Anda di halaman 1dari 192

A

KELOMPOK KERJA ULP PENGADAAN BARANG/ JASA KONSULTANSI S


BALAI WILAYAH SUNGAI SUMATERA III
L
TAHUN ANGGARAN 2011
Jalan Cut Nyak Dhien No. 1 Pekanbaru Telp. 0761-22473 I

DATA ADMINISTRASI DAN TEKNIS

PAKET PEKERJAAN :

DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/ DETIK


KOTA TEMBILAHAN KABUPATEN INDRAGIRI HILIR

SUMBER DANA :

APBN TAHUN ANGGARAN 2011


USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

DAFTAR ISI
DAFTAR
TABEL
DAFTAR
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI....................................................................................................... i
DAFTAR TABEL ................................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vi

BAB A PENDAHULUAN ............................................................................. A -1


A.1. Latar Belakang Penyusunan Dokumen Usulan Teknis ............ A-1
A.2. Latar Belakang Pekerjaan ...................................................... A-1
A.3. Maksud dan Tujuan ............................................................... A-2
A.4. Nama Pekerjaan .................................................................... A-2
A.5. Lokasi Pekerjaan .................................................................... A-3
A.6. Biaya dan Sumber Dana ........................................................ A-3
A.7. Instansi Pelaksana ................................................................. A-3
A.8. Lingkup Kegiatan ................................................................... A-3
A.9. Waktu Pelaksanaan Pekerjaan ............................................... A-4
A.10. Sistematika Usulan Teknis ................................................... A-4
A.10.1. Pendahuluan ........................................................... A-4
A.10.2. Pengalaman Perusahaan ......................................... A-4
A.10.3. Pemahaman KAK..................................................... A-5
A.10.4. Tanggapan terhadap KAK ........................................ A-5
A.10.5. Apresiasi Inovasi ..................................................... A-5
A.10.6. Pendekatan Metodologi .......................................... A-5
A.10.7. Rencana Kerja ......................................................... A-5
A.10.8. Jadual Pelaksanaan Pekerjaan ................................. A-5
A.10.9. Tenaga Ahli dan Tanggung Jawabnya ...................... A-5
A.10.10. Jadual Penugasan Tenaga Ahli................................. A-5
A.10.11. Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan .......................... A-5
A.10.12. Laporan................................................................... A-5
A.10.13. Staf Pendukung ....................................................... A-6
A.10.14. Fasilitas Pendukung ................................................ A-6
A.10.15. Penutup .................................................................. A-6

BAB B LATAR BELAKANG DAN PENGALAMAN PERUSAHAAN .................. B -1


B.1. Latar Belakang Pembentukan Perusahaan ............................. B-1
B.2. Lingkup dan Layanan Perusahaan .......................................... B-1
B.3. Personil Perusahaan .............................................................. B-2
B.4. Pengalaman Perusahaan ...................................................... B-2
B.5. Daftar Peralatan Perusahaan ................................................. B-3
B.6. Bagan Organisasi Perusahaan ................................................ B-8

BAB C PEMAHAMAN KAK ........................................................................ C -1


C.1. Umum ................................................................................... C -1
C.2. Data Pekerjaan ...................................................................... C -1

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
i
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

C.3. Kondisi Lokasi Pekerjaan........................................................ C- 1


C.4. Latar Belakang ....................................................................... C -3
C.5. Maksud dan Tujuan ............................................................... C -4
C.6. Lingkup Pekerjaan ................................................................. C -4
C.7. Personil ................................................................................. C -4
C.8. Laporan ................................................................................. C -12
C.9. Diskusi ................................................................................... C -12
C.10. Data dan Fasilitas Penunjang................................................. C -13
C.11. Waktu Pelaksanaan Pekerjaan .............................................. C -13

BAB D TANGGAPAN TERHADAP KAK ........................................................ D -1

BAB E APRESIASI INOVASI........................................................................ E -1

BAB F PENDEKATAN DAN METODOLOGI ................................................. F -1


F.1. Umum .................................................................................... F-1
F.2. Pendekatan Pelaksanaan Pekerjaan ....................................... F-2
F.2.1. Organisasi Pelaksana..................................................... F-2
F.2.2. Komunikasi ................................................................... F-2
F.2.3. Tahapan Pelaksanan ..................................................... F-3
F.2.4. Aspek Teknis ................................................................. F-3
F.2.5. Dana Dan Peralatan ...................................................... F-4
F.2.6. Referensi ...................................................................... F-4
F.3. Tahap Pelaksanaan Dan Metodologi ...................................... F-5
F.4. Tahap Persiapan ..................................................................... F-5
F.4.1. Mobilisasi Persiapan Kerja,Penyediaan Personil
Dan Peralatan Kerja ...................................................... F-5
F.4.2. Penyusunan Rencana Kerja ........................................... F-5
F.4.3. Pengumpulan Data Sekunder Kondisi Exsisting
Sistem Pengendalian Air Minum Dan Studi Terkait........ F–5
F.4.4. Kajian Data Sekunder .................................................... F–6
F.4.5. Survey Pendahuluan ..................................................... F-7
F.4.6. Penyusunan Laporan Pendahuluan ............................... F-9
F.4.7. Pembahasan Rencana Kerja .......................................... F-9
F.5. Tahap Survey Dan Inventigasi ................................................. F-10
F.5.1. Survey Pengukuran Topografi ....................................... F-10
F.5.1.1. Maksud Dan Tujuan ....................................... F-10
F.5.1.2. Lingkup Pekerjaan .......................................... F-10
F.5.1.3. Pemasangan Patok Kayu,BM Dan CP .............. F-10
F.5.1.4. Pemetaan Topografi ....................................... F-13
F.5.1.5. Pengukuran Penampang Melintang ............... F-16
F.5.1.6. Pengukuran Situasi Detail rencana Bangunan. F-16
F.5.1.7. Ketelitian Pengukuran .................................... F-16
F.5.1.8. Pengolahan Data Pengukuran ........................ F-16
F.5.1.9. Plotting Posisi................................................. F-18
F.5.2. Survey Hidrologi / Hidrometri ..................................... F-19

TIRTA BUANA ii
Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

F.5.3. Investigasi Dan Mekanika Tanah ................................. F-27


F.5.4. Survey Sosial Ekonomi Dan Lingkungan ....................... F-33
F.5.5. Survey Geolistrik ............................................... F-35
F.6. Tahap Analisis Dan Formulasi ................................................. F-36
F.6.1. Kajian Kondisi Sosial Ekonomi Dan Lingkungan ............. F-36
F.6.2. Analisis Hidrologi .......................................................... F-38
F.6.3. Analisis Pengembangan Air Baku .................................. F-53
F.6.4. Analisis Pengembangan Wilayah Pelayanan .................. F-56
F.6.5. Analisis Pengembangan Jaringan Trasnmisi Dan Distribusi F-58
F.6.5.1. JaringanTransmisi .......................................... F-58
F.6.5.2. Jaringan Distribusi .......................................... F-69
F.6.6. Penyusunan Model Sistem Jaringan Distibusi
Rencana Pengembangan ............................................... F-69
F.6.7. Penyusunan Laporan Pertengahan ............................... F-71
F.7. Tahap Perencanaan Kecil ........................................................ F-72
F.7.1. Prinsip K ontinuitas Aliran Air Dalam Pipa .................... F-73
F.7.2. Persamaan Energi Aliran Air Dalam Pipa ....................... F-74
F.7.3. Kehilangan Energi ......................................................... F-76
F.7.4. Pengaliran Mekanisme Dalam Sistem Jaringan Air Bersih
Dengan Bantuan Pipa .................................................... F-79
F.7.5. Simulasi Aliran pada Sistem Jaringan Distribusi Air Bersih F-82
F.7.6. Pekerjaan Analisis Sistem Jaringan Distribusi Air Bersih
Dengan Sotfwer Komputer ........................................... F-82
F.8. Analisa Biaya .......................................................................... F-97
F.9. Tahap Pelaporan .................................................................... F-98
F.10. Tahap Diskusi Dan Asitensi ..................................................... F-99

BAB G RENCANA KERJA ............................................................................ G -1


G.1. Umum .................................................................................... G- 1
G.1.1. Tahap Persiapan ........................................................... G-2
G.1.2. Tahap Survey Dan Investigasi ........................................ G-2
G.1.3. Tahap Analisis Dan Formulasi ........................................ G-2
G.1.4. Tahap Perencanaan Detail ............................................ G-3
G.1.5. Tahap Pelaporan ........................................................... G-3
G.1.6. Tahap Diskusi Dan Asistensi .......................................... G-4
G.2. Koordinasi Konsultan Dengan Pengguna Jasa ......................... G-4
G.3. Koordinasi Team Konsultan .................................................... G-4
G.4. Koordinasi Dengan Instansi Terkait ......................................... G-4

BAB H JADUAL PELAKSANAAN PEKERJAAN .............................................. H -1

BAB I TENAGA AHLI DAN TANGGUNG JAWABNYA ................................. I -1


I.1. Personil Dan Penempatan Tugas .......................................... I -1
I.2. Tenaga ahli ........................................................................... I -2
I.3. Asisten Tenaga ahli............................................................... I -7

TIRTA BUANA iii


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB J JADUAL PENUGASAN TENAGA AHLI .............................................. J- 1


J.1. Umum .................................................................................. J - 1
J.2. Jadual Penugasan Tenaga Ahli .............................................. J - 1

BAB K ORGANISASI PELAKSANAAN PEKERJAAN ...................................... K-1


K.1. Team Proyek ........................................................................ K -1
K.2. Koordinasi Kerja Team Proyek .............................................. K -1
K.3. Komunikasi........................................................................... K -1
K.4. Manajemen Proyek .............................................................. K -1

BAB L LAPORAN ....................................................................................... L -1


L.1. Keluaran yang akan Dihasilkan ............................................. L -1
L.2. Laporan ................................................................................ L -1

BAB M STAF PENDUKUNG ......................................................................... M - 1

BAB N FASILITAS PENDUKUNG ................................................................. N-1

BAB O PENUTUP ....................................................................................... O-1

LAMPIRAN

TIRTA BUANA iv
Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

DAFTAR TABEL

Tabel F.1. Jenis Data Yang Dii Kumpulkan ..................................................... F- 6


Tabel F.2. Standart Kualitas Alir .................................................................... F - 22
Tabel F.3. Standart Kualitas Air Dan Sumber –Sumber Air ............................ F – 36
Tabel F.4. Kriteria Perencanaan Sistem Air Baku .......................................... F - 50
Tabel F.5. Faktor Pengali Sumber Air Dalam Satu Hari ................................. F – 51
Tabel F.6. Sumber –Sumber Air .................................................................... F - 53
Tabel F.7. Jumlah Dan Debit Pompa ............................................................. F – 64
Tabel F.8. Tipe Pompa Intake ....................................................................... F – 65
Tabel F.9. Ukuran Bentuk dari Komponen Prioritas Keb. Sarana Sistem PAM F – 67
Tabel F.10. Koefisien Gesekan Hazen Williams (C) .......................................... F - 77
Tabel H. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan .................................................... H-3
Tabel I. Daftar Personil ............................................................................. I-1
Tabel J. Jadwal Penugasan Personil........................................................... J–1
Tabel J. Jadwal Penugasan Personil........................................................... J-1
Tabel M. Tenaga Pendukung ....................................................................... M -1

TIRTA BUANA v
Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

DAFTAR GAMBAR

Gambar C. Gambar Lokasi Pekerjaan .............................................................. C–2

Gambar F.1. Konsep Dasar Pelaksanaan Pekerjaan ........................................ F - 2


Gambar F.2. Sistem Posisis Global .................................................................. F - 18
Gambar F.3. Sketsa Penempatan Currnet Meter Pada Pengukuran Kecepatan F - 33
Gambar F.4. Diagram Alir Penentuan Air Baku ............................................... F - 45
Gambar F.5. Aspek – Aspek Yang Mempengaruhi Perkembangan Kota .......... F – 57
Gambar F.6. Hubungan Antara Perencana Kota DAN Pengembangan
Infrastruktur Air Bersih ............................................................... F – 57
Gambar F.7. Sistem Jaringan Pipanisasi ......................................................... F – 58
Gambar F.8. Persamaan Energi Aliran Air Dalam Pipa .................................... F – 75
Gambar F.9. Skema Jaringan Distribusi Air Bersih Dengan Bantuan Pipa ........ F - 79
Gambar F.10. Pipa Dalam Hubungan Seri ......................................................... F – 80
Gambar F.11. Pipa Dalam Hubungan Paralel .................................................... F - 82
Gambar F.12. Tampilan Welcome Pada Dialog WaterCAD ................................ F – 84
Gambar F.13. Penamaan File Kerja Pada WaterCAD ......................................... F – 85
Gambar F.14. Pemilihan Rumus Pada Water CAD ............................................. F – 85
Gambar F.15. Pemilihan Metode Penggambaran Pada WaterCAD.................... F – 86
Gambar F.16. Penentuan Prototipe Pada Komponen –Komponen Sistem Jaringan
Pada WaterCAD .......................................................................... F – 86
Gambar F.17. Kurva Sistem Operasi Pompa ...................................................... F – 89
Gambar F.18. Kurva Operasional Pompa Pada Pemasangan Seri Dan Paralel ... F – 89
Gambar F.19. Proses Penggambaran Suatu Jaringan dengan WaterCAD .......... F - 91
Gambar F.20. Tampilan Proses Running Sistem Jaringan dengan WaterCAD .... F - 92
Gambar F.21. Pembuatan Skenario Sistem Jaringan dengan WaterCAD ........... F - 92
Gambar F.22. Diagram Model Swastanisasi ...................................................... F - 94
Gambar F.23. Model Private Sector Participation melalui Service Contract ...... F - 94
Gambar F.24. Model Public Private Partnership ............................................... F - 95
Gambar F.25. Model Public-Public Private Partnership .................................... F - 95
Gambar F.26. Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan (Tahap I Persiapan).................. F - 100
Gambar F.27. Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan (Tahap II Survey dan Identifikasi) F - 101
Gambar F.28. Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan (Tahap III Analisis dan Formulasi) F - 102
Gambar F.29. Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan (Tahap IV Penyelesaian Pekerjaan) F -103

TIRTA BUANA vi
Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
A

PENDAHULUAN
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB A
PENDAHULUAN

A.1. LATAR BELAKANG PENYUSUNAN DOKUMEN USULAN TEKNIS


Usulan teknis ini dibuat dalam rangka mengikuti seleksi pelelangan yang
diadakan oleh Balai Wilayah Sungai Sumatera III untuk pekerjaan Detail Desain
Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir.

A.2. LATAR BELAKANG PEKERJAAN


Balai Wilayah Sungai Sumatera III yang berkepentingan melaksanakan dalam
kegiatan ini, dalam konteks program pengembangan sumber daya air khusus
program penyediaan air baku untuk berbagai keperluan, dimana kondisi lokasi
memerlukan penyelesaian masalah sosial ekonomi, yaitu keterbatasan
kemampuan menyediakan sumber daya air terhadap sektor, berdasarkan hal
tersebut diatas maka Satuan Kerja Balai Wilayah Sungai Sumatera III telah
mengusulkan bahwa:
a. Kota Tembilahan terletak di Provinsi Riau, merupakan wilayah yang
berkembang cukup pesat mengingat di kota ini sedang berkembang
beberapa industri yang mampu menyerap tenaga kerja yang cukup besar.
Seiring dengan perkembangan ini maka kebutuhan akan air baku pada
wilayah ini juga terus meningkat. Sementara itu pada daerah tersebut
cukup tersedia sumber air yang berpotensi untuk dikembangkan. Untuk itu
perlu dipikirkan bagaimana memenuhi kebutuhan terutama air baku bagi
penduduk. Menurut undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang “ Sumber
Daya Air" disebutkan bahwa air minum rumah tangga menempati prioritas
pertama, hal ini merupakan acuan program untuk penyediaan air baku guna
mengatasi kendala utama menyangkut waktu, ruang, jumlah dan mutu yang
mana:
• Air tidak tersedia pada waktu yang diperlukan
• Air tidak tersedia pada ruang/tempat yang dibutuhkan
• Air tidak tersedia dalam jumlah yang diperlukan dan
• Air tidak tersedia dalam mutu yang disyaratkan

b. Kota Tembilahan saat ini berkembang pesat pembangunan ekonominya


sehingga kebutuhan air domestik bagi penduduk sangat diperlukan seiring

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
A-1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

dengan pertumbuhan penduduk, sehingga untuk keperluan itu perlu


dianalisis terhadap ketersediaan air yang ada saat ini. Sebagai sumber air
yang bisa diharapkan satu-satunya adalah dari air pasang dan air hujan
Lokasi rencana konstruksi jar ingan air bakunya sudah ditentukan,wadah
penyediaan air baku juga sudah ada, tidak ada permasalahan lahan
karena sudah tersedia. Yang menjadi permasalahannya adalah belum
adanya Pompa Air dan jaringan pipa distribusi yang memadai untuk
kapasitas 377 liter/detik bagi Kota Tembilahan

c. Dalam tahun ini Pemerintah memprioritaskan pembangunan jaringan


air baku dari bangunan pengambilan (Free Intake) ke arah layanan
dengan jaringan pipa yang dimaksudkan untuk kemudahan
mendapatkan air terutama bagi penduduk yang bermukim pada desa-
desa tertinggal.

d. Atas dasar pertimbangan-pertmbangan tersebut diatas, maka Satuan Kerja


Balai Wilayah Sungai Sumatera III Provinsi Riau melakukan perencanaan
Detail untuk Bangunan Pengambilan Air Baku guna menunjang
ketersediaan air di ibu kota Tembilahan dan Kota Kecamatan yang dianggap
potensial untuk dikembangkan dan dijadikan acuan dan informasi maupun
dasar dalam pembuatan desain konstruksinya, serta melakukan survey,
investigasi bagi keperluan jaringan pipa air baku di Kota Tembilahan sebagai
dasar dalam pelaksanaan konstruksinya.

A.3. MAKSUD DAN TUJUAN


Maksud dari pekerjaan ini adalah melaksanakan perencanaan detail teknis
pompa air untuk melayani kapasitas 377 liter/detik bagi Kota Tembilahan dan
sekitarnya.
Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk menyiapkan suatu produk/dokumen
gambar perencanaan konstruksi yang dapat dijadikan pedoman pada saat
pelaksanaan fisiknya yang dilengkapi dengan Spesifikasi Teknis dan Rencana
Anggaran Biaya (RAB).

A.4. NAMA PEKERJAAN


Nama Pekerjaan adalah ”Detail Desain Jaringan Air Baku 377 Liter/detik
Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir”.

TIRTA BUANA A-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

A.5. LOKASI PEKERJAAN


Lokasi Pekerjaan secara administrasi berada di Kec. Tempuling Kab. Indragiri
Hilir.

A.6. BIAYA DAN SUMBER DANA


Biaya pekerjaan yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan adalah senilai
Rp. 500.000.000,- termasuk PPN, yang dibiayai oleh APBN tahun anggaran 2011.

A.7. INSTANSI PELAKSANA


Instansi Pelaksana Pekerjaan adalah Satuan Kerja Balai Wilayah Sungai Sumatera
III Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Kementerian Pekerjaan Umum yang
berkedudukan di Pekanbaru.

A.8. LINGKUP KEGIATAN


Secara umum ruang lingkup pekerjaan yang akan dilaksanakan adalah seluruh
kegiatan/pekerjaan pengumpulan data penunjang, studi-studi
terdahulu,pengumpulan data lapangan meliputi: pengukuran dan perencanaan
detail termasuk penyiapan data, laporan-laporan, gambar-gambar dan lain-lain
dengan tetap mengacu pada kriteria yang telah ditetapkan.
Penyusunan konsep pola dasar pengembangan, kriteria perencanaan, desain
detail untuk program pengembangan air baku untuk kebutuhan penduduk,
irigasi, ternak dan berbagai keperluan lainnya.
Dengan tetap berpedoman pada dasar pendekatan dan metodologi pelaksanaan
agar memperoleh hasil yang maksimal, maka perlu dilakukan langkah-angkah
sebagai berikut:
a. Pendekatan umum pada perencanaan menyangkut potensi sungai, sumber
air lainnya, rencana pengelolaan pemanfaatan air dan pengembangan
sumber daya air.
b. Pendekatan teknis meliputi kebijakan dan peraturan-peraturan yang pada
daerah setempat terkait dengan sungai, pengairan dan sumber air lainnya,
serta menyusun suatu rumusan perencanaan.

Selanjutnya untuk menentukan ruang lingkup pekerjaan ini diperlukan


pembatasan masalah yang dimaksudkan untuk memperjelas arah pekerjaan dan
program kerja untuk pelaksanaan pekerjaan Detail Desain Jaringan Air Baku di
Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir agar sesuai dengan yang diharapkan.

TIRTA BUANA A-3


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Batasan-batasan masalah yang diambil dalam pekerjaan ini sebagai berikut:


a. Wilayah Studi pada pekerjaan ini adalah Kota Tembilahan.
b. Perencanaan dilaksanakan sesuai kebutuhan prasarana dan sarana dasar
yang dibutuhkan berdasarkan identifikasi daerah studi terdahulu.
c. Pekerjaan-pekerjaan lapangan yang berkaitan dengan pekerjaan tersebut
antara lain:
• pengukuran topografi,
• situasi detail lokasi jaringan air baku
d. Data-data sekunder yang digunakan dalam pekerjaan ini diambil dari
kegiatan-kegiatan terdahulu.

Dalam melaksanakan pekerjaan Detail Desain Embung dan Jaringan Air Baku di
Kota Tembilahan diperlukan secara detail tentang lingkup pekerjaan yang
meliputi:
a. Pekerjaan Persiapan
b. Pekerjaan Inventarisasi Data dan Evaluasinya
c. Pekerjaan Pengukuran
d. Pekerjaan Perencanaan dan Detail Desain
e. Rencana Anggaran Biaya
f. Penyusunan Laporan

A.9. WAKTU PELAKSANAAN PEKERJAAN


Jangka waktu pelaksanaan yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan ini
adalah selama 210 (Dua ratus sepuluh) hari atau 7 (tujuh) bulan kalender
terhitung sejak terbitnya Surat Perintah Mulai Keja (SPMK).

A.10. SISTEMATIKA USULAN TEKNIS


Sistematika Usulan Teknis CV. Tirta Buana untuk Pekerjaan Detail Desain
Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir secara
garis besar disajikan sebagai berikut:
A.10.1.Pendahuluan
Bab ini menjelaskan data pekerjaan dan sistematika penyusunan Dokumen
Usulan Teknis.
A.10.2.Pengalaman Perusahaan
Data Perusahaan meliputi latar belakang pembentukan perusahaan, lingkup
dan layanan perusahaan, personil perusahaan, pengalaman perusahaan, daftar
peralatan perusahaan serta organisasi perusahaan disajikan pada bab ini.

TIRTA BUANA A-4


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

A.10.3.Pemahaman KAK
Pada bab ini diuraikan tentang pemahaman konsultan terhadap proyek yang
akan dikerjakan dengan mengacu pada dokumen pengadaan jasa konsultasi
yang ada, hal-hal yang tercantum dalam bab ini yaitu mengenai latar belakang,
maksud pekerjaan dan lingkup pekerjaan jasa konsultan.
A.10.4.Tanggapan terhadap KAK
Pada bab ini diuraikan tentang tanggapan konsultan terhadap uraian kerangka
acuan kerja yang dibuat oleh Pelaksana Proyek, berkaitan dengan pekerjaan
Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri
Hilir, yang tercantum dalam dokumen pengadaan jasa konsultan yang ada.
A.10.5.Apresiasi Inovasi
Pada bab ini menjelaskan tentang inovasi konsultan terhadap kerangka acuan
kerja yang ada.
A.10.6.Pendekatan Metodologi
Tahapan pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan Konsultan dan metode
yang akan diterapkan oleh Konsultan untuk kelancaran dalam pelaksanaan
pekerjaan diuraikan pada bab ini.
A.10.7.Rencana Kerja
Bab ini menguraikan pengorganisasian CV. Tirta Buana dalam pelaksanaan
pekerjaan.
A.10.8.Jadual Pelaksanaan Pekerjaan
Bab ini menyajikan jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan.
A.10.9.Tenaga Ahli dan Tanggung Jawabnya
Bab ini menyajikan nama Tenaga Ahli yang ditugaskan beserta uraian tugas dan
tanggung jawabnya.
A.10.10. Jadual Penugasan Tenaga Ahli
Bab ini menyajikan jangka waktu penugasan yang diusulkan untuk masing-
masing personil dan disajikan dalam jadwal penugasan personil.
A.10.11. Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan
Menyajikan bagan organisasi Tenaga Ahli dan Tenaga Pendukung lainnya, serta
penugasan personil.
A.10.12. Laporan
Bab ini menjelaskan tentang beberapa laporan-laporan yang harus dikerjakan
dan diserahkan oleh konsultan beserta jumlah dan waktu penyerahan

TIRTA BUANA A-5


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

A.10.13. Staf Pendukung


Pada bab ini diuraikan mengenai staf pendukung yang dipakai oleh CV. Tirta
Buana.
A.10.14. Fasilitas Pendukung
Bab ini menyajikan uraian tentang sarana yang disiapkan dalam melaksanakan
pekerjaan ini.
A.10.15. Penutup
Pada bab ini diuraikan tentang harapan yang ingin dicapai oleh konsultan ketika
nanti mengerjakan pekerjaan ini.

TIRTA BUANA A-6


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
B

PENGALAMAN
PERUSAHAAN
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB B
PENGALAMAN PERUSAHAAN

B.1. LATAR BELAKANG PEMBENTUKAN PERUSAHAAN


CV. Tirta Buana didirikan pada tahun 1997 melalui Akte Notaris Bambang
Wiweko, SH Nomor 2, tanggal 17 September 1997 dengan tujuan mengemban
program Pembangunan Nasional di Bidang Layanan Jasa Konsultasi Teknik dan
Manajemen.

B.2. LINGKUP DAN LAYANAN PERUSAHAAN


Kegiatan usaha perusahaan telah berkembang meliputi jasa konsultasi di
bidang :

1. Pengembangan Sumber Daya Air :


§ Irigasi
§ Drainasi
§ Bendungan, sungai, Rawa dan Pantai
§ Perencanaan dan Penanggulangan Banjir
§ Perencanaan dan Pengembangan Sumber Daya Air (SDA)
2. Jalan dan Jembatan :
§ Jalan
§ Jembatan
§ Perencanaan Transportasi
3. Arsitektur dan Bangunan Gedung :
§ Arsitektur Bangunan
§ Perencanaan Gedung
§ Pengembangan Kota dan Wilayah
4. Tata Lingkungan :
§ Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan
Lingkungan
§ Analisa Dampak Lingkungan (ANDAL)
§ Rencana pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan
Lingkungan (RPL)

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
B-1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

5. Pemetaan (Survey) dan Geomektan :


§ Pemetaan
§ Pekerjaan Sondir
§ Pekerjaan Bor Inti dan Bor Tangan
§ Analisa Laboratorium Mekanika Tanah
6. Manajemen dan Keuangan :
§ Investasi
§ Pemberdayaan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)
Untuk menghadapi tuntutan para klien akan standar kualitas layanan jasa yang
lebih tinggi, CV Tirta Buana dalam seleksi kualitas sumber daya manusia
merupakan strategi perusahaan guna memberikan keuntungan optimal bagi
pemberi tugas dengan memperhatikan faktor biaya yang lebih efektif. Sejalan
dengan hal tersebut di atas, rasa puas yang kami harapkan dari pemberi tugas
adalah merupakan kunci bagi pelaksanaan kegiatan perusahaan yang
berjangka panjang dan berkelanjutan.

B.3. PERSONIL PERUSAHAAN


Personil CV. Tirta Buana terdiri dari pimpinan, tenaga professional, sub
professional dan tenaga lapangan.

Sebagian besar tenaga ahli adalah Sarjana yang lulus secara memuaskan di
berbagai bidang ilmu dari berbagai perguruan tinggi terkemuka di Indonesia,
yang memiliki keahlian khusus / spesialis di bidang-bidang kegiatan yang
dikelola oleh CV. Tirta Buana.

Dengan struktur organisasi dan pola operasi yang diterapkan dalam


perusahaan, maka CV. Tirta Buana mempunyai basis yang kuat untuk
mengembangkan bidang kegiatan dan lingkup layanan jasa konsultansinya,
yaitu dengan cara menambah tenaga ahli baik tetap maupun tidak tetap,
dan/atau bekerja sama dengan Konsultan lain baik perseorangan (partner)
maupun antar perusahaan (konsorsium).

B.4. PENGALAMAN PERUSAHAAN


Pengalaman CV. Tirta Buana saat ini telah banyak berkecimpung pada
pekerjaan yang menyangkut sumber daya air, meliputi :

§ Irigasi
§ Drainasi
§ Bendungan, sungai, Rawa dan Pantai

TIRTA BUANA B-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

§ Perencanaan dan Penanggulangan Banjir


§ Perencanaan dan Pengembangan Sumber Daya Air (SDA)

Pengalaman pekerjaan yang dilaksanakan oleh CV. Tirta Buana selama 7 tahun
terakhir dapat dilihat pada lampiran.

B.5. DAFTAR PERALATAN PERUSAHAAN

TAHUN
NO JENIS INVENTARIS SAT JUMLAH MERK / BAHAN / WARNA KONDISI POSISI
PEMBELIAN
1 2 3 4 5 6 7 8
I KANTOR
1 Luas Tanah m2 218 - 2005 Baik Surabaya
2 Luas Bangunan m2 140 - 2005 Baik Surabaya

II MEUBEL
1 Almari kabinet kaca bh 3 Brother, Besi ( abu - abu ) Baik Surabaya
2 Almari kabinet bh 1 Brother, Besi ( abu - abu ) Baik Surabaya
3 Rak buku susun bh 1 kayu, coklat Baik Surabaya
4 Meja Expo bh 5 Kayu ( coklat ) 2008 Baik Surabaya
Olympic, Kayu ( abu - abu, coklat
5 Meja komputer bh 2 ) 2008 Baik Surabaya
6 Meja Komputer bh 15 Aztec 8009, kayu, coklat Baik Surabaya
7 Meja Makan bh 1 Kayu ( coklat ) 2007 Baik Surabaya
8 Meja tamu set 1 kayu + kaca 2007 Baik Surabaya
9 Meja plastik bh 1 Plastik ( biru ) Baik Surabaya
10 Meja segi4 kecil bh 2 Kayu, kaca, coklat Baik Surabaya
11 Meja Gambar bh 1 Kayu, abu - abu Baik Surabaya
Meja Kayu -
12 lonjong bh 1 Kayu, coklat Baik Surabaya
13 Meja kayu bh 1 Kayu, Abu2 Baik Surabaya
14 Meja kayu bh 2 Kayu, coklat Baik Surabaya
15 Kursi kayu 4 kaki bh 6 Kayu ( coklat ) Baik Surabaya
Kursi kerja Roda +
16 Hidrolis bh 4 Tiger , besi, hitam Baik Surabaya
Baik, 1
17 Kursi plastik bh 2 Plastik ( Biru 1. putih 1 ) rusak Surabaya
18 Kursi kerja bh 6 Chitoes, Besi ( merah ) Baik Surabaya
19 Kursi kerja bh 13 Tiger, Besi , hitam Baik Surabaya
20 Kursi tamu set 2 Kayu, busa Baik Surabaya
21 Kursi Rotan bh 1 Rotan, kayu, coklat Baik Surabaya
22 kursi bh 1 besi,busa, orange Baik Surabaya
23 Almari susun 5 bh 1 Excel, Plastik ( abu - abu ) 2007 Baik Surabaya
24 Almari susun 5 bh 1 Solid, kayu, coklat Baik Surabaya
Almari susun 3 bh 1 Kayu, biru 2009 Baik Surabaya

TIRTA BUANA B-3


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

25 Tempat tidur bh 1 Kayu, coklat Baik Surabaya


26 Rak piring set 1 Aliminium ( silver ) 2008 Baik Surabaya
27 Filing cab 2 shelves bh 2 Besi + kaca 2009 Baik Surabaya
28 Filing cab 4 shelves bh 2 Besi + kaca 2009 Baik Surabaya
29 Meja Telepun bh 1 Kayu, coklat Baik Surabaya
30 rak susun bh 2 besi + kayu 2010 Baik Surabaya

ELEKTRONIK /
III LISTRIK
1 Kipas Angin unit 1 Maspion MWF-301,Biru / putih Baik Surabaya
2 Kipas Angin unit 3 Maspion MWF-301,Hijau / Putih 2008 Baik Surabaya
3 Kipas Angin unit 1 Maspion F-18 DA, putih Baik Surabaya
4 Kipas angin unit 1 Maspion, putih 2009 Baik Surabaya
5 Kipas Angin unit 1 Maspion, putih 2010 Baik Surabaya
Kipas Angin unit 2 KDK WN30B, putih 2011 Baik Surabaya
Kipas Angin unit 1 MWF-41K, putih 2011 Baik Surabaya
6 Televisi unit 1 Digitec ninja Baik Surabaya
7 Antena televisi unit 1 Baik Surabaya
8 Pesawat telp / fax unit 1 Panasonic KX FT983 2010 Baik Surabaya
9 Pesawat telp unit 2 Panasonic 2010 Baik Surabaya
10 Pesawat telp unit 1 Panasonic KX-T7730 2010 Baik Surabaya
11 Pesawat telp unit 2 Sahitel 2010 Baik Surabaya
12 Kabel gulung unit 2 Hitam 2008 Baik Surabaya
Kabel paralel
13 telepun (PABX) unit 1 Panasonic KX-TEB308, putih 2010 Baru Surabaya

PERLENGKAPAN
IV KOMPUTER
1 Komputer P. IV unit 18 1 Hitam ( diablo ) Ram 192 MB Baik Surabaya
2 Hitam ram 2480MB Baik Surabaya
1 Hitam Ram 254 MB Baik Surabaya
1 Hitam Ram 512 MB Baik Surabaya
3 Dual 1.60 GHZ 478 MB Baik Surabaya
2 Dual 1.60 GHZ 480 Mb Baik Surabaya
1 Merah Baik Surabaya
Bisa
2 Komputer P. III unit 2 Hitam abu - abu 501 MHZ dipakai Surabaya
Bisa
Ram 126 MB dipakai Surabaya
Komputer Core 2
Duo unit 1 Hitam,merah, 512 M 2011 Baik Surabaya
3 Monitor LCD 15" unit 3 GTC LD500KT, Hitam 2008 Baik Surabaya
2008 Baik Surabaya
4 Monitor 17 " unit 1 Dell, Putih Gading Baik Surabaya
5 Monitor 15 " unit 5 Treq PR, Hitam - abu abu Baik Surabaya
6 Monitor 14' unit 4 Samsung ( hitam ) Baik Surabaya
7 Monitor 14" unit 5 LG ( hitam ) Baik Surabaya
8 Monitor 14' unit 1 Ion (hitam ) Baik Surabaya
9 Laptop unit 1 Tosibha, hitam 2006 Baik Surabaya

TIRTA BUANA B-4


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

1 Tosibha , hitam 2008 Baik Surabaya


1 Nec, hitam 2007 Baik Surabaya
1 Nec, hitam 2009 Baik Surabaya
1 Acer , hitam 2010 Baik Surabaya
10 Scanner unit 1 Canon 300Ex, hitam Baik Surabaya
11 Stavolt / Stabilizer unit 3 Matsusiva LL 500 VA 2008 Baik Surabaya
6 Cable vision SVC 500 N Baik Surabaya
1 Minamoto 500 VA Baik Surabaya
3 Kenika 500 VA Baik Surabaya
12 Hardisk unit 1 Seagate 2008 Baik Surabaya
Hardisk Eksternal
13 80 GB 1 Abu - abu 2008 Baik Surabaya
14 Hardisk External unit 1 maxtor ( hitam ) 2009 Baik Surabaya
Bisa
15 Printer A3 unit 1 Canon Pixma ix-4000, Abu - abu dipakai Surabaya
16 Printer A4 unit 1 Canon ip 1980, hitam 2010 Baik Surabaya
17 Printer A4 unit 1 Epson Lx 1800,putih tulang 2010 Baik Surabaya
18 Printer + scan unit 1 Canon 2010 Baik Surabaya
19 Keyboard unit 9 logitech optical, hitam Baik Surabaya
2 Suntech, hitam Baik Surabaya
1 logitech, putih 2009 Baik Surabaya
1 ben Q, hitam Baik Surabaya
1 Octus, hitam Baik Surabaya
1 Phoenix, hitam 2010 Baik Surabaya
1 Simbada, hitam merah 2010 Baik Surabaya
2 milenea, hitam 2010 Baik Surabaya
1 SPC sko 110, hitam merah 2011 Baik Surabaya
20 Flashdisk bh 1 Kingston 8G, kuning 2010 Baik Surabaya
bh 1 Kingston 4G, putih 2010 Baik Surabaya
21 Link paralel unit 1 TL-SF1016D 2010 Baru Surabaya
22 DVD RW eksternal unit 1 asus box, hitam 2010 Baru Surabaya
23 Kipas Laptop unit 1 LSY-NB6 2009 Baik Surabaya

V ALAT TULIS
1 Kalkulator :
- fx 82 MS bh 1 Casio, hitam 2008 Baik Surabaya
2 Staples kecil bh 1 Max HD-10, pink Baik Surabaya
Joyco HD-10, pink 2008 Baik Surabaya
Deboss, putih tulang Baik Surabaya
Joyco HD-10, hijau muda Baik Surabaya
3 Staples sedang bh 2 Max HD -08, pink dan putih Baik Surabaya
4 Staples besar bh 1 Kenko 2008 Baik Surabaya
5 Kaca Pembesar bh 1 Hijau Baik Surabaya
6 Kotak isolasi bh 1 Merah Baik Surabaya
7 Gunting bh 2 Hitam, hijau 2008 Baik Surabaya
8 Cutter bh 1 Merah 2008 Baik Surabaya
9 White board bh 1 Baik Surabaya
10 Penggaris besi bh 1 Baik Surabaya

TIRTA BUANA B-5


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

11 Penggaris siku bh 1 Baik Surabaya


12 Laser pointer bh 1 2008 Baik Surabaya
1 2010 Baik Surabaya
13 Penggaris plastik bh 2 2008 Baik Surabaya
14 Plong kecil bh 2 Kenko Baik Surabaya
15 Plong besar bh 1 Joyko 2008 Baik Surabaya

PERLENGKAPAN
VI SURVEY
1 Handycam unit 1 Panasonic 2005 Baik Surabaya
2 Camera digital :
1 - Brica F 810, hitam 2007 Baik Surabaya
1 - Ben Q DC C740i 2008 Baik Surabaya
1 - Nicon Lx 200 coolpix,merah 2010 Baik Surabaya
3 Camera manual : 1 - Chic motor, silver Baik Surabaya
1 - Aikon, merah putih Baik Surabaya
4 Rambu ukur 4 Baik Surabaya
5 Waterpass 1 Sokia C 410 2007 Baik Surabaya
1 Sokia C 330 D 10367 2008 Baik Surabaya
6 Theodolit 1 To 2007 Baik Surabaya
7 Tripod 2 Baik Surabaya
Kunci alat/ unting -
8 unting Baik Surabaya
9 Layar Lcd 2008 Surabaya
10 GPS map 76 CSX unit 1 Hitam /abu - abu Baik Surabaya
11 GPS Etrex Garmin unit 1 Kuning 2008 Baik Surabaya
12 Roll meter 5 M bh 2 pelat baja, plastik Baik Surabaya
13 Meteran 50 meter bh 1 Baik Surabaya
14 Kunci L set 1 Baik Surabaya

VII PERLENGKAPAN
1 Dipenser unit 1 Putih 2008 Baik, Surabaya
2 Tabung Galon air bh 3 Plastik,Aqua Baik, Surabaya
Karpet sajadah bh 1 Wool, merah 2011 Baik, Surabaya
3 Jam Dinding bh 1 Plastik,Hijau Baik, Surabaya
Bisa
4 Hitter bh 2 Plastik dipakai Surabaya
5 Sapu plastik bh 2 Baik, Surabaya
6 Tempat sampah bh 1 Plastik, merah muda Baik, Surabaya
7 Piring bh 2 Beling Baik, Surabaya
8 Keset bh 6 Baik, Surabaya

KENDARAAN
VIII OPERASIONAL
Panther Higrade/1995/biru
1 Mobil unit 1 metalik 2003 Baik Surabaya
Perlu
2 Sepeda Motor unit 1 Honda Astrea Grand/1996 1998 diperbaiki Surabaya
unit 1 Honda Legenda/ 1995 2008 Baik Surabaya

TIRTA BUANA B-6


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

IX LAIN - LAIN
1 Meja pingpong bh 1 Fiberglas + rangka besi, butterfly 2010 Baik Surabaya
Tiang + net
2 Pingpong set 1 2010 Baik Surabaya
3 Bad Pingpong bh 4 2010 Baik Surabaya
4 Papan Informasi bh 2 papan kayu lapis steroform, Baik
merah & abu - abu Surabaya
Peta Sungai
Wilayah Jawa
5 Timur bh 1 Kertas, papn tripleks Lama Baik Surabaya
6 Peta Indonesia bh 1 Kertas, papn tripleks Lama Baik Surabaya
Peta Wilayah
7 Surabaya bh 1 Kertas, papn tripleks Lama Baik Surabaya
Kolam ikan +
8 accesoris set 2009 Baik Surabaya
9 Lukisan bh 1 Kertas, rangka pigura Lama Baik Surabaya

TIRTA BUANA B-7


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

B.6. BAGAN ORGANISASI PERUSAHAAN

TIRTA BUANA B-8


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
C

PEmAHAMAN
KAK
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB C
PEMAHAMAN KAK

C.1. UMUM
Setelah Konsultan menelaah dan mempelajari materi dan uraian kegiatan yang
tercantum di dalam Pokok Acuan Tugas Pekerjaan Detail Desain Jaringan Air
Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir tersebut, serta
penjelasan teknis yang telah disampaikan oleh pihak pemberi tugas/pemilik
pekerjaan, maka secara umum Konsultan telah dapat memahami seluruh materi
pekerjaan yang harus dilaksanakan dan rangkaian proses kegiatannya, sehingga
Konsultan sudah dapat menyusun metodologi pendekatan dan strategi kerja
dalam rangka melaksanakan tugas tersebut agar sasaran dan hasil akhir yang
diinginkan dalam pekerjaan ini dapat dicapai dengan tingkat kedalaman studi
yang sesuai dengan kriteria-kriteria yang telah ditentukan.
Kerangka acuan kerja tersebut telah memberikan acuan kepada konsultan
mengenai kegiatan Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota
Tembilahan Kab. Indragiri Hilir yang meliputi :

C.2. DATA PEKERJAAN


Data pekerjaan disajikan sebagai berikut :
Nama Pekerjaan : Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota
Tembilahan Kab. Indragiri Hilir
Lokasi Pekerjaan : Kabupaten Indragiri Hilir
Pemberi Pekerjaan : Balai Wilayah Sungai Sumatera III Provinsi Riau
Pelaksana Proyek : PPK Perencanaan dan Program
Sumber Dana : APBN Tahun Anggaran 2011

C.3. KONDISI LOKASI PEKERJAAN


A. Letak Geografis dan Administrasi
Kabupaten Indragirir Hilir terletak pada 00 32’ 51” LU sampai dengan 01007’ 17”
LS dan 102032’ 59” sampai dengan 104017’ 31” BT dengan batas-batas
administrasi sebagai berikut:
1. Bagian Barat berbatasan dengan Kabupaten Indragiri Hulu
2. Bagian Selatan berbatasan dengan Propinsi Jambi

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
C-1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

3. Bagian Timur berbatasan dengan Kabupaten Kepulauan Riau


4. Bagian Utara berbatasan dengan Kabupaten Kampar

Kabupaten Indragiri Hilir terletak di bagian Selatan Propinsi Riau dan bagian
Pesisir Timur Pulau Sumatera, dengan luas wilayah ± 1.160.597 Ha.

B. Topografi
Kabupaten Indragiri Hilir, mempunyai ketinggian tempat yang penentuannya
didasarkan pada jarak vertikal antara suatu tempat dengan garis permukaan air
laut berkisar 0 - 500 meter di atas permukaan laut (ada sebagian yang memiliki
ketinggian > 500 m yaitu di perbukitan TNBT di wilayah Kecamatan Kerintang).
Sedangkan untuk ketinggian 0 - 7 m mencakup areal seluas 95,88% dari seluruh
wilayah dan yang terletak pada ketinggian antara 100 - 00 m dpl mencakup
1,81% dari seluruh wilayah.

C. Morfologi
Berdasarkan aspek geomorfologi, Kabupaten Indragiri Hilir merupakan dataran
rendah yang memanjang dari barat laut ke tenggara dan selatan. Daerah ini
memiliki sarana irigasi yang bersumber pada Sungai Siak. Berdasarkan
morfologi dan litologinya, keterdapatan air tanah di daerah ini merupakan
akumulasi air tanah yang potensial.

D. Klimatologi
Karena Kabupaten Indragiri Hilir sebagain besar terletak didataran rendah atau
daerah pesisir timur, maka tentu daerah ini merupakan daerah rawa (gambut)
yang beriklim tropis basah. Jumlah curah hujan di daerah ini rata-rata perbulan
berkisar antara 132 mm - 140 mm dengan jumlah hujan per bulan berkisar
antara 11 - 14 hari dimana jumlah hari hujan terbesar terjadi pada bulan
September - Desember

E. Kondisi Hidrologi
kabupaten Indragiri Hilir merupakan daerah yang memiliki banyak sungai, baik
sungai besar maupun sungai kecil (anak sungai), penyebaran sungai tersebar
hampir ke seluruh Kecamatan. Sungai utama di daerah ini adalah Sungai
Indragiri yang berasal dari Danau Singkarak (Sumatera barat) dan bermuara di
Selat Berhala. Di samping sungai selat dan terusan, Kabupaten Indragiri Hilir
juga dibelah oleh parit yang sangat banyak dan belum terhitung jumlahnya.
Kondisi ini melengkapi spesifikasi wilayah dengan sebutan Negeri Seribu Parit.

TIRTA BUANA C-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Gambar C. Lokasi Pekerjaan Lokasi


Pekerjaan

C.4. LATAR BELAKANG


Perencanaan Jaringan Air Baku di Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir diadakan
karena dilatarbelakangi hal-hal sebagai berikut:
a. Kebutuhan air di Kota Tembilahan semakin meningkat seiring dengan
perkembangan wilayah yang cukup pesat. Oleh karena itu perlu
ditindaklanjuti dengan pembangunan/peningkatan jaringan air baku guna
memenuhi kebutuhanpenduduk akan air bersih.
b. Di lokasi pekerjaan, terdapat potensi sumber air baku yang dapat
dimanfaatkan, diantaranya Sungai Mesjid dan Sungai Dumai. Sumber-
sumber air tersebut perlu dianalisis ketersediaan airnya untuk sumber air
baku, apakah debitnya mampu memenuhi kebutuhan penduduknya dan
hingga berapa tahun penyediaannya.

TIRTA BUANA C-3


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

C.5. MAKSUD DAN TUJUAN


Maksud dari pekerjaan ini adalah melaksanakan perencanaan detail teknis
pompa air untuk melayani kapasitas 377 liter/detik bagi Kota Tembilahan dan
sekitarnya.
Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk menyiapkan suatu produk/dokumen
gambar perencanaan konstruksi yang dapat dijadikan pedoman pada saat
pelaksanaan fisiknya yang dilengkapi dengan Spesifikasi Teknis dan Rencana
Anggaran Biaya (RAB).

C.6. LINGKUP PEKERJAAN


Dalam KAK disebutkan lingkup pekerjaan yang harus dilaksanakan konsultan,
antara lain:
a. Pekerjaan Persiapan
b. Pekerjaan Inventarisasi Data dan Evaluasinya
c. Pekerjaan Pengukuran
d. Pekerjaan Perencanaan dan Detail Desain
e. Rencana Anggaran Biaya
f. Penyusunan Laporan

C.7. PERSONIL
Untuk melaksanakan pekerjaan yang lebih efisien dan efektif, konsultan akan
membuat rencana kerja yang optimal dengan didukung oleh tenaga ahli yang
memadai serta membagi tugas dan kewajiban tenaga ahli sesuai dengan
profesionalisme pada masing-masing tenaga ahli seperti yang disyaratkan dalam
KAK, antara lain:
1. Ketua Tim (Team Leader)
Berkemampuan memimpin dan mengkoordinir seluruh kegiatan anggota
tim kerja dalam pelaksanaan pekerjaan sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil/Sipil Hidro,
lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 8
(delapan) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2)/ Doktoral (S3) jurusan
Teknik Sipil/Sipil Hidro/ Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri atau
yang telah disamakan, sekurangnya 4 (delapan) tahun kerja.
Berpengalaman dalam pelak sanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang
Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas
melaksanakan pekerjaandi lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA.
Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah teregister oleh
LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa

TIRTA BUANA C-4


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan kewajibannya.

2. Ahli Perencanaan SDA


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Perencanaan Sumber Daya Air sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.
Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil Kelautan /Sipil
Hidro, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, s
ekurangnya 6 (enam) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2)/Doktoral (S3)
jurusan Teknik Sipil/Sipil Hidro/Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja.
Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang
Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamak an pernah
bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan
SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah teregister
oleh LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki kemampuan
berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan kewajibannya.

3. Ahli Hidrologi
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Analisis Hidrologi sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang
Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil / Sipil Hidro, lulusan dari
Univers itas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam) tahun
kerja. Atau bagi Pas ca Sarjana (S2) / Doktoral (S3) jurusan Teknik Sipil / Sipil
Hidro /Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah
disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Berpengalaman dalam
pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama
pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di
lokasi Provinsi Riau dan di lingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai
dengan bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang
ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat
training sesuai fungsi dan kewajibannya.

4. Mekanika Tanah
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Analisis Mekanika Tanah sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.
Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil/ Teknik Geologi,
lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6
(enam) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) /Doktoral (S3) jurusan
Teknik Sipil /Teknik Geologi, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah

TIRTA BUANA C-5


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Berpengalaman dalam


pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama
pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaannya
dilokasi Provinsi Riau. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di
bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis,
diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan dilokasi Provinsi Riau
dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah
teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki
kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan
kewajibannya.

5. Ahli Geodesi
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian Ilmu
Ukur Tanah (geodesi/topografi) sampai dengan pekerjaan dinyatak an selesai.
Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurus an Teknik Geodesi, lulusan
dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam)
tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) /Doktoral (S3) jurusan Ilmu
Geodesi, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan
pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan
sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi
Provinsi Riau dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan
bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang
ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat
training sesuai fungsi dan kewajibannya.

6. Ahli Lingkungan, Sosekbud


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Ilmu Lingkungan Hidup (Dampak Lingkungan), Sosial Ekonomi sampai dengan
pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan
Teknik Lingkungan, Sarjana Sosial/Ekonomi/Agronomis/Sastra
Budaya/Ekonomi Pembangunan, Strata 1 (S1) jurusan Sosial
Budaya/Ekonomi/Ekonomi Pembangunan/Ekonomi Pertanian/Sastra Budaya
Daerah, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 6 (enam) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) /Doktoral
(S3) jurusan Ilmu Lingkungan, Ilmu Sosial Ekonomi lulusan dari Universitas
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja.
Berpengalaman dalam pelak sanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang
Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas

TIRTA BUANA C-6


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

melaksanakan pekerjaandi lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA.


Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah teregister oleh LPJ
KN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa
Inggris. Memiliki Sertifikat AMDAL A dan atau AMDAL B.

7. Ahli Hidrolika
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Teknik Hidro sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Sarjana
Teknik, Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil Pengairan, lulusan dari Universitas
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam) tahun kerja. Atau
bagi Pasca Sarjana (S2)/Doktoral (S3) jurusan SDA, lulusan dari Universitas
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja.
Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang
Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas
melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA.
Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN
sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris.
Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan kewajibannya.

8. Asisten-asisten Ahli
Personil Asisten Ahli yang dibutuhkan untuk paket pekerjaan ini, adalah :
a) Asisten Ahli Perencanaan
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam membantu
tugas/kewajiban Ahli Perencanaan sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Sarjana Muda Teknik Sipil/Sipil Hidro, atau Diploma IV
Persungaian, jurusan Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan
dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam)
tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1) jurusan Sipil kelautan/Sipil
Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri atau
yang telah disamakan, sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau bagi Pasca
Sarjana (S2) jurusan Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulus
an dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 2 (dua)
tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil
Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan
pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan
dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah
teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki
kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan
kewajibannya.

TIRTA BUANA C-7


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

b) Asisten Ahli Hidrologi-Hidrometri.


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam membantu
tugas/kewajiban Ahli Hidrologi-Hidrometri sampai dengan pekerjaan
dinyatakan selesai. Seorang Sarjana Muda Teknik Sipil/Sipil Hidro, atau
Diploma IV Persungaian, jurusan Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya
Air, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya
6 (enam) tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1) jurusan Sipil/Sipil
Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri atau
yang telah disamakan, sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau bagi Pasca
Sarjana (S2) jurusan Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan
dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 2 (dua)
tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil
Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah
bertugas melaksanakan pekerjaandi lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan
SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah teregister oleh
LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa
Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan kewajibannya.

c) Asisten Ahli Mekanika Tanah.


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam membantu
tugas/kewajiban Ahli Mekanika Tanah sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Sarjana Muda Teknik Sipil/Teknik Geologi, jurusan Teknik
Sipil/Geologi, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 5 (lima) tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1) jurusan Teknik
Sipil/Geologi, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) jurusan
Sipil/geologi/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri
atau yang telah disamakan, sekurangnya 2 (dua) tahun kerja. Berpengalaman
dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan
terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan
pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang
sesuai dengan bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang
yang ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat
training sesuai fungsi dan kewajibannya.

d) Asisten Ahli Geodesi


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam membantu
tugas/k ewajiban Ahli Geodesi sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.

TIRTA BUANA C-8


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Seorang Sarjana Muda Teknik Geodesi, jurusan Geodesi/ Ilmu Ukur Tanah
/Pengukuran Citra Satelit, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah
disamakan, sekurangnya 5 (lima) tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1) jurusan
Geodesi/Ilmu Ukur Tanah/Pengukuran Citra Satelit, lulusan dari Universitas
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Atau
bagi Pasca Sarjana (S2) jurusan yang berhubungan dengan ilmu geodesi,
lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 2
(dua) tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang
Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan
pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan di
lingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah
teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki
kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan
kewajibannya.

e) Asisten Ahli Hidrolika


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam membantu
tugas/kewajiban Ahli Hidrolika sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Sarjana Muda Tek nik Sipil/Sipil Hidro, atau Diploma
IV Persungaian, jurus an Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air,
lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6
(enam) tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1) jurusan Sipil/Sipil
Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri atau
yang telah dis amakan, sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau bagi Pasca
Sarjana (S2) jurusan Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan
dari Univ ersitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 2 (dua)
tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil
Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan
pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan
dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah
teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki
kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan
kewajibannya.

f) Asisten Ahli Lingkungan, Sosekbud


Berkemampuan melaks anak an tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Ilmu Lingkungan Hidup (Dampak Lingkungan), Sosial Ekonomi sampai dengan
pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Sarjana Muda Teknik Lingkungan/
Sosial/Ekonomi/Agronomis/Sastra Budaya/ Ekonomi Pembangunan, lulusan

TIRTA BUANA C-9


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

dari Universitas Negeri atau yan g telah dis amakan, sekurangnya 6 (enam)
tahun kerja. Atau bagi Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik
Lingkungan, Sarjana Sosial/Ekonomi/Agronomis/Sastra Budaya/Ekonomi
Pembangunan, Strata 1 (S1) jurusan Sosial Budaya / Ekonomi / Ekonomi
Pembangunan/Ekonomi Pertanian/Sastra Budaya Daerah, lulusan dari
Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 4 (empat)
tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) jurusan Ilmu Lingkungan, Ilmu
Sosial Ekonomi lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 2 (dua) tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan
pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan
sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi
Provins Riau dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan
bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang
ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki Sertifikat
AMDAL A dan atau AMDAL B.

9) Personil pendukung lain


a) Surveyor Topografi
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam melakukan
survey lapangan terutama pengumpulan data lapangan yang berkaitan
dengan pelaksanaan tugas pengukuran /topografi menyangkut data fisik
dan non fisik yang mesti dilakuk an sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Lulusan SLTA/SLTP dari Sekolah Negeri atau yang telah
disamakan, sekurangnya 7 (tujuh) tahun kerja. Atau bagi s eorang Lulus an
D III / D II / D I / STM dari Pendidikan Tinggi /Sekolah Negeri atau yang
telah disamakan, sekurangnya 5 (lima) tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1)
jurusan Geodesi /Ilmu Ukur Tanah, lulusan dari Universitas Negeri atau yang
telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Berpengalaman dalam
pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama
pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di
lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA.

b) Surveyor Hidrologi
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam melakukan
survey lapangan terutama pengumpulan data lapangan yang berkaitan
dengan pelaksanaan tugas Ahli/Assisten Ahli Hidrologi sampai dengan
pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Lulusan SLTA/SLTP dari Sekolah Negeri
atau yang telah disamakan, sekurangnya 7 (tujuh) tahun kerja. Atau bagi
seorang Lulusan D III / D II/D I/ STM dari Pendidikan Tinggi/Sekolah Negeri

TIRTA BUANA C-10


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

atau yang telah disamakan, sekurangnya 5 (lima) tahun. Atau bagi Sarjana
Teknik (S1) jurusan Sipil / Sipil Hidro atau Diploma IV Persungaian, lulusan
dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga)
tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil
Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan
pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan
dilingkungan SDA.

c) Surveyor Mekanika Tanah


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam melakukan
survey mekanika tanah terutama pengumpulan data lapangan yang berkaitan
dengan pelaksanaan tugas Ahli / Assisten Mekanika Tanah sampai dengan
pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Lulusan SLTA/SLTP dari Sekolah Negeri
atau yang telah disamakan, sekurangnya 7 (tujuh) tahun kerja. Atau bagi
seorang Lulusan D III / D II /D I / STM dari Pendidikan Tinggi Sekolah Negeri
atau yang telah disamakan, sekurangnya 5 (lima) tahun kerja. Atau bagi
Sarjana Teknik (S1) jurusan Teknik Sipil/Teknik Geologi, lulusan dari
Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun
kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang
Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas
melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA.

d) Juru Gambar ( Auto Cad )


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam melakukan
penggambaran Peta Situasi/Trase Memanjang Melintang Saluran atau
Tanggul/Bangunan Pintu Air atau Bangunan Pelengkap Lainnya sampai
dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Lulusan SLTA/SLTP dari
Sekolah Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam) tahun
kerja. Atau bagi seorang Lulusan D III/D II/D I/dari Pendidikan Tinggi /Sekolah
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau
bagi Sarjana Teknik (S1), lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah
disamakan, sekurangnya 2 (dua) tahun kerja. Memiliki sertifikat training
sesuai fungsi dan kewajibannya.

e) Administrasi
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam melakukan
kegiatan administratif perkantoran dan atau administratif kegiatan lainnya
yang setara sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Lulusan
SLTA/ SLTP dari Sekolah Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6

TIRTA BUANA C-11


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

(enam) tahun kerja. Atau bagi seorang Lulusan D III/D II/D I/dari Pendidikan
Tinggi/Sekolah Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 4 (empat)
tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1), lulusan dari Universitas Negeri atau yang
telah disamakan, sekurangnya 2 (dua) tahun kerja. Memiliki sertifikat training
sesuai fungsi dan kewajibannya.

C.8. LAPORAN
Laporan-laporan yang harus diserahkan oleh konsultan, dan dalam
pembuatannya untuk senantiasa dikonsultasikan kepada direksi telah
sepenuhnya dipahami, seperti yang tercantum dalam KAK, laporan–laporan
yang harus dibuat dan diserahkan konsultan adalah sebagai berikut :
1. Rencana Mutu Kontrak (RMK)
2. Laporan Laporan Bulanan
3. Laporan Pendahuluan / Inception Report
4. Laporan Sisipan / Interim Report
5. Laporan Akhir Sementara
6. Laporan Akhir
a. Laporan Utama
b. Laporan Penunjang masing-masing terdiri dari:
1) Laporan Topografi
2) Laporan Hidrologi - Hidrometri
3) Laporan Mekanika Tanah/Soil
4) Laporan Sedimentasi (Sediment Transport)
5) Nota Desain, Ekonomi Teknik
6) Spesifikasi Teknik, RAB, dan Dokumen Tender
7) Dokumen Lingkungan
c. Gambar-gambar rencana yang terdiri dari:
1) Gambar Kalkir A1
2) Gambar Blue Print A1
3) Gambar Ukuran A3 (Copy)
d. Laporan Ringkasan (Executive Summary Report)
7. Mastercopy Laporan dan Gambar Detail Desain
8. Foto Dokumentasi

C.9. DISKUSI
Konsultan dapat memahami tahapan diskusi yang harus dilaksanakan, meliputi:
• Diskusi Laporan Pendahuluan
• Diskusi Laporan Antara
• Diskusi Draft Laporan Akhir

TIRTA BUANA C-12


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

C.10. DATA DAN FASILITAS PENUNJANG


Konsultan dapat memahami data dan fasilitas penunjang yang disediakan oleh
Pengguna Jasa serta Penyedia Jasa

C.11. WAKTU PELAKSANAAN PEKERJAAN

Waktu yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan Detail Desain Jaringan


Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir sudah cukup jelas,
yaitu 210 (Dua ratus sepuluh) hari atau 7 (tujuh) bulan kalender terhitung
sejak terbitnya Surat Perintah Mulai Keja (SPMK), dimana Konsultan merasa
mampu menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan waktu yang telah ditentukan.

TIRTA BUANA C-13


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
D

TANGGAPAN
TERHADAP
KAK
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB D
TANGGAPAN TERHADAP KAK

§ Kerangka acuan kerja yang telah disusun oleh Balai Wilayah Sungai Sumatera III
pada umumnya sudah jelas.
§ Penjelasan pekerjaan survey dalam KAK hanya mencantumkan pekerjaan
pengukuran saja, sedangkan survey geologi dan mekanika tanah maupun survey
hidrologi dan hidrometri tidak disebutkan secara rinci item pekerjaan yang harus
dilakukan dalam survey tersebut. Hal ini dapat menimbulkan interpretasi yang
berbeda tiap Konsultan, sehingga diperlukan koordinasi lebih lanjut antara pihak
Pengguna Jasa dan Konsultan.
§ Waktu pengerjaan selama 210 (Dua ratus sepuluh) hari atau 7 (tujuh) bulan
kalender dirasa sudah cukup memadai, untuk itu CV. Tirta Buana akan menyusun
jadwal pelaksanaan pekerjaan demi kelancaran penyelesaian pelaksanaan
pekerjaan dalam waktu yang telah ditentukan.
§ Lingkup dan materi untuk laporan-laporan seperti cukup jelas dan sudah biasa
dikerjakan oleh team CV. Tirta Buana.

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
D-1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
E

APRESIASI
INOVASI
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB E
APRESIASI INOVASI

E.1. Apresiasi dan Inovasi Terhadap Metodologi Pekerjaan


Metodologi pekerjaan yang tercantum di dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK)
cukup jelas, dimana dalam tahapan pekerjaannya telah dicantumkan hal-hal yang
perlu dilakukan oleh konsultan baik itu kegiatan survey maupun analisa yang
diperlukan dalam pekerjaan ini. Pihak konsultan akan berupaya untuk mengikuti
dan melaksanakan tahapan-tahapan yang ada dalam KAK tersebut.

E.2. Apresiasi dan Inovasi Terhadap Tahapan Analisis dan Formulasi


Tahapan ini adalah tahapan yang sangat berperan terhadap produk dari
pekerjaan ini, karena pada tahapan ini akan didapatkan proyeksi kebutuhan air
minum sampai 20 tahun kedepan dan disusun pula rencana pengembangan
jaringan transmisi dan distribusi secara bertahap sampai 20 tahun ke depan.
Selain itu perhitungan dimensi komponen baru, gambar rencana dan
perhitungan biaya investasi dilakukan pada tahapan ini.

Untuk mendukung hasil penelitian lapangan, perlu dilakukan penelitian dengan


menggunakan model. Ada dua jenis model yang dapat digunakan untuk hal ini,
yaitu model uji fisik dan model matematik. Model uji fisik merupakan model
dengan skala perkecilan dari situasi dimana dilakukan studi, kendalanya model
ini memerlukan waktu dan biaya yang cukup besar. Untuk mengatasi hal
tersebut, para ahli telah mengembangkan suatu model matematik (simulasi)
yang berbasis komputer.

Beberapa program komputer di bidang rekayasa dan perencanaan sistem


jaringan distribusi air bersih diantaranya adalah program Loops, Wadiso, Kypipe,
Epanet dan WaterCAD. Dalam kajian ini digunakan program WaterCAD karena
program ini memiliki banyak kemudahan dan kelebihan dibandingkan program
lain, diantaranya:

• menganalisis sistem jaringan distribusi air pada satu kondisi waktu (kondisi
permanen)

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
E-1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• menganalisis tahapan-tahapan atau periodisasi simulasi pada sistem


jaringan terhadap adanya kebutuhan air yang berfluktuatif menurut waktu
(kondisi tidak permanen)
• menganalisis skenario perbandingan atau alternatif jaringan pada kondisi
yang berlainan pada satu file kerja
• menganalisis kondisi jaringan pada saat kondisi ekstrim untuk keperluan
pemadam kebakaran atau hydrant (fire flow analysis)
• menganalisis kualitas air pada sistem jaringan distribusi air bersih
• menghitung konstruksi biaya dari sistem jaringan distribusi air bersih yang
dibuat
• mendukung GIS database connection pada program ArcView, ArcInfo,
ArcCAD, MapInfo dan AutoCAD yang memudahkan untuk penggabungan
model hidraulik WaterCAD (shared) dengan database utama pada program
tersebut
• mendukung program Microsoft Office, Microsoft Excel dan Microsoft Access
untuk sharing data pada file WaterCAD
• mendukung program Epanet dan KYpipe sehingga dapat mengubah file
jaringan pipa program tersebut ke dalam bentuk file WaterCAD (.wcd)

TIRTA BUANA E-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
F

PENDEKATAN &
METODOLOGI
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB F
PENDEKATAN DAN METODOLOGI

F.1. UMUM
Dengan meningkatnya pertumbuhan penduduk, maka semakin meningkat pula
kebutuhan air minum bagi masyarakat. Pendistribusian air yang tidak merata
seringkali menjadi penyebab kecemburuan atau resahnya masyarakat yang tidak
mendapatkan alokasi air, kondisi ini juga dialami oleh masyarakat di Kota
Banjarmasin yang mengalami kekurangan air, terutama pada musim kemarau.
Setelah memahami permasalahan pasokan air minum yang terjadi di wilayah
studi, konsultan bertekad untuk dapat membantu Pemberi Kerja dalam
merumuskan solusi yang aplikatif dan terarah.
Pendekatan dan metodologi kerja yang akan dilakukan oleh pihak Konsultan
mempertimbangkan beberapa hal, diantaranya:
i) aspek teknis sesuai dengan lingkup KAK dan kriteria perencanaan
ii) aspek waktu pelaksanaan
iii) aspek tenaga kerja.
Aspek teknis merupakan prioritas utama yang akan dicapai. Disamping tetap
mengacu pada KAK, konsultan juga akan bekerja berdasarkan standar/ketetapan
yang berlaku, diantaranya adalah:
a. Undang – undang No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air.
b. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 16 Tahun 2005 Tentang
Pengembangan Sistem Peyediaan Air Minum.
c. Pedoman Teknis Penyediaan Air Bersih Perkotaan
d. Buku Utama Sistem Jaringan Pipa
e. Serta beberapa literatur yang berhubungan dengan Sistem Penyediaan Air
Minum (SPAM).
Penyimpangan terhadap standar/ketetapan yang sedang berlaku akan didasari
dengan penjelasan teknis dan alasan yang memadai serta menunjuk pada suatu
referensi, serta disetujui oleh Direksi Pekerjaan.
Aspek Waktu Pelaksanaan, merupakan pembatas yang harus disikapi oleh
konsultan dengan menyusun Rencana Kerja secara sistematis tanpa mengurangi
batasan teknis yang berlaku dan berdasarkan keterlibatan personil dalam
melaksanakan masing-masing tugasnya.
Aspek Tenaga Kerja, dipilih sesuai dengan kualifikasi serta jumlah yang memadai
agar dapat menyelesaikan pekerjaan secara tepat mutu dan tepat waktu.

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
F -1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Secara singkat konsep dasar pelaksanaan pekerjaan “Detail Desain Jaringan Air
Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir” sebagai berikut :

Perumusan Pendekatan
Kerangka & Metodologi Hasil Yang
Acuan Kerja Pelaksana Pekerjaan Diinginkan

Batasan-batasan:
Alokasi Dana Pelaksanaan Pekerjaan
Alokasi Waktu Pelaksanaan
Lokasi Daerah Studi

Gambar F. 1 Konsep Dasar Pelaksanaan Pekerjaan


“Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir”

F.2. PENDEKATAN PELAKSANAAN PEKERJAAN


Tata laksana prosedur pekerjaan yang baik akan menghasilkan pekerjaan yang
tepat waktu, kualitas yang baik, sesuai dengan maksud tujuan dan sasaran
sesuai yang terkandung dalam KAK. Tata laksana prosedur yang baik,
memperhatikan beberapa hal, diantaranya:
i) organisasi pelaksana,
ii) komunikasi,
iii) tahapan pelaksanaan dan metodologi,
iv) aspek teknis dan
v) dana serta peralatan yang memadai.

F.2.1. Organisasi Pelaksana


Untuk dapat melaksanakan pekerjaan secara optimal, CV. Tirta Buana
mengusulkan tenaga ahli maupun tenaga pendukung dengan pengalaman yang
memadai sesuai bidang masing-masing.
Dengan pengalaman CV. Tirta Buana serta didukung dengan pengalaman proyek-
proyek, Team Direksi beserta tenaga ahli CV. Tirta Buana diharapkan mampu dan
siap untuk melaksanakan pekerjaan ini.
F.2.2. Komunikasi
Ketua Team/Tenaga Ahli akan senatiasa melakukan komunikasi internal maupun
eksternal, termasuk dengan instansi terkait, diantaranya: Pemkab, Dinas PU (Sub
Dinas Cipta Karya), Dinas Kesehatan, PDAM, Kantor Kecamatan, Kantor

TIRTA BUANA F-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Desa/Kelurahan, Lembaga Masyarakat dan masyarakat sekitar lokasi sumber air


dan daerah rencana layanan.
Team Leader bersama Tenaga Ahli terkait akan selalu melakukan fungsi
koordinasi baik intern maupun ekstern serta merumuskan kesimpulan hasil akhir
dari masing-masing topik bahasan serta mencari alternative solusi pemecahan
yang baik.
F.2.3. Tahapan Pelaksanaan
Tahapan Pelaksanaan Kegiatan ini sesuai yang ada di dalam KAK dan tidak
menutup kemungkinan pihak Konsultan akan menambahkan beberapa jenis
pekerjaan yang dianggap perlu. Tahapan Pelaksanaan Kegiatan yang ada didalam
KAK meliputi:
• Tahap Persiapan
• Tahap Survey dan Identifikasi
• Tahap Analisis dan Formulasi
• Tahap Perencanaan Detail
• Tahap Pelaporan
• Tahap Diskusi
F.2.4. Aspek Teknis
Penyelesaian penyusunan detail desain pengembangan air baku tidak hanya
sekedar merekomendasikan pembuatan jaringan perpipaan saja, akan tetapi
harus meninjau permasalahan yang lebih komprehensip, diantaranya:
• Mengevaluasi kondisi air baku, dari hasil survei lapangan dan evaluasi
proyeksi kebutuhan air, maka diperlukan evaluasi kondisi air baku. Air baku
yang baik harus memenuhi standar kualitas air yang ada dan kapasitas air
baku harus mencukupi bagi kebutuhan masyarakat..
• Mengevaluasi proyeksi kebutuhan air baku penduduk, evaluasi proyeksi
kebutuhan air baku penduduk ini sangat vital dalam penentuan kapasitas air
baku yang harus didistribusikan. Semakin meningkat laju pertumbuhan
penduduk, maka semakin meningkat pula kapasitas air baku yang harus
didistribusikan.
• Pengembangan Air Baku, dalam perencanaan distribusi jaringan air baku
perlu diadakan kegiatan pengembangan air baku untuk 20 tahun kedepan.
Dalam pengembangan air baku ini, juga direncanakan pengembangan sistem
jaringan transmisi dan distribusi.
• Analisa sosial ekonomi masyarakat
Kajian analisis data dan desain akan dilakukan berdasarkan data atau fakta
lapangan yang diperoleh pada tahap survey dan identifikasi melalui prosedur dan
tata cara yang baik dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

TIRTA BUANA F-3


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

F.2.5. Dana Dan Peralatan


Dana yang digunakan dalam pelaksanaan kegiatan ini adalah kurang lebih
sebesar Rp. 500.000.000,- (Lima Ratus Juta Ribu Rupiah) sesuai yang tertera di
dalam KAK. Sedangkan peralatan yang dibutuhkan dalam menunjang kegiatan ini
antara lain:
§ Komputer
§ Printer
§ Faximile
§ Pesawat telepon
§ Pesawat faxcimile
§ Waterpass, theodolite, bak ukur, kompas
§ Alat sondir, Hand Auger, Mobil bak
§ Current meter
§ Roda 2
§ Roda 4
§ Dll

F.2.6. Referensi
Referensi yang dipilih dan cukup relevan dengan kegiatan Detail Desain Jaringan
Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir, diantaranya adalah:
• Pedoman Teknis Penyediaan Air Bersih Perkotaan, Direktorat Air Bersih-
Departemen Pekerjaan Umum.
• Buku Utama Sistem Jaringan Pipa, Direktorat Air Bersih-Departemen
Pekerjaan Umum.
• Proyeksi Penduduk dan Kebutuhan Air Untuk Rumah Tangga, Perkotaan dan
Industri, Pedoman Penunjang Buku 3, Departemen Permukiman dan
Prasarana Wilayah-Direktorat Sumber Daya Air, 2001.
• Kualitas Air, Pedoman Penunjang Buku 4, Departemen Permukiman dan
Prasarana Wilayah-Direktorat Sumber Daya Air, 2001.
• Biaya dan Evaluasi Ekonomi, Buku Penunjang 7, Departemen Permukiman
dan Prasarana Wilayah-Direktorat Sumber Daya Air, 2001.
• Dll

F.3. TAHAPAN PELAKSANAAN DAN METODOLOGI


Berdasarkan pemahaman dan pendalaman terhadap lingkup Kerangka Acuan
Kerja (KAK), dapat disusun tahapan pelaksanaan dan metodologi kegiatan secara
menyeluruh sebagaimana diperlihatkan pada Diagram Alir Pelaksanaan dan
Metodologi Kegiatan.

TIRTA BUANA F-4


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Secara garis besar tahapan rencana kerja konsultan sebagai berikut :

1. Tahap Persiapan
2. Tahap Survey dan Investigasi
3. Tahap Analisa dan Formulasi
4. Tahap Perencanaan Detail
5. Tahap Pelaporan
6. Tahap Diskusi

F.4. TAHAPAN PERSIAPAN


F.4.1.Mobilisasi Persiapan Kerja, Penyediaan Personil dan Peralatan Kerja

Persiapan personil dan peralatan sebagaimana diusulkan dalam Dokumen


Penawaran Teknis akan segera disiapkan begitu juga dengan rencana lokasi
Kantor Lapangan. Kegiatan ini akan dimintakan persetujuan dengan Direksi
Pekerjaan.
F.4.2.Penyusunan Rencana Kerja

Dengan bekal hasil analisa awal, rencana kerja untuk survey dan analisa akan
dapat dilaksanakan secara cepat. Rencana kerja yang disusun merupakan
review dan pendetailan dari rencana kerja serta metode yang telah dibuat
dalam Dokumen Penawaran Teknis, meliputi :
• Struktur organisasi & tenaga pelaksana
• Jangka waktu pelaksanaan dan jumlah man month personil yang terlibat
• Rencana penanganan proyek (definitif)
• Rencana daftar dan schedule peralatan yang akan digunakan
• Rencana dan metode untuk kegiatan survey lapangan
• Metode dan pendekatan masalah dalam pengembangan jaringan air baku
F.4.3.Pengumpulan Data Sekunder Kondisi Eksisting Sistem Penyediaan Air
Minum dan Studi Terkait

Setelah masing-masing tenaga ahli telah memahami tugasnya masing-masing,


maka langkah selanjutnya team konsultan akan segera melaksanakan kegiatan
pengumpulan data sekunder, informasi dan laporan terdahulu yang ada
hubungannya dengan proyek. Konsultan akan mengunjungi kantor yang
dimungkinkan mengelola dan memiliki data tersebut, dan untuk kelancaran
pekerjaan ini diperlukan surat pengantar dari Pihak Direksi Pekerjaan. Jenis
data yang akan dikumpulkan, kegunaan dan instansi yang dikunjungi terangkum
dalam Tabel berikut.

TIRTA BUANA F-5


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Tabel F. 1 Jenis Data Yang Dikumpulkan


No. Jenis Data Sumber Data

1. Peta Topografi Kabupaten Indragiri Hilir Bakosurtanal Bandung


2. Peta Geologi Bakosurtanal Bandung
3. Peta Hidrogeologi Bakosurtanal Bandung
4. Peta Lokasi Sumber Air Bappeda Indragiri Hilir
5. Peta Distribusi Layanan Air PDAM Kab.Indragiri Hilir
6. RTRW Kab. Indragiri Hilir Bappeda Indragiri Hilir
7. Data Statistik, Sosek Kab. Indragiri Hilir Badan Pusat Statistik
8. Kota Banjarmasin dalam Angka Bappeda Indragiri Hilir
9. Kondisi Eksisting dan Daerah Layanan PDAM Kab.Indragiri Hilir
10. PDAM Dinas Terkait
Studi terdahulu di Dinas Terkait tentang
Penggunaan Sumber Air

Pengumpulan Data sebelum ke lokasi survey di lakukan di tingkat Pusat, Tingkat


Propinsi dan terutama di tingkat Kabupaten dengan tujuan :

• Untuk mendapatkan data peta topografi daerah pelayanan


• Untuk mengumpulkan informasi sumber air yang ada di lokasi
Data yang dibutuhkan:

• Fotocopy atau cetakan peta topografi dengan skala besar, yang mencakup
daerah/lokasi yang akan disurvey.
• Peta geologi dan hidrogeologi untuk daerah proyek.

F.4.4.Kajian Data Sekunder

Analisa awal dilakukan dengan menggunakan data dan laporan yang berhasil
dikumpulkan. Fokus analisa awal ini adalah konsultan akan melakukan seleksi,
tabulasi, evaluasi dan analisa data tersebut yang nantinya akan dapat digunakan
untuk menyusun program kerja.
Untuk dapat memahami dan mengevaluasi kondisi aktual, konsultan akan
melakukan kajian yang cukup mendalam berkaitan dengan sejarah (historis)
konsep awal Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab.
Indragiri Hilir, meliputi aspek :
• Latar belakang proyek
• Pengembangan wilayah

TIRTA BUANA F-6


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• Kajian sumber air baku


• Kajian kondisi sosial ekonomi masyarakat
• Proyeksi kebutuhan air baku
Dengan mempelajari konsep awal pengembangan, evaluasi data sekunder, dan
peninjauan lapangan pendahuluan diharapkan sudah dapat ditarik kesimpulan
sementara mengenai problem yang terjadi serta memudahkan untuk menyusun
program kerja detail.

F.4.5.Survey Pendahuluan

Pada kegiatan ini dilakukan survey daerah layanan

ð Tujuan
§ Untuk menyiapkan peta daerah pelayanan secara teliti.
§ Untuk mengetahui batas daerah pelayanan, lokasi dan jumlah rumah.
§ Untuk memperkirakan kapasitas sistem.
ð Menyiapkan Peta Daerah pelayanan
§ Peta Desa skala 1:2500.
§ Menyiapkan peta daerah pelayanan dengan peta desa/daerah dari
camat/desa.
§ Melengkapi peta dengan :
− Jalan-jalan yang ada (jalan utama desa dan jalan setapak).
− Tipe jalan (aspal, beton batu atau tanah)
− Elevasi/ketinggian muka tanah pada persimpangan jalan yaitu
setiap 500 meter di daerah datar dan 100 meter di daerah
perbukitan.
− Lokasi bangunan-bangunan utama (kantor, sekolah, tempat ibadah
dll)
− Sungai dan Jembatan
− Jalan Kereta Api (bila ada)
− Jaringan listrik
− Patok-patok utama (bila ada).
§ Menyamakan peta layanan dengan peta desa
§ Menggambar batas daerah pelayanan didalam peta
§ Penentuan titik simpul/node dan menyantumkan pada :
− Setiap persilangan jalan
− Setiap jarak 500 meter jalan lurus
− batas daerah pelayanan
§ Cara Pengukuran :

TIRTA BUANA F-7


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

− Elevasi/ketinggian diukur dengan dengan alat GPS.


− Jarak diukur dengan pita ukur.
§ Pemberian nama setiap titik simpul/node dengan angka 1,2,3 dst.

Survey Sumber Air


ð Tujuan
§ Mengetahui potensi sumber air.
§ Mengumpulkan data sumber air yang dapat dipakai untuk pemilihan
dan penentuan kebutuhan pengolahan.
§ Untuk memilih sumber yang paling tepat untuk penyediaan air bersih.
Sumber air yang bisa digunakan untuk sistem penyediaan air bersih :

§ Air tanah :
− Mata air dengan batasan :
ü debit minimal 5 l/dt
ü jarak maksimum 10 km untuk sistem gravitasi.
ü jarak maksimum 5 km untuk sistem pompa.
− Air tanah dangkal, dengan batasan:
ü debit minimal 2,5 l/dt.
ü ada didalam desa/sekitarnya.
− Air tanah dalam, dengan batasan :
ü debit minimal 2,5 l/dt.
ü ada di dalam desa/sekitarnya.
§ Air Permukaan
− Danau, dengan batasan :
ü debit minimal 5 l/dt.
ü ada di dalam/sekitar desa (maksimal 3 km).
− Sungai dan saluran irigasi dengan batasan :
ü debit minimal 5 l/dt.
ü ada di dalam/sekitar desa (maksimal 3 km).
ü saluran irigasi boleh dimanfaatkan sebagai air baku bila
mendapat izin dari instasi yang berwenang.
ð Peta-peta Sumber Air
§ Menyiapkan peta-peta sumber air dengan skala 1:50.000.
§ Dengan peta topografi menentukan :
− Perkiraaan batas-batas daerah yang akan dilayani air bersih
pedesaan.
− Letak sumber-sumber air dengan ketinggiannya.

TIRTA BUANA F-8


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

− Menentukan titik tertinggi pada jalur transmisi dan elevasinya.


§ Mengukur panjang jalur, ketinggian dan mengikuti petunjuk sudut.
Analisa sumber dilakukan dengan langkah sebagai berikut :

1. Menentukan urutan sumber-sumber yang paling dapat diandalkan


untuk tiap-tiap konsumen
2. Mengatur presentase kontribusi maksimum untuk sumber yang tidak
aman
3. Perhitungan untuk tiap-tiap titik pengambilan, berapa air yang datang
dan dari sumber yang mana.

F.4.6.Penyusunan Laporan Pendahuluan

Semua kegiatan yang menyangkut persiapan, pengumpulan data sekunder,


analisa awal, penyusunan rencana kerja akan disusun dalam bentuk laporan
pendahuluan. Secara umum, laporan ini berisikan:
• Pendahuluan
• Kondisi daerah studi
• Tahapan pelaksanaan dan metode kegiatan
• Pelaksanaan pekerjaan
• Hasil studi pendahuluan

F.4.7.Pembahasan Rencana Kerja

Selanjutnya, konsultan menyerahkan Draft Laporan Pendahuluan dan Rencana


Kerja ke Direksi Pekerjaan untuk dilaksanakan pembahasan dalam rangka
mendapatkan masukan, koreksi penyempurnaan dan rekomendasi dari Direksi
Pekerjaan.

F.5. TAHAP SURVEY DAN INVESTIGASI


F.5.1. Survey Pengukuran Topografi
F.5.1.1. Maksud dan Tujuan
Maksud dilakukannya pekerjaan Topografi adalah melakukan pekerjaan
pengukuran topografi pada lokasi yang telah ditentukan dengan volume
yang telah ditentukan.

TIRTA BUANA F-9


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Sedang tujuannya adalah untuk memperoleh data-data teknis pengukuran


yang akan dipakai sebagai dasar untuk melakukan pekerjaan detail
desain.

F.5.1.2. Lingkup Pekerjaan


Lingkup pekerjaan pengukuran Topografi antara lain adalah:

1. Pengukuran dan pemetaan situasi sumber air baku skala 1 : 2.000


2. Pengukuran situasi rencana bangunan, skala 1 : 1.000.
3. Pengukuran situasi rencana jalur pipa utama.
4. Pengukuran memanjang dan melintang trase jaringan pipa

F.5.1.3. Pemasangan Patok Kayu, BM dan CP


a.Pemasangan Patok Kayu:

♦ Bentuk dan ukuran Patok


Paku Beton
7 5

50

♦ Pemasangan patok ditempatkan pada jalur kerangka dan dipasang


sepanjang sungai dengan interval jarak 100 m.
♦ Patok kayu yang dipasang berukuran 5 x 7 x 50 cm.
♦ Patok kayu dipasang di lokasi yang aman dan stabil dan bagian atas yang
muncul + 10 cm di permukaan.
♦ Untuk titik centring dipasang paku seng.
♦ Bagian atas patok dicat warna merah dengan tulisan warna hitam untuk
membedakannya dengan patok yang dipasang pihak lain.
♦ Pemberian simbol (nama) patok yang tidak mengikuti trase sungai diberi
simbol a, b, c dan seterusnya.
♦ Pemberian simbol (nama) patok yang mengikuti sungai diberi simbol sesuai
nama sungainya.

TIRTA BUANA F-10


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

b. Pemasangan Patok Beton/Bench Mark (BM) dan Control Point (CP)


Beberapa kriteria yang perlu diperhatikan dalam pemasangan BM di lapangan,
diantaranya adalah :
♦ Patok beton (Bench Mark / BM) yang akan dipasang mempunyai ukuran 20
x 20 x 100 cm dan dipakai sebagai kerangka utama dalam pemetaan situasi.
♦ Patok beton pembantu (Control Point = CP) dipasang sebagai patok
pendamping untuk orientasi arah dan untuk memudahkan dalam uji petik
(cross check). CP mempunyai ukuran dengan diameter 10 x 75 cm.
♦ Dalam pemasangan BM/CP akan disesuaikan pula untuk kebutuhan
pengukuran trase sungai, sehingga patok – patok ini dapat dipakai untuk
pengukuran trase sungai.
♦ Penentuan rencana lokasi pemasangan BM/CP dilakukan atas dasar sketsa
rencana jalur kerangka utama, yaitu dengan interval maksimum 5,00 Km.
♦ Pemasangan BM/CP akan ditempatkan pada lokasi yang aman dan stabil,
serta mudah diketemukan kembali.
♦ Dibuat foto Bench Mark/CP untuk deskripsi BM/CP.
♦ Bagian BM/CP yang muncul di permukaan adalah + 20 cm.
♦ Penomoran BM dicantumkan pada marmer (12 x 12) cm dengan cara
cekungan, sedangkan untuk CP dibuat dalam ukuran (8 x 8) cm.
♦ Bentuk dan Ukuran Patok Beton/Bench Mark (BM) :

20 30

10
10
40

50 Beton Bertulang
1:2:3

20 20

c. Pembuatan Diskripsi BM

♦ Bentuk formulir dan cara pengisian dibuat sesuai format yang telah
ditentukan dalam buku Standar Perencanaan Irigasi (KP-07).
♦ Bentuk formulir dan cara pengisian dibuat sesuai format yang telah
ditentukan dalam buku Standar Perencanaan Irigasi (KP-07).

TIRTA BUANA F-11


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

♦ Sketsa lokasi dan keterangan letak BM/CP, dibuat sejelas mungkin untuk
memudahkan dalam pencarian BM dikemudian hari.
♦ Foto BM/CP dibuat dalam posisi close-up dan posisi penampakan daerah
sekitarnya. Pemotretan diusahakan dibuat sedemikian rupa, agar nomor
BM/CP dan keterangan yang diperlukan tampak jelas pada foto.
♦ Foto, sketsa data koordinat (X,Y), data elevasi (z) dan keterangan lokasi
BM/CP dicantumkan pula dalam format standar tersebut.
♦ Bentuk dan Ukuran Patok Beton/Control Point (CP)

15 20

10
30
10

40

15

F.5.1.4. Pemetaan Topografi


Pada dasarnya metode pekerjaan Pemetaan Topografi baik untuk skala 1 : 2000
maupun 1 : 500 adalah sama, hanya berbeda pada kerapatan pengukuran
detailnya. Pemetaan situasi strase pipa skala 1 : 2000 dengan interval kontur 1
meter, pemetaan situasi rencana bangunan skala 1 : 200 dengan interval kontur
0,5 meter. Pada umumnya pekerjaan pemetaan topografi terdiri dari kegiatan-
kegiatan sebagai berikut:
a. Pekerjaan Lapangan

• Penentuan batas pemetaan dan jalur kerangka pemetaan


Batas pemetaan ditentukan berdasarkan pada rencana batas pemetaan
yang dibuat pada peta kerja. Sepanjang jalur batas pemetaan, dilakukan
perintisan dan pemasangan patok kayu tiap jarak ± 25 meter.
Patok-patok kayu tersebut merupakan titik-titik kerangka pemetaan
poligon dan leveling dan juga sebagai titik ikat (awal dan akhir)
pengukuran situasi detail dengan cara raymeter dan radial. Alat ukur yang
dipakai adalah Theodolite Wild T-0 dan pita ukur.
• Pengukuran poligon

TIRTA BUANA F-12


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Pengukuran poligon dilakukan di sepanjang jalur batas pemetaan dan jalur


kerangka pemetaan mengikuti patok kayu dan BM yang telah dipasang,
sehingga semua patok kayu dan BM dapat dihitung koordinatnya (x, y).
Pengukuran sudut dilakukan dengan Theodolith T-0 atau yang sederajat
dan jarak dengan EDM.
Sudut horizontal dibaca 2 seri ganda, dengan setting pada bacaan ± 00 dan
± 900, sehingga didapat 4 (empat) buah sudut (setting 00, biasa, seting 00
luar biasa, setting 900, biasa, setting 900 luar biasa).
Perbedaan ke 4 (empat) sudut tersebut terhadap rata-ratanya tidak lebih
dari ± 10”, bila lebih dari ± 10”, maka pengukuran di ulang, sudut vertikal
yang dipakai adalah yang telah dikoreksi dengan kalibrasi ± ½ (B + LB –
3600), bila sudut vertikal merupakan sudut zenith.
Jarak diukur dengan alat EDM, dengan pembacaan pulang pergi masing-
masing dibaca 5 kali.
• Pengukuran sipat datar
Pengukuran leveling dilakukan mengikuti jalur pengukuran poligon,
sehingga semua patok kayu dan BM dapat dihitung koordinat dan
elevasinya (x, y, z).
Pengukuran dilakukan dengan atat waterpass.
• Pengukuran leveling
Pengukuran leveling dilakukan mengikuti jalur pengukuran poligon,
sehingga semua patok kayu dan BM dapat dihitung koordinat dan
elevasinya (x, y, z).
Pengukuran dilakukan dengan alta automatic level Wild Nak – 2 dilengkapi
dengan rambu ukur dan nivo rambu. Pembacaan dilakukan double stand
dengan jalur pengukuran tertutup (loop) atau terikat pada 2 (dua) BM.
Pembacaan pada stand I dilakukan lengkap BA, BT dan BB, sedangkan
pembacaan pada stand II cukup BT saja.
Sebagai kontrol pengukuran, maka perbedaan 2 x BT dengan BA + BB tidak
boleh lebih dari ± 2 mm dan perbedaan beda tinggi ∆H stand I dan stand II
tidak boleh lebih dari ± 2 mm.
• Pengukuran situasi detail
Pengukuran situasi detail dilakukan dengan alat ukur Theodolite Wild T-0
dengan bacaan 1’ (satu menit) untuk sudut (horizontal dan vertikal) dan
jarak dengan tachometry menggunakan rambu ukur.

TIRTA BUANA F-13


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Pengukuran dimulai dan diakhiri dari patok kayu yang telah diketahui
koordinat dan elevasinya (x, y, z) hasil pengukuran poligon dan leveling,
sehingga dapat dilakukan kontrol terhadap hasil ukurnya.
Pengukuran dilakukan secara poligon ray dan kombinasikan dengan
system radial setiap kali berdiri alat dan poligon ray satu dengan lainnya
dibuat sejajar dengan jarak 25 meter.
Poligon ray dimulai dari patok kayu dan diakhiri ke patok kayu pada batas
pemetaan. Titik-titik poligon ray dibuat tidak lebih dari 50 meter dilandasi
dengan patok kayu.
b. Pekerjaan Perhitungan
Pekerjaan perhitungan dilakukan dalam dua tahap, yaitu:
Perhitungan Sementara dan Perhitungan Final.
• Perhitungan Sementara
Perhitungan sementara dilakukan tiap hari terhadap hasil ukur, misalnya
sudut rata-rata hasil ukur 2 (dua) seri ganda, jarak rata-rata hasil ukur
pulang pergi dan pemasukan data sudut dan jarak ke dalam formulir
hitungan koordinat.
Perhitungan sementara untuk leveling dilakukan dengan menghitung beda
tinggi stand I dan stand II dan beda tinggi rata-rata stand I dan stand II,
jarak muka dan jarak belakang dan memasukkan data-data tersebut ke
dalam formulir hitungan leveling.
Perhitungan sementara untuk situasi detail dilakukan dengan menghitung
jarak datar dan beda tinggi titik-titik detail pada formulir situasi detail.
• Perhitungan Final
Perhitungan final dilakukan setelah semua pekerjaan pengukuran selesai
dilakukan. Hitungan poligon dan sifat datar dilakukan dengan cara Least
square.
Ketelitian pengukuran yang harus dipenuhi adalah:
Poligon :

- Ketelitian koordinat = 1 : 10.000


- Setelah penutup sudut horizontal = 10 N
Leveling :

- Setelah penutup elevasi = 10 D


Keterangan :

TIRTA BUANA F-14


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

N = jumlah titik poligon

D = jarak dalam kilometer

Hasil perhitungan final adalah berupa tabel koordinat (x,y) dan elevasi (z)
dari titik poligon dan titik situasi detail.
c. Pekerjaan Penggambaran
Pekerjaan penggambaran dilakukan dalam dua tahap, yaitu: Penggambaran
Sementara dan Penggambaran Final.
• Penggambaran Sementara
Penggambaran sementara (draft) akan dilakukan pada kertas milimeter.
Semua yang ada dilapangan seperti jalan, bangunan, kunuran, batas
vegetasi, sungai dan sebagainya akan digambarkan pada draft.
• Penggambaran Final
Penggambaran final akan dilakukan pada kertas kalkir A1 dengan ukuran
luas peta 80 x 60 cm.

F.5.1.5. Pengukuran Penampang Melintang


Pengukuran penampang melintang sungai dilakukan setiap jarak interval 100 m
dengan skala 1 : 100 yang pada umumnya pekerjaan pengukuran penampang
tersebut terdiri dari kegiatan-kegiatan sebagai berikut:

§ Pengukuran potongan melintang


Pengukuran potongan melintang dilakukan dari patok kayu yang telah
dipasang terlebih dahulu (kerangka poligon).

Pengukuran dilakukan dengan cara Tachmetri dengan alat ukur Theodolite


Wild T-0, dengan arah diusahakan setegak lurus mungkin terhadap rencana
trase. Poligon sekunder tersebut harus tertutup terhadap titik tetap
terdekat BM guna mencetak ketelitiannya.

§ Pengukuran profil melintang dilakukan pada setiap titik memanjang dan


dibuat tegak lurus rencana trase atau jalur profil memanjang.
§ Pengukuran profil melintang dilakukan tiap interval 100 untuk rencana
trase yang relatif lurus dan landai, setiap 25 m untuk rencana trase yang
menikung dan berbukit.
§ Lebar untuk profil melintang diambil 50 m ke kiri dan 50 ke kanan dari tiap
rencana trase.
§ Alat ukur digunakan Theodolith Wild T-0 atau yang sederajat.
§ Penggambaran final akan dilakukan pada kertas kalkir A1.

TIRTA BUANA F-15


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

c b a 1 2 3 4 5 As 6 7 8 9 10 11 12

§ Pekerjaan penggambaran dilakukan dalam dua tahap, yaitu: Penggambaran


Sementara dan Penggambaran Final.
• Penggambaran Sementara
Penggambaran sementara (draft) akan dilakukan pada kertas milimeter.

• Penggambaran Final
Penggambaran final akan dilakukan pada kertas kalkir A1 dengan ukuran luas
peta 80 x 60 cm.

F.5.1.6. Pengukuran Situasi Detail Rencana Bangunan


Pengukuran situasi detail bangunan fasilitas dilakukan pada lokasi yang
ditentukan bersama direksi pekerjaan. Pengukuran situasi rencana bangunan
fasilitas dengan skala 1 : 200. pada umumnya metodologi pengukuran situasi
untuk bangunan fasilitas adalah sama dengan pengukuran situasi sungai utama,
namun karena pengukuran ini akan dipakai untuk pekerjaan perencanaan,
maka pengukuran dilakukan lebih detail mengingat produk akhir pekerjaan ini
adalah peta situasi dengan skala 1 : 200. Total luasan yang akan dipetakan ± 1
Ha.

F.5.1.7. Ketelitian Pengukuran


Ketelitian pengukuran yang harus dipenuhi adalah:

Poligon

- Ketelitian koordinat = 1 : 10.000


- Salah penutup sudut hirizontal = 10 N

Leveling

- Salah penutup elevasi = 10 D

keterangan:

TIRTA BUANA F-16


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

N = jumlah titik poligon

D = jarak dalam kilometer

Hasil perhitungan final adalah berupa table koordinat (x, y) dan elevasi (z) dari
semua titik poligon dan titik situasi detail.

F.5.1.8. Pengolahan Data Pengukuran


Pekerjaan perhitungan dilakukan dalam dua tahap, yaitu: Perhitungan
Sementara dan Perhitungan Final.
• Perhitungan Sementara
Perhitungan sementara dilakukan tiap hari terhadap hasil ukuran, misalnya
sudut rata-rata hasil ukuran 2 (dua) seri ganda, jarak rata-rata hasil ukuran
pulang persegi dan memasukan data sudut dan jarak ke dalam formulir
hitungan koordinat.
Perhitungan sementara untuk leveling dilakukan dengan menghitung beda
tinggi stand I dan stand II dan beda tinggi rata-rata stand I dan stand II, jarak
muka dan jarak belakang dan memasukkan data-data tersebut ke dalam
formulir hitungan leveling.
Perhitungan sementara untuk situasi detail dilakukan dengan menghitung
jarak datar dan beda tinggi titik-titik detail pada formulir situasi detail.
• Perhitungan Final
Perhitungan final dilakukan setelah semua pekerjaan pengukuran selesai
dilakukan. Hitungan poligon dan sifat datar dilakukan dengan cara Least
Square.
Ketelitian pengukuran yang harus dipenuhi adalah sesuai dengan ketentuan
yang telah dijelaskan pada bagian atas.

F.5.1.9. Plotting Posisi


Dalam pelaksanaan kegiatan kontrol posisi/koordinat suatu lokasi agar
mencapai tingkat keakuratan hasil secara maksimal, digunakan alat bantu
pembacaan posisi yang sering disebut GPS (Global Positioning System). Sistem
ini didesain untuk memberikan posisi dan kecepatan tiga dimensi serta
informasi mengenai waktu, secara kontinyu di seluruh dunia tanpa bergantung
waktu dan cuaca kepada banyak orang secara simultan.

TIRTA BUANA F-17


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

GPS, singkatan dari Global Positioning System (Sistem Pencari Posisi Global),
adalah suatu jaringan satelit yang secara terus menerus memancarkan sinyal
radio dengan frekuensi yang sangat rendah. Alat penerima GPS secara pasif
menerima sinyal ini, dengan syarat bahwa pandangan ke langit tidak boleh
terhalang, sehingga biasanya alat ini hanya bekerja di ruang terbuka. Satelit
GPS bekerja pada referensi waktu yang sangat teliti dan memancarkan data
yang menunjukkan lokasi dan waktu pada saat itu. Operasi dari seluruh satelit
GPS yang ada disinkronisasi sehingga memancarkan sinyal yang sama. Alat
penerima GPS akan bekerja jika ia menerima sinyal dari sedikitnya 4 buah
satelit GPS, sehingga posisinya dalam tiga dimensi bisa dihitung. Pada saat ini
sedikitnya ada 24 satelit GPS yang beroperasi setiap waktu dan dilengkapi
dengan beberapa cadangan. Satelit tersebut dioperasikan oleh Departemen
Pertahanan Amerika Serikat, mengorbit selama 12 jam (dua orbit per hari) pada
ketinggian sekitar 11.500 mile dan bergerak dengan kecepatan 2000 mil per
jam. Ada stasiun penerima di bumi yang menghitung lintasan orbit setiap satelit
dengan teliti.

Gambar F.2. Sistem Posisi Global / Global Positioning System (GPS)

F.5.2. Survey Hidrologi / Hidrometri


ð Pengukuran Debit
Debit aliran sungai merupakan informasi yang sangat penting dalam teknik
sungai. Data debit dalam pengembangan sungai dipakai untuk meneliti debit
banjir rencana, perhitungan debit andalan, pengoperasian bendungan, bendung,
pintu air dan lain-lain.

Pengamatan debit di lapangan dilakukan dengan mengukur potongan melintang.


Sebuah potongan melintang sungai dibagi menjadi beberapa bagian, kemudian
kecepatan masing-masing bagian penampang dicatat.

TIRTA BUANA F-18


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Data pengukuran debit dapat juga diperoleh melalui pengamatan langsung atau
lengkung debit (Stage Discharge relation Curve) yang dibuat dari hasil sejumlah
pengamatan dari bangunan yang telah dibuat secara permanent.

Beberapa tipe pengukuran yang digunakan:

§ Dengan ember dan stopwatch, untuk mata air.


§ Dengan ambang trapesium (alat ukur cipoletti), untuk sungai dan mata air
dengan debit besar.
§ Dengan alat ukur Thomson, untuk sungai dan mata air dengan debit kecil.
§ Dengan mengukur kecepatan aliran, untuk sungai dan saluran.
§ Cara kerja/pemakaian alat-alat diatas.

Pengamatan debit di lapangan dilakukan dengan mengukur potongan melintang.


Sebuah potongan melintang sungai dibagi menjadi beberapa bagian, kemudian
kecepatan masing-masing bagian penampang dicatat.

Data pengukuran debit dapat juga diperoleh melalui pengamatan langsung atau
lengkung debit (Stage Discharge relation Curve) yang dibuat dari hasil sejumlah
pengamatan dari bangunan yang telah dibuat secara permanent.

Sebelum melakukan penelitian terlebih dahulu harus ditentukan lokasi yang


tepat untuk pengukuran kecepatan. Syarat yang harus dipenuhi adalah:
a. Aliran air relatif konstan, tidak ada turbulensi/olakan,
b. Situasi saluran relatif lurus,
c. Penampang aliran diusahakan segi empat atau trapesium,
d. Semua debit air dapat mengumpul tanpa ada yang masuk ke tempat lain.

Langkah-langkah pengukuran debit, yaitu:


a. Tentukan lokasi pengukuran kecepatan
b. Gambar sketsa tampang aliran
c. Tentukan titik-titik pengukuran, jika kedalaman aliran memungkinkan
diambil 6 titik pengukuran yaitu:
Titik 1 : Kiri Atas
Titik 2 : Kiri Bawah
Titik 3 : As Atas
Titik 4 : As Bawah
Titik 5 : Kanan Atas
Titik 6 : Kanan Bawah
d. Siapkan Current Meter dan assesorisnya
e. Masukkan Current Meter dalam air secara perlahan sampai semua baling-
baling tenggelam

TIRTA BUANA F-19


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

f. Lakukan pengukuran setelah putaran baling-baling konstan


g. Box Counter akan mencatat jumlah putaran
h. Hidupkan stopwatch saat Box Counter mulai dinyalakan
i. Matikan stopwatch saat Box Counter dimatikan
j. Jumlah putaran per detik (n) diperoleh dengan membagi angka pembacaan
di Box Counter dengan waktu pencatatan dari stopwatch
k. Lakukan langkah 5 sampai 10 untuk titik yang lain
l. Ukur lebar saluran dengan roll meter
m. Ukur kedalaman aliran pada beberapa titik (minimal 3 titik : kiri, as dan
kanan)
n. Semua hasil pengukuran dicatat atau ditabelkan
o. Untuk propeller No. 50/250, kecepatan aliran diperoleh dari :
n ≤ 1,74 ; v = 1,20 + 24,73n
n > 1,74 ; v = 0,24 + 25,68n
p. Hitung luas tampang aliran (A)
q. Debit aliran dapat di hitung, Q = v x A

Gambar F.3. Sketsa penempatan current meter pada pengukuran kecepatan


ð Pengukuran Kualitas Air
Salah satu hal terpenting dari segi pemanfaatan air sungai ialah memelihara
mutu air yang baik, karena air merupakan salah satu bahan yang sangat
diperlukan dalam kehidupan sehari-hari. Untuk itu perlu dilakukan pengawasan
yang ketat atas mutu air guna kesehatan dan kesejahteraan.

Guna keperluan pekerjaan DED Air Baku ini maka dilakukan uji kualitas air dari
sumber air yang akan dipakai, untuk itu dilakukan pengambilan contoh (sample)
air. Selanjutnya ke dua contoh air tersebut di uji di laboratorium. Prosedur dan
acuan pengujian mutu air mengacu pada Standard Methods For Examination of

TIRTA BUANA F-20


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Water and Wastewater 20th Edition 1998 (SMEWW) and Standard National
Indonesia tahun 1991 (SNI).

Cara pengukuran kualitas air baik secara penglihatan (visual) maupun


mempergunakan alat untuk temperature, pH, daya hantar listrik, warna,
kekeruhan, bau, rasa dan besi.

Tabel F. 2 Standar Kualitas Air


Konsentrasi Maksimum yang diijinkan
Klas A B C D
Pemakaian Domestic Domestic Ikan dan Irigasi,
No. Parameter yang tanpa dengan peternakan industri, Keterangan
dimaksudkan pengolahan pengolahan pembangkit
tenaga air,
perkotaan
FISIKA
1. Daya hantar listrik umhos/cm - - - 2250 Tergantung pada
(25oC) spesies dari kapasitas
vegetasi maksimum
jika untuk spesies
yang ditoleiri
2. Bau - - - - Tidak berbau
3. Total zat terlarut (TDS) mg/l 1000 - - -
4. Zat pada terlarut (TDS) mg/l - 1000 1000 2000 Tergantung pada
spesies dari kapasitas
vegetasi maksimum
jika untuk spesies
yang ditoleiri
5. Kekeruhan skala NTU 5 - - -
6. Rasa - - - - Tak Berasa
7. Temperatur oC (± 3oC) Temperatur Temperatur air Temperatur Temperatur air Sesuai dengan kondisi
udara Normal air Normal Normal setempat
8. Warna Skala TCU - - - -

KIMIA
a. Kimia In -organik
1. Mercury (mg/l) 0.001 0.001 0.002 0.005
2. Alumunium (mg/l) 0.2 - - -
3. Free Ammoniac (mg/l) - 0.5 0.02 -
4. Arsenic (mg/l) 0.05 0.05 1 1
5. Baron (mg/l) - - - 1
6. Barium (mg/l) 1.0 1.0 - -
7. Iron (mg/l) 0.3 5 - -
8. Fluoride (mg/l) 0.5 1.5 1.5 -
9. Cadmium (mg/l) 0.005 0.018 0.01 0.01
10. Cobalt (mg/l) - - - 1
11. Free Colorine (mg/l) - - 0.003 -
12. CaCO2 (mg/l) 500 - - -
13. Chloride (mg/l) 250 600 - -
14. Chromium (Hexalen) (mg/l) 0.05 0.05 0.05 0.003
15. Manganese (mg/l) 0.1 0.5 - 60
16. Na (alkali salt) (mg/l) - - - 10
17. Nicel (mg/l) - - - 0.5
18. Sodium (mg/l) 200 - - -
19. Nitrate, as N (mg/l) 10 10 - -
20. Nitrite, as N (mg/l) 1.0 1.0 0.06 -
21. Silver (mg/l) 0.05 - - -
22. Oksigen terlarut/Dissolved - Air permukaan Diisyaratkan -
Oxygen (mg/l) direkomendasikan lebih tinggi
untuk lebih tinggi daripada 3
atau paling tidak
6
23. Ph 6.5-8.5 5-9 6-9 6-9 Batas minimum dan
maksimum
24. Selenium (mg/l) 0.01 0.01 0.05 0.05
25. Seng (mg/l) 5 5 0.02 2
26. Sodium Absortion Ratio - - - 0.2
(SAR) (mg/l)
27. Cyanide (mg/l) 0.1 0.1 0.02 -
28. Sulfide (mg/l) 400 400 - -
29. Sulfide as H2S (mg/l) 0.05 0.1 0.002 -
30. Tembaga (mg/l) 10 10 0.02 0.2
31. Residual Sodium Carbonate - - - 1.25 - 2.50
(RSC) (mg/l)
32. Timah (mg/l) 0.05 0.1 0.03 1

Sumber : Pedoman Perencanaan Sumberdaya Air Wilayah Sungai

TIRTA BUANA F-21


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

ð Petunjuk Survey Sumber Air


§ Mata air
Karakteristik umum

Mata air adalah air yang berada diantara dua lapisan kedap air yang muncul
kepermukaan secara alami. Debit minimum harus lebih besar dari debit yang
akan diproduksi.

Petunjuk Survey:

− Menanyakan pada masyarakat atau instansi terkait tentang keberadaan


mata air pada radius 10 km dan penggunaan/fungsi mata air tersebut.
− Pada lokasi mata air, harus ditentukan bahwa lokasi tersebut adalah benar-
benar tempat munculnya air dari dalam tanah, dengan menyelidiki daerah
bagian hulu dari lokasi tersebut.
− Menanyakan kepada masyarakat besarnya debit air atau ketinggian muka
air pada waktu musim penghujan dan musim kemarau.
− Mengamati debit air pernah kecil atau mengering pada saat survey.
− Menanyakan apakah mata air pernah berpindah tempat.
− Bila mata air berpotensi maka perlu dilakukan :
ü Pengukuran debit aliran.
ü Pengukuran kualitas air.
ü Foto lokasi mata air dan sekitarnya, dan dimasukan dalam buku data
kota, dan dilengkapi keterangan lokasi, tanggal dan tanggapan.
§ Air Tanah Dangkal
Karakteristik Umum

Air tanah dangkal disebut juga air tanah bebas yaitu dari permukaan air sampai
permukaan tanah tidak dibatasi oleh lapisan kedap air.

Bila diperlukan perkiraan dari debit air bias diukur dengan uji pemompaan
secara sederhana dari sumur-sumur yang ada atau dengan analisa saringan dari
material-material lapisan tanah.

Petunjuk Survey

− Melakukan survey pendahuluan terhadap sumur-sumur yang ada baik yang


jauh dari sungai maupun yang dekat dengan sungai. Dengan mengukur
diameter dan kedalaman muka air sesudah digunakan (siang hari).
− Mengukur kembali kedalam muka air sebelum dipergunakan (pada malam
hari).

TIRTA BUANA F-22


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

− Menghitung penurunan air dan dan mencatat waktu mencapai ketinggian


normal.
− Melakukan analisa setelah lokasi potensial ditemukan, kemudian dilakukan
pengeboran dengan tangan pada daerah tersebut sedalam 10 meter.
− Membuat sketsa dari lokasi sumur dangkal dan sekelilingnya serta
memberi tanda sungai-sungai jalan-jalan yang ada didekatnya.
− Membuat gambar dari lapisan-lapisan tanah yang tertembus selama
pengeboran, dengan menentukan ketebalan, warna, ukuran butir
kandungan air, dan kecepatan pengeboran.
− Mengambil contoh air dan melakukan pengukuran terhadap suhu, pH, daya
hantar listrik (EC), warna, kekeruhan, bau, rasa dan besi.
− Mengambil contoh pasir dan kerikil untuk analisa saringan yang dilakukan
di laboratorium mekanika tanah.

§ Air Tanah Dalam


Karakteristik

Air tanah dalam adalah air tanah yang berada di dalam dua lapisan kedap air.

Disebut sumur positif bila muka air statisnya bisa melampaui muka permukaan
tanah.

Disebut sumur negatif bila muka air statisnya bisa melampaui permukaan
tanah, diperlukan bantuan pompa untuk menaikkan air ke permukaan tanah.

Tujuan utama survey adalah untuk mengetahui nilai spesifik (memberikan


perkiraan jumlah air yang dapat dipompakan dari sumur dalam).

Petunjuk Survey

− Menanyakan pada penduduk setempat bila ada sumur dalam pada jarak
kira-kira 3 km dari desa.
− Menanyakan pada BPAM/instansi terkait bila ada sumur dalam mengenai
tahun pembuatan, kedalam sumur, kualitas air dan konstruksinya serta
pernah tidaknya terjadi kering.
− Menghitung perkiraan spesifik yield.
− Mengambil contoh air dan melakukan uji kualitas air.

TIRTA BUANA F-23


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

§ Air Tanah Permukaaan


Karakteristik umum

Untuk penyediaan air bersih digunakan sungai/danau sebagai sumber airnya.

Pada umumnya air permukaan banyak mengandung zat-zat organik dan


anorganik yang besarnya tergantung dari kadar pencemaran pada badan air.

Danau

Walaupun pada umumnya air danau cukup baik, tetapi bila terlalu dekat
pemukiman, sering terjadi pencemaran.

Muka air danau kadang-kadang fluktuasinya tinggi dari tahun-ketahun. Untuk


mengetahui apakah kapasitas danau cukup atau tidak untuk menunjang sistem
penyediaan air bersih, harus ditentukan berapa besar cadangan minimum air
danau tersebut biasanya pada musim kemarau.

Sungai

Baik debit aliran maupun kualitas air sungai umumnya berfluktuatif sepanjang
tahun.

Debit minimum biasanya terjadi pada akhir musim kemarau. Debit maksimum
(banjir) dan kualitas air yang buruk terjadi setelah musim hujan.

Untuk bangunan sadap dengan pompa submersible perlu perhatian terhadap


debit minimum dan muka air sungai minimum.

Untuk bangunan sadap dengan bendung perlu perhatian terhadap debit


maksimum dan muka air sungai maksimum.

Data-data debit dan muka air sungai minimum dan maksimum biasanya untuk
sungai yang besar ada pada proyek irigasi.

Untuk sungai kecil, keterangan tersebut bias diperoleh melalui penduduk


setempat.

Penempatan lokasi bangunan sadap harus jauh dari pemukiman dan industri
(bila ada) dan diusahan pada jalur lurus.

Petunjuk survey

Danau

− Menanyakan pada penduduk mengenai muka danau (fluktuasi) yang


pernah terjadi.

TIRTA BUANA F-24


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

− Penentuan kedalaman danau diukur pada saat muka air dalam posisi
terendah.
− Apabila kedalaman air lebih dari 2 meter maka akan dilanjutkan dengan
penelitian sebagai berikut:
ü Memperkirakan luas danau pada saat muka air minimum, dan apabila
lebih dari 250.000 m2 maka danau dapat dipakai.
ü Menentukan lokasi untuk bangunan sadap minimum 500 m di luar
desa dan lebih baik tidak berdekatan dengan muara sungai.
ü Meneliti kualitas air.
ü Membuat foto lokasi bangunan sadap dan daerah sekitar dilengkapi
dengan keterangan likasi, tanggal, dan tanggapan.
Sungai

− Menanyakan kepada penduduk setempat pernah tidaknya sungai kering.


− Memilih sungai yang tidak pernah kering.
− Lokasi bangunan sadap dipilih pada bagian hulu yang memungkinkan.
− Menanyakan pada penduduk dan instansi terkait mengenai:
ü Muka air minimum dan maksimum
ü Warna air pada musim kemarau dan penghujan
ü Fungsi lain dari sungai
ü Melakukan debit aliran sungai.
ü Melakukan pengukuran kualitas air.
ü Membuat foto lokasi bangunan sadap dan daerah sekelilingnya
kemudian dimasukkan dalam buku data.

§ Air Hujan
Karakteristik umum

Air hujan berasal dari air permukaan yang menguap kemudian jatuh kembali ke
bumi, media yang dilaluinya berupa udara, karenanya air hujan tidak
mengandung garam-garaman, lebih banyak mengandung gas-gas, seperti CO2
dan O2.

Petunjuk survey

− Dilakukan survey pendahuluan untuk luas atap didaerah yang


bersangkutan, digunakan untuk memperkirakan debit yang bisa
ditampung.
− Menanyakan pada Kantor BMG besarnya curah hujan di daerah tersebut.

TIRTA BUANA F-25


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

− Apabila masyarakat berkeinginan untuk mempergunakan PAH, harus


diperiksa kualitas air hujannya.

F.5.3. Investigasi Geologi dan Mekanika Tanah


A. Penyelidikan Lapangan
Penyelidikan lapangan Mekanika Tanah yang dilaksanakan pada pekerjaan
Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri
Hilir ini adalah :

- Bor Tangan
- Sondir
1. Pengoboran dangkal (hand auger boring)

a. Pengeboran dangkal dapat menggunakan hand operated auger type Iwan


atau Helical guna pengambilan contoh tanah untuk penyelidikan
laboratorium dan identifikasi strata tanah permukaan.
b. Pengeboran harus dilaksanakan sampai mencapai kedalaman 5 m dari
permukaan tanah setempat.
c. Metode pengeboran harus mengacu pada standart ASTM D 1452-2

2. Pengambilan contoh tanah tak terganggu

§ Dimaksudkan untuk mendapatkan contoh tanah asli tidak terganggu pada


lapisan tanah dikedalaman yang direncanakan.
§ Contoh tanah ini dianggap mewakili dan sesuai dengan keadaan aslinya,
dilakukan setiap interval kedalaman 5,00 meter dimulai dari kedalaman
2,00 meter dari dasar sungai sampai kedalaman 30,00 meter atau sampai
pada lapisan tanah keras dimana tidak mampu lagi untuk dilakukan
pengambilan undisturb sample.
§ Pada contoh tanah asli tidak terganggi ini, dilakukan pengujian-pengujian di
laboratorium untuk mendapatkan parameter kateristik tanah.
§ Pengambilan contoh tanah asli dilakukan dengan tabung baja tipis,
berdiameter luar 70 mm, panjang 50 cm. Tabung contoh ini memenuhi
kriteria seperti dibawah ini :
§ Tebal dinding tabung contoh yang digunakan setipis mungkin da memenuhi
kriteria. Area ratio, Ar < 10 %, yaitu.
Do 2 - Di 2
< 10%
Di

− Do = diameter luar tabung contoh


− Di = diameter dalam tabung contoh
§ Permukaan dalam dan luar tabung contoh diatur supaya licin, ujung tabung,
untuk memotong dasar lubang bor mempunyai bentuk dan ukuran yang
telah ditentukan.

TIRTA BUANA F-26


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

§ Pada saat dilakukan pengambilan contoh tanah terlebih dahulu pipa lindung
diturunkan sampai dasar lubang bor dengan cara diputar atau ditekan
dengan mesin bor. Setelah pipa lindung sampai pada dasar lubang bor,
kemudian lubang bor tersebut dibersihkan dari kotoran serta sisa tanah
melewati slang air bertekanan tinggi. Selama pencucian lobang bor, warna
air yang keluar melalui pipa lindung diamati, hal ini dimaksudkan untuk
melihat perubahan warna air yang keluar yaitu, bilamana warna air yang
keluar masih keruh berarti lubang bor belum bersih, tetapi bila warna air
sudah jernih berarti lubang bor sudah bersih dan pencucian dihentikan.
§ Tabung tersebut sample dihubungkan dengan kepala tabung lalu dikunci
dengan baut pengunci, dan disambungkan dengan stang bor. Kemudian
dengan bantuan tekanan hidrolis mesin bor, tabung contoh tersebut
ditekan kedalam tanah dengan kecepatan yang tetap dan diusahakan
sekecil mungkin
§ Hal ini dimaksudkan agar air tanah yang ada didalam tabung, akibat adanya
desakan tanah yang masuk kedalam tabung air tersebut dapat keluar
melewati klep yang ada pada kepala tabung (stick aparat) kemudian
melewati bagian dalam dari lubang bor, yang ada diatasnya.
§ Setelah tabung contoh tanah masuk seluruhnya kedalam lapisan tanah,
dibiarkan dulu selama beberapa menit, dengan maksud untuk memberikan
kesempatan untuk terjadinya pelekatan antara tanah dengan permukaan
dinding tabung bagian dalam. Kemudian tabung contoh inti diputar kira-kira
180o untuk memotong tanah antara tanah yang berada pada tabung
dengan tanah pada dasar lubang bor, lalu tabung tersebut dicabut kembali
keluar.
§ Untuk mencegah terjadinya pengeringan contoh tanah yang berada
didalam tabung contoh, kedua ujung tabung tersebut masing-masing
dibuang kira-kira setebal 3 cm, dan diganti dengan parafin, yaitu dengan
cara menuangkan parafin panas dan dibiarkan sampai membeku.
§ Guna mempermudah pengenalan kembali di laboratorium, pada tabung
contoh bagian luar diberi etiket seperti berikut :
BH.1
2.00 - 2.50

− BH.1 = nomor titik bor


− 2.00 - 2,50 = kedalaman contoh tanah
§ Sesudah terkumpul tabung dari semua lubang bor, kemudian dimasukan
kedalam sebuah kotak yang khusus dibuat untuk tabung contoh dimana
pada keempat sisinya dari goncangan pada saat dibawa dari lapangan ke
laboratorium mekanika tanah.
3. Dutch Cone Penetrometers (Sondir)
a. Penyelidikan sondir dimaksudkan untuk mengetahui gambaran daya
dukung dasar rencana bendung dari harga conus dan jumlah hambatan
pelekat
b. Alat sondir yang digunakan minimal dengan berat 2 ton dan dapat
digunakan hingga tekanan conus 200 kg/cm atau hingga kedalaman 25 m.

TIRTA BUANA F-27


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

c. Kecepatan penetrasi harus dibuat 1 cm/sec dengan interval pengetesan


antara 20 – 25 cm.
d. Hasil dari sondir harus menunjukkan hubungan antara tekanan conus,
jumlah hambatan pelekat dengan interval kedalaman 20 – 25 cm.
5. Klasifikasi Tanah

Klasifikasi tanah, derajat pelapukan dan keselarasan batuan diklasifikasikan/


dideskrifsikan seperti berikut ini.

Untuk Tanah

• Mengikuti klasifikasi berdasarkan Unified Soil Classification System.


Untuk kekerasan batuan

• Kekerasan batuan dideskrifsikan berdasarkan skala kekerasan batuan seraca


kwalitatif untuk kepentingan teknik sipil.
• Diskripsi ini mengikuti klasifikasi NESPAK (1975).

Kekerasan Simbol Tanda-tanda

Sangat lunak OH - O Bersifat setengah cair, hanya dapat diambil


dengan alat penghisap atau alat semacam
perangkap, contoh : lanau pantai

Lunak OH - 1 Mudah diremas dengan jari tangan, contoh


lempung dan lanau basah.

Agak lunak OH - 2 Tidak mudak diremas dengan jari tangan


tetapi bila dipijit masih nampak bekas jari.

Agak keras OH - 3 Bila dipijit tidak nampak bekas jari tetapi


ujung pensil dapat ditusukan sampai kurang
labih 1,5 cm.

TIRTA BUANA F-28


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Kekerasan Simbol Tanda-tanda

Keras OH - 4 Ujung pensil sukar ditusukan dan


pengambilan contoh tanah dengan cara
didorongpun sukar dilakukan.

Sangat Keras OH - 5 Sudah mendekati kekerasan batu,


umumnya batu lapuk, lempung kering atau
pasir kompak yang mulai mengalami
sementasi

Sangat Lunak RH - 0 Sama dengan OH - 4 dan OH - 5 dan hanya


dapat diambil denganpemboran kering,
contoh beberapa jenis tuf dan batu
lempung

Lunak RH - 1 Dapat digores dengan kuku dan diambil


dengan palu geologi serta cepat dibor
dengan mata bor wdya, misalnya beberapa
jenis batu pasir, batu lanau dan serpih.

Agak Lunak RH - 2 Dapat digores dengan pisau, sukar


digambarkan dengan palu mata bor wdya,
contoh batu masih mudah dipecahkan
dengan palu. Masih dapat dibor dengan
widya tetapi kadang-kadang memerlukan
mata bor intan, contoh basalt.

Keras RH - 4 Ujung contoh batu sukar dipecah dengan


palu, tak dapat digores dengan pisau dan
pemboran memerlukan mata bor intan :
contoh sejenis kwarsit.

TIRTA BUANA F-29


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Kekerasan Simbol Tanda-tanda

Sangat keras RH - 5 Kemajuan pemboran dengan mata bor


intan sangat lambat, contoh rijang, batuan
tersilifikasi.

• Untuk derajat pelapukan


Derajat pelapukan batuan dipergunakan klasifikasi dari BIENAWSKI (1973).

Tingkat pelapukan Simbol Tanda-tanda

Unweathered/fresh UW/F Tidak nampak tanda-tanda pelapukan.


Kristal mineral bersifat segar dan
berwarna terang. Beberapa
diskontinuitas mungkin menunjukan
sedikit noda oksida.

Slightly weathered SW Pelapukan berkembang pada


permukaan dikontinuitas yang terbuka.
Permukaan diskontinuitas berubah
warna dan perubahan tersebut dapat
berkembang sampai sedalam 10 mm
dari permukaan diskontinuitas.

Moderately MW Sebagian besar dari batuan telah


weathered berubah warna. Batuan telah berubah
warna. Batuan belum bersifat repui
(kecuali pada batuan sedimen dengan
sementasi kurang baik). Diskontinuitas
telah teroksidasi atau terisi material
ubahan.

TIRTA BUANA F-30


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Highly weathered MW Pelapukan telah berkembang


keseluruhan masa batuan. Sebagian
material batuan bersifat repui. Batuan
tidak mempunyai kilap, seluruhnya
material kecuali kwarsa telah berubah
warna. batuan dapat digali dengan
palu geologi.

Completely CW Seluruh masa batuan telah berubah


weathered warna dan komposisinya.
Kenampakan dari luar berupa tanah,
tetapi gambaran tekstur dan struktur
batuan aslinya masih terlihat.

B. Penyelidikan Laboratoriun
Untuk mendapatkan ketelitian yang lebih akurat maka diperlukan penelitian
Laboratorium guan mendapatkan data tentang jenis dan sifat tanah, baik dalam
keadaan asli maupun akibat adanya pembebanan.
Sehubungan dengan hal tersebut, jenis percobaan laboratorium dapat dibagi
menjadi dua bagian yaitu :
1). Sifat fisik tanah (Index properties): yaitu sifat fisik tanah dalam keadaan asli
yang dipergunakan untuk menentukan jenis tanah.
2). Sifat Mekanis tanah: (Engineering Properties) yaitu sifat tanah jika
memperoleh pembebanan dan digunakan sebagai parameter dalam
perencanaan pondasi.
Standar percobaan :
Percobaan yang dilakukan di laboratorium dilaksanakan dengan mengikuti
standar yang berlaku secara Internasional antara lain ASTM (American Standard
Test Metod), demikian pula halnya penelitian Laboratorium Mekanika Tanah
pada pekerjaan ini mengikuti prosedur standard yang berlaku antara lain:

TIRTA BUANA F-31


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Standar yang dipakai


No Jenis Percobaan
(ASTM)

Index Properties
1 Kadar Air D 2216 – 80

2 Berat Jenis D 854 – 83

3 Batas Plastis D 4318 – 84

4 Gradasi butir D 422 – 63/72

Engineering Properties
Triaxial Compression test

1 - CU D 4767 – 88

- UU D 2850 – 87

2 Consolidation test D 2435 – 80

3 Compaction D 689 – 79

4 Permeability test

F.5.4. Survey Sosial Ekonomi dan Lingkungan


Survey Sosial Ekonomi
Pada dasarnya kegiatan ini adalah merupakan pengumpulan data sosial
dan ekonomi dari masyarakat yang diperoleh secara langsung maupun tak
langsung dan selanjutnya dilakukan analisa terhadap data yang telah
diperoleh.

Pengumpulan data secara tak langsung adalah dengan mengumpulkan data


sekunder yang diperoleh dari berbagai lembaga/instansi pemerintah
maupun dari sumber lainnya. Sedangkan untuk memperoleh data primer
adalah dengan cara menyebarkan kuisioner ataupun tanya jawab langsung
dengan masyarakat dengan materi pertanyaan yang telah dipersiapkan
terlebih dahulu.

a) Metode Survey
1. Penyiapan Kuisioner
Dalam rangka memperoleh data primer, maka dilakukan penyebaran
kuisioner kepada warga di lokasi proyek dimana akan dikembangkan sarana

TIRTA BUANA F-32


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

penyediaan air bersih. Materi kuisioner yang disebarkan bukan saja yang
bersifat sosial ekonomi dan budaya masyarakat di daerah rencana layanan
tetapi juga menyangkut hal yang bersifat teknis, antara lain tentang
kebutuhan air bersih bagi setiap jiwa serta system penyediaan air bersih bagi
setiap jiwa.
2. Penyebaran Kuisioner
Untuk pekerjaan Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota
Tembilahan Kab. Indragiri Hilir ini diperlukan data primer yang berbentuk
interview/wawancara langsung (Quistionnair) dengan penduduk, tokoh
masyarakat, aparat dan pemerintah yang dianggap tokoh dilokasi studi.
Sumber data primer digali dari seluruh potensi yang didapat langsung
dilokasi studi. Penyebaran kuisioner dilakukan oleh petugas yang telah
mendapat petunjuk/pembekalan cara pengisian kuisioner dari team ketua
(Team Leader) dan tenaga ahli yang berkompeten. Mengingat latar belakang
pendidikan yang tidak sama, sehingga ada kemungkinan penduduk yang
kurang mengerti atas pertanyaan-pertanyaan yang ada dalam kuisioner.
Untuk menghindari kekeliruan atau kesalahan pengisian maka dalam
pengisian kuisioner, petugas akan mendampingi penduduk selama pengisian
kuisioner bila dipandang perlu.
Seluruh kegiatan ini dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran yang jelas
mengenai jumlah penduduk yang memerlukan air bersih serta daya beli
penduduk terutama untuk memenuhi kebutuhan air.
Selain hal tersebut juga dapat diketahui pola konsumsi air oleh penduduk
serta sumber air yang dipergunakan masyarakat saat ini sehingga dapat
diketahui beberapa faktor teknis yang dapat terjadi oleh karena
ketidakbenaran perencanaan pemanfaatan air (water management)
maupun kondisi potensi air baku selama ini telah ada dan belum
dikembangakan secara optimal.
b) Materi Kuisioner
Adapun materi yang dijadikan obyek pertanyaan kepada penduduk antara lain:
1. Jumlah anggota keluarga
2. Pekerjaan utama
3. Penghasilan setiap bulan/minggu/hari
4. Sumber air yang dipakai sekarang
5. Pola pemakaian/konsumsi air bersih dan jumlah air yang diperlukan
6. Prakiraan kemampuan masing-masing orang untuk membeli air bersih
7. Dan lain sebagainya

TIRTA BUANA F-33


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Dari hasil penyebaran kuisioner akan diperoleh berbagai informasi tambahan


yang kebih faktual antara lain:
1. Jumlah dan kepadatan penduduk
2. Struktur mata pencaharian
3. Keadaan kesehatan penduduk
4. Karakteristik sosial ekonomi
5. Kegiatan ekonomi dan lain sebagainya
Bentuk kuisioner yang akan disebarkan pada penduduk dapat dilihat pada
halaman lampiran.

Survey Lingkungan
a) Standar Kualitas Air, Kuantitas Air, BOD dan Oksigen
Berdasar pada hasil analisa asal air hitungan kasar dapat dibuat dengan mudah
untuk menghubungkan hasil dengan kemungkinan konsentrasi dan juga dengan
standar kualitas air. Sebagai contoh konsentrssi BOD yang memasuki sistem
melalui air larian, alami sekitar 3-5 mg/lt, Konsentrasi BOD dari aliran balik
perkotaan sekitar 200 mg/lt. Pada jalannya ke sistem sungai secara kasar 50 %
konsentrasi dapat dikurangi yang mengahasilkan konsentrasi sekitar 100 mg/lt
ketika air ini mencapai sistem sungai. Diasumsikan bahwa beberapa lokasi di
bagian hilir dari air perkotaan adalah 20 % dan bagian dari air limpasan alami
adalah sekitar 80 %, konsentrasi BOD yang di hasilkan dapat dihitung dengan
mudah ketika waktu tinggalnya tidak lama.

Konsentrasi BOD = 0.2 x 100 + 0.8 x 5 = 24 mg/liter.

Perhitungan tingkat oksigen yang di hasilkan tidak dimungkinkan dengan metode


ini, karena konsentrasi oksigen yang di hasilkan besarnya tergantung yang di
hasilkan besarnya tergantung pada kondisi fisik setempat. Untuk dapat
menghubungkan hasil dari analisa asal air hubungan dari bagian yang berbeda
dengan standar kualitas air Indonesia akan ditentukan. Analisa awal
mengahasilkan hubungan berikut :

TIRTA BUANA F-34


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Tabel F. 3 Standard Kualitas Air dan Sumber-Sumber Air


Bagian Penjelasan Standard yang di gunakan
PWS+Perkotaan+Industri

<5% tidak tercemar A


5 - 15 % tercemar ringan B
15 - 25 % tercemar C
24 - 40 % tercemar berat D
> 40 % kritis

F.6. TAHAP ANALISIS DAN FORMULASI


F.6. 1. Kajian Kondisi Sosial Ekonomi dan Lingkungan
Dalam analisa dibuat penilaian secara kasar terhadap keadaan pemukiman,
keadaan fasilitas sosial ekonomi, keadaan kesehatan masyarakat, tingkat
kesulitan mendapatkan air bersih, konsumsi pemakaian air saat ini serta
kemauan dan kemampuan masyarakat akan pelayanan air bersih.

Pemukiman

- Setelah dapat digambarkan dalam peta (dari hasil survey) daerah mana yang
pemukimannya mengelompok dan daerah pelayanan air dengan sistem
perpipaan, yaitu daerah pemukiman mengelompok.
- Daerah pemukiman yang jauh dari pusat (menyebar), dilayani dengan sistem
non perpipaan.
Fasilitas Sosial Ekonomi

- Jumlah fasilitas sosial ekonomi, merupakan jumlah sambungan langsung non


rumah tangga.
Tingkat Kesehatan Masyarakat Dan Kemudahan/Kesulitan Cara Mendapatkan
Air Bersih

- Data erat kaitannya dengan penentuan daerah pelayanan air.


- Setelah daerah rawan penyakit dan daerah rawan air (sulit air) dapat
digambarkan pada peta desa dari hasil survey, maka daerah tersebut
termasuk ke dalam daerah pelayanan air
- Apabila daerah tersebut merupakan daerah pemukiman yang mengelompok
maka pelayanan air dengan sistem perpipaan. Apabila merupakan daerah
pemukiman yang menyebar (jauh dari pusat desa), maka pelayanan air
dengan sistem non-perpipaan.

TIRTA BUANA F-35


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Konsumsi Pemakaian Air

- Dengan mengkonsumsikan konversi ukuran volume 1 ember ke dalam ukuran


liter dari data kependudukan dan diketahui jumlah jiwa/kk, maka dapat
ditentukan berapa liter/orang/hari rata-rata pemakaian airnya
- Hasil tersebut dibandingkan dengan kriteria, apakah termasuk kategori
pemakaian air 30 liter/orang/hari atau 90 liter/orang/hari

Kemauan dan Kemampuan

- Tingkat kemauan yang dinyatakan dalam persentase jumlah penduduk yang


berkeinginan mendapatkan atau pelayanan air bersih, merupakan persentase
tingkat pelayanan penduduk
- Tingkat kemampuan dinyatakan dalam persentase jumlah penduduk yang
mempunyai penghasilan atau pengeluaran rata-rata per KK

Prasarana Desa

- Jenis jalan yang ada dicantumkan pada peta desa atau pelayanan untuk
membantu menentukan jalur pipa
- Ada tidaknya prasarana listrik ikut menentukan perlu tidaknya pompa listrik
atau pompa diesel.

Kesimpulan

Yang dapat ditentukan dari hasil analisa diatas adalah:

a. Sistem pelayanan air yang sesuai dengan rencana daerah pelayanan,


misalnya : sistem perpipaan atau sistem non perpipaan
b. tingkat pelayanan penduduk (% terhadap total penduduk)
c. konsumsi pemakaian air rata-rata penduduk (liter/orang/hari)
d. ratio SR/HU
Semua data tersebut dipakai untuk menentukan perkiraan kebutuhan air rata-
rata

Penentuan Ratio/Perbandingan SR/HU

- Hasil analisa yang diperlukan:


- Bandingkanlah nilai % dari ketiga hasil analisa tersebut
- Nilai % terkecil diambil, yaitu merupakan % pelayanan dengan sambungan
rumah (SR).

TIRTA BUANA F-36


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

- Bila nilai tingkat kemauan (tingkat pelayanan penduduk) sama dengan %


pelayanan SR tersebut, maka pelayanan dengan HU berarti nihil
(SR/HU=100/0%)
- Nilai SR/HU yang dinyatakan dalam perbandingan % terhadap penduduk
dirubah menjadi % terhadap tingkat pelayanan penduduk
- Bila nilai tingkat kemauan (tingkat pelayanan penduduk) lebih besar dari
tingkat kemampuan maka % pelayanan HU adalah kemauan dikurangi
kemampuan.

F.6. 2. Analisis Hidrologi


Analisa hidrologi meliputi kegiatan analisa ketersediaan air yang sangat
diperlukan untuk rencana pengembangan kebutuhan air baku suatu wilayah
dengan melakukan identifikasi beberapa sumber air permukaan dan tanah yang
mempunyai potensi untuk dimanfaatkan sebagai sumber air baku.

A. Analisa Hujan
1). Pengisian Data Hujan yang Hilang
a. Metode Rasio Normal

Px =1/n [ Nx .PA/NA ) + Nx .PB/NB ) + .... + Nx .PN/NN ]

dengan :

Px = hujan pada stasiun X yang diperkirakan

Nx = hujan normal tahunan di stasiun X

NA = hujan normal tahunan di stasiun A

PA = hujan di stasiun A yang diketahui

N = jumlah stasiun referensi

b. Reciprocal Method

PA/ (dXA )2 + PB/ (dXB )2 + PC/ (dXC )2

Px = 

1/ (dXA )2 + 1/ (dXB )2 + 1/ (dXC )2

dengan :

TIRTA BUANA F-37


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

PA,PB,PC = data hujan dari stasiun tercatat A, B, C

dXA = jarak antara stasiun X dan stasiun acuan A

dXB = jarak antara stasiun X dan stasiun acuan B

dXC = jarak antara stasiun X dan stasiun acuan C

2). Uji Konsistensi Data


Uji konsistensi data dilakukan terhadap data curah hujan tahunan yang
dimaksudkan untuk mengetahui penyimpangan data hujan, sehingga
dapat disimpulkan apakah data banyak dipakai dalam perhitungan
hidrologi atau tidak. Uji yang dilakukan adalah Uji Lengkung Massa
Ganda.

3) Curah Hujan Daerah


Curah hujan yang diperlukan untuk penyusunan suatu rancangan
pemanfaatan air dan rancangan pengendalian banjir adalah curah hujan
rata-rata diseluruh daerah aliran yang disebut curah hujan
wilayah/daerah dan dinyatakan dalam mm. Curah hujan daerah ini harus
diperkirakan dari beberapa titik pengamatan curah hujan yang
sekanjutnya dihitung dengan cara poligon thiesen. Rumus yang digunakan
adalah sbb:
An
Rave = Rn
A

dengan :

Rn = besar curah hujan pada masing-masing pos


Rave = curah hujan rata-rata

N = banyaknya pos hujan

A = luas daerah pematusan

An = luas daerah pengaruh per pos hujan

B. Analisa Debit Andalan


Debit andalan (expected discharge) adalah ketersediaan air di sungai yang
melampaui atau sama dengan suatu nilai yang keberadaannya dikaitkan

TIRTA BUANA F-38


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

dengan prosentase waktu atau kemungkinan terjadi. Debit di suatu lokasi di


sungai dapat diperkirakan dengan cara berikut:

a. Pengukuran di lapangan (lokasi yang ditetapkan)


Pengukuran debit di lapangan dapat dilakukan dengan membuat stasiun
pengamatan atau dengan mengukur debit di bangunan air seperti
benduyng dan peluap. Parameter yang diukur adalah tampang melintang
sungai, elevasi muka air dan kecepatan aliran. Selanjutnya, debit aliran
dihitung dengan mengalikan luas tampang dan kecepatan aliran. Untuk
mendapatkan hasil yang lebih teliti, lebar sungai dibagi menjadi sejumlah
pias dan diukur kecepatan vertikal di setiap pias. Apabila di sungai
terdapat bangunan air, misalnya bendung, debit sungai dapat dihitung
dengan mengukur tinggi muka air di atas puncak bendung, berdasar
rumus peluap yang berlaku untuk bangunan tersebut.

b. Berdasarkan data debit dari stasiun didekatnya


Jika di suatu lokasi yang akan dibangun tidak terdapat pencatatan debit
dalam waktu yang panjang, maka debit diperkirakan berdasarkan:

§ Debit di lokasi lain pada sungai yang sama


§ Debit di lokasi lain pada sungai di sekitarnya
§ Debit pada sungai lain yang berjauhan tetapi mempunyai karakteristik
yang sama.
Selanjutnya debit di lokasi yang ditinjau dihitung berdasar perbandingan
luas DAS yang ditinjau dan DAS stasiun referensi.

c. Berdasarkan data hujan


Debit di suatu lokasi yang ditinjau dapat juga diperkirakan berdasar data
hujan, misalnya dalam analisis hubungan hujan-limpasan dan analisis
hidrograf. Metode regresi, Mock, NRECA dan Model Tangki seringkali
digunakan dalam metode ini.

d. Berdasarkan pembangkitan data debit


Debit aliran juga dapat diperkirakan berdasar data debit dari pencatatan
yang telah lalu dengan menggunakan model deret berkala, seperti Model
Thomas-Fearing, autoregresi, autoregresi rerata bergerak, autoregresi
rerata bergerak terpadu. Model-model tersebut dikembangkan dengan
maksud untuk menirukan sifat-sifat statistik utama dari deret berkala
hidrologi dan kemudian menurunkan deret (debit) sintetis yang dapat
digunakan untuk perencanaan dan/atau pengoperasian suatu sistem.

TIRTA BUANA F-39


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Model Tank

Dasar metode Model Tangki adalah untuk meniru (simulate) daerah aliran
sungai dengan mengganti sejumlah tampungan yang digambarkan dengan
sederet tangki. Model ini dikembangkan oleh Dr. Sugawara. Sebagai contoh
kita tinjau model dibawah ini:

Inter flow

Base Flow

Curah Hujan yang jatuh pada suatu waktu R (t) akan mengisi tangki paling
atas V1. Air yang tertampung pada tangki V1 mengalir lewat lubang di
dinding kanan atau merembes lewat lubang di dasar tangki dan masuk
mengisi tangki V2 dalam tahap kedua.

Air yang tertampung pada tangki V2 akan mengalir lewat lubang-lubang di


dinding ataupun merembes lewat dasar tangki, dan masuk ke tangki ketiga
pada tahap ketiga. Proses ini berulang hingga tahap selanjutnya. Air yang
mengalir lewat dinding tangki akan menghasilkan limpasan, sedangkan
yang merembes melewati dasar tangki merupakan infiltrasi.

Dasar-dasar teori model tangki ini adalah sebagai berikut :

§ Besarnya limpasan yang keluar dari tangki (mm/hari) sebanding dengan


tinggi air (mm) dalam tangki yang bersangkutan (storage depth) h(t)
diatas lubang.
§ Limpasan q (t) dirumuskan sebagai berikut :
§ q(t) = h(t) . α (t)
§ dimana : α = koefisien lubang

TIRTA BUANA F-40


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

H2
H1
αH2

αH1

Selanjutnya tangki tersebut tidak akan mengalirkan air sebelum tinggi air
melewati h1. Oleh karena itu H1 merupakan kehilangan permulaan atau
kekurangan retensi kelengasan (moisture). Hubungan antara q(t) dengan
h(t) dan i (t) dapat dinyatakan sebagai berikut :

Q (t) = - { h(t) - H1} . λ (t)

I (t) = h (t) . λo

Dengan syarat h(t) > H

Berikut ini satuan-satuan yang digunakan dalam perhitungan :

§ Curah Hujan, (mm/hari)


§ Evapotranspirasi, (mm/hari)
§ Limpasan, (mm/hari)
§ Tinggi tampungan, (mm)
§ Tinggi lubang, (mm)
§ Koefisien lubang, (l/hari)
Dengan demikian hasil perhitungan yang diperoleh adalah mm/hari. Kita
dapat merubah menjadi m3/detik, sebagai berikut :

qtotxAx10 −3 x10 6
Q (m3/detik) =
24 x3600

qtotxA
Q (m3/detik) =
86,4

dimana :

q (tot) = limpasan tot yang keluar dari tangki (mm/hari)

A = luas daerah pengaliran) (km2)

Q = debit (m3/detik)

TIRTA BUANA F-41


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Metode F.J.Mock

Data yang diperlukan dalam menentukan debit andalan pada perhitungan ini
adalah:
– Hujan bulanan rata-rata ( P ), mm
– Evapotranspirasi Potensial Bulanan ( ET0 ), mm
– Hari hujan bulanan rata-rata ( n ), hari

Sedangkan parameter fisik daerah aliran disesuaikan dengan angka yang


konstan dan tidak berubah selama penggunaan metoda ini, yaitu:
1) Neraca Kelengasan Tanah
– Kapasitas Kelengasan Tanah (mm)
Kapasitas kelengasan tanah adalah suatu ukuran tentang
kesanggupan tanah itu untuk menahan air. Kalau kelengasan tanah
kurang dari kapasitas, tanah itu akan menyerap air dari curah hujan.
Begitu tanah itu mencapai kapasitasnya, dia tidak dapat lagi
menyerap air hujan itu melimpas. Kapasitas lengas tanah tergantung
dari jenis tanah. Berikut variasi tipikal lengas tanah tersebut :
Ø Tanah tekstur kasar (seperti kerikil dan pasir kasar) = 60 mm/m
Ø Tanah tekstur sedang (pasir halus, geluh pasiran) = 140 mm/m
Ø Tanah tekstur berat (pasir lempungan dan beberapa jenis
lempung) = 200 mm/m.

– Faktor Infiltrasi ( 0,0 – 1,0 tanpa satuan )


Faktor infiltrasi adalah ukuran air lebih yang akan menambah
simpanan air tanah setelah tanah itu menjadi jenuh (defisit lengas
tanah adalah nol). Infiltrasi tergantung dari jenis tanah daerah aliran,
dengan angka yang tinggi untuk tanah pasiran yang sangat
permeabel dan angka rendah untuk tanah-tanah lempungan.

2) Neraca Air Tanah


– Simpanan Air Tanah (mm)
Simpanan air tanah (ground water storage) awal ialah suatu
perkiraan tentang berapa banyak air tanah tersimpan pada
permulaan metoda dijalankan.
– Koefisien Resesi Air Tanah ( 0,0 – 1,0 tanpa satuan)
Timbunan air (aquifer) diasumsikan menurun hingga angka yang
konstan dimana terjadi defisit lengas tanah. Kalau kelengasan tanah
mencapai kapasitas lapangan, sebagian air lebih tertapis (infiltrasi)
untuk menambah timbunan air (yang ditentukan oleh faktor infiltrasi
yang, diuraikan di atas). Dari seluruh infiltrasi, sebagian masuk ke
aquifer (1+K)/2, dimana K = koefisien resesi air tanah, sementara
sisanya langsung menjadi aliran dasar.
Pengaruh gabungan dari K dan faktor infiltrasi mengendalikan aliran
dasar baik selama musim hujan maupun musim kemarau. Jika K tinggi
memberikan suatu resesi air tanah yang lambat seperti yang terdapat
dalam lapisan tanah yang sangat permeable. Nilai K yang tinggi juga

TIRTA BUANA F-42


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

berakibat infiltrasi yang lebih kecil ke aquifer dan menjadi bagian yang
lebih besar untuk aliran dasar. Penyesuaian yang hati-hati untuk faktor K
dan faktor infiltrasi diperlukan dalam kalibrasi.
Adapun debit andalan metoda FJ MOCK dirumuskan sebagai berikut:
Q = ( BF + DR ) . A

Dimana ;
Q = debit andalan, m3/det
BF = base flow / aliran dasar
DR = direct run off / aliran langsung
A = catchment area / daerah tangkapan hujan, km2
Adapun :
m
E = ET0 .   . ( 18 – n ) =Evapotranspirasi pada bidang terbuka,mm
 20 
EL = ET0 – E = Limit Evapotranspirasi,mm
EP =P – EL = Hujan Efektif, mm
SMS = Soil Mois Storage / Kapasitas Kelengasan Tanah
= 200 mm/m, untuk tanah tekstur berat ( pasir lempungan dan
beberapa jenis lempung ), sebagai nilai tampungan awal.
Contoh : SMSJAN = jika 200 + EPJAN ≥ 200, tulis 200
= jika 200 + EPJAN<200, tulis jumlah sebenarnya
SMSPEB = jika SMSJAN + EPPEB ≥ 200, tulis 200
= jika SMSJAN + EPPEB < 200, tulis jumlah sebenarnya
dan seterusnya
WS = Water Surplus / Kelebihan Air, mm
= hitungan didapat dari hubungan antara nilai :
SMS bulan tinjauan ↔ SMS bulan sebelum ↔ EP bulan tinjauan
( lihat tabel hitungan ).
I = 0,4 . WS
= Infiltrasi, mm
Aquifer = I . ( 1 + K ) / 2 : K = 0,6
= I . 0,8
Vn = Aquifer + ( K . Vn-1 ) = Aquifer + ( 0,6 . Vn-1 )
= Volume Tampungan (Vn-1 = volume tampungan sebelum )
= hitungan berhenti apabila nilai ( K . Vn-1 ) dan (Vn) telah stabil
(lihat tabel hitungan)
Vn’ = Vn – Vn-1
= Tampungan Bulanan, mm
BF = I – Vn’
= aliran dasar, mm
DR = WS – I
= aliran langsung, mm
TR = BF + DR
= aliran total, mm
Q = TR . A

TIRTA BUANA F-43


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

= ( mm × km )× 1000
12
× 10 × 6 1
( jumlah hari dalam bulan) × 24 × 60 × 60
xA

= Debit Andalan (m3/det)

C. Analisa dan Proyeksi Kebutuhan Air Baku


Analisis proyeksi kebutuhan air baku dilakukan untuk memberikan gambaran
tentang perkiraan dalam satuan waktu dan jumlah yang dibutuhkan dalam hal
tersedianya prasarana air bersih. Metode yang digunakan dalam perhitungan
proyeksi kebutuhan air baku berdasarkan metode langsung. Pelanggan
dikategorikan menjadi pelanggan rumah tangga, kran umum dan non domestik.
Pemakaian air tiap kategori diproyeksikan dan dijumlah, kemudian yang hilang
ditambahkan untuk mendapatkan jumlah air keseluruhan yang harus diproduksi
untuk memenuhi permintaan sebagaimana yang diproyeksikan. Langkah dalam
perhitungan kebutuhan air baku masa mendatang dapat ditunjukkan dalam
Gambar di bawah ini.

Pertambahan
Penduduk
dan Proyeksi

Jumlah Jumlah Jumlah


Hidran Umum Sambungan Sambungan
Rumah (SR) Non Domestik

Jumlah Jiwa Jumlah Penduduk Penggunaan Air Per


Yang Dilayani Terlayani Sambungan

Total Penduduk
Terlayani

Kebutuhan Air

Total Kebutuhan Air

Kehilangan Air

Kebutuhan Produksi

Gambar F. 4 Diagram Alir Penentuan Kebutuhan Air Baku

TIRTA BUANA F-44


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• Kenaikan Jumlah Penduduk Rata-rata Per Tahun


Untuk mengetahui rata-rata kenaikan jumlah penduduk pertahun yang
biasanya dinyatakan dalam (%), diperlukan data jumlah penduduk yang ada
sejak 5 sampai 10 tahun terakhir. Untuk mempermudah perhitungan, dipakai
rumus :

(∑ r )
r= i

Dimana :

r = Persentase kenaikan jumlah penduduk (% diantara 2 tahun data)

n = (Jumalah tahun data)-1

ri = Jumlah r1+r2+ra

• Proyeksi Jumlah Penduduk


Yang dimaksud adalah menentukan perkiraan jumlah penduduk pada
beberapa tahun mendatang, sesuai dengan periode yang diinginkan.

Data yang diperlukan adalah persentase kenaikan jumlah penduduk rata-rata


pertahun, yang diperoleh dari hasil analisa terhadap data jumlah penduduk
yang ada sejak 5 sampai 10 tahun terakhir.

1. Metode Geometrik
Metode ini merupakan salah satu yang paling banyak digunakan dalam
perhitungan pertumbuhan penduduk. Dengan menggunakan metode
geometrik, maka perkembangan penduduk suatu daerah dapat dihitung
dengan formula sebagai berikut (Rubin, 2001 : 640) :
Pn = P0 (1 + r) n

dengan :

Pn = jumlah penduduk pada akhir tahun ke-n (jiwa)

P0 = jumlah penduduk pada tahun yang ditinjau (jiwa)

r = angka pertumbuhan penduduk tiap tahun (%)

n = jumlah tahun proyeksi (tahun)

TIRTA BUANA F-45


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

2. Metode Aritmatik
Dalam metode ini, pertumbuhan rata-rata penduduk berkisar pada persentase
r yang konstan setiap tahun (Mc. Flee, 2001 : 7). Metode ini dapat dirumuskan
sebagai berikut :
Pn = P0 + K.t

dengan :

Pn = jumlah penduduk pada akhir tahun ke-n (jiwa)

P0 = jumlah penduduk pada tahun yang ditinjau (jiwa)

K = pertambahan penduduk rata-rata per tahun

t = jumlah tahun proyeksi (tahun)

3. Metode Eksponensial
Perkiraan jumlah penduduk berdasarkan metode Eksponensial dapat didekati
dengan persamaan berikut (Rubin, 2001 : 643) :
Pn = P0.e r . n

dengan :

Pn = jumlah penduduk pada akhir tahun ke-n (jiwa)

P0 = jumlah penduduk pada tahun yang ditinjau (jiwa)

r = angka pertumbuhan penduduk (%)


n = periode tahun yang ditinjau (tahun)

e = bilangan logaritma natural (2,7182818)

Proyeksi jumlah penduduk yang cukup akurat diperlukan dalam perencanaan


Sistem Penyediaan Air Minum. Pertambahan jumlah penduduk dan informasi
lainnya (seperti angkatan kerja, tata guna lahan, kebutuhan pangan dan air,
beban limbah, bencana banjir, pajak dan sebagainya) merupakan sumber
informasi yang penting bagi perencana tentang perkembangan wilayah di masa
yang akan datang. Meskipun data tentang RKI dan data beban limbah dapat
diperoleh pada studi sebelumnya, perencana Sistem Penyediaan Air Minum
harus memastikan angka tersebut. Pemahaman tentang perkembangan
penduduk merupakan prasyarat dalam verifikasi tersebut. Demikian pula data
dari berbagai sumber mungkin tidak konsisten, sehingga diperlukan integrasi
data dari berbagai sumber tersebut menjadi satu data yang konsisten. Tanpa

TIRTA BUANA F-46


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

satu set data tersebut maka rencana Sistem Penyediaan Air Minum tidak akan
ada artinya atau nilainya.

Uji Kesesuaian Metode Proyeksi

Pemilihan ketiga metode di atas berdasarkan cara pengujian statistik yakni


berdasarkan pada nilai standar deviasi terkecil dan nilai koefisien korelasi yang
terbesar. Adapun rumusan untuk menentukan besarnya standar deviasi dan
koefisien korelasi adalah sebagai berikut (Anonim, 1996 : 27) :
1. Standar deviasi

s=
∑ (Y - Y) 2

n −1

dengan :
s = standar deviasi

Y = jumlah penduduk hasil proyeksi (jiwa)

Y = rata-rata jumlah penduduk (jiwa)

n = jumlah data

2. Koefisien korelasi

n ∑ XY − ∑ X ∑ Y
r=
(nX 2
)(
− (∑ X ) . n ∑ Y 2 − (∑ Y )
2 2
)
dengan :
r = koefisien korelasi

X = tahun proyeksi

Y = jumlah penduduk hasil proyeksi (jiwa)

Kerangka waktu perencanaan berkisar antara 5 – 50 tahun. Pada


umumnya, untuk investasi dengan biaya yang besar, kerangka waktu
perencanaan semakin lama. Begitu pula kerangka waktu untuk proyeksi
penduduk. Semakin lama waktu perencanaan, maka waktu proyeksi
penduduk yang dibutuhkan juga semakin panjang.

TIRTA BUANA F-47


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Faktor-faktor yang mempengaruhi kebutuhan air adalah:

1. Iklim
Kebutuhan air bagi masyarakat untuk berbagai aktifitas akan lebih besar
pada iklim hangat dan kering daripada iklim yang lembab. Sedangkan
pada iklim yang sangat dingin, air mungkin diboroskan di keran-keran
untuk mencegah bekunya pipa-pipa.

Ciri-ciri penduduk
Pemakaian dipengaruhi oleh status ekonomi masyarakat. Pemakaian air
di daerah-daerah miskin jauh lebih rendah daripada di daerah-daerah
kaya.

Masalah lingkungan hidup


Industri dan perdagangan
Iuran dan meteran
Bila harga air mahal, akan lebih menahan diri dalam pemakaian air. Para
pelanggan yang jatah air diukur dengan meteran akan cenderung
untuuk memperbaiki kebocoran dan mempergunakan air dengan jarang.
Pemasangan meteran dapat menurunkan pemakaian air hingga 40 %.

Ukuran kota
Kebutuhan konservasi air
Di beberapa tempat dengan kondisi kekeringan, telah memaksa
penghuninya untuk mengurangi pemakaian air hingga 10 – 40 % tanpa
menimbulkan masalah berat bagi penghuninya. Kenyataan penggunaan
ini dapat dicapai melalui program-program pendidikan masalah
penggunaan air.

Kebutuhan air tidak selalu sama pada setiap saat tetapi akan
berfluktuasi dari waktu ke waktu. Kebutuhan air dipengaruhi oleh :

1. Jumlah dan Jenis Pemakaian


Karakteristik Pemakaian Air
Kebutuhan air bersih adalah jumlah air yang dapat digunakan oleh
masyarakat, dalam rangka memenuhi keperluan hidup sehari-hari,
sesuai dengan standart yang ada.

Fluktuasi Kebutuhan Air Bersih

Besarnya pemakaian air bersih oleh masyarakat pada suatu daerah tidaklah
konstan, namun terjadi fluktuasi pada jam-jam tertentu bergantung aktifitas
keseharian masyarakatnya. Hal tersebut berlangsung setiap hari dan
membentuk suatu pola penggunaan air yang relatif sama. Pada saat-saat

TIRTA BUANA F-48


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

tertentu terjadi peningkatan aktifitas penggunaan air sehingga memerlukan


pemenuhan kebutuhan air bersih lebih banyak dari kondisi normal,
sementara pada saat-saat tertentu juga tidak terdapat aktifitas yang
memerlukan air.
Adapun kriteria tingkat kebutuhan air pada masyarakat dapat digolongkan
sebagai berikut :
1. Kebutuhan air rata-rata, yaitu penjumlahan kebutuhan total (domestik
dan non domestik) ditambah dengan kehilangan air
2. Kebutuhan harian maksimum, yaitu kebutuhan air terbesar dari
kebutuhan rata-rata harian dalam satu minggu
3. Kebutuhan air pada jam puncak, yaitu pemakaian air tertinggi pada jam-
jam tertentu selama periode satu hari
Kebutuhan harian maksimum dan jam puncak sangat diperlukan dalam
perhitungan besarnya kebutuhan air bersih, dimana tiap-tiap kota berbeda
tergantung pada pola konsumsi air masyarakatnya. Untuk itu, besarnya
koefisien pada tiap parameter harus diperhitungkan dengan teliti untuk
keperluan tersebut. Dalam perencanaannya dapat menggunakan angka
koefisien sebagai berikut (Anonim, 1999 : 7-2) :
• Kebutuhan harian maksimum = 1,15 x kebutuhan air rata-rata
• Kebutuhan jam puncak = 1,56 x kebutuhan air maksimum

Tabel F. 4 Kriteria Perencanaan Sistem Air Baku


A. Domestik
KATEGORI KOTA BERDASARKAN JUMLAH PENDUDUK (JIWA)
NO URAIAN > 1,000,000 500,000 s / d 100,000 s / d 20,000 s / d < 20,000
1,000,000 500,000 100,000
METRO BESAR SEDANG KECIL DESA
1 Konsumsi unit sambungan rumah (SR) l/o/h 190 170 150 130 30
2 Konsumsi hidran umum (HU) l/o/h 30 30 30 30 30
3 Konsumsi unit non domestik (%) 20 - 30 20 - 30 20 - 30 20 - 30 20 - 30
4 Kehilangan air (%) 20 - 30 20 - 30 20 - 30 20 - 30 20
5 Faktor maksimum day 1.1 1.1 1.1 1.1 1.1
6 Faktor peak-hour 1.5 1.5 1.5 1.5 1.5
7 Jumlah jiwa per SR 5 5 6 6 10
8 Jumlah jiwa per HU 100 100 100 100 - 200 200
9 10 10 10 10 10
Sisa tekan dijaringan distribusi (mka)
10 Jam operasi 24 24 24 24 24
11 Volume reservoir (%) (maks day demand) 20 20 20 20 20
12 SR : HU 50:50 s/d 50:50 s/d 80:20 80:20 70:30 70:30
70:30 80:20
13 Cakupan layanan (*) **) 90 **) 90 **) 90 **) 90 ***) 70

*) tergantung survai sosial ekonomi


**) 60% perpipaan, 30% non perpipaan
***) 25% perpipaan, 45% non perpipaan

TIRTA BUANA F-49


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

B. Non Domestik
Kebutuhan Non Domestik Kota-kota Kategori I,II,III,IV,V
Sekolah = 10 liter/murid/hari
Rumah Sakit = 200 liter/tempat tidur/hari
Puskesmas = 2 m3/hari
Mesjid = sampai 2 m3/hari
Kantor = 10 liter/pegawai/hari
Pasar = 12 m3/hektar/hari
Hotel = 150 liter/tempat tidur/hari
Rumah Makan = 100 liter/tempat tidur/hari
Komplek Militer = 60 liter/orang/hari
Kawasan Industri = 0.2 - 0.8 liter/detik/ha
Kawasan Pariwisata = 0.1 - 0.3 liter/detik/ha

Kebutuhan Non Domestik Kota Kategori V


Sekolah = 5 liter/murid/hari
Rumah Sakit = 200 liter/tempat tidur/hari
Puskesmas = 1,200 liter/hari
Hotel/Losmen = 90 liter/tempat tidur/hari
Komersil/Industri = 10 liter/pekerja/hari

Sumber : Pedoman/Petunjuk Teknik dan Manual (Bag.6 : Air Minum Perkotaan)

Tabel F. 5 Faktor Pengali (Load Factor) Kebutuhan Air Bersih Dalam Satu Hari
Jam Faktor Jam Faktor Jam Faktor Jam Faktor
Ke- Pengali Ke- Pengali Ke- Pengali Ke- Pengali

1 0,30 13 1,14 7 1,53 19 1,25

2 0,37 14 1,17 8 1,56 20 0,98

3 0,45 15 1,18 9 1,42 21 0,62

4 0,64 16 1,22 10 1,38 22 0,45

5 1,15 17 1,31 11 1,27 23 0,37

6 1,40 18 1,38 12 1,20 24 0,25

TIRTA BUANA F-50


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Secara garis besar penggunaan air dapat dikelompokkan menjadi:

1. Penggunaan air untuk kebutuhan rumah tangga, adalah jumlah air yang
digunakan untuk makan, minum, cuci dan lain-lain dalam memenuhi
kebutuhan rumah tangga. Bagian-bagian pelayanananya terdiri dari:
Sambungan langsung
Berdasarkan standar internasional no. 1172 tahun 1957 konsumsi
air menunjukkan nilai 135 liter/hari. Untuk Indonesia pada tahun
1974 ditetapkan sebesar 86,4 liter/hr. Sedang pada tahun 1980
angka tersebut diharapkan di atas 100 liter/hari.

v Sambungan tidak langsung atau keran umum.


Satu buah keran umum akan melayani 200 jiwa penduduk dengan
pemakaian air rata-rata 30 liter/orang/hari.

2. Penggunaan air untuk industri adalah banyaknya air yang dibutuhkan


untuk industri. Jumlah air yang dibutuhkan tergantung dari bentuk
kegiatan dan jenis industrinya. Untuk daerah yang memiliki industri
tidak terlalu besar, air yang dibutuhkan oleh rumah tangga 20 – 25 %.
3. Penggunaan air untuk fasilitas sosial
Kebutuhan air untuk fasilitas sosial umumnya dilihat dari jumlah
penduduk dan jenis fasilitasnya. Berdasarkan ketentuan-ketentuan yang
biasa digunakan oleh Dirjen Cipta Karya Deprtemen PU serta Direktorat
Teknik Penyehatan, maka didapatkan angka rata-rata kebutuhan air:

Kebutuhan air untuk fasilitas pendidikan + 15 liter/murid/hari.


Kebutuhan air untuk fasilitas perkantoran + 20 liter/pegawai/hari.
Kebutuhan air untuk fasilitas kesehatan + 200 liter/orang/hari.
Kebutuhan air untuk fasilitas tempat ibadah + 5 m3/bangunan/hari.
Kebutuhan air untuk fasilitas perdagangan + 12 liter/murid/hari.

TIRTA BUANA F-51


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

4. Penggunaan air untuk fasilitas umum


Yang dimaksud dengan penggunaan air fasilitas umum antara lain untuk
pemadaman kebakaran, pembersihan jalan, sanitasi, penyinaran
tanaman dan lain-lain.

5. Kehilangan-kehilangan air
Kehilangan-kehilangan air dapat disebabkan oleh kebocoran dalam pipa,
sambungan illegal, kerusakkan atau tidak ketetapan pembacaan rineter
air dan kesalahan administrasi.

Pada jaringan yang menggunakan meteran, kehilangana air tidak akan


melampaui 20 %. Sebaliknya pada sistem yang hanya sebagian
menggunakan meteran, kehilangan air dapat mencapai 50 %.

Karena penggunaan air berubah dari waktu ke waktu, berdasarkan


penyelidikan diperoleh:

Faktor kebutuhan air pada hari maksimum adalah antara 1,15 – 1,120
dari total kebutuhan air.
Faktor kebutuhan air pada hari maksimum adalah antara 1,50 – 1,75
dari total kebutuhan air.

D. Analisa Neraca Air


Analisa neraca atau kesetimbangan air dimaksudkan untuk mengevaluasi kondisi
ketersediaan air dan pemanfaatannya sehingga dapat diketahui saat-saat dimana
terjadi kekurangan air (defisit) atau kelebihan air (surplus). Kemudian diharapkan
dari hasil analisis kesetimbangan air ini dapat diketahui rencana dan program
pembangunan proyek-proyek yang dapat diprioritaskan untuk mendukung
pengadaan air baku di wilayah Kabupaten Indragiri Hilir (lokasi terpilih). Analisa
neraca air membandingan antara ketersediaan air (debit andalan) dengan
kebutuhan air. Perhitungan kebutuhan air umumnya memperhitungkan antara
lain:
1. Kebutuhan air untuk domestik dan non domestik
2. Kebutuhan air untuk perikanan
3. Kebutuhan air untuk irigasi, dll.

F.6. 3. Analisis Pengembangan Sumber Air Baku


Pengetahuan tentang asal air dalam gambaran para pemakainya merupakan hal
yang penting khususnya dalam hal pasokan air minum yang aman dan jika data
lapangan yang bisa diandalkan tersedia dalam jumlah terbatas. Analisa di
dasarkan pada tujuh jenis sumber (asal) yang berbeda.

TIRTA BUANA F-52


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Tabel F. 6 Sumber-Sumber Air


Sumber Uraian
Air limpasan Air yang di lepaskan kedaalm sistem tanpa digunakan sama sekali
Waduk Air yang berasal dari waduk-waduk besar
Pasokan air Air yang dilepaskan oleh orang dan melayani konsumen dalam jumlah yang
masyarakat besar di huungkan dengan perusahaan persediaan air minum
Air yang dilepaskan oleh orang dan melayani konsumen dalam jumlah yang
Perkotaan
besar di huungkan dengan air tanah atau sumber air permukaan setempat
Air yang dilepaskan oleh industri dihubungkan dengan air tanah dan sumber
Industri
air permukaan setempat
Pertanian Air yang dilepaskan oleh pertanian
Perikanan Air yang dilepaskan oleh perikanan

Air limpasan alami dan air waduk dapat dianggap sebagai air yang mudah
mencapai standard kualitas air yang baik. Air yang berasal dari sumber-sumber
persedian air umum, perkotaan, industri dan pertanian seringkali tercemar, berat
ada sumbernya. Sumber-sumber merupakan penyebab utama dari masalah
kualitas air. Disamping beban polutan, kualitas air yang di hasilkan sangat
tergantung pada waktu yang telah waktu sejak dilepaskan dari sumbernya
(waktu diam) dan upaya penjagaan yang ada diantaranya.

Analisa sumber adalah langkah pertama yang memberikan gambaran keadaan


kualitas air, dampak serta pengaruh dari sumber-sumber yang berbeda di suatu
daerah.

1). Pasokan air yang aman


Pasokan air yang aman berhubungan kuat dengan analisa pasokan kebutuhan
untuk suatu wilayah. Pelanggan (pemakai) tidak hanya meminta pasokan yang
cukup, tapi juga meminta pasokan yang cukup dengan kualitas yang memadai.
Sebagai contoh, titik pengambilan air minum mungkin menerima cukup air
dari segia kuantitas, tetapi ketika air ini berasal dari aliran balik industri
pelanggan (PDAM) akan mendapatkan kesulitan yang besar untuk
memberikan air minum ke pelanggan ketika bahan buangan (limbah) tidak
dioolah dengan layak, jadi untuk menerima air bersih, PDAM tergantung pada
upaya yang dilakukan oleh pihak lain. Hal ini bukanlah keadaan yang baik
untuk PDAM. PDAM akan lebih suka menerima air dari sumber yang
kualitasnya dapat diandalkan dan tidak tergantung pada tindakan yang di
lakukan oleh pihak lain. Sumber-sumber yang ada di WS contohnya waduk
besar, sumur dalam dan air limpasan. Apabila PDAM akan menerima air dalam
jumlah yang sama dari sumber yang lebih bisa di andalkan (misalnya waduk,
air limpasan) dapat dipastikan bahwa PDAM dapat melayani para pelanggan
dengan lebih baih. Dengan cara yang sama sekuruh pelanggan mempunyai

TIRTA BUANA F-53


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

prioritas dan kebutuhan mereka sendiri berkenaan dengan kualitas, kuantitas


maupun kendalan sumber-sumber yang lebih baik

2). Perlindungan kualitas air


Pada prinsipnya kualitas air di sumber, sungai dan saluran harus dapat
memenuhi standar kualitas air yang diatur oleh pengelola. Hal yang sama juga
berlaku untuk buangan yang dilepaskan ke sistem air. Berdasarkan pada
analisa beban polutan dan standar kualitas air yang ada, upaya perlindungan
dapat diidentifikasikan dan upaya prioritas berdasarkan pada sumber yang
paling penting untuk RKI.

Analisa sumber dapat dilakukan dengan tiga langkah, yaitu :

1. Menentukan urutan sumber-sumber yang paling dapat diandalkan untuk


tiap-tiap konsumen
2. Mengatur presentase kontribusi maksimum untuk sumber yang tidak
aman
3. Perhitungan untuk tiap-tiap titik pengambilan, berapa air yang datang
dan dari sumber yang mana.
Untuk setiap air baku, proses pengolahan tertentu dibutuhkan untuk
mencapai standar mutu air. Proses itu bermacam-macam, mulai dari disinfeksi
sampai kepada pengolahan yang sangat lengkap. Sampai ketingkat yang dapat
dipercaya, jenis pengolahan dapat dihibungkan dengan sumber air, meskipun
kebutuhan atau kecukupannya harus dipelajari dengan seksama untuk setiap
kasus secara terpisah.

a. Air Tanah
• Mata Air
Secara normal mata air adalah sumber air bersih. Kadang-kadang
airnya bersifat agresif, sehingga pengaturan kondisi dalam hal ini
degasasi CO2 (aerasi) atau penambahan basa seperti kapur, abu soda
atau soda “caustic” dilaksanakan sebelum air didistribusikan.

Disinfeksi dilaksanakan untuik mencegah pertumbuhan bakteri di


dalam sistem distribusi dan sebagai alat penyelamat terhadap
terjadinya rekontaminasi.

Air baku → pengkondisian → disinfeksi → air bersih

• Sumur-Sumur Dangkal/Sumur-Sumur Dalam


Sebuah urutan proses pengolahan untuk air tanah digambarkan di
bawah ini:

TIRTA BUANA F-54


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Air baku → aerasi → saringan pasir cepat → disinfeksi → air bersih

Penggabungan ini bertujuan sebagai berikut:

Aerasi/degasasi untuk menghilangkan gas-gas seperti CO2/H2S dan


mengambil oksigen dari udara dalam waktu yang bersamaan.
Oksigen dapat digunakan untuk mengoksidasi besi, mangan dan
amonia. Besi dan mangan dan amonia yang sudah dioksidasi dapat
dihilangkan di saringan pasir cepat. Disinfeksi dibutuhkan untuk
membunuh microorganisme. Apabila air tanah tidak mengandung
besi, mangan atau amonia, pengolahan lebih sederhana. Kualitas air
tanah dibeberapa tempat sangat baik, sehingga pengolahan tidak
diperlukan (kecuali disinfeksi)

b. Air Permukaan
Sering air permukaan mengandung kekeruhan yang tidak diharapkan dan
terpolusi oleh microorganisme patogen. Dua contoh pengolahan air
permukaan diberikan disni.

• Air baku → pengendapan → saringan pasir lambat → disinfeksi → air


bersih
• Air baku → koagulasi/flokulasi → pengendapan → saringan pasir
cepat → disinfeksi → air bersih
Contoh yang kedua adalah sistem yang lebih maju, tetapi bagaimanapun
juga di daerah rural sukar dilaksanakan. Oleh karenanya saringan pasir
lambat yang didahului dengan pengendapan awal (prasedimentasi)
merupakan alternatif yang baik, bila kekeruhan terlalu tinggi. Meskipun
dianjurkan dilakukan disinfeksi, sering saringan pasir lambat merupakan
langkah terakhir. Dalam keadaan ini memproduksi air dengan mutu yang
dapat diterima berlangsungnya lama, sebab microorganisme patogen
seperti juga zat organik secara biokimiawi dihilangkan.

F.6. 4. Analisis Pengembangan Wilayah Pelayanan


Secara konsep keseluruhan rencana pengembangan wilayah pelayanan harus
memperhatikan arah pengembangan kota. Aspek-aspek yang mempengaruhi
pengembangan kota dapat dilihat pada Gambar di bawah ini.

TIRTA BUANA F-55


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Fungsi dan Rencana Tata Program


Kondisi Fisik
Peruntukan Kota Guna Lahan Pengembangan

Rencana
Pengembangan Kota

Gambar F. 5 Aspek-aspek Yang Mempengaruhi Pengembangan Kota

• Perencanaan Kota dan Rencana Infrastruktur Pengadaan Air Bersih


Perencanaan kota berkaitan dengan pengembangan infrastruktur pengadaan air
bersih dalam dua cara. Pertama, rencana kota mempengaruhi pola
pengembangan spasial kota yang perlu diperhatikan dalam perencanaan
infrastruktur penyediaan air bersih. Kedua, jika yang pertama telah dilaksanakan
maka infrastruktur pengadaan air bersih mempengaruhi tahap dan aspek
perencanaan kota lainnya dan memperkuat pola pengembangan spasial kota
saling berkaitan. Hubungan antara perencanaan kota dan pengembangan
infrastruktur air bersih dapat dilihat pada Gambar di bawah ini.

P erencanaan Ko ta:
* Fungsi Ko ta
* Rencana P enggunaan Lahan
* Ko ndisi Fisik
* Kebijakan P engembangan
* Pertumbuhan Penduduk

Pengadaan
Infrastruktur Pola
Pengadaan Pemekaran
Air Bersih Spasial Kota

Perencanaan
Infrastrukstur
Air Bersih

Gambar F. 6 Hubungan Antara Perencanaan Kota Dan Pengembangan


Infrastruktur Air Bersih

Perencanaan infrastruktur air bersih harus memperhatikan rencana kota


karena pertumbuhan kota akan menciptakan kebutuhan akan air bersih.
Setiap kota memiliki faktor dinamika tersendiri yang mendorong
pertumbuhan kota. Semakin kuat faktor dorongan maka semakin dinamis
pertumbuhan kota yang dapat menarik banyak penduduk untuk pindah ke

TIRTA BUANA F-56


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

kota (urbanisasi) sehingga akan meningkatkan kebutuhan air akan air bersih
yang harus diantisipasi agar mampu memenuhi ketersediaannya dalam
jumlah dan kualitas di masa mendatang.

F.6. 5. Analisis Pengembangan Jaringan Transmisi dan Distribusi


F.6.5.1. Jaringan Transmisi
Yang dimaksud dengan jaringan pipa transmisi adalah jaringan pipa yang
digunakan untuk mengalirkan air baku dari bangunan penyadap air ke
bangunan pengolahan air atau dari bangunan penyadap air langsung ke
reservoir (bila tidak menggunakan bangunan pengolahan).

Pipa transmisi ini pada umumnya hanya merupakan satu atau beberapa jalur
pipa saja. Jaringan pipa transmisi ini harus mampu mengalirkan air dengan
debit aliran rata-rata pada hari maksimum.

Sumber Air

Pipa Transmisi

Bangunan
Pengolahan Air

Daerah Distribusi

Gambar F.7.Sistem Jaringan Pipanisasi

A. Pemilihan Jalur Pipa (Pipeline Alignment)

Pemilihan jalur pipa air baku ditetapkan dengan pendekatan sebagai


berikut:

• Jalur transmisi melalui jarak paling dekat atau jarak terpendek


• Menggunakan jalan akses yang telah ada untuk kemudahan
pelaksanaan kontruksi dan kegiatan pasca kontruksi
• Jalur pipa harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga tidak
menyebabkan head pompa terlalu tinggi akibat static head

TIRTA BUANA F-57


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• Tinggi hidrolis pipa minimum di atas pipa, sehingga cukup menjamin


operasi air valve
• Menghindari perbedaan elevasi yang terlalu besar sehingga tidak ada
perbedaan kelas pipa
• Untuk jalur pipa yang melalui rawa atau di bawah permukaan laut,
perlu dibuat kontruksi khusus
• Pada daerah-daerah dimana korosifitas tanah cukup tinggi, perlu
dipasang sistem proteksi katodik pipa

B. Perlengkapan Pada Jaringan Pipa Transmisi

Jenis pipa yang digunakan sebagai pipa transmisi adalah pipa DCIP dan
HDPE dan sebagainya. Pipa transmisi ini umumnya dilengkapi dengan:

1. Alat Pengukur Debit Air


Alat pengukur debit air biasanya dipasang pada bagian awal dari pipa
transmisi dan digunakan untuk mengukur debit/jumlah air baku yang
dialirkan melalui pipa transmisi.

2. Alat Pengukur Tekanan Air


Alat pengukur tekanan air biasanya dipasang pada bagian awal dan
bagian akhir dari pipa transmisi serta pada tempat-tempat lain yang
dianggap perlu sepanjang pipa transmisi.

Dengan adanya alat pengukur tekanan air ini maka bila tekanan-
tekanan air pada jaringan pipa transmisi terlalu rendah atau terlalu
tinggi, diharapkan dapat segera diketahui.

3. Katup Pengatur Aliran Air


Katup ini digunakan untuk mengatur air serta untuk
membuka/menutup aliran air pada jaringan pipa transmisi.
Dipergunakan pada pipa induk, terutama untuk diameter besar.
Keuntungannya tahan terhadap tekanan yang besar dan pada bukaan
yang lebar hampir tidak ada head yang hilang.

Jarak antara gate valve maksimum 3.000 meter untuk pipa transmisi
dan antara 500 meter sampai 1.000 meter untuk distribusi.
Lokasi gate valve adalah pada titik awal, pipa outlet pompa,
persimpangan antara pipa eksisting pada pipa baru, persimpangan
antara diameter berbeda, bagian hilir dari perunitan, antara pipa
primer dan sekunder, antara sistem loop dan unit dan bagian hulu
dan hilir dari bangunan penting (jembatan, siphon, penyebrangan
jalan dan lain-lain).
Dimensi sesuai dengan dimensi pipa.

TIRTA BUANA F-58


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Pemasangan katup sepanjang jalur pipa transmisi dimaksudkan


agar pengurasan dan perbaikan pipa debit aliran dapat dilakukan
bagian demi bagian dan lebih mudah.

4. Check Valve
Untuk pipa transmisi yang menggunakan pompa, biasanya digunakan
katup pencegah aliran/tekanan balik (check valve). Katup ini dipasang
pada pipa outlet pompa dan tempat-tempat lain dimana diharapkan
tidak terjadi aliran balik. Dengan adanya katup ini diharapkan
aliran/tekanan balik tersebut tidak mengenai pompa.

5. Katup Udara
Udara di dalam pipa akan menghambat aliran di dalam pipa. Udara
dapat masuk ke dalam pipa melalui bak penampung air baku atau
melalui perpipaan pompa yang kurang baik. Untuk membuang udara
di dalam pipa, dipasang katup udara pada tempat-tempat yang relatif
tinggi dan jembatan pipa dengan perletakan ¼ L (L adalah panjang
bentang jembatan), dari arah aliran.

Jenis katup udara yang digunakan di Indonesia ada 2 (dua) macam,


yakni:

- Katup udara tunggal


- Katup udara ganda
Adapun prinsip kerja dari katup udara adalah sebagai berikut:

- Pada saat pipa diisi air, maka pelampung akan naik ke atas secara
perlahan-lahan dan udara dalam pipa akan keluar melalui lubang
katup
- Pada saat pipa penuh dengan air, maka lubang akan tertutup
pelampung akibat adanya gaya tekan ke atas dari pelampung
- Pada saat air di dalam pipa tidak penuh atau kosong, maka
pelampung akan turun sehingga lubang udara pada katup udara
akan terbuka dan udara masuk ke dalam jaringan perpipaan
melalui lubang udara tersebut.
Tetapi dalam keadaan tertentu kita juga perlu memasukkan udara,
yaitu pada saat sebagian dari jalur pipa kosong air, maka akan
terjadi tekanan negatif yang dapat mengakibatkan aliran balik
(back siphonage). Dalam hal ini kita perlu memasukkan udara ke
dalam pipa agar aliran balik tersebut dapat dihindarkan.

6. Katup Penguras (wash out)


Berfungsi untuk mengeluarkan lumpur yang terendapkan dalam pipa
dan juga untuk mengosongkan pipa apabila ada perbaikan. Diameter

TIRTA BUANA F-59


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

wash out berkisar antara 1/4 sampai 1/2 dari diameter pipa. Wash
out ditempatkan pada:

• Lokasi terendah dimana lumpur dapat berkumulasi


• Ujung-ujung saluran yang mendatar dan menurun
• Titik awal jembatan pipa
7. Sambungan Pipa
Sambungan, pipa berfungsi untuk menyambung pipa sejenis dan
seukuran atau lain jenis dan ukuran. Sambungan tersebut dapat
berupa:

Socket
Fungsi socket adalah untuk menghubungkan pipa yang berbeda
ukuran dan jenisnya.

Flens
Penyambungan dengan flens dilakukan untuk pipa yang
kedudukannya diatas permukaan tanah dengan diameter lebih
besar dari 50 mm.

Water mur dan niple


Pipa yang disambung dengan water mur dapat dibuka kembali.
Water mur mempunyai ulir dalam, sedangkan niple berulir luar

C. Bangunan Penunjang

a. Booster Station
Berfungsi untuk menambah tekanan air dalam pipa dengan
menggunakan pemompaan. Cara penerapan penambahan tekanan
dengan langsung dipasang pompa pada pipa atau menggunakan
reservoir penampungan. Ditempatkan pada tempat-tempat dimana
air dalam pipa kurang dari tekanan air minimum.

b. Jembatan Pipa
Pemasangan pipa dengan bentang lebih besar dari 6 (enam) meter
menggunakan jembatan, sedangkan untuk bentang dibawah 6 meter
menggunakan crossing Merupakan bagian dari pipa transmisi yang
menyeberang sungai/saluran di atas permukaan tanah. Pipa yang
digunakan disarankan pipa baja atau DCIP. Sebelum bagian pipa
masuk dilengkapi gate valve dan wash out. Dilengkapi dengan air
valve yang diletakkan pada jarak ¼ bentang dari titik masuk jembatan
pipa.

TIRTA BUANA F-60


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

c. Blok Penahan (Thrust Block)


Berguna untuk mencegah agar peralatan (fitting-fitting) tidak
bergerak jika beban tekanan diberikan. Blok penahan ini
memindahkan beban dari fitting-fitting pada bidang tanah sekitamya.

Block penahan merupakan pondasi/bantalan dudukan perlengkapan


pipa seperti bend, tee, katup/valve yang berdiameter lebih besar dari
40 mm.

Dipasang pada tempat-tempat dimana perlengkapan pipa dipasang,


yaitu pada belokan pipa, persimpangan/percabangan pipa, sebelum
dan sesudah jembatan pipa, syphon serta perletakan valve/katup.
Blok penahan dibuat dari pasangan batu atau beton bertulang.

d. Tandon
Tandon merupakan komponen dari sistem jaringan distribusi air
bersih yang memiliki fungsi untuk menampung dan menyimpan air
untuk digunakan pada kondisi tertentu. Pengisian tampungan tandon
dilakukan apabila kebutuhan air bersih tidak mencapai puncak atau
dibagi antara keduanya apabila kapasitas debitnya mencukupi.
Perencanaan suatu tandon perlu memperhatikan aspek kuantitas dan
kontinuitas. Kapasitas tampungan dari sebuah tandon nantinya harus
mampu untuk melayani areal pelayanan dan mampu beroperasi
sesuai rencana pengembangan seiring dengan meningkatnya
kebutuhan air bersih setiap tahunnya (Anonim, 1999 : 6-26).

Adapun untuk menghitung volume yang diperlukan dalam sistem


jaringan distribusi air bersih didasarkan pada rumus berikut.
(Anonim, 1995 : 5-25) :

V = 0,13.Q.T
dengan :

V = volume tandon yang diperlukan

0,13 = koefisien pengali

Q = kebutuhan harian maksimum (lt/det)

T = waktu dalam 1 hari

= 86.400 det

TIRTA BUANA F-61


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

D. Pompa

Tipe pompa sangat beraneka ragam, antara lain didasarkan pada posisi
sumbu dan konstruksinya. Untuk menciptakan suatu pompa yang khusus
kadang-kadang diadakan penggabungan diantara berbagai tipe pompa.

Pemilihan pompa secara garis besarnya didasarkan pada fungsi pompa,


jenis cairan yang akan dipompa, kapasitas dan tinggi tekanan total. Selain
pemilihan pompa, juga harus diperhatikan kemungkinan terjadinya
kavitasi, kondisi lapangan dan harganya. Kavitasi adalah suatu gejala yang
penting untuk dipertimbangkan karena dapat mempercepat kerusakan
pompa.

Jenis pompa memberikan gambaran mengenai bentuk dasar pompa dan


dapat dibedakan dalam beberapa jenis, yakni pompa jenis aliran semi
aksial, aliran aksial dan volut, yang terutama didasarkan pada tinggi
tekanan.

Pompa jenis aliran semi aksial mempunyai kapasitas yang mudah


berubah-ubah oleh adanya perubahan tinggi tekanan dengan daya sumbu
yang hampir konstan. Dibandingkan dengan pompa jenis aliran aksial,
maka jenis aliran semi aksial lebih efisien.

Jenis aliran semi aksial lebih mudah digunakan pada kondisi tinggi
tekanan yang mudah berubah-ubah. Pada pompa jenis aliran aksial daya
sumbunya sangat berubah dan efisiensinya sangat menurun apabila tinggi
tekanan menyimpang dari tinggi tekanan rencana. Pemakaian pompa
jenis ini paling efisien untuk tinggi tekanan antara 3,5 – 4,0 m tetapi akan
timbul suara apabila pompa ini bekerja pada tekanan yang melampaui
139% dari tinggi tekanan rencana dan terjadilah peningkatan daya sumbu
yang sangat menyolok.

Pompa transmisi air minum ke reservoir ditentukan berdasarkan debit


hari maksimum. Perioda operasi pompa antara 20-24 jam per hari.

TIRTA BUANA F-62


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Tabel F.7. Jumlah dan Debit Pompa

Debit Jumlah Pompa Jumlah Pompa Jumlah Pompa


Utama Cadangan Keseluruhan
(m3/hari)

Sampai 2.800 1 (1) 1 2

2.500 s/d 10.000 2 (1) 1 3

Lebih dari 9.000 Lebih dari 3 Lebih dari 1 Lebih dari 4

Sumber : Pompa dan Kompressor

Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam pemilihan pompa adalah:

1. Efisiensi pompa
Kapasitas dan total head pompa mampu beroperasi dengan efisiensi tinggi
dan bekerja pada titik optimum sistem.

2. Tipe pompa
a) Bila ada kekhawatiran terendam air, gunakan pompa tipe vertikal.
b) Bila total head kurang dari 6 m ukuran pompa (bore size), lebih dari 200
mm gunakan tipe mixed flow atau axial flow.
c) Bila total head lebih dari 20 m, atau ukuran pompa lebih kecil dari 200
mm, digunakan tipe centrifugal.
d) Bila head hisap lebih dari 6 m atau pompa tipe mixed-flow atau axial
flow yang lubang pompanya (bore size) lebih besar dari 1500 mm,
gunakan pompa tipe vertikal.
3. Kombinasi pemasangan pompa
Kombinasi pemasangan pompa harus memenuhi syarat titik optimum kerja
pompa yang terletak pada titik potong antara kurva pompa dan kurva
sistem. Penggunaan beberapa pompa kecil lebih ekonomis dari pada satu
pompa besar.

4. Pompa cadangan
Pompa cadangan diperlukan untuk mengatasi sulai air saat terjadi
perawatan dan perbaikan pompa. Pemasangan beberapa pompa sangat
ekonomis, dimana pada saat jam puncak semua pompa bekerja dan apabila
salah satu pompa tidak dapat berfungsi, maka kekurangan suplai ke daerah
pelayanan tidak terlalu banyak.

5. Peningkatan stasiun pompa eksisting


Peningkatan stasiun pompa eksisting dapat ditingkatkan dengan
penambahan jumlah pompa, memperbesar ukuran impeller pompa atau
mengganti pompa lama dengan pompa baru.

TIRTA BUANA F-63


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Tabel F.8 Tipe Pompa Intake

Sumber Air Type Pompa Bentuk Material

Baku Impeler Padat (terbawa)

Air Non clogging 1. Vortex - Abrasif

Permukaan submersible - Viskositas tinggi

karena
fluktuasi 2. Shourded - Serat panjang

muka air
tinggi channel

3. Open
Impeller - Serat sangat panjang

- Viskosilitas tinggi

- Sampah

4. Aksial - Viskosilitas tinggi

Air Tanah Submersible 5. Sentrifugal - Bebas benda padat

Deep well
Dalam pump Impeller - Viskosilitas rendah

6. Aliran
Deep well campur - Bebas benda padat

turbin pump (mixed flow - Viskosilitas rendah

(dalam < 40
m) Impeller)

Sumber: Pedoman/Petunjuk Teknik dan Manual (Bag.6: Air Minum


Perkotaan)

TIRTA BUANA F-64


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

E. Penentuan Sistem Pengolahan Air Bersih


Dalam menentukan Sistem Pengolahan Air Bersih Pedesaan (SPABP) akan
tergantung oleh kualitas sumber air baku. Namun demikian pada umumnya
diusahakan harus sederhana, murah dalam biaya pembangunan dan
pemeliharaan serta mudah dalam pembangunan, operasional dan
pemeliharaannnya. Berdasarkan pengalaman dan SPABP yang ada di
pedesaan, instalasi pengolahan yang umum ada dan digunakan diantaranya
adalah sebagai berikut :

1) Bangunan Intake (Penyadap)


Berupa pipa sadap (PVC/GI) yang dihitung dengan formula sebagai berikut :

4Q
Φ=
πv

dimana :

Φ = diameter pipa (m)

Q = debit aliran (m/dt)

v = kecepatan aliran (m/dt)

2) Bangunan Bak Pengumpul


Volume bak pengumpul = waktu detensi (td) x Qt
Volume bak pengumpul = Panjang (P) x Lebar (L) x Tinggi (T)
Dimensi bak pengumpul :
• Panjang (P) = (3-4) x Lebar (L)
• Kedalaman (T) = 1-1,15 m
3) Bangunan Saringan Pasir Lambat (SPL)
Q(m 3 /dt) m 3 /dtk
Luas permukaan (A) = = 3 2 = m2
v filtrasi m /m jam
= P(m) × L(m)

Jumlah unit bangunan SPL minimum = 2 unit


Dimensi SPL :
• Panjang (P) = (2-3) x Lebar(L)
• Tinggi media pasir= 0,7 – 1 m

TIRTA BUANA F-65


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

4) Bangunan Hidran Umum/Kran Umum (HU/KU)


Bangunan hidran umum cara perhitungannya sama dengan bak penampung,
Namun umumnya bangunan HU berupa tabung fiberglass dengan
volumenya sudah ditetapkan (2m3 dan 4m3), mengingat jarak maksimum
antara hidran umum maksimum 200 meter, maka umumnya jumlah HU
lebih dari satu.

Tabel F.9.Ukuran Bentuk dari Komponen Prioritas Kebutuhan Sarana Sistem PAM

No. Komponen Bentuk atau Prioritas


Ukuran

1. Komponen sosial
ekonomi :

− Jumlah dan − >3000 jiwa − Perpipaan


kepadatan − <3000 jiwa − Non-perpipaan
penduduk
− Kebiasaan − Individual
− SR=Sambungan Rumah
masyarakat − Pengambilan di tempat (SGL,
SPT dan PAH)
− Sarut (saringan rumah tangga)
− Komunal − HU/KU (Hidran umum atau
kran umum)
− TA (Terminal air)
− PAH (Penampungan Air Hujan)
− SGL (Sumur Gali)
− SPT (Sumur Tangan)
− Sarut (Saringan Rumah Tangga)
2. Komponen teknis − Mata air − PMA(Penangkap Mata Air)
− Air tanah − SPT (Sumur Tangan)
− Sumber air baku − Sungai − SGL (Sumur Gali)
− SR (Sambungan Rumah)
− HU/KU (Hidran umum atau
kran umum)
− Sarut (Saringan Rumah Tangga)
− Danau − SR (Sambungan Rumah)
− HU/KU (Hidran umum atau
kran umum)
− Sarut (Saringan Rumah Tangga)
− Air hujan − PAH (Penampungan Air Hujan)
Sumber: Standar Departemen Pekerjaan Umum

TIRTA BUANA F-66


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

F. Alternatif Pengembangan
Alternatif sistem transmisi tergantung pada letak lokasi dan elevasi
ketinggian dari unit pengolahan atau bangunan sadap dan reservoir,
yaitu:

a. sistem pemompaan (bila reservoir lebih tinggi)


§ Bila kedudukan titik awal pipa distribusi lebih rendah dari titik akhir
pipa disribusi atau hampir mendatar.
§ Bila kedudukan titik awal pipa distribusi lebih tinggi pada titik akhir
pipa distribusi, tetapi beda tinggi tekanan statis yang tersedia lebih
kecil dari kehilangan tekanan air sepanjang pipa distribusi.
§ Bila kedudukan titik awal pipa distribusi lebih tinggi dari pada titik
akhir pipa distribusi, tetapi pada jalur pipa distribusi tersebut
terdapat lokasi yang lebih tinggi dari titik awal pipa distribusi.
§ Bila kedudukan titik awal pipa distribusi lebih tinggi dari pada titik
akhir pipa distribusi, tetapi pada jalur pipa distribusi tersebut
terdapat lokasi/titik yang mempunyai sisa tekanan air lebih kecil
dari syarat minimum dalam kriteria perencanaan.
b. sistem gravitasi (bila letak reservoir lebih rendah)
Kedudukan titik awal pipa transmisi lebih tinggi dari titik akhir pipa
transmisi. Tetapi beda tinggi tekanan statis yang tersedia lebih besar
dari kehilangan tekanan sepanjang pipa transmisi (berlaku di setiap
titik sepanjang jalur pipa transmisi). Sedangkan tekanan akhir pipa
transmisi memenuhi kriteria yang ditentukan.

F. Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Pipa Transmisi

Pengoperasian dan pemeliharaan jaringan pipa dimaksudkan agar


pengaliran air dari sumber ke unit pengolahan atau ke reservoir dapat
terjamin dengan baik dan berjalan lancar.

Beberapa pekerjaan yang perlu dilakukan dalam operasi dan


pemeliharaan pipa transmisi adalah:

• Melakukan patroli dan inspeksi jalur pipa secara berkala


• Mencatat/membuat laporan hasil patroli (inspeksi jalur pipa
termasuk kerusakan dan perbaikan) pada jalur pipa transmisi
• Setiap tiga bulan sekali memeriksa dan mencatat serta membuat
grafik tekanan air pada jaringan pipa transmisi
• Setiap enam bulan sekali memeriksa, memperbaiki dan mencatat
perlengkapan pipa transmisi, seperti katup pengatur aliran air, katup
udara, katup penguras dan sebagainya

TIRTA BUANA F-67


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Dalam pengoperasian dan pemeliharaan jaringan pipa transmisi ini perlu


dilengkapi dengan peta dan formulir mengenai keadaan/pemeriksaan
perlengkapan jaringan pipa.

F.6.5.2. Jaringan Distribusi


Yang dimaksud dengan jaringan pipa distribusi adalah jaringan pipa yang
digunakan untuk mengalirkan air baku dari bangunan pengolahan air ke
sambungan hidran umum (HU), sambungan rumah tangga (SR) atau
sambungan non domestik.

Pipa distribusi ini pada umumnya merupakan beberapa jalur pipa. Jaringan
pipa distrubusi ini harus mampu mengalirkan air dengan debit aliran rata-rata
pada hari maksimum.

F.6. 6. Penyusunan Model Sistem Jaringan Distribusi Rencana


Pengembangan
Yang dimaksud adalah alternatif sistem penyediaan air bersih pedesaan,
termasuk teknologi sistemnya, berdasarkan alternatif unit-unit sistem seperti
pada butir 1 sampai dengan 4 dan bentuk lokasi pemukiman.

a. Alternatif sistem penyediaan air bersih dengan sistem perpipaan.


− sistem perpipaan penangkap mata air gravitasi.
− sistem perpipaan penangkap mata air dengan pompa.
− sistem perpipaan sumur dalam (bor)+ pompa.
− sistem perpipaan saringan pasir lambat.
− sistem perpipaan sederhana sumur dangkal + pompa.

• Sistem perpipaan dengan mata air gravitasi


Sumber : Mata air gravitasi yaitu mata air yang terletak pada ketiggian
lebih besar 30 meter diatas daerah pelayanan.

Pengolahan : Chlorinasi, pada titik awal pengaliran dari bangunan


penangkap mata air.

Transmisi : Pengaliran gravitasi langsung ke daerah pelayanan distribusi.

Distribusi :

§ Pengaliran selama 24 jam.


§ Pelayanan dengan Sambungan Rumah dan Hidran Umum.

TIRTA BUANA F-68


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

§ Setiap pemakaian SR diharuskan mempunyai bak penampungan air minimal


200 liter.
§ Sambungan Hidran Umum, Setiap Hidran Umum diharuskan mempunyai
bak penampungan air minimal 2000 liter.
• Sistem perpipaan penangkap mata air dengan pompa
Sumber : Mata air yang terletak pada ketinggian kurang dari 30 meter
dari daerah pelayanan.

Pengolahan : Chlorinasi, pada titik awal pengaliran dari bangunan penagkap


mata air.

Transmisi :

§ Dengan sistem pemompaan 12 jam/hari ke reservoir distribusi yang


terletak pada ketinggian lebih dari 30 meter diatas daerah pelayanan
distribusi.
§ Pengaliran secara gravitasi ke ground reservoir distribusi
− Setiap pemakaian SR diharuskan mempunyai bak
penampungan air minimal 200 liter.
− Setiap Hidran Umum diharuskan mempunyai bak
penampungan air minimal 2000 liter.
Distribusi :

§ Pengaliran secara gravitasi selama 24 jam/hari


§ Dengan sistem pemompaan selama 12 jam/hari.

• Sistem perpipaan sumur dalam (bor)+ pompa


Sumber Air : Air tanah (sumur dalam/sumur bor).

Pengolahan : Chlorinasi

Transmisi : Dengan pemompaan ke reservoir distribusi

Distribusi :

§ Pengaliran secara gravitasi.


§ Pelayanan melalui sambungan rumah dan hidran umum.
§ Setiap pemakaian SR diharuskan mempunyai bak penampungan air
minimal 200 liter.
§ Sambungan Hidran Umum, Setiap Hidran Umum diharuskan mempunyai
bak penampungan air minimal 2000 liter.

TIRTA BUANA F-69


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• Sistem perpipaan dengan sumber air permukaan


Sumber Air : Air permukaan (sungai/danau).

Pengolahan :

§ Saringan pasir lambat.


§ Pra sedimentasi dan Saringan Pasir Lambat.
Transmisi : Diusahakan menggunakan sistem gravitasi ke daerah
distribusi

Distribusi :

§ Pengaliran secara gravitasi.


§ Pelayanan melalui sambungan rumah dan hidran umum.
§ Setiap pemakaian SR diharuskan mempunyai bak penampungan air minimal
200 liter.
§ Sambungan Hidran Umum, Setiap Hidran Umum diharuskan mempunyai
bak penampungan air minimal 2000 liter.

b. Alternatif sistem penyediaan air bersih dengan sistem non perpipaan.


§ sumur gali
§ sumur gali dengan pompa tangan
§ sumur pompa tangan dan sumur pantek (SPT.DKL)
§ sumur dalam dengan pompa tangan (SPT.DLM)
§ perlindungan mata air (PMA)
§ saringan rumah tangga dan saringan pasir sederhana
§ penampungan air hujan (PAH)
Pengembangan alternatif sistem dari segi teknologinya ditentukan melalui
pemilihan teknologi sistem sehingga didapatkan beberapa alternatif sistem
yang mungkin dapat diterapkan.

F.6. 7. Penyusunan Laporan Pertengahan


Semua kegiatan yang menyangkut kegiatan survey dan identifikasi akan disusun
dalam bentuk laporan pertengahan. Secara umum, laporan ini berisikan:

• Hasil survey lapangan dan pengumpulan data primer dan sekunder.


• Hasil evaluasi komponen eksisting.
• Alternatif sistem penyediaan air bersih

TIRTA BUANA F-70


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

F.7. TAHAP PERENCANAAN DETAIL


Pada suatu sistem penyediaan air bersih, selalu ada bagian-bagian dimana air
mengalir di dalam pipa. Penyusunan Master Plan Air Minum merupakan suatu
usaha untuk memproduksi dan mendistribusikan air dari sumber ke pemakai air.
Untuk mendistribusikan air tersebut diperlukan suatu analisa, yaitu analisa
dimensi komponen baru yang berhubungan dengan perhitungan aliran air di
dalam pipa. Analisa hidrolika di dalam jaringan pipa dilakukan untuk menghitung
tekanan dan kecepatan aliran air. Tekanan aliran air didalam pipa dapat dihitung
menggunakan persamaan sebagai berikut:

Q = A.V

dimana:

Q = tekanan aliran air (m3/dt)

A = luas penampang pipa (m2)

= 1 .π.d2
4

d = diameter pipa (m)

V = kecepatan aliran di dalam pipa (m/dt)


2 1
= C.R 3 .S 2

C = koefiesien Chezy

R = jari-jari hidrolis (m)

A
= P

P = keliling basah (m)

= π.D

S = slope kemiringan pipa

D = diameter pipa (m)

Dalam sistem distribusi air bersih, kecepatan air yang mengalir dalam pipa
biasanya berkisar 0,8 - 10 m/dt. Sedang tekanan air dalam pipa berkisar antara
10 - 40 m tinggi air

Analisa hidrolika aliran air di dalam pipa terdiri dari:

TIRTA BUANA F-71


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• Prinsip kontinuitas
• Kekelan energi
• Kehilangan energi pada aliran air di dalam pipa

F.7.1. Prinsip Kontinuitas Aliran Air Dalam Pipa


Prinsip kontinuitas adalah jumlah air yang masuk dalam suatu sistem perpipaan
sama dengan jumlah air yang keluar dari sistem perpipaan. Persamaan umum
yang digunakan dalam perhitungan prinsip kontinuitas adalah sebagai berikut:

Q masuk = Q keluar

• Pipa Tunggal Diameter Tetap


A1.V1 A2.V2

Q1 Q2
1 2

Jumlah aliran air yang masuk melalui 1-1 (Q1) harus sama dengan jumlah
aliran air yang melalui 2-2 (Q2).

Atau:

Q1 = Q2

A1.V1 = A2.V2

Dimana

A1 = A2

Sehingga

V1 = V2

• Pipa Tunggal Berubah Diameter Antara Potongan 1-1 dan 2-2


A1.V1
A2.V2

Q1 Q2
2
1

Jumlah aliran air yang masuk melalui 1-1 (Q1) harus sama dengan jumlah
aliran air yang melalui 2-2 (Q2).

Atau:

Q1 = Q2

TIRTA BUANA F-72


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

A1.V1 = A2.V2

Dimana

A1 > A2

Sehingga

V1 < V2

• Pipa Bercabang Dua

2
.V

Q
A1.V1

A2

2
Q1
1 3
A
3.
V
3
Q
3

Jumlah aliran air yang masuk melalui 1-1 (Q1) harus sama dengan jumlah
aliran air yang melalui 2-2 (Q2) dan 3-3 (Q3).

Atau:

Q1 = Q2 + Q3

A1.V1 = A2.V2 + A3.V3

F.7.2. Persamaan Energi Aliran Air Dalam Pipa


Dengan menghitung (energi) tekanan air pada suatu aliran air di dalam pipa kita
dapat mengetahui energi tekanan air pada titik tersebut. Seperti kita ketahui, air
yang mengalir dalam pipa mempunyai 3 (tiga) bentuk energi, yaitu:

• Energi tekanan (hp)


P
hp =
W

dimana:

hp = energi tekanan (m)

P = tekanan (N/m2)

W = berat jenis air (N/m3)

• Energi ketinggian (h)


dimana h adalah ketinggian (m)

TIRTA BUANA F-73


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• Energi kecepatan (hv)


V2
hv =
2.g

dimana:

hv = energi kecepatan (m)

V = kecepatan aliran (m/dt)

g = percepatan gravitasi (m/dt2)

= 10 m/dt2

Pada dasarnya suatu energi tidak dapat hilang, tapi hanya dapat
berubah bentuk menjadi energi yang lain. Hukum kekekalan energi dari
Bernoulli menyebutkan bahwa jika tidak ada energi yang lolos atau
diterima antara dua titik di dalam suatu sistem tertutup, maka energi
totalnya tetap konstan. Ilustrasi mengenai garis energi antara dua titik
pada saluran tertutup dapat dilihat pada Gambar di bawah ini.

V1
2.g hf
V2
2.g

P1
W A1.V1
A2.V2 P2
W
Q1
E1 1 Q2
E2
2

h1
h2

DATUM

Gambar F. 8 Persamaan Energi Aliran Air Dalam Pipa

Persamaan kekekalan energi dari teori Bernoulli adalah sebagai


berikut:

V1 P1 V P
+ + h1 = 2 + 2 + h 2 + h f
2.g W 2.g W

dimana:

V1 = kecepatan aliran pada titik 1 (m/dt)

V2 = kecepatan aliran pada titik 2 (m/dt)

P1 = tekanan pada titik 1 (N/m2)

TIRTA BUANA F-74


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

P2 = tekanan pada titik 2 (N/m2)

h1 = tinggi energi dari datum pada titik 1 (m)

h2 = tinggi energi dari datum pada titik 2 (m)

g = percepatan gravitasi = 10 (m/dt2)

W = berat jenis air (N/m3)

hf = kehilangan energi (m)

F.7.3. Kehilangan Energi


• Kehilangan Energi Akibat Gesekan
Akibat gesekan antara air dengan dinding pipa bagian dalam, maka sebagian
dari energi air tersebut berubah menjadi energi panas, dimana panas ini
akan keluar dan diserap udara luar. Oleh karena itu perubahan energi panas
ini sering disebut dengan kehilangan energi.

Persamaan yang sering digunakan untuk menghitung kehilangan energi


adalah:

ð Persamaan Darcy
L.V 2
h f = f.
D.2.g

dimana:

hf = kehilangan energi (m)

f = koefisien gesekan (Darcy)

L = panjang pipa (m)

V = kecepatan aliran air (m/dt)

D = diameter pipa (m)

g = percepatan gravitasi = 10 (m/dt2)

Koefisien gesekan dari persamaan Darcy ini adalah ukuran dari


kekasaran pipa. Koefisien gesekan ini tergantung dari kekasaran pipa
yang digunakan dan temperatur air. Dengan bertambah kasar pipa,
makin besar pula nilai koefisien gesekan pipa dan berarti makin besar
pula kehilangan tekanan yang terjadi. Sedangkan makin tinggi

TIRTA BUANA F-75


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

temperatur air maka makin kecil nilai koefisien gesekan pipa dan
berarti makin kecil pula kehilangan tekanan yang terjadi.

ð Persamaan Hazen Williams


2,82 L0,54 .V
=
0,54
hf .
C D 0,63

dimana:

hf = kehilangan energi (m)

C = koefisien gesekan (Hazen Williams)

L = panjang pipa (m)

V = kecepatan aliran air (m/dt)

D = diameter pipa (m)

Koefisien gesekan Hazen Williams ini antara lain tergantung dari:

- jenis pipa (kekasaran pipa)


- diameter pipa
- umur pipa

Tabel F. 9 Koefisien Gesekan Hazen Williams (C)


Jenis Pipa C

PVC 140 - 150

Pipa asbes 120 - 150

Pipa berlapis semen 100 - 140

Pipa besi digalvanis 100 - 120

Cast iron 90 - 125

• Kehilangan Energi Di Pemasukan


Kehilangan energi di pemasukan dapat dihitung dengan persamaan:

V2
hL = K L .
2g

TIRTA BUANA F-76


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

dimana:

hL = kehilangan energi (m)

KL = koefisien kehilangan energi

V = kecepatan aliran air (m/dt)

g = percepatan gravitasi (m/dt2)

• Kehilangan Energi Di Aksesoris Pipa


ð Kehilangan Energi Di Tikungan Horisontal
Kehilangan energi di tikungan horisontal dapat dihitung dengan
persamaan:

V2 fb .fb
h bh = fb1 .fb2 . atau hbh = 1 22 .Q 2
2.g 2.g.A

dimana:

fb1 = koefisien kehilangan energi 900

fb2 = faktor koreksi

θ = sudut antara pipa (0)


Q = debit aliran (m3/dt)

D = diameter pipa (m)

ð Kehilangan Energi Di Tikungan Vertikal


Kehilangan energi di tikungan vertikal dapat dihitung dengan
persamaan:

V2 fb .fb
h bv = fb1 .fb2 . atau hbv = 1 22 .Q 2
2.g 2.g.A

dimana:

fb1 = koefisien kehilangan energi 900

fb2 = faktor koreksi

θ = sudut antara pipa (0)


Q = debit aliran (m3/dt)

D = diameter pipa (m)

TIRTA BUANA F-77


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

ð Kehilangan Energi Di Kran


Kehilangan energi di kran dapat dihitung dengan persamaan:
2
V2 f  θ 
h iv = fiv . . . 
2.g 2.g  A 

dimana:

fiv = koefisien kehilangan energi di kran = t/D

f = ketebalan minimum

θ = sudut antara pipa (0)


Q = debit aliran (m3/dt)

A = luas penampang pipa (m2)

D = diameter pipa (m)

F.7.4. Mekanisme Pengaliran Dalam Sistem Jaringan Distribusi Air Bersih Pipa
Dengan Bantuan Pompa
Pemakaian pompa dimaksudkan untuk lebih memperbesar tekanan pada suatu
titik agar dapat melayani area tertentu yang cukup luas. Jika pompa digunakan
ntuk menaikkan air dari suatu tandon A ke tandon B, maka akan dibutuhkan
suatu daya pompa untuk mengalirkannya seperti yang ditunjukkan pada gambar
berikut :

Gambar F. 9 Skema Jaringan Distribusi Air Bersih Dengan Bantuan Pompa


(Sumber : Hariwibowo, 2001 : 20)
Dengan melihat gambar di atas, maka tinggi garis gradien hidraulik atau
tekanan di titik B (Hariwibowo, 2001 : 20) adalah :

TIRTA BUANA F-78


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

HB = ZA + HP – ZB + HL
dengan :
HB = tekanan di titik B
ZA = tinggi elevasi titik A (m)
ZB = tinggi elevasi titik B (m)
HP = tinggi tekan pompa (m)
HL = kehilangan tinggi tekan (m)
Sistem Perpipaan

Sistem pemipaan dalam jaringan distribusi air bersih dapat dibagi menjadi
dua yaitu hubungan seri dan hubungan paralel. Penggunaan dua sistem
pemipaan ini bergantung pada kondisi lapangan dan melihat tingkat
kebutuhan airnya.

A. Pipa Hubungan Seri


Apabila suatu saluran pipa terdiri dari beberapa pipa berdiameter sama
atau berbeda dalam kondisi tersambung, maka pipa-pipa tersebut
terpasang dalam hubungan seri. Pada pipa hubungan seri, debit aliran di
semua titik adalah sama sedangkan kehilangan tekanan di semua titik
berbeda. Hal tersebut ditunjukkan pada gambar di bawah :

Datum

Gambar F. 10 Pipa Dalam Hubungan Seri


Sumber : Rizka Aryza, 2001 : 19
Debit pada setiap pipa dengan kondisi ini dapat dituliskan sebagai berikut
(Triatmodjo, 1993 : 61) :
Q1 = Q 2 = Q3

dengan :
Q1 = Q2 = Q3 = debit pada tiap pipa (m3/det)

TIRTA BUANA F-79


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Sedangkan kehilangan tinggi tekan pada kondisi ini dapat dituliskan


sebagai berikut (Triatmodjo, 1993 : 65) :
hf tot = hf1 + hf 2 + hf 3

= ∑i =1 hf
n

dengan :
hftot = total kehilangan tekanan pada pipa terpasang seri (m)
hf1 = hf2 = hf3 = kehilangan tekanan pada tiap pipa (m)
Sehingga persamaan Bernoulli menjadi (Triatmodjo, 1993 : 61) :
2 2
v1 p v p
Z1 + + 1 = Z2 + 2 + 2 + hf tot
2g γ 2g γ

B. Pipa Hubungan Paralel


Apabila dua pipa atau lebih yang letaknya sejajar dan pada ujung-
ujungnya dihubungkan oleh satu titik simpul (junction), maka pipa-pipa
tersebut terpasang dalam hubungan paralel. Pada pipa hubungan paralel,
debit total merupakan penjumlahan debit aliran di tiap pipa, sedangkan
kehilangan tekanan pada tiap pipa sama. Kehilangan tinggi tekan pada
kondisi ini dapat dituliskan sebagai berikut (Triatmodjo, 1993 : 61) :
hf1 = hf 2 = hf 3

dengan :
hf1 = hf2 = hf3 = kehilangan tekanan pada tiap pipa (m3/det)
Sedangkan debit pada pipa dengan kondisi ini dapat dituliskan sebagai
berikut (Triatmodjo, 1993 : 61) :
Q tot = Q1 + Q 2 + Q3

= ∑i =1 Q
n

dengan :
Qtot = total debit pada pipa terpasang paralel (m3/det)
Q1 = Q2 =Q3 = debit pada tiap pipa (m3/det)

TIRTA BUANA F-80


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Datum

Gambar F. 11 Pipa Dalam Hubungan Paralel


Sumber : Rizka Aryza, 2001 : 20
F.7.5. Pekerjaan Analisis Sistem Jaringan Distribusi Air Bersih Dengan Software
Komputer
Perencanaan sistem jaringan distribusi air bersih merupakan suatu perencanaan
yang rumit. Penyebab utama rumitnya perencanaan itu dikarenakan banyaknya
jumlah proses trial and error yang harus dilakukan pada seluruh komponen yang
ada pada sistem jaringan distribusi air bersih jaringan tersebut. Akan tetapi
kerumitan dalam perencanaan sistem jaringan distribusi air bersih dapat diatasi
dengan bantuan program komputer untuk perencanaan sistem jaringan
distribusi air bersih sehingga proses trial and error dapat dilakukan dalam waktu
singkat dengan tingkat kesalahan yang relatif kecil karena programlah yang akan
menganalisisnya.

Beberapa program komputer di bidang rekayasa dan perencanaan sistem


jaringan distribusi air bersih diantaranya adalah program Loops, Wadiso, Kypipe,
Epanet dan WaterCAD. Dalam kajian ini digunakan program WaterCAD karena
program ini tergolong baru dan belum banyak diketahui dalam fungsinya untuk
menganalisis sistem jaringan distribusi air bersih. Berikut ini akan dipaparkan
mengenai langkah-langkah penggunaan program WaterCAD.

1. Deskripsi Program Water Distribution Modelling (WaterCAD)


Program WaterCAD merupakan produksi dari Haestad tahun 2001 dengan
jumlah pipa yang mampu dianalisis yaitu 250 buah pipa sesuai pemesanan
spesifikasi program WaterCAD pada Haestad. Program ini dapat bekerja pada
sistem Windows 95, 98 dan 2000 serta Windows NT 4.0. Program ini memiliki
tampilan interfacenya yang memudahkan pengguna untuk menyelesaikan
lingkup perencanaan dan pengoptimalisasian sistem jaringan distribusi air
bersih, seperti (Haestad, 2001) :

• menganalisis sistem jaringan distribusi air pada satu kondisi waktu (kondisi
permanen)

TIRTA BUANA F-81


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• menganalisis tahapan-tahapan atau periodisasi simulasi pada sistem


jaringan terhadap adanya kebutuhan air yang berfluktuatif menurut waktu
(kondisi tidak permanen)
• menganalisis skenario perbandingan atau alternatif jaringan pada kondisi
yang berlainan pada satu file kerja
• menganalisis kondisi jaringan pada saat kondisi ekstrim untuk keperluan
pemadam kebakaran atau hydrant (fire flow analysis)
• menganalisis kualitas air pada sistem jaringan distribusi air bersih
• menghitung konstruksi biaya dari sistem jaringan distribusi air bersih yang
dibuat
Adapun kelebihan program WaterCAD dibandingkan dengan program lain
adalah (Haestad, 2001) :

• mendukung GIS database connection pada program ArcView, ArcInfo,


ArcCAD, MapInfo dan AutoCAD yang memudahkan untuk penggabungan
model hidraulik WaterCAD (shared) dengan database utama pada program
tersebut
• mendukung program Microsoft Office, Microsoft Excel dan Microsoft Access
untuk sharing data pada file WaterCAD
• mendukung program Epanet dan KYpipe sehingga dapat mengubah file
jaringan pipa program tersebut ke dalam bentuk file WaterCAD (.wcd)

2. Tahapan-Tahapan Dalam Penggunaan Program WaterCAD


A. Welcome Dialog
Pada setiap pembukaan awal program WaterCAD, akan diperlihatkan sebuah
dialog box yang disebut welcome dialog. Kotak tersebut memuat tutorials,
create new project, open existing project serta exit WaterCAD seperti terlihat
pada gambar di bawah. Melalui welcome dialog ini pengguna dapat langsung
mengakses ke bagian lain untuk menjalankan program ini.

TIRTA BUANA F-82


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Gambar F. 12 Tampilan Welcome Dialog Pada WaterCAD


Sumber : Haestad, 2001

Tutorials, digunakan untuk mempelajari program dengan melihat contoh


jaringan yang telah disediakan. WaterCAD akan menuntun kita memahami cara
menggunakan program ini. Untuk membuka tutorial dilakukan dengan
mendouble klik kotak tutorial. Dan create new project digunakan untuk
membuat lembar kerja baru. Sedangkan open existing project digunakan untuk
membuka kembali pekerjaan atau data yang telah disimpan sebelumnya. Untuk
membuka menu ini pun digunakan cara yang sama seperti pada tutorials. Exit
WaterCAD digunakan apabila ingin mengakhiri program ini melalui dialog box.

B. Pembuatan Lembar Kerja


Pembuatan lembar kerja baru atau create new project pada program
WaterCAD ini dapat dilakukan melalui dua cara yaitu melalui welcome dialog
box atau melalui pilihan new pada menu utama File. Sebelum proses
penggambaran atau pengubahan jaringan dilakukan, terlebih dahulu akan
ditemui tampilan project setup wizard. Project setup wizard ini terdiri dari
empat tahapan yaitu penamaan file, pemilihan rumus, penentuan besaran dari
skala dan dimensi dalam penggambaran serta penentuan prototipe dari
komponen-komponen dalam sistem jaringan.

TIRTA BUANA F-83


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Gambar F. 13 Penamaan File Kerja Pada WaterCAD


Sumber : Haestad, 2001

Setelah penamaan file maka tampilan berikutnya adalah pemilihan formula dari
Darcy-Weisbach, Hazen-Williams dan Manning seperti pada gambar di bawah.
Rumus yang dipilih itulah yang nantinya digunakan sebagai dasar dalam
perhitungan WaterCAD.

Gambar F. 14 Pemilihan Rumus Pada WaterCAD


Sumber : Haestad, 2001
Proses selanjutnya adalah pemilihan metode penggambaran jaringan yang
dapat dibuat skalatis atau skematis sesuai kebutuhan pengguna. Penentuan
skala dimensi dalam penggambaran skalatis jaringan pipa ditentukan oleh
pengguna sesuai kebutuhan perencanaan dan keinginan dari pengguna.

Bagian terakhir dari project setup wizard adalah pengisian data-data teknis dan
pemodelan komponen-komponen sistem jaringan distribusi air bersih yang
akan dipakai dalam penggambaran yang memudahkan untuk pengecekan.

TIRTA BUANA F-84


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Komponen tersebut terdiri dari 6 macam yaitu pipa, titik simpul, tandon, katup,
tandon dan pompa.

Gambar F. 15 Pemilihan Metode Penggambaran Pada WaterCAD


Sumber : Haestad, 2001

Gambar F. 16 Penentuan Prototipe Dari Komponen-Komponen Sistem Jaringan


PadaWaterCAD, Sumber : Haestad, 2001

C. Pemodelan Komponen-Komponen Sistem Jaringan Distribusi Air Bersih


Dalam WaterCAD, komponen-komponen sistem jaringan distribusi air bersih
seperti titik simpul, pipa, tandon, mata air dan pompa tersebut dimodelkan
sedemikian rupa sehingga mendekati kinerja komponen tersebut di
lapangan. Untuk keperluan pemodelan, WaterCAD telah memberikan
penamaan setiap komponen tersebut secara otomatis yang dapat diganti
sesuai dengan keperluan agar memudahkan dalam pengerjakan,
pengamatan, penggantian ataupun pencarian suatu komponen tertentu.
Agar dapat memodelkan setiap komponen sistem jaringan distribusi air
bersih dengan benar, perancang harus mengetahui cara memodelkan
komponen tersebut dalam WaterCAD. Adapun jenis-jenis pemodelan
komponen sistem jaringan distribusi air bersih dalam WaterCAD adalah :

TIRTA BUANA F-85


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

1. Pemodelan titik-titik simpul (junction)


Titik simpul merupakan suatu simbol yang mewakili atau komponen yang
bersinggungan langsung dengan konsumen dalam hal pemberian air
bersih. Ada dua tipe aliran pada titik simpul ini, yaitu berupa kebutuhan air
(demand) dan berupa aliran masuk (inflow). Jenis aliran yang berupa
kebutuhan air bersih digunakan bila pada simpul tersebut ada
pengambilan air, sedangkan aliran masuk digunakan bila pada titik simpul
tersebut ada tambahan debit yang masuk. Data yang dibutuhkan sebagai
masukan bagi titik simpul antara lain elevasi titik simpul dan data
kebutuhan air bersih pada titik simpul tersebut.

2. Pemodelan kebutuhan air bersih


Kebutuhan air bersih pada tiap-tiap titik simpul dapat berbeda-beda yang
bergantung dari luas cakupan layanan dan jumlah konsumen pada titik
simpul tersebut. Kebutuhan air menurut WaterCAD dibagi menjadi dua
yaitu kebutuhan tetap (fixed demand) dan kebutuhan berubah (variable
demand). kebutuhan tetap adalah kebutuhan air rerata tiap harinya
sedangkan kebutuhan berubah atau berfluktuatif adalah kebutuhan air
yang berubah setiap jamnya sesuai dengan pemakaian air.

Data fixed demand atau yang disebut pula baseline flow kurang akurat bila
digunakan untuk perancangan kebutuhan air bersih. Umumnya data ini
hanya digunakan untuk mengetahui besar kebutuhan tiap jam atau harian
secara rata-rata. Data variable demand inilah yang digunakan untuk
mendekati kondisi nyata di lapangan. Situasi pada saat kebutuhan air
seperti ini disebut dengan Extended Period Simulation (EPS).

Saat kebutuhan air diatur pada baseline flow, kondisi aliran di dalam pipa
berupa aliran tetap (steady flow). Maka secara otomatis WaterCAD akan
mengatur skenario menjadi Steady State Simulation. Sedangkan bila
tersedia data kebutuhan air yang berfluktuatif (variable demand) maka
skenario WaterCAD dapat diatur menjadi Extended Period Simulation (EPS)
dan aliran yang terjadi adalah aliran berubah beraturan menurut waktu.

3. Pemodelan Pipa
Pipa adalah suatu komponen yang menghubungkan katup (valve), titik
simpul, pompa dan tandon. Untuk memodelkan pipa, memerlukan
beberapa data teknis seperti jenis bahan, diameter dan panjang pipa,
kekasaran (roughness) dan status pipa (buka-tutup). Jenis bahan pipa oleh
WaterCAD telah disediakan sehingga dapat dipilih secara langsung sesuai
dengan jenis bahan pipa yang digunakan di lapangan. Sedangkan
diameter dan panjang pipa dapat dirancang sesuai dengan kondisi di
lapangan melalui prototypes tools. Apabila diatur secara skalatis, maka

TIRTA BUANA F-86


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

ukuran panjang pipa secara otomatis berubah sesuai dengan perbandingan


skala ukuran yang dipakai. Sedangkan dalam pengaturan skematis, panjang
pipa dapat diatur tanpa memperhatikan panjang pipa di layar komputer.

4. Pemodelan katup (valve)


Katup atau valve digunakan untuk memenuhi suatu kondisi tertentu di
lapangan agar aliran dalam jaringan pipa berfungsi dengan baik. Misalnya
kondisi aliran yang terlalu kecil akibat beda tekanan yang terlalu besar atau
karena adanya perbaikan jalan maka pipa pada daerah tersebut ditutup
menggunakan katup. WaterCAD memberikan beberapa model jenis katup
(Haestads, 2001 : 277) yakni:

- Flow Control Valve (FCV)


Digunakan untuk membatasi aliran pada nilai tertentu yang melalui katup
dari hulu ke hilir. Hal ini dimaksudkan untuk membatasi permintaaan
maksimum pada suatu titik agar tidak mempengaruhi kinerja dan
kapasitas sistem
- Pressure Reducer Valve (PRV)
Digunakan untuk menanggulangi tekanan yang terlalu besar di hilir katup
dari nilai yang ditetapkan agar tidak merusak sistem. Jika tekanan naik
hingga melebihi nilai batas, maka PRV akan menutup dan akan terbuka
penuh bila tekanan di hulu lebih rendah dari nilai yang telah ditetapkan
pada katup tersebut
- Pressure Sustaining Valve (PSV)
Digunakan untuk menanggulangi penurunan secara drastis pada tekanan
di hulu dari nilai yang telah ditetapkan. Jika tekanan di hulu lebih rendah
dari batas minimumnya, maka katup akan menutup
- Pressure Breaker Valve (PBV)
Digunakan untuk memberikan tekanan tambahan pada tekanan yang
menurun di katup. Di samping itu, katup jenis ini juga dapat memberikan
tambahan tekanan pada aliran yang berbalik arah (karena tekanan di hilir
lebih tinggi dari tekanan di hulu) sehingga tekanan di hilir lebih rendah
dari tekanan di hulu

TIRTA BUANA F-87


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

- Throttle Control Valve (TCV)


Katup jenis ini digunakan untuk mengontrol minor losses yang berubah
setiap waktu

Untuk pemodelan katup diperlukan beberapa data yaitu elevasi katup, dan
karakteristik katup seperti jenis, diameter dan status katup.

5. Pemodelan pompa (pump)


Pemodelan pompa pada WaterCAD membutuhkan data masukan seperti
model dan kekuatan pompa, data tinggi head dan debit pompa serta
elevasi pompa. WaterCAD memberikan enam model pompa (Haestad,
2001 : 276) yakni Constant Power, Design Point (One Point), Standard
(Three Point), Standard Extended, Custom Extended dan Multiple Point.

Pompa dapat dipasang secara paralel dan secara seri. Pada pemasangan
secara paralel, pompa dipasang sejajar pada dua pipa yang ujung-ujungnya
disatukan. Debit yang dihasilkan pada pompa paralel menjadi dua kali lipat,
namun tinggi tekannya sama dengan satu unit pompa saja. Sedangkan
pada pemasangan seri, pompa yang satu diletakkan di hilir pompa yang
lain. Pada pemasangan seperti ini, debit yang dihasilkan sama dengan satu
unit pompa saja, namun tinggi tekannya menjadi dua kali lipat.
Head (m)

Q(lt/det)
Gambar F.17.Kurva Sistem Operasi Pompa
(Sumber : Haestad, 2001 : 275)

Head (m)

Q(lt/det)
Gambar F.18.Kurva Operasional Pompa Pada Pemasangan Seri Dan Paralel
( Sumber : Haestad, 2001 : 257)

TIRTA BUANA F-88


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

6. Pemodelan tandon (watertank)


Untuk pemodelan tandon diperlukan beberapa data yaitu ukuran bentuk
dan elevasi tandon. Pada kondisi steady state simulation, permukaan air
dalam tandon akan menjadi konstan (constant water surface elevation)
dan pada kondisi Extended Period Simulation permukaan air di dalam
tandon menjadi berubah-ubah sesuai kebutuhan. WaterCAD memberikan
pilihan untuk menentukan ketinggian atau kedalaman suatu tandon yaitu
dengan memasukkan data elevasinya atau menentukan ketinggiannya
(level). Data elevasi yang dibutuhkan oleh tandon meliputi tiga macam
yaitu elevasi maksimum, elevasi minimum dan elevasi awal kerja (initial
elevation) dimana elevasi awal kerja harus berada pada kisaran elevasi
minimum dan elevasi maksimum.

7. Pemodelan mata air (reservoir)


Pada program WaterCAD, reservoir digunakan sebagai model dari suatu
sumber air seperti danau dan sungai. Di sini reservoir dimodelkan sebagai
sumber air yang tidak bisa habis atau elevasi air selalu berada pada elevasi
konstan pada saat berapapun kebutuhan airnya. Data yang dibutuhkan
untuk memodelkan sebuah mata air adalah kapasitas debit dan elevasi
mata air tersebut.

D. Proses Penggambaran Sistem Jaringan Distribusi Air Bersih


Setelah pengisian project setup wizard dan pemodelan komponen telah selesai
dilakukan, maka proses pembuatan jaringan pipa dapat dimulai. Pada sisi
samping dan atas lembar kerja terdapat berbagai tools untuk menggambarkan
jaringan pipa beserta komponennya. Proses penggambaran cukup sederhana
dan mudah, dengan memilih model atau komponen yang akan digambar
kemudian diletakkan pada lembar kerja. Yang perlu dipastikan yaitu antar
komponen-komponen pada seluruh jaringan harus benar-benar tersambung
agar tidak menyebabkan kesalahan dalam perhitungan dan analisis nantinya.

TIRTA BUANA F-89


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Gambar F. 19 Proses Penggambaran Suatu Jaringan Dengan WaterCAD


Sumber : Haestad, 2001

E. Perhitungan Dan Analisis Sistem Jaringan Distribusi Air Bersih


Setelah jaringan tergambar dan semua komponen tertata sesuai dengan yang
diinginkan, maka untuk menganalisis sistem jaringan tersebut dilakukanlah
running (GO). Ada dua pilihan analisis yang dapat dilakukan yaitu steady state
dengan fasilitas fire flow analysis dan extended period dengan fasilitas water
quality analysis. Untuk memberi nilai hasil analisis yang dilakukan, ada tiga
buah tanda hasil analisis yaitu warna hijau, kuning dan merah.

Warna hijau berarti bahwa sistem jaringan distribusi air bersih benar-benar
baik tanpa ada masalah. Warna kuning berarti sistem jaringan dapat bekerja,
namun ada beberapa bagian komponen yang tidak bekerja normal. Sedangkan
warna merah berarti sistem tersebut tidak dapat bekerja seperti yang
diharapkan karena ada kesalahan dalam perencanaan maupun pada
penggambaran.

Pada setiap tanda warna kuning dan merah, selalu ada catatan-catatan dari
hasil analisis. Catatan-catatan tersebut dapat dilihat pada bagian report yang
akan selalu diberikan setelah proses analisis selesai dilakukan. Sedangkan hasil
analisis pada setiap komponen sistem jaringan dapat ditampilkan dengan
meng-klik komponen sistem jaringan tersebut, apabila diinginkan tampilan
secara keseluruhan dari komponen tersebut maka dapat meng-klik tabular
report dan memilih report komponen yang akan akan ditampilkan.

TIRTA BUANA F-90


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Gambar F. 20 Tampilan Proses Running Sistem Jaringan Dengan WaterCAD


Sumber : Haestad, 2001

F. Pembuatan Alternatif-Alternatif (Scenario)


Dalam sebuah perencanaan sistem jaringan distribusi air bersih harus
memperhatikan segi efisiensi sistem tersebut agar mampu memenuhi
kebutuhan air masyarakat secara optimal. Pemecahan masalah tersebut adalah
metode coba dengan menambah ataupun mengganti beberapa komponen
jaringan pipa untuk optimalisasi perencanaan. Pada WaterCAD alternatif-
alternatif (scenario) tersebut dapat dirancang pada satu model dengan mudah
berdasarkan pada sistem jaringan yang sudah ada, kemudian diperbandingkan
secara bersamaan (Scenario Comparison) sehingga dapat dipilih alternatif yang
terbaik.

Gambar F. 21 Pembuatan Skenario Sistem Jaringan Dengan WaterCAD


Sumber : Haestad, 2001

TIRTA BUANA F-91


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

2. Analisis/Perhitungan Biaya Investasi


Yang dimaksud dengan biaya investasi adalah besarnya biaya pembangunan.
Dilihat dari jenis sistem air bersih berdasarkan jenis sumber air yang dipakai
maka sistem penyediaan air bersih dengan air permukaan sebagai sumber air
umumnya memberikan biaya investasi yang lebih tinggi karena adanya
pengolahan. Begitu pula bila sistem air bersih dengan air tanah dalam sebagai
sumber, akan memberikan nilai biaya yang lebih tinggi dalam hal pemeliharaan
dan pengoperasian karena diperlukan pompa listrik. Hal ini bila dibandingkan
dengan mata air sebagai sumber air baku, kecuali mata air bukan gravitasi.
Dilihat dari cara pengaliran, maka pengaliran dengan memakai pompa akan
memberikan biaya operasi dan pemeliharaan yang lebih tinggi karena adanya
tambahan biaya operasi dan pemeliharaan untuk pompa, tambahan biaya
investasi pompa dan reservoir pembagi, dibandingkan dengan pengaliran
gravitasi.
Dalam upaya menciptakan good corporate governance bagi perusahaan-
perusahaan daerah yang mengarah pada model swastanisasi/privatisasi
maupun model kerjasama (partnership), nampaknya dinilai memiliki
keuntungan, karena :

a. Fleksibilitas yang lebih besar


b. Lebih efisien dalam operasi dan pemeliharaan
c. Adanya alih teknologi
d. Adanya konsesi-konsesi tertentu untuk pendanaan
e. Sektor swasta dapat menggunakan biaya awal dari investasi
Penciptaan Good Corporate Governance bukanlah mustahil dilakukan bagi
PDAB saat ini, karena political will pemerintah pusat dan propinsi sangat besar
dan dukungan kebijakan pemerintah sudah sangat transparan. Khususnya
dalam pengelolaan infrastruktur perkotaan, pemerintah telah mengeluarkan
beberapa kebijaksanaan, yakni :

a. Upaya melibatkan pihak Badan Usaha Swasta untuk ikut berpartisipasi


dalam pengelolaan pelayanan dasar secara penuh atau joint venture.
b. Mendesentralisasi kewenangan yang penuh kepada pemerintah daerah
kabupaten/kota untuk bisa mengelola secara penuh.
c. Dimungkinkan adanya kerjasama antar perusahaan daerah sehingga
beban biaya bisa ditanggung bersama.

TIRTA BUANA F-92


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Model Korporasi
Korporasi adalah bentuk kerjasama antara pihak pemerintah dan swasta.
Model korporasi yang dapat diusulkan, yakni :
• Model Swastanisasi (Privatisasi)
Dalam model swastanisasi atau sering disebut privatisasi merupakan
model korporasi ini cenderung mengarah untuk menjual asset kepemilikan
pemerintah. Dalam korporasi ini, Badan Usaha Swasta bertindak dan
memiliki wewenang yang jauh lebih besar disbanding pihak pemerintah
dalam proses alih kelola asset pemerintah ke Badan 19.Usaha Milik
Swasta. Di samping itu, korporasi juga dapat merujuk pada divestasi asset
pemerintah atau komersialisasi perusahaan pemerintah yang kesemuanya
akan mengurangi kepemilikan pemearintah kepada swasta. Diagram
model swastanisasi dapat dilihat pada tabel berikut ini

INVESTASI PEMASOK AIR BAKU

OPERATOR

PELANGGAN
SWASTA
PDAB
TARIF

Gambar F. 22 Diagram Model Swastanisasi (Privatisasi)

• Model Kemitraan (Partnership)


Korporasi yang mungkin dapat dibangun sebagai institusi perusahaan
publik baru ada tiga bentuk yakni :

a. PSP (Private Sector Participation), yakni bentuk kemitraan yang sifatnya


paling sederhana antara PDAM dengan Badan Usaha Swasta.

INVESTASI

OPERATOR PDAB dan


PEMASOK AIR BAKU

PELANGGAN

Gambar F. 23 Model Private Sector Participation melalui Service Contract

TIRTA BUANA F-93


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

b. PPP (Public Private Partnership), yakni bentuk kemitraan antara pihak


pemilik aset dengan Badan Usaha Swasta.

BADAN USAHA
SWASTA

INVESTASI
MEMBANGUN

OPERASI
PDAB PUBLIC CORPORATE
GOVERNANCE PEMASOK AIR BAKU
PDAM
TARIF

AHLI KELOLA
PELANGGAN

Gambar F. 24 Model Public-Private Partnership melalui BOT atau Konsesi

c. PPPP (Public Public and Private Partnership), yakni bentuk kemitraan


antara pihak pemerintah daerah dengan pemerintah lain serta dengan
pihak swasta.

BADAN USAHA
SWASTA

PEMBANGUNAN

OPERASI
PDAB
PUBLIC
INVESTASI CORPORATE PEMELIHARAAN
PDAM GOVERNANCE
PEMASOK AIR

PELANGGAN
PEMERINTAH PUSAT
TARIF
PEMERINTAH PROPINSI

PEMERINTAH KOTA

PEMERINTAH KABUPATEN

Gambar F. 25 Model Public-Public and Private Partnership melalui BOT atau Konsesi

Dalam upaya melaksanakan kerjasama (partnership) antar pemerintah


daerah dan atau dengan Perusahaan Daerah yakni PDAM yang melibatkan
pihak swasta dalam pengelolaan, maka prinsip-prinsip kerjasama
(partnership) ada enam matra, antara lain :

TIRTA BUANA F-94


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• Saling Menguntungkan, Dalam pelaksanaan kerjasama antar


pemerintah daerah dan PDAM yang melibatkan pihak swasta harus
saling menguntungkan (win-win solution).
• Peningkatan kapasitas Pelayanan Kebersihan, dalam pelaksanaan
kerjasama antar pemerintah dan PDAM yang melibatkan pihak swasta
harus mampu menghasilkan peningkatan kapasitas Pemerintah Daerah
(capacity building for local government) dalam peningkatan pelayanan
air bersih, baik kualitas air maupun jangkauan layanan.
• Efisien dan efektif, dalam pelaksanaan kerjasama pengelolaan air
minum antar pemerintah daerah dan PDAM yang melibatkan pihak
swasta terutama untuk operasi dan pemeliharaannya harus
mempertimbangkan prinsip ekonomis sehingga pengelolaan secara
keseluruhan akan memperoleh nilai efisien dan efektivitas yang tinggi.
• Komprehensif, dalam pelaksanaan kerjasama pengelolaan air bersih
harus mampu mempertimbangkan semua aspek sehingga mampu
menangani sumber persoalan secara lebih memadai.
• Kesetaraan hak dan kewajiban, dalam pelaksanaan kerjasama, maka
pola kesetaraan hak dan kewajiban harus terbangun. Besarnya hak dan
kewajiban harus seiring dengan kontribusi yang diberikan.
• Kelangsungan (sustainable), dalam pelaksanaan kerjasama harus
mampu meningkatkan ikatan jalinan kerjasama yang menguntungkan
dan memungkinkan adanya kelangsungan kerjasama.
Dalam perencanaan ini dibuat analisa Benefit Cost Ratio (BCR) dan Internal Rate
of Return (IRR).

Analisis ekonomi dititik beratkan kepada nilai manfaat dan proyek, dengan
membandingkan kondisi sebelum dan sesudah ada proyek.

Secara sederhana dapat dinyatakan dalam besaran Benefit Cost Ratio (BCR),
Internal Rate of Return (IRR) dan Economic Internal Rate of Return (EIRR) dari
proyek.

BCR dihitung berdasarkan perbandingan antara biaya pembangunan dan


keuntungan yang akan didapat jika proyek sudah berjalan dalam tingkat bunga
dan masa tertentu.

Proyek dinilai layak jika nilai BCR pada suku bunga tertentu lebih besar
daripada 1.

BCR = B/C

TIRTA BUANA F-95


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Dimana : B = Benefit (Keuntungan )


C = Cost (Biaya Proyek)

Adapun IRR dihitung dengan asumsi sampai pada tingkat suku berapa, nilai BCR
= 1, atau dengan kata lain berapa tingkat suku bunga yang masih dapat
diterima jika nilai BCR = 1 atau impas dalam kurun waktu tertentu.

3. Penyusunan Konsep Laporan Akhir


Setelah keseluruhan tahap kegiatan telah terselesaikan, maka disusun dalam
sebuah Konsep Laporan Akhir. Konsep Laporan Akhir ini berisikan tentang
semua hasil pelaksanaan kegiatan yang telah dilaksanakan Konsultan. Konsep
Laporan Akhir digunakan sebagai bahan dalam diskusi akhir.

4. Penyempurnaan Konsep Rencana Pengembangan Sistem


Setelah diadakan diskusi akhir, maka Konsultan akan mendapatkan masukan
atau saran dari direksi, Konsultan wajib menyempurnakan Konsep Rencana
Pengembangan Sistem.

5. Penyusunan Laporan Akhir


Laporan akhir disusun berdasarkan hasil kajian dan analisa perhitungan yang
dilakukan mulai awal pekerjaan (kajian eksisting) sampai rencana
pengembangan wilayah pelayanan. Laporan ini disempurnakan berdasarkan
hasil asistensi dan diskusi yang dilakukan selama proses pekerjaan.

F.8. ANALISA BIAYA


Perhitungan biaya proyek meliputi:

1. Pembuatan rincian volume pekerjaan


Hal yang perlu diperhatikan :

a. Penyusunan mata pembayaran pekerjaan (per item) disesuaikan dengan


spesifikasi yang dipakai.
b. Perhitungan kuantitas pekerjaan dilakukan secara keseluruhan. Tabel
perhitungan mencakup lokasi dan semua jenis mata pembayaran (pay
item).
c. Perhitungan harga satuan untuk setiap pay item.
Volume pekerjaan disiapkan dari perhitungan desain, gambar-gambar dan
spesifikasi, dalam sebuah format dan pada sebuah tingkatan rinci. Hal ini
ditinjau seteliti mungkin dari jumlah atau volume dari pekerjaan yang
diperlukan untuk masing-masing jenis pekerjaan.

TIRTA BUANA F-96


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

2. Pembuatan rincian biaya proyek


a. Konsultan akan mengumpulkan harga satuan dasar upah, bahan, dan alat
yang akan digunakan, di lokasi pekerjaan.
b. Konsultan akan menyiapkan laporan analisa harga satuan pekerjaan untuk
semua mata pembayaran yang mengacu pada ketentuan yang berlaku.
c. Konsultan akan menyiapkan laporan perkiraan kebutuhan biaya pekerjaan
konstruksi.
Perkiraan biaya yang didapat dari analisis ini dibandingkan dengan proyek-
proyek sebelumnya atau pekerjaan-pekerjaan sejenis di daerah itu, bila terjadi
perbedaan maka akan dicari sebabnya dan diadakan penelitian kembali
sehingga didapatkan harga yang sesuai untuk pekerjaan tersebut. Setelah itu
dilakukan pembuatan jadual konstruksi yang meliputi rencana tahapan dan
prioritas pembangunan yang disesuaikan dengan penanganan banjir.

3. Pembuatan metoda, jadual serta spesifikasi pelaksanaan pekerjaan


4. Perhitungan rincian volume pekerjaan
5. Perhitungan rencana anggaran proyek
Hasilnya kemudian didiskusikan dengan Direksi untuk mendapatkan
persetujuannya.

F.9. TAHAP PELAPORAN


Tahap Pelaporan dilakukan untuk mencapai hasil pelaksanaan kegiatan yang
telah dilakukan oleh pihak Konsultan secara tertulis. Tahap Pelaporan ini
meliputi:
1. Rencana Mutu Kontrak (RMK)
2. Laporan Laporan Bulanan
3. Laporan Pendahuluan / Inception Report
4. Laporan Sisipan / Interim Report
5. Laporan Akhir Sementara
6. Laporan Akhir
a. Laporan Utama
b. Laporan Penunjang masing-masing terdiri dari:
1) Laporan Pengukuran dan Deskripsi BM
2) Laporan Hidrologi - Hidrometri
3) Laporan Mekanika Tanah/Soil
4) Laporan Sedimentasi (Sediment Transport)
5) Nota Desain, Ekonomi Teknik
6) Spesifikasi Teknik, RAB, dan Dokumen Tender
7) Dokumen UKL/UPL
c. Gambar-gambar rencana yang terdiri dari:

TIRTA BUANA F-97


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

1) Gambar Kalkir A1
2) Gambar Blue Print A1
3) Gambar Ukuran A3 (Copy)
4) Peta Situasi Skala 1 2.000
5) Peta lkhtisar Skala 1 10.000
d. Laporan Ringkasan (Executive Summary Report)
7. Mastercopy Laporan dan Gambar Detail Desain
8. Foto Dokumentasi

F.10. TAHAP DISKUSI DAN ASISTENSI


Pelaksanaan diskusi dalam kegiatan ini sangat diperlukan guna memperoleh hasil
pekerjaan perencanaan yang sesuai dengan maksud dan tujuan yang diinginkan.
Dalam tahap ini diskusi ini Konsultan akan memperoleh masukan dan saran dari
pihak terkait yang dapat digunakan sebagai bahan penyempurnaan hasil
pekerjaan. Pelaksanaan diskusi dan asistensi dalam kegiatan ini, antara lain:
Asistensi Rutin, Diskusi Laporan Pendahuluan dan Diskusi Laporan Akhir.

1. Konsultansi/Asistensi Rutin
Asistensi rutin merupakan diskusi yang dilakukan konsultan terhadap
direksi pekerjaan, asistensi ini diusahakan dilakukan sesering mungkin.
Asistensi rutin akan memudahkan Direksi Pekerjaan dalam mengontrol
tahap pekerjaan yang telah dicapai Konsultan guna mendapatkan saran dan
masukan.

2. Diskusi Laporan Pendahuluan


Dalam diskusi ini Konsultan menyampaikan hasil survey pendahuluan,
inventarisasi data dan permasalahan, metode pendekatan yang digunakan
dan rencana kerja konsultan guna mendapatkan saran dan masukan demi
penyempurnaan tahap-tahap pekerjaan.

3. Diskusi Draft Akhir


Diskusi Laporan Akhir merupakan diskusi yang dilakukan pada akhir
pekerjaan guna membahas hasil pekerjaan perencanaan yang telah
dilakukan Konsultan. Dalam diskusi ini Konsultan mendapatkan saran dan
masukan demi penyempurnaan Laporan Akhir.

TIRTA BUANA F-98


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

TAHAP I MULAI
PERSIAPAN

PENYUSUNAN
MOBILISASI PERALATAN PERSIAPAN
RENCANA MUTU
PERSONIL ADMINISTRASI
KONTRAK

SURVEY PENDAHULUAN
PENGUMPULAN DATA
& INVENTARISASI SUMBER
SEKUNDER & STUDI TERKAIT
AIR BAKU

ANALISA AWAL KONDISI


EKSISTING

PENYUSUNAN LAPORAN
PENDAHULUAN

Tidak

DISKUSI
LAPORAN
PENDAHULUAN

Ya

LAPORAN
PENDAHULUAN

Gambar F. 26 Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan (Tahap I Persiapan)

TIRTA BUANA F-99


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

TAHAP II SURVEY
DAN IDENTIFIKASI SURVEY SURVEY
SURVEY SURVEY
SOSEK & GEOLOGI DAN
TOPOGRAFI HIDROMETRI
LINGKUNGAN MEKTAN

KAJIAN HASIL SURVEY

Tidak

ASISTENSI DENGAN
DIREKSI
PEKERJAAN

Ya

PENYUSUNAN LAPORAN
SISIPAN

Tidak

ASISTENSI

Ya

LAPORAN SISIPAN

Gambar F. 27 Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan (Tahap II Survey dan Identifikasi)

TIRTA BUANA F-100


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

TAHAP III ANALISIS


DAN FORMULASI
B

ANALISIS DAN ANALISIS


PROYEKSI KEBUTUHAN KETERSEDIAAN AIR

ANALISIS PENGEMBANGAN
AIR BAKU

ANALISIS PENGEMBANGAN
KOMPONEN SISTEM

Tidak

DISETUJUI
DIREKSI

Ya

PENYEMPURNAAN KONSEP
SKENARIO PENGEMBANGAN
SISTEM

PENYUSUNAN TAHAPAN
PERENCANAAN
PEMBANGUNAN

1. PERHITUNGAN DIMENSI KOMPONEN


BARU
2. PEMBUATAN GAMBAR RENCANA
3. PERHITUNGAN BIAYA INVESTASI

Gambar F.28 Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan (Tahap III Analisis dan Formulasi)

TIRTA BUANA F-101


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

TAHAP IV PENYELESAIAN
PEKERJAAN
PENYUSUNAN
PENYUSUNAN KONSEP
KONSEP
LAPORAN AKHIR

PENYEMPURNAAN KONSEP Tidak


RENCANA PENGEMBANGAN DISKUSI AKHIR
SISTEM

Ya

1. LAPORAN AKHIR
2. SOFT COPY LAPORAN

SELESAI

Gambar F. 29 Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan (Tahap IV Penyelesaian Pekerjaan)

TIRTA BUANA F-102


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
G

RENCANA
KERJA
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB G
RENCANA KERJA

G.1. UMUM

Di dalam pelaksanaan pekerjaan layanan konsultansi, perlu adanya suatu


program kerja yang konsepsional, efektif dan efisien sedemikian sehingga setiap
aktivitas kerja terprogram dengan baik dalam rangka mencapai target sukses
pekerjaan.
Program kerja yang akan dilaksanakan disesuaikan dengan ketentuan dalam
Kerangka Acuan Kerja (KAK) atau Term of References (TOR).
Dalam penyusunan program kerja antara lain dan tidak terbatas pada :
• Ruang lingkup pekerjaan
• Volume pekerjaan
• Batas waktu
• Keahlian personil
• Jumlah personil
• Peralatan yang dipakai
• Schedule mobilisasi
• Arahan Pemberi Tugas / Pengguna Jasa
• Aspek-aspek teknis dan non teknis lainnya
Secara garis besar program kerja tersebut diuraikan seperti berikut ini :
• Untuk melaksanakan pekerjaan secara tepat waktu dan hasil dengan mutu
yang tinggi akan dilaksanakan sesuai dengan jadual kerja yang direncanakan.
• Rencana kerja disusun dan dilaksanakan berdasarkan urutan pekerjaan yang
efektif dan sesuai dengan waktu pelaksanaannya. Rencana kerja disusun
secara sistematis dengan tujuan agar tercapai sasaran dan tujuan pekerjaan
ini.
• Untuk mendapatkan efektivitas tinggi atas input konsultan dan untuk
menggunakan sumber daya yang tersedia secara efisien, kita perlu mengikuti
suatu perencanaan dan pelaksanaan sistem layanan konsultansi yang ketat.
Hanya dengan cara ini baik kualitas maupun kuantitas pekerjaan dapat
dikontrol sambil menghindari beban pekerjaan puncak yang cukup besar.

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
G-1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• Beban puncak dalam pekerjaan memerlukan mobilisasi staf tambahan dan


pengenalan terhadap proyek dan pada umumnya mengakibatkan
berkurangnya kualitas pekerjaan, hal ini diupayakan dihindari.
Secara umum, pelaksanaan pekerjaan dibagi dalam beberapa tahapan kegiatan
dengan urutan kerja sebagai berikut:

G.1.1. Tahap Persiapan


Lingkup kegiatan persiapan, meliputi :
• Mobilisasi, penyediaan personil dan peralatan kerja;
• Persiapan administrasi dan perijinan
• Penyusunan Rencana Mutu Kontrak (RMK)
• Penyusunan Rencana Kerja
• Pengumpulan data sekunder kondisi eksisting sistem penyediaan air
minum dan Studi terkait
• Identifikasi awal lokasi dan potensi sumber air baku
• Survey Pendahuluan
• Penyusunan Laporan Pendahuluan
• Pembahasan Rencana Kerja

G.1.2. Tahap Survey Dan Investigasi


Kegiatan pada tahap survey dan investigasi ini meliputi:
• Survey/ Pengukuran Topografi
• Survey Geologi dan Mekanika Tanah
• Survey Hidrologi / Hidrometri
• Survey Sosial Ekonomi dan Lingkungan

G.1.3. Tahap Analisis dan Formulasi


Kegiatan Analisis dan Formulasi ini dilakukan untuk menganalisa dan mengolah
data-data yang diperoleh. Kegiatan ini, meliputi:
• Kajian Kondisi Sosek dan Lingkungan
• Analisis Transportasi Sedimen
• Analisa Mekanika Tanah
• Analisis Ketersediaan air (debit andalan)
• Analisis Kebutuhan air dan proyeksi kebutuhan
• Analisis Pengembangan Sumber Air Baku
• Analisis Pengembangan Jaringan Transmisi dan Distribusi
• Penyusunan Model Sistem Jaringan Distribusi Rencana Pengembangan
• Penyusunan Laporan Sisipan

TIRTA BUANA G-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

G.1.4. Tahap Perencanaan Detail


Kegiatan ini dilakukan untuk menyempurnakan hasil pelaksanaan kegiatan yang
telah dilakukan sebelumnya sehingga akan diperoleh detail desain
pengembangan air baku yang sesuai dengan maksud dan tujuan yang adal di
dalam KAK. Kegiatan ini meliputi:
 Perhitungan Dimensi Komponen Baru
 Mekanisme Pengaliran Dalam Sistem Jaringan Distribusi Air Bersih Pipa
 Pekerjaan Analisis Sistem Jaringan Distribusi Air Bersih dengan Software
Komputer
 Penyempurnaan Konsep Rencana Pengembangan Sistem
 Pembuatan Gambar Rencana
 Analisis/Perhitungan Biaya Investasi
 Penyusunan Konsep Laporan Akhir
 Penyusunan Laporan Akhir

G.1.5. Tahap Pelaporan


Tahap Pelaporan dilakukan untuk mencapai hasil pelaksanaan kegiatan yang
telah dilakukan oleh pihak Konsultan secara tertulis, meliputi :
1. Rencana Mutu Kontrak (RMK)
2. Laporan Laporan Bulanan
3. Laporan Pendahuluan / Inception Report
4. Laporan Sisipan / Interim Report
5. Laporan Akhir Sementara
6. Laporan Akhir
a. Laporan Utama
b. Laporan Penunjang masing-masing terdiri dari:
1) Laporan Pengukuran dan Deskripsi BM
2) Laporan Hidrologi - Hidrometri
3) Laporan Mekanika Tanah/Soil
4) Laporan Sedimentasi (Sediment Transport)
5) Nota Desain, Ekonomi Teknik
6) Spesifikasi Teknik, RAB, dan Dokumen Tender
7) Dokumen UKL/UPL
c. Gambar-gambar rencana yang terdiri dari:
1) Gambar Kalkir A1
2) Gambar Blue Print A1
3) Gambar Ukuran A3 (Copy)
4) Peta Situasi Skala 1 2.000
5) Peta lkhtisar Skala 1 10.000

TIRTA BUANA G-3


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

d. Laporan Ringkasan (Executive Summary Report)


7. Mastercopy Laporan dan Gambar Detail Desain
8. Foto Dokumentasi

G.1.6. Tahap Diskusi dan Asistensi


Tahap Diskusi diperlukan untuk penyempurnaan hasil pelaksanaan kegiatan yang
telah dilakukan pihak Konsultan. Diskusi akan dilaksanakan setelah penyerahan :
Draft Laporan Pendahuluan
Draft Draft Akhir
Selain itu juga dilakukan asistensi kepada Direksi Pekerjaan dalam hal ini Balai
Wilayah Sungai Sumatera III yang dilakukan secara rutin selama masa pekerjaan
berlangsung.

G.2. KOORDINASI KONSULTAN DENGAN PENGGUNA JASA

Koordinasi dengan Pengguna Jasa perlu dilakukan secara rutin dan dengan
frekuensi yang cukup.

G.3. KOORDINASI TEAM KONSULTAN

Dalam melaksanakan tugas, team konsultan selain akan melaksanakan tugasnya


sesuai dengan job description, juga perlu ada koordinasi antara Team Leader
dengan stafnya, seperti antara lain dan tidak terbatas pada :
a. Rapat mingguan antara Team Leader dan staff, membahas :
 Aktivitas yang sudah dan akan dilaksanakan.
 Masalah lapangan dan pemecahannya.
 Penjelasan dan diskusi teknis untuk menunjang kelancaran pekerjaan.
b. Pertemuan-pertemuan khusus antara Team Leader dengan team atau antar
Staff konsultan dengan frekwensi yang cukup atau sesuai kebutuhan agar
terjadi komunikasi, koordinasi, informasi yang baik.

G.4. KOORDINASI DENGAN INSTANSI TERKAIT

Dalam rangka melaksanakan tugas, konsultan perlu melakukan koordinasi


dengan instansi dan konsultan lain terkait yang berhubungan dengan scope
pekerjaan.

TIRTA BUANA G-4


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
H

JADUAL
PELAKSANAAN
PEKERJAAN
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB H
JADUAL PELAKSANAAN PEKERJAAN

Waktu pelaksanaan pekerjaan Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota
Tembilahan Kab. Indragiri Hilir adalah 7 (tujuh) bulan. Jangka waktu pelaksanaan

pekerjaan tersebut sudah cukup memadai, namun perlu dibuat schedule pekerjaan
agar dapat dimonitoring progres pekerjaan secara periodik sehingga target pekerjaan
dapat tercapai dengan memuaskan dengan kualifikasi perencanaan yang memenuhi
standar teknis.

Jadual pelaksanaan pekerjaan disajikan pada Tabel H.

TIRTA BUANA H-1


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Tabel H. Jadual Pelaksanaan Pekerjaan

Nama Konsultan : CV. Tirta Buana


Pekerjaan : Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir
Waktu Pelaksanaan : 7 (tujuh) bulan

BULAN KE
NO. KEGIATAN KETERANGAN
I II III IV V VI VII
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

I. Tahap Persiapan
a. Mobilisasi
b. Penyusunan Rencana Kerja
c. Pengumpulan Data Sekunder
d. Kajian Data Sekunder
e. Survey Pendahuluan dan Indentifikasi Sumber Air Baku
f. Penyusunan Laporan Pendahuluan

II. Tahap Survey dan Investigasi


a. Survey Pengukuran Topografi
b. Survey Geologi dan Mekanika Tanah
c. Survey Hidrologi / Hidrometri
d. Survey Sosial Ekonomi dan Lingkungan

III. Tahap Analisis dan Formulasi


a. Kajian Kondisi Sosek dan Lingkungan
b. Analisa Mekanika Tanah
c. Analisa Neraca Air
d. Analisa Sedimen Transport
e. Penyusunan Konsep Penyediaan dan Pengembangan Air Baku
g. Penyusunan Model Sistem Jaringan Pipa
h. Penyusunan Laporan Antara

IV. Tahap Perencanaan Detail


a. Desain Jaringan Pipa dan Bangunan Pelengkap
b. Analisis Hidrolika Jaringan Pipa
c. Pembuatan Gambar Rencana
d. Analisis BOQ dan RAB
e. Penyusunan Konsep Laporan Akhir

V. Tahap Pelaporan
a. Rencana Mutu Kontrak
b. Laporan Pendahuluan
c. Laporan Bulanan
d. Laporan Sisipan
e. Laporan Penunjang
- Laporan Pengukuran & Deskripsi BM
- Hidrologi-Hidrometri
- Mekanika Tanah/Soil
- Sedimen Transport
- Nota Desain, Ekonomi Teknik
- Spesifikasi Teknik, RAB & Dok. Tender
- Dokumen UKL/UPL
f. Laporan Akhir Sementara
g. Laporan Akhir
h. Laporan Ringkasan
i. Mastercopy Laporan & Gambar Desain Detail Desain
j Foto Dokumentasi

VI. Tahap Diskusi


a. Diskusi Pendahuluan
b. Diskusi Draft Akhir

TIRTA BUANA H-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
I

TENAGA AHLI &


TANGGUNG
JAWABNYA
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB I
TENAGA AHLI & TANGGUNG JAWABNYA

I.1. PERSONIL DAN PENEMPATAN TUGAS

Konsultan diwajibkan untuk membentuk Tim Kerja masing-masing kegiatan.


Susunan personil yang akan ditugaskan dalam pekerjaan Detail Desain Jaringan
Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir dapat dilihat
pada Tabel I.

TABEL I : DAFTAR PERSONIL CV. TIRTA BUANA


PEKERJAAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Lama
No. Posisi Nama Personil
Penugasan

A Tenaga Ahli Profesional


1 Team Leader Ir. Adi Prawito, MM., MT 7
2 Ahli Perencana SDA Ir. Sumitro 3
3 Ahli Hidrologi Ir. Sofinal Amrozi 3
4 Ahli Hidrolika Danang Bimo Irianto, ST 3
5 Ahli Mekanika Tanah Ir. Azhar D. Martono 3
6 Ahli Lingkungan Ir. Moerdiyanto, HP 3
7 Ahli Geodesi Ir. Sidik Haryono 3
8 Ahli Sosial Ekonomi Drs. Sugiyanto, M.Si 2

B Asisten Tenaga Ahli


1 Asisten Ahli Perencanaan Tri Nurul Yulianto, ST 3
2 Asisten Ahli Hidrolika Lukis Wantoro, ST 3
3 Asisten Ahli Hidrologi Syupri Riyanto, BE 3
4 Asisten Ahli Mekanika Tanah Asup Andi Rifai, Amd 3
5 Asisten Ahli Lingkungan Abdul Ghofar, Amd 3
6 Asisten Ahli Geodesi Andris Harisman, BE 3
7 Asisten Ahli Sosial Ekonomi Yuli Wijayanti, SE 2
8 Surveyor Topografi 1 Edi Waskito R, Amd 0.5
9 Surveyor Topografi 2 Suyanto, ST 0.5
9 Surveyor Hidrologi Mashuda 1
10 Surveyor Mektan Dedy Setiawan 1
11 Juru Gambar 1 Joko Purwanto 2.5
12 Juru Gambar 2 Hendrik S 2.5

TIRTA BUANA I-1


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

I.2. TENAGA AHLI

Tugas dan tanggung jawab masing-masing personil adalah sebagai berikut :


1. Ketua Tim (Team Leader)
Berkemampuan memimpin dan mengkoordinir seluruh kegiatan anggota
tim kerja dalam pelaksanaan pekerjaan sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil/Sipil Hidro,
lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 8
(delapan) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2)/ Doktoral (S3) jurusan
Teknik Sipil/Sipil Hidro/ Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri atau
yang telah disamakan, sekurangnya 4 (delapan) tahun kerja.
Berpengalaman dalam pelak sanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang
Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas
melaksanakan pekerjaandi lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA.
Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah teregister oleh
LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa
Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan kewajibannya.
Sedangkan tugas dan tanggung jawab Team Leader akan mencakup, tapi
tidak terbatas hal-hal sebagai berikut :
Bertanggung jawab atas semua layanan jasa konsultasi sesuai dengan
kerangka acuan tugas.
Menjalin koordinasi yang baik dengan pihak pengguna jasa.
Memimpin dan mengkoordinasi semua aktifitas, baik secara lisan
maupun tertulis dengan Pemberi Tugas sehubungan dengan spesifikasi
teknis yang berkaitan.
Membuat rencana kerja detail pekerjaan dan memantau rencana kerja
team.
Melakukan survey lapangan untuk identifikasi lokasi sumber air baku
dan potensi air baku
Melakukan kajian sumber air baku berdasarkan kondisi eksisting.
Merencanakan konsep rencana pengembangan sumber air baku beserta
jaringan transmisi dan distribusinya.
Memimpin diskusi atau presentasi pekerjaan
Menyusun laporan bulanan dan kemajuan fisik dan finansial, serta
menyerahkan kepada Direksi pekerjaan.
Bertanggung jawab penuh terhadap hasil seluruh pekerjaan.
Membuat laporan hasil pekerjaan

TIRTA BUANA I-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

2. Ahli Perencanaan SDA


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Perencanaan Sumber Daya Air sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.
Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil Kelautan /Sipil
Hidro, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, s
ekurangnya 6 (enam) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2)/Doktoral (S3)
jurusan Teknik Sipil/Sipil Hidro/Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja.
Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang
Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamak an pernah
bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan di lingkungan
SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah teregister
oleh LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki kemampuan
berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan kewajibannya.

Sedangkan tugas dan tanggung jawab Ahli Perencanaan SDA akan


mencakup, tapi tidak terbatas hal-hal sebagai berikut :
Bersama tenaga ahli yang lain merumuskan rencana lokasi sumber air
baku dan trase jaringan transmisi dan distribusi
Mengumpulkan data-data eksisting dan melakukan kajian terhadap
kondisi jaringan air minum yang ada.
Merancang rencana pengembangan sumber air baku beserta jaringan
transmisi dan distribusinya.
Membuat rencana desain bangunan/fasilitas pelengkap jaringan pipa
Merencanakan sistem dan unit sistem jaringan transmisi dan distribusi
Menganalisis kestabilan pondasi dan struktur bangunan
Membuat perencanaan pengembangan penyediaan air minum sampai
20 tahun ke depan dengan tahapan perencanaan dalam jangka pendek,
menengah dan jangka panjang.
Berkoordinasi dengan team leader dan tenaga ahli dalam pembuatan
laporan.

3. Ahli Hidrologi
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Analisis Hidrologi sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang
Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil / Sipil Hidro, lulusan dari
Univers itas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam) tahun
kerja. Atau bagi Pas ca Sarjana (S2) / Doktoral (S3) jurusan Teknik Sipil / Sipil
Hidro /Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah

TIRTA BUANA I-3


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Berpengalaman dalam pelak


sanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama
pekerjaan sejenis, diutamak an pernah bertugas melaksanakan pekerjaandi
lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan
bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang
ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat
training sesuai fungsi dan kewajibannya.
Sedangkan tugas dan tanggung jawab Ahli Hidrologi akan mencakup, tapi
tidak terbatas hal-hal sebagai berikut :
Menganalisa data hidrologi yang sudah terkumpul
Membuat analisa debit andalan
Membuat analisa kebutuhan air
Menganalisa sistem pengambilan air dari lokasi sumber air
Membuat analisa proyeksi kebutuhan air berdasarkan rencana
pengembangan.
Mempersiapkan dan membuat Laporan Hidrologi
Bertanggung jawab atas hasil perhitungan hidrologi

4. Ahli Hidrolika
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Teknik Hidro sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Sarjana
Teknik, Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil Pengairan, lulusan dari Universitas
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam) tahun kerja. Atau
bagi Pasca Sarjana (S2)/Doktoral (S3) jurusan SDA, lulusan dari Universitas
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja.
Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang
Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas
melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA.
Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN
sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris.
Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan kewajibannya.

Sedangkan tugas dan tanggung jawab Ahli Hidrolika akan mencakup, tapi
tidak terbatas hal-hal sebagai berikut :
Menganalisis kondisi hidrolika intake air baku, jaringan pipa distribusi
dan transmisi yang telah ditetapkan
Bersama dengan team leader dan Ahli Perencanaa dalam merumuskan
dimensi pipa dan fasilitasnya
Penyusunan model sistem jaringan distribusi rencana pengembangan.

TIRTA BUANA I-4


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Melakukan analisa komponen pengembangan jaringan transmisi dan


distribusi.
Melakukan analisis pengembangan jaringan transmisi dan distribusi.
Bertanggungjawab terhadap hasil perhitungan hidrolika

5. Ahli Mekanika Tanah


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Analisis Mekanika Tanah sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.
Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil/ Teknik Geologi,
lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6
(enam) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) /Doktoral (S3) jurusan
Teknik Sipil /Teknik Geologi, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah
disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Berpengalaman dalam
pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama
pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaannya
dilokasi Provinsi Riau. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di
bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis,
diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan dilokasi Provinsi Riau
dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah
teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki
kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan
kewajibannya.

Sedangkan tugas dan tanggung jawab Ahli Mekanika Tanah akan mencakup,
tapi tidak terbatas hal-hal sebagai berikut :
Bertanggung jawab atas pekerjaan geoteknik / mekanika tanah di
lapangan dan laboratorium serta analisanya
Bertanggung jawab atas penyajian parameter desain mekanika tanah
(soil/engineering properties)
Melakukan survey geologi
Bertanggung jawab atas pekerjaan geologi di lapangan serta analisanya
Membuat gambaran struktur geologi dan keadaan struktur tanah,
terutama pada daerah-daerah yang akan ditempati struktur jaringan air
baku.
Berkoordinasi dengan Tenaga Ahli yang lain.
Membuat laporan hasil pekerjaan

TIRTA BUANA I-5


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

6. Ahli Lingkungan
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian Ilmu
Lingkungan Hidup (Dampak Lingkungan sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik Lingkungan,
lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6
(enam) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) /Doktoral (S3) jurusan Ilmu
Lingkungan lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan
pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan
sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi
Provinsi Riau dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan
bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang
ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki Sertifikat
AMDAL A dan atau AMDAL B.

Sedangkan tugas dan tanggung jawab Ahli Lingkungan akan mencakup, tapi
tidak terbatas hal-hal sebagai berikut :
Melakukan pengambilan sampel air di rencana lokasi sumber air baku
Analisis AMDAL yang diakibatkan diadakannya proyek
Membuat dokumen UKL/UPL
Melakukan uji kualitas air serta menganalisa kelayakan air tersebut
untuk dimanfaatkan masyarakat
Bersama dengan tenaga ahli merencanakan bangunan pengolahan air
baku dan fasilitasnya

7. Ahli Geodesi
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian Ilmu
Ukur Tanah (geodesi/topografi) sampai dengan pekerjaan dinyatak an selesai.
Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurus an Teknik Geodesi, lulusan
dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam)
tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) /Doktoral (S3) jurusan Ilmu
Geodesi, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan
pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan
sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi
Provinsi Riau dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan
bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang
ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat
training sesuai fungsi dan kewajibannya.

TIRTA BUANA I-6


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Sedangkan tugas dan tanggung jawab Ahli Geodesi akan mencakup, tapi
tidak terbatas hal-hal sebagai berikut :
Mengkoordinir kegiatan pengukuran topografi di lapangan
Bersama dengan team leader menetapkan lokasi titik-titip tetap
(BM/CP)
Mengevaluasi hasil pengukuran dan penggambaran pemetaan
Membuat laporan hasil pengukuran
Bertanggung jawab terhadap hasil pekerjaan pengukuran topografi

8. Ahli Sosial Ekonomi


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Sosial Ekonomi sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Sarjana
Strata 1 (S1) jurusan Sosial Budaya/Ekonomi/Ekonomi
Pembangunan/Ekonomi Pertanian/Sastra Budaya Daerah, lulusan dari
Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam) tahun
kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) /Doktoral (S3) jurusan Ilmu Sosial
Ekonomi lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan
pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan
sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaandi lokasi
Provinsi Riau dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan
bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang
ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris.

Sedangkan tugas dan tanggung jawab Ahli Sosial Ekonomi akan mencakup,
tapi tidak terbatas hal-hal sebagai berikut :

Melakukan survey sosial ekonomi masyarakat di lokasi studi lewat


pembagian kuisioner, pertemuan kelompok masyarakat, angket, dll.
Melakukan sosialisasi kegiatan proyek
Mengevaluasi dan menganalisa hasil pengumpulan data dan sosialisasi
Inventarisasi dan menganalisa harga satuan pekerjaan di Kabupaten
Indragiri Hilir
Analisis volume pekerjaan masing-masing tahap pengembangan
Menganalisis rencana anggaran biaya
Membantu team leader dalam penyiapan diskusi dan laporan
Berkoordinasi dengan team leader dan tenaga ahli lainnya dalam
pekerjaannya
Membuat Laporan Sosial Ekonomi

TIRTA BUANA I-7


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

I.3. ASISTEN TENAGA AHLI


1. Asisten Ahli Perencanaan
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam membantu
tugas/kewajiban Ahli Perencanaan sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Sarjana Muda Teknik Sipil/Sipil Hidro, atau Diploma IV
Persungaian, jurusan Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan
dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam)
tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1) jurusan Sipil kelautan/Sipil
Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri atau
yang telah disamakan, sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau bagi Pasca
Sarjana (S2) jurusan Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulus
an dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 2 (dua)
tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil
Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan
pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan
dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah
teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki
kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan
kewajibannya.

2. Asisten Ahli Hidrolika


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam membantu
tugas/kewajiban Ahli Hidrolika sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Sarjana Muda Tek nik Sipil/Sipil Hidro, atau Diploma
IV Persungaian, jurus an Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air,
lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6
(enam) tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1) jurusan Sipil/Sipil
Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri atau
yang telah dis amakan, sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau bagi Pasca
Sarjana (S2) jurusan Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan
dari Univ ersitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 2 (dua)
tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil
Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan
pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan
dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah
teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki
kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan
kewajibannya.

TIRTA BUANA I-8


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Sedangkan tugas dan tanggung jawab Asisten Ahli Hidrolika akan mencakup,
tapi tidak terbatas hal-hal sebagai berikut :
Menganalisis kondisi hidrolika jaringan pipa distribusi dan transmisi yang
telah ditetapkan
Membantu Ahli Hidrolika dalam menetapkan desain bangunan
pelengkap
Membantu Ahli Hidrolika dalam merumuskan model sistem jaringan
perpipaan
Membantu Ahli Hidrolika membuat Laporan

3. Asisten Ahli Hidrologi


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam membantu
tugas/kewajiban Ahli Hidrologi-Hidrometri sampai dengan pekerjaan
dinyatakan selesai. Seorang Sarjana Muda Teknik Sipil/Sipil Hidro, atau
Diploma IV Persungaian, jurusan Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya
Air, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya
6 (enam) tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1) jurusan Sipil/Sipil
Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri atau
yang telah disamakan, sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau bagi Pasca
Sarjana (S2) jurusan Sipil/Sipil Hidro/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan
dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 2 (dua)
tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil
Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah
bertugas melaksanakan pekerjaandi lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan
SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah teregister oleh
LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa
Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan kewajibannya.

4. Asisten Ahli Mekanika Tanah


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam membantu
tugas/kewajiban Ahli Mekanika Tanah sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Sarjana Muda Teknik Sipil/Teknik Geologi, jurusan Teknik
Sipil/Geologi, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 5 (lima) tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1) jurusan Teknik
Sipil/Geologi, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) jurusan
Sipil/geologi/Persungaian/Sumber Daya Air, lulusan dari Universitas Negeri
atau yang telah disamakan, sekurangnya 2 (dua) tahun kerja. Berpengalaman

TIRTA BUANA I-9


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan


terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan
pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang
sesuai dengan bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang
yang ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat
training sesuai fungsi dan kewajibannya.

5. Asisten Ahli Lingkungan


Berkemampuan melaksanak an tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Ilmu Lingkungan Hidup (Dampak Lingkungan sampai dengan pekerjaan
dinyatakan selesai. Seorang Sarjana Muda Teknik Lingkungan lulusan dari
Universitas Negeri atau yan g telah dis amakan, sekurangnya 6 (enam)
tahun kerja. Atau bagi Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik
Lingkungan lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau bagi Pasca Sarjana (S2) jurusan
Ilmu Lingkungan lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan,
sekurangnya 2 (dua) tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan
pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan
sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi
Provins Riau dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan
bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang
ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki Sertifikat
AMDAL A dan atau AMDAL B.

6. Asisten Ahli Geodesi


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam membantu
tugas/k ewajiban Ahli Geodesi sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.
Seorang Sarjana Muda Teknik Geodesi, jurusan Geodesi/ Ilmu Ukur Tanah
/Pengukuran Citra Satelit, lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah
disamakan, sekurangnya 5 (lima) tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1) jurusan
Geodesi/Ilmu Ukur Tanah/Pengukuran Citra Satelit, lulusan dari Universitas
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Atau
bagi Pasca Sarjana (S2) jurusan yang berhubungan dengan ilmu geodesi,
lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 2
(dua) tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang
Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan
pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan di
lingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai dengan bidangnya dan telah
teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang ditawarkan. Memiliki

TIRTA BUANA I-10


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

kemampuan berbahasa Inggris. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan


kewajibannya.

7. Asisten Ahli Sosial Ekonomi


Berkemampuan melaks anak an tugas dan kewajibannya dalam keahlian
Sosial Ekonomi sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Sarjana
Muda Sosial/Ekonomi/Agronomis/Sastra Budaya/ Ekonomi Pembangunan,
lulusan dari Universitas Negeri atau yan g telah disamakan, sekurangnya 6
(enam) tahun kerja. Atau bagi Seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan
Sosial/Ekonomi/Agronomis/Sastra Budaya/Ekonomi Pembangunan, Strata 1
(S1) jurusan Sosial Budaya / Ekonomi / Ekonomi Pembangunan/Ekonomi
Pertanian/Sastra Budaya Daerah, lulusan dari Universitas Negeri atau yang
telah disamakan, sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau bagi Pasca
Sarjana (S2) Ilmu Sosial Ekonomi lulusan dari Universitas Negeri atau yang
telah disamakan, sekurangnya 2 (dua) tahun kerja. Berpengalaman dalam
pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama
pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di
lokasi Provins Riau dan dilingkungan SDA. Memiliki SKA yang sesuai
dengan bidangnya dan telah teregister oleh LPJKN sesuai sub bidang yang
ditawarkan. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris.

8. Surveyor Topografi
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam melakukan
survey lapangan terutama pengumpulan data lapangan yang berkaitan
dengan pelaksanaan tugas pengukuran /topografi menyangkut data fisik
dan non fisik yang mesti dilakuk an sampai dengan pekerjaan dinyatakan
selesai. Seorang Lulusan SLTA/SLTP dari Sekolah Negeri atau yang telah
disamakan, sekurangnya 7 (tujuh) tahun kerja. Atau bagi s eorang Lulus an
D III / D II / D I / STM dari Pendidikan Tinggi /Sekolah Negeri atau yang
telah disamakan, sekurangnya 5 (lima) tahun kerja. Atau bagi Sarjana (S1)
jurusan Geodesi /Ilmu Ukur Tanah, lulusan dari Universitas Negeri atau yang
telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun kerja. Berpengalaman dalam
pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang Prasarana Keairan terutama
pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di
lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA.

Tugas dan tanggung jawab surveyor topografi adalah membantu Ahli


Geodesi dalam melaksanakan tugasnya, yaitu:
melakukan pengukuran memanjang dan melintang trase jaringan pipa

TIRTA BUANA I-11


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Membuat dan memasang patok BM/CP dan patok kayu pada lokasi-
lokasi yang telah ditentukan Team Leader dan Direksi pekerjaan
Membuat dokumentasi pelaksanaan pengukuran
Melakukan pemetaan situasi di lokasi rencana sumber air baku
Membuat buku ukur

9. Surveyor Hidrologi
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam melakukan
survey lapangan terutama pengumpulan data lapangan yang berkaitan
dengan pelaksanaan tugas Ahli/Assisten Ahli Hidrologi sampai dengan
pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Lulusan SLTA/SLTP dari Sekolah Negeri
atau yang telah disamakan, sekurangnya 7 (tujuh) tahun kerja. Atau bagi
seorang Lulusan D III / D II/D I/ STM dari Pendidikan Tinggi/Sekolah Negeri
atau yang telah disamakan, sekurangnya 5 (lima) tahun. Atau bagi Sarjana
Teknik (S1) jurusan Sipil / Sipil Hidro atau Diploma IV Persungaian, lulusan
dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga)
tahun kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil
Subbidang Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan
pernah bertugas melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan
dilingkungan SDA.

Tugas dan tanggung jawab surveyor hidrologi adalah membantu Ahli


Hidrologi dalam melaksanakan tugasnya, yaitu:
Melakukan survey hidrometri (pengukuran debit di lokasi sumber air
baku)
Mengumpulkan data-data hidrologi (data hujan, klimatologi, pencatatan
debit , AWLR/bendung minimal 10 tahun terakhir)
Mengumpulkan data-data/peta penunjang hidrologi lainnya

10. Surveyor Mektan


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam melakukan
survey mekanika tanah terutama pengumpulan data lapangan yang berkaitan
dengan pelaksanaan tugas Ahli / Assisten Mekanika Tanah sampai dengan
pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Lulusan SLTA/SLTP dari Sekolah Negeri
atau yang telah disamakan, sekurangnya 7 (tujuh) tahun kerja. Atau bagi
seorang Lulusan D III / D II /D I / STM dari Pendidikan Tinggi Sekolah Negeri
atau yang telah disamakan, sekurangnya 5 (lima) tahun kerja. Atau bagi
Sarjana Teknik (S1) jurusan Teknik Sipil/Teknik Geologi, lulusan dari
Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 3 (tiga) tahun

TIRTA BUANA I-12


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

kerja. Berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang Sipil Subbidang


Prasarana Keairan terutama pekerjaan sejenis, diutamakan pernah bertugas
melaksanakan pekerjaan di lokasi Provinsi Riau dan dilingkungan SDA.

11. Juru Gambar


Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam melakukan
penggambaran Peta Situasi/Trase Memanjang Melintang Saluran atau
Tanggul/Bangunan Pintu Air atau Bangunan Pelengkap Lainnya sampai
dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Lulusan SLTA/SLTP dari
Sekolah Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam) tahun
kerja. Atau bagi seorang Lulusan D III/D II/D I/dari Pendidikan Tinggi /Sekolah
Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau
bagi Sarjana Teknik (S1), lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah
disamakan, sekurangnya 2 (dua) tahun kerja. Memiliki sertifikat training
sesuai fungsi dan kewajibannya.

Tugas dan tanggung jawab Juru Gambar antara lain:


Melakukan penggambaran CAD layout hasil pengukuran
Melakukan penggambaran CAD hasil perencanaan

TIRTA BUANA I-13


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
J

JADUAL
PENUGASAN
TENAGA AHLI
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB J
JADUAL PENUGASAN TENAGA AHLI

J.1. UMUM

Pengaturan tenaga ahli dalam melaksanakan kegiatan adalah salah satu dari
kunci keberhasilan dari kelancaran pelaksanaan pekerjaan, sehingga konsultan
memandang perlu untuk menyusun jadual penggunaan tenaga ahli sangat hati-
hati mengingat terbatasnya waktu pelaksanaan pekerjaan. Tenaga ahli yang
diusulkan sudah berpengelaman sesuai dengan bidangnya dan dapat bekerja
secara profesional. Efisiensi waktu penugasan akan sangat dicermati agar
efektif dalam penggunaan tenaga ahli.

Untuk itu tenaga ahli akan dipilih yang mempunyai reputasi baik dibidangnya
sesuai dengan pengalaman profesional dibidangnya.

J.2. JADUAL PENUGASAN TENAGA AHLI

Dengan berdasar kepada uraian tersebut diatas maka konsultan menyusun


Jadual Penugasan yang terinci yang telah disesuaikan dengan jadwal
pelaksanaan pekerjaan. Jadwal penugasan tenaga ahli dapat dilihat pada
halaman berikut.

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
J-1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR
TEKNIS

J-2
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
K

ORGANISASI
PELAKSANAAN
PEKERJAAN
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB K
ORGANISASI PELAKSANAAN PEKERJAAN

K.1 TEAM PROYEK


Penyusunan team kerja sangat penting untuk kelancaran proyek ini, Konsultan
mensyaratkan bahwa :
Setiap anggota team yang diusulkan sudah mempunyai pengalaman dalam
bidang kerja yang serupa. (Periksa Curriculum Vitae dan Ijazah pada lampiran).
Diutamakan anggota team yang pernah bekerja di Daerah Proyek, sehingga akan
lebih mengenal keadaan daerah. Untuk permasalahan yang timbul dimana
diperlukan penanganan yang lebih mantap, anggota team akan didukung oleh
"back-up team" yang akan membantu di dalam pemecahan masalah. Back-up
team akan berkedudukan di kantor Surabaya.

K.2. KOORDINASI KERJA TEAM PROYEK


Sebagai gambaran umum organisasi pelaksanaan pekerjaan proyek dapat dilihat
pada bagan organisasi pelaksanaan pekerjaan yang dapat dilihat pada Gambar K,
dimana terlihat jelas hubungan antara staf Konsultan dan pihak proyek.
Konsultan dalam hal ini mengerti bahwa untuk masalah teknik maupun masalah
administrasi akan berhubungan Pengawas Pekerjaan yang merupakan tim dan
akan ditunjuk.

K.3. KOMUNIKASI
Konsultan akan berhubungan langsung dengan pihak pemberi kerja melalui Team
Leader. Sesuai dengan jadwal yang telah disusun, Team Leader akan senantiasa
memantau pelaksanaan pekerjaan dan melakukan komunikasi atau koordinasi
dengan Pihak Proyek atau Instansi lain yang terkait. Untuk menunjang pekerjaan
tersebut Konsultan akan menyediakan base camp di lokasi proyek.

K.4. MANAJEMEN PROYEK


Tanggung jawab sehari-hari daripada kegiatan ini dipikul oleh Team
Leader/Pemimpin Team yang berkedudukan di lokasi pekerjaan. Team Leader
akan mengkoordinir kegiatan kerja, baik dalam bidang teknik maupun
administrasi.

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
K-1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR
TEKNIS

Balai Wilayah Sungai


CV. Tirta Buana
Sumatera III Provinsi Riau
Direktur
PPK Perencanaan & Program Utama

Direksi Pekerjaan Team Leader

Administrasi

Pesuruh

Ahli Ahli Ahli Ahli Ahli Ahli Ahli


Lingkungan Perencanaan SDA Geologi Geodesi Hidrolika Hidrologi Sosial Ekonomi

Asisten Ahli Asisten Ahli Asisten Ahli Asisten Ahli Asisten Ahli Assisten Ahli Asisten Ahli
Lingkungan Perencanaan Mekanika Tanah Geodesi Hidrolika Hidrologi Sosial Ekonomi

Surveyor Surveyor Surveyor


Mektan Topografi Hidrologi

Tenaga Lokal
Tenaga Lokal Tenaga Lokal Hidrologi
Juru Gambar
Mektan Pengukuran Hidrometri

Gambar K. Bagan Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan


Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
K-2
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
L

LAPORAN
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB L
LAPORAN

L.1. DAFTAR LAPORAN


Daftar laporan-laporan yang harus diserahkan kepada Pengguna Jasa seperti
tercantum dalam tabel berikut:
Tabel L.1. Laporan
Jumlah
No Uraian
Volume Sat
1 Rencana Mutu Kontrak 5 Buku
2 Laporan Pendahuluan 5 Buku
3 Laporan Bulanan 21 Buku
4 Laporan Sisipan 8 Buku
5 Laporan Penunjang :
a. Laporan Topografi 5 Buku
b. Hidrologi-Hidrometri 5 Buku
c. Mekanika Tanah/Soil 5 Buku
d. Sediment Transport 5 Buku
e. Nota Desain, Ekonomi Teknik 5 Buku
f. Spesifikasi Teknik,RAB & Dok. Tender 5 Buku
g. Dokumen Lingkungan 5 Buku
6 Laporan Akhir Sementara (buku) 8 Buku
7 Laporan Akhir (buku) 8 Buku
8 Laporan Ringkasan (buku) 8 Buku
9 Mastercopy Laporan & Gambar Desain Detail Desain 3 CD
10 Foto Dokumentasi 3 Set

L.2. SYARAT-SYARAT LAPORAN


Konsultan diwajibkan menyerahkan laporan yang dibuat dengan kertas A4 dalam
Bahasa Indonesia dengan jenis, jumlah dan waktu penyerahan ditetapkan
sebagai berikut:

1. Rencana Mutu Kontrak (RMK)/Quality Assurance


Laporan mencakup Sistimatis kerja atau kerangka acuan kerja bagi konsultan
yang telah disetujui oleh pemilik proyek dalam rangka memberikan hasil
desain yang dapat dipertanggung jawabkan dan diketahui oleh kedua pihak.

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
L-1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Laporan ini harus sebelum konsultan memulai pekerjaan dan diselesaikan


paling lambat tujuh (7) hari setalah SPMK. Quality Assurance yaitu suatu
dokumen yang berisi seluruh kegiatan terencana dan sistematis yang
diperlukan untuk memberikan suatu keyakinan yang memadai bahwa
produk/jasa yang akan dihasilkan memenuhi persyaratan mutu yang telah
ditetapkan.
Rencana Mutu minimal harus berisi :
a. Organisasi yang melaksanakan studi/terkait harus sesuai dengan keahlian
b. yang diperlukan untuk memenuhi mutu yang diminta.
c. Tahapan kegiatan penting pada perencanaan harus jelas
d. Jadwal rencana inspeksi untuk memastikan kesesuaian prosedur termasuk
e. standar kriteria penerimaannya.
f. Pelaksanaan verifikasi pada tahapan yang sesuai dengan mengacu pada
g. standar penerimaan.
h. Pelaksanaan identifikasi dan rekaman mutu.

2. Laporan Pendahuluan
Laporan ini berisikan tentang:
Hasil survey awal
Pekerjaan persiapan
Jadwal penugasan dan rencana mobilisasi personil
Rencana kerja
mobilisasi tenaga
identifikasi permasalahan
metode pelaksanaan
rencana pemecahan masalah yang ada dalarn program kerja
hasil pengumpulan data
Laporan ini harus diserahkan kepada Tim Direksi paling lambat 1 (satu)
bulan sejak Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) diterbitkan.

3. Laporan Bulanan
Dibuat setiap akhir bulan berisi tentang uraian pekerjaan pada bulan yang
bersangkutan meliputi:
progress pekerjaan baik secara keseluruhan maupun per daerah irigasi
akfivitas-akfivitas yang telah dilaksanakan serta permasalahan yang
dihadapi
rencana kerja bulan berikutnya
notulen rapat termasuk keputusan yang diambil
nama dan tugas tum

TIRTA BUANA L-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

pekerjaan yang dilaksanakan


hasil/produk pekerjaan
Laporan ini ditandatangani oleh Team Leader dan sebelum diserahkan
laporan ini harus sudah diperiksa/disyahkan oleh pengawas /supervisi yang
bersangkutan.

4. Laporan Sisipan
Laporan berisikan rincian-rincian kemajuan pekerjaan setelah masa
berlangsung setengah dari masa pekerjaan. Laporan ini memuat hasil-hasil
sebagai berikut :
Kondisi Hidrologi dan hidrometri
Hasil pengukuran topografi
Peta layout bangunan intake dan jaringan air baku
Analisa neraca air dan potensi sumber air
notulen rapat sebelumnya

5. Laporan Nota Perhitungan Desain


Laporan terdiri dari kajian terhadap perhitungan terhadap desain rencana
pengembangan daerah irigasi baik bangunan utama dan jaringan air baku
yang direncanakan.

6. Laporan Topografi
Laporan ini berisi tentang:
Metode pelaksanaan pekerjaan
Buku ukur dan hasil perhitungan
Deskripsi BM dan CP
Foto BM dan CP
Foto dokumentasi kegiatan
Keterangan lokasi BM, CP beserta koordinat baik local maupun GPS
Sebelum dibukukan harus dilaporkan dan dikonsultasikan kepada pihak
pemberi pekerjaan, direksi dan pengawas.

7. Laporan Hidrologi-Hidrometri
Laporan ini mencakup data-data lapangan (primer dan sekunder) dari kondisi
hidrologi dan hidrometri daerah survey, meliputi :
Data iklim dan curah hujan
Analisa debit andalan/potensi sumber air
Analisa kebutuhan air baku sampai jangka waktu perencanaan
Analisa neraca air

TIRTA BUANA L-3


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

Pengukuran debit air

8. Laporan Mekanika Tanah /Soil


Laporan ini berisi tentang:
Hasil kegiatan investigasi lapangan
Hasil kegiatan laboratorium
Analisis dan evaluasi data
Peta geologi permukaan DAS/SWS dengan skala 1: 50.000
Peta geologi dan data gempa dan lain-lain yang berhubungan dengan
survey mekanika dan geologi
Metodologi pelaksanaan

9. Laporan Sedimen Transport


Laporan ini berisi tentang:
Analisa laju sedimen bed load dan suspended load
alternatif usulan penanganan laju sedimen

10. Dokumen Lingkungan


Laporan ini berisi tentang:
Analisa kualitas air
Analisa tentang Dampak Lingkungan

11. Dokumen Lelang (Spektek, RAB dan Dok. Tender)


Terdiri dari rencana spesifikasi teknis, RAB, BOQ terhadap pengembangan
daerah irigasi teknis. Standar Harga yang dipakai merupakan standar harga
terbaru yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah/ yang dapat
dipertanggungjawabkan.

12. Laporan Akhir Sementara


Terdiri dari prosedur kerja dan gambaran hasil survey investigasi
pengembangan daerah irigasi secara keseluruhan untuk di presentasikan.

13. Laporan Akhir


Terdiri dari prosudur kerja dan gambaran hasil survey investigasi
pengembangan daerah irigasi secara keseluruhan setelah di presentasikan.
(Hasil masukan dari diskusi di perbaiki). Laporan Akhir disusun sebagai
kelengkapan laporan setelah pekerjaan diselesaikan. Laporan tersebut
harus berisikan tentang kemajuan dan segala kesimpulan penting yang

TIRTA BUANA L-4


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

ditemui selama pelaksanaan pekerjaan. Salah satu bab laporan harus


mengulas pekerjaan survey dan mengulai kegiatan presentasi.

14. Laporan Ringkasan


Merupakan ringkasan dari laporan akhir.

15. Foto Dokumentasi


Foto-foto dan dokumentasi kegiatan dilapangan.

16. Pengadaan Gambar


Berisikan peta-peta hasil pengukuran dalam ukuran A1 dan A3, tercetak
dalam kertas kalkir dan kemudian dibuat copynya.

17. Mastercopy laporan dan gambar detail desain


Terdiri dari rekaman seluruh laporan dan gambar

L.3. KONSEP LAPORAN


Laporan yang harus dibuat konsep terlebih dahulu untuk dibahas dengan pihak
Direksi dan pengawas lapangan serta pihak-pihak yang dipandang perlu
dilibatkan, untuk mendapatkan persetujuan sebelum digandakan adalah:
a. Laporan Pendahuluan
b. Album Gambar Pengukuran dan Pra Lay-Out
c. Laporan Sistem Planning
d. Laporan Akhir

L.4. DISKUSI
Tahapan diskusi yang harus dilaksanakan Konsultan, meliputi:
• Diskusi Laporan Laporan Pendahuluan
• Diskusi Laporan Antara
• Diskusi Draft Laporan Akhir

TIRTA BUANA L-5


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
M

STAF
PENDUKUNG
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB M
STAF PENDUKUNG

Staf Pendukung yang terlibat dalam pekerjaan Detail Desain Jaringan Air Baku 377
liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir dapat dilihat pada Tabel M.

Tabel M : Tenaga Pendukung


No. Posisi Jumlah Personil Waktu
1. Administrasi 1 orang 7 bulan
2. Tenaga Lokal Pengukuran 6 orang 30 hari
3. Tenaga Lokal Hidrologi – Hidrometri 4 orang 30 hari
4. Tenaga Lokal Mekanika Tanah 6 orang 30 hari

Jadwal penugasan Tenaga Pendukung diperlihatkan pada Tabel J. Jadual Penugasan


Tenaga Ahli

Tugas dan tanggung jawab staf pendukung, meliputi (tetapi tidak terbatas) hal-hal
berikut :
1. Administrasi
Berkemampuan melaksanakan tugas dan kewajibannya dalam melakukan kegiatan
administratif perkantoran dan atau administratif kegiatan lainnya yang setara
sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Seorang Lulusan SLTA/ SLTP dari
Sekolah Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 6 (enam) tahun kerja.
Atau bagi seorang Lulusan D III/D II/D I/dari Pendidikan Tinggi/Sekolah Negeri
atau yang telah disamakan, sekurangnya 4 (empat) tahun kerja. Atau bagi Sarjana
(S1), lulusan dari Universitas Negeri atau yang telah disamakan, sekurangnya 2
(dua) tahun kerja. Memiliki sertifikat training sesuai fungsi dan kewajibannya.

• Membantu pengurusan termyn/invoice


• Membantu kelancaran penyelesaian dokumen administrasi, baik dalam hal
pembuatan laporan bulanan, laporan akhir maupun semua back up data yang
berkaitan dengan tugas dan tanggung jawab Konsultan Perencana.
• Penyusunan administrasi keuangan proyek

TIRTA BUANA
Management & Consulting Engineers
M-1
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

• Bertanggung jawab penuh atas pembuatan dokumen-dokumen administrasi


yang dikerjakannya.
• Penyusunan administrasi proyek
• Membantu team leader penyusunan jadual kerja dan mobilisasi personil,
peralatan dan bahan
• Membantu pengetikan laporan-laporan
• Membantu pengetikan surat-menyurat
• Membantu pengetikan data-data

2. Tenaga Lokal Pengukuran


• Membantu team surveyor dalam melakukan kegiatan pengukuran
• Membantu memegang bak ukur
• Membantu pemasangan dan pembuatan BM, CP dan patok kayu

3. Tenaga Lokal Hidrologi dan Hidrometri


• Membantu tenaga ahli dalam pengumpulan data-data hidrologi
• Membantu survey hidrometri

4. Tenaga Lokal Mekanika Tanah


• Membantu tenaga ahli dalam pelaksanaan investigasi lapangan (bor tangan dan
sondir)

TIRTA BUANA M-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
N

FASILITAS
PENDUKUNG
USULAN SURVEY INVESTIGASI DI KAYAN (72.000 HA) KABUPATEN BULUNGAN
TEKNIS

BAB N
FASILITAS PENDUKUNG

Untuk memperlancar pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan, konsultan akan


menggunakan fasilitas dan sarana pendukung yang dibutuhkan sebagai pendukung
dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut yang telah disesuaikan dengan persyaratan
dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK)
Fasilitas dan sarana yang digunakan Konsultan dalam pelaksanaan pekerjaan ini adalah
sebagai berikut :

No. Fasilitas Pendukung Jenis


1. Alat Transportasi Roda empat
Roda dua
2. Perlengkapan Kantor Base Camp
dan Operasional Komputer
Printer
Pesawat telepon/HP
Pesawat facsimile

3. Peralatan Survey Theodolith


Waterpass
Kompas
Bak Ukur
Current meter
Alat Sondir
Hand Auger
Mobil Bak

Sedangkan jadual peralatan disajikan pada tabel berikut.

TIRTA BUANA N-1


Management & Consulting Engineers
USULAN SURVEY INVESTIGASI DI KAYAN (72.000 HA) KABUPATEN BULUNGAN
TEKNIS

Tabel N. Jadual Penggunaan Peralatan

Pekerjaan : Detail Desain Jaringan Air Baku 377 liter/detik Kota Tembilahan Kab. Indragiri Hilir
Nama Perusahaan : CV. TIRTA BUANA
Waktu Pelaksanaan : 210 (dua ratus sepuluh) hari atau 7 (tujuh) bulan kalender

TIRTA BUANA N-2


Management & Consulting Engineers
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

BAB
O

PENUTUP
USULAN DETAIL DESAIN JARINGAN AIR BAKU 377 LITER/DETIK
TEKNIS KOTA TEMBILAHAN KAB. INDRAGIRI HILIR

LAMPIRAN

Anda mungkin juga menyukai