Anda di halaman 1dari 7

c  


 
  c 
 


BAB I

PENDAHULUAN

1.1Y TUJUAN PERCOBAAN


ÀY Dapat menimbang dengan menggunakan neraca digital
ÀY Dapat membedakan larutan standar primer dan larutan standar sekunder.
ÀY Dapat melakukan standarisasi larutan.
ÀY „enentukan kadar asam asetat yang terdapat dalam asam cuka yang
beredar di pasaran.

1.2Y DASAR TEORI

1.2.1Y Asam Asetat


Asam asetat adalah salah satu contoh dari asam karboksilat yang mempunyai
gugus fungsi ±COOH yang disebut gugus karboksil karena merupakan gugus dari
gugus karbonil ( -CO-) dan gugus hidroksil (-OH).
Asam asetat terdapat dalam cuka makan memiliki kadar sekitar 20 ± 25%. Asam
asetat murni disebut asam asetat glasial merupakan campuran bening yang tidak
berwarna, berbau sangat tajam dan membeku pada suhu 16,6¦C membentuk Krista yang
menyerupai es. Asam asetat yang baik dikonsumsi oleh tubuh adalah 3% maksimum
60mg/kg.

1.2.2Y Larutan Standar


Larutan standar adalah larutan yang konsentrasinya diketahui secara pasti atau
dapat pula diartikan sebagai bahan kimia yang digunakan untuk menetapkan konsentrasi
larutan standar sekunder atau larutan yang harga konsentrasinya masih dapat berubah
karena pengaruh lingkungan.

Y Y
YY
Y Y
c   
 
  c 
 


Dengan demikian maka dikenal ada 2 jenis yaitu larutan standar primer dann
larutan standar sekunder. Sedangkan proses penetapan konsentrasi (biasanya dalam
sistem kenormalan). Larutan standar sekunder dengan menggunakan larutan standar
primer disebut proses standar. Cara ini harus dilakukan mengingat jumlah pereaksi
kimia yang diperoleh dengan keadaan yang sangat murni jumlahnya terbatas.
Reaksi antara titran dengan zat yang dipilih sebagai standar primer harus
memenuhi syarat untuk analisa titrasi volumetric, yaitu :
1.Y Harus mudah diperoleh dalam bentuk murni atau dalam keadaan
kemurnian konsentrasinya diketahui dengan harga yang wajar. Pada
umumnya zat pengotor tidak melebihi 0,01 sampai 0,02% dan harus
mungkin diuji ketidakmurnianya dengan uji yang diketahui
kepekatannya.
2.Y Zat itu harus tetap, harus mudah dikeringkan dan tidak terlalu
hidroskopis, tidak berkurang beratnya jika terkena udara, garam hidratnya
biasanya tidak dipergunakan dengan standar primer.
3.Y „empunyai bobot ekuivalen tinggi agar dapat mengurangi konsentrasi
kesalahan pada penimbangan.

Terdapat bermacam ± macam larutan standar, antara lain sebagai berikut :

1.Y Standar primer asam


åY KHC8H4O4 ( kalium hydrogen phatalat)
åY C8H8COOH (asam benzoat)
åY NH4SO3H (asam sulfamat)
åY H2C2O4.2H2O (asam oksalat)
2.Y Standar primer basa
åY NaCO3 (natrium karbonat)
åY Na2B4O7.10H2O (boraks)

Y Y
YY
Y Y
c   
 
  c 
 


1.2.3Y Dasar volumetri


Volumetri atau titrimetri adalah cara analisis jumlah berdasarkan pada
pengukuran volume larutan pereaksi (larutan penitar) yang direaksikan dengan larutan
contoh/sampel yang di tentukan kadarnya ( titrit). Pelaksanaana pengukuran volume ini
disebut titrasi atau penitran, yaitu larutan penitar ditambahkan sedikit demi sedikit ke
dalam larutan contoh/sampel sampai terjadi titik akhir titrasi yang secara kimia jumlah
titran dan jumlah titrit ekuivalen.

1.2.4Y Titik ekivalen


Titik ekivalen adalah titik akhir titrasi,yaitu dimana suatu titrasi akan dihentikan
karena telah mencapai suatu kesetaraan.Untuk mengetahui kapan suatu titrasi dikatakan
setara ialah bila pada larutan titrit telah terjadi perubahan warna.Hal ini disebabkan
karena penambahan indikator sebagai larutan petunjuk.

1.2.5Y Indikator PP(penolptalain)


Indikator PP adalah asam dwiprotik yang tak berwarna. „ula- mula zat ini
berdisosiasi menjadi suatu bentuk tak berwarna dan kemudian dengan kehilingan proton
kedua, menjadi ion dengan sistem konjungasi maka timbulah warna merah.
„aka sebagian aturan umum, orang sebaiknya memilih suatu indikator yang
berubah warna kira ± kira pada pH kesetaraan titik titrasi. Untuk asam ± asam lemah, pH
titik kesetaraan di atas 7 dan biasanya dipilih phenolptalein. Untuk basa lemah, dimana
pH titik kestaraan titik kestaraan di bawah 7, biasanya di gunakan metal merah atau
metal jingga. Untuk asam kuat dan basa kuat biasanya dipilih metal merah, bromotimol
biru dan PP

Y Y
YY
Y Y
c   
 
  c 
 


1.2.6Y Titrasi Asam Basa ( Asidimetri ± Alkalimetri )


Reaksi dasar dari titrasi asam basa yaitu penetralan atau netralisasi yang
menghasilkan garam dan air. „isalnya reaksi antara natrium hidroksida dan asam
klorida.
ooooooooooooooooooooooooooooooooooooooo
oooooooooooooooooooooooooooooooo    o       
Bila diukur berapa mL larutan asam denhan titar tertentu diperlukan untuk
menetralkan suatu larytan basa, kadarnya atau titarnya dicari maka pekerjaan itu disebut
asidimetri sedangkan penitaran sebaliknya, asam dengan basa yang titarnya diketahui
disebut alkalimetri.

Y Y
YY
Y Y
c   
 
  c 
 


BAB II

„ETODOLOGI

2.1Y Alat dan Bahan Yang Digunakan

2.1.1Y Alat yang di gunakan


ÀY Labu ukur 100 mL
ÀY Timbangan Biasa
ÀY Neraca digital
ÀY Pipet Volume 25 mL
ÀY Pipet ukur 10 mL
ÀY Beaker glass
ÀY Erlenmeyer 250 mL
ÀY Buret
ÀY Klem dan statif
ÀY Bulp
ÀY Corong

2.1.2Y Bahan yang digunakan


ÀY Larutan NaOH
ÀY Larutan Asam Oksalat
ÀY In dikator PP
ÀY Sampel cuka (3 merk)
ÀY Aquadest

Y Y
YY
Y Y
c   
 
  c 
 


2.2Y Prosedur Kerja


2.2.1Y Standarisasi NaOH 0,1 N dengan Asam Oksalat

åY „emipet 10 mL NaOH 0,1 N dengan menggunakan pipet volume,


dan memasukan ke dalam Erlenmeyer 250 mL lalu menambahkan
indikator PP sebanyak 3 tetes
åY „enitrasi dengan menggunakan penitar asam oksalat 0,1 N
hingga terjadi perubahan warna menjadi merah muda
åY „encatat volume penitar yang digunakan
åY „elakukannya secara duplo
åY „enentukan konsentrasi NaOH

2.2.2YPenentuan kadar asam asetat dalam cuka perdagangan

åY „emipet 10 mL larutan cuka perdagangan dengan pipet ukur dan


memasukannya menyulingkan hingga tanda batas ke dalam labu
ukur 100 „l
åY „E„IPET 10 mL larutan tersebut dengan menggunakan pipet
volume, lalu memasukkan kedalam Erlenmeyer 250 mL dan
menambahkan 3 tetes indikator PP
åY „enitrasidengan NaOH yang telah distandarisasi hingga terjadi
perubahab warna menjadi merah muda.
åY „elakukan percobaan untuk masing ± masing sampel secara
duplo.
åY „enghitung kadar asam asetat dalam asam cuka.

Y Y
Y Y
Y Y
c   
 
  c 
 


Y Y
Y
Y
Y Y