P. 1
33-34-1-PB

33-34-1-PB

|Views: 83|Likes:
Dipublikasikan oleh Satryo Wibisono

More info:

Published by: Satryo Wibisono on May 23, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/06/2012

pdf

text

original

1

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM: SERAI (Andropogon nardus) SEBAGAI INSEKTISIDA PEMBASMI Aedes aegypti SEMUA STADIUM

BIDANG KEGIATAN : PKM Penulisan Ilmiah (PKMI)

Diusulkan Oleh: Ketua : Yanur Setyaningrum (04330037) 2004/2005 (04330057) 2004/2005 (06330011) 2006/2007 (04330058) 2004/2005 Ifan Prasetya Yuda Husamah Anggota : Sholihah

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG MALANG 2007

2

HALAMAN PENGESAHAN USUL PKMI 1. Judul Kegiatan 2. Bidang Ilmu : Serai (Andropogon nardus) sebagai Pembasmi Aedes aegypti Semua Stadium ( ( ( Insektisida

: ( √ ) Kesehatan ( ) MIPA ( ) Sosial Ekonomi ( ) Pendidikan

) Pertanian ) Teknologi dan Rekayasa ) Humaniora

3. Ketua Pelaksana Kegiatan a. Nama Lengkap b. NIM c. Jurusan d. Universitas e. Alamat Rumah

f. Telp/HP g. Alamat Email h. 4. Anggota Pelaksana Kegiatan/ Penulis : 3 Orang

: Yanur Setyaningrum : 04330037 : Pendidikan Biologi : Muhammadiyah Malang : RT 01 RW 04 Ds Miagan Kec. Mojoagung Jombang : (0341) 490144/085649218214 : scream_gosh@yahoo.com

5. DosenPembimbing a. Nama Lengkap dan Gelar :Dr.H..M.Agus Krisno Budiyanto, M. Kes b. NIP-UMM :104.8909.0118 c. Alamat Rumah dan No. Tel/ HP : Jln. Cengger Ayam Dalam I/38 Malang d. Telp/HP : (0341) 471052/085234620855 Menyetujui Ketua Jurusan Biologi , Malang, 3 Maret 2007 Penulis Utama

Drs. Nurwidodo, M.Kes NIP. 131.953.393 Pembantu Rektor III,

Yanur Setyaningrum NIM. 04330037 Dosen Pendamping,

Drs. Joko Widodo, M.Si NIP-UMM 104.8611.0039

Dr. H. Moch. Agus Krisno B, M.Kes NIP-UMM. 104.8909.0118

3

LEMBAR PENGESAHAN SUMBER PENULISAN ILMIAH PKMI

1. Judul Kegiatan yang Diajukan :

Serai (Andropogon nardus) sebagai Insektisida Pembasmi Aedes aegypti Semua Stadium

2. Sumber Penulisan ( ) Kegiatan Praktek Lapangan/Kerja dan sejenisnya, KKN, Magang, Kegiataan Kewirausahaan :

( √ ) Kegiatan Ilmiah Lainnya : Program Kreativitas Mahasiswa Penelitian (PKMP) yang didanai tahun 2006 yang dibimbing oleh Dr.H..M.Agus Krisno Budiyanto, M. Kes dengan judul ”Uji Efektivitas Filtrat Serai Sebagai Insektisida Nabati dalam Upaya Memberantas Nyamuk Aedes aegypti”. Tim Peneliti terdiri dari Ema Kurniawati (01330039), Rani Indra Puspita (01330029), Yanur Setyaningrum (04330037), dan Sholihah (04330057). Keterangan ini kami buat dengan sebenarnya.

Mengetahui Ketua Jurusan/Program Studi,

Malang, 3 Maret 2007 Penulis Utama,

Drs. Nurwidodo, M. Kes. NIP. 131. 953. 396

Yanur Setyaningrum NIM. 04330037

4

SERAI (Andropogon nardus) SEBAGAI INSEKTISIDA PEMBASMI NYAMUK Aedes aegypti SEMUA STADIUM
Yanur Setyaningrum, Sholihah, Ifan Prasetya Yuda, Husamah Jurusan Pendidikan Biologi, FKIP, Universitas Muhammadiyah Malang ABSTRAK Demam Berdarah Dengue adalah penyakit yang disebabkan virus Dengue dan ditularkan ke tubuh manusia melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti yang terinfeksi. Selama ini masyarakat memberantas Aedes aegypti dengan bahan kimia sehingga mengakibatkan resisten dan pencemaran lingkungan. Cara alternatif yang aman untuk memberantas Aedes aegypti dengan menggunakan bahan alami. Salah satu tanaman yang digunakan adalah serai (Andropogon nardus). Serai mengandung senyawa alamiah seperti sitral, sitronela, geraniol, mirsera, nerol, farsenol, methyl heptenon, dan dipentema. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui kemampuan filtrat serai dan konsentrasi terbaik sebagai insektisida nabati dalam memberantas Aedes aegypti pada semua stadium perkembangannya. Jenis penelitian yang digunakan adalah true experiment dengan desain menggunakan The Posttest-Only Control Group Design. Selanjutnya data dianalisis dengan SPSS. Penelitian dilakukan dengan 6 perlakuan: 0%, 5%, 10%, 15%, 20%, dan 25%. Masing-masing perlakuan diulang tiga kali. Populasi penelitian adalah nyamuk Aedes aegypti yang diambil dari Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Vektor Reservoir dan Penyakit Salatiga. Hasil penelitian ini yaitu pada stadium telur filtrat serai belum menunjukkan pengaruh yang nyata terhadap mortalitas telur Aedes aegypti sedang pada stadium larva, pupa, dan dewasa filtrat serai sangat berpengaruh nyata terhadap mortalitas Aedes aegypti. Hal ini dapat disimpulkan bahwa filtrat serai yang tersusun atas senyawa sitronela sangat berpengaruh pada stadium larva, pupa dan dewasa dibandingkan dengan stadium telur. Kata Kunci: Filtrat Serai, Aedes aegypti, dan Mortalitas. PENDAHULUAN Jumlah penderita demam berdarah dengue di Indonesia setiap tahun semakin meningkat. Hingga akhir tahun 2005, jumlah penderita tercatat 50.196 kasus, dengan 701 di antaranya meninggal dunia (Pikiran Rakyat, 2005). Demam berdarah dengue atau Dengue hemorhagig Fever (DHF) adalah penyakit yang disebabkan virus dengue dan ditularkan ke tubuh manusia melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti yang terinfeksi (Pelzcar & Chan, 1988). Pada awalnya penyakit ini disebut dengan sendi atau penyakit tulang. Hal ini disebabkan gejalanya penderita mengalami demam tinggi yang disertai dengan rasa ngilu dan nyeri di sendi tulang

5

(Ester, 1999). Gejala klinis DHF berupa demam tinggi yang berlangsung terus menerus selama 2-7 hari, terjadi pendarahan yang ditandai bintik-bintik merah (petechia) pada bagian-bagian badan penderita. Dapat pula menimbulkan sindrom shok dan meninggal bagi penderita. Virus ini ditularkan lewat gigitan nyamuk Aedes aegypti betina yang hidup di genangan air bersih atau baju-baju yang tergantung dibalik pintu kamar atau tirai. Aedes aegypti sekujur tubuhnya berwarna hitam bercak-bercak putih. Biasanya nyamuk betina dewasa akan menghisap darah manusia (andropofilik) dari pagi sampai petang dengan dua puncak waktu yaitu setelah matahari terbit (08.00-10.00) dan sebelum matahari terbenam (15.00-17.00) (Gandahusada, 2000). Jumlah penderita demam berdarah setiap tahun terus bertambah, terutama yang memiliki musim hujan. Pada negara-negara berkembang, kejadian ini biasanya meningkat satu sampai dua bulan setelah musim hujan (Anonymous, 2000). Penyakit ini sampai sekarang belum ditemukan obat etiologist atau vaksinnya (Brown, 1985). Salah satu penanggulangannya adalah dengan mengendalikan vektor penyakit tersebut. Metode yang paling efektif untuk mengendalikan nyamuk vektor demam berdarah adalah membunuh jentikjentiknya yang biasa hidup di bak air atau tempat-tempat yang sering digunakan untuk menampung air (Lawuyan, 2003). Pemberantasan dengan bahan kimia (pengasapan dan penggunaan abate) secara besar-besaran dan serempak, hanya akan memberantas nyamuk dewasa saja dan dapat menimbulkan resisten pada populasi nyamuk, dan membutuhkan biaya besar, serta mempunyai efek pencemaran yang besar terhadap lingkungan (Ditjen P2M &PLP, Kardinan 2001; Natawiguna, 2002; Kardinan, 2003,). Bagi mereka yang tidak tahan, insektisida ini menimbulkan bau yang menyengat dan bisa menimbulkan sesak nafas atau alergi pada kulit sehingga akan berpengaruh terhadap kesehatan (Quijano dan Rengam, 1999). Kenyataan tersebut menuntut perlunya cara alternatif yang aman untuk memberantas Aedes aegypti dengan menggunakan bahan alami (insektisida nabati), dimana bahan dasarnya menggunakan tanaman (Novizan, 2002). Salah satu yang berpotensi sebagai insektisida nabati adalah tanaman serai. serai mengandung senyawa alamiah seperti sitral, sitronela, geraniol, mirsera, nerol, farsenol, methyl heptenon, dan dipentema (Guenther, 1990; Robinson, 1995).

6

Kandungan kimia tanaman serai yang paling besar adalah sitronela yaitu sebesar 35%. Senyawa sitronela mempunyai sifat racun dehidrasi (Desiccant), racun tersebut merupakan racun kontak yang dapat mengakibatkan kematian karena kehilangan cairan terus menerus. Serangga yang terkena racun ini akan mati karena kekurangan cairan (Abdillah, 2004). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kemampuan filtrat tanaman serai sebagai insektisida Aedes aegypti pada semua stadium perkembangbiakannya dan konsentrasi filtrat tanaman serai yang paling efektif sebagai insektisida nabati pada semua stadium perkembangbiakan Aedes aegypti. Penelitian ini memberikan beberapa manfaat. Aspek akademis memberikan informasi ilmiah pada masyarakat dan Departemen Kesehatan tentang manfaat filtrat serai sebagai insektisida nabati untuk memberantas Aedes aegypti. Aspek ekonomi, pemanfaatan filtrat serai sebagai insektisida nabati dapat menghemat biaya. METODE PENELITIAN Penelitian ini dilakukan selama empat bulan terhitung sejak bulan Maret sampai Juni 2006 di Laboratorium Kimia Universitas Muhammadiyah Malang. Metode yang digunakan dalam penelitin ini adalah true experiment dan desain yang digunakan adalah The Posttest-Only Control Group Design. Populasi dalam penelitian ini adalah telur, larva, pupa, dan nyamuk Aedes aegypti. Sampel dalam penelitian ini adalah telur Aedes aegypti yang telah dibiakkan. Pengambilan sampel dengan menggunakan Simple Random Sampling yaitu pengambilan sampel secara acak sederhana. Penelitian dilakukan dengan 6 perlakuan: 0%, 5%, 10%, 15%, 20%, dan 25%. Masing-masing perlakuan diulang tiga kali. Analisis data pada penelitian ini menggunakan metode SPSS. Tahap pertama menganalisis data yang diperoleh dari hasil penelitian. Tahap kedua data di uji dengan uji normalitas (Lilliefors) yaitu untuk mengetahui apakah data berdistribusi normal dengan asumsi jika sig > 0,01 maka populasi data berdistribusi normal. Jika data berdistribusi normal data dilanjutkan padA tahap ketiga. Tahap ketiga yaitu di uji dengan uji homogenitas (Bartlet) yaitu untk mengetahui apakah varian populasinya homogen. Dengan asumsi jika Fhitung < Ftabel maka varian data bersifat homogen dan diperkuat dengan nilai sig > 0,01.

7

setelah data normal dan homogen, data dapat dinalisis lanjut dengan menggunakan anava satu faktor. Tahap keempat yaitu menguji anava satu faktor dengan asumsi jika Fhitung > Ftabel maka ada pengaruh yang diperkuat dengan nilai sig < 0,01. Bila ada pengaruh di uji lanjut dengan uji Duncan’s 1%. Tahap kelima yaitu uji Duncan’s 1% digunakan untuk menguji perbedaan antar perlakuan dan perlakuan kontrol. HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian ini dilakukan pada semua stadium Aedes aegypti (telur, larva, pupa dan dewasa) yang berada didalam ruangan (laboratorium) dengan suhu kamar (27˚C), kemudian diberi filtrat serai dan diamati mortalitasnya setelah 24 jam. Hal ini dilakukan untuk mengetahui efektifitas filtrat serai dalam berbagai macam konsentrasi sesuai perlakuan. Filtrat serai diharapkan dapat memberantas Aedes aegypti di semua stadium, ditandai dengan besarnya jumlah mortalitas pada tiap perlakuan. Hasil pengamatan tingkat mortalitas telur, larva, pupa, dan nyamuk dapat dilihat dalam tabel dibawah ini: Tabel 1. Hasil Pengamatan Mortalitas Telur Aedes aegypti Akibat Berbagai Konsentrasi Filtrat Serai ∑ Mortalitas/ulangan Perlakuan Total Rerata I II III A 0 0 0 0 0 B 3 2 2 7 2,33 C 3 7 2 12 4 D 3 7 3 13 4,33 E 1 4 9 14 4,67 F 14 14 5 33 11 Total 79 26,33 Setelah dilakukan pengamatan mortalitas telur, kemudian data dianalisis dengan uji normalitas dan diperoleh data mortalitas telur (Lo = 0,008 > L tabel = 0,01). Dilanjutkan analisis uji homogenitas, dimana data hasil uji homogenitas mortalitas telur χ2 terkoreksi (4,744) < χ2 tabel (5,06), kemudian dilanjutkan Anava satu jalur yang hasilnya disajikan pada tabel dibawah ini.

8

Tabel 2. Hasil Anava Satu Jalur Mortalitas Telur Aedes aegypti akibat Berbagai Konsentrasi Filtrat Serai
ANOVA Ulangan Sum of Squares 202,278 112,000 314,278 df 5 12 17 Mean Square 40,456 9,333 F 4,335 Sig. ,017

Between Groups Within Groups Total

Dari tabel 2. F hitung mortalitas telur adalah 4,335 sedangkan F tabel 1% adalah 5,06. Karena F hitung < F tabel maka, H0 diterima dan Hi ditolak, berarti ada perbedaan pengaruh pemberian filtrat serai dengan berbagai konsentrasi terhadap jumlah mortalitas telur Aedes aegypti, namun tidak berbeda nyata. Maka analisis tidak dapat dilanjutkan dengan uji Duncan’s. Pemberian filtrat serai pada telur Aedes aegypti dengan berbagai konsentrasi tidak memberikan reaksi yang efektif, karena pada masing-masing perlakuan tidak menunjukkan kematian 50% telur dari sampel perlakuan. Tabel 3. Hasil Pengamatan Mortalitas Larva Aedes aegypti Akibat Berbagai Konsentrasi Filtrat Serai ∑ Mortalitas/ulangan Perlakuan Total Rerata I II III A 0 0 0 0 0 B 2 3 3 8 2,67 C 8 8 10 26 8,67 D 20 5 10 35 11,67 E 20 13 24 57 19 F 25 21 22 68 22,67 Total 194 64,67 Setelah dilakukan pengamatan mortalitas larva, kemudian data dianalisis dengan uji normalitas dan diperoleh data mortalitas larva (Lo = 0,126 > L tabel = 0,01). Dilanjutkan analisis uji homogenitas, dimana data hasil uji homogenitas mortalitas larva χ2 terkoreksi (4,419) > χ2 tabel (5,06), kemudian dilanjutkan anava satu jalur yang hasilnya disajikan pada tabel dibawah ini.

9

Tabel 4. Hasil Anava Satu Jalur Mortalitas Larva Aedes aegypti akibat berbagai konsentrasi filtrat Serai
ANOVA Mortalitas Sum of Squares 1188,444 190,667 1379,111 df 5 12 17 Mean Square 237,689 15,889 F 14,959 Sig. ,000

Between Groups Within Groups Total

F hitung dari tabel 4 didapatkan mortalitas larva adalah 14,959, sedangkan F tabel 1% adalah 5,06. Karena F hitung > F tabel maka Ho ditolak dan Hi diterima, berarti ada perbedaan pengaruh pemberian filtrat serai dengan berbagai konsentrasi terhadap jumlah mortalitas larva Aedes aegypti. Tabel 5. Hasil Uji Duncan’s Mortalitas Larva Aedes aegypti Akibat Berbagai Konsentrasi Filtrat Serai Perlakuan Rerata Notasi A 0,0000 a B 2,6667 B C 8,6667 Bc D 11,6667 C E 19,0000 D F 22,6667 E Dari tabel 5. menunjukkan bahwa perlakuan F (konsentrasi filtrat serai 25%) adalah perlakuan yang terbaik dalam menghambat pertumbuhan Larva Aedes aegypti. Hasil penelitian dari stadium larva telah menunjukkan ada perbedaan antara kontrol dan perlakuan. Pemberian filtrat serai pada larva Aedes aegypti dengan berbagai konsentrasi sudah memberikan reaksi yang efektif pada konsentrasi 20%. Karena pada konsentrasi tersebut menunjukkan kematian 50% larva dari sampel perlakuan (tabel 3), sedangkan pada konsentrasi 0% (kontrol) tidak berpengaruh pada perkembangan larva. Tingkat mortalitas yang berbeda pada tiap-tiap perlakuan disebabkan adanya kandungan sitronela pada filtrat serai yang berbeda pula sehingga mempengaruhi perkembangan larva yang dapat menyebabkan kematian, hal ini tergantung banyak sedikitnya konsentrasi filtrat serai yang diberikan.

10

Tabel 6. Hasil Pengamatan Mortalitas Pupa Aedes aegypti akibat Berbagai Konsentrasi Filtrat Serai ∑ Mortalitas/ulangan Perlakuan Total Rerata I II III A 0 0 0 0 0 B 5 3 7 15 5 C 9 7 6 22 7,33 D 10 11 11 32 10,67 E 13 13 14 40 13,33 F 15 19 20 54 18 Total 163 54,33 Setelah dilakukan pengamatan mortalitas larva, kemudian data dianalisis dengan uji normalitas dan diperoleh data mortalitas larva (Lo = 0,20 > L tabel = 0,01). Dilanjutkan analisis uji homogenitas, dimana data hasil uji homogenitas mortalitas larva χ2 terkoreksi (0,041) < χ2 tabel (5,06), kemudian dilanjutkan anava satu jalur yang hasilnya disajikan pada tabel dibawah ini. Tabel 7. Hasil Anava Satu Jalur Mortalitas Pupa Aedes aegypti Akibat Berbagai Konsentrasi Filtrat Serai.
ANOVA Ulangan Sum of Squares 606,944 28,000 634,944 df 5 12 17 Mean Square 121,389 2,333 F 52,024 Sig. ,000

Between Groups Within Groups Total

Pada tabel 7, F hitung mortalitas pupa adalah 52,024, sedangkan F tabel 1% adalah 5,06. Karena F hitung > F tabel maka, H0 ditolak dan Hi diterima, berarti ada perbedaan pengaruh pemberian filtrat serai dengan berbagai konsentrasi terhadap jumlah mortalitas pupa Aedes aegypti. Tabel 8. Hasil Uji Duncan’s Mortalitas Pupa Aedes aegypti akibat Berbagai Konsentrasi Filtrat Serai
Perlakuan A B C D E F Rerata 0,0000 5,0000 7,3333 10,6667 13,3333 18,0000 Notasi a b bc d e f

Tabel 8. menunjukkan bahwa perlakuan F (konsentrasi filtrat serai 25%) adalah perlakuan yang terbaik dalam menghambat pertumbuhan pupa Aedes

11

aegypti. Hasil penelitian dari stadium pupa telah menunjukkan ada perbedaan antara kontrol dan perlakuan. Pemberian filtrat serai pada pupa Aedes aegypti dengan berbagai konsentrasi sudah memberikan reaksi yang efektif pada konsentrasi 20%. Karena pada konsentrasi tersebut menunjukkan kematian 50% pupa dari sampel perlakuan (tabel 5.6), sedangkan pada konsentrasi 0% (kontrol) tidak berpengaruh pada perkembangan pupa. Tingkat mortalitas yang berbeda pada tiap-tiap perlakuan disebabkan adanya kandungan sitronela pada filtrat serai yang berbeda pula sehingga mempengaruhi perkembangan pupa yang dapat menyebabkan kematian, hal ini tergantung banyak sedikitnya konsentrasi filtrat serai yang diberikan. Tabel 9 Hasil Pengamatan Mortalitas Nyamuk Aedes aegypti Akibat Berbagai Konsentrasi Filtrat Serai ∑ Mortalitas/ulangan Perlakuan Total Rerata I II III A 0 0 0 0 0 B 2 4 3 9 3 C 7 12 11 30 10 D 11 10 10 31 10,33 E 13 9 15 37 12,33 F 15 17 15 47 15,67 Total 154 51,33 Data dianalisis dengan uji homogenitas, dimana data hasil uji homogenitas mortalitas nyamuk diperoleh χ2 terkoreksi (3,268) > χ2 tabel (5,06). Hasil analisis data mortalitas pada semua stadium bersifat homogen. Kemudian dilanjutkan dengan analisis Anava Satu Jalur yang hasilnya disajikan pada tabel dibawah ini. Tabel 10. Hasil Anava Satu Jalur untuk Mortalitas Nyamuk Aedes aegypti akibat berbagai konsentrasi filtrat Serai
ANOVA Mortalitas Sum of Squares 505,611 38,667 544,278 df 5 12 17 Mean Square 101,122 3,222 F 31,383 Sig. ,000

Between Groups Within Groups Total

Sedangkan F hitung mortalitas nyamuk adalah 31,383 dan F tabel 1% adalah 5,06. Karena F hitung > F tabel, maka H0 ditolak dan Hi diterima berarti ada perbedaan pengaruh pemberian filtrat serai berbagai konsentrasi terhadap

12

jumlah mortalitas nyamuk Aedes aegypti pada tiap-tiap stadium. Setelah diketahui bahwa ada perbedaan yang sangat nyata, maka analisis dilanjutkan dengan uji Duncan’s untuk mengetahui perlakuan yang terbaik dalam menghambat pertumbuhan nyamuk Aedes aegypti. Hasil analisis disajikan pada tabel dibawah ini. Tabel 11. Analisis Duncan’s untuk Mortalitas Nyamuk Aedes aegypti Akibat Berbagai Konsentrasi Filtrat Serai Perlakuan Rerata Notasi A 0,0000 a B 3,0000 a C 10,0000 b D 10,3333 b E 12,3333 bc F 15,6667 c Tabel 10 menunjukkan bahwa perlakuan F (konsentrasi filtrat serai 25%) adalah perlakuan yang terbaik dalam menghambat pertumbuhan nyamuk Aedes aegypti. Sedangkan pemberian filtrat serai pada nyamuk Aedes aegypti dengan berbagai konsentrasi sudah memberikan reaksi yang efektif pada konsentrasi 25%. Karena pada konsentrasi tersebut menunjukkan kematian 50% nyamuk dari sampel perlakuan (tabel 9), sedangkan pada konsentrasi 0% (kontrol) tidak berpengaruh pada perkembangan nyamuk. Tingkat mortalitas yang berbeda pada tiap-tiap perlakuan disebabkan adanya kandungan sitronela pada filtrat serai yang berbeda pula sehingga mempengaruhi perkembangan nyamuk yang dapat menyebabkan kematian, hal ini tergantung banyak sedikitnya konsentrasi filtrat serai yang diberikan. Dengan demikian, semakin tinggi konsentrasi filtrat serai, maka semakin tinggi tingkat mortalitas pada nyamuk. Serai mengandung senyawa berbentuk padat yang mempunyai bau yang khas. Minyak atsiri yang merupakan produksi serai terdiri dari berbagai senyawa, salah satu senyawa yang dapat membunuh nyamuk adalah sitronela. Kandungan sitronela pada serai yaitu sebesar 35%. Sitronela mempunyai sifat racun (desiscant). Menurut cara kerjanya, racun ini seperti racun kontak yang dapat memberikan kematian karena kehilangan cairan secara terus-menerus sehingga tubuh nyamuk kekurangan cairan (Abdillah, 2004). Mekanisme kerja sitronela menghambat enzim asetilkolinesterase dengan melakukan fosforilasi asam amino serin pada pusat

13

asteratik enzim bersangkutan. Gejala keracunannya, karena adanya penimbunan asetilkolin yang menyebabkan terjadinya keracunan khusus yang ditandai dengan gangguan sistem saraf pusat, kejang, kelumpuhan pernafasan, dan kematian. (Mutchler, 1991). Berdasarkan hal-hal tersebut maka toksin yang berasal dari tanaman serai dapat digunakan untuk memberantas Aedes aegypti, karena dalam suatu filtrat tumbuhan serai, selain senyawa aktif (sitronela) juga terdapat senyawa lain seperti sitral, geraniol, mirsera, nerol, farsenol, methyl heptenon, dan dipentema. Namun senyawa aktif ini dapat meningkatkan aktifitas filtrat serai secara keseluruhan (sinergis). Hal ini memungkinkan serangga tidak mudah menjadi resisten karena kemampuan serangga membentuk sistem pertahanan terhadap beberapa senyawa berbeda secara bersamaan (Trubus, 1999). KESIMPULAN Dari hasil penelitian terhadap Aedes aegypti yang diberi filtrat serai dapat disimpulkan bahwa pada stadium telur, larva, pupa dan dewasa (nyamuk) menunjukkan pengaruh terhadap mortalitasnya. Filtrat serai memiliki kandungan senyawa sitronela sebesar 35%, dan senyawa tersebut mampu membunuh telur, larva, pupa dan dewasa. Racun serai ini seperti racun kontak yang dapat memberikan kematian karena kehilangan cairan secara terus-menerus sehingga tubuh nyamuk kekurangan cairan. Konsentrasi filtrat serai sebagai insektisida nabati tidak efektif diberikan pada telur Aedes aegypti. Sedangkan pada larva dan pupa, konsentrasi filtrat serai yang efektif pada konsentrasi 20%,untuk nyamuk Aedes aegypti sebesar 25%. Tingkat kematian telur cukup rendah bila dibandingkan dengan stadium larva, pupa dan nyamuk. Karena telur Aedes aegypti terbungkus atas kulit yang berlapis tiga, diperkirakan lapisan tersebut mampu mempertahankan kondisi telur sampai menetas meskipun sudah diberi filtrat serai. Dengan demikian, filtrat serai dapat digunakan sebagai cara alternatif untuk memberantas larva, pupa, dan nyamuk Aedes aegypti. Karena bahannya mudah didapat dengan harga murah jika dibandingkan dengan bahan insektisida kimia non-nabati

14

UCAPAN TERIMA KASIH Penelitian ini dapat terselesaikan dengan baik berkat bantuan dari berbagai pihak terutama: Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi (DIKTI) yang telah mendanai penelitian ini dalam bentuk PKMP tahun 2006 Kepala Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Vektor Reservoir dan Penyakit Salatiga yang telah membantu menyediakan jentik nyamuk dan memberikan berbagai masukan dalam penelitian ini. Dra. Siti Zaenab, M.Kes, ahli Parasitologi Universitas Muhammadiyah Malang yang telah menyempatkan waktunya untuk diskusi terbatas dengan penulis/peneliti. Segenap jajaran Laboratorium Kimia UMM dan Laboratorium UMM yang telah membantu menyediakan tempat dan literatur DAFTAR PUSTAKA Abdillah, Asep Candra. 2004. Membasmi Aedes Aegypti dengan Ekstrak Serai. Suplemen Hikmah Edisi Minggu, 07 Maret 2004 Anonymous, 2000. Demam Berdarah. (Online). (http//www1.bpk penabur.or.id/kps-jkt/wydiaw/55/artikel 13.htm). Diakses tanggal 1 Maret 2006 Brown, Harold. W, 1985. Dasar-dasar Parasitologi Klinik. Edisi ke-3. Gramedia. Jakarta. Ditjen P2M & PLP. 1992. Petunjuk Teknis Pemberantasan Nyamuk Penular Penyakit Demam Berdarah Dengue. Depkes RI. Jakarta. Ester, Monica 1999. Demam Berdarah Dengue, Diagnosa, Pengobatan, dan Pengendalian. ECG. Jakarta. Gandahusada, Srisasi. 2000. Parasitologi Kedokteran. FKUI. Jakarta. Guenther, Ernest. 1990. Minyak Atsiri. Jilid I. Universitas Indonesia Press. Jakarta. Kardinan, A. 2001. Pestisida Nabati Ramuan dan Aplikasi. Penebar Swadaya. Jakarta. Kardinan. A, 2003. Tanaman Pengusir Nyamuk dan Pembasmi Nyamuk. Agromedia Pustaka. Jakarta.

15

Lawuyan, Stefanus. 2003. Kontroversi Pengasapan dengan Insekisida. Harian Kompas Edisi 08 Desember 2003. Mutchler, E. 1991. Dinamika Obat: Buku Ajar Farmakologi dan Toksikologi. Edisi 5. ITB. Bandung.. Natawiguna. H, 1989. Pestisida dan Kegunaannya. Armico. Bandung. Novizan. 2002. Membuat dan Memanfaatkan Pestisida Ramah Lingkungan. Agro Media Pustaka. Jakarta. Pelzcar, M.J. & Chan, E.C.S., 1988. Dasar-dasar Mikrobiologi Jilid 2, Penerbit Universitas Indonesia. Jakarta. Pikiran Rakyat. 2005. Demam Berdarah Renggut 27 Jiwa. Edisi Oktober 2005. Sabtu, 15

Quijano, Romeo dan Rengam, Sarojeni V. 1999. Awas, Pestisida Berbahaya bagi Kesehatan. Yayasan Duta Awan. Jakarta. Robinson, T., 1995. Kandungan Organik Tumbuhan Tinggi, Penerbit Institut Teknologi Bandung. Bandung. Trubus. 1999. Penghasil Pestisida Nabati. Trubus Edisi September No. 358.

LAMPIRAN Biodata Penulis Utama Dan Anggota a. Penulis Utama A. Nama Lengkap
NIM

: Yanur Setyaningrum
: 04330037

Tempat Tanggal Lahir B. Alamat

: Jombang, 16 Januari 1986 : Jl. Notojoyo No. 189 Malang

Telp/HP : (0341) 466305/085649218214 Pendidikan : 1. SD Negeri Miagan 1 lulus tahun 1998 2. SLTP Negeri 1 Mojoagung lulus tahun 2001 3. SMU Negeri 2 Jombang lulus tahun 2004 4. S1 Pendidikan Biologi FKIP UMM sampai sekarang Aktivitas Nonakademik: - Fungsionaris HMJ Biologi UMM tahun 2005-2006 - Sekretaris Redaksi Majalah Spora 2005-2006 - Sekretaris Forum Kajian Ilmiah Mahasiswa Biologi (FKIMB) 2005-2007

16

Karya Ilmiah: - ”Child to Child”, Pemberdayaan Anak untuk Konservasi Sungai Brantas Malang (Tim-PKM, Didanai DIKTI tahun 2007) - ”Internalisasi Nilai-nilai Agama dalam Pendidikan Lingkungan di Sekolah Melalui Pendekatan Kontekstual sebagai Upaya Minimalisasi Vandalisme Lingkungan” (Tim-JUARA I LKTM Bidang Pendidikan Tingkat Universitas, Juara I Tingkat Kopertis VII, Juara II Tingkat Wilayah C dan Finalis PIMNAS XIX 2006) - ”Uji Efektivitas Filtrat Serai Sebagai Insektisida Nabati dalam Upaya Memberantas Nyamuk Aedes aegypti” (TIM-PKMP Didanai DIKTI tahun 2006) b. Anggota Penulis C. 1. Nama Lengkap
NIM

:Sholihah
: 04330057

T.T.Lahir D. Alamat

:Pasuruan, 15 Oktober 1985 : Jl. Jetis No 10A Malang

Telp/HP : -/ 085649218214 Pendidikan : 1. SD Negeri 1 Kraksan Pasuruan lulus tahun 1998 2. SLTP Negeri 1 Purwosai lulus tahun 2001 3. SMU Negeri 1 Purwosari lulus tahun 2004 4. S1 Pendidikan Biologi FKIP UMM sampai sekarang Aktivitas Nonakademik: - Anggota Forum Kajian Ilmiah Mahasiswa Biologi (FKIMB) 2005-2007, Fokus pada Kesehatan Masyarakat - Asisten laboratorium Biologi Universitas Muhammadiyah Malangsekarang - Fungsionaris HMJ Biologi UMM tahun 2005-2006 - Wakil Pemimpin Redaksi Majalah Spora 2005-2006 Karya Ilmiah: ”Uji Efektivitas Filtrat Serai Sebagai Insektisida Nabati dalam Upaya Memberantas Nyamuk Aedes aegypti” (TIM-PKMP Didanai DIKTI tahun 2006) : Ifan Prasetya Yuda : 06330011 : Singaraja, 27 Pebruari 1987
: Jl. Tirto Utomo Gg. IV/8

2. Nama NIM T.T. Lahir
Alamat

Telp./HP Pendidikan

: - / 085664081363 1. SDN 2 Tegal Badeng Barat, Negara lulus tahun 1999 2. SMP Negeri 2 Negara lulus tahun 2002 3. Madrasah Aliyah Negeri Negara lulus 2005 4. S1 Jurusan Pendidikan Biologi FKIP – UMM sampai sekarang.

17

Kegiatan Nonakademik: Wakil Ketua Forum Kajian Ilmiah Mahasiswa Biologi (FKIMB) tahun 2006-2007. Fokus pada studi kesehatan masyarakat - Komandan Resimen Mahasiswa UMM - Anggota Diklat HMJ Biologi UMM 3. Nama NIM T.T. Lahir Jenis Kelamin Alamat Malang : Husamah : 04330058 : Sumenep, 18 Oktober 1985 : Laki-laki : Jl. Notojoyo No. 53 Karangploso Malang 65151. Telp. (0341) 464733 HP. 085649218214 e-mail: usya_bio@yahoo.com Riwayat Pendidikan : SD Negeri Pagerungan Kecil III, Sapeken SMP Negeri 2 Sapeken SMU Negeri 1 Banyuwangi S1 Jurusan Pendidikan Biologi FKIP-Universitas Muhamadiyah Malang-sekarang Aktivitas Nonakademik: 1. Ketua Umum Forum Kajian Ilmiah Mahasiswa Biologi FKIP-UMM (FKIMB) 2006-2007 2. Editor dan Litbang Majalah “Spora”- Univesitas Muhammadiyah Malang 2006-2007 3. Fungsionaris BEM FKIP-UMM 2006-2007 4. Asisten Laboratorium Biologi UMM tahun 2005-sekarang 5. Koordinator Divisi Riset, Identifikasi dan Konservasi pada Tim Ekspedisi Biokonservasi (TEB) UMM periode 2006-2007 6. Anggota Pra-Wing Forum Lingkar Pena Ranting UMM-2007 7. Fungsionaris HMJ Biologi 2005-2006 8. Redaktur Pelaksana Majalah Spora 2005-2006 Karya Tulis/Penelitian a. Program Keativitas Mahasiswa /LKTM 1.Internalisasi Nilai-nilai Agama dalam Pendidikan Lingkungan di Sekolah Melalui Pendekatan Kontekstual sebagai Upaya Minimalisasi Vandalisme Lingkungan (Tim-JUARA I LKTM Pendidikan Tingkat UMM, Juara I Tingkat Kopertis VII, Juara II Tingkat Wilayah C dan Finalis PIMNAS XIX 2006) 2.Prospek Selai Mengkudu (Morinda citrifolia) Sebagai Produk Olahan Berkhasiat Obat dalam Upaya Meningkatkan Pendapatan Masyarakat Pedesaan di Malang Selatan (Tim-PKM, Didanai DIKTI tahun 2006) 3.”Child to Child”, Pemberdayaan Anak untuk Konservasi Sungai Brantas Malang (Tim-PKM, Didanai DIKTI tahun 2007) b. Artikel/Opini/Resensi Buku 1. Mengurai Hubungan Dosen Mahasiswa (Majalah Spora, Edisi VIII/2007) 2. Mahasiswa Miskin Kreativitas (Buletin Bestari, Desember 2006)

18

3. Gerakan Perlawanan Guru (Banjarmasin Post, 13 Agustus 2006) 4. Muhammadiyah, Persyarikatan Protestanisme Islam (Suara Muhammadiyah, Edisi 1-15 Juli 2006) 5. Menanti Keberpihakan Diknas pada Siswa (Koran Pendidikan, Juli 2006) 6. Pendidikan dalam Kacamata Penguasa (Koran Pendidikan, 22-28 Mei 2006) 7. Meningkatkan Profesionalisme Guru, Mungkinkah? (Koran Pendidikan, Juni 2006) 8. Menggagas Pendidikan Lingkungan Berbasis Agama (Majalah Spora, Edisi VII/Tahun IV/ Mei 2006) 9. Rekonstruksi Pendidikan Versi Kartini ( Koran Pendidikan, April 2006) 10. Jurus Sukses Implementasi KBK (Koran Pendidikan, 13-18 Maret 2006) 11. Membangkitkan Roh-Roh Pencerdasan (Koran Pendidikan, 6-12 Februari 2006) 12. Mewaspadai Pergeseran Makna Profesi Guru (Koran Pendidikan, 11-18 Desember 2005) 13. Mengurai Petualangan Politik Luar Negeri Amerika (Malang Pos, 23 Oktober 2005) 14. Islam dan Kearifan Lingkungan(Kompas Jatim, 23 September 2005) 15. Busung Lapar di Lumbung Padi, Bencana di Tanah Surga (Spora, Agustus 2005)

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->