Anda di halaman 1dari 9

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2009 TENTANG PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BAB I KETENTUAN UMUM

Dalam BAB ini, mengkaji tentang pengertian Lingkungan serta yang berkaitan dengan lingkungan secara umum seperti : 1. Lingkungan hidup 2. Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup 3. Pembangunan berkelanjutan 4. Rencana perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup yang selanjutnya disingkat RPPLH 4. Ekosistem 5. Pelestarian fungsi lingkungan hidup 6. Daya dukung lingkungan hidup 7. Daya tampung lingkungan hidup 8. Sumber daya alam 9. Kajian lingkungan hidup strategis, yang selanjutnya disingkat KLHS dan masih banyak lagi yang berkaitan denga lingkungan secara umum. BAB II ASAS, TUJUAN, DAN RUANG LINGKUP Dalam bab ini mengkaji tentang apa yang menjadi Asas, Tujuan dan Ruang Lingkup dari lingkungan tersebut. Penjelasan mengenai asas dari lingkungan tertuang dalam pasal 2 dimana Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dilaksanakan berdasarkan keberlanjutan, asas: tanggung jawab negara, kelestarian dan keserasian dan keseimbangan ekoregion, keterpaduan,

manfaat,kehati-hatian,

keadilan,

keanekaragaman

hayati, pencemar membayar, partisipatif, kearifan local,tata kelola pemerintahan yang baik; dan otonomi daerah.

Selanjutnya penjelasan mengenai apa yang menjadi tujuan dari lingkungan di Indonesia tertuang dalam pasal 3, Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup bertujuan: melindungi wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia dari pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup, menjamin keselamatan, kesehatan, dan kehidupan manusia, menjamin kelangsungan kehidupan makhluk hidup dan kelestarian ekosistem dan lain sebagainya. Dan yang terakhir membahas tentang Ruang Lingkup dari Lingkungan itu sendiri sebagaimana yang tertuang dalam Pasal 4 : Perlindungan perencanaan, dan pengelolaan lingkungan hidup meliputi; pemanfaatan, pengendalian,

pemeliharaan,pengawasan, dan penegakan hukum. BAB III PERENCANAAN Bab ini membahas tentang Perencanaan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup berupa Inventarisasi Lingkungan Hidup, Penetapan Wilayah Ekoregion, Penyusunan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, dan segala sesuatu yang tercantum dalam perencanaan dan pengelolaan lingkungan hidup sebagaimana diatas, semua diatur dalam peraturan pemerintah. BAB IV PEMANFAATAN Dalam bab ini menjelaskan tentang tata cara pemanfaatan sumber daya alam yang didasarkan pada Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Pemanfaatan sumber daya alam dilaksanakan berdasarkan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup dengan memperhatikan, keberlanjutan proses dan fungsi lingkungan hidup, dan hidup, keberlanjutan mutu produktivitas hidup, serta lingkungan keselamatan,

kesejahteraan dalam PP.

masyarakat.

Yang

ditetapkan

oleh

Menteri,

Gubernur, Bupati/ Wali Kota. Dan ketentuan lebih lanjut tertuang

BAB V PENGENDALIAN Dalam bab ini menjelaskan mengenai pengendalian

lingkungan yang dilihat secara umum pengendalian pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup dilaksanakan dalam rangka pelestarian fungsi lingkungan hidup meliputi: a. pencegahan; b. penanggulangan; dan c. pemulihan. Pencegahan Dalam KLHS, tata pencegahan ruang; baku terdapat mutu Instrumen pencegahan dan lain pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup antara lain lingkungan hidup sebagainya. Penanggulangan Penanggulangan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dapat dilakukan dengan: pemberian informasi peringatan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup kepada masyarakat, pengisolasian pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup, penghentian sumber pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup, dan/atau cara lain yang sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Pemulihan Pemulihan fungsi lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dilakukan dengan tahapan penghentian sumber pencemaran dan pembersihan unsur pencemar, remediasi, rehabilitasi, restorasi;

dan/atau

cara

lain

yang

sesuai

denganperkembangan

ilmu

pengetahuan danteknologi. BAB VI PEMELIHARAAN Dalam bab ini menjelaskan tentang pemeliharaan lingkungan hidup. Pemeliharaan lingkungan hidup dilakukan melalui upaya konservasi sumber daya alam, pencadangan sumber daya alam, dan/atau pelestarian fungsi atmosfer. Ketentuan lebih lanjut mengenai konservasi dan pencadangan sumber daya alam serta pelestarian fungsi atmosfer sebagaimana diatur dengan Peraturan Pemerintah.

BAB VII PENGELOLAAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN SERTA LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN Dalam Bab ini memuat tentang PENGELOLAAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN SERTA LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN Yang dibagi menjadi tiga bagian yakni: Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun, Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun, dan Dumping, ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara dan persyaratan dumping limbah atau bahan beracun diatur dalam Peraturan Pemerintah. BAB VIII SISTEM INFORMASI

Dalam Bab ini memuat tentang Sistem informasi lingkungan hidup. Sistem informasi lingkungan hidup paling sedikit memuat informasi mengenai status lingkungan hidup, peta rawan lingkungan hidup, dan informasi lingkungan hidup lain. Ketentuan lebih lanjut mengenai system informasi lingkungan hidup diatur dengan Peraturan Menteri. BAB IX TUGAS DAN WEWENANG PEMERINTAH DAN PEMERINTAH DAERAH Bab ini membahas tentang Tugas dan wewenang Pemerintah dan Pemerintah Daerah. Sebagaimana yang dimaksud dalam pasal 63 ayat 1; Dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup, Pemerintah menetapkan bertugas dan dan berwenang: menetapkan kebijakan RPPLH nasional, menetapkan norma, standar, prosedur, dan criteria, melaksanakan kebijakan mengenai nasional, Dan Lain sebagainya. Tugas dan wewenang Pemerintah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 63 ayat (1) dilaksanakan dan/atau dikoordinasikan oleh Menteri.

BAB X HAK, KEWAJIBAN, DAN LARANGAN Dalam bab ini membahas tentang Hak, Kewajiban dan Larangan. Yang dimaksud sebagai hak dalam Bab ini adalah Setiap orang berhak atas lingkungan hidup yang baik dan sehat sebagai bagian dari hak asasi manusia. Dan kewajiban yang dimaksud adalah Setiap orang berkewajiban memelihara kelestarian fungsi lingkungan hidup serta mengendalikan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup. Sebagaimana yang tercantum dalam

pasal 67 dan 68. serta larangan melakukan perbuatan yang mengakibatkan pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup BAB XI PERAN MASYARAKAT Bab ini memuat tentang Peran Serta Masyarakat dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. Masyarakat memiliki hak dan kesempatan yang sama dan seluas luasnya untuk berperan aktif dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. Peran masyarakat dapat berupa: a. pengawasan sosial; b. pemberian saran, pendapat, usul, keberatan, pengaduan; dan/atau c. penyampaian informasi dan/atau laporan. BAB XII PENGAWASAN DAN SANKSI ADMINISTRATIF Dalam Bab ini memuat tentang Pengawasan dan Sanksi Administratif. Pengawasan terhadap lingkungan hidup dilakukan oleh Menteri, gubernur, dapat atau bupati/walikota dengan dan cara pengawas melakukan lingkungan hidup sesuai dengan kewenangannya. Pengawasan lingkungan hidup dilakukan pemantauan, meminta keterangan, membuat salinan dari dokumen dan/atau membuat catatan yang diperlukan,memasuki tempat tertentu dan lain sebagainya sesuai dengan kewenangan. Sanksi administratif sebagaimana dimaksud adalah tidak membebaskan penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan dari tanggung jawab pemulihan dan pidana. Menteri, gubernur, atau bupati/walikota penanggung menerapkan usaha sanksi dan/atau administratif kegiatan jika kepada dalam jawab

pengawasan ditemukan pelanggaran terhadap izin lingkungan. Sanksi administratif terdiri atas:

a. teguran tertulis; b. paksaan pemerintah; c. pembekuan izin lingkungan; atau d. pencabutan izin lingkungan BAB XIII PENYELESAIAN SENGKETA LINGKUNGAN Dalam Bab ini memuat tentang penyelesaian sengketa lingkungan. melalui Penyelesaian hanya sengketa dapat lingkungan ditempuh hidup apabila dapat upaya ditempuh melalui pengadilan atau diluar pengadilan. Gugatan pengadilan penyelesaian sengketa di luar pengadilan yang dipilih dinyatakan tidak berhasil oleh salah satu atau para pihak yang bersengketa Penyelesaian sengketa lingkungan hidup diluar pengadilan dilakukan untuk mencapai kesepakatan mengenai: a. bentuk dan besarnya ganti rugi; b. tindakan pemulihan akibat pencemaran dan/atau perusakan; c. tindakan tertentu untuk menjamin tidak akan terulangnya pencemaran dan/atau perusakan; dan/atau d. tindakan untuk mencegah timbulnya dampak negatif terhadap lingkungan hidup.

BAB XIV PENYIDIKAN DAN PEMBUKTIAN

Dalam Bab ini memuat tentang Penyidikan dan Pembuktian. Dalam rangka penegakan hukum terhadap pelaku tindak pidana lingkungan hidup, dapat dilakukan penegakan hukum terpadu antara penyidik pegawai negeri sipil, kepolisian, dan kejaksaan di bawah koordinasi Menteri. Selain penyidik pejabat polisi Negara Republik Indonesia, pejabat pegawai negeri sipil tertentu di lingkungan instansi pemerintah yang lingkup tugas dan tanggung jawabnya di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup diberi wewenang sebagai penyidik sebagaimana dimaksud dalam Hukum Acara Pidana untuk melakukan penyidikan tindak pidana lingkungan hidup. Pembuktian yang dianggap sebagai alat bukti yang sah dalam tuntutan tindak pidana lingkungan hidup terdiri atas: a. keterangan saksi; b. keterangan ahli; c. surat; d. petunjuk; e. keterangan terdakwa; dan/atau f. alat bukti lain, termasuk alat bukti yang diatur dalam peraturan perundangundangan.

BAB XV KETENTUAN PIDANA Dalam Bab ini memuat tentang Ketentuan Pidana. Tindak pidana dalam undang-undang ini merupakan kejahatan. yang dengan sengaja melakukan perbuatan yang mengakibatkan dilampauinya baku mutu udara ambien, baku mutu air, baku mutu air laut, atau kriteria baku kerusakan lingkungan hidup.

BAB XVI KETENTUAN PERALIHAN Bab ini memuat tentang Ketentuan Peralihan. Segala izin di bidang pengelolaan lingkungan hidup yang telah dikeluarkan oleh Menteri, gubernur, atau bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya wajib diintegrasikan ke dalam izin lingkungan paling lama 1 (satu) tahun sejak Undang-Undang ini ditetapkan. BAB XVII KETENTUAN PENUTUP Bab ini memuat tentang ketentuan penutup sebagaimana yang dimaksud adalah Pada saat Undang-Undang ini mulai berlaku, semua peraturan perundang-undangan yang merupakan peraturan pelaksanaan dari Undang- Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1997 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3699) dinyatakan masih tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan atau belum diganti dengan peraturan yang baru berdasarkan Undang-Undang ini.