P. 1
Ringkasan Laporan Revisi Peta Gempa Indonesia 2010

Ringkasan Laporan Revisi Peta Gempa Indonesia 2010

|Views: 3,280|Likes:
Dipublikasikan oleh Pico Seno
Ringkasan Hasil Studi Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010 (edisi 2), merupakan revisi peta gempa terakhir dan terupdate tertanggal 20 Mei 2011
Ringkasan Hasil Studi Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010 (edisi 2), merupakan revisi peta gempa terakhir dan terupdate tertanggal 20 Mei 2011

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: Pico Seno on May 20, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/29/2013

pdf

text

original

1

RINGKASAN
HASIL STUDI TIM REVISI
PETA GEMPA INDONESIA 2010
(Edisi 2)

Disiapkan oleh:
Prof. Ir. Masyhur Irsyam, MSE., PhD. (Teknik Sipil ITB - Ketua)
Ir. I Wayan Sengara, MSCE., PhD. (Teknik Sipil ITB – Wakil Ketua)
Fahmi Aldiamar, ST., MT. (Litbang Jalan PU-Sekretaris)
Prof. Sri Widiyantoro, MSc., PhD. (Geofisika ITB)
Wahyu Triyoso, MSc., PhD. (Geofisika ITB)
Danny Hilman, MSc., PhD. (Geoteknologi LIPI)
Ir. Engkon Kertapati (Pusat Survey Geologi ESDM)
Dr. Irwan Meilano, MSc. (Geodesi ITB)
Ir. M. Asrurifak, MT. (Teknik Sipil ITB)
Ir. M. Ridwan, Dipl. E. Eng. (Litbang Permukiman PU)
Drs. Suhardjono (Geofisika BMKG)


Kementerian Pekerjaan Umum
Didukung oleh:






Bandung, Juli 2010

Didukung oleh:
Didukung oleh:
2
Juli 2010

Kepada Yth.
Ketua Panitia Teknis Bahan Konstruksi Banguna dan Rekayasa Sipil
Kementerian Pekerjaan Umum RI

Dengan hormat,
Bersama ini kami sampaikan Ringkasan Hasil Studi Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010
(edisi 2). Studi penyusunan peta ini dilakukan berdasarkan metode probabilitas total dan
perhitungan deterministik dengan menggunakan model sumber gempa tiga dimensi.
Berbagai parameter sumber gempa yang digunakan berasal dari berbagai publikasi,
penelitian sebelumnya dari para anggota tim, dan informasi terkini yang didapatkan selama
studi ini sehingga makalah ini merangkum dan mengintegrasikan studi-studi yang telah
dilakukan sebelumnya dan kajian-kajian lanjut berikutnya. Sumber-sumber gempa yang
mempengaruhi Indonesia dikelompokkan ke dalam sumber gempa subduksi, sumber gempa
sesar, dan sumber gempa gridded seismicity dengan recurrence model yang meliputi
truncated exponential, pure characteristic, dan kombinasi keduanya. Berbagai fungsi
atenuasi digunakan sesuai dengan mekanisme sumber gempa, termasuk fungsi atenuasi
NGA. Guna memperhitungkan epistemic uncertainty, digunakan logic tree dengan
mempertimbangkan recurrence model, magnitudo maksimum, dan berbagai fungsi atenuasi.
Hasil studi ini berupa peta PGA dan spektrum respons percepatan untuk perioda pendek 0.2
detik dan perioda 1 detik dengan kemungkinan terlampaui (probability of exceedance/ PE)
10% dalam rencana umur bangunan 50 tahun (gempa 475 tahun), 10% dalam 100 tahun
(gempa 950 tahun), 2% dalam 50 tahun (gempa 2475 tahun), gempa 50 dan 200 tahun serta
peta deterministik untuk sumber gempa sesar dan subduksi (150% median). Peta-peta ini
selanjutnya diusulkan untuk menjadi revisi peta gempa yang saat ini digunakan dalam SNI
03-1726-2002. Tim juga telah menyiapkan hasil peta gempa Indonesia dalam GIS yang
mudah untuk diakses dan telah menyiapkan dukungan software yang diperlukan untuk
mendapatkan besarnya beban gempa (spektrum respons desain) guna perencanaan yang akan
difasilitasi melalui website.
Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010:
Prof. Ir. Masyhur Irsyam, MSE., PhD. (Ketua)
Ir. Wayan Sengara, MSCE., PhD. (Wakil Ketua)
Fahmi Aldiamar, ST., MT. (Sekretaris)
Prof. Sri Widiyantoro, MSc., PhD.
Wahyu Triyoso, MSc., PhD.
Danny Hilman N., PhD.
Ir. Engkon Kertapati
Dr. Irwan Meilano, MSc.
Ir. M. Asrurifak, MT.
Ir. M. Ridwan, Dipl. E. Eng
Drs. Suhardjono
3

.Ringkasan Hasil Studi Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010
Masyhur Irsyam
1
, Wayan Sengara
2
, Fahmi Aldiamar
3
, Sri Widiyantoro
4
, Wahyu Triyoso
4
, Danny Hilman
5
,
Engkon Kertapati
6
, Irwan Meilano
7
, Suhardjono
8
, M. Asrurifak
9
, M. Ridwan
10

1
Teknik Sipil ITB – Ketua,
2
Teknik Sipil ITB – Wakil Ketua,
3
Litbang Jalan PU-Sekertaris,
4
Geofisika ITB,
5
Geoteknologi LIPI,
6
Pusat Survey Geologi ESDM,
7
Geodesi ITB,
8
Geofisika-BMKG,
9
Teknik Sipil ITB,
10
Litbang Permukiman PU
Abstrak
Pertemuan kaji ulang SNI 03-1726-2002 pada tanggal 30 November 2009 di Jakarta yang
dikoordinir oleh Departemen Pekerjaan Umum dan didukung oleh berbagai instansi
pemerintah, universitas, maupun asosiasi profesi telah menyepakati untuk segera merevisi
SNI 03-1726-2002 dengan membentuk Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010. Laporan
(edisi 2) ini berisi hasil studi yang telah dilakukan oleh tim dalam rangka penyusunan peta
seismic hazard Indonesia. Penyusunan peta dilakukan berdasarkan metode probabilitas total
dan perhitungan determinisik dengan menggunakan model sumber gempa tiga dimensi.
Berbagai parameter sumber gempa yang digunakan berasal dari berbagai publikasi,
penelitian sebelumnya dari para anggota tim, dan informasi terkini yang didapatkan selama
studi ini sehingga makalah ini merangkum dan mengintegrasikan studi-studi yang telah
dilakukan sebelumnya dengan analisis dan kajian-kajian lanjut. Sumber-sumber gempa yang
mempengaruhi Indonesia dikelompokkan ke dalam sumber gempa subduksi, sumber gempa
sesar, dan sumber gempa gridded seismicity dengan recurrence model yang meliputi
truncated exponential, pure characteristic, dan kombinasi keduanya. Berbagai fungsi
atenuasi digunakan sesuai dengan mekanisme sumber gempa, termasuk fungsi atenuasi
NGA. Guna memperhitungkan epistemic uncertainty, digunakan logic tree dengan
mempertimbangkan recurrence model, magnitudo maksimum, dan berbagai fungsi atenuasi.
Tahapan yang digunakan untuk analisis seismic hazard ini meliputi: 1) review dan studi literatur
mengenai kondisi geologi, geofisika dan seismologi dalam mengidentifikasi aktifitas sumber
gempa di wilayah Indonesia, 2) pengumpulan dan pengolahan data kejadian gempa yang
terekam untuk seluruh wilayah Indonesia, 3) pemodelan zona sumber gempa berdasarkan
referensi model yang telah ada dan sesuai dengan software USGS, 4) perhitungan parameter-
parameter seismik yang meliputi a-b parameter, magnitude maksimum dan slip- rate, 5) analisis
seismic hazard menggunakan Teorema Probabilitas Total, dan 6) pembuatan peta gempa
Indonesia berupa peta percepatan maksimum dan spektrum percepatan di batuan dasar untuk
kemungkinan terlampaui (probability of exceedance/ PE) 10% dalam rencana umur
bangunan 50 tahun (gempa 475 tahun), 10% dalam 100 tahun (gempa 950 tahun), 2% dalam
50 tahun (gempa 2475 tahun), gempa 50 dan 200 tahun serta peta deterministik untuk
sumber gempa sesar dan subduksi (150% median).
Penentuan parameter sumber gempa yang digunakan berasal dari katalog gempa terbaru dan
informasi sesar aktif. Katalog gempa yang digunakan mulai dari tahun 1900 hingga 2009
serta katalog yang telah direlokasi hingga tahun 2005. Pemodelan sumber gempa yang
digunakan meliputi sumber gempa sesar, sumber gempa subduksi dan sumber gempa
gridded seismicity. Sumber gempa sesar dan subduksi menggunakan model tiga dimensi
4
(3D) yang sudah memperhitungkan hasil tomografi untuk kondisi geometri dan data GPS
untuk nilai slip-rate, sedangkan sumber gempa gridded seismicity dan subduksi intraslab
menggunakan model smoothed gridded seismicity. Fungsi atenuasi yang digunakan termasuk
Next Generation Attenuation (NGA), dimana fungsi atenuasi ini disusun dengan
menggunakan data gempa global (worldwide data).
Hasil studi ini berupa peta PGA dan spektrum percepatan untuk perioda pendek (0.2 detik)
dan perioda 1 detik dengan kemungkinan terlampaui 10% dalam 50 tahun (gempa 475
tahun), 10% dalam 100 tahun (gempa 950 tahun), 2% dalam 50 tahun (gempa 2475 tahun),
gempa 50 dan 200 tahun serta peta deterministik untuk sumber gempa sesar dan subduksi
(150% median). Peta-peta ini selanjutnya diusulkan untuk menjadi revisi peta gempa yang
saat ini digunakan dalam SNI 03-1726-2002.
Kata kunci: seismic hazard, model sumber gempa, probabilitas total, PSHA, deterministik,
atenuasi, slip-rate, tomografi.
5

1. LATAR BELAKANG
1.1. Sejarah Kegempaan
Indonesia menempati zona tektonik yang sangat aktif karena tiga lempeng besar dunia dan
sembilan lempeng kecil lainnya saling bertemu di wilayah Indonesia (Gambar 1) dan
membentuk jalur-jalur pertemuan lempeng yang kompleks (Bird, 2003). Keberadaan
interaksi antar lempeng-lempeng ini menempatkan wilayah Indonesia sebagai wilayah yang
sangat rawan terhadap gempa bumi (Milson dkk, 1992). Tingginya aktivitas kegempaan ini
terlihat dari hasil pencatatan dalam rentang waktu 1900-2009 terdapat lebih dari 8.000
kejadian gempa utama dengan magnitudo M > 5.0. Kejadian gempa-gempa utama (main
shocks) dalam rentang waktu tersebut dapat dilihat dalam Gambar 2. Dalam enam tahun
terakhir telah tercatat berbagai aktifitas gempa besar di Indonesia, yaitu Gempa Aceh disertai
tsunami tahun 2004 (M
w
= 9,2), Gempa Nias tahun 2005 (M
w
= 8,7), Gempa Jogya tahun
2006 (M
w
= 6,3), Gempa Tasik tahun 2009 (M
w
= 7,4) dan terakhir Gempa Padang tahun
2009 (M
w
= 7,6). Gempa-gempa tersebut telah menyebabkan ribuan korban jiwa, keruntuhan
dan kerusakan ribuan infrastruktur dan bangunan, serta dana trilyunan rupiah untuk
rehabilitasi dan rekonstruksi.


Gambar 1. Peta tektonik kepulauan Indonesia dan sekitarnya (Bock dkk, 2003).
6


Gambar 2. Episenter gempa utama di Indonesia dan sekitarnya untuk magnitudo, M ≥ 5.0
yang dikumpulkan dari berbagai sumber dalam rentang waktu tahun 1900-2009.
1.2. Parameter Pergerakan Tanah untuk Perencanaan
Permasalahan utama dari peristiwa-peristiwa gempa adalah: 1) sangat potensial
mengakibatkan kerugian yang besar, 2) merupakan kejadian alam yang belum dapat
diperhitungkan dan diperkirakan secara akurat baik kapan dan dimana terjadinya serta
magnitudonya, dan 3) gempa tidak dapat dicegah. Karena tidak dapat dicegah dan tidak
dapat diperkirakan secara akurat, usaha-usaha yang biasa dilakukan adalah: a) menghindari
wilayah dimana terdapat fault rupture, kemungkinan tsunami, dan landslide, serta b)
bangunan sipil harus direncanakan dan dibangun tahan gempa.
Pengalaman telah membuktikan bahwa sebagian besar korban dan kerugian yang terjadi
akibat gempa disebabkan oleh kerusakan dan kegagalan infrastruktur. Kerusakan akibat
gempa dapat dibagi dalam dua jenis, yaitu: 1) kerusakan tidak langsung pada tanah yang
menyebabkan terjadinya likuifaksi, cyclic mobility, lateral spreading, kelongsoran lereng,
keretakan tanah, subsidence, dan deformasi yang berlebihan, serta 2) kerusakan struktur
sebagai akibat langsung dari gaya inersia yang diterima bangunan selama goncangan.
Pencegahan kerusakan struktur sebagai akibat langsung dari gaya inersia akibat gerakan
tanah dapat dilakukan melalui proses perencanaan dengan memperhitungkan suatu tingkat
beban gempa rencana. Oleh karena itu, dalam perencanaan infrastruktur tahan gempa,
analisis dan pemilihan parameter pergerakan tanah mutlak diperlukan untuk mendapatkan
beban gempa rencana.
Secara umum, dalam perencanaan infrastruktur tahan gempa, terdapat beberapa jenis metoda
analisis dengan tingkat kesulitan dan akurasi yang bervariasi. Sesuai dengan metoda analisis
yang digunakan, parameter pergerakan tanah yang diperlukan untuk perhitungan dapat
diwakili oleh: 1) percepatan tanah maksimum, 2) spektrum respons gempa, dan 3) riwayat
waktu percepatan gempa (time histories).
7
Percepatan tanah maksimum hanya memberikan informasi kekuatan puncak gempa.
Spektrum respons gempa memberikan informasi tambahan mengenai frekuensi gempa dan
kemungkinan efek amplifikasinya. Riwayat waktu percepatan gempa memberikan informasi
terlengkap yaitu berupa variasi besarnya beban gempa untuk setiap waktu selama durasi
gempa. Dalam analisis gempa, semakin sederhana suatu metoda analisis berarti semakin
sedikit parameter gempa yang diperlukan. Akan tetapi, semakin banyak parameter yang
diperlukan umumnya akan menghasilkan perkiraan hasil yang semakin akurat.
1.3. Perkembangan Peta Hazard Gempa Indonesia
Peta percepatan maksimum gempa di batuan dasar untuk Indonesia pada tahun 1983 mulai
digunakan untuk peraturan perencanaan melalui PPTI-UG (Peraturan Perencanaan Tahan
Gempa Indonesia untuk Gedung) – 1983 sebagaimana terlihat dalam Gambar 3. Peta gempa
ini merupakan hasil studi oleh Beca Carter dalam kerjasama bilateral Indonesia-New
Zealand (Beca Carter Hollings dan Ferner, 1978). Peta gempa ini membagi Indonesia
menjadi enam zona gempa. Dari peta ini dapat dipilih spektrum respons di permukaan tanah
dengan memperhitungkan kondisi tanah lokal. Dalam PPTI-UG ini, kondisi tanah lokal
dikelompokkan menjadi dua kategori, yaitu tanah keras (hard soil) dan tanah lunak (soft
soil).

Gambar 3. Peta percepatan gempa maksimum Indonesia dalam PPTI-UG 1983.

PPTI-UG 1983 ini diperbaharui pada tahun 2002 dengan keluarnya Tata Cara Perencanaan
Ketahanan Gempa untuk Bangunan Gedung SNI 03-1726-2002. Peraturan pengganti ini
disusun dengan mengacu pada UBC 1997. Pada SNI 2002 tersebut, penentuan beban gempa
rencana dilakukan dengan menggunakan peta gempa (Gambar 4). Pada peta gempa yang ada
di SNI 2002 tersebut, percepatan maksimum gempa di batuan dasar (S
B
) telah disusun
berdasarkan probabilitas terlampaui 10% untuk masa layan bangunan 50 tahun atau
bersesuaian dengan perioda ulang gempa 475 tahun. Peta ini merupakan kompilasi dari
empat peta gempa hasil analisis probabilistik dari empat tim peneliti yang berbeda yang
8
mewakili, yaitu a) Universitas (ITB, Firmansyah dan Irsyam, 1999), b) Depertemen
Pekerjaan Umum (Najoan), c) Pusat Penelitian Geologi (Kertapati), dan d) Konsultan (Shah
dan Boen, 1996).
Pada SNI ini, nilai percepatan maksimum dan spektrum percepatan di permukaan tanah,
ditentukan berdasarkan lokasi dan kondisi tanah lokal. Berbeda dengan peta sebelumnya,
kondisi tanah dalam SNI ini dikelompokkan menjadi 3 kategori, yaitu keras (hard), sedang
(medium), dan lunak (soft) mengikuti UBC 1997. Kategori tersebut berdasarkan parameter
dinamis tanah hingga kedalaman tertentu yang umumnya diambil 30 m dari permukaan
tanah.
1.4. Kebutuhan Revisi Peta Gempa Indonesia
Sejak diterbitkannya SNI 03-1726-2002, telah terjadi beberapa kejadian gempa besar di
Indonesia yang memiliki magnitudo lebih besar dari magnitudo maksimum perkiraan
sebelumnya, seperti Gempa Aceh (2004) dan Gempa Nias (2005). Pertanyaan yang
kemudian timbul adalah apakah peta gempa ini masih relevan atau mendesak untuk segera
diperbaiki. Di samping itu, pada beberapa tahun terakhir telah dikembangkan metoda
analisis baru yang bisa memperhitungkan model atenuasi sumber gempa tiga dimensi (3-D).
Hal tersebut bisa menggambarkan atenuasi penjalaran gelombang secara lebih baik
dibandingkan dengan model 2-D yang digunakan untuk penyusunan peta gempa SNI 03-
1726-2002. Selanjutnya penelitian-penelitian yang intensif mengenai fungsi atenuasi terkini
dan studi-studi terbaru tentang sesar aktif di Indonesia semakin menguatkan kebutuhan
untuk memperbaiki peta gempa Indonesia yang berlaku saat ini. Sehingga pada pertemuan
kaji ulang SNI 03-1726-2002 pada tanggal 30 November 2009 di Jakarta yang dikoordinir
oleh Departemen Pekerjaan Umum dan didukung oleh berbagai instansi pemerintah,
universitas, maupun asosiasi profesi telah disepakati untuk segera merevisi SNI 03-1726-
2002 dengan membentuk Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010 (yang juga disebut sebagai
Tim-9)

Gambar 4. Peta percepatan gempa maksimum di batuan dasar (S
B
) Indonesia dalam SNI 03-
1726-2002 yang saat ini berlaku di Indonesia.
9
Kronologis singkat mengenai upaya-upaya yang sudah dilakukan untuk penyempurnaan peta
gempa Indonesia sampai tahun 2008, diuraikan dalam Surahman dkk, (2008). Usaha formal
untuk penyempurnaan peta gempa Indonesia telah dimulai sejak 2006. Usaha ini diinisiasi
oleh Departemen Pekerjaan Umum dengan dukungan dari ITB, Pusat Penelitian Geologi,
United States Geological Survey (USGS), dan asosiasi profesi yang berhubungan dengan
industri konstruksi sebagaimana hasil studi yang dilaporkan oleh Irsyam dkk (2007, 2008a
dan 2008b). Selain itu, studi hazard gempa untuk pulau Sumatra secara terintegrasi
dilakukan melalui dukungan penelitian Riset Unggulan Terpadu-KMNRT (Sengara dkk,
2007, 2008). Berbagai studi hazard kegempaan lanjutan telah dilakukan oleh para anggota
tim meliputi Irsyam dkk (2009), Sengara dkk (2009), Irsyam dkk (2010a dan 2010b),
Sengara dkk (2010), dan Asrurifak dkk (2010).
Dalam upaya penyempurnaan peta gempa Indonesia ini, untuk mengintegrasikan berbagai
keilmuan dalam bidang kegempaan, maka pada tahun 2009 dengan didukung oleh
Kementerian Negara Riset dan Teknologi di bawah Deputi Pendayagunaan dan
Pemasyarakatan-Analisis Kebutuhan Iptek dilakukan analisis hazard gempa probabilistik
terintegrasi. Tim ini meliputi ahli-ahli dari seluruh aspek terkait mulai dari geologi gempa,
seismologi, tomografi, deformasi crustal, dan gempa geoteknik dan gempa struktur
bangunan dalam suatu kajian terintegrasi dengan metoda probabilistik. Input-input geologi
mengacu pada Natawidjaja (2002, 2009), Kertapati (1999, 2009), input seismologi dan
tomografi diberikan oleh Widiyantoro (2009) dan Triyoso (2009), sedangkan input
deformasi crustal dan slip-rate diberikan oleh Meilano (2010). Kajian dan pengembangan
peta dikonsentrasikan untuk pulau Sumatra, Jawa, dan Nusa Tenggara. Dalam kegiatan ini
anggota tim telah bekerja secara intensif dan menghasilkan peta gempa untuk pulau Sumatra,
Jawa, dan Nusa Tenggara untuk perioda ulang gempa 475 tahun dan 2475 tahun, atau
masing-masing dengan level hazard 10% dan 2% kemungkinan terlampaui dalam 50 tahun.
Beberapa seismic source model, khususnya untuk memperhitungkan beberapa sesar aktif
telah dilakukan. Model NGA (Next Generation Attenuation) diadopsi untuk atenuasi getaran
gempa sesar dangkal. Beberapa seismic source model ini masih memerlukan kajian dan
penelitian lebih lanjut. Dokumen hasil kajian ini dilaporkan dalam Sengara dkk (2009).
PSHA untuk seluruh kawasan Indonesia memerlukan dukungan dari ahli-ahli terkait geologi,
seismologi, tomografi, deformasi crustal dan geoteknik kegempaan secara terintegrasi,
seperti halnya yang telah dilakukan dalam studi-studi sebelumnya sebagaimana tersebut di
atas. Oleh karena itu, penyempurnaan zonasi hazard gempa untuk seluruh kawasan Indonesia
ini dikerjakan oleh Tim-9 yang dibentuk di bawah koordinasi Departemen Pekerjaan Umum.
Dalam pelaksanaanya, selain didukung oleh Departemen Pekerjaan Umum, kegiatan Tim-9
ini juga didukung oleh Australia-Indonesia Facility for Disaster Reduction (AIFDR) yang
berada dalam naungan dan untuk mendukung Badan Nasional Penanggulangan Bencana
(BNPB), ITB, LIPI, ESDM, dan BMKG. Dalam hal ini AIFDR bekerja sama dengan ITB
dan Pusat Pemukiman - Departemen Pekerjaan Umum untuk penyempurnaan peta hazard
gempa Indonesia sampai peta gempa ini siap untuk direkomendasikan dalam SNI gempa.
Dalam perencanaan bangunan gedung, telah disepakati bersama bahwa peta gempa
Indonesia yang baru akan disusun berdasarkan data seismisitas paling terkini, hasil-hasil riset
terbaru mengenai kondisi seismotektonik di Indonesia, dan menggunakan analisis dengan
10
model 3-D dengan merujuk pada International Building Code 2009 (IBC 2009), American
Society of Civil Engineers Standard 2005 (ASCE/SEI 7-05), dan American Society of Civil
Engineers Standard 2010 (ASCE/SEI 7-10) dimana standar-standard ini menggunakan
probabilitas terlampaui 2% untuk masa layan bangunan 50 tahun (perioda ulang gempa 2475
tahun) dan digabung dengan perhitungan deterministik sebagai dasar untuk menentukan
gempa desain.
11

2. SEISMIC HAZARD ANALYSIS
Hasil analisis bencana kegempaan (seismic hazard analysis/SHA) berupa percepatan
maksimum, spektrum respons, dan time-histories. Ada dua metoda yang biasa digunakan
dalam SHA, yaitu: deterministik (Deterministic Seismic Hazard Analysis/DSHA) dan
probabilistik (Probabilistic Seismic Hazard Analysis/PSHA).
Secara umum metoda DSHA dapat dibagi menjadi empat tahap. Tahap pertama adalah
identifikasi sumber-sumber gempa yang meliputi lokasi sumber-sumber gempa, geometri
sumber, mekanisme kegempaan, sejarah kegempaan, dan parameter kegempaan seperti
magnitudo maksimum dan frekuensi keberulangan kejadian gempa. Tahap kedua adalah
untuk setiap sumber gempa yang berada di sekitar lokasi studi ditentukan (diskenariokan)
parameter gempa yang akan menghasilkan dampak di lokasi studi seperti magnitudo yang
maksimum dan lokasi kejadian yang terdekat ke lokasi studi. Tahap ketiga adalah
menghubungkan parameter sumber gempa dengan parameter pergerakan tanah di lokasi
studi dengan menggunakan fungsi atenuasi. Tahap keempat adalah menentukan parameter
gempa desain berdasarkan skenario yang menghasilkan parameter pergerakan tanah terbesar
(worst case scenario).
Metode DSHA umumnya diaplikasikan untuk mengestimasi percepatan dan spektrum
respons gempa untuk level MCE (Maximum Considered Earthquake) atau untuk konstruksi
yang sangat membahayakan jika terjadi kerusakan, seperti bangunan Pembangkit Listrik
Tenaga Nuklir (PLTN) (Irsyam dkk, 1999), bendungan besar, konstruksi yang dekat dengan
sesar aktif, dan untuk keperluan emergency response. Kelebihan metoda ini adalah mudah
digunakan untuk memprediksi gerakan gempa pada skenario terburuk. Sedangkan
kelemahannya adalah metoda ini tidak mempertimbangkan probabilitas terjadinya gempa
dan pengaruh berbagai ketidakpastian yang terkait dalam analisis (Kramer, 1996).
Analisis probabilistik PSHA pada prinsipnya adalah analisis deterministik dengan berbagai
macam skenario dan didasarkan tidak hanya pada parameter gempa yang menghasilkan
pergerakan tanah terbesar. Perbedaan utama antara pendekatan DSHA dan PSHA adalah
pada pendekatan probabilistik (PSHA), frekuensi untuk setiap skenario pergerakan tanah
yang akan terjadi juga diperhitungkan. Dengan demikian, pendekatan PSHA juga bisa
digunakan untuk memprediksi seberapa besar probabilitas kondisi terburuk akan terjadi di
lokasi studi. Metoda ini memungkinkan untuk memperhitungkan pengaruh faktor-faktor
ketidakpastian dalam analisis seperti ukuran, lokasi dan frekuensi kejadian gempa. Metode
ini memberikan kerangka kerja yang terarah sehingga faktor-faktor ketidakpastian dapat
diidentifikasi, diperkirakan, dan kemudian digabungkan dengan metode pendekatan yang
rasional untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang kejadian gempa.
Analisis DSHA dan PSHA pada kenyataannya saling melengkapi. Hasil DSHA dapat
diverifikasi dengan PSHA untuk memastikan bahwa kejadian tersebut masih realistik atau
mungkin terjadi. Sebaliknya, hasil analisis PSHA dapat diverifikasi oleh hasil analisis DSHA
untuk memastikan bahwa hasil analisis tersebut rasional. Lebih jauh, McGuire (2001)
menyampaikan bahwa DSHA dan PSHA akan saling melengkapi tetapi dengan tetap
memberikan penekanan pada salah satu hasil. Untuk keperluan desain infrastruktur tahan
12
gempa, umumnya digunakan PSHA dengan tingkatan gempa atau probabilitas terlampaui
mengikuti SEAOC (1997) yang digabung dengan perhitungan deterministik.
Metode PSHA dikembangkan oleh Cornell (1968), kemudian dilanjutkan oleh Merz dan
Cornell (1973). Model dan konsep dari analisis ini tetap dipakai sampai sekarang, namun
model dari analisis dan teknik perhitungannya yang terus dikembangkan oleh EERI
Committee on Seismic Risk (EERI, 1989) memiliki empat tahap (Gambar 5), yaitu a)
identifikasi sumber gempa, b) karakterisasi sumber gempa, c) pemilihan fungsi atenuasi, dan
d) perhitungan hazard gempa. Teori ini mengasumsikan magnitudo gempa M dan jarak R
sebagai variabel acak independen yang menerus. Dalam bentuk umum teori probabilitas total
ini dapat dinyatakan sebagai berikut
H (a) = ¯ v
i
íí P[A > am, r] ]
Mi
(m) ]
RiMi
(r,m)drdm ..................................(2.1)
dimana v
i
adalah annual rate (dengan magnitudo lebih tinggi dari nilai batas M
oi
) pada
sumber gempa I, ]
Mi
(m) dan ]
RiMi
(r,m) berturut-turut adalah fungsi kepadatan probabilitas
magnitudo dan jarak. P[A > am, r] adalah probabilitas sebuah gempa dengan magnitudo m
pada jarak r yang memberikan percepatan maksimum A di lokasi tinjauan dengan nilai yang
lebih besar dari a.


(A) IDENTIFIKASI SUMBER (B) KARAKTERISASI SUMBER (C) PEMILIHAN FUNGSI
ATENUASI

(D) PERHITUNGAN
PROBABILITAS
TERLAMPAUI








































Magnitude, M
L
o
g

N
o
.

E
a
r
t
h
q
u
a
k
e
s



M

P
e
a
k

A
c
c
e
l
e
r
a
t
i
o
n

Distance Acceleration
P
r
o
b
a
b
i
l
i
t
y

o
f

E
x
c
e
e
d
a
n
c
e

Area source
SITE
Fault

Gambar 5. PSHA untuk mendapatkan pergerakan tanah di batuan dasar.

Software untuk PSHA yang digunakan dalam studi ini didapat dari USGS (Harmsen, 2007)
dimana input parameter yang digunakan akan dijelaskan dalam Bab 5 tentang model sumber
gempa. Selain itu, untuk verifikasi dan pembanding digunakan juga software EZ-Frisk (Risk
Engineering, 2009).
13
3. TATANAN TEKTONIK
Sebagaimana terlihat dalam Gambar 1, kepuluan Indonesia merupakan tipe struktur busur
kepulauan dengan fisiografi yang unik, yaitu palung-palung (trenches), cekungan depan
busur (arc-trench gaps), anomali-anomali gravitasi (gravity anomalies), busur volkanik dan
rangkaian pegunungan muda dengan karakteristik sebaran kedalaman gempa sepanjang zone
penunjaman. Fisiografi unik tersebut ditunjukkan dalam bentuk kondisi tektonik di bagian
barat laut dan bagian tenggara berturut-turut ditempati oleh lempeng Eurasia (Paparan
Sunda) dan lempeng Indo-Australia sehingga kedua paparan tersebut membentuk daerah
stabil. Di bagian timur laut dan barat daya berturut-turut ditempati oleh lempeng Samudera
Pasifik dan Samudera Hindia, sementara di bagian tengah didominasi oleh keratan-keratan
benua dan samudera serta oleh intermediate crust.
Keratan-keratan benua tersebut mencerminkan bahwa keratan kerak bumi telah pindah
tempat (allochthone) sejak jutaan tahun lalu, telah bergerak sejauh ratusan kilometer
meninggalkan tempatnya dan terus bergerak hingga sekarang. Sebagai contoh adalah
fragmen Banggai-Sula yang secara geografis meliputi kepulauan Banggai, Peleng dan Sula.
Keratan benua kecil ini disusun oleh batuan asal benua yang terhanyutkan oleh Sesar Sorong
ke arah barat.
Sementara itu, pulau Sulawesi merupakan pusat benturan ketiga lempeng bumi. Pulau ini
seakan dirobek oleh berbagai sesar (faulting) dan sesar anjak (thrusting) yang
mengakibatkan jenis batuan tercampur sehingga posisi stratigrafinya menjadi sangat rumit.
Oleh karena itu, pulau ini memiliki empat buah lengan yang dikenal dengan sebutan lengan
Selatan, lengan Utara, lengan Timur, dan lengan Tenggara. Lengan Utara merupakan busur
vulkanik Sulawesi yang terbentuk sejak zaman Neogen Akhir (5.44 juta tahun yang lalu)
hingga sekarang dan berkaitan dengan palung subduksi. Lengan Timur dan lengan Tenggara
ditempati oleh jalur batuan ophiolit (Eastern Sulawesi ophiolite) dan juga terdapat batuan
lain yaitu mandala benua pindahan (allochtonous continental terrains) sekalipun dengan
ukuran yang kecil. Dengan kata lain, keempat lengan tersebut memiliki sejarah geologi
kompleks yang dicirikan oleh proses tektonik yang berbeda satu dengan yang lainnya. Pulau
ini dan kepulauan Banggai–Sula merupakan kesatuan mosaik geologi yang disatukan oleh
proses tumbukan (collision).
Dampak dari benturan antar lempeng bumi yang berbeda jenis tersebut menimbulkan
terjadinya penimbunan energi (stress energy) di dalam fitur-fitur geologi dalam kurun waktu
tertentu dan akan dilepaskan secara tiba-tiba dengan nilai besaran gempa yang beragam.
Potensi-potensi gempa bumi yang besar (> 7.5) tersebut dapat terjadi di sepanjang batas
lempeng bumi (Ruff dan Kanamori, 1983 dan McCann dkk, 1987).
Tumbukan (collision) antara busur Sunda Timur (busur Banda) dengan lempeng Indo-
Australia membentuk mosaik element–elemen tektonik kompleks yang terdiri dari berbagai
fitur morfo-struktur. Oleh karena itu, di tepian timur Paparan Sunda tersebar cekungan
tarikan Makassar (Makassar Extensional Basin), palung Doang, Tepian Sulawesi, palung
Spermonde, punggungan Selayar dan cekungan Bone. Sementara di bagian selatan ditempati
cekungan belakang busur yang terdiri dari cekungan Bali, palung Lombok, cekungan Flores
dan sub-cekungan Wetar. Dampak lainnya adalah terbentuknya sesar-sesar di Sulawesi,
14
Kalimantan Timur, di bagian utara Nusa Tenggara Timur dan struktur belakang busur
(Gambar 6).
Provinsi Papua yang terletak di bagian barat pulau Nugini sering dipertimbangkan sebagai
salah satu daerah yang memiliki kondisi tektonik yang kompleks di dunia. Hal ini
diakibatkan tumbukan dengan sudut miring antara lempeng Pasifik – lempeng Caroline yang
bergerak ke selatan dengan kecepatan antara 110 – 125 mm/tahun terhadap tepian lempeng
Indo-Australia. Benturan miring lempeng-lempeng tersebut menghasilkan gerak sesar-sesar
kombinasi thrusting dan geser di seluruh pulau Irian meliputi jalur sesar naik Membramo di
utara Papua, jalur anjak perdataran tinggi (the highland thrust belt) Papua Tengah, sesar
Sorong, Ransiki, Yapen, dan zona sesar Tarera–Aiduna yang terkonsentrasi di sekitar Papua
Barat, kepala dan leher burung Papua. Dengan kata lain, dapat disimpulkan bahwa Parit
Nugini merupakan fitur tektonik utama yang dapat menggambarkan batas antara lempeng
Pasifik dan lempeng Indo-Australia.

Gambar 6. Peta tektonik dan sesar aktif di Indonesia.
Zona subduksi yang terjadi di bagian selatan wilayah Indonesia dikenal dengan sumber
gempa busur Sunda yang membentang dari bagian barat pulau Andaman di bagian barat
sampai pulau Banda di bagian timur. Di bagian timur dari busur Sunda membentang busur
Banda yang dimulai dari bagian timur pulau Sumbawa yang membentang ke timur di bawah
pulau Timor melengkung berlawanan arah jarum jam ke arah utara melewati pulau Seram
dan membentang ke arah barat hingga pulau Buru. Di bagian timur wilayah Indonesia,
terjadi pertemuan antara sumber gempa dari barat dan jalur gempa busur Banda dengan jalur
gempa akibat benturan atau pertemuan lempeng Indo-Australia dengan lempeng Pasifik.
Zona-zona subduksi utama wilayah Indonesia tersebut merupakan zona-zona sumber gempa
yang memberikan kontribusi yang signifikan terhadap kejadian gempa yang telah lalu dan
yang akan datang.
Sesar aktif (fault) yang terdapat di lempeng tektonik dalam perkembangannya juga
mengalami pergerakan dan juga akan memberikan berkontribusi terhadap kejadian gempa.
15
Besarnya magnitudo gempa yang terjadi akibat mekanisme pergerakan sesar aktif ini
bergantung pada luas bidang sesar yang saling mengunci (asperity area), dimana makin luas
area asperity-nya maka kemungkinan akan kejadian gempanya juga semakin besar.
Mekanisme pergerakan sesar ini bisa berupa geser (srike-slip), naik (reverse) dan turun
(normal).

16
4. KATALOG GEMPA
Dalam membuat model statistik probabilitas dari suatu sumber gempa diperlukan katalog
kejadian gempa dan data seismogenic. Data sejarah kejadian gempa yang pernah terjadi di
wilayah Indonesia dan sekitarnya dikumpulkan dari berbagai sumber, seperti dari a)
Nasional Earthquake Information Center U.S. Geological Survey (NEIC-USGS), dimana
data ini merupakan gabungan dari katalog gempa yang dikeluarkan oleh The Bureau Central
International de Seismologie (BCIS), International Seimological Summeries (ISS),
International Seimological Center (ISC), Preliminary Determination of Epicenter (PDE) dan
beberapa katalog perorangan, seperti Abe, Abe dan Noguchi, serta Gutenberg & Richter, b)
katalog gempa Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Indonesia, c) katalog
Centennial dimana merupakan kompilasi katalog Abe, Abe dan Noguchi, Newcomb &
McCann, dan d) katalog Pacheco dan Sykes dimana gempa-gempa menengah sampai besar
telah direlokasi dan dikoreksi, serta e) katalog gempa yang sudah direlokasi oleh Engdahl
(Engdahl dkk, 2007) dimana katalog ini berguna untuk mengontrol geometri sumber gempa.
Data yang dipilih adalah data dalam perioda tahun 1900 sampai tahun 2009 dengan batasan
koordinat 10˚LU - 12˚LS dan 90˚BT - 145˚BT, sedangkan untuk analisis annual rate
digunakan data dari tahun 1964 sampai tahun 2009.
4.1. Konversi Skala Magnitudo
Data kejadian gempa yang dikumpulkan dari berbagai sumber umumnya menggunakan skala
magnitudo yang berbeda-beda. Skala magnitudo yang digunakan antara lain adalah suface
wave magnitudo (M
s
), Richter local magnitude (M
L
), body wave magnitude (m
b
) dan moment
magnitude (M
w
). Skala-skala magnitudo tersebut harus dikonversi terlebih dahulu menjadi
satu skala magnitudo yang sama sebelum digunakan dalam analisis resiko gempa. Terdapat
beberapa usulan formulasi atau persamaan konversi skala magnitudo yang diusulkan oleh
para peneliti seperti Purcaru dan Berckhemer (1978), Tatcher dan Hanks (1973), dimana
rumus-rumus tersebut dibuat dengan menggunakan analisis regresi. Selain itu, Idriss (1985)
telah membuat grafik korelasi hubungan antara M
w
dengan M
L
, M
S
, m
b
, dan M
JMA
. Dalam
studi ini, analisis konversi menggunakan data gempa (katalog gempa) wilayah Indonesia
yang dikumpulkan dari berbagai sumber diatas. Dari data tersebut dengan menggunakan
analisis regresi didapat rumusan korelasi konversi magnitudo untuk wilayah Indonesia
seperti yang terlihat dalam Tabel 1.
Tabel 1. Korelasi konversi antara beberapa skala magnitudo untuk wilayah Indonesia.
Korelasi Konversi
Jml Data
(Events)
Range Data
Kesesuaian
(R
2
)
M
w
= 0.143M
s
2
– 1.051M
s
+ 7.285 3.173 4.5 ≤ M
s
≤ 8.6 93.9%
M
w
= 0.114m
b
2
– 0.556m
b
+ 5.560 978 4.9 ≤ m
b
≤ 8.2 72.0%
M
w
= 0.787M
E
+ 1.537 154 5.2 ≤ M
E
≤ 7.3 71.2%
m
b
= 0.125M
L
2
- 0.389M
L
+ 3.513 722 3.0 < M
L
< 6.2 56.1%
M
L
= 0.717M
D
+ 1.003 384 3.0 ≤ M
D
≤ 5.8 29.1%

17


Gambar 7 a. Grafik hasil regresi korelasi magnitude M
w
dan M
S
dari data katalog gempa
wilayah Indonesia.



Gambar 7b. Grafik hasil regresi korelasi magnitude M
w
dan m
b
dari data katalog gempa
wilayah Indonesia.
18

Gambar 7c. Grafik hasil regresi korelasi magnitude M
w
dan M
E
dari data katalog gempa
wilayah Indonesia.


Gambar 7d. Grafik hasil regresi korelasi magnitude m
b
dan M
L
dari data katalog gempa
wilayah Indonesia.

19

Gambar 7e. Grafik hasil regresi korelasi magnitude M
L
dan M
D
dari data katalog gempa
wilayah Indonesia.

4.2. Analisis Kejadian Gempa Independen
Kejadian-kejadian gempa dependent atau gempa ikutan (foreshock dan aftershock), harus
diidentifikasi dan dibuang sebelum data kejadian gempa digunakan untuk menentukan
tingkat hazard gempa. Beberapa kriteria empiris untuk mengidentifikasi kejadian gempa
dependent telah dilakukan oleh beberapa peneliti, seperti Arabasz dan Robinson (1976),
Garner dan Knopoff (1974) dan Uhrhammer (1986). Kriteria ini dikembangkan berdasarkan
suatu rentang waktu dan jarak tertentu dari satu kejadian gempa besar.
Dalam studi ini digunakan model Garner dan Knopoff (1974) untuk mendapatkan gempa
utama. Hal ini sesuai dengan analisis yang dilakukan oleh tim dengan menggunakan model-
model diatas dan disimpulkan bahwa model Garner dan Knopoff (1974) memiliki hasil yang
cukup baik. Katalog gempa yang diambil dari berbagai sumber di atas dikumpulkan dan
mencapai lebih dari 50.000 kejadian gempa untuk seluruh wilayah Indonesia dan disortir
dengan model Garner & Knopoff (1974) hingga didapatkan main shock-nya dengan jumlah
8.151 kejadian gempa (Gambar 8).
4.3. Analisis Kelengkapan (Completeness) Data Gempa
Analisis kelengkapan (completeness) data gempa juga dilakukan untuk mengetahui
kelengkapan data yang diperlukan dalam analisis probabilistik. Ketidaklengkapan data
gempa akan mengakibatkan parameter resiko gempa yang dihasilkan menjadi overestimated
atau underestimated. Metode analisis kelengkapan data gempa yang digunakan dalam studi
ini mengikuti prosedur yang diusulkan oleh Stepp (1973). Hasil analisis kelengkapan data
untuk wilayah Indonesia untuk setiap rentang magnitudo bisa dilihat dalam Tabel 2.


20



Epicenters of all shallow events (0 – 50km) Epicenters of shallow main events (0 – 50km)

Epicenters of all intermediate-deep events Epicenters of main intermediate-deep events (50 - 300km)

Gambar 8. Shorting dependensi data katalog gempa wilayah Indonesia rentang 1900-2009.

Tabel 2. Interval completeness dari data gempa wilayah Indonesia.
Rentang Magnitude
Interval Completeness
(tahun dari sekarang)
5.0 – 6.0
6.0 – 7.0
≥ 7.0
44
54
108


21
5. MODEL SEISMOTEKTONIK
Tatanan seismotektonik wilayah Indonesia dari publikasi-publikasi terkini dan telah
dievaluasi secara rinci oleh beberapa peneliti dipakai sebagai acuan untuk pembuatan model
sumber gempa dan input parameter PSHA dan DSHA. Model sumber gempa ini diperlukan
sebagai penghubung antara data kejadian gempa dengan model perhitungan yang digunakan
dalam menentukan tingkat resiko gempa. Zona sumber gempa didefinisikan sebagai area
yang mempunyai derajat kegempaan yang sama, dimana di setiap titik dalam zona tersebut
mempunyai kemungkinan yang sama akan terjadinya gempa dimasa mendatang. Model
sumber gempa akan memberikan gambaran tentang distribusi episenter kejadian gempa
historik, frekwensi kejadian gempa dan laju pergeseran relatif (slip-rate) dari suatu sumber
gempa.
Data utama yang diperlukan dalam membuat model sumber gempa adalah seismogenic
zones, focal mechanisms dan earthquake catalogues. Kondisi seismogenic ini termasuk
geometri atau geomorfologi lempeng tektonik seperti sesar dan zona subduksi.
Ada tiga model sumber gempa yang digunakan dalam analisis ini, yaitu sumber gempa sesar,
sumber gempa subduksi dan sumber gempa gridded seismicity.
5.1. Model Sumber Gempa Sesar (Fault)
Model sumber gempa sesar (fault) ini juga disebut sebagai sumber gempa tiga dimensi
karena dalam perhitungan probabilitas jarak, yang dilibatkan adalah jarak dari site ke
hypocenter. Jarak ini memerlukan data dip dari sesar yang akan dipakai sebagai perhitungan
probabilitas tersebut.
Parameter-parameter yang diperlukan untuk analisis probabilitas dengan model sumber
gempa sesar adalah fault trace, mekanisme pergerakan, slip-rate, dip, panjang dan lebar
fault. Penentuan lokasi sesar (fault trace) ini didasarkan atas data peneliti yang sudah
dipublikasi yang kemudian di trace ulang dengan menggunakan data Shuttle Radar
Topographic Mission (SRTM) yang berbentuk peta geomorfologi (Gambar 9a dan 9b) dan
data gempa historis yang sudah direlokasi (Gambar 10). Dari hasil trace ini didapatkan
panjang sesar yang dicari. Data yang lain didapatkan dari referensi yang sudah dipublikasi
dan hasil diskusi dengan para ahli geologi, geofisika, geodinamika dan seismologi yang
tergabung dalam Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Besar dan arah pergeseran permukaan (slip-rate) bisa didapat melalui metoda survei GPS
dengan pengamatan secara teliti pada titik-titik dalam suatu jaring secara kontinyu ataupun
berkala. Contoh model analisis pergeseran permukaan yang digunakan dalam penelitian ini,
yaitu di sekitar laut Banda dengan data yang didapat dari peneliti lain dapat dilihat dalam
Gambar 11. Data yang diperoleh dari hasil pengukuran GPS pada titik-titik yang telah dipilih
ini dapat menghasilkan pola dan kecepatan perubahan koordinat dari titik-titik tersebut dari
survei yang satu ke survei berikutnya, sehingga dari hasil ini dapat diketahui karakteristik
deformasi dan geodinamika sesar yang dikaji berdasarkan hasil hitungan dan model
matematis yang berupa analisis regangan tektonik (Gambar 12). Contoh hasil analisis slip-
rate yang menjadi input parameter untuk analisis hazard dari data GPS dengan model
deformasi dislokasi bisa dilihat dalam Gambar 13.
22
Resume hasil analisis berupa parameter sesar aktif Indonesia dalam studi ini terangkum
dalam Tabel 3a untuk daerah Sumatra dan sekitarnya, Tabel 3b untuk daerah Jawa dan
sekitarnya, Tabel 3c untuk daerah Sulawesi dan sekitarnya, dan Tabel 3d untuk daerah Papua
dan sekitarnya. Gambar 14 merangkum parameter slip-rate dan magnitudo maksimum untuk
sumber gempa sesar untuk seluruh Indonesia.


Gambar 9a. Model tracing sesar-sesar a) di Sumatra bagian Utara dan b) di Sumatra bagian
Tengah dari data SRTM.
23



Gambar 9 b. Model tracing sesar-sesar c) di Sumatra bagian Selatan dan b) di Jawa dari data
SRTM.


24

Gambar 10. Penampakan sesar Palu-Koro dan sesar Poso dari data SRTM serta model
mekanisme gempa yang terjadi disekitarnya.



Gambar 11. Pergeseran permukaan di sekitar Laut Banda, sumber data Genrich dkk, 1996,
Rangin dkk, 1999, Stevent dkk, 2002, Socquet dkk, 2006 dan Nugroho dkk,
2009.
25



Gambar 12. Regangan tektonik disekitar Laut Banda yang diturunkan dari data pergeseran
permukaan.



Gambar 13. Slip-rate daerah Timor hingga Seram dari data GPS dengan analisis deformasi
dislokasi.
26

Tabel 3a. Data dan parameter sumber gempa sesar untuk daerah Sumatra dan sekitarnya.
Sesar Slip-Rate
Sense
Mechanism
Dip Top Bottom M
max

ID Name mm/yr Weight
1 Aceh 2 1 Strike-slip 90 3 20 7.7
2 Seulimeum 2.5 1 Strike-slip 90 3 20 7.5
3 Tripa 6 1 Strike-slip 90 3 20 7.7
4 Renun 27 1 Strike-slip 90 3 20 7.8
5 Toru 24 1 Strike-slip 90 3 20 7.4
6 Angkola 19 1 Strike-slip 90 3 20 7.6
7 Barumun 4 1 Strike-slip 90 3 20 7.5
8 Sumpur 23 1 Strike-slip 90 3 20 6.9
9 Sianok 23 1 Strike-slip 90 3 20 7.3
10 Sumani 23 1 Strike-slip 90 3 20 7.2
11 Suliti 23 1 Strike-slip 90 3 20 7.4
12 Siulak 23 1 Strike-slip 90 3 20 7.2
13 Dikit 11 1 Strike-slip 90 3 20 7.2
14 Ketaun 11 1 Strike-slip 90 3 20 7.3
15 Musi 11 1 Strike-slip 90 3 20 7.2
16 Manna 11 1 Strike-slip 90 3 20 7.3
17 Kumering 11 1 Strike-slip 90 3 20 7.6
18 Semangko 5 1 Strike-slip 90 3 20 7.2
19 Sunda 5 1 Strike-slip 90 3 20 7.6

Table 3b. Data dan parameter sumber gempa sesar untuk daerah Jawa dan sekitarnya.
Fault Slip-Rate
Sense
Mechanism
Dip Top Bottom M
max

ID Name mm/yr Weight
30 Cimandiri 4 1 Strike-slip 90 3 18 7.2
31 Opak (Jogja) 2.4 1 Strike-slip 90 3 18 6.8
32 Lembang 1.5 1 Strike-slip 90 3 18 6.6
33 Pati 0.5 1 Strike-slip 90 3 18 6.8
34 Lasem 0.5 1 Strike-slip 90 3 18 6.5
35 Flores back-arc 28 1 Reverse-slip 45 3 20 7.8
36 Timor back-arc 30 1 Reverse-slip 45 3 20 7.5
37 Wetar back-arc 30 1 Reverse-slip 45 3 20 7.5
38 Sumba normal 10 1 Normal-slip 60 3 18 8.3
39 South Seram thrust 11 1 Normal-slip 45 3 20 7.5


27

Table 3c. Data dan parameter sumber gempa sesar untuk daerah Sulawesi dan sekitarnya.
Sesar Slip-Rate
Sense
Mechanism
Dip Top Bottom M
max

ID Name mm/yr Weight
50 Palu-Koro
30
35
44
0.25
0.5
0.25
Strike-slip 50 3 18 7.9
51 Poso 2 1 Strike-slip 90 3 18 6.5
52 Matano
37
44
0.5
0.5
Strike-slip 90 3 18 7.3
53 Lawanopo 25 1 Strike-slip 70 3 15 6.8
54 Walanae 2 1 Strike-slip 90 3 18 6.6
55 Gorontalo 11 1 Strike-slip 80 3 15 7.6
56 Batui thrust 2 1 Reverse-slip 40 3 18 7.3
57 Tolo thrust
9
19
0.5
0.5
Reverse-slip 25 3 20 7.5
58 Makassar thrust
4
13
0.5
0.5
Reverse-slip 25 3 20 6.8
59 Sulu thrust 10 1 Reverse-slip 45 3 18 8.5
60 West Molucca sea 13 1
Normal-slip
30 3 30 7.9
61 East Molucca sea 29 1
Normal-slip
40 3 30 8.1


Table 3d. Data dan parameter sumber gempa sesar untuk daerah Papua dan sekitarnya.
Sesar Slip-Rate
Sense
Mechanism
Dip Top Bottom Mmax
ID Name mm/yr Weight
70 Yapen 46 1 Strike-slip 90 3 18 7.7
71 Tarera Aidun 20 1 Strike-slip 90 3 18 7.8
72 Sula 8.5 1 Strike-slip 90 3 18 7.7
73 West Sorong 8.5 1 Strike-slip 90 3 18 7.9
74 East Sorong 17 1 Strike-slip 90 3 18 7.6
75 Ransiki 8.5 1 Strike-slip 90 3 18 6.8
76 West Mamberamo 11 1 Reverse-slip 30 3 20 7.12
77 East Mamberamo 11 1 Reverse-slip 30 3 20 7.9
78 Manokwari 5 1 Reverse-slip 20 3 20 7.9
79 Waipago 2 1 Strike-slip 90 3 20 6.8
80 Highland thrust belt 5 1 Reverse-slip 20 3 18 7.2
81 North Papua thrust 12 1 Normal-slip 20 3 20 8.2
28

Gambar 14. Magnitudo maksimum dan slip-rate dari sumber gempa sesar


20

5.2. Model Sumber Gempa Subduksi
Sumber gempa subduksi adalah model yang didapat dari data seismotektonik yang sudah
teridentifikasi dengan baik. Parameter dari model ini meliputi lokasi subduksi yang
dituangkan dalam koordinat latitude dan longitude, kemiringan bidang subduksi (dip), rate,
dan b-value dari areal subduksi yang bisa didapatkan dari data gempa historis, serta batas
kedalaman area subduksi.
Kemiringan bidang subduksi didapat dari model Tomografi (Gambar 15) yang dikerjakan oleh
Widiyantoro (2009) dan dari bantuan software open source Z-Map (Weimer, 2001) (Gambar
16a s/d 16c). Batas kedalaman maksimum dari sumber gempa ini adalah 50 km atau
merupakan daerah Megathrust. Untuk daerah yang lebih dalam (> 50 km) diwakili oleh model
sumber gempa gridded seismicity yang merupakan gempa-gempa dalam zona benioff.
Sumber-sumber gempa subduksi yang digunakan adalah Megathrust segmen Andaman-
Sumatra, Megathrust segmen Nias (Mid-1) Sumatra, Megathrust segmen Siberut (Mid-2)
Sumatra, Megathrust segmen Jawa, Megathrust segmen Sumba, Megathrust segmen Timor,
Megathrust segmen Laut Banda, Megathrust segmen Utara Sulawesi, dan Megathrust segmen
Filipina.
Perhitungan nilai a & b (a & b-value) untuk sumber gempa subduksi dilakukan dengan cara
mengambil data gempa historis yang ada di daerah Megathrust tersebut, kemudian dilakukan
analisis statistik dengan model Maximum Likelihood (Aki, 1965). Hasil analisis nilai a dan b
seperti dalam disertasi Asrurifak (2010) bisa dilihat pada Gambar 17a s/d 17d untuk beberapa
segmen subduksi.
Nilai magnitudo maksimum, a-b value serta besarnya M
max
historis untuk sumber gempa
subduksi interface atau Megathrust yang banyak mempengaruhi nilai kegempaan wilayah
Indonesia bisa dilihat dalam Tabel 4. Parameter dan pemodelan segmen-segmen subduksi
tersebut diatas bisa dilihat dalam Gambar 18.
Tabel 4. Data dan parameter sumber gempa subduksi (Megathrust).
No Megathrust M
max
History b-val a-val
M
max
(Desain)
GR Char
1 Andaman-Sumatra 9.2 (26-12- 2004) 0.826 4.69 8.0 9.2
2 Nias (Mid-1 Sumatra) 8.7 (28-03-2005) 0.878 4.71 8.7 8.7
3 Siberut (Mid-2 Sumatra) 8.5 (12-09-2007) 0.970 5.35 8.5 8.5
4 Southern Sumatra 7.9 (04-06-2000) 1.050 5.76 8.2 8.2
5 Java 8.1 (27-02-1903) 1.100 6.14 8.1 8.1
6 Sumba 7.8 (11-08-1937) 1.200 6.81 7.8 -
7 Timor 7.9 (20-10-1938) 1.600 9.09 7.9 -
8 North Banda Sea 7.9 (01-03-1948) 1.200 7.26 7.9 -
9 South Banda Sea 7.1 (23-04-1964) 1.340
7.56 7.0 -
7.56 7.4 -
10 Northern Sulawesi 7.9 (01-01-1996) 0.914 4.82 8.2 -
11 Philippine 8.2 (14-04-1924) 0.878 4.64 8.2 -

21



Gambar 15. Lokasi potongan melintang segmen subduksi Utara Sumatra, Laut Maluku, Laut
Pilipina dan Papua dengan data gempa yang sudah direlokasi serta interpretasi
sudut subduksi Papua (F-F’), Laut Maluku (G-G’), Utara Sulawesi (H-H’), dan
Laut Pilipina (I-I’) berdasarkan tomogram seismik gelombang P dari
Widiyantoro (2009) dari data hiposenter hasil relokasi Engdahl dkk (2007).



22






Gambar 16 a. Lokasi potongan melintang subduksi Megathrust dengan data gempa yang
sudah direlokasi oleh Engdahl dkk (2007) dengan software Z-Map (Weimer,
2001) serta interpretasi sudut subduksi Megathrust Sumatra.




23




Gambar 16b. Interpretasi visual sudut subduksi Megathrust Jawa sampai Timor dari data
hiposenter hasil relokasi Engdahl dkk (1998) yang sudah diupdate hingga
2009.




Gambar 16c. Interpretasi visual sudut subduksi Megathrust Laut Banda dan Utara Sulawesi
dari data hiposenter hasil relokasi Engdahl dkk (1998) yang sudah diupdate
hingga 2009.



24



Gambar 17 a. Hasil perhitungan a & b-value untuk segmen Megathrust Andaman-Sumatra
dan Nias (Mid 1 Sumatra).




Gambar 17b. Hasil perhitungan a & b-value untuk segmen Megathrust South-
Sumatra dan Siberut (Mid 2 Sumatra).








25



Gambar 17c. Hasil perhitungan a & b-value untuk segmen Megathrust Jawa dan Sumba.





Gambar 17d. Hasil perhitungan a & b-value untuk segmen Megathrust Timor dan
Laut Banda.


26

Gambar 18. Model segmentasi dan parameter sumber gempa subsuksi Megathrust Wilayah
Indonesia.

5.3. Model Gridded Seismicity Sumber Gempa Shallow Background dan Intraslab
Model gridded/smoothed seismicity digunakan untuk mengestimasi rate dari kejadian gempa
sedang yang akan datang di daerah sesar dan gempa-gempa acak di luar sesar (Petersen dkk,
2008). Model ini memprediksikan bahwa kejadian gempa yang lebih besar kemungkinan
dapat terjadi di daerah sekitar gempa-gempa kecil sampai sedang yang telah terjadi
sebelumnya. Oleh karena itu, pada daerah yang data sesar-nya belum teridentifikasi dengan
jelas, tetapi di daerah tersebut mempunyai sejarah kejadian gempa, maka model ini sangat
sesuai. Kejadian Gempa Jogja tahun 2006 dengan magnitudo M = 6.4 adalah salah satu
contoh, dimana di daerah tersebut sebelumnya indentifikasi sesarnya belum jelas dan gempa
historis yang terjadipun hanya gempa-gempa kecil saja.
Model gridded seismicity digunakan untuk sumber gempa shallow background dan subduksi
intraslab berdasarkan pada laju gempa (seismicity rates) secara spatially smoothed (Frankel,
1995 dan Frankel dkk, 2002). Seismicity rate dari model ini didapatkan dari perhitungan
kejadian gempa di grid cell dengan dimensi 0.1° longitude kali 0.1° latitude. Perhitungan ini
menggambarkan kemungkinan maksimum estimansi dari 10
a
(Weichert, 1980) untuk sel
tersebut untuk gempa di atas M
ref
. Dari nilai grid n
i
selanjutnya dilakukan smoothed spatially
dengan cara mengalikan dengan fungsi Gaussian bersama-sama dengan corelation distance c.
Untuk tiap sel i, nilai smoothed
i
nˆ diperoleh dari
¯
¯
A ÷
A ÷
=
2 2
2 2
/
/
ˆ
c
j
c
j j
i
ij
ij
e
e n
n


dimana nilai
i
nˆ dinormalisir untuk mempertahankan jumlah total peristiwa, A
ij
adalah jarak
antara sel ke i dan sel ke j. Penjumlahan diambil dalam seluruh j dalam jarak 3c dari sel i.
………………………………..……………..………(5.1)

27
Rate tahunan ì(u>u
0
) terlampaui dari gerakan tanah u
0
pada site tertentu ditentukan dari
jumlah, dalam keseluruhan jarak dan magnitudo seperti ditunjukkan oleh persamaan di bawah
ini.
( )
( )
( )
( )
i k o
k i
M M b
T
N
o
M D u u P u u
ref i
k
, 10
log
> = >
¯ ¯

÷ ÷ |
.
|

\
|
ì ……..(5.2)

dimana, N
k
merupakan total dari nilai untuk sel-sel didalam penjumlahan jarak tertentu dari
site. T adalah jumlah tahun yang merupakan jumlah tahun katalog yang digunakan untuk
menentukan N
k
. Nilai parameter-b diambil seragam dalam keseluruhan wilayah. P(u >
u
0
|D
k
,M
l
) adalah probabilitas bahwa u pada site akan terlampaui u
0
, untuk satu gempa pada
jarak D
k,
dengan magnitudo M
l
. Faktor pertama dalam penjumlahan adalah rate tahunan dari
gempa-gempa dalam bin jarak k dan bin magnitudo l.
Model gridded ini dalam analisisnya dibagi dalam lima interval kedalaman, yaitu shallow
background source (0–50 km), dan subduksi intraslab (50–100 km), (100–150 km), (150–200
km) dan (200–300 km).

28

6. FUNGSI ATENUASI
Dengan tidak tersedianya data untuk menurunkan suatu fungsi atenuasi di wilayah Indonesia,
pemakaian fungsi atenuasi yang diturunkan dari wilayah lain tidak dapat dihindari. Pemilihan
fungsi atenuasi ini didasarkan pada kesamaan kondisi geologi dan tektonik dari wilayah
dimana fungsi atenuasi itu dibuat. Fungsi atenuasi yang digunakan dalam studi ini sudah
melibatkan Next Generation Attenuation (NGA), dimana atenuasi ini dalam pembuatannya
sudah menggunakan data gempa global (worldwide data). Rumus atenuasi yang dipilih sesuai
dengan masing-masing tipe sumber gempa meliputi:
1. Sumber gempa shallow crustal, untuk model sumber gempa fault dan shallow
background:
(1) Boore-Atkinson NGA. (Boore dan Atkinson, 2008)
(2) Campbell-Bozorgnia NGA. (Campbell dan Bozorgnia, 2008)
(3) Chiou-Youngs NGA. (Chiou dan Youngs, 2008)
2. Sumber gempa subduksi interface (Megathrust), untuk model sumber gempa
subduksi:
(1) Geomatrix subduction (Youngs dkk, SRL, 1997)
(2) Atkinson-Boore BC rock and global source subduction. (Atkinson dan Boore,
2003)
(3) Zhao dkk, with variable V
s-30
. (Zhao dkk, 2006)
3. Sumber gempa Benioff (deep intraslab), untuk model sumber gempa intraslab:
(1) AB intraslab seismicity Cascadia region BC-rock condition. (Atkinson-Boore,
Cascadia 2003)
(2) Geomatrix slab seismicity rock, 1997 srl. July 25 2006. (Youngs dkk, 1997)
(3) AB 2003 intraslab seismicity worldwide data region BC-rock condition.
(Atkinson-Boore, Wordwide 2003)

Penjelasan tentang masing-masing fungsi atenuasi disampaikan dalam diskusi berikut ini.
a. Boore dan Atkinson, 2008
Rumus atenuasi Boore dan Atkinson (2008) dapat dilihat dalam persamaan dibawah ini :
( ) ( ) ( )
T JB S S JB D M
M R V F M R F M F Y co + + + =
÷
, , , ln
30
…………..…..(6.1)
Untuk M ≤ M
h

( ) ( ) ( )
2
6 5 4 3 2 1
Mh M e Mh M e RS e NS e SS e U e M F
M
÷ + ÷ + + + + =
Untuk M ≥ M
h

( ) ( ) Mh M e RS e NS e SS e U e M F
M
÷ + + + + =
7 4 3 2 1

( ) ( ) | | ( )
ref
ref
ref JB D
R R c
R
R
M M c c M R F ÷ +
|
|
.
|

\
|
÷ + =
3 2 1
ln ,

29
dimana:
2 2
h R R
JB
+ =
Persamaan amplifikasi lapangan adalah:
FS = FLIN + FNL
dimana F
LIN
dan F
NL
adalah berturut-turut bagian linier dan nonlinear.
Pada bagian linier adalah:
FLIN = blin ln(V30/Vref)
dimana b
lin
adalah koefisien period-dependent, dan V
ref
adalah kecepatan yang digunakan
(=760 m/s), sesuai dengan NEHRP untuk B/C site conditions.
b. Campbell dan Bozorgnia, 2008
Rumus atenuasi Campbell dan Bozorgnia (2008) dapat dilihat dalam persamaan berikut:
sed site hng flt dis mag
f f f f f f Y + + + + + =

ln …………..……………....(6.2)
dimana:
f
mag
(fungsi yang tergantung pada magnitudo)

( )
( ) ( ) 5 . 6
5 . 6 5 . 5
5 . 5
; 5 . 6 5 . 5
; 5 . 5
;
3 2 1 0
2 1 0
1 0
>
s s
s
¦
¹
¦
´
¦
÷ + ÷ + +
÷ + +
+
=
M
M
M
M c M c M c c
M c M c c
M c c
f
mag

f
dis
(fungsi yang tergantung pada jarak dari sumber ke site)
( ) |
.
|

\
|
+ + =
2
6
2
3 4
ln c R M c c f
RUP dis

f
flt
(fungsi yang tergantung pada style faulting)
NM Z flt RV flt
F C f F c f
8 , 7
+ =
1
1
; 1
;
,
>
<
¹
´
¦
=
TOR
TOR TOR
Z flt
Z
Z Z
f
f
hng
(fungsi yang tergantung pada efek hanging-wall)
o , , , , 9 hng Z hng M hng R hng hng
f f f f c f =
| |
( )
( )
¦
¦
¦
¦
¹
¦
¦
¦
¦
´
¦
>
|
|
.
|

\
|
+
< s
|
|
.
|

\
|
+
<
¦
)
¦
`
¹
¦
¹
¦
´
¦
÷

|
.
|

\
|
+ +
|
|
.
|

\
|
=
1100 ;
1100
ln
1100 ; ln
; _ 1100 ln
1
30
ln ln
30
1
2 10
30 1
1
30
2 10
1 30 1100 2
1
30
10
S
S
S
S
n
s
site
V
k
n k c
V k
k
V
n k c
k V c A
k
Vs
c A k
k
V
c
f

30
( )
( )
| | 3
3 1
1
1
; 0
; 1
5 . 2
5 . 2
5 . 2
3 5 . 2 25 . 0 75 . 0
3 12
5 . 2 11
>
s s
<
¦
¹
¦
´
¦
÷
÷
=
÷ ÷ ÷
Z
Z
Z
e e k c
Z c
f
Z
sed

c. Chiou dan Youngs, 2008
Rumus atenuasi Chiou dan Youngs (2008) dapat dilihat dalam persamaan dibawah ini:
( ) ( )
( )
( )
( )
( ) ( ) ( )
( )
( ) ( )
( )
i
RUPij
JBij
TORi
i
RUPij
RUPij
s
RB RUPij a
HM i RUPij
M c cn
n
i
TORi NMi b RVi a ij
Z
R
R
Z
W
R
c
R
c Mi
c
c c R c c
c M c c R c
e
c
c c
M c
Z C F C F C c SA
i M
.
001 . 0
1
2
1
1 2
cos
t an
2
t anh . cos .
.
0 , cosh
ln
0 , cosh ln
1 ln 6
4 ln
1 1
1
2
9
max
2
1
2 2
4 4
max 6 5 4
3 2
2
7 1 1 1 1130
t
t
o
o
¸
¸
¸
+
¦
)
¦
`
¹
¦
¹
¦
´
¦
+
÷
|
|
.
|

\
|
+
|
|
.
|

\
|
+
¦
)
¦
`
¹
¦
¹
¦
´
¦
÷
+ + |
.
|

\
|
+ ÷ +
÷ + +
+
÷
+ ÷ +
÷ + + + =
÷
÷

( ) ( )
( ) ( )
( )
{ }
ij
ij
V
ij s
ij ij
z
SA
e e
V
SA SA
ij S
. ln . .
0 .
1130
ln . ln ln
4
4 1130 360 1130
360 1130 ,
2
min
30
1 1130
3 min
30 3
o
o
o
o
o
o
o
+
|
|
.
|

\
| +
÷ +
|
|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
|
+ =
÷
÷
………………...(6.3)
dimana :
R
RUP
= jarak terdekat ke bidang rupture (km),
R
JB
= jarak Joiner-Boore (km),
o = sudut dip rupture,
0W = lebar rupture (km),
Z
TOR
= kedalaman puncak rupture (km),
F
RV
= 1 untuk 30
0
s ì s 150
0
dan F
RV
= 0 untuk yang lain (reverse dan reverse-
oblique),
F
NM
= 1 untuk -120
0
s ì s -60
0
dan F
NM
= 0 yang lain (normal dan normal-
oblique),
ì = sudut rake,
V
S30
= kecepatan geser rata-rata untuk kedalaman tanah 30 m paling atas (m/dt),
t = standar error untuk inter-event,
o = standar error untuk intra-event.

d. Youngs dkk., SRL, 1997
Bentuk dari fungsi atenuasi Youngs (1997) adalah sebagai berikut:
Untuk Batuan

31
( ) ( ) ( )
T
M
rup
Z H
e r C M C C M y
384 . 0 000607 . 0
7818 . 1 ln 10 414 . 1 2418 . 0 ln
554 . 0
3
3
2 1
+ +
÷ + ÷ + + + =
………..….(6.4)
dengan :
y = percepatan spektrum (g),
M = magnitudo momen (M > 5),
H = kedalaman (km),
Z
T
= tipe sumber (0 untuk kejadian interface dan 1 untuk kejadian intraslab),
R dan r
rup
= jarak terdekat ke rupture (km) (10 km ≤ R
RUP
≤ 500 km),
C
1-5
= koefisien regresi untuk atenuasi.
e. Atkinson dan Boore, 2003
Parameter dan fungsi atenuasi Atkinson-Boore 2003 adalah sbb:
log y = fn(M) + c3 h + c4 R – g log R + c5 sl SC + c6 sl SD + c7 sl SE …..…(6.5)
dengan :
M = magnitudo momen dengan M = 8.5 untuk kejadian interface yang memiliki M
> 8.5 dan M = 8.0 untuk kejadian intraslab yang memiliki M > 8.0,
fn = c
1
+ c
2
M
h = kedalaman sumber gempa dalam km, bila h > 100 maka h = 100 km,
2 2
A ÷ =
fault
D R


D
fault
= jarak terdekat ke permukaan sesar (km)
A = 0.00724×10
0.507M

S
C
= 1 untuk NEHRP tanah tipe B (360<Vs<760 m/dt) dan S
C
= 0, untuk yang lain,
S
D
= 1 untuk NEHRP tanah tipe C (180<Vs<360 m/dt) dan S
D
= 0, untuk yang lain,
S
E
= 1 untuk NEHRP tanah tipe D (Vs<180 m/dt) dan S
D
= 0, untuk yang lain,
g = 10
(1.2 – 0.13M)
untuk kejadian interface dan g = 10
(0.301 – 0.01M)
untuk kejadian in-
slab.
( )( )
( )
Hz dt cm PGA
Hz f Hz dt cm PGA
Hz dt cm PGA
Hz f Hz dt cm PGA
Hz dt cm PGA
PGA
f
PGA f
sl
TX
TX
TX
TX
TX
TX
TX
1 frek at au / 100 unt uk
2 1 at au / 100 100 unt uk
1 frek at au / 100 unt uk
2 1 at au / 100 100 unt uk
1 frek at au / 100 unt uk
0
400
100
1
1 1
400
100 1
1
1
2
2
2
2
2
s s
s s s s
s s
s s s s
s s
¦
¦
¦
¹
¦
¦
¦
´
¦
÷
÷
÷ ÷
÷ ÷
÷
=
PGA
TX
= PGA perkiraan pada batuan (NEHRP tanah B) dalam cm/dt.

32
f. Atkinson-Boore, Cascadia 2003
Bentuk fungsi atenuasi yang diusulkan untuk daerah Eastern North America (ENA) untuk
batuan adalah:
Ln SA = c1 + c2(M-6) + c3(M-6)2 – ln R – c4 R …………………………(6.6)

dimana:
SA = pseudo-ecceleration (5% damped), dan untuk random horizontal komponen
pada batuan,
SA, PGA dalam g, PGV dalam cm/s, c1-4 adalah koefisien regresi.

Bentuk fungsi dari persamaan yang diusulkan untuk daerah Cascadia untuk batuan adalah:
Ln SA = c1 + c2(M-6) + c3(M-6)
2
– ln rhypo – c4 rhypo
dimana :
SA, PGA dalam g, PGV dalam cm/s .

g. Zhao dkk., 2006
Fungsi atenuasi Zhao dkk (2006) adalah sbb:
( ) ( ) ( )
( )
i j i k j i e SL S l
R h c j i e j i wi j i e
C x S S S
F h h e r bx aM y
n c
o
+ + + + + +
+ ÷ + ÷ + =
, ,
, , ,
log
log log
…………………..……(6.7)
( )
wi j i j i
dM c x r exp
, ,
+ =
dimana:
y = PGA (cm/dt2) dengan 5% redaman,
M
w
= moment magnitude,
x = jarak sumber gempa,
h = kedalaman fokal,
F
R
= parameter reverse-fault yang hanya digunakan untuk even crustal dengan
reverse-faulting dan nilainya nol untuk even yang lain,
S
1
= parameter sumber tipe tektonik yang digunakan untuk even interface dan
bernilai nol untuk tipe even yang lain,
S
S
= hanya digunakan untuk even subduksi slab (intraslab) dan bernilai nol untuk
even yang lain,
S
SL
= adalah bagian jalur modifikasi dari magnitude-independent pada even slab
untuk menghitung jalur perjalanan gelombang seismik yang komplek pada
even slab,
C
k
= adalah koefisien site class,
h
c
= adalah kedalaman konstan.
Variabel acak
ij
adalah kesalahan intra-event, koefisien a, b, c, d dan e, site-class C
k
,
koefisien reverse-fault F
R
dan tipe sumber S
1
, S
S
dan S
SL
didapat dengan analisis
regresi untuk masing-masing periode.


33
7. LOGIC TREE
Penentuan besarnya percepatan maksimum dan spektrum respons di batuan dasar dengan
PSHA melibatkan beberapa ketidakpastian yang dapat dikelompokkan menjadi dua; yaitu
ketidakpastian aleatory dan epistemic. Ketidakpastian aleatory timbul karena proses/kejadian
alamiah yang variasinya tidak bisa diprediksi. Contoh dari ketidakpastian aleatory adalah:
lokasi gempa, magnituda dan karakteristiknya serta detil proses pecahnya fault.
Ketidakpastian epistemic timbul karena masih kurangnya pengetahuan tentang mekanika
proses gempa dan masih kurangnya data. Beberapa ketidakpastian epistemic penting yang
berhubungan dengan parameter kegempaan, yaitu dalam penentuan: lokasi dan batas/luasan
sumber gempa, distribusi gempa dan magnituda maksimum, seismisitas (activity rate) dan
variasi karakteristik ground motion dalam rumus atenuasi (McGuire, 2004). Dalam
aplikasinya, ketidakpastian epistemic ini diatasi dengan menggunakan expert judgment dalam
bentuk logic-tree (Tavakoli, 2002).
Dengan menggunakan logic tree memungkinkan untuk memperhitungkan beberapa alternatif
model dengan menentukan faktor bobot yang menggambarkan persentase kemungkinan
keakuratan relatif suatu model terhadap model lainnya. Model ini terdiri dari rangkaian nodal
(node) yang direpresentasikan sebagai titik dimana model dispesifikan dan cabang yang
merepresentasikan model yang berbeda pada tiap nodal. Penjumlahan probabilitas dari semua
cabang yang dihubungkan dengan satu nodal tertentu nilainya harus sama dengan 1.0.
Dalam menggunakan logic tree, satu analisis resiko gempa diselesaikan untuk kombinasi
model dan/atau parameter yang berkaitan dengan tiap ujung cabang. Hasil tiap analisis
diberikan oleh nilai bobot kemungkinan relatif dari kombinasi cabang, dengan hasil akhir
diambil sebagai penjumlahan dari nilai bobot masing-masing.
Model logic tree yang dipakai disesuaikan dengan model sumber gempa yang digunakan.
Logic tree untuk sumber gempa sesar, subduksi dan gridded seismicity dapat dilihat dalam
Gambar 19a s/d 19c. Untuk beberapa lokasi sumber gempa, logic tree ini dimodifikasi guna
menyesuaikan dengan kondisi geologi dan seismologi setempat.


34
Fault models
Magnitude
uncertainty
Ground-motion models
Fault
Trace
Characteristic
Gutenberg
Richter
0.66
0.34
M
max
– 0.2
M
max

M
max
+ 2
0.2
0.2
0.6
0.2
0.2
0.6
M6.5 – (M
max
– 0.2)
M6.5 – M
max
M6.5 – (M
max
+0.2)
Boore-Atkinson NGA 2008
Campbell-Bozorgnia NGA 2008
Chiou-Youngs NGA 2008
Boore-Atkinson NGA 2008
Campbell-Bozorgnia NGA 2008
Chiou-Youngs NGA 2008
1/3
1/3
1/3
1/3
1/3
1/3

Gambar 19a. Logic tree untuk sumber gempa sesar.

Subduction models
Magnitude
uncertainty
Ground-motion models
Subd
Trace
Characteristic
Gutenberg
Richter
0.50
0.50
M
max
– 0.2
M
max

M
max
+ 2
0.2
0.2
0.6
0.2
0.2
0.6
M7.0 – (M
max
– 0.2)
M7.0 – M
max
M7.0 – (M
max
+0.2)
Youngs et al., SRL, 1997
Atkinson-Boore, 2003
Zhao et al., Vs30, 2006
0.25
0.25
0.5
Youngs et al., SRL, 1997
Atkinson-Boore, 2003
Zhao et al., Vs30, 2006
0.25
0.25
0.5

Gambar 19b. Logic tree untuk sumber gempa subduksi (Megathrust).


35
Shallow background
source models
Magnitude
uncertainty
and sense
Ground-motion models
Boore-Atkinson NGA 2008
Campbell-Bozorgnia NGA 2008
Chiou-Youngs NGA 2008
1/3
1/3
1/3
Catalog
Main shock
Shallow
(0 – 50 km)
M5 – M6.5
Strike slip
Reverse
Normal
0.33
0.33
0.33

Gambar 19c. Logic tree sumber gempa gridded seismicity untuk shallow Background.

Deep background
source models
Magnitude
uncertainty
and sense
Ground-motion models
Catalog
Main shock
Deep
(50 – 300 km)
M5 – M7.8
1/3
1/3
1/3
Strike slip
Reverse
Normal
0.33
0.33
0.33
AB intraslab BC-rock
Geomatrix slab seismicity
rock, 1997 srl. July 25 2006
AB 2003 intraslab world
data BC-rock

Gambar 19d. Logic tree sumber gempa gridded seismicity untuk zona Benioff.

36

8. HASIL PERHITUNGAN
Peta hasil PSHA untuk percepatan puncak (PGA), spektrum respons 0.2 detik, dan 1.0 detik
di batuan dasar untuk kemungkinan terlampaui 10% dalam 50 tahun (atau gempa 475 tahun)
dapat dilihat dalam Gambar 20-22. Percepatan puncak (PGA), spektrum respons 0.2 detik,
dan 1.0 detik di batuan dasar untuk kemungkinan terlampaui 10% dalam 100 tahun (atau
gempa 950 tahun) dapat dilihat dalam Gambar 23-25. Percepatan puncak (PGA), spektrum
respons 0.2 detik, dan 1.0 detik di batuan dasar untuk kemungkinan terlampaui 2% dalam 50
tahun (atau gempa 2475 tahun) dapat dilihat dalam Gambar 26-28. Sedangkan percepatan
puncak (PGA) untuk periode ulang gempa 50 dan 200 tahun dapat dilihat dalam Gambar 29-
30. Hasil perhitungan deterministik untuk sumber gempa sesar bisa dilihat dalam Gambar 31-
33 dan untuk sumber gempa subduksi Megathrust dapat dilihat dalam Gambar 34-36. Peta
hazard deterministik ini merupakan nilai 1.5 x median atau 84th percentile sesuai ASCE-
2005.
Peta hazard gempa berdasarkan berdasarkan PSHA dan perhitungan deterministik secara
lengkap dirangkum dalam Tabel 5. Tim Revisi Peta Gempa Indonesia juga telah menyiapkan
hasil peta gempa Indonesia dalam GIS yang mudah untuk diakses dan telah menyiapkan
dukungan software yang diperlukan untuk mendapatkan besarnya beban gempa (spektrum
respons desain) guna perencanaan yang akan difasilitasi melalui website.
Tabel 5. Penjelasan peta hazard gempa Indonesia 2010
No No Gambar Level Gempa*
)
Keterangan
1 (Gambar 20)
Kemungkinan
terlampaui
10% dalam 50 tahun
(Gempa 500 tahun)

Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
)
2 (Gambar 21)
Peta spektrum respons percepatan untuk perioda 0.2
detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
3 (Gambar 22)
Peta spektrum respons percepatan untuk perioda 1.0
detik (S
1
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
4 (Gambar 23)
10% dalam 100 tahun
(Gempa 1000 tahun)
Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
)
5 (Gambar 24)
Peta spektrum respons percepatan untuk perioda 0.2
detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
6 (Gambar 25)
Peta spektrum respons percepatan untuk perioda 1.0
detik (S
1
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
7 (Gambar 26)
2% dalam 50 tahun
(Gempa 2500 tahun)
Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
)
8 (Gambar 27)
Peta spektrum respons percepatan untuk perioda 0.2
detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
9 (Gambar 28)
Peta spektrum respons percepatan untuk perioda 1.0
detik (S
1
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
10 (Gambar 29) Gempa 50 tahun Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
)

37
No No Gambar Level Gempa*
)
Keterangan
11 (Gambar 30) Gempa 200 tahun Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
)
10 (Gambar 31)
Karakteristik
(Sumber gempa sesar)

Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
)
hasil perhitungan deterministik (150% median)
sumber gempa sesar
11 (Gambar 32)
Peta spektrum respons percepatan untuk perioda 0.2
detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
hasil perhitungan deterministik (150% median)
sumber gempa sesar
12 (Gambar 33)
Peta spektrum respons percepatan untuk perioda 1.0
detik (S
1
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
hasil perhitungan deterministik (150% median)
sumber gempa sesar
13 (Gambar 34)
Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
)
hasil perhitungan deterministik (150% median)
sumber gempa subduksi Megathrust
14 (Gambar 35)
Karakteristik
(Sumber gempa
subduksi Megathrust)

Peta spektrum respons percepatan untuk perioda 0.2
detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
hasil perhitungan deterministik (150% median)
sumber gempa subduksi Megathrust
15 (Gambar 36)
Peta spektrum respons percepatan untuk perioda 1.0
detik (S
1
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
hasil perhitungan deterministik (150% median)
sumber gempa subduksi Megathrust

Keterangan:
*
)
Untuk bangunan gedung, 10% dan 2% kemungkinan terlampaui dalam 50 tahun umur bangunan
menggambarkan kondisi life safety dan collpase prevention.
38



Gambar 20. Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
) untuk probabilitas terlampaui 10% dalam 50 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
39


Gambar 21. Peta spektrum respons percepatan perioda 0.2 detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
) untuk probabilitas terlampaui 10%
dalam 50 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
40



Gambar 22. Peta spektrum respons percepatan perioda 1.0 detik (S
1
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
) untuk probabilitas terlampaui 10%
dalam 50 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
41





Gambar 23. Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
) untuk probabilitas terlampaui 10% dalam 100 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
42



Gambar 24. Peta spektrum respons percepatan perioda 0.2 detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
) untuk probabilitas terlampaui 10%
dalam 100 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
43




Gambar 25. Peta spektrum respons percepatan perioda 1.0 detik (S
1
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
) untuk probabilitas terlampaui 10%
dalam 100 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
44




Gambar 26. Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
) untuk probabilitas terlampaui 2% dalam 50 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
45




Gambar 27. Peta spektrum respons percepatan perioda 0.2 detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
) untuk probabilitas terlampaui 2%
dalam 50 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
46



Gambar 28. Peta spektrum respons percepatan perioda 1.0 detik (S
1
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
) untuk probabilitas terlampaui 2%
dalam 50 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
47


Gambar 29. Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
) untuk periode ulang gempa 50 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
48



Gambar 30. Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
) untuk periode ulang gempa 200 tahun.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
49



Gambar 31. Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
) hasil perhitungan deterministik (150% median) sumber gempa sesar.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
) deterministik (150% median)
50



Gambar 32. Peta spektrum respons percepatan perioda 0.2 detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
) hasil perhitungan deterministik
(150% median) sumber gempa sesar.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
51



Gambar 33. Peta spektrum respons percepatan perioda 1.0 detik (S
1
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
) hasil perhitungan deterministik
(150% median) sumber gempa sesar.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
52




Gambar 34. Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
) hasil perhitungan deterministik (150% median) sumber gempa subduksi.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
Peta percepatan puncak (PGA) di batuan dasar (S
B
) deterministik (150% median)
53



Gambar 35. Peta spektrum respons percepatan perioda 0.2 detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
) hasil perhitungan deterministik
(150% median) sumber gempa subduksi.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.
Peta spektrum respons percepatan perioda 0.2 detik (S
S
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
)
hasil perhitungan deterministik (150% median)
54



Gambar 36. Peta spektrum respons percepatan perioda 1.0 detik (S
1
) dengan redaman 5% di batuan dasar (S
B
) hasil perhitungan deterministic
(150% median) sumber gempa subduksi.
Dikembangkan oleh Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010.
Didukung oleh Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Negara Riset dan Teknologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Australia-Indonesia
Facility for Disaster Reduction (AIFDR), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika, dan software dari USGS.

Peta spektrum respons percepatan perioda 1.0 detik (S1) dengan redaman
5% di batuan dasar (SB) hasil perhitungan deterministik (150% median)
55
9. PENGARUH KONDISI TANAH LOKAL
Perambatan gelombang gempa dari batuan dasar ke permukaan tanah menyebabkan terjadinya
perubahan goncangan gempa yang sampai di permukaan tanah dan dipengaruhi oleh kondisi
lapisan tanah seperti jenis, ketebalan, kekakuan dan muka air tanah. Goncangan gempa yang
sampai di permukaan tanah pada umumnya akan mengalami pembesaran atau amplifikasi.
Faktor amplifikasi didefinisikan sebagai rasio besarnya percepatan puncak atau spektrum
percepatan di permukan dibagi percepatan puncak atau spektrum percepatan di batuan dasar.
Faktor amplifikasi ini memiliki nilai yang berbeda dan tergantung dari jenis dan modulus
geser tanah sesuai dengan level tegangan dan regangan yang terjadi. Disarankan untuk
menggunakan faktor amplifikasi sesuai dengan publikasi terakhir seperti American Society of
Civil Engineers (ASCE) 07-2010 dan International Building Code (IBC) 2009.
Besar amplifikasi di permukaan tanah dapat ditentukan dengan melakukan analisis respons
spesifik (Site-Specific Response Analysis) yaitu dengan melakukan perambatan gelombang
dari batuan dasar ke permukaan. Bila tidak dilakukan analisis respons spesifik, besar
amplifikasi yang terjadi di permukaan tanah ditentukan mengikuti petunjuk di bawah ini yang
mengacu pada klasifikasi jenis tanah hingga kedalaman 30 m.
9.1. Klasifikasi Site
Untuk mendapatkan percepatan maksimum dan spektrum respons di permukaan tanah di
suatu lokasi tinjauan, terlebih dahulu perlu dilakukan klasifikasikan site (jenis tanah).
Klasifikasi site didasarkan atas lapisan tanah setebal 30 m sesuai dengan definisi dalam Tabel
6 yang didasarkan atas korelasi hasil penyelidikan tanah lapangan dan laboratorium.
Disarankan untuk menggunakan sedikitnya 2 (dua) jenis penyelidikan tanah yang berbeda
dalam klasifikasi site ini.
Tabel 6. Klasifikasi site didasarkan atas korelasi penyelidikan tanah lapangan dan
laboratorium (SNI-2002, UBC-97, IBC-2009, ASCE 7-10).
Klasifikasi Site
s V (m/dt) N
u S (kPa)
A. Batuan Keras
s V > 1500
N/A

N/A

B. Batuan
750 < s V < 1500
N/A

N/A

C. Tanah Sangat Padat dan
Batuan Lunak
350 < s V < 750 N >50 u S > 100
D. Tanah Sedang
175 < s V < 350 15 < N < 50 50 < u S < 100
E. Tanah Lunak
s V < 175 N <15
u S < 50
Atau setiap profil lapisan tanah dengan ketebalan lebih dari 3 m dengan
karateristik sebagai berikut :
1. Indeks plastisitas, PI > 20,
2. Kadar air (w) > 40%, dan
3. Kuat geser tak terdrainase u S < 25 kPa
56
F. Lokasi yang membutuhkan
penyelidikan geoteknik dan
analisis respons spesifik
(Site-Specific Response
Analysis)
Setiap profil lapisan tanah yang memiliki salah satu atau lebih dari
karakteristik seperti:
- Rentan dan berpotensi gagal terhadap beban gempa seperti
likuifaksi, tanah lempung sangat sensitif, tanah tersementasi
lemah
- Lempung organik tinggi dan/atau gambut (dengan ketebalan >
3m)
- Plastisitas tinggi (ketebalan H > 7.5m dengan PI > 75)
- Lapisan lempung lunak/medium kaku dengan ketebalan H > 35m

Keterangan: N/A = tidak dapat dipakai
Dalam Tabel 6,
s V , N , dan
u S adalah nilai rata-rata dengan tebal lapisan tanah sebagai
besaran pembobotnya dan dihitung menurut persamaan berikut ini:

si
v
m
i
i
t
m
i
i
t
s
V
/
1
1
¯
=
¯
=
=
.............................................................................................................(9.1)

N
m
i
i
t
m
i
i
t
N
/
1
1
¯
=
¯
=
=
..................................................................................................................(9.2)

ui
S
m
i
i
t
m
i
i
t
u
S
/
1
1
¯
=
¯
=
=
..........................................................................................................(9.3)
dimana :
t
i
= tebal lapisan tanah ke-i,
v
si
= kecepatan rambat gelombang geser melalui lapisan tanah ke-i,
N
i
= nilai hasil uji Penetrasi Standar lapisan tanah ke-i,
S
ui
= kuat geser tak terdrainase lapisan tanah ke-i,
m = jumlah lapisan tanah yang ada di atas batuan dasar.
¯
=
m
i
i
t
1
= 30 m.

57
9.2. Penentuan Percepatan Puncak di Permukaan Tanah
Besarnya percepatan puncak di permukaan tanah ditentukan dengan mengalikan faktor
amplifikasi percepatan (F
PGA
) dengan besar percepatan puncak di batuan dasar yang dapat
diperoleh dari Gambar 20, 23, 26, 31, atau 34. Besarnya F
PGA
tergantung dari klasifikasi Site
yang didasarkan pada Tabel 6. Nilai F
PGA
ditentukan dari Tabel 7.

Tabel 7. Faktor amplifikasi untuk PGA (FPGA) (ASCE 7-10).
Klasifikasi Site
S
PGA

PGA ≤ 0.1 PGA = 0.2 PGA= 0.3 PGA = 0.4 PGA ≥ 0.5
Batuan Keras (S
A
) 0.8 0.8 0.8 0.8 0.8
Batuan (S
B
) 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0
Tanah Sangat Padat dan
Batuan Lunak (S
C
)
1.2 1.2 1.1 1.0 1.0
Tanah Sedang (S
D
) 1.6 1.4 1.2 1.1 1.0
Tanah Lunak (S
E
) 2.5 1.7 1.2 0.9 0.9
Tanah Khusus (S
F
) SS SS SS SS SS

Dimana:
S
PGA
= nilai percepatan puncak di batuan dasar (S
B
) mengacu pada Peta Gempa
Indonesia 2010 (Gambar 20, 23, 26, 31, atau 34),
SS = lokasi yang memerlukan investigasi geoteknik dan analisis respons dinamik
spesifik.
Percepatan puncak di permukaan tanah didapatkan menggunakan persamaan sebagai berikut:
PGA
M
= F
PGA
. S
PGA
..................................................................................(9.4)

dimana:
PGA
M
= nilai percepatan puncak di permukaan tanah berdasarkan klasifikasi Site.
F
PGA
= faktor amplifikasi untuk PGA

9.3. Penentuan Spektrum Respons di Permukaan Tanah
Spektrum respons adalah nilai yang menggambarkan respons maksimum dari sistem
berderajat-kebebasan-tunggal (SDOF) pada berbagai frekuensi alami (periode alami) teredam
akibat suatu goyangan tanah. Untuk kebutuhan praktis, maka spektrum respons percepatan
dibuat dalam bentuk spektrum respons yang sudah disederhanakan.
Untuk penentuan parameter spektrum respons percepatan di permukaan tanah, diperlukan
faktor amplifikasi terkait spektrum percepatan untuk periode pendek 0.2 detik (F
a
) dan
periode 1.0 detik (F
v
). Selanjutnya parameter spektrum respons percepatan di permukaan
tanah dapat diperoleh dengan cara mengalikan Koefisien F
a
dan F
v
dengan spektrum respons
percepatan untuk perioda pendek 0.2 detik (S
S
) dan perioda 1.0 detik (S
1
) di batuan dasar
yang diperoleh dari peta gempa Indonesia 2010 sesuai rumus berikut:
58
S
MS
= F
a
x S
s
..................................................................................(9.5)
S
M1
= F
v
x S
1
..................................................................................(9.6)

dimana
S
MS
= nilai spektrum respons percepatan untuk periode pendek 0.2 detik di permukaan
tanah,
S
M1
= nilai spektrum respons percepatan untuk periode 1.0 detik di permukaan tanah,
S
s
= nilai spektrum respons percepatan untuk periode pendek 0.2 detik di batuan dasar
(S
B
), mengacu pada Peta Gempa Indonesia 2010 (Gambar 21, 24, 27, 32, atau 35),
S
1
= nilai spektrum respons percepatan untuk periode 1.0 detik di batuan dasar (S
B
)
mengacu pada Peta Gempa Indonesia 2010 (Gambar 22, 25, 28, 33, atau 36),
F
a
= koefisien perioda pendek 0.2 detik,
F
v
= koefisien perioda 1.0 detik.
Tabel 8 dan Tabel 9 memberikan nilai-nilai F
a
dan F
v
untuk berbagai klasifikasi site.

Tabel 8. Faktor amplifikasi untuk periode pendek (Fa).
Klasifikasi Site
S
S

Ss ≤ 0.25 Ss = 0.5 Ss= 0.75 Ss = 1.0 Ss ≥ 1.25
Batuan Keras (S
A
) 0.8 0.8 0.8 0.8 0.8
Batuan (S
B
) 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0
Tanah Sangat Padat dan
Batuan Lunak (S
C
)
1.2 1.2 1.1 1.0 1.0
Tanah Sedang (S
D
) 1.6 1.4 1.2 1.1 1.0
Tanah Lunak (S
E
) 2.5 1.7 1.2 0.9 0.9
Tanah Khusus (S
F
) SS SS SS SS SS

Tabel 9. Faktor amplifikasi untuk periode 1 detik (Fv).
Klasifikasi Site
S
1

S
1
≤ 0.1 S
1
= 0.2 S
1
= 0.3 S
1
=0.4 S
1
≥ 0.5
Batuan Keras (S
A
) 0.8 0.8 0.8 0.8 0.8
Batuan (S
B
) 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0
Tanah Sangat Padat dan
Batuan Lunak (S
C
)
1.7 1.6 1.5 1.4 1.3
Tanah Sedang (S
D
) 2.4 2.0 1.8 1.6 1.5
Tanah Lunak (S
E
) 3.5 3.2 2.8 2.4 2.4
Tanah Khusus (S
F
) SS SS SS SS SS
Keterangan: SS adalah lokasi yang memerlukan investigasi geoteknik dan analisis respons site spesifik
59
Selanjutnya, untuk mendapatkan parameter spektrum respons desain, spektrum percepatan
desain untuk perioda pendek dan perioda 1.0 detik dapat diperoleh melalui perumusan berikut
ini:
S
DS
= µ S
MS
...................................................................................(9.7)
S
D1
= µ S
M1
..................................................................................(9.8)
Dimana
S
DS
= spektrum respons percepatan desain untuk perioda pendek,
S
D1
= spektrum respons percepatan desain untuk perioda 1.0 detik,
µ = konstanta yang tergantung pada peraturan perencanaan bangunan yang
digunakan, misalnya untuk IBC-2009 dan ASCE 7-10 dengan gempa MCE
(2500 tahun dan deterministik) menggunakan nilai µ sebesar 2/3.
Selanjutnya spektrum respons desain di permukaan tanah dapat ditetapkan sesuai dengan
gambar dibawah ini:
T
0
T
S
1
S
D1
S
DS
Periode (detik)
S
p
e
k
t
r
a

P
e
r
c
e
p
a
t
a
n

(
g
)
Sa =
S
D1
T

Gambar 37. Tipikal spektrum respons di permukaan tanah untuk desain.
dimana:
1. Untuk periode lebih kecil dari T
0
, spektrum respons percepatan, S
a
didapatkan dari
persamaan berikut :
S
a
=
|
|
.
|

\
|
+
0
6 . 0 4 . 0
T
T
S
DS
.....................................................................(9.9)
2. Untuk periode lebih besar atau sama dengan T
0
, dan lebih kecil atau sama dengan T
S
,
spektrum respons percepatan, S
a
adalah sama dengan S
DS
.
3. Untuk periode lebih besar dari T
S
, spektrum respons percepatan, S
a
didapatkan dari
persamaan berikut :
S
a
=
T
S
D1
......................................................................................(9.10)
Keterangan:
T
o
= 0.2 T
s
dan T
s
=
DS
D
S
S
1

60
10. REKOMENDASI
Berikut ini adalah rekomendasi jangka pendek, menengah, dan panjang dari Tim Revisi Peta
Gempa Indonesia 2010 yang merupakan penyempurnaan dari rekomendasi sebelumnya dari
hasil lokakarya sehari ―Pengembangan Peta Zonasi Gempa Indonesia Terpadu untuk
Membangun Kesiapsiagaan Masyarakat‖ pada 21 Juli 2009 yang diselenggarakan oleh
Kementerian Riset dan Teknologi di Jakarta.
Rekomendasi Rencana Aksi Jangka Pendek sampai Menengah (lima tahun ke depan), yaitu:
a. Investigasi microseismik untuk pemetaan patahan yang belum teridentifikasi.
b. Studi lanjutan mengenai karakteristik gempa beserta studi parameter gempa untuk tiap
zona, baik untuk gempa patahan dangkal maupun gempa subduksi.
c. Pembuatan peta mikrozonasi untuk beberapa kota besar yang berpenduduk padat untuk
masukan dalam kajian resiko bencana dan tata ruang suatu kota serta emergency plan
sehingga dapat dirumuskan langkah mitigasi yang tepat.
d. Mempercepat pelaksanaan pemasangan jaringan strong-motion accelerometer untuk dapat
mengerti karakteristik gempa tersebut dan mengembangkan database input motion.
e. Pengembangan fungsi atenuasi yang didasarkan pada rekaman strong-ground motion
gempa-gempa Indonesia.
f. Melakukan kajian secara berkelanjutan yang diperlukan untuk memberikan masukan
dalam upaya jangka menengah penyempurnaan peta gempa Indonesia secara berkala
setiap lima tahun sekali, dengan temuan-temuan patahan aktif, pengukuran GPS, dan
fungsi atenuasi Indonesia.
g. Pembentukan pusat riset nasional kegempaan di perguruan tinggi untuk mendukung upaya
pengurangan resiko bencana gempa bumi di Indonesia.
Rekomendasi Rencana Aksi Jangka Panjang (2010 dan selanjutnya):
a. Melakukan riset terhadap patahan-patahan yang dicurigai aktif, namun belum dimengerti
karakteristik dan parameter-parameter seismiknya.
b. Memasang dan memonitoring lebih banyak GPS zona sesar-sesar aktif sepanjang pulau-
pulau di Indonesia untuk mendapatkan informasi deformasi crustal berupa data kecepatan
pergerakan (slip-rate) lempeng dan patahan.
c. Memprogramkan dan melaksanakan penelitian jangka panjang mengenai analisis dan
pengolahan data strong motion untuk pengembangan fungsi atenuasi Indonesia (subduksi
dan patahan dangkal) dalam upaya menyempurnakan peta gempa dalam jangka panjang.
d. Melakukan penelitian karakteristik getaran gempa hasil pencatatan strong motion dari
accelerometer terpasang dan malakukan kajian perambatan gelombang gempa dari batuan
dasar ke permukaan tanah untuk berbagai klasifikasi site serta menemukan faktor-faktor
amplifikasi seismik untuk rekomendasi spektrum respons desain untuk bangunan dan
infrastruktur.
e. Mengidentifikasi adanya dan pengaruh struktur basin terhadap getaran gempa pada
kawasan-kawasan pemukiman dan kawasan-kawasan pengembangan industri. Melakukan
penelitian dengan melakukan kajian perambatan gelombang gempa dengan
mempertimbangkan struktur basin secara 3-D.
61
Acknowledgements

Tim Revisi Peta Gempa Indonesia 2010 mengucapkan terima kasih atas dukungan dan
bantuan yang diberikan selama studi ini kepada Departemen Pekerjaan Umum, Deputi
Pendayagunaan dan Pemasyarakatan Iptek - Kementerian Riset dan Teknologi, Badan
Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melalui AIFDR (Australia-Indonesia Facility for
Disaster Reduction), Institut Teknologi Bandung, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia,
Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Badan Meteorologi-Klimatologi-Geofisika,
USGS atas dukungan software, dan Tim Revisi SNI 03-1726-2002 baik sub tim Upper
Structure maupun Sub Structure atas masukan teknis yang telah diberikan.
62
Referensi
Aki K., (1965), Maximum Likelihood Estimate of b value in The Formula log N = a-bM and Its
Confidence Limits. Bull. Earthq. Res. Inst. 43,237-240.
American Society of Civil Engineers (ASCE), (2010), Minimum Design Loads for Buildings and
Other Structures, American Society of Civil Engineers, No.7, ISBN 978-0-7844-1115-5.
Arabasz, W.J. dan Robinson, R., (1976), Microseismicity and Geologic Structure in the Northern
South Island, New Zealand, New Zealand Journal of Geology and Geophysics, Vol. 19, No. 2,
pp. 561-1367.
Asrurifak M., (2010), Peta Spektrum respons Indonesia untuk Perencanaan Struktur Bangunan Tahan
Gempa Berdasarkan Model Sumber Gempa Tiga Dimensi dalam Analisis Probabilitas, Disertasi
Teknik Sipil ITB 2010.
Asrurifak M., Irsyam M., Budiono B., Triyoso W., Hendriyawan, Widiadnyana Merati dan I Wayan
Sengara, (2009), Peta Spektra Hazard Indonesia Dengan Menggunakan Model Gridded
Seismicity Untuk Sumber Gempa Background, Seminar HAKI ―Menuju Praktek Konstruksi
Yang Benar‖ Jakarta, 11-12 Agustus 2009.
Asrurifak M., Irsyam M., Budiono B dan Triyoso W, (2009), Peta Hazard Sumatra di Permukaan
Untuk Berbagai kondisi Tanah Dengan Model Sumber Gempa 3D dan Faktor Amplifikasi
Mengikuti IBC-2009, Prosiding Seminar & PIT XII HATTI, Grand Inna Bali Beach Hotel, Bali,
5-5 November 2009.
Asrurifak M., Irsyam M., Budiono B., Triyoso W., dan Hendriyawan., (2010), Development of
Spectral Hazard Map for Indonesia with a Return Period of 2500 Years using Probabilistic
Method, J. Civil Engineering Dimension, Vol. 12, No. 1, March 2010, 52-62 ISSN 1410-9530
print / ISSN 1979-570X online.
Atkinson, G.M., dan Boore, D.M., (2007), Erratum—Earthquake ground-motion prediction equations
for eastern North America, Bulletin of the Seismological Society of America, v. 97, p. 1032.
Atkinson, G.M., dan Boore, D.M, (2003), Empirical Ground-Motion Relations forSubduction-Zone
Earthquakes and Their Application to Cascadia and OtherRegions, Bulletin of the Seismological
Society of America, Vol. 93, No. 4, pp 1703-1729.
Atkinson, G., dan Boore, D., (1995), New ground motion relations for eastern North America, Bull.
Seismol. Soc. Am. 85, 17– 30.
Bock Y., Prawirodirdjo L., Genrich J.F., Stevens C.W., McCaffrey R., Subarya C., Puntodeeo S.S.O.,
dan Calais E., 2003., Crustal motion in Indonesia from Global Positioning System
measurements, Journal of Geophysical Research, Vol 108, NO..B8, 2367, 2003, doi:10.109/
2001JB000324.
Beca Carter Hollings dan Ferner, (1979), Indonesian Earthquake Study, New Zealand Bilateral
Assistance Programme to Indonesia, Vol. 1-7.
Bird, P., (2003), An updated digital model of plate boundaries: Geochemistry, Geophysics,
Geosystems, v. 4, no. 3, 1027, doi:10.1029/2001GC000252,
(http://element.ess.ucla.edu/publications/2003_PB2002/2001GC000252.pdf).
Boore, D.M., dan Atkinson, G.M., (2008), Ground-motion prediction equations for the average
horizontal component of PGA, PGV, and 5%-damped PSA at spectral periods between 0.01 s
and 10.0 s: Earthquake Spectra, v. 24, no. 1..
Campbell, K.W., dan Bozorgnia, Y., (2008), Ground motion model for the geometric mean horizontal
component of PGA, PGV, PGD and 5% damped linear elastic response spectra for periods
ranging from 0.01 to 10.0 s: Earthquake Spectra, v. 24, no. 1.
Chiou, B., dan Youngs, R., (2008), A NGA model for the average horizontal component of peak
ground motion and response spectra: Earthquake Spectra, v. 24, no. 1.
Cornell, C.A., (1968), Engineering Seismic Risk Analysis, Bulletin of the Seismological Society of
America, Vol. 58.
Crouse, C.B., (1991), Ground Motion Attenuation Equations for Earthquake on the Cascadia
Subduction Zone, Earthquake Spectra, 7(2), 201-236.
Departemen Pekerjaan Umum, Ditjen Cipta Karya, Direktorat Masalah Bangunan, (1983), Peraturan
Perencanaan Tahan Gempa Indonesia untuk Gedung.
EERI Committee on Seismic Risk, (1989), The Basic of Seismic Risk Analysis, Earthquake Spectra,
5(4), 675-702.
63
Engdahl, E. R., Villasenor, A., DeShon, H. R., dan Thurber, C. H., (2007), Teleseismic relocation and
assessment of seismicity (1918–2005) in the region of the 2004 Mw 9.0 Sumatra–Andaman and
2005 Mw 8.6 Nias island great earthquakes, Bull. Seismol. Soc. Am., 97, S43-S61.
Engdahl, E. R., van der Hilst, R. D. dan Buland, R. (1998), Global teleseismic earthquake relocation
with improved travel times and procedures for depth determination. Bulletin of the
Seismological Society of America , 88, 722-743
Firmansyah, J. dan Irsyam M., (1999), Development of Seismic Hazard Map for Indonesia, Prosiding
Konferensi Nasional Rekayasa Kegempaan di Indonesia, ITB, Indonesia.
Firmansyah, J. dan Irsyam M., (2001), Development of Attenuation Model and Engineering Practice
for Confident Level Acceptence Criteria, Research Report to BP-Arco Bali North, LAPI ITB.
Frankel, A., (1995), Mapping seismic hazard in the central and eastern United States, Seismological
Research Letters, v. 66, n.4 p. 8-21.
Frankel, A.D., Petersen, M.D., Mueller, C.S., Haller, K.M., Wheeler, R.L., Leyendecker, E.V.,
Wesson, R.L., Harmsen, S.C., Cramer, C.H., Perkins, D.M., dan Rukstales, K.S., (2002),
Documentation for the 2002 Update of the National Seismic Hazard Maps, U.S. Geological
Survey Open-File Report 02-420.
Gardner, J.K., dan Knopoff L., (1974), Is the sequence of earthquakes in southern California, with
aftershocks removed, Poissonian?, Bulletin of the Seismological Society of America, v. 64, p.
1363–1367.
Genrich, J., Y. Bock, R. McCaffrey, E. Calais, C. Stevens, dan C. Subarya, (1996), Accretion of the
southern Banda arc to the Australian plate margin determined by Global Positioning System
measurements, Tectonics, 15, 288-295.
Gutenberg, B. dan Richter, C., (1944). Frequency of earhquakes in California. Bull. Seism. Soc. Am.,
34:185–188.
Harmsen, S., (2007), USGS Software for Probabilistic Seismic Hazard Analysis (PSHA), Draft
Document, (unpublished).
Idriss, I.M, (1985), Evaluating Seismic Risk Engineering Practic, Proceedings of the 11
th
International
Conference on Soil Mechanics and Foundation Engineering, San Francisco, Vol. 1, 255-320.
Idriss, I.M. (1990), Response of Soft Soil Sites During Earthquake, in J.M. Duncan, ed., Proceedings,
H. Bolton Seed Memorial Symposium, BiTech Publishers, Vancouver, British Columbia, Vol. 2.
Internasional Building Code (IBC), (2009), International Code Council, Inc.
International Conference of Building Official, (1997), Uniform Building Code, Volume 2.
Irsyam, M., Subki B., Himawan A., dan Suntoko H., (1999), Analisis Seismisitas untuk Semenanjung
Muria, Prosiding Konferensi Nasional Rekayasa Gempa, Pemanfaatan Perkembangan Rekayasa
Kegempaan dalam Rangka Penyempurnaan Peraturan dan Peningkatan Kepedulian Masyarakat
Terhadap Bencana Gempa di Indonesia, hal VI-9-VI-20.
Irsyam, M., Firmansjah, J., Wangsadinata, W., dan Surahman A. (2000) ―Development of synthetic
ground motions for bedrock of Jakarta‖, Proc. 12th WCEE, Auckland, Paper No 1726.
Irsyam, M., Hendriyawan, Dangkua D.T., Kertapati E.K., Hoedajanto D., Hutapea B.M., Boen T., dan
Petersen M.D., (2007), Usulan Revisi Peta Bencana Kegempaan Wilayah Indonesia untuk pulau
Jawa, Prosiding Kolokium Hasil Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air, Bandung.
Irsyam M., Hoedajanto D., Kertapati E, Boen T., Petersen M.D., Dangkua D., dan Asrurifak M.,
(2007), Usulan Revisi Peta Hazard Kegempaan Wilayah Indonesia, Paper Seminar HAKI,
Konstruksi Tahan Gempa Di Indonesia, Jakarta, 21-22 Agustus 2007.
Irsyam, M., Dangkua, D.T., Hendriyawan, Hoedajanto, D., Hutapea, B.M., Kertapati, E., Boen, T., dan
Petersen, M.D., (2008), Proposed Seismic Hazard Maps of Sumatra and Java Islands and
Microzonation Study of Jakarta City, Indonesia, Journal of Earth System Science, accepted for
publication.
Irsyam, M., Hendriyawan, Dangkua D.T., Kertapati E.K, Hutapea B.M., Sukamta D., (2008), Usulan
Ground Motion untuk Batuan Dasar Kota Jakarta dengan Perioda Gempa 500 Tahun untuk
Analisis Site Spesific Response Spectra, Prosiding Konferensi HAKI, Jakarta 19-20 Agustus.
Irsyam M., Asrurifak M., Hendriyawan, Budiono B., Triyoso dan W., Hutapea B., (2008),
Development of Spectral Hazard Maps for Proposed Revision of Indonesia Seismic Building
Code, 3
rd
International Seminar on Earthquake Disaster Mitigation, Bandung, 27 Nopember
2008.
64
Irsyam M., Asrurifak M., Hendriyawan, Budiono B., Triyoso W., dan Hutapea B., (2008), Usulan
Revisi Peta Seismic Hazard Indonesia Dengan Menggunakan Metode Probabilitas Dan Model
Sumber Gempa Tiga Dimensi, Prosiding Seminar HATTI, 18-19 Nopember 2008, ISBN 978-
979-96668-6-4.
Irsyam M. dan Asrurifak M., (2009), Analisis Seismic Hazard Dengan Model Sumber Gempa 3-
Dimensi Untuk Usulan Revisi Peta Gempa Indonesia SNI 03-1726-2002, Seminar Mengelola
Resiko Bencana di Negara Maritim Indonesia, diselenggarakan oleh Majelis Guru Besar ITB,
24 Januari 2009.
Irsyam, M., Asrurifak M., Budiono B., Triyoso W., Merati W., Sengara I., dan Anita Firmanti.,
(2009), Development of Spectral Hazard Map for Indonesia Using Probabilistic Method by
Considering Difference Values of Mmax for Shallow Background Sources, The 1
st
International
Conference on Suistainable Infrastructure and Built Environment in Developing Countries,
November 2-3, Institut Teknologi Bandung, Bandung, Indonesia.
Irsyam, M., Asrurifak M., Hendriyawan, B Budiono, Triyoso W., dan Anita Firmanti, (2010),
Development of Spectral Hazard Maps for Proposed Revision of Indonesia Seismic Building
Code, Geomechanic and Geoengineering an International Journal, Vol. 5. No. 1, 35-47, DOI:
10.1080/17486020903452725.
Irsyam, M., Asrurifak M., Hendriyawan, Latif H, Razali N., dan Anita Firmanti., (2010), Seismic
Hazard Map of Indonesia and Geotechnical and Tsunami Hazard Assessment for Banda Aceh,
International Conference on Geotechnics/Earthquake Geotechnics Toward Global
Suistainability, Januari 12-14, Kyoto Sustainability Initiative, Kyoto University, Kyoto, Japan.
Irsyam M., Asrurifak M., Budiono B., Triyoso W., dan Anita Firmanti A., (2010), Indonesia Spectral
Hazard Map at Ground Surface for Earthquake Resistance Building Design, The 5th Kyoto
University Southeast Asia Forum, Conference of Earth and Space Science, Bandung 7-8 January
2010.
Kertapati, E., (1999), ―Probabilistic Estimates of the Seismic Ground Motion Hazard in Indonesia‖,
Proc: National Conference on Earthquake Engineering, Indonesian Earthquake Engineering
Association, Bandung.
Kertapati, E., Soehaemi A.., dan Djuhanda A.., (1992), Seismotectonic Map of Indonesia, 1:5,000,000
scale, Geol. Res. Dev. Center, Bandung.
Kertapati, E., Setiawan, dan Marjiyono J. H.,, (2006), Revisi Potensi Sumbersumber Gempa di
Indonesia, Seminar Konstruksi Indonesia di Millenium ke-3, 22-23 Agustus 2006, Jakarta.
Kertapati, E., (2009), Personal Communication.
Kijko, A. dan Sellevol, M.A., (1992), Estimation of Earthquake Hazard Parameters from Incomplete
Data Files Part II, Incorporation of Magnitude Heterogeinity, Bulletin of the Seismological
Society of America, Vol. 82, No. 1, pp. 120-134.
Kramer, S.L., (1996), Geotechnical Earthquake Engineering, New Jersey, Prentice Hall.
McGuire, R.K., (2001), Deterministic vs. Probabilistic Earthquake Hazards and Risk, Risk
Engineering Inc, Publication Paper.
Meilano I., (2009), Slip-rate Estimation from Crustal Deformation Observation, Workshop Peta
Zonasi Gempa Indonesia Terpadu Untuk Membangun Kesiapsiagaan Masyarakat, RISTEK 21
Juli 2009, Jakarta.
Meilano, I., M. Ando, Kimata, F., K. Tadokoro, H. Nakamichi, D. Muto, T. Okuda, Z.A. Hasanuddin,
K Mipi A, B. Setyadji, H. Andreas, M. Gamal, dan Arif, A., (2006), Aftershock locations and
rupture characteristics of the 2006 May 27, Yogyakarta-Indonesia earthquake. AGU Fall
Meeting 11-15 December.
Meilano, I., Abidin, H.Z., Heri Andreas, Irwan Gumilar, I., Sarsito, D.A., Subarya, C., Kimata, F., dan
Hanifa, N.R., (2009), Geodetic GPS Observation in the West Java Island : Plate Coupling and
Active Fault Strain Accumulation. Programme and Abstracts The Seismological Society Of
Japan, Fall Meeting.
Meilano, I, Ohta, Y., Kimata, F., T. Ito, D. Darmawan, H. Andreas, H.Z., Abidin, M.A., Kusuma, D.
Sugiyanto dan Agustan, (2007), Two Years GPS Observation in Aceh, The 3rd Investigation
Report of 2004 Northern Sumatra Earthquake, 7-10, Graduate School of Environmental Studies
Nagoya University, February.
65
Milson, J., Masson D., Nichols G., Sikumbang N., Dwiyanto B., Parson L., dan Kallagher H., (1992),
The Manokwari Trough and The Western End of The New Guinea Trench, Tectonics, 11, 145-
153.
Merz, H.A. dan Cornell, C.A (1973). Aftershocks in Engineering Seismic Risk Analysis. Report R73-
25. Massachusetts: Department of Civil Engineering, MIT, Cambridge.
Natawijaya, D.H., (2002), Neotectonics of Sumatran Fault ang Paleogeodesy of the Sumatran
Subduction Zone. Doctor of Philosophy Thesis. California Institute of Technology, Pasadena,
California.
Natawidjaja D.H., Sieh K.,Chlieh M.,Galetzka J., Suwargadi B.W., Cheng H., Edwards R.L., Avouac
J.P., dan Ward S.N., (2006), Source parameters of the great Sumatran megathrust earthquakes of
1797 and 1833 inferred from coral microatolls, Journal Of Geophysical Research, Vol. 111,
B06403, doi:10.1029/2005JB004025.
Natawidjaja D.H. dan Triyoso, W., (2007), The Sumatran Fault Zone - From Source To Hazard,
Journal of Earthquake and Tsunami, Vol. 1, No. 1 (2007) 21–47.
Natawidjaja, D.H., (2010), Personal Communication.
Najoan, T.F., Suharjoyo, A., Buditomo, A., Wibowo, S., Rizaldi, dan Nasution, R.B., (1999), Peta
Zona Gempa Indonesia untuk Penentuan Percepatan Gempa Maksimum di Permukaan,
Prosiding Konferensi Nasional Rekayasa Kegempaan, Bandung, Nopember.
Nugroho, H., et al, (2009), Plate Boundary Reorganization in The Active Banda Arc–Continent
Collision: Insights From New GPS Measurements, Tectonophysics, doi: 10.1016/
j.tecto.2009.01.026.
Pacheco, J.F., dan Sykes, L.R., (1992), Seismic Moment Catalog of Large Shallow Earthquakes, 1900
to 1989, Bulletin of the Seismological Society of America, Vol. 82, No. 3, pp. 1306-1349.
Purcaru, G. and Berckhemer, H., (1978). A magnitude scale forvery large earthquakes.
Tectonophysics, 49, 189–198.
Petersen, M.D., Dewey, J., Hartzell, S., Mueller, C., Harmsen, S., Frankel, A.D., dan Rukstales, K.,
(2004), Probabilistic seismic hazard analysis for Sumatra, Indonesia and across the southern
Malaysian Peninsula: Tectonophysics, v. 390, p. 141–158.
Petersen, Mark D., Mueller, Charles S., Frankel, Arthur D., Zeng, dan Yuehua, (2008) Spatial
Seismicity Rates and Maximum Magnitudes for Background Earthquakes, USGS Open-File
Report.
Prawirodirdjo, L., Bock, Y., Genrich, J.F., Puntodewo, S.S.O., Rais, J., Subarya, C., dan Sutisna, S.,
(2000), One century of tectonic deformation along the Sumatran fault from triangulation and
Global Positioning System surveys, Journal of Geophysical Research, v. 105, p. 28,343–28,361.
Rangin, C., Le Pichon, X., Mazzotti, S., Pubellier, M., Chamot-Rooke, N., Aurelio, M., Walpersdorf,
A., dan Quebral, R., (1999), Plate convergence measured by GPS across the
Sundaland/Philippine Sea Plate deformed boundary-The Philippines and eastern Indonesia,
Geophysical Journal International, v. 139, p. 296–316.
Risk Engineering, (2007), Software for Eartquake groundmotion estimation, user manual, background
and theories, attenuation function, USGS.
Ruff, L., dan Kanamori H., (1983), The Rupture Process and Asperity Distribution of Three Great
Earthquakes from Long-Period Difracted P-waves, Phys. Earth Planet, Inter-31:202-30.
Reiter, L. (1990), Earthquake Hazard Analysis: Issues and Insights. Columbia University Press, New
York.
SEAOC Vision 2000 Committee, (1997), Performance Based Seismic Engineering, Structural
Engineers Association of California, California.
Sengara, I.W., Irsyam, M., dan Susila, G.M., (2003), Seismic Hazard and Site Response Analysis for
City of Jakarta and Denpasar, Proceedings of the Ninth East Asia-Pacific Conference on
Structutal Engineering and Construction, Bandung Institute of Technology, Bali.
Sengara, I.W., Delitriana dan Kertapati, E., (2003), PSHA dengan model 3-D untuk Pulau Irian Jaya,
Laporan Penelitian (unpublished), Laboratorium Geoteknik, Pusat Penelitian Antar Universitas,
Institut Teknologi Bandung.
Sengara, I.W., Hendarto, Natawidjaja, D.H., dan Triyoso, W., (2006), Preliminary Probabilistik
Seismic Hazard analysis of sumatera for Input to Indonesia Seismic Zonation, Seminar on The
active Geosphere KAGI 21 ITB Univ. Kyoto and Institut Teknologi Bandung.
66
Sengara, I.W. et al., (2006), Ground Shaking and Reconnaissance Survey of Aceh and Nias
Earthquakes Related to Geotechnical Engineering, Earthquake Spectra, Volume 22, Number S4,
June.
Sengara, I.W., Hendarto, Sumiartha, P., Natawidjaja, D.H., dan Triyoso, W., (2007), Seismic hazard
and Zonation of Sumatra Island using 3-D seismic source Zoning, Research Report RUT XII to
Institute for Research and Community Services – ITB and to Indonesian Ministry of Research
and Technology, Center for Disaster Mitigation, Institut Teknologi Bandung.
Sengara, I.W., Hendarto, Natawidjaja, D.H., dan Triyoso, W., (2008), Probabilistic Seismic Hazard
Mapping for Sumatra Island, Proceeding of International Conference on Earthquake
Engineering and Disaster Mitigation (ICEEDM08), Jakarta.
Sengara, I.W., (2008), Seismic Hazard and Microzonation for a District in Banda Aceh City Post 2004
Great Sumatra Earthquake, Proceedings 14
th
World Conference on Earthquake Engineering‖,
Beijing, China.
Sengara, I.W., Hakam A., Putra, H.G., Sudinda, T, dan Sukamdo, P., (2009), Seismic Hazard Zoning
for West Sumatra and Microzonation of City of Padang, International Symposium on
GeoInformatics and Zoning for Hazard Mapping -2009 (GIZ2009), Kyoto, Japan, December 3-
4.
Sengara, I.W., (2009), Development of Earthquake Scenario for Three Different Sites Within City of
Jakarta, Proceeding of Sattelite Conference of International Society of Soil Mechanics and
Geotechnical Engineering, Alexandria, Egypt.
Sengara, I.W., Merati, W., Irsyam,M. Natawidjaja, D.H., Kertapati, E., Widiyantoro, S., Triyoso, W.,
Meilano, I., Sumiartha, P., Hendarto, Daryono, M., dan Abuhuroyroch, K.M., (2009),
Pengembangan Peta Zonasi Gempa Indonesia dan Rekomendasi Parameter Design Seismik
dengan Analisis Bahaya Gempa Probabilistik Terintegrasi (Pulau Sumatra, Jawa, dan Nusa
Tenggara)‖, Laporan Pekerjaan untuk Kementerian Riset dan Teknologi-Deputi
Pendayagunaan dan Pemasyarakatan-Analisis Kebutuhan Iptek, Juni.
Sengara, I.W., (2010), An Integrated Seismic Hazard Investigation for City of Bandung, Asahi Glass
Foundation Research Report, Institute for Research and Community Service, ITB.
Shah, H.C., dan Boen, T., (1996), Seismic Hazard Model for Indonesia, RMS internal document. 21
pp. (unpublished but cited in GSHAP, 1999).
Socquet, A., Vigny, C., Chamot-Rooke, N., Simons, W., Rangin, C., dan Ambrosius, B., (2006), India
and Sunda plates motion and deformation along their boundary in Myanmar determined by
GPS: Journal of Geophysical Research, v. 111, B05406, doi: 10.1029/2005JB003877, 11 p.
Standar Nasional Indonesia, (2002), Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Bangunan
Gedung (SNI 03-1726-2002), Badan Standardisasi Nasional.
Stevens, C. W., R. McCaffrey, Y. Bock, J. F. Genrich, M. Pubellier, dan C. Subarya, (2002), Evidence
for Block Rotations and Basal Shear in the World's Fastest Slipping Continental Shear Zone in
NW New Guinea, in Plate Boundary Zones, S. Stein and J. Freymueller, editors, AGU
Geodynamics Series 30, 87-99.
Stepp, J.C. (1973), Analysis of the Completeness of the Earthquake Hazard Sample in the Puget Sound
Area, NOAA Technical Report, ERL 267-ESL 30, Boulder, CO.
Surahman, Adang, Sengara, IW., dan Merati, W., (2008), Probabilistic Seismic Hazard Assessment
and Structural Performance Against Seismic Actions, Proceeding of International Conference
on Earthquake Engineering and Disaster Mitigation (ICEEDM08), Jakarta.
Thatcher, W., dan T.C. Hanks, (1973), Source Parameter of Southern California earthquakes, J.
Geophysic, Res., 78, 8547-8576.
Triyoso, W., (2009), Personal Communication.
Uhrhammer, R.A. (1986), Characteristics of Northern and Central California Seismicity, Earthquake
Notes, Vol. 57, No. 1, pp. 21.
Uniform Building Code (UBC), (1997), Volume 2, International Conference of Building Official.
USGS, NEIC. (2008), Seismic Hazard of Western Indonesia, Map prepare by United State of Geology
Survey, URL http://earthquake.usgs.gov/research/hazmap/product_data/
Weichert, D.H. (1980), Estimation of the Earthquake Recurrence Parameters for Unequal Observation
Periods for Different Magnitudes, Bulletin of the Seismological Society of America, Vol. 70, No.
4, pp. 1337-1346.
67
Wells, D.L., dan Coppersmith, K.J., (1994), New empirical relationships among magnitude, rupture
length, rupture width, and surface displacements: Bulletin of the Seismological Society of
America, v. 84, p. 974–1002.
Widiyantoro, S., (2008), Seismic tomography reveals a saddle-shaped structure of the subducted
oceanic lithosphere in the upper mantle beneath North Sumatra, Proceedings of the Indonesian
Association of Geophysics (HAGI) Annual Meeting.
Widiyantoro, S. (2009), Seismicity and Structure of Lithosperic Slab Beneath The Sunda Arc,
Indonesia, SE Asian Gateway Evolution International Conference, 14-17 September 2009,
Royal Holloway University of London.
Widiyantoro, S., Pesicek, J. D., dan Thurber, C. H., (2010), Subducting Slab Structure below the
Eastern Sunda Arc Inferred from Non-linear Seismic Tomographic Imaging, J. Geol. Soc.
London, (in press).
Wiemer, S., (2001), A software package to analyze seismicity: ZMAP. Seismological Research
Letters, 72(2):373–382.
Youngs, R.R., Chiou, S.J., Silva, W.J., dan Humphrey, J.R., (1997), Strong ground motion attenuation
relationships for subduction zone earthquakes. Seismol. Res. Lett. 68, 58–73.
Zhao John X., Zhang, J., Asano, A., Ohno, Y., Oouchi, T., Takahashi, T., Ogawa, H., Irikura, K.,
Thio, H., dan Somerville, P., (2006), Attenuation Relations of Strong Motion in Japan using site
classification based on predominant period, Bull. Seismol. Soc. Am., 96, 898.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->