Anda di halaman 1dari 15

PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Gangguan tidur pada lansia merupakan keadaan dimana individu mengalami suatu
perubahan dalam kuantitas dan kualitas pola istirahatnya yang menyebabkan rasa tidak
nyaman atau mengganggu gaya hidup yang di inginkan.lansia rentan terhadap gangguan
tidur karena adanya tekanan pola tidur .Gannguan tidur pada lansia jika tidak segera
ditangani akan berdampak serius dan akan menjadi gangguan tidur yang kronis.secara
fisiologis, jika seseorang tidak mendapatkan tidur yang cukup untuk mempertahankan
kesehatan tubuh dapat terjadi efek-efek seperti pelupa, konfusi dan disorientasi.(mickey
stanley ;2007;447).
Beradasarkan analisa data dari pengkajian yang telah dilakukan di peroleh sebesar 13
% lansia dari jumlah penduduk yang ada di lingkungan XV kelurahan titi kuning
kecamatan medan johor mengalami gangguan tidur sehubungan dengan hal tersebut akan
diadakan penyuluhan tentang gangguan pola tidur.

B. Tujuan
Adapun tujuan diadakannya penyuluhan tersebut adalah untuk memberikan
pendidikan kesehatan kepada masyarakat di lingkungan XV kelurahan titi kuning
kecamatan medan johor khususnya bagi lansia sehingga dapat meningkatrkan derajat
kesehatan masyarakat di sekitar lingkungan XV kelurahan titi kuning kecamatan medan
johor serta dapat menambah pengetahuan masyarakat tentang gangguan pola tidur yang
sedang mereka alami.
SATUAN ACARA PENYULUHAN
PENDIDIKAN KESEHATAN TENTANG GANGGUAN POLA TIDUR

Topik : Gangguan Pola tidur pada Lansia


Hari / Tanggal : Sabtu, 12 Maret 2011
Tempat : Rumah Ibu hanum
Sasaran : Lansia
Pembimbing : Anna Kasfi,S.kep,Ners

Tujuan Umum :
Setelah dilakukan penyuluhan selama 30 menit tentang gangguan
p o l a t i d u r p a d a l a n s i a diharapkan lansia dapat menyebutkan cara mengatasi
gangguan pola tidur.

Tujuan Khusus :

Setelah dilakukan penyuluhan diharapkan keluarga dapat :

1. Menjelaskan fungsi tidur

2. Menjelaskan faktor- faktor yang mempengaruhi tidur

3. Menjelaskan Macam- macam gangguan pola tidur dan gejalanya

4. Menjelaskan cara mengatasi gangguan pola tidur

Materi penyuluhan

• Fungsi tidur

• Faktor-faktor yang mempengaruhi tidur

• Macam-macam gangguan pola tidur dan gejalanya

• Cara mengatasi gangguan pola tidur

Waktu dan Tempat


• Waktu : Kamis , 14 April 2011.selama 30 menit.

• Tempat : Rumah Ibu Hanum

Metode

• Ceramah

• Diskusi

Media

• Leaflet

• LCD

Pengorganisasian

• Penyuluh : Kurniawan SS

• Peserta : Lansia dan Keluarga

PROSES PELAKSANAAN

No Tahap Penyuluh Peserta Waktu Media


Kegiatan
1. Pembukaan 1. Memberi salam 1. Menjawab salam 5 menit
2. Memperkenalka 2. Mendengarkan dan
n diri dan memperhatikan
menjelaskan tujuan
penyuluhan
2. Kegiatan 1. Menjawab 20 LCD
1. Bertanya tentang pertanyaan menit
jadwal tidur pada
malam hari 2. Mendengarkan dan
2. Menjelaskan memperhatikan
tentang fungsi tidur 3. mendengarkan dan
3. Menjelaskan memperhatikan
tentang faktor –
faktor yang 4. Bertanya
mempengaruhi tidur
4. Memberi
kesempatan 5. Mendengarkan dan
bertanya memperhatikan
5. Menjawab
pertanyaan 6. Mendengarkan
memperhatikan
6. Menjelaskan
macam –macam
gangguan pola tidur 7. Bertanya
dan gejalanya
7. Memberi
kesempatan 8. Mendengarkan dan
bertanya memperhatikan
8. Menjawab
pertanyaan 9. Mendengarkan dan
memperhatikan
9. Menjelaskan
tentang macam- Leaflet
3. Penutup macam gangguan 1. Menjawab 5 menit
pola tidur dan pertanyaan
gejalanya
1. Mengevaluasi
kegiatan dengan 2. Mendengarkan dan
cara memberi memperhatikan
pertanyaan
2. Membuat
kesimpulan materi 3. Menerima leaflet
yang telah 4. Menjawab salam
disampaikan
3. Memberikan leaflet
4. Mengakhiri
penyuluhan dan
mengucapkan salam

Evaluasi

• Struktur

o Penyuluh dapat memberikan materi penyuluhan dengan baik

o Media dan alat memadai

o Setting sesuai dengan kegiatan


• Proses

o Pelaksanaan sesuai dengan alokasi waktu

o Peserta mengikuti dengan aktif kegiatan penyuluhan

o Peserta menanyakan hal-hal yang tidak dimengerti pada saat diskusi

• Hasil

o Peserta dapat menjelaskan kembali tentang fungsi tidur

o Peserta dapat menjelaskan kembali tentang faktor yang mempengaruhi tidur

o Peserta dapat menjelaskan kembali tentang gangguan pola tidur dan gejalanya

o Peserta dapat menjelaskan kembali tentang cara mengatasi gangguan pola


tidur

MATERI PENYULUHAN

A. FUNGSI TIDUR
Tidur adalah proses fisiologis yang bersiklus yang bergantian dengan periode yang
lebih lama dari keterjagaan.Tidur suatu keadaan berulang-ulang,perubahan status kesadaran
yang terjadi selama periode tertentu.

Kegunaan tidur masih tetap belum jelas ( Hodgson,1991 ).Tidur dipercaya


mengkontribusi pemulihan fisiologis dan psikologis ( Oswald,1984: Anch dkk,1988 ) dan dan
menurut satu teori fungsi tidur adalah berhubungan dengan penyembuhan (Evans dan
French,1995).laju denyut jantung normal pada orang dewasa sehat sepanjang hari rata-rata 70
hingga 80 denyut permenit atau lebih rendah jika individu berada pada kondisi fisik yang
sempurna.Akan tetapi selama tidur laju denyut jantung turun sampai 60 denyut permenitatau
lebih rendah.hal ini berarti bahwa denyut jantung 10 hingga 20 kali lebih sedikit dalam setiap
menit selama tidur atau 60 hingga 120 kali lebih sedikit dalam setiap jam.Secara jelas, tidur
yang nyenyak bermanfaat dalam memelihara fungsi jantung.

Teori lain tentang kegunaan tidur adalah tubuh menyimpan energi selama
tidur.Otot skelet berelaksasi secra progresif dan tidak adanya kontraksi otot menyimpan
energi kimia untuk proses seluler.Penurunan laju metabolik basal lebih jauh menyimpan
persediaan energi tubuh.(Anch dkk,1988).

B. POLA TIDUR NORMAL

a) Neonatus ( bayi yang baru lahir )

Neonatus sampai usia 3 bulan rata-rata tidur sekitar 16 jam sehari.

b) Bayi

Seorang bayi antara usia 1 bulan sampai 1 tahun tidur rata-rata 14 jam sehari.

c) Todler

Pada usia 2 tahun, anak- anak biasanya tidur sepanjang malam dan tidur siang
setiap hari.Total tidur rata-rata 12 jam sehari.tidur siang dapat hilang pada usia 3
tahun.Hal yang umum bagi todler terbangun pada malam hari.

d) Prasekolah
Rata- rata tidur anak usia prasekolah sekitar 12 jam semalam.Pada usia 5 tahun
anak prasekolah jarang tidur siang ( Wong,1995).

e) Anak usia sekolah

Pada usia 6 tahun akan tidur malam rata- rata 11 sampai 12 jam sementara anak
usia 11 tahun tidur sekitar 9 sampai 10 jam ( Wong,1995).

f) Remaja

Remaja memperoleh sekitar 7 setengah jam untuk tidur setiap malam


(Carskadon,1990).

g) Dewasa muda

Kebanyakan dewasa muda tidur malam hari rata-rata 6 sampai 8 setengah jam
tetapi hal ini bervariasi.Dewasa muda jarang sekali tidur siang.

h) Dewasa tengah

Selama masa dewasa tengah total waktu yang digunakan untuk tidur malam hari
mulai menurun.Insomnia terutama lazim terjadi mungkin disebabkan oleh
perubahan dan stress usia menengah.

i) Lansia

Jumlah tidur total tidak berubah sesuai pertambahan usia.Akan tetapi kualitas tidur
kelihatan menjadi berubah pada kebanyakan lansia (Bliwise,1993).Keluhan tentang
kesulitan tidur seringkali terjadi.hal ini sering disebabkan karena keberadaan
penyakit kronik dan peningkatan waktu siang hari yang dipakai untuk tidur .

C. FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI TIDUR

a) Penyakit fisik

b) Obat- obatan dan substansi

c) Gaya hidup

d) Pola tidur yang biasa dan mengantuk yang berlebihan pada siang hari (EDS)
e) Stress emosional

f) Lingkungan

g) Latihan fisik dan kelelahan

h) Asupan makanan dan kalori

D. GANGGUAN POLA TIDUR

a) Insomnia

Insomnia adalah kesulitan untuk tidur atau kesulitan untuk tetap tertidur, atau
gangguan tidur yang membuat penderita merasa belum cukup tidur pada saat
terbangun.

Insomnia dikelompokkan menjadi:

• Insomnia primer, yaitu insomnia menahun dengan sedikit atau sama sekali tidak
berhubungan dengan berbagai stres maupun kejadian

• Insomnia sekunder, yaitu suatu keadaan yang disebabkan oleh nyeri, kecemasan, obat,
depresi atau stres yang hebat.

Ada Tiga macam Insomnia:

• Transient insomnia - kesulitan tidur hanya beberapa malam


• Insomnia jangka pendek- dua atau empat minggu mengalami kesulitan tidur Kedua
jenis insomnia ini biasanya menyerang orang yang sedang mengalami stress, berada
di lingkungan yang ribut-ramai, berada di lingkungan yang mengalami perubahan
temperatur ekstrim, masalah dengan jadwal tidur-bangun seperti yang terjadi saat
jetlag, efek samping pengobatan
• Insomnia kronis- kesulitan tidur yang dialami hampir setiap malam selama sebulan
atau lebih Salah satu penyebab chronic insomnia yang paling umum adalah depresi.
Penyebab lainnya bisa berupa arthritis, gangguan ginjal, gagal jantung, sleep apnea,
sindrom restless legs, Parkinson, dan hyperthyroidism. Namun demikian, insomnia
kronis bisa juga disebabkan oleh faktor perilaku, termasuk penyalahgunaan caffein,
alcohol, dan substansi lain, siklus tidur/bangun yang disebabkan oleh kerja lembur
dan kegiatan malam hari lainnya, dan stres kronis.

Insomnia bukan suatu penyakit, tetapi merupakan suatu gejala yang memiliki
berbagai penyebab, seperti kelainan emosional,kelainan fisik dan pemakaian obat-
obatan.Sulit tidur sering terjadi, baik pada usia muda maupun usia lanjut; dan seringkali
timbul bersamaan dengan gangguan emosional, seperti kecemasan, kegelisahan, depresi atau
ketakutan.Kadang seseorang sulit tidur hanya karena badan dan otaknya tidak lelah.

Pola terbangun pada dini hari lebih sering ditemukan pada usia lanjut.Beberapa orang tertidur
secara normal tetapi terbangun beberapa jam kemudian dan sulit untuk tertidur
kembali.Kadang mereka tidur dalam keadaan gelisah dan merasa belum puas tidur.Terbangun
pada dini hari, pada usia berapapun, merupakan pertanda dari depresi.

Orang yang pola tidurnya terganggu dapat mengalami irama tidur yang terbalik, mereka
tertidur bukan pada waktunya tidur dan bangun pada saatnya tidur.

Selain itu, perilaku di bawah ini juga dapat menyebabkan insomnia pada beberapa orang:

• higienitas tidur yang kurang secara umum (cuci muka, dll)


• kekhawatiran tidak dapat tidur
• mengkonsumsi caffein secara berlebihan
• minum alkohol sebelum tidur
• merokok sebelum tidur
• tidur siang/sore yang berlebihan
• jadwal tidur/bangun yang tidak teratur

Gejala :

Penderita mengalami kesulitan untuk tertidur atau sering terjaga di malam hari dan sepanjang
hari merasakan kelelahan.

Insomnia bisa dialami dengan berbagai cara:


o sulit untuk tidur
o tidak ada masalah untuk tidur namun mengalami kesulitan untuk tetap tidur (sering
bangun)
o bangun terlalu awal

Kesulitan tidur hanyalah satu dari beberapa gejala insomnia. Gejala yang dialami waktu siang
hari adalah:

• Mengantuk
• Resah
• Sulit berkonsentrasi
• Sulit mengingat
• Gampang tersinggung

b) Apnea tidur

Apnea tidur adalah gangguan yang dicirikan dengan kurangnya aliran udara melalui
hidung dan mulut selama periode 10 detik atau lebih pada saat tidur.

Ada tiga jenis apnea tidur :

• Apnea obstruktif

Apnea obstruktif adalah bentuk yang paling banyak terjadi.Terjadi pada saat otot atau
struktur rongga mulut pada saat tidur.Jalan nafas atas menjadi tersumbat sebagian atau
seluruhnya dan aliran udara pada hidung berkurang selama 30 detik
( Guilleminault,1994).individu masih berusaha untuk bernafas yang sering kali
menyebabkan bunyi dengkuran atau dengusan yang keras.Upaya untuk benafas
selama tidur menyebabkan seseorang terbangun dari tidur.Pria usia pertengahan
biasanya dianggap lebih sering terkena terutama jika mereka obesitas.

• Apnea sentral

Apnea sentral melibatkan disfungsi pada pusat pengendalian pernapasan di otak.

• Apnea campuran
Yaitu terdiri atas komponen apnea sentral dan obstruktif.

Gejala :

• Tidur malam yang tidak lelap


• Keluhan mengantuk yang berlebihan di siang hari
• Keletihan
• Sakit kepala di pagi hari
• Gairah seksual menurun

c) Narkolepsi

Yaitu disfungsi mekanisme yang mengatur keadaan bangun dan tidur.seseorang yang
menderita narkolepsi orang tersebut akan jatuh tertidur tanpa bisa dikendalikanpada
waktu yang tidak tepat.Tidur siang singkat tidak lebih dari 20 menit dapat mengurangi
rasa mengantuk yang subjektif.faktor – faktor yang mempengaruhi rasa kantuk pada
seseorang yang menderita narkolepsi misalnya alkohol atau aktivitas yang melelahkan
harus dihindari.

Gejala :

Serangan tidur tiba-tiba dan rasa kantuk yang berlebihan pada siang hari
Kemalasan
Kurangnya minat terhadap aktivitas.

d) Depriasi tidur
Yaitu masalah yang dihadapi akibat dari disomnia.Penyebabnya dapat mencakup
penyakit misalnya demam,sulit bernafas, atau nyeri.stres emosional,obat-
obatan,gangguan lingkungandan keanekaragamn waktu tidur terkait dengan waktu kerja.

Gejala fisiologis

Penglihatan kabur
Kekakuan motorik halus
Penurunan refleks
Waktu respon melambat
Rasionalisasi dan penilaian menurun
Aritmia jantung

Gejala psikologis

Bingung dan disorientasi


Menarik diri,apatis
Rasa kantuk berlebihan
Hiperaktif
Penurunan motivasi

e) Parasomnia

Adalah masalah tidur yang lebih banyak terjadi pada anak – anak.hal ini meliputi
somnambulisme (berjalan dalam tidur),terjaga malam, mimpi buruk, ngompol.hal yang
terpenting untuk menghadapi anak yang menderita parasomnia adalah mempertahankan
keamanannya sehingga tidak terjatuh atau cedera.

Cara mengatasi gangguan pola tidur dengan 12 aturan tidur yang sehat (menurut WHO):

1. Berbaring di tempat tidur ketika benar-benar ingin tidur. Tetapi usahakan pada waktu
yang sama ketika akan pergi tidur.
2. Jangan menggunakan ranjang untuk aktivitas lain selain untuk tidur. Aktivitas lain
seperti membaca, nonton TV, makan, telepon. Kebiasaan menggunakan ranjang untuk
aktivitas lain membuat kebiasaan untuk terjaga ketika berbaring di ranjang.
3. Pasang alarm untuk bangun pada waktu yang sama. Tanpa memandang lama waku
tidur malam.
4. Usahakan untuk tidak tidur siang.
5. Jangan minum alkohol beberapa jam sebelum tidur. Alkohol dapat membuat tidur
gelisah.
6. Jangan mengkonsumsi kafein atau obat mengandung kafein beberapa jam sebelum
waktu tidur. Karena kafein sebagai stimulan, dapat meningkatkan denyut jantung
sehingga tubuh dapat terjaga sepanjang malam.
7. Jangan merokok beberapa jam sebelum tidur. Rokok mengandung nikotin yang dapat
meningkatkan semangat karena berefek sebagai neurostimulan.
8. Olahraga pada sore hari (6 jam sebelum tidur). Latihan peregangan otot atau jalan
kaki secukupnya selama 20 menit. Hal ini akan meningkatkan metabolisme dan suhu
badan, lalu akan menurun sekitar 6 jam kemudian yang berefek pada tidur yang
nyenyak.
9. Sediakan waktu transisi untuk tidur degan mengurangi tingkat aktivitas sebelum tidur,
hilangkan rasa cemas akan pekerjaan yang belum selesai, hari esok dan pikiran
lainnya. Melakukan akivitas dengan tenang dan santai.
10. Membersihkan diri sebelum tidur, memastikan pintu telah terkunci, dan
menyesuaikan pencahayaan lampu, supaya merasa aman dan nyaman pada saat tidur.
11. Memastikan tidak ada cahaya terang atau suara yang dapat mengganggu dan pastikan
suhu ruang tidur nyaman.
12. Keadaan lapar atau setelah makan banyak dapat menghambat tidur. Bagaimanapun
jika merasa lapar sebaiknya makan makanan kecil atau minum segelas susu hangat
sangat tepat untuk mengatasi masalah ini.

Selain itu, kebutuhan magnesium dan kalsium sebaiknya dipenuhi, karena kekurangan
keduanya dapat meyebabkan tidur tidak nyenyak. Magnesium dapat merelaksasikan otot dan
kalsium berefek sebagai penenang pikiran. Kedua zat ini dapat diperoleh salah satunya pada
susu. Karbohidrat kompleks yang terdapat pada roti dapat memacu pengeluaran serotin yang
dapat merangsang rasa kantuk. Serotin juga dapat dipicu oleh asam amino triptofan yang
terdapat pada susu, selain itu triptofan juga memicu pengeluaran hormon melatonin yang
memerintahkan tubuh untuk untuk istirahat. Hormon ini akan dikeluarkan ketika sinar
matahari mulai redup.

Dengan tidur yang berkualitas dan cukup, kita dapat lebih siap dan berkonsentrasi penuh
untuk melakukan aktivitas esok harinya