P. 1
Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang

Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang

|Views: 583|Likes:
Dipublikasikan oleh jonykopral

More info:

Published by: jonykopral on May 28, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/12/2014

pdf

text

original

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

KATA PENGANTAR

Dokumen ini merupakan Laporan Akhir yang berisi penyusunan data – data dan analisis Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya. Laporan Akhir ini disusun berdasarkan Konsep Laporan Akhir yang telah disusun sebelumnya. Penyusunan ini kami lakukan mengacu kepada RTRWP NAD, RTRW Kabupaten/Kota, Tatrawil Prov. NAD, Masterplan BP KAPET BAD, Masterplan BPKS, Blue Print BRR dan instansi terkait selanjutnya di analisis sesuai dengan sistematika penyusunan. Melalui model-model yang digunakan didapat variabel-variabel yang dipergunakan untuk pengintegrasian Banda Aceh - Sabang dan sekitarnya. Melalui seminar yang telah dilakukan tanggal 18 April 2006, banyak diterima masukanmasukan untuk kesempurnaan laporan. Dengan demikian model-model yang digunakan diharapkan mendekati keadaan sebenarnya sehingga kecenderungankecenderungan dan pola aliran, pusat bangkitan dan tarikan,bentuk pola distribusi tetap akan berlaku sama. Akhir kata, kami pihak konsultan mengucapkan terima kasih atas

perhatiannya dan berharap dokumen ini dapat menjadi suatu acuan pekerjaan yang akan konsultan lakukan dari pekerjaan yang ditawarkan oleh Pemerintah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.

Banda Aceh,

2006

PT. VIRAMA KARYA

i

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ......................................................................................................... i Daftar Isi ................................................................................................................... ii Daftar Tabel............................................................................................................. vi Daftar Gambar ........................................................................................................xii Daftar Diagram ......................................................................................................xiii

BAB I PENDAHULUAN .........................................................................................I-1 1.1 1.2 1.3 Latar Belakang............................................................................................I-1 Maksud Dan Tujuan....................................................................................I-4 Ruang Lingkup ..........................................................................................I-4 1.3.1 1.3.2 1.4 1.5 1.6 Lingkup Wilayah .............................................................................I-4 Lingkup Umum Kegiatan ................................................................I-5

Metoda Pendekatan ...................................................................................I-6 Metoda Analisis .........................................................................................I-9 Sistematika Penulisan .............................................................................I-10

BAB II EVALUASI PENGEMBANGAN BANDA ACEH – SABANG DAN SEKITARNYA ..................................................................................II-1 2.1 Beberapa Rencana Pengembangan Ekonomi Yang Ada..........................II-1 2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.2 Kebijakan Nasional ........................................................................II-1 Kebijakan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...........................II-7 Rencana Pengembangan Ekonomi di Wilayah Kajian ..................II-9

Kecenderungan Perkembangan Ekonomi Yang Dihadapi ......................II-26 2.2.1 2.2.2 2.2.3 Kedudukan Indonesia Dalam Konteks Regional-Internasional ...II-26 Kedudukan NAD dalam Konteks Nasional .................................II-45 Kecenderungan Perkembangan Ekonomi di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ........................................................................II-53 2.2.4 Kecenderungan Perkembangan Ekonomi di Wilayah Kajian ..........................................................................................II-56

2.3

Potensi dan Masalah NAD dalam Konteks Internasional, Nasional, dan Regional ...........................................................................II-72

ii

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

2.3.1

Kelemahan dan Kekuatan Indonesia dalam Konteks ASEAN ........................................................................................II-72

2.3.2

Kekuatan dan Peluang Ekonomi NAD dalam Konteks Nasional ......................................................................................II-83

2.4

Kesesuaian Rencana, Kondisi Yang Ada dan Kecenderungan Ekonomi...................................................................................................II-88

2.5

Skenario dan Strategi dalam Konteks Internasional, Regional dan Nasional ................................................................................................II-104

BAB III EVALUASI PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR PENDUKUNG PENGEMBANGAN EKONOMI BANDA ACEH-SABANG DAN SEKITARNYA .......................................................................................III-1 3.1 Evaluasi Rencana Penyediaan Infrastruktur yang Ada ......................III-1 3.1.1 RTRW Nasional ............................................................................III-1 3.1.2 RTRW Provinsi .............................................................................III-2 3.1.3 BPKS ............................................................................................III-2 3.1.4 BP KAPET ....................................................................................III-6 3.1.5 TATRAWIL....................................................................................III-7 3.1.6 BLUE PRINT BPRR......................................................................III-9 3.2 Perkiraan Kebutuhan Infrastruktur (Sarana & Prasarana)...................III-10 3.2.1 Perhubungan Darat.....................................................................III-10 3.2.2 Perhubungan Kereta Api ............................................................III-11 3.2.3 Perhubungan Sungai .................................................................III-11 3.2.4 Perhubungan Laut ......................................................................III-11 3.2.5 Perhubungan Udara....................................................................III-14 3.3 Kesesuaian Rencana, Kondisi yang ada dan Kebutuhan Infrastruktur..........................................................................................III-15 3.3.1 Moda Darat ................................................................................III-15 3.3.2 Moda Kereta Api ........................................................................III-15 3.3.3 Moda Sungai...............................................................................III-15 3.3.4 Perhubungan Laut .....................................................................III-15 3.3.5 Perhubungan Udara....................................................................III-17

BAB IV MODEL INTEGRASI PENGEMBANGAN EKONOMI & INFRASTRUKTUR BANDA ACEH –SABANG ................................... IV-1 4.1 Konsep Dasar Integrasi Pengembangan Ekonomi & Infrastruktur ....... IV-1
iii

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

4.1.1 Hubungan Antara Sistem Transportasi Regional dan Tata Ruang .......................................................................................... IV-1 4.1.2 Pendekatan Sistem Dalam Perencanaan Transportasi dan Tata Ruang .................................................................................. IV-1 4.1.3 Pola Kebijakan Sistem Transportasi dan Tata Ruang di Indonesia ..................................................................................... IV-3 4.2 Transportasi Intermoda dalam Jaringan Multimoda ............................. IV-5 4.2.1 Perspektif Jaringan Transportasi Multimoda dan Intermoda ....... IV-5 4.2.2 Sistem Jaringan Transportasi Multimoda..................................... IV-6 4.2.3 Konsep Transportasi Intermoda .................................................. IV-7 4.3 Langkah Integrasi Pengembangan Ekonomi & Infrastruktur ................ IV-8

BAB V RENCANA INTEGRASI PENGEMBANGAN EKONOMI & INFRASTRUKTUR BANDA ACEH - SABANG DSK .......................... V-1 5.1 Rencana Integrasi Pengembangan Ekonomi ........................................ V-1 5.1.1 Integrasi Lokasi Pusat Koleksi dan Distribusi ............................... V-1 5.1.2 Integrasi Aktivitas Ekonomi Kawasan......................................... V-11 5.1.2.1 5.1.2.2 5.1.2.3 Konsepsi Pengembangan Kawasan ........................... V-11 Rencana Pengembangan Kawasan ............................ V-15 Rencana Pengembangan Sektoral di Wilayah Kajian .......................................................................... V-25 5.2 Rencana Integrasi Infrastruktur Transportasi ...................................... V-28 5.2.1 Transportasi Darat ..................................................................... V-33 5.2.2.Transportasi Laut ....................................................................... V-33 5.2.3 Transportasi Udara .................................................................... V-34 5.2.4 Transportasi Sungai.................................................................... V-35 5.2.5 Transportasi Kereta Api .............................................................. V-35 5.3. Kelembagaan....................................................................................... V-36

BAB VI REKOMENDASI INTEGRASI PENGEMBANGAN EKONOMI DAN INFRASTRUKTUR BANDA ACEH-SABANG DAN SEKITARNYA ...................................................................................... VI-1 6.1 Rencana Strategis Pengembangan...................................................... VI-1 6.1.1 Bidang Ekonomi.......................................................................... VI-1 6.1.2 Bidang Infrastuktur...................................................................... VI-6 6.1.3 Rencana Strategis Pengembangan Kawasan Prioritas ............. VI-9
iv

................. VI-12 6....................1 Program Pengembangan Ekonomi...............................2 Program Pengembangan............ VI-12 v .2 Program Pengembangan Infrastruktur.....................................2.......Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 6......................2........ VI-12 6..

.............................................II-32 Tabel 2......................6 Perbandingan Structure of Output Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 ..........II-45 vi ...........................................11 Perbandingan Kualitas Hidup Penduduk Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 – 2003 ....3 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kabupaten Pidie KAPET Bandar Aceh Darussalam Tahun 2012........8 Perbandingan Aliran Utang dan Sumber Dana Pemerintah Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 ....................II-34 Tabel 2...Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya DAFTAR TABEL Tabel 2..........................................................................................................II-40 Tabel 2....5 Perbandingan Tingkat Pertumbuhan Indeks Harga Konsumen Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 – 2005 ..............4 Perbandingan Tingkat Pertumbuhan GDP Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 – 2005 ............................................II-38 Tabel 2...................II-25 Tabel 2........1 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kota Banda Aceh KAPET Bandar Aceh Darussalam Tahun 2012 .........................10 Perbandingan Penggunaan Tenaga Kerja Untuk Berbagai Sektor di Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 ...............II-21 Tabel 2.....................................12 Perbandingan GNP Perkapita Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 1998 – 2003 .........9 Perbandingan Kependudukan Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia .......................7 Perbandingan Struktur Permintaan Menurut Indeks Harga yang Berlaku Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 ..................II-28 Tabel 2......2 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kabupaten Aceh Besar KAPET Bandar Aceh Darussalam Tahun 2012......II-26 Tabel 2..............................................................II-36 Tabel 2................II-23 Tabel 2...................13 PDRB Atas Dasar Harga Konstan 1993 Menurut Provinsi Tahun 2000 – 2002 (Jutaan Rupiah) ..II-43 Tabel 2................................ II-30 Tabel 2.....

..............................II-49 Tabel 2...........................24 Perkembangan Realisasi Nilai Ekspor-Impor di Kota Sabang 2001-2004 (dalam US$) ......................................................................................II-50 Tabel 2.23 Perkiraan Dampak Bencana pada Kesempatan Kerja ....................18 Harga Eceran Beras di Pasar Bebas Berbagai Kota Tahun 1999 – 2002 (Rupiah/Kg) .........................30 Tabel 2......................II-55 Kontribusi Sektor......II-59 Tabel 2....................................................15 Angka Indeks Harga Konsumen 43 Kota Tahun 2003 (1996 = 100) .II-57 Tabel 2................................................32 Perkembangan Produksi Sektor Pertanian Kota Banda Aceh......II-58 Tabel 2.....II-52 Tabel 2...................................Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2............................II-62 vii .....II-53 Tabel 2.......II-58 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kota Sabang (dalam %)..................28 Kontribusi Sektor................sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kota Sabang (dalam %).... Kepadatan Penduduk...........II-61 Tabel 2..........II-60 Kontribusi Sektor...................II-60 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kota Banda Aceh...........II-58 Tabel 2................... Luas Panen dan Produksi Padi Tahun 2003 ..................................21 Perkiraan Dampak Bencana terhadap PDB dan Pertumbuhan PDB Aceh dan Indonesia ......17 PDRB Perkapita Tanpa Migas Atas Dasar Harga Konstan 1993 Menurut Provinsi Tahun 200 – 2002 (Rupiah) ..................16 PDRB Perkapita Atas Dasar Harga Konstan 1993 Menurut Provinsi Tahun 200 – 2002 (Rupiah) ............................29 Tabel 2........25 Tabel 2..............27 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kota Sabang (dalam %) .........II-54 Tabel 2..........II-54 Tabel 2......II-48 Tabel 2...II-57 Tabel 2.............. Penduduk.........II-46 Tabel 2.............sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kota Banda Aceh (dalam %) .......................................................sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kabupaten Aceh Besar (dalam %)............II-61 Tabel 2..................34 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Besar..............31 Tabel 2..........................19 Perbandingan Luas Area............................22 Tabel 2......................................20 Kondisi Ekonomi Propinsi Nangroe Aceh Darussalam Sebelum Bencana Tsunami ...........33 Perkembangan Produksi Sub Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Besar .................................II-59 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian...............................................................14 PDRB Tanpa Migas Atas Dasar Harga Konstan 1993 Menurut Provinsi Tahun 2000 – 2002 (Jutaan Rupiah) ..............26 Perkembangan Produksi Pertanian Kota Sabang ...

....................................................................................................................49 Tabel 2........II-66 Tabel 2..................................sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kabupaten Aceh Barat (dalam %).......................................................................................................................................41 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Bireuen (dalam %)...II-68 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Tengah (dalam %).....................................................40 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Pidie (dalam %) ............II-66 Tabel 2.............39 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Pidie ...48 Kontribusi Sektor...............II-69 Tabel 2............................................................ 37 Kontribusi Sektor...46 Tabel 2.II-62 Tabel 2.....43 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Bireuen ..38 Tabel 2.II-64 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Pidie (dalam %) ......................................sektor Ekonomi Terhadap PDRB Aceh Jaya (dalam %) .................II-68 Tabel 2....II-72 viii ..36 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Besar (dalam %) .........47 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Tengah .......................................II-67 Tabel 2..............II-66 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Bireuen (dalam %)...................................................................II-64 Tabel 2..........................................II-64 Tabel 2.............Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.......II-65 Tabel 2..45 Kontribusi Sektor............II-71 Tabel 2..............II-69 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Barat (dalam %) ................53 Tabel 2.....................44 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Bireuen (dalam %) ................52 Kontribusi Sektor......42 Tabel 2....sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kabupaten Pidie (dalam %) ........................................II-63 Tabel 2...............................II-70 Tabel 2........................................II-71 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Jaya (dalam %) ..........35 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Besar (dalam %)...50 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Barat.......................................54 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Jaya............sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kabupaten Aceh Tengah (dalam %) ...........II-70 Tabel 2.....II-62 Tabel 2.......................................................51 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Barat (dalam %) .................................

..........Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.................................62 LQ PDRB Menurut Sektor Ekonomi Tahun 2003 Berdasarkan Harga Konstan ...II-79 Pelabuhan Laut yang Telah Ditetapkan dan Dapat Digunakan Untuk Perdagangan Luar Negeri ........................II-98 Tabel 2.......67 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kota Banda Aceh Tahun 2006-2015 .........................71 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Tengah Tahun 2006-2015 ............................................................................................................................................................................II-87 Proyek-proyek yang telah Terealisasi Berdasarkan Nota Kesepakatan Kerjasama IMT-GT ................................................II-102 Tabel 2..................................66 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kota Sabang Tahun 2006-2015.....................II-99 Tabel 2...........59 Pertumbuhan Ekonomi Negara-negara ASEAN ......68 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Besar Tahun 2006-2015 .................................II-104 ix ........................57 Tabel 2.....63 LQ Sub Sektor Pertanian Tahun 2004 Wilayah Kajian Integrasi Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya ..............II-100 Tabel 2........II-103 Tabel 2...........II-88 Tabel 2.................................74 Canadian Agricultural Exports and Imports 2002-2004 (Annual ave..................................................65 Perkiraan Surplus-Defisit Komoditi Pertanian Provinsi NAD Tahun 20010.....................58 Tabel 2..............56 Tabel 2.................II-97 Tabel 2.............................................................II-92 Tabel 2.....................) ...................................................................72 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Barat Tahun 2006-2015.................................II-96 Tabel 2....II-88 Tabel 2...........II-90 Tabel 2.II-72 Tabel 2.................................................................................................60 Tabel 2..............................................................II-73 10 Mitra Dagang Teratas Malaysia Tahun 2001 ......................................................70 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Bireuen Tahun 2006-2015 ....61 Kegiatan Produksi untuk Menunjang Kerjasama IMT-GT ...................................II-101 Tabel 2............55 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Jaya (dalam %) ..II-86 Tabel 2..................................................................64 Perkiraan Surplus-Defisit Komoditi Pertanian Provinsi NAD Tahun 2005.................................II-93 Tabel 2........73 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Jaya Tahun 2006-2015 .69 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Pidie Tahun 2006-2015 ............II-75 10 Mitra Dagang Teratas Singapura Tahun 2001 ...........

.. V-42 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kota Sabang ..........................2 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kota Banda Aceh ................................5 Tabel 5.......14 Rencana Ketersediaan Moda Udara yang Ada di Wilayah Kajian.....................................................................................................................9 Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut Pengembangan 25 Pelabuhan Strategis Tahun 2005 – 2024 ................................II-104 Tabel 3.....................................................11 Rencana Ketersediaan Moda Darat yang ada di Wilayah Kajian.................................... VI-13 Tabel 6.....III-8 Rencana Penyediaan Moda Transportasi menurut BLUE PRINT ........4 Tabel 3...............III-18 Tabel 3... VI-14 x ......... V-29 Program Pengembangan Infrastruktur.6 Tabel 6........................................ V-25 Tabel 5..............................III-19 Tabel 5............... V-1 Lokasi Pusat Koleksi & Distribusi berdasarkan waktu tempuh ................III-7 Rencana Penyediaan Moda Transportasi menurut TATRAWIL .III-1 Rencana Ketersediaan Moda Transportasi Menurut RTRWP ...1 Potensi Transportasi Antar Daerah dalam Wilayah Kajian .....................III-16 Tabel 3.....7 Rencana Penyediaan Moda Transportasi menurut RTRWN ...........................................III-3 Rencana Penyediaan Moda Transportasi menurut BPKS........................III-13 Tabel 3..........................III-10 Tabel 3.......................III-14 Tabel 3............................ V-2 Lokasi Pusat Koleksi & Distribusi berdasarkan jarak pencapaian .....6 Tabel 3.........Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2...12 Rencana Ketersediaan Moda Sungai yang ada di Wilayah Kajian..........................................2 Tabel 3....) ........8 Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut Tahapan Implementasi Cabotage Tahun 2005 – 2010 ............III-12 Tabel 3....3 Tabel 5............................................................5 Tabel 3...............................3 Tabel 3...............10 Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut Pengembangan Perintis untuk Mendorong Pertumbuhan Ekonomi .......13 Rencana Ketersediaan Moda Laut yang ada di Wilayah Kajian........................................................................2 Tabel 5...................75 Canadian – ASEAN Agricultural Trade 2001 – 2003 (Annual ave....................1 Tabel 5.................................................III-9 Perkiraan V/C ratio Jalan raya antar daerah dalam wilayah kajian Tahun 2010 .............1 Tabel 3..................... V-2 Distribusi Sektor Ekonomi Untuk Integrasi Banda Aceh-Sabang Dan Sekitarnya .....III-17 Tabel 3.......4 Orde Kota Menurut Berbagai Studi.III-6 Rencana Ketersediaan Moda Transportasi menurut BP KAPET...

................... VI-19 Tabel 6.. VI-15 Tabel 6..7 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kabupaten Aceh Jaya..........................6 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kabupaten Aceh Barat ............................................. VI-16 Tabel 6.......................................9 Rekomendasi Program Pengembangan Infrastruktur ....3 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kabupaten Aceh Besar ........................5 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kabupaten Bireueun ......................................8 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kabupaten Aceh Tengah ...............................................4 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kabupaten Pidie ...................................................Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 6........................................ VI-20 Tabel 6.................................. VI-18 Tabel 6.... VI-21 xi ...................................... VI-17 Tabel 6..............

....................................................................... IV-2 Gambar 4..........II-37 Gambar 2........................... IV-6 Pengaturan Hirarki Pergerakan dalam Sistem Transportasi Multi Moda ...3 Gambar 4...................... Keterkaitan antara Sistem Transportasi dan Tata Ruang.............................................3 Gambar 2...II-39 Gambar 2.... IV-5 Deskripsi Jaringan Transportasi Multi dan Inter Moda...........1 Grafik Tingkat Pertumbuhan GDP Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 – 2005 ............. IV-7 xii ...........2 Grafik Tingkat Pertumbuhan Indeks Harga Konsumen Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 – 2005 ..............2 Gambar 4...............6 Grafik Aliran Utang dan Sumber Dana Pemerintah Indonesia ..........1.....4 Kebijakan Sistem Transportasi ............................................................................................II-27 Gambar 2.....9 Grafik Perbandingan GNP Perkapita Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 1998 – 2003 .............................................................II-33 Gambar 2....................................................5 Gambar 2.....................4 Grafik Structure of Output Indonesia Tahun 2003 .................II-44 Gambar 4............II-29 Gambar 2...............II-42 Gambar 2...II-32 Struktur Permintaan Indonesia Menurut Indeks Harga yang Berlaku Tahun 2003 ....7 Grafik Jumlah Tenaga Kerja di Berbagai Sektor di Indonesia Tahun 2003 (dalam %) ....8 Grafik Perbandingan Kualitas Hidup Penduduk Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 – 2003 ..........Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya DAFTAR GAMBAR Gambar 2...........................II-35 Grafik Kependudukan Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 ......

.................Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya DAFTAR DIAGRAM Diagram I Berbagai Rencana yang Berpengaruh Terhadap Wilayah Kajian ......I-7 Diagram II Diagram III Kerangka Pendekatan Integrasi Infrastruktur Transportasi ...................I-8 Kerangka Analisis Integrasi Pengembangan ..........I-9 xiii ......................................................................................

1 Latar Belakang Pada awalnya Sabang ditetapkan sebagai Kawasan Pelabuhan Bebas dan Perdagangan Bebas melalui Instruksi Presiden No. Dewan Kawasan Sabang diketuai oleh Gubernur Daerah Istimewa Aceh dengan anggota Bupati Aceh Besar dan Walikota Sabang. 2 Tahun 2000 ini diperkuat dengan Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang No. Dewan Kawasan Sabang ditetapkan oleh Presiden Republik Indonesia dengan masa kerja selama 5 (lima) tahun. yaitu Dewan Kawasan Sabang (DKS) dan Badan Pengusahaan Kawasan Sabang (BPKS). 2 Tahun 2000 tentang Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang. mengawasi dan mengkoordinasikan kegiatan BPKS. 248/M/2000 jo Keputusan Presiden No. 37 Tahun 2000 serta peraturan perundangan yang berlaku lainnya. 193/034 tentang Pembentukan Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang. Sebagai tindak lanjut dari Undang-Undang ini. 2 Tahun 2000 tentang Pengembangan Pulau Sabang Menjadi Daerah Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas. BPKS dibentuk oleh dan bertanggung jawab kepada DKS. Pengangkatan Ketua dan Anggota Dewan Kawasan Sabang telah ditetapkan dengan Keputusan Presiden No. BPKS memiliki kewenangan untuk membuat ketentuanketentuan sepanjang tidak bertentangan dengan Undang-undang No. membina. Wakil Kepala BPKS diangkat dan diberhentikan oleh DKS setelah mendengar pertimbangan DPRD Propinsi (Ayat 2 pasal 5 Undang-Undang No. maka Inpres No. 2/M Tahun 2001. BPKS didirikan di Sabang pada tanggal 18 Februari 2001 dengan Keputusan Gubernur Daerah istimewa Aceh Selaku Ketua DKS No. Tugas dan wewenang DKS meliputi penetapan kebijakan umum. Secara resmi. Peraturan pemerintah pengganti Undang-Undang ini pada tahun yang sama dikuatkan lagi dengan ditetapkan sebagai Undang-Undang No. 37 Tahun 2000). BPKS juga I-1 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya BAB I PENDAHULUAN 1. 37 Tahun 2000. maka terbentuk dua lembaga dalam rangka mengelola dan mengembangkan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang. Kepala. Selanjutnya karena pertimbangan mendesak untuk mewujudkan Kawasan Pelabuhan Bebas dan Perdagangan Bebas ini.

Cakupan wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam meliputi Kota Banda Aceh. Adapun tugas BPKS adalah melaksanakan pengelolaan. Pelabuhan Sabang dengan keunggulan geografisnya. asuransi. Riau) dan di Kawasan Indonesia Timur dibentuk kerjasama sejenis yaitu BIMP-EAGA (Brunei Darussalam. serta membuka peluang bagi para investor dari dalam negeri maupun dari luar negeri untuk menanamkan modalnya di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. yaitu melalui Keppres No. maka Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) Sabang yang telah ditetapkan sebelumnya. Kabupaten Aceh Besar. Nama KAPET Sabang juga diubah menjadi “KAPET Bandar Aceh Darussalam” dengan luas wilayah 55. Indonesia. pos dan telekomunikasi. Malaysia. 171 Tahun 1998 yang mencakup Pulau Weh dan Pulo Aceh. pertambangan dan energi. I-2 . dan Kabupaten Pidie. Malaysia. Adanya 2 badan pengembangan ini. pariwisata dan bidangbidang lainnya. Thailand (IMT-GT). Johor. Jika kita tinjau ke Bagian Selatan Sumatera. transportasi.390 Km2. terdapat kerjasama regional SIJORI (Singapura. yaitu melalui BPKS dan BP KAPET. dan pembangunan Kawasan Sabang sesuai dengan fungsi-fungsi Kawasan Sabang. Agar tidak terjadi tumpang tindih wilayah usaha antara BPKS dengan BP KAPET.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya berwenang untuk mengeluarkan ijin-ijin usaha yang diperlukan bagi pengusaha dan pelaku bisnis yang mendirikan usaha di Sabang melalui pelimpahan wewenang sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Philipina East ASEAN Growth Area). pengembangan. dengan hinterland Wilayah Tengah dan Barat/Selatan Aceh yang telah dihubungkan oleh berfungsinya jaringan jalan dari pantai Barat/Selatan melalui Wilayah Tengah ke Pantai Timur Aceh. maka integrasi Banda Aceh . perbankan. jasa. dan mulai kembali berfungsinya dinas-dinas di NAD pasca bencana nasional tsunami 26 Desember 2004. maritim dan perikanan.Sabang dan sekitarnya adalah suatu langkah keharusan dan merupakan salah satu upaya untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi di kawasan ini. 193/30591 tanggal 2 September 2001. diharapkan menjadi Gateway untuk NKRI dan dikembangkan guna mengantisipasi kejenuhan kepadatan pelayaran internasional di Selat Malaka. Langkah ini juga diambil guna mengantisipasi Segitiga Pertumbuhan Indonesia. dipindahkan wilayah kerjanya ke Banda Aceh berdasarkan Surat Gubernur Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam No. industri. Fungsi-fungsi Kawasan Sabang ini sebagai tempat untuk mengembangkan usaha-usaha di bidang perdagangan.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

kesemuanya itu bertujuan untuk merangsang pertumbuhan kawasan termasuk IMTGT. Dalam rangka rehabilitasi dan rekonstruksi di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam pasca bencana nasional tsunami, Pemerintah melalui Badan Pelaksana Rehabilitasi dan Rekonstruksi telah menetapkan Sabang sebagai pusat distribusi logistik untuk kurun waktu 5 (lima) tahun mendatang. Sejalan dengan kebijakan tersebut, BPRR mencoba mempertajam fungsi Sabang sebagai pelabuhan berskala internasional dan diharapkan dapat

menciptakan pertumbuhan bagi daerah sekitarnya dengan mengintegrasikannya dengan Banda Aceh, secara fisik, ekonomi, dan sosial. Dengan demikian, Banda Aceh - Sabang dan sekitarnya dapat menjadi pendorong bagi pembangunan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) secara keseluruhan. Bersamaan dengan itu diharapkan daerah-daerah hinterland akan diperkuat potensi

ekonominya. Untuk itu, sedikitnya ada lima hal yang patut dilakukan untuk mendukung perwujudan integrasi Banda Aceh - Sabang dan sekitarnya sebagai kawasan andalan pengembangan ekonomi terpadu, yaitu: 1. Harus ada komitmen yang tinggi serta kesamaan visi dan misi dari pejabat pemerintah mulai tingkat tertinggi hingga terendah, tentang pembangunan posisi kawasan Sabang. 2. Menyediakan infrastruktur dasar yang handal dalam rangka memberikan fasilitas bagi kelancaran investasi kepada pelaku dunia usaha. 3. Memberikan insentif dan kemudahan guna menarik minat investor berinvestasi di Sabang dan wilayah kajian lainnya. 4. Adanya sistem keamanan yang baik dan terpadu. 5. Perencanaan detail infrastruktur pusat-pusat pertumbuhan pendukung menjadi pelabuhan bertaraf internasional, yaitu meliputi Pelabuhan Sabang, Malahayati, Lhokseumawe, Kuala Langsa, Meulaboh, dan Singkil. Dalam perspektif jangka panjang, suatu pengembangan wilayah harus menjadi suatu upaya untuk menumbuhkembangkan perekonomian wilayah dan lokal (local economic development), sehingga daerah tersebut dapat tumbuh dan berkembang secara mandiri. Dalam hal ini sangat diharapkan peran pemerintah daerah serta organisasi-organisasi masyarakat setempat dapat menumbuhkan kegiatan usaha dan lapangan kerja dengan memobilisasi sumber daya manusia, alam dan kelembagaan secara lokal.
I-3

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

Jelas bahwa inisiatif pembangunan secara lokal dan regional memegang kunci yang sangat penting. Untuk itu pemerintah daerah serta organisasi lokal tidak boleh bersifat pasif atau menunggu inisiatif pemerintah pusat. Sesungguhnya hal ini telah sejalan dengan desentralisasi dan peningkatan otonomi dalam pembangunan daerah, khususnya Kabupaten/Kota yang kini tengah digalakan oleh pemerintah pusat. Keterbatasan dana yang tersedia untuk mengembangkan Banda Aceh Sabang dan sekitarnya ini mendorong diperlukannya upaya efisiensi dan optimalisasi dalam pengembangan dan pemanfaatan infrastruktur Banda Aceh Sabang dan sekitarnya, khususnya infrastruktur transportasi. Untuk itulah diperlukan suatu kajian khusus untuk integrasi infrastruktur transportasi tersebut, yang dapat melibatkan juga masyarakat luas, sehingga manfaat pengembangan Banda Aceh Sabang dan sekitarnya tersebut dapat dirasakan langsung juga oleh masyarakat umum. 1.2 Maksud Dan Tujuan Sebagaimana telah dikemukakan pada bagian pendahuluan, maksud dilakukannya studi ini adalah untuk menetapkan kebijaksanaan dan strategi pelaksanaan integrasi bidang infrastruktur antara Banda Aceh - Sabang dan sekitarnya yang sesuai dengan aspek ekonomi, teknik dan lingkungan. Atas dasar aspek ini maka upaya integrasi Banda Aceh - Sabang dan sekitarnya tersebut dapat ditetapkan kapan waktu pelaksanaannya serta jenis pembangunan infrastruktur transportasi bagaimana yang paling sesuai. Persiapan dan pembangunan infrastruktur dasar ini, antara lain

pembangunan pelabuhan, jaringan jalan, listrik, air, dan fasilitas pendukung lain, yang perlu dilakukan secara efisien dan efektif. Kondisi tersebut disebabkan pengalokasian dana untuk sektor infrastruktur masih sangat terbatas. Melalui studi ini diharapkan dapat diperoleh masukan kepada BPRR dalam menetapkan kebijakaan serta strategi pengintegrasian Banda Aceh - Sabang dan sekitarnya.

1.3 1.3.1

Ruang Lingkup Lingkup Wilayah Kegiatan ini meliputi pengintegrasian infrastruktur Banda Aceh - Sabang dan

sekitarnya,

khususnya

infrastruktur

transportasi,

dengan

batasan

wilayah

sebagaimana tercantum dalam Surat Keputusan Gubernur Provinsi Nanggroe Aceh
I-4

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

Darussalam No. 193/30591 tanggal 2 September 2001, perihal “KAPET Bandar Aceh Darussalam” dengan luas wilayah 55.390 Km2. Untuk Studi integrasi pengembangan Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya ini, wilayah kajian dibagi dua wilayah yaitu wilayah inti yang terdiri atas Kota Sabang, Kota Banda Aceh, Kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Pidie dan wilayah

hinterland yang terdiri atas Kabupaten Bireuen, Kabupaten Aceh Tengah, Kabupaten Aceh Barat dan Kabupaten Aceh Jaya. Untuk lebih jelasnya mengenai lingkup wilayah kajian ini dapat di lihat pada Gambar 1.1 Peta Lingkup Wilayah Kajian. 1.3.2 Lingkup Umum Kegiatan Dalam mencapai maksud sebagaimana dikemukakan di atas, dan demi efisiensi, studi ini akan meliputi kegiatan sebagai berikut: 1. Kajian Pendahuluan • Tinjauan ulang semua data yang ada, yang berkaitan dengan rencana pengembangan Banda Aceh - Sabang dan sekitarnya, meliputi aspek teknik, sosial ekonomi dan lingkungan. • Pengumpulan data kondisi fisik, ekonomi, sosial, lingkungan dan infrastruktur wilayah yang tercakup dalam Banda Aceh - Sabang dan sekitarnya, baik sebelum maupun sesudah terjadinya bencana alam nasional tsunami pada tanggal 26 Desember 2004. • Melakukan indikasi awal, adanya manfaat dari pekerjaan ini, baik terhadap pengguna (user), penyedia (operator) maupun bagi pemerintah (regulator) dan masyarakat luas, seperti peningkatan aksesibilitas, penurunan biaya transport, serta manfaat bagi lingkungan yang lebih baik. 2. Analisis dan Pengembangan Alternatif Model Integrasi • Melakukan analisis perkiraan besarnya demand (permintaan) dan supply (penyediaan) transportasi barang dan penumpang yang akan terjadi oleh adanya pengembangan Banda Aceh - Sabang dan sekitarnya ini (analisis trips generation dan distribution). • Melakukan studi rute alternatif untuk berbagai moda transport yang mungkin dikembangkan/digunakan. • Memberikan rekomendasi link, sublink, node dan hinterland disertai dengan indikasi volume lalu lintas disesuaikan dengan ramalan lalu lintas, kendala topografi dan fungsi jalan.

I-5

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

• Menetapkan kriteria integrasi lokasi pengumpul hasil komoditas unggulan, lokasi pengolahannya, dan pasar. • Membuat perkiraan volume lalu lintas/angkutan yang akan terjadi (akan timbul) melalui pemanfaatan proyek ini, dengan mempergunakan model dan alat analisa yang sesuai. 3. Penyusunan Konsep Strategis dan Program Pembangunan • Mengembangkan dan menentukan alternatif model rencana integrasi

infrastruktur dan pusat-pusat pelayanan dalam pengembangan Banda Aceh Sabang dan sekitarnya • Mengkaji berbagai alternatif alinyemen, penyusunan perbaikan rute yang ada atau usulan rute alternatif • Melakukan analisis manfaat proyek yang tepat dan diusulkan dengan mempergunakan metode yang sesuai • Atas dasar indikasi besarnya manfaat (langsung atau tidak langsung) agar dibuat analisa manfaat proyek dengan mempergunakan metode yang sesuaI • Bertanggung jawab atas analisis dan penafsiran semua data yang diterima dan penyusunan kesimpulan serta rekomendasi laporannya, dan diminta untuk mempresentasikan semua data dan hasil kajian.

1.4

Metoda Pendekatan

Untuk tercapainya maksud dan tujuan pekerjaan, dilakukan langkah-langkah pendekatan sebagai berikut: 1. Review atau kaji ulang studi KAPET BAD dan BPKS yang sudah pernah dilakukan sebelumnya. Review ini perlu dilakukan untuk melihat kesesuaian rencana pengembangan infrastruktur pendukung KAPET dan BPKS yang sudah disusun sebelumnya, dengan perubahan kondisi sosial-ekonomi masyarakat dan basis ekonomi (economic driven) pasca tsunami. Apakah asumsi dasar kondisi sosial-ekonomi dan basis pengembangan KAPET dan BPKS yang disusun dahulu (pra tsunami) masih bisa digunakan atau berkesesuaian dengan kondisi pasca tsunami. Berdasarkan hasil evaluasi rencana pengembangan infrastruktur dan kondisi infrastruktur pasca tsunami yang masuk dalam KAPET dan BPKS, disusun sejumlah alternatif model pengembangan infrastruktur yang dapat

mengintegrasikan sistem transportasi Banda Aceh - Sabang dan sekitarnya. Dalam penyusunan alternatif model tersebut dipertimbangkan sinergitas sistem transportasi.
I-6

Dari sejumlah model alternatif tersebut. Berdasarkan model rencana terpilih tersebut selanjutnya disusun kebutuhan infrastruktur transportasi dan indikasi program integrasinya. Demand dan supply ini dapat diperkirakan jika Link dan Node (dengan hinterland dan hirarki) sebagai syarat terbentuknya sistem transportasi sudah teridentifikasi. 4. Diagram I Berbagai Rencana yang Berpengaruh Terhadap Wilayah Kajian RTRW KAB.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 2. serta memberi ruang yang cukup pada masyarakat untuk turut berperan serta dalam penyediaan infrastruktur transportasi yang diperlukan untuk pengembangan dan integrasi Banda Aceh ./KOTA RTRW NAD RENCANA TATRAWIL BA – Sb SS MASTER PLAN BP KAPET BAD BLUE PRINT BRR MASTER PLAN BPKS I-7 . pendekatan tersebut di atas dapat dilihat pada diagram I dan II di bawah ini. Sinergitas sistem transportasi tersusun jika ”demand” dan ”supply” sistem transport dapat berkesesuaian. 3. Layak disini artinya layak secara finansial dan ekonomi berdasarkan analisis finansial dan ekonomi. selanjutnya dipilih satu model rencana pengembangan yang paling optimal dan dapat memenuhi kriteria kelayakan. Secara sederhana. Identifikasi Link dan Node ini diharapkan sudah ada dalam studi KAPET dan BPKS terdahulu dan dilihat perubahannya (jika ada) pasca tsunami ini.Sabang dan sekitarnya.

Node. BLUE PRINT BRR Kondisi Sosek Masyarakat Pra Tsunami Kondisi Sosek Masyarakat Pasca Tsunami Basis Pengembangan Ekonomi Pra Tsunami Kesesuaian Pengembangan Integrasi Basis Pengembangan Ekonomi Pasca Tsunami Evaluasi Rencana Pengembangan Infrastruktur Transportasi Integrasi Sinergitas Sistem Transportasi (Link. TATRAWIL. RTRWN. RTRWP NAD. Hinterland) Alternatif Model Integrasi Infrastruktur Transportasi Kondisi Infrastruktur Pasca Tsunami Pemilihan Model Integrasi Infrastruktur Transportasi Analisis Finansial dan Ekonomi Model Rencana Terpilih Integrasi Sistem Transportasi Kriteria Kelayakan dan Optimalisasi Model Kebutuhan Infrastruktur Transportasi Peran Serta Masyarakat Dalam Penyediaan Infrastruktur Transportasi Indikasi dan Prioritas Program Integrasi Infrastruktur Transportasi I-8 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Diagram II Kerangka Pendekatan Integrasi Infrastruktur Transportasi Review KAPET BAD. BPKS.

5 Metoda Analisis Kerangka pendekatan tersebut di atas dijabarkan lebih lanjut dalam kerangka analisis sebagai berikut : Diagram III Kerangka Analisis Integrasi Pengembangan Pembangunan Nasional Kondisi Sosek Masyarakat Pra Tsunami Tata Ruang Nasional Pembangunan Propinsi (RTRWP + Blue Print + BPKS + BP KAPET) Pembangunan Kabupaten/Kota Sistem Transportasi Nasional Strategi Pembangunan Nasional Taat Ruang Propinsi Tata Ruang Kabupaten/Kota Kebijkan Pembangunan Sektoral dan Kependudukan Kebijakan Pengembangan Moda Transportasi (Tatrawil) Bangkitan Pergerakan Barang dan Orang Pola Pergerakan Regional Intermoda Pola Pergerakan Regional (Barang dan Orang) Alternatif Pola Jaringan Transportasi Regional Sarana dan Prasarana Existing Sistem Jaringan Transportasi Regional Terpilih Strategi Pembangunan Daerah Strategi Pembangunan Jaringan Transportasi Rencana Pengembangan Jaringan Transportasi Program Pembangunan Nasional Program Pembangunan Daerah Program Pembangunan Jaringan Transportasi I-9 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 1.

BAB V RENCANA INTEGRASI PENGEMBANGAN EKONOMI DAN INFRASTRUKTUR BANDA ACEH-SABANG DAN SEKITARNYA Dalam bab ini diungkapkan rincian dari rencana integrasi pengembangan ekonomi dan rencana integrasi infrastruktur transportasi (sarana dan prasarana).Sabang dan Sekitarnya: BAB I PENDAHULUAN Memuat latar belakang. BAB IV MODEL TERPILIH INTEGRASI PENGEMBANGAN EKONOMI DAN INFRASTRUKTUR BANDA ACEH-SABANG DAN SEKITARNYA Menguraikan penjelasan mengenai konsep dasar integrasi pengembangan ekonomi dan infrastruktur serta penentuan model integrasi pengembangan ekonomi dan infrastruktur. kondisi yang ada dan kecenderungan ekonomi. BAB III EVALUASI PENGEMBANGAN EKONOMI INFRASTRUKTUR BANDA PENDUKUNG DAN PENGEMBANGAN SEKITARNYA ACEH-SABANG Pada bab III dibahas mengenai rencana penyediaan infrastruktur yang ada. metoda pengumpulan data serta penjelasan mengenai sistematika penulisan laporan. perkiraan kebutuhan infrastruktur (sarana dan prasarana) dan kesesuaian rencana. kondisi yang ada dan kebutuhan infrastruktur dalam kaitannya dengan upaya integrasi pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya. maksud dan tujuan. BAB II EVALUASI PENGEMBANGAN EKONOMI BANDA ACEH-SABANG DAN SEKITARNYA Bab ini memuat uraian rencana pengembangan ekonomi yang ada. kecenderungan perkembangan ekonomi serta kesesuaian rencana. I-10 . BAB VI REKOMENDASI INTEGRASI PENGEMBANGAN EKONOMI DAN INFRASTRUKTUR BANDA ACEH-SABANG DAN SEKITARNYA Meliputi penjelasan mengenai strategi dan program pembangunan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya. metoda analisis. metoda pendekatan.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 1. ruang lingkup.6 Sistematika Penulisan Berikut ini merupakan sistematika penulisan dari Draft Final Report Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh .

Blang Kejeren. Berkaitan dengan program pengembangan ekonomi. Laut Lhokseumawe dan Medan dengan sektor unggulan Perikanan & pertambangan. Tapak Tuan. Perikanan. Jantho. 2) Kawasan Andalan Lhokseumawe dan Sekitarnya (Langsa. Takengon.1 Kebijakan Nasional A. Blang Pidie. khususnya yang terkait dengan pengembangan ekonomi wilayah kajian. 47 Tahun 1997 dimana dalam RTRWN ini telah menetapkan fungsi-fungsi Wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dalam kerangka Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional. Cut Girek. Bireuen. Dengan Kawasan laut yang terkait dengan Kw. Laut Lhokseumawe dan Medan dengan sektor unggulan Perikanan & pertambangan. Sigli). Karang Baru). Kutacane. Kebijakan Tata Ruang Nasional (RTRWN) Rencana tata ruang nasional telah ditetapkan dalam PP No. 2.1 Beberapa Rencana Pengembangan Ekonomi Yang Ada Dalam Bab ini akan diuraikan rencana pengembangan dan kebijakan yang ada di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Tiga kawasan andalan tersebut adalah: 1) Kawasan Andalan Banda Aceh dan Sekitarnya (Sabang. Sektor Unggulan: Pertanian. Sektor Unggulan: Industri. Pertanian.SABANG DAN SEKITARNYA 2. Sinabang. 3) Kawasan Andalan Pantai Barat. & Perkebunan. Idi Rayeuk. Sektor Unggulan: Pertanian. Perikanan.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya BAB II EVALUASI PENGEMBANGAN BANDA ACEH . Pertambangan. Labuhan Haji. Sukamakmue). II-1 . dan Perkebunan. Singkil. Subulussalam. dalam RTRWN untuk Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam telah ditetapkan beberapa pusat pertumbuhan wilayah yang terbagi ke dalam tiga kawasan andalan dengan sektor unggulan sebagai sektor penggerak pertumbuhan ekonomi wilayah masing-masing kawasan andalan.1. Dengan Kawasan laut yang terkait dengan Kw. Pariwisata & Industri. Calang. Pertambangan. Selatan dan Sekitarnya (Meulaboh.

laut dan udara pada masing-masing kawasan tersebut.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Kawasan andalan ini didukung oleh sumber daya alam yang tersedia dan keberadaan sistem transportasi baik darat. maka kerjasama sub-regional menjadi sangat penting untuk memanfaatkan peluang ekonomi internasional dan memudahkan mencapai keberhasilan dalam persaingan yang ketat. Penang diidentifikasi sebagai suatu daerah industri. Masing-masing sisi atau sudut mempunyai keunggulannya sendiri. Selain itu ditetapkan pula prioritas pengembangan kawasan andalan di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. sebagai contoh di bagian Utara Indonesia ada kerjasama bilateral IMT-GT (Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle). jasa. Secara garis besar tujuan kerjasama bilateral ini ialah untuk mengaktifkan simpul-simpul pertumbuhan di masing-masing kawasan/negara agar dapat mendorong pertumbuhan di negara-negara tersebut. Kebijakan Kerjasama Ekonomi Sub Regional Konsep ”Outward Looking” dalam perencanaan pembangunan telah banyak digunakan oleh berbagai negara dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonominya. ke bagian Selatan terdapat kerjasama regional SIJORI (Singapura-Johor-Riau). Kerjasama IMT-GT dilakukan untuk mengusahakan komplementaritas sumber daya yang dimilikl ketiga sub-wilayah ini. Dalam konteks regional Indonesia yang meliputi berbagai zona dengan karakteristik yang sangat bervariasi. Thailand Selatan mengandalkan Phuket dan Hat Yai sebagai pintu II-2 . kurang-lebih 46 persen dari GDP-nya berasal dari sektor manufaktur. Indonesia sebagai negara dan bangsa yang menyadari bahwa tidak ada negeri yang mencapai pertumbuhan tinggi tanpa bekerjasama dengan negara lain. terutama dengan negara-negara tetangga baik dalam kerangka regional maupun sub-regional. B. dengan banyaknya negara-negara terikat pada pengelompokkan dan konsentrasi ekonomi secara sub-regional. Di Kawasan Indonesia Bagian Timur dibentuk kerjasama bilateral BIMP-EAGA (Brunei Darussalam-lndonesia-Malaysia-Philippines East ASEAN Growth Area). Malaysia Utara dengan Langkawi dan Penang sebagai pusat pertumbuhan merupakan kawasan industri. pusat perdagangan dan pariwisata dengan penduduknya sebesar 7 juta jiwa. Kerjasama regional atau sub regional merupakan kesempatan yang baik diantara negara-negara yang bertetangga untuk mengembangkan kerjasama saling menguntungkan dalam bidang investasi yang merupakan sumber pengelompokkan regional.

pengembangan IMT-GT terutama disambut karena memberikan kemungkinan untuk mengurangi kesenjangan ekonomi yang makin besar antara Bangkok dengan provinsi-provinsi di Thailand Selatan. Untuk Sumatera bagian utara. Kerjasama IMT-GT melibatkan empat negara bagian Semenanjung Malaysia Utara. dan meningkatkan saling pengertian dan hubungan yang serasi diantara masyarakat di perbatasan tiga negara sehingga dapat menjamin kelanjutan stabilitas dan keamanan di sub-wilayah ini. Adanya kerjasama kawasan tersebut. Bagi Thailand. lima Provinsi Thailand Selatan dan semula dua Provinsi di Indonesia Bagian Barat kemudian menjadi lima semenjak tahun 2001. Dengan relokasi ini Malaysia Utara dapat mengkhususkan diri pada pengembangan industri manufaktur dan pelayanan jasa untuk mendukung pengembangan sub-wilayah ini. Untuk itu beberapa kebijakan telah ditempuh sebagai berikut : II-3 . Lima Provinsi di Sumatera ini merupakan daerah yang dekat dan yang memungkinkan relokasi atau perluasan itu. Pengembangan Southern Seaboard Development Programme (Maret 1989) merupakan strategi utama negara itu untuk membangun ekonomi Thailand Selatan sebagai pusat pertumbuhan yang terpisah dari Bangkok. Manfaat yang hendak dipetik Indonesia dari kerjasama dalam rangka IMT-GT ialah mempercepat pertumbuhan ekonomi melalui berbagai pengurangan dan penghapusan bermacam ragam rintangan (trade and non-trade barrier).Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya gerbang pariwisata dan pusat bisnis. berkurangnya tenaga kerja dan lahan di sektor perkebunan kelapa sawit memerlukan relokasi atau perluasan kegiatan ekonomi ke sub-wilayah di seberangnya. membuka peluang bagi pemanfaatan sumber daya alam dan manusia dengan memanfaatkan keunggulan Malaysia dan Thailand. Bagi Malaysia. maka Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam diharapkan menjadi salah satu gerbang kerjasama tersebut. Medan dengan fasilitas yang sudah dimilikinya dapat menjadi andalan bagi pengembangan pusat pertumbuhan ekonomi sub-wilayah ini. Transportasi udara dan lautnya sudah melintasi batas negara menuju ke negara-negara lain. Kelahiran IMT-GT bagi Malaysia akan meningkatkan pula kemampuan pengusaha pribumi di bidang ekonomi dan perdagangan internasional yang masih didominasi kelompok etnis Cina. IMT-GT dilihat sebagai peluang untuk mewujudkan pengembangan Southern Sea Board (SSB) ini. Hal ini juga dilakukan untuk memperluas daerah dukung industri elektronika. Thailand mengembangkan SSB untuk memperkecil kemungkinan konflik agama.

terutama di NAD dan Nias. dan budaya. kebijakan dan strategi pelaksanaannya adalah sebagai berikut: 1. infrastruktur. C. serta semakin ramahnya peraturan perundangan. pengembangan SDM. Sasaran Tahap Rekonstruksi (2-5 / 2-10 tahun) Sasaran umum yang ingin dicapai adalah terbangunnya kembali sistem ekonomi dan peletakan fondasi untuk pembangunan Aceh (dan Nias). produksi dan distribusi. Sasaran pada tataran meso (antara makro dan mikro) adalah berkembangnya jaringan sistem pendukung ekonomi yang antara lain tampak dari semakin meningkatnya mutu dan jangkauan layanan jaringan lembaga keuangan. dan jaringan lembaga keuangan sehingga kesemuanya telah berfungsi kembali secara normal. Menetapkan Aceh Barat sebagai pintu gerbang pengembangan pertanian. Sasaran Tahap Rehabilitasi (1-2 tahun) Pulihnya standard pelayanan minimum bidang ekonomi. Sasaran a. antara lain pasar tradisional. Menetapkan perindustrian. Lhokseumawe sebagai pintu gerbang pengembangan 2. Sedangkan sasaran. pelabuhan dan tempat pelelangan ikan. serta penelitian dan pengembangan. semakin kondusifnya kebijakan ekonomi makro. layanan birokrasi (perijinan/ pendaftaran dan fasilitasi). Menetapkan Sabang sebagai pusat kepariwisataan. jaringan irigasi. 3. dan kebijakan lain terhadap pelaku ekonomi. Hal ini tercermin dari semakin mantapnya stabilitas ekonomi yang dibarengi dengan stabilitas politik. efisien dan efektifnya layanan birokrasi. Sasaran pada tataran makro adalah terwujudnya iklim yang kondusif untuk menggerakkan ekonomi. jaringan layanan transportasi. sosial. b. keamanan. Sasaran pada tataran mikro adalah semakin meningkatnya daya beli dan kesejahteraan masyarakat (konsumen) serta II-4 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 1. Menetapkan Banda Aceh sebagai basis perindustrian dan perdagangan 4. termasuk peraturan daerah. Rencana Induk Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-Nias (Blue-Print) Penyusunan rencana rehabilitasi dan rekonstruksi Bidang Ekonomi dan Ketenagakerjaan bertujuan untuk membantu masyarakat korban bencana dalam rangka mengembalikan kehidupan ekonomi melalui penciptaan lapangan kerja dan aset produktif.

Bantuan kepada masyarakat ini akan diberikan melalui bantuan langsung melalui pendekatan berbasis masyarakat (Community based approach).15 juta. Kekurangan II-5 . memulihkan sarana irigasi serta pusat-pusat penjualan lainnya.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya produktivitas dan daya saing pelaku usaha (produsen). Untuk bantuan hibah perorangan besarnya maksimum Rp. Kebijakan dan strategi yang akan dilaksanakan adalah: Memulihkan pendapatan (income generating) masyarakat melalui penyediaan lapangan kerja yang berkaitan dengan rehabilitasi dan rekonstruksi dan memberikan pelatihan bagi berbagai pekerjaan yang hilang. 2. Memberikan bantuan kepada masyarakat untuk memulihkan sarana produksinya. Pemulihan ini dilaksanakan oleh Pemerintah melalui mobilisasi berbagai sumber daya yang tersedia seperti APBN dan bantuan.5 juta – Rp.15 juta untuk digunakan bersama (common facilities). Bantuan ini dapat digunakan sebagai dana padanan (matching fund) bila kelompok membutuhkan sarana produksi yang nilainya lebih besar dari Rp. Memulihkan kegiatan perbankan melalui pemulihan berbagai sarana perbankan serta mengembalikan fungsi intermediasi. Sedangkan dari sisi aset perbankan pemulihan dilakukan melalui restrukturisasi. baik UMKM. Bantuan kepada masyarakat dilakukan melalui pemberian hibah langsung kepada pengusaha mikro baik untuk perorangan maupun kelompok. Pemulihan diutamakan kepada sarana pelayanan masyarakat yang berkaitan langsung dengan kegiatan ekonomi masyarakat termasuk nelayan dan pertanian seperti pemulihan pangkalan pendaratan ikan. koperasi maupun usaha besar (swasta/BUMN). Memulihkan fasilitas pelayanan masyarakat untuk memenuhi standar pelayanan minimal. Pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi mengutamakan partisipasi masyarakat Aceh untuk itu akan dilaksanakan pelatihan yang berkaitan dengan rehabilitasi dan rekonstruksi. 3 juta. sedangkan untuk hibah kelompok besarnya antara Rp. Kebijakan dan Strategi Melihat lumpuhnya kegiatan ekonomi tersebut maka kebijakan dan strategi yang ditempuh bertujuan untuk mengembalikan kegiatan ekonomi masyarakat melalui kegiatan usaha produktif serta pengembangan kesempatan berusaha dan bekerja. Pemulihan dilakukan pula melalui identifikasi nasabah serta penetapan ahli warisnya. tempat pelelangan ikan.

Kapet Sabang meliputi seluruh Kota Sabang dan sebagian Wilayah Kabupaten Aceh Besar. maka telah ditetapkan beberapa kawasan pengembangan ekonomi terpadu yang salah satunya adalah KAPET Sabang yang berpusat di Kota Sabang. Selain itu akan diberikan pula bantuan yang berkaitan dengan tanah yang tidak dapat digunakan sebagai tempat pemukiman serta bantuan perumahan. II-6 . Memberikan dukungan kepada masyarakat. 2. terutama usaha kecil dan menengah untuk dapat memperoleh akses kepada sumber daya produktif melalui penyediaan sistem insentif pembiayaan disertai pemberian bantuan teknis. Dukungan pembiayaan tersebut diberikan melalui mekanisme perbankan biasa dengan menggunakan tingkat bunga pasar namun disertai dengan kemudahan atau melalui skim pembiayaan lembaga keuangan lainnya. yaitu mengembangkan kerjasama ekonomi regional IMT-GT. Kota Sabang dengan luas 119 Km2 terdiri dari Pulau Weh. oleh karena itu perlu dilakukan keseimbangan pembangunan antar wilayah seperti yang telah dilakukan melalui pendekatan pembangunan dengan menciptakan pusat-pusat pertumbuhan (growth center). terdiri dari beberapa pulau diantaranya: 1. Pulau Klah. Bentuk kerjasama yang terjalin melalui IMT-GT telah mendudukkan Sabang sebagai pointer di wilayah Bagian Barat Sumatera yang diharapkan mampu menumbuhkan kawasan lainnya. Kabupaten Aceh Besar dengan luas 82 Km2 terdiri dari Pulau Breuh. Pulau Nasi dan Pulau Teunom. D. Kecamatan Pulo Aceh. Kebijaksanaan Reposisi Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) Sabang Dalam GBHN telah diamanatkan bahwa untuk menciptakan suatu pola pembangunan yang berwawasan nusantara perlu diciptakan suatu keseimbangan pembangunan antar wilayah. Pulau Seulako dan Pulau Rondo.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya kebutuhan dana tersebut diperoleh dari pinjaman komersial perbankan tanpa subsidi bunga namun disertai kemudahan/insentif atau lembaga keuangan lainnya. Pulau Rubiah. Dalam upaya memacu dan meningkatkan pembangunan di Provinsi Nanggroe Aceh Darusalam dan mendukung kerjasama ekonomi bilateral tersebut.

meliputi seluruh kecamatan dalam Kota Banda Aceh. Kecamatan Lhoknga/Leupung b. 2. Bireuen. Badan ini bertugas mengendalikan dan mengawasi kegiatan pembangunan di wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam berdasarkan rencana induk pengembangan yang ditetapkan oleh tim pengarah sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi. Kecamatan Muara Tiga d. Kecamatan Darussalam c. Kecamatan Seulimeum f. Kecamatan Peukan Bada e. 2. Lingkup wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam adalah : 1. serta arahan pengembangan sistem permukiman dan arahan pengembangan transportasi dan sistem prasarana. Kecamatan Kuto Baro d. Kota Banda Aceh. Kecamatan Padang Tiji c. 193/30591 tanggal 2 September 2001 (14 Jumadil Akhir 1422 H) KAPET Sabang diubah menjadi KAPET Bandar Aceh Darussalam dengan luas 55. Pelaksanaan Darussalam pembangunan dan pengelolaan KAPET Bandar Aceh dilakukan oleh Badan Pengelola KAPET yang terdiri dari unsur Pemerintah Pusat. Kebijakan Penataan Ruang Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam Kebijakan ini merupakan rumusan dari RTRWP tahun 1995 yang memuat penetapan arahan kawasan lindung dan kawasan budidaya. Kecamatan Batee b.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Berdasarkan Surat Gubernur Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam No.1. Kecamatan Kota Sigli. Cakupan Wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam meliputi Aceh Besar. Aceh Utara dan Aceh Timur dengan Hinterland wilayah tengah dan barat/selatan Aceh yang telah dihubungkan dengan berfungsinya jaringan jalan dari pantai barat/selatan melalui wilayah tengah ke pantai timur Aceh. Kabupaten Aceh Besar. Dalam RTWP tahun 1995 telah ditetapkan kawasan berfungsi II-7 . Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kab/Kota.390 Km2. meliputi: a. Kecamatan Masjid Raya 3.2 Kebijakan Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Kabupaten Pidie. Meliputi: a. Pidie. A.

swasta. 5. 8.09% dan kawasan budidaya lindung yang ditetapkan sebesar 3. II-8 . 3.476 Ha atau sebesar 53.91%. B.092. Memberdayakan pengusaha kecil. menengah dan koperasi agar lebih efisien. Mengembangkan industri. BUMD. Mengupayakan kehidupan yang layak berdasarkan kemanusiaan yang adil dan beradab bagi masyarakat. Mengkoordinasikan pengembangan perekonomian yang berorientasi global antara kabupaten/kota yang sinergis dengan membangun keunggulan kompetitif berdasarkan keunggulan komparatif sesuai kompetensi dan produk unggulan di setiap kabupaten/kota. produktif dan berdaya saing dengan menciptkan iklim berusaha yang kondusif dengan peluang usaha yang seluas-luasnya dan menyederhanakan birokrasi yang terkait. Luas kawasan lindung ditetapkan 2. 9. dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Atau sebesar 46. Meningkatkan pola kemitraan dalam bentuk keterkaitan usaha yang saling menunjang dan menguntungkan antara koperasi. Meningkatkan kegiatan keterampilan dan pelatihan tenaga kerja secara terpadu. Mengembangkan ekonomi kerakyatan yang bertumpu kepada mekanisme pasar yang berkeadilan dengan prinsip persaingan sehat. Menyiapkan BUMD terutama yang usahanya berkaitan dengan kepentingan umum. 2. serta antar usaha besar. perdagangan dan investasi dalam rangka meningkatkan daya saing global dengan membuka aksessibilitas yang sama terhadap kesempatan kerja.081 Ha. 6. 7.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya lindung dan kawasan budidaya dengan berpedoman pada Keppres 32 tahun 1990.644. Pola Dasar Pembangunan Daerah Arahan kebijakan ekonomi dalam Pola Dasar Pembangunan Daerah adalah sebagai berikut: 1. 4. Meningkatkan ketahanan pangan yang berbasis pada keragaman sumber daya bahan pangan. kelembagaan dan berdaya lokal dalam rangka menjamin tersedianya pangan dan nutrisi dalam jumlah yang dibutuhkan pada tingkat harga terjangkau dengan memperhatikan peningkatan pendapatan pertanian dan nelayan. menengah dan kecil dalam rangka memperkuat ekonomi daerah dan nasional.

karena itu dalam upaya pengembangan wilayah NAD. energi listrik dan air. Pengadaan lapangan kerja 2. C. infrastruktur. Meningkatkan pembangunan. Program Pembangunan Daerah (Propeda) Program Pembangunan Daerah Provinsi NAD Bidang Ekonomi. kalau pembangunan Sabang mau diintegrasikan dengan pembangunan di daratan NAD berari harus ada fungsi-fungsi yang diperankan II-9 . Menyehatkan APBD melalui peningkatan disiplin anggaran. Menimbang bahwa Sabang merupakan bagian dari NAD. hemat. Pengembangan Agrobisnis dan Argo Industri 2. jujur. dan bertanggung jawab. Peningkatan keterampilan pengusaha kecil dan pengrajin 5. Pengadaan bantuan peralatan industri kecil dan rumah tangga 3.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 10. serta kebutuhan lainnya seperti sarana dan prasana pelabuhan bebas Sabang. merehabilitasi dan memelihara sarana dan prasarana termasuk kepentingan publik. Rencana Pengembangan Kawasan Sabang Secara geografis Sabang terpisah dari wilayah NAD daratan. Pembangunan prasarana ekonomi 6. Mengintegrasikan pengembangan Sabang dengan daratan NAD. ada 2 (dua) pilihan untuk menangani Sabang. maka jelas sudah seharusnya pengembangan wilayah Sabang merupakan bagian integral dari pembangunan dan pengembangan wilayah NAD. Untuk mempercepat proses pembangunan diperlukan pinjaman luar negeri yang dilakukan dengan selektif dan mempertimbangkan kemampuan daerah. mengintensifkan penerimaan pajak secara progressif. Membiarkannya berdiri sendiri 2. Dengan demikian.3 Beberapa Rencana Pengembangan Ekonomi di Wilayah Kajian A. artinya tidak dipisahkan dari wilayah NAD daratan. yaitu : 1. adil. 12. 11. Pengembangan usaha kecil menengah dan sektor informal 4. telekomunikasi. mencantumkan sebagai berikut : 1.1. jalan kereta api Banda Aceh-Sumatera Utara dan 16 ruas jalan tembus.

sehingga Sabang dapat mulai berfungsi sebagai pusat perdagangan baik untuk domestik maupun internasional (ekspor-impor) sekaligus sebagai Pelabuhan Nasional. Tentu saja terkait dengan upaya pengembangan di atas. bisnis dan industri) sekaligus outlet produk-produk yang dapat dihasilkan oleh Sabang dan daratan NAD. yaitu dengan meluncurkan kegiatan-kegiatan stimulus agar peranan Sabang terkait langsung dengan aktifitas ekonomi daratan. maupun di luar provinsi NAD. pemerintah. Untuk jangka panjang : menempatkan Sabang sesuai dengan visi menjadikannya sebagai kawasan pelabuhan dan perdagangan bebas. juga barang-barang logistik bagi kapal-kapal yang berlabuh di Sabang. maka Sabang memerlukan dukungan dari daratan berupa: II-10 . karena keterbatasan sumber daya yang ada di Sabang. Untuk jangka pendek : menetapkan Pelabuhan Sabang sebagai inlet logistik bagi BRR (sedang dilakukan) sekaligus sebagai outlet produk-produk yang telah dihasilkan oleh Sabang dan daratan NAD yang dibutuhkan oleh daerah lain (pasar domestik) baik yang ada di dalam wilayah Provinsi NAD. 3. dan fungsi-fungsi ini harus yang mempunyai keterikatan kuat dengan wilayah NAD daratan. Untuk jangka menengah: menempatkan Pelabuhan Sabang sebagai pintu masuk (inlet) utama barang-barang yang dibutuhkan daratan NAD (barang konsumsi masyarakat. Diharapkan hal ini akan memicu pergerakan roda perekonomian masyarakat Sabang. Dukungan dari pemerintah pusat dan propinsi melalui berbagai kebijakan untuk memperkuat dan memfungsikan posisi Sabang sesuai dengan UU No. Jadi fungsi-fungsi Kawasan Sabang yang telah ditetapkan yaitu sebagai kawasan perdagangan bebas dan pelabuhan bebas serta salah satu destinasi unggulan pariwisata di NAD. 2. Sabang ditetapkan sebagai pintu utama aktifitas perdagangan di wilayah Sumatera Bagian Utara dan Indonesia Bagian Barat.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya oleh Sabang. 37 tahun 2000 sangat diperlukan. seperti: 1. harus di dukung oleh kebijakan yang konsisten baik tingkat pusat maupun propinsi.

sehingga dapat memperoleh peluang dan keunggulan kompetitif.2009) Tahap Pengusahaan Jangka Menengah (tahun 2006 . Dokumen Rencana Pengusahaan Kawasan Sabang merupakan hasil kajian yang komprehensif berdasarkan data lapangan dan data series yang ada.2020) Tahap Pengusahaan Jangka panjang (Tahun 2006 . rencana pengusahaan ini dibagi menjadi 3 (tiga) yaitu : Tahap pengusahaan Jangka Pendek (tahun 2006 . dengan mengarahkan orientasi ekonomi dan bisnis ke Sabang. dan sebagainya. SDM yang terampil (terdidik dan terlatih) sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan Sabang. pengolahan.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Produk-produk hasil pertanian.2025) Dalam implementasinya. pemasaran dll). untuk keperluan logistik setempat dan dijual ke daerah lain (lokal maupun ekspor). rencana pengusahaan kawasan Sabang ini perlu disosialisasikan kepada seluruh stakeholder yang terkait dengan pengembangan kawasan Sabang. perkebunan. terutama mengenai Studi Kelayakan II-11 . Dukungan lainnya dari masyarakat dan pemerintah di daratan berupa kemauan dan upaya untuk mewujudkan sabang sebagai kawasan perdagangan bebas dan pelabuhan bebas. Badan Pengusahaan Kawasan Sabang BPKS adalah lembaga yang dibentuk untuk meningkatkan peran pemerintah daerah dalam pelaksanaan pembangunan serta memberikan dukungan sarana dan prasarana untuk memajukan Kawasan Sabang sesuai dengan Undang-undang Nomor 37 tahun 2000 dan sebagai lembaga yang berwenang dalam mengelola Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang. merupakan konsekuensi pengembangan Kawasan Sabang yang harus mampu dan siap menghadapi persaingan global. Menjadikan Sabang sebagai Daerah Tujuan Wisata (DTW) utama NAD Sabang sebagai pusat Perikanan NAD (Penangkapan ikan. Secara detail diperlukan studi yang lebih spesifik pada saat rencana pengusahaan ini akan dilaksanakan. Kesepakatan Asean Free Trade Area (AFTA) 2003 dan APEC di tahun 2010 nanti. yang menghasilkan beberapa indikasi mengenai sektor-sektor unggulan yang potensial untuk dikembangkan di masa yang akan datang. Berdasarkan rentang waktu.

15 16 . Sektor Jasa Kepelabuhan Skenario yang digunakan dalam pembangunan Pelabuhan Bebas Sabang adalah : 1. Pembangunan Kawasan Industri di Luar Sabang (Balohan) Target yang ingin dicapai dari pembangunan tersebut adalah: Tahun 1-5 6 -15 15 . Optimalisasi Pelabuhan Eksisting & Pembebasan tanah pelabuhan baru.25 Target Pelabuhan Nasional Fase akselerasi untuk menjadi pelabuhan international Pelabuhan international International HUB Direncanakan pelabuhan yang akan dibangun dapat menampung kapal generasi mutakhir yang membutuhkan alur pelayaran dan kolam pelabuhan hingga 20 meter. 4. Pembangunan DOCK.25 Target Pengusahaan Kawasan Perbelanjaan Sabang Pengusahaan Pusat Rekondisi Otomotif di Sabang Pembangunan Kawasan Industri Balohan Pembangunan Kawasan Industri dalam Kawasan Perdagangan Bebas Sabang Kawasan Perdagangan Bebas II-12 . Berikut ini adalah rencana pengusahaan yang dilakukan di Kawasan Sabang. Sektor Industri dan Perdagangan Rencana pengusahaan sektor industri dan perdagangan adalah: 1. Pengusahaan Kawasan Perbelanjaan Sabang 2. Target yang ingin dicapai dari pembangunan tersebut adalah: Tahun 1-5 6 -10 11 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya dan Detail Engineering Desain yang akan diterapkan. Pengusahaan Pusat Rekondisi Otomotif di Sabang 3. fasilitas listrik dan air. Pembangunan pelabuhan peti kemas 5. Pembangunan Kawasan Industri di dalam Kawasan Perdagangan Bebas Sabang. Pembangunan terminal penumpang. 2. Pembangunan pelabuhan cargo. 4. 3.

5 tahun Target Pembentukan kelompok-kelompok seni pertunjukkan lokal Pembangunan balai kesenian rakyat Balai Dzikir Wisata Ziarah Renovasi/rekonstruksi bangunan pelabuhan lama. Wisata Sejarah Studio Alam Track Sepeda Gunung Wisata Bahari (Iboih dan Gapang) Wisata Bahari (di P Breuh dan P.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Sektor Jasa Kepariwisataan meliputi: 1. Wisata Budaya Pembentukan kelompok-kelompok seni pertunjukan lokal Pembangunan Balai Kesenian Rakyat Balai Dzikir Wisata Ziarah Renovasi/Rekonstruksi bangunan pelabuhan lama Wisata Sejarah 2. Conferences. Wisata Bahari Sepanjang Pantai Iboih Pulau Weh Pantai Nipah di Pulau Aceh Besar Yacht (Pembangunan Dermaga di Teluk Sabang) Cruise Line Target yang ingin dicapai dari pembangunan tersebut adalah : Tahun 1 . Incentives. MICE (Meetings. Nasi) Balai konvensi Balai lelang Balai pertunjukan internasional Lapangan golf Pembuatan dermaga Yatch di Teluk Sabang Cruise Line 6 – 15 tahun 15 – 25 Tahun II-13 . Exibitions) Balai konvensi Balai lelang Balai pertunjukkan internasional Lapangan golf Studio Alam Track sepeda gunung 3.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

Sektor Perikanan Rencana pengusahaan sektor Perikanan adalah: 1. Pengusahaan Perikanan Tangkap 2. Pengusahaan Perikanan Budidaya 3. Pembangunan Kawasan Perikanan Terpadu dan Bursa Komoditi Perikanan Nasional 4. Pembangunan Kawasan Industri Perikanan di P. Breuh Target yang ingin dicapai dari pembangunan tersebut adalah: Tahun 1 - 5 tahun Target Pengusahaan Perikanan Tangkap di Kawasan Sabang Pengusahaan Perikanan Bididaya di Kawasan Sabang 6 – 15 tahun Pembangunan Kawasan Perikanan Terpadu dan Bursa Komoditi Perikanan Internasional 15 – 25 tahun Pembangunan kawasan Industri Perikanan di P. Breuh Sumber pendanaan dan kegiatan pengusahaan sektor-sektor unggulan di kawasan Sabang adalah: Dana pinjaman dari lembaga keuangan/perbankan Dana dari Pemerintah (APBD/APBN/DAU/DAK) Pelindo Dana dari Pihak lainnya

B. Rencana Pengembangan Ekonomi Kota Banda Aceh, Kabupaten Aceh Besar, dan Kabupaten Pidie Dalam KAPET Bandar Aceh Darussalam Keberadaan Kawasan Ekonomi Terpadu (KAPET) Bandar Aceh Darusaalam (BAD) di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) diharapkan cukup signifikan dijadikan sebagai pendorong untuk menggerakkan/mengembangkan perekonomian daerah serta pendukung kawasan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas Sabang, sehingga Sabang sebagai Pelabuhan dan Perdagangan Bebas mendapat dukungan secara geografis (terutama luas lahan), sosial, dan ekonomi dari daratan Aceh lainnya sebagai hinterland. KAPET BAD merupakan reposisi dari KAPET Sabang yang tadinya meliputi wilayah Sabang dan Pulo Aceh, setelah reposisi menjadi KAPET BAD meliputi wilayah Banda Aceh, Kabupaten Aceh Besar dan Pidie. Tugas dan fungsi KAPET BAD adalah sebagai berikut: 1. Membantu Pemerintah Daerah dalam merancang pembangunan ekonomi daerah melalui pendekatan wilayah dan berbasis pada rencana tata ruang wilayah.

II-14

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

2. Membantu pemerintah daerah dan lembaga terkait lainnya menciptakan iklim investasi yang baik, dan mendorong tumbuhnya peluang investasi di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. 3. Mendorong Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang untuk tumbuh dan berfungsi sebagai lokomotif perkembangan ekonomi daerah, dan pada akhirnya diharapkan juga berperan sebagai lokomotif ekonomi nasional. 4. Melaksanakan Rencana Induk Pengembangan KAPET Bandar Aceh Darussalam yang ditetapkan oleh Tim Pengarah. 5. Mengembangkan serta mengendalikan pembangunan industri, perdagangan dan jasa serta pengembangan sektor-sektor unggulan lainnya, seperti pariwisata, Perikanan, pertanian, peternakan di wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam termasuk pembangunan sarana dan prasarana serta fasilitas penunjang lainnya. 6. Memberikan dan mengendalikan perizinan usaha berdasarkan pelimpahan wewenang dari instansi terkait dalam rangka pelayanan satu atap (one stop service). 7. Mengupayakan kemudahan-kemudahan dan insentif dalam bentuk keringanan pajak dan fiskal untuk menstimulasi investor agar menanam modalnya di KAPET Bandar Aceh Darussalam. Rencana pengembangan ekonomi di wilayah KAPET BAD yang meliputi Banda Aceh, Aceh Besar dan Pidie adalah sebagai berikut:

Perikanan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam yang dikelilingi oleh Lautan Hindia dan Selat Malaka berpeluang untuk dikembangkan usaha dalam bidang Perikanan laut. Hasil survey yang dilakukan oleh Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) membuktikan adanya jenis ikan yang dapat berkompetisi di pasar dunia. Beberapa jenis ikan yang banyak diminati terdapat di perairan Aceh seperti tuna, cakalang, tongkol, teri, kerapu, udang dan lain-lain. Wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam merupakan salah satu tempat yang dapat dijadikan Kawasan Pengembangan Usaha Perikanan dengan membangun beberapa Industri Perikanan. Fasilitas penunjang yang mendukung usaha ini adalah akan dibangunnya Kawasan Industri Perikanan. Peluang Investasi yang terdapat pada Kawasan Industri Perikanan ini antara lain: 1. Kegiatan Bongkar Muat Ikan

II-15

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

2. Tempat Pelelangan Ikan 3. Penyortian Hasil Tangkapan 4. Pengisian Bahan Bakar Melalui Tangki Terapung 5. Pemantauan Kegiatan Melalui Stasiun Oseanografi 6. Penjemuran Jaring 7. Dock Perbaikan Kapal

Peternakan Meskipun dewasa ini usaha peternakan masih dikelola dengan cara tradisional, populasi ternak di Nanggroe Aceh Darussalam tidak hanya mampu memenuhi kebutuhan daging untuk kebutuhan daerahnya, akan tetapi mampu dipasok ke daerah tetangga seperti Sumatera Utara. Untuk meningkatkan kualitas ternak potong di Nanggroe Aceh Darussalam, BP-KAPET merencanakan kerjasama dalam bidang peternakan di wilayah KAPET. Untuk itu diperlukan investor yang dapat bekerjasama dengan pengusaha daerah. Guna mendukung pengembangan produksi peternakan, ada empat (4) kegiatan yang dapat dikembangkan yaitu pembibitan, pemeliharaan, produksi makanan ternak dan processing hasil. Hampir seluruh daerah di Nanggroe Aceh Darussalam merupakan penghasil ternak, baik itu lembu, kerbau, kambing dan domba.

Pertanian Sektor pertanian sangat potensial untuk dikembangkan di wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam karena tersedianya lahan yang masih cukup luas dan sumber daya yang tersedia masih cukup banyak, baik itu sumber daya alamnya maupun sumber daya manusianya. Lahan-lahan yang tersedia untuk sektor tersebut kebanyakan terdapat di Kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Pidie. Jenis-jenis komoditi pertanian yang tersedia di wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam seperti, padi, jagung, cabe, dan jenis palawija lainnya. Selain pertanian biasa, dapat juga dikembangkan pertanian tanaman keras, seperti kelapa, coklat, sawit, pala, lada, kopi dll.

Pertambangan Potensi sumber daya bahan galian merupakan sumber tambang yang dapat dimanfaatkan dan dapat dikembangkan di Nanggroe Aceh Darussalam. Untuk memaksimalkan sumber bahan tambang tersebut diperlukan bentuk-bentuk

II-16

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

kerja sama atau usaha kemitraan. Bahan galian tersebut selain terdapat pada wilayah KAPET di Nanggroe Aceh Darussalam juga terdapat hampir di semua daerah hinterland-nya. Sebagian bahan tambang tersebut telah dieksploitasi seperti gas alam, minyak bumi yang pada saat ini telah berkembang menjadi beberapa industri yang terdapat di Nanggroe Aceh Darussalam. Dimasa yang akan datang, melalui program-program KAPET akan dikembangkan industriindustri pertambangan di Nanggroe Aceh Darussalam dengan skala besar. Program ini akan menunjang perekonomian Nanggroe Aceh Darussalam khususnya dan Indonesia pada umumnya. Dengan tersedianya lahan di wilayah KAPET maka program pengembangan industri ini akan diutamakan di dalam wilayah KAPET dan bahan bakunya akan diambil dari daerah hinterland atau daerah tingkat II lainnya. Terdapat banyak peluang investasi yang dapat di kembangkan di wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam seperti : Industri pengolahan hasil tambang, lndustri hilir dari hasil pertambangan, Industri kerajinan hasil tambang, Dan lain lain

Perdagangan dan Jasa Sektor perdagangan dan jasa merupakan salah satu sektor yang ada di KAPET Bandar Aceh Darussalam. Keunggulan dan potensi yang menonjol dari wilayah ini adalah geo-economic dimana letak dari wilayah KAPET ini akan menjadi daerah pendistribusian komoditi dan transfer giral sebagai bagian dari kegiatan perdagangan dan jasa. KAPET Bandar Aceh Darussalam merupakan wilayah economic hinterland yang akan mendukung Daerah Perdagangan dan Pelabuhan Bebas Sabang. Dalam era globalisasi sektor perdagangan dan jasa merupakan urat nadi pertumbuhan ekonomi di Aceh khususnya dan Indonesia pada umumnya. Keberadaan KAPET Bandar Aceh Darussalam memiliki potensi pasar dunia, dan secara real pasar ini akan mampu memberikan konstribusi yang cukup besar bagi pendapatan daerah.

II-17

Berjarak sekitar 5 Km dari Pelabuhan Malahayati dan 45 Km dari kota Banda Aceh. Secara prinsip pengembangan kawasan ini berorientasi pada pengembangan pemanfaatan wisata spiritual dan wisata bahari dengan keindahan pantainya sebagai objek wisata utama. Mesjid Raya. Daerah yang dijuluki Serambi Mekkah ini adalah daerah yang tidak hanya memiliki kekayaan akan sumber daya alam. Membuka Peluang Kerja Faktor-faktor Pendukung Kawasan Industri yang harus/perlu disiapkan adalah: 1. merupakan sektor andalan yang dapat dikembangkan. Pembangunan Kawasan Industri Blang Ulam ini bertujuan: 1.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Pariwisata Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam yang merupakan Provinsi paling Barat Indonesia ini menyimpan banyak potensi dari berbagai sektor. Infrastruktur (Sarana dan Prasarana yang memadai) 3. Membuka Peluang Investasi atau Penanaman Modal (PMA dan PMDN) 2. wisata sejarah dan wisata bahari. Rencana Pembangunan Kawasan Industri Blang Ulam Dalam rangka mengembangkan perekonomian daerah. namun juga kekayaan budaya. Hampir seluruh daerah di wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam memiliki daya tarik tersendiri dalam aspek pariwisata. Meningkatkan Ekspor Non Migas 4. Salah satunya adalah sektor pariwisata. khususnya di bidang industri pengolahan komoditi unggulan daerah yang berorientasi ekspor. Mempercepat dan Mempermudah Proses Impor dan Ekspor 6. telah direncanakan pembangunan Kawasan Industri Blang Ulam yang terletak di Kec. Kemudahan-kemudahan/Insentif bagi investor 4. serta faktor lainnya yang bisa dikatakan begitu lengkap. Pelayanan Satu Atap II-18 . Maka KAPET BANDAR ACEH DARUSSALAM secara simultan akan terus mengembangkan potensi pariwisata sebagai salah satu sektor unggulannya seperti: wisata alam. Tidak hanya dari pemandangan alamnya nan elok tapi juga adat istiadat yang ramah dan penuh keakraban. Alih Teknologi dan keahlian 3. Peningkatan Mutu Produk untuk Bersaing di Pasar Bebas 5. wisata budaya. Sumber Daya Alam dan Sumber Daya Manusia 2. Kabupaten Aceh Besar.

Freight Forwarding. pariwisata II-19 . Kawasan Pemrosesan Ekspor (Export Processing Zone). meliputi: Perakitan Mesin-mesin Perakitan Komponen Elektronik 3. BP Kapet juga telah menyusun Master Plan Kapet Bandar Aceh Darussalam yang didalamnya direncanakan pula program pengembangan investasi dan kawasan prioritas. meliputi: Persediaan bahan-bahan untuk perusahaan manufaktur Ruang Pamer (Show room) Penjualan Obral (Publik sale) Reexporting Distribusi barang-barang impor 4. meliputi sektor pertanian. Pergudangan (Warehousing). Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang Untuk mencapai tujuan di atas.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 5. meliputi: Transportasi barang jadi Transportasi bahan baku Semua rencana kegiatan bisnis diatas diarahkan untuk mengembangkan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang dan mengembangkan Pusat Perindustrian yang diharapkan menjadi lokomotif bagi industri-industri lainnya di Provinsi NAD. meliputi: Pemrosesan produk-produk pertanian Pemrosesan produk-produk perkebunan Pemrosesan produk-produk kehutanan Pemrosesan produk-produk perikanan Pemrosesan produk-produk peternakan Pemrosesan produk-produk industri lainnya 2. yang pada akhirnya akan meningkatkan perekonomian di Provinsi NAD. perluasan kesempatan kerja. Industri Perakitan (Assembling Industry). Meningkatnya perekonomian daerah diharapkan akan meningkatkan pendapatan. telah disusun rencana kegiatan usaha/bisnis Kawasan Industri Blang Ulam sebagai berikut: 1. dan sebagainya. Pelabuhan Malahayati (sekarang sedang dikembangkan atas bantuan Pemerintah Belanda) 7. meningkatnya perputaran ekonomi dan bisnis (economic and business turn over). Pasar (baik domestik maupun ekspor) 6. industri dan perdagangan.

2 dan Tabel 2. Kabupaten Aceh Barat. dan Kabupaten Aceh Jaya Dalam RTRWN. Aceh Tengah. Kabupaten Bireuen dan sebagian Aceh Tengah masuk dalam Kawasan Andalan Lhokseumawe dan sekitarnya. Kabupaten Aceh Tengah. Aceh Barat dan Aceh Jaya merupakan bagian dari tiga kawasan andalan di Provinsi NAD. Program tersebut dituangkan ke dalam bentuk Tabel 2. Kabupaten Bireuen. Selanjutnya dalam peninjauan kembali rencana RTRW Provinsi NAD terdapat arahan pengelolaan kawasan prioritas/tertentu. Kabupaten Bireuen. C. dan Kabupaten Aceh Jaya masuk dalam Kawasan Andalan Banda Aceh dan sekitarnya. II-20 . dan Kabupaten Aceh Jaya merupakan daerah belakang atau hinterland untuk mendukung wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam. Kabupaten Aceh Barat dan sebagian kecil Aceh Tengah masuk dalam Kawasan Andalan Pantai Barat-Selatan dan sekitarnya. Kabupaten Aceh Barat. Tabel 2.1. disebutkan bahwa tujuan pengembangan Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) Bandar Aceh Darussalam adalah untuk mengintegrasikan perkembangan perekonomian di wilayah Aceh daratan dan untuk mendorong perkembangan Pelabuhan Bebas Sabang. Kabupaten Aceh Tengah.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya dan pertambangan. Rencana Pengembangan Ekonomi Kabupaten Bireuen.3.

1 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kota Banda Aceh KAPET Bandar Aceh Darussalam Tahun 2012 II-21 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya II-22 .

2 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kab.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. Aceh Besar KAPET Bandar Aceh Darussalam Tahun 2012 II-23 .

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya II-24 .

3 Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kabupaten Pidie KAPET Bandar Aceh Darussalam Tahun 2012 II-25 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.

3 1.3 9.0 3.2.5 8.9 5.1 3.2 0.3 5.2 1.6 0.2 2.6 2005* 4.5 7.6 5.9 3.8 2.0 4.8 0.1 5.2 6.5 -2.8 7.2 3.7 5.2 2.0 Real Gross Domestic Product World (% Annual Growth) Advanced Economies Germany Japan United Kingdom United States Developing Countries NIEs Hong Kong Singapore Korea Taiwan ASEAN 6 Brunei Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam 3.1 1.3 2004 5.1 3.5 8.1 -0.8 4.3 1.0 1.2 7.6 3.1 4.9 2003 4.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 2.4 2.3 2.0 -0.2 5.6 2. World Competitiveness Yearbook 2004 II-26 . EPU.6 5.0 4.3 1.6 0.0 3.5 1.4 4.3 9.5 Note : * Forecast Sources : BNM.6 6. oleh karena itu untuk melihat kedudukan NAD dalam konteks regional dan internasional dapat di dekati dengan melihat kedudukan atau posisi Indonesia dalam konteks regional dan internasional sebagaimana yang akan diuraikan di bawah ini.2 1.4 Perbandingan Tingkat Pertumbuhan GDP Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 .0 4.8 0.1 3.1 4.7 5.6 5.9 2.0 3.8 4.2 2002 3.0 6.7 6. World Economic Outlook April 2005.9 7.0 2. Tabel 2.0 4.0 8.4 3.3 6.1 4.2 7.4 3.8 1.1 Kecenderungan Perkembangan Ekonomi Yang Dihadapi Kedudukan Indonesia Dalam Konteks Regional .4 3.9 4.8 0.3 4.0 1.6 4.3 1. MOF.1 3.Internasional Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) merupakan salah satu propinsi di Indonesia.3 0.3 0.2 China 7.4 4.5 5-6 4.2005 Country Years 2001 2.8 -2.3 4.3 7.5 7.6 2.0 4.

1%. Pada triwulan pertama tahun 2005 posisi di atas berubah.0 3. sedangkan di Asean Indonesia menempati urutan ke 5 dari 6 negara Asean. II-27 . Di Asean posisi Indonesia naik menjadi peringkat ke 4.1%. keempat Philipina 52% dan ke enam Brunei 1.2005 Gross Domestic Product (% Annual Growth). ketiga Thailand 5.3%.6%. Cina pertumbuhan ekonominya diatas Negara Asean. walau masih di bawah rata-rata pertumbuhan Negaranegara berkembang sebesar 6. yaitu sebesar 9%.0 5.0 2001 2002 2003 Tahun 2004 2005* Real Gross Domestic Product World (% Annual Grow th) Indonesia Developing Countries Advanced Economies NIEs Pada table 2.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Gambar 2.0 0.5% sehingga berada di atas pertumbuhan ekonomi dunia yang turun menjadi 4.6%.0 1. kelima Philipina 4. kedua Vietnam 7%.3%.6%.0 Persentase 4.0 2.1 Grafik Tingkat Pertumbuhan GDP Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 .6%.2001-2005 7. Malaysia menempati urutan pertama dengan pertumbuhan ekonomi sebesar 7. ketiga Thailand 6. dan terakhir Brunei 1. peringkat pertama ditempati Vietnam dengan tingkat pertumbuhan 7. pertumbuhan ekonomi Indonesia meningkat menjadi 5.8% dibandingkan dengan Negara-negara lain di dunia internasional masih berada di bawah pertumbuhan ekonomi dunia sebesar 5%/thn.2%.0 6. kedua Malaysia 6%.4 di atas data pertumbuhan ekonomi (GDP) dunia di atas terlihat bahwa tahun 2004 pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 4.2%. bahkan dari Negara-negara berkembang laju pertumbuhan ekonominya mencapai 6.

7 2.8 2.5 3.7 2.0 -0.5 5.3 6.0 1.8 2.4 6.0 2.4 -0.8 1.9 6.9 1.8 1.0 1.0 1.5 2.6 0.3 -1.0 1.7 5. Karena Indonesia merupakan negara di ASEAN yang berpenduduk paling besar (240 juta jiwa) tentu memerlukan angka pertumbuhan yang lebih besar lagi.7 -2.5 Perbandingan Tingkat Pertumbuhan Indeks Harga Konsumen Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 .6 1.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Gambar 2.3 2.5 2.4 1.8 -0.1 1.7 3. Tabel 2.4 5.2 2.6 6.8 1.5 1.4 2.6 0.5 1.1 1.3 1.2 1.2 1.0 -3.6 2.8 6.1 1.3 11.6 7.0 4.7 1.7 1.4 2.0 -0.9 0.8 -0.5 -0.2005 Years Country 2001 (1) Consumer Price Index (% Annual Growth) Advanced Economies Germany Japan United Kingdom** United States Developing Countries NIEs Hong Kong Singapore Korea Taiwan ASEAN 6 Brunei Indonesia Malaysia Philippines Thailand (2) 2002 (3) 2003 (4) 2004 (5) 2005* (6) 2.0 1.6 1.0 1.7 5. Angka pertumbuhan Indonesia sebenarnya tidak buruk.3 2.8 0.5 2.5 -0. dimana Indonesia pertumbuhan ekonominya masih berada di bawah pertumbuhan ekonomi negara-negara berkembang (Developing Countries) pada umumnya.0 -1.9 -0.7 2.1 di atas memperlihatkan pertumbuhan ekonomi (pertumbuhan GDP) Indonesia dan negara-negara lain di dunia dari tahun 2001-2005.6 11.0 1.6 0.2 1.3 6.9 II-28 .1 0.2 1.2 1.2 3.5 -2.0 1. namun perlu dilihat besaran absolut GDP yang kecil dan GDP per kapita Indonesia yang sangat rendah sekali dibandingkan negara-negara lain.

7 (3) 4. MOF.9%.0 -0.0 6. Pada April 2005 pertumbuhan indeks harga konsumen Indonesia sebesar 7% menempati urutan pertama di Asean.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya (1) Vietnam China (2) -0.0 2.7 3.0 12. keempat Thailand 2. rata-rata pertumbuhan negara-negara berkembang dan negaranegara Asean.9 (6) 5.0 Persentase Advanced Economies 8.0 4.2 consumer price index growth) Indonesia dari tahun ke tahun selalu lebih tinggi dari pertumbuhan dunia.2 1. dan keenam Brunei 1. World Economic Outlook April 2005. II-29 .0 2001 202 203 Tahun 2004 2005* Developing Count r ies NIEs Indonesia Sebaliknya.5 dan gambar 2.0 Note : * Forecast **Retail Price Index excluding mortgage interest Sources : BNM. EPU.2005 Consum er Price Index (% Annual Grow th). dan jika tidak diimbangi oleh GDP per kapita yang besar kondisi ini kurang sehat jika pertumbuhan ekonomi lebih digerakan oleh sektor konsumsi bukan oleh sektor produksi.2001-2005 14.0 10. kedua Philipina 5.9%.0 0. ketiga Vietnam 5.8%. pertumbuhan indeks harga konsumen (lihat tabel 2.4 0. kelima Malaysia 2.6%.8 (4) 3. Ini berarti konsumsi dalam negeri Indonesia sangat kuat atau tinggi dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia.5 3.2 Grafik Tingkat Pertumbuhan Indeks Harga Konsumen Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 .5%.2 (5) 7. World Competitiveness Yearbook 2004 Gambar 2.

0 39.0 8.0 NIEs Hong Kong Singapore Rep.0 10.7 14.0 0.417.0 72.3 605. manufactured.0 52.0 2.0 27.0 China 2003 1.0 65.0 46.948.9 12. World Economic Outlook April 2005.0 68.0 44. of Korea Taiwan³ 2003 2003 2003 2003 155.3 88.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.2 17.6 Perbandingan Structure of Output Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 Country Year GDP (US$ billion) Value added as percent of GDP (%) Agriculture Industry¹ Services Structure of Output Selected Developed Countries Germany Japan United Kingdom United States 2003 2003 2003 2003 2.7 91.0² 80.300. gas and water ² GDP (at constant 1967 prices) ³ Data refer to 2001 Sources : BNM.0 45. MOF. EPU.0 33.0 35.0 69.0 44. construction.0 30.0 Note :¹ Includes mining.5 53.8 ASEAN 5 Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam 2003 2003 2003 2003 2003 206.6 143.3 61.0 2.0 53.0 38.0 29.0 23.0 61.0 3.0 35.794.0 1.9 10.0 22.2 4.5 1.0 62. World Competitiveness Yearbook 2004 II-30 .3 284.0 1.0 40.9 1.0 75.0 40.403. electricity.0 35.3 32.0 0.0 15.

termasuk pasar buah dan unggas didominasi oleh Thailand. terlihat bahwa dibandingkan dengan negara lain dalam struktur perekonomian Indonesia kontribusi sektor pertanian masih tinggi yaitu sebesar 17%.2003 Agriculture 17% Services 40% Industry¹ 43% Dalam tabel dan gambar struktur output tahun 2003 di atas. Kendatipun Thailand secara absolute lebih rendah dari Indonesia. ketiga Philipina 14%.7%. Dengan demikian Indonesia masih merupakan negara agraris kedua di ASEAN setelah Vietnam. dan di negara industri baru (NIEs) paling tinggi 3%. Di Asia Tengara Indonesia menduduki peringkat kedua setelah Vietnam yang kontribusi sektor pertaniannya 22%. II-31 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Gambar 2. di negaranegara maju paling tinggi 2%. dan Malaysia 8. sektor pertaniannya mampu memberikan nilai tambah relatif signifikan.3 Grafik Structure of Output Indonesia Tahun 2003 Structure of Output Indonesia (% of Total). industri dan jasa terhadap GDP di berbagai negara. Sebagai bahan perbandingan kontribusi sektor pertanian di China 15%. ditunjukkan perbandingan kontribusi dari nilai tambah sektor pertanian. Thailand 10%. eksport hasil pertaniannya telah menembus pasar internasional.

World Economic Outlook April 2005.0 18.0 170.0 ² 12.0 60.9 11.0 ² Sources : BNM.0 ² 7.0 14.0 ² 21.0 55.0 40.0 13.0 18.0 66.0 ² 19.0 36.0 66.0 15.7 Perbandingan Struktur Permintaan Menurut Indeks Harga Yang Berlaku Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 Percentage of GDP (%) Country Year Gross Domestic Investment Exports of Goods and Services Government Consumption Private Consumption Resource Balance Structure of Demand (in current prices) Selected Developed Countries Germany Japan United Kingdom United States 2003 2003 2003 2003 19. EPU.0 71.0 12.0 10. of Korea 2003 2003 2003 11.0 59.0 174.2 3.0 41.0 57.0 ² ASEAN 5 Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam 2003 2003 2003 2003 2003 9.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.0 10.0 33.0 24.0 28. World Competitiveness Yearbook 2004 II-32 .0 ¹ 38.9 -4.0 11.0 25.0 7.0 46.0 13.0 31.1 -1.0 57.0 16.0 18.0 16.0 21.0 40.9 NIEs Hong Kong Singapore Rep.0 ² China Note :¹ Data refer to 2002 ² Data refer to 2000 2003 13. MOF.2 48.0 2.0 23.0 ² -1.0 57.0 66.0 4.0 12.0 109.0 59.9 72.0 2.0 34.9 ² -5.0 19.0 25.0 29.

0 Private Consumption. 31.0) dan ekspor barang dan jasa (31.0 Gross Domestic Investment.0) Indonesia paling kecil dibandingkan negara-negara ASEAN lainnya. 9. Ini juga mengindikasikan bahwa iklim bisnis di Indonesia kurang menarik bagi para investor dibandingkan dengan negara-negara lain di ASEAN. 59.0 Dari Tabel dan Gambar data tahun 2003 tentang perbandingan internasional struktur demand terhadap GDP.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Gambar 2. yang perlu digaris bawahi adalah persentase investasi domestik bruto (gross domestic investment) dan total ekspor (barang dan jasa) terhadap GDP di negara-negara ASEAN. II-33 .4 Struktur Permintaan Indonesia Menurut Indeks Harga Yang Berlaku Tahun 2003 Structure Of Demand Indonesia (Percentage of GDP) Exports of Goods and Services. 16.0 Government Consumption. terlihat bahwa nilai persentase investasi domestik (16. Ini berarti kegiatan ekonomi Indonesia dalam bidang investasi dan ekspor barang maupun jasa paling rendah dibandingkan dengan negara-negara lain di ASEAN.

9 2.949. World Competitiveness Yearbook 2004 II-34 .0 1.2 35.8 2.0 10.0 ² Data refer to Approved Manufactured Projects Sources : EPU.0 20.2 16.9 24.3 -3.222.851.4 -24.6 15.5 14.0 ASEAN 5 Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam 2003 2003 2003 2003 2003 17. BNM.2 22.9 -1.4 4.0 -2.1 21.4 11.6 -2.0 39.0 71.9 -2.0 1.0 3451 ² 319. MITI.9 18.7 16.7 21.9 77.0 8.9 -4.4 23.5 13.5 19.696.0 35.4 15.8 17.9 32.0 China Note :¹ Excluding Grants 2003 8.4 19. World development Indicators 2005.3 -1.6 11.450.0 17.7 -3.783.8 14.4 38.8 Perbandingan Aliran Utang dan Sumber Dana Pemerintah Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 Country Year Central Government Current Revenue ¹ Central Government Expenditure (% of GDP) Overall Budget Surplus/Defisit (% of GDP) External Debt (% of GDP) Foreign Direct Investment Flows (US $ million) Government Debt and Resource Flows Selected Developed Countries Germany United Kingdom United States Australia 2003 2003 2003 2003 30. of Korea Mexico 2003 2003 2003 22.1 26.1 40.8 -597.0 3.7 0.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.World Development Report 2005.0 NIEs Singapore Rep.889.1 -3.267.409.7 53.2 14.8 39.7 22.505.

0 Central Government Expenditure (% of GDP) 20. kondisi ini menempatkan Indonesia di bahkan di dunia.0 -40. posisi terbawah di ASEAN dan II-35 .0 60.0 40. Selanjutnya data tersebut juga memperlihatkan bahwa dari sisi investasi langsung luar negeri Indonesia terjadi minus 597 juta dolar AS yang menunjukkan lebih banyak dana investasi mengalir ke luar negeri (capital flight) dari pada investasi asing yang masuk ke Indonesia.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Gambar 2.5% dari GDP.5 Grafik Aliran Utang dan Sumber Dana Pemerintah Indonesia Tahun 2003 80.0 Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam Tabel dan gambar di atas yang perlu digaris bawahi posisi Indonesia sebagai negara penghutang terbesar di ASEAN maupun di dunia sebesar 77.0 -20.0 0.

0 75.343.598.00 9.3 1.0 350.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. World development Indicators 2005.0 246.5 0.0 62.80 1.0 1. of Korea Mexico 1.00 330.0 78.4 215.00 1.741.7 4. MOF.00 378.0 44.3 57.0 102.00 513.0 100.0 ASEAN 6 Brunei Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam 5.0 291.958.0 78.0 485.0 46.0 2.0 84.0 100.4 0.0 95.3 237. The World Competitiveness Yearbook 2004 77.0 100.0 81.0 91.541.0 Sources : EPU.6 138.9 Perbandingan Kependudukan Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 Population Surface Area ('000 Km²) (2003) Average Growth (%) (1990 2003) Population Density (per Km²) (2003) Urban Population as % of Total Population (2003) Percentage of Population using Improved Water Sources (2002) Country Millions (2003) Population.0 II-36 .5 3.0 128.0 China 9.4 0.0 100.8 273.0 75.0 100.7 3.8 1.00 1.0 3.6 1.0 82.0 88.00 243.0 32. and Population Density Selected Developed Countries Germany United Kingdom United States Australia 357.0 90.0 6.0 25.2 3.0 85. Urbanization.0 59.00 NIEs Hong Kong Singapore Rep.0 25.0 91.0 73.0 59.0 0.0 63.0 20.00 300.0 250.00 332.00 7.0 100.0 100.0 54.9 6.0 119.0 39.0 85.0 20.10 1.0 79.629.0 3.4 2.0 92.9 1.288.0 121.0 100.0 61.00 99.905.00 0.00 7 4.

000.600. Indonesia berada di urutan ke 3 setelah Philipina dan Malaysia. di atas Vietnam (73%).00 0. Hal ini menunjukkan dari sisi kesehatan masyarakat.00 ('000 Km²) (2003) Average Grow th (%) (1990 .00 400.6 Grafik Kependudukan Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 2. Indonesia berada di urutan kedua terbawah di ASEAN. terutama dari sisi sumber air bersih yang konsumsi masyarakat Indonesia masih rendah di bandingkan dengan negara-negara ASEAN pada umumnya.00 1.2003) Population Density (per Km²) (2003) 1. Akan tetapi karena baru 78% dari jumlah penduduk yang dapat mengkonsumsi air dari sumber yang baik.800.00 800.2%) di ASEAN. II-37 .00 1.400.200. jika kondisi ini tidak terkelola dengan baik menjadi riskan dimasa yang akan datang.00 1.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Gambar 2.00 Urban Population as % of Total Population (2003) Percentage of Population using Improved Water Sources (2002) 600.000.00 Brunei Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam Tabel dan Gambar data tersebut menunjukkan bahwa Indonesia sebagai negara terluas dengan penduduk terbanyak dan pertumbuhan penduduknya tertinggi (4. Dengan 44% penduduknya yang tinggal di perkotaan.00 Surface Area 1.00 200.

65 137. for Malaysia includes manufacturing only ² Data refer to 2001 II-38 .23 2.1 ² 13.3 35.5 China 2003 744.6 73.2 25 ² 21.48 31.5 37.9 47. cnstruction.5 2003 2003 2003 2003 2003 38.5 ² 1.03 22.0 ² 22.3 4.7 24.81 45.4 4.0 14.4 ² 40.80 10.1 74.14 9.32 50.0 21.74 9.0 7.16 28.5 ² 77.10 Perbandingan Penggunaan Tenaga Kerja Untuk Berbagai Sektor di Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2003 Employment by Sector (% of total employment) Country Year Total Employment (million) Agriculture Industry¹ Services Structure of Demand (in current prices) Selected Developed Countries Germany Japan United Kingdom United States Australia NIEs Hong Kong Singapore Rep.6 15.5 ² Note :¹ Includes manufacturing.6 1. mining. electricity.57 41.3 17.6 57.1 17.2 28.0 40.6 34.5 85. gas and water for other country.4 37.3 ² 0.6 ASEAN 4 Indonesia Malaysia Philippines Thailand 2003 2004 2003 2003 90.3 66.0 ² 53.8 ² 27. of Korea Taiwan Mexico 2003 2003 2003 2003 2003 3.5 70.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.25 53.9 58.39 0.48 2.9 3.5 ² 28.52 33.6 24.4 25.5 ² 27.3 ² 8.9 27.

4 Agriculture. dan Malaysia yang masing-masing sebesar 40.5% di sektor industri. paling tinggi tenaga kerja di sektor pertanian sebesar 8%.1%.7 Grafik Jumlah Tenaga Kerja di Berbagai Sektor di Indonesia Tahun 2003 (dalam %) Employment by Sector Indonesia (% of total employment) Services. 17. dan 37.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Gambar 2. Philipina. Dibandingkan dengan Thailand.1 Industry¹. Di negara-negara maju dan NIEs umumnya lebih dari 50% tenaga kerjanya berada di sektor jasa. II-39 .4% di sektor jasa.5 Tabel dan Gambar data tersebut lebih menguatkan posisi Indonesia sebagai negara agraris di ASEAN dengan lebih dari 45% tenaga kerja terserap di sektor pertanian. 37%.4% tenaga kerja yang berada di sektor pertanian. dan 13. dan di negaranegara maju kurang dari 5 %. 37. Sementara di negara-negara NIEs. 17. 45. kecuali Meksiko.

0 3.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.0 NIEs Hong Kong Singapore Rep.0 80.0 41.1 8.0 83.0 3.0 5.0 637.0 71.0 255.0 458.0 19.0 13.0 26.0 89.7 533.0 49.6 - II-40 .0 9.0 57.0 841.0 81.4 545.0 80.6 78.2003 Comput ers per capita (No of compute rs per 1.0 9.000 population) Adult Literacy Race (% age 15 & above) Tertiary Gross Enrolment Ratio (%) Male 2002 Female 2002 (9) (10) 2003 (4) 2003 (5) 2001 (6) Selected Developed Countries Germany Japan United Kingdom United States 76. of Subscribers (per 1.0 74.0 14.1 510.0 84.0 78.0 78.0 7.0 75.0 796.5 744.0 72.0 85.0 727.3 4.0 75.0 4.9 33.0 942. of Korea Taiwan 78.0 85.0 71.4 179.000 in habitants) 2002 (11) Life Expectancy at Birth Country Male Female 2003 (1) Quality of Life (2) (3) Infant mortality race (per 1.0 5.0 12.0 81.000 live birth) Crude birth race (per 1.3 21.0 80.6 72.000 population) Connections to internet (No of hosts per per 1.8 97.9 509.2 4.0 11.8 20.0 679.8 49.000 people) 2003 (7) (8) Cellular Mobile Telephone Subscribe No.0 48.2 49.11 Perbandingan Kualitas Hidup Penduduk Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 .0 12.2 308.7 391.0 ASEAN 6 Brunei 73.0 7.0 488.

0 19.0 23.0 87.2 161.0 37.0 67.6 25.2 2.0 15.0 12.0 (4) 31.0 191.0 13.0 93.0 91.0 (11) 55.5 25. Human Development Report 2003 II-41 .4 (8) 92.0 94.0 (10) 15.0 15.0 Sources : EPU.0 68. World Development Indicators 2005.0 30.0 260.0 (6) 0.0 72.5 95.0 27.0 72.0 75.0 161.0 6.0 92.0 93.0 (3) 69.0 (9) 83.1 49.3 27.6 11.0 73.0 15.0 31.0 68.0 23.0 95.0 87.0 70.4 1.0 72. World Competitiveness Yearbook 2004.1 32.0 0.6 - (7) 13.0 85.0 (5) 21.4 0.0 21.0 China 69.0 377.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya (1) Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam (2) 65.

000 population) Connections to internet (No of hosts per per 1.8 Grafik Perbandingan Kualitas Hidup Penduduk Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 2001 .000 people) 150. Hal ini didukung dengan angka kematian bayi per seribu penduduk Indonesia (31) yang paling tinggi dibandingkan negara-negara lain di dunia. dan Wanita 69 th.0 Tertiary Gross Enrolment Ratio (%) Cellular Mobile Telephone Subscribe No.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Gambar 2.0 300.1).0 Infant mortality race (per 1.2003 400. Jumlah computer per 1000 penduduk Indonesia (13. Persentase penduduk melek huruf di Indonesia (Pria 92%.2) di ASEAN menempati urutan kedua terbawah sebelum Vietnam (11. sedangkan NIEs (di atas 300) dan negara maju (di atas 500). disusul Brunei (74. Malaysia dan Brunei.6).0 0. di negara maju dan NIEs lebih rendah dari ASEAN.4).0 Brunei Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam Tabel dan Gambar di atas dapat dilihat bahwa harapan hidup penduduk Indonesia (Pria 65 th. Thailand (49.000 population) Computers per capita (No of computers per 1.000 in habitants) 100.0 200.6) dan Philipina (25.000 live birth) 250. of Subscribers (per 1. wanita 83%) merupakan persentase terendah diantara negara ASEAN. Dan pengguna telepon II-42 .0 Crude birth race (per 1.) paling rendah dibandingkan dengan harapan hidup penduduk di negara-negara lain di dunia.5) di urutan pertama. Koneksitas internet per 1000 penduduk Indonesia (0.2) terendah di ASEAN (Vietnam tidak diperoleh data). Mengenai angka kelahiran Indonesia (21) masih di bawah Philipina. Malaysia (161.0 50.0 350.

030.0 35.420.630.100.0 1.010.0 24.0 350.080.820.0 390.0 28.0 25.454.0 9.630.0 na 710.120.0 25. World Development Indicators 2005 740.0 32.00 23.0 21.00 780.310.860.830. of Korea Taiwan 24.0 25.0 3.0 12.0 25.690.530.080. disusul Thailand (260) dan Philipina (191).230.400.00 15.0 20.0 1.00 8.0 na 26.0 8.00 25.0 21.0 840. Jadi dari keseluruhan data kualitas hidup di atas menunjukkan kualitas hidup penduduk Indonesia yang lebih rendah dibandingkan negara-negara ASEAN.0 890.0 23.400.490.0 34.0 26. MOF.720.0 35.0 3.0 590.0 na 25.0 2.0 1.320.0 222.0 1. EIU.0 China Notes : na = Not availiable Sources : EPU.00 1.0 na ASEAN 6 Brunei Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam 15.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya seluler terdaftar per 1000 penduduk Indonesia (55) menempatkan Indonesia di urutan kedua terbawah di ASEAN setelah Vietnam (23).510.690.245.0 3.0 2.080.700.00 670.740.040.000.030.0 1.00 22.509.020.980.690.780.930.370.00 3.0 24.610.0 2.0 1.0 37.0 na 680.100.980.130.030.0 35.010. Tabel 2.0 12.0 34.0 480.00 na 25580 256.2003 Country 1998 1999 2000 2001 2002 2003 GNP per Capita (US $) Selected Developed Countries Germany Japan United Kingdom United States 26.0 410.560.080.0 22.0 9.780.260.510.00 2.870.200.0 24.0 34.500.0 9.180.0 NIEs Hong Kong Singapore Rep.383. urutan pertama Malaysia (377).00 33.12 Perbandingan GNP Per Kapita Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 1998 .176.0 570.00 30.0 33.0 960.0 1.00 350.313.830.0 na 25.0 na 810.0 1.700.905.611.0 430.0 3.0 3.0 II-43 .190.0 34.030.270.

sebagaimana dapat dilihat dalam pembahasan 2. Dari data tersebut terlihat telah terjadi fluktuasi perolehan pendapatan per kapita di berbagai negara.2.000.5 %. Pada tahun 2003 pendapatan per kapita negara-negara NIEs antara $ 12.9 Grafik Perbandingan GNP Per Kapita Indonesia dan Beberapa Negara Lain di Dunia Tahun 1998 .00 15. Pendapatan per kapita Malaysia mencapai $ 3.270 (Jerman) hingga $ 37. diperkirakan hingga sekarang Brunei menempati urutan pertama pendapatan per kapita tertinggi di ASEAN.000.00 0.2.00 Brunei Indonesia Malaysia Philippines Thailand Vietnam Tabel dan Gambar di atas memperlihatkan perbandingan internasional mengenai pendapatan per kapita (GNP Per Capita in US$) dari tahun 1998-2003. II-44 . Untuk Brunei data yang diperoleh hanya sampai tahun 2000 yang memperlihat lonjakan pendapatan per kapitanya hingga $ 24.030 (Korea) hingga $ 25.080).905.630. Dengan kondisi GNP dan GNP per kapita seperti ini. disusul oleh Thailand ($ 2.00 20.00 2002 2003 5.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Gambar 2.870 (Amerika Serikat).000. untuk bisa menjadi nomor 1 tau 2 di ASEAN saja diperlukan waktu 15 – 20 tahun. pada tahun 2003 dengan pendapatan per kapita $ 810 Indonesia berada di posisi kedua terbawah di ASEAN setelah Vietnam ($ 480).00 1998 1999 2000 2001 10. dengan tingkat pertumbuhan seperti sekarang yang berkisar 5.190) dan Philipina ($ 1. belum lagi masalah pemerataan pendapatan ini di Indonesai juga menjadi masalah besar.2003 25.000.860 (Hongkong) dan pendapatan per kapita negara-negara maju antara $ 25.000.

357.918.962 22.183 4.00 Sumber : BPS-Statistik Indonesia 2003 Keterangan : *) Data Sementara **) Data Sangat Sementara II-45 .219 1.692 2. Provinsi 2000 (2) 9.648 79.595 7.744.209 61.892.046 19.225 8.048 8.669 60.203.180 17.792.609 3.249.291.287.903 12.209 23.297.770.515 1.433.176.946.13 0. Bangka Belitung SUMATERA 10 DKI Jakarta 11 Jawa Barat 12 Jawa Tengah 13 D.75 14.750.916.80 0.205 40.87 0.332 (1) Nanggroe Aceh 1 Darussalam 2 Sumatera Utara 3 Sumatera Barat 4 Riau 5 Jambi 6 Sumatera Selatan 7 Bengkulu 8 Lampung 9 Kep.084 18.782 43.602 88.665 22.367 7.94 5.147 234.59 1.502 858.03 4.059 1.749.175.094 407.021.694.87 100.60 2.030.98 1.11 5.998 872.710.771 91.85 4.952.856.136 438.220.486 76.377.479 7.382.507.054 342.000 4.868.276.937 3.465.540.086 40.65 13.022 3.700 10.259.490.840 24.581 2001* (3) 9.509 7.056 18.341.654 243.909.354.709 56.777.520 355.37 0.38 1.633.346.236 3.696 8.357.050.829 64.340.070.23 4.78 0.996 1.369 7.340 968.463 10.2 Kedudukan NAD Dalam Konteks Nasional Tabel 2.928 23.153.635.941.101.91 1.371 422.265 1.145 17.203.138.759.046.103.480 25.759 19.384.544.70 9.30 0.451 43.41 81.080 4.662 1.019 2002** (3) 9.944 1.016.880 3.146 12.672.53 0.872.092.357 2.513.182.521.787.269.314.524 3.515 6.383.848.720 891.443.814.515.193 918.375 6.688 3.753 1.174.75 0.442 8.669 260.971 57.99 1.83 59.869.521 16.823.72 0.600 24.970 1. Yogakarta 14 Jawa Timur 15 Banten JAWA 16 Bali JAWA & BALI 17 Kalimantan Barat 18 Kalimantan Tengah 19 Kalimantan Selatan 20 Kalimantan Timur KALIMANTAN 21 Sulawesi Utara 22 Sulawesi Tengah 23 Sulawesi Selatan 24 Sulawesi Tenggara 25 Gorontalo SULAWESI 26 Nusa Tenggara Barat 27 Nusa Tenggara Timur 28 Maluku 29 Maluku Utara 30 Papua Lainnya Kawasan Barat Indonesia Kawasan Timur Indonesia Jumlah 30 Propinsi %PDB IND (4) 2.15 57.161 41.160 8.55 1.128 11.948 1.007 4.358 24.196 82.667 5.092.238 21.977 59.096.20 2.13 PDRB Atas Dasar Harga Konstan 1993 Menurut Provinsi Tahun 2000 – 2002 (Jutaan Rupiah) No.142 4.439 7.503.075 60.643.686 331.559.254 1.176 5.552.665.57 5.202.521.I.22 13.305.017.935 7.432 95.865.2.225.267 3.025.232.603.544 58.357.766.13 18.409.43 1.221 20.911.83 2.636.955.976.754.47 21.43 0.573 252.843 42.313.824.841 242.919 6.566 12.274.372 1.216.071 251.424.614 18.225 2.220.338.59 9.129.880.91 0.297.237.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 2.419 55.817.816.250 7.296.667 7.698 8.660.948 4.541 5.569 2.688 2.

83 100.245.021.161.216.014.503.203.059 1.928 10.82 0.420.06 0.841 235.340 968.019 3.670 3.526 7.341.193 918.41 8.856.544 58.019 1.00 (1) Nanggroe Aceh 1 Darussalam 2 Sumatera Utara 3 Sumatera Barat 4 Riau 5 Jambi 6 Sumatera Selatan 7 Bengkulu 8 Lampung 9 Kep.874 3. Bangka Belitung SUMATERA 10 DKI Jakarta 11 Jawa Barat 12 Jawa Tengah 13 D.455 1.222 891.12 2.692.372 1.846 71.928.442 8.132.767 16.389.907 1.848 7.463 10.729 13.600 1.53 61.066.81 2.838 5.377.000 4.47 0.777 9.363.063 12.669 60.33 0.070.173 11.075 56.245.383.269.944 1.727.762 858.099 1.222 61.279 18.213.924 59.937 3.030.91 0.700 10.104.910.165.02 1.667.443.566.649.784.33 15.231.774.843.872.054.688 2.281.059.970 1.906 24.87 0.971 53.539 7.225 2.481 8.357.952.250 7.974 40. Yogakarta 14 Jawa Timur 15 Banten JAWA 16 Bali JAWA & BALI 17 Kalimantan Barat 18 Kalimantan Tengah 19 Kalimantan Selatan 20 Kalimantan Timur KALIMANTAN 21 Sulawesi Utara 22 Sulawesi Tengah 23 Sulawesi Selatan 24 Sulawesi Tenggara 25 Gorontalo SULAWESI 26 Nusa Tenggara Barat 27 Nusa Tenggara Timur 28 Maluku 29 Maluku Utara 30 Papua Lainnya Kawasan Barat Indonesia Kawasan Timur Indonesia Jumlah 30 Propinsi Sumber : BPS-Statistik Indonesia 2003 Keterangan : *) Data Sementara **) Data Sangat Sementara II-46 .08 1.182.099.253.303.771.061 371.017.853 19.486 1.67 0.714.59 6.65 0.66 2.23 0.669 253.232.669.219 39.099.579.515 6.034 23.77 82.942.722.823 3.542.69 3.404.948 4.128 11.359 7.780.092.375 6.117 330.740 31.183 4.611 25.I.139.00 1.151 17.99 13.521.892.852. Provinsi 2000 (2) 6.272.160 8.225 8.99 10.919 6.26 5.690 8.192 2002** (3) 6.771 73.153.814.490.772 65.119 5.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.691.874 4.694.17 17.522 386.146.569 2.559.103.215 1.332 18.367.573 245.507.946.357.262.007 7.75 0.00 63.479 7.207 %PDB IND (4) 1.47 1.378 7.14 PDRB Tanpa Migas Atas Dasar Harga Konstan 1993 Menurut Provinsi Tahun 2000 – 2002 (Jutaan Rupiah) No.548.614 18.665.290.247.291 38.09 1.962 10.174.744.801.10 4.770.186 29.540.409.876 3.731 32.284 17.602 71.287.419 51.307.664.579.628 8.672.193.777.618.101 4.152.911.654 236.295 10.220.868.682.046 19.008 1.22 2.238 9.432 76.688 3.52 19.425 2.865.227 4.073 10.643.41 2.049.880.14 15.152.674 5.978 317.085 306.487 64.029.362 401.340.335.03 2.673 872.966.766.976.356 3.935 7.88 1.259.071 244.100.692 2.221 20.17 4.670 68.709 56.147 227.833 2001* (3) 6.

Palu (342. 5.85%. Rp.918 triliun.754 triliun.096 triliun.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel diatas menunjukkan perbandingan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) tiap propinsi di Indonesia pada tahun 2000-2002 dengan Migas dan tanpa Migas. Pekan Baru (302. Rp. Riau ke-7 dan Sumatera Barat ke-13 dengan nilai PDRB masing-masing sebesar Rp.544 triliun. 9.37%. 13.70%. 60.759 triliun atau masing-masing 13.59% dari total PDRB 30 propinsi.23. ke-10. 6. Jika menggunakan perhitungan PDRB tanpa Migas ADHK 1993. Jawa Barat. dan Padang (297. Posisi Sumatera Utara berada di urutan ke-5. Dari Tabel Angka Indeks Harga Konsumen (IHK) 43 kota di bawah ini.23). Sedangkan Banda angka IHK-Umum sebesar 295. 60.58) masingmasing berada di urutan ke-7. Sedangkan PDRB NAD berada di urutan ke-11 dengan nilai PDRB sebesar Rp. II-47 . dan Jawa Tengah dengan nilai PDRB masing-masing Rp. dan Rp. 25. Medan (297.10) dan Aceh dengan Kendari (308.8.389 triliun atau 1. Hal ini menunjukkan pula kecenderungan tingkat konsumsi terhadap barang dan jasa secara umum di Banda Aceh lebih tinggi dibandingkan 31 kota lain yang nilai IHK-Umum nya lebih rendah. dan ke-11. 43. Rp.98% terhadap total PDRB 30 propinsi se Indonesia.11%.249 triliun atau berkontribusi terhadap total PDRB 30 propinsi di Indonesia sebesar 2. dan 1.94% terhadap total PDRB 30 propinsi. Dari 30 propinsi di Indonesia pada tahun 2002.91%.259 triliun atau 14. Nilai PDRB DKI Jakarta Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) 1993 pada tahun 2002 sebesar Rp.64). 64. 9.65% dari total PDRB 30 Propinsi di Indonesia .62). tiga kota yang paling tinggi angka IHK-Umum-nya adalah Mataram (372. Propinsi berikutnya adalah Jawa Timur.30).503 triliun atau masing-masing berkontribusi sebesar 5. maka peringkat Propinsi NAD turun menjadi urutan ke-17 dengan nilai PDRB sebesar Rp.67 berada di urutan ke 12 dari 43 kota yang diperingkat. DKI Jakarta merupakan propinsi yang memiliki PDRB terbesar.

71 313.54 268.65 256.12 277.59 275.45 275. Kota (1) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 Sumber Banda Aceh Lhokseumawe Medan Pematang Siantar Padang Sidempuan Sibolga Padang Pekan Baru Batam Jambi Palembang Bengkulu Bandar Lampung Jakarta Bandung Serang/Cilegon Tasikmalaya Cirebon Semarang Tegal Surakarta Purwokerto Yogyakarta Surabaya Malang Kediri Jember Denpasar Mataram Kupang Pontianak Palangka Raya Sampit Banjarmasin Samarinda Balikpapan Manado Palu Makassar Kendari Ambon Ternate Jayapura : BPS-Statistik Indonesia 2003 Umum (2) 295.74 307.33 300. Rokok.83 344.25 278.71 Makanan Jadi.92 392.76 310.51 289.29 328.53 313.25 279.30 286.78 290.93 261.51 333.58 225.55 297.51 345.23 294.49 253.84 314.08 331.95 267.42 247.73 265.50 341.44 320.90 292.72 283.68 297.05 292.13 314.53 291.60 294.54 284.22 339.05 289.96 295.07 294.62 275.62 260.86 282.14 304.08 321.90 322.63 325.16 313.40 297.29 276.58 302.75 318.06 270.46 302.99 290.29 269.20 277.70 336.87 329.22 287.35 342.10 269.32 311.65 261.51 II-48 .46 265.33 285.99 273.51 380.09 Bahan Makanan (3) 331.18 332.60 342.23 241.63 325.87 286.33 306.73 309.11 273.87 338. Minuman.89 334.20 308.53 252.32 454.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.45 323.29 332.33 285.27 316.06 297.64 279.18 331.26 278.57 309.44 342.79 263.25 287.95 318.10 303.73 317.84 305.63 261.43 275.84 354.49 283.05 300.74 310.01 307.05 303. Tembakau (3) 372.91 416.96 304.65 306.15 Angka Indeks Harga Konsumen 43 Kota Tahun 2003 (1996 = 100) No.42 289.30 281.21 264.60 372.98 311.18 299.31 272.65 304.40 273.85 291.21 276.57 333.67 295.99 279.

320 2.799 1.096.973.521 1.200.080.342.970 1.661.555 1.736 1.112.793 1.492.974 1.665.800.208.016.376.614.534 1.133 4.111 1.633 2.656.129.532 1.853 2.992.566.908.558.702 2.16 PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Konstan 1993 Menurut Provinsi Tahun 2000 – 2002 (Rupiah) Provinsi (1) 1 Nanggroe Aceh Darussalam 2 Sumatera Utara 3 Sumatera Barat 4 Riau 5 Jambi 6 Sumatera Selatan 7 Bengkulu 8 Lampung 9 Kep.878 1.570 833.091.134.172.369.124.323.759 2.127.458.342 1.935.946.322 2.004 1.924 1.267.617.076 1.619 2.851.155.842 1.090.678.020.041.833 1.389 1.770 2.980.193 1.I.978.437.374.644 2. Bangka Belitung SUMATERA 10 DKI Jakarta 11 Jawa Barat 12 Jawa Tengah 13 D.288.428 1.635.001 II-49 .406 2.123 1.766.793 1.587 1.491 2.235 1.695 7.075.030.871 2.559 1.115.591.743 2.126.702 1.840 1.065.980 2.750 1.255 1.401 1.170.231 2.143.811.206.598 3.500.693.596 1.064.411 2.383 1.714 1.502 2.830 1.004 2.142.942 2002** (3) 2.389.521 1.177 1.445 2.060 2.700.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.393.743.399 1.978.913 2.810 1.368 1.258.926 2.389 798.169.669 4.958 772.069.724.134 1.091.755 2.153.102.892 2.666 9.205.066 1.110 2.440 1.096 2.523 1.372.042 1.904 1.318.515 7.456 3.738 1.062.572 1.387 1.306.095.759 2.917 2001* (3) 2.112 1.082 3.198.996 4.010 3.139.082 972.587.764.250 2.941 7.202.469.922 9.331.155 1.649.185.750 1.058 1.357 1.191.387.607.552.128.620 2.609.042.982 1.804.086.436 1.298.100 1.778 918.434.643 1.483.300 3.626 1. 2000 (2) 2.198.311.229.254.113.176.339.711 1.238.938 1.733 1. Yogakarta 14 Jawa Timur 15 Banten JAWA 16 Bali JAWA & BALI 17 Kalimantan Barat 18 Kalimantan Tengah 19 Kalimantan Selatan 20 Kalimantan Timur KALIMANTAN 21 Sulawesi Utara 22 Sulawesi Tengah 23 Sulawesi Selatan 24 Sulawesi Tenggara 25 Gorontalo SULAWESI 26 Nusa Tenggara Barat 27 Nusa Tenggara Timur 28 Maluku 29 Maluku Utara 30 Papua Lainnya Kawasan Barat Indonesia Kawasan Timur Indonesia Jumlah 30 Provinsi Sumber : BPS-Statistik Indonesia 2003 Keterangan : *) Data Sementara **) Data Sangat Sementara No.898 1.648 2.115.038.366 941.743.883 1.021 9.000.052.454 1.

227.102.275.885 1.675.478.134 2.030 4.648 2.303 2.772 II-50 .552.231 1.436.633 1.213 1.124.733 1.950.958 5.895.314 1.095.649.311 2.743 1.17 PDRB Per Kapita Tanpa Migas Atas Dasar Harga Konstan 1993 Menurut Provinsi Tahun 2000 – 2002 (Rupiah) No.250.127.368 1.001 1.263 2. Bangka Belitung SUMATERA 10 DKI Jakarta 11 Jawa Barat 12 Jawa Tengah 13 D.428 1.389.322 1.I.512.916 1.043 1.335 1.102 1.826.224.502 2.383 2.876.924.857 1.113.258.174.006 2.370 2.155.300 1.389 798.408 1.091.208.693.966.004 1.660 1.559 1.889.252.704.042.869 1.176.990.368 1.434 7.282 1.915.508.830 1.676.741.235 1.123 1.475.455 2.061 1.484. Yogakarta 14 Jawa Timur 15 Banten JAWA 16 Bali JAWA & BALI 17 Kalimantan Barat 18 Kalimantan Tengah 19 Kalimantan Selatan 20 Kalimantan Timur KALIMANTAN 21 Sulawesi Utara 22 Sulawesi Tengah 23 Sulawesi Selatan 24 Sulawesi Tenggara 25 Gorontalo SULAWESI 26 Nusa Tenggara Barat 27 Nusa Tenggara Timur 28 Maluku 29 Maluku Utara 30 Papua Lainnya Kawasan Barat Indonesia Kawasan Timur Indonesia Jumlah 30 Provinsi Sumber : BPS-Statistik Indonesia 2003 Keterangan : *) Data Sementara **) Data Sangat Sementara 2000 (2) 1.811 941.667 2.271.554.081.715.488 1.142.504 1.665.908.799 1.142.049 1.751 1.644 2.851.122.009 1.238 2001* (3) 1.220 2.334.736 1.055.692 1.793 1.166 1.690 1.972.009 1.198.437.357 1.644.976 1.143.572 1.739 1.677 1.609.756.826 2.607.139.389 1.740 7.259 2.750 1.172.425 918.800.806.185.438.342 1.209.261 1.278.811.869.597 1.700.623.883 1.598 3.205.656.200.400 972.197 5.848.454 1.056 1.191.206.809.841 1.842 1.996 1.133 1.112 1.265.804.115.488 1.080.169.123.602 2002** (3) 1.127.155 1.985.662 1.111 3.669 1.938 1.096 2.685.937.978.719.483.830 1.810 1.100.109.561 1.245 2.702 1.047.427 1.676.555 1.750 2.090.493 1.958 772.111.010 3.102.630.134 1.581.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.387.110 2.702 1.269 1.158.807 2.723.299.293.732 1.570 833.550.075.303.596 1.926 2.643 1.043 7.904 1.880.311.743 1. Provinsi (1) 1 Nanggroe Aceh Darussalam 2 Sumatera Utara 3 Sumatera Barat 4 Riau 5 Jambi 6 Sumatera Selatan 7 Bengkulu 8 Lampung 9 Kep.

666 juta. dengan perolehan PDRB masing-masing Rp. sedangkan Sumatera Utara.158 juta. 5. 7. Rp. ke-10 dan ke-11 dengan PDRB per kapita masing-masing Rp. 1.990 juta dan Rp. 7.979 juta. DKI Jakarta dan Riau. Dari data tersebut terlihat telah terjadi fluktuasi perolehan PDRB per kapita di berbagai propinsi. 9. 3. perekonomian NAD tidak semakin menurun. Riau dan Sumatera Barat berada di urutan ke-8. II-51 .704 juta. pada tahun 2002 dengan PDRB per kapita tertinggi dicapai oleh propinsi-propinsi DKI Jakarta dan Kalimantan Timur dan Papua dengan perolehan PDRB masing-masing Rp.299 juta. Rp. sedangkan Sumatera Utara dan Sumatera Barat berada di urutan ke-9 dan ke-11 dengan PDRB per kapita masing-masing Rp. Jadi ternyata hingga tahun 2002 perekonomian Propinsi NAD masih sangat didukung oleh minyak dan gas alam. Pada Tabel PDRB Per Kapita tanpa Migas peringkatnya berubah. 2.469 juta. 1.288.170 juta dan Rp. dan Rp.2.581 juta.374 juta. Tanpa memasukkan hasil Migas.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel di atas menunjukkan penbandingan nasional PDRB Per Kapita ADHK 1993 menurut propinsi pada tahun 2000-2002. dan sebagai sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui minyak dan gas alam cadangannya akan terus berkurang dari waktu-ke waktu. dan Rp. 1.666 juta. sehingga diperlukan pengembangan sumber-sumber daya ekonomi lainnya yang sifatnya dapat diperbarui. Rp. Propinsi NAD berada di posisinya turun menjadi urutan ke-16 dengan PDRB per kapita Rp. pada tahun 2002 dengan PDRB per kapita tertinggi dicapai oleh propinsi-propinsi Kalimantan Timur.2. 4.979 juta. Hal ini penting diperhatikan agar pada saat sumber-sumber minyak dan gas alam menipis atau habis. 1. Propinsi NAD berada di posisi ke-5 dengan PDRB per kapita Rp.

848.71 / Kg.47 2.14 2.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.662.006.2002 (Rupiah/Kg) No.553.541.629.268.20 2.390.80 2.21 3.65 3.63 2.042.56 2.).92 3.841.495.151.11 2003 (3) 2.644.562.41/Kg) Medan (Rp.63 2.17 2.95 3.48 2.429.971.642.401.64 2.44/Kg).779.94 2.057.17 2.689.361. ).739.77 3.560.931. 3.525.024.61 2.517.551.04 2.05 2.46/Kg.16 2.436.656.92 3.629.686.027.389.463.50 2.96 3.38 3.240.24 2.48 2.88 3.551. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 Kota (1) Banda Aceh Medan Padang Pekan Baru Jambi Palembang Bandar Lampung Bengkulu Jakarta Bandung Semarang Yogyakarta Surabaya Denpasar Mataram Kupang Pontianak Palangka Raya Banjarmasin Samarinda Manado Palu Makassar Kendari Ambon Jayapura 2000 (2) 2.650.53/Kg.476.88 2.71 2.392.88 2. Hal ini menunjukkan harga beras di Banda Aceh sangat bersaing atau sangat rendah/murah dibandingkan dengan kota-kota lain di Indonesia.15 2.300.29 3.10 2.322.017.71 2.85 2.71 2. 3.41 3.57 2.551.50 3.83 2.557.026.752.17 3.850.09 2.02 2.288.44 3.549. Dan Pekan Baru (Rp.56 3.18 Harga Eceran Beras di Pasar Bebas Berbagai Kota Tahun 1999 .65 2.777.77 2.131.188.411.02 3.77 1. tiga kota yang paling tinggi HEB-nya pada tahun 2003 adalah Ambon (Rp.202.564.77 2.024.697.03 2.392.224.97 2.17 2. ke-5.999.240.80 2.335.202.08 2.281.80 2.293.95 Sumber : BPS-Statistik Indonesia 2003 Keterangan : 1) Harga dihitung dari Laporan mingguan bahan pokok Dari Tabel Harga Eceran Beras (HEB) di Berbagai Kota di atas.45 3.637.92 3. 3.25 2.) dan Samarinda (Rp. 3.36 2.30 3.224.268.077.62 2.464.94 2.551.88/Kg) masing-masing berada di urutan ke-4.64 2.337.218. 3.042. Jakarta (Rp.42 2.02 2. Kupang (Rp.009. berada di urutan ke 25 dari 26 kota yang diperingkat. Sedangkan Banda Aceh dengan HEB sebesar Rp.27 2. 2.17 2002 (2) 2.927.67 2001 (3) 2.691.59 2.582.436.25 1.761.62 2.53 2.897.43 3.587.293.619.54 3.403.586.615.338.63 3.517. dan Padang (Rp.82 3.137.618.56 1.964.055.172.53 2.091.28 2.595.93 2.71 3. 3.47 2.42 2.15 3. ke-10 dan ke-13.354.76 3.00 2.481.65 2.113.08 2.29 2.84 3.14 3.47 2.806.185.46 3.349. II-52 .92/Kg.841.81 2.14 3.027.44 1.96/Kg).849. 3.20 3.892.229.37 3.586.697.239.67 3.67 2.

dan Jawa Tengah dengan jumlah produksi masing-masing sebesar 8.2. menempatkan NAD sebagai propinsi ke 11 terluas di Indonesia. Dari data produksi padi tahun 2003.937 Km2 atau sekitar 2. posisi NAD berada di peringkat ke-10 dengan dibandingkan dengan propinsi lain di Indonesia jumlah produksi 1.506 Ha dan 1.3 Kecenderungan Perkembangan Ekonomi di Provinsi NAD Wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) mencakup areal seluas 57. tiga propinsi yang menempati urutan teratas adalah Jawa Timur.514 Ha. Propinsi NAD yang luas panen padinya 369.903 ton. Jawa Barat dan Jawa Tengah.75% Luas wilayah Indonesia.665 ton dan 1.183 ton. Jawa Barat.575.57% per tahun yang lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan penduduk Indonesia yang hanya sebesar 1.240. Dari data luas panen padi 30 propinsi di atas.491. Propinsi NAD dengan luas wilayah 51. Kepadadatan penduduk NAD relatif rendah yaitu sekitar 82 orang per Km2.194. Dataran tingginya memiliki 35 gunung berapi yang masih aktif dan bermulanya 73 hulu sungai-sungai yang bermuara ke Selat Malaka dan ke Samudra Indonesia.065 km2. termasuk 119 pulau besar dan kecil yang tersebar di sekitar perairan Selat Malaka dan Samudra Indonesia.676. lebih rendah dari Sumatera Utara di urutan ke-5 dan Sumatera Barat di urutan ke-6 dengan jumlah produksi masing-masing sebesar 3. Sedangkan Propinsi Riau berada di urutan ke-20 dengan luas panen 381.547.695.955 ton. Aceh kepulauan terdiri dari 119 pulau besar dan kecil yang II-53 . kepadatan penduduk. luas panen dan produksi padi tahun 2003. jumlah dan pertumbuhan penduduk.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel di atas menunjukkan perbandingan luas wilayah. 8. 2.223 Ha.625 Ha.934.264 Ha dan 411. lebih rendah dari Sumatera Utara di urutan ke-5 dan Sumatera Barat di urutan ke-9 dengan luas masing-masing 825. bila dibandingkan dengan kepadatan penduduk Indonesia sebesar 114 orang/ Km2 .861 ton. dengan luas panen masingmasing 1. Jumlah penduduk penduduk NAD mencapai 4.611 ton. . 1.000 dengan tingkat pertumbuhan 2.796. Sumatera Utara yang kepadatan penduduknya sebesar 162 orang/ Km2 dan Sumatera Barat yang kepadatan penduduknya 104 orang/ Km2 .860 Ha.5% pada tahun 2003. Sedangkan Propinsi Riau kepadatan penduduknya lebih rendah dari NAD yaitu sekitar 59 orang/Km2.542 ton. Sedangkan Propinsi Riau berada di urutan ke-20 dengan luas panen 132.249 Ha menempati urutan ke-10 dibandingkan dengan propinsi lain di Indonesia. dan 7. posisi teratas ditempati oleh Jawa Timur.535.

21 Perkiraan Dampak Bencana terhadap PDB dan Pertumbuhan PDB Aceh dan Indonesia Skenario 1 (Ringan) 10% .2% 5.25 0. Jumlah penganggur terbuka di NAD sebanyak 284. bekerja : 2.7 juta. Kesempatan Kerja 2003 (juta) 7. jumlah angkatan kerja adalah : 2.13.0.25 juta orang dan tidak bekerja atau menganggur.8% . World Bank Staff Estimate II-54 . PDB per kapita (juta Rp) 4.7.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya tersebar di sekitar perairan Selat Malaka dan Samudra Indonesia.20 Kondisi Ekonomi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Sebelum Bencana Tsunami Indikator Ekonomi 1.80 9. PDB 2003 (triliun Rp.30 90. Struktur pengangguran yang tertinggi adalah lulusan SMU sekitar 47. 8.53 2.48 2.3% Skenario 2 (Sedang) 20% .0% .70 4.709.) 2. Populasi 2003 (juta) 5. Pengangguran 2003 (juta) 8. dan PDB per kapita Provinsi NAD pada tahun 2003 adalah sekitar Rp.28 2. Tabel 2. dengan tingkat pengangguran sekitar 11.27.0.00 2.20.2%. Posisi perekonomian Provinsi NAD sebelum bencana tsunami dalam perekonomian nasional dapat dilihat pada Tabel 2.40 8. Angkatan Kerja 2003 (juta) 6.52 2.53 juta orang. Tingkat pengangguran (%) Indonesia 1.00 4.50 Aceh 39.0% Besar Penurunan PDB non migas Aceh*) Tingkat pertumbuhan Aceh Dampak terhadap pertumbuhan PDB nasional Perkiraan pertumbuhan PDB yang direvisi *)dibandingkan dengan PDB 2004 Sumber.0. Jumlah tenga kerja menurut data Sakernas 2003.00 2.80 218.1% 5.20 % Dari Indonesia 2.9% .28 11.2% Skenario 3 (Buruk) 40% .3% dari PDB nasional dengan pertumbuhan PDB sekitar 3.50 9.95 - Keterangan: PDB dihitung berdasarkan PDB tahun dasar 1993 Pendapatan Domestik Bruto (PDB) Provinsi NAD tahun 2003 adalah sebesar 2. Kondisi perekonomian setelah bencana tsunami adalah sebagai berikut: Tabel 2. Pertumbuhan PDB (%) 3.60 100.10 7.00 3.4% 5.034 orang.4% per tahun. CEIC.5%.

759 1. pertanian.5% 11.5% 11.0% 10.656.531 284 100.1% 10. Provinsi NAD terdiri dari 21 Kabupaten/Kota yang beberapa diantaranya ditetapkan sebagai kawasan andalan yang memiliki potensi pertumbuhan yang cepat dan diharapkan dapat menjadi pusat-pusat pertumbuhan ekonomi bagi daerah II-55 .253 99.509 90.5% 46. komunikasi dan pariwisata. diperlukan upaya yang sinergis dari pemerintah dan seluruh rakyat Aceh untuk mengembangkan perekonomian ke arah yang lebih baik lagi dengan memanfaatkan sumber daya dan peluang yang ada. investasi. tetapi diharapkan ini tidak berkelanjutan.538 9. Kesepakatan ini meliputi kerjasama di bidang perdagangan. termasuk meningkatkan kerjasama ekonomi dengan negara-negara tetangga.253 2. CEIC.403 497 717 1.078 1.198 9. Perikanan. Provinsi NAD termasuk salah satu pintu Indonesia dalam kerjasama IMT-GT disamping Sumatera Utara. Peta Realisasi EksporImpor dan Arah jalur ekspor-impor dapat dilihat dalam Gambar 2.744 9.014 89.7% 20. industri dan energi.720. sehingga peluang pengembangan ekonomi Aceh dengan negara tetangga sangat terbuka dalam kerangka segitiga pertumbuhan tersebut. Kinerja ekspor impor yang telah dicapai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam cenderung menurun.319 9.524 277 100. apalagi setelah terjadi bencana tsunami.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.978 1.475 2.316 2. Sebagaimana diketahui sejak tahun 1993 pemerintah Indonesia.457.475 9. Staf Bank Dunia 90.475 9.10 dan Gambar 2.85 dan nilai Impor mencapai US$ 7.11.977 99. dan Thailand menyepakati kerjasama sub regional Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle (IMT-GT). tahun kedua pasca tsunami diharapkan perkembangan ekspor dapat bergerak naik. Malaysia. Realisasi ekspor Migas dan Non Migas Aceh tahun 2005 mencapai US$ 3. transportasi.0% 29.2% Setelah Terjadinya Bencana 10% 20% 40% 90.253.964 10. mobilitas tenaga kerja dan pengembangan SDM.482 2.254 9.91.729 2.22 Perkiraan Dampak Bencana pada Kesempatan Kerja 2003 Total Kesempatan Kerja Aceh Pengangguran Aceh Total Angkatan Kerja Aceh Tingkat Pengangguran Aceh Sumber.475 2.2% Dampak langsung 90.988.156 100.7% Setelah setahun pasca bencana tsunami sejalan dengan proses rekonstruksi dan rehabilitasi yang mendorong percepatan pemulihan perekonomian Aceh.785 2.

45 7. dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan. 1. udang : kelapa dalam. P. Sektor Ekonomi Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik.00 11.48 1.12 Peta Potensi Ekonomi Wilayah Kajian.59 2.72 2.95 23.34 1.35 24.20 12. diolah Sektor ekonomi atau komoditi yang potensial dikembangkan adalah: o o o Pariwisata Perikanan laut Perkebunan kelapa : wisata bahari Pantai Iboih.4 Kecenderungan Perkembangan Ekonomi di Wilayah Kajian Potensi perekonomian wilayah kajian secara umum dapat dilihat pada Gambar 2. dan Jasa Perusahaan Jasa-jasa TOTAL PDRB 2001 17. Kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Pidie serta empat daerah belakang (hinterland) yang menjadi daerah pendukungnya yaitu Kabupaten Bireuen.23 Kontribusi Sektor.23 Tabel 2.60 100. cengkih II-56 .00 17.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya sekitarnya.84 13. diikuti sektor pengangkutan dan komunikasi terus meningkatkan kontribusinya.00 Tahun 2002 2003 17.15%.38 1. yang terdiri atas Kota Sabang.00 2004 17.94 100. Aceh Barat dan Aceh Jaya ini selanjutnya dijadikan wilayah kajian Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya.25 100. 6.12 22. 5. sektor Bangunan/Konstruksi.40 26.2%. Rubiah. Struktur PDRB Sabang dari 2000-2003 masih menunjukkan dominasi sektor Jasa-jasa.00 Sumber: BPS.49 0. Dalam kajian ini.sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kota Sabang (dalam%) No.45 26. dan Air Bersih Bangunan dan Konstruksi Perdagangan.36 7. 2. Persewaan.73 7. kelapa sawit. 8.35 1. dan sektor Pertanian.48 25. 7. 4. Kota Banda Aceh.2. 9.13 22.36 1.20 9.43 26.37 1. Aceh Tengah. Hotel dan Restoran.39 12. 2.50 2. A.04 100.30 1.34 7.16 21. Gas.16 9. Pada tahun 2005 setahun pasca tsunami Bank Dunia memperkirakan terjadi penurunan PBRB Sabang sebesar 4.03 9. sektor Perdagangan. wisata alam : ikan tuna.13 9. Hotel. Hal ini dapat dilihat pada Tabel 2. Kawasan andalan Banda Aceh dsk. Perekonomian Kota Sabang Tingkat pertumbuhan Ekonomi Sabang menurut PDRB 2003-2004 harga konstan tahun 1993 sebesar 4. 3.

77 7.91 11. mangga.00 2.61 10.664.362.76 Sumber: Sabang Dalam Angka 2004 II-57 . memperlihatkan bahwa pada tahun 2001-2004 terjadi fluktuasi produksi tanaman pangan.406.41 2003 74. 4.31 na na 168.24 Perkembangan Realisasi Nilai Ekspor-Impor di Kota Sabang 2001-2004 (dalam US$) No.00 1.20 2002 85.00 3. 5.10 na na 166.86 147.25 Perkembangan Produksi Pertanian Kota Sabang No.47 726.02 2004 439.60 Sumber: BPKS Perkembangan produksi subsektor pertanian pada tabel di bawah ini.80 2.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya o Buah-buahan : buah salak. 2. Sedangkan perikanan terjadi peningkatan pada tahun 2004. 3.06 99. 6.517.303.00 na na 120. 2.330.175.93 Tahun 2002 2003 551. kelapa. Tabel 2. Sedangkan jenis yang diimpor melalui pelabuhan Sabang umumnya berupa barang konsumsi kebutuhan sehari-hari penduduk.582. Arus Barang Keluar (Ekspor) Masuk (Impor) 2001 731.827 na 154. dan cengkih. dan sebagian kecil peralatan mesin untuk industri. 7.195.00 na na 122.60 267.062.539.202.00 na na 140. 1. dan sebagainya Komoditi yang biasa diekspor terutama hasil Perikanan laut berupa tuna segar.60 2004 84. pepaya.739.60 na na 142. 1.20 2. Tabel 2. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan TOTAL Produksi (Ton)/Tahun 2001 160. produksi peternakan dalam jumlah besar dan meningkat dari tahun ke tahun.010.345.50 241.

57 -25. 3.56 2.09 1.25%. 2.23 1. 1.26 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kota Sabang (dalam %) No.22 1. Perekonomian Kota Banda Aceh Tingkat pertumbuhan Ekonomi Banda Aceh menurut PDRB 2003-2004 harga konstan 1993 sebesar 4. 2.19 na na 5.61 na na 38. 4. 5.17 95.83 Sumber: Sabang Dalam Angka 2004 Tabel 2. hal ini terjadi dilatar belakangi oleh kebijakan Darurat Sipil yang kurang kondusif untuk melakukan aktifitas ekonomi. Pada tahun 2005 setahun pasca tsunami Bank Dunia memperkirakan terjadi penurunan PBRB Banda Aceh sebesar 14.07 1.73 1.4%.22 na na 2003 0. 7.16 0.05 0.08 na na 2004 0.71 2.08 na na Sumber: Sabang Dalam Angka 2004 Untuk lebih jelasnya mengenai perekonomian Kota Sabang dapat dilihat pada Gambar 2. B.13 na na 98.27 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kota Sabang (dalam %) No.04 na na -15. 6. 5.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. 3.13. 4.64 na na 2002 0.05 0. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2001 0. 6. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2001 2002 -48.35 na na 2004 14. 7. II-58 .60 na na 2003 -13. 1.05 na na 1.05 na na 98.

315.07 11.83 2. 1. kontribusi sub sektor pertanian terhadap PDB dan tingkat pertumbuhannya dari tahun ke tahun hingga tahun 2004. Perdagangan-Hotel dan Restoran.847.90 100.65 7. 7.11 100.07 3.00 Sumber: BPS.70 1.40 41. 4.00 824.00 2002 Produksi (Ton)/Tahun 2003 2004 1.697.23 8.20 4.00 2004 12.32 0. dan Pertanian. Sektor Ekonomi Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik. 4. 3.02 3.376.434. 8. 3. 5. 2.06 3. Tabel 2.40 19. 1.76 22.99 2.20 4.00 2.00 2003 12.87 100. diolah Tabel-tabel di bawah ini menunjukkan perkembangan produksi sektor pertanian.sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kota Banda Aceh (dalam %) No.10 3.02 43.76 1.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Struktur PDRB Banda Aceh dari 2000-2004 masih menunjukkan dominasi sektor Pengangkutan dan Komunikasi. 5.979.14 42.90 10. 9.29 Perkembangan Produksi Sektor Pertanian Kota Banda Aceh No.87 1.19 42.28 Kontribusi Sektor.13 6.73 100. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan TOTAL 0. 6.23 4.47 298.00 2002 12.34 10. Perkembangan ini dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 2.00 9. Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa Total PDRB 2001 12. Gas dan Air Bersih Bangunan dan Konstruksi Perdagangan Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.825.31 9. 7.90 1.72 1. 2.34 22.38 0. Diolah II-59 .68 1.43 0.912. 6.40 22..38 0.53 22.17 5.29 10.70 1.63 Sumber: BPS-Banda Aceh Dalam Angka 2004.

7. Perkembangan ini dapat dilihat pada Tabel 2. 4. 4.36 7. 5. Struktur PDRB Aceh Besar dari 2000-2004 masih menunjukkan dominasi sektor Pertanian.. 6. 1.93 45.14 C. 6. Hotel dan Restoran. Perekonomian Kabupaten Aceh Besar Tingkat pertumbuhan Ekonomi Aceh Besar menurut PDRB 2003-2004 harga konstan tahun 2000 sebesar 4. II-60 .4%.33. 2.27 11. serta sektor Perdagangan.31 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kota Banda Aceh (dalam %) No.2%.50 8.37 na na na na 34. 1. 7. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2003 2004 13.66 na na 2002 - Sumber: BPS-Banda Aceh Dalam Angka.20 0. 3. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2003 2004 8. hal ini terjadi dilatarbelakangi oleh kebijakan..99 3047. 2004.09 na na 2002 na na na na na na na Sumber: BPS-Banda Aceh Dalam Angka. 2. diolah Untuk lebih jelasnya mengenai perekonomian Kota Banda Aceh dapat dilihat pada Gambar 2. 3.44 727.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. diolah Tabel 2. 5. Pada tahun 2005 setahun pasca tsunami Bank Dunia memperkirakan terjadi penurunan PDRB Aceh Besar sebesar 14. 2004.62 16.10 1. sektor Industri dan Pengolahan.30 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kota Banda Aceh (dalam %) No.

1. 5. 5.57 2.89 10.385 4.34 0.20 1. 3. 6.23 10.504 19. 7. 2004.88 10.383 41.34 0.15 10.018 51. Persewaan & Jasa 8.7 35.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. 4.378 1.48 100.51 15.166 722.sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kabupaten Aceh Besar (dalam%) No.49 12.66 2.91 10.56 0.47 15.27 2.39 100.740 3. Gas dan Air Bersih Bangunan dan Konstruksi Perdagangan Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.87 10.23 10.17 10.596 7.24 10.19 9.00 Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik.87 0. 6. 4.23 12.015. 2.00 0. Sektor Ekonomi 2001 38.34 100.535 785.36 12.32 Kontribusi Sektor.40 4.301 16. 1. 3.127 2003 192.48 15. Tabel 2. Sektor Ekonomi Komoditi 2002 184.00 2004 37. 7.85 0.53 0.61 12.539 3.12 2.33 Perkembangan Produksi Sub Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Besar Banyaknya (Ton)/Tahun No.195 Tanaman Pangan Padi Ubi Kayu Sayuran Semangka Timun Buah-buahan Rambutan Nangka Peternakan*) Ayam Perikanan Tongkol Kembung Perkebunan Kelapa Dalam Kehutanan - Sumber: Aceh Besar Dalam Angka.00 2003 37.37 0.48 15.046 31. Perusahaan 9.895.00 2002 38.16 9. Jasa-jasa Total PDRB Sumber: BPS. kontribusi subsektor pertanian terhadap PDB dan tingkat pertumbuhannya dari tahun ke tahun hingga tahun 2004.23 10.494 4.958 5.51 100. 2.765 69.984 17. diolah II-61 .732 39.044.140 1.856 751.227 6.195 2004 199. diolah Tabel-tabel di bawah ini menunjukkan perkembangan produksi sektor pertanian.

3.449.297. 2004. 4.870.18 4. 6.132. diolah Tabel 2.00 5.20 na Sumber: Aceh Besar Dalam Angka.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.166.79 12.70 1. 5.883.00 14.00 15. diolah Tabel 2.48 5.90 8.578.29 12.70 2003 197. 6.00 2.29 na 2003 78.035. diolah II-62 . 6.12 3.50 10.684.55 na 2004 79.10 Sumber: Aceh Besar Dalam Angka.543.177. 3. 2004.01 4.81 0.36 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Besar (dalam %) No.00 15.509.45 2. 2.00 2.53 -5.00 3. 1.852.47 -0.824. 5.09 na 2004 7. 7.18 -25.06 -11.888. 5.354. 2004.822. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2002 na na na na na na na 2003 -0. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2002 80.42 0.50 8. 7.75 Produksi (Ton)/Tahun 2002 198. 4.84 4.00 5. 1.00 2004 211.35 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Besar (dalam %) No.84 3.69 265. 3.15 12. 2.70 5.24 0.223.64 6. 2. 4.33 na Sumber: Aceh Besar Dalam Angka. 7. 1.27 1.31 -25.36 5.00 5.87 8. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan TOTAL 245.999.49 250.408.34 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Besar No.15 156.00 15.319.00 15.62 6.

45 1. Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa Total PDRB 2001 47.07 8.91%.43 100.58 11.40 11. 7.00 2003 47. 8.sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kabupaten Pidie (dalam%) No. 2.85 1.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Untuk lebih jelasnya mengenai perekonomian Kabupaten Aceh Besar dapat dilihat pada Gambar 2.92 8.92 8. 4.4%. 1. 5.34 11. 9.65 6.12 0.15 D.17 8. Perekonomian Kabupaten Pidie Tingkat pertumbuhan Ekonomi Pidie menurut PDRB 2003-2004 harga konstan 1993 sebesar 1.46 12.32 3.51 0. kontribusi subsektor pertanian terhadap PDB dan tingkat pertumbuhannya dari tahun ke tahun hingga tahun 2004.43 12.81 5. Struktur PDRB Pidie dari 2000-2004 masih menunjukkan dominasi sektor Pertanian yang berkontribusi hampir setengah dari PDRB Pidie. 37 Kontribusi Sektor. Perkembangan ini dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 2.43 3. Gas dan Air Bersih Bangunan dan Konstruksi Perdagangan Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan. Sektor Ekonomi Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik.34 8. Pada tahun 2005 setahun pasca tsunami Bank Dunia memperkirakan terjadi penurunan PBRB Pidie sebesar 5.20 1.40 12.28 8.43 3.00 2004 47.06 100.40 12. diolah Tabel-tabel di bawah ini menunjukkan perkembangan produksi sektor pertanian.87 100. serta Jasa.37 8. Industri dan Pengolahan.76 6.00 Sumber: BPS.81 5.00 2002 47.59 0. II-63 . 3.29 1.26 8.27 0. 6.88 100.52 3.42 12.

Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2002 2003 -4.10 17.19 4.904.89 5.88 8. diolah Tabel 2.31 Na Sumber: Pidie Dalam Angka.34 - Sumber: Pidie Dalam Angka.122.10 na 2001 79.665.10 37.606. diolah II-64 .47 -72.74 6.28 65. 2.63 na 1.190. 2.21 6. 2004.00 313. 7.00 4. 6.90 7.785. 3.40 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Pidie (dalam %) No.00 13.04 2004 203.85 3.42 134.90 -38.44 6.03 -63.00 208.00 30. 2004.68 Tabel 2. 1. 2.80 16. 5.52 93.25 2. 5.62 7.90 21. 1.752.479. 4.00 29.537. 3.49 1.99 2.315.648.564.307. 6.00 13.70 22.015.316.389. 3.148.45 6.37 14.66 173.74 - 2001 - 2004 -2. 6.649.00 18.63 -13. diolah 2001 248. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2002 2003 80.96 3.70 -12.29 19.38 9. 7.39 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Pidie (dalam %) No. 7.988.03 -11.69 4.90 3.68 317. 5.768.464.727.461.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.30 10.04 4.121.99 na 2004 74.00 272.90 Produksi (Ton)/Tahun 2002 2003 236.90 59. 38 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Pidie No. 1. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan TOTAL Sumber: BPS.39 18. 4.00 294. 4.

Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.00 Sumber: BPS.48 100. Perekonomian Kabupaten Bireuen Tingkat pertumbuhan Ekonomi Bireuen menurut PDRB 2003-2004 harga konstan 1993 sebesar 2.88 12.00 2004 47.63 0.78 1.66 1.35 2. 6. 2. Perkembangan ini dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 2. Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa TOTAL PDRB 2001 47.68 0. 1.68 13.80 12. 4.16 E. 3. II-65 . Struktur PDRB Bireuen dari 2000-2004 masih menunjukkan dominasi sektor Pertanian yang berkontribusi hampir setengah dari PDRB Bireuen.35 2. Pada tahun 2005 setahun pasca tsunami Bank Dunia memperkirakan terjadi penurunan PDRB Bireuen sebesar 3.71 1.81 13.41 Kontribusi Sektor.46 1.56 100.90 12.68 0.79 12.83 13. Sektor Ekonomi Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik. 9.sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kabupaten Bireuen (dalam%) No.56 12. 8.00 2003 47.87 3.35 12. kontribusi subsektor pertanian terhadap PDB dan tingkat pertumbuhannya dari tahun ke tahun hingga tahun 2004. 5.98 12.88 13.86 12.69 0. Gas dan Air Bersih Bangunan dan Konstruksi Perdagangan.4%.55 100.34 2.26%.80 2.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Untuk lebih jelasnya mengenai perekonomian Kabupaten Pidie dapat dilihat pada Gambar 2. 7.36 2.72 2.39 5.00 2002 47.39 5.64 100.80 2.39 5. diolah Tabel-tabel di bawah ini menunjukkan perkembangan produksi sektor pertanian.39 5.

697. 2004.44 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Bireuen (dalam %) No.80 26.71 - Sumber: Bireuen Dalam Angka.975.866. Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2002 2003 2004 17. 4.01 -42. 7. 7.96 - Sumber: Bireuen Dalam Angka.06 1.516.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. diolah II-66 . 2004.37 na 32. 2.80 19. 7.00 259.19 na na na 0.42 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Bireuen No.20 13. 2004.63 2003 64. 4. 4. 3.532.00 na 23. 2.00 na 18. diolah Tabel 2.65 34. diolah na : not aviable Tabel 2.88 na 3.67 10.52 na 14.52 7.185.438. Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan TOTAL Produksi (Ton)/Tahun 2002 2003 2004 na 167.678. 3. 5. 6.450. Sub Sektor Pertanian 1. 5.13 291.805. 3.08 6.436.86 -0. Sub Sektor Pertanian 1. Sub Sektor Pertanian 1.96 Sumber: Bireuen Dalam Angka.00 196.47 43.61 1.23 9.33 3.23 5. 6.785. 5. 6.21 4.220.41 2004 67. Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2002 7.00 31. 2.164.56 12.47 9.43 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Bireuen (dalam %) No.

52 11. Pada tahun 2005 setahun pasca tsunami Bank Dunia memperkirakan terjadi penurunan PBRB Aceh Tengah sebesar 27.73 6.28 11. 6. Sektor Ekonomi Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik. II-67 .00 Sumber: BPS. diolah Tabel-tabel di bawah ini menunjukkan perkembangan produksi sektor pertanian dan kontribusi subsektor pertanian terhadap PDB pada tahun 2004.26 1.96 4. 3.07 11.9%.20 5.74 6.8%. Perekonomian Kabupaten Aceh Tengah Tingkat pertumbuhan Ekonomi Aceh Tengah menurut PDRB 2003-2004 harga konstan tahun 2000 sebesar 3.31 100. 7. Gas dan Air Bersih Bangunan dan Konstruksi Perdagangan Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan. Pengangkutan dan Komunikasi.39 100.45 di bawah ini.52 0.98 11.74 5.92 11. 1.10 1. Tabel 2.45 Kontribusi Sektor.12 5.30 100. 4.76 2.09 3. 2.05 3.13 3.00 2002 58.29 11.55 0.00 2004 58.17 F.42 1.80 2.04 4.50 1.04 2. serta Jasa-jasa.00 2003 57.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Untuk lebih jelasnya mengenai perekonomian Kabupaten Bireuen dapat dilihat pada Gambar 2. 9.12 3.21 100. 8.11 12.sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kabupaten Aceh Tengah (dalam%) No. Struktur PDRB Aceh Tengah dari 2000-2004 masih menunjukkan dominasi sektor Pertanian yang berkontribusi lebih dari setengah PDRB Aceh Tengah.63 2. Perkembangan ini dapat dilihat pada Tabel 2.64 0.52 0. Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa TOTAL PDRB 2001 58. 5.73 6.22 11.

80 na na 11.352.30 na na 2.34 na na 4. 4. diolah Untuk lebih jelasnya mengenai perekonomian Kab.00 0.46 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Tengah No. Struktur PDRB Aceh Barat dari 2000-2004 masih menunjukkan dominasi sektor Pertanian. dan Restoran. 1. 6.00 241.47 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Tengah (dalam %) No. 3. serta Perdagangan Hotel. Pengangkutan dan Komunikasi. 3. 2004. Perkembangan ini dapat dilihat pada tabel di bawah ini: II-68 . 2004. Perekonomian Kabupaten Aceh Barat Tingkat pertumbuhan Ekonomi Aceh Barat menurut PDRB 2003-2004 harga konstan tahun 1993 sebesar 3. 5. 1.15 na na 12. hal ini terjadi dilatar belakangi oleh kebijakan.979. 2. G.883.50 na na 162.223.77 na na na 0. 6.80 na na 12.18. 2.92 na na 5. 7.57 na na na 2002 Sumber: Aceh Tengah Dalam Angka.71 na na 0.2%.2%. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2003 2004 na na 16. 4. 5.872.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. Aceh Tengah dapat dilihat pada Gambar 2. 7.12 na na 5.32 Sumber: Aceh Tengah Dalam Angka.883.34 na na 67. Pada tahun 2005 setahun pasca tsunami Bank Dunia memperkirakan terjadi penurunan PBRB Aceh Barat sebesar 33.195. diolah Tabel 2. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan TOTAL Produksi (Ton)/Tahun 2002 2003 2004 na na 38.

79 16. 6.43 3.480.06 11.57 2004 101. 2.626.40 50.213. 4.43 3.00 2.581.00 4.83 16.00 2004 36.74 10.92 0. kontribusi subsektor pertanian terhadap PDB dan tingkat pertumbuhannya dari tahun ke tahun hingga tahun 2004.69 16.73 10.88 15.33 3. 1.00 299.73 10.619.62 4.57 137. 1 2 3 4 5 6 7 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan TOTAL Produksi (Ton/Tahun) 2002 100.80 2.73 15.717.10 4.74 10.09 5.67 4. diolah Tabel-tabel di bawah ini menunjukkan perkembangan produksi sektor pertanian. Sektor Ekonomi Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik.98 100.281.13 12.67 0. 9.51 131.00 14.378. Tabel 2.39 Sumber: Aceh Barat Dalam Angka.66 15.077.00 2002 35.88 0.059.51 2003 128.11 100. 3.011. diolah II-69 .44 3.85 0.49 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Barat No.06 100.84 0.00 Sumber: BPS.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. 2004. 5.00 6.43 3.758. 7.00 11.48 Kontribusi Sektor.00 14.23 0.15 12.11 100.01 0.83 12.695. 8.88 0.582.00 2003 36. Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa TOTAL PDRB 2001 35.57 15.754.00 11. Gas dan Air Bersih Bangunan dan Konstruksi Perdagangan Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.93 16.00 166.58 3.046.197.733.sektor Ekonomi Terhadap PDRB Kabupaten Aceh Barat (dalam%) No.

Struktur PDRB Aceh Jaya dari 2000-2004 masih menunjukkan dominasi sektor Pertanian.05 na 2004 61.51 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Barat (dalam %) No.4%. 2004.93 na 3.3%.12 na No.46 3.50 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Barat (dalam %) Produksi (Ton/Tahun) 2002 76. Pengangkutan dan Komunikasi.44 30. 1 2 3 4 5 6 7 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Sumber: Aceh Barat Dalam Angka.70 1. Pada tahun 2005 setahun pasca tsunami Bank Dunia memperkirakan terjadi penurunan PBRB Aceh Jaya sebesar 86. diolah Tabel 2. diolah Untuk lebih jelasnya mengenai perekonomian Kab.93 46.86 na na 2003 42. Perkembangan ini dapat dilihat pada tabel di bawah ini: II-70 .64 na -51. Aceh Barat dapat dilihat pada Gambar 2.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. dan Restoran.73 40. serta Perdagangan Hotel. 1 2 3 4 5 6 7 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton/Tahun) 2002 na na na na na na na 2003 27.36 -63.11 na 8.24 2.89 -69.32 3. Perekonomian Kabupaten Aceh Jaya Tingkat pertumbuhan Ekonomi Aceh Jaya menurut PDRB 2003-2004 harga konstan tahun 1993 sebesar 4. ini disebabkan kerusakan yang sangat parah melanda Aceh Jaya akibat tsunami.98 1.77 -68. 2004.69 na Sumber: Aceh Barat Dalam Angka.10 na na 2004 -20.18 1.87 2.21 na 1.19 H.21 4.58 11.

66 15. 4.00 61.11 100.93 16. 5.00 2002 60. 3. 9.69 16.83 12. 8.987.20 61.74 10.779.11 618.79 28.668.83 16.57 15.78 1.73 10.33 3.sektor Ekonomi Terhadap PDRB Aceh Jaya (dalam%) No.130.000.023.43 3.624. 6. 6. 4. 5.53 Besaran Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Jaya No.689.85 0.13 151.457.34 548. 1.01 0.602.88 0.06 11.00 2003 60.00 Sumber: Aceh Jaya Dalam Angka.13 12.612.019.564.62 4.98 100.35 26.955. kontribusi subsektor pertanian terhadap PDB dan tingkat pertumbuhannya dari tahun ke tahun hingga tahun 2004.00 Sumber: BPS.58 3.92 0.96 34.591. Sektor Ekonomi Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik.05 150.63 1.88 0. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan TOTAL Produksi (Ton)/Tahun 2001 59. 7. diolah Tabel-tabel di bawah ini menunjukkan perkembangan produksi sektor pertanian. Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa TOTAL PDRB 2001 35. 2004. 2.20 36.67 4.147.73 15.10 449.06 100.23 0.00 2002 35.43 3. 7. Tabel 2.52 Kontribusi Sektor.15 12.57 2004 34. 1.70 631. 2.79 16. 3.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.80 157.74 10.43 3.576.000.88 15.11 100.944.96 61.63 614. diolah II-71 . Gas dan Air Bersih Bangunan dan Konstruksi Perdagangan Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.84 0.80 27.73 10.00 2004 36.67 0.44 3.00 2003 36.

1.55 Tingkat Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten AcehJaya (dalam %) No.18 0.91 1.86 4. diolah Untuk lebih jelasnya mengenai perekonomian Kabupaten Aceh Jaya dapat dilihat pada Gambar 2. 2.33 0.20.56 na na 18.00 na 2004 6.11 6.63 1. Berikut ini tabel pertumbuhan ekonomi masing-masing negara: II-72 .20 0. 1. 2004. 3. dan Regional 2.43 na na 22. Nasional.3 Potensi dan Masalah NAD Dalam Konteks Internasional. 2.07 40.64 na na 20. 3.1 Kelemahan dan Kekuatan Ekonomi Indonesia dalam Konteks ASEAN Rata-rata pertumbuhan ekonomi negara-negara ASEAN adalah sebesar 4. 7. 4. 2.92 na Sumber: Aceh Jaya Dalam Angka.7% pada tahun 2004 terutama dalam 6 kunci kegiatan ekonominya.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.4% sejak permulaan abad ke 21.95 na Sumber: Aceh Jaya Dalam Angka. 5.19 0. terjadi peningkatan menjadi 5.94 na 2004 -42.68 -40.00 -62.54 Kontribusi Sub Sektor Pertanian Terhadap Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Jaya (dalam %) No.3. diolah Tabel 2. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2001 39.07 40.90 na na -21. 2004.63 na 2002 39.84 na 2003 38.32 0.32 na 2003 0.67 0. 7.89 na na 2. 6.39 39.53 1. 5. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Kehutanan Produksi (Ton)/Tahun 2001 na na na na na na na 2002 0. 4. 6.67 na na 18.12 81.

.Indonesia berpenduduk lebih dari 220 juta jiwa yang mayoritas penduduknya Muslim.56 Pertumbuhan Ekonomi Negara-negara ASEAN Source:. Lebih dari 580 macam bahasa dan dialek daerah. Indonesia merupakan pasar yang sangat potensial di ASEAN. Dengan lebih dari 220 juta konsumen. Mitra utama perdagangan Amerika di ASEAN adalah Malaysia dan Philipina.3 Miliar).IMF Direction of Trade DTI/ES Statistics Kondisi di atas mempengaruhi kebijakan ekonomi negara-negara maju terhadap anggota ASEAN. kemudian Thailand dengan volume perdagangan yang besar.000 pulau yang tersebar sekitar 3. Amerika Serikat menerapkan kesepakan perdagangan yang berbeda dengan masing-masing negara ASEAN. Amerika juga menjadi investor asing terbesar di Malaysia (lebih dari US$ 30 Miliar) dan Philipina (US$ 3. walaupun bukan Negara Islam. investor) terhadap adalah sebagai berikut: masing-masing anggota ASEAN Indonesia Indonesia merupakan Negara kepulauan terbesar di dunia dengan lebih dari 17. II-73 .000 mil dari Timur ke Barat. Indonesia sekarang sudah pulih dari krisis moneter 1998.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. Kelemahan dan kekuatan Indonesia dalam konteks ASEAN tercermin dalam pandangan Amerika Serikat (negara kaya. sekarang sedang negosiasi suatu kesepakatan perdagangan bebas (free-trade agreement) dengan Thailand dan Malaysia.

Putrajaya adalah Pusat Administrasi yang baru dari Pemerintah Federal Malaysia. Sabah and Sarawak. Johor. karena kualitas tinggi dan teknologi terdepan dari produk-produk yang diimpor dari Amerika. Infrastrutur local sangat baik dan kepemilikan property hampi universal. Airplanes & Parts. Oil & Gas Production & Exploration Equipment. Pahang and Terengganu. Johor. Heavy Construction Equipment. Malaysia Malaysia memiliki posisi yang strategis. Dilengkapi dengan Multimedia Super Corridor (MSC). Wastewater Treatment Equipment & Chemicals. Perak. atau Gubernur. Dan yang dipimpin oleh Gubernur adalah adalah Melaka. Sabah (biasa disebut British North Borneo). Negara bagian yang dipimpin oleh keluarga kerajaan adalah Kedah. Pulau Pinang (Penang). and 3 Wilayah Federal yaitu Kuala Lumpur. Putrajaya di set menjadi kota II-74 . Indonesia telah membuat langkah yang baik dalam menciptakan iklim dan lingkungan bisnis yang kondusif untuk investor asing. Negeri Sembilan. Terengganu.. Perlis. Proyek rekonstruksi Tsunami dan gempa bumi di Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam juga memberikan peluang ekspor yang baik kepada perusahaanperusahaan Amerika dalam produk-produk bahan bangunan untuk perumahan dan gedung. seperti: Dental Equipment. Kelantan. Selangor. Sarawak. dan Food & Business Services Franchises. Selangor. Masing-masing Negara bagian di Malaysia dipimpin oleh seorang Sultan. yaitu berada di jantung ASEAN. Indonesia sekarang mencanangkan program peningkatan infrastruktur secara luas dan liberalisasi ekonomi untuk memperbaiki iklim bisnis dan investasi.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2006 diperkirakan mencapai 5.5%. yaitu: Kedah. Dengan terus memelihara kesepatan damai di Aceh dan sukses dalam memerangi terorisme. sehingga dapat meningkatkan Penanaman Modal Asing (PMA) pada tahun 2005. Kemajuan ini telah menarik dan meningkatkan kepercayaan investor lebih besar. Indonesia juga memiliki potensi sumber-sumber panas bumi yang besar yang dapat dikembangkan dengan menggunakan teknologi dan peralatan energi alternatif dari Amerika. Perak. Standar hidup di Malaysia secara umum sangat tinggi. Pulau Pinang. Perlis. Produk-produk Amerika diterima dengan baik di Indonesia. Labuan and Putrajaya. Kelantan. Malacca. Electrical Power Generation & Transmission Equipment. Malaysia merupakan Negara Federasi dari 13 negara bagian. Negeri Sembilan. Pahang.

3 15.26 1. ini berlangsung terus hingga menjadi daya tarik di tingkat dunia yang menempatkan Malaysia dalam perekonomian dinamis dunia sebagai salah satu wilayah pasar utama (the region’s premier markets).232 3.907 2.936 2.6 3 2.717 2.9 3.9 13.6 4. Tabel 2. anggota Malaysia termaju telah dalam mampu Association of Southeast Asian Nations (ASEAN).991 10. dimana sekitar 80% dari GDP-nya dari sektor jasa dan industri. Berikut Ini adalah mitra dagang teratas Malaysia.57 10 Mitra Dagang Teratas Malaysia Tahun 2001 Ranking Negara Impor (US$ Mil) 14. Putrajaya berlokasi sepanjang Koridor Pertumbuhan Selatan mulai Kuala Lumpur City Centre di Utara hingga ke Kuala Lumpur International Airport yang baru di Sepang.884 1. Malaysia menjadi pemimpin ekonomi (economic leader) di ASEAN dan merupakan pasar penting bagi Amerika terutama bagi eksportir dan investornya.9 3.4 1 Jepang 2 USA 3 Singapura 4 Cina 5 Korea 6 Thailand 7 Jerman 8 Indonesia 9 Hongkong 10 Philipina 11 UK II-75 .575 11. Setelah pertumbuhan berlangsung beberapa tahun. Seluruh interaksi dengan pemerintah dan masyarakat akan dilakukan melalui elektronik dan multimedia channels. Reputasi Malaysia menjadi sangat menarik negara-negara maju baik untuk perdagangan maupun investasi. yang Sekarang. dilakukan malaysia mentransformasi ekonominya dari basis pertanian dan tambang di tahun 1970-an kepada negara yang bersaing dalam teknologi tinggi.4 2.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya percontohan dengan jaringan informasi yang canggih dan up-to-date. Malaysia merupakan tepat sekali.765 % Share 19.9 3.687 2. Putrajaya hanya 25 kilometer dari Kuala Lumpur dan 20 kilometer dari Kuala Lumpur International Kapitalisasi Airport. Putrajaya menggunakan teknologi multimedia technologies sehingga menjadi Pusat Administrasi electronik.5 2.831 1.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Ranking Negara Ekspor (US$ Mil) 18.13 4. sebagai buktinya Malaysia merupakan pasar konsumen yang kuat dari produk-produk bermerk dan and wara-laba Amerika yang populer.6 4.5 4. dengan 70% wara-laba asing.277 2.029 3.989 2.2 17 13.304 2. Malaysia menjadi negara dengan daya beli tertinggi di Asia.13 % Share 20. setelah masa keemasan yang dimulai sejak tahun 1990. manufaktur.055 15. Bagaimanapun terlepas dari menurunnya pertumbuhan ekonomi negara ini memperlihatkan sejumlah kemajuan yang positif dalam bisnis internasional pada tahun yang lalu.7 3. pemerintah Philipina mengerahkan kembali energinya untuk memperkuat II-76 . terutama dalam sektor minyak dan gas. Pemerintah Malaysia menjadikan pengembangan ekonomi sebagai alternatif bagi Islam militan yang mempengaruhi negara tetangganya di dunia Islam.4 1 USA 2 Singapura 3 Jepang 4 Hongkong 5 Belanda 6 Cina 7 Thailand 8 Korea 9 UK 10 Jerman Source : IMF Direction of Trade DTVES Statistic Dengan pendapatan per kapita sebesar $4500. Menghadapi masa sulit ini. dan jasa-jasa keuangan. Oleh karena kestabilan inilah perusahaan-perusahaan Amerika menjadi sangat tertarik dengan Malaysia dan menginvesasikan US $ 30 Miliar.2 3. sebagai investor asing terbesar di Malaysia.6 2.6 4. Pertumbuhan ekonomi Philipina tahun 2005 menurun dibanding tahun 2004.758 3. Philippina Philipina dengan penduduknya yang banyak berbahasa Inggris dan budaya konsumen yang enerjik.4 2.181 12. menawarkan banyak peluang bagi suksesnya pemasaran perusahaan Amerika.077 4. Malaysia adalah kelas menengah yang kuat yang juga memberikan peluang-peluang bagi organisasi-organisasi Amerika untuk terlibat dalam sektor pariwisata dan pendidikan.

Sejak kemerdekaan tahun 1965. Singapura Singapura adalah model pengembangan ekonomi yang luar biasa. accounting dan legal services. Pada sektor jasa. human resource. telah mencapai pertumbuhan itinggi secara terus menerus setidaknya sebesar 8% per tahun selama lebih dari tiga decade. Pasar Philipina memiliki ikatan yang kuat pada produkproduk dan teknologi Amerika. lebih dari 80 juta orang cocok dengan produk-produk dan jasa-jasa Amerika. Dengan mengeluarkan kebijakan pajak pendapatan secara luas dan fokus pada pendapatan negara. Pada 1990-an. Sebagai negara kelima di dunia yang memiliki kandungan mineral terbesar. Pengambilan keputusan dan perencanaan terpusat merupakan kunci keberhasilan dalam pengembangan ekonomi Singapura. II-77 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya perekonomian. Philipina malah secara cepat mengembangkan kapasitas sektor industri dan jasanya sebagai manufacturer dan assembler dari semiconduktors dan elektronik. yang secara cepat berkembang adalah sektor Business Process Outsourcing (BPO). pemerintah berhasil memperkecil defisit anggaran dan mulai mendapatkan kembali kepercayaan investor. Ini juga memantapkan Government Linked Companies (GLCs) . termasuk penguatan mata uang Peso dan semaraknya pasar saham. dan dikenal sebagai salah satu ‘macan’ Asia. hampir 70% pendapatan ekspor Philipina berasal dari sektor ini. Singapore memiliki pendapatan per kapita sama dengan Negara-negara OECD. Semb Corp Industries and Singapore Airlines – dengan menekankan bahwa mereka adalah para juara di negeri sendiri dalam area ekonomi yang strategis. dengan lebih dari 60 call centers di seluruh negeri menjadi perantara pemrosessan termasuk client contact. dengan ekstensifikasi pertanian dan industri perikanan. kebijakan pengembangan ini akan meningkatkan pertumbuhan di sektor yang menjanjikan ini. Kabar baik lainnya adalah reformasi di sektor perbankan dan sudah selesainya peraturan tentangnya dibukanya pintu investasi asing di sektor pertambangan. Ketika banyak negara masih mengakar kuat pada sektor pertanian. Pemerintah telah mencanangkan industri tertentu untuk dikembangkan (sering dalam jangka panjang) dengan menempatkan pada infrastruktur kelas dunia dan menawarkan konsesi-konsesi pajak yang murah.seperti Keppel Corporation.

yang terus-menerus memenangkan penghargaan industri dan menawarkan keterhubungan (connectivity) bagi pelayaran dan penerbangan. Bagaimanapun. Akibatnya GDP Singapura turun 2. Singapura juga sebagai hub ASEAN yang melayani secara luas jasa-jasa keuangan dan bisnis. Singapore dipukul keras lagi dengan SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome). Sejarah peranan Singapura sebagai pusat entrepot and trans-shipment juga berlanjut hingga sekarang. dan layanan konsumen (yang paling buruk adalah kedatangan turis menurun lebih dari setengahnya. terutama di sector retail. Singapore juga masih menghadapi tantangan dalam menerapkan system ekonomi terpusatnya. fundamental ekonomi Singapura kuat sehingga dapat kembali pulih walaupun agak lambat. Berikut Ini adalah mitra dagang teratas Singapura. jasa-jasa keuangan and bisnis. Singapura telah mengalami beberapa masa-masa sulit dalam perekonomian. pariwisata. dan perdagangan.4% setelah tumbuh hamper 10% pada tahun 2000. Pemerintah mengumumkan untuk menetapkan Singapura sebagai pre-eminent financial hub untuk wilayah yang lebih luas dan untuk itu telah diperkenalkan dengan ukuran-ukuran yang penting untuk liberalisasi jasa-jasa keuangan. dan promosi aktif kewirausahaan. (lebih 30% dari output manufaktur.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Perekonomian Singapura didukung oleh industri manufatur. sales retail lebih dari 80%.0% government. Hingga sekarang. Ini memerlukan pengkajian yang mendalam untuk melakukan liberalisasi dan deregulasi perekonomiannya. Perekonomian Singapura turun cukup signifikan. Pemerintah Singapura memperkirakan bahwa. Baik pelabuhan dan bandara-nya adalah kelas dunia. Pemerintah Singapura menemukan bahwa banyak kebijakan yang telah dilakukan perlu dirubah. Pada tahun 1997.2% pada tahun 2002 (terutama dari peningkatan ekspor sector biosciences ). dan ekspornya menurun hamper 15%. dan 60% of non-oil domestic exports). Meskipun ekonominya tumbuh lagi 2. dan Singapura adalah basis manufaktur bagi beberapa perusahaan elektronik multinasional terkemuka. Yaitu pukulan keras yang terjadi tahun 2001 dengan menurunnya Singapura dalam pasar global dan jatuhnya permintaan akan barang-barang elektronik. dan banyak hotel terkenal occupancy rate-nya kurang dari 20%). Sektor industri manufatur yang dominant adalah elektronik. GDP akan tumbuh antara 0% dan 1. karena didera oleh berbagai guncangan eksternal. II-78 .

58 10 Mitra Dagang Teratas Singapura Tahun 2001 Ranking 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Negara Malaysia USA Jepang Cina Thailand Saudi Arabia Jerman Korea Hongkong Philipina Impor (US$ juta) 20.560.2 Ranking 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Negara Malaysia USA Hongkong Jepang Cina Thailand Korea Jerman Belanda Philipina Ekspor (US$ juta) 21..9 13.085 Kontribusi.229 3.091 7.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. Diatas peran pentingnya sebagai entrépot. pemilikan property hampir universal and liburan ke luar negeri adalah hal biasa. Local infrastructure kelas dunia. perdagangan.159 16.4 2.7 4.820 9.3 3.4 3.% 17.4 3. Peranan II-79 .688 4.4 8. merupakan excellent market (dan test market) untuk produk-produk dan jasa-jasa Amerika.5 Source:.341 5.035 3.304 4.159 4.9 6.297 4.094 19.9 7.9 3.3 16.5 3.000. keuangan dan ekonomi konsumen yang sangat maju dan canggih di dunia. Dengan pendapatan per kapita sebesar $24.195 5.2 4.3 2.785 2. Singapura juga merupakan salah satu negara industri.755 10.122 18.55 Kontribusi (%) 17. menempati level yang sama dengan Swedia dan USA.835 3.6 3.3 2.329 5.4 15. IMF Direction of Trade DTI/ES Statistics Standard hidup di Singapura tinggi.823 2.4 4. Pendapatan per kapita pada purchasing power parity lebih dari US$27.

perusahaan Amerika yang beroperasi di Singapura. Posisinya memberikan akses yang mudah ke China. Thailand Merupakan titik balik yang dramatis dari Thailand sejak krisis di ASEAN tahun 1997. Kerajaan terus memanfaatkan stabilitas politik.300 U. Singapura adalah negara pertama Asia yang menandatangani Free Trade Agreement dengan USA yang berlaku mulai 1 January 2004. Malaysia and Indonesia.7% pada tahun 2005.2%. dan terdapat masyarakat kelas menengah yang terus meningkat dan menyukai produk-produk dan jasa kelas tinggi dari luar negeri. pertumbuhan ekspor. Akibat bencana tsunami pada akhir tahun 2004. manfaat dari posisi tersebut akan meningkat dalam beberapa tahun ke depan apabila anggota-anggota ASEAN menyepakati pembebasan tariff lintas batas negara. Ada lebih dari1.S. Pada tahun 2003 sesuai perkiraan pertumbuhannya 4. Pemerintah Singapura telah mengembangkan kebijakan ekonomi outward-looking atau export-oriented yang telah menghasilkan dua aliran perdagangan dan investasi. Pendapatan per kapitanya lebih $2. II-80 . dan kuatnya konsumsi dalam negeri dalam mengembangkan perekonomiannya. Pendekatan Thailand kepada investor asing sejak tahun 1997 sudah mendatangkan hasil yang signifikan pada perbaikan iklim investasi. perekonomian pulih menjadi tumbuh 4% di tahun 1999. pertumbuhan ekonomi Thailand diperkirakan 4. dimana banyak yang menempatkan kantor pusat perwakilannya untuk Asia Pacific overseas di negara itu.500. Thailand berusaha untuk menjadi salah satu negara yang pertumbuhan ekonominya cepat di ASEAN. Tantangannya adalah bersaing dengan supplier lain di dunia yang secara virtual sebagai pelabuhan bebas. dengan pertumbuhan GDP sedikitnya 5% dari tahun 2002-2004.2%. Ini mencerminkan bahwa Singapore adalah hub perdagangan regional yang diperhitungkan oleh banyak pihak papan loncatan untuk masuk ke wilayah sekitarnya termasuk Cina dan India.3% di tahun 2000 dan 1. Dari pertumbuhan ekonomi sebesar -10% pada tahun 1998. Pada tahun 2002 dapat mencapai pertumbuhan ekonomi sebesar 5.8% di tahun 2001.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Singapurasebagai pintu masuk utama ke ASEAN berarti bahwa umumnya produsen Amerika dapat menemukan baik minat buyer lokal maupun regional seperti para distributor Singapura yang sering menjual ke negara ASEAN lainnya. 4. Thailand juga ditempatkan sebagai potential gateway ke ASEAN untuk ekspor dan terutama investasi.

teh. Vietnam Vietnam adalah Negara yang kaya akan sumber daya alam. dan populasi penduduk yang terdidik dan rajin sebesar 81. Melalui Free Trade Area (FTA). Upah loka yang rendah sebesar US$30 per bulan untuk buruh kasar. Faktanya bahwa tahun 2002 adalah tahun pertama berlakunya Bilateral Trade Agreement (BTA) dengan AS yang juga signifikan. berharap dapat mengurangi tariff yang tinggi dari sejumlah produk yang diimpor termasuk juga upaya pengurangan nontariff barrier pada produk-produk industri dan pertanian. dan kurangnya perlindungan terhadap hak atas kekayaan intelektual. Perekonomian Vietnam menunjukkan perbaikan yang nyata pada tahun 2002 dengan pertumbuhan GDP sebesar 7.0% menurut data pemerintah Vietnam. seperti pembatasan akses ke pasar. melindunginya dari kondisi terburuk krisis keuangan Asia. Thailand adalah negara kedua di ASEAN yang melakukan negosiasi dengan AS dalam kesepakatan perdagangan bebas. tetapi di perusahaan asing lebih tinggi. GDP terus tumbuh di 7%.3% dibandingkan 0. hasil laut. perumahan dan II-81 . Nilai produksi industri juga meningkat 15% selama periode ini. Antara 1992 dan 1997 pertumbuhan GDP tidak pernah di bawah 8% per tahun tetapi pada tahun 1998 pertumbuhan ekonominya menurun tajam dan terus berlangsung hingga 1999. Perekonomian pada semester pertama 2003 memperlihatkan kinerja yang baik. kacang mete. terutama untuk perdagangan. kopi (ketiga terbesar dunia).Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Thailand memiliki produksi otomotif terbesar di ASEAN. seperti: beras (eksportir kedua terbesar dunia). buah-buahan. batu bara.S. mahalnya harga minyak dan meningkatnya ekspor ke Amerika (dari US$900 juta dalam 2001 jadi US$2. dengan hampir 400.8% pada 2001. A. kedua negara berharap dapat mencapai kesepakatan pada tahun 2006.2 miliar pada 2002) menjadi factor pendorong utama.000 kendaraan diekspor ke negara-negara tetangganya. Menghadapi situasi global yang terjadi ekspor Vietnam malah tumbuh 10%. Permintaan domestic yang kuat tahun 2002 meningkatkan pertumbuhan Consumer Price Index (CPI) menjadi 4. dan tercatat lebih dari satu juta kendaraan diproduksi tahun 2005.6 juta. Vietnam memiliki perbedaan indicator biaya hidup. Pendapatan ekspor meningkat 17%. Perekonomian Vietnam yang relatif kecil mata uang non-convertible dan kurangnya pasar saham. minyak dan gas lepas pantai. PLTA. Biaya untuk perusahaan asing lebih besar.

dan pada tahun 1999 diterima sebagai anggota Association of Southeast Asian Nations (ASEAN). adalah pertambangan Bawdwin. minyak dan gas. Berlian (khususnya rubies and II-82 . semuanya lebih dari 100 bahasa yang digunakan. Minyak bumi ditemukan di Selatan Ayeyarwady di Dry Zone. Proyek-proyek yang terkait dengan pengembangan infrastruktur beberapa daerah yang paling menjanjikan bagi eksportir AS ke Vietnam. Makanan dan akomodasi adalah produk dengan kualitas tinggi dan harganya rendah. Myanmar Myanmar bergerak untuk menjalin hubungan politik dan ekonomi dengan India dan Thailand tahun 1990-an. Burmese (bahasa Burmans) adalah bahasa resmi. dikombinasi dengan membuka berbagai akses pasar ini tercapai sebagai hasil dari U. tembaga. sektors. Vietnam secara penuh melaksanakan kesepakatan BTA dan masuk dalam WTO. terutama yang begerak dalam penerbangan. diharapkan pergerakan untuk mencapai ekonomi yang terbuka.-Vietnam Bilateral Trade Agreement (BTA) tahun 2001. perak. Tambang Mawchi di Kayah State juga banyak di tungsten. Sejak BTA menjadi sebuah kekuatan. ekspor Amerika exports ke Vietnam telah meningkat menjadi lebih dari 200%. yang menciptakan peluang ekspor baru yang signifikan bagi perusahaan-perusahaan Amerika. dan kandungan besi juga telah ditemukan di Malaysia. Dengan pertumbuhan per tahun mencapai 7-8 percent pada tahun 2003. Tin dan tungsten adalah pertambangan Myanmar. negosiasi Vietnam yang sedang berjalan Vietnam’s mengenai World Trade Organization (WTO). northwest of Lashio. energi. Biaya untuk orang asing biasanya lebih rendah dan kecenderungan ini akan terus berlanjut. sumber lead. kemungkinan pada awal 2006. Vietnam merupakan salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi yang cepat di dunia. tapi masingmasing dari etnis minoritas Myanmar memiliki bahasa masing-masing. Myanmar terbagi dalam tujuh divisi administrative administrative dan tujuh Negara bagian. Di Shan State. gas alam. Batu bara. Negara ini kaya akan berbagai mineral. Ekspansi ekonomi yang kuat ini. prospek untuk perusahaan AS di sektor jasa keuangan harus meningkat secara signifikan pada beberapa tahun ke depan. Perusahaan-perusahaan AS. Barang-barang produksi local dan dibeli di pasar local akan murah. dan seng.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya telekomunikasi.S. Theravada Buddhism adalah agama dari sekitar 85% penduduknya.

2. Peranan China dalam perkonomian Asia terbukti sudah makin kuat dalam 20 tahun terakhir ini. yang tidak mampu diisi oleh dalam negeri sendiri. sebagaimana ditunjukan rencana pengembangan wilayah ekonomi China yang berorientasi penguatan ekonomi ke perbatasan India seperti dalam peta berikut. Myanmar mengembangkan perekonomian. industri manufaktur lain termasuk textiles. Myanmar telah mengekspor jade dari Hunkawng valley in the north. negara dengan jumlah penduduk besar namun daya belinya rendah. karet. Japan. Ekspor beras termasuk oilseeds. Dari uraian di atas jelas sekali posisi Indonesia di antara Negara-negara ASEAN saja masih belum banyak diperhitungkan selain sebagai sumber bahan baku murah. peralatan transportasi. Disamping memperhatikan hasil analisis pandangan USA terhadap ASEAN dan Indonesia sebagaimana telah diuraikan. sebagai upaya menghidupkan kembali “Jalan Sutera” yang sukses di abad yang lalu. alas kaki. dan material bangunan. China. dan barang-barang kebutuhan konsumen. and Thailand. dan batu perhiasan. Impor utamanya adalah mesin. Korea dan Australia. Mitra perdagangannya adalah Singapura. kayu dan produk kayu.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya sapphires) ditemukan dekat Mogok.3. kedelai. Sejak 13 Abad. produk-produk makanan. Disamping penglahan makanan.2 potensi Kekuatan dan Peluang Ekonomi NAD dalam Konteks Nasional NAD yang diharapkan dapat memperkuat dan menutupi kelemahan Uraian Kekuatan dan Peluang Propinsi NAD di bawah ini merupakan kondisi dan Pengembangan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang. bersaing dengan Jepang. sehingga menjadi sasaran empuk sebagai pasar mulai barang konsumsi sampai alat produksi bahkan yang yang berteknologi rendah sekalipun. jangan lupa perlu diperhatikan peluang sekaligus tantangan kedepan berupa ekspansi produk China dan India kenegaranegara ASEAN. kayu keras. apalagi jika China jadi berkolaborasi dengan teknologi tinggi India melalui “Jalan Sutera” yang sedang mereka bangun kembali. mulai pulih 1980an dengan meningkatnya aktifitas swasta dan investasi Asing. sifat konsumtif masyakatnya yang tinggi tapi tidak diimbangi dengan produktivitas yang tinggi dan tidak meratanya pendapatan. logam. II-83 . depresi oleh masalah politik.

93%) dan perikanan darat (27. Potensi komoditi unggulan NAD lainnya menurut data tahun 2004 adalah: Sayur-sayuran. Luas areal Propinsi NAD adalah 57.477.25%) dan melinjo (24. perikanan serta sumber daya kelautan lainnya. dan Bireuen 15.47%) perkebunan kecil. termasuk potensi alam yang dapat diperbaharui seperti kehutanan. Posisi geografis ini menempatkan wilayah NAD menjadi wilayah yang strategis bagi lalulintas perdagangan regional dan dunia. Hal ini ditandai dengan letaknya yang berada di ujung Pulau Sumatera berhadapan langsung dengan Samudera Hindia dan pintu masuk ke Selat Malaka yang merupakan jalur paling sibuk pelayaran perdagangan dunia.630 ha (11.72%.88%. Pidie 21. perikanan laut (72. Disisi sebelah barat dan selatan.07%).57 km2 yang diantaranya terdiri dari 4. Dengan penduduk sekitar 4 juta jiwa paska bencana gempa-tsunami.59%) perkotaan dan perkampungan.75%. di sebelah barat Lautan Hindia dan di sebelah selatan berbatasan dengan Propinsi Sumatera Utara.560 ha (2.94%. di sebelah timur Selat Malaka.365. 79. Buah-buahan.13%).552.874 ha (1. Produksi padi tersebut terutama dihasilkan oleh Kabupaten Aceh Utara 23.90%) dan cabe (28. 36. Posisi Strategis dan Potensi Internal NAD Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) secara geografis terletak antara 2o . Aceh Timur 17.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 1. Potensi komoditi unggulan dari sektor ini adalah tanaman pangan terutama padi dengan jumlah produksi tahun 2004 sebesar 1.900 ha (78%) kawasan hutan. kentang (29.89%. Potensi perekonomian Propinsi NAD terutama berupa sumber daya alam seperti minyak dan gas alam. jeruk (43.57%) padang alang-alang.34%) dan karet (14. 197. Di bagian utara dikelilingi oleh Teluk Benggala. kelapa sawit (65. II-84 . pertambangan dan mineral.083 ton gabah kering giling (GKG).6o Garis Lintang Utara dan 95o – 98o Garis Bujur Timur dengan ketinggian rata-rata 125 meter dari permukaan laut (Dpl). Sektor unggulan dari Propinsi NAD adalah sektor pertanian dan sekitar 85% mata pencarian penduduk adalah petani.25%). Perkebunan. serta timur dan utara merupakan wilayah yang dapat dijadikan pintu masuk pelabuhan perdagangan tersebut. 683. Aceh Besar 20. Kawasan Sabang yang berada di Pulau Weh yang merupakan bagian dari Propinsi NAD diharapkan dapat menjembatani lalulintas perdagangan dunia tersebut dengan daratan Aceh.046 ha (1.92%) areal pertanian. dan Perikanan. tanah pertanian yang subur.08%). peternakan. 87. dan sebagainya.407 ha (0.39%) danau dan sungai.

2. Pulau Penang dan Perlis Thailand : Satun. Beberapa Bandara yang telah ditetapkan dapat digunakan untuk Simpang Tiga airport. Deregulasi sektor pertanian g.59).Malaysia dan Indonesia secara umum telah menyepakati bidang-bidang kerjasama yang meliputi : a. jalan d. Pelayanan wisatawan yang membawa kendaraan sendiri f. Kegiatan pendukung seperti : Investasi. Peluang melalui Kerjasama Ekonomi Sub Regional Indonesia – Malaysia – Thailand Growth Triangle (KESR-IMTGT) juga dapat dimanfaatkan bagi pengembangan NAD. bandar udara. penerbangan international penerbangan luar negeri adalah Bandara Sultan Iskandar Muda (Banda Aceh). Bandara Simpang Tiga. Perdagangan. Telekomunikasi. Perdagangan lintas batas. b. Sangkhla. Penurunan tarif telepon Pelabuhan laut yang telah ditetapkan dapat digunakan untuk perdagangan luar negeri (lihat Tabel-2. potensi sektor lain yang dapat dikembangkan di Propinsi NAD adalah sektor pertambangan dan energi. Industri. kegiatan produksi dan jasa seperti Pariwisata. Dukungan prasarana dan sarana seperti pelabuhan laut. Energi dan Transportasi Wilayah yang tercakup dalam kerjasama adalah : Indonesia : Daerah Istimewa Aceh. telah dilakukan dukungan-dukungan yang bersifat fiskal dan non-fiskal. Pekanbaru (Riau). dan Perikanan. jasa dan telekomunikasi. Riau dan Sumatera Barat.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Selain sektor pertanian tersebut di atas. KESR IMT-GT adalah suatu kerjasama ekonomi sub-regional yang meliputi negara Thailand . Malaysia : Kedah. Narathiwat dan Pathani Untuk mengembangkan kegiatan tersebut. Pelayanan imigrasi bebas visa kunjungan singkat e. Untuk dukungan yang bersifat non fiskal telah ditetapkan beberapa kebijaksanaan antara lain menyangkut: a. Izin penerbangan limited open skies policy. industri. c. Pakan II-85 . Yala. Perkebunan. Perak. b. termasuk didalamya sektor pariwisata. Polonia airport. Sumatera Utara. Jasa Keuangan.

dan dalam upaya optimasi pengembangan kerjasama dalam mendorong difokuskan pada kawasan-kawasan (lihat Tabel-2. Kakap Natuna. melalui peningkatan hubungan. Padang (Sumatera Barat) Sesuai dengan potensi kawasan IMT-GT yang ada di Indonesia. Blang Lancang. Sabang.60). Singkil Belawan. aktivitas sosial ekonomi antar kawasan di wilayah kerjasama tersebut semakin ditingkatkan. Pasir Panjang. Lhok Seumawe. baik jalur laut maupun udara. Sungai Pakning. Tanjung Balai Karimun. Kuala Beukah. pengembangan wilayah nasional. Tanjung Pinang. Selat Kijang. Pangkalan Susu 3 4 West Sumatera Riau Teluk Bayur Dumai. Dabo Singkep. Pekanbaru. rengat. Kuala Tanjung. 1 Aceh Province Name of Port Malahayati. Sambu Belakang Padang. Sampai dengan saat ini telah disepakati 47 Nota Kesepakatan (MOU). Selama ini telah terjalin aktivitas sosial-ekonomi antar kawasan andalan tersebut dengan wilayah kerjasama IMT-GT di Malaysia dan Thailand. Medan (Sumatera Utara). Tembilahan. Nongsa. Siak Sri Indrapura.61). Tabel 2. Lhok Nga. Sekupang. Kuala Langsa. Tanjung Uban. dan yang telah terealisasi baru 14 MOU dalam bentuk proyek-proyek (lihat Tabel-2. Sibolga. Udang Natuna. Gunung Sitoli. buatan. Lobam 2 North Sumatera II-86 . Bagan Siapi-api. Kuala Enok. Dengan adanya kerjasama IMT-GT. maka kegiatan-kegiatan produksi sebagaimana tersebut pada butir 3 di atas. Bandara Polonia. Kijang. Kabil. Batu Ampar.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Baru (Riau). Pangkalan Brandan. Meulaboh. Susoh. Lagoi. Bandara Tabing.59 Pelabuhan Laut yang Telah Ditetapkan dan Dapat Digunakan Untuk Perdagangan Luar Negeri No. Tanjung Balai Asahan.

I.Aceh PRIME AREAS Banda Aceh and its vicinity Lhokseumawe and its vicinity West Coast and its vicinity North Sumatera P. Mining. Fishery and Tourism Industri. Food Crops. Estate. Fishery and Tourism Medan and its vicinity Industry. Estate. Mining and Fishery Industry. Fishery and Tourism Industry. Enok and its vicinity Natuna and its vicinity Batam and its vicinity Mining and Fishery Industry.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. Fishery. Estate. Food Crops and Mining Dumai and its vicinity Rengat-K. Estate. Mining and Fishery STRATEGIC SECTORS Food Croops. Mining and Fishery II-87 . Agriculture and Fishery Industry. Mining.60 Kegiatan Produksi untuk Menunjang Kejasama IMT-GT PROVINCE D. Fishery. Mining and Fishery Food Croops. and Tourism P. Estate. Siantar and its vicinity Rantau Prapat and its vicinity Tapanuli and its vicinity Danau Toba and its vicinity Nias and its vicinity Sumatera Barat Estate.Pariaman and its vicinity Industry. Mining. Estate. Food Crops. Mining. Fishery and Tourism Food Croops.Food Crops and Tourism Agam-Bkt Tinggi and its vicinity Solok and its vicinity Estate. Food Crops. Food Crops. and Tourism Riau Pakan Baru and its vicinity Industry. Food Crops and Tourism Estate. Mining. Fishery and Tourism Industri. Mining.

00 1.61 Proyek-proyek yang Telah Terealisasi Berdasarkan Nota Kesepakatan Kerjasama IMT-GT PROVINCE Aceh BUSSINESS FIELDS Alumunium and PVC trading.35 0.91 2.01 2. development of telecommunications infrastructure.11 Aceh Barat 0. dan Restoran 7.20 2. travel service.45 0.37 Banda Aceh 0.99 0.00 Sabang 0.82 1.27 2. Hotel.56 0. Pengangkutan dan Komunikasi 1.63 Bireuen 1.89 Aceh Tengah 1.13 II-88 .52 0.62 LQ PDRB Menurut Sektor Ekonomi Tahun 2003 Berdasarkan Harga Konstan No.52 1. 1.27 1.37 0.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.62 berikut: Tabel 2. North Sumatera Alumunium and PVC trading.66 Prov. industrial estate and construction of manufacture plants as well as hotel operation management.00 0.52 1.27 1. Sektor Pertanian Pertambangan dan Penggalian 3.23 1.96 0.08 2.91 0.50 Ratarata 1.38 1. NAD 1.4 Kesesuaian Rencana.00 3.06 Aceh Besar 1.00 0.46 1.56 1. Industri dan Pengolahan Listrik dan Air Minum Bangunan dan Konstruksi Perdagangan.86 1.80 1.09 0.68 0. 2.57 0.50 1. wood and furniture.23 0.34 0.06 4.00 4.11 1.50 Aceh Jaya 0. 2.96 3.04 2. 6. tourism.09 0.20 2. development of telecommunications infrastructure. 4.23 0.37 0. cargo and fish trading.68 0.75 1.87 5. tourism.16 0.84 0. Kondisi Yang Ada dan Kecenderungan Ekonomi Kondisi dan kecenderungan ekonomi di wilayah kajian dapat dilihat dari hasil analisis LQ sektoral pada PDRB Wilayah Kajian dapat dilihat pada Tabel 2.00 1.96 0.83 1.42 1.98 1. 5.00 1.24 0.57 1.82 Pidie 1.48 0.15 1.32 1. moulding of electronic components.

dan LQ > 1 menunjukkan sektor tersebut selain dapat memenuhi kebutuhan daerahnya juga berpeluang untuk ekspor ke daerah lainnya. Aceh Barat dan Aceh Jaya. Aceh Barat. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi potensial dikembangkan di Banda Aceh.29 3.48 0. Aceh Barat dan Aceh Jaya.46 1.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 8.76 0.00 2. dan Restoran. Sektor Perdagangan.15 1. LQ=1 menunjukkan sektor tersebut hanya dapat memenuhi kebutuhan daerah itu sendiri. Bank dan Lembaga Keuangan lain 9.99 1. tapi bila akan dikembangkan potensial di Banda Aceh.04 0. karena nilai LQ nya paling besar diantara wilayah kajian dan karena kedudukan dan lokasinya sebagai Ibu Kota Provinsi NAD yang banyak dikunjungi pendatang. dan dari hasil analisis dapat disimpulkan bahwa: 1. Sektor ini memiliki nilai LQ 2. 6. Pidie dan Sabang. Pidie dan Aceh Besar. Sabang. 5. Pidie dan Sabang.48 1. 2. Sektor Industri dan Pengolahan Potensial dikembangkan di Kabupaten Aceh Besar dan Pidie. Sektor Bank dan Lembaga Keuangan lain potensial dikembangkan di Banda Aceh.00 1. Sektor pertanian potensial dikembangkan di Kabupaten Aceh Tengah. tidak ada yang nilai LQ>1. Namun demikian dalam kajian ini dapat kita tentukan bahwa mengekspor ke daerah/wilayah lain. Hotel. nilai LQ ≥ 2 sebagai patokan bahwa daerah/wilayah tersebut sangat berpotensi untuk dapat II-89 .06 1. Aceh Jaya.98 1.91 1. Data diolah Menurut teori jika nilai LQ<1 menunjukkan sektor tersebut belum dapat memenuhi kebutuhan daerah itu sendiri. dan daerah kajian lainnya. Sektor Bangunan dan Konstruksi potensial dikembangkan di Kota Sabang. Aceh Jaya. 3.06 0. Sektor Pertambangan dan Penggalian potensial dikembangkan di Kabupaten Aceh Besar. Sektor Listrik dan Air Minum potensial dikembangkan di Banda Aceh. Kabupaten Aceh Besar. Jasa-jasa 1.96 0. 4. 7. Dari hasil LQ di atas dengan melihat nilai LQ>1 berarti sektor di daerah kajian potensial untuk dikembangkan. Pidie.15 2. Kabupaten Bireuen.00 2. Aceh Tengah. Aceh Barat.71 Sumber: BPS.65 0.83 sehingga diharapkan dapat berkontribusi ke wilayah lain di luar wilayah kajian.24 0. Bireuen. 8.

15 na 8. Subsektor Perikanan ini memiliki nilai LQ rata-rata 2. 4.72 1.08 0.13 0. 1.83 1.97 0.82 2. 2.53 1.10 6. 5.82 0. Buah-buahan potensial untuk dikembangkan di Aceh Tengah. Sektor Jasa-jasa paling cocok dikembangkan di Kota Sabang.57 0.03 0. Peta LQ Subsektor Pertanian dapat dilihat pada Gambar 2.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 9.32 rata 0. Pidie dan Sabang 6.16 2.17 1.32 0.51 1. 6. II-90 . Sayur-Sayuran potensial untuk dikembangkan di Kabupaten Aceh Tengah. selanjutnya di Pidie.12 Pidie Bireuen 0. Sub Sektor Tanaman Pangan Sayuran Buahbuahan Perkebunan Peternakan Perikanan Sabang 0.36 0.70 Tengah Barat 0. 5.54 0.40 Aceh Aceh Aceh RataJaya 1.14 0.22 3.52 0.86 Sumber: Aceh Dalam Angka 2004. Aceh Besar. Aceh Barat dan Aceh Jaya. dan Bireuen.95 0.42 0.70 sehingga sangat potensial untuk ekspor ke luar wilayah kajian.70 1. Perikanan potensial untuk dikembangkan di Banda Aceh. 3.29 0. Peternakan potensial untuk dikembangkan di Banda Aceh.32 Aceh Besar 1.42 0.75 0.52 0. Aceh Barat dan Sabang. Bireuen.65 0. 2.57 Banda Aceh 0.42 1. 4. Sektor pertanian yang memegang peranan penting dalam perekonomian Aceh secara umum.89 1.90 2.63 LQ Sub Sektor Pertanian Tahun 2004 Wilayah Kajian Integrasi Banda Aceh-Sabang dan Sekitarnya No.21 1.23 0.18 1. Diolah Kesimpulan dari tabel hasil LQ di atas adalah: 1. Sabang.30 0.38 2.71 0. dapat dianalisis potensi subsektornya dengan hasil LQ pada tabel berikut: Tabel 2. Perkebunan potensial untuk dikembangkan di Aceh Jaya.61 0. Aceh Barat dan Aceh Jaya.74 2. Sabang dan Pidie. Tanaman Pangan potensial untuk dikembangkan di Kabupaten Aceh Besar.08 0.14 0.21. 3.70 11.80 0.57 0.13 1.

22) dan buah-buahan (LQ=3.65 di bawah ini. hal ini mengindikasikan bahwa untuk memenuhi kebutuhan akan komoditi unggas dan sayuran. seperti ke Sumatera Utara (Medan).Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Pendekatan Surplus-Defisit dapat juga digunakan untuk melihat potensi dan peranan sektor-sektor diatas dalam wilayah yang lebih luas (lingkup propinsi) sebagaimana dapat dilihat dari data Tatrawil mengenai perkiraan surplus-defisit komoditi pertanian tahun 2005 dan 2010 pada Tabel 2. Propinsi NAD harus impor dari wilayah lain seperti dari Sumatera Utara dan Sumatera Barat.65.08) terbesar di wilayah kajian. hal ini mengindikasikan bahwa komoditi-komoditi pertanian tersebut memiliki potensi untuk ekspor ke luar wilayah NAD. Belanda dan Belgia. perkebunan. menurut metode LQ merupakan penghasil komoditi sayuran (LQ=2.64 menunjukkan bahwa pada tahun 2005 komoditi peternakan. Cina. Singapura. dan posisi surplus ini cenderung tetap pada proyeksi tahun 2010 sebagaimana yang ditunjukkan oleh Tabel 2. perikanan. Inggris. Taiwan. Akan tetapi surplus Sayuran di Aceh Tengah ternyata tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan atau defisit di wilayah Propinsi NAD.64 dan Tabel 2. Jerman. Khusus mengenai Kabupaten Aceh Tengah. terutama dari Sumatera Utara. Riau dan wilayah lainnya. Sumatera Barat (Padang). Australia. Aceh Tengah juga dikenal memiliki komoditi unggulan yaitu Kopi Arabica yang secara umum pemasarannya masih didominasi ke Medan melalui Pelabuhan Belawan baru di ekspor ke berbagai negara seperti Jepang. Kanada. Sedangkan untuk komoditi Unggas dan Sayuran berada pada posisi defisit baik pada tahun 2005 maupun proyeksi pada tahun 2010. sehingga memerlukan impor sayuran dari wilayah lain. ternyata menurut metode surplus-defisit pun Aceh Tengah berada pada posisi surplus tertinggi untuk komoditi sayuran dan untuk komoditi buah-buahan menempati urutan posisi surplus kedua setelah Pidie. Amerika. Tabel 2. padi dan buahbuahan dalam posisi surplus. II-91 .

083 -45.296 0 -29.196 11.966 22.790 Perikanan -822 -1.594 -3.631 0 436.043 20.896 4.759 4.697 32.528 2.020 36.423 -1.760 120.344 4.956 -2.889 24.246 15.131 -803 -1.965 17.004 7.376 -4.950 25.441 78.440 20.360 Pertanian 41 3.089 24.075 -1.194 4.414 26.997 8.417 6.818 97.087 -143 -5.054 -6.919 -12.428 19.206 -10.909 -397 -222 -924 -537 -395 -902 -100 -485 -663 0 -15.707 18.406 147.721 21.997 28.992 -2.967 -16.460 -910 -841 1.678 8.803 273 -9.208 2.570 106.377 1.214 -28.269 154 19.292 3.156 Padi 21.702 -4.363 13.302 -2.599 -532 4.185 2.775 2.372 -1.204 -1.719 306 17.932 -7.512 48.142 Unggas -242 -496 -728 -557 -1.310 44.677 2.283 Buahbuahan -1.141 9.140 35.605 -925 -3.702 -4.476 73.122 3.017 4.249 32.879 6.989 11.836 Sayuran -1.090 -1.736 12.145 1.497 19.595 Perkebunan 7.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.361 2.415 -8.809 785 324 660 1 527 -101 -44 -43 623 57 328 444 0 9.838 -7.825 0 733.723 Sumber: Tatrawil Propinsi NAD 2004 II-92 .170 -5.329 0 105.268 11.345 15.64 Perkiraan Surplus-Defisit Komoditi Pertanian Propinsi NAD Tahun 2005 Surplus (+) dan Defisit (-) Tahun 2005 DESTINATION Kabupaten Simeulue Kabupaten Aceh Singkil Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Aceh Tenggara Kabupaten Aceh Timur Kabupaten Aceh Tengah Kabupaten Aceh Barat Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kabupaten Aceh Barat Daya Kabupaten Gayo Lues Kabupaten Aceh Tamiang Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Jaya Kota Banda Aceh Kota Sabang Kabupaten Langsa Kabupaten Lhokseumawe Kabupaten Bener Meuriah Jumlah Total Ternak 76 23 -32 291 3.788 1.328 18.803 -1.197 630 4.372 52.695 8.263 65.429 106.126 -762 -1.041 12.553 413 -4.375 8.657 -2.963 6.179 -4.017 15.313 -4.865 87.673 -1.139 186 89 1.588 438 -316 -27 0 164.595 0 167.302 10.

819 -48.934 1.545 0 820.147 5.135 Sumber: Tatrawil Propinsi NAD 2004 II-93 .093 23.237 -631 0 264.319 -5.179 4.417 -565 -2.091 -672 635 -46 455 0 226.284 -5.034 -30.839 15.839 23.562 72.486 88.562 5.854 157.478 -1.877 127.636 -8.784 -288 -4.709 Unggas -257 -528 -773 -591 -1.036 19.731 0 -8.043 3.344 106.465 Perikanan -875 -1.839 -1.991 80.810 Sayuran -1.715 242 121 2.724 -3.085 6.120 23.348 -565 4.464 8.009 965 22.065 31.472 19.446 -2.071 17.994 0 463.294 97.438 -6.280 9.548 39.848 12.709 -984 -3.538 2.193 4.332 117.255 18.127 -9.203 2.477 8.816 7.286 -17.519 9.793 20.152 -1.971 -2.836 54.271 5.281 -5.852 19.199 13.037 -1.936 10.150 -1.007 Perkebunan 10.807 28.552 Pertanian 226 5.178 Padi 23.314 -5.367 35.140 -1.390 -6.998 29.996 4.652 34.442 12.724 26.241 118.902 164 21.206 2.976 11.315 4.170 -782 -4.251 36.65 Proyeksi Surplus-Defisit Komoditi Pertanian Propinsi NAD Tahun 2010 Surplus (+) dan Defisit (-) Tahun 2010 DESTINATION Kabupaten Simeulue Kabupaten Aceh Singkil Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Aceh Tenggara Kabupaten Aceh Timur Kabupaten Aceh Tengah Kabupaten Aceh Barat Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kabupaten Aceh Barat Daya Kabupaten Gayo Lues Kabupaten Aceh Tamiang Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Jaya Kota Banda Aceh Kota Sabang Kabupaten Langsa Kabupaten Lhokseumawe Kabupaten Bener Meuriah Jumlah Total Ternak 95 37 -25 355 3.198 -809 -1.751 4.199 6.160 12.372 12.479 0 94.084 3.512 -2.462 48.062 22.917 -6.150 966 410 819 11 625 -100 -40 -43 750 690 396 535 0 11.092 902 -8.333 -1.895 31.751 1.727 25.890 31.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.745 -10.548 12.025 -420 -235 -983 -570 -420 -960 -106 -516 -705 0 -16.201 68.173 3.651 -2.506 7.561 Buahbuahan -1.967 -2.443 39.515 11.910 -1.

Proyeksi ini dibuat dalam tiga skenario. Proyeksi hasil produksi pertanian berikut ini didasarkan atas pertumbuhan rata-rata sektor pertanian sebelum tsunami sampai tahun 2004 dan telah memasukkan estimasi penurunan PDRB di yang menjadi faktor diskonto untuk perkiraan PDRB tahun 2005 yang menjadi dasar proyeksi pasca tsunami. Misalnya menempatkan prioritas tinggi pengembangan kawasan yang terparah akibat bencana seperti Kabupaten Aceh Jaya. Sedangkan untuk pengusahaan pelabuhan internasional diperlukan II-94 . serta untuk memperkirakan kebutuhan transportasi dan infrastruktur untuk mendukung peningkatan skala ekonomi di sektor pertanian ini telah dibuat proyeksi hasil produksi komoditas sektor pertanian. yang sudah dirintis cukup lama tetapi masih belum memberikan hasil yang signifikan untuk perekonomian Aceh khususnya dan perekonomian Indonesia pada umumnya.66 sampai dengan Tabel 2. hanya masih memerlukan penyesuaian dan dukungan di tingkat daerah dalam implementasinya. 3. Setelah membandingkan kesesuaian rencana pengembangan ekonomi yang telah diuraikan di awal sub bab 2. Hasil proyeksi produksi komoditi tiap Kabupaten/Kota di Wilayah Kajian dapat dilihat pada Tabel 2. terutama dalam bidang Perikanan.3 termasuk Tabel Komparasi). Beberapa kebijakan dan arahan pengembangan ekonomi dari tingkat nasional dan provinsi dalam RTRWN dan RTRWP memerlukan evaluasi dan penyesuaian dengan kondisi perekonomian pasca bencana khususnya di wilayah kajian. Kebijakan kerjasama sub-regional IMT-GT masih relevan dengan kondisi dan kecenderungan ekonomi wilayah kajian. moderat dan pesimis untuk menujukkan konsistensi potensi hingga 5 sampai 10 tahun mendatang dari 20062010 dan 2015.73. Optimalisasi hubungan kerjasama di berbagai bidang yang dicanangkan perlu ditingkatkan. 2. yaitu skenario optimis.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Untuk melihat potensi komoditas unggulan sektor pertanian di masa yang akan datang.2 dan bagian awal 2. pariwisata. Rencana Pengembangan Kawasan Sabang masih relevan sebagai rencana pengembangan ekonomi Sabang dalam jangka menengah. serta industri dan perdagangan (ekspor-impor).1 dengan kondisi yang ada dan kecenderungan ekonomi sebagaimana diuraikan di atas (sub bab 2. terutama diperlukan penyesuaian di tingkat implementasi dan penetapan prioritas pengembangan kawasan pasca tsunami. dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1. dalam jangka pendek paling sesuai untuk upaya pengembangan/ pengusahaan sektor Perikanan dan pariwisata.

4. II-95 . 5. agar tujuan pembentukan KAPET BAD dapat tercapai. Kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Pidie. masih relevan sebagai bagian dari tiga kawasan andalan di Provinsi NAD dan sebagai daerah belakang (hinterland) yang mendukung wilayah utama KAPET Bandar Aceh Darussalam dan pengembangan wilayah Sabang sebagai Pelabuhan dan Perdagangan Bebas.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya penyiapan infrastruktur dan sumber daya manusia yang sesuai dengan kebutuhan perencanaan. Rencana pengembangan ekonomi terpadu KAPET Bandar Aceh Darussalam sebagaimana yang termuat dalam Master Plan KAPET BAD. Kabupaten Aceh Tengah. masih cukup relevan dengan wilayah kajian yaitu Kota Banda Aceh. Kesesuaian rencana terhadap rencana pengembangan Kabupaten Bireuen. akan tetapi diperlukan kinerja lebih baik dari BP KAPET sebagaimana yang tertuang dalam Tugas dan Fungsi keberadaannya. Aceh Barat dan Aceh Jaya.

69 2009 0.024.04 16.68 1.46 1.59 1.44 17.59 14.32 1.72 13.25 14. 3.41 1.51 1.41 777.25 1. 2. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 0.68 18.32 17.07 16.05 2015 0.86 17.05 15.42 22. 3.91 2009 0.17 22. 1.03 17.66 18.27 14.60 1.27 1.34 739.37 2008 0.80 16.46 804.47 2010 0.48 1.49 1.31 1.14 16.36 1.56 860.88 2006 0.16 19.36 2007 0.44 1.49 819. 2.41 1.43 1.39 2009 0.30 1.71 1.66 16.19 1. 6.36 749.49 1.96 20.42 15.92 1.16 16.44 792.42 1.48 1.38 17.40 16. 5.41 776.89 1. 6. 6.45 1.50 1. 3. 5.66 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kota Sabang Tahun 2006-2015 Skenario Pesimis No.69 16.20 15. 4.31 725.23 1.13 22.60 Skenario Moderat No.46 1. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 0.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.61 1.85 2007 0.36 1. 5.44 15.86 1.14 2006 0.77 15.16 16.54 848.27 Sumber : Aceh Dalam Angka 2004 (Diolah) II-96 . 4.62 891.85 14.51 832.23 1.39 1. 1.83 14.51 831.98 Skenario Optimis No.24 2010 0.51 19.46 1.67 18.49 1. 1. Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 0.03 15.69 16.64 19.43 1.39 765.044.73 1.21 1.56 861.46 803.44 1. 4.02 14.64 2007 0.35 2006 0.17 15.44 1.47 1.21 19.92 18. 2.93 2010 0.90 18.059.41 1.59 878.27 1.44 1.36 750.49 2015 0.34 1.87 2008 0.16 2008 0.81 2015 0.

78 2.107.67 23.00 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 16.15 2.46 2.00 2008 17.342.27 21.576.22 96.50 93.36 3.63 2.20 87.24 71.686.57 0.628.00 2009 15.00 0.857.00 2010 16.39 77.213.78 0.05 28.991.561.657.31 0.163.00 0.833.066.74 90.20 3.53 29.42 81.00 2009 14. 3.600.57 0.05 27.81 30. 6.32 3.77 30.004.68 32.16 27.534.302.457.00 2010 18.92 2.883.00 2008 14.013.17 3.371.14 0.488.79 74.46 24.36 108.437.78 3.993.00 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 14.42 0.625.18 101.17 82.73 68.08 73. 5.87 90.75 0.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 13. 4.91 137.536.233.30 0.573.562.120. 3.58 3.57 0.947.433.591.48 23.74 87.00 2008 15.532.29 3.057.74 23.68 84.12 3.409.564.672.704. 3.77 26.11 0.396.99 0.42 78.382.964.661.82 23.094.904.00 2015 19.39 68.164.34 3.61 0.61 73.67 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kota Banda Aceh Tahun 2006-2015 Skenario Pesimis No.290.530.418.213.726.606.541.63 85.757.00 2009 17.395.73 3.00 2015 21. 5.163.95 122.323.37 61.16 70.224.67 22.864.739.06 3.278.517.36 0.70 66.200.94 66.786.250. 2.425.00 Skenario Moderat No.194.919. 4. 1.79 0. 2.00 2007 16.33 0.10 26.755.803.90 93. 4.993.41 25.28 3.30 98.40 100.937.38 3.067.70 103.92 116. 6.95 64.94 0.14 4.56 93.00 2015 18.724.00 2007 13.952.00 Sumber : Aceh Dalam Angka 2004 (Diolah) II-97 .065.31 88.229.956.12 24.66 86.36 104.13 96.776.259.459.564.518.796.221.55 0.00 2007 14.00 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 13. 5. 2.353. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 15.587.855.48 25.464.58 0.63 76.70 3.09 4.147. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 13.51 105.21 36.58 114.889.148.00 Skenario Optimis No.00 2010 15.502.79 112.39 0.978.100.399.528.88 25.808. 6.778.892.156.857. 1.729.486. 1.80 79.223.

4.64 8.50 850. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 720.277.440.51 30.78 2015 868.164.05 47.924.65 Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 2006 2007 2008 2009 2010 896.514.73 57.441. 4.31 42.010.30 49.651.45 46.594.96 50.95 33.21 56.807.969.765.574.756.994.025.29 2010 822.988. 3.600.428.185.256.29 9.23 31. 2.67 60.35 51.02 57.094.20 31.16 55.00 49.18 48.39 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 685.002.095.205. 6.39 57.52 43.134.25 2008 779.42 50.90 53.971.96 35.30 828.27 51.13 36.529.018.10 58.60 7.81 52.668.840.753.512.46 50.083.86 8.438.201.145.46 45.498.180.595.593. 6.550.43 Sumber : Aceh Dalam Angka 2004 (Diolah) II-98 .25 8.20 63. Tanaman Pangan 2.766. 3. 4.495.96 Skenario Moderat No.723.899.071.532.23 59.55 7.58 54. 3.702.820.77 31.64 32.72 45.52 74.29 63.672.402.84 62.09 37.39 9.463.63 34.878.60 7.726.579.320.99 34.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.46 2009 800.58 62.90 53.439. 5.90 Sub Sektor Pertanian 2015 1.874. 1.904.515.23 7.183.332.487.38 65.25 55.49 36.904.979. 6.96 61. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 667.13 48.67 55.68 30.10 8.691.317.004.070.52 7.420.08 8.34 62.35 2015 937.420.640.99 7.267.09 52.771.33 51.56 57.19 7.357.02 31.706.86 54.46 28.448.863.129.984.624.405.32 62.68 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Besar Tahun 2006-2015 Skenario Pesimis No.022.120.174. 1.37 2008 722.38 52.748.39 10.51 807.859.774.70 2009 741. 5.713.795.57 51.29 53.396.38 58.57 56.683.183.77 47.81 32.99 2010 761.38 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 739.618.781.80 68.54 64.51 8.22 60.336.56 29.241.945.00 7.07 28.77 50.222.047. 1.96 54.671.868.57 39.180. 5.188.22 33.10 54.44 2007 703.950.94 67.72 8.035.423.387.300.605. Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 786.642.511.397.15 54.936.296.490.31 Skenario Optimis No.074.74 873.090.93 8.08 2007 759.78 46.184.644.82 9.34 41.39 44.923.796.153.61 9.908.107.62 47.13 42.520. 2.6 4 73.36 40.86 58.

16 17.71 16. 3.48 2008 190.358. 1.32 7.84 15.16 15.62 15.89 7.57 8.17 2015 181.88 15.962. 4.318. 2.529.350.338.60 7.94 2009 188.728.287.35 8.34 2010 181.72 8.67 16.698. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 198.26 7.582.58 Skenario Moderat No.249.575.90 14.52 2009 182.39 2015 185.376.88 7.31 15.00 7.224.97 14.905.17 2010 187.191.05 17.87 17.063.49 6.243.054. 1. 6.16 15.368.223.29 17.416.52 15.89 2015 175.330.368. 5.61 15.75 16.847.303.11 16.581.694.408.317.65 16.99 16.817.650.966.86 7.71 7.84 16.69 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Pidie Tahun 2006-2015 Skenario Pesimis No.630.71 15. 5.612.474.909.78 18.024.690.38 7.12 8.902.712.23 8.18 15.11 18.33 17.55 8.263.495.58 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 186.345.53 8.37 16.318.957.35 16.786.03 17.110.19 7.918.37 17.82 16.175.18 7.080.299.98 15.191.79 2007 191.13 7.31 17.300.48 15.22 17.93 15.99 Sumber : Aceh Dalam Angka 2004 (Diolah) II-99 .40 8.800.39 14.419.066.81 15.98 14.471.676.307.937.43 14.014.04 15.068.773.199.448.98 2010 191.528.45 17.66 17.034.53 6. 2.159. 6.45 8.79 7.16 14.151.93 15.22 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 197.37 7.882.74 7.962.286.844.544.46 2008 183.45 Skenario Optimis No.401.475. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 194.28 7.847.280.29 8. 3.041.414.762.503.848.78 7.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.351.834.941.47 2007 195.016.793.629.646.012.27 14.49 17.091.07 7.417. 5.407.90 15. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 187.83 7.57 15.75 15.42 15.068.039.56 16.534.014.199.87 15.45 6.738.18 8.209.54 7.06 8.521.112.531.528.929.69 8.71 16.88 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 192.779.161.87 16.639.61 15. 6.152.119.71 7.91 18.436.682.87 7.93 7.166.53 16.68 7.14 2007 185.026.845.20 15. 1. 4.280.818. 2.745.86 17.43 14. 4.30 16.523.28 8.30 14.897.70 6.35 2009 193.162.819.149. 3.51 2008 194.732.

70 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Bireuen Tahun 2006-2015 Skenario Pesimis No.00 917.00 2.10 2008 177.054.71 9.43 Skenario Optimis No.532.542.95 2.42 921.07 1.537.46 9.18 9.246.81 9.61 9.986.60 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 176.98 2.589.51 9.227.29 1.228.53 1.16 2.514.255.067.77 912.40 1.612.204. 5.528.030.39 1.988.213.261.95 9.98 1.63 2.08 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 170.013.273. 1. 3. 4. 2.36 1. 6.33 893.261.23 9.31 896.220.70 1.29 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 175.564.03 2007 176.618.84 9.62 1.519.26 943.64 1. 3.36 2.067.14 920.27 918. 6.17 2.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.000.85 1. 4.76 926.217.95 2.25 1.75 1.339.40 9.041.49 885.13 1.258.79 1.26 1.59 1.317.932.59 9.10 1.51 1.24 9.22 2.583.55 1.265.19 8.043.30 1.86 1.970.097.21 1.93 Skenario Moderat No. 3. 5.48 926.38 2008 171.594.72 2010 172.14 2. 1. 2.70 9.73 2007 170.268. 6.34 1. 2.80 9.12 1.95 9.055.09 1.49 909. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 176.37 891.57 1.066.30 923.283.92 2.39 2.03 Sumber : Aceh Dalam Angka 2004 (Diolah) II-100 .66 940.40 2015 175.15 1. 4.58 883.367.11 1.588.105.049.42 888.060.560.574.578.48 9.87 915.86 2009 178.23 2. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 175.569.994.209.01 9.575.05 1.254.46 1.53 2009 177.09 2.01 9. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 169.82 1.97 929.976.88 1.401.26 1.29 2010 178.49 2.584.92 8.048.69 1.77 2008 177.34 2007 177.45 1.41 2015 181.02 2.040.372.262.289.68 1.292.073.14 915.37 1.06 2015 180. 1.253.80 1.63 2010 178.269.982. 5.44 1.10 1.311.58 923.05 2009 171.55 8.579.508.061.287.07 1.00 1.265.249.523.224.035.84 1.570.04 1.44 1.257.344.959.10 1.

Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 9.90 2010 5.675.79 2.92 3.817.459. 2.55 31.67 744.57 Sumber : Aceh Dalam Angka 2004 (Diolah) II-101 .799.506. 6.318.59 Skenario Optimis No. 1.765.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.765.38 414.149.506.18 12.95 45.38 2007 7.19 965.817.040.55 2015 3.63 2.167.33 523.748.76 1.715. 6. 3. 5.939.188. 3.732.48 477.550.17 2.07 3.095.979.84 2010 5.57 2.188.15 39.136.51 335.17 54.64 546.31 661.403.29 2009 5.34 3.24 2.03 3. 1.628.108.15 2.71 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Tengah Tahun 2006-2015 Skenario Pesimis No.985.12 2.39 2.97 1.229.225.49 1.984.22 2.04 2.03 2.94 3.65 2.51 1.339.105.34 377.19 2.559.09 34.60 2007 10.560.93 31.93 3.78 Skenario Moderat No.946.964.105.48 2009 6.874.312.10 4.32 1.526.790.18 298.18 2.84 1.48 13.51 35.43 27.85 614.64 432.642.250.78 3.30 1.17 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 11.946. 2.07 1.422.90 24.14 2.701. 6.836.10 1.335.034.85 43.30 3.343.32 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 9.27 3.209.92 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 8.07 1.562.93 4.06 2.732. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 10.482.23 2008 7. 3. 4.06 466.75 536.555. 4. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 13.14 2.529.98 30.983.90 28.229.339.380.741.65 486.09 2.47 166.25 48.459.208.402.05 40.312.408.07 16.80 25.99 2.80 2008 6.108.03 21.29 2015 4.50 3.436.92 231.912.708.99 2007 8.95 1.24 588.98 3.701.603. 5.48 2.96 1.036.50 974. 5.87 2.50 2010 7.501. 1.56 2009 8.398.94 3.728.11 34.036.09 190.88 384.55 965.167.063.380.167.169.57 424.51 2008 9.118.160.60 2.27 3.910.738.173.31 1. 4.88 1.574.928.52 2.179.117.010.412.836.208.18 38.20 850.26 2.62 2015 2.34 3.684.297.412.007.89 2.91 3.02 342.378.44 3.62 1. 2.983.95 1.

02 2008 3.08 1.21 97.270.832. 4.80 81.952.24 298.70 Sumber : Aceh Dalam Angka 2004 (Diolah) II-102 .65 204.251. 3.326.875.01 84.95 2010 2.32 247.436.16 344.053.07 1.85 2008 2.699.232.23 15.86 2015 3.093.403.320.93 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 3.460.669.14 934.944. 6.685.82 126.66 19.194.54 1.551.22 2015 2.158.06 119.68 15.58 272.27 319.386.059.578.843.468.400.424.367.040.265.559. 1.91 324.16 88.041.96 281.96 1.760.53 94.757.490.236.809.19 102.40 184.47 306.60 1.78 194.324.492.091.09 213.34 1.444.52 2010 3.429.11 353.210.10 16.365.428.29 23.36 218.701.771.197.79 237.470.524.957.50 1.217.106.721.11 1.94 Skenario Moderat No.705.213.15 99. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 2.173.694.14 18.163.337.40 135.07 122.934.52 2009 2.213.613.90 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 2.400.16 265.52 910.833.13 121.61 2007 2.899.72 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Barat Tahun 2006-2015 Skenario Pesimis No.40 22.91 15.404.155.47 154. 1.055.88 235.961.037.975.436.20 104.608.74 252.96 1.310.473.13 102.331.41 276.949.32 279.31 1.555.78 356.893.55 2015 3.286.445.51 1.237.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.109.23 2009 3.80 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 2.051.79 218.234.87 362.414. 2.39 1. 6.03 286.36 235.059.74 90.590.206.066.695.243. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 2.53 2007 3.845.893.12 24.83 229.491.559.491.242.582.043.93 209.039.196.28 327.77 132.134.024.733.123.22 24.07 2008 2.66 313.03 20.93 1.819.671.78 23.006.562.128.427.943.14 25. 4.328.973.58 290.129.011. 4.64 2010 2.04 274.621.20 18. 2.407.640. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 3.68 22.25 1.53 241.076.798.01 86.09 957.051.294.92 224.078. 1.313.104.10 283.225.109.898.369. 3.16 107.49 16.580.88 79.41 258.114.961.51 17.62 865.072.392.57 224.214.665. 6.47 229.77 17.95 29.688.03 199.039.462.63 982.77 2007 2.642.298.63 Skenario Optimis No.229.86 1.318.16 19.025.329.50 241.722.122.058.956.90 335.687.806.85 19.750.523.66 189.059. 5.05 129. 3.650. 5.05 887.950.94 411.60 2009 2.778.022. 5.591. 2.

09 67.56 0.70 495.29 16.01 2010 5. 4.64 37.68 40. 3.03 Skenario Optimis No.18 29.66 39.46 0.55 2010 16.73 Proyeksi Hasil Produksi Sektor Pertanian Kabupaten Aceh Jaya Tahun 2006-2015 Skenario Pesimis No. 4.17 12.14 0.09 66.07 2008 5.53 29.29 207. 2.09 5.29 208.29 17.41 0.31 3.04 2009 5.30 0.70 499.79 2007 38.38 0.70 4.10 68. 2.18 28.28 12.16 0.69 0.38 2009 37. 2. 5.30 29.02 0.68 485.97 0.66 12. 1.69 488. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 38.09 5.24 0.47 0.90 0.58 0.79 12.35 12.58 0. 5.55 0.50 0.69 40.65 4.13 0.09 64.09 5.81 2007 16.24 0.10 68.23 0.85 Skenario Moderat No.86 0.31 0. 4.99 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 38.33 0.63 2009 16.26 0. 1. 5.05 3.69 492.98 2015 4.97 2015 35.30 210. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 16.01 0.02 0.48 0.29 17.29 17.09 5.23 4.09 66.28 16.17 4.10 67.58 2008 37.68 40.29 17.13 0.52 0.30 211.76 27.19 0.60 0.97 0.50 0.73 29.90 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 16. 1.28 200.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 2.24 12.09 5.35 0. 3.29 0. 6.30 214.10 2007 5.95 0.67 39. 3.76 0.68 482.44 0.30 213.30 17. 6.17 2010 37.99 Sumber : Aceh Dalam Angka 2004 (Diolah) II-103 . 6.72 2008 16.65 465.22 0.12 Sub Sektor Pertanian Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Peternakan Perikanan Perkebunan 2006 5.46 2015 15.90 29.77 4.27 0.09 5. Jumlah Produksi (Ton) Tahun 2005 5.12 0.41 0.67 39.09 5.70 12.

82 515.66 0. dan gandum Philipines : Gandum.04 144.94 0 170. babi dan kentang Thailand : Susu bubuk.75 Canadian – ASEAN Agricultural Trade 2001 – 2003 (Annual ave. canola.15 0. susu bubuk Tabel 2.26 13.97 0. Lebih dari 70% export ini ditujukan ke Thailand.37 187.04 82. Regional dan Nasional A.56 60.09 592.87 Percent 76 12 12 Import ($mil) 259.45 Percent 49 16 35 Source : Agriculture and Agri-food Canada and Statistics Canada II-104 . Tabel 2. dan 80% di import dari Thailand.55 60.35 54.04 28.) Country Brunei Cambodia Indonesia Laos Malaysia Myanmar Philippines Singapore Thailand Vietnam TOTAL Exports ($mil) 0. dan susu bubuk Malaysia : kedelai.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 2.91 Percent 0 0 28 0 18 0 33 6 12 3 Import ($mil) 0.67 Percent 0 0 32 0 14 0 9 3 32 10 Source : Agriculture and Agri-food Canada and Statistics Canada Produk –produk pertanian yang banyak diekspor oleh Canada a. Contoh Negara Lain dalam Penyusunan Langkah Strategis Pertanian sebagai Komoditi Unggulan Data perdagangan pertanian antara Negara-negara ASEAN dengan Canada.l : Indonesia : kentang. gandum.00 85. kedelai Vietnam : Gandum.5 Skenario dan Strategi NAD dalam Konteks Internasional.45 187. kedelai. kedelai.90 0 94. kentang Singapura : Canola. Antara 2002-2004 export Canada rata-rata 170 Juta USD dan tumbuh hampir 5% per tahun. Import berupa seafood dari ASEAN rata-rata senilai 25 Juta USD dan tumbuh hampir 5% selama dekade terakhir.27 17.73 189.00 0.82 61. dan sekitar 11% ke Vietnam.74 Canadian Agricultural Exports and Imports 2002 – 2004 (Annual ave.75 63.) Product Type Bulk Intermediate Consumer Exports ($mil) 395.

Trade and investment 6. Value added bulk commodities 2. Policies in food safety and quality 4. Hambatan kebijakan untuk akses pasar 2. Redesignning traditional products 4. New Products or Processes 3. Multilateral trade liberalization 2. Kerangka kebijakan agricultur Canada 3. Standart of Quality 2. Infrastructure II-105 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Hambatan yang dihadapi oleh Canada dalam perdagangannya dengan negara-negara ASEAN : 1. Promotional activities Langkah pengembangan berikutnya yang juga dilakukan oleh Canada dapat dijadikan contoh : 1. berikut langkah rantai produksi yang bisa dilaksanakan : 1. Trade liberalization 3. Market research/ information on opportunities 5. Export market development assistance Belajar dari sukses perdagangan produk-produk pertanian Canada ke Negara-negara ASEAN. Dukungan produksi domestic Kebijakan umum yang dilakukan untuk meningkatkan peluang perdagangan : 1.

Masih tersedia lahan ekonomi Nasional & 3.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya B. SDM terbatas 3.Quality internasional pasca . Kerjasama IMT GT Teknologi Pengembangan unggulan: 2. Potensi pelabuhan . Keterbatasan dana investasi 3.Quantity Tsunami . Penentuan Langkah Strategis untuk Integrasi Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya Analisis SWOT WEAKNESS INTERNAL STRENGTH 1. Demand pada komoditi yang dihasilkan TREATH 1.Continuity 3. Hasil cross cek antara kekuatan dan peluang yang dimiliki oleh propinsi NAD. maka dapat disimpulkan beberapa langkah untuk mendukung perekonomian Provinsi NAD tersebut. diantaranya dengan penentuan komoditi unggulan secara : II-106 .Commonality walau belum tertata 4. Berperan dalam pasar internasional 2. Teknologi terbatas OPPORTUNITY SDM dan Tentukan komoditi Investasi 1. Ketergantungan 2. yaitu Provinsi NAD mempunyai posisi strategis secara geografis dan mempunyai sumber daya yang melimpah dan juga adanya permintaan komoditi yang dihasilkan. Alur pelayaran internasional Produk Substitusi Impor + Pemanfaatan pelabuhan Produk Komplementer yang ada sebagai outlet untuk menjadi supplier Produk Pilihan handal Langkah strategis : 1. Selain itu didukung juga oleh adannya kerjasama IMT – GT dan juga dukungan Internasional pasca tsunami. Selain itu Provinsi NAD juga memiliki pelabuhan pelabuhan yang cukup potensial walupun belum mempunyai fasilitas yang cukup memadai. Sumberdaya alam Internasional EKSTERNAL melimpah 2. Dukungan Komoditi . Posisi geografis strategis 1.

jangan sampai lowongan kerja yang tersedia hanya bisa diisi oleh masyarakat di luar NAD (outsourcing) karena ketidak siapan tenaga kerja yang ada di NAD untuk mengisi lowongan tsb.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya - Quality Harus memperhatikan kualitas yang dihasilkan sehingga penjualan dapat bersaing dengan negara lain. Investasi SDM dan Teknologi sesuai Pengembangan Komoditi unggulan 3. Produk Substitusi Impor dan Produk Komplementer. baik jumlah bahan baku maupun besaran konsumsinya atau demand yang akan dilayaninya. Untuk menampung hasil keluaran diatas dan hasil cross cek antara kekuatan dan tantangan. Berdasarkan langkah strategis yang pertama. ikan. sayuran dll II-107 . Berdasar hasil keluaran dan cross cek antara tantangan dan kesempatan diatas. kopi. kopi. Produk unggulan tersebut antara lain : padi. Quantity Harus memperhatikan jumlah yang cukup besar. maka diperlukan adanya sarana penunjang untuk mewadahi kedua hal diatas. sayuran dll B. Misal kebiasaan masyarakat menghasilkan komoditi padi. ikan dll. maka perlu lanjutan langkah antisipasi hasil dari keluaran langkah yang pertama dengan mewujudkan : A. yaitu dengan Pemanfaatan pelabuhan yang ada sebagai inlet/ outlet untuk menjadi supplier handal untuk NAD dan Regional Internasional sekitarnya (ASEAN dll) 4. Commonality Kebiasaan masyarakat untuk turut partisipasi dalam produksi/ menghasilkan komoditi yang dihasilkan sebagai unggulan daerah. - 2. apakah sudah siap masyakat setempat untuk bekerja dibidang industri pengolahan dlsb. maka langkah strategis yang harus dilakukan adalah dengan menjadikan Produk unggulan sebagai produk Pilihan utama dari hasil-hasil komoditi unggulan diatas. seperti padi. faktor kualitas ini sangat dipengaruhi oleh kualitas bahan baku. kualitas proses (processing) dan jaminan pelayanan purna jualnya (after sales) komoditi yang dihasilkan. - - Continuity Harus memperhatikan kontinunitas komoditi yang dapat dihasilkan secara terus menerus untuk memenuhi demand yang fluktuatif.

Untuk meningkatkan kualitas ternak potong di Nanggroe Aceh Darussalam. Pertambangan Berbagai bahan galian selain terdapat pada wilayah KAPET di Nanggroe Aceh Darussalam juga terdapat hampir di semua daerah hinterlandnya. seperti kelapa. kerapu. coklat. berbagai komoditi unggulan NAD yang dapat dikembangkan lebih lanjut sebagai “economic driven” dapat dilihat pada rekomendasi Bab VI. Beberapa sektor unggulan lain yang dapat menjadi peluang NAD adalah: Pertanian Di sektor pertanian NAD selain dapat dikembangkan produk substitusi impor seperti kentang. cakalang. tongkol. juga sangat potensial untuk dikembangkan produk-produk pertanian lain seperti. lada. Perikanan Selain berbagai jenis udang juga dapat ditingkatkan penangkapan beberapa jenis ikan yang banyak diminati terdapat di perairan Aceh seperti tuna. akan tetapi mampu dipasok ke daerah tetangga seperti Sumatera Utara. Untuk itu diperlukan program peningkatan kapasitas nelayan berupa pendidikan dan latihan serta peningkatan sarana dan prasarana budi daya dan usaha penangkapan ikan. baik itu lembu. dapat juga dikembangkan pertanian tanaman karas. sawit.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Untuk jelasnya. Untuk itu diperlukan investor yang dapat bekerja sarna dengan pengusaha daerah. kedelai dan buah-buahan impor. Selain pertanian biasa. pala. ada empat (4) kegiatan yang dapat dikembangkan yaitu pembibitan. populasi ternak di Nanggroe Aceh Darussalam tidak hanya mampu memenuhi kebutuhan daging untuk kebutuhan daerah gaia. KAPET merencanakan kerjasama dalam bidang peternakan di wilayah KAPET. Guna mendukung pengembangan produksi peternakan. kerbau. cabe. Hampir seluruh daerah di Nanggroe Aceh Darussalam merupakan penghasil ternak. padi. Sebagian bahan tambang tersebut telah dieksploitasi seperti gas alam. Peternakan Meskipun dewasa ini usaha peternakan masih dikelola dengan cara tradisional. produksi makanan ternak dan processing hasil. kopi dll. minyak bumi yang pada saat ini telah berkembang menjadi beberapa industri yang terdapat di Nanggroe Aceh II-108 . kambing dan domba. teri. dan jenis palawija lainnya. pemeliharaan. jagung. udang dan lain-lain.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Darussalam. lndustri hilir dari hasil pertambangan. merupakan sektor andalan yang dapat dikembangkan menjadi industri pariwisata. Secara prinsip pengembangan kawasan ini berorientasi pada pengembangan II-109 . Keunggulan dan potensi yang menonjol dari wilayah ini adalah geoeconomic dimana letak dari wilayah KAPET ini akan menjadi daerah pendistribusian komoditi dan transfer giral sebagai bagian dari kegiatan perdagangan dan jasa. Dalam era globalisasi sektor perdagangan dan jasa merupakan urat nadi pertumbuhan ekonomi di Aceh khususnya dan Indonesia pada umumnya. Industri kerajinan hasil tambang. Dimasa yang akan datang. KAPET Bandar Aceh Darussalam merupakan wilayah economic hinterland yang akan mendukung Daerah Perdagangan dan Pelabuhan Bebas Sabang. namun juga kekayaan budaya. serta faktor lainnya yang bisa dikatakan begitu lengkap. Dan lain lain Perdagangan dan Jasa Sektor perdagangan dan jasa merupakan salah satu sektor yang ada di KAPET Bandar Aceh Darussalam. Keberadaan KAPET BANDAR ACEH DARUSSALAM memiliki potensi pasar dunia yang luar biasa. Daerah yang dijuluki Serambi Mekkah ini adalah daerah yang tidak hanya memiliki kekayaan akan sumber daya alam. melalui program-program KAPET akan dikembangkan industri-industri pertambangan di Nanggroe Aceh Darussalam dengan skala besar. Terdapat banyak peluang investasi yang dapat di kembangkan di wilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam seperti : Industri pengolahan hasil tambang. Salah satunya adalah sektor pariwisata. wisata budaya. Dengan tersedianya lahan di wilayah KAPET maka program pengembangan industri ini akan diutamakan di dalam wilayah KAPET dan bahan bakunya akan di ambil dari daerah Hinterland atau daerah tingkat II lainnya. wisata sejarah dan wisata bahari. Program ini akan menunjang perekonomian Nanggroe Aceh Darussalam khususnya dan Indonesia pada umumnya. Pariwisata Propinsi Nangroe Aceh Darussalam yang merupakan Propinsi paling Barat Indonesia ini menyimpan banyak potensi dari berbagai sektor. Potensi pariwisata sebagai salah satu sektor unggulan NAD antara lain seperti: wisata alam. dan secara real pasar ini akan mampu memberikan konstribusi yang cukup besar bagi pendapatan daerah.

Objek wisata ini tersebar di seluruh Provinsi NAD untuk lebih jelasnya mengenai potensi wisata dapat di lihat dalam lampiran peta Potensi Pariwisata Provinsi NAD. dalam arti dapat memberikan kontribusi besar (sebagai economic driven) pada ekonomi NAD masih memerlukan waktu. khususnya aspek sosial yang akan menyertainya. kajian dan langkah persiapan matang. II-110 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya pemanfaatan wisata spiritual dan wisata bahari dengan keindahan pantainya sebagai objek wisata utama. Namun demikian untuk menjadikan potensi wisata ini menjadi industri pariwisata yang handal.

Master Plan BP KAPET BAD (Bandar Aceh Darussalam) 5. sebaiknya dilakukan dahulu tinjau ulang pada sejumlah rencana penyediaan infrastruktur yang sudah pernah disusun sebelumnya. rencana penyediaan infrastruktur transportasi bagi daerah-daerah yang berada di dalam wilayah kajian tercantum dalam tabel 3. Tatrawil (Tataran Transportasi Wilayah) Provinsi NAD 6. RTRWP (Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi) 3. Blue Print BPRR (Badan Pelaksana Rekonstruksi dan Rehabilitasi) Nanggroe Aceh Darussalam – Nias 3.1 Evaluasi Rencana Penyediaan Infrastruktur yang Ada Dalam rangka penyusunan studi integrasi ini. RTRWN (Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional) 2. Beberapa rencana yang sudah pernah disusun antara lain : 1.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya BAB III EVALUASI PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR PENDUKUNG PENGEMBANGAN EKONOMI BANDA ACEHSABANG DAN SEKITARNYA 3.1. Master Plan BP KS (Kawasan Sabang) 4.1 sebagai berikut: Tabel 3.1 RTRW Nasional Untuk mendukung pengembangan ekonomi dan tata ruang secara nasional.1 Rencana Penyediaan Moda Transportasi menurut RTRWN Kab/Kota Moda Darat Moda Udara Penetapan bandara Maimun Saleh menjadi bandara tersier • Pengembangan jalan jalur lintas timur dan lintas barat • Perencanaan jalur Kereta Api Banda Aceh – Medan Moda Laut dan Penyeberangan • Peningkatan pelabuhan laut Sabang sebagai pelabuhan internasional • Peningkatan pelabuhan penyeberangan Balohan Moda Sungai Sabang Banda Aceh Peningkatan pelabuhan penyeberangan Ulee Lheue Bersambung III-1 .

lintas tengah Pengembangan jalan Aceh Tengah jalur lintas tengah Pengembangan jalan Aceh Barat jalur lintas barat dan lintas tengah Pengembangan jalan Aceh Jaya jalur lintas barat Pengembangan jalan Lhokseumawe jalur lintas barat Sumber: RTRWN Tahun 2003 - - Peningkatan bandara Rembele Peningkatan bandara Cut Nyak Dhien Peningkatan bandara Malikus Saleh - - Peningkatan pelabuhan laut dan pelabuhan penyeberangan Meulaboh Peningkatan pelabuhan laut Krueng Geukueh 3.2 dibawah ini. Rencana penyediaan infrastruktur transportasi menurut BPKS dapat dilihat dalam tabel 3.3 BPKS BPKS sebagai badan pengelola yang diserahi tugas untuk mengembangkan Kawasan Sabang.1.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Sambungan Tabel 3.3 dibawah ini. juga telah menyusun Master Plan rencana pengembangannya. 3.1 Kab/Kota Moda Darat Moda Udara Penetapan bandara Sultan Iskandar Muda sebagai bandara sekunder - Moda Laut dan Penyeberangan Peningkatan pelabuhan laut Malahayati Moda Sungai - Pengembangan jalan jalur lintas timur. III-2 .2 RTRW Provinsi Sejalan dengan RTRWN yang ada. lintas Aceh Besar barat dan lintas tengah Pengembangan jalan Pidie jalur lintas timur dan lintas tengah Pengembangan jalan Bireuen jalur lintas timur. dokumen RTRW Provinsi NAD (Nanggroe Aceh Darrusalam) juga menyusun sejumlah rencana penyediaan infrastruktur yang ditujukan untuk mendukung kegiatan pengembangan ekonomi yang dilakukan dalam wilayah kajian dan Provinsi Aceh secara keseluruhan.1. yang mana rencana tersebut meliputi juga berbagai rencana penyediaan infrastruktur transportasi yang diperlukan untuk mendukung Sabang sebagai pelabuhan bebas dan kawasan perdagangan bebas. Rencana-rencana tersebut seperti tercantum dalam tabel 3.

2 Rencana Ketersediaan Moda Transportasi menurut RTRW-P III-3 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 3.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya III-4 .

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya III-5 .

1. namun kemudian dialihkan wilayah kerjanya ke Banda Aceh dsk dan namanya juga diubah dari semula menjadi BP KAPET BAD (Bandar Aceh Darussalam).Penambahan jumlah kapal ferry ro-ro dan kapal ferry cepat . Rencana tersebut meliputi juga berbagai rencana penyediaan infrastruktur transportasi yang diperlukan untuk mendukung pengembangan ekonomi dalam wilayah kerjanya. yang tidak lain III-6 . juga telah menyusun Master Plan rencana pengembangannya.Pengembangan dermaga ferry dan bangunan terminal penumpang .3 Rencana Penyediaan Moda Transportasi menurut BPKS Kab/Kota Moda Darat Moda Udara Moda Laut dan Penyeberangan .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 3.Penyediaan sarana alat bantu navigasi di teluk Balohan Moda Sungai Sabang Peningkatan Jalan Keliling Pulau Weh menjadi Jalan Kelas II Peningkatan bandara Maimun Saleh menjadi bandara internasional untuk ekspor impor barang Banda Aceh Peningkatan jalan untuk memperlancar alur distribusi barang Peningkatan bandara Sultan Iskandar Muda menjadi bandara internasional penumpang Aceh Besar Pidie Bireuen Aceh Tengah Aceh Barat Aceh Jaya Lhokseumawe Sumber: BPKS Note : Yang Kosong tidak termasuk wilayah BPKS 3.4 BP KAPET BP KAPET sebagai badan pengelola yang semula diserahi tugas untuk mengembangkan Kawasan Sabang dengan nama BP KAPET Sabang.Peningkatan pelabuhan penyeberangan Balohan sebagai pelabuhan ferry terpadu nasional .Pengembangan pelabuhan Sabang sebagai pelabuhan HUB internasional .

Tangse.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya menjadi wilayah initi dari kajian integrasi pengembangan Banda Aceh – Sabang dsk ini.5 berikut ini: III-7 . Peningkatan Jaringan Jalan Kota Jantho . Dinas Perhubungan Provinsi NAD juga telah menyusun dokumen TATRAWIL (Tataran Transportasi Wilayah) dan Renstra Perhubungan Provinsi NAD sebagai acuan pengembangan dan penyediaan sistem transportasi di wilayah NAD.5 TATRAWIL Sebagai penjabaran lebih lanjut dari Sistranas. Rencana infrastruktur tersebut tercantum dalam tabel 3.1.4 sebagai berikut: Tabel 3.Lhoong. Jantho .4 Rencana Ketersediaan Moda Transportasi menurut BP KAPET Kab/Kota Moda Darat Peningkatan Jalan Keliling Pulau Weh Pembangunan Jalan Lingkar Ulee Lheue-Alu Naga-Kr. Tatranas dan RTRW Propinsi khususnya dalam penyediaan infrastruktur transportasi. Jantho Lamno.Sigli melewati Keumala Pembangunan jaringan jalan yang melewati daerah pusat produksi Moda Udara Peningkatan bandara Maimun Saleh menjadi bandara internasional Moda Laut dan Penyeberangan Pemantapan Sabang Sebagai Pelabuhan Bebas Internasional Moda Sungai Sabang Banda Aceh Pengembangan Pelabuhan Penyeberangan Ulee Lheue Peningkatan bandara Sultan Iskandar Muda menjadi bandara internasional Aceh Besar Pengembangan Pelabuhan Malahayati sebagai pelabuhan samudera Pidie Bireuen Aceh Tengah Aceh Barat Aceh Jaya Lhokseumawe Sumber: BP KAPET Note : Yang Kosong tidak termasuk wilayah BPKS dan Tidak Lengkap 3. RayaLaweung-Batee-Tibang Pembangunan jaringan Jalan penghubung Jantho . Menurut dokumen TATRAWIL untuk mendukung pengembangan ekonomi yang dilakukan dalam wilayah kajian diperlukan sejumlah penyediaan infrastruktur seperti tercantum dalam tabel 3.

Meulaboh .Lhokseumawe .Blang Kajeren Kuta Cane – Meulaboh • Peningkatan jalur Provinsi menjadi jalan kelas III dengan rute Bireuen .TapakTuan – Sidikalang • Pembangunan terminal tipe A • Peningkatan jalur Provinsi menjadi jalan kelas III dengan rute Bireuen .Meulaboh Peningkatan jalur nasional menjadi jalan kelas II dengan rute Banda Aceh .Langsa Batas Aceh – Sumut • Perencanaan jalur Kereta Api Banda Aceh – Medan • Pembangunan terminal tipe A • Peningkatan jalur Provinsi lintas tengah menjadi jalan kelas III dengan rute Seulimeum .Langsa Batas Aceh .Blang Kajeren Kuta Cane .Lhokseumawe .Langsa Batas Aceh – Sumut • Perencanaan jalur Kereta Api Banda Aceh – Medan • Pembangunan terminal tipe A • Peningkatan jalur nasional lintas timur menjadi jalan kelas II dengan rute Banda Aceh .Lhokseumawe .Meulaboh • Peningkatan jalur nasional lintas timur menjadi jalan kelas II dengan rute Banda Aceh .Tangse .Meulaboh .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 3.Lhokseumawe .Langsa - Banda Aceh Pengembangan Pelabuhan Penyeberangan Ulee Lheue Aceh Besar Peningkatan bandara Sultan Iskandar Muda menjadi bandara Internasional Peningkatan Malahayati sebagai pelabuhan Utama Sekunder Pidie Bireuen Aceh Tengah Peningkatan bandara Rembele menjadi bandara nasional utama kelas II Aceh Barat Peningkatan bandara Cut Nyak Dhien menjadi bandara nasional utama kelas II Peningkatan pelabuhan Meulaboh sebagai pelabuhan Utama Sekunder Aceh Jaya Lhokseumawe Peningkatan bandara Malikus Saleh menjadi Peningkatan pelabuhan Krueng Geukueh sebagai pelabuhan Utama Primer III-8 .Takengon .Jantho .Langsa Batas Aceh – Sumut • Perencanaan jalur Kereta Api Banda Aceh .Blang Kajeren Kuta Cane – Meulaboh • Pembangunan terminal tipe A • Peningkatan jalur nasional menjadi jalan kelas II dengan rute Banda Aceh .Meulaboh • Peningkatan jalur nasional lintas timur menjadi jalan kelas II dengan rute Banda Aceh .Takengon .Takengon .Tutut .Bereunuen .Jantho .Tutut .TapakTuan – Sidikalang • Peningkatan jalur nasional lintas timur menjadi jalan kelas II dengan rute Banda Aceh .Medan • Pembangunan terminal tipe A • Peningkatan jalur Provinsi menjadi jalan kelas III dengan rute Bireuen .Geumpang .Geumpang .Lhokseumawe .Sumut • Perencanaan jalur Kereta Api Banda Aceh – Medan • Peningkatan jalur Provinsi lintas tengah menjadi jalan kelas III dengan rute Seulimum .Bereunuen Tangse .5 Rencana Penyediaan Moda Transportasi menurut TATRAWIL Kab/Kota Moda Darat Moda Udara Peningkatan bandara Maimun Saleh menjadi bandara nasional utama kelas II Moda Laut dan Penyeberangan Pengembangan pelabuhan Sabang sebagai pelabuhan internasional Moda Sungai Sabang • Peningkatan jalur nasional lintas timur menjadi jalan kelas II dengan rute Banda Aceh .

sebagaimana tercantum dalam Blue Print dapat dilihat pada tabel 3. Rencana penyediaan infrastruktur transportasi di wilayah kajian.6 berikut ini: Tabel 3.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Batas Aceh – Sumut • Perencanaan jalur Kereta Api Banda Aceh – Medan • Pembangunan terminal tipe A bandara nasional utama kelas II Sumber: TATRAWIL PROVINSI NAD Note : Yang Kosong tidak termasuk wilayah BPKS 3.1. Bappenas telah menyusun Blue Print penyediaan infrasruktur trasportasi untuk dijadikan acuan oleh BPRR dalam menjalankan tugasnya.6 BLUE PRINT BPRR Sebagai langkah darurat pasca bencana nasional Tsunami bulan Desember 2004 yang lalu.6 Rencana Penyediaan Moda Transportasi menurut BLUE PRINT Kab/Kota Sabang Moda Darat Pembangunan dan Peningkatan jaringan jalan nasional dan provinsi yang ada di Kota Sabang Pembangunan dan Peningkatan jaringan jalan nasional dan provinsi yang ada di Kota Banda Aceh Moda Udara Moda Laut dan Penyeberangan Pengembangan pelabuhan Sabang sebagai pelabuhan internasional Relokasi dan pengembangan pelabuhan penyeberangan Ulee Lheue Moda Sungai - Banda Aceh Pengembangan bandara Sultan Iskandar Muda menjadi bandara internasional dengan fasilitas yang modern dan tetap menjadi embarkasi haji - - Aceh Besar Pembangunan dan Peningkatan jaringan jalan nasional dan provinsi yang ada di Kabupaten Aceh Besar Pembukaan dan pengembangan pelabuhan Malahayati - Pidie Bireuen Aceh Tengah Pembangunan dan Peningkatan jaringan jalan nasional dan provinsi yang ada di Kabupaten Pidie Pembangunan dan Peningkatan jaringan jalan nasional dan provinsi yang ada di Kabupaten Bireuen Pembangunan dan Peningkatan jaringan jalan nasional dan provinsi yang ada di Kabupaten Aceh Barat Pembangunan dan Peningkatan jaringan jalan nasional dan provinsi yang ada di Kabupaten Aceh Jaya Pembangunan dan Peningkatan jaringan jalan nasional dan provinsi yang ada di Kota Lhokseumawe - - Pengembangan bandara Cut Nyak Dhien dengan kapasitas yang lebih besar - Pembukaan dan pengembangan pelabuhan Meulaboh Relokasi dan pengembangan pelabuhan penyeberangan Meulaboh - - Aceh Barat - - Aceh Jaya - - Lhokseumawe - Pembukaan dan pengembangan pelabuhan Krueng Geukueh - III-9 .

01 0.03 0.00 0. Aceh Tengah Barat Jaya Asal Kota Sabang Kota Banda Aceh Kab.05 0. pada dasarnya kondisi angkutan darat di wilayah kajian masih dapat diandalkan sebagai pendukung dari pengembangan ekonomi yang dilakukan pada wilayah kajian.01 0.41 0.00 0.27 0.1 menunjukan angka perkiraan V/C ratio jalan raya hingga tahun 2010 dapat dilihat pada tabel berikut.26 0. Pidie Kab. Aceh Kab.01 0. Sementara ini untuk sampai tahun 2010 yang diperlukan adalah pemeliharaan saja untuk mempertahankan V/C dan peningkatan berupa pelebaran pada beberapa ruas III-10 . Tabel 3.50 0. Bireun Kab. 3.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 3.00 0. atau dengan daerah lain.02 0. di dasarkan pada kemampuannya dalam mendukung arus pergerakan koleksi dan distribusi dari daerah asal ke daerah tujuan.12 0. Infrastruktur transportasi yang dibutuhkan untuk dapat mendukung arus koleksi dan distribusi barang meliputi transportasi darat.01 Menunjuk pada angka V/C pada Tabel 3.7 Perkiraan V/C ratio Jalan raya antar daerah dalam wilayah kajian th.00 0.01 0.00 0. Jalur ini diharapkan dapat mendukung pengembangan ekonomi yang dilakukan pada masing-masing daerah. Aceh Kab. Aceh Tengah Kab.14 0.31 0.13 0.00 0.01 0.2 Perkiraan Kebutuhan Infrastruktur (Sarana & Prasarana) Sejalan dengan integrasi pengembangnan ekonomi dan infrastruktur yang direncanakan untuk wilayah kajian.08 0.04 0.2. Aceh Besar Pidie Kab. juga sebaliknya untuk mendukung kegiatan distribusi dari inlet yang ada ke wilayah kajian untuk menyalurkan kebutuhan barang ke wilayah kajian.80 0.7.00 0.36 0. Hasil analisis pada Tabel 3. sehingga alur koleksi dan distribusi yang direncanakan tidak terganggu.00 0.2010 Tujuan Kota Sabang Kota Banda Kab.14 0. Bireun Kab. transportasi laut dan transportasi udara.00 0. Perkiraan kebutuhan infrastruktur untuk dapat mendukung arah pengembangan ekonomi di wilayah kajian.04 0.03 0.87 0.01 0. diperlukan infrastruktur yang mampu untuk mendukung kegiatan koleksi dari daerah penghasil menuju ke daerah pengumpul atau pengolah dilanjutkan sampai ke outlet yang ada.05 0.23 0. Aceh Jaya 0. Aceh Besar Kab.1 Perhubungan Darat Jalur perhubungan darat ini menghubungkan antar daerah dalam wilayah kajian.00 0. Aceh Barat Kab. Aceh Kab.00 0.03 0.00 0.09 0.

Selain itu juga.2. Untuk wilayah kajian.3 Perhubungan Sungai Di Provinsi NAD sebenarnya potensial untuk di kembangkan angkutan sungai. 3.000 DWT dapat menggunakan pelabuhan yang terdekat dengan daerah produksi. Namun dengan kondisi angkutan jalan raya yang masih baik sampai tahun 2010.000 sampai dengan 40. Renstra perhubungan dan Tatrawil sudah memasukan rencana menghidupkan kembali kereta api ini. alur sungai yang ada memungkinkan untuk dilayari sampai jauh ke pedalaman. agar dapat mendistribusikan hasil yang ada pada masingmasing daerah menuju ke daerah pengumpul atau ke daerah pengolah hasil produksi. alur yang potensial dikembangkan adalah antara Uleelheue – Jantho dengan memanfaatkan Krueng Aceh. Untuk jangka pendek bisa dikembangkan dulu untuk angkutan wisata dari Syiahkuala – Uleelheue. Untuk pengangkutan hasil produksi dengan berat total barang yang harus dikirim kurang dari 16. menimbang biaya investasinya yang besar sekali. maka angkutan kereta api sebaiknya dikembangkan setelah tahun 2010 saja. sebenarnya potensial untuk dihidupkan kembali untuk angkutan hasil bumi dan wisata. seperti Meulaboh. Jalur pengangkutan pemasaran dengan menggunakan transportasi laut dan kapal sebagai sarana pengangkutnya dari wilayah kajian.2 Perhubungan Kereta Api Transportasi kereta api di Provinsi NAD ditutup pada tahun 1976. diharapkan dapat mempercepat pertumbuhan Kawasan Industri Blang Ulam tersebut. 3. Sedangkan untuk hasil produksi antara 16. Dengan ditingkatkannya ruas jalan ini. 3. Pelabuhan Malahayati III-11 .000 DWT dapat menggunakan Pelabuhan Malahayati dan atau Pelabuhan Lhokseumawe.2. atau dari daerah lain yang ada di Provinsi NAD ke wilayah pemasaran yang berada diluar Provinsi NAD.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya utama yaitu ruas Banda Aceh – Aceh Besar – Sigli – Bireun – lhokseumawe dan penyelesaian pembangunan ruas Banda Aceh – Lhoknga (Aceh Besar) – Calang (Aceh Jaya) – Meulaboh (Aceh Barat). Ruas jalan ini adalah satu-satunya akses jalan menuju Kawasan Industri Blang Ulam yang direncanakan oleh BP KAPET.4 Perhubungan Laut Transportasi laut diperlukan untuk mendukung pergerakan barang yang ada dalam wilayah kajian. perlu diperhatikan peningkatan ruas jalan Malahayati-Pidie.2. Calang dan lain sebagainya.

agri grain. juga perlu diantisipasi dalam perencanaan pengembangan pelabuhan di Aceh umumnya dan khususnya Pelabuhan Malahayati. CPO.8 Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut Tahapan Implementasi Cabotage Tahun 2005 – 2010 No.3. fresh product. agri grain. Meulaboh dan Pelabuhan Bebas Sabang. dan Pola Pergerakan Eksport/Import Petikemas Indonesia dari dan ke Seluruh Dunia tahun 2003 gambar 3. beras (rice).1. pupuk (fertilizer). semen (cement). semen (cement). mine and quary. beras (rice). Tabel 3. other grains. Dephub.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya sekarang sedang dikembangkan oleh Pemerintah Belanda. Pada kesempatan ini perlu disajikan Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut Tahapan Implementasi Cabotage dari tahun 2005 – 2010 tabel 3. Pola Pergerakan Petikemas Dunia tahun 2000 gambar 3. pupuk (fertilizer). dan beras (rice) Barang umum yang tidak dimuat dalam kontainer (general cargo). Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut Pengembangan Perintis untuk mendorong pertumbuhan ekonomi tabel 3.000 DWT maka barang harus dikumpulkan terlebih dulu di pelabuhan Sabang. Pembangunan kembali Pelabuhan Malahayati ini diharapkan dapat mengantisipasi kebutuhan angkutan laut sebagai akibat makin meningkatnya hasil produksi daratan NAD. kayu (wood). kayu (wood). beras (rice). pupuk (fertilizer).8. CPO. Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut Pengembangan 25 Pelabuhan Strategis tahun 2005 – 2024 tabel 3. Sedangkan untuk pengangkutan dengan berat lebih dari 40. kayu (wood). 1 Periode Tahun 2005 Komoditi Barang umum yang tidak dimuat dalam kontainer (general cargo). fresh product. untuk kapal dengan dengan ukuran lebih dari 40. semen (cement). pupuk (fertilizer). dan fresh product Barang umum yang tidak dimuat dalam kontainer (general cargo). mine and quary. other liquid. kayu (wood). dan oil and gas Pelaksanaan azas cabotage secara penuh 2 Tahun 2007 3 Tahun 2009 4 Tahun 2010 5 01 Januari 2011 Sumber data : Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut. karena hanya pelabuhan Sabang yang memiliki draft cukup dalam untuk bobot diatas 40. Jakarta 2006 III-12 .2.9. mine and quary. CPO.000 DWT terlebih dulu menuju Sabang sebelum didistribusikan ke daerah tujuan dengan menggunakan kapal pengangkut yang lebih kecil.000 DWT. batubara (coal). Untuk jalur pengangkutan barang yang masuk ke wilayah Provinsi NAD dengan menggunakan jalur laut. dan other liquid Barang umum yang tidak dimuat dalam kontainer (general cargo). Ditjen Hubla. other grains.10 . semen (cement). other grains. Pola Pergerakan Petikemas Rute Pelayaran Utama Kapal Petikemas Dunia gambar 3.

sampai 800 m) sampai 1200 m Pengembangan sesuai demand Pengembangan dengan container crane Pengembangan sesuai demand Relokasi pelabuhan Pengembangan sesuai demand Perpanjangan 500 m dan penambahan crane Pengembangan sesuai demand Pengembangan sesuai demand Dibutuhkan crane dan joint use Perpanjangan dermaga sampai dengan terminal internasional dengan 750 m Konversi dermaga konvensional Konversi dermaga Konvensional lebih lanjut (1400 m) menjadi dermaga petikemas Operasional dermaga petikemas Sebagai self generting port Pengembangan sesuai demand Perpanjangan dermaga sampai dengan 750 m Tetap Perpanjangan dermaga sampai dengan 500 m Konversi dermaga konvensional Perpanjangan tambahan untuk (450 m) menjadi dermaga dermaga petikemas dari petikemas konvensional Sesuai demand Sesuai demand Sesuai demand Pengembangan international port Pengembangan sesuai demand Pengembangan full container Perpanjangan dermaga (837 m Perpanjangan lebih lanjut sampai 2100 m) sampai 3100 m Sesuai demand Perpanjangan dermaga petikemas (590 m sampai 750 m) dengan crane Sesuai demand dan persiapan Perwujudan hub international hub international port port Perpanjangan dermaga (2.420 m Perpanjangan lebih lanjut sampai 3500 m) sampai 5300 m Sesuai demand Semi Container Perpanjangan dermaga (303 m Perpanjangan lebih lanjut sampai 530 m) sampai 890 m Sesuai demand Perpanjangan lebih lanjut sampai 890 m Perpanjangan dermaga (280 m Perpanjangan lebih lanjut sampai 500 m) sampai 800 m 11 12 13 14 Bojonegara Pontianak Tanjung Emas Tanjung Perak 15 16 17 18 19 Benoa Tenau/Kupang Banjarmasin Samarinda Balikpapan 20 21 22 23 24 25 Bitung Makassar Ambon Jayapura Biak Sorong Sumber data : Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pelabuhan Batam Lhokseumawe Belawan Tanjung Pinang Dumai Pekanbaru Teluk Bayur Palembang Panjang Tanjung Priok Master Plan Pengembangan 2005 . Ditjen Hubla.9 Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut Pengembangan 25 Pelabuhan Strategis Tahun 2005 – 2024 No. Jakarta 2006 III-13 .2009 2009 . Dephub.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 3.2024 Konversi sebagian dari dermaga Perwujudan hub internasional petikemas sesuai kebutuhan (prioritas utama) Tetap Tetap Pengembangan dermaga Perwujudan kandidat hub internasional Perpanjangan dermaga (540 m Perpanjangan lebih lanjut.

dan bandara Maimun Saleh di Sabang.2.Kawasan Barat . Sehingga untuk distribusi barang yang memerlukan waktu cepat dan frekuensi yang rapat belum bisa menggunakan jalur udara yang ada di Provinsi NAD. seperti SIM – Meulaboh. Ditjen Hubla.5 Perhubungan Udara Jalur perhubungan udara yang ada di wilayah Provinsi NAD belum banyak dimanfaatkan untuk mendukung pengembangan ekonomi. bandara Rembele di Takengon Aceh Tengah dlsb.Kawasan Timur 8 44 9 49 11 53 11 59 15 61 Uraian Rencana Master Trayek 2006 52 25 369 1.478 2009 70 29 490 1. Dephub. Sebagai Feeder. bandara Malikul Saleh di Lhokseumawe. Untuk yang akan datang perlu adanya rute penerbangan langsung ke daerah untuk dapat meningkatkan hubungan langsung dengan daerah penghasil dan atau berpotensi wisata.793 Sumber data : Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut.613 2010 76 31 505 1. padahal hampir semua kabupaten/kota di NAD memiliki bandara. Jakarta 2006 3.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 3. hanya dilayani dengan frekuensi penerbangan 2 kali dalam seminggu. karena belum sesuai dengan kebutuhan.118 2007 58 27 419 1. Untuk daerah yang tidak memiliki fasilitas bandara dapat menggunakan bandara yang terdekat atau dengan menggunakan penerbangan perintis.298 2008 64 29 460 1.10 Cetak Biru Pembangunan Transportasi Laut Pengembangan Perintis untuk Mendorong Pertumbuhan Ekonomi No 1 2 3 4 5 Kapal Pelabuhan Pangkal Pelabuhan Singgah Frekuensi Penempatan Kapal . diharapkan dapat dibuka penerbangan langsung dari dan ke Provinsi NAD dengan memanfaatkan bandara Sultan Iskandar Muda di Aceh Besar sebagai Hub. Saat ini rute penerbangan dari bandara Sultan Iskandar Muda menuju ke daerah-daerah yang memiliki fasilitas bandara dengan status aktif. III-14 . bandara Cut Nyak Dien di Meulaboh. Di waktu yang akan datang.

3. Untuk lebih jelasnya dapat di lihat pada Tabel 3.13 dan Gambar 3. laut dan udara untuk mendukung pengembangan ekonomi di wilayah kajian dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk mendukung integrasi di wilayah kajian ini. sedangkan untuk kapal dengan bobot lebih dari 40. Sungai yang ada di wilayah kajian. yang potensial dikembangkan sebagai prasarana transportasi dapat dilakukan antara Kota Banda Aceh.3. pengembangan transportasi Kereta Api baru dimulai pada tahun 2010. Untuk rencana pengembangan prasarana transportasi sungai dapat dilihat pada Tabel 3. 3.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 3.3 Kesesuaian Rencana.000 DWT.12. Ketersediaan infrastruktur yang ada berupa transportasi darat. Rute prioritas adalah Lhokseumawe – Langsa – Medan. 3. Kabupaten Aceh Besar serta Kabupaten Pidie.4 Perhubungan Laut Jalur perhubungan laut yang ada di wilayah Provinsi NAD frekuensinya masih sangat rendah dalam melayani distribusi barang dengan menggunakan kapal laut. Kondisi yang ada dan Kebutuhan Infrastruktur Pengembangan wilayah Sabang menjadi kawasan perdagangan bebas dan pelabuhan bebas perlu didukung oleh daerah sekitarnya.3.2 Moda Kereta Api Untuk jalur transportasi Kereta Api sebenarnya potensial dikembangkan.11 dan Gambar 3.000 DWT sampai dengan 40. 3.1 Moda Darat Untuk jalur transportasi darat yang menghubungkan antar daerah kajian dengan daerah-daerah lain yang ada di Provinsi NAD maupun dengan daerah yang berada diluar Provinsi secara umum masih layak untuk melayani arus distribusi dari dan ke daerah tujuan.4 3.3.5 III-15 .000 DWT. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 3.3 Moda Sungai Prasarana transportasi yang menggunakan aliran sungai yang ada di wilayah kajian dapat dilakukan pada sungai yang memiliki arah aliran yang menerus. selanjutnya adalah Lhokseumawe – Bireun – Sigli – Banda Aceh.000 DWT di arahkan ke pelabuhan Sabang yang dapat melayani kapal dengan bobot lebih dari 40. Pelabuhan yang ada di daerah-daerah sudah dapat melayani kapal dengan bobot antara 16.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 3.11 Moda Darat III-16 .

Banda Aceh . Takengon.12 Rencana Ketersediaan Moda Sungai yang ada di Wilayah Kajian Kab/Kota Sabang Rencana Ketersediaan . Lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 3. Rute penerbangan yang tersedia secara reguler menuju daerah yang ada di wilayah Provinsi NAD masih sangat terbatas.Aceh Besar .Aceh Besar .Ulee Lheue Banda Aceh .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 3. Surabaya .6. sebaiknya pemerintah daerah berupaya menyelenggarakan angkutan udara ini lebih banyak.5 Perhubungan Udara Jalur perhubungan udara di Provinsi NAD masih menggunakan pesawat- pesawat perintis dengan tujuan daerah yang memiliki fasilitas bandara kecil (air strip) berstatus aktif. frekuensinya rata-rata 2 kali seminggu. III-17 .Syiahkuala . Di masa yang akan datang. guna mempercepat pembangunan di daerah yang sulit dijangkau oleh angkutan darat atau laut. Meulaboh dan Sabang. Beberapa bandara potensial untuk dilayanai secara reguler.3.Pengembangan transportasi sungai dengan rute Sp.Pengembangan transportasi sungai dengan rute Pidie .Pengembangan transportasi sungai dengan rute Pidie .Banda Aceh Aceh Besar Pidie Bireuen Aceh Tengah Aceh Barat Aceh Jaya Lhokseumawe - Sumber: Hasil Analisa 3.14 dan Gambar 3.Aceh Besar .Pengembangan transportasi sungai dengan rute Pidie .Banda Aceh . seperti Lhokseumawe.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 3.13 Moda Laut III-18 .

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 3.14 Moda Udara III-19 .

Interaksi timbal balik antara sistem transportasi dengan tata ruang dijelaskan pada Gambar 4. Pada setiap pengembangan tata ruang selalu dibutuhkan sarana dan prasarana transportasi pendukungnya.1.1 4.1. 4. yang dapat memberi dampak ekonomi dan sosial bagi Provinsi NAD dan juga bagi Indonesia.2 Pendekatan Sistem Dalam Perencanaan Transportasi dan Tata Ruang Dari hubungan antara sistem transportasi dengan tata ruang yang telah dijelaskan di atas. demikian pula sebaliknya bahwa setiap pengembangan sistem transportasi akan mempengaruhi pola pengembangan tata ruang di sekitarnya. IV-1 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya BAB IV MODEL INTEGRASI PENGEMBANGAN EKONOMI & INFRASTRUKTUR BANDA ACEH –SABANG Model integrasi pengembangan yang dimaksud dalam pekerjaan ini lebih ditekankan pada pengembangan ekonomi dan infrastruktur yang dapat mensinergikan potensi yang dimiliki oleh masing-masing wilayah menjadi satu kesatuan pengembangan. Proses perencanaan hubungan timbal balik tersebut harus dilakukan dan dikaji dalam kerangka sistem. dimana perencanaan transportasi dan tata ruang harus dipadukan sehingga mampu menghasilkan interaksi transportasi yang mendukung perekonomian masyarakat.1 4. Oleh karena itu selalu dibutuhkan proses perpindahan untuk memenuhi kebutuhan tersebut yang dalam kajian transportasi disebut sebagai perjalanan. khususnya terkait dengan penetapan Sabang sebagai ”Free Trade Zone” (FTZ).1 Konsep Dasar Integrasi Pengembangan Ekonomi & Infrastruktur Hubungan Antara Sistem Transportasi Regional dan Tata Ruang Kebutuhan manusia akan transportasi merupakan kebutuhan turunan yang diakibatkan oleh adanya penyebaran pola penggunaan tata ruang (spatial separation). maka sangatlah jelas bahwa interaksi timbal balik antara transportasi dengan tata ruang merupakan komponen utama yang harus dianalisis dan dimodelkan dalam penyusunan kerangka kebijakan yang efisien dan terpadu. dimana kebutuhan manusia dan kegiatan produksi (dari awal penyediaan bahan mentah sampai pada proses distribusinya) tidak dapat dilakukan hanya pada satu lokasi saja.

oleh karena itu dibutuhkan sistem kelembagaan yang bertugas mengatur interaksi diantara berbagai sub sistem tersebut sedemikian sehingga berfungsi dengan baik dan efisien. dimana seluruh kebutuhan tidak dapat dipenuhi hanya dalam satu lokasi.Forward : Feed . Sistem kelembagaan yang berkaitan dengan masalah transportasi secara umum di Indonesia adalah sebagai berikut : 1. Oleh karena itu dibutuhkan suatu jaringan transportasi (sistem jaringan) yang menghubungkan pusat-pusat kegiatan yang ada.1 Keterkaitan antara Sistem Transportasi dan Tata Ruang Kebutuhan transportasi merupakan akibat dari penyebaran pola tata guna lahan (sistem kegiatan). Interaksi antara kedua sistem tersebut menimbulkan pergerakan dengan berbagai sarana transportasi yang disebut sebagai sistem pergerakan. Bangda. Setiap perubahan yang terjadi pada setiap sub sistem akan menimbulkan pengaruh pada sub sistem lainnya. Sistem kegiatan. dalam hal ini melibatkan Bappenas. Pemda sebagai instansi-instansi penting dalam hal IV-2 . Bappeda Propinsi dan Kabupaten/Kota.Back Gambar 4.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tata Ruang Aktivitas Sosio-Ekonomi Kebutuhan Transportasi Arus Lalu Lintas (Orang/Barang) Suplai Jaringan Transportasi Perubahan Kebijakan & Perubahan Perilaku Transportasi/ekonomi Biaya Transportasi : Feed .

Polantas. dalam hal ini melibatkan Departemen Perhubungan (Darat. maupun sektoral melalui perencanaan tata ruang dan perencanaan pembangunan lainnya. Laut. Selanjutnya RTRWP diharapkan dapat menjadi acuan dalam penyusunan rencana tata ruang di wilayah kabupaten atau kota atau disebut sebagai Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota (RTRWK). dan masyarakat yang berkaitan dengan teknis operasional penyelenggaraan transportasi di lapangan. pertanian pangan dan perkebunan. regional. RTRWN yang dimaksud di atas dimaksudkan untuk menjadi pedoman perumusan kebijakan pokok pemanfaatan ruang di wilayah nasional yang menjelaskan bahwa struktur dan pola ruang nasional harus mewujudkan keterpaduan. RTRWN ini diharapkan mampu menjadi acuan dalam penyusunan rencana tata ruang dalam skala ruangnya yakni untuk Rencana Tata Ruang Wilayah Pulau. keterkaitan. Dari hal di atas dapat disimpulkan bahwa secara konseptual. dan keseimbangan perkembangan antarwilayah serta keserasian antarsektor seperti: kawasan pariwisata. Sistem pergerakan. dan prioritas masyarakat daerah.3 Pola Kebijakan Sistem Transportasi dan Tata Ruang di Indonesia A. dalam hal ini melibatkan Organda. pertambangan. dan kemudian RTRWK ini diharapkan mampu menjadi acuan penyusunan rencana pengembangan tata ruang pada ruang kawasan yang lebih kecil. dan Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi (RTRWP). 3. potensi. Sistem jaringan. dan Udara).1. perbatasan. serta pertahanan keamanan atau . 2. IV-3 industri. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang. Kimpraswill sebagai lembaga-lembaga yang menyusun dan melaksanakan kebijakan mengenai pengembangan dan penyelenggaraan sistem jaringan transportasi nasional. 4.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya penentuan kebijakan baik yang berskala wilayah. aspirasi. pembangunan di daerah merupakan bagian integral dari pembangunan nasional dimana pembangunan daerah merupakan usaha pencapaian sasaran nasional di daerah sesuai masalah. maka pemerintah mengeluarkan kebijakan mengenai tata ruang melalui PP 47 Tahun 1997 mengenai Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) dengan berlandaskan pada UU No. Kebijakan Tata Ruang Sebagai acuan penyusunan pola pengembangan tata ruang di Indonesia.

Dalam rangka mewujudkan suatu sistem transportasi nasional yang terpadu maka sistem transportasi wilayah propinsi diharapkan dapat menjadi acuan bagi setiap pengembangan sistem transportasi di wilayah kabupaten dan kotamadya dengan tetap mengacu pada kebijakan penataan tata ruang yang tertuang dalam RTRWK. Departemen Perhubungan sebagai lembaga perencana dan pengelola sistem transportasi di Indonesia mengeluarkan kebijakan mengenai Sistem Transportasi Nasional (SISTRANAS) sebagai pendukung implementasi dari RTRWN. 13 Tahun 1980 tentang jalan. sedangkan acuan bagi penetapan kebijakan sistem pergerakan lalu lintas diatur dalam UU No. pusat-pusat kegiatan nasional diakomodir menjadi masukan karena penyediaan sarana dan prasarana transportasi diharapkan mampu mendorong pengembangan kegiatan ekonomi di wilayah-wilayah unggulan tersebut. Selanjutnya.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya B. 14 Tahun 1992 tentang lalu lintas angkutan jalan. pertanian dan perkebunan. pertambangan. perdagangan. Sumber acuan dalam pengambilan kebijakan strategi pengembangan sistem jaringan jalan yang dilakukan oleh pemerintah adalah UU No. perikanan. Sistem transportasi daerah merupakan faktor penting yang mendukung perwujudan integrasi sistem transportasi nasional. Dalam perencanaan sistem jaringan transportasi multimoda melalui SISTRANAS. serta sumber daya mineral yang semuanya dituangkan dalam RTRWP. Dalam kaitannya dengan sistem transportasi regional atau wilayah. perumahan. sistem transportasi regional kabupaten/kotamadya harus dapat menjadi acuan dalam pengembangan sistem transportasi pada IV-4 . yang meliputi: kawasan industri. Sistem Transportasi Nasional ini harus disusun dengan konsep antarmoda secara terpadu untuk mendukung keterhubungan wilayah pada skala nasional. maka dalam kajian sistem transportasi wilayah diperlukan juga analisis terhadap potensi di pusat-pusat kegiatan. mengingat kondisi negara Indonesia yang merupakan negara kepulauan. Kebijakan Sistem Transportasi Untuk melengkapi pola kebijakan sistem transportasi dan tata ruang di Indonesia. perencanaan sistem transportasi wilayah harus diarahkan dalam usaha mendukung RTRW di wilayah masingmasing dan tetap berada di bawah kendali kebijakan pengembangan SISTRANAS. pariwisata. kehutanan. Untuk keperluan tersebut.

Setiap moda memiliki karakteristik pelayanan yang IV-5 . 4.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya kawasan yang lebih kecil dengan tetap mengacu pada rencana tata ruang kawasan yang dimaksud.1 Perspektif Jaringan Transportasi Multimoda dan Intermoda Sistem transportasi dengan sejumlah moda dapat dilihat dari 2 perspektif konseptual yang berbeda. yakni: Jaringan transportasi intermoda.2. Rencana Tata Ruang Nasional (RTRWN) Sistem Transportasi Nasional (SISTRANAS) Jaringan Transportasi Nasional Rencana Tata Ruang Wilayah Terpadu (Pulau/Propinsi/Kawasan) Sistem Transportasi Regional (Pulau/Propinsi/Kawasan) Jaringan Transportasi Regional (Pulau/ Propinsi) Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Sistem Transportasi Perkotaan/Kab/Kawasan Jaringan Transportasi Perkotaan/Kab/Kawasan Gambar 4.2 Transportasi Intermoda dalam Jaringan Multimoda 4. Sistem logistik yang terhubungkan diantara 2 moda atau lebih.2 Kebijakan Sistem Transportasi C. Keterkaitan RTRW dan Sistem Transportasi pada Berbagai Tingkatan Wilayah Kerangka pemikiran penyusunan sistem transportasi wilayah ini diharapkan mampu memberikan gambaran mengenai rencana sistem transportasi dalam skala wilayah (propinsi maupun kabupaten/kotamadya) sehingga dapat mencerminkan keterpaduan antara berbagai rencana pengembangan wilayah dengan kebutuhan dan penyediaan pelayanan transportasi di wilayah yang bersangkutan.

Meskipun transportasi intermoda dapat dilakukan. maka idealnya di masa datang dikembangkan jaringan transportasi multimoda yang berkonsep kepada intermoda-transport.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya secara umum memungkinkan barang (atau penumpang) untuk berpindah diantara moda yang ada dalam satu perjalanan dari asal ke tujuan. namun dalam perspektif ini bukanlah keharusan.2. jika diinginkan terjadinya efisiensi. (a) (b) Gambar 4. maka suatu wilayah akan memiliki akses ke pasar internasional. Sesuai dengan skala geografinya.2 Sistem Jaringan Transportasi Multimoda Sistem transportasi multimoda mengintegrasikan skala geografi yang berbeda dari pelayanan transportasi dari global ke lokal. Dengan mengembangkan prasarana transportasi setiap moda dan fasilitas intermoda. atau ditingkat global oleh titik artikulasi yang terdiri dari IV-6 . Suatu rangkaian dari moda-moda transportasi yang menyediakan hubungan antara asal dan tujuan perjalanan. biasanya terdiri dari satu terminal transportasi. regulasi/pengaturan lalulintas dikoordinasikan pada tingkatan lokal oleh pusat distribusi.3 Deskripsi Jaringan Transportasi Multi dan Inter Moda (a) Jaringan Transportasi Multimoda (b) Jaringan Transportasi Intermoda 4. Dalam perspektif transportasi nasional. Jaringan transportasi multimoda. untuk itu sejumlah parameter dalam transportasi regional perlu ditansformasi atau setidaknya dimodifikasi secara signifikan.

Definisi ini mengandung karakteristik dasar dari intermodalisme yakni: banyak alat angkut dalam satu kali perjalanan. Meskipun isu mengenai jaringan transportasi intermoda belakangan sudah menjadi perhatian utama para penentu kebijakan di Pemerintahan dan Industri.4 Pengaturan Hirarki Pergerakan dalam Sistem Transportasi Multi Moda 4. McKenzie. North and Smith (Intermodal Transportation – The Whole Story) mendeklarasikan: “pengiriman suatu barang dalam kontainer menggunakan IV-7 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya terminal-terminal transportasi utama yang memiliki fungsi intern-moda maupun intermoda. 2003 dan Jenings and Holcomb (1996).2. Lebih lanjut. (Sumber: Rodrigue and Comtois) Gambar 4.3 Konsep Transportasi Intermoda Transportasi intermoda didefinisikan sebagai “Transportasi dengan atau melibatkan transportasi dengan menggunakan lebih dari satu alat angkut dalam satu perjalanan”. namun pada dasarnya konsensus mengenai definisi transportasi intermoda belumlah ada (Jones et all.

. Sebaliknya jika kedua kebijakan ini tidak seiring maka yang terjadi adalah sebaliknya. United States Department of Transportation (US-DOT) memberikan 3 konteks intemodalisme sebagai berikut: Konteks 1: “ ... misalnya antara jalan dengan pelabuhan atau antara layanan bus pengumpan dengan transit rel” Konteks 3: “. yaitu menurunnya tingkat aksesibilitas kawasan dan berujung pada dampak negatif pada ekonomi. Demand dan supply ini dapat diperkirakan jika Link dan Node (dengan hinterland dan hirarki) syarat terbentuknya sistem transportasi sudah diidentifikasi. terintegrasi/integrated.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya lebih dari satu moda” sebagai definisi yang paling populer dan paling diterima dalam transportasi intermoda modern.demikian pula kebijakan pada sistem transportasi akan membentuk pola transportasi (transportation pattern).. Secara ekonomi Node ini dapat berupa pusat-pusat penghasil bahan baku. pusat kegiatan ”processing” dilakukan atau pun berupa ”market” atau ”gateway” yang befungsi sebagai outlet atau inlet produk barang-barang yang dihasilkan atau dibutuhkan oleh suatu daerah. pengangkutan/piggyback. Sinergitas sistem transportasi tersusun jika ”demand” dan ”supply” sistem transport dapat berkesesuaian.penyediaan koneksi diantara moda yang berbeda. Integrasi akan terbentuk melalui keterkaitan antar node yang sudah teridentifikasi tersebut.3 Langkah Integrasi Pengembangan Ekonomi & Infrastruktur Secara teoritis dampak ekonomi akan dirasakan melalui kebijakan penataan guna lahan dan atau kebijakan penataan sistem transportasi.kontainerisasi. 4.cara pandang yang holistik terhadap transportasi dimana semua moda saling bekerjasama sesuai perannya masing-masing untuk menyediakan pilihan layanan terbaik bagi pengguna. Jika kebijakan guna lahan dan transportasi dibuat secara terpadu (terintegrasi) maka akan dicapai tingkat kemudahan (aksesibilitas) kawasan yang pada akhirnya akan membawa dampak ekonomi... Cara pandang ini dulunya dikenal sebagai transportasi yang berimbang/balanced. atau komprehensif”. dan sebagai konsekuensinya kebijakan di setiap moda harus disesuaikan. atau teknologi lainnya yang dapat menyediakan pergerakan yang menerus/seamless untuk barang dan orang dengan menggunakan lebih dari satu moda transportasi” Konteks 2: “. keterkaitan ini tercipta melalui pembangunan jaringan transportasi yang IV-8 . Kebijakan pada guna lahan akan menghasilkan pola guna lahan (land use pattern).

3 ……n) Data pergerakan yang digunakan adalah data OD nasional hasil survey tahun 2001 dengan memasukan 2 variabel bebas yang berpengaruh. dan Tatrawil Provinsi NAD demikian pula wilayah hinterland dan hirarkinya juga sudah dibahas dalam laporan-laporan tersebut dan juga dalam Masterplan BP KAPET Bandar Aceh Darussalam dan Master Plan BP Kawasan Sabang. yaitu : 1. mencakup matra darat (jalan raya dan kereta api). Jantho (Kab. Node yang telah diidentifikasikan sebagai pusat pengumpul (koleksi dan atau disribusi) adalah Ibu kota kapubaten/ kota yaitu kota Sabang (Kota Sabang).Pidie).Bireun). Banda Aceh (Kota Banda Aceh). Untuk peramalan jumlah pergerakan penumpang. danau dan laut) ataupun matra udara.p = a0 + a1 x1 + a2 x2 + …. macam kendaraan dan maksud perjalanan.m. + an xn Dimana : Q = jumlah lalu lintas. Sedangkan Node yang berfungsi sebagai ”gateway” adalah Sabang (matra laut dan udara). yaitu variabel Jumlah Penduduk dan PDRB pada tahun rencana. Meulaboh (laut dan udara) dan Lhokseumawe (laut dan udara). matra air (sungai. artinya sistem transportasi di suatu daerah harus tertata baik prasarana maupun sarananya.Aceh Barat) dan Calang (Kab. Untuk peramalan Production Trip dan Distribution Trip selanjutnya dari masingmasing node diidentifikasi melalui langkah-langkah sbb. Ketiga matra tersebut dalam melayani suatu daerah dapat berupa susunan multi moda pelayanan transportasi. RTRW Provinsi NAD.m. x1 = variable penentu ai = Koefisien regresi ( i = 0.2.p menunjukan waktu.. Sigli (Kab. dilakukan pendekatan dengan menggunakan metoda multiple regresi dengan formula sbb : Q t. Land use di Node dan hinterland ini akan menentukan jenis barang atau komoditi yang akan diangkut.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya tertata dengan baik. Aceh Besar (laut dan udara). t. Rumusan yang diperoleh untuk peramalan pergerakan selanjutnya adalah IV-9 . Meulaboh (Kab. Takengon (Kab.Aceh Tengah). Bireun (Kab.Aceh Jaya). apapun pilihan susunan sistem pelayanan yang dipilihnya. Identifikasi Link dan Node ini sudah ada dalam RTRWN. Aceh Besar).1. ataupun intermoda transportasi.

Td = = Tingkat pertumbuhan zona i dan d Total pergerakan masa mendatang yang berasal dari zona asal i atau yang menuju ke zona tujuan d tid = Total pergerakan masa sekarang yang berasal dari zona asal i yang menuju ke zona tujuan d Pada metoda Average ini menggunakan MAT. Untuk peramalan PDRB pada tahun rencana. Untuk angkutan barang melalui jalan raya antar kota/ kabupaten di wilayah NAD. juga dilakukan perbandingan dengan rencana guna lahan tiap Node Kota/ Kabupaten yang ada dalam dokumen RTRW Kota/ Kabupaten yang bersangkutan. Adapun formula yang digunakan adalah sbb : a.8 IV-10 . digunakan formula sbb : OD = 0.106 PDRB + 245678. selanjutnya dilakukan peramalan Disribution Trip penumpang pada setiap Link dengan menggunakan metoda Average Growth Factor sbb Tid = tid Keterangan : Ei + Ed 2 Ei.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Jumlah Pergerakan = 1.047 PDRB + 578955.306 PDDK – 0. Untuk pergerakan barang dilakukan dengan cara yang sama seperti pada peramalan trip production dan trip distribution pergerakan penumpang. Ed Ti. MAT ini juga memanfaatkan OD Nasional 2001 sebagai tahun dasar peramalan. selain dilakukan dengan pendekatan skenario tingkat pertumbuhan PDRB. 2. sehingga setiap sel matrik berisi informasi pergerakan antar zona. dimana baris menyatakan zona asal dan kolom menyatakan zona tujuan. 3.9 Dengan demikian jumlah pergerakan pada tahun rencana selanjutnya dapat diperkirakan dengan memasukan skenario jumlah penduduk (PDDK) dan Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB) pada tahun rencana. Matrik Asal – Tujuan (MAT) adalah matrik berdimensi dua yang berisi informasi mengenai besarnya pergerakan antar lokasi (zona) didalam daerah tertentu. Setelah dapat diketahui besarnya Production Trip pada tahun rencana.

untuk tiap matra transportasi. 5. dapat diperkirakan beban lalu lintas di tiap Link antar Node yang ada. Beban pada tahun perencanaan ini akan menunjukan kondisi V/C prasarana dan sarana pada tahun rencana. Untuk mengidentifikasi volume jenis barang atau komoditi yang dikeluarkan atau dimasukan ke suatu daerah sesuai dengan hasil LQ (Location Quotient) nya.3 PDDK (jumlah penduduk) tidak berpengaruh secara signifikan pada angkutan barang di moda laut. c. Untuk transportasi barang melalui Laut digunakan formula sbb : OD = 0. Sedangkan untuk transportasi barang melalui Udara digunakan formula sbb : OD = -0.007 PDDK + 1685.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya PDDK (jumlah penduduk) tidak berpengaruh secara sinifikan pada angkutan barang di moda jalan raya b. Untuk mengidentifikasi jenis komoditi yang dihasilkan oleh suatu daerah digunakan metoda LQ (Location Quotient). digunakan metoda Suplus – Defisit.A Jml Komoditi A di Propinsi/ Jml Seluruh Komoditi di Propinsi 6.303 PDRB – 72233. Tentu saja tindakan preventif dilakukan sebelum angka V/C tersebut semakin buruk. sehingga selanjutnya dapat diambil tindakan pada prasarana dan sarana sesuai dengan perkiraan V/C tersebut.675 PDRB tidak berpegnaruh secara signifikan pada angkutan barang di moda udara 4.A/Jml Seluruh Komoditi di Kab. Formula LQ yang digunakan adalah sbb : LQ = Jml Komoditi A di Kab. Formula Surplus-Defisit yang digunakan adalah : IV-11 . Hasil peramalan distribusi volume barang dan penumpang yang akan di distribusikan ke tiap daerah sesuai langkah 1-3 di atas. Penilaian V/C ini dilakukan baik pada sisi prasarana maupun sarana transportasi di semua matra (moda).

. Penentuan ini dilakukan dengan metoda p-Median dengan kriteria Minimasi Jarak dan Minimasi Waktu Perjalanan untuk fasilitas majemuk. 8. apabila tidak dimikan maka aij = 0.n dan j = 1.. Formula p-Median yang digunakan adalah sbb : Min z = ∑∑ a ij w ij dij i =1 j =1 n n Keterangan : z = total jarak dari semua titik permintaan ke pusat pelayanan terdekat jarak dari node ke-i menuju node ke-j (i = 1. Melalui pendekatan optimasi lokasi pusat pengumpul (koleksi dan distribusi) berbagai komoditi ini diharapkan integrasi ekonomi dengan dukungan penataan infrastruktur transportasi akan terjadi...m) bobot permintaan 1 apabila titik permintaan i lebih dekat pada titik pelayanan ke j dari pada ke pusat pelayanan lainnya.... Langkah selanjutnya adalah menentukan Node optimum yang potensial untuk menjadi pusat pengumpul..... dij = wi = aij = IV-12 . Fungsi ini dibaca : tentukan nilai dari Xj koordinat lokasi pusat pelayanan ke-j yang tidak diketahui yang menyebabkan jumlah total jarak-bobot untuk semua titik demand pi menjadi minimum..Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya JENIS KOMODITI PRODUKSI X KONSUMSI x SURPLUS – DEFISIT Produksi-Konsumsi = (surplus atau defisit) 7.... Pada simpul Node inilah Intermoda dan Multimoda transportasi dapat didayagunakan untuk mendukung pengembangan ekonomi daerah sekaligus integrasi ekonomi.

1 Rencana Integrasi Pengembangan Ekonomi Integrasi Lokasi Pusat Koleksi dan Distribusi Orde kota-kota yang ada di wilayah kajian menurut berbagai dokumen dapat ditunjukan sbb: Tabel 5.1.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya BAB V RENCANA INTEGRASI PENGEMBANGAN EKONOMI & INFRASTRUKTUR BANDA ACEH . perlu dilakukan pendekatan lain.1 5. Menimbang kajian ini dilakukan untuk melakukan integrasi ekonomi.NAD Ketidak konsistenan dalam penetapan fungsi kota tentu saja akan membingungkan dalam penstrukturan wilayah kajian. Kegiatan koleksi ini perlu dilakukan untuk tercapainya suatu skala ekonomi bagi satu jenis komoditi sebelum komoditi tersebut dikirimkan ke daerah lain. khususnya dalam penyediaan infrastruktur yang sesuai dengan fungsi kota-kota tersebut.SABANG DSK 5. Pusat koleksi merupakan pusat pengumpul dari komoditi (surplus) yang akan di antar daerahkan. Review RTRWP 2004 & Tatrawil Prov. yaitu berdasarkan pada minimisasi ongkos transport yang diterjemahkan sebagai minimasi jarak tempuh dan waktu tempuh dalam pengangkutan komoditi pertanian yang merupakan komoditi utama Provinsi NAD dan semua daerah yang ada di wilayah kajian.1 Orde Kota Menurut Berbagai Studi Nama Kota/Kabupaten Sabang Banda Aceh Aceh Besar Pidie Bireun Aceh Tengah Aceh Barat Aceh Jaya RTRWN PKW PKN PKL PKL PKL PKW PKW PKL Review RTRWP Versi Bantek PKW PKW PKL PKL ? PKW PKW PKL TATRAWIL ? PKN PKL PKL PKL PKL PKW PKL Sumber : RTRWN. V-1 . maka untuk menjembatani ketidak konsistenan dalam penetapan pusat-pusat yang akan berfungsi sebagai pusat koleksi dan atau distribusi ini.

dukungan kebijakan pembangunan wilayah dari pemerintah daerah setempat. untuk didistribusikan secara efisien dan efektif ke daerah-daerah tujuan.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Sebaliknya kegiatan distribusi perlu di pusatkan untuk maksud yang sama bagi komoditi yang didatangkan dari luar daerah. dana pembangunan dlsb. Di lokasi pusat koleksi dan distribusi ini dimungkinkan pengembangan kegiatan “processing” dilakukan.2005 Tabel 5.3 Lokasi Pusat Koleksi & Distribusi Berdasarkan Jarak Pencapaian KOMODITI Ternak Unggas Sayuran Pertanian Perkebunan Perikanan Padi Buah. dan hasil analisis lanjutan atas kajian yang sudah ada dengan metoda p-median. peralihan moda dll.buahan Tahun 2005 Kota/Kab Aceh Besar Pidie Bireun Pidie Bireun Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Fungsi Koleksi Distribusi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Tahun 2010 Kota/Kab Aceh Besar Pidie Bireun Pidie Bireun Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Fungsi Koleksi Distribusi Distribusi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Tahun 2020 Kota/Kab Aceh Besar Pidie Bireun Pidie Bireun Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Fungsi Koleksi Distribusi Distribusi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Sumber : Hasil Analisis. seperti : sorting. packaging. Hasil penelusuran atas berbagai rencana yang sudah ada.buahan Tahun 2005 Kota/Kab Fungsi Aceh Besar Koleksi Aceh Besar Distribusi Bireun/Aceh Koleksi/ Tengah Distribusi Bireun Koleksi Bireun Koleksi Aceh Besar Koleksi Aceh Besar Koleksi Aceh Besar Koleksi Tahun 2010 Kota/Kab Fungsi Aceh Besar Koleksi Pidie Distribusi Bireun Aceh Besar Bireun Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Distribusi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Tahun 2020 Kota/Kab Fungsi Aceh Besar Koleksi Aceh Besar Distribusi Bireun Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Koleksi Sumber : Hasil Analisis.2 Lokasi Pusat Koleksi & Distribusi Berdasarkan Waktu Tempuh KOMODITI Ternak Unggas Sayuran Pertanian Perkebunan Perikanan Padi Buah. pengolahan lanjut (processing). berdasarkan skenario waktu tempuh dan jarak capai diperoleh sbb: Tabel 5.2005 V-2 . Namun semua pengembangan ini terpulang pada ketersediaan SDM.

V-3 .1) dan tabel waktu pencapaian (Tabel 5. yang membentuk pusat koleksi atau distribusi masing-masing komoditas. Hasil analisa yang ditunjukkan oleh tabel di atas menjadi sangat penting untuk menetapkan strategi pengembangan wilayah. Fenomena yang dapat dijelaskan meliputi dua hal utama. Pada komoditi unggas. Dalam pergerakan komoditi unggas dilihat dari jarak pencapaian. Dalam mencermati perdagangan antar wilayah ini hal utama yang perlu dipertimbangkan tentunya adalah kemampuan produksi dari komoditi yang akan diperdagangkan dan pola lalu lintas barang antar wilayah. mencerminkan pusat pertumbuhan yang secara riil dibangkitkan oleh komoditas tertentu. dapat dilakukan baik melalui produksi sendiri ataupun didatangkan dari luar wilayah melalui perdagangan antar wilayah. yaitu kondisi kemampuan produksi terhadap masing-masing komoditi (surplus atau defisit) dan lokasi yang sesuai untuk pusat koleksi komoditi yang dihasilkan. wilayah NAD masih mengalami defisit atau dengan kata lain produksi unggas belum bisa mencukupi kebutuhan wilayah NAD sendiri.2) digabungkan dengan hasil analisis Surplus Defisit. Pusat bangkitan ekonomi ini baik yang dibangkitkan oleh hasil produksi untuk dijual ke luar wilayah maupun yang dibangkitkan oleh barang yang didatangkan dari luar wilayah dan didistribusikan ke dalam wilayah. Kabupaten Pidie memiliki letak yang strategis untuk menjadi pusat distribusi. Sedangkan pada komoditi lainnya (ternak. Secara garis besar tabel ini menunjukkan fenomena ekonomi di wilayah NAD. yang pada gilirannya dapat dimanfaatkan untuk menentukan komoditas unggulan untuk masing-masing daerah. Kemampuan produksi dicerminkan oleh kondisi surplus atau defisit dari suatu komoditas. Hal ini karena indikator utama berkembangnya wilayah adalah pada kemampuan wilayah tersebut untuk dapat melayani masyarakat dan wilayah sekitarnya atau dengan kata lain bagaimana kemampuan wilayah tersebut untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di dalamnya. maka biaya transportasi dapat dikurangi dan pada gilirannya dapat mengurangi biaya konsumsi yang harus dikeluarkan oleh masyarakat. sehingga masih mendatangkan unggas dari luar wilayah. Adapun pola lalu lintas barang antar daerah. Pemenuhan kebutuhan ini.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel pusat koleksi dan distribusi berdasarkan waktu tempuh ini merupakan hasil analisis p-Median atas tabel jarak pencapaian (Tabel 5. serta pusat distribusi untuk barang yang didatangkan dari luar wilayah. sayuran. Bila fungsi distribusi unggas pada Kabupaten Pidie ini dapat dikelola dengan baik.

diperlukan pula penyiapan masyarakat dan dunia usaha setempat V-4 . perkebunan. misalnya untuk komoditi perkebunan. dan buah-buahan) secara umum wilayah NAD mengalami surplus. Selain itu. dapat pula diperkirakan perubahan suatu simpul menjadi pusat koleksi atau distribusi bagi suatu komoditi. tabel di atas memperlihatkan pola yang menarik. sehingga selain kondisi produksi dan konsumsi suatu komoditi. Kondisi surplus dan defisit pada masing-masing komoditi ini. maka Kabupaten Bireun perlu dipersiapkan untuk dapat menjadi pusat koleksi yang effisien. posisinya sebagai pusat koleksi memberikan peluang untuk menghasilkan nilai tambah (value added). trend yang sama terlihat untuk tahun 2010 dan 2020.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya pertanian. didapat pula titik simpul untuk kegiatan koleksi dari masing-masing komoditi. perikanan. dan rantai pemasaran. dan ditinjau dari pertimbangan jarak tempuh dalam pergerakan komoditi tersebut. hal-hal yang perlu diintegrasikan dapat dilihat dari rantai produksi bahan mentah. berupa efisiensi yang lebih baik dan meningkatnya daya saing komoditi perkebunan. rantai produksi bahan baku menjadi barang jadi/baku. ataupun meningkat pada tahapan pengolahan bahan baku menjadi bahan mentah yang siap digunakan bagi industri. khusus untuk Kabupaten Bireun sendiri. dapat melebihi nilai dari produksi bahan bakunya sendiri. tentunya akan dapat dinikmati oleh seluruh kawasan NAD. dampak positif dari terintegrasinya kegiatan ekonomi dari komoditi perkebunan ini. Untuk dapat menjadi pusat koleksi yang unggul bagi suatu komoditi. pada langkah berikutnya dapat diprojeksikan untuk tahun 2010 dan 2020. tentunya diperlukan langkah-langkah kebijakan yang diambil oleh Pemerintah Daerah. Penentuan Bireun sebagai pusat koleksi ini dilihat dari kondisi surplus atau defisit pada komoditi perkebunan di antara daerahdaerah dalam Provinsi Nangroe Aceh Darussalam. Agar kegiatan ekonomi yang timbul dari produksi perkebunan di wilayah NAD dapat berjalan secara optimal. Langkah-langkah kebijakan tersebut selain penyediaan sarana dan prasarana pendukung. padi. Bireun memiliki posisi yang paling tepat untuk menjadi pusat koleksi komoditi perkebunan. Dalam kontek integrasi Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya. melalui kegiatan proses lebih lanjut dari komoditi perkebunan sebelum sampai ke wilayah pasar. Pada tataran rantai produksi bahan mentah. Secara umum nilai tambah dari hasil pertanian secara akumulasi. Kegiatan prosesing lebih lanjut ini dapat berbentuk sederhana seperti sorting dan packaging. Dengan melihat pola pergerakan komoditi dan dilihat dari jarak pencapaian.

keunggulan komparatif dan kompetitif yang dimiliki oleh NAD sebagai produsen sayuran. Bila V-5 . nilai tambah dapat pula dihasilkan dengan penyediaan dan pengelolaan sarana transportasi yang juga harus di-integrasikan dengan baik. akan tetapi menjadi pusat distribusi bagi komoditi sayuran. secara umum kawasan NAD akan mengalami defisit produksi sayuran. masyarakat. begitu pula perbaikan akses permodalan bagi petani. Langkah utama yang perlu dilakukan tentunya meningkatkan produksi sayuran itu sendiri.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya untuk dapat menciptakan nilai tambah yang diinginkan. bibit unggul. pemerintah daerah perlu mengambil langkahlangkah strategik agar produksi sayuran tetap surplus. Guna mengantisipasi kecenderungan ini. Hal ini artinya pada tahun 2010. Skenario sebaliknya perlu diamblil bila dipertimbangkan bahwa. kawasan NAD akan lebih baik untuk diarahkan pada pengembangan komoditi selain sayuran. perlu ditingkatkan lagi dengan keunggulan kolaboratif. Pada tataran yang lebih lanjut. Kabupaten Bireun dapat pula berfungsi sebagai pusat koleksi untuk komoditi sayuran. Selain itu. sangat penting untuk melakukan sinkronisasi dan penguatan hubungan rantai produksi sayuran dari hulu sampai ke hilir. dan nilai yang lebih efisien di dapat bila komoditi ini di impor saja dari daerah lain. Selain dapat berfungsi sebagai pusat koleksi komoditi perkebunan. Peningkatan produksi sayuran secara sederhana dapat dilakukan melalui extensifikasi lahan kebun sayuran. Akan tetapi berbeda dengan komoditi perkebunan. Penanganan yang serupa juga perlu dilakukan terhadap Kabupaten yang juga dapat berfungsi sebagai pusat koleksi untuk komoditi lainnya. dan dunia usaha) dapat bekerja sama dan bersinergi dengan optimal. Keunggulan kolaboratif ini hanya dapat terwujud bila berbagai stake holder (utamanya pemerintah. dari trend pada komoditi sayuran terlihat bahwa pada tahun 2010 dan 2020 Bireun tidak lagi menjadi pusat kegiatan koleksi. dan tidak kalah pentingnya peningkatan kualitas SDM di sektor pertanian. intensifikasi dalam hal pemanfaatan teknologi. dan tidak kalah pentingnya meningkatkan produksi sayuran dari daerah sekitar Bireun. sehingga perlu mendatangkan dari luar NAD (mengimpor). yang akan dibahas lebih lanjut pada rencana integrasi infrastruktur transportasi pada sub-bab berikutnya. Selain penanganan secara langsung pada komoditi untuk menjadi lebih bernilai. Hal ini dapat dilakukan dengan menggenjot produksi sayuran di kawasan Kabupaten Bireun sendiri. dan Bireun berubah menjadi pusat distribusi sayuran ke seluruh kawasan NAD.

Hasil analisa yang termuat dalam tabel di atas. dimana produksi sayuran dari NAD lebih disukai di Malaysia karena kualitasnya dirasakan lebih baik. Kawasan NAD dapat juga mengambil peran dalam kegiatan ekspor sayuran ini. selain memanfaatkan kerjasama regional IMT-GT yang sudah lama di sepakati tapi belum ada realisasi nyata. Selain ke Kawasan Batam dan daratan Riau. tetapi juga perlu dilihat keterkaitan antar sektor dan antar daerah. dengan mengamati prospek komoditi sayuran pada kawasan regional. Karena faktor utama penggerak roda perekonomian suatu daerah adalah berapa besar surplus yang dapat dihasilkan dari perdagangan yang terjadi di antara wilayah. Bila pilihan dari pertanyaan ini sudah dapat diputuskan. Pertanyaan utamanya adalah apakah komoditi yang bersangkutan akan diproduksi sendiri dan ditingkatkan lebih lanjut untuk bisa diekspor ke luar daerah. Dengan melihat efisiensi yang lebih baik dari produksi masing-masing komoditi. maka skenario lanjutan yang serupa dengan komoditi sayuran pada Kabupaten Bireun dapat pula disusun untuk komoditi unggas. seperti halnya permintaan yang tinggi terhadap sayuran dari daerah Batam dan sekitarnya serta juga daratan Riau. pangsa pasar bagi komoditi ini masih terbuka lebar. maka dapat dilihat komoditi apa saja yang dapat menjadi unggulan untuk dikembangkan. Alur kebijakan yang sama dapat pula diterapkan untuk komoditi unggas yang masih defisit dengan Kabupaten Pidie sebagai pusat distribusinya. memberikan sumbangan yang besar untuk posisioning masing-masing daerah V-6 . maka perhatian akan dialihkan untuk menjadikan Bireun sebagai pusat distribusi. Pada tataran yang lebih lengkap. untuk menghasilkan nilai surplus secara agregat yang besar bagi wilayah tidak berarti bahwa semua komoditi harus diproduksi sendiri. Selama ini permintaan sayuran dari kedua kawasan tersebut disuplai dari Jawa. ataukah kebutuhannya akan tetap dipasok dari luar daerah. Dengan posisinya yang lebih baik.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya pertimbangan ini yang dipilih. Selama ini suplai terbesar sayuran dari Indonesia ke Malaysia di sediakan oleh Sumatra Utara. Keputusan terhadap pilihan yang timbul dari pertanyaan di atas. kawasan NAD memiliki potensi untuk menjadi pensuplai sayuran. menjadi hal yang mendasar untuk diputuskan ditinjau dari perspektif ekonomi regional. produksi sayuran dapat juga diekspor ke Malaysia dengan tingginya permintaan terhadap sayuran dari negara jiran ini. Namun demikian. pertimbangan komoditi unggulan ini tentunya tidak hanya dilihat dari sisi efisiensi. Dalam proses perdagangan antar wilayah.

secara sederhana nilai tambah dapat dihasilkan melalui proses pemilihan dan pemilahan barang. juga dapat digunakan untuk memberikan petunjuk pada daerah mana pengumpulan dan pengolahan lebih lanjut dari masing-masing komoditi akan dipusatkan. Kalaupun akan dipaksakan agar Sabang menjadi pusat kegiatan koleksi. maka dapat terjadi high cost economic. dapat juga untuk melindungi produksi komoditi dalam kawasan NAD. maka komoditi yang dihasilkan oleh kawasan NAD dapat memiliki daya saing yang lebih baik melalui efisiensi biaya transportasi. Pada tataran proses produksi bahan mentah menjadi bahan baku atau bahan jadi. pertama. akan terjadi pula double cost bagi kegiatan ekspor berbagai komoditi tersebut ke luar daerah. proses pemilahan dan pengepakan komoditi juga memperkuat daya saing daerah V-7 . Menempatkan Sabang sebagai pusat distribusi ini. dengan melihat posisinya yang strategis dan telah mulai berfungsinya kawasan Sabang sebagai kawasan pelabuhan bebas dan perdagangan bebas. sehingga barang yang diekspor ke luar daerah mendapat harga yang lebih baik di pasar. serta arus pergerakan barang yang diperlihatkan oleh tabel di atas. Ekonomi biaya tinggi ini setidaknya timbul dari dua hal. Dengan tidak secara langsung komoditi dari luar masuk ke kawasan NAD. Tabel di atas juga menunjukkan bahwa Kawasan Sabang pada dasarnya tidak berperan secara signifikan dalam proses produksi berbagai komoditi tersebut. • Dalam upaya untuk mendapatkan nilai tambah pada pusat pengumpulan komoditi.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya dalam konstelasi regional. tidak efisiennya pergerakan barang antar kawasan dalam wilayah NAD. yaitu: Pertama. selain untuk mengambil manfaat dari kawasan perdagangan bebas dan pelabuhan bebas Sabang. terdapat dua strategi yang dapat dilakukan. yaitu pada pelabuhan di daratan NAD (utamanya Malahayati) dan pelabuhan di Sabang. Hal ini sejalan dengan kenyataan di lapangan bahwa Sabang tidak banyak mengalami surplus pada berbagai komoditi di atas. pola produksi dan konsumsi. serta kebijakan ekonomi dalam hal pola produksi dan konsumsi per komoditi. maka Sabang sebaiknya diposisikan sebagai pusat distribusi komoditi yang datang dari luar NAD. dan packaging dari komoditi yang dihasilkan. Biaya ganda ini terjadi karena terjadi dua kali proses pengalihan moda. dan ditinjau dari aspek jarak. maka Kawasan Sabang tidak dapat ditempatkan sebagai pusat koleksi. Dalam kerangka integrasi kawasan Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya. Sabang juga tidak didukung dengan baik oleh kawasan sekitarnya. Selain menciptakan harga yang lebih baik sebagai nilai tambah. Namun demikian. Kedua.

Langkah kreatif untuk melakukan pemilahan dan pengepakan komoditi pada pusat pengumpulan komiditi. Faktor kedua ini terkait dengan peningkatan kapasitas sumber daya manusia. intinya mempertimbangkan komoditi apa yang akan didorong pertumbuhannya guna menjamin kontinuitas dan tercapainya skala ekonomi bagi suatu produk. Dalam kondisi seperti ini. Arus lalu lintas barang secara regional dan internasional yang melibatkan suatu wilayah provinsi. penyerapan dan pemanfaatan teknologi. Sinkronisasi dan sinergisitas ini. Hal kedua yang perlu dibenahi adalah kemampuan suatu lokasi untuk memproses bahan mentah menjadi bahan baku (atau bahan jadi). • Pada tahapan yang lebih komplek. dan pusat masuknya barang-barang dari luar (in let). Ini artinya sinkronisasi dan sinergisitas antar komoditi dalam menghasilkan produk unggulan. surplus produk dari suatu wilayah akan di ekspor ke luar wilayah. upaya untuk mendapatkan nilai tambah dari suatu komoditi. Kemudahan untuk diterapkan ini dikarenakan kapasitas-kapasitas yang diperlukan sebagian besar sudah dapat dipenuhi oleh masyarakat dan lembaga lokal. V-8 . serta kapasitas manajerial dan kewirausahaan. tentunya memerlukan suatu daerah pusat pemasaran (out let) terhadap produksi yang surplus. Bila jangkauan perdagangan yang akan dikembangkan hanyalah wilayah NAD dan sekitarnya. maka proses pemilihan dan pemilahan kualitas barang. Dalam menjamin proses industrialisasi. begitu pula sebaliknya. tentunya akan efisien bila menggunakan transportasi darat sebagai moda utama. beberapa hal yang perlu dipertimbangkan diantaranya adalah: pertama.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya pengumpul dan daerah produsen dari suatu komoditas. kapasitas kelembagaan. partnership antar berbagai stakeholder. memiliki keunggulan berupa mudah dan dapat cepat diterapkan. wilayah yang bersangkutan akan mengimpor produk yang defisit. Tahapan terujung yang perlu dibenahi dalam kerangka integrasi kawasan Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya di bidang ekonomi dan inftrastruktur transportasi adalah pusat dan pola pemasaran. dapat dilakukan melalui proses industri (pengolahan bahan mentah menjadi bahan baku atau bahan jadi). harus diperkuat. Dengan terintegrasinya daerah-daerah produsen dan pusat pengumpulannya. dan pada daerah/kawasan mana produksi komoditi tersebut akan digalakkan. harus diciptakan sistem yang dapat menjamin keterkaitan yang kuat antar bahan baku dan antar daerah penghasil. serta packaging ini dapat dilakukan dengan optimal. Dalam perdagangan antar wilayah. Posisi out let dan in let ini secara garis besar dilihat efisiensi dan jangkauan moda transportasi yang akan digunakan.

Skenario yang berbeda akan dikembangkan bila jangkauan perdagangan adalah pada kawasan regional yang lebih besar dan menggunakan multi moda seperti moda transportasi darat dan laut atau moda transportasi darat dan udara. V-9 . Hal ini dengan asumsi bahwa komoditi tersebut langsung dikirim ke pasar tujuan (misalnya Medan atau Pekan Baru). dapat pula dikelola sebagai inlet terhadap komoditi yang datang dari wilayah sekitar NAD. sektor unggulan Sabang secara berturut-turut adalah jasa. maka Kabupaten Aceh Besar yang menjadi lokasi kedua infrastruktur tersebut dapat dijadikan out-let dan in-let bagi perdagangan internasional atau perdagangan antar pulau. • Hasil analisa terhadap sektor yang dapat dijadikan unggulan pada masingmasing daerah kajian memperlihatkan bahwa.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya maka kabupaten yang memiliki posisi sebagai pusat koleksi untuk suatu komoditi dapat pula dijadikan sebagai out-let dari komoditi yang bersangkutan. Kalaupun dipaksakan untuk menjadi pusat koleksi. industri dan pengolahan (subsektor industri kecil dan pengolahan hasil pertanian). perdagangan. • Kedua point di atas juga sejalan dengan kebijakan BPKS yang memposisikan Sabang sebagai pelabuhan laut transit dan memilih industri pariwisata. Sedangkan posisi Sabang dalam hubungannya dengan lalu lintas barang secara internasional dari dan ke daratan NAD. maka dapat terjadi high cost economic sebagaimana telah dibahas di atas. hotel dan restoran. yang artinya sektor ekonomi utama di Sabang bukanlah digerakkan oleh komoditi yang dijual ke luar dari Sabang. dan tersedianya bandara nasional Sultan Iskandar Muda. Begitu pula kabupaten yang memiliki posisi sebagai pusat distribusi. bangunan dan konstruksi. Sesuai dengan rencana pengembangan pelabuhan laut Malahayati untuk menjadi pelabuhan laut internasional. industri ringan dan oil refinery sebagai subsektor unggulan. Penempatan Sabang sebagai pusat distribusi atau inlet ini. baik yang diproduksi oleh Sabang sendiri maupun yang didatangkan dari wilayah daratan NAD. dengan dasar pertimbangan sebagai berikut: • Pola pergerakan berbagai komoditi antar daerah di dalam wilayah NAD menunjukkan bahwa Sabang tidak berperan sebagai pusat koleksi sebagaimana tergambar dari tabel di atas. sektor-sektor ini merupakan sektor yang secara riil menggerakkan roda perekonomian Sabang. pertanian (subsektor perikanan). Posisi sebagai pusat pemasaran adalah daerah yang memiliki infrastruktur bagi multi moda transportasi (pelabuhan laut atau bandara) dan dapat digunakan untuk menjangkau kawasan yang luas secara efisien. sebaiknya diposisikan sebagai in let atau pusat distribusi untuk komoditi yang datang dari luar wilayah NAD.

untuk tujuan ditrribusi lanjutan maupun untuk tujuan pemasaran ke wilayah provinsi lain baik di Sumatera dan keluar Sumatera serta untuk tujuan mancanegara.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Dalam kajian ini yang akan diintegrasikan adalah penentuan lokasi penampungan hasil produksi pertanian sesuai dengan hasil kajian LQ PDRB dan sektor-sektornya. Lokasi Penampungan Hasil Produksi Pertanian (bahan baku). Secara Fisik • • • • • • Merupakan potensi unggulan daerah tersebut dan kedekatan dengan sumber penghasil lebih diutamakan Tersedia salah satu atau lebih akses moda dan tersedia moda angkut yang cukup memadai Tersedia jaringan komunikasi atau mudah melakukan akses komunikasi Tersedia jaringan air bersih dan listrik yang cukup b. Penentuan lokasi dimaksud maka ditentukan beberapa kreteria sebagai berikut : 1. Secara Fisik • • • • • • • • Merupakan potensi unggulan daerah dan Kedekatan dengan sumber penghasil lebih diutamakan Tersedia salah satu atau lebih akses moda dan Tersedia moda angkut yang cukup Tersedia jaringan komunikasi atau mudah melakukan akses komunikasi Tersedia jaringan air bersih dan listik yang cukup Pemda dan masyarakat siap menghadapi dampak lingkungan Total biaya transport minimum b. Secara Non Fisik Mendapat dukungan dari Pemda dan masyarakat Masyarakatnya memiliki kesiapan menghadapi dampak lingkungan 2. Secara Non Fisik Mendapat dukungan dari Pemerintah daerah dan masyarakat Pemda dan masyarakatnya memiliki kesiapan menghadapi dampak lingkungan V-10 . Lokasi proses produksinya juga perlu dilakukan integrasi dengan harapan mampu menekan biaya produksi dan mencapai skala ekonomi produkse serta kontinuitas proses produksi dapat dipertahankan guna mempertahankan pasokan kepada pelanggan. a. Lokasi Poses Produksi Pertanian a.

2 Integrasi Aktivitas Ekonomi Kawasan 5. Mempertahankan kelestarian lingkungan hidup. Meningkatkan kerjasama antara wilayah daratan Aceh (wilayah inti dan pendukung kajian) dengan Kawasan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas Sabang.1. 1. 3. sekaligus memanfaatkan keberadaan Sabang sebagai motor penggerak pembangunan kawasan ini pada khususnya dan pembangunan NAD serta Indonesia pada umumnya. 4. Untuk mendukung pengembangan Sabang tersebut sebagai Kawasan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas perlu disusun langkah-langkah sbb.1 Konsepsi Pengembangan Kawasan Konsepsi pengembangan Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya didasarkan pada pemikiran menjadikan kawasan ini sebagai pendukung pengembangan Kawasan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas Sabang. Membangun kegiatan produksi untuk wilayah daratan termasuk industri. pariwisata. Secara Fisik • • • Tersedia salah satu atau lebih akses moda dan tersedia moda angkut yang cukup serta memiliki akses ke outlet Tersedia jaringan komunikasi atau mudah melakukan akses komunikasi Tersedia jaringan air bersih dan listik yang cukup Untuk lebih jelasnya mengenai Lokasi Pusat Koleksi dan Produksi dapat dilihat pada Gambar 5.1 Peta Lokasi Pusat Koleksi dan Distribusi 5. Menetapkan kebijakan terpadu dalam pelaksanaan Kawasan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas Sabang.2. masyarakat. Menyiapkan dukungan sumber daya manusia yang berkualitas 6.1. pertambangan. 2. 5. dengan melibatkan peran serta V-11 . pertanian. Membangun sistem informasi manajemen terpadu untuk mempererat dan memperkuat harmonisasi irama pertumbuhan ekonomi kawasan kajian pada khususnya dan Provinsi NAD pada umumnya. Lokasi Penampungan Hasil Produksi Pertanian ( bahan baku ).Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 3.

Hal ini disebabkan karena fungsi ekonomi pusat-pusat pertumbuhan belum tumbuh dan berkembang secara berdayaguna. Beberapa program yang perlu dilakukan untuk menunjang pemantapan kawasan berfungsi lindung. Pengembangan Kota Banda Aceh dan daerah-daerah pendukungnya sebagai pusat pengembangan sesuai dengan hirarkinya yang mempunyai hubungan timbal balik (pusat belakang). 2. antara lain: a. Menyediakan sejumlah prasarana dan sarana wilayah yang memadai. Ujung Batee) ditingkatkan dengan memanfaatkan peluang-peluang pertumbuhan yang digerakkan oleh berbagai potensi ekonomi pada wilayah tersebut serta pemantapan fungsi koleksi distribusinya. Blang Ulam. Penataan batas-batas fisik hutan lindung. b. serta peningkatan volume arus pergerakan (interaksi regional) dengan Banda Aceh-Aceh Besar-SigliLhokseumawe-Langsa-Medan dan Banda Aceh. sehingga dapat mendorong kegiatan investasi ekonomi pada wilayah tersebut. Meningkatkan ekonomi wilayah melalui pengembangan pusat-pusat pelayanan di kawasan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya. Membangun sentra-sentra ekonomi pada kawasan-kawasan yang strategis untuk berkembang seperti Banda Aceh (Ulee Lheue). Atas dasar itu maka perlu dilakukan langkahlangkah strategis sebagai berikut: a. sehingga dapat lebih bersifat generatif dalam menggerakkan wilayah belakangnya (pendukung). d. Lhoknga. Menggerakkan pertumbuhan fisik Kota Banda Aceh sebagai lbukota Provinsi (pusat utama) dan ibukota Kabupaten (sub pusat utama) agar mampu dimanfaatkan untuk pengembangan ekonomi wilayah. e. Peningkatan Kualitas Ruang Kawasan yang Berwawasan Lingkungan Guna menciptakan tata ruang wilayah yang berwawasan lingkungan tindakan yang perlu dilakukan untuk mengatasi hal tersebut yaitu dalam bentuk memantapkan kembali fungsi lindung melalui penghutanan areal bekas HPH atau perambahan hutan sehingga tercipta tata ruang yang lebih berwawasan lingkungan. Krueng Raya. c. Seulimeum.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Rumusan pengembangan tata ruang tersebut diantaranya: 1. V-12 . Aceh Besar (Jantho. Mengembangkan objek wisata alam dan non alam yang ada baik di pusat pertumbuhan maupun yang tersebar di daerah pendukung untuk menambah daya tarik dan meningkatkan intensitas kegiatan ekonomi wilayah.

serta meningkatkan pengembangan desa-desa tertinggal (miskin dan terisolasi). maka pengembangan ekonomi Integrasi Pengembangan Banda AcehSabang dan sekitarnya diarahkan pada pengembangan industri yang didukung oleh kegiatan pertanian. Memproporsionalkan penguasaan lahan oleh pengusaha dan rakyat secara berimbang. tambak) diantaranya di daerah kawasan pantai barat seperti Kabupaten Aceh Jaya c. Pencapaian sasaran pengembangan dengan memacu laju pertumbuhan ekonomi. Memberikan pengarahan terhadap petani tambak dalam hal teknik pengelolaan lahan yang tidak merusak lingkungan. Diupayakan langkah-langkah pembenaan kawasan pertanian (persawahan. Beberapa program yang perlu dilakukan untuk menunjang pemantapan kawasan berfungsi lindung. 3. Pengembangan kegiatan pertanian yang menunjang sektor industri ini perlu diwujudkan melalui upaya pengembangan kawasan budidaya pertanian komersial dan menghasilkan bagi industri pengolahan produk pertanian (usaha tani inti-plasma). Dengan demikian diharapkan tercipta nilai tambah (value added) yang tinggi bagi produk pertanian. Mengevaluasi izin HPH untuk selanjutnya dirumuskan bentuk-bentuk penanganannya. g. Peningkatan pendapatan petani dengan beberapa langkah diantaranya : • Mengoperasikan kembali pabrik Pupuk Iskandar Muda (PIM) yang selama ini pernah beroperasi sebagai pemasok pupuk untuk Provinsi NAD. dengan menekankan kemakmuran rakyat. d. namun sebagai akibat adanya kebijaksanaan pemerintah pusat V-13 . Pemukiman kembali para perambah hutan melalui transmigrasi lokal. e. f. c. fungsi lindung dan Penanggulangan Desa Tertinggal. khususnya pada kawasan sempadan pantai guna pengembangan biota laut. Pengawasan kawasan budidaya pertanian dimaksudkan untuk menyediakan ruang substitusi dan kesempatan kerja bagi perambah hutan lindung. Menghutankan kembali kawasan hutan bakau yang telah rusak.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya b. Memasyarakatkan peraturan yang berhungan dengan penanganan kawasan lindung dan pembinaan masyarakat yang bermukim di sekitar kawasan hutan lindung secara berkesinambungan. Pengembangan Kawasan Budidaya Pertanian yang menunjang Industri. Penataan kembali kawasan pertanian yang tertimpa musibah tsunami b. antara lain : a.

regional dan internasional sehingga diperoleh nilai tambah yang optimal. peningkatan intensitas interaksi intra dan antar vilayah pada dasarnya merupakan upaya untuk : a. Meulaboh (Aceh Barat) dan Calang (Aceh Jaya) dan Balohan (Sabang) sebagai pelayaran reguler serta melakukan penambahan ferry penyebrangan oleh BRR. lnteraksi antar wilayah dicerminkan oleh keterkaitan fungsi antara bagian-bagian wilayah.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya dalam tata niaga pupuk berakibat buruk bagi keberlanjutan operasi pabrik tersebut. Malahayati (Aceh Besar). nasional. sehingga terjadi pemindahan ilmu pengetahuan kepada petani maupun masyarakat 4. Mendayagunakan fungsi Pelabuhan Laut Ulee Lhue (Banda Aceh). Dalam konteks pengembangan kawasan ini. Diupayakan adanya penyuluhan dan pelatihan kepada para petani serta menugaskan fasilitator pendamping pertanian secara terjadwal melakukan pendampingan e. Mengundang beberapa investor untuk ikut mengelola lahan pertanian dengan pola PIR atau pola lain. Lhokseumawe (Lhokseumawe). industri dan pemasaran. Pembentukan Kesatuan Ruang Ekonomi Pembentukan Kesatuan Ruang Ekonomi yaitu dengan strategi mengintegrasikan kegiatan ekonomi kawasan hasil pertanian. V-14 . Keterkaitan fungsional intra wilayah dapat diwujudkan dalam hubungan bahan baku – produksi – pemasaran. Strategi ini dimaksudkan untuk mengarahkan pada pembentukan kawasan integrasi yang tersebar baik di Sabang maupun daratan. • Sebelum beroperasinya pabrik tersebut pemerintah lewat BRR memberikan subsidi pupuk kepada para petani d. dicerminkan oleh keterkaitan fungsional antar bagian-bagian wilayah di Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya dengan wilayah lain di dalam Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan wilayah yang lebih luas (nasional/internasional) yang diwujudkan dalam hubungan produksi. maka dibutuhkan perencanaan dan langkah oleh BRR untuk mengoperasikan salah satu pabrik pupuk tersebut. Mendayagunakan mikro ekonomi melalui peningkatan mobilitas komoditi b. 5. Integrasi spatial dimaksudkan untuk meningkatkan intensitas interaksi intra wilayah dan antar wilayah. lnteraksi antar wilayah. lokasi produksi dan lokasi serta upaya pemasaran lokal. Integrasi Spatial.

Kawasan Pesisir dan Kepulauan dengan kegiatan utama adalah pertumbuhan dan pelayanan di bidang perikanan.000 DWT dapat dilayani langsung oleh Pelabuhan Malahayati dan Lhokseumawe Pelabuhan Meulaboh dan Calang untuk kapal bermuatan lebih kecil dari 16.000 DWT Pelabuhan Sabang bermuatan di atas 40. Kawasan Pedalaman.000 DWT Mengenai Rencana Jalur Export Import untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 5. Meningkatkan kapasitas dan fasilitas Bandar Udara Sultan lskandar Muda di Blang Bintang (Aceh Besar). e. industri dan perdagangan. sehingga secara bertahap disparitas (kesenjangan) intra wilayah dapat diperkecil. Meningkatkan laju pertumbuhan wilayah yang didorong oleh adanya sinergi dalam hubungan intra dan antar wilayah. maka potensi pengembangannya terdiri dari: 1. dan dengan dilatarbelakangi oleh tujuan dan sasaran pengembangan Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya. Kawasan Tengah diarahkan dengan kegiatan utama adalah pusat pertumbuhan dan pelayanan dibidang industri rakyat. 2.1. f. tanaman hortikultura dan tanaman pangan. harus diintegrasikan dengan kawasan yang berfungsi lindung sebagaimana yang telah ditetapkan/diperdakan oleh Pemerintah Daerah dalam RTRW masing-masing V-15 . Pengembangan kawasan-kawasan yang diidentifikasikan sebagai kawasan potensial yang mempunyai komoditas andalan tersebut. Menata lalu lintas laut untuk pelayanan ekspor dan impor komoditas oleh masing-masing pelabuhan yaitu . 5. Berdasarkan kondisi potensi dan permasalahan yang ada.2 Rencana Pengembangan Kawasan Konsep pengembangan wilayah perlu dirumuskan agar perwujudan ruang sebagai wadah untuk berbagai kegiatan pengembangan dapat terakomodasi sesuai dengan kebutuhan pengembangan secara menyeluruh dan terpadu. 3. • • • • Muatan lebih kecil dari 40. Mencapai tingkat pertumbuhan yang serasi antara intra dan antar wilayah. kegiatan utamanya diarahkan untuk pertambangan.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya c.2. perkebunan dan peternakan. pariwisata.2 Peta Rencana Jalur Export Import via Laut d.

serta merumuskan upaya-upaya penanggulangannya. 2. Melakukan studi amdal terhadap berbagai kegiatan yang berada di atas kawasan lindung. Kawasan Budidaya Pertanian Dalam hal pengembangan kawasan budidaya pertanian. yaitu kawasan budidaya pertanian dan kawasan budidaya non pertanian: A. langkah-langkah yang dapat dilakukan diantaranya adalah: V-16 . serasi. juga untuk menjawab tantangan dalam penanganan lingkungan dan pertumbuhan ekonomi dengan struktur ekonomi regional yang seimbang melalui strategi penataan ruang wilayah yang serasi dan terstruktur. pertanian dan pariwisata. Pengembangan Kawasan Budidaya Berdasarkan jenis kegiatan fungsional yang ada pada kawasan budidaya. Strategi tersebut perlu dilakukan secara simultan agar tercapai pengembangan yang optimal. b. beberapa tindakan yang perlu dilakukan adalah: a. seimbang. Pengembangan Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya diprioritaskan pada bidang ekonomi dengan menitikberatkan pada sektor komunikasi.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Kabupaten/Kota. Disamping itu. khususnya HPH untuk dirumuskan upaya-upaya penanganannya. 1. secara umum dapat dibedakan menjadi dua kelompok utama. pada saat ini yang secara umum dihadapkan pada tantangan untuk menghadapi era globalisasi tahun 2010. Pengembangan Kawasan Lindung Untuk mewujudkan fungsi kawasan lindung yang terdapat di wilayah Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya yang sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK). c. Menetapkan secara definitif kawasan lindung yang ada di dalam kawasan ini sesuai dengan kriteria menurut yang ada di dalam kawasan ini sesuai dengan kriteria menurut ketentuan Keppres Nomor 32 Tahun 1990. sehingga pengembangan kawasan tersebut tidak tumpang tindih dengan kawasan lindung. kawasan lindung yang tumpang tindih dengan kegiatan lainnya. program IMT-GT serta secara khusus terhadap pelaksanaan Kawasan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas Sabang. berdaya guna dan berhasil guna serta mampu menghasilkan sinergi pengembangan antar sektor dengan pengembangan wilayah. Mengidentifikasikan luasan kawasan lindung secara keseluruhan.

V-17 . • Pengembangan kegiatan pertanian yang berskala besar hendaknya dibatasi. dan kegiatan perkebunan swasta. Hal ini perlu dilakukan untuk menjamin keberlangsungan kegiatan pertanian yang dilakukan oleh masyarakat yang pada umumnya berskala kecil. Disamping dapat mengoptimalkan daya produktivitas lahan. Rencana pengembangan tersebut adalah sebagai berikut: Pengembangan permukiman pada kawasan permukiman yang telah berkembang. • Kawasan budidaya pertanian yang tidak sesuai dengan peruntukannya. Dengan strategi ini diharapkan tingkat pelayanan semakin tinggi. juga tidak merusak lingkungan. terutama pada kawasan yang telah tersedia jaringan transportasi atau pada kawasan perkotaan. dapat diatasi dengan sistem konversi. • Membuka lahan baru dengan program HTI. B. Meningkatkan penyediaan dan pengembangan fasilitas dan utilitas pada pusat pertumbuhan atau di ibu kota kecamatan. • Memberi peluang bagi masyarakat pada kantong-kantong desa tertinggal (miskin dan terisolasi) untuk meningkatkan kesejahteraan melalui keikutsertaannya dalam pengembangan budidaya pertanian baru yang bernilai komersial. yang dilakukan secara simultan dengan pengembangan pada kegiatan fisik. terutama yang berada pada kawasan lindung. Kawasan Budidaya Non Pertanian Pengembangan kegiatan non pertanian dapat dilakukan dengan langkahlangkah sebagai berikut: • Pengembangan Permukiman Pengembangan pusat-pusat permukiman/kota di kawasan ini diarahkan pada pembentukan sistem pusat-pusat permukiman yang berjenjang.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya • Pengembangan pertanian hendaknya memanfaatkan lahan yang sesuai dengan daya dukung lahan. • Komoditas yang dikembangkan hendaknya diarahkan kepada kegiatan pertanian untuk memenuhi swasembada pangan dan atau kegiatan yang mempunyai daya kompetitif tinggi. terutama dalam hal penguasaan lahan.

Membuka Peluang Kerja Faktor-faktor adalah: 1. meliputi: Pemrosesan produk-produk pertanian Pemrosesan produk-produk perkebunan Pemrosesan produk-produk kehutanan Pemrosesan produk-produk perikanan Pemrosesan produk-produk peternakan Pemrosesan produk-produk industri lainnya 2. Alih Teknologi dan keahlian 3. Meningkatkan Ekspor Non Migas 4. Membuka Peluang Investasi atau Penanaman Modal (PMA dan PMDN) 2. Mempercepat dan Mempermudah Proses Impor dan Ekspor 6. Pasar (baik domestik maupun ekspor) 6. Sumber Daya Alam dan Sumber Daya Manusia 2. khususnya di bidang industri pengolahan komoditi unggulan daerah yang berorientasi ekspor. Kawasan Pemrosesan Ekspor (Export Processing Zone). meliputi: V-18 Pendukung Kawasan Industri yang harus/perlu disiapkan . Mesjid Raya. Kabupaten Aceh Besar. Berjarak sekitar 5 Km dari Pelabuhan Malahayati dan 45 Km dari kota Banda Aceh. Pembangunan Kawasan Industri Blang Ulam ini bertujuan: 1. telah disusun rencana kegiatan usaha/bisnis Kawasan Industri Blang Ulam sebagai berikut: 1. Kemudahan-kemudahan/Insentif bagi investor 4. Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang Untuk mencapai tujuan di atas. • Pengembangan Industri Dalam rangka mengembangkan perekonomian daerah. telah direncanakan oleh BP KAPET pembangunan Kawasan Industri Blang Ulam yang terletak di Kec. Peningkatan Mutu Produk untuk Bersaing di Pasar Bebas 5. Pelabuhan Malahayati (sekarang sedang dikembangkan atas bantuan Pemerintah Belanda) 7. Industri Perakitan (Assembling Industry). Infrastruktur (Sarana dan Prasarana yang memadai) 3.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya - Melaksanakan kerjasama dan koordinasi antar wilayah dalam menyiapkan lahan dan pengembangan permukiman serta fasilitas dan utilitasnya disekitar perbatasan. Pelayanan Satu Atap 5.

kajian dan langkah persiapan matang. khususnya kontinuitas sumber bahan baku. dan sebagainya. meliputi: Transportasi barang jadi Transportasi bahan baku Semua rencana kegiatan bisnis diatas diarahkan untuk mendukung pengembangan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang dan mengembangkan Pusat Perindustrian yang diharapkan menjadi lokomotif bagi industri-industri lainnya di Provinsi NAD. maka strategi yang dapat dilakukan adalah dengan cara: Mengembangkan industri pengolahan berdasarkan ketersediaan sumber bahan bakunya atau agro-industri yang berwawasan lingkungan di dalam atau di luar suatu kawasan industri. pengembangan kawasan industri Blang Ulam ini untuk menjadi “economic driven” pada ekonomi NAD masih memerlukan waktu. yang pada akhirnya akan meningkatkan perekonomian diharapkan di Provinsi NAD. dan sebagainya. Mengembangkan industri hilir yang mempunyai keterkaitan dengan industri dasar (melalui pemulihan PT. kontinuitas pasar bagi komoditi yang akan dihasilkan oleh kawasan industri Blang Ulam ini. Namun demikian seperti halnya potensi wisata. khususnya aspek sosial dan teknis yang akan menyertainya. seperti Penang (Langkawi) di Malaysia. perekonomian daerah akan meningkatkan perluasan kesempatan kerja. Phuket di Thailand dan Jurong di Singapura. meningkatnya perputaran ekonomi dan bisnis (economic and business turn over). Pergudangan (Warehousing). dan persaingan dengan kawasan industri yang sudah lebih dahulu berkembang yang ada di Regional ASEAN. Semen Andalas Indonesia) yang V-19 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Perakitan Mesin-mesin Perakitan Komponen Elektronik 3. Meningkatnya pendapatan. Untuk merangsang tumbuhnya sektor industri di Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya seiring dengan potensi yang dimilikinya. meliputi: Persediaan bahan-bahan untuk perusahaan manufaktur Ruang Pamer (Show room) Penjualan Obral (Publik sale) Reexporting Distribusi barang-barang impor 4. Freight Forwarding.

perdagangan antar daerah dan ekspor serta pasar ”captive” lokal. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan penguasaan teknologi. Meningkatkan sarana dan prasarana pendukung. Meningkatkan peran serta masyarakat. Pengembangan kewiraswastaan yang sehal dalam upaya melindungi pengusaha.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya sudah berkembang di kawasan ini. melalui peningkatan standar mutu barang-barang dagangan serta keamanan bagi kesehatan konsumen yang mengkonsumsinya. Mengembangkan HTI pada kawasan kritis. V-20 . pedagang menengah dan kecil. Mengembangkan industri perkapalan untuk menunjang perkembangan Pelabuhan Laut Malahayati di Kabupaten Aceh Besar dan Pelabuhan Bebas Sabang di Kota Sabang. • Meningkatkan peranan koperasi dalam sektor perdagangan. buis beton dan sebagainya). Meningkatkan laju pertumbuhan industri kecil dan kerajinan melalui pembinaan. seperti industri bangunan (batako. • Pengembangan Perdagangan Untuk mencapai sasaran pengembangan perdagangan secara optimal. keterkaitan dengan industri besar. • Pengembangan Kelautan Pengembangan kelautan adalah untuk menegakkan kelautan dan yuridisi nasional melalui: Pendayagunaan potensi laut dan dasar laut. Peningkatan perlindungan kepada konsumen. Meningkatkan kepedulian terhadap lingkungan dalam pemanfaatannya. maka strategi yang ditempuh adalah: Pemantapan dan perluasan. industri wisata. industri pertanian. Pengembangan kewiraswastaan para pengusaha dan pedagang menengah dan kecil. Pengembangan Pertambangan dan Energi Pengembangan Pertambangan dan energi dilakukan melalui : Meningkatkan pemanfaatan sumber daya alam secara efisien. sistem bapak angkat. melalui peningkatan efisiensi dan efektifitas sistem pelayanan maupun sistem perizinan.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya - Peningkatan harkat dan taraf hidup nelayan. Mengemas beberapa objek wisata yang cukup potensial seperti halnya pengembangan objek wisata bahari yang terdapat di Lampuuk. Memadukan dan mengembangkannya dalam suatu jaringan sistem informasi geografi kelautan. lingkup domestik atau mancanegara. Melakukan kerjasama dengan travel biro dan hotel dalam promosi dan pemasarannya. Dalam rangka mengembangkan sektor ini. Ujong Batee (Kabupaten Aceh Besar). Adapun mengenai kawasan lindung dan budidaya di wilayah perencanaan dapat dilihat pada lampiran peta. air bersih dan fasilitas sosial. • Pengembangan Pusat-pusat Pertumbuhan Mengingat kedudukan Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya sebagai pintu gerbang bagi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (Kota Orde I lbukota Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam). melalui kerjasama dengan pihak swasta. telekomunikasi. Mengembangkan pasar "captive" lokal. Penataan kawasan pariwisata dan studi pengembangan pariwisata. Pemenuhan kebutuhan data dan informasi kelautan. Pengembangan potensi berbagai industri kelautan. peninggalan sejarah (wisata budaya) di Kota Banda Aceh dan sebagainya. akomodasi. Melakukan promosi pariwisata ke daerah lain. • Pengembangan Pariwisata Jika hal ini dikembangkan dengan baik. Membangun sarana dan prasarana penunjang sektor pariwisata seperti sarana dan prasarana perhubungan. maka langkah- V-21 . - Mempertahankan daya dukung serta kelestarian fungsi lingkungan hidup laut. maka langkah pengembangannya adalah: Meningkatkan atraksi-atraksi wisata yang sudah ada sehingga lebih menarik. restoran. pengembangan objek wisata pegunungan di sekitar Gunung Seulawah (Kabupaten Aceh Besar). akan dapat memberikan ”multiplier effect" yang cukup besar bagi daerah.

Peningkatan prasarana pembuangan air hujan dan air limbah (drainase). Disamping itu perlu pula dijaga V-22 . Meningkatkan pengembangan prasarana dan pengadaan sarana kota untuk kesehatan lingkungan dengan cara: Penyediaan air bersih terutama untuk kawasan di luar kota yang belum terjangkau pelayanan air bersih yang ada. Pusat pelayanan yang menjadi orientasi terdekat bagi wilayahnya adalah ibukota kecamatan. Langkah-langkah yang dilakukan diantaranya adalah: Meningkatkan penyediaan fasilitas. serta menyediakan fasilitas pendukung kegiatan produksi dan pemasaran hasil-hasil produksi. Prioritas pengembangan hendaknya mempertimbangkan sistem tata jenjang/hirarki pelayanan yang ditetapkan dan interaksi antar pusat. Melengkapi fasilitas perkotaan pada pusat-pusat yang ada sesuai dengan jenjang hirarki dan tingkat kebutuhannya. • Meningkatkan penyediaan pelayanan listrik. Meningkatkan penyediaan sarana/layanan komunikasi dalam kota maupun antar kota. Pengembangan Prasarana dan Sarana Wilayah Penyediaan sejumlah prasarana dan sarana wilayah hendaknya dilakukan dalam upaya mendukung pengembangan sistem kota-kota dan perwilayahan. pengangkutan sampah sampai TPA (Tempat Pembuangan Akhir) dan pemusnahan sampai di TPA. Mengurangi disparitas antar wilayah dengan menghadirkan kesempatan membangun yang sama bagi setiap wilayah. Peningkatan usaha pengumpulan. Peningkatan penyediaan fasilitas pembuangan air kotor yang memenuhi syarat-syarat kesehatan.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya langkah yang perlu dilakukan berkenaan dengan pengembangan pusatpusat pertumbuhan adalah sebagai berikut: Menstimulasi pusat-pusat pertumbuhan untuk berperan dalam menggerakkan pertumbuhan ekonomi wilayah. • Menciptakan struktur tata ruang yang terintegrasi dengan Kota Banda Aceh. • Pengembangan prasarana pengairan (bendungan/waduk dan saluran irigasi) untuk menunjang produktivitas kegiatan pertanian tanaman pangan lahan basah dan keseimbangan tata air.

maka untuk mengarahkan pengembangan kawasan prioritas di Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya Banda Aceh dan sekitarnya dapat dilakukan dengan strategi: Kawasan I Utama Banda Aceh Kawasan ini merupakan kawasan utama yang terdiri dari Kota Banda Aceh dan Kecamatan Lhoknga Leupung Kabupaten Aceh Besar. pemerataan dan stabilitas keamanan. Mengembangkan pariwisata berupa wisata laut/bahari dan wisata budaya/ sejarah. Strategi untuk pengembangan kawasan ini adalah: Meningkatkan peranan Kawasan Banda Aceh dan Aceh Besar (Kecamatan Lhoknga dan Peukan Bada) sebagai pusat pengembangan ekonomi wilayah (pariwisata dan perdagangan/jasa) dengan menyediakan sarana dan prasarana yang lengkap. Strategi pengembangannya adalah: Meningkatkan dan mendayagunakan sumber daya alam yang dimiliki (pertanian tanaman pangan). dan Seulimeum. V-23 . Menciptakan peluang-peluang pertumbuhan melalui stimulan berupa penyediaan fasilitas pelayanan. Mesjid Raya. Mengarahkan arus pergerakan (migrasi) penduduk ke daerah lambat berkembang untuk mengangkat potensi yang dimiliki atau membuka lahan (program transmigrasi. Kuta Baro. Memberi peluang bagi masyarakat di daerah terbelakang untuk meningkatkan kesejahteraan melalui keikutsertaannya dalam pengembangan budidaya pertanian yang bernilai komersial. Kawasan II Kabupaten Aceh Besar Kawasan ini terdiri dari Kecamatan Darussalam. serta menciptakan daya tarik agar berbagai kegiatan bermunculan atau terangsang untuk tumbuh. PIR dan HTI).Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya kelestarian bendungan/waduk dan dapat diisi dengan kegiatan yang bermanfaat. • Pengembangan Kawasan Prioritas Selaras dengan prinsip pelaksanaan pengembangan negara kita yang bertumpu pada pertumbuhan ekonomi.

Muara Tiga. Pengembangan kawasan pertanian tanaman pangan. - Mengembangkan industri yang berskala kecil (home industri). Penataan Kependudukan Dalam hal ini yang dapat direncanakan/ditempuh adalah sebagai berikut: Mengendalikan laju pertumbuhan penduduk di sekitar pusat pertumbuhan dan daerah-daerah terpencil. Mengembangkan pariwisata alam. Perkembangan ini harus memperhatikan keseimbangan antara jumlah penduduk dengan daya dukung lingkungan agar potensi penduduk dapat dikembangkan secara optimal. Meningkatkan administrasi dan pendataan kependudukan sehingga menjadi sumber data yang diandalkan untuk menunjang perencanaan pengembangan wilayah di berbagai sektor. Meningkatkan gerakan keluarga berencana untuk menurunkan angka kelahiran melalui program pelayanan kesehatan terpadu. Pengembangan kawasan peternakan.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya - Mengoptimalkan kedudukan strategisnya sebagi pintu gerbang atau titik sentuh interaksi ekonomi wilayah melalui pengembangan industri (industrial linkage). • Eksploitasi dan pengembangan kawasan pertambangan/ penggalian. Mengatur pertumbuhan perkembangan dan penetrasi penduduk di sekitar perbatasan Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar. Kawasan III Kabupaten Pidie Kawasan ini terdiri dari Kecamatan Batee. V-24 . Reboisasi atau penghutanan kembali. palawija dan buah-buahan. Padang Tiji. Strategi penanganannya dengan cara: Pengembangan Hutan Tanaman Industri (HTI) dan Perkebunan Inti Rakyat (PIR). Mengendalikan laju pertumbuhan penduduk dengan penyuluhan dan pelatihan (peningkatan keterampilan). Pengendalian tata ruang. pemasaran produk industri serta mobilitas komoditas/barang dan orang. Kota Sigli dan Pidie.

Sabang dan Sekitarnya Hasil analisa Subsektor Komoditi Wisata alam dan budaya Pariwisata Jasa sosial kemasyarakatan Jasa pemerintahan Perdagang • pertokoan Hotel • Hotel Restoran • Restoran Gedung • pergudangan. pariwisata. - Mengembangkan sumber daya manusia yang berkualitas agar dapat memacu pertumbuhan ekonomi wilayahnya melalui sektor pertanian. Penggunaan lahan di Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya diwujudkan dalam bentuk kawasan yang meliputi: Kawasan Lindung.4 Distribusi Sektor Ekonomi Untuk Integrasi Banda Aceh. Kawasan budidaya pertanian. perkantoran Jalan dan jembatan • jalan dan jembatan Perumahan • rumah Perikanan laut Perikanan V-25 Ket Sektor Jasa • • • • • • • • • • Perdagangan. Untuk lebih jelasnya mengenai rencana penggunaan lahan Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya pada tahun 2010 dapat dilihat pada lampiran 5.3 Rencana Pengembangan Sektoral di Wilayah Kajian Berdasarkan pada analisa potensi ekonomi wilayah kajian pengembangan sektoral untuk tiap kabupaten/ kota yang ada di wilayah kajian diarahkan sebagai berikut (Tabel 5.1.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya - Mengadakan program transmigrasi untuk mengolah sumber daya alam dan lahan pada wilayah-wilayah yang relatif lambat perkembangannya. hotel dan restoran Bangunan dan konstruksi pertanian .2.4) : Tabel 5.2010). industri. perdagangan dan jasa tanpa mengabaikan tatanan atau adat istiadat yang sudah ada dan melekat di masyarakat. Kawasan budidaya non pertanian. • Kebijaksanaan Penggunaan Lahan Kebijaksanaan penggunaan lahan merupakan penjabaran dari Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota (RTRWK) dengan tujuan untuk mengoptimalkan penggunaan ruang untuk berbagai sektor-sektor kegiatan dalam jangka waktu 10 tahun (2001.

hotel dan restoran Pengangkutan dan komunikasi • Perdagangan • Hotel • restoran Pertanian Industri dan pengolahan jasa Pengangkutan dan Tanaman Bahan Makanan Tanaman perkebunan Peternakan Perikanan Kehutanan Industri non migas Industri kecil dan rumah tangga • Pariwisata • pemerintahan • pengangkutan darat (hampir semua komoditi) V-26 . Mesin dan Peralatannya Barang Lainnya Perdagangan. Retribusi komunikasi Perdagangan Hotel restoran perikanan peternakan tanaman bahan makanan Pariwisata pemerintahan tanaman bahan makanan perkebunan peternakan perikanan kehutanan non migas • Perdagangan • Hotel • restoran • Perikanan laut • Unggas • Sapi.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Sektor Industri dan pengolahan • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • Pengankutan dan komunikasi Hasil analisa Subsektor Komoditi Industri hasil pertanian dan • Pengolahan ikan kehutanan. Kayu dan Hasil Hutan Lainnya Kertas dan Barang Cetakan Pupuk. Angkutan udara Jasa pendukung angkutan komunikasi Makanan. Minuman dan Tembakau Tekstil. TPR Angkutan darat PKB. mesin dan mesin dan assembly mobil kimia • kerajinan Industri kecil Angkutan laut. hotel dan restoran Pertanian jasa Pertanian Industri dan pengolahan • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • Perdagangan Hotel restoran Angkutan darat. dan Brg. Galian Bukan Logam Logam Dasar Besi dan Baja Alat Angk. kambing. Kimia. rekondisi industri logam. Angkutan laut. Dari Karet Semen dan Brg. brg. Kulit dan Alas Kaki Brg. • Pengolahan minyak mentah. domba • padi Wisata alam dan wisata sejarah/budaya (hampir semua komoditi) Ket Perdagangan.

Pengangkutan dan komunikasi Perdagangan.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Sektor komunikasi Hasil analisa Subsektor • jasa penunjang angkutan • komunikasi • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • tanaman bahan makanan perkebunan peternakan perikanan kehutanan Industri non migas Industri kecil dan rumah tangga Pariwisata pemerintahan pengangkutan darat jasa penunjang angkutan komunikasi tanaman bahan makanan perkebunan peternakan perikanan kehutanan pengangkutan darat jasa penunjang pengangkutan komunikasi pariwisata pemerintahan jasa sosial kemasyarakatan bangunan dan konstruksi tanaman bahan makanan perkebunan peternakan perikanan kehutanan pengangkutan darat pengangkutan laut pengangkutan udara komunikasi perdagangan hotel restoran pariwisata pemerintahan jasa social kemasyarakatan perikanan peternakan perkebunan pengangkutan darat pengangkutan laut komunikasi perdagangan penginapan Ket Komoditi Pertanian (sebagian besar komodity pertanian) Industri dan pengolahan Jasa Pengangkutan dan komunikasi Pertanian Wisata alam dan budaya (sebagian besar komoditi pertanian) Pengangkutan dan komunikasi Jasa Bangunan dan konstruksi Pertanian Pengangkutan dan komunikasi Perdagangan. hotel dan restoran Jasa • perdagangan • hotel • restoran Pertanian. hotel dan restoran • perdagangan • penginapan V-27 .

V-28 .2 Rencana Integrasi Infrastruktur Transportasi Selama ini transportasi di Provinsi NAD sangat bergantung pada angkutan jalan raya.2005 Sektor Ket Sejumlah sektor/ sub sektor/ komoditi pada dasarnya sama dengan arahan dalam studi-studi yang sudah dan yang ada di lapanan.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Hasil analisa Subsektor Komoditi • rumah makan • rumah makan jasa • pariwisata • pemerintahan Sumber :Hasil Analisis. padahal berdasarkan data yang tersedia dan hasil pengamatan. sejumlah moda sangat potensial untuk dikembangkan melayani kabupaten/ kota yang ada di wilayah kajian. 5. Untuk lebih lengkap perbandingan arahan pengembangan sektoral tiap kabupaten/ kota di wilayah kajian. Guna melengkapi Tatrawil Provinsi NAD dalam penggunaan moda transportasi antar daerah dapat ditunjukan dalam tabel berikut .

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 5.5 Potensi Transportasi antar daerah dalam wilayah kajian V-29 .

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya V-30 .

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya V-31 .

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya V-32 .

2. Peningkatan dan pemeliharaan jaringan jalan Meulaboh – Geumpang – sigli.Tibang).Sigli melewati Keumala serta jaringan jalan lingkar Kota Banda Aceh (Ulee Lheue . Peningkatan dan pemeliharaan jaringan jalan Meulaboh – Jeuram – Takengon. Sedangkan di pantai barat hanya satu pelabuhan yang diusahakan oleh PT. Pelindo-I yaitu Pelabuhan Umum Meulaboh – Aceh Barat. Membangun jaringan jalan yang menghubungkan Kota Jantho dengan Tangse. Pembangunan terminal barang di Lambaro Pembangunan terminal barang di Sigli Pembangunan terminal barang di Bireun 5.Alue Naga .Batee .Kr. Pelabuhan Krueng Geukueh – Lhokseumawe dan Pelabuhan Kuala Langsa – Langsa. Pelindo-I) yaitu : di pantai Timur terdapat Pelabuhan Bebas Sabang – Sabang. ditingkatkan dalam rangka mengantisipasi kegiatan ekonomi yang semakin berkembang.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Sejumlah infrastruktur yang harus segera dibangun di Provinsi NAD dalam upaya mendukung integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dsk. Pembangunan jalan raya lingkar utara yang meghubungkan Ulee – lheue dan Malahayati guna mengantisipasi pola pergerakan petikemas dari Indonesia ke seluruh dunia. Pelabuhan Susoh. Dapat diuraikan sbb : 5. terutama jalan dan jembatan. Pelabuhan Laut yang tidak diusahakan (dikelola oleh adpel/kanpel/Dephub) adalah Pelabuhan Calang. Peningkatan jalan selebar 2 meter dan pemeliharaan jalan yang menghubungkan Banda Aceh dengan Medan Peningkatan dan pemeliharaan jaringan jalan yang menghbungkan Kota Banda Aceh dengan Meulaboh melalui jalur Calang. Raya Laweueng . Pelabuhan Malahayati – Aceh Besar.1 Transportasi Darat Pengembangan prasarana transportasi darat. Pelabuhan Tapaktuan. serta transportasi danau dan sungai.2. Pelabuhan Sinabang dan Pelabuhan Singkil. Pelabuhan Rakyat Pulau Banyak – Aceh Singkil V-33 . Kota Jantho dengan Lhoong dan Kota Jantho dengan Lamno dan peningkatan pengembangan jaringan jalan Kota Jantho .2 Transportasi Laut Pelabuhan Laut yang diusahakan (dikelola oleh PT.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

Pelabuhan Rakyat Kuala Idi – Aceh Timur Pelabuhan Rakyat Kuala Tari – Pidie Pelabuhan Rakyat Kuala Bakti – Simeulue Pelabuhan Rakyat Sibigo – Simeulue Pelabuhan Rakyat Sibadeh – Aceh Selatan Terkait dengan upaya integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dsk ini, untuk angkutan laut di usulkan sbb : Mengembangkan sarana penyeberangan antara wilayah kepulauan dengan wilayah daratan melalui pengembangan Dermaga Ulee Lheue (Kota Banda Aceh) dan penyediaan jalur kapal Fery reguler antara Sabang - Ulee Lheue – Calang – Meulaboh. Penyediaan kapal Fery reguler ini untuk mengatasi kekurangan akses dari Meulaboh dan Calang ke Banda Aceh yang sangat menggantungkan pada jalan raya Meulaboh – Geumpang – Sigli – Banda Aceh. Mengembangkan Pelabuhan Laut Malahayati menjadi Pelabuhan Samudera dan Pemantapan Sabang sebagai Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang, simultan dengan pengembangan daerah

belakangnya. Juga mengantisipasi pola pergerakan petikemas dari Indonesia ke seluruh dunia pada tahun 2003 sebanyak 1,647 juta TEU’s. Mengembangkan jalur reguler antara pelabuhan Lhokseumawe dengan pelabuhan Malahayati.

5.2.3

Transportasi Udara Saat ini Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam memiliki 11 Bandar Udara

(Bandara) baik dengan status bandara komersil, bandara khusus maupun bandara perintis (dikelola oleh Ditjenhubud/Dinas Perhubungan). Terdapat 1 (satu) bandara komersil yang dikelola oleh PT. (Persero) Angkasa Pura - II yaitu Bandara Sultan Iskandar Muda – Banda Aceh disamping juga digunakan sebagai Pangkalan Militer TNI-AU Sultan Iskandar Muda, 2 (dua) bandara khusus (dikelola oleh perusahaan) yaitu Bandara Malikussaleh – Lhokseumawe (dikelola oleh PT. Arun LNG) disamping juga digunakan untuk penerbangan komersil dengan frekuensi terbatas yang melayani rute penerbangan Lhokseumawe – Medan; dan Bandara Point-A – Lhoksukon (dikelola oleh Exxon Mobile Inc), sedangkan 8 (delapan) bandara lain dengan status bandara perintis yaitu Bandara Maimun Saleh – Sabang disamping juga digunakan sebagai Pangkalan Militer TNI-AU Maimun Saleh; Bandara Cut Nyak Dhien – Meulaboh disamping juga digunakan sebagai Pangkalan

Militer/Detasemen TNI-AU Meulaboh; Bandara Kuala Batee – Blang Pidie; Bandara
V-34

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

T. Cut Ali – Tapaktuan; Bandara Lasikin – Sinabang; Bandara Rembele – Takengon; Bandara Alur Buluh (Alas Leuser) – Kutacane dan terakhir Bandara Syekh Hamzah Fansyuri – Singkil. Berikut ini adalah profil dari bandara yang ada di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam pasca musibah gempa & tsunami 26 Desember 2004 dan gempa 28 Maret 2005 yang masih dalam kondisi baik maupun dalam kondisi rusak. Bandar Udara Iskandar Muda di Kabupaten Aceh Besar perlu ditingkatkan kelas dan frekuensi penerbangan agar dapat berperan sebagai pintu gerbang udara intemasional di bagian paling Barat dari wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, baik untuk kepentingan pariwisata dan perdagangan maupun untuk mengantisipasi • kemungkinan ancaman dari luar terhadap keamanan dan

pertahanan negara. Mengembangkan jalur penerbangan antara Bandara Sultan Iskandar Muda dengan bandara – bandara yang ada di Provinsi NAD dengan menggunakan pesawat C 212. • Jalur potensial untuk angkutan wisata adalah Sabang – Banda Aceh – Meulaboh – Takengon – Lhokseumawe PP.

5.2.4

Transportasi Sungai Pemanfaatan alur sungai sebagai prasarana transportasi di NAD ini masih

sangat kurang, padahal kota Banda Aceh sendiri berada di tepi sungai Krueng Aceh yang memiliki lebar alur cukup baik untuk pelayaran kepedalaman sejauh lebih dari 60 Km. Alur sungai ini potensial untuk angkutan barang yang murah dan angkutan wisata.

5.2.5

Transportasi Kereta Api Seperti halnya pemanfaatan alur sungai sebagai prasarana transportasi di

NAD ini yang masih kurang, angkutan KA yang pernah jaya melayani jalur Banda Aceh – Medan (Sumatera Utara) sejak Jaman Penjajahan Belanda, sampai dihapuskan tahun 1974 dari sistem transportasi yang ada di Provinsi NAD. Angkutan KA ini potensial untuk angkutan barang yang murah, khususnya angkutan hasil bumi dan angkutan wisata. Dinas Perhubungan Provinsi NAD juga mempunyai program pembangunan kembali Prasarana Kereta Api NAD yang telah pernah ada sejak tahun 1876 dan ditutup pada tahun 1974. Namun pada awal dekade 90-an upaya normalisasi KA

V-35

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

Aceh dilakukan kembali. Pada tahun 2004 dimulai kembali pembangunan tubuh baan jalan KA lintas batas Sumut – Tualang Cut (Aceh Tamiang) sepanjang 31,7 km dan telah selesai pelaksanaan fisiknya. Tahapan pembangunan KA Aceh dibagi dalam tiga tahap yaitu : 1. Tahap I : Batas Sumut – Langsa – Kuala langsa (62,6 km)

2. Tahap II : Langsa – Lhokseumawe (150,6 km) 3. Tahap III : Lhokseumawe – Banda Aceh (265,51 km) Perkiraan biaya yang dibutuhkan untuk membangun jalan KA lintas batas Sumut – Banda Aceh adalah sebesar Rp. 5,8 trilyun untuk skenario sigle track (belum termasuk lokomotif, gerbong, depo). Pada pertengahan bulan Mei 2005 Tim SNCF Perancis telah melakukan studi kelayakan pembangunan kembali KA Aceh yang mana studi ini dibiayai oleh SNCF dalam bentuk hibah (grant). Hasilnya studi ini akan dipresentasikan di Banda Aceh pada tanggal 12 Mei 2005 dan dilanjutkan di Jakarta. Pemerintah Perancis (melalui Misi AFD/Agence FranCaise de Development) telah menyatakan komitmennya untuk membantu pembangunan fisik jalan KA Aceh lintas Besitang (Batas Sumut) – Banda Aceh dengan memberikan pinjaman lunak sebesar 169 juta Euro (Rp 2.095.600.000.000,- asumsi 1 Euro = Rp 12.400,-) Namun kesepakatan ini masih dalam tahapan Aide Memoire yang perlu ditindaklanjuti. Kebutuhan dana sesuai hasil studi yang telah SNCF lakukan diperkirakan sebesar 1,082 Milyar Euro (Rp 13.416.800.000.000,- asumsi 1 Euro = Rp 12.400,-) untuk skenario double track, sedangkan untuk skenario sigle track diperkirakan sebesar 672 Juta Euro (Rp 8.332.800.000.000,- asumsi 1 Euro = Rp 12.400,-) dengan lintasan Medan – Banda Aceh.

5.3. Kelembagaan Rencana Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya, dalam pelaksanaannya akan melibatkan banyak lembaga, yang tidak hanya bersifat lintas sektor, tetapi juga lintas wilayah dan kewenangan. Pelibatan banyak pihak dalam suatu kegiatan yang besar, tentunya memerlukan kejelasan tentang peran dan fungsi dari masing-masing lembaga yang terlibat, serta prosedur dan hubungan kerja di dalamnya. Aspek kelembagaan ini menjadi semakin penting untuk dipersiapkan, karena banyak rencana pembangunan yang secara teknis disusun dengan baik, tetapi gagal dalam implementasinya, karena aspek kelembagaannya tidak dipersiapkan. Atau dengan kata lain, bahwa keberhasilan implementasi dari suatu rencana, terutama sekali, ditentukan oleh bagaimana hubungan kerja antar lembaga pelaksana dapat terjalin secara harmonis dan terintegrasi. Timbulnya

V-36

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

duplikasi antar kewenangan dan antar wilayah, serta konflik kepentingan, sedapat mungkin harus diantisipasi sejak dini mungkin melalui pengaturan kelembagaan. Pengaturan kelembagaan dalam rangka mengimplementasikan rencana integrasi pengembangan Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya ini, setidaknya perlu memperhatikan dua hal, yaitu: 1. Aspek kelembagaan secara makro pada semua tataran integrasi ekonomi Pada tahap awal, perlu di-identifikasi kelembagaan yang terlibat pada semua kegiatan yang berkaitan dengan rencana integrasi ekonomi pada setiap tahapan, baik pada integrasi proses pengumpulan, pengolahan, maupun pada integrasi pemasaran. Pada tataran proses pengumpulan, salah satu program utama yang diusulkan adalah peningkatan produksi dari sektor unggulan. Sektor-sektor yang diusulkan untuk menjadi unggulan ini adalah sektor pertanian (perikanan), pariwisata, transprotasi, perdagangan/jasa. Upaya peningkatan sektor unggulan dalam suatu wilayah kabupaten/kota, tentunya akan melibatkan berbagai

dinas/badan teknis, yang terlibat langsung dengan upaya integrasi seperti dinas pariwisata, pertanian, perikanan, perhubungan, dan dinas perindustrian dan perdagangan. Selain itu, terdapat pula dinas/badan yang sifatnya mendukung kegiatan produksi, seperti penanganan aspek investasi, dan penyediaan input bagi proses produksi tersebut. Proses pengumpulan di dalam wilayah satu

kabupaten/kota akan mempersyaratkan koordinasi dan integrasi dari berbagai pihak yang terlibat, baik itu dalam hal lokasi produksi, keserasian antar sektor, maupun dukungan/input bagi proses produksi. Selanjutnya, pada proses pengumpulan dari kawasan NAD secara keseluruhan, isu koordinasi dan integrasi dari berbagai stakeholder menjadi semakin penting, terutama dalam menjaga kesinambungan tersedianya komoditas, dan keserasian pertumbuhan antar wilayah. Pada tataran koleksi/distribusi, dipersyaratkan adanya hubungan kerja yang harmonis antar wilayah dalam menjamin kelancaran dan efisiensi dari proses koleksi/distribusi dari berbagai komoditas. Pada tataran ini, isu penting yang perlu menjadi perhatian adalah penyediaan prasarana dan sarana pendukung,

tersedianya layanan komunikasi yang handal, penyediaan dana investasi, dan peningkatan kapasitas sumber daya manusia, serta pemanfaatan teknologi. Pada tataran ini, lembaga yang akan banyak berperan adalah Dinas perhubungan dan Dinas Kimpraswil Provinsi, BKPMD, BP Kapet, Dinas Pendidikan dan Tenaga Kerja Kabupaten, dinas Pemberdayaan Masyarakat, serta dinas Infokom. Tataran terujung dari konsep integrasi, adalah pengintegrasian pada proses pemasaran. Pada tataran ini, selain diperlukan peran aktif dari dinas perindustrian

V-37

maupun pada integrasi pemasaran. pembinaan. alih teknologi. Lembaga yang banyak berperan di sini adalah Bappeda. dan penyiapan masyarakat. masyarakat. baik itu dari pihak pemerinah kabupaten/kota. dan BPKS Lembaga yang berperan dalam perencanaan dan pengendalian kegiatan integrasi ekonomi. Pada tingkatan kabupaten ini hendaknya dibentuk suatu forum komunikasi antar pelaku di dalam kabupaten yang bersangkutan. pengumpulan dan pengolahan komoditas. Tingkatan kedua yang perlu dikonsolidasikan adalah tingkatan provinsi NAD. Lembaga-lembaga yang masuk dalam kelompok ini adalah Dinas Teknis (sesuai dengan komoditi yang akan dihasilkan). dan dians Infokom. dan antar lembaga yang berperan dalam kegiatan yang sifatnya lintas kabupaten/kota. lembaga yang berperan dalam pengaturan dan perluasan pemasaran.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya dan perdagangan kabupaten dan provinsi. Tingkatan ketiga yang perlu dikonsolidasikan adalah dalam hal interaksi Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya secara keseluruhan dengan kawasan regional yang lebih besar dan internasional. BPKS. dan informasi pemasaran. maupun dunia usaha. kerja sama regional dan internasional. adalah akan dibentuknya forum kerja sama antar wilayah kabupaten/kota yang telah dianggarkan dalam rencana kerja dan anggaran rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh tahun 2006. Dari semua tataran rencana integrasi ekonomi dan infrastruktur NAD – Sabang dan sekitarnya ini. terutama pada peningkatan proses pengumpulan. dipersyaratkan adanya konsolidasi kegiatan pada tiga tingkatan. terutama dalam kerangka kerja sama antar kabupaten/kota. seperti BP Kapet. yaitu: pertama konsolidasi kegiatan pada satu kabupaten. dan investasi. Dinas Tenaga Kerja. Dinas Pemberdayaan Masyarakat. Lembaga yang dapat berperan dalam kelompok ini adalah. Dinas Perindustian dan Perdagangan. Lembaga yang diharapkan dapat banyak berperan pada V-38 . diharapkan pula peran yang lebih aktif dari BP Kapet dan BPKS Sabang. Hal-hal penting pada tingkatan ini adalah perluasan peluang pasar. penyediaan infrastruktur. BKPMD. dan masalah penanaman modal serta pemasaran. Lembaga yang berperan dalam memberikan dukungan teknis. baik Bappeda Propinsi maupun Kabupaten. yaitu: Lembaga yang memberikan fasilitasi dana investasi bagi kegiatan ekonomi baik pada integrasi produksi. Kelompok terakhir adalah. Salah satu peluang yang bisa dimanfaatkan dalam memperkuat konsolidasi kegiatan integrasi ekonomi dan infrastruktur pada tingkatan provinsi ini. Secara garis besar. BP Kapet. terdapat 4 kelompok kelembagaan besar dalam upaya pengintegrasian ekonomi Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya.

Sedangkan pada wilayah kerja BP Kapet (Kota Banda Aceh. Kabupaten Aceh Besar. Untuk wilayah hinterland dari rencana integrasi ekonomi dan infrastruktur Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya. tersedia 3 kemungkinan skenario yang dapat dikembangkan. sedangkan aspek lainnya lebih banyak diemban oleh BPKS). pengembangan investasi dan pemasaran dilakukan oleh BP Kapet. maka skenario kelembagaan yang pertama ini dapat digambar sebagai berikut: untuk kawasan Sabang. maka pembinaan teknis ini menjadi tanggung jawab BPKS atau rekanannya tersebut. Skenario kedua yang dapat dikembangkan dalam jangka panjang adalah. pengembangan investasi dilakukan oleh BKPMD Propinsi bekerja sama dengan Bappeda masingmasing kabupaten di wilayah hinterland. dengan memperluas wilayah kerja BP Kapet yang meliputi wilayah inti (Kota Banda V-39 . dan Kabupaten Pidie). Sedangkan BP Kapet memiliki wilayah kerja yang meliputi Kota Banda Aceh. Kabupaten Aceh Besar. yang meliputi Kabupaten Aceh Tengah. integrasi kegiatan ekonomi di Kawasan Sabang merupakan kewenangan BPKS untuk mengembangkannya. dan Kabupaten Pidie. Bireun. dan Aceh Jaya.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya kelompok ini adalah BP Kapet. Dalam hal ini. dilaksanakan secara koordinatif antara Bappeda Kota/Kabupaten dalam wilayah kerja dan Bappeda Propinsi. Pembinaan dan bantuan teknis diberikan oleh dinas teknis pada masing-masing Kabupaten/Kota. Sementara dalam pembinaan teknis. Adapun pembinaan dan bantuan teknis diberikan oleh dinas teknis pada masing-masing kabupaten dengan dukungan dari dinas teknis dari Propinsi NAD. serta Dinas Perindustrian dan Perdagangan. melibatkan dinas teknis dari Pemerinah Kota Sabang. Adapun untuk kegiatan yang bersifat khusus dan dalam pengendalian BPKS secara langsung atau oleh rekanan kerja BPKS. Dukungan perencanaan dan pengendalian kegiatan diberikan oleh Bappeda Propinsi bekerja sama dengan Bappeda Kabupaten di wilayah hinterland tersebut. pengaturan peran tetap berpedoman pada kewenangan secara kewilayahan dari lembaga-lembaga yang ada. Perencanaan dan pengendalian kegiatan. Adapun rantai pemasaran dikembangkan oleh BP Kapet. pengembangan investasi dan pemasaran diemban oleh BPKS. Dalam pembagian peran di antara 4 kelompok kelembagaan di atas. sedangkan perencanaan dan pengendalian kegiatan dilaksanakan oleh BPKS dan Bappeda Kota Sabang dengan mengembangkan koordinasi dan hubungan kerja yang sudah ada (sudah ada kesepakatan bahwa Pemerintah Kota Sabang berperan dalam perijinan. BPKS. Berangkat dari wilayah kerja dari lembaga yang ada. dalam jangka pendek dan menengah. yaitu: pertama. Aceh Barat.

diarahkan pada pemeliharan. Dasar pertimbangan dalam pemilihan skenario ini adalah untuk memantapkan terlebih dahulu peran dan fungsi lembaga-lembaga yang sudah ada. BP Kapet lebih banyak lagi berperan di wilayah hinterland. Pembagian peran untuk masing-masing kelompok kelembagaan adalah serupa dengan skenario di atas. pada tahap awal pelaksanaan kegiatan yang besar (melibatkan banyak pihak yang terkait dan wilayah yang luas) harus diupayakan menghindari terjadinya goncangan yang besar dari pihak-pihak yang terlibat. Sedangkan skenario kelembagaan terakhir. Sedangkan pembinaan dan bantuan teknis tetap diberikan oleh dinas teknis. adalah dengan membentuk lembaga tersendiri dalam mengkoordinasikan dan mengendalikan kegiatan integrasi ekonomi dan infrastruktur Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya. skenario kedua dan ketiga di atas dapat dipertimbangkan untuk dipilih. dari keseluruhan moda transportasi secara terintegrasi. Untuk transportasi darat. secara khusus pada penyediaan infrastruktur guna mendukung integrasi ekonomi Rencana integrasi pengembangan infrastruktur guna mendukung pengembangan ekonomi di kawasan Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya. maka dalam jangka menengah dan panjang. hanya saja untuk dukungan investasi dan pemasaran. dengan prioritas sesuai skenario yang dikembangkan. Aceh Tengah. dan pembangunan jalan baru. Aspek kelembagaan. secara garis besar meliputi penyediaan dan pengelolaan infrastruktur. Lebih jauh lagi. peningkatan. dan dihindari pula adanya konflik kepentingan yang tajam dari berbagai pihak tersebut. Dengan adanya lembaga yang baru ini. maka skenario yang direkomendasikan adalah skenario yang pertama. dan Aceh Jaya). yang dapat dikembangkan pada jangka panjang. maka dukungan investasi dan pemasaran langsung dibawah kendali lembaga baru. diperlukan pula pembangunan terminal V-40 . perencanaan dan pengendalian di koordinasikan oleh Bappeda Propinsi. maka kegiatan investasi yang dikoordinasikan oleh BKPMD difokuskan pada Kabupaten Kota diluar wilayah inti dan hinterland di atas. dan Pidie) dan wilayah hinterland (Kabupaten Bireun. 2. Dari ketiga skenario di atas. serta penyediaan sarana transportasi secara memadai. Penyediaan sarana transportasi ini dapat dilakukan secara langsung oleh Pemerintah Daerah. Kabupaten Aceh Besar. maupun tidak langsung dengan pemberian insentif dan disinsentif. Apabila tahap awal pelaksanaan rencana integrasi pengembangan ekonomi dan infrastruktur Banda Aceh – Sabang dan sekitarnya ini telah dapat berjalan stabil. Dengan perluasan wilayah kerja BP Kapet ini. Aceh Barat.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Aceh. Pada infrastruktur transportasi darat ini.

direncanakan untuk meningkatkan dan mempertahankan bandar udara yang sudah ada beserta fasilias pendukungnya. V-41 . Sedangkan kelompok lembaga yang bertanggung jawab dalam operasionalisasi infrastruktur yang akan dibangun. Dinas Perhubungan. perencanaan. pembangunan. Secara detail lembaga yang berperan dalam perencanaan. Angkasa Pura. maka dukungan kelembagaan yang diperlukan dapat dikelompokkan dua kelembagaan. Dengan melihat kegiatan yang direncanakan pada pengembangan infrastruktur transportasi di atas. dll. dan Dinas Kimpraswil.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya penumpang dan terminal barang. Sedangkan infrastruktur transportasi udara. yaitu lembaga yang bertanggung jawab dalam perencanaan dan pembangunan. dan operasionalisasi infrastruktur yang akan dibangun dapat dilihat pada tabel program pengembangan infrastruktur. diemban Bappeda. Khusus untuk infrastruktur pada kawasan strategis seperti Sabang. pembangunan dan operasionalisasinya dikendalikan langsung oleh BPKS. Pada kelompok oleh kelembagaan pembangunan infrastruktur. adalah lembaga yang sudah mengelola atau profesional dalam pengelolaan infrastruktur dimaksud seperti Pelindo. dan lembaga yang bertanggung jawab dalam pengoperasionalan perencanaan infrastruktur dan yang dibangun. Adapun infrastruktur pada transportasi laut diutamakan pada peningkatan beberapa dermaga laut beserta infrastruktur pendukungnya.

6 Program Pengembangan Infrastruktur V-42 .Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Tabel 5.

pertanian dan pariwisata. Rencana Strategis Pengembangan Kawasan Lindung Untuk mewujudkan fungsi kawasan lindung yang terdapat di Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya yang sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK). Rencana Strategis Pengembangan Kawasan Pengembangan Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya diprioritaskan pada bidang infrastruktur dan ekonomi dengan menitikberatkan pada sektor komunikasi. 2. beberapa tindakan yang perlu dilakukan adalah: 1.1 Bidang Ekonomi A. juga untuk menjawab tantangan dalam penanganan lingkungan dan pertumbuhan ekonomi dengan struktur ekonomi regional yang seimbang melalui strategi penataan ruang wilayah yang serasi dan terstruktur. pada saat ini yang secara umum dihadapkan pada tantangan untuk menghadapi era globalisasi tahun 2010.1 Rencana Strategis Pengembangan Analisa kajian lanjutan guna implementasi maka disusun rencana strategisnya diantaranya yang berkaitan dengan : 6.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya BAB VI REKOMENDASI INTEGRASI PENGEMBANGAN EKONOMI DAN INFRASTRUKTUR BANDA ACEH-SABANG DAN SEKITARNYA 6. Rencana Strategi tersebut perlu dilakukan secara simultan agar tercapai pengembangan yang optimal. B. serasi.1. Menetapkan secara definitif kawasan lindung yang ada di dalam kawasan ini sesuai dengan kriteria menurut yang ada di dalam kawasan ini sesuai dengan kriteria menurut ketentuan Keppres Nomor 32 Tahun 1990. berdaya guna dan berhasil guna serta mampu menghasilkan sinergi pengembangan antar sektor dengan pengembangan wilayah. VI-1 . Mengidentifikasikan luasan kawasan lindung secara keseluruhan. seimbang. Disamping itu. serta merumuskan upaya-upaya penanggulangannya. kawasan lindung yang tumpang tindih dengan kegiatan lainnya. program IMT-GT serta secara khusus terhadap pelaksanaan Kawasan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas Sabang.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

3. Melakukan studi amdal terhadap berbagai kegiatan yang berada di atas kawasan lindung, khususnya HPH untuk dirumuskan upaya-upaya

penanganannya. C. Rencana Strategis Pengembangan Kawasan Budidaya Berdasarkan jenis kegiatan fungsional yang ada pada kawasan budidaya, secara umum dapat dibedakan menjadi dua kelompok utama, yaitu kawasan budidaya pertanian dan kawasan budidaya non pertanian: 1. Pengembangan pertanian hendaknya memanfaatkan lahan yang sesuai dengan daya dukung lahan. Disamping dapat mengoptimalkan daya produktivitas lahan, juga tidak merusak lingkungan. 2. Melakukan pembenahan atas lahan-lahan yang rusak oleh bencana tsunami secara terencana 3. Menekan biaya produksi pengolahan tanah dengan cara pemerintah memberikan subsidi pupuk kepada petani sebelum pebrik Pupuk Iskandar Muda di Aceh 4. Komoditas yang dikembangkan hendaknya diarahkan kepada kegiatan pertanian untuk memenuhi swasembada pangan dan atau kegiatan yang mempunyai daya kompetitif tinggi 5. Pengembangan kegiatan pertanian yang berskala besar hendaknya dibatasi, terutama dalam hal penguasaan lahan. Hal ini perlu dilakukan untuk menjamin keberlangsungan kegiatan pertanian yang dilakukan oleh masyarakat yang pada umumnya berskala kecil. 6. Pengembangan kerja sama dengan para investor untuk mengelola lahan pertanian dan juga diharapkan sebagai sarana trasfer ilmu pengetahuan kepada petani 7. Kawasan budidaya pertanian yang tidak sesuai dengan peruntukannya, dapat di atasi dengan sistem konversi, terutama yang berada pada kawasan lindung. 8. Memberi peluang bagi masyarakat pada kantong-kantong desa tertinggal (miskin dan terisolasi) untuk meningkatkan kesejahteraan melalui

keikutsertaannya dalam pengembangan budidaya pertanian baru yang bernilai komersial. 9. Membuka lahan baru dengan program HTI, dan kegiatan perkebunan swasta.

VI-2

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

D. Rencana Strategis Pengembangan Perdagangan Untuk mencapai sasaran pengembangan perdagangan secara optimal, maka strategi yang ditempuh adalah: 1. Pemantapan dan perluasan, melalui peningkatan efisiensi dan efektifitas sistem pelayanan maupun sistem perizinan. 2. Pengembangan Sistem Informasi Manajemen di setiap outlat laut untuk mengoptimalkan peran Sabang sebagai perdagangan dan pelabuhan bebas 3. Peningkatan perlindungan kepada konsumen, melalui peningkatan standar mutu barang-barang dagangan serta keamanan bagi kesehatan konsumen yang mengkonsumsinya. 4. Pengembangan kewiraswastaan yang sehal dalam upaya melindungi pengusaha, pedagang menengah dan kecil. 5. Pengembangan kewiraswastaan para pengusaha dan pedagang menengah dan kecil. 6. Meningkatkan peranan koperasi dalam sektor perdagangan. E. Rencana Strategis Pengembangan Kelautan Strategi pengembangan kelautan adalah untuk menegakkan kelautan dan yuridisi nasional melalui: 1. Pendayagunaan potensi laut dan dasar laut. 2. Peningkatan harkat dan taraf hidup nelayan. 3. Pengembangan potensi berbagai industri kelautan. 4. Pemenuhan kebutuhan data dan informasi kelautan. 5. Memadukan dan mengembangkannya dalam suatu jaringan sistem

informasi geografi kelautan. 6. Mempertahankan daya dukung serta kelestarian fungsi lingkungan hidup laut. F. Rencana Strategis Pengembangan Pariwisata Perkembangan sektor pariwisata di kawasan ini telah memadai. Hal ini terlihat dari pengelolaan objek-objek wisata yang sudah ada dapat tertangani dengan baik, terutama dalam hal penanganan atraksi-atraksi wisatanya dan sistem promosi wisata. Jika hal ini dikembangkan dengan baik, akan dapat memberikan ”multiplier effect" yang cukup besar bagi daerah. Dalam rangka

mengembangkan sektor ini, maka strategi pengembangannya adalah: 1. Meningkatkan atraksi-atraksi wisata yang sudah ada sehingga lebih menarik, melalui kerjasama dengan pihak swasta.

VI-3

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

2. Mengupayakan penawaran pola Paket Wisata khususnya kepada wisatawan mencanegara untuk mengantisipasi luasnya wilayah Aceh 3. Melakukan kerjasama dengan travel biro dan hotel dalam promosi dan pemasarannya. 4. Mengemas beberapa objek wisata yang cukup potensial seperti halnya pengembangan objek wisata bahari yang terdapat di Lampuuk, Ujong Batee (Kabupaten Aceh Besar) dan Pantai Iboih di Pulau Weh, serta

pengembangan objek wisata pegunungan di sekitar Gunung Seulawah (Kabupaten Aceh Besar), peninggalan sejarah (wisata budaya) di Kota Banda Aceh dan sebagainya. 5. Penataan kembali kawasan pariwisata khususnya wisata pantai barat seperti Pantai Pasir Putih dan umumnya dibeberapa kawasan di studi

pengembangan pariwisata. 6. Membangun sarana dan prasarana penunjang sektor pariwisata seperti sarana dan prasarana perhubungan, akomodasi, restoran, telekomunikasi, air bersih dan fasilitas sosial. 7. Mempersiapkan masyarakat untuk menata kembali sosial budaya dan

kesiapan menerima kehadiran wisatawan baik dalam dan luar negeri 8. Melakukan promosi pariwisata ke daerah lain, lingkup domestik atau mancanegara. 9. Mengembangkan pasar "captive" lokal. G. Rencana Strategis Pengembangan Industri Untuk merangsang tumbuhnya sektor industri di Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya seiring dengan potensi yang dimilikinya, maka strategi yang dapat dilakukan adalah dengan cara: 1. Mengembangkan industri pengolahan berdasarkan ketersediaan sumber bahan bakunya atau agro-industri yang berwawasan lingkungan di dalam atau di luar suatu kawasan industri. 2. Melakukan revitalisasi rencana pembangunan Kawasan Industri Blang Ulam yang terletak di Kec. Mesjid Raya, Kabupaten Aceh Besar sesuai situasi dan kondisi masyarakat Aceh sekarang dan yang akan datang. 3. Mengembangkan industri hilir yang mempunyai keterkaitan dengan industri dasar (dalam hal ini PT. Semen Andalas Indonesia) yang sudah berkembang di kawasan ini, seperti industri bangunan (batako, base beton dan sebagainya).

VI-4

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya

4. Mengembangkan HTI pada kawasan kritis. 5. Mengembangkan industri perkapalan untuk menunjang perkembangan Pelabuhan Laut Malahayati di Kabupaten Aceh Besar dan Pelabuhan Bebas Sabang di Kota Sabang. 6. Meningkatkan laju pertumbuhan industri kecil dan kerajinan melalui pembinaan, sistem bapak angkat, keterkaitan dengan industri besar, industri pertanian, industri wisata, perdagangan antar daerah dan ekspor serta pasar ”captive” lokal. H. Rencana Strategis Pengembangan Pusat-pusat Pertumbuhan Mengingat kedudukan Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya sebagai pintu gerbang bagi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (Kota Orde I lbukota Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam), maka langkahlangkah yang perlu dilakukan berkenaan dengan pengembangan pusat-pusat pertumbuhan adalah sebagai berikut: 1. Menstimulasi pusat-pusat pertumbuhan untuk berperan dalam

menggerakkan pertumbuhan ekonomi wilayah. 2. Mengurangi disparitas antar wilayah dengan menghadirkan kesempatan membangun yang sama bagi setiap wilayah. 3. Melengkapi fasilitas perkotaan pada pusat-pusat yang ada sesuai dengan jenjang hirarki dan tingkat kebutuhannya, serta menyediakan fasilitas pendukung kegiatan produksi dan pemasaran hasil-hasil produksi. Pusat pelayanan yang menjadi orientasi terdekat bagi wilayahnya adalah ibukota kecamatan. 4. Prioritas pengembangan hendaknya mempertimbangkan sistem tata

jenjang/hirarki pelayanan yang ditetapkan dan interaksi antar pusat. I. Rencana Strategi Pengembangan Kependudukan Dalam hal ini strategi yang dapat direncanakan/ditempuh sebagai berikut: 1. Mengendalikan laju pertumbuhan penduduk di sekitar pusat pertumbuhan dan daerah-daerah terpencil. 2. Meningkatkan gerakan keluarga berencana untuk menurunkan angka kelahiran melalui program pelayanan kesehatan terpadu. Perkembangan ini harus memperhatikan keseimbangan antara jumlah penduduk dengan daya dukung lingkungan agar potensi penduduk dapat dikembangkan secara optimal.

VI-5

Program pengembangan yang diusulkan dibagi dalam 2 (dua) kelompok besar sebagaimana uraian berikut ini. Rencana Strategis Pengembangan Wilayah Kajian Berdasarkan skenario pengembangan kawasan. pariwisata.2 Bidang Infrastuktur A. Meningkatkan penyediaan dan pengembangan fasilitas dan utilitas pada pusat pertumbuhan atau di ibu kota kecamatan. Meningkatkan administrasi dan pendataan kependudukan sehingga menjadi sumber data yang diandalkan untuk menunjang perencanaan pengembangan wilayah di berbagai sektor. 4. Dengan strategi ini diharapkan tingkat pelayanan semakin tinggi. terutama pada kawasan yang telah tersedia jaringan transportasi atau pada kawasan perkotaan. 6. industri. perdagangan dan jasa tanpa mengabaikan tatanan atau adat istiadat yang sudah ada dan melekat di masyarakat. maka penyusunan strategi pengembangan dituangkan dalam program pengembangan. Pengembangan permukiman pada kawasan permukiman yang telah berkembang. Mengadakan program transmigrasi untuk mengolah sumber daya alam dan lahan pada wilayah-wilayah yang relatif lambat perkembangannya. VI-6 . 2.1. Mengatur pertumbuhan perkembangan dan penetrasi penduduk di sekitar perbatasan Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 3. 5. Strategi pengembangan tersebut adalah sebagai berikut: 1. yang dilakukan secara simultan dengan pengembangan pada kegiatan fisik. B. 3. Mengendalikan laju pertumbuhan penduduk dengan penyuluhan dan pelatihan (peningkatan keterampilan). Rencana Strategis Pengembangan Permukiman Strategi pengembangan pusat-pusat permukiman/kota di kawasan ini diarahkan pada pembentukan sistem pusat-pusat permukiman yang berjenjang. Melaksanakan kerjasama dan koordinasi antar wilayah dalam menyiapkan lahan dan pengembangan permukiman serta fasilitas dan utilitasnya disekitar perbatasan. Mengembangkan sumber daya manusia yang berkualitas agar dapat memacu pertumbuhan ekonomi wilayahnya melalui sektor pertanian. 6.

namun keunggulan faktor program indikatif. Program Penunjang 1. Program yang diusulkan pada kelompok ini adalah peningkatan pelayanan birokrasi. Besaran kegiatan yang dapat dioperasionalisasikan adalah skala menengah dan kecil. pengamanan wilayah pantai dan lain-lain. menengah dan kecil. namun keunggulan faktor lokasi sangat ditunjang oleh beberapa program yang dikategorikan sebagai penunjang. aturan-aturan hukum dan peningkatan kualitas SDM. Pada bagian ini tidak memiliki kelompok program indikatif. pertanian. Peningkatan produksi sektor unggulan. Transportasi Darat • Pengembangan prasarana transportasi darat jalan raya lingkar luar utara yang menghubungkan Malahayati-Ulee Ulheu VI-7 . Rencana Strategi Pengembangan Prasarana dan Sarana Wilayah Penyediaan sejumlah prasarana wilayah hendaknya dilakukan dalam upaya mendukung pengembangan sistem kota-kota dan perwilayahan.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 1. maka diusulkan: 2. 3. 3. Dalam penerapan strategi di masing-masing sub kawasan. transportasi dan perdagangan/jasa. C. industri. B. Program Utama Program utama dimaksudkan sebagai program yang menjadi prioritas/perhatian utama untuk dikembangkan. industri. pertanian/ petemakan di Aceh Besar dan Pidie. Program yang diusulkan pada kelompok ini antar lain: konservasi wilayah hutan. Adapun yang termasuk ke dalam program utama ini antara lain adalah: 2. maka sektor-sektor yang diusulkan untuk menjadi sektor unggulan adalah pariwisata. Langkahlangkah yang dilakukan diantaranya adalah: 1. Berdasarkan identifikasi terhadap potensi yang ada. 4. Besaran kegiatan yang dapat dioperasionalisasikan adalah skala besar. seperti sarana dan prasarana transportasi. Prioritas sektor perikanan. Peningkatan keunggulan lokasi. perikanan. pariwisata. Peningkatan kualitas lingkungan hidup. Peningkatan kinerja kelembagaan. 5. Prioritas sektor perikanan. pariwisata di Kota Banda Aceh.

Batee . • Peningkatan ruas jalan Malahayati . • Mengembangkan Pelabuhan Laut Malahayati menjadi Pelabuhan Samudera dan Pemantapan Sabang sebagai Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang. Kota Jantho dengan Lhoong dan Kota Jantho dengan Lamno dan peningkatan pengembangan jaringan jalan Kota Jantho . Raya .Tibang). 3. VI-8 .Kr. Transportasi Udara Bandar Udara Iskandar Muda di Kabupaten Aceh Besar perlu ditingkatkan kelas dan frekuensi penerbangan agar dapat berperan sebagai pintu gerbang udara intemasional di bagian paling Barat dari wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. terutama jalan dan jembatan.Sigli melewati Keumala serta jaringan jalan lingkar Kota Banda Aceh (Ulee Lheue .Pidie yang direncanakan sebagai sarana penunjang Kawasan Industri Blang Ulam yang telah direncanakan oleh BP KAPET. serta transportasi danau dan sungai.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya • • Pengembangan prasarana terminal barang di Lambaro Kabupaten Aceh Besar Pengembangan prasarana transportasi darat. simultan dengan pengembangan daerah belakangnya.Alu Naga . 2. Transportasi Laut • Mengembangkan pelayaran reguler antara Meulaboh-Calang-BalohanMalahayati untuk mengantisipasi kerusakan lintas darat sebagai akibat bencana tsunami. • Peningkatan ruas jalan Bireun – Takengon serta pengembangan jalan jalur tengan (Ladya Galaska) lainnya yang berakseskan ke pusat kawasan kegiatan ekonomi.Laweung . ditingkatkan dalam rangka mengantisipasi kegiatan ekonomi yang semakin berkembang • Membangun jaringan jalan yang menghubungkan Kota Jantho dengan Tangse. baik untuk kepentingan pariwisata dan perdagangan maupun untuk mengantisipasi kemungkinan ancaman dari luar terhadap keamanan dan pertahanan negara. • Mengembangkan sarana penyeberangan antara wilayah kepulauan dengan wilayah daratan melalui pengembangan Dermaga Ulee Lheue (Kota Banda Aceh).

Meningkatkan pengembangan prasarana dan pengadaan sarana kota untuk kesehatan lingkungan dengan cara: Penyediaan air bersih terutama untuk kawasan di luar kota yang belum terjangkau pelayanan air bersih yang ada. Fasilitas dan Utilitas • • Meningkatkan penyediaan fasilitas. Peningkatan usaha pengumpulan. maka untuk mengarahkan pengembangan kawasan prioritas di Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan sekitarnya Banda Aceh dan sekitarnya dapat dilakukan dengan strategi: A. 6. Meningkatkan penyediaan sarana/layanan komunikasi dalam kota maupun antar kota.1. pengangkutan sampah sampai TPA (Tempat Pembuangan Akhir) dan pemusnahan sampai di TPA. Pengembangan prasarana pengairan (bendungan/waduk dan saluran irigasi) untuk menunjang produktivitas kegiatan pertanian tanaman pangan lahan basah dan keseimbangan tata air. • • Meningkatkan penyediaan pelayanan listrik.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 4. Peningkatan prasarana pembuangan air hujan dan air limbah (drainase). Kawasan I Utama Sabang dan Banda Aceh Kawasan ini merupakan kawasan utama yang terdiri dari Kota Sabang (Kecamatan Sukakarya) dan Banda Aceh.3 Rencana Strategis Pengembangan Kawasan Prioritas Selaras dengan prinsip pelaksanaan pengembangan negara kita yang bertumpu pada pertumbuhan ekonomi. Meningkatkan peranan Kawasan Banda Aceh dan Aceh Besar (Kecamatan Lhoknga dan Peukan Bada) sebagai pusat pengembangan ekonomi wilayah (pariwisata dan perdagangan/jasa) dengan menyediakan sarana dan VI-9 . Strategi untuk pengembangan kawasan ini adalah: 1. Disamping itu perlu pula dijaga kelestarian bendungan/waduk dan dapat diisi dengan kegiatan yang bermanfaat. pemerataan dan stabilitas keamanan. Peningkatan penyediaan fasilitas pembuangan air kotor yang memenuhi syarat-syarat kesehatan.

Strategi pengembangannya adalah: 1. PIR dan HTI).Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya prasarana yang lengkap. Strategi pengembangannya adalah: 1. Mengoptimalkan kedudukan strategisnya sebagi pintu gerbang atau titik sentuh interaksi ekonomi wilayah melalui pengembangan industri (industrial linkage). Kawasan II Kabupaten Bireuen Kawasan ini terdiri dari Kecamatan Pesangan. 5. Mengarahkan arus pergerakan (migrasi) penduduk ke daerah lambat berkembang untuk mengangkat potensi yang dimiliki atau membuka lahan (program transmigrasi. serta menciptakan daya tarik agar berbagai kegiatan bermunculan atau terangsang untuk tumbuh. PIR dan HTI). Kuta Baro. 4. B. Mengembangkan industri yang berskala kecil (home industri). 4. Mengarahkan arus pergerakan (migrasi) penduduk ke daerah lambat berkembang untuk mengangkat potensi yang dimiliki atau membuka lahan (program transmigrasi. Memberi peluang bagi masyarakat di daerah terbelakang untuk dalam meningkatkan kesejahteraan melalui keikutsertaannya pengembangan budidaya pertanian yang bernilai komersial. 3. Mengembangkan pariwisata berupa wisata laut/bahari dan wisata budaya/ sejarah. VI-10 . C. 3. Jempa. 2. Meningkatkan dan mendayagunakan sumber daya alam yang dimiliki (pertanian tanaman pangan). Mesjid Raya. 2. Menciptakan peluang-peluang pertumbuhan melalui stimulan berupa penyediaan fasilitas pelayanan. Meningkatkan dan mendayagunakan sumber daya alam yang dimiliki (pertanian tanaman pangan). Indra Puri dan Seulimeum. Kawasan II Kabupaten Aceh Besar Kawasan ini terdiri dari Kecamatan Darussalam. 6. 2. pemasaran produk industri serta mobilitas komoditas/barang dan orang. Menciptakan peluang-peluang pertumbuhan melalui stimulan berupa penyediaan fasilitas pelayanan. Memberi peluang bagi masyarakat di daerah terbelakang untuk dalam meningkatkan kesejahteraan melalui keikutsertaannya pengembangan budidaya pertanian yang bernilai komersial. Pedada dan Samalanga.

6. 2. 2. pemasaran produk industri serta mobilitas komoditas/barang dan orang. Reboisasi atau penghutanan kembali. 6. 5. Padang Tiji. Kawasan III Kabupaten Aceh Tengah Kawasan ini terdiri dari Kecamatan Silih Nara. 4. Pengembangan kawasan peternakan. Pengembangan kawasan pertanian tanaman pangan. 2.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 5. 5. D. Kawasan III Kabupaten Aceh Barat Kawasan ini terdiri dari Kecamatan Kaway XVI. Kawasan III Kabupaten Pidie Kawasan ini terdiri dari Kecamatan Batee. dan Waela Barat Strategi penanganannya dengan cara: 1. E. Pengembangan kawasan pertanian tanaman pangan. Reboisasi atau penghutanan kembali. Ketol. 4. Arongan Lambalek. Pengembangan kawasan peternakan. F. Pengembangan Hutan Tanaman Industri (HTI) dan Perkebunan Inti Rakyat (PIR). palawija dan buahbuahan. Mengembangkan pariwisata alam. 3. Kota Sigli dan Pidie. 6. 3. Mengembangkan industri yang berskala kecil (home industri). VI-11 . Eksploitasi dan pengembangan kawasan pertambangan/ penggalian. palawija dan buahbuahan. 3. dan Lut Tawar. Pengembangan Hutan Tanaman Industri (HTI) dan Perkebunan Inti Rakyat (PIR). Pengembangan Hutan Tanaman Industri (HTI) dan Perkebunan Inti Rakyat (PIR). Muara Tiga. Mengembangkan pariwisata alam. Reboisasi atau penghutanan kembali. Strategi penanganannya dengan cara: 1. Eksploitasi dan pengembangan kawasan pertambangan/ penggalian. Mengoptimalkan kedudukan strategisnya sebagai pintu gerbang atau titik sentuh interaksi ekonomi wilayah melalui pengembangan industri (industrial linkage). Pengembangan kawasan peternakan. Strategi penanganannya dengan cara: 1.

Eksploitasi dan pengembangan kawasan pertambangan/ penggalian. 6.Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya 4.2 Peta Rencana Pengembangan Periode II.8 “Program Pengembangan Sektoral dan Peluang Investasi Kota Sabang Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh-Sabang dan Sekitarnya”. Strategi penanganannya dengan cara: 1.1 Peta Rencana Pengembangan Periode I dan Gambar 6. Mengembangkan pariwisata alam. dan Sampoi Niet. Eksploitasi dan pengembangan kawasan pertambangan/ penggalian. Pengembangan kawasan pertanian tanaman pangan.2.9 “Program Pengembangan Infrastruktur Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh Sabang dan Sekitarnya”. palawija dan buahbuahan. Reboisasi atau penghutanan kembali.2 Program Pengembangan Infrastruktur Untuk program pengembangan Infrastruktur dapat dilihat dalam Tabel 6. Tenom. 6.2. 5. G.2 6. Mengembangkan pariwisata alam. palawija dan buahbuahan. 4. Kawasan III Kabupaten Aceh Jaya Kawasan ini terdiri dari Kecamatan Krueng Sabee. VI-12 .1 s/d 6. 6. Pengembangan kawasan pertanian tanaman pangan. 2. Pengembangan kawasan peternakan. 3. 5. Pengembangan Hutan Tanaman Industri (HTI) dan Perkebunan Inti Rakyat (PIR). 6. Untuk lebih jelasnya mengenai Rencana Pengembangan Berdasarkan Periode dapat dilihat pada Gambar 6.1 Program Pengembangan Program Pengembangan Ekonomi Untuk program pengembangan ekonomi dapat dilihat dalam Tabel 6.

Laporan Akhir Studi Integrasi Pengembangan Banda Aceh – Sabang dan Sekitarnya Hal 15-23 Tabel 61-69 VI-13 .

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->