Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN

Kesusasteraan merupakan suatu cermin dari pada suatu masyarakat. Meskipun tidak
menggambarkan masyarakat secara lengkap, namun setidaknya karya kesusastraan itu
tentulah berpijak pada masyarakat yang melahirkannya. Dalam pembahasan makalah ini akan
diperkenalkan corak karya sastra di tahun 1945 atau yang lebih kita kenal dengan “Angkatan
’45”.
Tahun 1945 merupakan tahun yang keramat bagi bangsa Indonesia. Tahun
berakhirnya masa penjajahan yang sangat panjang yang telah menggurat kesengsaraan,
kesedihan dan penderitaan pada bangsa Indonesia berabad-abad lamanya. Namun
kemerdekaan yang diperoleh ditebus dengan pengorbanan yang tiada tara. Sepanjang bangsa
Indonesia bangkit melawan penjajah dengan berbagai cara. Tidak hanya menggunakan
senjata tetapi juga menggunakan tulisan sebagai media perang membangkitkan kemerdekaan.
Baik melaui puisi, maupun prosa mereka berusaha menyadarkan bangsanya dan membakar
semangat membara jiwa kepahlawanannya. Demikian pula yang terjadi sekitar tahun 1945.
Seperti yang telah disampaika di atas. Dalam pembahasan makalah ini akan
diperkenalkan corak karya sastra saat-saat bangsa Indonesia akan merebut kemerdekaannya
yang dalam periodisasi sastra dikenal dengan sebutan Angkatan ’45.

Page | 1
BAB II
PEMBAHASAN

KESUSASTRAAN ANGKATAN 45’


A. Proses Lahirnya Angkatan ‘45
Tiga setengah tahun jiwa bangsa Indonesia digodok dalam penderitaan, kesengsaraan
dan tekanan-tekanan Jepang. Jepang yang semasa itu, ingin semua rakyat indonesisa
mengabdi kepada peperangan, termasuk kebudayaan. Untuk mewujudkan keinginan
keinginan tersebut, maka jepang membangun suatu lembaga atau organisasi bentukan
pemerintahan mereka yang bertugas sebagai mobilisasi berbagai potensi seni dan budaya
untuk kepentingan Perang Asia Timur Raya yang mereka kobarkan. Nama lembaga tersebut
adalah “Keimin Bunko Shidoso” atau yang dalam bahasa Indonesisa disebut “Kantor Pusat
Kebudayaan”. Ke dalam Keimin Bunka Shidosho inilah terhimpun sejumlah seniman untu
membuat lagu-lagu, lukisan, slogan, sajak, sandiwara, dan film yang harus membakar
semangat perjuangan demi kepentingan Jepang yang menjanjikan masa depan gemilang bagi
bangsa Indonesia. Janji-janji yang lantang tersebut diwujudkan dalam berbagai tindakan
drastis seperti penghapusan bahasa Belanda untuk diganti dengan bahasa Jepang yang harus
segera dipelajari orang.
Awalnya Keimin Bunka Shidosho atau Kantor Pusat Kebudayaan yang didirikan
tersebut diterima dan disambut baik dari kalangan seniman karena Jepang menjanjikan
kemerdekaan. Di antara mereka tampillah Amrin Pane, Nur Sutan Iskandar, Karim Halim,
Usmar Ismail, Rosihan Anwar, dan lain-lain. Namun, tidak lama kemudian sadarlah mereka
bahwa semua janji-janji manis itu hanyalah semata tipuan belaka dari Jepang. Sementara itu,
banyak juga yang tidak terikat pada Keimin Bunka Shidosho, seperti Chairil Anwar, Idrus,
dan Amal Hamzah. Mereka tidak dapat menerbitkan karyanya pada masa itu sehingga baru
muncul setelah kemerdekaan.
Pada masa itu Kantor Pusat Kebudayaan menerbitkan majalah Jawa Baru (1943-
1945), Kebudayaan Timur (1943-1945), dan memanfaatkan Panji Pustaka yang merupakan
warisan Balai Pustaka dengan sensor yang ketat. Melalui majalah-majalah itulah muncul
karya sastra bercorak baru yang gayanya berbeda dengan masa Balai Pustaka dan Pujangga
Baru. Pengucapan yang romantik dan sentimental seperti dalam roman tahun 1930-an tidak
lagi muncul dalam sastra zaman Jepang. Kebanyakan karangan yang terbit adalah cerita
pendek (cerpen) dan sajak-sajak. Sedang roman yang terbit pada masa itu hanya Cinta Tanah

Page | 2
Air oleh Nur Sutan Iskandar dan Palawija oleh Karim Halim yang berisi popaganda. Jenis
lain yang marak adalah drama karena mendapat dukungan dari penguasa. Berbagai
perkumpulan sandiwara dihimpun dalam oraganisasi Perserikatan Oesaha Sandiwara Djawa
(POSD) dengan tujuan propaganda.
Pada waktu inilah lahir penyair muda yaitu Chairil Anwar yang pada zaman Jepang
memberi permberontakan dengan pusinya “Aku” dimana Chairil ini menunjukkan seorang
seniman adalah tanda kehidupan yang melepas bebas. Chairil Anwar memberi warna baru
pada khazanah kesusastraan Indonesia. Ia memberi serangan terhadap bentuk lama. Perang
dan revolusi telah memberikan perubahan bagi bangsa Indonesia, termasuk mengubah
pandangan hidup sastrawan Indonesia. Dunia mereka tidak lagi indah, tetapi penuh kepahitan,
penderitaan, pengorbanan, perjuangan seperti yang dikehendaki oleh revolusi. Ratapan
seperti Pujangga Baru yang merintih, menangis tersedu-sedu tidak lagi ditemui pada diri
Chairil. Ia lebih mengedepankan relitas penderitaan kepahitan dan pengorbanan. Sehingga ia
disebut sebagai pelopor lahirnya Angkatan ’45 karena karya-karya puisinya yang terkenal
menggebu-gebu, bermutu dan sangat menggambarkan suasana kemerdekaan pada saat itu.
Sastra Angakatan ‘45 memiliki perbedaan dengan sastra angkatan sebelumnya
(Pujangga Baru dan Balai Pustaka). Lahirnya angkatan 45 diawali oleh perubahan iklim
politik yang terjadi pada saat itu pada tahun 1942. Di mana pasukan Jepang masuk Indonesia
dan menjajahnya. Dalam kurun waktu 1942-1945 ini segala hal yang berhubungan dengan
Belanda seluruhnya di ganti dengan hal-hal yang mengangkat budaya Timur. Begitu juga
dalam karya sastra, pada masa ini dikenal dengan Sastra Zaman Jepang seperti yang
dikemukakan diatas. Sama seperti zaman Belanda, karya sastra ini pun harus tunduk pada
pemerintahan Jepang. Karya sastra yang hadir harus sesuai dengan ideologi Jepang dan dapat
mengangkat nama baik bangsa Jepang. Karena itu sastra yang ditulis pada masa ini lebih
banyak berisikan propaganda penjajah Jepang.
Namun sesuai dengan perubahan politik yang disusul dengan kemerdekaan Indonesia
17 Agustus 1945. Banyak perubahan budaya yang terjadi dengan sangat ekstrim, termasuk
kesusastraan. Perasaan yang sebelumnya sangat terkekang dan terkungkung pada peraturan
dan kebijakan penjajah seakan siraman hujan pada kemarau yang panjang. Sastrawan kita
menjadi begitu merdeka mengisi kemerdekaan saat itu dengan kreatifitasnnya. Karena itu,
banyak karya-karya yang tercipta pada tahun 1945 yang berisikan semangat-semangat
patriotik.
Angkatan ‘45 lebih realistik dibandingkan dengan Angkatan Pujangga Baru yang
romantik idealistik. Semangat patriotik yang ada pada sebagian besar sastrawan Angkatan ’45

Page | 3
tercermin dari sebagian besar karya-karya yang dihasilkan oleh para sastrawan tersebut.
Angkatan ini mempunyai konsepsi “Humanisme Universal” artinya kemanusian di seluruh
dunia. Jadi tidak hanya terbatas pada kemanusian Indonesia saja. Konsep ini dapat dilihat dari
dan dibaca dalam Surat Kepercayaan Gelanggang yang disusun pada tanggal 18 Februari
1950.
Isinya antara lain sebagai berikut:
Kami adalah ahli waris yang sah dari kebudayaan dunia dan kebudayaan ini
kami teruskan dengan cara kami sendiri. Kami lahir dari kalangan orang banyak dan
pengertian rakyat bagi kami adalah kumpulan campur-baur dari mana dunia baru
yang sehat dapat dilahirkan.

Keindonesiaan kami tidak semata-mata karena kulit kami yang sawo matang,
rambut kami yang hitam atau tulang pelipis kami yang menjorok ke depan, tetapi
lebih banyak oleh apa yang diutarakan oleh wujud pernyataan hati dan pikiran kami.

Kami tidak akan memberi kata ikatan untuk kebudayaan Indonesia, kami
tidak ingat akan melap-lap hasil kebudayaan lama sampai berkilat dan untuk
dibanggakan, tetapi kami memikirkan suatu penghidupan kebudayaan baru yang
sehat. Kebudayaan Indonesia ditetapkan oleh kesatuan berbagai-bagai rangsang
suara yang disebabkan oleh suara yang dilontarkan kembali dalam bentuk suara
sendiri. Kami akan menentang segala usaha yang mempersempit dan menghalangi
tidak betulnya pemeriksaan ukuran nilai.

Revolusi bagi kami ialah penempatan nilai-nilai baru atas nilai-nilai usang
yang harus dihancurkan. Demikian kami berpendapat, bahwa revolusi di tanah air
kami sendiri belum selesai.

Dalam penemuan kami, kami mungkin tidak selalu asli; yang pokok ditemui
adalah manusia. Dalam cara kami mencari, membahas, dan menelaahlah kami
membawa sifat sendiri.

Penghargaan kami terhadap keadaan keliling (masyarakat) adalah


penghargaan orang-orang yang mengetahui adanya saling pengaruh antara
masyarakat dan seniman.

Jakarta, 18 Februari 1950

Page | 4
Jika diperhatikan konsep Surat Kepercayaan Gelanggang tersebut, jelas sekali sastrawan dan
budayawan pada masa itu tidak mau dipengaruhi oleh pihak lain. Ia ada dari dirinya, untuk
dirinya dan kepada dirinya sendiri. Mereka mengharamkan pihak manapun mempengaruhi
apa yang meraka pikirkan. Seperti yang termaktub diatas "Kami adalah ahli waris yang sah
dari kebudayaan dunia dan kebudayaan ini kami teruskan dengan cara kami sendiri. Dalam
penemuan kami, kami mungkin tidak selalu asli, yang pokok adalah manusia. Dalam
caranya mencari, membahas dan menelaah kami membawa sifat sendiri". lnilah sebabnya
angkatan ini amat mementingkan ekspresi pribadi sehingga sering disebut beraliran
ekspresionisme. Selain itu, kemerdekaan hati nurani yang mengarah pada kecintaan kepada
bangsa dan kebudayaannya. Seperti yang tercantum dalam Surat tersebut : kami tidak
semata-mata karena kulit kami yang sawo matang, rambut kami yang hitam atau tulang
pelipis kami yang menjorok ke depan, tapi lebih banyak oleh apa yang diutarakan oleh
wujud pernyataan hati kami. Kami tidak akan memberikan suatu kata ikatan untuk
kebudayaan Indonesia. Kalau kami berbicara tentang kebudayaan Indonesia kami tidak
ingin kepada melap-lap hasil kebudayaan lama sampai berkilat dan untuk dibanggakan,
tetapi memikirkan suatu penghidupan kebudayaan baru yang sehat....

Pernyataan ini seperti sindiran kepada para penganut Pujangga Baru yang sangat
berorientasi pada kebudayaan Barat. Sehingga menciptakan perpecahan antara kubu yang ke
Barat dan kubu yang ke Timur.

Pernyataan itu pun menegaskan bahwa mereka tidak perlu kembali ke kebudayaan
yang usang dengan menggosok-gosokannya agar kembali bagus dan dapat dibanggakan
kembali. Para sastrawan pada angkatan ini ingin memandang ke depan dengan pikiran
mereka sendiri dan mulai mengisi kemerdekaan dengan menciptakan kebudayaan baru yang
bercirikan khas Indonesia.

Page | 5
Beberapa Pendapat Tentang Angkatan ‘45
Seperti yang telah di singung diatas. Berikut beberapa pendapat tentang angkatan 45’.
1. Armijn Pane
Pujangga Baru menentang adanya Angkatan ‘45 dan menganggap bahwa tak ada yang
disebut Angkatan ‘45.
2. Sutan Takdir Alisyahbana
Angkatan ‘45 merupakan sambungan dari Pujangga Baru.
3. Teeuw
Memang berbeda Angkatan ‘45 dengan Angkatan Pujangga Baru, tetapi ada garis
penghubung, misalnya Armijn Pane dengan Belenggu-nya. (puncak-puncak kesusastraan
Indonesia).
4. Pendapat Angkatan ‘45
a. Sitor Situmorang
- Pujangga Baru masih terikat oleh zamannya, yaitu zaman penjajahan, sedangkan
Angkatan ‘45 dalam soal kebudayaan tidak membedakan antara Barat dan Timur,
tetapi yang penting hakikat manusia.
- Perjuangan Pujangga Baru baru mencapai kepastian dan ilmu pengetahuan
b. Pramoedya Ananta Toer
- Angkatan Pujangga Baru banyak ilmu pengetahuannya tetapi tidak banyak
mempunyai penghidupan (pengalaman).
- Angkatan ‘45 kurang dalam ilmu pengetahuan (karena perang) tetapi sadar akan
kehidupan.

B. Karakteristik Karya Sastra Angkatan ‘45


1. Bercorak lebih realistik dibanding karya Angkatan Pujangga Baru yang
romantik-idealistik.
2. Pengalaman hidup dan gejolak sosial-politik-budaya mewarnai karya
sastrawan Angkatan ’45.
3. Bahasanya lugas, hidup dan berjiwa serta bernilai sastra.
4. Sastrawannya lebih berjiwa patriotik.
5. Bergaya ekspresi dan revolusioner (H.B.Yassin).
6. Bertujuan universal nasionalis.
7. Bersifat praktis.
8. Sikap sastrawannya “tidak berteriak tetapi melaksanakan”

Page | 6
Angkatan ‘45 dan Karyanya
1. Chairil Anwar
Lahir di Medan, 22 Juli 1922. Tidak tamat MULO (SMP) pindah ke Jakarta. Puisi
berbentuk bebas, sehingga disebut puisi bebas. diakui sebagai pelopor Angkatan ‘45 di
bidang puisi. Hasil karyanya mengutamakan isi, sedangkan bahasa hanya dianggap sebagai
alat untuk mencapai isi. Termasuk penyair yang penuh vitalitas (semangat hidup yang
menyala-nyala) dan individualistis (kuat rasa akunya). Puisi gubahannya berirama keras
(bersemangat), tetapi ada juga yang bernafas ketuhanan seperti “Isa” dan “Do’a”.

Karyanya:
Aku (sajak)
Deru Campur Debu (kumpulan puisi)
Tiga Menguak Takdir (kumpulan puisi karya bersama Rivai Apin dan Asrul Sani)
Kerikil Tajam dan Yang Terhempas dan Yang Putus (kumpulan puisi)
Pulanglah Dia Si Anak Hilang (terjemahan dari karya Andre Gide)

2. Asrul Sani
Lahir di Rao, Sumatera Barat, 10 Juni 1926. Ia seorang dokter hewan. Pernah
memimpin majalahGema &Suara Bogor. Tulisannya berpegang pada moral dan keluhuran
jiwa. Pernah menjadidirektur Akademi Teater Nasional Indonesia (ATNI) dan ketua
Lembaga Seniman BudayawanMuslimin Indonesia (LESBUMI), juga pernah menjadi
anggota DPRGR/MPRS wakil seniman. Dikenal juga sebagai penulis skenario film hingga
sekarang.

Karyanya
Sahabat Saya Cordiaz (cerpen)
Bola Lampu (cerpen)
Anak Laut (sajak)
On Test (sajak)
Surat dari Ibu (sajak)

Page | 7
3. Sitor Situmorang
Lahir di Tapanuli Utara, 21 Oktober 1924, cukup lama bermukim di Prancis. Sitor
juga diakui sebagai kritikus sastra Indonesia.

Karyanya:
Surat Kertas Hijau (1954)
Jalan Mutiara (kumpulan drama)
Dalam Sajak (1955)
Wajah Tak Bernama (1956)
Zaman Baru (kumpulan sajak)
Pertempuran dan Salju di Paris
Peta Pelajaran (1976)
Dinding Waktu (1976)
Angin Danau (1982)
Danau Toba (1982)

4. Idrus
Lahir di Padang, 21 September 1921, ia dianggap sebagai salah seorang tokoh pelopor
Angkatan ‘45 di bidang prosa Karyanya bersifat realis-naturalis (berdasarkan kenyataan
dalam alam kehidupan) dengan sindiran tajam.

Karyanya:
Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma (novel)
A K I (novel)
Hikayat Puteri Penelope (novel, terjemahan)
Anak Buta (cerpen)
Perempuan dan Kebangsaan
Jibaku Aceh (drama)
Dokter Bisma (drama)
Keluarga Surono ( drama )
Kereta Api Baja (terjemahan)

Page | 8
5. Hamzah Fansuri
Karyanya tampak dipengaruhi kakaknya, Amir Hamzah dan R. Tarogo.

Karyanya:
Teropong (cerpen)
Bingkai Retak (cerpen)
Sine Nomine (cerpen)
Buku dan Penulis (kritik)
Laut (sajak)
Pancaran Hidup (sajak)

6. Rivai Apin
Bersama Chairil & Asrul mendirikan “Gelanggang Seniman Merdeka”. Ketiga
penyair itu dianggap sebagai trio pembaharu puisi Indonesia, pelopor Angkatan ‘45.
Kumpulan sajak bersama, Tiga Menguak Takdir. Rivai Apin menulis tidak selancar Asrul
Sani. Selain menulis sajak, ia pun menulis cerpen, esai, kritik, skenario film, menerjemahkan,
dan lain-lain. Tahun 1954 ia sempat mengejutkan kawan-kawannya, ketika keluar dari
redaksi Gelanggang dan beberapa waktu kemudian ia masuk ke lingkungan Lembaga
Kebudayaan Rakyat (Lekra), serta beberapa waktu sempat memimpin majalah kebudayaan
Zaman Baru yang menjadi organ kebudayaan PKI. Setelah terjadi G 30 S/PKI, Rivai
termasuk tokoh Lekra yang karya-karyanya dilarang.

7. Achdiat Karta Mihardja


Ia menguasai ilmu politik, tasawuf, filsafat, dan kemasyarakatan. Pernah menjadi staf
Kedubes RI di Canberra, Australia.

Karyanya:
Atheis (roman)
Bentrokan Dalam Asmara (drama).
Polemik Kebudayaan (esai)
Keretakan dan Ketegangan (kumpulan cerpen)
Kesan dan Kenangan (kumpulan cerpen)

Page | 9
8. Pramoedya Ananta Toer
Lahir di Blora, 2 Februari 1925. Meskipun sudah mulai mengarang sejak jaman
Jepang dan pada awal revolusi telah menerbitkan buku Kranji dan Bekasi Jatuh (1947),
namun baru menarik perhatian dunia sastra Indonesia pada tahun 1949, yaitu ketika
cerpennya Blora, yang ditulis dalam penjara diumumkan, serta ketika romannya Perburuan
(1950) mendapat hadiah sayembara mengarang yang diselenggarakan oleh Balai Pustaka.

Karyanya:
Bukan Pasar Malam (1951)
Di Tepi Kali Bekasi (1951)
Gadis Pantai Keluarga Gerilja (1951)
Mereka yang Dilumpuhkan (1951)
Perburuan (1950)
Tjerita dari Blora (1963)

9. Mukhtar Lubis
Lahir di Padang, 7 Maret 1922. Sejak jaman Jepang ia sudah bekerja di bidang
penerangan. Idenya bersifat kritikdemokrasi-konstruktif (membangun). Di bidang
kewartawanan ia pernah mendapat hadiah Ramon Magsay-say dari Filipina. Karyanya
banyak menggambarkan perjuangan pada masa revolusi, terutama aksi polisional Belanda.

Karyanya:
Tak Ada Esok (roman)
Jalan Tak Ada Ujung (roman jiwa)
Tanah Gersang (novel)
Si Jamal (cerpen)
Perempuan (cerpen)
Kisah dari Eropah (terjemahan)
Manusia Indonesia
Maut dan Cinta (novel)
Penyamun Dalam Rimba (novel)

Page | 10
10. Utuy Tatang Sontani
Sejak awal pendudukan Jepang, pengarang kelahiran Cianjur tahun 1920 ini, telah
mulai menulis beberapa buah buku dalam bahasa Sunda, di antaranya sebuah roman yang
berjudul Tambera (1943).

Karyanya:
Suling (1948)
Bunga Rumah Makan (1948)
Awal dan Mira (1952)
Manusia Iseng
Sayang Ada Orang Lain
Di Langit Ada Bintang
Saat yang Genting
Selamat Jalan Anak Kufur

Page | 11
BAB III

KESIMPULAN

Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa kusastraan Angkatan ’45 muncul setelah
adanya gebrakan dari Chairil Anwar, Amir Hamzah, Sanusi Pane, St.Takdir Alisjahbana dan
sebagainya. Namun yang dikenal sebagai pelopor Angkatan ’45 adalah Chiril. Mereka harus
berjuang untuk bebas dari belunggu kekuasaan Jepang. Dimana pada tahun 1943 Jepang
mendirikan Kantor Pusat Kebudayaan atau Keimin Bunka Shidosho yang mengekang para
sastrawan dan seniman.

Angkatan ’45 ini mempunyai konsepsi “Humanisme Universal” artinya kemanusian


di seluruh dunia. Jadi tidak hanya terbatas pada kemanusian Indonesia saja. Konsep ini dapat
dilihat dari dan dibaca dalam Surat Kepercayaan Gelanggang yang disusun pada tanggal 18
Februari 1950.
Karakteristik sastra pada masa ini adalah:
1. Bercorak lebih realistik dibanding karya Angkatan Pujangga Baru yang
romantik-idealistik.
2. Pengalaman hidup dan gejolak sosial-politik-budaya mewarnai karya
sastrawan Angkatan ’45.
3. Bahasanya lugas, hidup dan berjiwa serta bernilai sastra.
4. Sastrawannya lebih berjiwa patriotik.
5. Bergaya ekspresi dan revolusioner (H.B.Yassin).
6. Bersifat praktis.
7. Sikap sastrawannya “tidak berteriak tetapi melaksanakan”

Para tokoh di angkatan ini antara lain Chairil Anwar, Asrul Sani, Sitor Situmorang,
Idrus, Hamzah Fansuri, Rivai Apin, Achdiat Karta Mihardja, Pramoedya Ananta Toer,
Mukhtar Lubis, Utuy Tatang Sontani

Page | 12
DAFTAR PUSTAKA

Yudiono K.S. 2007. Pengantar Ssejarah Sastra Indonesia. Jakarta : Grasindo

http://file.upi.edu/Direktori/C%20%20FPBS/JUR.%20PEND.%20BAHASA
%20DAERAH/AGUS%20SUHERMAN/Handout%20Sastra%20Indonesia.pdf

http://id.wikipedia.org/wiki/Surat_Kepercayaan_Gelanggang

http://id.wikipedia.org/wiki/Sastra_Indonesia#Angkatan_1945

Page | 13