Anda di halaman 1dari 3

III.

LOKALISASI TAKTIL

1. Tujuan percobaan

Memahami serta mengetahui kepekaan saraf peraba dengan melokalisir tempat yang ditusukkan
ke berbagai tempat.

2. Dasar teori

Setiap neuron sensorik berespons terhadap informasi sensorik hanya dalam daerah terbatas di
permukaan kulit sekitarnya; daerah ini dikenal sebagai lapangan reseptif (receptive field).
Ukuran lapangan reseptif bervariasi berbanding terbalik dengan kepadatan reseptor di daerah
tersebut; semkin dekat penempatan reseptor jenis tertentu, semakin kecil daerah kulit yang
dipantau oleh reseptor tersebut. Semakin kecil lapangan reseptif di suatu daerah, semakin besar
ketajaman atau kemampuan diskriminatif. Representasi korteks atas berbagai bagian tubuh yang
tampak terdistorsi pada homunculus sensorik berkaitan erat dengan kepadatan persarafan; lebih
banyak permukaan korteks yang dijatahkan untuk menerima masukan sensorik dari daerah
dengan lapangan reseptif kecil dan dengan demikian kemampuan diskriminatif taktil daerah
tersebut juga lebih besar.

Selain kepadatan reseptor, faktor inhibisi lateral juga mempengaruhi ketajaman. Dimana
lapangan resptif di bawah bagian tengah ujung pensil tempat rangsangan paling kuat segera
terangsang, tetapi lapangan reseptif disekitarnya juga terangsang , walaupun dengan tingkat yang
lebih rendah karena lapangan-lapangan tersebut tidak terlalu terdistorsi. Apabila informasi dari
serat-serat aferen yang terangsang secara marginal di bagian tepi daerah rangsangan ini sampai
ke korteks, lokalisasi ujung pinsil tersebut akan kabur. Untuk mempermudah penentuan
lokalisasi dan mempertajam kontras, di dalam SSP terjadi inhibisi lateral. Jalur sinyal yang
paling kuat diaktifkan yang berasal dari pusat rangsangan menghambat jalur-jalur yang kurang
terangsang yang berasal dari daerah sekitar pusat rangsangan . Hal ini terjadi melalui berbagai
antarneuron inhibitorik yang berjalan secara lateral antara serat-serat asendens yang
mempersarafi lapangan reseptif yang berdekatan .

3. Alat yang digunakan

Pensil yang tumpul ujungnya, spidol, dan penggaris.

4. Cara kerja
1. Menutup mata orang percobaan dan tekankan ujung pensil pada suatu titik di kulit ujung
jarinya.

2. Menyuruh orang percobaan melokalisasi tempat yang baru dirangsang tadi dengan ujung
sebuah pensil pula.

3. Menetapkan jaraj antara titik rangsang dan titik yang ditunjuk.

4. Mengulangi percobaan ini sampai 5 kali dan tentukan jarak rata-rata untuk kulit ujung jari,
telapak tangan, lengan bawah, lengan atas, dan tengkuk.

5. Data hasil pengamatan

Ujung jari Telapak Lengan Lengan atas tengkuk


tangan bawah

1 0,3 0,5 2 0 0

2 0,5 0,3 3,5 2 1

3 0,3 0,2 1,8 2 1

4 0,9 1,5 0 0 0

5 0 0,5 2,8 1 2

Rata-rata 0,4 0,6 2,02 1 0,8

6. Analisis data

Reseptor di tempat perangsangan yang paling intensif mengalami pengaktifan yang paling kuat.
Reseptor-reseptor di sekitarnya juga diaktifkan, tetapi dengan kekuatan yang lebih kecil. Jalur
reseptor yang mengalami pengaktifan yang paling kuat menghambat penyaluran impuls di jalur-
jalur yang kurang mengalami pengaktifan melalui proses inhibisi lateral. Proses ini
mempermudah penentuan lokasi stimulasi.

7. Kesimpulan

Apabila informasi dari serat-serat aferen yang terangsang secara marginal di bagian tepi daerah
rangsangan ini sampai ke korteks, lokalisasi ujung pinsil tersebut akan kabur. Untuk
mempermudah penentuan lokalisasi dan mempertajam kontras, di dalam SSP terjadi inhibisi
lateral.