Anda di halaman 1dari 49

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Perubahan tidak dapat dielakkan dalam kehidupan manusia. Perubahan mulai disadari
menjadi bagian yang penting dari suatu organisasi diawali sekitar 40 tahun yang lalu.
Dimulai oleh dunia usaha yang lebih dulu menyadari pentingnya perubahan bagi
peningkatan kualitas produksi yang dihasilkan. Berbagai upaya dan pendekatan telah
dilakukan untuk memecahkan masalah yang timbul akibat adanya perubahan.
Terjadi perubahan besar - besaran di dunia bisnis dari sektor komputer sampai jasa
keuangan, dari sektor telekomunikasi sampai layanan kesehatan. Saat ini banyak organisasi
sepakat bahwa kehidupan berorganisasi semakin menjadi tidak pasti, seiring dengan langkah
perusahaan yang makin terpacu dan masa depan menjadi makin sulit diprediksi. Namun
demikian semua sepakat perubahan semakin cepat terjadi. Dunia bisnis sedang dan akan
terus mengalami perubahan yang makin cepat, walau arah perubahan tidak mudah diprediksi.
Walhasil para manager dan pembuat keputusan perlu lebih memahami kemana angin
perusahaan bertiup, karena setiap waktu dapat menentukan hidup matinya perusahaan.
Perubahan mempunyai manfaat bagi kelangsungan hidup suatu organisasi, tanpa
adanya perubahan maka dapat dipastikan bahwa usia organisasi tidak akan bertahan lama.
Perubahan bertujuan agar organisasi tidak menjadi statis melainkan tetap dinamis dalam
menghadapi perkembangan jaman, kemajuan teknologi adalah peningkatan pola perubahan
organisasi menuju perkembangan yang berkualitas

B. Rumusan Masalah
Melihat pentingnya fungsi manajemen perubahan, artinya memahami dan menerapkan
strategi yang diperlukan dalam menghadapi perubahan dan perkembangan kehidupan baik
dari sisi kultur, social maupun lingkungan sebagai tempat sebuah organisasi hidup dan
berinteraksi, maka dalam makalah ini, diantaranya akan membahas mengenai:
1. Definisi Perubahan dan Manajemen Perubahan
2. Mazhab-mazhab Dasar Teori Perubahan,
3. Tipologi Perubahan,

1
4. Pendekatan manajemen perubahan untuk mencapai tujuan: Perubahan Terencana,
Strategi Perubahan dan Organisasi Pembelajar,
5. Mengelola Perubahan Besar,
6. Membuat Program Perubahan,
7. Kegagalan Perubahan,
8. Dimensi Manusia dalam Perubahan,
9. Budaya Organisasi,
10. Kepemimpinan dalam Masa perubahan.

2
BAB II
PEMBAHASAN

A. Definisi Perubahan dan Manajemen Perubahan


1. Definisi Perubahan
Jeff Davidson menjelaskan bahwa perubahan merujuk pada sebuah terjadinya sesuatu
yang berbeda dengan sebelumnya. Perubahan bisa juga bermakna melakukan hal-hal
dengan cara baru, mengikuti jalur baru, mengadopsi teknologi baru, memasang sistem
baru, mengikuti prosedur-prosedur manajemen baru, penggabungan (merging),
melakukan reorganisasi, atau terjadinya peristiwa yang bersifat mengganggu (disruptive)
yang sangat signifikan. Rumusan perubahan yang diungkapkan oleh Davidson tersebut,
bahwa perubahan organisasi termasuk lembaga pendidikan tinggi bisa terjadi di berbagai
aspek kehidupan organisasi (Davidson,2005:3).
Michel Beer (2000: 452) menyatakan berubah itu adalah memilih tindakan yang
berbeda dari sebelumnya, perbedaan itulah yang menghasilkan sustu perubahan. Jika
pilihan hasilnya sama dengan yang sebelumnya berarti akan memperkuat status quo yang
ada. Selanjutnya Winardi (2005: 2) menyatakan, bahwa perubahan organisasi adalah
tindakan beralihnya sesuatu organisasi dari kondisi yang berlaku kini menuju ke kondisi
masa yang akan dating menurut yang di inginkan guna meningkatkan efektivitasnya.
Sejalan dengan itu Anne Maria (1998: 209) berpendapat, bahwa perubahan organisasi
adalah suatu tindakan menyusun kembali komponen-komponen organisasi untuk
meningkatkan efisiensi dan efektifitas organisasi. Mengingat begitu pentingnya
perubahan dalam lingkungan yang bergerak cepat sudah saatnya organisasi tidak
menunda perubahan, penundaan berarti akan menghadapkan organisasi pada proses
kemunduran.
Potts dan LaMarsh melihat bahwa perubahan merupakan pergeseran dari keadaan
sekarang suatu organisasi menuju keadaan yang diinginkan di masa depan. Perubahan
dari keadaan sekarang tersebut dilihat dari sudut struktur, proses, orang dan budaya.
Perubahan lembaga menurut Potts dan LaMarsh dibatasi pada aspek struktur organisasi,
proses, orang dan budaya organisasi (Potts, 2004:36).

3
Menurut Hussey, faktor pendorong terjadinya perubahan adalah perubahan
teknologi yang terus meningkat, persaingan semakin intensif dan menjadi lebih global,
pelanggan semakin banyak tuntutan, profil demografis negara berubah, privatisasi bisnis
milik masyarakat berlanjut dan stakeholders minta lebih banyak nilai (Hussey, 2000:6).

2. Definisi Manajemen Perubahan


Manajemen Perubahan adalah upaya yang dilakukan untuk mengelola akibat-akibat yang
ditimbulkan karena terjadinya perubahan dalam organisasi. Perubahan dapat terjadi
karena sebab-sebab yang berasal dari dalam maupun dari luar organisasi tersebut
Manajemen perubahan merupakan suatu proses secara sistematis dalam
menerapkan pengetahuan, sarana dan sumber daya yang diperlukan untuk mempengaruhi
perubahan pada orang yang akan terkena dampak dari perubahan tesebut. (Wibowo,
2006:36).

B. Mazhab-mazhab Dasar Teori Perubahan


Teori dan praktek manajemen perubahan melibatkan banyak disiplin serta tradisi ilmu – ilmu
sosial. Managemen Perubahan bukanlah suatu disiplin ilmu terpisah dengan batasan-batasan
kaku yang terdefinisikan dengan jelas.
Masalahnya kemudian semakin dipersulit lagi karena kesalingterkaitan ilmu-ilmu
sosial itu sendiri. Misalnya, teori pembelajaran, yang membantu kita memahami perilaku
mereka yang mengelola perubahan, tidak dapat dilepaskan sepenuhnya tanpa kita mengacu
ilmu psikologi.
Ada tiga mazhab pemikiran sebagai pembentuk fondasi untuk bersandarnya teori-teori
managemen:
1. Mazhab Perspektif Individual
Pedukung mazhab ini dibagi menjadi dua kelompok yaitu :
a. Psikolog Behavioris
Memandang perilaku sebagai hasil interaksi seseorang dengan lingkungannya. Bagi
Behavioris, semua perilaku dipelajarai dan dalam mewujudkan perubahan organisasi
dengan cara mengubah stimuli eksternal yang mampu mempengaruhi individu.

4
b. Gestalt-Field
Meyakini bahwa penjelasan itu belum mencakup konsepnya secara utuh. Mereka
menyatakan bahwa perilaku seseorang merupakan produk lingkungan dan penalaran
sedang pembelajaran merupakan suatu proses perolehan atau perubahan wawasan,
pandangan, ekspektasi atau pola pemikiran. Perilaku bukan sekedar produk stimuli
eksternal, namun lebih bisa dijelaskan dari cara individu memakai penalarannya
untuk menginterprestasikan stimuli.
Kedua kelompok di atas terbukti sangat berpengaruh dalam literatur managemen
perubahan; bahkan sejumlah penulis menyarankan penggunaan kedua teori tersebut
secara berurutan.
2. Mazhab Dinamika Kelompok
Mazhab ini memiliki sejarah sangat panjang dan menekankan pada pencapaian perubahan
organisasi melalui team atau kelompok kerja, ketimbang pada individu. Menurut Lewin,
bahwa orang-orang dalam organisasi bekerja dalam kelompok, maka perilaku individual
bisa dimodivikasi atau diubah dalam kaitannya dengan praktek-praktek dan norma
kelompok.
Lewin menyatakan bahwa perilaku kelompok merupakan rangkaian rumit
interaksi simbolik dan daya-daya kekuatan yang tidak hanya mempengaruhi struktur
kelompok, namun juga mampu mengubah perilaku individu. Karenanya, perilaku
individu merupakan fungsi dari lingkungan kelompok atau medan dari mana tercipta
kekuatan dan ketegangan yang bersumber dari tekanan kelompok pada setiap
anggotanya.
3. Mazhab Sistem Terbuka
Menurut Mazab Sistem Terbuka, organisasi terdiri dari pelbagai subs istem yang
saling berkaitan.
Perubahan salah satu sitemnya berdampak pada bagian lain dalam sistem,
akhirnya pada kinerja keseluruhan. Pendekatan perubahan Mazab Sistem Terbuka
didasarkan pada metoda diskripsi dan evaluasi pel bagai sub sistem.
Organisasi dipandang sebagai sistem “terbuka” dijelaskan dalam dua sudut pandang
yaitu:
a. Pertama Organisasi terbuka dan berorientasi dengan lingkungan eksternalnya

5
b. Kedua Organisasi terbuka secara internal saling berkaitan satu sama lain
Tujuan pendekatan Sistem Terbuka adalah untuk menata fungsi suatu bisnis
sedemikian rupa melalui koordinasi dan saling ketergantungan lini-lini yang didefinisikan
dengan jelas.
Sistem utama organisasi menurut Miller ada 4 sub :
a. Sub-sistem tujuan dan nilai organisasi :
Organisasi memastikan tujuan dan nilainya selaras tidak hanya antara keduanya
namun dengan lingkungan eksternal dan internal.
b. Sub-sistem teknis:
Merupakan kombinasi spesifik dari pengetahuan, tekhnik dan tekhnologi organisasi
dapat berfungsi. Keselarasan dan kelayakan kombinasi kaitannya dengan tuntutan
spesifik organisasi
c. Sub-sistem psikologi:
Tersusun dari relasi peran, nilai – nilai dan norma yang mengikat orang menjadi satu
dan membuat masyarakat miniatur tertentu, dipengaruhi lingkungan organisasi. Jika
sub sistem psikologi lemah, maka akan terpecah belah.
d. Sub-sistem manajerial :
Menjangkau seluruh organisasi, menghubungkan dengan lingkungan, menentukan
nilai, mengembangkan rencana strategis dan operasional secara utuh, merancang
struktur menerapkan proses kontrol.
Sub-sistem ini yang bertanggung jawab mengarahkan organisasi dan
memastikan tercapainya tujuan.

Perubahan menurut Burke dipengaruhi oleh 3 hal :


1. Sub sistem saling bergantung. Organisasi tanpa mengindahkan ketergantungan
terhadap keseluruhan organisasi, maka hasilnya kemungkinan besar tidak akan
optimal.
2. Pelatihan sebagai mekanisme perubahan tidak akan berhasil tanpa dukungan
mekanisme lainnya. Seperti dinyatakan Burke “Walau pelatihan mampu membawa
perubahan individual pada kelompok kecil namun tidak cukup bukti bahwa upaya -
upaya untuk mengubah individu pada akhirnya mampu mengubah organisasi”.

6
3. Supaya sukses, organisasi mesti membuka sumbat dan mengarahkan energi serta
bakat para karyawannya. Lantaran mengubah pula norma – norma, sitem imbalan dan
struktur pekerjaan, maka harus dengan pendekatan perspektif organisasional, tidak
sekedar perspektif individu dan kelompok.
Butler mengatakan bahwa “Sistem sosial adalah entitas amat dinamis dan kompleks
yang sulit didesskripsikan dan dianalisa, maka kita bisa saja mudah tersesat dalam
upaya memilah-milahkan hubungan sebab - akibatnya”

C. Tipologi Perubahan
1. Pemicu Perubahan
Perusahaan makin berorientasi pada pelanggan dan pertumbuhan, maka makin bergerak
cepat dan menggelobal. Champy dan Nohria dari AS menyebutkan 3 pemicu utama yang
menggerakkan perubahan :
a. Tehnologi : Khususnya TI, yang menstranformasi bisnis yang sedemikian dramatis.
b. Pemerintah : Peninjauan ulang dalam bisnis, hampir semua pemerintah di seluruh
dunia menggerakkan deregulasi, privatisasi dan perdagangan bebas.
c. Globalisasi : Banyak perusahaan di seluruh dunia bersaing men-deliver layanan yang
sama, di mana saja, kapan saja dengan harga yang kompentitif pada organisasi dan
perusahaan agar mampu menata diri dengan cara radikal.

Hussey mengidentifikasi “persaingan” konsumen makin menuntut, kecepatan


teknologi menjadi usang dan tekanan untuk men-deliver value bagi pemegang saham
sebagai pemicu perubahan berjangka panjang. Daya penggerak yang sama mengubah
karakteristik baik organisasi bisnis maupun organisasi publik untuk komparasi pelbagai
respon organisasi terhadap perubahan.
Menurut Champy dan Nohria, organisasi bisnis bertransformasi ke bentuk baru
berkat persaingan global, terobosan teknologi, menunjukkan ciri – ciri sebagai berikut:
a. Berbasis informasi.
b. Makin terdesentralisir, makin terjalin lewat teknologi.
c. Cepat beradaptasi dan sangat lincah.
d. Kreatif dan kolaboratif dengan struktur berbasis tim.

7
e. Stafnya lebih banyak diwarnai pekerja pakar.
f. Swakendali, prinsip kerja dan kepercayaan nyata
Jenis – jenis Perubahan Sifat – sifat perubahan organisasi ada 3 jenis menurut
Grundy:
a. Perubahan sebagai, “Smooth incremental change”
Perubahan ini terjadi secara lambat, sistematis dan dapat diprekdisikan.
Smooth incremental change mencakup perubahan yang berlangsung pada kecepatan
konstan.
b. Perubahan sebagai, “Bumpy incremental change,“ sebagai periode relatif, tenang di
sela percepatan gerak perubahan. Perubahan ini mencakup perubahan lingkungan
organisasi, bersumber dari perubahan internal seperti tuntutan peningkatan efisiensi
dan perbaikan metode kerja. Contoh: Reorganisasi secara periodik dilakukan
perusahaan.
c. Perubahan sebagai, “Discontinuous change,“ Perubahan yang ditandai pergeseran
cepat atas strategi, struktur atau budaya. Contoh: Privatisasi sektor strategis yang
dikuasai negara yaitu privatisasi sektor telekomunikasi.

Konvergensi dan pergolakan perusahaan penggambaran perubahan ala Tushman,


Newman, Romanelli, walau mirip dengan Grundy, didasarkan pada penelitian berbagai
perusahaan.
Tushman dkk. mengajukan dua jenis converging change:
a. Penyetelan atau fine tuning.
b. Penyesuaian inkremental atau incremental adaptation

2. Tujuan Perubahan
Perubahan itu bertujuan menjaga kecocokan antara strategi, struktur, proses
organisasional. Penyetelan atau fine tuning uintuk memperbaiki aktifitas yang berjalan
baik, Penyesuaian inkremental sebagai respon atas pergeseran kecil lingkungan di mana
perusahaan beroperasi.
Kebutuhan discontinuous change timbul karena faktor sebagai berikut:

8
1. Fenomena diskontinuitas industri, perubahan drastis situasi hukum politik yang
mengubah sifat dan aturan persaingan. Hal ini mencakup deregulasi, subsitusi,
teknologi produk, subsitusi teknologi proses, ekonomi secara nyata. Contoh: krisis
minyak.
2. Pergeseran daur hidup. Perubahan strategi dari peluncuran produk baru hingga tahap
penguasaan pasar.

Perubahan sistem yang bersifat revolusioner lebih cepat ketimbang perubahan


inkremental dalam sistem, hal ini mencakup sebagai berikut:
1. Reformasi misi dan nilai – nilai inti – perumusan ulang misi perubahan.
2. Pergeseran kekuasaan dan status – merefleksikan pergeseran persaingan dan alokasi
sumber daya.
3. Reorganisasi – strategi memerlukan modifikasi struktur, sistem dan prosedur,
perubahan bentuk organisasi.
4. Revisi terhadap pola interaksi – pembaharuan prosedur arus kerja, jaringan
komunikasi, pola pengambilan keputusan.
5. Eksekutif baru – biasanya dari luar perusahaan.

Frame breaking change sebagai perubahan revolusioner karena sifat


perubahannya menuntut perumusan keseluruhan perusahaan. Alasan dibalik
implementasi frame breaking change:
1. Sinergi – semua perusahaan bergerak serentak.
2. Kantong resistensi – peluang berkembang dan memperkuat diri apabila frame
breaking change berjalan lambat.
3. Kebutuhan perubahan yang dibatasi – apabila hambatan diperlonggar, perubahan
menjadi mode.
4. Resiko dan ketidak pastian - semakin lama waktu implementasi berlangsung
ketidakpastian dan ketidak stabilan.

Planned change dan Emergent change, perusahaan berupaya menjaga


keseimbangan antara daya kekuatan pendorong perubahan dengan pendorong stabilitas.

9
Jika perusahaan mampu merespon kebutuhan secara berkesinambungan, tak perlu
mengalami pergolakan secara periodik.
Relevansi isyarat ditentukan bukan oleh aktifitas kompetitief, namun oleh konstruk
paradigma, fenomena penyimpangan strategis akan terjadi secara perlahan, tidak begitu
kentara yaitu dimana strategi perusahaan akan tidak memadai menghadapi pelbagai tuntunan
lingkungan. Perubahan perencana dan Emergent change tidak bisa dibedakan secara tajam.
Komparasi berbagai permodelan perubahan dikaitkan dengan daya pendorong perubahan
lingkungan.
3. Perubahan Terprediksi
Daur perkembangan dan aktifitas merupakan bagian dalam kehidupan, konsep daur hidup
organisasi dipakai untuk menggambarkan perusahaan ketika tumbuh dan berkembang
ditinjau dari aspek ukuran dan kedewasaan perusahaan.
Menurut Greiner aktifitas perusahaan melalui 5 tahapan yang masing – masing
merupakan tahap evolusi dan revolusi dilengkapi oleh kategorisasi Clarke mengenai
karakteristik dan masa krisis setiap tahap pertumbuhan.
a. Tahap Entrepreneurial
Meredam pertumbuhan dan tetap menjadi kecil resikonya tak mampu bersaing dan
merekrut manajemen professional.
b. Tahap Kolektif
Organisasi makin mantap, tugas – tugas internal dialokasikan serta pemegang
wewenang untuk mengerjakan yang makin jelas.
c. Tahap Formalisasi
Menurut keputusan strategis dan mengimplementasikan kebijakan tugas manajemen
menengah yang menjalankan dan mengawasi keputusan operasional.
d. Tingkat Globalisasi
Mengidentivikasi situasi perusahaan, membantu para manajer merencanakan
perubahan yang diperlukan dan memahami perubahan. Perusahaan perlu
mengembangkan cara untuk merealisasikan perubahan dari satu tahap ke tahap
berikutnya.

10
Diagnosa Situasi Perubahan Menurut Pettigren dan Whipp dalam laporan
penelitian perusahaan Inggris ada 4 sektor industri yaitu:
a. Sukses bersaing.
b. Manajemen perubahan strategis.
c. Operasi harus mempertimbangkan proses yang tak pasti.
d. Emergent
Model Greiner tentang daur hidup perusahaan untuk mengetahui saat kapan
perubahan organisasi menghasilkan kesepakatan rencana perusahaan. Mencari Break
Point. Strebel mengajukan model perilaku industri mirip dengan model Greiner tentang
konsep daur perilaku organisasi. Jika Greiner mengaitkan modelnya pada perubahan
struktur dan manajemen organisasi, Strebel mengaitkan modelnya pada kompetitief
perusahaan. Daur perilaku kompetitief evolussioner mengenalkan ide breakpoint yaitu
periode dimana perusahaan harus merubah strategi untuk merespon perubahan perilaku
pesaing.
Daur perilaku kompetitief mencakup 2 tahapan utama:
a. Tahapan inovasi ketika seseorang menemukan peluang bisnis baru.
b. Pemusatan, persaingan memotong biaya dan berkonsolidasi sehingga keuntungan
merosot dari pemotongan biaya.
Daur kompetitief menunjukkan ada 2 tipe breakponit:
a. Divergent Breakpont yang terkait dengan peningkatan tajam keberagaman jenis
tawaran kompetitief dengan penekanan bagaimana memberi lebih banyak value bagi
pelanggan.
b. Convergent Breakpoint yang terkait dengan perbaikan tajam dalam sistem dan proses
dalam men-deliver tawaran, jadi mendorong deliverid cost yang lebih rendah
Sejumlah indikator umum untuk memicu breakpoint:
a. Kompetitor : Convergence muncul berbagai produk jasa dan image makin mirip.
b. Konsumen : perbedaan produk dianggap semu dan segmentasi pasar mulai terpecah.
c. Distributor : daya tawar industri kerap bergeser kepada distributor yang mengadu
domba pelaku persaingan
d. Pemasok : tak dapat menyediakaan keunggulan kompetitief, karena setiap orang tahu
bagaimana memakai input mereka

11
Divergen lebih sulit diantisipasi lantaran didasarkan pada produk yang belum ada.
Namun jika faktor berikut telah ada maka industri telah siap menerima produk baru yang
memisahkan dengan masa lalu, yaitu:
a. Pelanggan : Pasar makin jenuh diiringi kemerosotan pertrumbuhan dan
ketidak puasan konsumen.
b. Pesaing baru : keresahan pelanggan mengundang pelaku baru
3. Kompetitor : penurunan laba memaksa pelaku persaingan bereksperimen dengan.
c. Tawaran baru atau mencari keuntungan di bidang lain.
d. Distributor : mereka tertinggal karena harus beradaptasi dengan tawaran baru.

4. Tipe perubahan
Tipe perubahan terdiri dari 3 tipe yang berbeda, dimana setiap tipe memerlukan strategi
manajemen perubahan yang berbeda pula. Tiga macam perubahan tersebut adalah:
a. Perubahan Rutin, dimana telah direncanakan dan dibangun melalui proses organisasi;
b. Perubahan Peningkatan, yang mencakup keuntungan atau nilai yang telah dicapai
organisasi;
c. Perubahan Inovatif, yang mencakup cara bagaimana organisasi memberikan
pelayanannya.
Tidak ada satupun pendekatan yang sesuai untuk Manajemen Perubahan.
Metoda-metoda yang digunakan untuk komunikasi, kepemimpinan, dan koordinasi
kegiatan harus disesuaikan dalam menemukan kebutuhan masing-masing situasi
perubahan.

D. Pendekatan Manajemen Perubahan untuk Mencapai Tujuan


1. Perubahan Terencana
Perubahan terencana merupakan istilah yang pertama kali diperkenalkan oleh Kurt Lewin
untuk membedakan perubahan yang sengaja digerakkan dan direncanakan organisasi
dengan perubahan yang berlangsung tidak disengaja.

12
Menurut French dan Bell : Pengembangan Organisasi (PO) merupakan strategi
perbaikan organisasi. PO telah menjelma menjadi kerangka terpadu teori dan praktek
serta mampu memecahkan masalah yang dihadapi.
Prinsisp-prinsip dasar PO ialah sperangkat nilai, asumsi dan etika yang menekan
pada orientasi kemanusiaan dan komitmen efektifitas organisasi.
Ada 4 nilai dasar PO :
a. Keyakinan bahwa kebutuhan dan aspirasi manusia merupakan alasan utama
keberadaan organisasi dalam masyarakat.
b. Agen perubahan meyakini bahwa prioritasisasi organisasi bagian syah budaya
organisasi.
c. Agen perubahan berkomitmen meningkatkan efektivitas organisasi.
d. PO memberi nilai tinggi pada demokratisasi organisasi melalui kesetaraan.

Ada 5 nilai adopsi untuk menerapkan 4 nilai dasar menurut Hurley dkk:
a. Memberdayakan karyawan untuk bertindak.
b. Menciptakan keterbukaan dalam komunikasi.
c. Memfasilitasi rasa-memiliki pada proses perubahan dan hasilnya.
d. Meningkatkan budaya kerja sama.
e. Meningkatkan pembelajaran yang berkesinambungan

Lewin merupakan seorang pejuang kemanusiaan yang meninggal pada usia muda
yang meyakini kekuatan demokrasi untuk meningkatkan hidup manusia. Lewin
berkeyakinan bahwa dengan menyelesaikan konflik sosial, baik dalam bidang religius,
ras, pernikahan ataupun industri, maka kondisi manusia dapat ditingkatkan.
Lewin berupaya memahami dan menjelaskan saling ketergantungan atara individu
dengan kelompok, serta daya-daya kekuatan yang menjaga status quo kelompok. Daya-
daya ini tidak hanya mempengaruhi struktur kelompok tapi juga mengubah perilaku
individu.
Penelitian Tindakan Nyata (Action Research). Action Research adalah penelitian
dengan tindakan yang bertujuan membuat makin efektif. Action Research merupakan
proses pengumpulan data riset secara sistimatis.

13
Action Research dikelompokkan menjadi 3 :
a. Organisasi ( Manajer senior ).
b. Subyek ( Karyawan dari bagian yang berubah ).
c. Agen Perubahan (Konsultan internal/eksternal).

Ketiga entitas tersebut membentuk komunitas pembelajaran melalui riset untuk dicarikan
solusi masalah organisasi / kelompok.Action Research merupakan proses bercabang dua:
a. Pendekatan menitikberatkan bahwa perubahan butuh tindakan.
b. Tindakan yang berhasil didasarkan pada analisa situasi secara tepat, lalu memilih
yang paling sesuai untuk diterapkan.

Walaupun Action Research telah memperoleh banyak pengikut, namun dalam


penerapannya masih memiliki hambatan yaitu perlunya komitmen baik dari manajeman
maupun subyek perubahan.
Action Research masih diapresiasikan dalam mengelola perubahan dan mengatasi
konflik sosial, tidak terbatas dalam organisasi namun juga dalam masyarakat secara luas.
Model Perubahan Tiga Langkah (menurut Lewin) :
a. Pencairan tingkatan sekarang.
b. Perpindahan ke tingkatan baru.
c. Pembekuan / pemantapan tingkatan baru.

Keyakinan bahwa kemauan dari subyek perubahan merupakan unsur penting baik
dalam membuang perilaku lama, pencairan dan perpindahan ke perilaku baru.
Pencairan dan perpindahan secara garis besar sama dengan Action Research.
Pencairan meliputi upaya memperlemah daya kekuatan membentuk perilaku
organisasi masa kini. Menurut Rubin, pencairan memerlukan bentuk pertemuan
konfrontatip bagi yang terkait dangan perubahan.
Perpindahan mencakup tindakan atas hasil langkah sebelumnya. Tindakan
perpindahan menuju ke situasi yang lebih baik membutuhkan pengembangan perilaku,
nilai – nilai dan sikap – sikap baru melalui perubahan struktur dan proses organisasi.
Pemantapan merupakan langkah terakhir dalam model tiga langkah dan menjadi titik

14
perbedaan dengan Action Research. Pemantapan menciptakan kestabilan dalam
organisasi dan memastikan cara – cara kerja baru yang mencakup proses sosialisasi.
Fase – fase dan Perubahan Terencana, untuk memahami Perubahan Terencana,
tidaklah cukup dengan memahami proses yang mendorong perubahan, namun ada
apresiasi tahap yang dilalui organisasi untuk pindah dari keadaan yang tidak memuaskan
ke masa depan yang diinginkan.
Bullock dan Batten menggambarkan Perubahan Terencana menjadi dua dimensi:
a. Tahap – tahap perubahan : tingkatan keadaan yang dilalui organisasi ketika
menerapkan Perubahan Terencana.
b. Proses – proses perubahan : metode yang dipergunakan untuk menggerakkan
organisasi dari keadaan satu ke lainnya.

Tahap perubahan dan proses perubahan yang menyertainnya:


a. Fase Eksplorasi yaitu Organisasi meninmbang dan memutuskan membuat perubahan
Spesifik dalam operasinya dan mengalokasikan sumber – sumber daya untuk
merencanakan perubahan dalam membantu pemecahan perubahan. Tumbuhnya
kesadaran dan perlunya perubahan guna membantu perencanaan serta penerapan
perubahan.
b. Fase Perencanaan yaitu Proses perubahan yang terkait adalah mengumpulkan
informasi agar dapat ditetapkan diagnosa masalah secara tepat, tujuan perubahan dan
tindakan yang diperlukan guna mencapai tujuan.
c. Fase Tindakan yaitu tahap ini organisasi mengimplementasikan perubahan hasil
perencanaan. Proses perubahan dirancang untuk menggerakkan organisasi dari
keadaan sekarang menuju ke masa depan.
d. Fase Integrasi yaitu tahapan ini segera dimulai begitu perubahan telah sukses
diimplementasikan. Proses perubahan meliputi konsolidasi dan stabilisasi perubahan
guna menguatkan perilaku baru melalui umpan balik dan sistem imbalan serta
mengatur para manajer dan karyawan secara terus - menerus memonitor perubahan
dan upaya – upaya perbaikan.

2. Perubahan Sifat Pengembangan Organisasi

15
Pengembangan organisasi merupakan proses menerapkan pengetahuan, praktek – praktek
ilmu perilaku untuk membantu organisasi dalam meraih efektifitas yang lebih tinggi
Perkembangan khusus dalam perluasan perspektif:
a. Munculnya gerakan Desain Pekerjaan terutama munculnya Teori Sistem Sosio –
Tehnik yang makin menyadari bahwa tidak bisa lagi berkonsentrasi kelompok atau
individu namun menimbang-nimbang sistem lain.
b. Perspektif berskala organisasi telah mendorong praktisi PO memperluas perspektif
mereka dengan mengembangkan budaya organisasi dan meminati konsep
pembelajaran organisasi. Alhasil, pergeseran minat dari pembelajaran kelompok
kepada pembelajaran organisasi hanyalah perluasan alami belaka.
c. Makin meningkatnya penggunaan pendekatan berskala organisasi terhadap perubahan
yang dibarengi dengan intensitas pergolakan dalam lingkungan operasi organisasi,
mendorong praktisi PO mentransformasikan organisasi secara keseluruhan dan tidak
sekedar perubahan pada bagian pokoknya saja.
Dinamika Kelompok dan Perubahan Terncana akan menciptakan dilema bagi para
pendukung PO. Pengembangan organisasi semakain terfokus pada masalah makro, maka
semakin kurang kemampuan pengembangan organisasi merangkul semua individu yang
terkait program perubahannya dan semakin kurang mampu pengembangan organisasi
mempromosikan nilai dasar demokratisnya.

3. Strategi Perubahan
Dalam dunia yang selalu berubah, satu – satunya yang tidak berubah adalah perubahan
itu sendiri. Dewasa ini para manajer menghadapi tekanan dan peluang yang makin
kompleks sekaligus menantang. Meraka harus efisien menggunakan semua sumber daya
dan pada saat yang bersamaan harus harus menemukan cara – cara efektif untuk jangka
panjang. Efektifitas membutuhkan kemampuan beradaptasi terhadap lingkungan yang
berubah – ubah.
Tugas merencanakan, mengimplementasikan dan mengelola perubahan akan tetap
menjadi salah satu tantangan utama para manajer, baik sektor publik maupun swasta.. Di
sektor manufaktur, perbankan, pendidikan dan layanan kesehatan, perubahan adalah
suatu norma.

16
Sengitnya persaingan, privatisasi dan deregulasi di berbagai sektor bisnis dan
industri, telah mendorong perusahaan untuk mengembangkan para karyawan, kesadaran
komersial dan kepedulian pada mutu. Manajer sekarang lebih peduli pada nilai uang,
pengembangan, peluncuran dan pemasaran produk, layanan baru, fleksibelitas desain,
manufaktur atau jasa serta pada isu-isu yang sulut dirumuskan. Konsumen dan Klien
makin vokal dan kritis. Dengan demikian kita membutuhkan manajer yang lebih efektif
dalam dunia yang penuh perubahan.
Makin kita peduli pada pengembangan program perubahan dengan parameter–
parameter pasti dalam hal akuntabilitas, rencana proyek, tonggak kejadian penting, input
satuan tugas, maka makin besar fokus untuk menuntaskan perubahan sesegera mungkin.
Proses penentuan strategi secara eksplisit lazimnya terjadi pada masa perubahan
besar. Proses ini akan lebih efektif bila dibarengi diagnosa yang cermat.
Kualitas diagnosa terhadap kemampuan untuk berubah dapat ditingkatkan dengan
melakukan proses competiteive benchmarking:
(Proses berkesinambungan untuk mengukur produk, jasa dan praktek-praktek terhadap
kompetitor terkuat atau perusahaan-perusahaan yang diakui sebagai pimpinan industri.)
(Proses tanpa henti untuk mengungukur dan memperbaiki produk, layanan dan praktek-
praktek relatif terhadap yang dianggap terbaik di tingkatan dunia.)
Alhasil benchmarking mencakup pula audit komperatif organisasi anda terhadap
perusahaan - perusahaan lainnya.
Brench-marking memungkinkan kita menilai kinerja perusahaan dan menjadi
bagian tak terpisahkan dari fase diagnostik perbaikan kinerja dan perubahan.
Program akuisisi dan merger juga termasuk perubahan besar dalam pengertian tersendiri,
begitu juga dengan implementasi aliansi strategis dan joint venture.
Tiga kondisi yang diperlukan dalam mewujudkan perubahan yang efektif:
a. Kesadaran : para stakeholders memahami dan meyakini visi, strategi dan rencana
implementasi.
b. Kapabilitas : para stakeholders meyakini bahwa mereka mampu meraih ketrampilan
yang dibutuhkan serta mampu menangani dan mengambil keuntungan dari perubahan
tersebut.

17
c. Keikutsertaan : para stakeholders bisa menghargai tugas dan pekerjaan baru serta
peluang untuk berperilaku dengan cara-cara baru ( sikap, ketrampilan, dan cara kerja
baru).
Ketergantungan kemungkinan dalam perubahan adalah:
1. Perubahan bersifat inkremental dan merubah tujuan – tujuan inti organisasi.
2. Perubahan bersifat inkremental dan hanya merubah tujuan – tujuan periferal
organisasi.
3. Perubahan bersifat radikal / besar – besaran dan merubah tujuan – tujuan inti
organisasi.
4. Perubahan bersifat radikal / besar – besaran dan hanya merubah tujuan – tujuan
periferal organisasi.

E. Organisasi Pembelajar
Selama ini para eksekutif perusahaan menganggap sumber daya manusia dan lainnya sebagai
aset berwujud yang dapat dipindah-pindahkan, diganti atau dibuang begitu saja tergantung
tuntutan bisnis.
Dalam ekonomi elektronis, kesuksesan pasar dapat cepat bergerus oleh keunggulan
pengetahuan perusahaan pesaing. Kepemimpinan pasar, ukuran perusahaan, nama yang
terkenal dan struktur tidak lagi memberi garansi bagi kelangsungan perusahaan. Dalam
ekonomi berbasis pengetahuan, perusahaan yang mampu memberikan jawaban pas atas
tuntutan stakeholder dan pelangganlah yang akan sukses.
Jika hanya individu – individu yang melaksanakan pembekajaran maka ketika keluar
meninggalkan organisasi, pembelajaran yang mereka peroleh mungkin juaga akan hilang.
Namun proses pembelajaran yang sudah tercermin pada perubahan prosedur kerja, pola
perilaku, budaya perusahaan akan mendorong terus perubahan berarti pembelajaran telah
“ditangkap”.
1. Perubahan Persepsi atas Perusahaan
Persepsi tentang bagaimana perusahaan dideskripsikan, dirancang dan dikelola telah
mengalami perubahan karena dorongan teknologi, tuntutan pasar dan pergeseran
kompetisi.
Berbagai dimensi perubahan menurut Cara:

18
a. Dari fokus pada bagian-bagian menjadi pandangan holistic.
b. Dari perhatian pada struktur menjadi kepedulian pada proses;
c. Dari perubahan revolusioner menjadi perubahan evolusioner;
d. Dari sains obyektif menjadi pemahaman bagaimana cara kita belajar;
e. Dari herarki menjadi jaringan metafora pengetahuan;
f. Dari kebenaran menjadi deskripsi yang mendekati;
g. Dari dominasi dan kontrol menjadi pendekatan kooperatif.
Van der Erve ( 1994 ) menggambarkan pergeseran paradigma sebagai berikut:
a. Dari kwantifikasi dan kepastian menjadi diferensiasi dan ketidak pastian;
b. Dari bagian-bagian menjadi keseluruhan;
c. Dari organisasi untuk menyelesaikan tugas menjadi organisasi diri untuk mendorong
kreasi;
d. Dari pembelajaran single loop mejadi pembelajara double loop.

Cara memperoleh dukungan dan kesuksesan yang perlu diwujudkan:


a. Menawarkan kerangka pemikiran baru mengenai perusahaan, kinerja dan pasarnya.
b. Menyingkapkan pengetahuan tersirat.
c. Melakukan pembelajaran dengan cara “scoping perception”.
d. Meredam politik destruktif.
e. Mendorong perubahan cepat melalui diferensiasi.

Lima Disiplin bagi Orghanisasi Pembelajar


a. Systems thinking (Pemikiran sistem)
Semua orang mesti belajar bagaimana cara menyikapi segalanya secara holistik
sistematik.
b. Personal Mastery (Penguasaan Personil)
Individu dan profesinya dipandang sebagai faktor yang krusial untuk membawa
keberhasilan organisasi.
c. Model mental, menyangkut pembelajaran bagaimana cara menggali gambaran
internal dunia, untuk dibawa ke permukaan, secara tekun dan cermat menelitinya.

19
d. Membangun visi bersama, menyangkut bagaimana setiap orang berbagi visi tentang
masa depan untuk menghasilkan komitmen yang kokoh dari individu.
e. Pembelajaran tim, tim-tim bukan perseorangan merupakan kunci sukses organisasi
masa depan yang semua individu mesti belajar cara belajardalam kontek tim.

Delapan tahap organisasi ecocycle menurut Hurst :


a. Manajemen strategik.
b. Konsolidasi.
c. Krisis.
d. Kebingungan.
e. Kepemimpinan.
f. Berkarisma.
g. Jaringan kreatif.
h. Pilihan.
i. Inovasi

Faktor - faktor kunci model Hurst:


a. Perubahan terjadi secara berkesinambungan.
b. Gerak kecepatan perubahan bervariasi, terkadang mulus dan linear, terkadang cepat
dan bersifat linear.
c. Pembaharuan memerlukan dikonsruksi. Dalam keterbatasan sumber daya, satu-
satunya cara untuk menciptakan struktur, peluang, kemungkinan baru adalah dengan
membongkar struktur yang saat ini menguasai sumber daya.
d. Stuktur dan proses yang muncul merupakan produk berbagai faktor, termasuk
kendala-kendala yang dipaksakan oleh lingkungan
e. Namun demikian, manusia dalam organisasi merupakan para “aktor” yang sadar diri
dan mampu bertindak rasional.

Secara ringkas argumen inti model ecocycle Hurst adalah bahwa organisasi
melewati krisis dan proses pembaruan melalui tiga tahapan yaitu :
a. Emergent action.

20
b. Rational action.
c. Constained action.

2. Konvergensi dan Organisasi Pembelajar


Jika organisasi ingin meraup manfaat jangka panjang dari pembelajaran yang pasti akan
diperoleh melalui perubahan, maka dibutuhkan proses yang tepat.
Kemampuan menangkap dan bekerja dengan pengetahuan merupakan
kemampuan pokok dalam menciptakan:
a. Basis pengetahuan – menangkap dan mengubah pengetahuan tacit (tersirat) menjadi
pengetahuan explisit (tersurat) dan menciptakan kemudahan akses bagi pengetahuan
ini.
b. Basis pengetahuan kerap diorganisir untuk mencapai:
1) akses terbuka bagi semua orang;
2) pembagian informasi secara efektif – konferensi, rapat dan sebagainya;
3) fokus pada teknologi;
4) integrasi keseluruhan aspek perusahaan;
5) penangkapan, analisa dan pemanggilan informasi pelanggan secara sistematis

3. Pengembangan Kompetensi dalam Manajemen Perubahan


Begitu kita menyadari, kita kita langsung paham akan ketidakmampuan kita, karena itu
disebut sebagai proses munculnya kesadaran.
Proses berikutnya merupakan proses pembangunan ketrampilan yang bergerak
dari ketidak mampuan yang disadari menuju ke kompetisi yang disadari.
Proses yang terakhir merupakan proses pengembangan keahlian melalui praktek lama
dengan sarana pembelajar sistem manajemen kinerja dan mencakup perhatian pada
pengembangan personal dan pembelajaran organisasi.
Pembelajaran lebih lanjut akan menuntut adanya perhatian khusus pada sistem
manajemen kinerja, pendekatan nilai tambah, penilaian kinerja dll. Dalam tahapan ini
ketika keunggulan dalam kinerja telah mampu diwujudkan, kecepatan pembelajaran akan
menurun, maka proses baru perlu diulang lagi.

21
F. Mengelola Perubahan Besar
Reorganisasi, rektrukturisasi dan pengurangan karyawan akan menjadi kecenderungan yang
terus dihadapi para manajer, yang pada akhirnya berdampak besar pada tenaga kerja seperti
pudarnya sistim kerja seumur hidup, tingginya pengangguran, hilangnya keamanan kerja,
berkurangnya ketrampilan kerja yang bersifat tradisional.
Ketrampilan Manajerial Perubahan Organisasi yang Efektif
Secara sederhana kita bisa membagi masalah manajemen perubahan besar menjadi dua
pertanyaan utama, yaitu :
1. “Perubahan apa yang mesti kita terapkan ?”
2. Bagaimana cara kita menerapkannya agar kita bisa sukses?”

Untuk menjawabnya kita butuh ketrampilan khusus guna mendiagnosa kebutuhan


perubahan; mengaudit kinerja; mengembangkan visi perbaikan; menggambarkan atau
merumuskan strategi baru.
Perpaduan ketrampilan manajerial agar proses perubahan bisa efektif, maka
diperlukan:
1. Ketrampilan manajerial apa yang dibutuhkan untuk mendorong perubahan organisasi
secara efektif.
2. Perubahan berpotensi mengganggu dan merusak. Bagaimana orang mengalami
perubahan dan bagaimana cara membantu mereka mengatasi tekanan dari perubahan
besar.

Agar bisa efektif mengelola perubahan, diperlukan kemampuan untuk menciptakan


sintesa antara pekerja, sumber daya, gagasan, peluang dan tuntutan. Maka dalam masa
perubahan, sintesa merupakan kata kunci. Berikut kita akan bahas ketrampilan kunci :
1. Mengelola Transisi : dalam mengelola transisi untuk mencapai efektifitas membutuhkan
pembelajaran dan perubahan yang ditunjukkan dengan lima kriteria di bawah ini:
a. Pembelajaran timbul dari eksplorasi dilema atau kontradiksi (peningkatan mutu).
b. Pembelajaran didasarkan pada pengalaman dan eksperimen personal. Semua orang
akan belajar jika mereka memahami masalah dan diikutsertakan dalam proses
pencarian solusi.

22
c. Pembelajaran bisa didorong hanya dalam suasana yang mendukung pengambilan
resiko, mencoba – coba berbagai hal dan ide baru.
d. Pembelajaran membutuhkan ekspresi dari keyakinan terdalam dan akan melibatkan
konflik.
e. Pembelajaran bisa didorong dengan menghargai nilai – nilai dan gagasan orang,
pengembangan gaya pembelajaran yang mendukung individu dan bukan yang
menghambat diskusi.
2. Menangani Budaya Organisasi : untuk mencapai perubahan tanpa pembelajaran mungkin
bisa dilakukan, namun kemungkinan besar di masa depan akan mendorong orang – orang
bersikap negatif pada perubahan.
3. Budaya Perusahaan : bagian – bagian funsional ditentukan secara tegas. Budaya peran
menekankan pada komitmen tiggi individu pada bagian tertentu. Kekuasaan jabatan
merupakan bentuk kekuasaan yang dominan.
4. Politik Perubahan Organisasi : manajer dapat memilih cara beroperasi dan pilihan itu
menimbulkan kondisi untuk munculnya politik, karena semua orang punya pandangan
yang berbeda – beda terhadap pilihan tersebut. Dunia politik organisasi dipengaruhi
struktur kepentingan, tujuan, kekuasaan dan status yang secara inheren tidak stabil,
berarti pada orde politik tertentu kekuasaan koalisi menjadi tidak relevan.
5. Mengatasi Perubahan Organisasi : dampak perubahan pada orang – orang yang
terpengaruh secara langsung tak terkecuali para manajer yang mesti mejalankan tugas–
tugas baru, mengembangkan ketrampilan baru dan mesti belajar uintuk menghadapi
semua itu.

Pemahaman sederhana tentang bagaimana orang-orang mengalami perubahan dan


cara mengatasi tekanan-tekanan yang timbul dalam perubahan, akan memberi alat bagi
manajer dalam mendukung oarang-orang yang terlibat perubahan.
Mengatasi proses perubahan memberi beban tuntutan pada individu-individu yang terlibat.
Berbagai isue mesti dihadapi baik oleh manajer maupun individu – individu itu sendiri.

23
1. Memulihkan Kembali Harga Diri :
Organisasi yang efektif adalah perusahaan yang melakukan perubahan degan cepat
dimana semua orang, para karyawan dan manajer dapat belajar mengenai bisnis atau
perusahaan, seiring berjalannya proses.
Mencapai perubahan tanpa pembelajaran memang mungkin saja dilakukan,
namun kemungkinan besar di masa datang mendorong orang bersikap negatif pada
perubahan. Hanya jika perusahaan dan orang – orangnya berubah dengan belajar dari
pengalaman perubahan, efektivitas perubahan dapat dicapai sekaligus untuk
dipertahankan.
Karena orang telah mempelajari bisnis melalui perubahan, maka perubahan akan
menjadi lebih efektif. Dengan kondisi ekstensif dan sikap positif terhadap perubahan,
efektifitas organisasi di masa depan lebih terjamin.
2. Mengatasi Perubahan
Begitu perubahan telah mencapai tahap yang kongkrit, mereka mesti belajar mengatasi
perubahan itu.
Perubahan menciptakan kegelisahan, ketidak pastian dan stres, bahkan bagi
mereka pengelola perubahan, walau sepenuhnya mereka komit terhadap perubahan itu.
Gagasan sederhana dan praktis bagi para manajer perubahan adalah dengan melihat
hubungan harga diri, kinerja dan stres, hubungan ini berlaku baik bagi kinerja maupun
harga diri.
3. Siklus Penanganan Masalah
Perubahan yang berdampak besar pada pekerjaan juga akan berdampak pada harga diri
mereka. Sistem, proses dan struktur baru harus dipelajari dan membutuhkan waktu yang
cukup, karena pembelajaran saat orang memperbaiki kinerja mereka, melalui
pembelajaran. Kemajuan terjadi saat sistem baru mulai diberlakukan, modifikasi
diterapkan, hambatan - hambatan dilenyapkan untuik meningkatkan kinerja.
Perubahan bisa memerosotkan harga diri pada orang yang terkena dampaknya
secara langsung, yang pada gilirannya berdampak pada kinerja. Hubungan antara
kepuasan, perasaan nyaman, harga diri dan kinerja walau sedikit tetap berkaitan.

Lima tahap model sederhana dalam penanganan masalah :

24
a. Penyangkalan
Penyangkalan akan kebutuhan perubahan, cenderung untuk menyangkal validitas
gagasan baru, paling tidak pada awalnya merupakan reaksi umum
b. Bertahan
Tahap ini kerap diwarnai dengan perilaku defensif yang memberi waktu dan ruang
agar semua orang dapat menyesuaikan diri dengan perubahan.
c. Pelepasan
Pelepasan merupakan proses persepsi, orang menjadi sadar bahwa perubahan tak
terhindarkan tapi justru diperlukan. Pelepasan biasanya mencakup usaha coba-coba
bereksperimen dan resiko
d. Penyesuaian
Kini proses saling menyesuaikan mulai bersemi. Wajar kalau sistem, prosedur,
struktur dan mesin baru tidak langsung berjalan lancar karena mereka bekerja dengan
standar berbeda dan dengan upaya agar dapat mengatasi perubahan.
Dengan melakukan pemecahan masalah sendiri orang-orang akan mampu
mengembangkan ketrampilan, pemahaman dan keterkaitan yang dibutuhkan sistem
tersebut, dengan demikian sistem dapat berjalan efektif untuk jangka panjang.
e. Internalisasi
Kini pihak-pihak telah berhasil menciptakan sistem, proses dan organisasi baru yang
berkaitan antara karyawan, proses telah dicoba, dimodivikasi dan diterima. Hal ini
merupakan proses kognitif dan orang mulai paham dengan apa yang sedang terjadi,
dan perilaku baru menjadi bagian dari perilaku normal.

G. Membuat Program Perubahan

1. Langkah-langkah Manajemen Perubahan


a. Identifikasi Tipe Perubahan
Ketika anda harus memanaj perubahan, pertama-tama perlu mengidentifikasi tipe
dari perubahan tersebut.
1) Tipe Peningkatan Perubahan

25
Seperti penggunaan waktu secara moderat, ini akan memerlukan waktu untuk
mencapainya, karena kebiasaan buruk dari staf. Untuk mencapai sukses akan
memerlukan manajemen waktu untuk memonitor secara reguler.
2) Tujuan dari Standar :
a) Setiap staf perawat dan bidan harus selalu mencuci tangan sebelum dan
sesudah menyentuh pasen (dewasa maupun anak-anak)
b) Penyebaran penyakit dan infeksi silang akan berkurang dengan tindakan ini
c) Staf akan menerima tanggung jawab klinis dari standar ini
3) Beberapa Pernyataan tujuan yang lebih Spesifik lagi dapat berupa :
Mengurangi infeksi dengan cara staf melakukan cuci tangan

b. Identifikasi Tujuan Perubahan


Tugas kedua adalah mengidentifikasi tujuan-tujuan perubahan. Kemudian
merencanakan tujuan-tujuan tersebut secara jelas dan memberikan batasan antara
waktu dengan perubahan mana yang dapat diterima.

Kesulitan perubahan, adalah upaya lebih lanjut yang harus dimasukkan dalam
perencanaan tujuan. Perencanaan tujuan mengklarifikasi kebutuhan akan situasi dan
meningkatkan ketelitian respon. Ini akan memberikan fleksibilitas yang lebih, dalam
manajemen perubahan. Kejelasan tujuan memberikan arahan dan petunjuk dalam
mengambil keputusan mengenai apa yang harus dilakukan. Dengan membuat
perencanaan untuk mencapai tujuan-tujuan yang spesifik akan mengurangi pemborosan
waktu dan upaya.

2. Tahap-tahap Manajemen Perubahan


Suatu perubahan terjadi melalui tahap-tahapnya. Pertama-tama adanya dorongan dari
dalam (dorongan internal), kemudian ada dorongan dari luar (dorongan eksternal). Untuk
manajemen perubahan perlu diketahui adanya tahapan perubahan. Tahap-tahap
manajemen perubahan ada empat, yaitu:

26
Tahap 1, yang merupakan tahap identifikasi perubahan, diharapkan seseorang dapat
mengenal perubahan apa yang akan dilakukan /terjadi. Dalam tahap ini seseorang atau
kelompok dapat mengenal kebutuhan perubahan dan mengidentifikasi tipe perubahan.
Tahap 2, adalah tahap perencanaan perubahan. Pada tahap ini harus dianalisis
mengenai diagnostik situasional tehnik, pemilihan strategi umum, dan pemilihan. Dalam
proses ini perlu dipertimbangkan adanya factor pendukung sehingga perubahan dapat
terjadi dengan baik.
Tahap 3, merupakan tahap implementasi perubahan dimana terjadi proses pencairan,
perubahan dan pembekuan yang diharapkan. Apabila suatu perubahan sedang terjadi
kemungkinan timbul masalah. Untuk itu perlu dilakukan monitoring perubahan.
Tahap 4, adalah tahap evaluasi dan umpan balik. Untuk melakukan evaluaasi
diperlukan data, oleh karena itu dalam tahap ini dilakukan pengumpulan data dan
evaluasi data tersebut. Hasil evaluasi ini dapat di umpan balik kepada tahap 1 sehingga
memberi dampak pada perubahan yang diinginkan berikutnya.
Suatu perubahan melibatkan perasaan, aksi, perilaku, sikap, nilai-nilai dari orang
yang terlibat dan tipe gaya manajemen yang dibutuhkan. Jika perubahan melibatkan
sebagian besar terhadap perilaku dan sikap mereka, maka akan lebih sulit untuk
merubahnya dan membutuhkan waktu yang lama.
Jika pimpinan manajemen perubahan mengetahui emosi normal yang dicapai, ini
akan lebih mudah untuk memahami dan menghandel emosi secara benar.

27
Gambar berikut ini menunjukkan kejelasan komponen tersebut.

Gambar 1 : TAHAP-TAHAP PERUBAHAN

Dorongan internal Dorongan eksternal


Tahap 1
Identifikasi Perubahan

Mengenal Identifikasi tipe


Kebutuhan Perubahan
Perubahan

Tahap 2
Perencanaan Perubahan

Diagnostik Pemilihan
Situasiona Strategik Pemilihan
l Umum
Technik

Pendukung Tahap 3

Implementasi Perubahan

Pencairan Perubahan Pembekuan/Integrit


as

Tahap 4
Evaluasi & Umpan Balik

Pengumpulan Evaluasi Data


Data &
Umpan Balik Umpan Balik

28
Waktu dan Kesulitan untuk merubah Budaya/Kebiasaan

Kesulitan Perubahan NILAI

SIKAP

GAYA MANAJEMEN

PERILAKU TETAP

AKSI

PERASAAN

Waktu untuk Berubah

Atkinson, P. 1990: Creating Culture Change Bedford. IFS Ltd.

Kempton Bedford ISBN 81-85 789-02-2

Gambar dibawah ini memperlihatkan bahwa jika paserta yang hadir memberikan
dukungan yang cukup, mereka akan dapat menerima perubahan. Mereka tetap
membutuhkan banyak dukungan untuk dapat menerima secara keseluruhan dan
memahami perubahan tersebut ke setiap tindakan dan perilaku normal mereka sendiri.
Gambar ini akan mengilustrasikan proses perubahan lebih baik.
Tanggung jawab terhadap pengelolaan perubahan ini harus mempertimbangkan
perasaan dan emosi orang-orang yang terlibat di dalamnya. Jika hal ini diabaikan atau
tim manajemen perubahan tidak sensitif terhadap hal ini, perubahan tidak akan dapat

29
terjadi sesuai rencana yang telah dibuat. Perubahan dapat menjadi sangat resisten dan
defensif. Seseorang yang memimpin perubahan mungkin harus merubah kinerja
perubahan tersebut dengan maksud untuk memberikan dukungan yang lebih efektif.
Dalam proses perubahan, seorang pemimpin harus berupaya untuk melatih
perubahan terlebih dahulu pada dirinya sendiri. Sehingga terjadi suatu integritas pada
dirinya. Dan perubahan ini akan mempengaruhi terjadinya perubahan kinerja dalam
organisasi yang dipimpinnya. Gambar-gambar dibawah ini menunjukkan bagaimana
proses perubahan tersebut terjadi, komponen apa yang terkena dalam diri individu bila
ingin berubah, bagaimana orang luar terlibat dalam proses perubahan di suatu organisasi
dan bagaimana manajemen perubahan tersebut untuk mencapai tujuan organisasi.

30
Transisi Emosi Selama Perubahan

Keadaan untuk Perbandingan yg Baik

7. Integritas
6. Pemahaman sempurna

2. Penolakan

FRUS
TRA
5. Pengalaman
S
3. Kekuatan Emosi
FRUS
I
TRAS Perlu dukungan
1. GoncanganI Perlu dukungan & Pemahaman

4. Penerimaan

H. Kegagalan Perubahan Waktu


Bagi semua pihak yang memiliki
Atkinson, P. 1990:kepentingan pada Change
Creating Culture kelangsungan perusahaan,
Bedford. IFS Ltd. termasuk bagi
Kempton
orang – orang yang di dalamnya, Bedfordpenting
sangatlah ISBN 81-85 789-02-2
perubahan dan pengembangan organisasi
dikelola secara efektif sehingga kemudian sukses mencapai tujuannya.
Dampak – dampak manusiawi yang tidak diperkirakan sebelumnya dalam program
perubahan adalah:
1. Pengalaman terkilir sering tak tertangani dengan baik oleh manajemen puncak, yang
cenderung tidak mau melibatkan diri, Mereka justru menyerahkan penanganan pada
manajemen menengah dan penyelia, yang belum dibekali untuk menangani situasi seperti
itu.

31
2. Reaksi psikologis pada masa transisi yang berdampak pada saat bersalah di pihak
karyawan yang bertahan. Mereka kehilangan kepercayaan pada manajemen, menjadi
takut, curiga, sinis dan tak bersemangat; loyalitas mereka juga menurun karena kontrak
psikologis lama yang di dalamnya termasuk jaminan keamanan kerja, telah dilanggar
begitu saja oleh perusahaan.
3. Reaksi keperilakuan dari karyawan yang bertahan dalam organisasi pasca transisi,
dimana beban dan jam kerja umumnya justru makin bertambah, karyawan merasa
kehilangan arah, cenderung bekerja seperti kesetanan dan berjuang agar kepalanya tetap
di atas permukaan air, pengambilan resiko meninggi, permainan politik memanas dan
tingkat stres memuncak. Semua dampak yang tak masuk rencana ini membuat karyawan
menjadi terasing dan secara psikologis menarik diri dari organisasi.

Tingginya tingkat kegagalan program perubahan organisasi yang digambarkan di atas


mungkin agak mengejutkan, mengingat banyaknya saran – saran dan buku - buku panduan
perubahan bersifat “how to” yang banyak mewarnai literatur manajemen.
Model dari Amerika yang juga terkenal adalah ditawarkan oleh W. Warner Burke
yang terdiri atas 4 dimensi berurutan :
1. Perencanaan Perubahan.
2. Mengelola sisi manusia dari perubahan.
3. Mengelola sisi organisasi dari perubahn.
4. Evaluasi upaya perubahan

Di samping pengetahuan untuk menerapkan dimensi proses perubahan, para manajer


juga perlu memiliki pengetahuan tentang aspek fondamental perubahan menyangkut dua
dimensi lain yaitu: respon individual terhadap perubahan dan
sifat umum perubahan.
Tersirat di balik model-model manajemen perubahan adalah pengharapan bahwa
manajer memiliki basis pengetahuan dan dan keahlian untuk mengelola perubahan secara
efektif.
Penyebab kegagalan kebanyakan berasal dari dalam organisasi:

32
1. Semua orang memandang perubahan sebagai tujuan ketimbang sebagai sebuah proses
yang memerlukan perencanaan, persiapan, manajemen proyek dan perhatian yang
konsisten.
2. Visi tentang tujuan jangka pendek maupun jangka panjang tidak jelas.
3. Peninggalan program perubahan organisasi sebelumnya yang gagal karena penanganan
buruk menciptakan budaya skeptis dan cenderung menghindari resiko.
4. Gagal memberikan dukungan pelatihan dan ketrampilan yang diperlukan dan
memungkinkan karyawan mampu beradaptasi dan menyesuaikan diri atas perubahan
organisasi.
5. Kurangnya komunikasi menyangkut perubahan, termasuk memberi informasi kepada
karyawan terlalu bertahap, yang risikonya tumbuh gosip-gosip.
6. Terlalu memfokuskan upaya perubahan secara sempit pada satu aspek organisasi dan
mengengabaikan tketerkaitannya pada kehidupan organisasi.

Kegagalan juga merupakan dampak dari kurang ahlinya agen perubahan, termasuk
manajer, instruktur dan konsultan. Di samping itu kegagalan juga disebabkan oleh :
1. Manajer tidak menguasai prinsip – prinsip manajemen perubahan.
2. Manajer tergoda pada solusi mudah dan perbaikan cepat.
3. Manajer tidak menganggap penting aspek budaya dan kepemimpinan dalam perubahan.
4. Manajer mengabaikan aspek manusia dalam mengelola perubahan.

Kotter menerapkan delapan kesalahan manajer dalam memimpin perubahan :


1. Tidak mampu menandaskan a sense of urgency.
2. Tidak mampu menciptakan koalisi pemandu yang kuat dari orang-orang kunci yang
mampu bekerja sama dalam tim dan memimpin upaya perubahan.
3. Tidak memiliki visi untuk mengarahkan upaya perubahan dan gagal mengembangkan
strategi yang diperlukan dalam mencapainya.
4. Kurang berhasil mengkomunikasikan visi baru dan dan tak mampu memberi teladan
dalam menunjukkan perilaku baru yang dibutuhkan bagi perubahan.
5. Tidak mampumengatasi hambatan bagi terwujudnya visi baru.

33
6. Kurang sistematis merencanakan dan menciptakan beberapa kemenangan jangka pendek
sebagai tanda tercapainya perbaikan kinerja, kurang memberi pengakuan dan
poenghargaan bagi karyawanyang terlibat.
7. Mengumumkan kemenangan terlalu cepat, yang bisa berdeampak matinya momentum,
berhentinya proses perubahan dan kembalinya tradisi lama.
8. Tidak mampu menamcapkan perubahan pada budaya perubahan.

Resistensi - Dampak utama dari kesalahan yang dilakukan dalam mengelola


perubahan adalah munculnya resistensi dari para manajer atau para karyawan yang terkait
terhadap perubahan yang dilakukan perusahaan.
Hal-hal yang menyebabkan terjadinya resistensi terhadap perubahan menurut Robbins
dan Kreitner serta Kinicki adalah :
1. Kebiasaan. Manusia adalah mahluk yang hidup dari kebiasaan yang dibangunnya.
Kebiasaan manusia untuk menjalankan kehidupannya cukup komplek. Manusia
cenderung enggan merubah kebiasaan yang telah dilakukan.
2. Ketakutan terhadap munculnya dampak yang tak diinginkan. Perubahan membuat
seseorang bergerak dari situasi yang ia ketahui menuju situasi yang tidak diketahuinya
3. Faktor-faktor ekonomi. Perubahan memberikan dampak ekonomi yang cukup besar
terhadap seseorang, maka dapat diramalkan bahwa resistensi dari orang orang yang
bersangkutan terhadap perubahan akan semakin kuat
4. Tidak adanya kepercayaan dalam situasi kerja. Seorang manajer mempercayai
bawahannya akan memperlakukan perubahan sebagai hal yang sifatnya terbuka, jujur dan
partisipasif. Disisi lain bawahan yang dipercaya atasannya melakukan upaya yang lebih
baik dalam menghadapi dan melihat perubahan sebagai sebuah kesempatan
5. Takut mengalami kegagalan. Perubahan pada pekerjaan yang menekan karyawan dapat
memunculkan keraguan pada karyawan akan kemampuannya untuk melakukan pekerjaan
dengan baik.
6. Hilangnya status atau keamanan kerja. Pemanfaatan teknologi dalam dunia kerja dapat
mempercepat proses kerja. Hilangnya pekerjaan karyawan dapat diartikan sebagai
hilangnya status dan penghasilan. Maka karyawan cenderung untuk resisten terhadap
perubahan.

34
7. Tidak ada manfaat yang diperoleh dari perubahan. Seseorang melakukan resistensi
terhadap perubahan bila yang bersangkutan melihat bahwa dirinya tidak akan
memperoleh manfaat jika melakukan perubahan.

Para pimpinan baik ditingkat direksi, divisi atau departemen dan para pelaksana
perubahan lainnya harus bekerja sama dalam sebuah tim yang solid dalam melaksanakan
perubahan ini.
Dengan demikian akan dapat meningkatkan dukungan terhadap perubahan yang
digulirkan dan mencegah terjadinya resistensi terhadap perubahan.

I. Dimensi Manusia dalam Perubahan


Upaya menggapai tingkatan kinerja yang lebih tinggi mesti berangkat dari rasa percaya pada
potensi semua orang yang terkait perubahan, lalu membekali dan melatih dengan tepat jika
dibutuhkan. Asumsi dibenak manajer terhadap para karyawan amatlah penting. Asumsi
keliru berdampak pada gaya manajemen yang tak kondusif pada komitmen dan perubahan.
Schein mengidentifikasikan empat tipe asumsi manajemen terhadap karyawan, dan
implikasinya atas manajemen dan strategi desain pekerjaan diantaranya :
1. Manusia Rasional-Ekonomis
Model manusia rasional ekonomis dikembangkan sejak abad dua puluh.Model ini
mengasumsikan bahwa orang mengevaluasi pelbagai tindakan dan memilih yang
potensial memberikan manfaat maksimal. Asumsi umum ini dirinci menjadi delapan
asumsi spesifik, yaitu:
a. Karyawan termotifasi oleh insentif ekonomis, dan melakukan aktifitas yang
menawarkan manfaat ekonomis terbesar.
b. Karyawan bersikap pasif mesti dimanipulasi, dimotifasi,dikontrol manajemen,karena
manajemen yang mengendalikan insentif ekonomis.
c. Emosi rasional dan mencampuradukan antara kalkulasi rasional dengan kepentingan
pribadi mesti dicegah.
d. Organisasi dirancang sehingga emosi karyawan tak mudah diprediksi, bisa
dikendalikan dan dinetralisir.
e. Manusia pada dasarnya malas dan mesti dimotifasi dengan insentif eksternal.

35
f. Tujuan pribadi karyawan bertentangan dengan tujuan organisasi, maka diperlukan
kekuatan eksternal guna menggerakkan upaya agar selaras dengan tujuan organisasi
g. Karyawan tak mampu mengendalikan dan mendisiplinkan diri karena perasaan
irasional mereka.
h. Karyawan bisa dibagi menjadi dua kelompok mereka yang cocok dengan asumsi di
atas, dan mereka yang mampu memotifasi diri.

2. Manusia Sosial
Asumsi pandangan ini dirumuskan seperti berikut ini:
a. Karyawan termotifasi pada kebutuhan sosial melalui hubungan dengan orang lain.
b. Rasionalisasi proses kerja mencabut makna dari pekerjaan,mesti dicari dari hubungan
sosial yang tercipta saat bekerja.
c. Kelompok rekan kerja dengan rekanan sosialnya lebih direspon karyawan ketimbang
insentif dan ko ntrol manajemen.
d. Agar karyawan merespon manajemen, atasan memenuhi kebutuhan sosial dan
kebutuhan untuk diterima.

Asumsi ”manusia sosial” berdampak pada dua pendekatan:


a. Pendekanan pada hubungan manusia. Manajer sebagai penyokong karyawan yang
simpatik dan membiarkan mereka melakukan tugasnya ketimbang langsung main
perintah untuk menyelesaikan pekerjaan.
b. Pendekatan sistem sosio-teknik. Kebutuhan sosial karyawan dengan tuntutan teknis
pekerjaan lebih condong pada desain kerja kelompok ketimbang tugas individual.

3. Manusia yang Mengaktualkan Diri


Pelbagai asumsi tentang pandangan bisa diringkas menjadi:
a. Secara inheren, manusia menentang tujuan organisasi.
b. Karyawan berupaya bersikap dewasa dalam tugasnya, menerapkan otonomi, mandiri
dan bertanggung jawab, serta meningkatkan ketrampilan dan kemampuan
beradaptasi.
c. Karyawan memotifasi dan mengontrol diri, untuk mendorong mereka bekerja.

36
d. Tak ada konflik inheren antara aktualisasi diri dengan kinerja efektif organisasi.
e. Asumsi rasional ekonomis dan sosial membutuhkan imbalan ekstrinsik (ekonomis
atau social) sebagai imbalan kerja, sedang asumsi aktualisasi diri lebih bertumpu pada
peluang untuk meraih imbalan intrisik kepuasan atas kebutuhan yang lebih tinggi
tingkatanya pada lingkungan kerjanya

4. Manusia Kompleks
a. Manusia bersifat kompleks edan selalu berubah.
b. Karyawan bias saja mengadopsi motif baru berkat pengalaman mereka.
c. Motif karyawan bisa berbeda-beda dalam berbagai situasi organisasi.
d. Kerterbatasan kerja karyawan bisa dikaitkan dengan beragam motif dan hasil berupa
kinerja mereka.
e. Cara karyawan merespon pelbagai strategi manajemen bergantung pada motif,
kemampuan serta sifat tugas mereka.

Persamaan Perubahan memberi cara pandang yang bermanfaat guna menjawab


pertanyaan – pertanyaan seperti “Apakah saya sebaiknya berusaha membuat perubahan ? dan
“Apa lagi yang bisa dilakukan agar meningkatkan peluang kita dalam mengintrodusir
perubahan secara efektif ?

5. Memulihkan kembali harga diri


Perubahan sangat pelik dan penuh tuntutan, maka dengan memadukan transisi
manajemen, penanganan budaya dan politik organisasi secara konstruktif, maka kita bisa
menciptakan lingkungan dimana kreatifitas, pengambilan resiko, pembelajaran pemulihan
kembali harga diri dan kinerja bisa terwujud.
6. Menyediakan Informasi
Informasi bisa dibenarkan pada tataran individu guna melindungi identitas, rencana dan
tindakan, atau pilihan-pilihan bagi individu tersebut. Keterbukaan dan bebagi informasi
merupakan hal yang berharga sebagai sarana untuk memfasilitasi perubahan.
7. Berikan Orang Lain Waktu

37
Orang-orang membutuhkan waktu yang cukup besar dan perlu menata waktu agar bisa
sukses dan selamat di dalam menjalani perubahan besar. Bantu mereka agar mampu
melihat tonggak-tonggak penting, pekerjaan yang perlu dilatih, tujuan yang hendak
dicapai, sistem yang perlu dibuat agar berfungsi.
8. Mengikutsertakan Orang Lain
Sejauhmana dan bagaimana semua orang diikutsertakan dalam situasi perubahan mesti
dipertimbangkan secara matang karena terdapat keuntungan dan kerugian di dalamnya.
Keuntungan dan Kerugian dalam Melibatkan Semua Orang
a. Keuntungan
1) Keputusan yang lebih baik karena orang telah mempunyai pengetahuan yang
lebih rinci tentang pekerjaan dan system.
2) Semua orang akan lebih bisa memahami tujuan perubahan dan cara kerja system
baru.
3) Menciptakan perasaan memiliki (ownership).
4) Mengarahkan kembali energi untuk menunjang dan bukan menentang perubahan.
5) Memungkinkan eksperimentasi .
6) Membangun pemahaman yang lebih baik tentang perubahan dan bagaimana cara
mencapainya.
b. Kerugian
1) Memakan waktu lebih lama, terutama pada tahap perencanaan.
2) Karena itu, membutuhkan lebih banyak waktu dan usaha pada tahap – tahap awal

9. Melibatkan Semua Orang


a. Kompleksitas perubahan dan kuatnya keterkaitan antara berbagai unsur dalam
perubahan.
b. Penentangan yang sudah diperkirakan dan derajat ketidak puasaan terhadap situasi
yang ada.
c. Tingkat kredibilitas orang-orang yang mengajukan perubahan.
d. Dampak perubahan pada semua orang baik yang positif maupun yang negatif –
berapa banyak `Pemenang`, berapa banyak `pecundang`.
e. Bila kualitas keputusan lebih penting ketimbang akseptabilitasnya itu sendiri.

38
f. Bila gosip kemungkinan besar akan muncul apapun yang terjadi

J. Budaya Organisasi
1. Budaya Organisasi dan Perubahan
Menurut Wilson dan Rosenfield, budaya perusahaan bersifat sangat pervasive dan
mempengaruhi hampir seluruh aspek kehidupan organisasi. Sementara menurut Schwartz
dan Davis bahwa : ‘Budaya mampu menumpulkan atau membelokkan dampak perubahan
organisasi yang sudah direncanakan secara matang’
Budaya Segmentalis Budaya Integratif
1) Kompertamentalisasi tindakan, peristiwa dan masalah.
2) Melihat masalah sesempit mungkin.
3) Punya struktur yang terpecah – pecah yang asing satu sama lain.
4) Mengasumsikan masalah bisa diatasi dengan membagi-baginya yang kemudian
diserahkan pada spesialis yang bekerja terpisah.
5) Membagi sumber daya di antara banyak bagian.
6) Menghindari eksperimentasi.
7) Menghindari konflik dan konfrontasi.
8) Mekanisme koordinasi lemah.
9) Menekankan preseden dan prosedur.
10) Mau bergeser dari kearifan lama.
11) Menggabungkan gagasan dari sumber – sumber yang tak berkaitan.
12) Melihat masalah secara utuh.
13) Menantang praktek – praktek mapan.
14) Beroperasi pada keunggulan kompetensi.
15) Mengukur diri dengan melihat visi masa depan ketimbang mengacu pada standat
masa lalu.
16) Menciptakan mekanisme penyebaran informasi dan gagasan baru.
17) Mengakui dan bahkan mendorong perbedaan, tapi bersedia bekerja sam.
18) Orientasi ke luar.
19) Mencari solusi baru bagi permasalahan.

39
Selain itu Kanter juga memaparkan sepuluh aturan untuk menghambat inovasi
yaitu :
1) Pandanglah secara curiga setiap gagasan baru dari bawah karena asalnya dari bawah.
2) Paksakan setiap orang yang minta persetujuan anda untuk memulai beberapa
tingkatan dulu untuk memperoleh tanda tangan .
3) Minta Departemen atau perseorangan untuk saling menantang dan mengkritisi usulan
yang lain.
4) Nyatakan kritik anda secara bebas dan pelitlah dengan pujian. Biar mereka tahu kalau
mereka sewaktu-waktu bias dipecat.
5) Perlakukan penemuan masalah sebagai tanda – tanda kegagalan, agar orang takut
memberitahu anda kalau ada sesuatu yang salah di departemen mereka.
6) Kendalikan segalanya secara cermat. Buat orang menghitung apapun yang bias
dihitung sering – sering.
7) Buat keputusan reorganisasi atau perubahan kebijaakan secara diam – diam, dan
buatlah selalu kejutan.
8) Pastikan bahwa permintaan akan informasi telah disetujui dan tak diberikan begitu
saja pada semua manajer (Anda tak ingin data jatuh ke tangan yang salah).
9) Atas nama delegasi dan partisipasi, tugaskan manajer bawahan anda tanggung jawab
memikirkan bagaimana mencatat, dan memindah karyawan atau meleksanakan
keputusan yang bersifat mengancam yang telah anda buat. Dan buat mereka agar
segera melaksanakan..
10) Dan akhirnya di atas itu semua, jangan pernah lupa bahwa anda, sang atasan betul-
betul sudah menguasai seluk beluk bisnis ini.
Sementara itu Argyris dan Schon juga telah mengidentifikasi hasil yang
nampaknya menjadi aturan – aturan tertulis dibalik hubungan organisasi yang mampu
membekukan perubahan yaitu :
1) Jaga agar pandangan anda tentang isu – isu sensitive tetap rahasia, jadikan
pembicaraannya secara terbuka .
2) Jangan munculkan dan uji perbedaan – perbedaan pandangan mengenai masalah
organisasi.

40
3) Hindari melihat permasalahan secara utuh, biarkan peta permasalahan tetap terpencar
– pencar, kabur dan meragukan.
4) Lindungi anda secara unilateral dengan menghindari konfrontasi langsung antar
pribadi dan diskusi umum isu – isu sensitive yang mungkin bisa memojokkan anda.
5) Lindungi orang lain secara unilateral – dengan menghindari diujinya asumsi – asumsi
yang bisa memunculkan perasaan negatif dan dengan cara melindungi mereka dari
upaya yang menyalahkan mereka.
6) Kendalikan keadaan dan penugasan – dengan memutuskan sendiri permasalahan dan
bertindak berdasar pandangan anda sendiri, dengan menjaga pandangan anda tetap
rahasia dan menghindari pertanyaan publik yang bisa mementahkan pandangan anda
itu.

2. Pembelajaran Organisasi dan Jenis Budaya


Pembelajaran individual atau satu putaran biasanya merupakan jenis pembelajaran yang
terjadi dalam budaya segmentalis atau defensif. Ciri budaya ini memnghambat
penyebaran informasi dan keterbukaan yang diperlukan bagi terjadinya pembelajaran
organisasi. Karena itu, walau jenis budaya ini memungkinkan perubahan ‘fine tuning’
dan ‘incremental adjustment’, namun disisi lain tak mampu mendorong pemikiran radikal
yang diperlukan untuk merubah arah organisasi, yaitu perubahan strategis.

3. Budaya Kuat dan Budaya Lemah


Budaya organisasi bisa berbeda – beda dalam derajat kekuatannya. Budaya kuat
menunjukkan dipahaminya bersama perspektif tentang bagaimana kehidupan organisasi
harus berjalan, dan disepakati sebagian besar anggota organisasi. Sebaliknya, budaya
lemah mengimplikasikan tak adanya budaya berpengaruh yang dominan, di dalam
organisasi ada beberapa budaya yang mungkin saling bertentangan satu sama lain.
Budaya kuat juga dikatakan mampu mengangkat kinerja organisasi. Menurut
beberapa penulis ( misalnya, Kanter ), ada beberapa formula budaya yang berkaitan erat
dengan kinerja. Argumen mereka adalah semakin dekat organisasi dengan formula –
formula tersebut, makin besar kemungkinannya organisasi akan berkinerja tinggi. Namun
di sisi lain, keberadaan budaya lemah yang terdiri dari berbagai sub kultur justru bisa

41
menjadi keunggulan. Budaya kuat yang sangat kuat menancap bisa juga menjelma
menjadi kelemahan apabila mereka begitu kuatnya, sehingga tak ada peluang bagi non –
konformitas yang mampu menciptakan inovasi dan kemampuan beradaptasi.

4. Merubah Budaya untuk Mendorong Perubahan Organisasi


Mengubah budaya sebuah organisasi bukanlah sebuah pekerjaan mudah, karena memang
memerlukan cara mengukur budaya organisasi dalam hubungannya dengan perubahan
organisasi. Schwartz dan Davis merancang sebuah cara pengukuran budaya dalam hal
deskripsi bagaimana tugas – tugas manajemen ditangani dalam skala perusahaan dan
hubungan antara atasan bawahan, rekan kerja dan antar bagian agar dapat dinilai tingkat
kesesuaian budaya dengan setiap rencana perubahan strategis.

5. Relevansi Perubahan Budaya pada Perubahan Organisasi


Penaksiran resiko budaya membantu manajemen mengetahui di mana mereka akan
menghadapi resistensi karena ketidak cocokan antara strategi dan budaya. Hal ini
memungkinkan kita membuat pilihan – pilihan yang menyangkut apakah kita :
a. Mengabaikan budaya.
b. Mengelola di sekitaran budaya.
c. Mencoba merubah budaya agar sesuai dengan strategi.
d. Merubah strategi agar sesuai dengan budaya, mungkin dengan menurunnya
ekspektasi kinerja.

6. Mengabaikan Budaya
Mengabaikan budaya tidak dianjurkan, kecuali organisasi cukup punya sumber daya
untuk bertahan terhadap badai berikutnya dan kemungkinan kelesuan bisnis.

7. Mengelola di Sekitaran Budaya


Mengelola di sekitar budaya adalah opsi ke dua, karena dalam banyak hal, ada banyak
cara pencapaian tujuan yang diinginkan.
8. Merubah Budaya

42
Banyak model perubahan terencana, salah satunya adalah enam langkah perubahan
efektif yang diajukan oleh Beer:
a. Mobilisasi komitmen pada perubahan melalui diagnosa bersama atas masalah –
masalah bisnis.
b. Kembangkan visi bersama tentang bagaimana cara mengorganisasi dan mengelola
agar memperoleh keunggulan bersaing.
c. Perkuat konsensus pada visi baru, kompetensi untuk mewujudkannya dan kohesi
untuk menggerakkannya .
d. Sebarkan revitalisasi pada semua bagian tanpa harus memaksakannya dari atas.
e. Lembagakan revitalisasi melalui kebijakan, system dan struktur formal.
f. Monitor dan sesuaikan strategi dalam merenpon masalah dalam proses revitalisasi.

9. Merubah Strategi
Diperlukan kompromi antara berbagai pendekatan dalam mengelola budaya organisasi
dalam konteks perubahan organisasi penggunaan proses yang mengkombinasikan edukasi
dan system akan membantu merubah budaya organisasi dalam kaitannya dengan
perubahan organisasi.

K. Kepemimpinan dalam Masa perubahan


1. Pengertian Pemimpin
Kepemimpinan merupakan salah satu unsure penentu keberhasilan organisasi, terlebih
lagi dalam menuju perubahan. Untuk memahami apa yang dimaksud dengan
kepemimpinan (leadership) ada baiknya terlebih dahulu mengetahui arti pemimpin
(leader). Hal ini disebabkan kepemimpinan dilakukan oleh seorang pemimpin dan ia
mengemban tugas dengan beraktivitas untuk melaksanakan kepemimpinan tersebut.
Menurut Robbert D Stuart (2002: 352) bahwa pemimpin adalah seorang yang
diharapkan mempunyai kemampuan untuk mempengaruhi, memberi petunjuk dan juga
mampu menentukan individu untuk mencapai tujuan organisasi. Seiring dengan itu James
P. Spillane (2006: 10) menyatakan bahwa pemimpin itu agen perubahan dengan kegiatan
mempengaruhi orang-orang lebih daripada pengaruh orang-orang tersebut kepadanya.
2. Konsep Kepemimpinan

43
Beragam definisi dan konsep kepemimpinan yang ditemukan dalam berbagai bahan
pustaka, yang masing-masing berbeda dalam penekanan arti. Richard L. Daf (2005: 5)
mendefinisikan kepemimpinan (leadership) adalah suatu pengaruh yang berhubungan
antara para pemimpin dan pengikut (followers).
Kemudian Gibson menyatakan bahwa kepemimpinan adalah suatu upaya
menggunakan pengaruh untuk memotivasi orang-orang guna pencapaian suatu tujuan.
Masih berhubungan dengan pengaruh, Ken Blanchard yang dikutip oleh Marcelene
caroselli (2000: 9) menyatakan bahwa kunci untuk kepemimpinan hari ini adalah
“pengaruh” bukan “kekuasaan” selanjutnya ia mengatakan para pemimpin tahu
bagaimana mempengaruhi orang-orang dan membujuk mereka untuk suatu tuntutan
pekerjaan yang tinggi.

3. Konsep Kepememimpinan Perubahan


Pada dasawarsa akhir ini, kepemimpinan lebih populer dengan kepemimpinan
perubahan. Richard L. Daff mengemukakan konsep kepepemimpinan dalam satu definisi
saja yaitu “kepemimpinan adalah merupakan suatu pengaruh hubungan antara pimpinan
dan pengikut (followers) yang bermaksud pada perubahan dan hasil nyata yang
mencerminkan tujuan bersama” Dari definisi tersebut tercakup tujuh unsur yang esensial
dalam kepemimpinan, (1) pemimpin (leader), (2) pengaruh (Influence), (3) pengikut
(Follower), (4) maksud (Intention), (5) Tujuan bersama (shared purpose), (6) Perubahan
(change), (7) tanggung jawab pribadi (Personal responbility). Pengaruh adalah hubungan
timbale balik bukan satu arah antara pemimpin dengan pengikut dengan maksud dan
harapan terjadi perubahan yang berarti sebagai hasil dari tujuan bersama. Dari pandangan
Daff di atas dapat dipahami bahwa pengaruh tidak dikaitkan dengan unsur kekuasaan
maupun paksaan yang dilakukan pemimpin terhadap bawahan. Pemimpin mempengaruhi
bawahan dan juga bawahan dapat mempengaruhi pemimpin, malahan menurut Daff
pengikut yang baik bukanlah “Yes people” kadang-kadang pemimpin yang efektif sama
dengan pengikut yang efektif, hanya berbeda dalam memainkan perannya. Kemudian
unsure tanggung jawab pribadi dan integritas (personal responbility and integrity)
menunjukkan adanya tanggung jawab antara pimpinan dan orang-orang yang ada dalam
organisasi harus sama-sama mempunyai tanggung jawab penuh untuk mencapai tujuan.

44
Sedangkan unsur perubahan (change) merupakan hasil dari pimpinan dan
pengikut yang menjadi harapan masa depan dan mereka sama-sama menciptakan
perubahan, bukan memelihara status quo. Atau dengan kata lain perubahan adalah
gambaran dari tujuan bersama (shared purpose). Jika dicermati ketujuh elemen
kepemimpinan yang dikemukakan oleh Daff, terkandung makna penting, bahwa antara
pimpinan dan pengikut tidak terdapat perbedaan yang nyata dalam memberikan pengaruh
dan tanggung jawab untuk mencapai perubahan. Yang berbeda adalah peran antara
pemimpin dan pengikut.
Dari beberapa definisi dan konsep kepemimpinan di atas terlihat bahwa
kepemimpinan pada artinya merupakan adanya kegiatan/aktivitas mempengaruhi dan
menggerakkan orang lain untuk bekerja sama dalam rangka mencapai tujuan bersama,
apakah tujuan itu berupa perubahan organisasi dan sebagainya.
Sehubungan dengan itu, Burt Nanus (1999:18) menemukan model khusus yang
digunakan untuk memahami peran pemimpin organisasi non profit yang diwujudkan
dalam kegiatan, yaitu:
a. Dalam organisasi (Inside the organization), peran pimpinan berinteraksi dengan staf
dan tenaga sukarela untuk memberikan inspirasi, mendorong, menggerakkan dan
memberdayakan mereka.
b. Ke luar organisasi (outside organization), peran pimpinan mencari bantuan,
dukungan dari donatur, mitra yang berpotensi dengan para pimpinan bisnis di luar
organisasi.
c. Pada masa operasi (present operation), pimpinan memusatkan pada kualitas dan
pelayanan, pada struktur organisasi, sistem informasi dan aspek lainnya.
d. Kemungkinan masa depan (on future possiblities), pimpinan mengantisipasi trends
serta mengembangkan arah masa depan organisasi. Keempat hal tersebut terdiri dari
enam peran yang merupakan aktivitas pemimpin dalam menjalankan
kepemimpinannya Sebagai agen perubahan, pemimpin adalah individu yang
bertanggung jawab untuk mengubah sistem dan tingkah laku anggota organisasi.
Dalam pelaksanaan pemimpin dapat mengunakan model empat langkah Lewin.
Kurt Lewin dan Schein mereka berpendapat bahwa perubahan yang sukses dalam
organisasi hendaknya mengikuti empat langkah, (1) keinginan untuk berubah (desire of

45
change), sebelum perubahan terjadi setiap individu harus merasakan suatu kebutuhan,
dapat berupa kekurangan-kekurangan dan ketidakpuasan selama ini serta adanya
keinginan untuk meningkatkan, (2) pencairan (unfreezing), yang meliputi memberikan
dorongan, membujuk melalui pendekatan-pendekatan dengan mengurangi ancaman-
ancaman maupun penolakkan sehingga setiap individu siap untuk berubah, (2) merubah
(changging) yang meliputi pemberian perubahan pada setiap individu melalui
pembelajaran baru pada sikap mereka, dalam hal ini pekerja diberi informasi baru,model
perilaku baru, dan cara baru dalam melihat sesuatu sehingga pekerja belajar dengan sikap
baru. dan (3) memantapkan (refreezing) perubahan baru untuk membuat jadi permanen.
Definisi kepemimpinan yang dikemukakan baik Burt, maupun Peter Hernon, pada
dasarnya adalah sama, semua poin yang dikemukan Burt juga terdapat dalam poin yang
diajukan Peter. Pemimpin yang dapat menganalisa pemanfaatan teknologi merupakan
unsur yang amat penting (urgent) dalam kepemimpinan perubahan dan harus
diperhitungkan, apalagi bagi kepemimpinan perpustakaan perguruan tinggi yang menuju
ke perubahan dalam bidang teknologi informasi. Bagaimana mungkin seorang pemimpin
perpustakaan tidak dapat berperan atau tidak menguasai teknologi informasi. Merujuk
pada konsep kepemimpinan di atas, yang dimaksud dengan kepemimpinan adalah
aktivitas/kegiatan atasan dalam mempengaruhi dan menggerakkan orang lain untuk
mencapai tujuan organisasi dengan aspek-aspek, (1) pimpinan yang memberikan,
mengembangkan dan menyebarkan visi (visioner), (2) sebagai komunikator, (3) menjadi
agen perubahan (change agent), (4) sebagai pelatih (coach) dan (5)dapat menganalisa
pemanfaatan teknologi informasi.
Konsep kepemimpinan berserta indicator-indikator di atas, dikumpulkan dari
teori-teori yang dianggap dianggap cocok untuk membawa organisasi pada perubahan,
karena untuk suatu perubahan pemimpin harus seorang yang visioner, dan dapat berperan
sebagai change agent, dapat mengkomunikasikan perubahan baik ke luar maupun ke
dalam organisasi, ia harus menguasai teknologi informasi sehingga ia akan dapat
bertindak sebagai pelatih dari bawahannya. Kepemimpinan perubahan akan berhasil
apabila ia kuat dan mampu menjalankan perannya seperti yang disebutkan di atas, di
samping itu beberapa teori menyatakan bahwa kepemimpinan melalui pimpinannya

46
berpengaruh langsung terhadap perubahan organisasi hal ini sangat mendukung untuk
pimpinan tersebut melaksanakan perannya.
Pengaruh Langsung Kepemimpinan terhadap Perubahan Organisasi Pengaruh
kepemimpinan terhadap perubahan dinyatakan Hersey (2000: 491) bahwa pemimpin
yang berpengaruh, tidak melaksanakan perubahan dalam kondisi fakum, akan tetapi
perubahan itu disempurnakan dengan hati-hati melalui penciptaan berbagai bagian.
Selanjutnya
Hersey menjelaskan bahwa dengan pertimbangan dan pandangan terhadap
faktorfaktor yang mempengaruhi suksesnya perubahan, dampak-dampak positif dapat
diusulkan untuk terjadinya perubahan tersebut. Pendapat Anne Maria (1998: 217),
“Organizational change is an important topic for manager, because a substantial part of
their jobs requires the information and implementation of planned organizational
change” pendapat tersebut menunjukkan bahwa perubahan organisasi yang direncanakan
menjadi bagian dari tugas seorang pimpinan.
Menurut Gibson (2006: 502) Apabila pada suatu kasus pimpinan melaksanakan
perubahan, dia harus mengantisipasi penolakan terhadap perubahan dan mempersiapkan
serta mengatasinya. Tentang adanya pengaruh langsung kepemimpinan terhadap
perubahan organisasi diperkuat oleh Yulkl (2002: 300-301) bahwa seorang pemimpin
dapat berbuat banyak untuk memfasilitasi kesuksesan pelaksanaan perubahan, melalui
tindakan politik termasuk menciptakan koalisi, membentuk tim, memilih orang yang
tepat untuk diletakkan pada posisi kunci, membuat simbol perubahan, dan memonitor
serta mendeteksi persoalan yang harus diperhatikan.
Di sisi lain Daft (2005: 659) menambahkan, bahwa pemimpin dapat mendorong
dan mendukung kreatifitas untuk membantu pengikut dan organisasi agar lebih menerima
serta siap berubah. Pandangan Peter Hess, tentang pengaruh kepemimpinan terhadap
perubahan melalui tanggung jawab pemimpin dalam menggerakkan orang-orang, yaitu
“change is leadership respobility. The challenge is to move people beyond their
evensiveness and resistance to the point where they view change not as threat but as an
opportunity”

47
BAB III
PENUTUP

Secara sederhana, kita bisa membagi masalah manajemen perubahan menjadi dua pertanyaan
utama, yaitu: ‘Perubahan apa yang mesti kita terapkan?’ dan ‘Bagaimana cara kita
menerapkannya agar bisa sukses?’ Untuk menjawabnya, kita butuh dua ketrampilan khusus:
untuk mendiagnosa kebutuhan perubahan; mengaudit kinerja; mengembangkan visi perbaikan;
menggambarkan atau merumuskan strategi baru. Mencapai tujuan perubahan juga butuh
ketrampilan untuk menyelesaikan tugas secara tuntas, untuk mendorong aksi.
Perubahan kerap mengganggu dan merusak. Memang mnurut definisinya, perubahan
mengusik keadaan ‘status quo’. Kepemimpinan sangatlah penting karena untuk mencapai tujuan
perubahan, kita mesti menempatkan analisa dan aksi di atas konsensus, meski ketiganya sama-
sama diperlukan. Kita akan membicarakan perpaduan manajerial yang baru ini agar proses
perubahan bisa jalan secara efektif. Untuk itu, perlu dikembangkan dua tema utama, yaitu:
1. Ketrampilan manajerial apa yang dibutuhkan untuk mendorong perubahan organisasi secara
efektif?
2. Perubahan berpotensi mengganggu dan merusak. Bagaimana orang mengalami perubahan
dan bagaimana cara membantu mereka mengatasi tekanan dari perubahan?
Agar bisa efektif mengelola perubahan, diperlukan kemampuan untuk menciptakan
keterpaduan antara anggota organisasi, sumber daya, gagasan, peluang, dan tuntutan-tuntutan.
Manajer butuh ketrampilan seorang konduktor orkestra. Visi penting, dan kreatifitas bahkan
lebih penting. Namun, kemampuan menyusun rencana sistematis untuk penyediaan logistik
sumber daya, dukungan, pelatihan, dan s.d.m. merupakan inti semua program perubahan.
Karyawan mesti dibujuk dan dipengaruhi, lintas batas antar bagian diseberangi atau
bahkan ‘dihapus’, gagasan-gagasan baru mesti diterima, cara kerja baru mesti diadopsi, dan
standar baru kinerja dan kualitas mesti dicapai. Politik organisasi juga masalah krusial.
Dukungan mesti dimobilisasi, koalisi dibangun serta didukung, oposisi harus diidentifikasikan
dan dirangkul. Karyawan perlu dukungan agar mampu mengatasi stres, kecemasan dan
ketidakpastian selama proses perubahan. Sebagian tradisi dan aturan dijungkirbalikkan untuk
memberi tempat bagi yang baru. Namun demikian, kontinyuitas dan tradisi memberi stabilitas,
support, dan makna bagi pekerja dan tidak perlu dihancurkan begitu saja tanpa pertimbangan.

48
DAFTAR PUSTAKA

Beer, Michael. Breaking the Code of Change, USA: President and Fellow of Harvard College,
2002.
Bishop, Charles H Jr. Making Change Happen one person at a time: assessing change within
your organization, New York: AMACOM, 2001.
Bryson, JO. Effective Library and Information Centre Management, England: Gower, 1990.
Caroselli, Marcelene, Leadership Skill for Managers, New York: McGraw-Hill, 2000.
Daff, Richard L, The Leadership Experience. Canada: Thomson, 2005.
--------------------. Management, Chicago: The Dryden Press, 1988.
Davidson, Jeff, Change Management, The Complete Ideal’s Duides, Jakarta : Prenada, 2005.
Gibson, James L at all., Organizations: behavior, structure, Prossesses, Boston: McGraw-Hill,
2006.
Hersey, Paul; Kenneth h.Blanchard; Dewey E.Johnson. Management of Organizational
Behavior: utility human resources, New Yersey: Prentice Hall, 1996.
Hussey, D.. E., How to Manage Organisational Change, London : Kogan Page limited, 2000.
Nanus, Burt and Stephen M. Dobbs. Leaders Make Different Strategies for Meeting the Non
Profit Challenge, San Francisco: Jossey bass, 1999.
Potts, Rebecca and LaMarsh, Jeanne, Managing for Success, London : Duncan Baird Publishers,
2004.
Spillane, James p. Distributed leadership, San Francisco: Jossey Bass, 2006.
Uyung Sulaksana, Managemen Perubahan, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, 2003.
Wibowo, Dr.,S.E.,M.Phil. Managing Change, Pengantar Manajemen Perubahan, Pemahaman
Tentang Mengelola Perubahan dalam Manajemen, Bandung : LFABETA, 2006.
-------------------------------. Manajemen Perubahan, Raja Grafindo Persada, Juakarta, 2006.
Winardi, Prof.Dr.J., S.E., Manajemen Perubahan, Prenada Media, Jakarta, 2005.
Yulk, Gay A. alih bahasa Jusuf Udaya. Kepemimpinan dalam Organisasi, Jakarta: Prenhallindo,
1998.

49

Anda mungkin juga menyukai