat secara benar dan memadai. Padahal disadari bahwa
kelemahan dalam penyelenggaraan pembangunan yang berbasis masyarakat
selama ini yang cenderung sentralistik dan telah menimbulkan degradasi sosio-
kultural dan mental dalam tatanan kehidupan bermasyarakat, yang diindikasikan
oleh ciri-ciri sebagai berikut :

1. Hilangnya prinsip-prinsip kebersamaan dan perilaku “gotong royong” di antara


anggota masyarakat, dan umumnya bersedia bekerja apabila mendapatkan
imbalan uang atau materi sebagai upah ataupun insentif

2. Tidak adanya rasa memiliki (sense of belonging) terhadap kegiatan ataupun


hasil-hasil kegiatan yang bersifat publik (common activities ataupun common
properties), sehingga kurang ada upaya dari masyarakat untuk memelihara dan
mendayagunakan hasil-hasil pembangunan

3. Berkurangnya inisiatif, prakarsa, semangat proaktif dan antisipatif masyarakat


terhadap isu-isu strategis di bidang lingkungan hidup dan/atau permasalahan
sosial ekonomi serta budaya yang mereka hadapi sehari-hari.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 34


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Implikasi dari penyelenggaraan pembangunan yang partisipatif menghendaki


penyesuaian-penyesuaian peran dari setiap penyelenggara pembangunan,
termasuk masyarakat yang menjadi subyek sekaligus penerima manfaat dari
penyelenggaraan pembangunan tersebut. Dalam konteks ini masalah waktu
pelaksanaan pekerjaan ini menjadi krusial dikaitkan dengan tuntutan atau
kebutuhan proyek yang harus dilaksanakan secara partisipatif. Terlebih, untuk
membangun kesadaran, pemahaman dan partisipasi masyarakat (terutama
masyarakat pesisir pulau-pulau kecil) membutuhkan kesabaran, ketekunan serta
waktu yang relatif lebih lama.

Memahami permasalahan tersebut, arah pendekatan dalam pelaksanaan


penyusunan rencana aksi budidaya laut ini menggunakan pendekatan kekuatan
lapang (force field analysis) yang pada dasarnya mengkombinasikan pendekatan
PRA (Partisicipatory Rural Apraisal) dalam memahami kondisi lingkungan dan
masyarakat setempat dengan alokasi waktu dan sumberdaya yang tersedia.
Prinsip-prinsip dasar yang dikembangkan dalam pendekatan kekuatan lapang ini
adalah sebagai berikut :

1. Kegiatan survei dan perencanaan harus melibatkan semaksimal mungkin


masyarakat setempat (participatory approach).

2. Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue harus
sejalan dengan rencana pembangunan serta arah kebijakan pembangunan
wilayah serta pola dasar pembangunan wilayah Kabupaten Aceh Singkil dan
Kabupaten Simeulue.

3. Hasil penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue
harus didiskusikan dan dimusyawarahkan pada tingkat kabupaten dan/atau
kelembagaan lokal, untuk memperoleh masukan, penilaian dan saran
pertimbangan serta mendapatkan kesepakatan diantara berbagai kelompok
masyarakat (stake-holders) dalam implementasi, monitoring dan evaluasi, serta
merumuskan formulasi pemecahan masalah serta perbaikan/penyempurnaan
yang diperlukan dalam penyelenggaraan pekerjaan berikutnya.

Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue sebagai bagian integrasi
dari pembangunan wilayah harus dirancang dengan pendekatan partisipatif, holistik,
dan berorientasi pada pemberdayaan sosial ekonomi masyarakat dan penguatan
kelembagaan lokal secara berkelanjutan alam kerangka hubungan yang harmonis
diantara seluruh stakeholders dari tingkat pusat sampai ke daerah. Atas dasar
pendekatan pembangunan yang berbasis masyarakat di setiap daerah, pemerintah
pada tingkat-tingkat yang lebih tinggi harus mampu memfasilitasi berkembangnya
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 35
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

prakarsa, inisiatif dan aspirasi masyarakat dan memberikan dukungan baik berupa
program yang aspiratif, pendanaan, bantuan teknis, dan penyelesaian konflik antar-
kelompok masyarakat dan antar-wilayah.

Pendekatan partisipatoris yang dikembangkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini


pada dasarnya merupakan rangkaian kegiatan pembangunan yang terus
berkelanjutan seperti sebuah siklus yang terus berputar dimulai dari identifikasi dan
analisis situasi, perencanaan, pelaksanaan, dan monitoring dan evaluasi yang
kemudian kembali lagi ke identifikasi dan analisis situasi. Dengan metode
partisipatoris masyarakat diperlakukan sebagai tokoh utama dalam setiap kegiatan
pembangunan.

Mengingat waktu yang tersedia, maka metoda PRA hanya digunakan dalam
pelaksanaan survei sosial ekonomi masyarakat, dan dalam pelaksanaannya
disesuaikan dengan kondisi faktual dan kebutuhan di lapang. Namun esensi
pendekatan partisipatoris yang berbasis pada potensi lokal, kebutuhan dasar dan
aspirasi masyarakat tetap diupayakan dapat dilaksanakan melalui teknik kekuatan
lapang (force fleld analysis).

Strategi pelaksanaan teknik kekuatan lapang dalam penyusunan Rencana Aksi


Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue melalui pelibatan peran masyarakat
dimulai dengan pengumpulan data dan informasi yang relevan dan mendukung
tujuan studi, kemudian menelaah isu-isu strategis yang terkait. Kegiatan selanjutnya
adalah identifikasi berbagai isu prioritas dan lingkungan strategis yang relevan
dengan penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue.
Kegiatan ini akan dilaksanakan melalui diskusi dengan stakeholders, khususnya
dengan para pakar dari berbagai bidang keahlian, pejabat pemda dan pemerintah.
Isu-isu tersebut diharapkan dapat pula diperoleh melalui desk study.

Dengan berbekal perihal sebagaimana diuraikan di atas akan dilakukan identifikasi


visi dan misi penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue.
Visi dan misi tersebut diformulasikan dari hasil diskusi antar stakeholders terkait
dengan pengelolaan dan pemanfaatan kawasan budidaya laut seperti tokoh
masyarakat setempat, pemuka agama, LSM, pengusaha, perguruan tinggi dan
pemerintah daerah serta pusat. Dari diskusi tersebut diharapkan akan diketahui
pandangan, arah, cita-cita dan harapan para stakeholders dalam jangka pendek,
menengah, serta jangka panjang.

Konsep pendekatan partisipatoris sebagaimana diuraikan di atas harus terus


diterapkan di dalam penyusunan dan implementasi rencana kegiatan lima tahunan
dan satu tahunan serta pengawasan dalam pelaksanaannya. Partisipasi
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 36
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

stakeholders, khususnya kelembagaan masyarakat dan pemda setempat akan


dikembangkan dalam bentuk pengelolaan bersama, sehingga kehidupan demokratis
dalam mengelola sumberdaya alam setempat: “dari masyarakat, untuk masyarakat
dan oleh masyarakat” sesuai dengan cita-cita dan jiwa otonomi daerah dapat segera
terwujud. Kesepahaman dan kesepakatan bahwa sumberdaya alam kelautan dan
perikanan yang dimiliki harus dimanfaatkan seoptimal mungkin bagi kesejahteraan
generasi sekarang dan yang akan datang, sehingga harus berkelanjutan wajib
tampak pada sikap dan perilaku seluruh stakeholders.

Dengan demikian, kegiatan-kegiatan yang direncanakan dalam Rencana Aksi


Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue dapat mengakomodir kepentingan-
kepentingan semua stakeholders, sehingga dalam proses perencanaan mereka
tertantang untuk menyumbangkan gagasan, dan dalam pelaksanaannya mereka
terangsang untuk terlibat secara aktif, serta dalam keberlanjutannya mereka merasa
memiliki dan akan menjaga hasil-hasil yang telah dicapai apapun hasilnya. Dengan
demikian Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue
dapat mengakomodir kepentingan-kepentingan semua stakeholders, sehingga
dalam proses perencanaan mereka tertantang untuk menyumbangkan gagasan,
dan dalam pelaksanaannya mereka terangsang untuk terlibat secara aktif, serta
dalam keberlanjutannya mereka merasa memiliki dan akan menjaga hasil-hasil yang
telah dicapai apapun hasilnya.

2.4.2. Kerangka Pelaksanaan Kegiatan Rencana Aksi

Kerangka pelaksanaan pekerjaan kegiatan penyusunan Rencana Aksi Budidaya


Laut Pulau Banyak dan Simeulue secara umum terbagi menjadi tiga bagian, yaitu
sebagai berikut:

1. Identifikasi

Pada tahap ini aspek yang diidentifikasi antara lain karakteristik fisik, biologi,
sosial budaya, politik dan hankam serta aspek budaya pulau beserta perairan
disekitarnya. Turut diidentifikasi juga potensi sumberdaya alam hayati dan non
hayati beserta masalah-masalah terutama yang berkaitan dengan penurunan
kualitas ekosistem.

2. Sosialisasi dan Analisis Data

Pelaksana pekerjaan pada tahap ini akan mengundang pihak-pihak terkait untuk
menginformasikan rencana kegiatan ini dengan sepenuhnya melibatkan
masyarakat. Pada kegiatan ini juga akan dipaparkan data yang diperoleh dari
hasil pengumpulan data primer dan data sekunder yang telah dianalisis.
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 37
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3. Perumusan

Setelah identifikasi, sosialisasi serta analisis data selesai dilakukan maka akan
dibuat rumusan sesuai dengan tujuan kegiatan ini. Kegiatan-kegiatan yang
diusulkan dan menjadi konsensus masyarakat dan telah mendapatkan masukan
dan kesepakatan dari semua stakeholder perlu disusun dalam bentuk yang lebih
jelas dalam bentuk peta dan uraian kegiatan yang lebih deskriptif sehingga dapat
dipahami oleh semua stakeholders pada semua tingkatan.

2.4.3. Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut

Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue didasarkan
atas hasil pengolahan dan analisis data serta diselaraskan dengan misi dan visi
pengelolaan dan pengembangan pulau-pulau kecil yang telah dituangkan dalam
Renstra Pembangunan Kelautan dan Perikanan Provinsi NAD; serta analisis
aspirasi dan kebutuhan masyarakat dengan memperhatikan berbagai isu yang
berkembang di tingkat lokal, seperti rehabilitasi ekosistem, pengentasan kemiskinan
masyarakat pesisir, pemberdayaan kelembagaan lokal, dan otonomi daerah, isu lain
yang relevan.

Jenis-jenis kegiatan budidaya laut yang akan dilaksanakan ditetapkan sesuai


dengan karakteristik sumberdaya alam dan sumberdaya manusia yang tersedia.
Kegiatan tersebut harus sesuai dengan kemampuan masyarakat lokal,
memanfaatkan teknologi tepat guna yang lebih maju, cepat menghasilkan, mampu
meningkatkan pendapatan, berkelanjutan dan ramah lingkungan. Komoditas yang
diusahakan haruslah yang sesuai dengan permintaan pasar, baik jumlah maupun
mutunya. Pemerintah diharapkan dapat memfasilitasi pemasaran dari produk yang
akan dihasilkan.

Kegiatan usaha lainnya yang perlu ditumbuh-kembangkan adalah penyediaan


sarana produksi, seperti alat budidaya, benih, pakan, dan lain-lain. Peranan
pengusaha swasta sangat diharapkan di dalam penyediaan sarana pendukung
tersebut. Pada tahap awal, perlu dilakukan identifikasi keragaan usaha ekonomi
masyarakat, kemudian melakukan analisis SWOT terhadap peluang pengembangan
usaha ekonomi rakyat di masa kini dan mendatang. Disamping kegiatan usaha,
dimana diperlukan, dapat pula diciptakan kegiatan rehabilitasi sumberdaya alam
hayati yang telah rusak/kritis seperti terumbu karang dan mangrove. Penempatan
terumbu buatan, penanaman kembali lahan mangrove yang rusak, dan rehabilatasi
kawasan darat dapat dipilih sebagai bagian dari upaya rehabilitasi.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 38


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Untuk prioritas kegiatan, maka jenis kegiatan yang terpilih dijabarkan secara
kronologis mulai dari kegiatan studi, perencanaan lokasi, perencanaan teknis
operasional kegiatan, sampai kepada operasionalisasinya, sarana dan prasarana
yang dibutuhkan, kualifikasi dan jumlah sumberdaya manusia yang dibutuhkan,
serta kelembagaan yang dibutuhkan. Sedangkan apabila rencana kegiatan diisi
dengan kegiatan koordinasi, sosialisasi, pelatihan, pendampingan serta studi
perencanaan, maka penjabaran kegiatan meliputi lingkup materi sosialisasi, tempat
penyelenggaraan, lingkup studi dan perencanaan, lokasi, dan kualifikasi keahlian
yang diperlukan, dan kelembagaan pelaksanaannya. Setelah diketahui rincian
kegiatannya, maka disusun perencanaan kegiatan dengan memperhatikan waktu
yang tersedia, ketersediaan sumberdaya manusia dan sumberdaya lainnya, serta
memungkinkan keterlibatan masyarakat dalam kegiatan-kegiatan tersebut.
Penjadwalan kegiatan dilakukan dengan mengukur kebutuhan waktu bagi
pelaksana untuk melaksanakan setiap butir kegiatan, kemudian diidentifikasi pola
hubungan (saling ketergantungan antara satu kegiatan dengan kegiatan lainnya),
lalu disusun dalam jadwal yang sinkron dalam jangka waktu yang disepakati.
Karena menyangkut kepentingan instansi pemerintah di daerah sebagai lembaga
pelaksana, maka dalam penyusunan rencana sebaiknya mempertimbangkan tahun
anggaran, sehingga kegiatan lima tahunan sebaiknya merupakan kumpulan dari
rencana tahunan atau kelipatannya agar dalam pelaksanaannya tidak terhambat
administrasi.

Kegiatan-kegiatan yang disusun dalam rencana lima tahunan dijabarkan dalam satu
siklus proyek secara kronologis mulai dari kegiatan studi, perencanaan lokasi,
perencanaan teknis operasional kegiatan, sampai kepada operasionalnya, jenis dan
jumlah sarana dan prasarana yang dibutuhkan, kualifikasi dan jumlah sumberdaya
manusia yang dibutuhkan, serta kelembagaan yang dibutuhkan.

Dalam menyusun Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue
Jangka Waktu Lima Tahunan, kegiatan-kegiatan yang merupakan satu siklus
pekerjaan, terlebih dahulu dijadwalkan secara individual, kemudian dimasukkan
dalam kerangka waktu lima tahun untuk mengadakan justifikasi terhadap kapan
suatu pekerjaan dimulai dan kapan harus selesai dengan mempertimbangkan dana,
sumberdaya, dan kelembagaan yang ada. Dalam kondisi ideal dengan tidak ada
keterbatasan dana, sumberdaya dan kelembagaan, maka penempatan jadwal akan
lebih disarankan untuk tujuan efektifitas pelaksanaan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 39


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

2.4.4. Metoda Pemilihan Kawasan Prioritas

Mengingat sumberdaya tidak selalu tersedia untuk menyelenggarakan rencana aksi


budidaya laut di semua kawasan terpilih, maka perlu dilakukan pengurutan prioritas
kawasan yang akan menjadi target pengelolaan. Metoda yang diterapkan untuk
menentukan urutan ini adalah metode skoring, yaitu pemberian nilai (skor) terhadap
variabel penting untuk menentukan kesesuaian suatu kawasan budidaya laut.
Pemilihan kawasan prioritas budidaya laut dilakukan dengan cara didasarkan pada
kriteria kesesuaian teknis budidaya dan kriteria kesesuaian non-fisik. Model
pembobotan kesesuaian fisik wilayah perairan laut dapat dilihat pada Tabel 2.4.

Tabel 2.4 Model Pembobotan Kesesuaian Hidro-oseanografi Wilayah Survei


Baku mutu Skor
No Parameter Satuan Bobot Nilai
Diperbolehkan Diinginkan 0 2 5
1 Luas Kawasan Ha 3-20 3-20
2 Kedalaman meter 5-40 6-15
3 Arus m/dt 0,15-0,5 0,2-0,4
4 Substrat Dasar - Pasir Karang
5 Keterlindungan - Terlindung Sangat Terlindung
6 Warna Pt/Co Tidak berwarna Tidak berwarna (0)
7 Kecerahan meter 5-10 5-10
8 Kekeruhan NTU <5 <5
9 Suhu ºC Alami Alami (28-30,5 ºC)
10 pH 6-9 Alami (6,5-8,5)
11 Salinitas ppt Alami Alami (31-32)
12 DO mg/L >4 6-8
13 BOD mg/L <45 <25
14 COD mg/L Alami <10
15 Nitrit mg/L Nihil Nihil
16 Nitrat mg/L <1 <1
17 Ammoniak mg/L <1 <0,3
18 Hg mg/L <0,003 <0.0001
19 Pb mg/L <0,01 <0.002
20 Cu mg/L <0.002 <0.002
21 Cd mg/L <0.002 <0.002
Sumber : Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No. 51 Tahun 2004, dengan modifikasi

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 40


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Selain ditentukan oleh kesesuaian fisik, penentuan lokasi rencana aksi budidaya
laut juga ditentukan oleh kesesuaian non fisik. Model pembobotan kesesuaian non
fisik selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 2.5.

Tabel 2.5 Model Pembobotan Kesesuaian Non Fisik


Sangat Sesuai Sesuai Sesuai Bersyarat Tidak Sesuai
No. Parameter Bobot
Kriteria Skor Kriteria Skor Kriteria Skor Kriteria Skor
Penduduk Usia Memad
1. 9 18 Sedang 16 Cukup 10 Kurang 4
Produktif ai
4
2. Sikap Masyarakat 9 Tertarik 18 Sedang 16 Biasa 10 Kurang

3. Sikap pemerintah 9 Tertarik 18 Sedang 16 Biasa 10 kurang 4


Jumlah Penduduk
2000 - 1000 -
4. Pendidikan 9 > 4000 18 16 10 < 1000 8
4000 2000
SLTA+
Terjami Tak
5. Keamanan 9 18 4
n terjamin
Aksesibilitas ke Sangat
6. 9 Mudah 18 Sedang 16 Susah 10 4
lokasi susah
Kemudahan Sangat
7. 9 Mudah 18 Sedang 16 Susah 10 4
memperoleh bibit susah
Kemudahan
Sangat
8 memperoleh 9 Mudah 18 Sedang 16 Susah 10 4
susah
pakan
Akses Ke Sangat
9 8 16 Lancar 14 Kurang 10 Buruk 4
Pelabuhan Lancar
Sangat Sangat
10 Akses ke Pasar 7 14 Dekat 12 Jauh 8 4
Dekat Jauh
Sumber : Departemen Kelautan dan Perikanan (2006), dengan modifikasi

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 41


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 3. LOKASI PENGAMBILAN SAMPEL


PULAU BANYAK

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 42


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 4. LOKASI PENGAMBILAN SAMPEL SIMEULUE

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 2 – 43


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Hasil Penelitian
3.1. Wilayah Penelitian I : Kecamatan Pulau Banyak
Kabupaten Aceh Singkil adalah sebuah kabupaten yang berada di ujung barat daya
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Aceh Singkil merupakan pemekaran
dari Kabupaten Aceh Selatan dan sebagian wilayahnya berada di kawasan Taman
Nasional Gunung Leuser. Kabupaten Aceh Singkil berbatasan dengan Kabupaten
Aceh Tenggara di sebelah Utara, Samudera Indonesia di sebelah Selatan, Provinsi
Sumatera Utara di sebelah Timur, serta Kabupaten Aceh Selatan di sebelah Barat.
Kabupaten Aceh Singkil mempunyai luas daerah 3.578 km2 dengan luas wilayah
perairan 386 km2 dan garis pantai sepanjang 39 km. Kabupaten Aceh Singkil
terletak pada posisi geografis 2 02′ LU - 3 0′ LU dan 970 04′ BT -.980 12′ ” BT.
0 0

Kabupaten Aceh Singkil memiliki 15 kecamatan yang terdiri atas 23 mukim dan 190
desa.

Kabupaten Aceh Singkil dengan Ibu kota terletak di Singkil, berada di jalur barat
Sumatera yang menghubungkan Banda Aceh – Medan dan Sibolga, namun
demikian jalurnya lebih bergunung-gunung dan perlu dilakukan banyak perbaikan
akses jalan agar keterisolasian wilayah dapat diatasi. Diharapkan dalam waktu
dekat Pelabuhan Singkil dapat dipergunakan sebagai pelabuhan transit untuk jalur
barat Sumatera.

Kabupaten Aceh Singkil juga terdiri dari dua wilayah, yakni daratan dan kepulauan.
Kepulauan yang menjadi bagian dari Kabupaten Aceh Singkil adalah Kepulauan
Banyak. Kecamatan Pulau Banyak dengan luas daerah 135 km2 adalah sebuah
kecamatan di Kabupaten Aceh Singkil, Nanggröe Aceh Darussalam, Indonesia.
Kecamatan ini merupakan sebuah kepulauan dengan jumlah pulau-pulaunya
mencapai sekitar 63 pulau (Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Aceh Singkil,
2007, seperti dalam Lampiran 7). Kecamatan Pulau Banyak memiliki jarak sekitar
26 mil laut dari ibukota kabupaten yaitu Kota Singkil. Rute penyeberangan lintas
Kota Singkil – Pulau Banyak merupakan rute primer yang secara fungsional sangat
strategis.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 44


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3.1.1. Aspek Sumberdaya Alam (SDA)

Aspek sumberdaya alam yang diamati meliputi klimatologi, kondisi fisik, kimia, dan
biologi perairan, serta kondisi ekosistem.

3.1.1.1. Iklim

Iklim merupakan salah satu faktor lingkungan yang perannya sangat penting bagi
pertumbuhan dan perkembangan biota laut. Di antara faktor iklim yang sangat
penting dan menentukan produktivitas perairan adalah curah hujan, suhu, sinar
matahari, kelembaban dan angin. Kondisi klimatologi secara umum di Kabupaten
Aceh Singkil mengacu pada Stasiun Meteorologi dan Geofisika Meulaboh di
Kabupaten Aceh Barat. Data suhu udara bulanan, kelembaban relatif, kecepatan
angin serta penyinaran matahari dapat dilihat selengkapnya pada Tabel 3.1.

Tabel 3.1. Kondisi klimatologi di Kabupaten Aceh Singkil


Penyinaran
Suhu Udara Kelembaban Kecepatan Angin
No Bulan Matahari
(°C) Relatif (%) (Km/Hari)
(%)
1 Januari 31,7 97 52.6 73
2 Februari 31,0 97 50.3 49
3 Maret 31,9 97 66.9 55
4 April 30,2 97 68.0 50
5 Mei 31,9 99 69.0 45
6 Juni 33,0 98 79.1 59
7 Juli 33,0 100 61.6 55
8 Agustus 29,6 100 69.9 40
9 September 33,0 100 64.4 41
10 Oktober 33,1 99 66.9 36
11 November 33,1 100 53.4 43
12 Desember 33,2 100 44.4 45
Sumber : Stasiun Klimatologi Kampung Mesjid Kecamatan Kaway XVI Kabupaten Aceh Barat (2006)

Iklim di Kabupaten Aceh Singkil tergolong dalam iklim tipe B (basah) menurut
Schmidt dan Ferguson. Curah hujan rata-rata tahunan di wilayah ini terbagi tiga
wilayah yaitu:

(1) Wilayah Selatan (termasuk Pulau Banyak) berkisar > 34,6 mm/hari/tahun
(2) Wilayah Timur berkisar antara 20,7-27,7 mm/hari/tahun
(3) Wilayah Tengah dan Utara berkisar 27-34,8 mm/hari/tahun

Berdasarkan data curah hujan dan hari hujan selama 5 tahun yang dikumpulkan
oleh Dinas Pertanian Kabupaten Aceh Singkil (2006) menunjukkan bahwa curah
hujan rata-rata tahunan di wilayah Kabupaten Aceh Singkil cukup tinggi yaitu
mencapai 2.528 mm/tahun. Curah hujan terendah terjadi pada bulan Juni yaitu 104
mm, sedangkan curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Maret sebanyak 331 mm.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 45


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Data tersebut menunjukkan bahwa tidak terdapat bulan yang kering sepanjang
tahun.

3.1.1.2. Hidro-Oseanografi

Parameter hidro-oseanografi yang diamati meliputi batimetri, pasang surut, arus,


serta gelombang. Komponen-komponen bioteknis yang diukur pada lokasi survei
adalah parameter fisika, kimia, serta biologi laut. Parameter kualitas air yang diukur
mencakup parameter fisik (suhu, kekeruhan dan TSS), kimia [pH, salinitas,
dissolved oxygen (DO), bahan organik total (Total Organic Matter, TOM), Biological
Oxygen Demand (BOD), nitrit, nitrat, amoniak dan pospat] dan parameter biologi
(plankton, benthos dan nekton). Kandungan logam berat di perairan yang diukur
adalah kandungan Hg, Pb, Cu dan Cd. Hasil pengukuran parameter fisika-kimia
perairan termasuk kandungan logam berat di Pulau Banyak selengkapnya dapat
dilihat pada Lampiran 13, sedangkan hasil pengukuran parameter biologi dapat
dilihat selengkapnya pada Lampiran 14.

3.1.1.2.1 Batimetri

Kondisi perairan yang terletak di antara pulau satu dengan pulau lainnya di Pulau
Banyak pada umumnya berupa selat dangkal dengan kedalaman 10-50 meter.
Selain itu ada selat penghubung yang memiliki kedalaman pada beberapa tempat di
atas 2.000 meter yang kondisinya menyerupai kondisi samudra lepas yaitu selat
yang menghubungkan antara Pulau Sumatera dengan Pulau Banyak, juga selat
yang menghubungkan deretan Pulau Baguk dan pulau-pulau sekitarnya (Pulau
Balai, Pulau Panjang, Pulau Ujung Batu, dan Pulau Baguk) dengan Pulau Tuangku.
Sedangkan Samudra Hindia yang menjadi batas bagian Barat Laut sampai
Tenggara Pulau Bangkaru juga memiliki kedalaman di atas 2.000 meter.

Batimetri atau kedalaman laut perairan Pulau Banyak memberikan gambaran


tentang topografi dari dasar laut, yang ditentukan oleh perubahan kedalaman dasar
laut. Data dasar batimetri perairan Pulau Banyak diperoleh dari peta-peta laut yang
diterbitkan oleh Dishidros TNI-AL, sedangkan pengukuran posisi dan kedalaman di
stasiun lapang dilakukan untuk klarifikasi. Hasil pengukuran batimetri di beberapa
tempat di Pulau Banyak selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 13, sedangkan
jenis substrat dasar perairan pada lokasi pengukuran hidro-oseanografi dapat dilihat
pada Tabel 3.2.

Berdasarkan data dari peta laut dari Dishidros-TNI AL yang sudah diverifikasi
dengan pengukuran lapang seperti terlihat pada Gambar Peta Batimetri Pulau
Banyak, kemiringan batimetri rata-rata berkisar antara 0,70% sampai dengan

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 46


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3,03%. Substrat dasar perairan sampai dengan kedalaman 20 meter didominasi


oleh gosong karang dan pasir. Substrat dasar perairan yang terbentang di depan
pantai yang memiliki areal mangrove selain terdiri dari karang dan pasir juga terdiri
dari lumpur dan bahan-bahan organik lain.

Tabel 3.2 Kedalaman dan Substrat Dasar Perairan di 10 Stasiun Pengamatan Pulau
Banyak
Koordinat Kedalaman
Stasiun Lokasi Substrat Dasar
(LS/BT) (m)
02.18.04,7
1 Pulau Baguk-Pulau Balai
97.24.43,0
6 Karang dan pasir
02.19.33,7
2 Ujung Batu
97.23.57,1
12 Karang dan pasir
02.20.20,4
3 Teluk Nibung
97.23.28,0
11 Karang mati, pasir, lumpur
02.18.08,8
4 Muncung Saung
97.25.10,5
7 Karang dan pasir
02.16.41,5
5 Pulau Panjang
97.24.41,5
5 Karang dan pasir
02.14.42,4
6 Pulau Rangit Besar
97.25.45,7
11 Karang dan pasir
02.17.14,2
7 Pulau Baru
97.24.31,4
10 Karang
02.12.22,3
8 Tambego
97.17.58,5
4 Karang dan pasir
02.13.23,1
9 Haloban
97.12.33,7
20 Karang dan pasir
97.12.33,7
10 Rago-rago
97.14.55,3
7 Karang
Sumber: Survei lapang (2007)

3.1.1.2.2 Pasang Surut (Pasut)

Pasut adalah fenomena naik turunnya muka laut yang disertai oleh gerakan
horizontal dari massa air secara periodik. Gerakan horizontal tersebut disebut arus
pasut yang gaya pembangkitnya terdiri dari gaya tarik benda-benda langit, yaitu
bulan dan matahari, serta pengaruh revolusi sistem bumi dan benda-benda langit
terhadap titik pusat massa sistem tersebut. Pola pasut di Pulau Banyak sangat
dipengaruhi oleh pasut yang terjadi di Samudera Hindia. Berdasarkan data dari
Jawatan Hidro-Oseanografi TNI AL (2007) untuk stasiun Jawatan Hidro-Oseanografi
TNI AL yang terdekat dari Pulau Banyak yaitu Stasiun Meulaboh dan hasil
pengukuran lapang, jenis pasut di Pulau Banyak adalah tipe pasut campuran
dengan nilai konstanta 0,25<F<1,5 yaitu dalam satu hari terjadi dua kali pasang dan
dua kali surut. Analisis admiralty menunjukkan nilai MSL sebesar 0,5 meter, nilai
LLWL 0,18 meter, serta HHWL sebesar 0,82 meter. Gambaran pasut di Pulau
Banyak hasil pengukuran lapang dapat dilihat pada Gambar 3.1.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 47


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Gambar 1. Pasang surut di P. Banyak dari tanggal 29 - 30


september 2007

Ketinggian dalam m
6
5.5
5
4.5
34

34

34

34

34

34

34

34

34
4

4
:3

:3

:3

:3

:3

:3
9:

4:

9:

4:

9:

4:

9:

9:

4:
14

34

29

24

19

14
:0

:0

:5

:5

:4

:4

:3

:0

:0
9:

0:

2:

4:

6:

8:
11

13

14

16

18

20

22

10

12
Wak tu (pe r 5 m e nit)

Gambar 3.1. Gambaran Pasut Hasil Pengukuran di Pulau Banyak (Survei Lapang, 2007)

3.1.1.2.3 Arus dan Gelombang

Arus laut di perairan Pulau Banyak dan sekitarnya sangat dipengaruhi oleh arus laut
dari Laut Andaman dan Samudera Hindia. Arus laut dapat disebabkan oleh berbagai
faktor seperti angin, pasut, gradien tekanan, maupun gaya coriolis. Hasil
pengukuran arus dapat dilihat pada Lampiran 13 dan Gambar 3.2. Kecepatan arus
pada saat pengukuran berkisar antara 13,2 cm/detik (Stasiun Ujung Batu) sampai
dengan 298,4 cm/detik (Stasiun Tambego).

Gambar 3.2. Pola Arus di Pulau Banyak pada Kedalaman 1m, 5m dan 10m (29-9-2007)

Karakteristik gelombang di Pulau Banyak sangat dipengaruhi oleh karakteristik


gelombang di Samudera Hindia dan karakteristik gelombang Laut Andaman. Tinggi
gelombang tiap hari berkisar antara 0,08 meter untuk daerah yang terlindung
sampai dengan 0,90 meter untuk perairan terbuka. Pada selat yang

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 48


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

menghubungkan antara Pulau Sumatera dengan Pulau Banyak, juga selat yang
menghubungkan deretan Pulau Baguk dan pulau-pulau sekitarnya (Pulau Balai,
Pulau Panjang, Pulau Ujung Batu, dan Pulau Baguk) dengan Pulau Tuangku pada
musim tertentu tinggi gelombang dapat mencapai 2 – 4 meter. Sedangkan pada
perairan Samudra Hindia yang menjadi batas bagian Barat Laut sampai Tenggara
Pulau Bangkaru pada musim tertentu tinggi gelombang dapat mencapai 4 – 5 meter.

3.1.1.2.4 Kualitas Air

Parameter kualitas air dapat dibedakan menjadi parameter fisika dan kimia air.
Parameter fisika air yang diukur meliputi suhu air, kekeruhan, kecerahan, warna air,
arus, dan kedalaman air. Parameter kimia air yang diukur meliputi kandungan O2
terlarut, BOD, COD, salinitas, nitrit, nitrat, ammoniak, kadar logam berat, serta pH.
Parameter-parameter fisika-kimia air tersebut dalam kondisi alamiah pun seringkali
tidak selalu dalam kadar yang sesuai untuk kenyamanan hidup ikan yang kita
pelihara. Kadar mereka juga menunjukkan fenomena fluktuasi seiring dengan
berjalannya kegiatan budidaya ikan atau dengan perubahan musim atau cuaca.

Tabel 3.3 Hasil Pengukuran Kualitas air di Pulau Banyak dan Kriteria Baku Mutu Air
Kriteria Baku Mutu
No. Parameter Satuan Hasil Pengukuran Keterangan
Budidaya Laut
1 Warna Pt/Co Tidak berwarna (0) Tidak berwarna (0) Sangat sesuai

2 Kecerahan meter 4-8 5-10 Sesuai

3 Kekeruhan NTU 0,1-1,4 <5 Sangat sesuai

4 Suhu ºC 29,7-30,1 Alami (28-30,5 ºC) Sesuai

5 Kedalaman meter 4-20 7-15 Sesuai bersyarat

6 Arus cm/dtk 13,2-90,4 15-50 Sesuai bersyarat

7 pH unit 7,73-8,15 Alami (6,5-8,5) Sangat sesuai

8 Salinitas ppt 32-34 Alami (31-32) Sesuai

9 DO mg/L 5,3-7,2 6-8 Sesuai

10 BOD mg/L 0,78-1,2 <25 Sangat sesuai

11 COD mg/L 14,4 17,3 <20 Sangat sesuai

12 Nitrit mg/L 0,001-0,013 Nihil Sesuai

13 Nitrat mg/L 0,123-0,345 <1 Sangat sesuai

14 Ammoniak mg/L <0.001 <0,3 Sangat sesuai

15 Hg mg/L <0.002 <0.0001 Sesuai bersyarat

16 Pb mg/L 0,01-0,021 <0.002 Sesuai bersyarat

17 Cu mg/L <0.002 <0.002 Sangat sesuai

18 Cd mg/L <0.002 <0.002 Sangat sesuai


Sumber : Survei lapang (2007)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 49


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Kualitas air sangat menentukan keberhasilan atau kegagalan dari suatu operasi
budidaya ikan, karena air merupakan media untuk hidup dan kehidupan ikan.
Karakteristik fisika-kimia air seperti padatan tersuspensi, suhu, gas-gas terlarut, pH,
kandungan mineral dan bahaya potensial dari logam-logam toksik atau beracun
harus dipertimbangkan di dalam penilaian kelayakan suatu lokasi untuk
pengembangan budidaya laut.

Pada sebagian besar situasi budidaya ikan, suhu air optimum untuk kesehatan dan
pertumbuhan ikan adalah lebih penting daripada batas lethal atas atau bawah. Suhu
mempengaruhi laju pertumbuhan dan perkembangan dengan mempengaruhi
beragam proses-proses metabolik yang meliputi respirasi, feeding, dan pencernaan.
Selain itu, suhu yang dibutuhkan untuk pertumbuhan optimum mungkin atau
mungkin tidak serupa dengan mereka yang dibutuhkan untuk kesehatan ikan
optimum. Dalam batas-batas yang ditetapkan secara genetik, perubahan-
perubahan suhu air mengubah laju metabolik ikan dan patogen mikrobialnya.
Respon kekebalan tubuh ikan tropik ditingkatkan dengan meningkatnya suhu.
Sebaliknya, suhu rendah menekan respon kekebalan dari ikan tropis. Jadi itu tidak
mengejutkan bahwa suhu memainkan suatu peranan penting didalam proses-
proses penyakit infeksius. Hasil pengukuran suhu pada kedalaman 5 meter dapat
dilihat pada Gambar 3.3.

Gam bar 2. Pola Suhu di Perairan P. Banyak pada kedalam an 5 m di


s tas iun Pas ut dari tanggal 29 - 30 Septem ber 2007
Suhu ( °C)

29.85

29.65

29.45
1 1 34

2: 4

4: 4

6: 4

8: 4

1 0 34
13 34

14 34

16 34

18 34

20 34

22 34

0: 4

12 34
34
:3

:3

:3

:3
3
:

:
9:

4:

9:

4:

9:

4:

9:

9:

4:
14

34

29

24

19

14
:0

:0

:5

:5

:4

:4

:3

:0

:0
9:

Waktu ( per 5 menit)

Gambar 3.3. Pola Suhu di Pulau Banyak Pada Kedalaman 5 meter (Survei Lapang, 2007)

Kualitas air dikenal sebagai salah satu dari kondisi pemeliharaan ikan yang paling
penting untuk dikelola untuk menurunkan tingkat serangan penyakit dan stres
terhadap ikan budidaya secara intensif. Toleransi fisiologi ikan terhadap perubahan-
perubahan kualitas air dipengaruhi oleh sejumlah peubah lingkungan dan biologi.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 50


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Hal ini bukanlah masalah yang sederhana, karena untuk mengidentifikasi unsur-
unsur kimia spesifik atau konsentrasi gas terlarut yang akan menyediakan kondisi
pemeliharaan yang optimum pada semua keadaan tidaklah mudah. Hal ini
dikarenakan :

1. Pengaruh kondisi kualitas air terhadap kesehatan ikan sangat beragam


bergantung pada spesies, ukuran, umur dan sejarah paparan sebelumnya
terhadap masing-masing unsur kimia.

2. Kondisi kualitas air itu sendiri (khususnya pH, oksigen terlarut dan suhu) dapat
mengubah efek biologi dari senyawa-senyawa terlarut.

Berdasarkan perbandingan antara hasil pengukuran kualitas air dan kriteria baku
mutu air laut untuk budidaya perikanan, maka faktor pembatas utama kualitas air di
dalam pemilihan lokasi budiaya laut di Pulau Banyak adalah :

1. Kedalaman

2. Arus dan gelombang.

Parameter kualitas air selain parameter tersebut di atas pada semua lokasi
pengamatan menunjukkan kriteria sesuai atau sangat sesuai untuk budidaya laut.
Hasil pengukuran kualitas air selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 3.3, Lampiran
13, Lampiran 17, serta Lampiran 19.

3.1.1.2.5 Biologi

Hasil pengukuran parameter biologi di perairan Pulau Banyak dapat dilihat


selengkapnya pada Lampiran 14. Kelimpahan fitoplankton di perairan Pulau
Banyak berkisar antara nilai terendah 351 sel/m3 (Pulau Ujung Batu) sampai
145.672 sel/m3 (Pulau Rangil Besar). Indeks keragaman fitoplankton terendah yaitu
0,70 ada di Teluk Tambego, sedangkan keragaman tertinggi yaitu 1,61 ada di Pulau
Panjang. Indeks keragaman dan keseragaman zoopankton di perairan Pulau
Banyak mengikut pola fitoplankton (Lampiran 14), sedangkan jenis bentos yang
ditemui pada substrat dasar perairan berupa cacing (bristle worm). Nilai-nilai
tersebut di atas menunjukkan bahwa keanekaragaman biologi di perairan Pulau
Banyak berada pada nilai rendah sampai sedang, yang artinya termasuk stabil
tetapi ada tekanan ekologis dari sedang sampai kuat.

3.1.1.3. Ekosistem

Substrat dasar perairan Pulau Banyak pada hampir semua stasiun penelitian
sebagian besar adalah karang dan pasir sebagaimana dapat dilihat pada Tabel 3.2.
Kondisi ekosistem terumbu karang dapat diketahui antara lain dari persentase

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 51


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

tutupan karang hidup dan keanekaragaman jenis karang. Kondisi terumbu karang
di Pulau Banyak bervariasi dari rusak, sedang sampai masih baik. Ekosistem
terumbu karang di Kabupaten Aceh Singkil berdasarkan estimasi Citra Aster adalah
sekitar 16,74 km2 yang sebagian besar ada di Pulau Banyak dan sekitarnya.
Penelitian dari Foster (2006) menunjukkan bahwa kondisi ekosistem terumbu
karang terdapat di Pulau Balai dan sekitarnya tergolong sedang dengan tutupan
karang hidup sekitar 30%. Terumbu karang di Pulau Bangkaru, Pulau Aso, Pulau
Panjang, Pulau Tailana, dan Pulau Ujung Batu tergolong masih cukup baik.
Ekosistem terumbu karang di Pulau Banyak tersusun terutama oleh karang Porites
masif dan bercabang. Jenis-jenis karang Acropora yang dijumpai di Pulau Banyak
umumnya karang bercabang Acropora formosa, Acropora cuneata, serta Acropora
cardus. Indeks keragaman karang di Pulau Banyak tergolong kisaran sedang yaitu
2,0-2,3.

Pasca tsunami Desember 2004 serta gempa dahsyat yang terjadi pada bulan Maret
2005 selain mengakibatkan kerusakan perumahan penduduk serta infrastruktur
yang ada, juga menghancurkan banyak terumbu karang dan merusak ”akuarium
laut alami” di sekitar kepulauan. Selain kerusakan akibat bencana alam, terumbu
karang di Kecamatan Pulau Banyak juga diakibatkan oleh kegiatan pencarian ikan
dengan mempergunakan bom serta pengambilan batu karang sebagai bahan
bangunan. Penelitian dari Foster (2006) memperlihatkan bahwa tekanan yang
dialami ekosistem terumbu karang di Pulau Banyak lebih banyak disebabkan karena
pemanfaatan yang merusak seperti karena pemboman dan pengambilan
dibandingkan karena tsunami dan gempa. Hal tersebut ditandai dengan sedikitnya
koloni karang yang terbalik serta makin membaiknya kondisi menuju ke kedalaman.

Keberlangsungan ekosistem terumbu karang tidak hanya didukung oleh persentase


tutupan karang hidup saja, melainkan adanya keseimbangan ekologi dengan
hadirnya biota lain seperti invertebrata dan nekton (ikan) karang. Ekosistem
terumbu karang Pulau Banyak antara lain memiliki berbagai jenis moluska seperti
trochus, kerang kepala kambing, keong terompet, serta lola putih. Kerang raksasa
atau kima (Tridacna sp.) antara lain banyak dijumpai di perairan sekitar Pulau
Tuangku dan Pulau Bangkaru. Kelimpahan relatif ikan karang lebih bervariasi antar
ekosistem terumbu karang dibandingkan dengan nilai indeks keanekaragaman ikan
karang.

Mamalia laut yang bisa dijumpai di Pulau Banyak antara lain adalah ikan duyung
(Dugong-dugong), lumba-lumba (Dolphine sp.) serta terkadang juga ikan paus
(Balaenoptera sp.). Pulau Bangkaru merupakan habitat peneluran penyu laut,

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 52


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

terutama kawasan sepanjang sekitar 2,5 km antara Pantai Pelanggaran sampai


dengan Pantai Amandangan. Jenis penyu laut yang dapat dijumpai antara lain
penyu hijau, penyu sisik dan penyu belimbing. Musim peneluran penyu pada
umumnya dari bulan Januari sampai dengan Juni. Kepulauan Banyak sebagai
Kawasan Taman Wisata Laut telah ditetapkan melalui SK. Menteri Kehutanan
N0.596/Kpts-II/1996 seluas 227.500 ha dan dikelola oleh Sub Balai KSDA Provinsi
NAD.

Beberapa jenis burung yang bisa ditemui di Pulau Banyak antara lain adalah elang
laut (Halliastus sp.), kuntul (Egreta egreta), serta beberapa jenis burung dara laut
sayap putih (Chilidonias leucopterus) dan dara laut sayap coklat (Sterna
anaetheus). Kawasan berhutan di Pulau Banyak mempunyai beberapa jenis satwa
liar, antara lain biawak (Varanus salvator), buaya muara (Crocodylus porossus),
serta ular piton (Phyton sp.). Di Pulau Tuangku terdapat jenis hewan primata yaitu
kera ekor panjang (Macaca sp.)

Vegetasi di pesisir Pulau Banyak pada umumnya merupakan percampuran dari


vegetasi mangrove dan vegetasi pantai. Vegetasi di pesisir dengan kerapatan tinggi
terdapat di Pulau Rago-Rago yaitu antara 700-2.000 individu/ha. Kerapatan
terendah terdapat di Pulau Balai, Pulau Ujung Batu, dan Pulau Biawak dengan
kerapatan di bawah 700 individu/ha. Vegetasi di pesisir Pulau Balai, Pulau Ujung
Batu, dan Pulau Biawak didominasi oleh vegetasi pantai dari jenis kelapa (Cocos
nucifera) dan Baringtonia asiatica. Vegetasi mangrove dari jenis Rhizopora sp.
mendominasi di Pulau Rago-Rago, Pulau Biawak dan Pulau Tuangku. Kerapatan
Rhizopora sp di Pulau Rago-Rago adalah sekitar 2.000 individu/ha, sedangkan di
Pulau Tuangku sekitar 1.100 individu/ha.

Beberapa area mangrove juga mengalami kerusakan pasca bencana alam tsunami
dan gempa bumi. Selain mangrove, vegetasi pantai yang juga mengalami
kerusakan adalah tanaman kelapa milik penduduk Kecamatan Pulau Banyak.
Penurunan permukaan tanah (subsidence) akibat pengaruh bencana alam tsunami
dan gempa bumi pada hampir semua lokasi Kecamatan Pulau Banyak
menyebabkan terendamnya sebagian dataran yang akan terendam pada saat air
pasang sehingga terjadi desalinasi yang mengakibatkan rusaknya sebagian
vegetasi pantai dan mangrove.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 53


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3.1.2 Aspek Sumberdaya Ikan (SDI)

3.1.2.1. Jenis dan Kelimpahan

Jenis ikan ekonomis penting yang sering tertangkap di perairan Pulau Banyak
adalah lobster, kepiting, kerapu, gabu, kakap merah, tengiri, tengiri papan, selar,
gembolo, ekor kuning, teri, kue, tongkol, cakalang, bentong, talang-talang, bawal,
lencam, pari, belanak, cumi-cumi, dan udang kelong. Selain jenis finfish dan
krustase, di Pulau Banyak juga banyak dijumpai berbagai jenis teripang seperti
teripang karet, teripang pasir, maupun teripang gajah.

Jenis ikan karang yang mempunyai nilai ekonomis tinggi sebagai ikan konsumsi
ditemukan sebanyak 27 spesies antara lain ikan dari Famili Pomacentridae,
Acanthuridae, Apogonidae, Haemulidae, Lutjanidae, serta Serranidae. Famili ikan
karang di Pulau Banyak didominasi oleh ikan Pomacentridae, Acanthuridae, serta
Apogonidae dengan kelimpahan antara 90-495 individu/100 m2. Ikan karang di
perairan Pulau Banyak yang termasuk ikan hias tercatat sebanyak 65 spesies
antara lain ikan kepe-kepe, butterfly fish, ikan badut, ikan lepu ayam, angel fish,
serta leatherjackets fish.

2500

2000
Produksi (Ton)

1500

1000

500

0
Kecamatan Kecamatan Kecamatan Kecamatan
Pulau Banyak Singkil Singkil Utara Kuala Baru
Lokasi

Gambar 3.4. Produksi Hasil Laut Kabupaten Aceh 2006 (Dinas Perikanan
Kabupaten Aceh Singkil, 2007).

3.1.2.2. Komoditas Unggulan

Pengelompokan komoditas perikanan budidaya laut didasarkan kepada harga


(mahal, sedang murah), orientasi pemasaran (pasar ekspor, antar pulau atau
lokal/domestik), tujuan produksi (ikan konsumsi, ikan hias, benih), asal ikan
(endemik, eksotik) dan sebagainya. Komoditi unggulan Pulau Banyak yang sudah

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 54


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

umum dibudidayakan di berbagai daerah di Indonesia antara lain adalah ikan


kerapu dan rumput laut.

Ikan kerapu yang merupakan salah satu komoditi andalan budidaya laut yang
dipelihara di keramba jaring apung (KJA) karena mempunyai harga tinggi di antara
jenis ikan laut lainnya seperti ikan kakap dan ikan bandeng serta pemasarannya
untuk kerapu hidup terutama adalah untuk pasar ekspor. Ikan kerapu yang banyak
ditemui di perairan Pulau Banyak adalah kerapu macan (Epinephelus fuscogutatus),
kerapu sunu (Plectropomus sp.), serta kerapu lumpur (Epinephelus coioides).
Komoditi ungggulan yang secara alamiah banyak ditemui di perairan Pulau Banyak
tetapi teknologi budidayanya masih dalam tahap penelitian dan pengembangan di
Indonesia antara lain adalah berbagai jenis lobster, teripang, serta berbagai jenis
kekerangan. Pengelompokan komoditas budidaya laut selengkapnya disajikan
pada Tabel 3.4 berikut ini.

Tabel 3.4. Pengelompokkan Komoditas Budidaya Laut di Pulau Banyak


No. Pengelompokan Nama Ikan Kelompok Orientasi Pemasaran
Harga
1 Komoditas yang sudah 1. Kerapu macan 1. Mahal 1. Ekspor
mantap dibudidayakan 2. Kerapu lumpur 2. Sedang 2. Ekspor dan Lokal
3. Kakap 3. Sedang 3. Ekspor dan Lokal
4. Tiram mutiara 4. Mahal 4. Ekspor dan Lokal
5. Bandeng laut 5. Murah 5. Lokal
6. Rumput Laut 6. Murah 6. Ekspor dan Lokal
2 Komoditas yang belum 1. Kerapu sunu 1. Mahal 1. Ekspor
mantap dibudidayakan 2. Lobster 2. Mahal 2. Ekspor dan Lokal
3 Calon komoditas 1. Teripang 1. Mahal 1. Ekspor
budidaya 2. Kima 2. Mahal 2. Ekspor
Sumber : survei lapang (2007)

3.1.3 Aspek Sumberdaya Manusia (SDM) dan Kelembagaan

3.1.3.1. Kependudukan

Pada tahun 2005 jumlah penduduk di Kabupaten Aceh Singkil adalah 148.169 jiwa,
dengan rincian penduduk laki-laki berjumlah 75.128 jiwa dan penduduk perempuan
berjumlah 73.041 jiwa (Kabupaten Aceh Singkil dalam Angka, 2006). Perbandingan
jumlah penduduk laki-laki dengan perempuan sebesar 102,86%. Kepadatan
penduduk rata-rata Kabupaten Aceh Singkil adalah sebesar 0,28 jiwa/ha atau
tergolong sangat rendah. Laju pertumbuhan penduduk Kabupaten Aceh Singkil
pada tahun 2005 tercatat sebesar 2,48%, lebih tingggi daripada laju pertumbuhan
rata-rata penduduk di pesisir NAD yaitu sebesar 1,26%.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 55


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Struktur penduduk berdasarkan kelompok umur dapat digunakan untuk


menganalisis beban ketergantungan (dependency ratio) penduduk secara ekonomi.
Dalam analisis ini penduduk usia produktif atau penduduk yang aktif secara
ekonomi adalah penduduk usia 15-64 tahun. Golongan penduduk usia produktif
tersebut berperan untuk menopang kehidupan penduduk golongan usia non
produktif yaitu penduduk kelompok usia 0-14 tahun dan penduduk kelompok usia
>64 tahun. Perhitungan berdasarkan data dari Kabupaten Aceh Singkil dalam
Angka (2006) maka jumlah penduduk usia produktif di Kabupaten Aceh Singkil pada
tahun 2005 adalah sebesar 84.226 jiwa.

Tabel 3.5. Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Sex Rasio Per Kecamatan
di Kabupaten Aceh Singkil.
Jumlah penduduk (jiwa)
Kecamatan Sex Ratio
Laki-laki Perempuan Total
1 Pulau Banyak 3.109 2.817 5.926 110,37
2 Singkil 7.195 7.316 14.511 98,35
3 Singkil Utara 3.636 3.595 7.231 101,04
4 Kuala Baru 1.072 1.079 2.151 99,35
5 Simpang Kanan 6.128 6.208 12.336 98,71
6 Gunung Meriah 12.867 12.351 25.218 104,18
7 Danau Paris 2.821 2.477 5.298 113,89
8 Suro Makmur 3.514 3.386 6.900 103,78
9 Simpang Kiri 12.625 12.261 24.886 102,97
10 Penanggalan 4.668 4.438 9.106 105,18
11 Singkohor 2.416 2.216 4.632 109,03
12 Kota Baharu 2.246 2.369 4.615 94,81
13 Rundeng 4.930 4.847 9.777 101,71
14 Sultan Daulat 5.906 5.797 11.703 101,88
15 Longkib 1.995 1.884 3.879 105,89
JUMLAH 75.128 73.041 148.169 102,86
Sumber: Kabupaten Aceh Singkil dalam Angka (2006)

Jumlah angkatan kerja di Kabupaten Aceh Singkil pada tahun 2005 berdasarkan
data Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Aceh Singkil (2006) adalah sebesar 56.513
jiwa. Tingginya jumlah angkatan kerja harus diantisipasi dengan penyediaan lapang
usaha yang mampu menampung angka angkatan kerja tersebut.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 56


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 3.6 Nama Desa dan Jumlah Penduduk di Pulau Banyak

Jumlah Penduduk
Nama Desa
Laki-laki Perempuan Total
Kampong Asantola 278 299 577
Kampong Ujung Sialit 481 558 1.039
Kampong Pulau Baguk 752 651 1.403
Kampong Pulau Balai 735 697 1.432
Kampong Teluk Nibung 393 590 983
Kampong Haloban 339 348 687
Kampong Suka Makmur 78 68 146
Sumber : Kabupaten Aceh Singkil dalam Angka (2006)

Kecamatan Pulau Banyak mempunyai 7 desa dengan jumlah penduduk terbanyak


ada di Desa Kampong Pulau Balai yaitu 1.432 jiwa dan Kampong Suka Makmur
tercatat sebagai desa dengan jumlah penduduk paling sedikit (Kabupaten Aceh
Singkil dalam Angka (2006). Kepadatan penduduk tercatat sebesar 46,4 jiwa/km2
atau 0,464 jiwa/ha dengan penyebaran penduduk yang tidak merata.

3.1.3.2. Kependidikan

Dalam ruang lingkup Penyusunan Rencana Aksi Pengembangan Budidaya Laut di


Pulau Banyak mencakup berbagai aspek, antara lain adalah aspek kualitas SDM.
SDM yang berkualitas dibutuhkan untuk mengimplementasikan sistem teknologi
budidaya yang akan diterapkan. Analisis pendidikan yang dilakukan adalah fasilitas
pendidikan dan tingkat pendidikan. Sarana pendidikan merupakan kebutuhan yang
penting untuk upaya peningkatan kualitas SDM (sumberdaya manusia). Fasilitas
pendidikan di Kabupaten Aceh Singkil pada tahun 2005 menurut Kabupaten Singkil
dalam Angka (2006) adalah 29 TK, 160 SD/MI, 26 SMP, 13 MTs, 13 SMA, 7 MA, 4
SMK, serta 2 Akademi/Universitas. Berdasarkan sebaran jumlah fasilitas pendidikan
di wilayah Kabupaten Singkil, rasio pelayanan per fasilitas pendidikan untuk tingkat
TK adalah 5.113, tingkat SD/MI 927, tingkat SLTP 3.802, serta tingkat SLTA 6.178
penduduk/unit sekolah.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 57


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

20
18
16
14
Jumlah (unit)

12
10
8
6
4
2
0
TK

ri

n
ra

t
ur
an
l

ng
ris
k

ru
r

kip
la
ki

Ki

la

ho
ia
ya

pa B ar
a

m
ng

au
ha
un Kan

Pa
SD

Su nde
er

ga
t

ng
ko
ak
an

g
lU
Si

Ba

D
n
M

ng
a

Lo
au

ng
pa
M
ki
B

u
al

n
ng

R
na
SMP
ng

ta

l ta
an
P.

Si
m
un
Ku

ro

Ko
Pe
Si

Si
Su
D
m

SMU
G
Si

Kecamatan Universitas

Gambar 3.5 Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Aceh Singkil (BPS, 2006)

Gambar 3.5 tersebut memperlihatkan bahwa fasilitas pendidikan di Pulau Banyak


sudah lengkap, mulai dari tingkat TK hingga tingkat SMA, namun belum tersedia
Akademi/Universitas. Untuk dapat melanjutkan pendidikan ke Akademi/Universitas
maka penduduk Pulau Banyak harus ke daerah lain, atau ke Kecamatan lain di
Kabupaten Singkil (Singkil Utara, Gunung Meriah, Simpang Kiri dan Simpang
Kanan). Bila dibandingkan dengan kecamatan lain di Kabupaten Singkil, maka
Pulau Banyak tergolong yang memiliki fasilitas pendidikan yang sedikit. Sarana
pendidikan di Pulau Banyak adalah TK, SD, SMP, serta SMU yang dapat dilihat
selengkapnya pada Tabel 3.7 berikut. Untuk tingkat pendidikan di Pulau Banyak,
terlihat bahwa mayoritas penduduk tidak/belum bersekolah dan tidak menyelesaikan
pendidikan SD yaitu mencapai 4000 orang, yang berpendidikan SD sekitar 2000
orang, dan diatas SD mencapai hampir 1500 orang.

Tabel 3.7. Sarana Pendidikan yang Tersedia di Pulau Banyak

Sekolah Jumlah Unit Ruang Kelas Jumlah Guru Jumlah Murid


TK 3 5 14 97
SD 5 26 35 35
SMP 2 4 26 447
SMA 1 3 13 108
Sumber : diolah dari hasil survei lapang (2007)

Dari data tingkat pendidikan di Kabupaten Aceh Singkil terlihat bahwa upaya untuk
meningkatkan kualitas SDM perlu lebih digiatkan, antara lain dengan
menyelenggarakan pelatihan-pelatihan dan kegiatan sejenisnya.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 58


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tingkat Pendidikan di Kabupaten Singkil

10.000

9.000 Tidak/Belum
Sekolah
8.000 Tidak Tamat SD
/Sederajat
7.000 Tamat SD
/Sederajat
Jumlah (Orang)

SLTP
6.000
/Sederajat
SLTA
5.000 /Sederajat
DI/DII
4.000
DIII
3.000
DIV/S1
2.000 S2
1.000

iri

n
ra

t
ur
n
il

ng
ris
k

ru

ru
r

kib
la
la
ri a

ho
gk

na
ya

K
a

m
a

au
ha
Pa

de
ga
t

ng
n
an

ko
ak
Ka

ng
e
lU
Si

Ba

D
M

un
ng
a

Lo
au

ng
B

pa
M
ki

al

n
ng

R
na
ng

ta
u

l ta
an

Si
m
un

ro
Ku
la

pa

Ko
Pe
Si

Si
Su

Su
D
un
Pu

G
Si

Kecamatan

Gambar 3.6 Tingkat Pendidikan di Kabupaten Aceh Singkil (BPS, 2006)

3.1.3.3. Perekonomian

Penduduk di Kabupaten Aceh Singkil pada umumnya bekerja di sektor pertanian


dalam arti luas, antara lain pekerjaan tanaman pangan, perkebunan, perikanan.
Penduduk di Kecamatan Pulau Banyak sebagian besar bekerja di bidang perikanan
sebagai nelayan maupun pembudidaya ikan di samping bekerja di bidang
perkebunan kelapa dan pertanian tanaman pangan (Gambar 3.7).

Persentase Penduduk Menurut Lapangan Pekerjaan


Pengangkutan
2% Lainnya
Jasa-jasa 7% Tanaman Pangan
7% 47%
Perdagangan
7%

Industri
Pengolahan
3%

Pertanian Lainnya
6%
Peternakan Perikanan Perkebunan
0% 7% 14%

Gambar 3.7. Persentase Penduduk Menurut Pekerjaan di Aceh Singkil (BPS,


2006)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 59


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Jenis usaha dan jumlah PDRB menurut harga yang berlaku berturut-turut adalah
pertanian (52%), perdagangan, hotel dan restoran (20,66%), pengangkutan dan
komunikasi sebesar 5,04%, serta jasa-jasa sebesar 4,16 %. Bidang-bidang lain
seperti keuangan, industri pengolahan, pertambangan, serta listrik dan air minum.
Jumlah PDRB berdasarkan harga yang berlaku ada di bawah 2,5%.

Jenis usaha dan jumlah PDRB menurut harga yang berlaku selengkapnya dapat
dilihat pada Tabel 3.8 berikut ini.

Tabel 3.8. Jenis Usaha dan Jumlah PDRB Menurut Harga Berlaku di Aceh Singkil
Jumlah (dalam Jutaan Rupiah)
No Jenis Usaha %
2000 2001 2002 2003 2004
1 Pertanian 228.729,78 258.182,73 287.249,39 319.173,06 356.496,31 52,00
Pertambangan dan
2 6.262,65 7.054,38 7.856,64 8.662,32 9.583,05 1,40
Penggalian
3 Industri Pengolahan 11.489,30 12.652,28 13.647,91 14.978,83 16.678,83 2,43
4 Listrik dan Air Minum 964,88 1.071,85 1.191,60 1.330,68 1.482,01 0,22
5 Bangunan/Konstruksi 52.133,62 62.296,41 70.287,27 77.982,30 85.940,18 12,54
Perdagangan Hotel
6 95.925,00 106.174,12 116.245,45 128.609,54 141.614,93 20,66
dan Restoran
Pengangkutan dan
7 21.436,25 24.616,75 28.325,91 31.423,77 34.765,48 5,07
Komunikasi
Keuangan Persewaan
8 5.645,33 6.671,93 7.758,63 8.642,47 10.532,00 1,54
dan Jasa Perusahaan
9 Jasa-jasa 17.270,39 19.037,01 21.723,40 24.403,92 28.507,89 4,16
PDRB Harga Berlaku 439.857,20 497.757,46 554.286,20 615.206,89 685.600,68 100,00
Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Aceh Singkil (2006)

3.1.3.4. Sosial Budaya

Etnik Singkil merupakan salah satu suku bangsa asal yang terdapat di Provinsi
NAD. Identitas orang Singkil terutama diketahui dari persamaan kesukubangsaan
mereka. Adat-istiadat yang berkembang di kalangan orang Singkil merupakan hasil
dari asimilasi antara adat Aceh, Minangkabau, Mandailing, Nias (Gunung Sitoli) dan
Dairi (Pakpak). Orang Singkil mempergunakan bahasa pesisir Singkil sebagai
identitas bahasa daerah yang mengikat mereka. Bahasa ini mendapat pengaruh
daerah Minangkabau dan Tapanuli. Pengaruh bahasa Minangkabau terlihat dalam
kosakata bahasa Singkil, sedangkan pengaruh bahasa Tapanuli ditemui pada
intonasi suara yang keras, tinggi, rendah, yang kadang-kadang diselingi dengan
kata “bah”. Pemakaian bahasa pesisir Singkil umumnya dipergunakan dalam
lingkungan keluarga, mulai dari daerah pantai sampai ke hulu sungai Singkil.
Bahasa Singkil terdiri dari dialek Singkil Sampang Kiri dan dialek Singkil Sampang

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 60


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Kanan. Pengaruh bahasa Aneuk Jame dan bahasa Aceh pun dapat ditemui pada
bahasa Singkil.

Sebagaimana halnya masyarakat kabupaten/kota lain di Aceh, mayoritas


masyarakat Singkil beragama Islam. Masyarakat Singkil menjalani kehidupan
sehari-hari dengan tenteram dan harmonis. Kegiatan sosial keagamaan berjalan
dengan baik. Peringatan hari-hari besar agama Islam diperingati setiap tahun di
setiap kecamatan. Untuk tingkat kabupaten kegiatan tersebut dipusatkan di
Kecamatan Singkil sebagai ibukota kabupaten. Selain itu, masyarakat Singkil
bersifat inklusif dalam beragama dan bermasyarakat. Hal ini terlihat dari sikap
mereka yang dapat memahami dan menerima perbedaan-perbedaan yang terjadi
dalam lingkungan, baik dari aspek keagamaan (khilafiah) maupun dalam tatanan
sosial kemasyarakatan. Kendati mayoritas masyarakat Singkil beragama Islam,
masyarakat nonmuslim tetap dapat hidup dengan tenteram dan berdampingan
secara rukun damai dengan masyarakat muslim dalam satu desa.

Garis keturunan suku bangsa Singkil berdasarkan prinsip patrilineal. Keluarga inti
merupakan kelompok kerabat terkecil, sedangkan keluarga luas disebut dengan
istilah dusanak. Dalam perkawinan mereka menganut prinsip eksogami klen. Klen
merupakan kelompok kerabat yang terbentuk sebagai gabungan dari sejumlah
keluarga luas. Saat ini, klen yang tergolong memiliki anggota dalam jumlah yang
besar ialah klen Berampu dan klen Tinambunan.

Dalam tahun-tahun pertama sesudah menikah, pasangan pengantin menetap di


lingkungan kerabat istri (uxorilokal). Hal ini berkaitan dengan upacara maulid Nabi,
dimana adat Singkil mengharuskan pengantin pria membawa hidangan jamba dari
rumah mertuanya ke mesjid, tempat upacara maulid dilangsungkan. Ketika hari raya
Idul Fitri dan Idul Adha, pengantin perempuan diharuskan mengunjungi mertuanya
yang dilakukan sebelum pelaksanaan shalat Ied.

Setelah kelahiran anak pertama atau sekurang-kurangnya setahun masa


perkawinan, keluarga baru ini keluar dari lingkungan rumah tangga keluarga orang
tua istri. Selanjutnya mereka membangun rumah dan membina keluarga sendiri
secara mandiri. Biasanya lokasi yang dipilih berdekatan dengan rumah orang tua
pihak suami.

Pada masa dahulu, keturunan raja merupakan golongan elit sosial terpandang
dalam masyarakat Singkil. Demikian pula halnya dengan para ulama. Mereka
sangat dihormati di kalangan masyarakat dan sering diminta fatwa apabila ada
persoalan yang berkaitan dengan keagamaan, kekeluargaan dan kemasyarakatan.
Seiring perjalanan waktu, stratifikasi sosial ini mengalami pergeseran. Dewasa ini,
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 61
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

yang tergolong elit sosial dalam masyarakat Singkil adalah ahli adat, golongan
ulama dan orang kaya.

Masyarakat Singkil juga mengenal istilah ninik mamak, yang merupakan suatu
lembaga dalam struktur organisasi politik tradisional masyarakat. Lembaga ini selain
berfungsi dalam bidang adat, juga berperan dalam menyelesaikan masalah-
masalah mengenai pemerintahan kampung. Ninik mamak terdiri dari orang-orang
tua atau yang dituakan, seperti kepala mukim, keuchik, pemuka adat, khatib, imam
dan bilal.

Di samping itu, ada pula lembaga adat yang lain, seperti Majelis Adat Aceh (MAA)
Kabupaten Aceh Singkil. Akan tetapi, berdasarkan informasi yang diperoleh dari
beberapa informan, lembaga ini belum berfungsi dan berperan secara optimal
sebagai lembaga pemangku dan pelestari adat-istiadat. Hal ini terutama disebabkan
oleh minusnya daya saing lembaga dan lemahnya kapasitas SDM yang dimiliki
lembaga tersebut.

Selain lembaga-lembaga adat tersebut, di Aceh Singkil juga terdapat organisasi


kemasyarakatan yang lain yang berfungsi dan berperan aktif dalam
mengembangkan dan memajukan unsur-unsur budaya dan mengawal
kelestariannya. Organisasi dimaksud seperti Dewan Kesenian Aceh (DKA) dan
beberapa LSM yang bergerak dalam jalur yang dimaksudkan tadi.

3.1.3.5. Kelembagaan

Struktur organisasi formal yang berlaku sekarang sama dengan yang berlaku pada
masyarakat lain di Indonesia. Unsur pemerintahan tertinggi di Kabupaten Aceh
Singkil adalah bupati. Di bawahnya adalah camat, kepala mukim dan keuchik.
Sebagai lembaga pemerintahan, organisasi-organisasi formal tersebut memiliki
tanggung jawab utama dalam perencanaan pembangunan daerah.

Selain lembaga-lembaga formal pemerintah, keberhasilan pembangunan sebuah


daerah juga didukung oleh partisipasi masyarakat. Karena itu diperlukan organisasi
kemasyarakatan sebagai wadah untuk menghimpun kekuatan dan menyatukan visi
dan misi masyarakat dalam mendukung program-program pembangunan.
Organisasi kemasyarakatan tersebut dapat berupa lembaga adat dan dapat pula
berwujud lain, semisal LSM.

Di antara lembaga adat yang cukup eksis dan telah memberikan kontribusi yang
signifikan dalam kedudukannya sebagai wadah pemersatu masyarakat adalah
panglima laot dan keujruen blang. Melalui kedua lembaga adat ini, program-program
pembangunan dan kebijakan pemerintah di bidang perikanan dan pertanian dapat

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 62


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

direncanakan, disosialisasikan dan dilaksanakan secara baik sesuai dengan adat-


istiadat dan berbasis pada kearifan lokal masyarakat setempat. Dengan demikian,
masyarakat merasa ikut berpartisipasi dalam pembangunan sehingga mereka
senantiasa mendukung dan menjalankan program-program pembangunan
dimaksud.

Kelompok-kelompok nelayan, pembudidaya, serta pedagang ikan yang ada di


Kabupaten Aceh Singkil saat ini cukup banyak jumlahnya. Masyarakat bersama
membentuk kelompok-kelompok kecil, sebagian besar terdorong oleh banyaknya
bantuan-bantuan pasca tsunami yang datang dari pemerintah maupun LSM yang
mensyaratkan penerima bantuan harus memiliki kelompok usaha perikanan.
Kelompok pembudidaya yang ada di Pulau Banyak yang menerima bantuan untuk
usaha KJA diantaranya adalah Kelompok Berkah dari Desa Haloban, Kelompok
Pembudidaya Pulau Permai serta Kelompok Berkah dari Kampong Pulau Balai.
Sedangkan bantuan untuk budidaya rumput laut diberikan kepada 3 kelompok dari
Desa Pulau Balai dan Desa Pulau Baguk.

3.1.4 Aspek Sumberdaya Buatan (SDB)

3.1.4.1. Infrastruktur Umum

Aspek sumberdaya buatan mencakup sarana dan prasarana (infrastruktur)


pembangunan yang terdapat di lokasi kajian dan perananannya dalam rencana
pengembangan perikanan budidaya laut. Infrastruktur tersebut mencakup sarana
dan prasarana jalan dan angkutan, pelabuhan, komunikasi, informasi, akomodasi,
pasar dan sebagainya.

Kota Singkil berjarak 710 km dari ibukota Provinsi NAD (Banda Aceh), sedangkan
jarak dari Kota Singkil ke Pulau Banyak adalah 26 mil laut. Pulau Banyak dapat
dicapai dengan perahu motor sekitar 4 jam dari Kota Singkil. Sebagai daerah
kepulauan, Kecamatan Pulau Banyak mengandalkan sarana transportasi air untuk
mobilitas warganya. Pelabuhan penyeberangan yang tersedia di Pulau Banyak
melayani jalur pelayaran menuju Aceh Singkil, Simeulue, Aceh Selatan, serta Aceh
Barat Daya. Di Kota Singkil, terdapat pelabuhan penyeberangan yang melayani
jalur penyeberangan ke Pulau Banyak dan Simeulue. Pelabuhan Singkil mempunyai
dermaga berukuran 50 m x 8 m, kedalaman (-) 4 – (-) 6 meter dengan kemampuan
untuk 4.000 DWT (Dinas Perhubungan NAD, 2006).

Selain melalui Kota Singkil, perjalanan ke Pulau Banyak dapat dilakukan melalui
Pelabuhan Sibolga di Sumatera Utara dengan waktu tempuh sekitar 12 jam
menggunakan perahu motor atau kapal fery dari Pulau Simeulue di Kabupaten

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 63


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Simeulue dengan waktu tempuh Pulau Simeulue – Pulau Banyak sekitar 8 jam dan
Pulau Banyak – Kota Singkil sekitar 4 jam. Jadwal keberangkatan kapal kayu dari
Kota Singkil ke Pulau Banyak setiap hari pukul 9.00, sedangkan dari Pulau Banyak-
Kota Singkil setiap hari sekitar pukul 13.00. Kapal Fery dari Pulau Simeulue ke Kota
Singkil sebanyak 2 kali seminggu, tetapi hari keberangkatan tidak ditentukan secara
pasti sehingga calon penumpang harus melakukan konfirmasi pada saat membeli
tiket. Jalur pelayaran Pulau Banyak – Sibolga hanya dilayari oleh perahu pedagang
dan belum ada kapal penumpang yang melalui rute tersebut.

Sarana transportasi utama antar pulau di Pulau Banyak adalah perahu, perahu
bermotor, serta boat. Untuk transportasi darat, Pulau Banyak mempunyai jalan
lingkar sepanjang 23 km yang terdiri dari jalan aspal 8 km, jalan tanah 10 km dan
selebihnya adalah jalan setapak. Barang-barang kebutuhan sehari-hari penduduk
Pulau Banyak pada umumnya didatangkan melalui Kota Singkil dan Sibolga di
Provinsi Sumatera Utara.

Untuk pemasaran ikan segar yang memiliki harga jual tinggi, pengumpul besar
mengirim ke Sibolga atau Kota Singkil kemudian akan dilanjutkan ke Medan..
Sedang untuk ikan hidup, para pengumpul memiliki mitra kerja dari luar Pulau
Banyak yang memiliki armada kapal pengangkut ikan dengan tujuan ekspor.
Perusahaan pengumpul ikan yang tergolong cukup besar adalah UD Risman di
Pulau Balai dan UD. Riorita di Haloban (Pulau Tuangku). Khusus untuk Kampong
Ujung Sialit (Pulau Tuangku), pada umumnya perdagangan ikan maupun kebutuhan
sehari-hari tidak melalui Sibolga atau Kota Singkil tetapi dengan Pulau Nias. Hal
tersebut disebabkan karena adanya hubungan kekerabatan yang dekat antara
penduduk Kampong Ujung Sialit dengan penduduk Pulau Nias.

Kebutuhan listrik untuk wilayah pesisir Provinsi NAD, termasuk Kabupaten Aceh
Singkil, secara umum menggunakan dasar perhitungan sebagai berikut:

1. Rumah kecil 450 watt, rumah sedang 900 watt dan rumah besar 1.300 watt
2. Penerangan jalan 10% dari kebutuhan listrik perumahan
3. Perdagangan dan perkantoran 25% dari kebutuhan listrik perumahan
4. Perindustrian 10% dari kebutuhan domestik
5. Fasilitas sosial 25% dari kebutuhan domestik
6. Faktor kehilangan energi transmisi 10% dari total kebutuhan

Banyaknya tenaga listrik PLN Kabupaten Aceh Singkil berdasarkan daya terpasang
dapat dilihat pada Tabel 3.9.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 64


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 3.9. Banyaknya Tenaga Listrik PLN Berdasarkan Daya Terpasang


Unit/Lokasi Daya Terpasang Beban Puncak Daya Tersedia
RANTING SINGKIL
1 PLTD Pulau Balai 537 115 400
2 PLTD Singkil 2.000 540 1.500
3 PLTD Kuala Baru 351 64 180
4 PLTD Haloban 120 42 70
CABANG SUBULUSSALAM
Subulussalam Branch
1 Subulussalam - - -
RANTING RIMO
1 Rimo 6.060 3.580 4.260
2002 5.731 2.246 3.825
Sumber : PT. PLN (Persero) Kabupaten Aceh Singkil (2006)

Sarana listrik PLN yang ada terdiri dari 2 pembangkit yaitu PLTD Pulau Balai
dengan daya terpasang 537 KW, beban puncak 115 KW, dan daya tersedia 400
KW, serta PLTD Haloban dengan daya terpasang 120 KW, beban puncak 42 KW,
dan daya tersedia 70 KW.

Tabel 3.10. Persentasi desa di Kabupaten Aceh Singkil yang mendapat listrik PLN
Jumlah Desa dengan Listrik Persentase Listrik
No Kecamatan
Desa PLN PLN
1 Pulau Banyak 7 5 71,43
2 Singkil 16 13 81,25
3 Singkil Utara 7 6 85,71
4 Kuala Baru 4 4 100,00
5 Simpang K. 25 25 100,00
6 G. Meriah 25 24 96,00
7 Danau Paris 6 2 33,33
8 Suro Makmur 11 10 90,91
9 Simpang Kiri 14 14 100,00
10 Penanggalan 10 10 100,00
11 Singkohor 7 6 85,71
12 Kota Baharu 9 5 55,56
13 Rundeng 23 22 95,65
14 Sultan Daulat 17 15 88,24
15 Longkib 9 0 0,00
JUMLAH 161 84,74
Sumber : PT. PLN (Persero) Kabupaten Aceh Singkil (2006)

Sebagai sarana komunikasi, kebutuhan dasar telekomunikasi untuk sambungan


telepon adalah 1 satuan sambungan telepon (SST) untuk setiap 20 jiwa serta 1

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 65


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

sambungan telepon otomat (STO) untuk setiap 25.855 jiwa. Kabupaten Aceh
Singkil tercatat mempunyai sambungan telepon dengan kapasitas otomatis
sebanyak 1.472 dan sambungan telepon tersambung otomatis sebanyak 1.333.
Penduduk Kecamatan Pulau Banyak pada umumnya memanfaatkan jaringan
telepon seluler sebagai sarana komunikasi.

Penyediaan sarana dan prasarana kesehatan dengan tenaga kesehatan yang


memadai baik dari segi kualitas maupun kuantitas merupakan suatu keharusan bagi
suatu wilayah. Jumlah fasilitas dan tenaga kesehatan di Kabupaten Aceh Singkil
dapat dilihat pada Tabel 3.11.

Standar sarana dan prasarana kesehatan yang dihubungkan dengan jumlah


penduduk serta tata cara perencanaan lingkungan perumahan adalah sebagai
berikut:

1. Setiap 1000 penduduk dibutuhkan 1 posyandu dengan luas lahan 60 m²


2. Setiap 1000 penduduk, diperlukan 1 unit Balai Pengobatan (luas kavling 300m²)
3. Setiap 10.000 penduduk, diperlukan 1 unit BKIA dengan (luas kavling 1.200 m²)
4. Setiap 30.000 penduduk, diperlukan 1 unit Puskesmas (luas kavling 300 m²)
5. Setiap 5.000 penduduk memerlukan 1 unit Praktek Dokter (luas kavling 36m²)
6. Setiap 10.000 penduduk memerlukan 1 unit Apotik dengan luas lahan 72m²
7. Setiap 150.000 penduduk memerlukan 1 unit rumah sakit (luas lahan 10.000 m²)

Tabel 3.11. Fasilitas dan tenaga kesehatan di Kabupaten Aceh Singkil


No Fasilitas dan Tenaga Kesehatan Jumlah
1. RS 1
2. Puskesmas 15
3. Puskesmas Pembantu 54
4. Puskesmas Keliling 14
5. Dokter 22
6. Perawat 92
7. Bidan 63
Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Aceh Singkil (2006)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 66


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3.1.4.2. Infrastruktur Perikanan

Prasarana dan sarana budidaya laut di Kecamatan Pulau Banyak pada umumnya
masih harus didatangkan dari luar daerah. Bahan pembuatan KJA dan bahan rakit
untuk budidaya rumput laut seperti waring, jaring, dan bahan-bahan lain
didatangkan dari Sibolga atau dari Kota Singkil. Benih ikan kerapu dan bibit rumput
laut masih harus didatangkan dari Batam, Medan, Bali, atau tempat lain melalui
pelabuhan Sibolga atau dari Kota Singkil.

Prasarana dan sarana perikanan yang tersedia di Kabupaten Singkil antara lain
adalah Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) dan Tempat Pelelangan Ikan (PPI).
Jumlah PPI di wilayah Kabupaten Singkil ada 1 unit, sedangkan TPI tersedia
sebanyak 2 unit. Perbaikan PPI dan TPI di Kabupaten Aceh Singkil dengan
menggunakan dana APBD Kabupaten dan APBN (DAK) terus dilakukan mulai tahun
2005 setelah bulan Maret 2005 TPI tersebut dalam keadaan hancur karena bencana
alam (gempa bumi). Pembangunan Tahun 2006 dan tahun 2007 merupakan
pembangunan Tahap III dan Tahap IV. Agar dapat beroperasi dengan optimal,
maka harus ada fasilitas pokok, fungsional dan penunjang yang meliputi:

1. Fasilitas pokok: fasilitas pelindung (break water, revetment dan groin); fasilitas
tambat (dermaga dan jetty); fasilitas kolam dan alur pelayaran, fasilitas
penghubung seperti jalan, drainase, gorong-gorong, jembatan dan fasilitas lain.
2. Fasilitas fungsional: fasilitas pemasaran (TPI, pasar ikan); fasilitas navigasi,
komunikasi, rambu-rambu, lampu suar dan menara pengawas, fasilitas es, BBM,
listrik, fasilitas pemeliharaan kapal (dock/slipway, bengkel dan tempat perbaikan
jaring); fasilitas pengolahan, laboratorium dan pembinaan mutu; fasilitas kantor
administrasi pelabuhan dan kantor swasta, serta fasilitas IPAL
3. Fasilitas penunjang: fasilitas balai pertemuan nelayan, MCK, pelayanan terpadu,
kios, dan lain-lain.

Tabel 3.12. Jumlah galangan kapal yang ada di Kabupaten Aceh Singkil
No. Lokasi Jumlah Keterangan
1. Kecamatan Pulau Banyak 3 Aktif
2. Kecamatan Singkil 2 Aktif
3. Kecamatan Singkil Utara 4 Aktif
4. Kecamatan Kuala Baru 2 Aktif
Total 11 -
Sumber : Laporan Tahunan Dinas Perikanan Kabupaten Aceh Singkil 2006

Fasilitas galangan kapal sangat penting ketersediaannya karena berfungsi sebagai


tempat pembuatan dan perbaikan kapal. Tempat pembuatan perahu atau kapal

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 67


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

(galangan kapal) yang ada di Kabupaten Aceh Singkil sebanyak 11, namun saat ini
semakin sulit untuk mendapatkan bahan baku (kayu) untuk pembuatan kapal karena
semakin sulitnya mendapatkan izin pengambilan kayu di hutan.

Fasilitas pendukung kegiatan perikanan yang berguna untuk menjaga kualitas


kesegaran ikan pascapenangkapan atau pascapanen adalah pabrik es dan cold
storage. Kabupaten Aceh Singkil memiliki pabrik es dengan kapasitas terbatas di
Kecamatan Pulau Banyak, Kecamatan Singkil, serta Kecamatan Singkil Utara.
Fasilitas cold storage sampai sekarang belum dimiliki oleh Kabupaten Aceh Singkil.
Pulau Banyak hanya memiliki 1 pabrik es mini yang masih beroperasi dengan
kapasitas sekitar 1 ton per hari. Pabrik es yang masih beroperasi tersebut
merupakan bantuan dari NGO dari Singapura dan dikelola oleh LSM dari luar Pulau
Banyak. Pabrik es di Pulau Banyak yang merupakan bantuan pemerintah dengan
kapasitas cukup besar yaitu 8 ton per hari ada dalam kondisi tidak beroperasi
karena kerusakan pada peralatannya. Sebagian besar kebutuhan es untuk produk
perikanan di Pulau Banyak masih harus didatangkan dari Kota Singkil dan Sibolga
di Provinsi Sumatera Utara.

3.1.5 Kondisi Eksisting dan Permasalahan Budidaya Laut Pulau Banyak

Usaha budidaya laut di perairan Pulau Banyak masih sangat minim dibandingkan
potensi yang tersedia. Di bidang perikanan, masyarakat di Pulau Banyak pada
umumnya kebanyakan berusaha di bidang perikanan tangkap dibandingkan usaha
di bidang perikanan budidaya. Hal tersebut terutama disebabkan karena sulitnya
mendapatkan bibit ikan disamping belum terkuasainya teknologi budidaya.

1. Budidaya Ikan Kerapu

Budidaya ikan di jaring apung telah dilakukan oleh beberapa masyarakat di Pulau
Banyak baik berkelompok maupun sendiri. Kegiatan budidaya yang berkelompok ini
umumnya merupakan bantuan dari Dinas dan Instansi terkait, BRR, dan lain-lain
yang memiliki kepedulian terhadap pembangunan masyarakat Pulau Banyak.
Keramba jaring apung dengan kepemilikan sistem kelompok umumnya dikelola oleh
5- 20 orang dengan jumlah jaring 8 kantong dan 1 rumah jaga. Kegiatan budidaya
di KJA oleh masyarakat pembudidaya ikan di Pulau Banyak pada umumnya
memelihara ikan kerapu macan. Untuk kegiatan budidaya dengan spesies kerapu
macan, masyarakat mendatangkan benih dari luar Pulau yaitu dari Medan, maupun
dari Bali (via Medan). Benih yang ditebar ukuran 1,5 -3,0 inci (3-7 cm). dengan
harga yang bervariasi berdasarkan ukuran. Untuk ikan kerapu macan dengan

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 68


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

ukuran 1,5 inci dibeli dengan harga Rp.7.500,-/ ekor. Sedang untuk ikan kerapu
sunu dan lobster merupakan tangkapan dari alam.

2. Budidaya Rumput Laut

Kegiatan budidaya rumput laut di Pulau Banyak pernah dilakukan namun


mengalami kegagalan dengan berbagai kendala terutama dalam memenuhi skala
ekonomi. Kegiatan uji coba dilakukan oleh kolompok masyarakat di Pulai Balai dan
Pulau Baguk dengan metode rakit yang menggunakan bambu sebagai rangka.
Bambu dirangkai sehingga membentuk persegi. Pada saat survei dilakukan, sudah
tidak ada kegiatan budidaya rumput laut di Pulau Banyak.

3. Permasalahan Budidaya Laut di Pulau Banyak

Kendala yang tergolong dalam masalah sosial ekonomi dan budaya meliputi (1)
terbatasnya sarana dan prasarana produksi, (2) fluktuasi harga produk perikanan
yang dihasilkan, sehingga menyulitkan perencanaan bisnis, khususnya dalam
membuat prediksi biaya hasil (out put) produksi serta (3) masih rendahnya kualitas
sumberdaya manusia perikanan. Seringkali terjadi lahan yang sesuai untuk
budidaya komoditas tertentu terdapat pada lokasi terpencil, yang belum memiliki
sarana dan prasarana pendukung seperti sarana transportasi, sarana
telekomunikasi, air bersih dan penerangan, sehingga investor harus berinvestasi
pula untuk memenuhi kebutuhan sarana dan prasarana tersebut. Dengan demikian
biaya investasi menjadi sangat tinggi.

Kondisi pada saat ini yang masih aktif tinggal 1 kelompok pembudidaya KJA di
Pulau Balai, sedangkan kelompok pembudidaya rumput laut sudah tidak ada yang
melakukan aktifitas. KJA bantuan yang tidak aktif sebagian dipergunakan untuk
penampungan ikan hasil tangkapan dan yang lainnya ditelantarkan. Berdasarkan
hasil FGD, penyebab utama kegagalan budidaya di KJA diantaranya adalah
keterbatasan pengetahuan dan pengalaman dalam membudidayakan ikan, kesulitan
pengadaan bibit, serta kesulitan memperoleh ikan rucah sebagai pakan pada bulan-
bulan tertentu. Pembudidaya laut di Pulau Banyak berharap adanya kegiatan yang
bersifat meningkatkan ketrampilan secara langsung seperti adanya kegiatan
magang di tempat usaha KJA yang sudah mapan. Mereka juga mengharapkan
pada saat kegiatan budidaya sedang berlangsung, ada pendamping berupa tenaga
berpengalaman yang terus-menerus ada di lokasi.

Permasalahan kelembagaan yang ada di Pulau Banyak meliputi (1) keterbatasan


pelayanan penyuluhan oleh pemerintah maupun LSM terkait, (2) organisasi petani
ikan belum berkembang dengan baik oleh karena kualitas SDM masih rendah dan

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 69


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

(3) masih lemahnya dukungan dari lembaga keuangan bank dan non-bank dalam
hal dukungan permodalan dan pengelolaan usaha. Dalam bidang pelayanan
penyuluhan, permasalahan terjadi sebagai akibat terjadinya kesenjangan antara
jumlah petani yang membutuhkan penyuluhan dengan jumlah tenaga penyuluh dan
sarana/prasarana penunjang penyuluhan seperti balai penyuluh dan kolam
percobaan/demonstrasi. Disamping itu kualifikasi penyuluh pada tingkat PPS
maupun PPL terutama dalam bidang budidaya laut masih perlu ditingkatkan.

Penyediaan pembenihan masih belum sepenuhnya memadai karena belum


terpecahkannya masalah transportasi benih, penyediaan pakan buatan dan
penguasaan teknik pembasmian penyakit di tingkat petani. Selain itu
pengembangan usaha budidaya laut dalam KJA masih mengalami berbagai kendala
antara lain belum dikuasainya teknologi, belum tercukupinya pasokan benih dan
sarana produksi lain seperti pakan dan obat-obatan. Untuk memberdayakan
ekonomi petani dan nelayan perlu diperkenalkan teknologi pendederan yang dapat
digunakan untuk memperbaiki mutu benih sebelum dimasukkan pada KJA.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 70


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 5. BATIMETRI P.BANYAK

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 71


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 6. POLA ARUS P.BANYAK

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 72


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 7. POLA GELOMBANG P.BANYAK

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 73


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3.2. Wilayah Penelitian II : Kabupaten Simeulue


Kabupaten Simeulue, salah satu kabupaten di sebelah barat Provinsi Nangroe Aceh
Darussalam mempunyai luas sekitar 212.512 ha, luas wilayah perairan 9.851.796
km2 dengan garis pantai sepanjang 502.732,22 km. Kepulauan Simeulue dan
pulau-pulau kecil di sekitarnya terletak pada posisi geografis 20 19′ 3” LU - 20 26′ 41”
LU dan 950 45′ 23” BT -.960 26′ 41” BT. Kabupaten Simeulue memiliki pulau-pulau
kecil 41 buah (Lampiran 8); pasca-tsunami (smong) serta gempa telah bertambah
beberapa pulau karang yang terangkat naik.

Kabupaten Simeulue memiliki ibukota kabupaten di Sinabang, yang terletak di Pulau


Simeulue. Pulau Simeulue merupakan pulau terbesar di Kabupaten Simeulue
dengan panjang pulau sekitar ±100,2 km dan lebar berkisar antara 8-28 km. Secara
administratif Kabupaten Simeulue terdiri dari 8 kecamatan, 16 bano/mukim, serta
135 desa. Topografi Kabupaten Simeulue berbukit dengan sedikit daerah landai di
dekat pesisir. Sebagian besar wilayah pantainya merupakan pantai berbatu atau
berpasir dan sebagian lain berlumpur dengan tumbuhan mangrove.

3.2.1 Aspek Sumberdaya Alam (SDA)

3.2.1.1. Iklim

Secara umum, Kepulauan Simeulue beriklim tropik basah dengan curah hujan rata-
rata per bulannya adalah sekitar 236 mm. Suhu udara sekitar 180C-240C dengan
kelembaban udara berkisar antara 60%-70%. Kecepatan angin rata-rata sebesar 3
knot. Musim penghujan biasanya terjadi pada bulan November- Maret, sedang
musim kemarau pada umumnya terjadi di bulan Mei-Oktober. Pada musim barat
yang umumnya berlangsung sekitar bulan September hingga Februari, sering terjadi
hujan yang disertai badai dan gelombang besar sehingga sangat berbahaya bagi
pelayaran. Kondisi klimatologi secara umum di Kabupaten Simeulue mengacu pada
Stasiun Meteorologi dan Geofisika Meulaboh di Kabupaten Aceh Barat.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 74


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3.2.1.2. Hidro-Oseanografi

3.2.1.2.1 Batimetri

Perairan laut yang mengelilingi Kepulauan Simeulue dengan jarak hingga 4 mil dari
garis pantai adalah perairan dalam, dengan kedalaman antara 0-100 meter,
kelerengan 0,31-15,25 %. Karasteristik dasar dari perairan daerah ini adalah landai
hingga agak curam. Untuk jarak 12 mil dari garis pantai pada umumnya mempunyai
kedalaman antara 100-1.900 meter, dengan kelerengan antara 2,65-7,26% Pola
konturnya bervariasi dan cenderung mengikuti garis pantai. Bentuk garis pantai
pada daerah ini berupa garis pantai yang berkelok-kelok.

Data dasar batimetri perairan Simeulue diperoleh dari peta-peta laut yang
diterbitkan oleh Dishidros TNI-AL, sedangkan pengukuran posisi dan kedalaman di
stasiun lapang dilakukan untuk klarifikasi. Hasil pengukuran batimetri di beberapa
tempat di Simeulue selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 15. Hasil
pengukuran batimetri dan kondisi substrat dapat dilihat pada Tabel 3.14.

3.2.1.2.2 Pasang Surut (Pasut)

Pola pasut di Simeulue sangat dipengaruhi oleh pasut yang terjadi di Samudera
Hindia. Berdasarkan data dari Jawatan Hidro-Oseanografi TNI AL (2007) untuk
stasiun Jawatan Hidro-Oseanografi TNI AL yang terdekat dari Simeulue yaitu
Stasiun Meulaboh dan hasil pengukuran lapang, jenis pasut adalah tipe pasut
campuran dengan nilai konstanta 0,25<F<1,5 dimana dalam satu hari terjadi dua
kali pasang dan dua kali surut. Analisa admiralty menunjukkan nilai MSL sebesar
0,5 meter, nilai LLWL 0,18 meter, serta HHWL sebesar 0,82 meter. Gambaran
pasut hasil pengukuran lapang dapat dilihat pada Gambar 3.8.

Pasut di Perairan Sim elu Taanggal 9 s/d 11 September 2007

14.5
tinggi dalam m

14

13.5
3: 2 4
6: 2 4
8: 2 4
11 :2 4

4: 2 4
7: 2 4
9: 2 4
12 :2 4
17 : 24
20 : 24
22 : 24

1: 24

13 : 24
16 : 24
18 : 24
21 : 24
23 : 24

2: 24

24
:
:
:

:
:
:
8:

8:

8:
28
58
28
58

28
58
28
58
8
8
8

8
8
8
8
8
:2
:5
:2
:5

:2
:5
:2
:5
:2
:5

:2
15

Waktu Lokal

Gambar 3.8. Gambaran Pasut Hasil Pengukuran di Simeulue (Survei Lapang, 2007)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 75


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3.2.1.2.3 Arus dan Gelombang

Kecepatan arus maksimum permukaan pada musim barat adalah 0,5 m/detik
menuju timur sampai tenggara. Begitu juga pada musim timur, kecepatan
maksimum adalah sekitar 0,5 m/detik. Arus laut dan gelombang di perairan
Simeulue dan sekitarnya sangat dipengaruhi oleh arus laut di Samudera Hindia.
Arus laut dapat disebabkan oleh berbagai faktor seperti angin, pasut, gradien
tekanan, maupun gaya coriolis. Hasil pengukuran arus dapat dilihat pada Lampiran
20 dan Gambar 3.9. Kecepatan arus pada saat pengukuran berkisar antara 1,61
cm/detik (Stasiun Sinabang) sampai dengan 16,2 cm/detik (Stasiun Labuhan Bajau).
Karakteristik gelombang di Simeulue sangat dipengaruhi oleh karakteristik
gelombang di Samudera Hindia. Gelombang laut pada musim barat mempunyai
ketinggian antara 1,0-2,0 m dan musim timur 0,5-1,75 m.

-2

-4
Kedalaman (m)

-6

-8

-10

Gambar 3.9. Pola Arus di Teluk Sinabang pada Kedalaman 1m, 5m dan 10m (9-9-
2007)
3.2.1.2.4 Kualitas Air

Hasil pengukuran kualitas air di Pulau Simeulue dapat dilihat pada Tabel 3.13.
Parameter kualitas air dapat dibedakan menjadi parameter fisika dan kimia air.
Kualitas air sangat menentukan keberhasilan atau kegagalan dari suatu operasi
budidaya ikan, karena air merupakan media untuk hidup dan kehidupan ikan.
Karakteristik fisika-kimia air seperti padatan tersuspensi, suhu, gas-gas terlarut, pH,
kandungan mineral dan bahaya potensial dari logam-logam toksik atau beracun
harus dipertimbangkan di dalam penilaian kelayakan suatu lokasi untuk
pengembangan budidaya laut. Tekstur dalam perairan didominasi oleh pasir halus
yang erat kaitannya dengan kandungan lumpur. Data hidro-oseanografi
selengkapnya hasil pengukuran di Simeulue dapat dilihat pada Tabel 3.13 dan
Lampiran 15, sedangkan data biologi dapat dilihat pada Lampiran 16.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 76


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 3.13 Hasil pengukuran kualitas air di Pulau Simeulue dan kriteria baku mutu air

Hasil Kriteria Baku Mutu


No Parameter Satuan Keterangan
Pengukuran Budidaya Laut
1 Warna Pt/Co 0 Tidak berwarna (0) Sangat sesuai

2 Kecerahan meter 6-8 5-10 Sesuai

3 Kekeruhan NTU 0,30-1,38 <5 Sangat sesuai

4 Suhu ºC 29,7-33,8 Alami (28-30,5 ºC) Sangat sesuai

5 Kedalaman meter 8-46 7-15 Sesuai bersyarat

6 Arus cm/dtk 1,5-30 15-50 Sesuai bersyarat

7 pH 7,11-8,21 Alami (6,5-8,5) Sangat sesuai

8 Salinitas ppt 15-34 Alami (31-32) Sesuai

9 DO mg/L 5,0-7,1 6-8 Sesuai

10 BOD mg/L 1,2-2,4 <25 Sangat sesuai

11 COD mg/L 2,4-7,0 <20 Sangat sesuai

12 Nitrit mg/L 0,005-0,1 Nihil Sesuai bersyarat

13 Nitrat mg/L 0,050-0,185 <1 Sangat sesuai

14 Ammoniak mg/L 0,001 <0,3 Sangat sesuai

15 Hg mg/L 0,002 <0.0001 Sesuai bersyarat

16 Pb mg/L 0,012-0,098 <0.002 Sesuai bersyarat

17 Cu mg/L 0,002-0,064 <0.002 Sesuai bersyarat

18 Cd mg/L <0,002 <0.002 Sangat sesuai


Sumber : Survei lapang (2007)

3.2.1.2.5 Biologi

Indeks keragaman dan keseragaman zoopankton di perairan Simeulue mengikut


pola fitoplankton, sedangkan jenis bentos yang ditemui pada substrat dasar perairan
berupa cacing (bristle worm). Nilai-nilai tersebut di atas menunjukkan bahwa
keanekaragaman biologi di perairan Simeulue berada pada nilai rendah sampai
sedang, yang artinya termasuk stabil tetapi ada tekanan ekologis dari sedang
sampai kuat.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 77


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 3.14 Kedalaman perairan dan substrat dasar di 16 stasiun pengamatan


Stasiun Lokasi Ordinat (LS/BT) Kedalaman (m) Substrat Dasar
02.30.48,0 Karang dan pasir
1 Teluk Sinabang pinggir 9
96.22.11,3
02.30.50,2 Pasir
2 Teluk Sinabang (tengah) 21
96.22.11,9
Teluk Sinabang (dekat 02.30.39,2 Pasir dan lumpur
3 32
Pulau Panjang) 96.23.28,1
Teluk Sinabang 02.29.16,1 Pasir dan lumpur
4 27
(keramba Aleng - Aleng) 96.23.43,3
Teluk Sinabang (dekat 02.27.36,9 Lumpur berpasir,
5 24 karang
Pelabuhan Ferry baru) 96.23.13,3
Teluk Sinabang 02.29.03,0 Lumpur berpasir,
6 10 karang
(keramba Bpk. Saiful) 96.22.39,4
02.38.57,1 Karang dan pasir
7 Teluk Dalam 1 8
96.11.00,8
02.38.55,9 Karang dan pasir
8 Teluk Dalam 2 8
96.11.00,4
Teluk Dalam (Desa 02.40.43,0 Lumpur berpasir,
9 40 karang
Gunung Putih) 1 96.08.37,7
Teluk Dalam (Desa 02.40.43,3 Lumpur berpasir,
10 40 karang
Gunung Putih) 2 96.08.30,6
02.50.46,6 Lumpur berpasir,
11 Teluk Sibigo 35 karang
95.54.44,7
Desa Amabaru (pinggir 02.51.25,2 Lumpur berpasir,
12 37 karang
laut) 95.53.42,3
02.51.18,7 Pasir dan karang
13 Desa Amabaru (tengah) 46
95.53.26,7
Desa Amabaru (dekat 02.50.53,9 Lumpur berpasir,
14 30 karang
mangrove) 95.52.46,1
Desa Teupah Selatan 02.23.22,9 Karang dan pasir
15 9
(dekat rumput laut) 96.29.16,8
Desa Teupah Selatan 02.23.12,5 Karang dan pasir
16 15
(tengah laut) 96.2915,4
Sumber : Survei lapang (2007)

3.2.1.3. Ekosistem

Dasar perairan pantai-pantai di Simeulue pada umumnya berupa lumpur berpasir,


karang berpasir dan sebagian karang. Dari hasil penyelaman yang dilakukan
terlihat bahwa sebagian dasar perairan berupa karang mati dan hidup. Kerusakan
ekosistem yang terjadi pasca-tsunami dan gempa bumi apabila tidak dilakukan
penanganan yang tepat akan dapat menyebabkan turunnya produksi perikanan,

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 78


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

baik perikanan tangkap maupun budidaya. Selain akibat gempa bumi dan bencana
tsunami, kerusakan lingkungan di Simeulue juga ada yang disebabkan oleh
perusakan lingkungan akibat perambahan hutan, pemboman ikan, pengambilan
batu karang, dan lain-lain.

Vegetasi pesisir di Kabupaten Simeulue mempunyai nilai kerapatan berkisar antara


900-2.100 ind/ha dengan kerapatan tertinggi terletak di Teluk Dalam dan Sinabang
dengan nilai keduanya sebesar 2.100 ind/ha. Kerapatan terendah terdapat di Pulau
Siumat dengan nilai sebesar 900 ind/ha. Tingginya kerapatan di Teluk Dalam dan
Sinabang sendiri dikarenakan kondisi geografis daerah tersebut berupa teluk yang
menjorok ke dalam sehingga terhindar dari gelombang dan berupa rawa rawa yang
secara periodik tergenang sehingga sangat cocok untuk tumbuh dan
berkembangnya vegetasi pesisir terutama mangrove.

Vegetasi pesisir di Kabupaten Simeulue yang termasuk dalam kategori pohon di


pulau Simeulue Cut, Pulau Selaut, dan Pulau Seumat didominasi jenis mangrove
dan asosiasi dari jenis Carbera manghas, Cocos nucifera, Guetarda speciosa dan
Terminalia catappa. Vegetasi mangrove terdapat di Teluk Dalam yang didominasi
oleh jenis Rhizopora stylilosa.dengan nilai kerapatan masing masing 700 ind/ha.
Vegetasi mangrove di Sinabang didominasi oleh Rhizopora stylosa dengan
kerapataan 2.000 ind/ha dan nilai penting 194,17%.

Seedling di Kabupaten Simeulue mempunyai kisaran kerapatan 1.000-8.100 ind/ha


dan nilai pentingnya berkisar antara 3,81-200 %. Vegetasi yang termasuk kategori
seedling di di Kabupaten Simeulue sebagian besar berasal dari jenis vegetasi pantai
dengan kerapatan yang tinggi yaitu Acrostichum speciosum, Rhizohora stylosa.
Indeks keanekaragaman di Kabupaten Simeulue termasuk kategori rendah dengan
nilai berkisar antara 0,08-0,72.indeks keanekaragaman tertinggi dimiliki Pulau
Selaut dengan nilai indeks sebesar 0,72. Indeks keanekaragaman di Kabupaten
Simeulue berkisar antara 0,09-0,39 yang termasuk dalam kategori rendah yang nilai
index tertingginya dimiliki Teluk Dalam. Indeks dominasi di Kabupaten Simeulue
berkisar antara 0,23-0,91 dimana di beberapa lokasi terdapat vegetasi yang
mendominasi seperti Rhizopora stylosa.

Diameter pohon di Kabupaten Simeulue didominasi oleh kelas diameter batang f


(>24 cm) dengan jumlah sebanyak 88 individu yang berasal dari jenis Cocos
nucifera (57 individu), Rhizopora stylos (10 individu), Hibiscus tilliaceus (8 individu)
dan Terminalia cattapa (6 individu) dan beberapa jenis lain yang jumlah individunya
rendah. Kelas diameter lain mempunyai jumlah yang cukup signifikan yaitu dari
kelas b (8,0-11,99 cm) sebanyak 66 individu dan kelas a (4-7,99 cm) sebanyak 61.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 79


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Distribusi diameter rata rata pohon berkisar antara 6,8-41,4 cm dengan diameter
rata rata 20,7 cm.diameter rata rata pohon terbesar terdapat di Pulau Siumat
dengan nilai sebesar 41,3 cm.

Ketinggian pohon di Kabupaten Simeulue didominasi kelas c (4-5,99 m), dengan


jumlah 75 individu yang berasal dari jenis Rhizopora stylosa dengan jumlah 30
individu dan beberapa jenis lain dengan jumlah individu yang rendah.kelas
ketinggian lain yang mempunyai jumlah cukup signifikan adalah kelas b (2-3,99 m)
berjumlah 43 individi dan kelas d (6-7,99m) sejumlah 42 individu. Ketinggian rata
rata pohon di Simeulue berkisar antara 3,6-17,4 m dengan rata rata ketinggian 8,3
m. Tinggi pohon rata rata terbesar dimiliki Pulau Simeulue Cut dengan nilai 17,4 m.

3.2.2 Aspek Sumberdaya Ikan (SDI) dan Sistem Teknologi Budidaya Laut

3.2.2.1. Jenis dan Kelimpahan

Berdasarkan data dari Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Simeulue,


komoditas perikanan laut andalan di Kabupaten Simeulue adalah lobster, teripang,
ikan kerapu, ikan kakap, kepiting, kerang, ikan asin (teri, layur, kakap, dan kerapu),
serta ikan hias laut (Tabel 3.15).

Tabel 3.15 Jenis ikan, tempat produksi, serta jumlah produksi tahunan di Simeulue
Jenis Simeulue Simeulue Simeulue Teupah Teluk Teupah
No Salang Alafan Jumlah
Ikan Timur Tengah Barat Selatan Dalam Barat
1 Tuna - - - - - - - - -
2 Cakalang - - - - - - - - -
3 Tongkol 16.098 11.483 5.683 14.343 5.187 13.524 6.808 8.52 81.646
4 Kerapu 33.841 28.432 13.605 40.346 3.52 15.991 33.91 44.638 214.283
5 Tenggiri - 3.74 7.14 1.176 - 1.436 16.379 3.829 33.7
6 Kembung - - - - - - - 2.843 2.843
7 Kuwe 16.663 9.211 6.912 14.453 6.39 8.137 12.435 20.589 94.79
8 Kurisi 7.904 4.47 3.213 7.979 3.762 13.111 6.87 21.735 69.044
9 Selar 14.768 8.183 6.196 4.289 1.376 2.068 4.503 5.147 46.53
10 Lemuru 6.8 - 2.11 - 1.243 2.63 - 6.776 19.559
Ekor
11 - 6.269 2.812 1.838 - 2.478 4.365 5.955 23.717
Kuning
12 Alu-alu 3.301 1.624 1.007 2.858 1.337 6.333 1.528 10.145 28.133
13 Pari - - 3.4 - - - - 1.116 4.516
Cumi-
14 7.83 1.6 15.06 - - - 5.88 - 30.37
cumi
15 Teri 3.345 - - - - - 2.48 - 5.825
16 Kepiting 1.989 - 3.267 - - 1.249 1.48 4.731 12.716
17 kakap 19.76 12.708 3.807 54.141 7.956 11.717 13.094 21.734 144.917
18 Lobster - - - - - - - - 14.632
19 Teripang - - - - - - - - 5.077
20 Hiu - - - - - - - - -
21 Dll 7.161 6.311 5.727 8.151 5.174 11.105 3.646 7.69 54.965
Jumlah 139.46 94.031 79.939 149.574 35.945 89.779 113.378 165.448 887.263
Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Simeulue (2007)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 80


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Meskipun mempunyai potensi perikanan laut yang besar, sejauh ini perkembangan
budidaya laut di Kabupaten Simeulue belum banyak berkembang karena berbagai
macam kendala. Beberapa permasalahan di dalam pengembangan budidaya laut di
Kabupaten Simeulue antara lain adalah ketersediaan benih, pemasaran,
permodalan, keterbatasan penguasaan teknik budidaya, serta aksesibilitas.

3.2.2.2. Komoditas Unggulan

Identifikasi komoditas akuatik unggulan Kabupaten Simeulue dilakukan berdasarkan


jenis dan harga komoditi unggulan perikanan dan olahannya; kapasitas produksi
lokal; potensi pengembangan budidaya laut; tingkat permintaan; serta sistem tata
niaga yang ada. Pengelompokan komoditas budidaya laut dapat dilihat pada Tabel
3.16.

Dari berbagai jenis ikan yang ada di perairan Simeulue, berbagai jenis lobster
merupakan komoditi yang secara rutin diekspor ke berbagai negara. Selain lobster,
berbagai jenis ikan kerapu juga merupakan komoditi ekspor andalan dari Simeulue.
Lobster dan kerapu untuk ekspor pada umumnya dijual sebagai ikan hidup.
Komoditi lain yang mempunyai potensi untuk dikembangkan adalah berbagai jenis
teripang yang diperdagangkan dalam bentuk teripang kering. Lobster serta teripang
belum banyak dibudidayakan di Indonesia karena teknologi budidaya untuk kedua
komoditi tersebut masih ada pada tahap penelitian dan belum siap untuk
didiseminasikan pada skala usaha.

Tabel 3.16. Pengelompokkan Komoditas Budidaya Laut di Pulau Banyak


No. Pengelompokan Nama Ikan Kelompok Orientasi Pemasaran
Harga
1 Komoditas yang sudah 1. Kerapu macan 1. Mahal 1. Ekspor
mantap dibudidayakan 2. Kerapu lumpur 2. Sedang 2. Ekspor dan Lokal
3. Kakap 3. Sedang 3. Ekspor dan Lokal
4. Tiram mutiara 4. Mahal 4. Ekspor dan Lokal
5. Bandeng laut 5. Murah 5. Lokal
6. Rumput Laut 6. Murah 6. Ekspor dan Lokal
2 Komoditas yang belum 1. Kerapu sunu 1. Mahal 1. Ekspor
mantap dibudidayakan 2. Lobster 2. Mahal 2. Ekspor dan Lokal
3 Calon komoditas 1. Teripang 1. Mahal 1. Ekspor
budidaya 2. Kima 2. Mahal 2. Ekspor
Sumber : Survei lapang (2007)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 81


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3.2.3 Aspek Sumberdaya Manusia (SDM) dan Kelembagaan

3.2.3.1. Kependudukan

Penduduk Kabupaten Simeulue pada tahun 2006 berjumlah 81.596 jiwa yang
tersebar pada delapan kecamatan. Kecamatan Simeulue Timur merupakan
kecamatan yang mempunyai jumlah penduduk terbanyak yaitu 27.301 jiwa,
sedangkan Kecamatan Alafan merupakan kecamatan dengan jumlah penduduk
terendah yaitu 5.680 jiwa. Rasio rata-rata jenis kelamin laki-laki dan wanita di
Kabupaten Simeulue adalah 1,07. Secara administratif, Kabupaten Simeulue
dengan ibukotanya di Sinabang berpenduduk 81.596 jiwa (Kabupaten Simeulue
dalam Angka, 2006) terbagi dalam 8 kecamatan, 16 bano/mukim dan 135 desa.
Tercatat 77 desa merupakan desa tertinggal (miskin) dengan jumlah penduduk
sekitar 46.604 jiwa. Dari jumlah penduduk miskin tersebut, sebanyak 39.000 jiwa
tinggal di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Rata-rata pertumbuhan penduduk
4,4% per tahun dengan dengan kepadatan rata-rata 32 jiwa per per km2.

Tabel 3.17 Nama Kecamatan dan Jumlah Penduduk di Pulau Simeulue

Nama Jumlah Jumlah Penduduk


Kecamatan Desa Laki-laki Perempuan Total
Teupah Selatan 16 4.227 4.096 8.323
Simeulue Timur 29 13.678 13.623 27.301
Teupah Barat 18 3.503 3.455 6.958
Simeulue Tengah 24 4.846 4.606 9.452
Teluk Dalam 10 2.403 2.343 4.746
Salang 16 3.884 3.866 7.750
Simeulue Barat 14 5.314 5.028 10.342
Alafan 8 2.775 2.905 5.680
Sumber : Kabupaten Simeulue dalam Angka (2006)

3.2.3.2. Kependidikan

Sarana pendidikan di Simeulue tersedia lengkap dari TK, SD, SMP, serta SMU.
Sedangkan untuk melanjutkan pendidikan selanjutnya di Kota Sinabang sudah
tersedia pendidikan setara Akademi.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 82


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Simeulue

30

25
Jumlah (Unit) TK
20
SD
15 SMP
SMU
10
Universitas
5

0
Teupah Simeulue Teupah Simeulue Teluk Salang Simeulue Alaf an
Selatan Timur Barat Tengah Dalam Barat

Kecamatan

Gambar 3.10 Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Simeulue

Tingkat pendidikan di Kabupaten Simeulue didominasi oleh lulusan SD, kemudian


lulusan SMP (SLTP), lulusan SMA (SLTA), dan terakhir lulusan Perguruan Tinggi
dari berbagai strata (Akademi, S1, dan Magister).

Tingkat Pendidikan di Kabupaten Simeulue

16.000
14.000 Tidak/Belum pernah Sekolah
Jumlah (Orang)

12.000 Tidak/Belum Tamat


10.000 Tamat SD
8.000 Tamat SLTP
6.000 Tamat SLTA
4.000 Tamat PT
2.000 Tak Terjaw ab
0
1

Tingkat Pendidikan

Gambar 3.11 Tingkat Pendidikan di Kabupaten Simeulue

3.2.3.3. Perekonomian

Sumber mata pencaharian masyarakat Kabupaten Simeulue pada umumnya adalah


bekerja pada sektor pertanian dalam arti luas (termasuk perikanan) yaitu sekitar
62,8% dan sisanya sebanyak 37,2% bekerja sebagai pedagang, nelayan, pengrajin,
PNS, buruh, dan lain-lain. Perekonomian Kabupaten Simeulue berdasarkan PDRB
atas dasar harga berlaku dikuasai oleh sektor pertanian (dalam arti luas, termasuk
perikanan, peternakan, kehutanan, serta perkebunan) yaitu sebesar 57,1%.
Sedangkan sektor lain yang cukup berperan adalah perdagangan (17,59), sektor

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 83


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

jasa-jasa (8,75%), sektor pengangkutan dan komunikasi (6,16%), serta bangunan


dan konstruksi (5,36%).

Dalam setiap kegiatan produksi, pemasaran merupakan akhir dari kegiatan.


Pemasaran ikan (segar dan hidup) di Kab. Simeulue umumnya bermuara ke
Sinabang yang merupakan Ibukota Kabupaten. Pemasaran ikan yang dilakukan
oleh nelayan maupun pembudidaya dilakukan di pasar lokal untuk jenis ikan yang
memiliki nilai jual rendah (Rp.5.000-25.000 / kg) sedang untuk ikan yang memiliki
nilai jual tinggi di pasarkan ke penampung (>Rp. 45.000/kg). Umumnya ikan yang
di jual di pasar lokal maupun pengumpul merupakan ikan tangkapan dari alam
dengan menggunakan pancing, pukat dll. Pemasaran ikan budidaya masih kurang
karena aktivitas budidaya ikan di Simeulue masih sangat kurang.

Untuk pemasaran ikan segar yang memiliki harga jual tinggi, pengumpul besar
mengirim ke Sibolga kemudian akan dilanjutkan ke Medan dan langsung eksport.
Sedang untuk ikan hidup, para pengumpul memiliki partner kerja dari luar Simeulue
yang memiliki armada kapal pengangkut ikan dengan tujuan eksport. Untuk lobster,
salah seorang cukup dikenal tidak hanya di Simeulue bahkan di Jakarta yaitu Ibu
Susi membeli lobster hidup memiliki penampungan di Teluk Dalam dan armada
pengangkut berupa pesawat (Susi Air) untuk mengangkut hasil dari Simeulue ke
Medan.

Tabel 3.18. Peranan Ekonomi dalam PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Sektor
Simeulue
Sektor
2000 2001 2002 2003 2004 2005
Primer 57,69 57,79 57,71 57,68 57,16 58,10
1. Pertanian 56,70 56,81 56,73 56,74 56,23 57,10
2. Pertambangan Penggalian 0,99 0,98 0,98 0,94 0,93 1,00
Sekunder 9,08 8,87 8,88 8,94 9,06 7,63
3. Industri Pengolahan 2,15 2,06 2,06 2,03 2,00 2,12
4. Listrik dan Air Minum 0,19 0,19 0,20 0,19 0,20 0,15
5. Bangunan/Konstruksi 6,74 6,62 6,62 6,72 6,86 5,36
Tersier 33,24 33,32 33,42 33,37 33,78 34,26
6. Perdagangan, Hotel & Restoran 17,27 17,43 17,40 17,37 17,64 17,59
7. Pengangkutan & Komunikasi 5,64 5,58 5,59 5,68 5,71 6,16
8. Keuangan, Persewaan & Jasa
Perusahaan 1,50 1,64 1,67 1,66 1,67 1,76
9. Jasa-jasa 8,83 8,67 8,76 8,66 8,76 8,75
Produk Domestik Regional Bruto 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00
Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Simeulue (2006)

3.2.3.4. Sosial Budaya

Masyarakat Simeulue mayoritas beragama Islam dan mereka bersifat inklusif dalam
beragama dan bermasyarakat. Hal ini terlihat dari sikap mereka yang dapat
memahami dan menerima perbedaan-perbedaan yang terjadi dalam lingkungan,

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 84


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

baik dari aspek keagamaan (khilafiah) maupun dalam tatanan sosial


kemasyarakatan. Kendati mayoritas masyarakat Simeulue beragama Islam,
masyarakat non muslim tetap dapat hidup dengan tenteram dan berdampingan
secara rukun damai dengan masyarakat muslim dalam satu desa. Garis keturunan
masyarakat Simeulue pada umumnya berdasarkan prinsip patrilineal.

3.2.3.5. Kelembagaan

Unsur pemerintahan tertinggi di Kabupaten Simeulue adalah bupati. Di bawah


bupati adalah camat, kepala mukim dan keuchik. Sebagai lembaga pemerintahan,
organisasi-organisasi formal tersebut memiliki tanggung jawab utama dalam
perencanaan pembangunan daerah. Selain lembaga-lembaga formal pemerintah,
ada organisasi kemasyarakatan sebagai wadah untuk menghimpun kekuatan dan
menyatukan visi dan misi masyarakat dalam mendukung program-program
pembangunan.

Organisasi kemasyarakatan yang ada dapat berupa lembaga adat dan dapat pula
berwujud lain, semisal LSM. Di antara lembaga adat yang cukup eksis dan telah
memberikan kontribusi yang signifikan dalam kedudukannya sebagai wadah
pemersatu masyarakat adalah panglima laot dan keujruen blang. Melalui kedua
lembaga adat ini, program-program pembangunan dan kebijakan pemerintah di
bidang perikanan dan pertanian dapat direncanakan, disosialisasikan dan
dilaksanakan secara baik sesuai dengan adat-istiadat dan berbasis pada kearifan
lokal masyarakat setempat.

3.2.4 Aspek Sumberdaya Buatan (SDB)

3.2.4.1. Infrastruktur Umum

Kabupaten Simeulue dapat dicapai dari Labuhan Haji, yang terletak di Kabupaten
Aceh Barat Daya dengan menggunakan kapal ferry menuju Kota Sinabang (sekitar
9 jam perjalanan). Selain itu, Kota Sinabang juga dapat dicapai dengan pesawat
udara baik dari Bandara Iskandar Muda, Banda Aceh, Bandara Meulaboh, Aceh
Barat, maupun dari Bandara Polonia, Medan. Jalan darat dari Sinabang ke Teluk
Dalam kondisinya cukup baik, tetapi dari Teluk Dalam ke Sibigo kondisi jalan sudah
banyak yang mengalami kerusakan.

Jalan raya yang menghubungkan Sinabang dengan kecamatan lain sudah tersedia
tetapi di beberapa ruas jalan mengalami kerusakan. Kecamatan Alafan merupakan
kecamatan yang paling buruk kondisi infrastruktur transportasi darat, dimana jalan
ke Alafan hanya bisa dilalui oleh kendaraan beroda dua. Dengan demikian sarana

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 85


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

transportasi dari Kecamatan Alafan ke daerah lain lebih mengandalkan pada


transportasi laut.

Tabel 3.19. Jarak Ibukota Kecamatan ke Ibukota Kabupaten


Kecamatan Ibukota Jarak Ibukota Kecamatan ke Ibukota (km)
(1) (2) (3)
Teupah Selatan Labuhan Bajau 51
Simeulue Timur Sinabang 0
Teupah Barat Salur 23
Simeulue Tengah Kampung Aie 57
Teluk Dalam Selare-e 53
Salang Nasreuhe 73
Simeulue Barat Sibigo 68
Alafan Langi 95
Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Simeulue (2006)

Selain digunakan kegiatan perikanan tangkap dan perikanan budidaya, perairan


Teluk Sinabang juga merupakan pintu gerbang sarana transportasi laut yang
menghubungkan Pulau Simeulue dengan daerah lain. Di teluk ini terdapat
pelabuhan feri, pelabuhan Pertamina dan pelabuhan rakyat.

Sarana kesehatan di kabupaten Simeulue tersedia cukup lengkap tersedia yaitu


Rumah Sakit Umum, Puskesmas, Posyandu, apotik dan toko obat. Jumlah sarana
kesehatan serta ketersediaannya di tiap kecamatan di Kabupaten Simeulue
selengkapnya dapat dilihat pada Gambar 3.12.

50 Rumah Sakit/
Hospital
45
Puskesmas/Publi
40
c Health Center
35 (PHC)
Puskesmas
30 Pembantu/ Public
Jumlah

25 health sub center


Puskesmas
20 Keliling/ Mobile
PHC
15 Posyandu
10
5 Polindes

0
Teupah Simeulue Teupah Simeulue Teluk Salang Simeulue Alaf an Apotik
Selatan Timur Barat Tengah Dalam Barat

Kecam atan
Toko Obat
Gambar 3.12. Sarana Kesehatan di Kabupaten Simeulue

3.2.4.2. Infrastruktur Perikanan

Simeulue memiliki pabrik es bantuan dari Pemerintah Perancis yang sudah


beroperasi. Menurut rencana pabrik es tersebut akan diperbesar kapasitasnya
untuk mengurangi ketergantungan kepada daerah lain dalam penyediaan es untuk
keperluan perikanan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 86


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 3.20 Jumlah Perahu yang Ada di Kabupaten Simeulue


Jumlah Perahu Motor (Unit) Jumlah Perahu
No Kecamatan
Robin 1-5 GT 5-10 GT >10 GT Tanpa Motor (Unit)
1 Simeulue Timur 191 14 6 1 259
2 Simeulue Tengah 61 6 - - 104
3 Simeulue Barat 61 7 5 - 273
4 Teupah Selatan 144 2 2 - 56
5 Salang 50 1 - - 22
6 Teluk Dalam 71 1 - - 113
7 Teupah Barat 43 - - - 157
8 Alafan 16 - - - 9
Jumlah 637 31 13 1 993
Sumber : Laporan Tahunan Dinas Perikanan Kabupaten Simeulue, 2006

Selain pabrik es, direncanakan dalam waktu dekat akan dibangun Pelabuhan
Perikanan beserta fasilitas pendukungnya. Fasilitas pendaratan ikan tersebut
direncanakan mampu melayani kebutuhan pendaratan perahu yang ada di
Kabupaten Simeulue yang jumlah dan spesifikasinya dapat dilihat pada Tabel 3.19.

3.2.5. Kondisi Eksisting dan Permasalahan Budidaya Laut

Kawasan terlindung di perairan laut umumnya berupa selat, teluk dan perairan laut
dangkal terlindung. Selat adalah perairan di antara dua atau lebih pulau, dan
keberadaan pulau-pulau yang di sekitar perairan tersebut memberikan
keterlindungan dari ombak dan badai serta angin puyuh. Teluk adalah perairan laut
yang menjorok ke dalam daratan, dan daratan seolah-olah memeluk perairan laut.
Energi berupa gelombang dan ombak yang besar menjadi berkurang setelah
memasuki kawasan perairan teluk, sehingga relatif aman bagi konstruksi
infrastruktur marikultur. Perairan laut dangkal terlindung (protected shallow sea)
adalah kawasan terlindung oleh karang penghalang (barrier reef), sehingga ombak
dan gelombang besar yang bersifat turbulen menjadi laminer (semilir) setelah
menghantam dan melalui karang tersebut. Perairan dangkal tersebut seringkali
dinamai gosong. Adakalanya beberapa pulau kecil merupakan satu kesatuan
gosong, karena pulau-pulau tersebut dikelilingi oleh karang penghalang. Sirkulasi
air, yakni pergerakan masa air pada saat pasang dan surut di kawasan ini
berlangsung melalui beberapa celah (gate) yang terdapat rangkaian karang
penghalang tersebut. Selain terlindung dan memiliki sirkulasi air yang memadai,
kawasan pengembangan marikultur juga menghendaki aksesibilitas yang memadai.
Aksesibilitas demikian penting pada fase konstruksi dan operasi marikultur, seperti
pengadaan bahan dan peralatan konstruksi, sarana dan prasarana produksi, serta
pemasaran hasil.

Di Kabupaten Simeulue, kawasan dengan kriteria keterlindungan dan aksesibilitas


yang memadai umumnya terdapat di wilayah bagian utara. Di kawasan perairan

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 87


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

sebelah utara tersebut diatas terdapat 5 teluk dengan perairan yang terlindung dan
menyimpan potensi bagi pengembangan marikultur. Aksesibilitas kawasan potensial
untuk marikultur ini relatif memadai melalui jalur darat dan pelayaran laut. Luas
perairan selat tersebut masing-masing :

1. Teluk Sinabang = 2.769 ha


2. Teluk Dalam = 5.438 ha
3. Teluk Sibigo = 1.527 ha
4. Teluk Lewak = 674 ha
5. Teluk Alafan = 1.227 ha

Kondisi dari masing-masing teluk ini akan diuraikan berdasarkan kondisi alam dan
biofisik untuk pengembagan kegiatan budidaya laut. Lokasi yang cocok untuk
pengembangan marikultur Teluk Sinabang adalah kawasan perairan yang berada
diantara pulau-pulau kecil yang ada dalam teluk dan terlindung dari perairan lepas
oleh Pulau Panjang. Teluk Sinabang merupakan teluk yang sangat terlindung dari
pengaruh gelombang laut lepas (Samudra Indonesia). Di kawasan tersebut
kedalaman perairan berkisar antara 7-50 m, dasar laut berupa karang berpasir,
lumpur berpasir dan lumpur. Di sepanjang pantai ditumbuhi hutan mangrove dan
ada beberapa bagian yang berupa pasir berbatu.

Potensi Area (Ha) Budidaya Darat/Laut


Kabupaten Simeulue

544.2

Kolam
Tambak
1675.6 Karamba
864.9

Gambar 3.13. Potensi Perikanan Simeulue (Dinas Perikanan, 2006)

Perairan Teluk Sinabang tidak terlalu mengalami hantaman gelombang, karena


perairan ini terlindung dari angin yang membangkitkan gelombang. Perairan ini
dilindungi oleh daratan Pulau Simeulue dan Pulau Panjang serta beberapa pulau-
pulau kecil di dalam teluk. Selain itu, pada arah luar, perairan ini dilindungi oleh
gugusan karang sehingga gelombang dari laut lepas telah pecah di gugusan karang
tersebut. Teluk Sinabang memiliki 2 celah/bukaan yang berhubungan langsung ke

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 88


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

laut lepas. Celah ini mengapit Pulau Panjang yang merupakan pelindung hantaman
gelombang dari laut lepas terhadap perairan teluk. Celah ini berfungsi sebagai
saluran inlet dan outlet pada saat air pasang dan surut. Di perairan teluk ini
terdapat 4 muara sungai kecil yang mengalir dari daratan, tetapi karena debit sungai
ini diperkirakan kecil, maka masukan air tawar pada musim hujan diperkirakan tidak
mengakibatkan variasi salinitas yang berarti di perairan Teluk Sinabang.

Pengembangan marikultur di Teluk Dalam mencakup semua kawasan Teluk Dalam


dengan luas 5.438 ha. Kawasan ini merupakan teluk yang terlindung oleh pulau-
pulau di depannya sehingga cocok untuk budidaya laut. Perairan Teluk Dalam
merupakan teluk yang dikelilingi oleh daratan dengan memiliki satu bukaan tempat
air masuk ke dalam teluk. Sirkulasi massa air di dalam teluk ini sangat terbatas
dengan perairan laut lepas. Pergerakan massa air sangat lambat, diperkirakan
kurang dari 0,1 m/det, kecuali pada beberapa opening (bukaan). Pergerakan keluar
masuk massa air saat mengalir arus pasang surut terjadi melalui bukaan ini.
Kecepatan pada bukaan ini dapat tinggi yang dapat melebihi 1 m/det, terutama pada
pertengahan air naik dan air surut pada pasang purnama dan bulan baru. Dengan
kondisi ini sirkulasi massa air di dalam teluk ini diperkirakan kurang baik, namun
karena luasan dan belum adanya pengaruh pencemaran sehingga dapat
dimanfaatkan untuk kegiatan budidaya laut dengan mempertimbangkan
produktivitas primer dalam suplai oksigen.

Perairan Teluk Sibigo hanya memiliki satu saluran inlet dengan lebar ± 500 m. Di
depan Teluk Sibigo terdapat 3 pulau yang melindungi dari hempasan arus dan
gelombang dari lautan lepas yaitu Pulau Kecil, Pulau Penyu, serta Pulau Tinggi. Di
sekeliling pantai teluk berupa hutan bakau dan sebagian pantai berpasir. Karena
perairan teluk ini dikelilingi oleh daratan, maka perairan ini sama sekali tidak
mengalami hantaman gelombang yang besar dari laut lepas, karena gelombang
terhalang oleh daratan. Gelombang dapat terjadi di dalam teluk bila ada badai,
namun diperkirakan tidak membahayakan kegiatan budidaya di KJA.
Permasalahan yang mungkin timbul di Teluk Sibigo adalah kemungkinan terjadinya
guncangan salinitas terutama di musim hujan. Hal tersebut disebabkan adanya
sungai besar yang bermuara di teluk tersebut.

Pengembangan budidaya laut di Kabupaten Simeulue ini sebagai pemacu


perekonomian lokal sangat strategis, mengingat potensi sumberdaya alam cukup
mendukung. Budidaya ikan laut untuk spesies yang sudah lazim seperti kerapu
macan, kerapu lumpur dan serta kerapu sunu (janang). Untuk jenis kerapu macan,
benih yang dapat dikembangkan berasal dari luar daerah sedang kerapu sunu,

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 89


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

benih dapat diperoleh dari alam karena perairan Simeulue memiliki potensi benih
yang tinggi. Hal ini terlihat dengan banyaknya benih ikan kerapu sunu yang dijual di
pasar lokal dengan ukuran yang sangat beragam dengan harga yang relatif murah
(Rp.5.000 – 10.000,-/ekor).

Tabel 3.21. Jumlah Petani Ikan Menurut Sarana Budidaya di Simeulue


Jumlah Petani Jumlah Sarana Budidaya (Unit)
No Kecamatan
Ikan (Orang) KJA/KJT Kolam
1 Simeulue Timur 76 20 (KJA) -
2 Simeulue Tengah 8 1 (KJT) -
3 Simeulue Barat 15 1 (KJA) -
4 Teupah Selatan 10 - 2
5 Salang 6 - 1
6 Teupah Barat 7 1 (KJT) -
7 Teluk Dalam 42 7 (KJA) -
8 Alafan 3 - 1
Jumlah 167 30 4
Sumber : Laporan Tahunan Dinas Perikanan Kabupaten Simeulue, 2006

Di lokasi kajian terdapat beberapa sistem akuakultur yang telah berjalan yakni
sistem keramba jaring tancap dan keramba jaring apung untuk budidaya dan
pengumpulan ikan kerapu dan udang losbter, serta sistem rakit untuk budidaya
rumput laut (taraf ujicoba). Di perairan Teluk Sinabang ini telah dilakukan kegiatan
budidaya laut yaitu budidaya ikan kerapu macan di KJA, penampungan ikan hasil
tangkapan alam di KJA dan budidaya ikan di Jaring Tancap, dan juga sebagai
tempat penangkapan ikan menggunakan bagan apung. Perairan Teluk Dalam telah
dimanfaatkan oleh masyarakat untuk kegiatan budidaya namun jumlahnya masih
sangat sedikit (5 unit KJA) dan 1 unit budidaya rumput laut. Perairan Teluk Sibigo,
Teluk Alafan, dan perairan di sebelah barat Pulau Simeulue pemanfaatan untuk
kegiatan budidaya laut masih sangat terbatas.

1. Keramba Jaring Apung

Budidaya ikan di jaring apung telah dilakukan oleh beberapa masyarakat di


Kabupaten Simelue baik berkelompok maupun sendiri. Kegiatan budidaya yang
berkelompok ini umumnya merupakan bantuan dari Dinas, instansi, BRR, ADB dan
lain-lain yang memiliki kepedulian terhadap pembangunan masyarakat Simeulue.
Daftar kelompok penerima bantuan KJA dapat dilihat pada Lampiran 23 dan 24.
Keramba jaring apung dengan sistem kelompok umumnya dikelola oleh 5 – 20
orang dengan jumlah jaring 8 kantong, 1 rumah jaga dan 1 unit bagan untuk
menangkap ikan rucah.

Kegiatan budidaya di KJA yang dilakukan oleh masyarakat pembudidaya ikan di


Simeulue adalah pemeliharaan ikan kerapu macan, kerapu sunu dan udang lobster.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 90


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Untuk kegiatan budidaya dengan spesies kerapu macan, masyarakat di Simeulue


mendatangkan benih dari luar Pulau Simeulue yaitu dari Medan, Aceh maupun dari
Bali (via Medan). Benih yang ditebar ukuran 1,5 – 3,0 inci (3 – 7 cm) dengan harga
yang bervariasi berdasarkan ukuran. Untuk ikan kerapu macan dengan ukuran 1,5
inci dibeli dengan harga Rp 7.500,-/ekor, sedangkan untuk benih ikan kerapu sunu
dan lobster merupakan tangkapan dari alam.

Budidaya ikan kerapu macan dilakukan dengan cara: benih yang baru tiba terlebih
dahulu diadaptasikan dengan cara kantong ikan dikeluarkan dari kotak sterofoam
dan diapung-apungkan di air dalam jarring selama ±15 menit. Setelah diadaptasi
suhu, kantong dibuka dan ikan langsung dikeluarkan dari kantong plastik. Dalam
proses pemeliharaan dilakukan pemberian pakan berupa ikan rucah dengan
sekenyang-kenyangnya. Pemberian pakan dilakukan 1-2 kali sehari. Namun
demikian, ketersediaan pakan berupa rucah kadang terkendala dengan tidak
adanya rucah tangkapan pada musim bulan terang (13-20 bulan) tiap bulan.
Dengan kondisi tersebut, masyarakat pembudidaya mengantisipasinya dengan
mengadakan penampungan ikan hidup hasil bagan untuk pakan pada saat bulan
terang.

Untuk menjaga kondisi kebersihan jaring, umumnya mengalami kendala karena


jaring yang dimiliki disesuaikan dengan jumlah kantong dengan kapasitas terpasang
yaitu 8 kantong. Tidak adanya jaring cadangan menyebabkan pencucian ikan
dengan air tawar jarang dilakukan. Salah satu kelompok yang ditemui mengatakan
bahwa selama proses budidaya 8-10 bulan pencucian ikan dilakukan hanya 4 kali.
Pemeliharaan ikan kerapu macan dari ukuran 1,5 inci (3-4 cm) membutuhkan waktu
10 bulan untuk mencapai berat > 300 gram/ekor (70% dari total populasi),
selebihnya masih berukuran 100-200 gram/ekor. Dalam pemasaran, masyarakat
pembudidaya mengalami kendala dalan hal harga karena pembeli ikan bersifat
monopoli dengan menentukan harga yang dianggap petani ikan masih sangat
rendah. Ikan kerapu macan dengan ukuran >300 gram/ekor dihargai Rp 45.000,-
per kg.

2. Budidaya Rumput Laut

Kegiatan budidaya rumput laut di Simeulue pernah dilakukan namun mengalami


kegagalan dengan berbagai kendala terutama pasar. Pada saat ini telah dilakukan
uji coba di perairan Teluk Dalam. Kegiatan uji coba ini dilakukan oleh kolompok
masyarakat dibantu oleh lembaga dari Australia. Jenis rumput laut yang diujicoba ini
adalah jenis Euchema cottonii. Kegiatan uji coba ini dilakukan dengan metode rakit

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 91


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

yang dibuat 2 susun dengan ukuran 10 m x10 m dengan menggunakan bambu


sebagai rangka. Bambu dirangkai sehingga membentuk persegi.

Pada rangka bawah diikatkan tali ris yang berfungsi sebagai tali untuk mengikat
rumput laut. Jarak antara tali ris 20 cm, sehingga untuk 1 rakit terdiri dari 50 tali ris.
Jarak tanam rumput laut di tali ris ± 20 cm. Jika dihitung dari jumlah tali ris dengan
jarak tanam diperoleh 250 titik tanam rumput laut untuk 1 rakit. Kegiatan uji coba ini
baru dilakukan di 1 tempat dan masih berjalan pada saat survei ini dilakukan yaitu di
Teluk Dalam. Benih yang digunakan didatangkan dari Bali sebanyak 15 kg.

3. Balai Benih Ikan

Kabupaten Simeulue memiliki BBIP yang berada di Teluk Busung. Balai ini belum
beroperasi antara lain karena keterbatasan sarana dan prasarana untuk
operasional. Fasilitas yang dimiliki saat ini seperti tertera pada Tabel 3.21.
Kegiatan yang telah dilakukan sampai saat ini adalah mendatangkan induk dan
benih ikan kerapu bebek dari Bali.

Tabel 3.22. Sarana dan Prasarana BBIP di Kabupaten Simeulue


No Fasilitas Ukuran Jumlah
1. Bak induk D= 10 m, kedalaman 3 m 2 buah
2. Bak benih 2x5x1m 20 buah
4x5x1m 4 buah
3. Bak plankton
2x5x1m 2 buah
4. Bak plankton bahan fiber ± 0,5 ton -
4. Pompa air laut 3 buah
100 KVA 1 buah
5. Genset
70 KVA 1 buah
6. Blower 2 buah
7. Mikroskop 1 buah
8. Induk bandeng > 8 kg 8 ekor
> 5 kg
9. Induk kerapu macan 12 ekor
8 – 12 kg
Sumber : Kepala BBIP (2007)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 92


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 8. BATIMETRI SIMEULUE

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 93


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 9. POLA ARUS SIMEULUE

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 94


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 10. POLA GELOMBANG SIMEULUE

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 3 – 95


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Rencana Pengembangan
4.1. Konsep Pengembangan Budidaya Laut
Pengembangan agribisnis dan industri budidaya laut (marine culture) memerlukan
perencanaan dan pengelolaan yang tepat agar sistem usaha dapat dilaksanakan
secara berkelanjutan. Pengalaman di beberapa daerah menunjukkan bahwa
pengembangan budidaya secara tidak terkontrol sering menimbulkan masalah.
Kematian ikan budidaya secara massal sering ditemui sebagai akibat dari
penggunaan benih, pakan dan pengelolaan lingkungan perairan yang tidak tepat.
Perairan sebagai lokasi tidak dipilih berdasarkan hasil survei yang benar dan tidak
mengikuti tataruang yang telah ditetapkan sehingga sering manghadapi ancaman
dari kepentingan aktivitas lain ataupun pengembangan industri lainnya. Hal-hal
tersebut mendorong diperlukannya pengelolaan kawasan budidaya laut yang
terpadu untuk menjamin keberlangsungan usaha dan kelestarian lingkungan.

Kawasan Budidaya Laut (KBL) merupakan suatu kawasan pengembangan


agribisnis dan industri budidaya laut yang dilindungi oleh perangkat hukum dan
dikelola secara profesional oleh institusi pengelola kawasan yang didukung oleh
unsur riset dan pengembangan teknologi untuk menghasilkan produk budidaya
yang berkualitas dengan resiko kegagalan usaha minimal. Dalam pengembangan
KBL, disiapkan lahan perairan bagi investor dan masyarakat untuk melakukan
usaha budidaya laut terutama sistem keramba jaring apung (floating net cage)
dengan persyaratan harus mengikuti ketentuan-ketentuan teknis dan manajemen
yang ditetapkan oleh pengelola kawasan. Pengelola kawasan juga menyiapkan
berbagai sarana dan prasarana dasar yang diperlukan untuk mendukung agribisnis
dan industri budidaya laut seperti fasilitas jalan, air dan aliran listrik dalam komplek
kawasan, darmaga ekspor ikan hidup, unit pelatihan SDM dan pemberdayaan
masyarakat, unit asrama untuk pelatihan, unit perkantoran dan unit koordinasi
keamanan kawasan, unit perumahan dan guest house, tempat peribadatan dan
sarana umum lainnya. Pengelola kawasan juga memberi kesempatan investor
untuk membangun di dalam kawasan unit produksi dan jasa yang diperlukan dalam
agribisnis dan industri budidaya laut seperti, unit produksi dan screening benih, unit
sertifikasi benih dan produk budidaya, unit penyediaan sarana-prasarana budidaya
dan unit produksi pakan, unit pascapanen dan pengemasan ikan, mini cold storage,

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 96


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

unit sistem informasi agribisnis dan pemasaran produk budidaya, unit laboratorium
riset dan pengembangan teknologi, unit sistem informasi dan monitoring lingkungan
perairan, dan berbagai fasilitas lainnya yang diperlukan.

Keberhasilan pengembangan kawasan budidaya laut antara lain sangat bergantung


pada kualitas perairan. Oleh karena itu pengelola kawasan harus selalu memonitor
dan berusaha meminimalisasi penurunan kualitas perairan akibat polusi, baik yang
dari arah daratan maupun arah lautan. Salah satu upaya untuk mengurangi
pencemaran dari daratan adalah melakukan pengendalian terhadap kawasan
daratan yang berpotensi sebagai sumber pencemaran. Berdasarkan pertimbangan
tersebut maka cakupan wilayah KBL idealnya terdiri dari wilayah daratan dan
wilayah perairan (kawasan pesisir dari bukit hingga kawasan laut yang masih
teRpengaruh oleh daratan). Wilayah KBL terdiri dari wilayah daratan dan perairan,
dibagi ke dalam empat zona (zona A – D). Zona A adalah zona di daratan terletak
di daerah yang relatif tinggi dengan kemiringan lereng curam, fungsi zona ini adalah
sebagai kawasan lindung, dengan arahan peruntukan lahan sebagai daerah
resapan, semak belukar dan sediment trap. Zona B adalah daerah di daratan
dengan kemiringan lereng landai. Zona ini diperuntukkan untuk kawasan
permukiman, perkantoran, pergudangan, jalan dan infrastruktur pendukung. Zona C
adalah daerah peralihan antara daratan dan perairan. Zona ini difungsikan sebagai
kawasan penyangga, yaitu kawasan tempat dibudidayakan hutan bakau, dibangun
dermaga serta saluran drainase dan limbah yang dihasilkan dari Zona B. Zona D
merupakan perairan dangkal yang digunakan untuk lokasi budidaya laut. Pada
lokasi ini dipasang keramba jaring apung (KJA), peralatan monitoring lingkungan
dan area transhipment ikan hidup.

4.2. Rencana Umum Pengembangan Budidaya Laut di Pulau


Banyak
4.2.1. Lokasi dan Luas Pengembangan

Pulau Banyak, sesuai dengan penamaannya merupakan wilayah yang memiliki


banyak pulau-pulau kecil, menyimpan potensi besar yang dapat dikembangkan
terutama budidaya laut dengan komoditas yang beragam diantaranya ikan, udang,
rumput laut dan lain-lain. Komoditas ini menghendaki lingkungan perairan laut yang
spesifik (khas) sesuai dengan kebutuhan biologisnya, dan tampaknya bisa
disediakan di Pulau Banyak. Dengan kata lain komoditas tersebut bisa
dikembangkan di perairan laut Pulau Banyak.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 97


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Perairan laut Pulau Banyak merupakan bagian dari perairan samudra yang kualitas
perairannya relatif masih baik dengan kondisi dasar perairannya didominasi oleh
karang dan pasir. Kondisi ini merupakan salah satu faktor penunjang dalam
pengembangan budidaya laut. Di perairan Pulau Banyak ditemukan banyak ikan-
ikan yang memiliki nilai ekonomi penting dalam perdagangan lokal maupun ekspor.
Jenis-jenis ikan yang secara alamiah terdapat di perairan laut Pulau Banyak dan
merupakan komoditas marikultur antara lain adalah bermacam-macam jenis ikan
karang seperti ikan kerapu sunu, kerapu macan, kerapu lumpur, lobster dan
berbagai jenis ikan karang lainnya.

Dengan pertimbangan faktor-faktor yang menunjang dalam pengembangan


budidaya ikan dan disesuaikan dengan kondisi lingkungan, di Pulau Banyak
terdapat beberapa lokasi yang sangat baik dijadikan sebagai kawasan budidaya
ikan laut. Lokasi dan luas perairan yang dapat dikembangkan sebagai lokasi
budidaya ikan laut di Pulau Banyak antara lain adalah daerah Teluk Nibung (Pulau
Ujung Batu-Pulau Balai-Pulau Baguk), daerah Pulau Panjang dan sekitarnya,
daerah Pulau Pelambak dan sekitarnya, Pulau Sikandang dan sekitarnya, serta
Pulau Tuangku dan sekitarnya. Luas kawasan perairan laut potensial untuk
pengembangan budidaya laut diperkirakan mencapai 22.751,67 Ha (Tabel 4.1,
Gambar Peta Lokasi Budidaya Pulau Banyak, dan Lampiran 33-39).

Tabel 4.1. Lokasi dan Luas Potensial untuk Pengembangan Budidaya Laut di Pulau
Banyak, Kabupaten Aceh Singkil, NAD.
Luas (Ha)
Potensial Rekomendasi Efektif
No Perairan Laut
Sesuai Sesuai Sesuai
Sesuai Sesuai Sesuai
Bersyarat Bersyarat Bersyarat
1 P. Balai dan sekitarnya 303,72 1.220,07 6,84 0,00 2,05 0,00
2 Pulau Pelambak 0,00 5.433,07 20,60 0,00 6,18 0,00
3 Haloban 327,35 4.089,47 25,15 0,00 7,54 0,00
4 Teluk Tambego 517,20 509,33 34,22 0,00 10,27 0,00
5 Pulau Saranggantong 347,96 2.719,07 33,67 0,00 10,10 0,00
6 Pulau Sikandang 0,00 7.284,43 26,19 0,00 7,86 0,00
1.496,23 21.255,44 156,05 0,00 46,82 0,00
JUMLAH
22.751,67 156,05 46,82
Sumber : Hasil analisis (2007)

Dengan mempertimbangkan daya dukung (carrying capacity) lingkungan agar


kegiatan budidaya laut bisa berkelanjutan, maka dari luasan potensial tersebut
hanya sekitar sekitar 156,05 ha yang bisa direkomendasikan untuk dimanfaatkan.
Sebagian besar dari kawasan potensial tersebut merupakan kawasan penyangga
(buffer zone) budidaya laut, sehingga keseimbangan ekosistem perairan tersebut
tetap terjaga. Terjadinya keseimbangan ekosistem perairan tersebut diharapkan
bisa menjamin keberhasilan dan keberlanjutan usaha budidaya laut.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 98


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Dari luas perairan laut yang direkomendasikan untuk dimanfaatkan bagi


pengembangan budidaya laut, sebanyak 30% saja yang menjadi luasan efektif
untuk memproduksi komoditas budidaya laut. Sebanyak 70% dari luas perairan laut
yang direkomendasikan merupakan kawasan untuk pelayaran (lalu lintas kapal laut)
dan utilitas umum maupun utilitas budidaya. Lalu lintas kapal laut mencakup
pelayaram umum (eksternal), maupun pelayaran operasional budidaya (internal).
Luas efektif untuk pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak sekitar 46.82 ha,
paling banyak terdapat di perairan laut sekitar Haloban, Teluk Tambego dan, Pulau
Saranggantong dan sekitarnya serta Pulau Sikandang dan sekitarnya.

4.2.2. Komoditas dan Alokasi Areal Pengembangan

Komoditas budidaya laut yang potensial dikembangkan di perairan laut Pulau


Banyak, antara lain ikan kerapu, rumput laut, udang lobster, ikan kakap putih,
kerang mutiara, teripang, ikan hias laut dan sebagainya. Komoditas tersebut di atas
memiliki potensi pasar yang tinggi, baik pasar domestik maupun ekspor serta
memiliki kebutuhan biologi dan lingkungan yang bisa dipenuhi oleh perairan di
sekitar Pulau Banyak. Ikan kerapu yang bisa dikembangkan di perairan ini
mencakup antara lain ikan kerapu bebek (Cromoliptes altivelis), ikan kerapu macan
(Epinephelus fuscoguttatus), ikan kerapu sunu (Plectropomus leopardus atau P.
maculatus). Rumput laut yang dikembangkan adalah yang sudah lazim
dibudidayakan yaitu E. cottonii atau Gracilaria sp.

Ikan kerapu, rumput laut, kerang mutiara dan ikan kakap putih bisa dikembangkan
secara masal, karena pembenihannya sudah mapan. Pengembangan budidaya
udang lobster dan teripang masih mengandalkan benih dari hasil penangkapan di
alam sehingga tidak bisa bersifat masal. Pengembangan budidaya kedua
komoditas tersebut diarahkan pula kepada penelitian dan pengembangan
pembenihan, sehingga secara bertahap bisa menghasilkan benih.

Luas efektif untuk pengembangan budidaya ikan kerapu dengan sistem keramba
jaring apung (KJA) dan keramba jaring Tancap (KJT) di perairan laut Pulau Banyak
ini diperkirakan sebesar 2,34 Ha (5%), untuk budidaya rumput laut dengan sistem
longline dan rakit seluas 32,77 Ha (70%), lobster dan ikan kakap putih (di KJA dan
KJT) masing-masing seluas 2,34 Ha (5%), kerang mutiara di sistem longline dan
rakit 4,68 Ha (10%) dan teripang dalam sistem pen culture diperkirakan seluas 2,34
Ha (5%) (Tabel 4.2).

Alokasi perairan untuk pengembangan komoditas budidaya laut tersebut


disesuaikan dengan struktur komunitas biota perairan berdasarkan tingkat trofik:
produktifitas primer, herbivora, omnivora dan karnivora. Populasi biota yang bersifat
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 99
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

produsen primer biasanya memiliki populasi yang lebih banyak dari biota dengan
tingkat trofik yang lebih tinggi (herbivora, omnivora dan karnivora). Dengan kata lain
biota yang memiliki tingkat trofik yang lebih tinggi memiliki populasi yang lebih
sedikit dibandingkan dengan populasi biota dengan tingkat trofik yang lebih rendah.
Struktur komunitas biota berdasarkan tingkat trofiknya secara alamiah di perairan
umumnya berbentuk piramida.

Tabel 4.2. Alokasi Areal Perairan Laut Efektif untuk Pengembangan Budidaya Laut
Beberapa Komoditas Unggulan di Pulau Banyak
Areal untuk Komoditas (Ha)

No Perairan Laut Ikan kerapu Rumput Laut Udang Lobster Ikan Kakap Putih Kerang Mutiara Teripang
Long Long Pen
KJA KJT Rakit KJA KJT KJA KJT Rakit
line line culture
Teluk Nibung dan
1 0,05 0,05 0,72 0,72 0,05 0,05 0,05 0,05 - - 0,10
Pulau Baleh
Pulau Bagu dan
2 0,07 0,07 0,99 0,99 0,07 0,07 0,07 0,07 - - 0,14
Pulau Panjang
3 Pulau Palambak 0,15 0,15 2,16 2,16 0,15 0,15 0,15 0,15 - - 0,31
4 Haloban 0,19 0,19 2,64 2,64 0,19 0,19 0,19 0,19 - - 0,38
5 Teluk Tambego 0,26 0,26 3,59 3,59 0,26 0,26 0,26 0,26 2,34 2,34 0,51
Pulau
6 0,25 0,25 3,53 3,53 0,25 0,25 0,25 0,25 - - 0,50
Saranggantong
7 Pulau Sikandang 0,20 0,20 2,75 2,75 0,20 0,20 0,20 0,20 - - 0,39
1.17 1,17 16,39 16,39 1,17 1,17 1,17 1,17 - - 2,34
JUMLAH
2,34 32,77 2,34 2,34 4,68 2,34
Sumber : Hasil analisis (2007)

4.2.3. Proyeksi Kebutuhan Sarana Produksi

Pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak, Kabupaten Aceh Singkil ini


membutuhkan dukungan sarana dan prasarana produksi, antara lain benih, pakan,
obat-obatan, peralatan budidaya (termasuk kapal/perahu), bahan bakan minyak
(BBM), tenaga kerja dan material infrastruktur produksi (balok dan papan kayu
tambang/tali polyethelene, jaring, drum/styrofoam pelampung, dan sebagainya),
Ketersediaan sarana dan prasarana produksi tersebut menentukan keberhasilan
pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak. Berikut ini diuraikan proyeksi
kebutuhan sarana produksi yang menjadi isu dan permasalahan strategis
pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak, yakni benih, tenaga kerja dan
pakan.

4.2.3.1. Benih

Pengembangan areal perairan untuk budidaya laut akan menuntut ketersediaan


benih atau bibit yang tepat waktu, tepat jumlah, tepat ukuran, tepat mutu dan tepat
harga. Kebutuhan sarana produksi, terutama benih atau bibit, bagi pengembangan
budidaya laut di Pulau Banyak diperkirakan mencapai 548.630 ekor untuk budidaya
ikan kerapu, 1.573,0 ton untuk budidaya rumput laut, 274.315 ekor untuk budidaya
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 100
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

udang lobster, 548.630 ekor untuk budidaya ikan kakap putih, 87.781 ekor untuk
budidaya kerang mutiara dan 234.082 ekor untuk budidaya teripang (Tabel 4.3).

Tabel 4.3. Kebutuhan Jangka Panjang Benih dan Bibit untuk Pengembangan
Budidaya Laut di Pulau Banyak Ketika Seluruh Areal Efektif
Dimanfaatkan.
Ikan Rumput Udang Ikan Kakap Kerang
Teripang
No, Perairan Laut Kerapu Laut Lobster Putih Mutiara
(ekor) (ton) (ekor) (ekor) (ekor) (ekor)
Teluk Nibung dan
1 24.049 69,0 12.025 24.049 - 10.261
Pulau Baleh
Pulau Bagu dan
2 33.051 94,8 16.525 33.051 - 14.102
Pulau Panjang
3 Pulau Palambak 72.411 207,6 36.206 72.411 - 30.896

4 Haloban 88.412 253,5 44.206 88.412 - 37.722

5 Teluk Tambego 120.293 344,9 60.147 120.293 87,781 51.325


Pulau
6 118.355 339,3 59.178 118.355 - 50.498
Saranggantong
7 Pulau Sikandang 92.058 263,9 46.029 92.058 - 39.278
JUMLAH 548,630 1.573,0 274.315 548.630 - 234.082
Sumber : Hasil analisis (2007)

Jumlah benih yang dibutuhkan tersebut di atas adalah ketika areal efektif untuk
budidaya laut yang terdapat di Pulau Banyak ini dimanfaatkan seluruhnya. Untuk
mencapai kapasitas maksimum tersebut dibutuhkan tahapan pengembangan:
jangka pendek, jangka menengah dan panjang.

Benih diharapkan bisa disediakan melalui pengembangan hatchery (balai benih ikan
pantai), sedangkan bibit rumput laut diharapkan bisa disediakan melalui
pengembangan kebun bibit. Pembenihan ikan karang seperti ikan kerapu dan ikan
kakap putih bisa dibangun dan dioperasikan oleh pihak pemerintah maupun swasta,
dan lokasi yang direncanakan adalah yang memiliki persyaratan teknis maupun non
teknis. Salah satu persyaratan penting hatchery adalah memiliki aksesibilitas yang
memadai, terutama untuk pengadaan sarana dan prasarana produksi. Oleh karena
itu hatchery untuk Pulau Banyak ini bisa saja dibangun di main land (Pulau
Sumatera) yang berjarak paling dekat dengan pulau ini.

4.2.3.2. Tenaga Kerja

Untuk pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak hingga mencapai kapasitas


optimum maka dibutuhkan pembudidaya sebanyak 581 rumah tangga perikanan
(RTP) sebagai pelaksana (operator) kegiatan budidaya di lapangan (Tabel 4.4).
Dengan kata lain pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak ini bisa
menciptakan lapangan pekerjaan bagi 581 RTP, sehingga mereka bisa

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 101


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

mendapatkan pendapatan yang layak dan berkelanjutan. Bila setiap RTP terdiri dari
4 anggota keluarga, maka pengembangan budidaya laut di perairan laut Pulau
Banyak diharapkan bisa memberi kehidupan kepada 2324 jiwa penduduk pulau ini.

Tabel 4.4. Kebutuhan Tenaga Kerja (RTP) untuk Pengembangan Budidaya Laut di
Pulau Banyak Ketika Seluruh Areal Potensial Dimanfaatkan
Ikan Rumput Udang Ikan Kakap Kerang
No Perairan Laut Teripang Jumlah
Kerapu Laut Lobster Putih Mutiara
Teluk Nibung dan
1 8 1 6 6 - 2 25
Pulau Baleh
Pulau Bagu dan
2 11 2 8 8 - 3 35
Pulau Panjang
3 Pulau Palambak 24 4 18 18 - 6 77

4 Haloban 29 5 22 22 - 8 94

5 Teluk Tambego 40 7 30 30 44 10 127

6 Pulau Saranggantong 39 7 30 30 - 10 125

7 Pulau Sikandang 31 5 23 23 - 8 97

JUMLAH 183 33 137 137 - 47 581


Sumber : Hasil analisis (2007)

Lapangan pekerjaan paling banyak tercipta dari kegiatan pengembangan budidaya


ikan kerapu, yakni sebanyak 183 RTP, kemudian pengembangan budidaya udang
lobster dan ikan kakap putih masing-masing sebanyak 137 RTP. Kegiatan
pengembangan budidaya rumput laut menciptakan lapangan pekerjaan paling
sedikit, padahal budidaya komoditas ini dikenal sebagai kegiatan yang padat karya
(berbasis kepada tenaga kerja atau masyarakat). Hal ini disebabkan oleh
pendekatan penentuan kebutuhan tanaga kerja berdasarkan kepada penerimaan
yang layak untuk kesejahteraan yang berkelanjutan (welfare-based income), bukan
dengan pendekatan produksi atau areal pengembangan. Dengan pendekatan ini
kualitas hidup atau indeks pembangunan manusia pembudidaya rumput laut bisa
lebih tinggi dan lebih baik secara berkelanjutan di kemudian hari.

Pengembangan budidaya laut di perairan sekitar Pulau Tambego dan Pulau


Saranggantong diperkirakan membutuhkan tenaga kerja yang paling banyak. Hal
ini disebabkan oleh areal potensial di kedua lokasi tersebut yang relatif lebih luas.

4.2.4. Proyeksi Produksi dan Nilai Produksi

Produksi yang diharapkan dari pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak ini
bisa diestimasi dari luas efektif kawasan potensial budidaya laut yang dimanfaatkan.
Produksi ikan kerapu per tahun diharapkan bisa mencapai 365,26 ton ketika seluruh
areal potensial untuk pengembangan ikan ini dimanfaatkan, rumput laut mencapai

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 102


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3.054, 53 ton kering, udang lobster 73,05 ton, ikan kakap putih 365,26 ton, mutiara
70.129 butir dan teripang 15,58 ton kering (Tabel 4.5).

Tabel 4.5. Proyeksi Jangka Panjang Produksi Budidaya Laut Per Tahun yang Diharapkan
Bisa Dihasilkan dari Pengembangan Budidaya Laut di Pulau Banyak
Ikan Rumput Udang Ikan Kakap Kerang
Teripang
No, Perairan Laut Kerapu Laut Lobster Putih Mutiara
(ton) (ton kering) (ton) (ton) (butir) (ton kering)
Teluk Nibung dan
1 9,62 80,45 1,92 9,62 - 0,41
Pulau Baleh
Pulau bagu dan
2 13,22 110,56 2,64 13,22 - 0,56
Pulau Panjang
3 Pulau Palambak 28,96 242,22 5,79 28,96 - 1,24

4 Haloban 35,36 295,74 7,07 35,36 - 1,51

5 Teluk Tambego 48,12 402,39 9,62 48,12 70.129 2,05


Pulau
6 47,34 395,91 9,47 47,34 - 2,02
Saranggantong
7 Pulau Sikandang 182,63 1.527,26 36,53 182,63 - 7,79

JUMLAH 365,26 3.054,53 73,05 365,26 70.129 15,58


Sumber : Hasil analisis (2007)

Rumput laut mencapai biomasa panen yang paling besar dibandingkan dengan
komoditas lainnya, padahal komoditas ini diproduksi dan dijual dalam bentuk bobot
kering (kadar air 30-40%), atau sekitar 1/6 dari bobot basahnya, Hal ini disebabkan
oleh areal pengembangan rumput laut yang relatif lebih luas (32,77 ha)
dibandingkan dengan areal pengembangan komoditas budidaya laut lainnya.

Tabel 4.6. Nilai Produksi Jangka Panjang Produk Perikanan Budidaya Laut yang
Dikembangkan di Pulau Banyak (Rp 1000)
Ikan Rumput Udang Ikan Kakap Kerang
No, Lokasi Teripang Jumlah
Kerapu Laut Lobster Putih Mutiara
Teluk Nibung dan
1 1.442.969 402.236 230.875 269.354 - 102.611
Pulau Baleh 52.317.058
Pulau bagu dan
2 1.983.050 552.786 317.288 370.169 - 141.017 71.898.515
Pulau Panjang

3 Pulau Palambak 4.344.682 1.211.104 695.149 811.007 - 308.955 157.523.113

4 Haloban 5.304.697 1.478.714 848.751 990.21 - 377.223 192.329.916

5 Teluk Tambego 7.217.594 2.011.944 1.154.815 1.347.284 1.893.494.013 513.251 261.684.944

6 Pulau Saranggantong 7.101.308 1.979.529 1.136.209 1.325.577 - 504.982 257.468.804

7 Pulau Sikandang 27.394.300 7.636.313 4.383.088 5.113.603 - 1.948.039 993.222.349

JUMLAH 54,788,600 15.272.627 8.766.176 10.227.205 1.893.494.013 3.896.078 1.986.444.699

Sumber :Hasil analisis (2007)

Berdasarkan kepada harga yang sedang berjalan produk komoditas budidaya laut
yang dikembangkan, maka pengembangan ini pada akhirnya diharapkan bisa
menghasilkan Rp 1,986,444,699,000 atau hampir Rp 2 trilyun pertahun (Tabel 4.6).

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 103


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Hampir setiap komoditas yang dihasilkan dari kawasan pengembangan budidaya


laut ini memiliki orientasi pasar internasional (ekspor), sehingga kegiatan
pengembangan diharapkan bisa meningkatkan cadangan devisa negara. Budidaya
kerang mutiara merupakan penyumbang nilai produksi terbesar yakni mencapai Rp
1.893.494.013.000 per tahun, sedangkan teripang yang paling kecil yakni
Rp.896.078.000.

4.2.5. Tahapan dan Target Pengembangan

Pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak sebaiknya dilakukan secara


bertahap dengan target yang definitif untuk setiap tahap pengembangan, sehingga
bisa dievaluasi secara terukur dan objektif. Target waktu pengembangan budidaya
di laut di Pulau Banyak diperkirakan selama 15 tahun yang terbagi kedalam 3
tahapan dengan periode setiap tahap selama 5 tahun, yakni: jangka pendek
(tahunan), jangka menengah (5 tahunan), dan jangka panjang (20 tahun). Target
kegiatan mencakup pengembangan areal efektif hingga menjadi areal aktual
budidaya laut, pengembangan sarana produksi terutama benih dan tenaga kerja,
pengembangan produksi dan nilai produksi sebagai konsekuensi pengembangan
areal dan teknologi. Berikut ini adalah target dan tahapan pengembangan budidaya
laut di Pulau Banyak

4.2.5.1. Pengembangan Areal dan Produksi

Pengembangan areal budidaya laut di Pulau Banyak dibagi menjadi beberapa


tahapan (Tabel 4.7). Areal pengembangan tersebut adalah luas efektif dari luas
yang direkomendasikan. Pengembangan areal efektif tersebut paling luas
berlangsung di perairan laut Teluk Tambego.

Tabel 4.7. Target Pengembangan Pemanfaatan Areal Efektif Budidaya Laut di


Pulau Banyak dalam Beberapa Tahap (Ha, efektif)
Pemanfaatan Areal Efektif
Perairan Laut Tahun I-V Tahun VI-X Tahun XI-XV Tahun XV-XX
Teluk Nibung dan Pulau Baleh 0,5125 1,025 1,5375 2,05
Pulau bagu dan Pulau Panjang 0,705 1,41 2,115 2,82
Pulau Palambak 1,545 3,09 4,635 6,18
Haloban 1,885 3,77 5,655 7,54
Teluk Tambego 2,5675 5,135 7,7025 10,27
Pulau Saranggantong 2,525 5,05 7,575 10,1
Pulau Sikandang 1,965 3,93 5,895 7,86
JUMLAH 11,705 23,41 35,115 46,82
Sumber : Hasil analisis (2007)

Pengembangan jangka panjang budidaya laut di Pulau Banyak ini diharapkan bisa
mencapai areal 46,82 Ha (efektif), yakni pada akhir tahun XX, sebagai luas optimum
pengembangan budidaya laut di kawasan ini. Pengembangan areal budidaya laut

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 104


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

secara bertahap hingga mencapai luas optimal ini dimaksudkan untuk menjamin
keberlanjutan dan keberhasilan program.

Pengembangan areal budidaya laut ini diharapkan bisa berdampak kepada


peningkatan produksi. Produksi beberapa komoditas budidaya laut yang
dikembangkan seperti ikan kerapu, rumput laut, udang lobster, ikan kakap putih,
kerang mutiara dan teripang diharapkan bisa meningkat secara bertahap sesuai
dengan tahapan pegembangan. Pengembangan produksi selengkapnya bisa dilihat
pada Tabel 4.8.

Tabel 4.8. Pengembangan Produksi Beberapa Komoditas Budidaya Laut Unggulan


di Pulau Banyak
Tahap Pengembangan
Komoditas Tahun I-V Tahun VI-X Tahun XI-XV Tahun XV-XX
Ikan Kerapu (Ton) 91,315 182,63 273,945 365,26
Rumput Laut (Ton, kering) 763,6325 1527,265 2290,8975 3054,53
Udang Lobster (Ton) 18,2625 36,525 54,7875 73,05
Ikan Kakap Putih (Ton) 91,315 182,63 273,945 365,26
Kerang Mutiara (Butir) 17532 35065 52597 70129
Teripang (Ton, kering) 3,895 7,79 11,685 15,58
Sumber : Hasil analisis (2007)

Pengembangan produksi yang sama juga diharapkan terjadi pada komoditas lain,
sebagai konsekuensi pengembagan budidaya laut di Pulau Banyak. Pada
komoditas rumput laut, produksi diharapkan meningkat menjadi 1018,18 ton kering
selama periode pengembangan jangka pendek, kemudian menjadi 2.036,35 ton
kering.

4.2.5.2. Pengembangan Sarana Produksi

Kebutuhan sarana produksi, terutama benih, akan meningkat sejalan dengan


pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak. Kebutuhan benih ikan kerapu
diperkirakan meningkat sebanyak 182.887 ekor per tahun akhirnya diperkirakan
menjadi 548.630 ekor per tahun (45.720 ekor per bulan) pada akhir periode (Tabel
4.8). Pada tahap awal pengembangan budidaya laut di pulau ini, benih didatangkan
dari luar kawasan pengembangan, mungkin dari hatchery ikan laut di Gondol Bali,
Situbondo Jawa Timur, atau Lampung. Namun demikian pada tahap berikutnya
diusahakan pengembangan hatchery di sekitar Pulau Banyak atau di main land
Kabupaten Aceh Singkil Pulau Sumatera, yakni di kawasan yang paling dekat
dengan kawasan pengembangan.

Seperti benih ikan kerapu, kebutuhan bibit rumput laut juga akan meningkat. Pada
program jangka pendek pengembangan budidaya rumput laut diperkirakan
dibutuhkan bibit sebanyak 524 ton rumput laut, terutama jenis cottonii, kemudian

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 105


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

meningkat menjadi 1.049 ton pada tahan pengembangan jangka menengah, dan
menjadi 1.573 pada jangka panjang.

Tabel 4.9. Proyeksi Kebutuhan Benih Sebagai Konsekuensi Pengembangan


Budidaya Laut di Pulau Banyak
Proyeksi Kebutuhan Benih
Komoditas Tahun I-V Tahun VI-X Tahun XI-XV Tahun XV-XX
Ikan Kerapu (ekor) 137158 274315 411473 548.630
Rumput Laut (Ton) 393,25 786,5 1179,75 1.573
Udang Lobster (ekor) 68579 137158 205736 274.315
Ikan Kakap Putih (ekor) 137158 274315 411473 548.630
Kerang Mutiara (ekor) 21945 43891 65836 87.781
Teripang (ekor) 58521 117041 175562 234.082
Sumber : Hasil analisis (2007)

Pengembangan sumberdaya manusia yakni pembudidaya di kawasan


pengembangan juga dilakukan secara bertahap. Pada tahap pertama akan dibina
194 RTP budidaya laut, kemudian meningkat menjadi 387 RTP dan akhirnya
menjadi 581 RTP (Tabel 4.10).

Tabel 4.10. Pengembangan Tenaga Kerja Pembudidaya (RTP) Budidaya Laut di


Pulau Banyak Dilakukan Secara Bertahap
Pengembangan Tenaga Kerja
Perairan Laut Tahun I-V Tahun VI-X Tahun XI-XV Tahun XV-XX
Teluk Nibung dan Pulau Balai 6 13 19 25
Pulau Bagu dan Pulau Panjang 9 18 26 35
Pulau Palambak 19 39 58 77
Haloban 24 47 71 94
Teluk Tambego 32 64 95 127
Pulau Saranggantong 31 63 94 125
Pulau Sikandang 24 49 73 97
Jumlah 145 291 436 581
Sumber : Hasil analisis (2007)

4.2.6. Rencana Induk Kawasan Pengembangan I

Pulau Banyak disamping memiliki potensi budidaya laut yang besar juga
mempunyai berbagai kendala dalam pengembangan potensi budidaya laut yang
dimiliki tersebut. Matrik SWOT untuk mengetahui kelemahan dan kekuatan yang
dimiliki serta adanya peluang dan ancaman dari sistem di luar Pulau Banyak dalam
pengembangan potensi budidaya laut di Pulau Banyak dapat digambarkan pada
Tabel 4.11.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 106


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 4.11. Matrik Strengths-Weakness dan Opportunity-Threats sebagai Hasil Analisis


Lingkungan Internal dan Eksternal Kecamatan Pulau Banyak
Kekuatan (S) Kelemahan (W)

INTERNAL - Kepedulian masyarakat - Sarana dan prasarana


terhadap pengembangan pendukung marikultur
marikultur cukup tinggi. kurang memadai.
- Ketersediaan lahan - Aktivitas marikultur belum
dengan tingkat kelayakan berkembang dan sebagian
kualitas air yang tinggi besar masih berpola
bagi marikultur. tradisional.
- Penghasil komoditas - Pengetahuan dan
EKSTERNAL perikanan laut yang keterampilan masyarakat
potensial untuk tentang marikultur masih
dibudidayakan (ikan rendah.
karang, lobster).

Peluang (O) S+O W+O

- Perhatian pemerintah - Pengembangan marikultur - Pembangunan sarana dan


daerah dan pusat berbasis partisipasi prasarana pendukung
terhadap pengembangan masyarakat dengan marikultur.
marikultur cukup besar. dukungan penuh dari - Penyiapan SDM marikultur
pemerintah daerah dan yang profesional dan
- Permintaan pasar
pusat. mandiri.
terhadap komoditas laut,
baik lokal, nasional - Pengembangan marikultur - Peningkatan penyerapan
maupun internasional dengan pemilihan komo- teknologi marikultur oleh
terus meningkat. ditas ekonomis penting masyarakat.
yang bersifat spesifik
lokasi.

Ancaman (T) S+T W+T

- Lokasi budidaya jauh dari - Pemantapan kelembagaan - Sosialisasi kepada masya-


daerah pemasaran dan pengembangan rakat tentang pentingnya
sehingga ketergantungan jejaring pemasaran baik menjaga kelestarian ling-
terhadap pemasaran lokal, nasional maupun kungan untuk peningkatan
antar pulau masih tinggi. internasional. kesejahteraan melalui
- Kerusakan lingkungan - Sosialisasi peraturan/ pengembangan marikultur.
penyangga, terutama regulasi pemanfaatan - Meningkatkan pengeta-
akibat kegiatan perusak- lahan, terutama lahan huan dan keterampilan
an hutan konservasi, hutan konservasi, hutan untuk mengembangkan
hutan mangrove, dan mangrove dan terumbu kemampuan masyarakat
terumbu karang. karang. dalam mengelola marikul-
- Lokasi termasuk daerah - Rehabilitasi hutan konser- tur dan mengantisipasi
rawan bencana alam vasi, hutan mangrove, dan munculnya bencana alam
gempa bumi dan tsunami. terumbu karang. serta upaya mengatasinya.
- Peningkatan kemampuan
early warning system
bencana alam.
Sumber : Analisi data (2007)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 107


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Berdasarkan analisis SWOT tersebut, maka strategi yang dapat dilakukan untuk
pengembangan budidaya laut di Kecamatan Pulau Banyak adalah sebagai berikut :

1. Peningkatan peran masyarakat dalam pengembangan sarana dan prasarana


perikanan budidaya laut di Pulau Banyak
2. Peningkatan peran pemerintah dalam pengembangan sarana dan prasarana
perikanan budidaya laut di Pulau Banyak
3. Menjalin kerjasama dagang dengan pihak pengusaha
4. Pemilihan komoditas budidaya ikan yang ekonomis penting dan memiliki
biological requirement yang sesuai dengan karakteristik perairan Pulau Banyak
5. Penyediaan fasilitas komunikasi dan pelayanan pemasaran teRpadu sehingga
mengurangi ketergantungan terhadap pedagang perantara
6. Pengaturan aktivitas pemanfaatan terumbu karang, manrove, maupun hutan di
wilayah konservasi
7. Peningkatan kemampuan early warning system bencana alam
8. Pembangunan infrastruktur kawasan, termasuk kawasan penyangga
9. Penyediaan sarana dan prasarana pendukung budidaya laut seperti benih,
pakan, obat-obatan
10. Peningkatan penyerapan teknologi budidaya laut oleh masyarakat, bisa melalui
pendampingan, pelatihan, maupun kerja magang di tempat usaha budidaya laut
yang sudah maju
11. Penyiapan sumberdaya manusia perikanan yang profesional dan mandiri dalam
melakukan usaha budidaya laut yang menggunakan teknologi budidaya ramah
lingkungan
12. Pelestarian lahan atas (kawasan up-land) kawasan budidaya
13. Rehabilitasi terumbu karang serta mangrove
14. Meningkatkan pengetahuan dan menggugah masyarakat untuk selalu waspada
terhadap adanya bencana alam

Dalam rangka pengembangan Budidaya Laut di Pulau Banyak, maka perlu


dirumuskan tahap-tahap pengembangannya,

1. Pengembangan Jangka Panjang

Pengembangan jangka panjang diarahkan pada peningkatan peran Kawasan


Budidaya Laut Pulau Banyak menjadi salah satu sentra usaha perikanan budidaya
laut di Provinsi NAD. Untuk mencapai hal tersebut, maka diperlukan beberapa
kegiatan maupun kebijakan yaitu:

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 108


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

1. Melengkapi dan meningkatkan fasilitas dengan beberapa sarana dan prasarana


penunjang seperti ketersediaan hatchery skala rumah tangga, adanya
penampungan dan pasar ikan hidup, serta tersedianya dermaga yang
dilengkapi dengan pabrik es mini di sentra pengembangan budidaya laut Pulau
Banyak.

2. Memantapkan kualitas sumberdaya manusia pengelola Kawasan Budidaya Laut


dengan peningkatan profesionalisme dan kemampuan teknis serta manajemen
usaha budidaya laut.

3. Memantapkan sistem operasional yang modern dengan sistem manajemen


profesional yang ditunjang berdasarkan IPTEK.

Sasaran yang hendak dicapai dari pengembangan jangka panjang ini adalah :

1. Menjadikan Pulau Banyak sebagai salah satu sentra budidaya laut nasional.

2. Menyejahterakan pembudidaya ikan laut dan masyarakat di lingkungan


sekitarnya.

3. Menjaga kelestarian laut Pulau Banyak dengan usaha budidaya laut yang
menggunakan teknologi budidaya ramah lingkungan berdasarkan IPTEK.

Berdasarkan hasil penentuan lokasi prioritas dan indikasi program pengembangan,


maka Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak tersebut ditetapkan. Uraian
Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak selengkapnya dapat dilihat pada
Lampiran 1.

2. Pengembangan Jangka Menengah

Pengembangan jangka menengah diarahkan pada pemantapan kegiatan usaha


budidaya laut, dengan program kerja sebagai berikut :

1. Melengkapi dan meningkatkan fasilitas budidaya laut yang dapat dimanfaatkan


secara efektif dan efisien dalam kapasitas yang optimum, sesuai dengan
perkembangan kegiatan usaha perikanan budidaya air laut yang ada.

2. Melengkapi sistem yang mengatur operasional dan pengembangan budidaya


laut sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang berlaku serta dapat
dilaksanakan di lapangan.

4. Membina hubungan yang harmonis dengan para pembudidaya dan instansi


terkait melalui peningkatan pelayanan terhadap usaha budidaya laut serta
koordinasi dan sinkronisasi kegiatan secara utuh dan terpadu.

Sasaran yang hendak dicapai dari pengembangan jangka menengah ini adalah :

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 109


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

1. Meningkatkan pendapatan pembudidaya dan keluarganya melalui peningkatan


produksi dan perbaikan sistem tata niaga produk budidaya air laut.

2. Menjadi salah satu pusat usaha budidaya laut di Provinsi NAD tanpa
mengabaikan potensi pasar domestik melalui perbaikan mutu dan efisiensi
rantai pemasaran.

3. Menyerap tenaga kerja produktif dibidang perikanan budidaya laut melalui


intensifikasi dan diversifikasi usaha yang terpadu.

3. Pengembangan Jangka Pendek

Pengembangan jangka pendek diarahkan pada upaya mengatasi masalah yang


mendesak saat ini yaitu penyiapan sarana dan prasarana budidaya yang memadai.

Adapun program kerja yang akan dilakukan adalah sebagai berikut :

1. Membangun fasilitas secara bertahap dan berkelanjutan serta mengupayakan


pemanfaatannya.

2. Mendorong laju pembudidayaan ikan laut di masyarakat dengan upaya


pemberian fasilitas dan bantuan benih.

3. Membentuk sistem pengelolaan kawasan budidaya laut yang telah dibangun


serta mengupayakan mekanisme operasional dan pengembangan kawasan
budidaya laut lainnya dengan melakukan koordinasi, kondisioning dan
penyuluhan ke lapangan.

4. Menjalin hubungan yang harmonis dengan pembudidaya, pengusaha dan


instansi terkait dalam upaya koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan tugas.

Sasaran yang akan dicapai dari pengembangan jangka pendek ini sebagai berikut :

1. Meningkatkan pendapatan masyarakat di Kecamatan Pulau Banyak.

2. Menambah kesempatan kerja khususnya bagi keluarga pembudidaya melalui


pengembangan usaha perikanan budidaya laut.

3. Meningkatkan pemasaran komoditi perikanan budidaya laut.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 110


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 11. LOKASI BUDIDAYA P.BANYAK

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 111


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 12. LOKASI BUDIDAYA P.BALAI DSKT

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 112


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 13. LOKASI BUDIDAYA PALAMBAK

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 113


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 14. LOKASI BUDIDAYA SIKANDANG

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 114


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 15. LOKASI BUDIDAYA HALOBAN

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 115


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 16. LOKASI BUDIDAYA TAMBEGO

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 116


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 17. LOKASI BUDIDAYA SARANGGANTONG

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 117


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

4.3. Program Pengembangan Budidaya Laut di Simeulue


4.3.1. Lokasi dan Luas Pengembangan

Pulau Simeulue menyimpan potensi yang selama ini belum dimanfaatkan secara
optimal terutama untuk kegiatan perikanan khususnya perikanan budidaya laut. Hal
ini terlihat dari selat, teluk dan pantai belum banyak dimanfaatkan untuk kegiatan
budidaya. Dari potensi yang ada dapat dikembangkan kegiatan budidaya ikan
(finfish), krustase, moluska, ekinodermata dan rumput laut. Budidaya ikan yang
dapat dilakukan dari sumber daya alam yang tersedia adalah dari jenis ikan kerapu
(sunu, macan, lumpur), kakap dan lain-lain yang memiliki nilai ekonomis penting.
Dari survei yang dilakukan jenis-jenis ikan tersebut diatas banyak ditemui di lokasi
(perairan Simeulue).

Dalam pengembangan kawasan budidaya laut harus mempertimbangkan daya


dukung kawasan. Daya dukung perairan untuk budidaya bergantung pada kondisi
sumberdaya alam, sistem budidaya, komoditas budidaya dan tingkat teknologi
budidaya yang digunakan. Penentuan daya dukung kawasan bagi pengembangan
perikanan budidaya dilakukan untuk menjamin secara ekologis keberlangsungan
usaha dan kegiatan budidaya. Selain faktor tersebut, status perairan yang
diusahakan sebagai areal budidaya juga menjadi faktor pembatas pengembangan.

Kawasan pengembangan marikultur ternyata overlaping dengan kawasan lindung


dengan status sebagai zona penyangga (buffer zone) bagi zona inti. Untuk
kepentingan ekonomi, peraturan yang berlaku bagi di zona penyangga di kawasan
lindung tersebut adalah pemanfaatan yang bersifat terbatas. Zona tersebut bisa
dimanfaatkan bagi kegiatan perekonomian tidak melebihi 20%. Berdasarkan
ketentuan tersebut maka areal potensial yang diperoleh dari kajian ini dikoreksi
terlebih dahulu mengikuti ketentuan yang berlaku di zona penyangga/pemanfaatan
terbatas kawasan lindung. Kawasan terakhir ini sebut sebagai kawasan
pengembangan marikultur yang direkomendasikan.

Perairan Simeulue merupakan bagian dari perairan samudra yang kualitas


perairannya relatif masih baik dengan kondisi dasar perairannya didominasi oleh
karang dan pasir. Kondisi ini merupakan salah satu faktor penunjang dalam
pengembangan budidaya laut dan juga di perairan pulau banyak ditemukan ikan-
ikan yang memiliki nilai ekonomis penting dalam perdagangan ikan baik lokal
maupun ekspor.

Dengan pertimbangan faktor-faktor yang menunjang dalam pengembangan


budidaya ikan dan disesuaikan dengan kondisi lingkungan, terdapat beberapa lokasi

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 118


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

yang sangat baik dijadikan sebagai kawasan budidaya ikan laut. Lokasi dan luas
perairan yang dapat dikembangkan sebagai lokasi budidaya ikan laut di Simeulue
antara lain adalah daerah Teluk Sinabang, Teluk Dalam, Teluk Sibigo, Teluk
Lewak, Teluk Alafan, serta Labuhan Bajou. Letak dan posisi potensi kawasan
budidaya Kabupaten Simeulue dapat dilihat pada Tabel 4.12, Gambar Peta Lokasi
Budidaya Simeulue serta Lampiran 47 – 52.

Tabel 4.12. Lokasi dan Luas Potensial untuk Pengembangan Budidaya Laut di
Pulau Simeuleu, Kabupaten Aceh Singkil, NAD.
Luas (Ha)
Potensial Rekomendasi Efektif
No Perairan Laut
Sesuai Sesuai Sesuai
Sesuai Sesuai Sesuai
Bersyarat Bersyarat Bersyarat
1 Teluk Alafan 189,68 615,09 43,17 0,00 12,95 0,00
2 Teluk Lewak 401,97 2862,13 72,11 0,00 21,63 0,00
3 Teluk Sibigo 492,00 6,83 98,58 0,00 29,58 0,00
4 Teluk Dalam 1433,25 58,77 262,46 0,00 78,74 0,00
5 Teluk Sinabang 2109,03 0,00 230,50 0,00 69,15 0,00
6 Labuhan Bajau 377,45 838,24 27,32 0,00 8,20 0,00
5.003,38 4.381,06 734,14 0,00 220,24 0,00
JUMLAH
9.384,44 734,14 220,24
Sumber : Hasil analisis (2007)

Pulau Simeuleu merupakan wilayah yang memiliki banyak pulau-pulau kecil


menyimpan potensi yang dapat dikembangkan terutama budidaya laut dengan
komoditas beragam diantaranya ikan, udang, rumput laut dan lain-lain. Komoditas
ini menghendaki lingkungan perairan laut yang spesifik (khas) sesuai dengan
kebutuhan biologisnya, dan tampaknya bisa disediakan di Pulau Simeuleu. Dengan
kata lain, komoditas tersebut bisa dikembangkan di perairan laut Pulau Simeuleu.
Jenis-jenis ikan yang secara alamiah terdapat di perairan laut Pulau Simeuleu dan
merupakan komoditas marikultur antara lain adalah jenis lobster, ikan karang kerapu
sunu, kerapu macan, dan berbagai jenis ikan lainnya.

Dengan pertimbangan faktor-faktor yang menunjang dalam pengembangan


budidaya ikan dan disesuaikan dengan kondisi lingkungan, di Pulau Simeuleu
terdapat beberapa lokasi yang sangat baik dijadikan sebagai kawasan budidaya
ikan laut. Lokasi dan luas perairan yang dapat dikembangkan sebagai lokasi
budidaya ikan laut di Pulau Simeuleu antara lain adalah daerah Teluk Sinabang,
Teluk Dalam, Labuhan Bajau, Teluk Sibigo, Teluk Lewak, serta Teluk Alafan. Luas
kawasan perairan laut potensial untuk pengembangan budidaya laut diperkirakan
mencapai 9.384,44 Ha (Tabel 4.12).

Dengan mempertimbangkan daya dukung (carrying capacity) lingkungan agar


kegiatan budidaya laut bisa berkelanjutan, maka dari luasan potensial tersebut

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 119


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

hanya sekitar 734,14 Ha yang bisa direkomendasikan untuk dimanfaatkan.


Sebagian besar dari luasan kawasan potensial tersebut dipertahankan sebagai
kawasan penyangga (buffer zone) budidaya laut, sehingga keseimbangan
ekosistem perairan tersebut tetap terjaga. Terjadinya keseimbangan ekosistem
perairan tersebut bisa menjamin keberhasilan dan keberlanjutan usaha budidaya.

Dari luas perairan laut yang direkomendasikan untuk dimanfaatkan bagi


pengembangan budidaya laut, sebanyak 30% saja yang menjadi luasan efektif
untuk memproduksi komoditas budidaya laut. Sebanyak 70% dari luas perairan laut
yang direkomendasikan merupakan kawasan untuk pelayaran (lalu lintas kapal laut)
dan utilitas umum maupun utilitas budidaya. Lalu lintas kapal laut mencakup
pelayaram umum (eksternal), maupun pelayaran budidaya (internal). Luas efektif
untuk pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu sekitar 220,24 Ha, paling
banyak terdapat di perairan laut sekitar Teluk Dalam dan Teluk Sinabang.

4.3.2. Komoditas dan Alokasi Areal Pengembangan

Komoditas budidaya laut yang potensial dikembangkan di perairan laut Pulau


Simeuleu, antara lain ikan kerapu, rumput laut, udang lobster, ikan kakap putih,
kerang mutiara, teripang, ikan hias laut dan sebagainya, Komoditas tersebut di atas
memiliki potensi pasar yang tinggi, baik pasar domestik maupun ekspor serta
memiliki kebutuhan biologi dan lingkungan yang bisa dipenuhi oleh perairan di
sekitar Pulau Simeuleu. Ikan kerapu yang bisa dikembangkan di perairan ini
mencakup antara lain ikan kerapu bebek (Cromoliptes altivelis), ikan kerapu macan
(Epinephelus fuscoguttatus), ikan kerapu sunu (Plectropomus leopardus atau P,
maculatus). Rumput laut yang dikembangkan adalah yang sudah lazim
dibudidayakan yaitu cottonii atau Gracilaria sp.

Ikan kerapu, rumput laut, kerang mutiara dan ikan kakap putih bisa dikembangkan
secara masal, karena pembenihannya sudah mapan. Pengembangan budidaya
udang lobster dan teripang masih mengandalkan benih dari hasil penangkapan di
alam sehingga tidak bisa bersifat masal. Pengembangan budidaya kedua
komoditas tersebut diarahkan pula kepada penelitian dan pengembangan
pembenihan, sehingga secara bertahap bisa menghasilkan benih.

Luas efektif untuk pengembangan budidaya ikan kerapu dengan sistem keramba
jaring apung (KJA) dan keramba jaring Tancap (KJT) di perairan laut Pulau
Simeuleu ini diperkirakan sebesar 11,01 ha (5%), untuk budidaya rumput laut
dengan sistem longline dan rakit seluas 154,17 ha (70%), lobster dan ikan kakap
putih (di KJA dan KJT) masing-masing seluas 11,01 ha (5%), kerang mutiara di

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 120


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

sistem longline dan rakit 22,02 ha (10%) dan teripang dalam sistem pen culture
diperkirakan seluas 11,01 ha (5%) dapat dilihat pada Tabel 4.13.

Tabel 4.13. Alokasi Areal Perairan Laut Efektif untuk Pengembangan Budidaya Laut
Beberapa Komoditas Unggulan di Pulau Simeuleu
Komoditas
No Perairan Laut Ikan kerapu Rumput Laut Udang Lobster Ikan Kakap Putih Kerang Mutiara Teripang
KJA KJT Long line Rakit KJA KJT KJA KJT Long line Rakit Pen culture
1 Teluk Alafan 0,32 0,32 4,53 4,53 0,32 0,32 0,32 0,32 - - 0,65
2 Teluk Lewak 0,54 0,54 7,57 7,57 0,54 0,54 0,54 0,54 - - 1,08
3 Teluk Sibigo 1,48 0,00 10,35 10,35 1,48 0,00 1,48 0,00 - - 1,48
4 Teluk Dalam 3,94 0,00 27,56 27,56 3,94 0,00 3,94 0,00 3,94 3,94 3,94
5 Teluk Sinabang 1,73 1,73 24,20 24,20 1,73 1,73 1,73 1,73 - - 3,46
6 Labuhan Bajau 0,20 0,20 2,87 2,87 0,20 0,20 0,20 0,20 - - 0,41
8,21 2,80 77,08 77,08 8,21 2,80 8,21 2,80 - - 11,01
JUMLAH
11,01 154,17 11,01 11,01 7,88 11,01
Sumber : Hasil analisis (2007)

Alokasi perairan untuk pengembangan komoditas budidaya laut tersebut


disesuaikan dengan struktur komunitas biota perairan berdasarkan tingkat trofik:
produktifitas primer, herbivora, omnivora dan karnivora. Populasi biota yang bersifat
produsen primer biasanya memiliki populasi yang lebih banyak dari biota dengan
tingkat trofik yang lebih tinggi (herbivora, omnivora dan karnivora). Dengan kata lain
biota yang memiliki tingkat trofik yang lebih tinggi memiliki populasi yang lebih
sedikit dibandingkan dengan populasi biota dengan tingkat trofik yang lebih rendah.
Struktur komunitas biota berdasarkan tingkat trofiknya secara alamiah di perairan
umumnya berbentuk piramida.

4.3.3. Proyeksi Kebutuhan Sarana Produksi

Pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu ini membutuhkan dukungan


sarana dan prasarana produksi, antara lain benih, pakan, obat-obatan, peralatan
budidaya (termasuk kapal/perahu), bahan bakan minyak (BBM), tenaga kerja dan
material infrastruktur produksi (balok dan papan kayu tambang/tali polyethelene,
jaring, drum/styrofoam pelampung, dan sebagainya). Ketersediaan sarana dan
prasarana produksi tersebut menentukan keberhasilan pengembangan budidaya
laut di Pulau Simeuleu. Berikut ini diuraikan proyeksi kebutuhan sarana produksi
yang menjadi isu dan permasalahan strategis pengembangan budidaya laut di
Pulau Simeuleu, yakni benih, tenaga kerja dan pakan.

4.3.3.1. Benih

Kebutuhan sarana produksi, terutama benih atau bibit, bagi pengembangan


budidaya laut di Pulau Simeuleu diperkirakan mencapai 2.150.801 ekor untuk
budidaya ikan kerapu, 7.400 ton untuk budidaya rumput laut, 764.729 ekor untuk

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 121


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

budidaya udang lobster, 1.911.823 ekor untuk budidaya ikan kakap putih, 206.477
ekor untuk budidaya kerang mutiara, dan 647.771 ekor untuk budidaya teripang
(Tabel 4.14). Pengembangan areal perairan untuk budidaya laut akan menuntut
ketersediaan benih atau bibit yang tepat waktu, tepat jumlah, tepat ukuran, tepat
mutu dan tepat harga.

Tabel 4.14. Kebutuhan Jangka Panjang Benih dan Bibit untuk Pengembangan
Budidaya Laut di Pulau Simeuleu Ketika Seluruh Areal Efektif
Dimanfaatkan,
Rumput Udang Ikan Kakap Kerang
Ikan Kerapu Teripang
No Perairan Laut Laut Lobster Putih Mutiara
(ekor) (ton) (ekor) (ekor) (ekor) (ekor)

1 Teluk Alafan 126,468 435 44,966 112,416 - 38,089

2 Teluk Lewak 211,266 727 75,117 187,792 - 63,628

3 Teluk Sibigo 288,819 994 102,691 256,728 - 86,986

4 Teluk Dalam 768,934 2,646 273,399 683,497 206,477 231,585

5 Teluk Sinabang 675,279 2,323 240,099 600,248 - 203,378

6 Labuhan Bajau 80,035 275 28,457 71,143 - 24,105

JUMLAH 2,150,801 7,400 764,729 1,911,823 647,771


Sumber :Hasil analisis (2007)

Jumlah benih yang dibutuhkan tersebut di atas adalah ketika areal efektif untuk
budidaya laut yang terdapat di Pulau Simeuleu ini dimanfaatkan seluruhnya. Untuk
mencapai kapasitas maksimum tersebut dibutuhkan tahapan pengembangan:
jangka pendek, jangka menengah dan panjang.

Benih diharapkan bisa disediakan melalui pengembangan hatchery (balai benih ikan
pantai), sedangkan bibit rumput laut diharapkan bisa disediakan melalui
pengembangan kebun bibit, Pembenihan ikan karang seperti ikan kerapu dan ikan
kakap putih bisa dibangun dan dioperasikan oleh pihak pemerintah maupun swasta,
dan lokasi yang direncanakan adalah yang memiliki persyaratan teknis maupun non
teknis. Salah satu persyaratan penting hatchery adalah memiliki aksesibilitas yang
memadai, terutama untuk pengadaan sarana dan prasarana produksi. Oleh karena
itu hatchery untuk Pulau Simeuleu ini bisa saja dibangun di main land (Pulau
Sumatera) yang berjarak paling dekat dengan pulau ini.

4.3.3.2. Tenaga Kerja

Untuk pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu hingga mencapai kapasitas


optimum maka dibutuhkan pembudidaya sebanyak 1944 rumah tangga perikanan
(RTP) sebagai pelaksana (operator) kegiatan budidaya di lapangan (Tabel 4.15).

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 122


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Dengan kata lain pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu ini bisa
menciptakan lapangan pekerjaan bagi 1944 RTP, sehingga mereka bisa
mendapatkan pendapatan yang layak dan berkelanjutan. Bila setiap RTP terdiri dari
4 anggota keluarga, maka pengembangan budidaya laut di perairan laut Pulau
Simeuleu diharapkan bisa memberi kehidupan kepada 7.776 jiwa pendukuk pulau
ini.

Tabel 4.15. Kebutuhan Tenaga Kerja (RTP) untuk Pengembangan Budidaya Laut
di Pulau Simeuleu Ketika Seluruh Areal Efektif Dimanfaatkan
Ikan Rumput Kakap Kerang
No, Lokasi Lobster Teripang Jumlah
kerapu laut putih mutiara
1 Teluk Alafan 42 9 22 28 - 8 114
2 Teluk Lewak 70 15 38 47 - 13 191
3 Teluk Sibigo 96 21 51 64 - 17 261
4 Teluk Dalam 256 55 137 171 30 46 695
5 Teluk Sinabang 225 48 120 150 - 41 610
6 Labuhan Bajau 27 6 14 18 - 5 72
Jumlah 717 154 382 478 - 130 1944
Sumber : Hasil analisis (2007)

Lapangan pekerjaan paling banyak tercipta dari kegiatan pengembangan budidaya


ikan kerapu, yakni sebanyak 717 RTP, kemudian pengembangan budidaya udang
lobster dan ikan kakap putih masing-masing sebanyak 382 dan 478 RTP. Kegiatan
pengembangan budidaya rumput laut menciptakan lapangan pekerjaan paling
sedikit, padahal budidaya komoditas ini dikenal sebagai kegiatan yang padat karya
(berbasis kepada tenaga kerja atau masyarakat). Hal ini disebabkan oleh
pendekatan penentuan kebutuhan tanaga kerja berdasarkan kepada penerimaan
yang layak untuk kesejahteraan yang berkelanjutan (welfare-based income), bukan
dengan pendekatan produksi atau areal pengembangan. Dengan pendekatan ini
kualitas hidup atau indeks pembangunan manusia pembudidaya rumput laut bisa
lebih tinggi dan lebih baik secara berkelanjutan di kemudian hari.

Pengembangan budidaya laut di perairan sekitar Teluk Dalam dan Teluk Sinabang
diperkirakan membutuhkan tenaga kerja yang paling banyak. Hal ini disebabkan
oleh areal efektif di kedua lokasi tersebut yang relatif lebih luas.

4.3.4. Proyeksi Produksi dan Nilai Produksi

Produksi yang diharapkan dari pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu ini
bisa diestimasi dari luas efektif kawasan potensial budidaya laut yang dimanfaatkan.
Produksi ikan kerapu per tahun diharapkan bisa mencapai 860,32 ton ketika seluruh
areal efektif untuk pengembangan ikan ini dimanfaatkan, rumput laut mencapai
8.633,49 ton kering, udang lobster 122,36 ton, ikan kakap putih 764,73 ton, mutiara
99.109 butir dan teripang 27,53 ton kering (Tabel 4.16).

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 123


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 4.16. Proyeksi Jangka Panjang Produksi Budidaya Laut Per Tahun yang
Diharapkan Bisa Dihasilkan Dari Pengembangan Budidaya Laut di Pulau
Simeuleu
Ikan kerapu Rumput laut Lobster Kakap putih Kerang mutiara Teripang
No Lokasi
(Ton) (Ton kering) (Ton) (Ton) (butir) (Ton)
1 Teluk Alafan 50,59 507,65 7,19 44,97 - 1,62
2 Teluk Lewak 84,51 848,04 12,02 75,12 - 2,70
3 Teluk Sibigo 115,53 1159,34 16,43 102,69 - 3,70
4 Teluk Dalam 307,57 3086,56 43,74 273,40 99109 9,84
5 Teluk Sinabang 270,11 2710,62 38,42 240,10 - 8,64
6 Labuhan Bajau 32,01 321,27 4,55 28,46 - 1,02
JUMLAH 860,32 8633,49 122,36 764,73 - 27,53
Sumber : Hasil analisis (2007)

Rumput laut mencapai biomasa panen yang paling besar dibandingkan dengan
komoditas lainnya, padahal komoditas ini diproduksi dan dijual dalam bentuk bobot
kering (kadar air 30-40%), atau sekitar 1/6 dari bobot basahnya. Hal ini disebabkan
oleh areal pengembangan rumput laut yang relatif lebis luas (154,17 ha)
dibandingkan dengan areal pengembangan komoditas budidaya laut lainnya.

Pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu ini diharapkan bisa menghasilkan


Rp 2.888.839.721 yang didasarkan pada harga produk komoditas budidaya laut
yang sedang berjalan (Tabel 4.17). Hampir setiap komoditas yang dihasilkan dari
kawasan pengembangan budidaya laut ini memiliki orientasi pasar internasional
(ekspor), sehingga kegiatan pengembangan diharapkan bisa meningkatkan
cadangan devisa negara. Budidaya kerang mutiara merupakan penyumbang nilai
produksi terbesar yakni mencapai Rp 2.675.940.625.000 per tahun, sedangkan
teripang yang paling kecil yakni Rp 6.882.563.000. Perairan di sekitar Teluk Dalam
dan Teluk Sinabang memiliki potensi sebagai penyumbang devisa negara yang
besar dari pengembangan budidaya laut Pulau Simeuleu ini.

Tabel 4.17. Nilai Produksi Jangka Panjang Setiap Produk Perikanan Budidaya Laut
yang Dikembangkan di Pulau Simeuleu (Rp 1.000)
No Lokasi Kerapu Rumput laut Lobster Kakap putih Kerang mutiara Teripang TOTAL
1 Teluk Alafan 7.588.058 2.538.256 863.352 1.124.157 - 404.696 169.864.488

2 Teluk Lewak 12.675.979 4.240.200 1.442.245 1.877.923 - 676.052 283.761.506

3 Teluk Sibigo 17.329.148 5.796.715 1.971.672 2.567.281 - 924.221 387.926.245

4 Teluk Dalam 46.136.017 15.432.805 5.249.253 6.834.965 2.675.940.625 2.460.588 1.032.790.072

5 Teluk Sinabang 40.516.741 13.553.120 4.609.905 6.002.480 - 2.160.893 906.998.275

6 Labuhan Bajau 4.802.120 1.606.341 546.375 711.425 - 256.113 107.499.135

JUMLAH 129,048,063 43.167.437 14.682.802 19.118.231 - 6.882.563 2.888.839.721


Sumber : Hasil analisis (2007)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 124


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

4.3.5. Tahapan dan Target Pengembangan

Pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu akan dilakukan secara bertahap


dengan target yang definitif untuk setiap tahap pengembangan, sehingga bisa
dievaluasi secara terukur dan objektif. Seperti pengembangan budidaya laut di
Pulau Banyak, target waktu pengembangan budidaya di laut di Pulau Simeuleu
jangka pendek (tahunan), jangka menengah (5 tahunan), dan jangka panjang (20
tahun). Target kegiatan mencakup pengembangan areal efektif hingga menjadi
areal aktual budidaya laut, pengembangan sarana produksi terutama benih dan
tenaga kerja, pengembangan produksi dan nilai produksi sebagai konsekuensi
pengembangan areal dan teknologi. Berikut ini adalah target dan tahapan
pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu.

4.3.5.1. Pengembangan Areal dan Produksi

Sebagaimana pengembangan budidaya laut di Pulau Banyak, pengembangan areal


budidaya laut di Pulau Simeuleu dibagi menjadi beberapa tahap. Lima tahun
pertama (jangka pendek) akan dikembangankan seluas 73,41 Ha, dan pada akhir
periode menjadi 220,24 Ha (Tabel 4.18). Areal pengembangan tersebut adalah luas
efektif dari luas yang direkomendasikan atau dari luas potensial. Pengembangan
areal efektif tersebut paling luas berlangsung di perairan laut Teluk Dalam serta
Teluk Sinabang.

Dalam jangka panjang, pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu ini


diharapkan bisa mencapai areal 220,24 ha (efektif), yakni pada tahun XX, sebagai
luas optimum pengembangan budidaya laut di kawasan ini, Pengembangan areal
budidaya laut secara bertahap hingga mencapai luas optimal ini dimaksudkan untuk
menjamin keberlanjutan dan keberhasilan program.

Peningkatan produksi bisa terjadi sebagai konsekuensi logis pengembangan areal


budidaya laut di pulau ini. Produksi beberapa komoditas budidaya laut yang
dikembangkan seperti ikan kerapu, rumput laut, udang lobster, ikan kakap putih,
kerang mutiara dan teripang diharapkan bisa meningkat secara bertahap sesuai
dengan tahapan pengembangan. Pengembangan jangka pendek (tahunan)
budidaya laut di Pulau Simeuleu ini diharapkan bisa menghasilkan ikan kerapu
sebanyak 286,77 ton per tahun, kemudian meningkat menjadi 573,55 ton per tahun
pada program jangka menengah dan akhirnya menjadi 860,32 ton per tahun pada
akhir program jangka panjang (Tabel 4.19).

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 125


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 4.18. Target Pengembangan Pemanfaatan Areal Efektif Budidaya Laut di


Pulau Simeuleu dalam Beberapa Tahap
Target Pengembangan Areal (Ha)
No Perairan Laut Tahun I-V Tahun VI-X Tahun XI-XV TahunXV-XX
1 Teluk Alafan
a. Ikan Kerapu 0,16 0,33 0,49 0,65
b. Rumput Laut 2,27 4,54 6,80 9,07
c. Udang Lobster 0,16 0,33 0,49 0,65
d. Ikan Kakap Putih 0,16 0,33 0,49 0,65
e. Kerang Mutiara 0,33 0,65 0,98 1,3
f. Teripang 0,16 0,33 0,49 0,65
2 Teluk Lewak
a. Ikan Kerapu 0,27 0,54 0,81 1,08
b. Rumput Laut 3,79 7,57 11,36 15,14
c. Udang Lobster 0,27 0,54 0,81 1,08
d. Ikan Kakap Putih 0,27 0,54 0,81 1,08
e. Kerang Mutiara 0,54 1,08 1,62 2,16
g. Teripang 0,27 0,54 0,81 1,08
3 Teluk Sibigo
a. Ikan Kerapu 0,37 0,74 1,11 1,48
b. Rumput Laut 5,18 10,35 15,53 20,7
c. Udang Lobster 0,37 0,74 1,11 1,48
d. Ikan Kakap Putih 0,37 0,74 1,11 1,48
e. Kerang Mutiara 0,74 1,48 2,22 2,96
f. Teripang 0,37 0,74 1,11 1,48
4 Teluk Dalam
a. Ikan Kerapu 0,99 1,97 2,96 3,94
b. Rumput Laut 13,78 27,56 41,34 55,12
c. Udang Lobster 0,99 1,97 2,96 3,94
d. Ikan Kakap Putih 0,99 1,97 2,96 3,94
e. Kerang Mutiara 1,97 3,94 5,90 7,87
f. Teripang 0,99 1,97 2,96 3,94
5 Teluk Sinabang
a. Ikan Kerapu 0,87 1,73 2,60 3,46
b. Rumput Laut 12,10 24,20 36,30 48,4
c. Udang Lobster 0,87 1,73 2,60 3,46
d. Ikan Kakap Putih 0,87 1,73 2,60 3,46
e. Kerang Mutiara 1,73 3,46 5,18 6,91
f. Teripang 0,87 1,73 2,60 3,46
6 Labuhan Bajau
a. Ikan Kerapu 0,10 0,21 0,31 0,41
b. Rumput Laut 1,44 2,87 4,31 5,74
c. Udang Lobster 0,10 0,21 0,31 0,41
d. Ikan Kakap Putih 0,10 0,21 0,31 0,41
e. Kerang Mutiara 0,21 0,41 0,62 0,82
f. Teripang 0,10 0,21 0,31 0,41
Total 55,06 110,12 165,18 220,24
Sumber : Hasil analisis (2007)

Pengembangan produksi yang sama juga diharapkan terjadi pada komoditas lain,
sebagai konsekuensi pengembagan budidaya laut di Pulau Simeuleu. Pada
komoditas rumput laut, produksi diharapkan meningkat menjadi 2.877,83 ton kering

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 126


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

selama periode pengembangan jangka pendek, kemudian menjadi 5.755,66 ton


kering dan akhirnya menjadi 8.633,49 pada program pengembangan jangka
panjang

Tabel 4.19. Pengembangan Produksi Beberapa Komoditas Budidaya Laut


Unggulan di Pulau Simeuleu
Tahap Pengembangan
Komoditas Tahun I-V Tahun VI-X Tahun XI-XV Tahun XV-VI
Ikan Kerapu (Ton) 215,08 430,16 645,24 860,32
Rumput Laut (Ton, kering) 2158,37 4316,75 6475,12 8633,49
Udang Lobster (Ton) 30,59 61,18 91,77 122,36
Ikan Kakap Putih (Ton) 191,18 382,37 573,55 764,73
Kerang Mutiara (Butir) 24777,25 49554,50 74331,75 99.109
Teripang (Ton, kering) 6,88 13,77 20,65 27,53
Sumber : Hasil analisis (2007)

4.3.5.2. Pengembangan Sarana Produksi

Pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu ini berdampak kepada kebutuhan


sarana produksi, terutama benih, akan meningkat sejalan dengan Peningkatan
Target Produksi. Kebutuhan benih ikan kerapu diperkirakan meningkat setiap tahun
dan proyeksi kebutuhan selengkapnya dan pada akhir periode mencapai 2.150.801
ekor (Tabel 4.20). Pada tahap awal pengembangan budidaya laut di pulau ini,
benih didatangkan dari luar kawasan pengembangan, mungkin dari hatchery ikan
laut di Gondol Bali, Situbondo Jawa Timur, atau Lampung, namun pada tahap
berikutnya diusahakan pengembangan hatchery di sekitar Pulau Simeuleu. Salah
satu upaya pengembangan hatchery di kawasan Pulau Simeuleu ini adalah
revitalisasi BBIP Simeulue.

Tabel 4.20. Proyeksi Kebutuhan Benih sebagai Konsekuensi Pengembangan


Budidaya Laut di Pulau Simeuleu
Proyeksi Kebutuhan Benih
Komoditas Tahun I-V Tahun VI-X Tahun XI-XV Tahun XV-V
Ikan Kerapu (ekor) 537.700 1.075.401 1.613.101 2.150.801
Rumput Laut (Ton) 1.850 3.700 5.550 7.400
Udang Lobster (ekor) 191.182 382.365 573.547 764.729
Ikan Kakap Putih (ekor) 477.956 955.912 1.433.867 1.911.823
Kerang Mutiara (ekor) 51.619 103.239 154.858 206.477
Teripang (ekor) 161.943 323.886 485.828 647.771
Sumber : Hasil analisis (2007)

Seperti benih ikan kerapu, kebutuhan bibit rumput laut juga akan meningkat. Pada
program jangka pendek, pengembangan budidaya rumput laut diperkirakan
dibutuhkan bibit sebanyak 7.400 pada jangka panjang.

Salah satu sarana produksi budidaya laut adalah tenaga kerja yang menjadi
operator budidaya di lapangan. Pengembangan sumberdaya manusia yakni
pembudidaya di kawasan pengembangan juga dilakukan secara bertahap. Pada

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 127


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

tahap pertama akan dibina 648 RTP budidaya laut, kemudian akhirnya menjadi
1.944 RTP (Tabel 4.21). Pengembangan budidaya laut di Pulau Simeuleu ini
diharapkan bisa menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat pulau ini,
sehingga bisa menjadi sumber kehidupan dan kesejahteraan secara berkelanjutan.

Pulau Simeulue menyimpan potensi yang selama ini belum dimanfaatkan secara
optimal terutama kegiatan perikanan khususnya perikanan budidaya laut. Hal ini
terlihat dari selat, teluk dan pantai belum banyak dimanfaatkan untuk kegiatan
budidaya. Dari potensi yang ada dapat dikembangkan kegiatan budidaya ikan
(finfish), krustase, moluska, ekinodermata dan rumput laut. Budidaya ikan yang
dapat dilakukan dari sumberdaya alam yang tersedia adalah dari jenis ikan kerapu
(sunu,macan, lumpur), kakap dan lain-lain yang memiliki nilai ekonomis penting.
Dari survei yang dilakukan, jenis-jenis ikan tersebut banyak ditemui di lokasi
(perairan Simeulue).

Tabel 4.21. Pengembangan Tenaga Kerja Pembudidaya (RTP) Budidaya Laut di


Pulau Simeuleu Dilakukan Secara Bertahap
Pengembangan Tenaga Kerja
No Perarian Laut Tahun I-V Tahun VI-X Tahun XI-XV Tahun XV-VI
1 Teluk Alafan 29 57 86 114
2 Teluk Lewak 48 96 143 191
3 Teluk Sibigo 65 131 196 261
4 Teluk Dalam 174 348 521 695
5 Teluk Sinabang 153 305 458 610
6 Labuhan Bajau 18 36 54 72
JUMLAH 486 972 1.458 1.944
Sumber : Hasil analisis (2007)

4.3.6. Rencana Induk Kawasan Pengembangan I

Kawasan Pengembangan Budidaya Laut dapat dibagi menjadi 4 kawasan


pengembangan yaitu Kawasan Pengembangan I yang merupakan kawasan yang
sudah cukup baik infrastrukturnya. (Teluk Sinabang dan Teluk Dalam), Kawasan
Pengembangan II yaitu Teluk Sibigo dan Labuhan Bajau, serta Kawasan
Pengembangan III yaitu Teluk Alafan dan Teluk Lewak, serta Pantai Barat Simeulue
sebagai Kawasan Pengembangan IV. Matrik SWOT untuk pengembangan
budidaya laut di Simeulue dapat digambarkan pada Tabel 4.23 berikut.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 128


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 4.22. Matrik Strengths/Weakness dan Opportunity/Threats sebagai Hasil


Analisis Lingkungan Internal dan Eksternal Kabupaten Simeulue
Kekuatan (S) Kelemahan (W)
 Kabupaten Simeulue  Sebagaian kawasan masih
dikenal secara nasional memiliki Infrastruktur sangat
sebagai penghasil komoditi terbatas
INTERNAL laut yang andal, khususnya  Sarana dan prasarana
lobster. pendukung budidaya laut
 Ketertarikan masyarakat sebagian masih harus
Simeulue cukup tinggi didatangkan dari luar pulau
kepada budidaya perikanan  Usaha perikanan budidaya
laut. laut belum berkembang
 Ketersediaan areal dengan
keterlindungan yang sangat dengan baik dan aktifitas
baik disertai dengan yang ada sebagian besar
kualitas air yang sesuai masih tradisional.
dengan biological  Pengetahuan masyarakat
requirement biota budidaya tentang pembudidayaan
laut
EKSTERNAL Â Mempunyai Balai Benih
ikan air laut masih rendah
Ikan Pantai  BBIP belum bisa
beRproduksi
Peluang (O) S+O W+O
 Termasuk kabupaten yang  Peningkatan peran  Pembangunan infrastruktur
mendapat perhatian masyarakat dan pemerintah kawasan, termasuk
pemerintah daerah dalam pengembangan kawasan penyangga.
maupun pusat cukup besar sarana dan prasarana  Penyediaan sarana dan
terhadap pengelolaan budidaya laut, termasuk prasarana pendukung
sumberdaya kelautan BBIP Simeulue budidaya laut
 Secara reguler aktifitas  Menjalin kerjasama dagang  Peningkatan penyerapan
perdagangan ikan hidup dengan pihak pengusaha teknologi budidaya laut oleh
antar pulau bahkan antar terkait masyarakat
negara, meskipun  Pemilihan komoditas  Penyiapan sumberdaya
sebagian besar masih budidaya ikan yang manusia perikanan yang
merupakan hasil ekonomis penting dan professional dan mandiri
penangkapan memiliki biological  Revitalisasi peran BBIP
 Dalam skala internasional, requirement sesuai dengan Simeulue sebagai sumber
pasar hasil budidaya laut karakteristik perairan penghasil benih biota
terus berkembang secara Simeulue budidaya laut
signifikan
Ancaman (T) S+T W+T
 Lokasi jauh dari daerah  Penyediaan fasilitas  Pelestarian lahan atas
pemasaran sehingga komunikasi dan pelayanan (kawasan up-land) kawasan
sangat bergantung pada pemasaran terpadu budidaya
sehingga menurangi  Rehabilitasi terumbu karang
pedagang antar pulau. ketergantungan terhadap  Rehabilitasi mangrove
 Kerusakan lingkungan pedagang perantara  Meningkatkan pengetahuan
penyangga akibat kegiatan  Pengaturan aktivitas dan menggugah
perusakan hutan, pemanfaatan terumbu masyarakat untuk selalu
mangrove, terumbu karang, manrove, maupn waspada terhadap adanya
karang, dan lain-lain hutan di wilayah konservasi bencana alam
 Termasuk daerah rawan  Peningkatan kemampuan
bencana alam gempa bumi early warning system
dan tsunami bencana alam
Sumber : Analisis data (2007)

Berdasarkan analisis SWOT tersebut, maka strategi yang dapat dilakukan untuk
pengembangan budidaya laut di Simeulue adalah sebagai berikut:

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 129


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

1. Peningkatan peran masyarakat dan pemerintah dalam pengembangan sarana


dan prasarana budidaya laut, termasuk BBIP Simeulue.
2. Menjalin kerjasama dagang dengan pihak pengusaha
3. Pemilihan komoditas budidaya ikan yang ekonomis penting dan memiliki
biological requirement yang sesuai dengan karakteristik perairan Simeulue
4. Penyediaan fasilitas komunikasi dan pelayanan pemasaran teRpadu sehingga
mengurangi ketergantungan terhadap pedagang perantara
5. Pengaturan aktivitas pemanfaatan terumbu karang, manrove, maupun hutan di
wilayah konservasi
6. Peningkatan kemampuan early warning system bencana alam
7. Pembangunan infrastruktur kawasan, termasuk kawasan penyangga
8. Penyediaan sarana dan prasarana pendukung budidaya laut seperti benih,
pakan, obat-obatan
9. Peningkatan penyerapan teknologi budidaya laut oleh masyarakat, bisa melalui
pendampingan, pelatihan, maupun kerja magang di tempat usaha budidaya laut
yang sudah maju
10. Penyiapan sumberdaya manusia perikanan yang profesional dan mandiri dalam
melakukan usaha budidaya laut yang menggunakan teknologi budidaya ramah
lingkungan
11. Revitalisasi peran BBIP Simeulue sebagai sumber penghasil benih biota
budidaya laut
12. Pelestarian lahan atas (kawasan up-land) kawasan budidaya
13. Rehabilitasi terumbu karang serta mangrove
14. Meningkatkan pengetahuan dan menggugah masyarakat untuk selalu waspada
terhadap adanya bencana alam

Dalam rangka pengembangan Budidaya Laut di Simeulue , maka perlu dirumuskan


tahap-tahap pengembangannya.

1. Pengembangan Jangka Panjang

Pengembangan Kawasan Budidaya Laut Jangka Panjang di Simeulue diarahkan


pada peningkatan peran Kabupaten Simeulue sebagai pusat pengembangan dan
pembinaan perikanan budidaya laut di Provinsi NAD. Untuk mencapai hal tersebut,
maka diperlukan beberapa kegiatan maupun kebijakan yaitu :

1. Melengkapi dan meningkatkan fasilitas dengan beberapa sarana dan prasarana


penunjang BBIP seperti melengkapi fasilitas Laboratorium Lingkungan dan
Penyakit Ikan, Gedung Serba Guna, Perpustakaan dan Mess.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 130


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

2. Memantapkan sumberdaya manusia pengelola Kawasan Budidaya Laut dengan


peningkatan profesionalisme dan kemampuan teknis serta manajemen usaha
budidaya laut.

3. Memantapkan sistem operasional yang modern dengan manajemen profesional


yang ditunjang Iptek.

Sasaran yang hendak dicapai dari pengembangan jangka panjang ini adalah :

1. Menjadikan Simeulue sebagai salah satu sentra budidaya laut nasional.

2. Mensejahterakan pembudidaya dan keluarganya.

3. Usaha budidaya laut yang akan dikembangkan dilakukan berdasarkan IPTEK


yang sesuai dengan SDA dan SDM yang ada di Simeulue serta menggunakan
teknologi budidaya ramah lingkungan.

Berdasarkan hasil penentuan lokasi prioritas dan indikasi program pengembangan,


maka Rencana Aksi Budidaya Laut di Simeulue tersebut ditetapkan. Uraian Rencana
Aksi Jangka Panjang Budidaya Laut di Simeulue selengkapnya dapat dilihat pada
Tabel Lampiran 4.

2. Pengembangan Jangka Menengah

Pengembangan Jangka Menengah diarahkan pada pemantapan kegiatan usaha


budidaya laut, dengan aktivitas sebagai berikut :

1. Melengkapi dan meningkatkan fasilitas BBIP Simeulue yang dapat


dimanfaatkan secara efektif dan efisien dalam kapasitas yang optimum, sesuai
dengan perkembangan kegiatan usaha budidaya air laut yang ada.

2. Melengkapi sistem yang mengatur operasional dan pengembangan budidaya


laut sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang berlaku serta dapat
dilaksanakan di lapangan.

4. Membina hubungan yang harmonis dengan para pembudidaya, pengusaha dan


instansi terkait melalui peningkatan pelayanan terhadap usaha budidaya laut
serta koordinasi dan sinkronisasi kegiatan secara utuh dan terpadu.

Sasaran yang hendak dicapai dari pengembangan jangka menengah ini adalah :

1. Meningkatkan kesejahteraan pembudidaya dan keluarganya melalui


peningkatan produksi dan perbaikan sistem tata niaga produk budidaya air laut.

2. Menjadi salah satu pusat usaha budidaya laut di Provinsi NAD tanpa
mengabaikan potensi pasar domestik melalui perbaikan mutu dan efisiensi
rantai pemasaran.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 131


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3. Menyerap tenaga kerja produktif dibidang perikanan budidaya laut melalui


intensifikasi dan diversifikasi usaha yang terpadu.

Uraian Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Simeulue selengkapnya


dapat dilihat pada Tabel Lampiran 5.

3. Pengembangan Jangka Pendek (Tahunan)

Pengembangan jangka pendek (tahunan) diarahkan pada upaya mengatasi masalah


yang mendesak saat ini yaitu penyiapan sarana dan prasarana budidaya yang
memadai. Adapun aktivitas yang akan dilakukan adalah sebagai berikut :

1. Melengkapi fasilitas BBIP Simeulue secara bertahap dan berkelanjutan serta


mengupayakan pemanfaatannya.

2. Mendorong laju pembudidayaan ikan laut di masyarakat dengan upaya


pemberian fasilitas dan bantuan benih.

3. Membentuk sistem pengelolaan kawasan budidaya laut yang telah dibangun


serta mengupayakan mekanisme operasional dan pengembangan kawasan
budidaya laut lainnya dengan melakukan koordinasi, sosialisai dan penyuluhan
ke lapangan.

4. Menjalin hubungan yang harmonis dengan pembudidaya, pengusaha dan


instansi terkait dalam upaya koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan tugas.

Sasaran yang akan dicapai dari pengembangan tahunan ini sebagai berikut :

1. BBIP Simeulue bisa berproduksi

2. Meningkatkan pemasaran domestik komoditi perikanan budidaya laut melalui


semboyan-semboyan tepat jumlah, harga, mutu, waktu dan tempat.

3. Menampung tenaga kerja khususnya keluarga pembudidaya melalui


pengembangan usaha perikanan budidaya laut.

4. Meningkatnya penghasilan pembudidaya ikan di Simeulue

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 132


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 18. LOKASI BUDIDAYA SIMEULUE

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 133


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 19. LOKASI BUDIDAYA SINABANG

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 134


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 20. LOKASI BUDIDAYA L.BAJAU

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 135


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 21. LOKASI BUDIDAYA TK.DALAM

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 136


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 22. LOKASI BUDIDAYA TK.SIBIGO

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 137


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 23. LOKASI BUDIDAYA TK.LEWAK

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 138


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 24. LOKASI BUDIDAYA TK.ALAFAN

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 139


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

4.4. Sistem dan Teknik Budidaya


4.4.1. Sistem dan Teknologi Budidaya Ikan Laut

Dalam pengembangan budidaya ikan laut seperti kerapu, kakap, maupun jenis ikan
yang lain di Pulau Banyak diperlukan diversifikasi sistem dan teknologi budidaya,
tidak hanya sistem keramba jaring apung dan jaring tancap. Terdapat beberapa
sistem budidaya yang bisa dikembangkan, antara lain; sistem keramba jaring
apung, kandang (penculture) dan sistem sekat (enclosure). Berikut ini adalah uraian
setiap sistem yang bisa dikembangkan di Pulau Banyak.

Gambar 4.1 Kerapu Macan (Epinephelus fuscoguttatus)

A. Jaring Apung

Jaring apung (cage culture) adalah sistem teknologi akuakultur berupa jaring yang
diapungkan (floating net cage) dengan bantuan pelampung. Sistem tersebut lebih
dikenal dengan nama keramba jaring apung (KJA). Sistem ini terdiri dari beberapa
komponen seperti rangka, kantong jaring, pelampung, jalan inspeksi, rumah jaga
dan jangkar. Rangka terbuat dari kayu, bambu, pipa paralon atau alumunium, dan
berfungsi sebagai tempat bergantungnya kantong jaring dan landasan jalan inspeksi
dan rumah jaga. Kantong jaring terbuat dari bahan polyethelene (PE) atau
polyprophelene (PP) dengan berbagai ukuran mata jaring dan berbagai ukuran
benang, berfungsi sebagai wadah untuk pemeliharaan (produksi) dan treatment
ikan. Kantong jaring yang digunakan umumnya berukuran 3x3x3 m3. Pelampung
terbuat dari drum plastik atau drum besi bervolume 200 l atau styrofoam atau gabus
yang dibungkus dengan kain terpal, berfungsi untuk mempertahankan kantong
jaring tetap mengapung di dekat pemukaan air. Di Filipina pelampung ini terbuat
dari kumpulan bambu yang digabung menjadi satu. Jalan inspeksi terletak di antara

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 140


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

kantong jaring dan berfungsi untuk memudahkan operasional budidaya, terbuat dari
papan, bambu atau kayu. Rumah jaga berfungsi sebagai tempat tinggal operator
budidaya sistem ini, dan juga sebagai gudang atau kantor, terbuat dari bahan yang
ringan supaya beban sistem tidak terlalu berat sehingga bisa menghemat
penggunaan pelampung. Jangkar berfungsi untuk menambatkan sistem tetap pada
posisi yang semula, terbuat dari beton atau batu atau patok kayu yang diikatkan ke
rangka dengan menggunakan tambang jangkar.

Sistem ini ditempatkan di perairan dengan kedalaman 7-40 m. Pada perairan


dengan kedalaman < 7 m, dasar jaring apung terlalu dekat dengan dasar perairan
yang merupakan tempat berkumpulnya sedimen organik dan lumpur, termasuk
limbah dari sistem KJA itu sendiri. Pengadukan masa air yang terjadi di perairan
tersebut bisa mencapai wadah budidaya dan mempengaruhi ikan serta kinerja
produksi. Pada perairan dengan kedalaman > 40 m, sesungguhnya lebih baik,
namun memberatkan dalam pembiayaan untuk investasi tambang jangkar.

Selain kedalaman, faktor lingkungan lain yang penting adalah arus dan ombak.
Keberadaan arus penting pada sistem ini untuk mensuplai oksigen bagi biota yang
dipelihara dan membuang kotoran berupa feses dan sisa pakan serta buangan
metabolisme. Namun demikian, arus yang terlalu kuat bisa menyebabkan ikan
terdesak dan kerusakan konstruksi wadah. Arus yang terlalu lemah menyebabkan
pasokan oksigen tidak optimal dan buangan metabolisme tidak bisa menjauh dari
wadah produksi. Pada kondisi kandungan oksigen terlarut rendah, nafsu makan
ikan menurun bahkan bisa hilang sama sekali, sehingga pertumbuhan terhambat.
Kecepatan arus yang optimal untuk keramba jaring apung di laut adalah sekitar 0,15
hingga 0,35 m/detik. Kecepatan arus sebaiknya tidak diukur di permukaan air saja,
tetapi hingga kedalaman 3 m dari permukaan.

KJA ini sebaiknya ditempatkan di perairan yang memiliki dasar berupa pasir, batu
atau karang. Dasar perairan berupa lumpur tidak cocok untuk sistem ini. Perairan
dengan dasar berlumpur menunjukkan arus di sekitar perairan tersebut lemah dan
terjadi sedimentasi partikel organik tersuspensi yang tinggi. Pada lokasi perairan
yang cocok dan konstruksi yang benar, sistem ini bisa memberikan kondisi
lingkungan yang paling optimal di bandingkan dengan sistem lainnya (kolam,
tambak, kolam air deras dan sebagainya). Oleh karena itu ke dalam sistem ini bisa
ditebar ikan dengan kepadatan yang relatif lebih tinggi dibandingkan dengan sistem
lainnya, bergantung kepada jenis/spesies yang dibudidayakan. Dengan kepadatan
yang tinggi dibutuhkan teknologi intensif untuk mengoperasikan sistem ini yang

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 141


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

dicirikan oleh tingkat pemberian pakan, pengendalian penyakit, pengelolaan air dan
pengawasan yang intensif.

B. Jaring Tancap

Jaring tancap (fixed net cage) adalah sistem teknologi budidaya dalam wadah
berupa jaring yang diikatkan pada patok yang menancap ke dasar perairan.
Komponen ini meliputi rangka, kantong jaring, patok dan rumah jaga. Fungsi, bahan
dan spesifikasi setiap komponen tersebut mirip dengan komponen sejenis pada
sistem KJA, kecuali patok. Patok berfungsi sebagai penyangga jaring sehingga bisa
berbentuk kantong segi empat, terbuat dari kayu, bambu atau beton.

Sistem ini ditempatkan di pantai perairan danau, waduk, laut atau sungai tenang
yang memiliki kedalaman sekitar 3-7 m. Pada kedalaman perairan > 7 m, sulit
untuk mencari patok dengan panjang > 10 m. Penempatan sistem ini di pantai
perairan laut harus memperhatikan kisaran pasang surut. Pada saat pasang
kantong jaring terendam yang bisa mengakibatkan ikan lepas ke luar, sedangkan
pada saat surut ketinggian air dari dasar kantong masih bersisa minimal 1 m. Pada
kisaran pasang surut yang lebar (misalnya 3-4 m) dibutuhkan kantong jaring dengan
ketinggian minimal 6 m, supaya pada saat surut masih terdapat air dalam kantong
dengan ketinggian sekitar 1 m dari dasar jaring. Pada kisaran pasang surut yang
sempit (misalnya 1 m atau kurang), arus air biasanya lemah bahkan cenderung
stagnan. Mengingat penempatan sistem ini di perairan yang relatif lebih dangkal
dibandingkan dengan perairan untuk KJA dan di sekitar pantai, maka kualitas
lingkungan di dalam sistem ini relatif lebih jelek dibanding KJA. Oleh karena itu
kepadatan ikan (stocking density) di dalam sistem ini relatif lebih rendah.

Sistem ini sudah digunakan sejak jaman dahulu, yang awalnya berfungsi sebagai
wadah penampungan ikan hasil tangkapan di laut atau perairan umum lainnya
dengan menggunakan bubu, pancing atau jala. Ikan hasil tangkapan tersebut
ditampung dalam jaring tancap sebelum dipasarkan atau dikonsumsi sendiri dengan
alasan untuk memenuhi jumlah dan ukuran ekonomis untuk diangkut atau
dipasarkan, atau cadangan makanan. Dengan fungsi awal seperti diuraikan
tersebut, jaring tancap umumnya dibangun dekat dengan perumahan masyarakat,
biasanya di belakang rumah yang membelakangi perairan.

C. Kandang (Pen Culture)

Pen culture adalah sistem budidaya berupa kandang dengan dinding terbuat dari
jaring yang ditunjang oleh patok kayu dengan dasar kandang berupa dasar perairan
(dinding alam). Sistem ini bisa ditempatkan di perairan laut dangkal yang terlindung

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 142


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

(protected shallow sea), terutama di kawasan dangkal (1-3 m pada saat pasang)
dan rata (mud flat atau reef flat) dengan kisaran pasang surut tidak terlampau lebar
(1-2 m). Patok kayu ditancapkan dengan ketinggian sedikit lebih tinggi dari pasang
tertinggi (HHWL, high high water level), sehingga pada saat pasang tersebut
kandang tidak tenggelam. Pada patok tersebut dipasangi jaring setinggi patok dan
bagian bawah jaring dibenamkan ke dasar laut sedalam 0,5-1,0 m untuk menutup
kemungkinan biota kultur menerobos ke luar kandang dengan cara menggali dasar
laut. Luas kandang berkisar antara 100 hingga 50.000 m2.

Kepadatan organisme budidaya bergantung pada jenis komoditas yang diusahakan


dan daya dukung sistem. Beberapa komoditas yang potensial dipelihara dalam
sistem ini adalah abalon, teripang dan ikan kerapu. Budidaya ikan dengan
menggunakan sistem ini, terutama dengan luasan lebih dari 1 ha dan dengan
kepadatan rendah (0,1 ekor/m2), tidak perlu dilakukan pemberian pakan (no
feeding). Pakan mengandalkan keberadaan pakan alami yang terdapat dalam
sistem tersebut. Pakan alami untuk ikan kultur yang bersifat predator (karnivora)
bisa berupa ikan liar yang masuk ke dalam kandang tanpa disengaja, sedangkan
untuk ikan kultur yang bersifat detritus feeder bisa memanfaatkan sedimen organik
yang terdapat di dasar kandang. Namun demikian untuk memacu pertumbuhan
ikan kultur memang perlu diberi pakan dari luar, dan bergantung pada jenis ikan.

Sistem ini bisa diaplikasikan sebagai suatu alternatif program pemberdayaan


masyarakat pesisir dan pulau-pulau kecil, mengingat teknologi yang digunakan
relatif sederhana (bisa tanpa pemberian pakan). Masyarakat pesisir dan pulau-
pulau kecil tersebut umumnya adalah nelayan dan memiliki pengetahuan dan
keterampilan sebagai pembudidaya yang sangat minim. Aplikasi teknologi
sederhana kepada mereka lebih bisa menjamin keberhasilan program
pemberdayaan.

D. Sekat (Eclosure)

Sekat atau enclosure adalah sistem teknologi budidaya yang dilakukan di suatu
perairan berupa teluk kecil atau selat sempit. Pada jarak terdekat, di mulut teluk
atau di antara dua daratan di selat sempit tersebut, dibangun pagar penghalang,
sehingga biota di dalamnya terkurung. Pagar penghalang bisa terbuat dari kayu
dan jaring atau batu. Dengan demikian sistem ini sebagian besar memiliki dinding
wadah yang bersifat alamiah, kecuali pagar penghalang tadi. Luas areal perairan
yang terkurung bisa mencapai 1 hingga puluhan hektar.

Kepadatan organisme budidaya bergantung pada jenis komoditas yang diusahakan


dan daya dukung sistem. Dalam prakteknya, budidaya dalam sistem enclosure ini
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 143
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

tidak dilakukan pemberian pakan (no feeding), dan hanya mengandalkan kepada
ketersediaan pakan alami, seperti yang diterapkan dalam sistem teknologi
penculture. Sistem ini dilakukan oleh SDM dengan kemampuan pembudidayaan
yang rendah.

Sistem teknologi enclosure sesungguhnya adalah mengarah kepada kegiatan sea


ranching dan restocking seperti yang akan diuraikan pada bagian berikut ini.
Kepemilikan dan pengelolaan dengan batas yang jelas yang mendasari
penggunaan sistem ini daripada sea ranching dan restocking. Pemilihan lokasi
untuk aplikasi sistem ini harus didasarkan kepada banyak aspek, yang mencakup
karakteristik aspek geomorfologi, hidro-oseanografi, kualitas air, eksosistem dan
sosekbud. Dalam kajian ekosistem, keberadaan spesies predator dalam rantai
makanan di kawasan studi harus diperhitungkan dengan cermat. Keberhasilan
penebaran benih (stocking) ke dalam enclosure bisa ditentukan oleh keberadaan
spesies predator tersebut.

Dari hasil survei dan analisis data, baik primer maupun sekunder, terdapat beberapa
permasalahan yang dihadapi oleh masyarakat pelaku pembudidaya ikan di Pulau
Banyak dan Simeulue antara lain ketersediaan benih dan teknologi budidaya.
Rencana kegiatan pengembangan antara lain 1) Penyiapan benih unggul, 2)
peningkatan SDM dan 3) Pengembangan teknologi Budidaya.

1) Penyiapan Benih

Benih merupakan faktor yang sangat penting dalam usaha budidaya ikan termasuk
di Pulau Banyak dan Simeulue. Untuk menyiapkan benih untuk kepentingan
pengembangan budidaya ikan laut di Pulau Banyak akan dikembangkan usaha
pembenihan ikan (hatchery) dan pendederan.

- Pembenihan ikan ini menyangkut perencanaan, survei lokasi, pembuatan master


plan hatchery, pembangunan prasarana, pengadaan sarana dan operasional.
- Pendederan menyangkut pembuatan Unit KJA serta sarana dan prasarana
budidaya. Pendederan di KJA ini berfungsi sebagai tempat adaptasi benih yang
baru didatangkan dari luar (Medan, Bali, Sitobondo) sebelum dijual ke
masyarakat pembudidaya.

2) Peningkatan SDM

Sumberdaya manusia merupakan pelaku dalam kegiatan budidaya ikan.


Keberhasilan program pengembangan budidaya ikan laut maupun unit usaha
budidaya ikan sangat ditunjang tingkat pengetahuan dan penguasaan teknologi oleh

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 144


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

sumberdaya manusianya. Dalam peningkatan SDM, kegiatan yang akan dilakukan


adalah sebagai berikut :

1. Pelatihan

Pelatihan merupakan sarana non formal dalam peningkatan SDM. Guna


menunjang keberhasilan program maupun usaha, masyarakat pelaku
pembudidaya ikan diberi pelatihan teknis maupun non teknis berupa
manajemen usaha.

2. Pendampingan

Pendampingan masyarakat pelaku usaha dan pelaksana program merupakan


hal yang sangat penting. Pendamping akan bersifat membimbing dan sebagai
penyambung antara penanggung jawab program dengan masyarakat penerima
manfaat.

3. Dempon

Dempon merupakan salah satu sarana yang dijadikan sebagai tempat ujicoba
ssistem, teknologi dan kegiatan-kegiatan yang lain

3) Peningkatan Teknologi Budidaya

1. Persiapan wadah

Sebelum melakukan aktivitas budidaya, terlebih dahulu dilakukan persiapan


wadah. Persiapan yang dilakukan adalah jaring dipasang pada rakit dan telah
berbentuk kotak. Jaring diperiksa jangan sampai ada jaring yang sobek atau
jahitan yang kurang baik.

2. Pengembangan dan Penebaran Benih

Benih ikan yang akan dibudidayakan harus bermutu baik agar mencapai produksi
yang diinginkan. Keberadaan dan sumber benih harus diperhitungkan sebelum
pelaksanaan budidaya. Benih ikan yang akan dipelihara di jaring apung dapat
diperoleh dari hatchery atau benih dari alam. Namun sebaiknya benih berasal
dari hatchery karena ukuran dan umurnya sama. Penebaran benih dilakukan
dengan terlebih dahulu diaklimatisasi dengan keadaan lingkungan laut (suhu dan
salinitas).

3. Pemberian Pakan

Biaya pakan merupakan biaya operasional terbanyak sehingga harus ditekan


sampai sekecil-kecilnya, tetapi hasilnya optimum. Ini dapat dilakukan melalui
pemilihan jenis pakan yang tepat dengan mempertimbangkan kualitas nutrisi,

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 145


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

selera ikan, dan harga yang relatif murah serta dapat dikonsumsi oleh ikan.
Pemberian pakan dilakukan 2-3 kali sehari.

4. Perawatan / Perbaikan wadah

Rakit/ keramba perlu dirawat agar dapat meningkatkan produksi dan menurunkan
biaya. Mata jaring yang kecil akan mempercepat jaring keramba kotor ditempeli
organisme pengganggu, seperti beberapa jenis alga, teritip, dan kerang-kerangan.
Menempelnya organisme tersebut akan menghambat pertukaran air. Untuk
mengatasinya, keramba harus diganti. Keramba yang kotor dicuci dan dikeringkan
yang nantinya akan mengganti keramba yang kotor. Biasanya untuk keramba
dengan ukuran mata jaring kecil (1 inci) membutuhkan waktu ganti jaring 2 minggu,
sedang untuk jaring bermata 2 inci membutuhkan waktu 3-4 minggu.

5. Pemberantasan Penyakit

Di lingkungan alam, ikan dapat diserang oleh berbagai penyakit atau parasit.
Demikian pula dalam pembudidayaan, bahkan penyakit/ parasit tersebut dapat
menyerang dalam jumlah yang lebih besar. Pencegahan penyakit dilakukan
dengan melakukan penanganan ikan yang secara hati-hati. Penanganan ini
dilakukan karena apabila ikan stres, ikan tidak mau makan sehingga kondisi
kesehatan tubuh menurun sehingga sangat mudah diserang penyakit. Selain itu
dilakukan pengontrolan sesering mungkin dan pemberian obat terhadap ikan yang
sakit.

6. Pemantauan Pertumbuhan dan Populasi

Pemantauan pertumbuhan dan jumlah populasi ikan yang dibudidayakan dilakukan


dengan mengadakan sampling (pengambilan beberapaa ikan contoh). Ikan-ikan ini
mewakili ikan-ikan yang lain yang ada dalam jaring apung. Laju pertumbuhan
merupakan peningkatan dalam satuan panjang atau bobot per unit waktu. Data
pertumbuhan yang umum dipakai untuk perhitungan adalah bobot. Hal ini
dimaklumi bahwa hasil panen dan pemasarannya dinyatakan dalam bobot.

Pemantauan pertumbuhan dan populasi dapat dilakukan setiap 1 minggu atau


setiap 10 hari bergantung pada kesiapan. Pertumbuhan dan populasi ini digunakan
sebagai penduga jumlah pakan yang akan diberikan pada sejumlah (bobot) ikan
yang dipelihara.

7. Seleksi, Sortasi dan Penjarangan

Untuk mendapatkan ikan yang ukurannya seragam maka dilakukan seleksi dan
sortasi. Ikan yang ukurannya sama dipisahkan dan dipelihara dalam satu jaring

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 146


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

agar tidak terjadi pemangsaan jika ikan tersebut bersifat kanibal (memangsa ikan-
ikan yang lebih kecil).

Penjarangan dilakukan setelah ikan dipelihara beberapa minggu dalam jaring


apung. Panjarangan ini dimaksudkan agar ikan mempunyai ruang gerak yang cukup
dan tidak kalah pentingnya adalah kebutuhan kandungan oksigen yang ada dalam
air.

8. Pemanenan

Pemanenan dilakukan setelah ikan yang dibudidayakan telah mencapai ukuran


pasar yaitu > 500 gram/ekor. Panen dilakukan setelah peralatan panen telah
disiapkan untuk pengangkutan ikan hidup.

4.4.2. Sistem dan Teknologi Budidaya Lobster

Jenis krustase yang banyak ditemukan di perairan Pulau Banyak adalah lobster dan
kepiting bakau. Dalam pengembangan program dan usaha budidaya laut di Pulau
Banyak, lobster merupakan komoditas yang sangat potensial dengan harga yang
cukup tinggi dengan kisaran Rp 100.000,- sampai Rp 300.000 per kg (berdasarkan
jenis). Jenis yang banyak dijumpai di perairan Pulau Banyak merupakan petunjuk
bahwa perairan di Pulau Banyak sangat cocok untuk kegiatan budidaya lobster.
Selain itu juga kondisi pulau-pulau di Perairan Pulau Banyak yang dikelilingi oleh
hutan bakau menunjukan perairan tersebut sangat baik untuk kegiatan budidaya
kepiting bakau. Kegiatan budidaya kepiting bakau ini dapat dikembangkan dengan
cara budidaya dalam petakan tambak, kandang/kurungan atau keramba.

Sistem dan teknologi budidaya lobster relatif sama dengan sistem dan budidaya
ikan finfish yaitu dengan menggunakan keramba jaring apung, jaring tancap,
penculture dan sekat. Dengan kondisi perairan Pulau Banyak dan efektivitas kerja
dalam kegiatan budidaya, maka pengembangan budidaya lobster menggunakan
Keramba Jaring Apung.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 147


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Gambar 4.2 Udang Lobster Mutiara (Panulirus ornatus)

a. Benih dan Penebaran Benih

Benih lobster yang akan dibudidayakan adalah benih dari alam. Hal ini dilakukan
kerena belum ada pembenihan lobster dan juga teknologi pembenihan belum
dikuasai serta benih alam masih banyak. Dalam penebaran benih harus dilakukan
dengan cara yang baik agar tidak stres dan tidak terjadi kematian. Teknis yang
diperhatikan dalam kegiatan ini adalah cara adaptasi terhadap lingkungan, terutama
salinitas dan suhu.

b. Pemeliharaan

• Pemberian pakan

Lobster merupakan hewan pemakan daging atau bangkai sehingga dalam kegiatan
budidaya ini jenis pakan yang diberikan adalah pakan segar berupa ikan rucah.
Ikan rucah segar adalah ikan rucah yang memiliki tekstur daging belum mengalami
perubahan atau pembusukan.

● Jumlah Pakan

Pakan diberikan harus sesuai dengan kebutuhan, dapat memberikan pertumbuhan


dan efisiensi tinggi. Kebutuhan pakan harian dinyatakan sebagai tingkat pemberian
pakan (feeding rate) per hari yang ditentukan berdasarkan persentase dari bobot
lobster. Tingkat pemberian pakan ditentukan oleh ukuran. Semakin besar ukuran
maka feeding rate-nya semakin kecil, namun jumlah pakan hariannya semakin

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 148


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

besar. Secara berkala, jumlah pakan harian lobster disesuaikan (adjusment)


dengan pertambahan bobot dan perubahan populasi. Informasi bobot rata-rata dan
populasi lobster diperoleh dari kegiatan pemantauan dengan cara sampling. Oleh
karena itu penyesuaian pakan dilakukan setelah sampling. Berikut ini adalah
tahapan untuk menentukan kebutuhan pakan harian pada pembesaran lobster di
jaring apung di laut ;

i. Menghitung bobot biomasa (BM) udang lobster (Effendi, 2005)


BM = Nt x Wt
BM : Biomassa (kg)
Nt : Populasi (ekor)
Wt : Bobot rata-rata (kg)
ii. Menentukan populasi (Nt) udang lobster dengan cara menghitung udang lobster
yang mati
Nt = No – D
Nt : Populasi (ekor)
No : Jumlah lobster yang ditebar (ekor)
D : Jumlah lobster yang mati (ekor)
iii. Menentukan bobot rata-rata (Wt) lobster dengan cara sampling
iv. Menetapkan feeding rate (FR, persentase pemberian pakan harian)
berdasarkan bobot rata-rata lobster
v. Menentukan jumlah pakan harian dengan rumus:
Jumlah pakan harian (kg) = FR x BM
FR : Feeding rate (%)
BM : Biomasa (kg)

● Ukuran Pakan

Dalam kegiatan budidaya ukuran pakan merupakan salah satu faktor yang
mempengaruhi dapat tidaknya pakan yang diberikan dapat dimakan. Untuk lobster,
ukuran pakan tidak signifikan pengaruhnya karena sifat makannya berbeda dengan
ikan yaitu dengan cara merobek makanan dengan bantuan capit kecil lalu
dimasukkan ke mulut.

● Frekuensi dan Waktu Pemberian Pakan

Frekuensi pemberian pakan adalah berapa kali pakan diberikan dalam sehari,
sehingga ini akan terkait dengan waktu pemberian pakan. Umumnya semakin
besar ukuran hewan budidaya frekuensi pemberian pakannya semakin jarang.
Udang lobster kecil diberi makan lebih sering dibandingkan dengan udang lobster
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 149
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

besar. Frekuensi pemberian pakan berkaitan dengan laju evakuasi pakan di dalam
lambung yang bergatung pada suhu dan ukuran.

Waktu pemberian pakan ditetapkan dengan memperhatikan nafsu makan lobster.


Di jaring apung di laut, nafsu makan ikan tertinggi adalah ketika kandungan O2 di air
tinggi dan suhu hangat. Pada saat tersebut porsi pakan yang diberikan relatif
banyak. Namun demikian, seringkali waktu pemberian pakan disesuaikan dengan
kepraktisan operasional usaha, sehingga waktu makan umumnya ditetapkan siang
hari (Tabel 4.24).

Tabel 4.23. Frekuensi, Jumlah, Waktu dan Proporsi Pemberian Pakan


Ukuran Udang Feeding Feeding Proporsi
Feeding Time
lobster (g) Rate Frequency pemberian (%)
10 – 100 7 3 Pagi – Siang – Sore 40 – 30 – 30
> 100 3 2 Pagi – Sore 40 – 60

- Pemantauan Pertumbuhan dan Populasi

Pemantauan pertumbuhan udang lobster yang dibudidayakan dilakukan dengan


mengadakan sampling. Laju pertumbuhan merupakan perubahan satu satuan
panjang atau bobot per unit waktu. Data pertumbuhan yang umum dipakai untuk
perhitungan adalah bobot. Hal ini dimaklumi karena hasil panen dan pemasarannya
dinyatakan dalam bobot.

Pemantauan pertumbuhan dan populasi dapat dilakukan setiap 1 minggu atau


setiap 10 hari bergantung pada kesiapan. Pertumbuhan dan populasi ini digunakan
sebagai penduga jumlah pakan yang akan yang diberikan pada sejumlah (bobot)
udang lobster yang dipelihara.

- Pencegahan penyakit

Penyakit merupakan hal yang harus diperhatikan karena dapat mematikan lobster.
Langkah yang harus dilakukan adalah menjaga kebersihan lingkungan kegiatan
budidaya dan kebersihan jaring.

- Perawatan / Perbaikan wadah

Rakit dan jaring perlu dirawat agar dapat meningkatkan produksi dan menurunkan
biaya. Mata jaring yang kecil akan memudahkan ditempeli organisme pengganggu,
seperti beberapa jenis alga, teritip, dan kerang-kerangan. Menempelnya organisme
tersebut akan menghambat pertukaran air dan merupakan salah satu gen
pembawa penyakit. Untuk mengatasinya, jaring kotor harus diganti, dicuci dan
dikeringkan yang nantinya akan digunakan untuk mengganti jaring yang kotor.
Biasanya untuk jaring dengan ukuran mata jaring kecil (1 inci) membutuhkan waktu

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 150


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

ganti jaring 2 minggu, sedang untuk jaring bermata 2 inci membutuhkan waktu 3-4
minggu. Jaring merupakan rumah/tempat tinggal lobster dengan kepadatan yang
tinggi sehingga perlu dilakukan pembersihan dan pergantian jaring agar kondisi
tetap bersih.

4.4.3 Sistem dan Teknologi Budidaya Kepiting Bakau

Kegiatan budidaya kepiting bakau dapat dilakukan dengan menggunakan tambak


dengan sistem kurungan atau menggunakan keramba bambu. Teknis budidaya
kepiting bakau diuraikan sebagai berikut.

a. Persiapan wadah

Wadah budidaya disiapkan dengan baik terkait dengan sifat kepiting bakau yang
dapat merayap dan menggali lubang untuk keluar dari wadah budidaya. Jika
menggunakan tambak maka bagian pematang tambak di beri penghalang berupa
jeruji bambu atau waring setinggi 0,5 m.

b. Penebaran Benih dan Pemeliharaan

Sebelum benih dipelihara di tambak, khususnya benih hasil tangkapan sebaiknya


dipelihara terlebih dahulu dalam petak-petak yang lebih kecil. Hal ini dimaksudkan
sebagai aklimatisasi benih terhadap kondisi tambak sehingga kelangsungan hidup
benih menjadi tinggi serta agar benih yang ditebar nantinya cukup besar dan
seragam (sortasi).

Dalam wadah tersebut, proses aklimatisasi dilakukan secara bertahap khususnya


berkaitan dengan salinitas air. Peningkatan salinitas dilakukan secara bertahap
sampai mencapai salinitas yang cocok untuk pembesaran yaitu antara 15 – 30 ppt.
Peningkatan tersebut dapat memakan waktu 2 – 6 minggu bergantung pada tingkat
kelangsungan hidup dan kemampuan benih dalam beradaptasi.

Padat penebaran dalam wadah adaptasi antara 2.000 – 3.000 ekor/m2. Makanan
yang diberikan adalah ikan rucah sebanyak 1 kg untuk 3.000 ekor/hari. Pemberian
pakan tersebut pada prinsipnya adalah pemberian sekenyang-kenyangnya,
sehingga secara visualpun dapat terlihat sisa pakan atau tidak. Untuk menambah
variasi pakan dapat dipelihara jenis ikan yang ekonomis seperti ikan nila.

Dalam usaha budidaya kepiting bakau yang akan dilakukan, benih berasal dari
tangkapan petani sekitar dengan ukuran panjang karapas 5 – 8 cm atau dengan
bobot sekitar 90 – 120 gram per ekor. Benih tersebut dapat ditebarkan secara

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 151


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

langsung dengan asumsi air yang digunakan untuk pembesaran sama dengan air
tempat benih tersebut didapatkan.

Di Filipina, umumnya padat penebaran untuk usaha pembesaran kepiting sekitar


1000 ekor/ha, sedangkan di Taiwan (kultur intensif) sekitar 10.000 ekor/ha.
Umumnya benih yang ditebar berukuran lebar karapas 2 – 3 cm, tetapi yang
berukuran 0,5 cm atau lebih dari 10 cm sering juga ditebarkan. Untuk usaha
pembesaran yang akan diujicobakan, benih yang akan ditebar berukuran panjang
karapas antara 5 – 8 cm atau dengan bobot sekitar 90 – 120 gram per ekor.
Penebaran sebaiknya dilakukan pada pagi hari, yaitu pada suhu air 27 – 28 0C dan
salinitas 10 – 15 ppt.

Jenis makanan yang diberikan sebaiknya mengandung berbagai bahan organik


yang ditujukan untuk penggemukan dan keberhasilan kepiting untuk melakukan
molting. Pakan yang sering digunakan adalah siput air tawar, siput air payau, jenis
krustase lainnya, dan jenis organisme yang hidup di perairan lainnya. Kepiting juga
bersifat pemakan bangkai, termasuk memakan kepiting lainnya yang sudah mati
dan membusuk. Tak luput pula bangunan-bangunan kayu maupun bambu dalam
tambak dapat menjadi santapan ringan bagi kepiting. Jumlah pemberian makanan
setiap hari belum dapat dipastikan secara tepat, tetapi diupayakan pemberian
makanan sekenyangnya untuk menghindari kompetisi pakan antar kepiting.

C. Pemanenan

Lamanya pemeliharaan kepiting bergantung pada besarnya kepiting dan permintaan


pasar. Biasanya kepiting berukuran lebar karapas 8 cm atau sekitar 120 - 200 gram
sudah dapat dipasarkan. Lama pemeliharaan untuk mencapai ukuran kepiting ini
antara 4 – 6 bulan sejak benih kepiting ditebarkan.

Pada penebaran benih yang tidak seragam, pemanenan dapat dilakukan kapan
saja, sesuai dengan ukuran kepiting yang tersedia dan permintaan pasar. Dengan
demikian panen tidak dilakukan sekaligus (panen seleksi) dan kepiting yang
berukuran kecil dapat dipelihara terus dan benih barupun siap untuk ditebarkan
kembali.

Dalam usaha yang akan dilakukan target panen kepiting memakan waktu 4 – 5
bulan. Pada umur ini diharapkan kepiting yang dipelihara mempunyai panjang
karapas 10 – 15 cm atau dengan ukuran panen 300 – 400 gram per ekor.

Kepiting dapat ditangkap dengan menggunakan tinjab (kurungan bambu),


perangkap dan jaring pada waktu kepiting makan (diberi umpan), atau digiring di
dekat pintu-pintu air, karena kepiting akan berenang melawan arus pada waktu

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 152


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

pengisian tambak saat pasang tinggi. Berbeda dengan udang, penangkapan total
kepiting di tambak agak sulit. Bila air kering mereka akan berusaha menggali atau
memasuki lubang-lubang atau membenamkan diri dalam lumpur. Kesukaran akan
muncul, karena bila diganggu kepiting akan menjadi galak dan apa saja yang
berada di dekatnya segera akan dijepitnya dengan kuat dan sulit dilepaskan.

Kegiatan pengembangan dalam budidaya krustasea adalah;


a. Peningkatan sarana dan Prasarana Budidaya
b. Penyiapan Benih Lobster dan Kepiting Bakau
c. Peningkatan SDM

4.4.4 Sistem dan Teknologi Budidaya Moluska

Moluska merupakan salah satu komoditas perikanan yang memiliki nilai ekonomis
penting terutama kerang mutiara. Mutiara yang diproduksi di Indonesia dipasar
dikenal dengan nama “South SeaPearl” . Mutiara ini dihasilkan oleh kerang mutiara
jenis Pictada maxima yang penyebarannya terluas di Indonesia. Untuk keberhasilan
budidaya mutiara diperlukan area lahan laut yang memenuhi persyaratan biologis
dan ekologis serta ekosistem lingkungan hidup yang bersih dan harus selalu dijaga
tetap bersih. Perairan tersebut harus tenang dan terlindung dari pengaruh ombak
dan angin dengan dasar perairan berpasir atau berkarang dan tidak berlumpur.
Perairan yang kaya fitoplankton sebagai suplai makanan dengan suhu optimal 15-
30 oC, salinitas 24-50 ppt, pH 7,8-8,6, kedalaman air 15-20 meter, bebas dari
pencemaran polutan rumah tangga ataupun industri, aman dari kegiatan pelayaran
dan penjarahan serta bebas banjir.

A. Budidaya Kerang Mutiara

I. Pembenihan

Kegiatan pembenihan bertujuan untuk menghasilkan benih kerang mutiara yang


siap dibesarkan di laut. Kegiatan pembenihan umumnya dilakukan di darat, kecuali
pemeliharaan induk dan sebagian pemeliharan benih yang dilakukan di laut. Berikut
ini adalah kegiatan pembenihan kerang mutiara yang dilakukan oleh sebuah
perusahaan di perairan laut Maluku Tenggara. Luas lahan kegiatan pembenihan
perusahaan tersebut mencapai 2 ha untuk bangunan indoor, bak-bak/tangki outdoor
(pemeliharaan kerang mutiara dan filter/treatment air), kantor, gudang, rumah
genset, perumahan dan parkir. Di dalam bangunan indoor terdapat bak-bak/tangki
pemeliharaan, laboratorium dan wadah kultur murni fitoplankton.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 153


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

a. Pemeliharaan Induk (Pematangan Gonada)

Pemeliharaan induk dilakukan dalam keranjang (basket) yang digantung dalam


wadah dengan beberapa sistem, yaitu sistem rakit terapung, sistem dasar dan
sistem longline. Sistem ini digunakan dalam pembesaran kerang mutiara di laut.
Oleh karena itu uraian mengenai sistem dan teknologi pemeliharaan induk kerang
mutiara dapat disajikan dalam sub-bab pembesaran kerang mutiara. Tujuan
kegiatan pemeliharaan induk adalah untuk memproduksi kerang mutiara yang
sudah matang gonada. Induk kerang mutiara yang dipelihara berukuran cangkang
panjang 16-17 cm dan lebar 15-16 cm, berasal dari hasil tangkapan di alam atau
dari kegiatan pemeliharan pembesaran.

Gambar 4.3. Proses Penggantian Waring dan Pembersihan Spat

b. Pemijahan Induk dan Penetasan Telur

Induk kerang mutiara jantan dan betina yang sudah matang gonada dipijahkan
dalam tangki fiber glass transparan bervolume 500 l dengan kepadatan 2.500-3.000
ekor. Pemijahan dilakukan secara alami rangsangan suhu. Suhu ditingkatkan dari
26oC menjadi 31oC sehingga merangsang kerang mutiara betina dan jantan untuk
menyemprotkan masing-masing telur dan sperma sehingga terjadi pembuahan di
air.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 154


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Telur yang telah dibuahi (20 juta butir per pasang induk) dipindahkan ke dalam
tangki fiber glass bervolume 1.000-1.500 l untuk ditetaskan. Telur menetas setelah
2-3 hari inkubasi pada suhu 29-30oC, dan derajat penetasannya rata-rata mencapai
70-90%. Telur berubah menjadi larva berbentuk D dalam waktu 18-19 jam setelah
pembuahan

c. Pemeliharaan Larva dan Benih

Sebagian larva kerang mutiara dipelihara dalam tangki yang digunakan untuk
penetasan dan sebagian lagi dipindahkan ke tangki lainnya yang terbuat dari bahan
dan bervolume yang sama dengan tangki untuk penetasan. Dalam tangki-tangki
tersebut larva dipelihara dan diberi makan berupa plankton Isochrysis galbana dan
Chaetoceros sp. yang telah dikultur sebelumnya dalam wadah yang lain. Isochrysis
galbana dan Chaetoceros sp. dikultur secara murni dan massal dalam akuarium
dan tangki fiber glass transparan. Larva kerang mutiara dipelihara hingga stadia
spat, yakni stadia benih yang memilki sifat cenderung menempel pada subsrat dan
berukuran rata-rata 0,5 mm. Lama pemeliharaan larva hingga mencapai stadia
tersebut adalah 15-20 hari. Suhu air untuk pemeliharaan larva berkisar antara 26-
28oC.

Penempelan benih spat kepada substrat dilakukan secara alamiah, yakni dengan
menyediakan substrat penempel yang terbuat dari tali ijuk di dalam wadah
pemeliharaan. Substrat penempel tersebut berfungsi sebagai kolektor benih kerang
mutiara. Benih spat tersebut selanjutnya dipeliharan dalam tangki fiber glass
berwarna gelap (hitam) dan diberi pakan Isochrysis dan Chaetoceros. Masa
pemeliharaan benih dalam wadah tersebut adalah 1 bulan ketika kerang mencapai
ukuran 1-2 cm.

Setelah mencapai ukuran 1-2 cm, kerang selanjutnya dipelihara di laut dalam
keranjang (pocket net ) berukuran 25x40 cm2 dan terbuat dari jaring PE, waring
halus dan bingkai kawat. Keranjang digantung dalam kolom air laut dengan
kedalaman 3-5 m menggunakan sistem rakit terapung atau sistem longline.
Perairan laut untuk pemeliharaan benih ukuran tersebut disyaratkan memiliki arus
yang relatif lebih tenang dibandingkan arus di lokasi pembesaran kerang mutiara.
Dalam sistem ini, kerang dipelihara selama 2-3 bulan hingga mencapai ukuran 3-5
cm dan siap dijadikan sebagai benih dalam kegiatan pembesaran di laut. Secara
periodik setiap 15-20 hari, bergantung pada kondisi perairan, dilakukan penjarangan
spat, sehingga semua spat yang menempel pada kolektor dapat dipindahkan ke
pocket net.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 155


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

II. Pembesaran

Kegiatan pembesaran bertujuan untuk membesarkan kerang mutiara hingga siap


untuk disuntikkan nuklei (inti) untuk menumbuhkan mutiara. Benih kerang mutiara
berasal dari hasil pengumpulan dari alam atau hatchery. Kegiatan ini berlangsung
di laut dengan menggunakan beberapa sistem/metode budidaya yaitu;

a) Sistem Rakit Apung (Floating Raft Method)

Sistem rakit apung adalah metode pemeliharaan untuk pembesaran kerang mutiara
dengan menggunakan rakit. Rakit terbuat dari kayu atau bambu, yang mengapung
oleh pelampung, terbuat dari drum plastik (200 l), styrofoam yang dibungkus terpal
atau kayu gabus. Kerang mutiara digantung pada rakit tersebut dalam keranjang
(basket) di kedalaman laut 3-7 m dengan jarak antar gantungan 1-2 m.

b) Sistem Dasar (Bottom Method)

Sistem dasar adalah metode pemeliharaan untuk pembesaran kerang mutiara


dengan meletakan kerang mutiara di dasar laut. Kerang mutiara dimasukkan ke
dalam keranjang yang selanjutnya ditempatkan di dasar laut dengan bantuan
pemberat. Penempatan kerang mutiara di dasar laut ini mengikuti kebiasaan hidup
organisme ini di alam sebagai demersal (bottom) species. Perairan laut untuk
aplikasi sistem ini memiliki substrat dasar berbatu, berpasir, berkerikil atau sedikit
berlumpur (Quayle & Newkirk 1989).

c) Sistem Tali Rentang (Longline Method)

Sistem longline adalah metode pemeliharaan untuk pembesaran kerang mutiara


dengan menggunakan tambang plastik yang dibentangkan sebagi tempat untuk
menggantungkan keranjang. Tambang plastik dibentangkan pada kedalaman 0,5 m
dari permukaan air laut dengan bantuan pelampung dan jangkar. Pelampung terdiri
dari pelampung utama dan pelampung antara. Pelampung utama berupa bola
dengan diameter 70 cm yang dipasang pada setiap 20 m tambang longline,
sedangkan pelampung antara yang berdiameter 30 cm dipasang pada tambang
setiap 5 m. Jarak antar gantungan keranjang kerang mutiara adalah 1-2 m.

Kegiatan pembesaran dilakukan selama 1 hingga 1,5 tahun hingga mencapai


ukuran (cangkang) kerang mutiara minimal 15 cm. Selama masa pemeliharaan
dilakukan pembersihan cangkang kerang mutiara secara rutin setiap bulan dan
pergantian keranjang sesuai dengan pertumbuhan cangkang kerang mutiara serta
pengamatan kelangsungan hidup dan kondisi kesehatan kerang mutiara. Cangkang
kerang mutiara setelah beberapa lama digantung dalam kolom air laut ditumbuhi

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 156


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

oleh organisme penempel (biofouling), antara lain teritip dan rumput laut yang bisa
bersifat kompetitor dan parasitor.

Tingkat kelangsungan hidup selama masa pembesaran adalah 50-80%. Kerang


mutiara yang mati diketahui dari kondisi cangkang yang kosong. Hama yang
mengganggu kerang mutiara selama masa pembesaran adalah keong, ikan sungu
dan tiram kecil.

Penumbuhan Mutiara

Kerang mutiara yang telah mencapai ukuran (cangkang panjang dorso-ventral 16-20
cm, anterior-posterior 15-19 cm dan lebar engsel 0,4-0,6 cm “disuntik” dengan inti
(nuklei) pada bagian otot (muscle) kaki. Proses ini didahului dengan membuka
cangkang kerang (dengan metode air mengalir, air stagnan dan kering), membuat
sayatan pada otot kaki, memasukan/menyisipkan (insertion) potongan cangkang
kerang ke dalam sayatan dan memasukan kembali kerang mutiara ke dalam
keranjang untuk ditempatkan di laut. Untuk memproduksi mutiara setengah bulat
(blister ) maka inti dipasang sebanyak 4 sampai 10 buah pada rongga antara
cangkang dan mantel dengan bantuan lem.

Secara rutin setiap 2-3 bulan sekali, pertumbuhan mutiara dimonitor dengan
bantuan sinar X. Ketika mutiara dalam kerang telah mencapai ukuran diameter 1,0-
1,5 cm atau setelah dipelihara selama 1-1,5 tahun dari “penyuntikan” maka
dilakukan pemanenan. Sebanyak 60-80% dari kerang mutiara yang “disuntik” bisa
menghasilkan mutiara. Setelah dipanen, kerang mutiara dipelihara lebih lanjut
untuk disuntik kembali, yakni setelah 6 bulan dipelihara dari sejak pemanenan
terdahulu.

Sehubungan dengan kebutuhan biaya yang sangat tinggi dalam usaha kerang
mutiara, dalam pemanfaatan dan pengembangan usaha budidaya mutiara di Pulau
Banyak harus melibatkan pengusaha/investor swasta. Usaha pengembangan yang
dilakukan adalah pemberian informasi secara terbuka maupun melalui promosi
daerah yang dilakukan oleh pemerintah daerah, dinas terkait maupun lembaga
lainnya.

4.4.5 Sistem dan Teknologi Budidaya Ekinodermata

Budidaya ekinodermata yang paling banyak dikembangkan dalam kegiatan


perikanan budidaya adalah jenis teripang. Dalam dunia perdagangan, teripang
biasanya dijual dalam bentuk kering yang dikenal dengan nama sea cucumber.
Seperti jenis ikan laut yang lain, teripang ini mempunyai masa depan yang cukup
baik jika dapat dibudidayakan secara benar, sebab selain memiliki harga yang tinggi

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 157


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

di pasaran internasional juga secara teknis dapat dibudidayakan. Di samping itu


juga dapat membuka lapangan kerja baru dan mendatangkan devisa negara,
karena merupakan salah satu komoditas ekspor nonmigas. Sementara ini produksi
teripang yang diekspor ke negara Singapura, Jepang, Hongkong dan Amerika
merupakan hasil penangkapan di laut. Oleh karena itu usaha budidaya teripang
terus dilakukan untuk dapat meningkatkan produksinya.

Gambar 4.4. Teripang Pasir (Holothuria scabra)

Di perairan Indonesia ada sekitar 60 jenis teripang, tetapi baru sekitar 9 jenis yang
telah diusahakan dan dimanfaatkan sebagai makanan yang mempunyai nilai
ekonomis tinggi. Tiga jenis diantaranya mempunyai harga yang cukup mahal dan di
beberapa daerah biasanya sering dibudidayakan yaitu, teripang pandan (Thelonota
ananas), teripang putih (Holothuria scabra) dan teripang koro (Microtlele nobelis).
Di perairan Pulau Banyak, jenis-jenis teripang ini banyak dijumpai, sehingga
memiliki peluang untuk dikembangkan.

Sesuai dengan sifat dan kebiasaan hidupnya, teripang hidup berkelompok kecil
dengan 3-15 anggota di laut dangkal hingga dalam dengan dasar laut berupa
substrat pasir yang mengandung lumpur organik (serasah dan detritus) dan
plankton. Bahan organik, diatom, protozoa, nematoda, Copepoda, Ostracoda,
Foraminifera, Radiolaria, alga filamen dan rumput laut serta potongan cangkang
moluska merupakan makanan alami teripang. Kebiasaan makan teripang
dibedakan menjadi 2 cara, yakni makan terus menerus setiap saat (kelompok
Holothuroidea) dan makan 2 atau 3 hari sekali (kelompok Stichopus). Hewan ini
memiliki pergerakan yang sangat lamban karena hanya mengandalkan kaki berupa
tabung (ambulakral), sehingga bersifat sesil (menetap di tempat).

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 158


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

A. Pembenihan Teripang

a. Sarana Pembenihan

Di dalam usaha budidaya teripang, sarana yang diperlukan untuk pembenihan terdiri
dari beberapa buah bak sebagai tempat penampungan induk pemeliharaan larva,
kultur larva dan plankton. Beberapa sarana lain yang diperlukan antara lain :

- Saringan pasir untuk menyaring air laut agar bersih


- Bak penampungan air yang dilengkapi dengan saringan pasir.
- Pipa penyalur air yang dilengkapi dengan beberapa saringan berbagai ukuran
1,5–2 mikron.
- Bak penampungan induk dengan kapasitas 1,5 m3 air berjumlah 2 atau 3 buah.
- Bak pemeliharaan larva berjumlah 10 – 15 buah dengan ukuran (1x 2 x 0,5) m3.
- Bak pemeliharaan juvenil berjumlah 8 – 10 buah dengan ukuran (2 x 4 x 0,6)m3.
- Bak plankton berjumlah 3 – 5 buah dengan ukuran (2 x 4 x 0,75) m3.

b. Pemeliharaan dan Seleksi Induk

Induk teripang yang digunakan biasanya diperoleh dari tangkapan alam.


Pengumpulan calon induk teripang dari laut umumnya dilakukan pada siang hari.
Pada perairan yang agak dalam, induk teripang dapat diambil dari atas perahu
dengan bantuan alat semacam tombak bermata dua yang tumpul. Dalam
melakukan pengumpulan, hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memilih induk
teripang yaitu : tubuh tidak cacat, berkulit tebal, ukuran besar dengan berat 400 gr
dan panjang tubuh minimal 20 cm.

Induk yang telah diseleksi dipelihara dalam kurungan tancap di laut atau di kolam air
laut atau langsung dipelihara di dalam bak induk dengan kepadatan 5 – 10 ekor/m3.
Pakan yang dapat diberikan berupa plankton, detritus, sisa-sisa bahan organik atau
sisa-sisa endapan di dasar laut yang ada disekitar lingkungan kolam. Jika diberikan
pakan tambahan dapat berupa campuran kotoran hewan dan dedak halus dengan
perbandingan 1:1. Pakan diberikan sebanyak 0,2 – 0,5 kg/m2/2 minggu dengan cara
ditempatkan dalam karung goni yang berlubang-lubang sehingga keluar sedikit demi
sedikit.

c. Metoda Pemijahan

Pemijahan teripang dapat dilakukan dengan beberapa cara yakni secara alami,
pemijahan dengan pembedahan, perangsangan dengan suhu dan perangsangan
dengan penyemprotan air.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 159


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

ƒ Pemijahan alami

Jika induk sudah dalam keadaan matang gonad penuh, induk teripang yang
dipelihara di bak pemijahan akan memijah alami tanpa adanya rangsangan buatan.
Pemijahan akan terjadi pada malam hari antara pukul 22.00 – 23.00. Induk jantan
akan mengeluarkan sperma terlebih dahulu yang kemudian akan merangsang induk
betina untuk mengeluarkan telur. Waktu pemijahan umumnya berlangsung antara
20 – 60 menit. Setalah bertelur, induk betina dipindahkan ke tempat lain.

ƒ Pemijahan dengan pembedahan

Pemijahan dengan cara ini dapat dilakukan dengan cara menggunting bagian
bawah teripang mulai dari anus hingga kedepan. Gonad jantan (tesis) juga dipotong
menjadi beberapa bagian sehingga sperma keluar dan ditampung di dalam wadah
speerma. Wadah yang berisi sperma tersebut kemudian dituangkan kedalam wadah
yang berisi telur sambil diaduk secara perlahan, lalu didiamkan sehingga terjadi
pembuahan. Telur yang terbuahi akan mengendap didasar bak selanjutnya dipanen
dengan saringan dan dipindahkan ketempat pemeliharaan larva.

ƒ Pemijahan dengan menggunakan rangsangan temperatur

Prinsip pemijahan dengan cara ini adalah mengupayakan agar temperatur air naik 3
– 50C dari temperatur asal selama ± 30 – 60 menit. Peningkatan suhu air dinaikkan
dengan cara penambahan air panas atau dijemur dibawah terik matahari.

Selanjutnya induk teripang ditempatkan didalam keranjang plastik yang diletakkan


beberapa sentimeter di bawah permukaan air. Hal tersebut dilakukan pada siang
hari dan sore hari, lalu induk dimasukkan ke bak pemijahan. Kegiatan pemijahan
ditandai dengan adanya tubuh menggeliat dan muncul dipermukaan sambil
bertumpu di dinding bak. Kemudian induk jantan akan mengeluarkan sperma yang
berwarna putih dan terlihat seperti asap di dalam air sehingga dalam waktu
setengah hingga dua jam berikutnya induk betina akan mengeluarkan telurnya.
Tingkat penetasan telur yang dicapai dari kegiatan pemijahan dengan cara ini 90 –
95 %.

ƒ Pemijahan menggunakan rangsangan dengan penyemprotan air

Setelah pemeliharaan induk selama 2 – 4 hari, maka induk diberikan perlakuan


pada sore hari biasanya dimulai pada pukul 1700. Pertama-tama induk teripang yang
akan dipijahkan dikeluarkan dari bak dan diletakkan ditempat yang kering selama
0,5 – 1 jam. Air laut yang bertekanan tinggi disemprotkan pada induk selama 5 – 10
menit lalu induk dimasukkan kembali kedalam bak pemijahan. Induk jantan akan
mulai mengerak-gerakkan badannya ke dinding sekitar 1,5 – 2 jam kemudian.
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 160
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Setelah induk jantan mengeluarkan sperma, 30 menit kemudian induk betina


mengeluarkan telurnya. Keberhasilan cara ini mencapai 95 – 100 %.

d. Pemeliharaan Larva

Telur teripang berbentuk bulat berwarna putih bening dan berukuran 177 mikron.
Setelah mengalami fertilisasi, telur-telur tersebut mengalami pembelahan sel
menjadi 2 sel, 4 sel, 8 sel hingga multisel. Setelah lebih dari 32 jam, telur akan
menetas menjadi larva dan membentuk stadium auricularia yang terbagi menjadi
stadium awal, tengah dan akhir.

Ukuran larva teripang pada stadium ini rata-rata antara 812,50 – 987,10 mikron.
Pada stadium ini larva mulai diberi plankton jenis Dunaliella sp, Pheeodactylum sp,
dan Chaeoceros sp sebanyak 40 – 60 x 103. Larva pada stadium pentacula
mempunyai kebiasaan berada di pinggiran bak bagian bawah dan sedikit menyukai
di bawah permukaan air. Setelah larva berada di dasar laut, diberi makanan berupa
suspensi rumput laut jenis Sargassum dan Ulva.

e. Pemeliharaan Tingkat juvenil.

Saat mencapai tingkat doliolaria atau umur 10 – 12 hari dengan ukuran panjang
tubuh 4 – 5 mm, maka ditempatkan kolektor (tempat untuk menempel) berbentuk
kisi-kisi miring terbuat dari screen net 250 mikron atau plastik berukuran 60 x 60 x
70 cm3 yang berfungsi sebagai tempat perlekatan. Sebaiknya kolektor yang
dipasang telah ditempeli diatome (lumut) sehingga pada saat juvenil menempel,
pakan yang dibutuhkan telah tersedia. Setelah 15 hari, juvenil dapat dilihat dan
dihitung. Kepadatan yang baik antara 5 – 10 ekor tiap kolektor atau kepadatan
optimum dalam satu bak pemeliharaan adalah 200 – 500 ekor/m2. Cara ini dilakukan
terus menerus sampai benih tersebut berusia 1,5 – 2 bulan. Pada saat tersebut,
ukuran benih teripang telah mencapai ukuran antara 1,5 – 2 cm.

B. Pembesaran Teripang

Pemeliharaan teripang dari ukuran benih hingga ukuran konsumsi memerlukan


waktu selama kurang lebih 4 – 6 bulan. Jika pemeliharaan dilakukan dengan
menggunakan sistem pen-culture di laut maka faktor kualitas air perlu diperhatikan
mengikuti kondisi perairan di laut sekitarnya. Kualitas air harus selalu dipantau
supaya evaluasi hasil usaha mudah dilakukan. Selain itu ketersediaan makanan
alami perlu diusahakan agar pertumbuhan teripang selama pemeliharaan dapat
tumbuh secara normal. Untuk mempercepat pertumbuhan, makanan tambahan
yang umumnya diberikan adalah campuran dedak halus dan kotoran ayam dengan
perbandingan 1 : 1.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 161


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Untuk mengetahui pertumbuhan dan kepadatan teripang, setiap dua minggu sekali
dilakukan sampling. Caranya dengan menghitung dan menimbang bobot teripang
yang diperoleh dalam setiap luasan 1 m2. Dalam satu petakan pen-culture,
sampling diambil minimal 6 tempat dan bisa ditambah menjadi 8 tempat. Sampling
dilakukan pada pagi atau siang hari terutama saat air laut surut supaya pengambilan
dan perhitungan teripang dapat dengan mudah dilakukan. Selanjutnya hasil
sampling tersebut sebaiknya diplotkan dalam satu grafik pertumbuhan untuk
memantau kenormalan pertumbuhan dari teripang yang dipelihara.

Setelah pemeliharaan berlangsung 6 – 7 bulan, teripang sudah mencapai ukuran


konsumsi atau sekitar 150 – 250 gram per ekor berat basah. Pada ukuran ini harga
teripang cukup tinggi sehingga pemanenan pun sudah dapat dilakukan. Cara
pemanenan dapat dilakukan dengan dua cara yaitu panen secara bertahap dan
panen secara total. Panen secara bertahap dilakukan dengan memilih teripang yang
ukurannya sudah cukup besar untuk diambil lebih dahulu. Sedangkan yang
ukurannya masih kecil dibiarkan menunggu sampai ukuran konsumsi. Cara ini
biasanya dilakukan pada pemeliharaan yang menggunakan benih alam, sebab
benih alam kebanyakan ukurannya tidak seragam sehingga menghasilkan ukuran
panen yang tidak sama.

Pemanenan secara total dilakukan dengan memanen seluruh teripang yang ada
dalam pen-culture untuk selanjutnya diolah menjadi teripang kering. Pemanenan
teripang bisa dilakukan pada pagi hari hingga siang hari terutama saat air surut
sehingga teripang mudah ditangkap dengan tangan. Untuk mempercepat
pemanenan dan menghindari adanya teripang yang masih tertinggal, maka
pemanenan dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :

- Seluruh peralatan panen harus dipersiapkan seperti perahu kecil sebagai tempat
pengumpul sementara sebelum teripang dipindahkan ke wadah lain.
- Cara penangkapan dilakukan oleh 5 orang bergantung pada luasnya pen-culture
yang akan dipanen dengan tangan sambil berjalan agak menunduk ke depan
secara lurus selebar jangkauan tangan.
- Setelah itu teripang dapat di cuci dengan bersih dan dapat dikelompokkan sesuai
dengan ukuran dan selanjutnya dapat ditimbang dalam bobot basah.
Teripang merupakan salah satu komoditas andalan masyarakat Pulau Banyak yang
memiliki harga jual yang tinggi. Dengan kondisi ini eksploitasi di alam semakin
meningkat dan bahkan produksi tangkapan sudah mulai menurun dan ukuran juga
semakin kecil. Dengan kondisi ini, dalam pengembangannya dilakukan :

a. Penyuluhan dan penyadaran SDM untuk berbudidaya

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 162


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

b. Pembuatan dempon
c. Penyiapan benih
d. Penyiapan sarana dan prasarana

4.4.6 Sistem dan Teknologi Budidaya Rumput Laut

Rumput laut merupakan komoditas perikanan yang memiliki prospek yang baik
untuk dikembangkan. Hal ini terlihat dengan permintaan rumput laut di dalam
maupun di luar negeri yang tinggi dan harga cenderung meningkat. Rumput laut
dapat dikembangkan di perairan karang, pantai, teluk dan selat. Di perairan Pulau
Banyak dan Simeulue merupakan wilayah yang memilik banyak pulau sehingga
memiliki potensi lahan yang luas untuk pengembangan rumput laut.

Budidaya rumput laut dapat dilakukan dengan berbagai cara antara lain metode
dasar, lepas dasar dan metode apung. Metode pengembangan tiap zona
berdasarkan karakteristik lokasi pengembangan baik teknis, sarana pendukung dan
sosial.

A. Metode Dasar

Budidaya rumput laut dengan menggunakan metode dasar menggunakan benih


dengan berat tertentu yang telah diikat kemudian ditebar di dasar perairan laut, atau
sebelum ditebar benih rumput laut diikat dengan batu karang atau pemberat lainnya.

Dalam melakukan budidaya metode dasar dilakukan beberapa tahapan yaitu:

1. Pemilihan lokasi budidaya yang layak antara lain parameter kualitas air yang
baik, bebas dari pencemaran, tidak ada predator.
2. Persiapan lokasi budidaya
Dalam persiapan lokasi budidaya yang dilakukan adalah pembersihan lokasi
dari rumput-rumput laut liar, karang, batu, bulu babi dan hewan predator
lainnya.
3. Persiapan benih yang akan ditanam
Dalam persiapan benih yang dilakukan adalah melakukan proses adaptasi dan
seleksi benih yang akan ditanam. Apabila menggunakan pemberat maka benih
rumput laut diikat pada pemberat dengan menggunakan tali plasik atau rafia.
4. Penanaman benih
Apabila menggunakan metode tanpa pemberat maka benih rumput laut disebar
di lokasi budidaya, dan jika menggunakan pemberat, benih ditata membentuk
lajur.
5. Pemanenan

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 163


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Pemanenan dilakukan dengan cara mengangkat semua rumput laut yang telah
dipelihara selama 1-2 bulan, tepatnya 45 hari (1,5 bulan). Pada saat
pemanenan dapat dilakukan juga penanaman kembali dengan cara benih
langsung diikatkan lagi pada pemberat.

B. Metode Lepas Dasar

Budidaya rumput laut dengan menggunakan metode lepas dasar dapat dilakukan
dengan berbagai cara yaitu dengan tali tunggal lepas dasar, jaring lepas dasar dan
jaring lepas dasar bentuk tabung. Pada dasarnya ketiga cara ini sama yang
membedakan adalah bentuk wadah yang digunakan. Metoda lepas dasar dengan
tali tunggal hanya menggunakan satu bentangan tali tempat mengikat benih rumput
laut. Pada metode jaring lepas dasar menggunakan wadah berupa jaring yang
dibentang dengan lebar mata jaring 20x20 cm2, sedangkan jaring lepas dasar
bentuk tabung menggunakan wadah dari jaring dengan ukuran mata jaring sekitar 2-
3 inchi yang dibentuk menyerupai tabung (Gambar 4.5).

Dalam budidaya rumput laut dengan metode lepas dasar dilakukan dengan cara
sebagai berikut:

1. Persiapan wadah antara lain tiang, tali, jaring dan bahan lainnya yang
digunakan dalam persiapan wadah.
2. Penanaman benih dengan cara mengikatkan benih pada wadah (tali atau jaring)
atau memasukkan benih rumput laut ke dalam jaring yang telah dibentuk seperti
tabung.
3. Pemeliharaan dengan cara membersihkan kotoran baik berupa sampah
maupun tumbuhan lumut atau predator yang mengganggu pertumbuhan rumput
laut.
4. Pemanenan dilakukan dengan cara memanen rumput laut tanpa mengangkat
wadah atau dengan mengangkat wadah untuk dibersihkan dari organisme
penempel.

x x
x x x x x x x x x x x x
x x
metode tali tunggal

Metode jaring lepas

Gambar 4.5. Metode lepas dasar untuk budidaya rumput laut

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 164


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

C. Metode Apung

Metode apung merupakan metode yang umum dilakukan oleh petani rumput laut.
Metode ini pada dasarnya sama dengan metode lepas dasar yaitu bentuk dan jenis
wadah yang digunakan, yang membedakan adalah posisi budidaya dalam badan
air. Budidaya rumput laut dengan metode lepas dasar berada di badan air dengan
jarak 30-100 cm dari dasar dan lokasi budidaya di perairan dangkal, sedang
budidaya dengan metode apung dapat dilakukan di perairan yang dalam (3-12 m).
Metode ini terbagi dua yaitu dengan metode tali tunggal apung (long line) dan
metode jaring apung. Dalam budidaya dengan menggunakan metode ini tahapan-
tahapan yang dilakukan adalah :

1. Persiapan Wadah
Dalam persiapan wadah yang dilakukan adalah menyiapkan bahan wadah
antara lain tali biang, tali jangkar, jangkar, jaring dan lain-lain. Semua bahan ini
dibentuk sesuai dengan metode yang akan digunakan seperti pada metode
lepas dasar.
2. Penanaman Benih
Penanaman benih dilakukan dengan cara mengikatkan di wadah agar tidak
lepas. Pengikatan benih ini menggunakan tali plastik atau tali rafia dengan
jarak 20-30 cm.
3. Pemeliharaan
Dalam pemeliharaan yang dilakukan adalah pembersihan rumput laut dari
sampah, tumbuhan penempel dan membersihkan predator dan kompetitor yang
ada disekitar rumput laut.
4. Pemanenan
Pemanenan dilakukan sama dengan metode lepas dasar dengan cara
mengangkat rumput laut dengan wadah atau tanpa wadah.

D. Metode Jalur (Kombinasi)

Metode ini merupakan kombinasi antara metode rakit dan metode long line.
Kerangka metode ini terbuat dari bambu yang disusun sejajar. Pada kedua ujung
setiap bambu dihubungkan dengan tali polyethilen 0,6 m,m sehingga membentuk
persegi panjang dengan ukuran 5 x 7 m per petak. Satu unit terdiri dari 7-10 petak.
Pada kedua ujung setiap unit diberi jangkar seberat 100 kg. Penanaman dimulai
dengan mengikat bibit rumput laut ke tali jalur yang telah dilengkapi tali polyethilen
berdiameter 0,1 cm sebagai pengikat bibit rumput laut. Setelah bibit diikat kemudian
tali jalur tersebut dipasang pada kerangka yang telah tersedia dengan jarak tanam
yang digunakan minimal 25 x 30 cm2.
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 165
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Pengembangan budidaya rumput laut di Pulau Banyak akan dilakukan berbagai


kegiatan antara lain penyiapan bibit, peningkatan SDM dan Pemasaran

a. Penyiapan Bibit

Bibit merupakan faktor yang sangat penting dalam kegiatan budidaya rumput laut.
Benih yang digunakan mempunyai kriteria sebagai berikut :

- Bercabang banyak, rimbun dan runcing


- Tidak terdapat bercak dan kelupas
- Warna spesifik (cerah)
- Umur 25-35 hari
- Tidak terserang penyakit ice-ice
- Ukuran benih yang ditanam 50-100 gr per rumpun

Benih yang tidak baik adalah sebagai berikut :

- Warna kemerahan, thallus berlendir


- Bau busuk, thallus patah-patah
- Thallus tidak berpigmen

Selain kriteria tersebut, dalam persiapan benih harus dilakukan penanganan dan
cara pengangkutan sebagai berikut :
Penanganan :
- Benih harus tetap dalam keadaan basah/lembab selama kegiatan pengangkutan.
- Tidak terkena air tawar/air hujan, minyak, atau kotoran lainnya.
- Jauh dari sumber panas seperti mesin kendaraan dan lain-lain serta tidak terkena
cahaya matahari langsung.
Pengangkutan :
- Benih rumput laut dimasukkan ke dalam kantong plastik tanpa pemadatan untuk
menghindari kerusakan benih.
- Bagian kantong yang atas dilubangi menggunakan jarum/paku untuk sirkulasi
udara.
- Kantong plastik dimasukkan ke dalam kotak karton.
- Setelah sampai di tujuan, benih dikeluarkan dan langsung direndam di air laut
yang diberi aerasi, dan diseleksi ulang untuk penanaman.
Dengan kebutuhan dan kualitas benih tinggi dalam pengembangan kawasan
budidaya rumput laut maka dilakukan pengadaan benih untuk tahap awal diperoleh
dari lembaga penelitian atau lembaga penyedia benih yang terakreditasi, sedangkan
untuk tahap selanjutnya bisa diperoleh dari kebun bibit yang dibangun di setiap
zona pengembangan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 166


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

b. Peningkatan SDM

Peningkatan SDM ini melalui pelatihan teknis dan manajemen serta kegiatan
pendampingan.

c. Pemasaran

Kegiatan bdidaya rumput laut merupakan kegiatan budidaya yang padat karya,
sehingga masyarakat dengan mudah untuk membudidayakannya. Selain itu, rumput
laut sering mengalami permasalahan dalam pemasaran jika produksi tidak
mencukupi untuk pengiriman, sehingga sering terjadi kekecewaan dari pihak petani.
Maka dengan ini dalam kegiatan pengembangan dilakukan juga pengembangan
pemasaran baik jalur pemasaran maupun lokasi pemasaran.

4.4.7 Sistem dan Teknologi Transplantasi Terumbu Karang

Terumbu karang merupakan komunitas unik diantara komunitas laut lainnya dan
terbentuk dari aktivitas biologi. Terumbu karang merupakan ekosistem khas
perairan tropik, dan merupakan habitat berbagai biota laut untuk tumbuh dan
berkembang biak dalam kehidupan yang seimbang. SIfat yang menonjol dari
terumbu karang adalah produktifitas dan keanekaragamannya yang tinggi, jumlah
spesies yang banyak serta morfologi yang sangat bervariasi dan biomassa yang
besar. Seperti dijelaskan, bahwa karang merupakan komunitas unik, karena selain
sebagai komoditas yang diperdagangkan, yang terpenting adalah sebagai
tempat/lingkungan ikan untuk tumbuh dan berkembang, dan juga sebagai daya tarik
wisata.

Dalam melakukan transplantasi karang terdapat beberapa metode yang dapat


dilakukan antara lain:

1. Metode patok, Dalam metode ini bahan yang digunakan adalah patok kayu
tahan air atau besi yang dicat anti karat ditancapkan didasar perairan.

2. Metode jaring, Bahan yang digunakan dalam metode ini berupa jaring/waring
bekas dan tali ris dengan ukuran yang disesuaikan dengan kebutuhan.

3. Metode jaring dan substrat, Pada metode ini bahan yang digunakan terdiri atas
jaring yang dilengkapi dengan substrat yang terbuat dari semen, keramik atau
gerabah dengan diameter 1-2 cm dan jarak antara substrat 25 cm.

4. Metode jaring dan rangka, Pada metode ini bahan yang digunakan berupa
rangka besi yang dicat anti karat dan diatasnya ditutupi dengan jaring yang
diikat secara kuat dan rapi. Rangka yang ideal berukuran 100x800 cm2
berbentuk bujur sangkar dan pada bagian ujung-ujung bujur sangkar terdapat

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 167


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

kaki-kaki tegak lurus masing-masing sepanjang 10 cm. Di bagian bujur


sangkarnya ditutupi dengan jaring tempat mengikat bibit transplantasi yang
berjumlah 12 buah. Jarak masing-masing bibit 25 cm.

5. Metode jaring rangka dan substrat, Metode ini merupakan perpaduan antara
media 3 dan 4. Ukuran diameter substrat 10 cm dengan tebal 2 cm dan panjang
patok 5-10 cm. Bahan patok terbuat dari peralon kecil yang diisi semen dan
diberi cat agar tidak mengakibatkan pencemaran. Rangka sebaiknya berbentuk
siku berukuran 100x80 cm dan dicat anti karat. Pengikatan substrat pada jaring
berjarak 25 cm.

Dari beberapa alternatif metode di atas, metode jaring rangka dan substrat memiliki
beberapa kelebihan dibandingkan dengan metode lainnya antara lain :

• Lebih kokoh dan kuat dan memiliki nilai estetika

• Cocok untuk obyek penelitian

• Cocok untuk soft coral dan karang bercabang

• Bernilai ekonomis

- Substrat

Substrat merupakan tempat penempelan bibit karang. Substrat yang digunakan


adalah :
• Substrat patok, Terbuat dari paku besi dengan panjang ± 10 cm.
• Keramik
keramik yang dapat digunakan ukuran 10x10 cm, pada bagian tengah diberi
lubang sebagai tempat melekatkan patok kayu/besi. Pada bagian ujung-ujung
diberi lubang untuk tempat mengikat substrat ke media penempelan.
• Gerabah
Dapat berbentuk bulat atau bujur sangkar, ukuran substrat gerabah dengan
bentuk bujur sangkar 10x10 cm, sedangkan yang berbentuk bulat mempunyai
ukuran diameter 10 cm dan tebal 3 cm dengan bagian tengah berlubang untuk
melekatkan patok kayu/besi, serta 4 lubang lainnya di bagian tepi substrat untuk
tempat mengikat media pada penempelan.
• Konkrit
Terbuat dari semen cor berbentuk bulat dengan ukuran diameter 10 cm dan tebal
3 cm. Pada bagian tengahnya dibuat patok tiang setinggi 10 cm. Pada bagian
tepinya dibuat 4 lubang diarah yang berbeda, untuk tempat mengikat substrat
pada media penempelan. Penempatan substrat di dasar perairan disesuaikan
dengan kondisi dasar perairan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 168


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Penyiapan lokasi rehabilitasi dilakukan dengan tujuan meningkatkan peluang


anakan karang untuk hidup dilokasi yang akan direhabilitasi menjadi lebih terjamin.
Tahapan yang dilakukan adalah :
• Mengurangi dan atau menghentikan penyebab rusaknya terumbu karang di
lokasi tersebut.
• Membuang/mengurangi predator terumbu karang dilokasi tersebut seperti bulu
babi.
• Membersihkan sampah plastik, organik, dan material lain yang dapat
mengganggu pertumbuhan karang.
• Identifikasi jenis karang yang hidup di lokasi tersebut melalui sensus visual.

- Bibit
Dalam pengambilan bibit dari alam perlu diperhatikan beberapa hal antara lain :
• Mengurangi dan atau menghentikan penyebab rusaknya terumbu karang di
lokasi tersebut.
• Tidak merusak koloni induk.
• Sistem perwakilan plot kurang lebih 10% per plot.
• Sesuai dengan MSY (potensi) di alam/lokasi.
• Pengangkutan bibit dilakukan di dalam air dan dilaksanakan dengan hati-hati.

Setelah bibit karang yang akan dikembangkan dan akan diikatkan pada media,
maka ada beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu :
• Pengangkutan bibit dilakukan di dalam air dan dilaksanakan dengan hati-hati.
• Pengikatan bibit sebaiknya dilakukan di dalam air, namun apabila dilakukan
dipermukaan air jangan terlalu lama (maksimal 20 menit).
• Pada pengikatan, bibit diikat dengan seerat mungkin dengan menggunakan tali
pancing atau klem plastik.
• Agar tidak goyah dan lepas, posisi sebaiknya tegak dan terikat erat pada patok
substrat.

Teknik penempatan media disarankan :


• Dipilih tempat yang relatif rata.
• Kedalamannya mendekati kedalaman pengambilan bibit.

Khusus untuk media rangka, sebaiknya media rangka diturunkan terlebih dahulu
dan ditancapkan didasar perairan sebagai

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 169


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Gambar 4.6. Terumbu Karang di Teluk Sibigo

4.5. Analisis Usaha Budidaya Laut


4.5.1. Analisis Usaha Budidaya Kerapu

Beberapa jenis ikan kerapu yang banyak dijumpai di perairan Pulau Banyak dan
Simeulue antara lain adalah ikan kerapu sunu, ikan kerapu macan, dan ikan kerapu
lumpur. Prospek usaha pembesaran kerapu sunu sebetulnya cukup menjanjikan,
yang dapat dilihat pada permintaan pasar dan harga yang cukup tinggi. Tetapi
dalam pemeliharaan ikan kerapu ini dibutuhkan teknologi yang mampu
menghasilkan ikan dengan ukuran sesuai permintaan pasar (>500 g/ekor). Pada
saat ini teknologi pembesaran kerapu sunu masih dalam tahap penelitian untuk
menemukan teknologi yang dapat menghasilkan produk sesuai permintaan pasar,
sedangkan teknologi pembesaran untuk ikan kerapu macan maupun ikan kerapu
lumpur sudah lebih berkembang dibandingkan dengan teknologi budidaya ikan
kerapu sunu.

Ukuran kerapu yang diinginkan pasar adalah sekitar 500 gram per ekor atau lebih,
dengan harga sekitar Rp 180.000,-/kg – Rp 200.000,-/kg. Usaha pembesaran
kerapu macan untuk menghasilkan ikan dengan ukuran sesuai permintaan pasar
(>500 g/ekor) memerlukan waktu sekitar 8 bulan. Analisis usaha budidaya ikan
kerapu macan (pembenihan, penggelondongan, dan pembesaran) selengkapnya
dapat dilihat pada Tabel 4.25 serta Lampiran 25.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 170


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 4.24. Analisis Usaha Pembesaran Ikan Kerapu Macan


Skala usaha
Keterangan
Perorangan Kelompok/Pengusaha
Unit 1 kantong 10 kantong
Jumlah Investasi Rp 5.925.000 Rp 59.250.000
Jumlah Biaya Operasional Rp 7.353.563 Rp 73.535.625
Penjualan Rp 17.556.750 Rp 175.567.500
Keuntungan Rp 10.203.188 Rp 102.031.875
Payback Periode 0,58 0,58
Break Even Point Harga Rp 35.602 Rp 35.602
Break Even Point Jumlah 92 919
B/C ratio 1,39 1,39
R/C ratio 2,39 2,39

Untuk usaha budidaya ikan kerapu lumpur yang dilakukan secara perorangan
dimana satu nelayan mendapatkan satu kantong KJA selama 6 bulan. Sedangkan
untuk usaha budidaya ikan kerapu lumpur yang dilakukan secara berkelompok atau
oleh pengusaha dilakukan pada 10 kantong KJA dengan dimensi 3x3x3 m3 selama
6 bulan. Analisis usaha selengkapnya baik untuk perorangan maupun kelompok
dapat dilihat pada Tabel 4.26 serta Lampiran 26.

Tabel 4.25. Analisis Usaha Pembesaran Ikan Kerapu Lumpur


Skala usaha
Keterangan
Perorangan Kelompok/Pengusaha
Unit 1 kantong 10 kantong
Jumlah Investasi Rp 5.925.000 Rp 59.250.000
Jumlah Biaya Operasional Rp 3.772.188 Rp 37.721.875
Penjualan Rp 8.775.000 Rp 87.750.000
Keuntungan Rp 5.002.813 Rp 50.028.125
Payback Periode 1,18 1,18
Break Even Point Harga Rp 27.942 Rp 27.942
Break Even Point Jumlah 58 580
B/C ratio 1,33 1,33
R/C ratio 2,33 2,33

4.5.2. Analisis Usaha Budidaya Ikan Kakap

Usaha pembesaran ikan kakap putih memiliki prospek yang cukup cerah, karena
modal yang relatif kecil bila dibandingkan dengan membangun kolam/tambak serta
tidak perlu pengelolaan air yang rumit. Perairan Pulau Banyak dan Simeulue yang
belum tercemar akan memberikan hasil pertumbuhan yang bagus. Usaha
pembesaran ikan kakap putih dapat dilakukan secara perorangan maupun
kelompok. Analisis usaha budidaya ikan kakap selengkapnya dapat dilihat pada
Tabel 4.27 serta Lampiran 28.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 171


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 4.26. Analisis Usaha Pembesaran Ikan Kakap Putih


Skala usaha
Keterangan
Perorangan Kelompok/Pengusaha
Unit 1 kantong 10 kantong
Jumlah Investasi Rp 25.450.000 Rp 254.500.000
Jumlah Biaya Operasional Rp 8.750.000 Rp 87.500.000
Penjualan Rp 20.250.000 Rp 202.500.000
Keuntungan Rp 11.500.000 Rp 115.000.000
Payback Periode 2,21 2,21
Break Even Point Harga Rp 38.889 Rp 38.889
Break Even Point Jumlah 194 1.944
B/C ratio 1,31 1,31
R/C ratio 2,31 2,31

4.5.3. Analisis Usaha Budidaya Rumput Laut

Perhitungan usaha rumput laut dengan luas lahan 0,5 ha dengan periode satu siklus
pemeliharaan selama 45 hari-60 hari akan membutuhkan biaya investasi sebesar
Rp 7.922.500,-. Biaya tetap yang dibutuhkan selama pemeliharaan sebesar Rp
796.000,- dan biaya variabel yang diperlukan adalah Rp 12.346.000,-.Dengan
jumlah produksi 10.583 kg per musim tanam yang akan menghasilkan pemasukan
sebesar Rp 31.746.000,- maka akan didapatkan keuntungan sebesar Rp
19.400.000,- per siklus produksi. Analisis usaha budidaya rumput laut
selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 27.

Gambar 4.7. Rumput laut (E. cottonii)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 172


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

4.5.4. Analisis Usaha Budidaya Tiram Mutiara

Usaha tiram mutiara dengan luas lahan 2 ha dengan periode 15 bulan


membutuhkan biaya investasi sebesar Rp 1.891.150.850,-. Biaya operasional yang
diperlukan adalah Rp 3.804.930.107,-per tahun dengan jumlah produksi 9.410 kg,-
Analisis usaha budidaya mutiara selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 29.

4.5.5. Analisis Usaha Budidaya Kepiting Bakau

Perhitungan usaha kepiting dengan luas lahan 0,4400 ha dengan periode satu
siklus pemeliharaan selama 150 hari akan membutuhkan biaya investasi sebesar
Rp 4.000.000,-. Biaya tetap yang dibutuhkan selama pemeliharaan sebesar Rp
1.000.000,- dan biaya variabel yang diperlukan adalah Rp 19.375.000,-.Dengan
jumlah produksi 1.250 kg per musim tanam yang akan menghasilkan pemasukan
sebesar Rp 31.250.000,- maka akan didapatkan keuntungan sebesar Rp
11.875.000,- per siklus produksi. Analisis usaha budidaya selengkapnya dapat
dilihat pada Lampiran 30.

Gambar 4.8. Kepiting bakau

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 173


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

4.5.6. Analisis Usaha Budidaya Teripang

Perhitungan usaha teripang perorangan dengan luas lahan 150 m2 per orang
dengan periode satu siklus pemeliharaan selama 6 bulan serta usaha berkelompok
dengan luas lahan 1,5 ha dengan periode satu siklus pemeliharaan selama 6 bulan,
analisis usaha selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 4.28 serta Lampiran 31.

Tabel 4.27. Analisis Usaha Pembesaran Teripang


Skala usaha
Keterangan
Perorangan Kelompok/Pengusaha
Unit 150 m2 15000 m2
Jumlah Investasi Rp 3.687.250 Rp 368.725.000
Jumlah Biaya Operasional Rp 5.994.955 Rp 599.495.500
Penjualan Rp 15.200.000 Rp 1.520.000.000
Keuntungan Rp 9.205.045 Rp 920.504.500
Payback Periode 0,40 0,40
Break Even Point Harga Rp 37.468 Rp 37.468
Break Even Point Jumlah 63 6.310
B/C ratio 1,54 1,54
R/C ratio 2,54 2,54

4.5.7. Analisis Usaha Budidaya Lobster

Perhitungan usaha lobster secara perorangan dengan luas lahan budidaya sebesar
1 kantong dengan periode satu siklus pemeliharaan selama 5 bulan serta usaha
lobster secara berkelompok atau oleh pengusaha dengan lahan budidaya sebesar
12 kantong ukuran 3x3x3 m3 dengan periode satu siklus pemeliharaan selama 5
bulan, analisis usaha budidaya selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 4.29 serta
Lampiran 32.

Tabel 4.28. Analisis Usaha Pembesaran Lobster


Skala usaha
Keterangan
Perorangan Kelompok/Pengusaha
Unit 1 kantong 12 kantong
Jumlah Investasi Rp 4.937.500 Rp 59.250.000
Jumlah Biaya Operasional Rp 3.151.302 Rp 37.815.625
Penjualan Rp 7.290.000 Rp 87.480.000
Keuntungan Rp 4.138.698 Rp 49.664.375
Payback Periode 1,19 1,19
Break Even Point Harga Rp 34.582 Rp 34.582
Break Even Point Jumlah 39 473
B/C ratio 1,31 1,31
R/C ratio 2,31 2,31

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 4 – 174


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Rencana Aksi Budidaya Laut


di Pulau Banyak dan Simeulue
5.1. Kriteria Umum Rencana Aksi Budidaya Laut
Lokasi aksi budidaya laut tidak berdiri sendiri tetapi meliputi perairan dekat pantai
sampai ke darat yang mencakup seluruh wilayah pasang surut dan hutan bakau,
pantai berpasir, terumbu karang, padang lamun dan habitat sensitif lainnya.
Kawasan ini meliputi zona pemanfaatan ruang yang mencakup :

1) Penentuan kawasan bagi kegiatan budidaya laut sangat dipengaruhi oleh


kegiatan di daratan, terutama yang berada di sekitar wilayah daerah aliran
sungai (DAS). Wilayah tersebut tidak diperkenankan bagi kegiatan yang
menimbulkan dampak pencemaran atau polusi yang mengganggu kawasan
budaya.

2) Lokasi kegiatan budidaya laut harus jauh dari kawasan industri, atau tidak dalam
pengaruh pembuangan limbah yang berasal dari kawasan pemukiman, industri
pertanian, penambangan dan minyak bumi.

3) Kegiatan budidaya laut dapat langsung bersinergi dan berdampingan dengan


kegiatan lain dan tidak saling memberikan dampak negatif, antara lain dapat
sekaligus berfungsi sebagai objek wisata.

4) Faktor-faktor hidro-oseanografi mempunyai pengaruh penting terhadap kegiatan


budidaya yaitu salinitas, suhu, arah angin, gelombang, arus pasang surut, arus
pantai, tingkat kecerahan, derajat keasaman, oksigen terlarut, kandungan
nutrien dan konsentrasi logam berat

5) Faktor geomorfologi pantai, batimetri atau kemiringan dasar laut (elevasi) serta
jenis dan tekstur tanah sangat berpengaruh terhadap jenis biota yang
dibudidayakan.

6) Penentuan kawasan budidaya laut harus dilandaskan partisipasi masyarakat.

7) Kawasan budidaya laut harus merupakan kawasan yang terintegrasi antara


peruntukan untuk skala ekonomi lemah dengan mengutamakan masyarakat
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –175
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

setempat dengan skala ekonomi menengah dan besar, sehingga tercipta


kemitraan ekonomi.

8) Kesesuaian zonasi kawasan budidaya.

5.2. Arahan Pengelolaan Rencana Aksi Budidaya Laut


1. Tujuan pengelolaan kawasan budidaya laut di wilayah pesisir Provinsi NAD adalah
untuk:

a. Meningkatkan efektifitas dan efisiensi pemanfaatan ruang kawasan, sumberdaya


alam dan sumberdaya buatan terutama di wilayah perairan pesisir dengan
memperhatikan kemampuan sumberdaya manusia untuk menyerasikan
pemanfaatan ruang dan kelestarian fungsi lingkungan hidup.

b. Mewujudkan pemanfaatan ruang di wilayah pesisir, pemanfaatan sumberdaya


kelautan dan perikanan untuk kesejahteraan masyarakat dengan tetap
memperhatikan kelestarian fungsi lingkungan hidup.

c. Menghindari terjadinya konflik pemanfaatan ruang dan konflik pemanfaatan


sumberdaya pesisir melalui pengaturan pemanfaatan ruang berdasarkan
prioritas kegiatan yang memberikan keuntungan terbesar pada masyarakat.

2. Arahan pengelolaan kawasan budidaya di wilayah pesisir Provinsi NAD adalah :

a. Pengelolaan kawasan budidaya di wilayah pesisir dilakukan berdasarkan


mekanisme pengelolaan kawasan budidaya sesuai dengan kebijakan yang
berlaku.

b. Pengelolaan kawasan budidaya di wilayah pesisir dilakukan secara seksama


dan berdaya guna sebesar-besarnya bagi kepentingan masyarakat dan
peningkatan kesejahteraan masyarakat pesisir.

c. Pengelolaan kawasan budidaya di wilayah pesisir dilakukan melalui


pengembangan kegiatan dan usaha dengan mempertimbangkan aspek-aspek
teknis, aspek sosial dan aspek keuangan.

d. Pengelolaan kawasan budidaya dilaksanakan melalui pengawasan ketat AMDAL


terhadap kegiatan yang mengancam kelestarian lingkungan, terutama
keseimbangan ekologi pantai.

e. Pengelolaan kawasan budidaya dilaksanakan bersama masyarakat dan publik


melalui mekanisme partisipatif.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –176


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

f. Pengelolaan kawasan budidaya dilaksanakan melalui pendayagunaan


mekanisme insentif dan disinsentif terhadap pengembangan kawasan budidaya,
dengan tujuan untuk mengoptimalkan fungsi ruang dan sumberdaya alam, serta
membatasi pemanfaatan ruang dan sumberdaya alam yang berlebihan.

3. Prinsip pengelolaan kawasan budidaya di wilayah pesisir meliputi pembagian


kewenangan pengelolaan kawasan budidaya antara pemerintah pusat dan
pemerintah daerah.

Mekanisme pengendalian kawasan budidaya di wilayah pesisir dilakukan melalui


berbagai langkah alternatif yang meliputi: (1) kegiatan pengawasan pemanfaatan
ruang di kawasan budidaya, (2) kegiatan penertiban pemanfaatan ruang di wilayah
kawasan budidaya, dan (3) pendayagunaan mekanisme perijinan yang berlaku.

Berikut ini adalah penjabaran dari masing-masing kegiatan tersebut:

1. Kegiatan pengawasan pemanfaatan ruang di kawasan budidaya.

Kegiatan pengawasan terhadap pemanfaatan ruang di kawasan budidaya wilayah


pesisir dilakukan melalui :

a. Pengkajian dampak lingkungan sebagaimana diatur dalam peraturan


perundang-undangan dalam pengembangan berbagai usaha dan kegiatan,
terutama jenis usaha berskala besar yang dikembangkan di wilayah pesisir.

b. Pengawasan terhadap proses pelaksanaan berbagai usaha dan kegiatan


berdasarkan prosedur dan tata cara pemanfaatan ruang di kawasan budidaya
agar tercipta keserasian antar kegiatan pemanfaatan ruang di kawasan
budidaya dan antar kegiatan di daratan maupun di perairan wilayah pesisir.

c. Pengawasan terhadap pelaksanaan kegiatan penelitian eksplorasi mineral dan


air tanah serta kegiatan lain yang berkaitan dengan pencegahan bencana alam
di kawasan budidaya agar tetap terjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup,
keamanan dan keberlanjutan usaha dan/atau kegiatan budidaya lainnya.

d. Pemantauan dan evaluasi dalam pemanfaatan ruang kawasan budidaya pesisir,


baik di daratan maupun di wilayah perairan untuk menjaga kelestarian
lingkungan hidup.

e. Pelarangan atau pencegahan dilakukannya kegiatan budidaya yang tidak


sesuai dengan rencana.

f. Pembatasan kegiatan lain yang telah ada dengan ketentuan tidak dilakukan
pengembangannya lebih lanjut.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –177


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

g. Penyelesaian masalah yang telah tumpang tindih antar kegiatan budidaya


berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Dalam rangka pengawasan pemanfaatan ruang untuk aksi budidaya laut di wilayah
pesisir Provinsi NAD, bentuk-bentuk pengawasan yang perlu dilakukan adalah
sebagai berikut :

1) Pelaporan dalam rangka pengawasan pemanfaatan ruang

Dalam bentuk kegiatan pengumpulan data/informasi secara berkesinambungan


mengenai pemanfaatan ruang, baik yang sesuai maupun yang tidak sesuai
dengan rencana tata ruang yang ditetapkan. Kegiatan ini dapat dilaksanakan oleh
lembaga pemerintah maupun masyarakat (individual maupun kelompok).

2) Pemantauan dalam rangka pengawasan pemanfaatan ruang

Dengan kegiatan mengamati, mengawasi dan memeriksa secara cermat


perubahan kualitas tata ruang dan lingkungan yang tidak sesuai dengan rencana
tata ruang.

3) Kegiatan evaluasi terhadap kegiatan pemanfaatan ruang dalam mencapai tujuan


yang ditetapkan dalam rencana tata ruang. Kegiatan evaluasi atau peninjauan
kembali terhadap RUTRW Pesisir Provinsi NAD sekurang-kurangnya tiga kali,
atau apabila diperlukan. Hasil evaluasi inilah yang akan menentukan perlu
tidaknya dilakukan revisi atau penyempurnaan terhadap rencana tata ruang.

2. Kegiatan penertiban pemanfaatan ruang di kawasan budidaya wilayah pesisir

Tindakan penertiban pemanfaatan ruang dilakukan oleh Pemerintah Daerah


melalui pemeriksaan dan penyelidikan atas semua pelanggaran/penyimpangan
dalam pemanfaatan ruang yang dilakukan terhadap pemanfaatan ruang yang tidak
sesuai dengan rencana tata ruang. Bentuk penertiban terhadap ruang jenis
pelanggaran pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang
adalah :

a. Pemanfaatan ruang tidak sesuai dengan fungsi ruang: Bentuk penertiban yang
dapat diterapkan antara lain adalah penghentian kegiatan/pembangunan dan
pencabutan ijin yang telah diterbitkan.

b. Pemanfaatan ruang sesuai dengan fungsi ruang tetapi luasan menyimpang dan
atau intensitas pemanfaatan ruang tidak sesuai dengan ketentuan: Bentuk
penertiban yang dapat diterapkan adalah penghentian kegiatan dan kegiatan
dibatasi pada luasan yang sesuai dengan rencana yang ditetapkan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –178


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

c. Pemanfaatan ruang sesuai dengan fungsi ruang, tetapi persyaratan teknis


menyimpang: Bentuk penertiban yang dapat diterapkan adalah penghentian
kegiatan dan pemenuhan persyaratan teknis.

d. Pemanfaatan ruang sesuai dengan fungsi ruang, tetapi bentuk pemanfaatan


ruang menyimpang: Bentuk penertiban yang dapat dilakukan adalah
penghentian kegiatan dan penyesuaian bentuk pemanfaatan ruang.

Secara umum kegiatan penertiban dalam rangka pengendalian pemanfaatan ruang


di wilayah pesisir Provinsi NAD antara lain dapat dilakukan melalui:

1) Pencabutan ijin

Ijin pemanfaatan ruang adalah ijin yang berkaitan dengan lokasi, kualitas ruang
dan tata bangunan yang sesuai dengan peraturan perundang-undangan, hukum
adat dan kebiasaan yang berlaku. Setiap ijin pemanfaatan ruang yang tidak
sesuai dengan rencana tata ruang yang telah ditetapkan, dapat dinyatakan batal
atau dicabut perijinannya oleh Kepala Daerah. Pembatalan ijin ini dapat
dimintakan penggantian yang layak bila dapat dibuktikan bahwa ijin yang telah
diperoleh sebelumnya itu didapatkan dengan itikad baik. Ijin pemanfaatan ruang
yang dibatalkan adalah ijin yang tidak sesuai, baik yang telah ada sebelum
maupun sesudah adanya Rencana Tata Ruang yang ditetapkan berdasarkan
Undang-undang yang berlaku.

2) Pemulihan fungsi

Upaya pemulihan fungsi manfaat ruang diselenggarakan untuk merehabilitasi


fungsi ruang tersebut. Pemulihan fungsi ini menjadi kewajiban Pemerinth Provinsi
NAD sesuai dengan alokasi dana sebagaimana tercantum dalam program
pembangunan

3) Pengenaan sanksi

Sanksi yang dapat dikenakan terhadap pelanggaran pemanfaatan ruang adalah


sanksi administrasi, sanksi perdata dan sanksi pidana

3. Pendayagunaan Mekanisme Perijinan Pemanfaatan Ruang

Perijinan pemanfaatan ruang dimaksudkan sebagai konfirmasi persetujuan atas


suatu jenis pemanfaatan ruang dengan mengacu pada rencana tata ruang yang
telah ditetapkan. Dengan demikian, mekanisme perijinan seyogyanya
didayagunakan agar secara dini dapat diapakai sebagai salah satu perangkat
pengendalian pemanfaatan ruang yang diandalkan. Upaya pendayagunaan

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –179


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

mekanisme perijinan pemanfaatan ruang sebagai bagian dari pengendalian


pemanfaatan ruang dipesisir Provinsi NAD pada masa yang akan datang perlu
dikaitkan dengan pengembangan kebijaksanaan atau perangkat insentif dan
disinsentif pemanfaatan ruang, yaitu sebagai berikut :

a. Kebijakan insentif pemanfaatan ruang kawasan budidaya

Kebijakan ini bertujuan untuk memberikan rangsangan terhadap kegiatan yang


seiring dengan tujuan rencana tata ruang. Kebijaksanaan ini perlu dilaksanakan
melalui penetapan kebijaksanaan baik dibidang ekonomi (untuk menarik
investasi maupun pembangunan fisik prasarana/pelayanan umum yang
merangsang pemanfaatan ruang sesuai dengan yang diinginkan dalam rencana
tata ruang. Kebijaksanaan insentif pemanfaatan ruang di wilyah pesisir Provinsi
NAD adalah :

1) Memberikan kemudahan perijinan, prosedur pengembangan kegiatan usaha


dan kemudahan berinvestasi pada kawasan-kawasan pusat pertumbuhan
wilayah pesisir.

2) Memfasilitasi promosi wilayah dan potensi pengembangan wilayah untuk


menarik minat investasi dan pengembangan dunia usaha pada pusat-pusat
pengembangan wilayah pesisir.

3) Membangun kelengkapan sarana dan prasarana penunjang kegiatan usaha


dan investasi pada pusat-pusat pertumbuhan wilayah pesisir.

4) Mengembangkan infrastruktur dasar, kemudahan akses trensportasi,


pelayanan administrasi dan lalulintas keuangan pada wilayah pusat
pertumbuhan pesisir.

b. Kebijakan disinsentif pemanfaatan ruang kawasan budidaya

Kebijakan ini bertujuan untuk membatasi pertumbuhan atau mencegah kegiatan


yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang. Kebijaksanaan ini dilaksanakan
melalui penolakan pemberian perijinan pemanfaatan ruang atau perijinan
pembangunan, serta pembatasan pengadaan sarana dan prasarana.
Kebijaksanaan disinsentif pemanfaatan ruang di wilayah pesisir Provinsi NAD
adalah :

1) Tidak dikeluarkan ijin lokasi baru, tidak dibangun akses jalan baru melalui
kawasan lindung dan tidak dibangun jaringan prasarana baru kecuali
prasarana vital yang meliputi sistem jaringan listrik, telepon, cek dam, tandon
air atau bendungan, pemancar elektronik dan lain-lain yang memberikan

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –180


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

manfaat sebesar-besarnya bagi perkembangan wilayah dan peningkatan


kesejahteraan masyarakat dalak rangka membatasi perkembangan fisik
kawasan dan kegiatan budidaya ke arah kawasan lindung.

2) Pengenaan pajak kegiatan yang relatif lebih besar dan pengenaan denda
terhadap kegiatan yang menimbulkan dampak negatif bagi publik seperti
gangguan keamanan, kenyamanan dan keselamatan dalam rangka
mengendalikan perkembangan pemanfaatan ruang di kawasan perkotaan.

3) Pengenaan sanksi terhadap kegiatan budidaya di kawasan daratan pesisir


yang memberikan dampak negatif dan mengakibatkan terjadinya kerusakan
lingkungan di perairan pesisir dan pulau-pulau kecil.

4) Pengenaan sanksi terhadap kegiatan yang menyebabkan rusaknya garis


pantai, tatanan ekosistem, degradasi lingkungan dan hilangnya
keseimbangan lingkungan hidup di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil.

5) Pengenaan sanksi terhadap kegiatan budidaya di perairan yang


menyebabkan rusaknya ekosistem pesisir dan pulau-pulau kecil.

6) Pengenaan sanksi terhadap kegiatan budidaya laut yang mengakibatkan


kerusakan lingkungan di perairan dan kerusakan ekologi pantai di wilayah
pesisir dan pulau-pulau kecil.

7) Sanksi diberlakukan pada kegiatan penangkapan ikan yang tidak sesuai


dengan ketentuan perundang-undangn dan/atau mengakibatkan/
mengancam kelestarian lingkungan.

5.3. Kerangka Pemikiran Rencana Aksi Budidaya Laut

Action Plan Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue, Provinsi NAD ini
merupakan rencana umum dan rancangan suatu kawasan untuk budidaya ikan air
laut. Kerangka pemikiran yang dikembangkan dalam penyusunan rencana aksi
budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue tidak terlepas dari tujuan dan sasaran
yang ingin dicapai. Dalam konteks pengelolaan dan pengembangan kawasan laut
yang berbasis pada peran serta masyarakat, maka kata partisipasi masyarakat
merupakan kata kunci sekaligus salah satu indikator kinerja rencana aksi. Semangat
mengedepankan peran serta masyarakat merupakan respons atas kelemahan yang
dijumpai dalam penyelenggaraan pembangunan selama ini yang diwarnai oleh
kecenderungan yang pada umumnya sentralistik (top-down) serta belum memberi
peran dan ruang gerak yang memadai bagi masyarakat lokal untuk terlibat secara

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –181


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

intens dalam setiap tahapan penyelenggaraan pengelolaan dan pengembangan


budidaya laut.
Perubahan paradigma dan orientasi dalam penyelenggaraan pembangunan
masyarakat dari kecenderungan sentralistik (top-down) ke arah partisipatif (bottom-
up) dalam implementasinya sering menghadapi kendala, baik secara struktural
maupun kultural. Keadaan ini tidak terlepas dari kondisi belum tersedianya
perangkat kelembagaan dan sistem birokrasi yang dapat mengakomodasi
partisipasi masyarakat secara benar dan memadai. Padahal disadari bahwa
kelemahan dalam penyelenggaraan pembangunan yang berbasis masyarakat
selama ini yang cenderung sentralistik dan telah menimbulkan degradasi sosio-
kultural dan mental dalam tatanan kehidupan bermasyarakat, yang diindikasikan
oleh ciri-ciri sebagai berikut :

1) Hilangnya prinsip-prinsip kebersamaan dan perilaku “gotong royong” di antara


anggota masyarakat, dan umumnya bersedia bekerja apabila mendapatkan
imbalan uang atau materi sebagai upah ataupun insentif

2) Tidak adanya rasa memiliki (sense of belonging) terhadap kegiatan ataupun


hasil-hasil kegiatan yang bersifat publik (common activities ataupun common
properties), sehingga kurang ada upaya dari masyarakat untuk memelihara dan
mendayagunakan hasil-hasil pembangunan

3) Berkurangnya inisiatif, prakarsa, semangat proaktif dan antisipatif masyarakat


terhadap isu-isu strategis di bidang lingkungan hidup dan/atau permasalahan
sosial ekonomi serta budaya yang mereka hadapi sehari-hari.

Implikasi dari penyelenggaraan pembangunan yang partisipatif menghendaki


penyesuaian-penyesuaian peran dari setiap penyelenggara pembangunan,
termasuk masyarakat yang menjadi subyek sekaligus penerima manfaat dari
penyelenggaraan pembangunan tersebut. Dalam konteks ini masalah waktu
pelaksanaan pekerjaan ini menjadi krusial dikaitkan dengan tuntutan atau
kebutuhan proyek yang harus dilaksanakan secara partisipatif. Terlebih, untuk
membangun kesadaran, pemahaman dan partisipasi masyarakat (terutama
masyarakat pesisir pulau-pulau kecil) membutuhkan kesabaran, ketekunan serta
waktu yang relatif lebih lama.

Memahami permasalahan tersebut, arah pendekatan dalam pelaksanaan


penyusunan rencana aksi budidaya laut ini menggunakan pendekatan kekuatan
lapang (force field analysis) yang pada dasarnya mengkombinasikan pendekatan
PRA (Partisicipatory Rural Apraisal) dalam memahami kondisi lingkungan dan
masyarakat setempat dengan alokasi waktu dan sumberdaya yang tersedia.
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –182
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Prinsip-prinsip dasar yang dikembangkan dalam pendekatan kekuatan lapang ini


adalah sebagai berikut :

1) Kegiatan survei dan perencanaan harus melibatkan semaksimal mungkin


masyarakat setempat (participatory approach).

2) Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue harus
sejalan dengan rencana pembangunan serta arah kebijakan pembangunan
wilayah serta pola dasar pembangunan wilayah Kabupaten Aceh Singkil dan
Kabupaten Simeulue. Penyusunan Rencana Aksi di Pulau Banyak harus
memperhitungkan keberadaan Taman Laut Nasional, sedangkan di Simeulue
harus mempertimbangkan keberadaan KKLD (Kawasan Konservasi Laut
Daerah) yang ada di Kabupaten Simeulue.

3) Hasil penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue
harus didiskusikan (dimusyawarahkan) pada tingkat kabupaten dan/atau
kelembagaan lokal, untuk memperoleh masukan, penilaian dan saran
pertimbangan serta mendapatkan kesepakatan diantara berbagai kelompok
masyarakat (stakeholders) dalam implementasi, monitoring dan evaluasi, serta
merumuskan formulasi pemecahan masalah serta perbaikan/penyempurnaan
yang diperlukan dalam penyelenggaraan pekerjaan berikutnya.

Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue sebagai bagian integrasi
dari pembangunan wilayah harus dirancang dengan pendekatan partisipatif, holistik,
dan berorientasi pada pemberdayaan sosial ekonomi masyarakat dan penguatan
kelembagaan lokal secara berkelanjutan alam kerangka hubungan yang harmonis
diantara seluruh stakeholders dari tingkat pusat sampai ke daerah. Atas dasar
pendekatan pembangunan yang berbasis masyarakat di setiap daerah, pemerintah
pada tingkat-tingkat yang lebih tinggi harus mampu memfasilitasi berkembangnya
prakarsa, inisiatif dan aspirasi masyarakat dan memberikan dukungan baik berupa
program yang aspiratif, pendanaan, bantuan teknis, dan penyelesaian konflik antar-
kelompok masyarakat dan antar-wilayah.

Pendekatan partisipatoris yang dikembangkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini


pada dasarnya merupakan rangkaian kegiatan pembangunan yang terus
berkelanjutan seperti sebuah siklus yang terus berputar dimulai dari identifikasi dan
Analisiss situasi, perencanaan, pelaksanaan, dan monitoring dan evaluasi yang
kemudian kembali lagi ke identifikasi dan Analisiss situasi. Dengan metode
partisipatoris masyarakat diperlakukan sebagai tokoh utama dalam setiap kegiatan
pembangunan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –183


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Strategi pelaksanaan teknik kekuatan lapang dalam penyusunan Rencana Aksi


Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue melalui pelibatan peran masyarakat
dimulai dengan pengumpulan data dan informasi yang relevan dan mendukung
tujuan studi, kemudian menelaah isu-isu strategis yang terkait. Kegiatan
selanjutnya adalah identifikasi berbagai isu prioritas dan lingkungan strategis yang
relevan dalam penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan
Simeulue. Kegiatan ini dilaksanakan melalui diskusi dengan stakeholders,
khususnya dengan para pakar dari berbagai bidang keahlian, pejabat pemda dan
pemerintah. Isu-isu tersebut di atas diharapkan dapat pula diperoleh melalui desk
study.

Dengan berbekal perihal sebagimana diuraikan di atas maka dilakukan identifikasi


visi dan misi penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue.
Visi dan misi tersebut diformulasikan dari hasil diskusi antar stakeholders terkait
dengan pengelolaan dan pemanfaatan kawasan budidaya laut seperti tokoh
masyarakat setempat, pemuka agama, LSM, pengusaha, perguruan tinggi dan
pemerintah daerah serta pusat. Dari diskusi tersebut diketahui pandangan, arah,
cita-cita dan harapan para stakeholders dalam jangka tahunan, menengah, dan
jangka panjang.

Konsep pendekatan partisipatoris sebagaimana diuraikan di atas harus terus


diterapkan di dalam penyusunan dan implementasi rencana kegiatan lima tahunan
dan satu tahunan serta pengawasan dalam pelaksanaannya. Partisipasi
stakeholders, khususnya kelembagaan masyarakat dan pemda setempat akan
dikembangkan dalam bentuk pengelolaan bersama, sehingga kehidupan demokratis
dalam mengelola sumberdaya alam setempat: “dari masyarakat, untuk masyarakat
dan oleh masyarakat” sesuai dengan cita-cita dan jiwa otonomi daerah dapat segera
terwujud. Kesepahaman dan kesepakatan bahwa sumberdaya alam kelautan dan
perikanan yang dimiliki harus dimanfaatkan seoptimal mungkin bagi kesejahteraan
generasi sekarang dan yang akan datang, sehingga harus berkelanjutan wajib
tampak pada sikap dan perilaku seluruh stakeholders.

Dengan demikian kegiatan-kegiatan yang direncanakan dalam Rencana Aksi


Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue dapat mengakomodir kepentingan-
kepentingan semua stakeholders, sehingga dalam proses perencanaan mereka
tertantang untuk menyumbangkan gagasan, dan dalam pelaksanaannya mereka
terangsang untuk terlibat secara aktif, serta dalam keberlanjutannya mereka merasa
memiliki dan akan menjaga hasil-hasil yang telah dicapai apapun hasilnya. Dengan
demikian Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut Pulau Banyak dan Simeulue

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –184


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

dapat mengakomodir kepentingan-kepentingan semua stakeholders, sehingga


dalam proses perencanaan mereka tertantang untuk menyumbangkan gagasan,
dan dalam pelaksanaannya mereka terangsang untuk terlibat secara aktif, serta
dalam keberlanjutannya mereka merasa memiliki dan akan menjaga hasil-hasil yang
telah dicapai apapun hasilnya.

Kerangka pelaksanaan pekerjaan kegiatan penyusunan Rencana Aksi Budidaya


Laut Pulau Banyak dan Simeulue secara umum dibagi menjadi tiga bagian, yaitu
sebagai berikut:

(i) Identifikasi

Pada tahap ini aspek yang diidentifikasi antara lain karakteristik fisik, biologi, sosial
budaya, politik dan hankam serta aspek budaya pulau beserta perairan di
sekitarnya. Turut diidentifikasi juga potensi sumberdaya alam hayati dan non hayati
beserta masalah-masalah terutama yang berkaitan dengan penurunan kualitas
ekosistem.

(ii) Sosialisasi dan Analisiss Data

Pelaksana pekerjaan pada tahap ini diundang pihak-pihak terkait untuk


menginformasikan rencana kegiatan ini dengan sepenuhnya melibatkan
masyarakat. Pada kegiatan ini dipaparkan data yang diperoleh dari hasil
pengumpulan data primer dan data sekunder yang telah diAnalisiss.

(iii) Perumusan

Setelah identifikasi, sosialisasi serta Analisiss data selesai dilakukan maka dibuat
rumusan sesuai dengan tujuan kegiatan ini. Kegiatan-kegiatan yang diusulkan dan
menjadi konsensus masyarakat dan telah mendapatkan masukan dan kesepakatan
dari semua stakeholder disusun dalam bentuk yang lebih jelas dalam bentuk peta
dan uraian kegiatan yang lebih deskriptif sehingga dapat dipahami oleh semua
stakeholders pada semua tingkatan

5.4. Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak


Mengingat sumberdaya tidak selalu tersedia untuk menyelenggarakan rencana aksi
budidaya laut di semua kawasan terpilih, maka perlu dilakukan pengurutan prioritas
kawasan yang akan menjadi target pengelolaan. Pembobotan Rencana Aksi di
Pulau Banyak untuk menentukan prioritas pelaksanaan dapat dilihat pada Tabel 5.1.
Sedangkan perhitungan skoring teknis dan non teknis selengkapnya dapat dilihat
pada Lampiran 33 – 46.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –185


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 5.1. Jumlah Skoring Teknis Lokasi Budidaya Laut Pulau Banyak
Skor Skor Non
No Wilayah Luas (Ha) Jumlah
Teknis Teknis
Pulau Balai dan Sesuai 303,72
1 216 1188 1404
sekitarnya Sesuai Bersyarat 1220,07
Pulau Pelambak dan Sesuai 0,00
2 180 654 834
sekitarnya Sesuai Bersyarat 5433,07
Sesuai 327,35
3 Haloban 201 834 1035
Sesuai Bersyarat 4089,47
Sesuai 517,20
4 Teluk Tambego 201 654 855
Sesuai Bersyarat 509,33
Pulau Saranggantong Sesuai 347,96
5 198 582 780
dan sekitarnya Sesuai Bersyarat 2719,07
6 Pulau Sikandang dan Sesuai 0,00
192 654 846
sekitarnya Sesuai Bersyarat 7284,43
Jumlah 22751,67 - - -
Sumber : Analisis data (2007)

Berdasarkan hasil skoring tersebut, maka lokasi prioritas pelaksanaan Rencana


Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak adalah sebagai berikut:

1) Pulau Balai, Pulau Baguk dan sekitarnya

2) Haloban dan sekitarnya

3) Teluk Tambego dan sekitarnya

4) Pulau Sikandang dan sekitarnya

5) Pulau Pelambak dan sekitarnya

6) Pulau Sarang Gantong dan sekitarnya

Indikasi Program Pengembangan yang diterapkan dalam Rencana Aksi di Pulau


Banyak dibuat berdasarkan SWOT pada Tabel 4.11 disusun menjadi Program
Jangka Panjang, Program Jangka Menengah serta Program Tahunan. Kegiatan
yang disusun pada Rencana Aksi Pulau Banyak dapat dilihat pada Tabel 5.2,
sedangkan Program Jangka Panjang, Program Jangka Menengah serta Program
Tahunan yang ditetapkan pada pelaksanaan Rencana Aksi Pulau Banyak
selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 1 – 3.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –186


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 5.2. Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak


No Kegiatan Sub kegiatan Tujuan/Sasaran Indikator Keberhasilan Lokasi
1 2 3 4 5 6
1 Pengembangan 1.1 Pengadaan bibit Peningkatan pendapatan Tersedianya bibit ikan kerapu Kecamatan Pulau
budidaya ikan bermutu bagi masyarakat yang bermutu Banyak
kerapu masyarakat
1.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
pembudidaya
1.2.1 Pelatihan Peningkatan keterampilan Meningkatnya keterampilan P. Balai dan Haloban
pembudidaya pembudidaya

1.2.2 Dempon Tersedianya percontohan Pembudidaya mengetahui P. Balai dan Haloban


budidaya dengan cara pembuatan wadah yang
konstruksi yang baik baik dan SOP budidaya yang
benar
1.2.3 Pendampingan Membantu pembudidaya Pembudidaya mampu P. Balai dan Haloban
teknis dalam melaksanakan melaksanakan proses
prosedur operasional budidaya sesuai prosedur
standar SOP yang benar
1.3 Perbaikan infrastruktur
produksi masyarakat
1.3.1 Pembangunan Menyediakan tempat Tersedia tempat P. Balai dan Haloban
penampungan penampungan dan pasar penampungan dan pasar ikan
ikan hidup ikan hidup hidup masing-masing 1 unit di
P. Balai dan Haloban
1.3.2 Pembuatan Tersedianya dermaga dan Tersedia dermaga dan pabrik Tk. Nibung, P. Baguk
dermaga dan pabrik es mini es mini masing-masing 1 unit dan Haloban
pabrik es mini di P. Balai dan Haloban

2 Pengembangan 2.1 Pengadaan bibit Peningkatan pendapatan Tersedianya bibit rumput laut Kecamatan Pulau
budidaya bermutu bagi masyarakat yang bermutu Banyak
rumput laut masyarakat
2.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
pembudidaya
2.2.1 Pelatihan dan Peningkatan keterampilan Meningkatnya keterampilan P. Panjang dan
pengembangan pembudidaya 581 pembudidaya Haloban
kelembagaan
2.2.2 Dempon Tersedianya wadah Pembudidaya mengetahui P. Panjang dan
budidaya dengan cara pembuatan wadah yang Haloban
konstruksi yang baik baik
2.2.3 Pendampingan Membantu pembudidaya Pembudidaya melaksanakan P. Panjang
Teknis dalam melaksanakan proses budidaya sesuai
prosedur operasional prosedur operasional standar
standar

3 Pengembangan 3.1 Pengadaan bibit Peningkatan pendapatan Tersedianya bibit udang Kecamatan Pulau
budidaya bermutu bagi masyarakat lobster yang bermutu Banyak
udang lobster masyarakat
3.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
Pembudidaya
3.2.1 Pelatihan dan Peningkatan keterampilan Meningkatnya keterampilan P. Balai dan Haloban
pengembangan pembudidaya pembudidaya
kelembagaan
3.2.2 Dempon Tersedianya wadah Pembudidaya mengetahui P. Balai dan Haloban
budidaya dengan cara pembuatan wadah yang
konstruksi yang baik baik
3.2.3 Pendampingan Membantu pembudidaya Pembudidaya melaksanakan P. Balai
teknis dalam melaksanakan proses budidaya sesuai
prosedur operasional prosedur operasional standar
standar

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –187


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 5.2. Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)


1 2 3 4 5 6
4 Pengembangan 4.1 Pengadaan bibit Peningkatan pendapatan Tersedianya bibit ikan kakap Kecamatan Pulau
budidaya ikan bermutu bagi masyarakat putih yang bermutu Banyak
kakap putih masyarakat
4.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
Pembudidaya
4.2.1 Pelatihan dan Peningkatan keterampilan Meningkatnya keterampilan P. Balai dan Haloban
pengembangan pembudidaya pembudidaya
kelembagaan

4.2.2 Dempon Tersedianya wadah Pembudidaya mengetahui P. Balai dan Haloban


budidaya dengan cara pembuatan wadah yang
konstruksi yang baik baik
4.2.3 Pendampingan Membantu pembudidaya Pembudidaya melaksanakan P. Balai dan Haloban
teknis dalam melaksanakan proses budidaya sesuai
prosedur operasional prosedur operasional standar
standar

5 Pengembangan 5.1 Kaji tindak budidaya Mendapatkan acuan Produktifitas budidaya kerang Tk. Tambego
budidaya kerang mutiara kesesuaian perairan Teluk mutiara di Teluk Tambego
kerang mutiara Tambego untuk budidaya diketahui
mutiara
5.2 Pengembangan Meningkatkan pendapatan Terdapat perusahaan Tk. Tambego
masyarakat budidaya kerang mutiara yang
beroperasi di P Banyak

6 Pengembangan 6.1 Kaji tindak budidaya Meningkatkan pendapatan Terlaksananya ujicoba P. Saranggantong, P.
budidaya teripang masyarakat budidaya teripang Palambak dan P.
teripang Sikandang

7 Perbaikan 7.1 Konservasi karang Rehabilitasi terumbu Tersedia bibit terumbu karang P. Balai, P. Baguk dan
ekosistem karang di P. Balai, P. sebanyak 22500 bibit Haloban
pesisir Baguk dan Haloban
7.2 Rehabilitasi mangrove Rehabilitasi mangrove di Tersedia bibit mangrove Tk. Nibung dan Ujung
Tk. Nibung dan Uj. Sialit sebanyak 30000 bibit Sialit

8. Kaji tindak 8.1 Ikan hias Meningkatkan pendapatan Terlaksananya ujicoba Kecamatan Pulau
komoditas masyarakat budidaya ikan hias Banyak
prospektif

9 Pengembangan 9.1 Pengembangan induk Menyediakan calon induk Tersedianya calon induk P. Balai dan Haloban
hatchery ikan kerapu dan ikan kakap kerapu dan ikan kakap
laut
9.2 Pengembangan Meningkatkan aktivitas Terbangunnya hatchery skala P. Balai dan Haloban
infrastruktur perikanan rakyat di skala rumah tangga
P.Banyak

9.3 Pengembangan SDM Hatchery skala rumah Meningkatnya SDM pelaku P. Balai dan Haloban
tangga bisa berproduksi usaha hatchery ikan laut

10 Pengembangan Meningkatnya mutu ikan Kemampuan 20 pembudidaya P. Balai dan Haloban


sistem dan hidup bagi pembudidaya ikan laut di Pulau Banyak
teknologi ikan di P. Banyak dalam menangani ikan hidup
pengangkutan meningkat
ikan hidup
(benih dan
konsumsi)

11 Pemasaran 11.1 Pembentukan asosiasi Memudahkan koordinasi Asosiasi pembudidaya Pulau Pulau Banyak
antar kelompok Banyak terbentuk
pembudidaya
11.2 Pembuatan website Meningkatkan jejaring Website terbangun Pulau Banyak
pemasaran
11.3 Menyelenggarakan dan Media promosi pemasaran Jumlah pembudidaya yang Pulau Banyak
mengikutii pameran ikut pameran baik di Pulau
atau kegiatan yang Banyak maupun pameran di
relevan luar pulau
Sumber : Analisis data (2007)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –188


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

1. Pengembangan Jangka Panjang

Pengembangan jangka panjang diarahkan pada peningkatan peran Kawasan


Budidaya Laut Pulau Banyak menjadi salah satu sentra usaha perikanan budidaya
laut di Provinsi NAD. Untuk mencapai hal tersebut, maka diperlukan beberapa
kegiatan maupun kebijakan yaitu:

1) Melengkapi dan meningkatkan fasilitas dengan beberapa sarana dan prasarana


penunjang seperti ketersediaan hatchery skala rumah tangga, adanya
penampungan dan pasar ikan hidup, serta tersedianya dermaga yang dilengkapi
dengan pabrik es mini di sentra pengembangan budidaya laut Pulau Banyak.

2) Memantapkan kualitas sumberdaya manusia pengelola Kawasan Budidaya Laut


dengan peningkatan profesionalisme dan kemampuan teknis serta manajemen
usaha budidaya laut.

3) Memantapkan sistem operasional yang modern dengan sistem manajemen


profesional yang ditunjang berdasarkan IPTEK.

Sasaran yang hendak dicapai dari pengembangan jangka panjang ini adalah :

1) Menjadikan Pulau Banyak sebagai salah satu sentra budidaya laut nasional.

2) Menyejahterakan pembudidaya ikan laut dan masyarakat di lingkungan


sekitarnya.

3) Menjaga kelestarian laut Pulau Banyak dengan usaha budidaya laut yang
menggunakan teknologi budidaya ramah lingkungan berdasarkan IPTEK.

Berdasarkan hasil penentuan lokasi prioritas dan indikasi program pengembangan,


maka Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak tersebut ditetapkan. Uraian
Rencana Aksi Jangka Panjang Budidaya Laut di Pulau Banyak selengkapnya dapat
dilihat pada Lampiran 1.

2. Pengembangan Jangka Menengah

Pengembangan jangka menengah diarahkan pada pemantapan kegiatan usaha


budidaya laut, dengan program kerja sebagai berikut :

1) Melengkapi dan meningkatkan fasilitas budidaya laut yang dapat dimanfaatkan


secara efektif dan efisien dalam kapasitas yang optimum, sesuai dengan
perkembangan kegiatan usaha perikanan budidaya air laut yang ada.

2) Melengkapi sistem yang mengatur operasional dan pengembangan budidaya laut


sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang berlaku serta dapat dilaksanakan di
lapangan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –189


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3) Membina hubungan yang harmonis dengan para pembudidaya dan instansi


terkait melalui peningkatan pelayanan terhadap usaha budidaya laut serta
koordinasi dan sinkronisasi kegiatan secara utuh dan terpadu.

Sasaran yang hendak dicapai dari pengembangan jangka menengah ini adalah :

1) Meningkatkan pendapatan pembudidaya dan keluarganya melalui peningkatan


produksi dan perbaikan sistem tata niaga produk budidaya air laut.

2) Menjadi salah satu pusat usaha budidaya laut di Provinsi NAD tanpa
mengabaikan potensi pasar domestik melalui perbaikan mutu dan efisiensi rantai
pemasaran.

3) Menyerap tenaga kerja produktif dibidang perikanan budidaya laut melalui


intensifikasi dan diversifikasi usaha yang terpadu.

Uraian Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak


selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 2.

3. Pengembangan Tahunan

Pengembangan tahunan diarahkan pada upaya mengatasi masalah yang mendesak


saat ini yaitu penyiapan sarana dan prasarana budidaya yang memadai.

Adapun program kerja yang akan dilakukan adalah sebagai berikut :


1) Membangun fasilitas secara bertahap dan berkelanjutan serta mengupayakan
pemanfaatannya.
2) Mendorong laju pembudidayaan ikan laut di masyarakat dengan upaya
pemberian fasilitas dan bantuan benih.
3) Membentuk sistem pengelolaan kawasan budidaya laut yang telah dibangun
serta mengupayakan mekanisme operasional dan pengembangan kawasan
budidaya laut lainnya dengan melakukan koordinasi, kondisioning dan
penyuluhan ke lapangan.
4) Menjalin hubungan yang harmonis dengan pembudidaya, pengusaha dan
instansi terkait dalam upaya koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan tugas.

Sasaran yang akan dicapai dari pengembangan tahunan ini sebagai berikut :
1) Meningkatkan pendapatan masyarakat di Kecamatan Pulau Banyak.
2) Menambah kesempatan kerja khususnya bagi keluarga pembudidaya melalui
pengembangan usaha perikanan budidaya laut.
3) Meningkatkan pemasaran komoditi perikanan budidaya laut.

Uraian Rencana Aksi Tahunan Budidaya Laut di Pulau Banyak selengkapnya dapat
dilihat pada Lampiran 3.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –190


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

5.5. Rencana Aksi Budidaya Laut di Simeulue


Untuk menentukan prioritas lokasi usaha budidaya laut di Simeulue, maka dilakukan
pembobotan skor teknis dan non teknis pada wilayah calon lokasi budidaya laut.
Pembobotan tersebut dilakukan mengingat sumberdaya yang ada terutama
pendanaan tidak selalu tersedia untuk menyelenggarakan rencana aksi budidaya laut
di semua kawasan terpilih. Hasil pembobotan selengkapnya dapat dilihat pada Tabel
5.3. Sedangkan perhitungan skoring teknis dan non teknis selengkapnya dapat
dilihat pada Lampiran 47 – 58.

Tabel 5.3 Jumlah Skoring Lokasi Budidaya Laut Simeulue


Skor Skor
No Wilayah Luas (Ha) Jumlah
Teknis Non Teknis
Sesuai 189,68
1 Teluk Alafan 174 600 774
Sesuai bersyarat 615,09
Sesuai 401,97
2 Teluk Lewak 168 618 786
Sesuai bersyarat 2862,13
Sesuai 492,00
3 Teluk Sibigo 180 816 996
Sesuai bersyarat 6,83
Sesuai 1433,25
4 Teluk Dalam 216 1.180 1.396
Sesuai bersyarat 58,77
Teluk Sesuai 2109,03
5 210 1.266 1476
Sinabang Sesuai bersyarat 0,00
Labuhan Sesuai 377,45
6 207 1.126 1.333
Bajau Sesuai bersyarat 838,24
Jumlah 9384,44 - - -
Sumber : Analisis data (2007)

Berdasarkan hasil skoring, maka urutan lokasi prioritas pelaksanaan Rencana Aksi
Budidaya Laut di Simeulue adalah sebagai berikut:

1) Teluk Sinabang
2) Teluk Dalam
3) Labuhan Bajau
4) Teluk Sibigo
5) Teluk Lewak
6) Alafan
Indikasi Program Pengembangan yang diterapkan dalam Rencana Aksi di Simeulue
dibuat berdasarkan SWOT pada seperti disajikan padaTabel 4.21 disusun menjadi
Jangka Panjang, Kegiatan Jangka Menengah serta Program Tahunan. Kegiatan
Program Jangka Panjang, Jangka Menengah serta Tahunan yang ditetapkan pada
pelaksanaan Rencana Aksi Budidaya Laut di Simeulue selengkapnya dapat dilihat
pada Tabel 5.4 dan Lampiran 4 – 6.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –191


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 5.4. Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Simeulue


No Kegiatan Sub kegiatan Tujuan/Sasaran Indikator Keberhasilan Lokasi
1 2 3 4 5 6
1 Pengembangan 1.1 Pengadaan bibit bermutu Peningkatan pendapatan Tersedianya bibit ikan Simeulue
budidaya ikan bagi masyarakat masyarakat kerapu yang bermutu
kerapu 1.2 Pengembangan SDM dan
kelompok pembudidaya
1.2.1 Pelatihan Peningkatan Meningkatnya Tlk. Dalam, Tlk.
keterampilan keterampilan Sibigo dan Tlk.
pembudidaya pembudidaya Sinabang
1.2.2 Dempon Tersedianya percontohan Pembudidaya Tlk. Dalam, Tlk.
budidaya dengan mengetahui cara Sibigo dan Tlk.
konstruksi yang baik pembuatan wadah yang Sinabang
baik dan SOP budidaya
yang benar
1.2.3 Pendampingan Membantu pembudidaya Pembudidaya mampu Tlk. Dalam, Tlk.
teknis dalam melaksanakan melaksanakan proses Sibigo dan Tlk.
prosedur operasional budidaya sesuai Sinabang
standar prosedur SOP yang
benar

1.3 Perbaikan infrastruktur


produksi masyarakat
1.3.1 Pembangunan Menyediakan tempat Tersedia tempat Tlk. Dalam dan
penampungan penampungan dan pasar penampungan dan pasar Tlk. Sinabang
ikan hidup ikan hidup ikan hidup masing-
masing 1 unit di Tlk.
Dalam dan Tlk. Sinabang
1.3.2 Pembuatan Tersedianya dermaga Tersedia dermaga dan Tlk. Dalam dan
dermaga dan dan pabrik es mini pabrik es mini masing- Tlk. Sibigo
pabrik es mini masing 1 unit di Tlk.
Dalam dan Tlk. Sibigo

2 Pengembangan 2.1 Pengadaan bibit bermutu Peningkatan pendapatan Tersedianya bibit rumput Simeulue
budidaya rumput bagi masyarakat masyarakat laut yang bermutu
laut 2.2 Pengembangan SDM dan
kelompok pembudidaya
2.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya Labuhan Bajau,
pengembangan keterampilan keterampilan 581 Tlk. Alafan dan
kelembagaan pembudidaya pembudidaya Tlk. Lewak
2.2.2 Dempon Tersedianya wadah Pembudidaya Labuhan Bajau
budidaya dengan mengetahui cara
konstruksi yang baik pembuatan wadah yang
baik
2.2.3 Pendampingan Membantu pembudidaya Pembudidaya Labuhan Bajau
Teknis dalam melaksanakan melaksanakan proses dan Tlk. Dalam
prosedur operasional budidaya sesuai
standar prosedur operasional
standar

3 Pengembangan 3.1 Pengadaan bibit bermutu Peningkatan pendapatan Tersedianya bibit udang Simeulue
budidaya udang bagi masyarakat masyarakat lobster yang bermutu
lobster 3.2 Pengembangan SDM dan Tlk Dalam
kelompok Pembudidaya
3.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya Tlk Dalam
pengembangan keterampilan keterampilan
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
3.2.2 Dempon Tersedianya wadah Pembudidaya Tlk Dalam
budidaya dengan mengetahui cara
konstruksi yang baik pembuatan wadah yang
baik

3.2.3 Pendampingan Membantu pembudidaya Pembudidaya Tlk Dalam


teknis dalam melaksanakan melaksanakan proses
prosedur operasional budidaya sesuai
standar prosedur operasional
standar

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –192


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Tabel 5.4. Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Simeulue (Lanjutan)


1 2 3 4 5 6
4 Pengembangan 4.1 Pengadaan bibit bermutu Peningkatan pendapatan Tersedianya bibit ikan Simeulue
budidaya ikan bagi masyarakat masyarakat kakap putih yang
kakap putih bermutu
4.2 Pengembangan SDM dan
kelompok Pembudidaya
4.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya Tlk. Sibigo
pengembangan keterampilan keterampilan
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
4.2.2 Dempon Tersedianya wadah Pembudidaya Tlk. Sibigo
budidaya dengan mengetahui cara
konstruksi yang baik pembuatan wadah yang
baik
4.2.3 Pendampingan Membantu pembudidaya Pembudidaya Tlk. Sibigo
teknis dalam melaksanakan melaksanakan proses
prosedur operasional budidaya sesuai
standar prosedur operasional
standar

5 Pengembangan 5.1 Kaji tindak budidaya Mendapatkan acuan Produktifitas budidaya Tlk. Dalam
budidaya kerang kerang mutiara kesesuaian perairan kerang mutiara di Tlk.
mutiara Teluk Tambego untuk Dalam
budidaya mutiara
5.2 Pengembangan Meningkatkan Terdapat perusahaan Tlk. Dalam
pendapatan masyarakat budidaya kerang mutiara
yang beroperasi di
Simeulue

6 Pengembangan 6.1 Kaji tindak budidaya Meningkatkan Terlaksananya uji coba Labuhan Bajau,
budidaya teripang teripang pendapatan masyarakat budidaya teripang Tlk. Alafan dan
Tlk. Lewak

7 Perbaikan 7.1 Konservasi karang Rehabilitasi terumbu Tersedia bibit terumbu Simeulue
ekosistem pesisir karang di Simeulue karang sebanyak 22500
bibit
7.2 Rehabilitasi mangrove Rehabilitasi mangrove di Tersedia bibit mangrove Simeulue
Simeulue sebanyak 30000 bibit

8. Kaji tindak 8.1 Ikan hias Meningkatkan Terlaksananya ujicoba Tlk. Alafan, Tlk
komoditas pendapatan masyarakat budidaya ikan hias Dalam dan Tlk
prospektif Sinabang

9 Pengembangan 9.1 Pengembangan sarana Menyediakan Benih BBIP dapat memproduksi Tlk. Busung
BBIP Simeulue dan prasarana Bermutu benih ikan kerapu
bermutu dengan jumlah
sesuai kapasitas
produksi
9.2 Melengkapi sarana dan Menyediakan sarana dan BBIP bisa berproduksi Tlk. Busung
prasarana balai prasarana
9.3 Pengembangan SDM Meningkatkan Meningkatnya SDM Tlk. Busung
kemampuan SDM pelaksana BBIP

10 Pengembangan Meningkatnya mutu ikan Kemampuan 20 Tlk. Sinabang,


sistem dan hidup bagi pembudidaya pembudidaya ikan laut di Tlk. Dalam dan
teknologi ikan di Simeulue Pulau Banyak dalam Tlk. Sibigo
pengangkutan menangani ikan hidup
ikan hidup (benih meningkat
dan konsumsi)

11 Pengembangan 11.1 Pembentukan asosiasi Memudahkan koordinasi Asosiasi pembudidaya Simeulue


Pemasaran antar kelompok Simeulue terbentuk
pembudidaya
11.2 Pembuatan website Meningkatkan jejaring Website terbangun Simeulue
pemasaran
11.3 Menyelenggarakan dan Media promosi Jumlah pembudidaya Simeulue
mengikutii pameran atau pemasaran yang ikut pameran baik di
kegiatan yang relevan Simeulue maupun
pameran di luar pulau
Sumber : Analisis data (2007)

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –193


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

1. Pengembangan Jangka Panjang

Pengembangan Kawasan Budidaya Laut Jangka Panjang di Simeulue diarahkan


pada peningkatan peran Kabupaten Simeulue sebagai pusat pengembangan dan
pembinaan perikanan budidaya laut di Provinsi NAD. Untuk mencapai hal tersebut,
maka diperlukan beberapa kegiatan maupun kebijakan yaitu :

1. Melengkapi dan meningkatkan fasilitas dengan beberapa sarana dan prasarana


penunjang BBIP seperti melengkapi fasilitas Laboratorium Lingkungan dan
Penyakit Ikan, Gedung Serba Guna, Perpustakaan dan Mess.

2. Memantapkan sumberdaya manusia pengelola Kawasan Budidaya Laut dengan


peningkatan profesionalisme dan kemampuan teknis serta manajemen usaha
budidaya laut.

3. Memantapkan sistem operasional yang modern dengan manajemen profesional


yang ditunjang Iptek.

Sasaran yang hendak dicapai dari pengembangan jangka panjang ini adalah :

1. Menjadikan Simeulue sebagai salah satu sentra budidaya laut nasional.

2. Mensejahterakan pembudidaya dan keluarganya.

3. Usaha budidaya laut yang akan dikembangkan dilakukan berdasarkan IPTEK


yang sesuai dengan SDA dan SDM yang ada di Simeulue serta menggunakan
teknologi budidaya ramah lingkungan.

Berdasarkan hasil penentuan lokasi prioritas dan indikasi program pengembangan,


maka Rencana Aksi Budidaya Laut di Simeulue tersebut ditetapkan. Uraian Rencana
Aksi Jangka Panjang Budidaya Laut di Simeulue selengkapnya dapat dilihat pada
Tabel Lampiran 4.

2. Pengembangan Jangka Menengah

Pengembangan Jangka Menengah diarahkan pada pemantapan kegiatan usaha


budidaya laut, dengan aktivitas sebagai berikut :

1. Melengkapi dan meningkatkan fasilitas BBIP Simeulue yang dapat


dimanfaatkan secara efektif dan efisien dalam kapasitas yang optimum, sesuai
dengan perkembangan kegiatan usaha budidaya air laut yang ada.

2. Melengkapi sistem yang mengatur operasional dan pengembangan budidaya


laut sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang berlaku serta dapat
dilaksanakan di lapangan.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –194


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

4. Membina hubungan yang harmonis dengan para pembudidaya, pengusaha dan


instansi terkait melalui peningkatan pelayanan terhadap usaha budidaya laut
serta koordinasi dan sinkronisasi kegiatan secara utuh dan terpadu.

Sasaran yang hendak dicapai dari pengembangan jangka menengah ini adalah :

1. Meningkatkan kesejahteraan pembudidaya dan keluarganya melalui


peningkatan produksi dan perbaikan sistem tata niaga produk budidaya air laut.

2. Menjadi salah satu pusat usaha budidaya laut di Provinsi NAD tanpa
mengabaikan potensi pasar domestik melalui perbaikan mutu dan efisiensi
rantai pemasaran.

3. Menyerap tenaga kerja produktif dibidang perikanan budidaya laut melalui


intensifikasi dan diversifikasi usaha yang terpadu.

Uraian Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Simeulue selengkapnya


dapat dilihat pada Tabel Lampiran 5.

3. Pengembangan Tahunan

Pengembangan tahunan diarahkan pada upaya mengatasi masalah yang mendesak


saat ini yaitu penyiapan sarana dan prasarana budidaya yang memadai. Adapun
aktivitas yang akan dilakukan adalah sebagai berikut :

1. Melengkapi fasilitas BBIP Simeulue secara bertahap dan berkelanjutan serta


mengupayakan pemanfaatannya.

2. Mendorong laju pembudidayaan ikan laut di masyarakat dengan upaya


pemberian fasilitas dan bantuan benih.

3. Membentuk sistem pengelolaan kawasan budidaya laut yang telah dibangun


serta mengupayakan mekanisme operasional dan pengembangan kawasan
budidaya laut lainnya dengan melakukan koordinasi, sosialisai dan penyuluhan
ke lapangan.

4. Menjalin hubungan yang harmonis dengan pembudidaya, pengusaha dan


instansi terkait dalam upaya koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan tugas.

Sasaran yang akan dicapai dari pengembangan tahunan ini sebagai berikut :

1. BBIP Simeulue bisa berproduksi

2. Meningkatkan pemasaran domestik komoditi perikanan budidaya laut melalui


semboyan-semboyan tepat jumlah, harga, mutu, waktu dan tempat.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –195


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

3. Menampung tenaga kerja khususnya keluarga pembudidaya melalui


pengembangan usaha perikanan budidaya laut.

4. Meningkatnya penghasilan pembudidaya ikan di Simeulue

Uraian Rencana Aksi Tahunan Budidaya Laut di Simeulue selengkapnya dapat dilihat
pada Tabel Lampiran 6.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 5 –196


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Rekomendasi

6.1 Rekomendasi Pengembangan Kawasan Budidaya Laut


Mengingat sumberdaya yang ada terutama pendanaan serta SDM yang tidak selalu
tersedia untuk menyelenggarakan rencana aksi budidaya laut secara bersamaan di
semua kawasan terpilih, maka perlu dilakukan pengurutan prioritas kawasan yang
akan menjadi target pengelolaan. Rekomendasi tentang pengembangan kawasan
budidaya laut yang dinilai paling layak untuk dikembangkan, ditinjau dari berbagai
aspek (aspek kawasan/potensi sumberdaya lahan, aspek bioteknis, dan aspek
sosial ekonomi) dibagi dalam 4 (empat) Wilayah Pengembangan. Pembagian
Wilayah Pengembangan di Pulau Banyak dapat dilihat pada Tabel 6.1 dan pada
Peta Pengembangan Wilayah Pulau Banyak (Peta 25), sedangkan Wilayah
Pengembangan di Simeulue dapat dilihat pada Tabel 6.1 dan pada Peta
Pengembangan Wilayah Simeulue (Peta 26).

Tabel 6.1. Pembagian Wilayah Pengembangan Rencana Aksi Budidaya Laut


Uraian Pulau Banyak Simeulue
WP I Pulau Ujung Batu, Balai, Tapus-tapus,
Panjang, Malila, Rangit Besar, Sianjai, Teluk Sinabang, Labuhan Bajau
Pelambak Besar, Pelambak Kecil
WPII Pulau Sikandang, Haloban, Tambego,
Pabandat, Rago-rago, Balong,
Teluk Dalam
Matahari, Orongan, Biawak, Tambarat,
Tailana, Lamun, Simok
WPIII Samut, Sarang Gantong, Pinang, Teluk Sibigo, Teluk Lewak, Teluk
Sarang Alu Alafan
WPIV Pantai Barat Pulau Tuangku, Pulau
Pantai Barat Simeulue
Bangkaru
Sumber : Analisis data (2007)

Berdasarkan pertimbangan kelestarian ekosistem dan lingkungan hidup, Pulau


Banyak yang berdasarkan perhitungan kesesuaian lahan untuk budidaya laut
mempunyai luas perairan potensial untuk budidaya laut 22.751,67 Ha yang terdiri
dari 1496,23 Ha dengan kategori sesuai dan 21.255,44 Ha kategori sesuai
bersyarat, luas wilayah yang direkomendasikan sebagai lokasi budidaya hanya
156,05 Ha dengan luas efektif 46,82 Ha. Sedangkan luas perairan potensial untuk
budidaya laut di Simeulue yang berdasarkan perhitungan kesesuaian lahan untuk

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 6 –197


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

budidaya laut mempunyai luas perairan potensial untuk budidaya laut 9.384,44 Ha
yang terdiri dari 5003.38 Ha kategori sesuai dan 4381.06 Ha kategori sesuai
bersyarat, yang direkomendasikan sebagai lokasi budidaya hanya 734,14 Ha
dengan luas efektif 220,24 Ha. Selain memperhitungkan kesesuaian lahan,
pemilihan lokasi budidaya di Pulau Banyak tersebut sudah memperhitungkan
keberadaan Kawasan Taman Wisata Laut. Sedangkan di Simeulue, pemilihan
lokasi juga dilakukan dengan mempertimbangkan keberadaan KKLD Simeule.

Sistem teknologi budidaya laut yang dipilih disesuaikan dengan daya dukung
lingkungan yang ada dan kemampuan SDM (sumberdaya manusia) yang tersedia
untuk mengimplementasikan sistem teknologi tersebut. Dalam pengembangan
budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue, direkomendasikan adanya
diversifikasi sistem dan teknologi budidaya, tidak hanya memakai sistem keramba
jaring apung (KJA) saja, tetapi juga sistem jaring tancap, sistem kandang (pen
culture) dan sistem sekat (enclosure). Pelaku usaha budidaya laut diprioritaskan
untuk masyarakat sekitar dengan modal kecil, baik yang berusaha secara
perorangan maupun yang berbentuk kelompok. Pengusaha besar juga diharapkan
dapat ikut menjalankan usaha dengan syarat harus melibatkan masyarakat
setempat sebagai mitra usaha atau dengan sistem inti-plasma. Khusus untuk usaha
kerang mutiara, karena kebutuhan modal yang besar dan membutuhkan penerapan
teknologi tinggi, maka prioritas pelaku usaha adalah pengusaha besar.

6.2 Rekomendasi Komoditas Unggulan


Komoditas unggulan yang dapat dikembangkan, yang dinilai paling rasional dan
komersial untuk setiap lokasi pengembangan yang direkomendasikan, ditinjau dari
berbagai segi dapat dilihat pada Tabel 6.2.

Tabel 6.2 Urutan Prioritas Komoditas Unggulan yang Direkomendasikan


Komoditas Tahap Pengembangan
Tahun I-V Tahun VI-X Tahun XI-XV Tahun XVI-XX
Ikan kerapu √ √ √ √
Rumput laut - √ √ √
Udang lobster - √ √ √
Ikan kakap putih - - √ √
Kerang mutiara - - √ √
Teripang - - √ √
Ikan hias laut - - - √
Sumber : Hasil analisis (2007)

Pengelompokan komoditas budidaya laut tersebut didasarkan kepada ketersediaan


teknologi budidaya (sudah mantap, belum mantap, atau masih dalam penelitian),
harga (mahal, sedang, murah), orientasi pemasaran (pasar ekspor, antar pulau atau

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 6 –198


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

lokal/domestik), tujuan produksi (ikan konsumsi, ikan hias, benih), serta asal ikan
(endemik, eksotik).

6.3 Rekomendasi Alur Pemasaran


Alur perdagangan ikan laut untuk pasar domestik maupun internasional (Gambar
6.1) di Pulau Banyak dan Simeulue sebaiknya diperpendek sehingga dapat
meningkatkan nilai produk yang akan diterima oleh pembudidaya ikan. Untuk
mengurangi ketergantungan pada para pedagang antar pulau, direkomendasikan
adanya koordinasi pemasaran antar pelaku budidaya di seluruh kawasan budidaya
laut yang ada di Provinsi NAD. Perkumpulan atau asosiasi kelompok pembudidaya
sebaiknya segera dibentuk di Pulau Banyak dan Simeulue untuk memudahkan
koordinasi antar kelompok pembudidaya.

KUALITAS PASAR EKSPOR


TINGGI
IKAN
SEGAR

KUALITAS
BIASA

PASAR ANTAR
KERAPU PULAU
IKAN
HIDUP

LOBSTER

IKAN PASAR LOKAL


OLAHAN IKAN ASIN,
TERIPANG

Gambar 6.1. Jalur Pemasaran Produk Perikanan Laut di Pulau Banyak dan
Simeulue

Salah satu kendala dalam perdagangan ikan hidup terutama untuk jenis ikan kerapu
adalah tidak menentunya jadwal pengambilan ikan oleh kapal-kapal pembeli dari
luar negeri yang sering dinamakan oleh penduduk setempat sebagai kapal
Singapura atau kapal Hongkong. Kapal tersebut pada umumnya baru mau datang
ke Pulau Banyak dan Simeulue untuk membeli ikan kerapu hidup untuk tujuan
ekspor apabila jumlah ikan yang terkumpul sudah mencapai minimal 2 ton. Selama

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 6 –199


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

ini produksi ikan hidup di Pulau Banyak dan Simeulue sebagian besar masih berasal
dari hasil tangkapan di alam yang hasilnya sangat bervariasi tergantung musim dan
dari hasil budidaya di KJA yang produksinya masih sangat rendah. Untuk
memenuhi jumlah minimal yaitu 2 ton ikan hidup per pengapalan diperlukan waktu
pengumpulan sekitar 2-2,5 bulan. Pedagang pengumpul akan membeli dan
menampung ikan hidup dari pembudidaya serta nelayan dan biasanya akan
menampung ikan tersebut pada KJA penampungan sampai mencapai jumlah
minimal sekitar 2 ton. Apabila jumlah ikan yang terkumpul terlalu sedikit, pada
umumnya ikan tersebut terpaksa dijual ke Medan melalui Sibolga atau Singkil
meskipun dengan harga yang rendah.

Para pengumpul dan pembudidaya ikan pada umumnya merasa kesulitan kalau
harus menunda penjualan hasil panennya untuk menunggu sampai terkumpul
sejumlah 2 ton ikan hidup tambahan dari nelayan atau dari hasil panen
pembudidaya yang lain karena akan menambah biaya produksi dan adanya resiko
kematian. Dengan demikian tidak jarang mereka terpaksa menjual hasil panennya
pada pedagang pengumpul antar pulau dengan harga yang jauh lebih murah
dibandingkan dengan penjualan langsung kepada kapal eksportir. Untuk dapat
panen dengan produksi mencapai skala ekonomi (2 ton ikan sekaligus per panen),
maka direkomendasikan untuk dilakukan penanaman secara bersamaan pada
masing-masing kelompok pembudidaya. Jumlah minimal benih yang
direkomendasikan untuk penebaran serentak dengan tujuan untuk mencapai jumlah
produksi yang memenuhi skala ekonomi adalah 12.000 ekor benih pendederan I
(ukuran 7-10 cm) atau 10.800 ekor benih pendederan II (ukuran 10-12 cm) atau
4.860 ekor benih gelondongan (ukuran 15 cm) yang dipelihara pada 12 kantong KJA
(Lampiran 25). Penebaran yang dilakukan harus dilakukan secara bersamaan
dengan jumlah tersebut atau kelipatannya, sehingga diharapkan akan menghasilkan
panen serentak sejumlah 2 ton atau kelipatannya.

Pengembangan pemasaran hasil budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue


membutuhkan jejaring (networking) yang luas. Jejaring yang luas dan selalu
diperbaharui, selain dapat memasok berbagai informasi pasar yang terbaik dan
yang terbaru juga merupakan sumber peluang pengembangan pasar yang baik
melalui promosi hasil budidaya laut. Penyusunan jejaring antara lain dapat
dilakukan melalui pembuatan website, menyelenggarakan serta mengikuti pameran
atau kegiatan lain yang relevan dengan pengembangan pemasaran hasil budidaya
laut, dan lain sebagainya.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 6 –200


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

6.4 Rekomendasi Kebutuhan Sarana dan Prasarana


Pengadaan benih yang bermutu dengan harga terjangkau menjadi salah satu faktor
pembatas usaha budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue. Pada tahap awal
pengembangan usaha budidaya laut, benih dan beberapa sarana prasarana
budidaya masih harus didatangkan dari luar daerah, mungkin dari hatchery di
Gondol (Bali), Situbondo (Jawa Timur), atau Lampung, dan sebagainya melalui
Medan, Sibolga, atau Singkil. Pada tahap pengembangan berikutnya,
direkomendasikan kebutuhan benih dipenuhi dari BBIP Simeulue dan BBAP Ujung
Batee. Diharapkan revitalisasi kedua balai tersebut berjalan dengan hasil baik
sehingga mampu berfungsi sebagai penyedia benih ikan laut yang bermutu. Selain
mengandalkan dua balai tersebut, pengembangan hatchery skala rumah tangga
atau unit-unit pendederan juga direkomendasikan untuk dapat membantu memenuhi
kebutuhan benih.

Kelancaran komunikasi sangat diperlukan dalam pengembangan usaha budidaya


laut. Sarana telekomunikasi untuk Pulau Banyak masih terbatas terutama hanya
ada jaringan telepon seluler di Pulau Balai dan sekitarnya, sedangkan untuk daerah
di Pulau Tuangku dan sekitarnya belum ada sarana telepon seluler maupun telepon
rumah. Sarana komunikasi di Simeulue pada umumnya relatif baik tetapi belum
menjangkau daerah pantai Barat Simeulue dan sekitarnya, termasuk Kecamatan
Alafan. Pemeliharaan jaringan dan pengembangan jaringan komunikasi sangat
direkomendasikan untuk menunjang kelancaran usaha budidaya laut di Pulau
Banyak dan Simeulue.

Sarana transportasi yang terbatas merupakan salah satu kendala utama dalam
pengembangan usaha budidaya laut di Pulau Banyak dan Simeulue. Sarana
transportasi di Kecamatan Pulau Banyak sebagian besar merupakan transportasi air
sehingga selain diperlukan kelengkapan sarana prasarana seperti ketersediaan
dermaga, kapal, perahu dan lain-lain juga sangat tergantung pada musim. Pada
musim barat dan pada peralihan antar musim, seringkali terjadi kelumpuhan
transportasi karena cuaca buruk atau tingginya gelombang di laut. Sebagai
antisipasi, direkomendasikan untuk membuat tempat penampungan ikan hidup yang
aman bagi ikan serta membangun pabrik es mini yang produknya antara lain dapat
dipergunakan untuk mengawetkan ikan rucah yang merupakan pakan segar di KJA.

Sarana transportasi di Simeulue juga merupakan salah satu faktor pembatas usaha
budidaya laut yang utama. Transportasi antar pulau dari Simeulue sangat
tergantung dari keberadaan kapal fery yang seringkali jadwalnya tidak menentu,
sementara transportasi udara terhambat oleh mahalnya biaya serta terbatasnya
PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 6 –201
Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

kapasitas pesawat. Dengan demikian pengiriman benih dari luar pulau menghadapi
berbagai kendala yang berhubungan dengan waktu tempuh serta biaya pengiriman.
Disarankan untuk memprioritaskan upaya menghidupkan kembali BBIP sebagai
penghasil benih bermutu, sehingga dapat mengurangi ketergantungan benih dari
luar pulau. Sarana transportasi darat di Simeulue juga merupakan persoalan yang
mendasar bagi pengembangan usaha budidaya laut karena buruknya kondisi jalan
dari ibukota kabupaten (Sinabang) ke lokasi budidaya laut di Sibigo, Lewak, serta
Alafan. Kondisi jalan dari Sinabang menuju lokasi budidaya laut di Labuhan Bajau
serta Teluk Dalam pada beberapa ruas jalan juga mengalami kerusakan yang
parah. Direkomendasikan pada lokasi tersebut untuk dibuat hatchery skala rumah
tangga, yang selain bermanfaat sebagai tempat pendederan larva juga dapat
menjadi tempat transit bagi benih yang datang dari luar pulau.

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 6 –202


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 25. WILAYAH PENGEMBANGAN P. BANYAK

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 6 –203


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

HALAMAN UNTUK PETA 26. WILAYAH PENGEMBANGAN SIMEULUE

PT. AMURWA INTERNATIONAL Bab 6 –204


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Daftar Pustaka
AARD dan LAWOO. 1993. Acid Sulphate Soils in the Humid Tropics: Guidelines for Soil
Surveys, Vol.2

Affandi, R dan U.M. Tang. 2001. Biologi Reproduksi Ikan. Pusat Penelitian Kawasan Pantai
dan Perairan. Institut Pertanian Bogor

Anonimous. 2005. Impact of Subsidence on Coastal Areas. http:/www.fao.org

Axelrod, H.R., C. W. Emmens, D. Sculthorpe, W.V. Winkler, dan N. Pronek.1971. Exotic


tropical fishes. TFH Publications, Inc. Jersey City, NJ.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2007. Kabupaten Aceh Singkil dalam Angka 2006.
Kerjasama BPS dengan BAPPEDA Kabupaten Aceh Singkil. Kota Singkil

Badan Pusat Statistik (BPS). 2007. Kabupaten Simeulue dalam Angka 2006. Kerjasama
BPS dengan BAPPEDA Kabupaten Simeulue. Sinabang

Badan Pusat Statistik (BPS). 2007. Provinsi NAD dalam Angka 2006. Kerjasama BPS
dengan BAPPEDA Provinsi NAD. Banda Aceh

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2005. Draft Awal Rencana Pembangunan


Jangka Menengah (RPJM) Provinsi NAD Tahun 2004-2009. Provinsi NAD. Banda
Aceh

Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-NIAS. 2006. Kajian Pengembangan


Sumberdaya Pesisir dan Laut Pantai Timur dan Pantai Barat Provinsi Naggroe Aceh
Darussalam (Pasca Tsunami). Satker Perencanaan Umum, Perencanaan Teknis dan
Manajemen Rantai Pengadaan-BAPPEDA Provinsi NAD. Banda Aceh

Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-NIAS. 2007. Penyusunan Rencana Umum Tata
Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Naggroe Aceh Darussalam Pasca Tsunami. Satker
Pembinaan Keuangan dan Perencanaan.. Banda Aceh

Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-NIAS. 2006. Penyusunan Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten Aceh Singkil 2007-2016. Satker Sementara-Badan Rehabilitasi

PT. AMURWA INTERNATIONAL Pust.– 205


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

dan Rekonstruksi Tata Ruang, Lingkungan Pemantauan dan Evaluasi Manfaat.


Banda Aceh

Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-NIAS. 2006. Penyusunan Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten Simeulue dan Kawasan Permukiman Kota Sinabang. Satker
Sementara-Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi Tata Ruang, Lingkungan
Pemantauan dan Evaluasi Manfaat. Banda Aceh

Boyd,C. T., 1990. Water quality in pond for aquaculture. Birmingham Publishing Co.
Birmingham. Alabama.

Effendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumberdaya dan Lingkungan
Perairan. Penerbit Kanisius. Jogjakarta

Mitchell, A. 1981. Report of a survey of Pulau Simeulue, Aceh, with a proposal for a Suaka
Margasatwa. Report to WWF Fund. Project 1517

Odum, E.P. 1971. Fundamentals of Ecology. Third Edition. W.B. Sounder Co.
Philadelphia

Wardhana, W.A. 2001. Dampak Pencemaran Lingkungan (Edisi Revisi). Penerbit Andi.
Jogjakarta. Indonesia

PT. AMURWA INTERNATIONAL Pust.– 206


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

LAMPIRAN
Lampiran 1. Rencana Aksi Jangka Panjang Budidaya Laut di Pulau Banyak
Indikator Instansi
No Kegiatan Sub kegiatan Tujuan/Sasaran Lokasi Volume Satuan Anggaran (x 1000) Sumber dana
Keberhasilan Pelaksana
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Pengembangan 1.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tersedianya bibit Kecamatan Pulau Dinas Perikanan 345000 ekor Rp 2415.000 Masyarakat,
budidaya ikan bermutu bagi pendapatan ikan kerapu yang Banyak dan Kelautan APBN, APBD,
kerapu masyarakat masyarakat bermutu Provinsi BRR dan sumber
lainnya
1.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
pembudidaya
1.2.1 Pelatihan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan Dinas Perikanan 300 orang Rp 180.000 BRR
keterampilan keterampilan Haloban dan Kelautan
pembudidaya pembudidaya Kabupaten
1.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan Dinas Perikanan 2 unit Rp 400.000 APBN,APBD
percontohan mengetahui cara Haloban dan Kelautan
budidaya dengan pembuatan wadah Kabupaten
konstruksi yang yang baik dan SOP
baik budidaya yang
benar
1.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Balai dan Dinas Perikanan 2 tahun Rp 60.000 Masyarakat,
teknis pembudidaya mampu Haloban dan Kelautan APBN, APBD dan
dalam melaksanakan Kabupaten sumber lainnya
melaksanakan proses budidaya
prosedur sesuai prosedur
operasional SOP yang benar
standar
1.3 Perbaikan infrastruktur
produksi masyarakat
1.3.1 Pembangunan Menyediakan Tersedia tempat P. Balai dan Dinas Perikanan 2 unit Rp 2.000.000 Masyarakat,
penampungan tempat penampungan dan Haloban dan Kelautan APBN, APBD,
ikan hidup penampungan pasar ikan hidup Provinsi BRR dan sumber
dan pasar ikan masing-masing 1 lainnya
hidup unit di P. Balai dan
Haloban
1.3.2 Pembuatan Tersedianya Tersedia dermaga Tk. Nibung, P. Dinas Perikanan 3 unit Rp 3.000.000 APBN,APBD, BRR
dermaga dan dermaga dan dan pabrik es mini Baguk dan dan Kelautan
pabrik es mini pabrik es mini masing-masing 1 Haloban Provinsi
unit di P. Balai dan
Haloban

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 207


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 1. Rencana Aksi Jangka Panjang Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
2 Pengembangan 2.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Pulau Dinas Perikanan 1573 ton Rp 4.719.000 Masyarakat,
budidaya rumput bermutu bagi pendapatan rumput laut yang Banyak dan Kelautan APBN, APBD,
laut masyarakat masyarakat bermutu Provinsi dan BRR dan sumber
Kabupaten lainnya
2.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
pembudidaya
2.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Panjang dan Dinas Perikanan 100 orang Rp 60.000.000 BRR
pengembangan keterampilan keterampilan 581 Haloban dan Kelautan
kelembagaan pembudidaya pembudidaya Provinsi dan
Kabupaten
2.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Panjang dan Dinas Perikanan 1 unit Rp 200.000.000 APBN,APBD
wadah budidaya mengetahui cara Haloban dan Kelautan
dengan konstruksi pembuatan wadah Provinsi dan
yang baik yang baik Kabupaten
2.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Panjang Dinas Perikanan 1 tahun Rp 30.000.000 Masyarakat,
Teknis pembudidaya melaksanakan dan Kelautan APBN, APBD dan
dalam proses budidaya Provinsi dan sumber lainnya
melaksanakan sesuai prosedur Kabupaten
prosedur operasional standar
operasional
standar

3 Pengembangan 3.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Pulau Dinas Perikanan 274315 ekor Rp 342.894 Masyarakat,
budidaya udang bermutu bagi pendapatan udang lobster yang Banyak dan Kelautan APBN, APBD,
lobster masyarakat masyarakat bermutu Provinsi dan BRR dan sumber
Kabupaten lainnya
3.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
Pembudidaya
3.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan Dinas Perikanan 100 orang Rp 60.000 BRR
pengembangan keterampilan keterampilan Haloban dan Kelautan
kelembagaan pembudidaya pembudidaya Provinsi
3.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan Dinas Perikanan 2 unit Rp 400.000 APBN,APBD
wadah budidaya mengetahui cara Haloban dan Kelautan
dengan konstruksi pembuatan wadah Kabupaten
yang baik yang baik
3.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Balai Dinas Perikanan 1 tahun Rp 30.000 Masyarakat,
teknis pembudidaya melaksanakan dan Kelautan APBN, APBD dan
dalam proses budidaya Provinsi sumber lainnya
melaksanakan sesuai prosedur
prosedur operasional standar
operasional
standar

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 208


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 1. Rencana Aksi Jangka Panjang Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
4 Pengembangan 4.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Pulau Dinas Perikanan 548630 ekor Rp 1.097.260 Masyarakat,
budidaya ikan bermutu bagi pendapatan ikan kakap putih Banyak dan Kelautan APBN, APBD,
kakap putih masyarakat masyarakat yang bermutu Provinsi BRR dan sumber
lainnya
4.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
Pembudidaya
4.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan Dinas Perikanan 100 orang Rp 60.000 BRR
pengembangan keterampilan keterampilan Haloban dan Kelautan
kelembagaan pembudidaya pembudidaya Kabupaten
4.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan Dinas Perikanan 1 unit Rp 200.000 APBN,APBD
wadah budidaya mengetahui cara Haloban dan Kelautan
dengan konstruksi pembuatan wadah Kabupaten
yang baik yang baik
4.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Balai dan Dinas Perikanan 1 tahun Rp 30.000 Masyarakat,
teknis pembudidaya melaksanakan Haloban dan Kelautan APBN, APBD dan
dalam proses budidaya Kabupaten sumber lainnya
melaksanakan sesuai prosedur
SOP operasional standar

5 Pengembangan 5.1 Kaji tindak budidaya Mendapatkan Produktifitas Tk. Tambego Dinas Perikanan 2000 m2 Rp 500.000 APBN
budidaya kerang kerang mutiara acuan kesesuaian budidaya kerang dan Kelautan
mutiara perairan Teluk mutiara di Teluk Provinsi
Tambego untuk Tambego diketahui
budidaya mutiara
5.2 Pengembangan Meningkatkan Terdapat Tk. Tambego Swasta 2 Ha Rp 10.000.000 Swasta
pendapatan perusahaan
masyarakat budidaya kerang
mutiara yang
beroperasi di P
Banyak

6 Pengembangan 6.1 Kaji tindak budidaya Meningkatkan Terlaksananya P. Saranggantong, Dinas Perikanan 30 unit Rp 300.000 APBN, APBD
budidaya teripang pendapatan ujicoba budidaya P. Palambak dan dan Kelautan
teripang masyarakat teripang P. Sikandang Provinsi

7 Perbaikan 7.1 Konservasi karang Rehabilitasi Tersedia bibit P. Balai, P. Baguk Dinas Perikanan 3 paket Rp 450.000 APBN, APBD
ekosistem terumbu karang di terumbu karang dan Haloban dan Kelautan
pesisir P. Balai, P. Baguk sebanyak 22500 Provinsi
dan Haloban bibit
7.2 Rehabilitasi mangrove Rehabilitasi Tersedia bibit Tk. Nibung dan Dinas Perikanan 2 paket Rp 300.000 APBN, APBD
mangrove di Tk. mangrove sebanyak Ujung Sialit dan Kelautan
Nibung dan Uj. 30000 bibit Kabupaten
Sialit

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 209


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 1. Rencana Aksi Jangka Panjang Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
8. Kaji tindak 8.1 Ikan hias Meningkatkan Terlaksananya Kecamatan Pulau DKP Pusat dan 3 unit Rp 600.000 APBN, APBD
komoditas pendapatan ujicoba budidaya Banyak Dinas Perikanan
prospektif masyarakat ikan hias dan Kelautan
Provinsi

9 Pengembangan 9.1 Penggelondongan Menyediakan Tersedia P. Balai dan DKP Pusat dan 203630 ekor Rp 1.425.410 APBN, APBD
backyard Benih Bermutu gelondongan Haloban Dinas Perikanan
hatchery 203630 ekor dan Kelautan
Provinsi

9.2 Pengembangan Membangun Tersedia 2 unit P. Balai dan DKP Pusat dan 2 unit Rp 1.000.000 APBN, APBD
infrastruktur bakcyard backyard hatchery Haloban Dinas Perikanan
Hatchery dan Kelautan
Provinsi
9.3 Pengembangan SDM Backyard Kemampuan 20 P. Balai dan DKP Pusat dan 20 orang Rp 120.000 APBN, APBD
hatchery bisa orang SDM Haloban Dinas Perikanan
berproduksi backyard Hatchery dan Kelautan
meningkat Provinsi

10 Pengembangan 10.1 Pelatihan penanganan Meningkatnya Kemampuan 20 P. Balai dan Dinas Perikanan 20 orang Rp 120.000 APBN, APBD
sistem dan ikan hidup mutu ikan hidup pembudidaya ikan Haloban dan Kelautan
teknologi bagi pembudidaya laut di Pulau Banyak Provinsi
pengangkutan ikan di P. Banyak dalam menangani
ikan hidup ikan hidup
(benih dan meningkat
konsumsi)

11 Pengembangan 11.1 Pembentukan asosiasi Memudahkan Asosiasi Pulau Banyak Dinas Perikanan 1 paket Rp 250.000 Masyarakat, APBN
Pemasaran koordinasi antar pembudidaya Pulau dan Kelautan dan APBD
kelompok Banyak terbentuk Kabupaten
pembudidaya
11.2 Pembuatan/Aktualisasi Meningkatkan Website terbangun Pulau Banyak Dinas Perikanan 1 Paket Rp 100,000 Masyarakat, APBN
website jejaring dan Kelautan dan APBD
pemasaran Kabupaten
11.3 Menyelenggarakan dan Media promosi Jumlah Pulau Banyak Dinas Perikanan 10 Kelompok Rp 250.000 Masyarakat, APBN
mengikutii pameran pemasaran pembudidaya yang dan Kelautan dan APBD
atau kegiatan yang ikut pameran baik di Kabupaten
relevan Pulau Banyak
maupun pameran di
luar pulau

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 210


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak


Tahun Pelakssanaan dan Kebutuhan Biaya
Instansi
No Kegiatan Sub kegiatan Tujuan/Sasaran Indikator Keberhasilan Lokasi 5 Tahun ke-1
Pelaksana
Volume Satuan Anggaran (x 1000) Sumber dana
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Pengembangan 1.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Dinas Perikanan 60000 ekor Rp 420.000 Masyarakat,
budidaya ikan bermutu bagi pendapatan kerapu yang bermutu Pulau Banyak dan Kelautan APBN, APBD,
kerapu masyarakat masyarakat Provinsi dan BRR dan sumber
Kabupaten lainnya
1.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
pembudidaya
1.2.1 Pelatihan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan 300 orang Rp 180.000 BRR
keterampilan keterampilan Haloban
pembudidaya pembudidaya
1.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan 2 unit Rp 400.000 APBN,APBD
percontohan mengetahui cara Haloban
budidaya dengan pembuatan wadah
konstruksi yang yang baik dan SOP
baik budidaya yang benar
1.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya mampu P. Balai dan 2 tahun Rp 60.000 Masyarakat,
teknis pembudidaya melaksanakan proses Haloban APBN, APBD,
dalam budidaya sesuai BRR dan sumber
melaksanakan prosedur SOP yang lainnya
prosedur benar
operasional
standar
1.3 Perbaikan infrastruktur
produksi masyarakat
1.3.1 Pembangunan Menyediakan Tersedia tempat P. Balai dan 1 unit Rp 1.000.000 APBN, APBD,
penampungan tempat penampungan dan Haloban BRR
ikan hidup penampungan pasar ikan hidup
dan pasar ikan masing-masing 1 unit
hidup di P. Balai dan Haloban
1.3.2 Pembuatan Tersedianya Tersedia dermaga dan Tk. Nibung, P. APBN, APBD,
dermaga dan dermaga dan pabrik es mini masing- Baguk dan BRR
pabrik es mini pabrik es mini masing 1 unit di P. Haloban
Balai dan Haloban

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 211


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
2 Pengembangan 2.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Dinas Perikanan 223 ton Rp 669.000 Masyarakat,
budidaya bermutu bagi pendapatan rumput laut yang Pulau Banyak dan Kelautan APBN, APBD,
rumput laut masyarakat masyarakat bermutu Provinsi dan BRR dan sumber
Kabupaten lainnya
2.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
pembudidaya
2.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Panjang dan 100 orang Rp 60.000 BRR
pengembangan keterampilan keterampilan 581 Haloban
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
2.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Panjang dan 1 unit Rp 200.000 APBN,APBD
wadah budidaya mengetahui cara Haloban
dengan pembuatan wadah
konstruksi yang yang baik
baik
2.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Panjang 1 tahun Rp 30.000 Masyarakat,
Teknis pembudidaya melaksanakan proses APBN, APBD,
dalam budidaya sesuai BRR dan sumber
melaksanakan prosedur operasional lainnya
SOP standar

3 Pengembangan 3.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Dinas Perikanan 174315 ekor Rp 217.894 Masyarakat,
budidaya udang bermutu bagi pendapatan lobster yang bermutu Pulau Banyak dan Kelautan APBN, APBD,
lobster masyarakat masyarakat Provinsi dan BRR dan sumber
Kabupaten lainnya
3.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
Pembudidaya
3.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan 100 orang Rp 60.000 BRR
pengembangan keterampilan keterampilan Haloban
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
3.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan 2 unit Rp 400.000 APBN,APBD
wadah budidaya mengetahui cara Haloban
dengan pembuatan wadah
konstruksi yang yang baik
baik
3.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Balai 1 tahun Rp 30.000 Masyarakat,
teknis pembudidaya melaksanakan proses APBN, APBD,
dalam budidaya sesuai BRR dan sumber
melaksanakan prosedur operasional lainnya
prosedur standar
operasional
standar

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 212


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
4 Pengembangan 4.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Dinas Perikanan 48000 ekor Rp 96.000 Masyarakat,
budidaya ikan bermutu bagi pendapatan kakap putih yang Pulau Banyak dan Kelautan APBN, APBD,
kakap putih masyarakat masyarakat bermutu Provinsi dan BRR dan
Kabupaten sumber lainnya

4.2 Pengembangan SDM


dan kelompok
Pembudidaya
4.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan 100 orang Rp 60.000 BRR
pengembangan keterampilan keterampilan Haloban
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
4.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan 1 unit Rp 200.000 APBN,APBD
wadah budidaya mengetahui cara Haloban
dengan pembuatan wadah
konstruksi yang yang baik
baik
4.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Balai dan 1 tahun Rp 30.000 Masyarakat,
teknis pembudidaya melaksanakan proses Haloban APBN, APBD,
dalam budidaya sesuai BRR dan
melaksanakan prosedur operasional sumber lainnya
prosedur standar
operasional
standar

5 Pengembangan 5.1 Kaji tindak budidaya Mendapatkan Produktifitas budidaya Tk. Tambego Dinas Perikanan 2000 m2 Rp 500.000 APBN
budidaya kerang mutiara acuan kerang mutiara di Teluk dan Kelautan
kerang mutiara kesesuaian Tambego diketahui Provinsi dan
perairan Teluk Kabupaten
Tambego untuk
budidaya mutiara
5.2 Pengembangan Meningkatkan Terdapat perusahaan Tk. Tambego Swasta 200 m2 Rp 2.000.000 Swasta
pendapatan budidaya kerang
masyarakat mutiara yang
beroperasi di P Banyak

6 Pengembangan 6.1 Kaji tindak budidaya Meningkatkan Terlaksananya ujicoba P. Dinas Perikanan 5 unit Rp 50.000 APBN, APBD
budidaya teripang pendapatan budidaya teripang Saranggantong, dan Kelautan
teripang masyarakat P. Palambak dan Provinsi dan
P. Sikandang Kabupaten

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 213


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
7 Perbaikan 7.1 Konservasi karang Rehabilitasi terumbu Tersedia bibit terumbu P. Balai, P. DKP Pusat, Dinas 1 paket Rp 150.000 APBN,
ekosistem pesisir karang di P. Balai, P. karang sebanyak Baguk dan Perikanan dan Kelautan APBD
Baguk dan Haloban 22500 bibit Haloban Provinsi dan Kabupaten

7.2 Rehabilitasi mangrove Rehabilitasi Tersedia bibit Tk. Nibung dan 1 paket Rp 150.000 APBN,
mangrove di Tk. mangrove sebanyak Ujung Sialit APBD
Nibung dan Uj. Sialit 30000 bibit

8. Kaji tindak 8.1 Ikan hias Meningkatkan Terlaksananya ujicoba Kecamatan DKP Pusat, Dinas
komoditas pendapatan budidaya ikan hias Pulau Banyak Perikanan dan Kelautan - - - -
prospektif masyarakat Provinsi dan Kabupaten

9 Pengembangan 9.1 Penggelondongan Menyediakan Benih Tersedia gelondongan P. Balai dan DKP Pusat, Dinas
backyard hatchery Bermutu 203630 ekor Haloban Perikanan dan Kelautan - - - -
Provinsi dan Kabupaten
9.2 Pengembangan Membangun Tersedia 2 unit P. Balai dan
infrastruktur bakcyard Hatchery backyard hatchery Haloban - - - -

9.3 Pengembangan SDM Backyard hatchery Kemampuan 20 orang P. Balai dan


bisa berproduksi SDM backyard Haloban - - - -
Hatchery meningkat

10 Pengembangan 10.1 Pelatihan penanganan Meningkatnya mutu Kemampuan 20 P. Balai dan DKP Pusat, Dinas 20 orang Rp 120.000 APBN,
sistem dan ikan hidup ikan hidup bagi pembudidaya ikan laut Haloban Perikanan dan Kelautan APBD
teknologi pembudidaya ikan di di Pulau Provinsi dan Kabupaten
pengangkutan P. Banyak Banyak.menangani
ikan hidup (benih ikan hidup meningkat
dan konsumsi)

11 Pengembangan 11.1 Pembentukan asosiasi Memudahkan Asosiasi pembudidaya Pulau Banyak 1 paket Rp 250.000
Pemasaran koordinasi antar Pulau Banyak
kelompok terbentuk
pembudidaya
11.2 Pembuatan/Aktualisasi Meningkatkan Website terbangun Pulau Banyak 1 paket Rp 100.000
website jejaring pemasaran
11.3 Menyelenggarakan Media promosi Jumlah pembudidaya Pulau Banyak
dan mengikutii pemasaran yang ikut pameran baik
pameran atau di Pulau Banyak - - - -
kegiatan yang relevan maupun pameran di
luar pulau

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 214


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
Tahun Pelakssanaan dan Kebutuhan Biaya
Instansi
No Kegiatan Sub kegiatan Tujuan/Sasaran Indikator Keberhasilan Lokasi 5 Tahun ke-2
Pelaksana
Volume Satuan Anggaran (x 1000) Sumber dana
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Pengembangan 1.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Dinas Perikanan 60000 ekor Rp 420.000 Masyarakat,
budidaya ikan bermutu bagi pendapatan kerapu yang bermutu Pulau Banyak dan Kelautan APBN, APBD dan
kerapu masyarakat masyarakat Provinsi dan sumber lainnya
Kabupaten
1.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
pembudidaya
1.2.1 Pelatihan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan
keterampilan keterampilan Haloban - - - -
pembudidaya pembudidaya
1.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan
percontohan mengetahui cara Haloban
budidaya dengan pembuatan wadah - - - -
konstruksi yang yang baik dan SOP
baik budidaya yang benar
1.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya mampu P. Balai dan
teknis pembudidaya melaksanakan proses Haloban
dalam budidaya sesuai
melaksanakan prosedur SOP yang - - - -
prosedur benar
operasional
standar
1.3 Perbaikan infrastruktur
produksi masyarakat
1.3.1 Pembangunan Menyediakan Tersedia tempat P. Balai dan 1 unit Rp 1.000.000
penampungan tempat penampungan dan Haloban
ikan hidup penampungan pasar ikan hidup -
dan pasar ikan masing-masing 1 unit
hidup di P. Balai dan Haloban
1.3.2 Pembuatan Tersedianya Tersedia dermaga dan Tk. Nibung, P. 1 unit Rp 1.000.000
dermaga dan dermaga dan pabrik es mini masing- Baguk dan
-
pabrik es mini pabrik es mini masing 1 unit di P. Haloban
Balai dan Haloban

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 215


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
2 Pengembangan 2.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Pulau Dinas 403 ton Rp 1.210.000 Masyarakat,
budidaya bermutu bagi pendapatan rumput laut yang Banyak Perikanan dan APBN, APBD
rumput laut masyarakat masyarakat bermutu Kelautan dan sumber
Provinsi dan lainnya
Kabupaten
2.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
pembudidaya
2.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Panjang dan
pengembangan keterampilan keterampilan 581 Haloban - - - -
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
2.2.2 Dempon Tersedianya wadah Pembudidaya P. Panjang dan
budidaya dg mengetahui cara Haloban
- - - -
konstruksi yang baik pembuatan wadah
yang baik
2.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Panjang
Teknis pembudidaya dalam melaksanakan proses
melaksanakan budidaya sesuai
- - - -
prosedur operasional prosedur operasional
standar standar

3 Pengembangan 3.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Pulau Dinas 100000 ekor Rp 125.000 Masyarakat,
budidaya udang bermutu bagi pendapatan lobster yang bermutu Banyak Perikanan dan APBN, APBD
lobster masyarakat masyarakat Kelautan dan sumber
Provinsi dan lainnya
Kabupaten
3.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
Pembudidaya
3.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan
pengembangan keterampilan keterampilan Haloban - - - -
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
3.2.2 Dempon Tersedianya wadah Pembudidaya P. Balai dan
budidaya mengetahui cara Haloban
- - - -
dgkonstruksi yang pembuatan wadah
baik yang baik
3.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Balai
teknis pembudidaya dalam melaksanakan proses
melaksanakan budidaya sesuai
- - - -
prosedur operasional prosedur operasional
standar standar

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 216


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
4 Pengembangan 4.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Pulau Dinas 120000 ekor Rp 240.000 Masyarakat,
budidaya ikan bermutu bagi pendapatan kakap putih yang Banyak Perikanan dan APBN, APBD
kakap putih masyarakat masyarakat bermutu Kelautan dan sumber
Provinsi dan lainnya
Kabupaten
4.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
Pembudidaya
4.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan
pengembangan keterampilan keterampilan Haloban - - - -
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
4.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan
wadah budidaya mengetahui cara Haloban
dengan pembuatan wadah - - - -
konstruksi yang yang baik
baik
4.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Balai dan
teknis pembudidaya melaksanakan proses Haloban
dalam budidaya sesuai
melaksanakan prosedur operasional - - - -
prosedur standar
operasional
standar

5 Pengembangan 5.1 Kaji tindak budidaya Mendapatkan Produktifitas budidaya Tk. Tambego Dinas
budidaya kerang mutiara acuan kerang mutiara di Teluk Perikanan dan
kerang mutiara kesesuaian Tambego diketahui Kelautan
- - - -
perairan Teluk Provinsi dan
Tambego untuk Kabupaten
budidaya mutiara
5.2 Pengembangan Meningkatkan Terdapat perusahaan Tk. Tambego Swasta 2 Ha Rp 2.000.000
pendapatan budidaya kerang
-
masyarakat mutiara yang
beroperasi di P Banyak

6 Pengembangan 6.1 Kaji tindak budidaya Meningkatkan Terlaksananya ujicoba P. Saranggantong, Dinas 10 unit Rp 100.000
budidaya teripang pendapatan budidaya teripang P. Palambak dan P. Perikanan dan
teripang masyarakat Sikandang Kelautan -
Provinsi dan
Kabupaten

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 217


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
7 Perbaikan 7.1 Konservasi karang Rehabilitasi terumbu Tersedia bibit terumbu P. Balai, P. DKP Pusat, Dinas 1 paket Rp 150.000
ekosistem pesisir karang di P. Balai, P. karang sebanyak Baguk dan Perikanan dan
-
Baguk dan Haloban 22500 bibit Haloban Kelautan Provinsi
dan Kabupaten
7.2 Rehabilitasi mangrove Rehabilitasi Tersedia bibit Tk. Nibung dan 1 paket Rp 150.000
mangrove di Tk. mangrove sebanyak Ujung Sialit -
Nibung dan Uj. Sialit 30000 bibit

8. Kaji tindak 8.1 Ikan hias Meningkatkan Terlaksananya ujicoba Kecamatan Pulau DKP Pusat, Dinas 1 unit Rp 200.000
komoditas pendapatan budidaya ikan hias Banyak Perikanan dan
-
prospektif masyarakat Kelautan Provinsi
dan Kabupaten

9 Pengembangan 9.1 Penggelondongan Menyediakan Benih Tersedia gelondongan P. Balai dan DKP Pusat, Dinas
backyard hatchery Bermutu 203630 ekor Haloban Perikanan dan
- - - -
Kelautan Provinsi
dan Kabupaten
9.2 Pengembangan Membangun Tersedia 2 unit P. Balai dan 2 unit Rp 1.000.000
infrastruktur bakcyard Hatchery backyard hatchery Haloban -

9.3 Pengembangan SDM Backyard hatchery Kemampuan 20 orang P. Balai dan 20 orang Rp 120.000
bisa berproduksi SDM backyard Haloban -
Hatchery meningkat

10 Pengembangan 10.1 Pelatihan penanganan Meningkatnya mutu Kemampuan 20 P. Balai dan DKP Pusat, Dinas
sistem dan ikan hidup ikan hidup bagi pembudidaya ikan laut Haloban Perikanan dan
teknologi pembudidaya ikan di di Pulau Kelautan Provinsi
pengangkutan ikan P. Banyak Banyak.menangani dan Kabupaten - - - -
hidup (benih dan ikan hidup meningkat
konsumsi)

11 Pengembangan 11.1 Pembentukan asosiasi Memudahkan Asosiasi pembudidaya Pulau Banyak


Pemasaran koordinasi antar Pulau Banyak
kelompok terbentuk
pembudidaya
11.2 Pembuatan/Aktualisasi Meningkatkan Website terbangun Pulau Banyak 1 paket Rp 120.000
website jejaring pemasaran
11.3 Menyelenggarakan Media promosi Jumlah pembudidaya Pulau Banyak
dan mengikutii pemasaran yang ikut pameran baik
pameran atau di Pulau Banyak
kegiatan yang relevan maupun pameran di
luar pulau

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 218


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
Tahun Pelakssanaan dan Kebutuhan Biaya
Instansi
No Kegiatan Sub kegiatan Tujuan/Sasaran Indikator Keberhasilan Lokasi 5 Tahun ke-3
Pelaksana
Volume Satuan Anggaran (x 1000) Sumber dana
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Pengembangan 1.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Dinas Perikanan 90000 ekor Rp 630.000 Masyarakat,
budidaya ikan bermutu bagi pendapatan kerapu yang bermutu Pulau Banyak dan Kelautan APBD dan
kerapu masyarakat masyarakat Provinsi dan sumber lainnya
Kabupaten
1.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
pembudidaya
1.2.1 Pelatihan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan
keterampilan keterampilan Haloban - - - -
pembudidaya pembudidaya
1.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan
percontohan mengetahui cara Haloban
budidaya dengan pembuatan wadah - - - -
konstruksi yang yang baik dan SOP
baik budidaya yang benar
1.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya mampu P. Balai dan
teknis pembudidaya melaksanakan proses Haloban
dalam budidaya sesuai
melaksanakan prosedur SOP yang - - - -
prosedur benar
operasional
standar
1.3 Perbaikan infrastruktur
produksi masyarakat
1.3.1 Pembangunan Menyediakan Tersedia tempat P. Balai dan
penampungan tempat penampungan dan Haloban
ikan hidup penampungan pasar ikan hidup - - - -
dan pasar ikan masing-masing 1 unit
hidup di P. Balai dan Haloban
1.3.2 Pembuatan Tersedianya Tersedia dermaga dan Tk. Nibung, P. 1 unit Rp 1.000.000 Masyarakat,
dermaga dan dermaga dan pabrik es mini masing- Baguk dan APBD dan
pabrik es mini pabrik es mini masing 1 unit di P. Haloban sumber lainnya
Balai dan Haloban

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 219


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
2 Pengembangan 2.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Dinas Perikanan 453 ton Rp 1,360,000 Masyarakat,
budidaya bermutu bagi pendapatan rumput laut yang Pulau Banyak dan Kelautan APBD dan
rumput laut masyarakat masyarakat bermutu Provinsi dan sumber
Kabupaten lainnya

2.2 Pengembangan SDM


dan kelompok
pembudidaya
2.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Panjang dan
pengembangan keterampilan keterampilan 581 Haloban
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
2.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Panjang dan
wadah budidaya mengetahui cara Haloban
dgn konstruksi pembuatan wadah - - - -
yang baik yang baik

2.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Panjang


Teknis pembudidaya melaksanakan proses
dalam budidaya sesuai
melaksanakan prosedur operasional - - - -
prosedur standar
operasional
standar

3 Pengembangan 3.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Dinas Perikanan
budidaya udang bermutu bagi pendapatan lobster yang bermutu Pulau Banyak dan Kelautan
- - - -
lobster masyarakat masyarakat Provinsi dan
Kabupaten
3.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
Pembudidaya
3.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan
pengembangan keterampilan keterampilan Haloban - - - -
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
3.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan
wadah budidaya mengetahui cara Haloban
- - - -
dgn konstruksi pembuatan wadah
yang baik yang baik
3.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Balai
teknis pembudidaya melaksanakan proses
dalam budidaya sesuai
melaksanakan prosedur operasional - - - -
prosedur standar
operasional
standar

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 220


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. Rencana Aksi Jangka Menengah Budidaya Laut di Pulau Banyak (Lanjutan)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
4 Pengembangan 4.1 Pengadaan bibit Peningkatan Tercukupinya bibit Kecamatan Pulau Dinas Perikanan 144000 ekor Rp 288,000 Masyarakat,
budidaya ikan bermutu bagi pendapatan kakap putih yang Banyak dan Kelautan APBD dan
kakap putih masyarakat masyarakat bermutu Provinsi dan sumber
Kabupaten lainnya
4.2 Pengembangan SDM
dan kelompok
Pembudidaya
4.2.1 Pelatihan dan Peningkatan Meningkatnya P. Balai dan
pengembangan keterampilan keterampilan Haloban - - - -
kelembagaan pembudidaya pembudidaya
4.2.2 Dempon Tersedianya Pembudidaya P. Balai dan
wadah budidaya mengetahui cara Haloban
dengan pembuatan wadah - - - -
konstruksi yang yang baik
baik
4.2.3 Pendampingan Membantu Pembudidaya P. Balai dan
teknis pembudidaya melaksanakan proses Haloban
dalam budidaya sesuai
melaksanakan prosedur operasional - - - -
prosedur standar
operasional
standar

5 Pengembangan 5.1 Kaji tindak budidaya Mendapatkan Produktifitas budidaya Tk. Tambego Dinas Perikanan
budidaya kerang mutiara acuan kerang mutiara di Teluk dan Kelautan
kerang mutiara kesesuaian Tambego diketahui Provinsi dan
- - - -
perairan Teluk Kabupaten
Tambego untuk
budidaya mutiara
5.2 Pengembangan Meningkatkan Terdapat perusahaan Tk. Tambego Swasta 2 Rp 4,000,000 Swasta
pendapatan budidaya kerang
-
masyarakat mutiara yang
beroperasi di P Banyak

6 Pengembangan 6.1 Kaji tindak budidaya Meningkatkan Terlaksananya ujicoba P. Saranggantong, Dinas Perikanan 5 Unit Rp 50,000 -
budidaya teripang pendapatan budidaya teripang P. Palambak dan dan Kelautan
teripang masyarakat P. Sikandang Provinsi dan
Kabupaten

PT. AMURWA INTERNATIONAL Lamp – 221


Penyusunan Rencana Aksi Budidaya Laut di Pulau Banyak dan Simeulue LAPORAN AKHIR

Lampiran 2. R