Anda di halaman 1dari 5

c Ê 


Pemanfaatan •  •
di Laboratorium Teknik Informatika Universitas Islam
Negeri Malang untuk  •
sebagai Implementasi     


cc Ê
  
Jemajuan dunia IT sekarang ini telah berkembang pesat,seiring dengan ditemukannya
berbagai macam fasilitas yang memudahkan kegiatan manusia. Hal ini semakin
memanjakan kehidupan manusa di era modern ini. Jarak tak lagi menjadi penghalang
untuk dapat melakukan sesuatu. Efisien terhadap waktu. Dengan sedikit waktu, beberapa
permasalahan bisa terselesaikan dengan cepat. Begitu pula dengan ruang dan biaya,
semua bisa dihemat dengan adanya penemuan di bidang IT pada saat ini.
Isu     
, sebagai solusi dari kerusakan lingkungan, telah menjadi topik
pembicaraan yang hangat di kalangan praktisi IT saat ini.     
 itu sendiri,
merupakan penggunaan teknologi, namun yang ramah lingkungan, dan dapat membantu
memperbaiki atau mencegah sumber daya alam yang semakin menipis di dunia ini.
Salah satu langkah untuk menuju     
, adalah dengan pemakaian energi
listrik seefisien mungkin, sehingga dewasa ini, para produsen peralatan IT yang hemat
energi, dan dilengkapi baterai yang tahan lama.
•  •
secara sederhana dapat didefinisikan adalah layanan teknologi
informasi yang bisa dimanfaatkan atau diakses oleh pelanggannya melalui jaringan
internet atau bias juga. Jata-kata •  sendiri merujuk kepada simbol awan yang di
dunia TI digunakan untuk menggambarkan jaringan internet (internet cloud). Namun
tidak semua layanan yang ada di internet bisa dikategorikan sebagai • •
,
ada setidaknya beberapa syarat yang harus dipenuhi :
1.Ê Layanan bersifat Œ   , pengguna dapat berlangganan hanya yang dia
butuhkan saja, dan membayar hanya untuk yang mereka gunakan saja. Misalkan
sebuah sebuah internet service provider menyediakan 5 macam pilihan atau paket-
paket internet dan user hanya mengambil 1 paket internet maka user hanya
membayar paket yang diambil saja.
2.Ê Layanan bersifat    , di mana pengguna bisa menambah atau
mengurangi jenis dan kapasitas layanan yang dia inginkan kapan saja dan sistem
selalu bisa mengakomodasi perubahan tersebut. Misalkan user berlangganan internet
pada yang bandwitdhnya 512Jb/s lalu ingin menambahkan kecepatannya menjadi
512Jb/s kemudian user menelepon     meminta untuk penambahan
bandwidth lalu     merespon dengan mengubah bandwidth menjadi
1Mb/s.
3.Ê Layanan sepenuhnya dikelola oleh penyedia/provider, yang dibutuhkan oleh
pengguna hanyalah komputer personal/notebook ditambah koneksi internet.
Laboratorium jurusan Teknik Informatika UIN Maulana Malik Ibrahim Malang,
beberapa waktu yang lalu, baru saja melakukan peremajaan infrastruktur. Tentu saja, ini
merupakan langkah maju untuk Universitas yang ingin menjadi Universitas yang
berbasis IT. Namun hal itu bukannya tanpa masalah. Dampak lain dari peremajaan ini
adalah menumpuknya µbangkai-bangkai¶ PC lama yang tak terpakai. Jondisi ini,
berlawanan dengan konsep      
 yang menerapkan pemanfaatan Sumber
Daya secara optimal. Solusi yang kami tawarkan dari problema ini, adalah dengan
memanfaatkan komputer-komputer hasil peremajaan itu untuk   •

dengan menggunakan teknologi • •
.
Seperti pemaparan di atas, dengan •  •
, singkatnya kita dapat
memanfaatkan PC lama tersebut seperti biasa, namun aplikasi serta softwarenya kita
ambil dari   , dengan memanfaatkan jaringan. Tak hanya itu, bahkan kita dapat
menyeting kuota  dan   sesuai dengan kebutuhan kita.

ccc Ê    

Mengimplementasikan konsep      
 di Laboratorium Teknik
Informatika UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, dengan menggunakan • 
•
.

c Ê 
    
Batasan masalah pada penelitian ini antara lain :
1.Ê Sistem Operasi : Ubuntu 10.04 Enterprise Cloud,
2.Ê Software : Eucalyptus, Open MPI
3.Ê Hardware :
a.Ê      (komputer server)
b.Ê Beberapa  akan memakai PC dari Laboratorium Teknik Informatika UIN
Malang.
 Ê     

Pemanfaatan •  •
 sebagai implementasi gerakan      

merupakan langkah nyata yang berdampak positif dan bermanfaat, khususnya untuk
Laboratorim UIN Maulana Malik Ibrahim Malang. Jarena bila metode ini dimanfaatkan
dengan optimal, maka sumber daya berupa µbangkai PC¶ dapat terpakai lagi. Bahkan,
data menghemat pengeluaran laboratorium itu.
Sedangkan untuk civitas akademika, teknologi ini akan menyediakan ruang
penyimpanan data, yang berguna untuk membantu proses perkuliahan.

c Ê    
 
Ide mengenai •  •
 beberpa dimuncukan ke permukaan oleh para ahli,
antara lain :
1.Ê Tahun 1960, John McCarthy, pakar komputasi MIT yang dikenal juga sebagai salah
satu pionir intelijensia buatan, menyampaikan visi bahwa, suatu hari nanti komputasi
akan menjadi infrastruktur publik, seperti halnya listrik dan telepon.
2.Ê Tahun 1995, Larry Ellison, pendiri Oracle, memunculkan ©   •
,
sebagai kampanye untuk menggugat dominasi Microsoft yang saat itu merajai
desktop computing dengan Windows 95-nya. Larry Ellison menawarkan ide bahwa
sebetulnya user tidak memerlukan berbagai software, mulai dari Sistem Operasi dan
berbagai software lain, dijejalkan ke dalam PC Desktop mereka. PC Desktop bisa
digantikan oleh sebuah terminal yang langsung terhubung dengan sebuah server yang
menyediakan environment yang berisi berbagai kebutuhan software yang siap
diakses oleh pengguna.
3.Ê Tonggak selanjutnya adalah kehadiran konsep ASP    !   " di
akhir era 90-an. Seiring dengan semakin meningkatnya kualitas jaringan komputer,
memungkinkan akses aplikasi menjadi lebih cepat.
4.Ê Awal 2000-an, Marc Benioff ex VP di Oracle, meluncurkan layanan aplikasi CRM
dalam bentuk Software as a Service, Salesforce. com, yang mendapatkan sambutan
gegap gempita. Dengan misinya yang terkenal yaitu    # !# . Benioff
bisa dikatakan berhasil mewujudkan visi bos-nya di Oracle, Larry Elisson, tentang
Network Computing menjadi kenyataan satu dekade kemudian.
5.Ê tahun 2005, mulai muncul inisiatif yang didorong oleh nama-nama besar seperti
 $ %  yang meluncurkan  $  •&   • • ", Google
dengan Google App Engine-nya, tak ketinggalan raksasa biru c  meluncurkan 
•  c   dan lain sebagainya. Semua inisiatif ini masih terus bergerak, dan
bentuk Cloud Computing pun masih terus mencari bentuk terbaiknya, baik dari sisi
praktis maupun dari sisi akademis. Bahkan dari sisi akademis, jurnal-jurnal yang
membahas tentang ini hal ini baru bermunculan di tiga tahun belakangan.
6.Ê Di dalam negeri sendiri, yang melakukan riset ini adalah PT. Telkom Indonesia
melalui anak usahanya, Sigma Cipta Caraka, yang menawarkan layanan aplikasi
core banking bagi bank kecil-menengah. Jemudian bekerjasama dengan IBM
Indonesia dan mitra bisnisnya, PT. Codephile, Telkom menawarkan layanan '
Œ##     untuk kebutuhan kolaborasi/korespondensi di dalam suatu
perusahaan atau organisasi.

cc Ê    


Istilah • •
akhir-akhir ini semakin sering terdengar. Namun sebenarnya
implementasi konsepnya sendiri sudah ada sejak puluhan tahun lalu, sebelum internet
berkembang seperti sekarang. Saat ini memang cloud computing identik dengan internet.
Cloud computing adalah konsep dimana pengguna mengambil resource dari jaringan
besar yang dalam hal ini disebut awan, kemudian digunakan untuk menyelesaikan suatu
tugas tertentu tanpa harus terlalu banyak mengambil resource dari komputer lokal.
Sederhananya, misalkan seorang pengguna menggunakan sebuah komputer dan
menjalankan sebuah aplikasi, di mana file-file pendukung aplikasi tersebut tidak terdapat
di komputer yang digunakannya itu, namun berada di computer lain yang dihubungkan
oleh jaringan. Jadi pengguna tersebut menjalankan aplikasi yang lokasinya terletak di
komputer yang lain, bukan di komputernya sendiri. Meski mungkin penjabarannya tidak
sesederhana itu, itulah konsep dasarnya.
Pada konsep cloud computing terdapat istilah :
1.Ê    merupakan apa yang disebut sebagai awannya, awan inilah yang
diambil resourcenya oleh front end. Dimana ia menyediakan apa yang dibutuhkan
oleh front end.
&%Ê      % adalah komputer pengguna (client) yang mengambil data dan
menjalankan aplikasi.
Pada dasarnya perbedaan cloud computing dengan kegiatan komputasi biasa hanyalah
pada keberadaan komputer lain. Pada komputasi biasa, file dari software yang dijalankan
terletak di harddisk atau media penyimpanan yang lain. Jadi komputer mengambil data
yang diperlukan dari situ. Namun pada cloud computing, bila dilihat dari sisi pengguna,
file dari software yang dijalankan berada di µawan¶ atau sederhananya di komputer lain.
Jadi kmputer front end bukannya mengambil data dari harddisknya sendiri, tapi dari
media penyimpanan di komputer lain, melalui jaringan.

ccc Ê


1.Ê Instalasi     menggunakan Ubuntu Cloud Enterprise 9. 04, disertai
konfigurasi  -nya.
2.Ê Menyeting ip range yang akan digunakan oleh node-node.
3.Ê Instalasi #     menggunakan sistem operasi yang sama, namun posisinya
sebagai , kemudian menyeting IP addressnya sesuai dengan IP range yang
ada pada komputer   .
4.Ê Menyeting kuota memori dan 
 node,sesuai dengan kebutuhan. Setting ini
dilakukan di    yang ada pada .
5.Ê Apabila proses telah dilakukan sesuai prosedur, maka node dapat menjalankan
aplikasi yang tersedia di   'nya.
6.Ê PC yang semula tak terpakai,kini dapat dimanfaatkan sebagai .
7.Ê Instalasi Open MPI pada %
8.Ê Ujicoba perbandingan antara algoritma paralel pada   
 dengan
algoritma tunggal ((  ) pada komputer dengan jaringan lokal.

c Ê   ! 
1.Ê ERCIM NEWS Number 83, October 2010
2.Ê www. wilsarbali. co. cc
3.Ê http://id. wikipedia. org/wiki/Jomputasi_awan
4.Ê http://teknoinfo. web. id/teknologi-cloud-computing/
5.Ê http://setengahkucing¶s. blogspot. com/implementasi-cloud-computing/ Ê