P. 1
Asal Usul Kota Surakarta

Asal Usul Kota Surakarta

Views: 41|Likes:
Dipublikasikan oleh Asydan Net

More info:

Published by: Asydan Net on May 23, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/04/2014

pdf

text

original

asal usul kota Surakarta Dusun Sala dan Kraton Surakarta HadiningratMENGGAH dhusun ingkang nama Sala punika

sampun wonten ing Keraton Pajang, nalika jamanipun Kangjeng Sinuhun Sultan Hadiwijaya. Kamisepuh bebekeling dhusun punika Ki Gedhe Sala, pramila dhusunipun lajeng katelah aran nama dhusun Sala.(Babad Sala:RM Sajid)Jauh sebelum pindahnya Keraton Kartasura, sebenarnya nama dhusun Sala (sekarang Solo) sudah lebih dahulu ada. Seperti apa yang diungkapkan RM Sajid, ketika zaman Kerajaan Pajang pun dusun itu telah sering disebut-sebut. Bahkan malah sudah sangat dikenal. Pada saat itu, ketika masih belum menjadi kuthapraja Keraton Surakarta, sebenarnya wilayah dari Dhusun Sala juga sudah cukup luas. RM Sajid menggambarkannya dengan memberikan batasan-batasan yang kalau dilihat pada zaman sekarang bisa melintasi wilayah beberapa kecamatan (Pasar Kliwon, Banjarsari, Laweyan, dan Jebres). "Dhusun Sala punika wiyar tebanipun. Ingkang kangge wates kali kaliyan bengawan. Ing sisih eler Kali Pepe, ing sisih wetan Bengawan Beton. Mangidul dumugi dhusun Nusupan, ingkang sisih kidul Kali Wingka. Dene ing sisih kilen watesing garisipun menggak-menggok, wiwit saking Kali Pepe wingking gedung bioskop Purbayan, mangidul terus dumugi Gadhing terus mengidul dumugi kali wingka. Inggih punika ingkang dipun wastani dhusun Sala." Dengan referensi yang demikian, maka usia dhusun Sala sebenarnya sudah mencapai 4 - 5 ratusan tahun. Mengapa demikian? Karena menurut sejarah yang ada, Keraton Pajang itu sudah ada sejak abad ke-16 atau sekitar tahun 1500-an Masehi. Namun yang terjadi sekarang, hari jadi Kota Solo justru diperingati dengan berpijak pada perpindahan Keraton Kartasura ke dusun tersebut pada 17 Februari 1745. Tentu saja itu menjadi menarik, mengingat jauh sebelumnya dhusun Sala sebenarnya sudah ada. Setidaknya, mungkin akan timbul pertanyaan, mengapa kemudian hari jadinya tidak diperingati dengan mencari data sebelum pindahnya Keraton Kartasura. Tentang hal tersebut, kurator Museum Radyo Pustoko Drs Mufti Rahardja memberikan alasannya. "Hal itu terkait dengan apa yang disampaikan SISKS Paku Buwono (PB) II ketika kali pertama menempati Keraton Surakarta," paparnya. Menurut dia, pada 17 Februari 1745 yang jatuhnya pada hari Rabu Kliwon tersebut, PB II bertitah yang intinya, sejak saat itu meminta dhusun Sala untuk diganti dengan nama Surakarta Hadiningrat. "Saat itu Sinuhun ngandika, dina iki desa Sala tak pundhut, tak ganti dadi Surakarta Hadiningrat," ujar Mufti. Hari saat munculnya titah itulah yang menurut dia menjadi rujukan. Kemudian, setiap tanggal tersebut digunakan sebagai peringatan hari jadi Kota Solo. Meski sebenarnya jauh sebelum itu nama dhusun Sala sudah ada, bahkan sudah berkembang pesat.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->