Anda di halaman 1dari 112

ANALISA PERANCANGAN JARINGAN KOMUNIKASI PABX (Private Automatic Branch eXhange) BERBASIS VoIP (Voice Over Internet Protocol)

PADA JURUSAN TEKNIK ELEKTRO DI UPT SSC (Special Software Center) PUSAT KOMUNIKASI UNIVERSITAS LAMPUNG

(Laporan Kerja Praktik)

Oleh NIKEN SRI ANDAYANI

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2009

43

ANALISA PERANCANGAN JARINGAN KOMUNIKASI PABX (Private Automatic Branch eXhange) BERBASIS VoIP (Voice Over Internet Protocol) PADA JURUSAN TEKNIK ELEKTRO DI UPT SSC (Special Software Center) PUSAT KOMUNIKASI UNIVERSITAS LAMPUNG

(Laporan Kerja Praktik)

Oleh NIKEN SRI ANDAYANI

Laporan Kerja Praktik Diajukan untuk Memenuhi Kurikulum Tugas Mata Kuliah Kerja Praktik pada Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Lampung

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2009

44

ABSTRAK

ANALISA PERANCANGAN JARINGAN KOMUNIKASI PABX (Private Automatic Branch eXhange) BERBASIS VoIP (Voice Over Internet Protocol) PADA JURUSAN TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS LAMPUNG DI UPT SSC (Special Software Center) PUSAT KOMUNIKASI UNIVERSITAS LAMPUNG

Oleh

NIKEN SRI ANDAYANI

Berkembangnya teknologi sekarang ini memacu untuk membuat teknologi yang semakin murah atau terjangkau. Seiring berkembangnya jaringan komputer yang semakin pesat memungkinkan untuk melewatkan trafik suara melalui jaringan komputer atau biasa yang disebut VoIP (Voice Over Internet Protocol). Penggunaan VoIP dianggap sebagai salah satu teknologi alternatif yang murah dengan kemampuan memberikan layanan seperti line extension, Video Call, panggilan VoIP to PSTN ,panggilan PSTN to VoIP, serta Call Conference. Pada perkembangannya, sistem koneksi VoIP mengalami evolusi. Bentuk peralatan pun berkembang, tidak hanya berbentuk komputer yang saling berhubungan, tetapi peralatan lain seperti pesawat telephone bisa terhubung dengan jaringan VoIP. Jaringan data digital dengan VoIP gateway memungkinkan terjadinya penggabungan jaringan VoIP dengan jaringan Private Automatic Branch Exchange (PABX) atau jaringan analog telephone biasa. Jaringan inilah yang kemudian dinamakan dengan IP PBX yang merupakan kombinasi dari Switch / Router dengan PABX yang menangani VoIP. Kata kunci: VoIP, PABX, IP PBX, VoIP gateway.

45

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis ucapkan kepada sumber dari segala ilmu pengetahuan dan sumber segala kebenaran, Allah SWT. Hanya atas izin-Nya jualah penulis dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktik dengan judul Analisa Perancangan Sistem Jaringan Komunikasi Privte Automatic Branch eXhange (PABX) berbasis Voice Over Internet protocol (VoIP) pada Jurusan Teknik Elektro di UPT Special Software Center (SSC) Pusat Komunikasi Universitas Lampung, dari hasil Kerja Praktik penulis di UPT Special Software Center (SSC) Pusat Komunikasi Universitas Lampung.

Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terimakasih atas segala kerja sama dan dukungannya kepada: 1. Bapak Ir. Abdul Haris, M.T. sebagai Ketua Jurusan Teknik Elektro. 2. Bapak F.X. Arinto, S.T, M.T, sebagai Sekeratis Jurusan Teknik Elektro. 3. Bapak M. Komarudin, S.T, M.T, sebagai pembimbing dalam

menyelesaikan laporan Kerja Praktik. 4. Bapak serta ibu dosen Jurusan Teknik Elektro atas didikan, bimbingan, serta ilmu pengetahuan yang telah diberikan. 5. Bapak Gigih Forda Nama, S.T sebagai pembimbing lapangan tempat penulis melakukan Kerja Praktik.

46

6. Kedua orang tua yang tanpa lelah selalu memberikan dukungan, doa dan semangat serta menjadi motivasi tersendiri bagi penulis untuk tetap berjuang sampai detik ini.
7. Adikku tersayang yang telah rela memberikan kesempatan pada penulis

untuk mencoba membuktikan menjadi yang terbaik buat keluarga. 8. Buat di_ku yang selalu berusaha ada untuk ku Terimakasih untuk semuanyakehadiranmu memberi arti lain dalam hidup inidan membuatku menjadi lebih tegar serta bisa memandang hidup dari sisi yang berbeda ^_^ 9. Sahabat-sahabatku di Teknik Elektro, Ayu, April, Ulie, Kiki, Chipie, Tya, dan Ririn, atas dukungan dan semangat dari kalian semua penulis dapat menyelesaikan laporan Kerja Praktek ini. 10. Kak Odzy, Kak Fityan, Kak Dedy, dan Kak Arka Makasih ya kakak kakakuuntuk semua bantuan dan perhatian kalian ^_^ 11. Untuk semua teman-teman seperjuanganku di Teknik Elektro yang tidak mungkin dapat penulis sebutkan satu persatu, atas semangat yang selalu diberikan pada penulis. 12. Dan untuk semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah turut membantu penulis dalam menyelesaikan laporan kerja praktik ini.

47

Dengan penuh kesadaran diri dan segala kerendahan hati, penulis menyadari bahwa laporan Kerja Praktik ini sangat jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis senantiasa mengharapkan kritik dan saran yang konstuktif dari semua pihak. Semoga Laporan Kerja Praktik ini bermanfaat bagi para pembaca.

Bandar Lampung, 17 Desember 2009 Penulis

48

DAFTAR ISI

Halaman LEMBAR PENGESAHAN.. i ABSTRAK ................................ ................................ ................................ ... ii KATA PENGANTAR ................................ ................................ .................. iii DAFTAR ISI ................................ ................................ ................................ iv DAFTAR GAMBAR ................................ ................................ ................... v

DAFTAR TABEL ................................ ................................ ........................ vi DAFTAR ISTILAH ................................ ................................ ...................... vii BAB I PENDAHULUAN ................................ ................................ ......... 1 A. B. C. D. E. F. Latar Belakang ................................ ................................ ............ Tujuan Kerja Praktik ................................ ................................ ... Tempat dan Waktu Kerja Praktik................................ ................. Batasan Kerja Praktik ................................ ................................ .. Metode Penyusunan Laporan Kerja Praktik ................................ . Sistematika Penulisan Laporan ................................ ................... 1 2 3 4 4 5

BAB II GAMBARAN UMUM SPECIAL SOFTWARE CENTER PUSAT KOMUNIKASI UNIVERSITAS LAMPUNG ............................. 7 A. B. C. D. E. F. G. Sejarah Singkat ................................ ................................ ........... 7 Profil UPT SSC ................................ ................................ ........... 8 Struktur Organisasi................................ ................................ ...... 9 Visi dan Misi SSC (Spesial Sofware Center) Unila ...................... 10 Tujuan SSC (Spesial Sofware Center) Unila ................................ 10 Tugas Pokok dan Fungsi SSC (Special Software Center)UNILA 11 Sasaran UPT Puskom UNILA ................................ ..................... 12

49

BAB III JARINGAN KOMPUTER DAN PRINSIP DASAR SISTEM KOMUNIKASI PABX DAN VoIP ................................ .............. 13 A. Jaringan Komputer ................................ ................................ ........... 13 1. Berdasarkan Skala ................................ ................................ . 13 a. Local Area Network (LAN) ................................ ................ 13 b. Wide Area Network (WAN) ................................ ............... 14 2. Berdasarkan Fungsi ................................ ............................... 14 a. Client-server ................................ ................................ ...... 15 b. Peer-to-peer ................................ ................................ ....... 15 3. Berdasarkan Topologi Jaringan................................ .............. 16 a. Topologi Bus ................................ ................................ ...... 16 b. Topologi Star ................................ ................................ ..... 16 c. Topologi Ring ................................ ................................ .... 17 B. Protokol Jaringan Komputer ................................ .............................. 17 1. Model Referensi OSI....................... ................................ ........ 17 a. Physical Layer (lapisan fisik ) ................................ ............ 18 b. Data Link Layer (Lapisan Data Link) ................................ . 18 c. Network Layer (Lapisan Network) ................................ ...... 19 d. Transport Layer (Lapisan Transport) ................................ . 19 e. Session Layer (Lapisan Session) ................................ ......... 19 f. Presentasion Layer (Lapisan Presentasi) ............................. 20 g. Application Layer (Lapisan Aplikasi ) ................................ 20 2. Transmission Control Protocol / Internet Protocol (TCP/IP) . 20 a. Network Interface Layer ................................ ..................... 22 b. Internet Layer ................................ ................................ .... 22 c. Transport Layer ................................ ................................ . 22 d. Aplication Layer................................ ................................ . 23 3. IP (Internet Protocol) ................................ ............................. 23 4. Private Automatic Branch eXchange(PABX) .......................... 24 a. PABX Digital................................ ................................ ..... 24 b. PABX Analog ................................ ................................ .... 24 c. PABX Hybrid................................ ................................ ..... 24 5. Voice Over Internet Protocol (VoIP) ................................ ...... 26 a. Keuntungan VoIP ................................ ............................... 28 b. Kelemahan VoIP ................................ ................................ 28 c. Cara Kerja VoIP ................................ ................................ . 30 6. IP PBX ................................ ................................ ................... 31 7. Protocol Untuk VoIP ................................ .............................. 33 a. H.323 ................................ ................................ ................. 34 b. SIP ................................ ................................ ..................... 34 8. LINUX ................................ ................................ ................... 35 a. Kelebihan Linux ................................ ................................ . 36 b. Trixbox CE ................................ ................................ ........ 37 c. Komponen Trixbox ................................ ............................ 37 9. Konfigurasi Jaringan................................ ............................... 40

50

BAB IV ANALISA PERANCANGAN JARINGAN KOMUNIKASI PABX BERBASIS VOIP PADA JURUSAN TEKNIK ELEKTRO DI UPT PUSAT KOMUNIKASI UNIVERSITAS LAMPUNG ................ 41 A. B. C. D. E. Peninjauan Lokasi ................................ ................................ ....... 42 Penentuan Lokasi ................................ ................................ ........ 43 Penggambaran Lokasi ................................ ................................ . 44 Peralatan ................................ ................................ ..................... 46 Desain dan Perancangan Sistem ................................ .................. 47 1. Desain Sistem ................................ ................................ ........ 47 2. Diagram Jaringan ................................ ................................ ... 47 3. Perancangan pada sisi server ................................ .................. 48 4. Perancangan pada sisi client ................................ ................... 49 Prosedur Operasi dan Pengujian Sistem ................................ ....... 50 1. Konfigurasi pada sisi server ................................ ................... 50 2. Konfigurasi pada sisi client ................................ .................... 67 3. Pengujian Sistem ................................ ................................ ... 76

A.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................ ..................... 83 A. B. Kesimpulan ................................ ................................ ................ 83 Saran ................................ ................................ ........................... 84

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

51

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1. Struktur Organisasi SSC Puskom Unila ................................ .............. 9 2. Local Area Network ................................ ................................ .......... 14 3. Jaringan Komputer Client Server ................................ ....................... 15 4. Jaringan Komputer Peer to Peer ................................ ........................ 15 5. Lapisan OSI Tujuh Layer ................................ ................................ .. 18 6. Layer TCP/IP ................................ ................................ ..................... 21 7. Pergerakan data dalam layer TCP/IP ................................ ................. 22 8. Jaringan VoIP dihubungkan dengan telepon analog .......................... 28 9. IP Phone (Cisco 7960 IP Phone) ................................ ........................ 32 10. Softphone (X-Lite) ................................ ................................ ........... 32 11. Asterisk IP PBX Card (TDM400P) ................................ .................. 39 12. Konfigurasi jaringan untuk satu grup................................ ................ 40 13. Konfigurasi jaringan antar-grup................................ ........................ 41 14. Lantai 1 gedung H dan lantai 1 Laboratorium Teknik Terpadu ......... 45 15. Lantai 2 gedung H dan lantai 2 Laboratorium Teknik Terpadu ......... 45 16. Lantai 2 gedung H dan lantai 3 Laboratorium Teknik Terpadu ......... 46 17. Rancang Bangun Sistem Komunikasi PABX berbasis VoIP ............. 48 18. Flow chart perancangan pada sisi server ................................ .......... 49

52

19. VoIP Gateway ATCOM AX-100P ................................ ................... 50 20. Booting Trixbox 2.6.0.5-i386 ................................ ........................... 51 21. Pengisian password root ................................ ................................ .. 51 22. Instalasi trixbox 2.6.0.5-i386 ................................ ............................ 52 23. Konfigurasi network trixbox ................................ ............................. 52 24. Tampilan awal login ................................ ................................ ........ 53 25. Tampilan ketika sudah login sebagai user privilege ........................ 54 26. Jendela add ekstensions ................................ ................................ .... 54 27. Dialog box untuk melakukan perubahan configurasi......................... 55 28. Pengujian VoIP gateway ................................ ................................ . 57 29. Penambahan Trunk VoIP Gateway ................................ ................... 59 30. Pembuatan rule untuk panggilan keluar ................................ ............ 60 31. Penambahan modul IVR (Interface Voice Response) ..................... 61 32. IVR ter-install pada trixbox ................................ .............................. 61 33. Penambahan file recording ................................ ............................... 62 34. Alur panggilan yang diatur oleh IVR ................................ ................ 63 35. Inbound routes ................................ ................................ ................. 63 36. Tampilan softphone ketika menggunakan fasilitas video call ............ 65 37. Tampilan awal dari konfigurasi conference call................................ 65 38. Tampilan ketika konfigurasi conference call berhasil dilakukan ....... 66 39. Tampilan softphone ketika melakukan conference call ..................... 66 40. Tampilan awal proses instalasi X-Lite 3.0 ................................ ........ 67 41. Tampilan kotak dialog select destination location ............................ 68 42. Tampilan kotak dialog Select Additional Task ................................ .. 68

53

43. Tampilan proses akhir instalasi software X-Lite 3.0 .......................... 69 44. Tampilan awal X-Lite 3.0 ................................ ................................ . 69 45. Tampilan awal konfigurasi softphone X-Lite 3.0 ............................... 70 46. Tampilan jendela SIP account ................................ .......................... 70 47. Tampilan kotak dialog properties of account ................................ .... 71 48. Tampilan softphone melakukan proses registrasi .............................. 71 49. Tampilan softphone setelah berhasil melakukan proses registrasi ..... 72 50. Tampilan softphone ketika melakukan panggilan keluar ................... 72 51. Tampilan softphone ketika terdapat panggilan masuk ....................... 73 52. Welltech LAN Phone 305 ................................ ................................ . 73 53. Tampilan ketika IP Phone melakukan proses registrasi ke server..... 74 54. Tampilan awal IP Phone setelah berhasil registrasi .......................... 75 55. Tampilan ketika IP Phone melakukan panggilan keluar ................... 75 56. Tampilan ketika terdapat panggilan masuk pada IP Phone ............... 76 57. Tampilan Login Trixbox ................................ ................................ .. 77 58. Tampilan server ketika berhasil terhubung dengan salah satu client dengan menggunakan perintah ping................................ ............................. 79 59. Tampilan softphone ketika berhasil melakukan video call ................ 80 60. Tampilan softphone ketika berhasil melakukan conference call ........ 80 61. Tampilan ketika VoIP server berhasil mengenali VoIP gateway ....... 81

54

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1. Rencana Pemberian Nomor Ekstension Ruangan ................................ 55

55

DAFTAR ISTILAH Backbone Merupakan bagian dari jaringan komputer infrastruktur yang interkoneksi berbagai

potongan jaringan, memberikan jalan untuk pertukaran informasi antara berbagai LAN atau subnetwork. Bandwidth Dalam teknologi komunikasi adalah perbedaan antara frekuensi terendah dan frekuensi

tertinggi dalam rentang tertentu. Best- effort Menggambarkan suatu layanan jaringan di mana jaringan tidak memberikan jaminan bahwa data yang dikirimkan atau pengguna diberikan jaminan layanan kualitas atau tingkat prioritas tertentu. Conference Call Panggilan konferensi adalah sebuah panggilan telepon di mana user yang memanggil

mempunyai keinginan untuk memiliki lebih dari satu pihak yang dapat mendengarkan. Konferensi sedemikian panggilan rupa dapat dirancang pemanggilan

sehingga

56

panggilan

pihak

peserta

lain

dan

menambahkannya ke panggilan Connectionless Dalam telekomunikasi, connectionless

menggambarkan jaringan komunikasi antara dua titik akhir di mana pesan dapat dikirim dari satu titik akhir lain tanpa pengaturan

sebelumnya. Ethernet Sebuah teknologi jaringan yang menggunakan metode transmisi Baseband yang mengirim sinyalnya secara serial 1 bit pada satu waktu. Ethernet beroperasi dalam modus half-duplex, yang berarti setiap station dapat menerima atau mengirim data tapi tidak dapat melakukan keduanya secara sekaligus. Frekuensi Radio Menunjuk ke spektrum elektromagnetik di mana gelombang elektromagnetik dapat

dihasilkan oleh pemberian arus bolak-balik ke sebuah antena. Gateway Sebuah perangkat yang digunakan untuk menghubungkan satu jaringan komputer

dengan satu atau lebih jaringan komputer yang menggunakan protokol komunikasi yang

berbeda sehingga informasi dari satu jaringan computer dapat diberikan kepada jaringan

57

komputer lain yang protokolnya berbeda. ATM Loss yang terjadi di dalam transisi

waveguide, adaptor, dan konektor-konektor dari perangkat radio. Interactive Voice Response Teknologi interaktif yang memungkinkan

sebuah komputer untuk mendeteksi suara dan tombol input. Interface Antarmuka pengguna adalah fungsi dan atribut sensor dari suatu sistem (aplikasi, perangkat lunak, kendaraan, dll) yang berhubungan dengan pengoperasiannya oleh pengguna. Video Call Satu set interaktif telekomunikasi teknologi yang memungkinkan dua atau lebih lokasi untuk berinteraksi melalui dua arah transmisi video dan audio secara bersamaan. Workstation High-end komputer mikro atau teknis yang dirancang untuk aplikasi ilmiah. Biasanya digunakan oleh satu orang pada satu waktu, mereka biasanya tersambung ke jaringan area lokal dan menjalankan multi-user sistem operasi.

58

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Saat ini kebutuhan manusia akan akses telekomunikasi semakin meningkat seiring dengan meningkatnya penyebaran jumlah penduduk disegala penjuru dunia. Telepon merupakan kebutuhan telekomunikasi yang paling utama. Hal ini dikarenakan pada beberapa segmen masyarakat terutama dilingkungan perkantoran dan pebisnis, telepon hampir bisa disamakan dengan kebutuhan manusia akan kebutuhan primer. Sekarang ini sudah banyak sekali system jaringan telepon yang sudah dibangun di perkantoran-perkantoran untuk mendukung aktivitas perkantoran.

Sistem jaringan telepon ini biasa disebut dengan Private Automatic Branch eXchange (PABX). PABX merupakan suatu teknologi komunikasi yang

mengatur hubungan telepon antar pelanggan tanpa harus melalui sentral lokal, serta berfungsi sebagai gateway dalam menghubungkan ke jaringan Public Switch Telephone Network (PSTN). Didalam PABX terdapat perangkat yang disebut switch / router yang berfungsi mengarahkan paket data yang datang ke jaringan data sesuai dengan alamat tujuannya. Secara konvensional terdapat 2 jaringan yang berbeda yaitu jaringan suara (Voice Network) dan jaringan paket

59

data (Packet Data Network). Akan tetapi seiring dengan perkembangan teknologi telekomunikasi, terdapat suatu teknologi yang memungkinkan komunikasi suara dan faksimili mengalami proses paketisasi dan dikirimkan melalui jaringan paket data yang dikenal dengan teknologi Voice over Internet Protocol (VoIP). VoIP merupakan suatu teknologi komunikasi yang menawarkan kemudahan bertelepon melalui Internet atau jaringan paket (IP Network). Selain itu VoIP juga menawarkan transportasi sinyal yang lebih murah, feature tambahan dan transparasi terhadap data komputer.

Perkembangan VoIP belakangan ini semakin pesat karena berbagai terobosan teknologi yang membuat kualitas suaranya semakin baik, dan semakin murahnya akses ke jaringan broadband internet juga menyebabkan

meningkatnya penggunaan VoIP secara signifikan. Ini yang menjadi alasan utama bagi penulis untuk memilih judul Analisa Perancangan Sistem Jaringan Komunikasi PABX berbasis VoIP pada Jurusan Teknik Elektro Universitas Lampung. Selain itu, ilmu mengenai masalah tersebut sudah penulis dapatkan dibangku kuliah sehingga penulis dapat menerapkan ilmu yang telah didapat di tempat kerja praktik.

B. Tujuan Kerja Praktik

1. Tujuan Umum

Tujuan umum dilaksanakannya kerja praktik ini adalah sebagai berikut:

a. Menerapkan ilmu pengetahuan yang diperoleh di bangku kuliah untuk dipraktikkan di dunia kerja.

60

b. Memahami secara umum karakteristik dari sistem jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP. c. Mengetahui dan memahami secara umum pembangunan sistem jaringan PABX berbasis VoIP yang menunjang sistem telekomunikasi telepon berbasis Internet Protocol.

2. Tujuan Khusus

Tujuan Khusus dilaksanakannya kerja praktik adalah sebagai berikut:

a. Memahami prisip kerja dari jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP b. Memahami dan mengetahui prosedur dan tahap -tahap pembangunan jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP. c. Merancang sistem jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP agar bisa diimplementasikan pada Jurusan Teknik Elektro Universitas Lampung.

C. Waktu dan Tempat Pelaksanaan

Tempat : Unit Pelaksana Teknis Pusat Komunikasi (UPT Puskom) bagian divisi Special Software Canter (SSC) Universitas Lampung, Jl. Soemantri Brojonegoro No. 1 Bandar Lampung. Waktu : Tanggal 27 juli 2009 s.d 27 Oktober 2009

61

D. Batasan Kerja Praktik Dalam kerja praktik ini, pembahasan hanya dibatasi pada : a. Prinsip kerja dari sistem jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP sebagai sistem telepon berbasis Internet Protocol. b. Tahap-tahap perancangan sistem jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP dengan satu IP PBX server . c. Proses komunikasi antar client dalam satu IP PBX server, komunikasi dari VoIP client ke nomor PSTN atau selular, dan dari nomor PSTN atau selular menuju salah satu VoIP client. E. Metode Penyusunan Laporan Kerja Praktik Untuk menyelesaikan laporan kerja praktik ini, penulis melakukan beberapa langkah penyusunan laporan yaitu sebagai berikut: a. Metode Diskusi Metode ini dilakukan dengan melakukan tanya jawab langsung dengan pembimbing teknis di lapangan yaitu di UPT Puskom divisi SSC Universitas Lampung. b. Metode Studi Literatur Metode Studi Literatur dimaksudkan untuk memperoleh dan

mempelajari data-data sebagai sumber acuan dan pendalaman landasan teori dalam proses perancangan, pembuatan dan pengujian sistem.

Selain dari buku-buku pendukung, referensi juga diperoleh dari internet.

62

c. Perancangan dan Pengaplikasian Metode ini digunakan untuk mendapatkan hasil akhir dar i

per anca nga n s is t em. Menggunakan tata cara kerja yang dirancang pada awal kerja sebagai acuan dalam pembuatan sistem, sehingga dalam pelaksanaan pengerjaan dapat dilihat sejauh mana hasil yang telah dicapai dalam pembuatan sistem. F. Sistematika Penulisan Laporan Sistematika penulisan laporan kerja praktik ini adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN

Berisi latar belakang, tujuan, waktu dan tempat kerja praktik, batasan masalah, metode penyusunan laporan kerja praktik dan sistematika penulisan laporan. BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

Berisi tentang sejarah singkat, profil, struktur organisasi, visi dan misi, tujuan dan sasaran didirikannya UPT Special Software Center (SSC) Pusat Komunikasi Universitas Lampung. BAB III TINJAUAN PUSTAKA

Berisi tentang penjelasan umum tentang karakteristik dan dasar pemahaman mengenai perencanaan jaringan komunikasi Private Automatic Branch eXchange (PABX) berbasis Voice over Internet Protocol (VoIP).

63

BAB IV

ANALISA PERANCANGAN JARINGAN KOMUNIKASI PABX

(Private Automatic Branch eXhange) BERBASIS VoIP (Voice Over Internet Protocol) PADA JURUSAN TEKNIK ELEKTRO DI UPT SSC ( Special

Software Center) PUSAT KOMUNIKASI UNIVERSITAS LAMPUNG Berisi tentang tahap-tahap, prosedur operasi dan pengujian sistem dalam membangun jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP termasuk didalamnya alat-alat yang dibutuhkan dan konfigurasi jaringan yang dilakukan. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

Memuat kesimpulan berdasarkan hasil pembahasan laporan kerja praktik dan berisi saran yang diharapkan dapat meningkatkan wawasan serta kemajuan bagi kita bersama.

64

BAB II GAMBARAN UMUM SPECIAL SOFTWARE CENTER (SSC) PUSAT KOMUNIKASI UNIVERSITAS LAMPUNG

A. Sejarah Singkat

Pada bulan Desember 1981, Universitas Lampung mendirikan Pusat Komputer dengan tugas pengolahan data administrasi akademik Universitas Lampung. Pada tahun 1991 dikembangkan menjadi Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pusat Komputer. Pada saat itu, komputer yang digunakan adalah WANG VS 80. Peran UPT Pusat Komputer Universitas Lampung pada mulanya adalah sebagai pengolah data administrasi dan akademik Universitas Lampung. Kemudian terus dikembangkan sehingga mampu berperan dalam melayani kebutuhan Civitas Akademika Unila dalam menjembatani kegiatan pengabdian pada masyarakat terutama yang berkaitan dengan proses yang berbasis teknologi komputer.

Mulai tahun 1996, secara bertahap Universitas Lampung telah mampu membangun dan mengembangkan infrastruktur teknologi informasi yang hingga saat ini telah hampir menjangkau keseluruhan node penting dari

65

kegiatan/aktivitas kerja Universitas Lampung. Seiring dengan pengembangan teknologi informasi tersebut, Universitas Lampung juga sedang berupaya mengembangkan Sistem Informasi Manajemen Universitas Lampung (Simila) yang saat ini telah menjadi Sistem Informasi Akademik (Siakad). Universitas Lampung terus berupaya untuk mengembangkan dan memantapkan organisasi yang akan menangani infrastruktur teknologi informasi dan sistem informasinya. Oleh karena itu pada tahun 1997 dibentuk lima sub unit pada UPT Puskom Universitas Lampung yaitu : 1. Pusat Pengolahan Data Akademik dan Data Umum (ADPC). 2. Pusat Pelayanan Komputer Mahasiswa (Student Computer Service Center). 3. Pusat Perangkat Lunak Khusus (Spesial Software Center). 4. Pusat Pelatihan Sistem Informasi Manajemen (Management Information System Training Center). 5. Bulletin Board Service Unilanet (BBS-Unilanet).

B. Profil UPT SSC

Nama Perusahaan Waktu Berdiri Alamat

: UPT. Special Software Center : 1997 : Jl. Prof Dr. Soemantri Bojonegoro No. 1 Pusat Komputer Universitas Lampung

Kegiatan Utama

: Mengembangkan Sistem dan Software Komputer yang membantu dalam pengembangan Universitas Lampung

66

C. Struktur Organisasi

Pusat Perangkat Lunak Khusus (Spesial Software Center) puskom Unila dipimpin oleh seorang ketua dan dibantu oleh sekretaris dan bagian keuangan. Selain itu terdapat 4 bidang, yaitu SIM, network, training, dan marketing. Struktur organisasi MIS-TC Puskom Unila adalah sebagai berikut :
P e m b in a

P enasehat

P enanggung Jaw ab

K e tu a

S e k re ta ris

B id a n g K e u a n g a n

B id a n g S IM

B id a n g N e tw o rk

B id a n g T ra in in g

B id a n g M a rk e tin g

O ffic e

: G a ris K o m a n d o : G a ris K o o rd in a si

Gambar 1. Struktur Organisasi SSC Puskom Unila

67

D. Visi dan Misi SSC (Spesial Sofware Center) UNILA a. Visi SSC Unila

Visi SSC Unila adalah menjadi pusat pelayanan terbaik yang memberikan pelayanan prima dalam mendukung pelaksanaan misi dan pencapaian tujuan Universitas Lampung dalam pendidikan, penelitian, dan pengabdian masyarakat melalui pendayagunaan teknologi informasi.

b. Misi SSC Unila:


1. 2. 3. 4. 5.

Mengolah dan mengelola sumberdaya informasi universitas. Menyediakan sistem informasi universitas yang strategis. Mengkoordinasikan pemanfaatan sumberdaya teknologi informasi. Menyediakan konektivitas jaringan internal dan eksternal. Menerapkan manajemen internal yang berorientasi pada perbaikan mutu berkelanjutan.

E. Tujuan SSC (Spesial Sofware Center) UNILA:

Tujuan dari didirikannya SSC (Special Software Center) Unila adalah sebagai berikut:

1. Memberikan pelayanan informasi yang akurat, tepat, mutakhir, dan cepat kepada stakeholder sesuai dengan kedudukan dan wewenangnya. 2. Mengembangkan sistem informasi seperti sistem informasi akademik, sistem informasi sumberdaya manusia, sistem informasi sarana dan prasarana, dan sistem informasi finansial, yang handal untuk mendukung manajemen universitas yang efisien dan efektif.

68

3. Memberikan dukungan teknis dan memantau jalannya sistem informasi universitas. 4. Mengembangkan pemanfaatan dan pengelolaan sumberdaya teknologi informasi untuk mendukung kegiatan pendidikan, penelitian, dan pengabdian pada masyarakat. 5. Memberikan dan mengelola fasilitas dan sistem akses jaringan intranet dan internet. 6. Mengembangkan manajemen internal yang berorientasi pada

pelayanan, transparan, dan responsif terhadap perubahan dalam rangka memberikan pelayanan yang prima kepada pengguna internal dan eksternal.

F. Tugas Pokok dan Fungsi SSC (Spesial Sofware Center) UNILA

Sebagai salah satu Unit Pelayanan Teknis di Unila SSC (Spesial Sofware Center) mempunyai tugas dan fungsi pokok meliputi :

1. 2. 3. 4. 5.

Memproses data administrasi akademik. Membangun dan mengelola sistem informasi strategis. Membangun dan mengelola jaringan dan infrastrukturnya. Mengembangkan dan mengelola konektivitas intranet dan internet. Melakukan pelatihan-pelatihan aplikasi TI untuk meningkatkan mutu sumberdaya manusia (SDM) Unila.

69

G. Sasaran UPT Puskom UNILA :

Sasaran yang dituju dengan didirikannya UPT Puskom Unila diantaranya adalah sebagai berikut :

1.

Terpenuhi pelayanan informasi yang akurat, tepat mutahir dan cepat kepada stakeholder.

2.

Terciptanya sistem informasi akademik, sistem informasi SDM, sistem informasi sarana dan prasarana dan sistem informasi finansial yag handal untuk mendukung manajemen universitas yang efisien dan efektif.

3.

Terciptanya sumberdaya teknologi informasi untuk mendukung kegiatan pendidikan penelitian dan pengabdian pada masyarakat.

4. 5.

Terpenuhinya fasilitas dan sistem akses jaringan internet dan intranet. Sistem manajemen profesional, efesien, transparan dan akuntabel.

70

BAB III JARINGAN KOMPUTER DAN PRINSIP DASAR SISTEM KOMUNIKASI PABX DAN VoIP

A. Jaringan Komputer Jaringan Komputer adalah kumpulan dua komputer atau lebih yang secara cerdas saling berbagi-pakai alat-alat hardware dan software. Jaringan bisa terbentuk dari minimal dua komputer sederhana dan kecil yang saling berbagi-pakai printer dan CD-ROM yang terpasang pada salah satu komputer. Namun jaringan bisa berbentuk jalinan saluran komputer terbesar di dunia yaitu internet. Klasifikasi jaringan komputer dapat dilakukan berdasarkan skala, fungsi dan berdasarkan topologi jaringannya. 1. Berdasarkan Skala a. Local Area Network (LAN) LAN (Local Area Network ) adalah jaringan komputer yang jaringannya hanya mencakup wilayah kecil. seperti jaringan

komputer kampus, gedung, kantor, dalam rumah, sekolah atau yang lebih kecil. Saat ini, kebanyakan LAN berbasis pada teknologi IEEE

71

802.3 Ethernet menggunakan perangkat switch, yang mempunyai kecepatan transfer data 10, 100, atau 1000 Mbps. Selain teknologi Ethernet, saat ini teknologi 802.11b (atau biasa disebut Wi-fi) juga sering digunakan untuk membentuk LAN.

Gambar 2. Local Area Network b. Wide Area Network (WAN) WAN (Wide Area Network) merupakan jaringan komputer yang mencakup area yang bear (wide). Sebagai contoh yaitu jaringan komputer antar wilayah, kota atau bahkan negara, atau dapat didefinisikan juga sebagai jaringan komputer yang membutuhkan router dan saluran komunikasi publik. WAN digunakan untuk menghubungkan jaringan lokal yang satu dengan jaringan lokal yang lain, sehingga pengguna atau komputer dilokasi yang satu dapat berkomunikasi dengan pengguna dan komputer di lokasi yang lain. 2. Berdasarkan Fungsi

72

Pada dasarnya setiap jaringan komputer ada yang berfungsi sebagaicli i dan juga


. Tetapi ada jaringan yang memiliki komputer khusus sedangkan yang lain sebagai cli t. Ada juga

didesikasikan sebagai

yang tidak memiliki komputer yang khusus sebagai

saja. Karena itu

berdasarkan fungsinya maka ada dua jenis jaringan komputer: Cli t




Yaitu jaringan komputer dengan komputer yang didedikasikan khusus sebagai server. Sebuah service atau layanan bisa diberikan oleh sebuah komputer atau lebih. Seperti satu komputer sebagai server yang menangani berbagai multi service yaitu mail server, web server, file server, database server dan lainnya. Jaringan komputer Client Server ditunjukan oleh gambar 3.

Gambar 3. Jaringan Komputer Client Server b. Peer-t -peer Yaitu jaringan komputer dimana setiap host dapat menjadi server dan juga menjadi client secara bersamaan.

73

Gambar 4. Jaringan Komputer Peer to Peer 3. Berdasarkan Topologi Jaringan Topologi Jaringan adalah gambaran secara fisik dari pola hubungan antara komponen- komponen jaringan, yang meliputi server, workstation, hub dan pengkabelannnya. Terdapat tiga macam topologi jaringan umum digunakan, yaitu Bus, Star dan Ring. a. Topologi Bus Pada topologi Bus digunakan sebuah kabel tunggal atau kabel pusat di mana seluruh workstation dan server dihubungkan. Bus adalah pengembangan jaringan atau

Keunggulan

topologi

penambahan workstation baru dapat dilakukan dengan mudah tanpa mengganggu workstation lain. Kelemahan dari topologi ini adalah bila terdapat gangguan di sepanjang kabel pusat maka keseluruhan jaringan akan mengalami gangguan. b. Topologi Star Pada topologi Star, masing-masing workstation ataupun server

dihubungkan secara langsung ke konsentrator. Keunggulan dari topologi tipe star ini adalah bahwa adanya kabel tersendiri untuk setiap workstation ke server, maka bandwidth atau lebar jalur komunikasi dalam kabel akan semakin lebar sehingga akan meningkatkan unjuk kerja jaringan secara keseluruhan. Bila terdapat gangguan di suatu jalur kabel maka gangguan hanya akan terjadi dalam komunikasi antara workstation

74

yang bersangkutan dengan server, jaringan secara keseluruhan tidak mengalami gangguan. Kelemahan dari topologi star adalah kebutuhan kabel yang lebih besar dibandingkan dengan topologi lainnya. c. Topologi Ring Di dalam topologi Ring semua workstations dan server dihubungkan sehingga terbentuk suatu pola lingkaran atau ring. Tiap workstationsi ataupun server akan memerima dan melewatkan informasi dari satu komputer ke komputer lain bila alamat-alamat yang dimaksud sesuai maka informasi diterima dan bila tidak informsai akan dilewatkan. Kelemahan dari topologi ini adalah setiap node dalam jaringan akan selalu ikut serta mengelola informasi yang dilewatkan dalam

jaringan, sehingga bila terdapat gangguan di suatu node maka seluruh jaringan akan terganggu. Keunggulan topologi Ring adalah tidak terjadinya collision atau tabrakan pengiriman data seperti pada

topologi Bus, karena hanya satu node dapat mengirimkan data pada suatu saat.

B. Protokol Jaringan Komputer a. Model Referensi OSI Model Referensi OSI merupakan salah satu aturan standar yang dikeluarkan oleh badan pembuat aturan dan standar untuk komunikasi komputer bernama International Standar Organization (ISO). Pada awalnya model OSI akan menjadi standar terakhir untuk komunikasi data, tetapi protokol TCP/IP yang sekarang ini menjadi arsitektur

75

model lapisan dari protokol internet

yang sangat dominan bahkan

terus menerus diuji, dikembangkan dan diperluas standarnya. OSI merupakan himpunan protokol yang memungkinkan terhubungnya dua sistem yang berbeda yang berasal dari perangkat keras jaringan komputer yang berbeda pula. Jadi tujuan OSI ini adalah untuk

memfasilitasi bagaimana suatu komunikasi dapat terjalin dari sistem yang berbeda tanpa memerlukan perubahan yang signifikan pada

perangkat keras dan perangkat lunak. Model referensi OSI bisa dilihat pada gambar 5.

Gambar 5. Lapisan OSI Tujuh Layer Model OSI disusun atas 7 lapisan : 1. Physical Layer (Lapisan Fisik) Lapisan Fisik merupakan lapisan atau level yang paling rendah dari model OSI yang berhubungan dengan media fisik atau peralatan fisik sebagai prosedur standar dalam jaringan komunikasi data. Jadi di sini berisi perangkat keras yang digunakan dalam koneksi antara komputer dengan network. Termasuk di dalamnya adalah

kabel, karakteristik tegangan listrik dan arus listrik.

76

2. Data Link Layer (Lapisan Data Link) Lapisan ini melayani transmisi pada lapisan fisik dan

bertanggung jawab akan data yang dikirim dari host ke network. Lapisan data link ini menjamin agar data yang dikirimkan sampai ke tujuan dalam keadaan baik. Karena di layer ini protokol harus mampu mendeteksi kesalahan pada pengiriman data. Sehingga

pengiriman data yang unreliable harus tertera serta informasi akan suksesnya pengiriman data juga harus terdapat pada layer ini. 3. Network Layer (Lapisan Network) Lapisan Network bertanggung jawab membuat paket data yang dikirimkan dan data akan diberi informasi mengenai address dan routing tujuan. Serta melakukan pengontrolan komputer ke interface jaringan. Pada lapisan aliran Network data ini pada juga

harus dapat menangani cara-cara pengalamatan oleh sebuah jaringan yang berbeda-beda serta mengatur paket-paket data yang memiliki ukuran yang berbeda. Selain itu layer ini juga harus merespon akan network congestion problems. 4. Transport Layer (Lapisan Transport) Fungsi dasar dari lapisan transport adalah menerima data

dari lapisan session, memisahkan menjadi bagian atau unit yang kecil dan meneruskan ke lapisan jaringan dan menjamin unit-unit data tersebut sampai dengan benar dan tentu saja data itu tidak rusak. Lapisan transport juga menentukan bentuk layanan apa yang disediakan lapisan session.

77

5. Session Layer (Lapisan Session) Lapisan session menyediakan fasilitas pada user untuk melakukan percakapan / dialog dari satu komputer ke komputer yang lainnya. 6. Presentation Layer (Lapisan Presentasi) Pada lapisan presentasi terjadi perubahan data, misalnya mode grafik akan diubah menjadi bit stream. Salah satu contoh layanan seperti nama,

presentasi adalah encoding data, dimana data-data

tanggal dan lain-lain dinyatakan dalam bentuk string karakter atau struktur data dalam bentuk yang sederhana. 7. Application Layer (Lapisan Aplikasi) Lapisan aplikasi ini merupakan lapisan tertinggi pada model referensi OSI, biasanya berupa program atau aplikasi pada tingkatan layanan informasi. Sebagai tambahan untuk transfer informasi, lapisan aplikasi menyediakan layanan layanan seperti : 1. Mengidentifikasi partner komunikasi dengan alamat atau nama 2. Membangun otoritas untuk komunikasi 3. Penanganan perbaikan kesalahan 4. Mengindentifikasi dalam penekanan syntax data

b. Transmission Control Protocol / Internet Protocol (TCP/IP) Transmission Control Protocol / Internet Protocol (TCP/IP) adalah sekumpulan protokol yang didesain untuk melakukan fungsi-fungsi komunikasi data seperti pada Local Area Area Network (LAN) dan Wide

Network (WAN). TCP/IP terdiri atas sekumpulan protokol yang

78

masing-masing bertanggung jawab atas bagian-bagian tertentu dari komunikasi data. Pemodelan empat layer TCP/ P, sebagaimana terlihat pada Gambar .

Gambar . Layer TCP/ P Dalam TCP/ P, terjadi penyampaian data dari protokol yang berada di satu layer dengan protokol yang berada di layer yang lain. Setiap protokol memperlakukan semua informasi yang diterimanya dari

protokol lain sebagai data. Jika suatu protokol menerima data dari protokol lain di layer atasnya, maka akan menambahkan informasi tambahan miliknya ke data tersebut. Informasi ini memiliki fungsi yang sesuai dengan fungsi dari protokol tersebut. Setelah itu, data ini diteruskan lagi ke protokol pada layer dibawahnya. Hal yang lain juga terjadi jika suatu protokol menerima data dari protokol lain yang berada pada layer di bawahnya. Jika data ini

dianggap valid, protokol akan melepas informasi tambahan tersebut, untuk kemudian meneruskan data itu ke protokol lain yang berada pada layer di atasnya. Pergerakan data dalam layer bisa dilihat pada Gambar 7.

79

Gambar 7. Pergerakan data dalam layer TCP/IP TCP/IP terdiri dari 4 lapisan (layer) yang berupa sekumpulan

protokol yang bertingkat. Keempat lapis / layer tersebut adalah : 1. Network Interface Layer Network Interface Layer bertanggung jawab untuk mengirim dan menerima data dari media fisik yang dapat berupa kabel, serat optik atau gelombang radio.Karena tugasnya ini, protokol pada layer ini harus mampu menerjemahkan sinyal listrik menjadi data digital yang dimengerti komputer, yang berasal dari peralatan lain yang sejenis, misalnya Ethernet, SLIP, PPP, repeater, brigde, router, hub. 2. Internet Layer Internet Layer bertanggung jawab dalam proses pengiriman ke alamat yang tepat. 3. Transport Layer Transport Layer berisikan protokol-protokol yang bertangung jawab dalam mengadakan komunikasi antar dua host atau komputer. Kedua protokol tersebut adalah Transmission Control Protocol (TCP) dan

80

User Datagram Protocol (UDP). 4. Application Layer Application Layer merupakan tempat aplikasi-aplikasi ya ng

menggunakan TCP/IP stack

berada, contohnya antara lain Simple

Mail Transfer Protokol (SMTP) adalah suatu protokol aplikasi yang merupakan sistem pengiriman message/pesan atau email, HTTP

(HyperText Transfer Protokol) adalah suatu protokol digunakan untuk transfer halaman web dan FTP (File Transfer Protokol) adalah layanan untuk melakukan upload dan download file.

C. IP (Internet Protocol) Internet Protocol didesain untuk menghubungkan komunikasi komputer pada jaringan packet-switched. IP menyediakan pengiriman data yang bersifat connectionless dan best- effort. Connetctionless berarti tidak ada pembentukan hubungan antara satu titik dengan titik lain sebelum proses pengiriman data. Best-effort berarti sedapat mungkin IP akan mengirimkan data ketujuan, tetapi IP idak menjamin data akan benar-benar sampai ke tujuan. IP address merupakan pemberian identitas yang universal bagi setiap interface komputer interface lain. IP address berfungsi sebagai penunjuk alamat

pada sebuah komputer dan juga untuk menentukan suatu rute

jaringan yang dilalui oleh sebuah pengiriman data.

81

D. Private Automatic Branch eXchange (PABX)

Private

Automatic

Branch

Exchange

(PABX)

merupakan

teknologi

komunikasi yang mengatur hubungan telephone antar pelanggan tanpa harus melalui sentral lokal, serta berfungsi sebagai gateway dalam menghubungkan ke jaringan Public Switched Telephone Network (PSTN). Perangkat ini akan mengatur panggilan yang masuk serta meneruskan panggilan ke nomor tujuannya, sehingga pengguna dapat dengan mudah melakukan penggilan ke nomor tujuan, cukup dengan menekan nomor tujuan nya (nomor extension atau nomor rumah).

PABX sendiri dibagi menjadi beberapa tipe yaitu sebagai berikut: 1. PABX Digital Adalah PABX yang mempergunakan pesawat digital untuk extensionnya, Pesawat digital ini umumnya telah mendukung beberapa fiture seperti Conference Call, Party, dan sebagainya. Memilki tombol-tombol line atau Flexsibel buton, pesawat digital hanya bisa digunakan / dipasangkan dengan PABX yang sama dengan merk/type pesawat digital itu sendiri. 2. PABX Analog Adalah PABX yang hanya mendukung pesawat telepon biasa (seperti telepon rumah). Kebalikan dari PABX Digital, umumnya fiturnya sangat sederhana. 3. PABX Hybrid

Adalah PABX yang bisa menggunakan telepon Digital dan Analog pada port-Extensionnya.

82

Suatu jaringan PABX umumnya terdiri dari atas beberapa perangkat utama yaitu : a. Telepon Analog

Terminal telepon ini terletak pada pelanggan yang terdiri dari mikrophone dan earphone, digit dial number serta line interface RJ- 11.

b. Sentral PABX

Sentral PABX merupakan pusat kordinasi dari semua komponen jaringan PABX yang berfungsi sebagai call processing dan call switching. Serta berisi data base dari pelanggan PABX tersebut. PABX dirancang dengan dua interface yaitu, line dan trunk, internal call processing berfungsi sebagai call switching hardware dan software. Line interface dihubungkan dengan terminal telephone dan faximile, sedangkan trunk interface dihubungkan dengan sentral lokal (Jaringan PSTN) atau sentral PABX lain. Call processing berfungsi untuk membandingkan digit yang ditekan dengan pola alamat yang dikonfigurasikan pada sentral telephone, melakukan proses pensinyalan serta melakukan proses penyambungan pada segi hardware.

Komponen internal PABX yaitu call processing dan call switching berfungsi menyediakan intelegensia untuk menerjemahkan digit yang ditekan menjadi lokasi / alamat tujuan serta menyambungkan panggilan yang datang dengan interface yang sesuai. Misalnya, seorang pelanggan PABX melakukan panggilan ke pelanggan lain, dari sentral PABX yang

83

sama, maka sentral PABX tersebut harus mengenali digit nomer yang ditekan, menentukan port yang berhubungan dengan digit nomer yang dihubungi, memberikan nada dering pada telephone yang dituju, serta menghubungkan panggilan tersebut saat yang dipanggil (called party) menjawab. Penerjemah digit nomer yang ditekan menjadi lokasi atau alamat tujuan merupakan fungsi call processing sedangkan proses hubungan inbound call dengan outbound inteface, merupakan fungsi call switching.

E. Voice Over Internet Protocol (VoIP)

Voice Over Internet Protocol atau biasa disebut VoIP adalah teknologi yang memungkinkan percakapan suara jarak jauh melalui media internet. Data suara diubah menjadi kode digital dan dialirkan melalui jaringan yang mengirimkan paket-paket data dan bukan lewat sirkuit analog telepon biasa. VoIP merupakan nama lain internet telephony. Internet telephony adalah hardware dan software yang memungkinkan pengguna internet untuk media transmisi panggilan telepon. Kualitas Internet telephony ini belum sebaik kualitas koneksi telepon langsung. Voice over Internet Protocol (VoIP) adalah teknologi yang mampu melewatkan trafik suara, video dan data yang berbentuk paket melalui jaringan IP. Dalam komunikasi VoIP, pemakai melakukan hubungan telepon melalui terminal yang berupa PC atau telepon. Terminal akan berkomunikasi dengan gateway melalui telefoni lokal. Hubungan antar gateway dilakukan melalui

84

network IP. Network IP dapat berupa network paket apapun, termasuk ATM, FR, Internet, Intranet, atau line E1. VoIP menawarkan transportasi sinyal yang lebih murah, feature tambahan, dan transparansi terhadap data komputer. Hambatan VoIP saat ini adalah kehandalannya yang di bawah telefoni biasa, dan soal standarisasi yang akan menyangkut masalah interoperabilitas. Bentuk paling sederhana dalam sistem VoIP adalah dua buah komputer terhubung dengan internet. Syarat-syarat dasar untuk mengadakan koneksi VoIP adalah komputer yang terhubung ke internet, mempunyai kartu suara yang dihubungkan dengan speaker dan mikrofon. Dengan dukungan perangkat lunak khusus, kedua pemakai komputer bisa saling terhubung dalam koneksi VoIP satu sama lain. Bentuk hubungan tersebut bisa dalam bentuk pertukaran file, suara, ataupun gambar. Penekanan utama dalam VoIP adalah hubungan keduanya dalam bentuk suara. Pada perkembangannya, sistem koneksi VoIP mengalami evolusi. Bentuk peralatan pun berkembang, tidak hanya berbentuk komputer yang saling berhubungan, tetapi peralatan lain seperti pesawat telephone bisa terhubung dengan jaringan VoIP. Jaringan data digital dengan VoIP gateway memungkinkan terjadinya penggabungan jaringan VoIP dengan jaringan PABX atau jaringan analog telephone biasa. Hal ini dapat dilihat dari gambar 8 dibawah ini.

85

Gambar 8. Jaringan VoIP dihubungkan dengan telepon analog 1. Keuntungan VoIP Dengan bertelepon menggunakan VoIP, banyak keuntungan yang dapat diambil. Diantaranya adalah dari segi biaya jelas lebih murah dari tarif telepon biasa, karena jaringan IP bersifat global sehingga untuk hubungan internasional dapat ditekan hingga 70%. Selain itu biaya maintenance dapat ditekan karena voice dan data network terpisah sehingga IP Phone dapat ditambah, dipindah dan diubah. Hal ini karena VoIP dapat dipasang di sembarang ethernet dan IP address. Tidak seperti telepon biasa yang harus mempunyai port tersendiri di Sentral atau PBX. 2. Kelemahan VoIP a. Sulit mengirimkan fax b. Perlu jalur internet yang cepat, biasanya backbone diharuskan

menggunakan fiber optic c. Susah untuk menentukan emergency call

86

Kelemahan jaringan yang menjadi musuh VoIP diantaranya adalah sebagai berikut : a. Delay Jaringan yang berbasis atau dengan backbone satellite tidak cocok untuk VoIP, karena delay satellite yang sangat besar sehingga suara kita lama terdengar oleh lawan bicara. b. Jitter Jitter pada intinya adalah variasi dalam delay, terjadi karena adanya perubahan terhadap karakteristik dari suatu sinyal sehingga menyebabkan terjadinya masalah terhadap data yang dibawa oleh sinyal tersebut. c. Packet Loss Packet loss artinya hilangnya paket data yang sedang dikirimkan. Hal ini disebabkan karena Jitter atau karena adanya permasalahan diperangkatperangkat jaringan seperti router yang terlalu sibuk, jalur komunikasi yang terlalu padat penggunanya. d. Keamanan Karena suara berjalan pada jaringan internet maka tetap akan ada kemungkinan data suara tersebut disadap oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. e. Echo Echo atau gema disebabkan oleh kesalahan perangkat pengirim dan penerima suara dalam menkonversi atau mengubah data dari suara menjadi

87

digital atau sebaliknya. Biasanya karena ada adanya kesalahan factor impedansi dalam rangkaian analog peralatan. 3. Cara kerja VoIP Saat ini ada 3 jenis metode yang berbeda yang paling sering digunakan untuk melakukan layanan VoIP, yaitu : a. Analog Telephone Adaptor o (ATA) Cara paling sedehana dan paling umum adalah dengan menggunakan suatu alat yang disebut ATA. ATA memungkinkan kita untuk menghubungkan pesawat telepon biasa ke komputer atau disambungkan ke internet untuk dipakai VoIP. ATA adalah alat pengubah sinyal analog menjadi sinyal digital. Cara kerjanya adalah mengubah sinyal analog dari telepon dan mengubahnya menjadi data digital untuk ditransmisikan melalui internet . b. IP Phones Pesawat telepon khusus ini hamper terlihat sama dengan telepon biasa. Tetapi selain mempunyai konektor RJ-11 standar, IP Phones juga mempunyai konektor RJ-45. IP Phones menghubungkan langsung dari telepon ke router dan didalam IP Phones sudah ada senua perangkat keras maupun lunak yang sudah terpasang didalamnya yang menunjang dalam melakukan panggilan IP. c. Komputer-to-Komputer Cara ini merupakan cara paling mudah untuk melakukan panggilan VoIP. Kita bahkan tidak perlu mengeluarkan biaya satu sen pun untuk

88

melakukan panggilan Saluran Lokal Jarak Jauh (SLJJ). Perlatan yang harus disediakan untuk melakukan metode ini diantaranya adalah program (software), mikrofon, speaker, soundcard dan koneksi internet lebih diutamakan koneksi internet yang relative cepat seperti koneksi kabel atau Digital Subscriber Line (DSL). Selain biaya bulanan Internet Service Provider (ISP), biasanya tidak ada lagi biaya untuk panggilan Komputer-to-Komputer seberapa jauhpun jaraknya.

F. IP PBX IP PBX merupakan kombinasi dari Switch / Router dengan PABX yang menangani VoIP. IP PBX dapat digunakan untuk mem-bypass jaringan telepon circuit-switched dengan menggunakan jaringan data, untuk berhubungan dengan jaringan data lainnya. Switch / Router berfungsi mengarahkan paket data yang datang ke jaringan data sesuai dengan alamat tujuannya. IP PBX server adalah sebuah sistem yang mempunyai fungsi utama

menyediakan layanan Voice Over IP (VoIP) mulai dari registrasi user, call routing, call conference, interactive voice response, call forwarding, caller id, voice mail dan sebagainya. Dalam suatu jaringan VoIP selain terdapat IP PBX server juga terdapat beberapa client yang dapat saling berkomunikasi dengan baik dengan perantara IP PBX ini. Jenis client yang dapat dihubungkan dengan IP PBX server selain client pesawat telepon analog adalah IP Phone dan Softphone. IP Phone berbentuk pesawat telepon yang koneksinya berbasis IP.

89

Selain mempunyai konektor RJ-11, IP Phone juga mempunyai konektor RJ-45. Sedangkan Softphone merupakan aplikasi VOIP client yang mampu mendigitalisasi data suara ke dalam paket-paket data untuk ditransmisikan melalui sebuah Local Area Network (LAN) yang dapat diinstal kedalam sebuah PC (baik dekstop ataupun laptop) dan PDA. Gambar dibawah ini menunjukan bentuk dan tampilan dari IP Phone dan Softphone.

Gambar 9. IP Phone (Cisco 7960 IP Phone)

Gambar 10. Softphone (X-Lite) Prinsip kerja dari layanan VoIP ini adalah client-client yang terhubung dalam sistem ini mempunyai nomor IP Addres sendiri, sehingga agar bisa saling berkomunikasi antara satu dengan yang lainnya maka harus ter-registrasi terlebih dahulu pada IP PBX server. Setelah ter-register maka client ini akan mendapat nomor user (user account). Dengan men-dial nomor user dari client

90

tujuan yang sesuai dengan nomor registrasi yang telah diberikan oleh IP PBX server maka client tersebut bisa saling berkomunikasi. Sebuah IP PBX bisa hanya terdiri dari sebuah Wild Card saja, akan tetapi bisa pula ditambahkan FXO Module dan FXS Module. Fungsi Wild Card adalah menjalankan aplikasi VoIP pada jaringan IP, sedangkan FXS (Foreign Exchange Station) Module berfungsi sebagai interface antara Wild Card dengan terminal analog telepon dan FXO (Foreign Exchange Office) Module berfungsi sebagai interface antara Wild Card dengan jalur telepon analog (POTS). Jika sebuah IP PBX sudah dilengkapi dengan FXS dan FXO Module maka IP PBX tersebut sudah dapat mengintegrasikan jaringan IP dengan jaringan teleponi.

G. Protokol Untuk VoIP Secara umum, terdapat dua teknologi yang digunakan untuk VoIP, yaitu H.323 dan SIP. H323 merupakan teknologi yang dikembangkan Initiation

oleh International Telecommunication Protokol (SIP) merupakan

Union (ITU). Session

teknologi yang dikembangkan Internet

Enggineering Task Force (IETF). 1. H.323 H.323 adalah salah satu dari rekomendasi International

Telecommunications Union

Telecommunications (ITU-t ). H.323

merupakan standar yang menentukan komponen, protokol, dan prosedur yang menyediakan layanan komunikasi multimedia. Layanan tersebut adalah komunikasi audio, video , dan data real-time, melalui jaringan

91

berbasis paket (packet-based network). H.323 berjalan pada jaringan intranet dan jaringan packet-switched tanpa mengatur media jaringan yang di gunakan sebagai sarana transportasi maupun protokol netwokr layer. 2. SIP SIP adalah suatu signalling protokol pada layer aplikasi yang berfungsi untuk membangun, memodifikasi, dan mengakhiri suatu sesi

multimedia yang melibatkan satu atau beberapa pengguna. Sesi multimedia adalah pertukaran data antar pengguna yang bisa meliputi suara, video, dan text. SIP tidak menyediakan layanan secara langsung , tetapi menyediakan pondasi yang dapat digunakan oleh protokol aplikasi lainnya untuk memberikan layanan yang lebih lengkap bagi pengguna, misalnya dengan Real Time Transport Protocol (RTP ) untuk transfer data

secara real-time, dengan SDP (Session Description Protocol) untuk mendiskripsikan sesi multimedia, dengan Media Gateway Control komunikasi dengan Public Switch

Protocol (MEGACO) untuk

Telephone Network (PSTN). Meskipun demikian, fungsi dan operasi dasar SIP tidak tergantung pada protokol tersebut. SIP juga tidak tergantung pada protokol layer transport yang digunakan. Pembangunan suatu komunikasi multimedia dengan SIP dilakukan melalui beberapa tahap : a. User Location adalah menentukan lokasi pengguna yang akan berkomunikasi

92

b.

User Availibility adalah menentukan tingkat keinginan pihak yang dipanggil untuk terlibat dalam komunikasi.

c.

User Capability adalah menentukan media maupun parameter yang berhubungan dengan media yang digunakan untuk komunikasi.

d.

Session Setup adalah pembentukan hubungan antara pihak pemanggil dengan pihak yang dipanggil.

e.

Session management yaitu meliputi transfer, modifikasi, dan pemutusan sesi.

Secara garis besar SIP merupakan protokol yang digunakan dalam untuk membangun, memodifikasi, dan mengakhiri suatu sesi.

Penggunaan protokol codec video , audio dan Real-time

Protokol

dengan H.323 tetap sama, hanya berbeda dalam sesi signalling sambungan VoIP.

H. LINUX Linux adalah sebuah sistem operasi komputer bertipe Unix. Linux merupakan salah satu contoh perangkat lunak bebas dan open source karena sebagian besar kode sumbernya (source code) dapat secara bebas dimodifikasi, digunakan dan didistribusikan kembali oleh semua orang. Pengguna nama Linux berasal dari nama kernelnya (kernel Linux), yang dibuat tahun 1991 oleh Linus Torvalds. Sistemnya, peralatan sistem dan pustakanya umunya berasal dari sistem operasi General Public License (GNU), yang diumumkan tahun 1993 oleh Richard Stallman. Kontribusi

93

GNU adalah dasar dari munculnya nama alternatif GNU/Linux. Istilah Linux atau GNU/Linux keseluruhan disertakan Linux digunakan sebagai rujukan yang di kepada dalamnya

distribution (distro Linux),

program-program lain pendukung sistem operasi. Contoh bahasa pemrograman, basisdata,

program tersebut adalah server web,

tampilan layer (Desktop Environment), dan aplikasi perkantoran (office suite) seperti Distro Linux telah mengalami pertumbuhan yang pesat dari segi popularitas, sehingga lebih populer dari versi UNIX yang menggunakan sistem lisensi dan berbayar (proprietary) maupun versi UNIX lain yang pada awalnya. 1. Kelebihan Linux Di sini akan dijelaskan beberapa kelebihan dari sistem operasi Linux/UNIX sebagai server : 1. Dapat berjalan pada spesifikasi hardware yang minimal. 2. Multi User, Linux dapat digunakan oleh satu atau lebih orang untuk menggunakan program yang sama atau berbeda dalam suatu mesin yang sama pada saat bersamaan, di terminal yang sama atau berbeda. 3. Multiconsole, Dalam satu komputer, pengguna dapat melakukan login dengan nama user yang sama atau berbeda lebih dari satu kali, tanpa perlu menutup sesi sebelumnya. Multiconsole dapat dilakukan pada Linux karena Linux merupakan Non-Dedicated Server user dapat bekerja seperti halnya melalui yaitu

client menggunakan

komputer server selagi server bekerja melayani client-client yang ada. 4. Linux yang di khususkan untuk server menggunakan perintah Command

94

Line Interface (CLI), sehingga tidak memakan resource yang besar untuk menjalankan perintah, dikarenakan pada server resource merupakan salah satu aspek yang penting. 2. Trixbox CE Trixbox CE (Community Edition) adalah sebuah VoIP Phone Sistem berbasiskan sistem open source paling populer didunia terbaik karena yang

mengkombinasikan paket-paket Open

Source telepon

disertakan didalam sistem operasi tersebut. Sebelumnya kebanyakan user yang ingin mengimplementasikan teknologi VoIP harus dengan usaha yang besar dikarenakan harus menjadi seorang programer untuk menghadapi user interface yang tidak friendly , oleh karena itu untuk mengatasi masalah seperti itu diluncukannya trixbox dengan penggunaan yang sangat mudah karena menu utama yang berbasiskan web untuk menkonfigurasi dan mengatur sistem, serta paket-paket untuk VoIP Server dijadikan dalam satu bundle dengan operating sistem CentOS sehingga menjadi sistem TrixboxCE. 3. Komponen Trixbox Pada sistem operasi trixbox semua packet yang digunakan merupakan open source license yang dapat dikembangkan ditambahkan secara bebas, berikut ini adalah komponen utama dalam sistem operasi trixbox : a. Community ENTerprice Operating Sistem (CentOS) CentOS adalah sistem operasi yang dikembangkan oleh komunitas kontributor dan pengguna (user). Sistem operasi linux CentOS adalah 100% rebuild kompatibel dengan RedHat Enterprise (RHEL), dan full

95

compliance dengan persyaratan redistribusi RedHat. CentOS ditargetkan untuk siapa saja yang membutuhkan stabilitas (enterprise class operating sistem stability) tanpa biaya lisensi dan dukungan dari RedHat. b. Asterisk Asterisk adalah telephony toolkit open source yang memungkinkan pengembang untuk membuat beberapa macam aplikasi sebagai interface pada VoIP, dimana sebagian besar aplikasi menyerupai Private Branch Exchange / Sentral (PBX) yang bisa digunakan sebagai Interface Voice Response (IVR), teleconference, dan juga sebagai voice mail sistem. Oleh karena itu semua fungsi tersebut disatukan dalam satu server dengan software yang dinamakan Asterisk. Asterisk adalah salah satu software server VoIP yang didistribusikan melalui GPL (GNU General Public License) dimana seperti software open source lainnya, dapat didownload gratis dari internet. Asterisk disebut sebagai IP PBX karena memiliki fungsi dan kemampuan layaknya PBX namun berbasis IP. Gambar berikut merupakan bentuk dan tampilan dari Asterisk Wild Card.

Gambar 11. Asterisk IP PBX Card (TDM400P)

96

c. Free PBX (Private Branch Exchange) Free PBX adalah aplikasi yang digunakan untuk melakukan pengontrolan terahadap jaringan IP telepon private dengan

konfigurasi web base, sehingga untuk melakukan konfigurasi terhadap Asterisk tidak diperlukan kemampuan programming karena user interface yang mudah dikonfigurasi. d. Flash Operator Panel (FOP) Flash Operator Panel adalah aplikasi yang digunakan untuk melihat status dari semua extensions dan line telepon secara real time. e. Automated Installation Tools Tool yang digunakan untuk sistem operasi, script konfigurasi yang secara otomatis ter-install dan ter-configure ketika menjalankan trixbox setup script. f. Digium Card auto-config Untuk penambahan Digium Hardware akan secar otomatis terconfigure.

I. Konfigurasi Jaringan 1. Konfigurasi jaringan VoIP untuk satu grup Pada konfigurasi jenis ini komunikasi hanya bisa terjadi dalam satu grup atau antara client satu dengan client yang lain yang berada dalam satu IP PBX server. Gambar dibawah ini merupakan ilustrasi dari konfigurasi jaringan dalam satu grup (satu IP PBX server).

97

Gambar 12. Konfigurasi jaringan untuk satu grup 2. Konfigurasi jaringan antar grup Selain konfigurasi jaringan untuk satu grup, konfigurasi dapat dilakukan antar grup. Anggap ada 2 buah IP PBX Server. Antara ekstensio n di satu PBX Server dapat berkomunikasi dengan ekstension di di IP PBX server yang lain. Berikut merupakan gambar ilustrasi dari

konfigurasi antar jaringan.

98

Gambar 13. Konfigurasi jaringan antar-grup Jika suatu sistem IP PBX akan dihubungkan dengan sistem IP PBX lainnya maka diperlukan sebuah konfigurasi trunk yang merupakan penghubung antara IP PBX yang dikonfigurasi dengan sistem IP PBX lainnya tersebut. Agar dapat melakukan komunikasi antara dua IP PBX maka disediakan dua trunk yaitu : 1. Incoming Trunk : Trunk yang merupakan tempat masuknya informasi dari sistem lain 2. Outgoing Trunk : Trunk yang merupakan tempat keluarnya informasi dari IP PBX ke sistem lain.

99

BAB IV ANALISA PERANCANGAN JARINGAN KOMUNIKASI PABX BERBASIS VoIP PADA JURUSAN TEKNIK ELEKTRO DI UPT SSC PUSAT KOMUNIKASI UNIVERSITAS LAMPUNG

A. Peninjauan Lokasi Jurusan Teknik Elektro merupakan salah satu jurusan yang terdapat pada Fakultas Teknik di Universitas Lampung. Jurusan Teknik Elektro beralamat di Gedung H Fakultas Teknik Universitas Lampung Jalan Soemantri

Brojonegoro Nomor 1 Bandar Lampung. Jurusan Teknik Elektro mempunyai 13 ruangan dan 9 laboratorium yang berada pada gedung Laboratorium

Teknik Terpadu. Ruangan-ruangan yang berada di gedung H Jurusan Teknik Elektro adalah sebagai berikut : 1. Ruang H 17 2. Ruang H 18 3. Ruang H 19 4. Ruang H 20 5. Ruang Dosen 6. Ruang Ketua Jurusan

100

7. Ruang Non-Reguler 8. Ruang Administrasi 9. Dapur 10. Kamar Mandi 11. Ruang H 5 12. Ruang Seminar 13. Ruang Sekertariat Himatro Sedangkan Laboratorium yang dimiliki oleh Jurusan Teknik Elektro berada pada gedung Laboratorium Teknik Terpadu yang terletak dibelakang gedung H Jurusan Teknik Elektro. Laboratorium-laboratorium tersebut adalah sebagai berikut : 1. Laboratorium Teknik Digital 2. Laboratorium Teknik Komputer 3. Laboratorium Telekomunikasi 4. Laboratorium Sistem Kendali 5. Laboratorium Teknik Elektronika 6. Laboratorium Pengukuran Besaran Elektrik 7. Laboratorium Teknik Tegangan Tinggi 8. Laboratorium Konversi Energi Elektrik

101

9. Laboratorium Sistem Tenaga Elektrik

B. Penentuan Lokasi Berdasarkan peninjauan yang telah dilakukan maka telah ditetapkan ruangan ruangan yang akan diberi saluran IP PBX. Daftar ruangan tersebut adalah sebagai berikut: 1. Ruang Baca H 17 2. Ruang Dosen 3. Ruang Ketua Jurusan 4. Ruang Administrasi 5. Ruang Non-Reguler 6. Dapur 7. Laboratorium Teknik Digital 8. Laboratorium Teknik Komputer 9. Laboratorium Telekomunikasi 10. Laboratorium Sistem Kendali 11. Laboratorium Teknik Elektronika 12. Laboratorium Pengukuran Besaran Elektrik 13. Laboratorium Teknik Tegangan Tinggi

102

14. Laboratorium Konversi Energi Elektrik 15. Laboratorium Sistem Tenaga Elektrik

C. Penggambaran Lokasi Digunakan untuk menentukan letak peralatan yang akan ditempatkan di tiap tiap ruangan yang sudah ditentukan sebelumnya agar mempermudah proses instalasi yang akan dilakukan. a. Gambar lokasi penempatan peralatan di lantai 1 gedung H dan gedung Laboratorium Teknik Terpadu

Gambar 14. Gambar lantai 1 gedung H dan lantai 1 Laboratorium Teknik Terpadu b. Gambar penempatan peralatan Laboratorium Teknik Terpadu di lantai 2 gedung H dan gedung

103

Gambar 15. Gambar lantai 2 gedung H dan lantai 2 Laboratorium Teknik Terpadu c. Gambar penempatan peralatan di lantai 2 gedung H dan lantai 3 gedung Laboratorium Teknik Terpadu

104

Gambar 16. Gambar lantai 2 gedung H dan lantai 3 Laboratorium Teknik Terpadu

D. Peralatan

Dalam tahap uji coba perancangan

jaringan PABX berbasis VoIP pada

Jurusan Teknik Elektro ini dibutuhkan beberapa peralatan yang akan digunakan yaitu sebagai berikut : 1. 1 buah PC sebagai server 2. 1 buah VoIP gateway ATCOM seri AX-100P 3. 2 komputer sebagai client 4. 2 IP Phone sebagai client 5. 1 buah Switch

105

6. 6 buah kabel LAN RJ-45

E. Desain dan Perancangan Sistem 1. Desain Sistem Sistem jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP ini merupakan suatu sistem komunikasi yang melewatkan suara melalui suatu jaringan komputer. Sistem komunikasi ini terdiri dari 3 buah komponen utama yaitu VoIP server, VoIP gateway, dan VoIP client. VoIP server merupakan pusat penangan proses , registrasi dan panggilan VoIP client. Pada VoIP server terdapat beberapa client SIP yang telah didaftarkan sebelumnya. VoIP Gateway adalah perangkat berupa hardware produk ATCOM seri AX-100P yang mempunyai sebuah port FXO yang

berfungsi sebagai interface antara Wild Card dengan jalur telepon analog (POTS) serta penggunaan slot PCI pada komputer untuk mempermudah instalasi. Sedangkan VoIP client disini dapat berupa PC konvensional yang telah ditambahkan softphone atau bisa juga berupa IP phones yang telah ter-registrasi ke SIP server agar dapat melakukan panggilan

terhadap VoIP client yang lainnya yang telah teregister ke SIP server. 2. Diagram Jaringan Gambar dibawah menunjukan bagaimana topologi sistem komunikasi PABX berbasis VoIP bekerja. VoIP client yang disini berupa PC yang telah teinstall didalamnya software X-Lite dan IP Phone saling terhubung ke dalam jaringan lokal membentuk sebuah komunikasi VoIP yang dihubungkan oleh switch dengan sebuah server Trixbox.

106

Server Tri box diberikan penambahan modul hardware AX-100P ya ng berfungsi sebagai gateway yang dihubungkan dengan line telepon analog PSTN (telkom) sehingga perancangan pada jaringan IP

telephony atau VoIP ini dapat saling melakukan komunikasi suara dan multimedia antar client yang terhubung dalam satu jaringan atau komunikasi antara client dengan PSTN atau selular.

Gambar 17. Rancang Bangun Sistem Komunikasi PABX berbasis VoIP

3. Perancangan pada sisi server Pada sisi VoIP server digunakan sebuah sistem operasi linux server. Penggunaan Linux disini menggunakan distributor (distro) trixbox yang khusus digunakan untuk menangani VoIP. Jenis distro ini dipilih dikarenakan atas kesetabilan dan kehandalan dari trixbox itu sendiri yang merupakan distro turunan dari Cent S. Pada proses perancangan sisi server ada beberapa tahap yang harus dilakukan. Tahapan -tahapan tersebut dapat dilihat pada flowchart dibawah ini. Mulai


Instalasi trixbox

107

Instalasi VoIp gateway

Konfigurasi VoIP gateway

Pembuatan file konfigurasi

Alokasi VoIP client

selesai

Gambar 18. Flow chart perancangan pada sisi server 4. Perancangan pada sisi client Proses perancangan pada sisi client adalah dengan menyiapkan hardware dan software. Hardware terdiri dari PC (Personal Computer) dan IP phones sedangkan software yang digunakan adalah X-Lite. Client sendiri bisa berupa softphone atau IP phone. Untuk softphone tahap-tahap perancangan dimulai dengan melakukan instalasi software X-Lite kedalam sebuah PC (Personal Computer), setelah itu mengaktifkan softphone untuk melakukan registrasi ke VoIP server. Sedangkan untuk instalasi IP phone cukup dengan memberikan ip address untuk masing-masing IP phone dan meregistrasikannya VoIP server.

F. Prosedur Operasi dan Pengujian Sistem

108

Dalam proses pembuatan sistem jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP ini dibagi menjadi beberapa tahapan. Tahapan-tahapan tersebut adalah sebagai berikut : 1. Konfigurasi pada sisi server Pada instalasi server ada dua hal yang harus disiapkan, yaitu pada sisi hardware dan software. Untuk sisi hardware yang harus disiapkan adalah sebuah PC server dengan spesifikasi minimum PIII 500Mhz dengan kapasitas RAM 384 dan menggunakan hardisk 10Gb serta penambahan modul VoIP gateway ATCOM seri AX-100P.

Gambar 19. VoIP Gateway ATCOM AX-100P Sedangkan dari sisi software sendiri terdapat beberapa tahap yang harus dilakukan yaitu sebagai berikut : a. Instalasi trixbox versi 2.6.0.5-i386 Langkah-langkah instalasi trixbox sebagai VoIP server adalah sebagai berikut : 1. Konfigurasi boot device priority pada bios agar melakukan booting pada cd- room. 2. Booting menggunakan cd-room berhasil dengan munculnya layar seperti dibawah ini kemudian tekan enter.

109

Gambar 20. Booting Trixbox 2.6.0.5-i386 3. Selanjutnya akan muncul dialog box untuk memasukkan keyboard type dan time zone. 4. Muncul dialog box untuk memasukkan password root seperti pada Gambar 21 dibawah ini. Isi password dengan 123456 kemudian pilih OK.

Gambar 21. Pengisian password root 5. Proses instalasi seperti pada gambar 22 maka komputer akan melakukan reboot kemudian ambil cd instalasi trixbox maka server akan booting pada hardisk drive.

110

Gambar 22. Instalasi trixbox 2.6.0.5-i386 6. Proses startup selesai maka pertama kali akan ada proses compile aplikasi VoIP server. 7. Login sebagai root dengan memasukkan nama user dan password yang telah dikonfigurasi pada proses instalasi. 8. Konfigurasi network IP address dengan mengetikan perintah setup maka akan muncul dialog box untuk memilih Network Configuration TCP/IP untuk memasukkan IPaddress seperti terlihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 23. Konfigurasi network trixbox

111

Masukkan data dibawah ini : IP address Netmask Default gateway : 192.168.1.156 : 255.255.255.0 : 192.168.1.245

9. Restart interface network dengan mengetikkan perintah pada console /etc/init.d/network restart. 10. Remote server dengan mengetikkan IP address server pada web browsure maka akan muncul tampilan user mode kemudian dapat melakukan login sehingga menjadi privilege user. b. Penambahan client Penambahan client pada sisi server dapat dilakukan dengan langkahlangkah seperti berikut : 1. Login sebagai privelege user melalui web base asterisk > Fee PBX > Extension. Login sebagai privilege user dapat dilakukan dengan mengisi kolom login dengan maint dan kolom password dengan password.

Gambar 24. Tampilan awal login

112

Gambar 25. Tampilan ketika sudah login sebagai privilege user 2. Pada bagian add an extension pilih device generic SIP device kemudian click tombol submit. 3. Isikan pada user extension, display name, serta secret data-data yang terdapat pada tabel dibwah ini kemudian klik submit seperti gambar dibawah ini:

Gambar 26. Jendela add ekstensions

113

Tabel 1. Rencana Pemberian Nomor Ekstension Ruangan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Display Name Ruang Baca H 17 Ruang Administrasi Ruang Non-Reguler Ruang Ketua Jurusan Ruang Dosen Ruang Dapur Laboratorium Sistem Tenaga Elektrik Laboratorium Konversi Energi Elektrik Laboratorium Teknik Tegangan Tinggi Laboratorium Sistem Kendali Laboratorium Teknik Elektronika Laboratorium Pengukuran Besaran Elektrik Laboratorium Telekomunikasi Laboratorium Teknik Digital Laboratorium Teknik Komputer User Extension 111 121 122 123 124 125 211 212 213 221 222 223 231 232 233 Secret 111 121 122 123 124 125 211 212 213 221 222 223 231 232 233

4.

Klik tombol Apply configuration changes maka akan muncul tampilan dialog seperti berikut.

114

Gambar 27. Dialog box untuk melakukan perubahan konfigurasi 5. Penambahan client bisa dilakukan melalui console dengan membuka terminal. 6. 7. Edit file dengan mengetikkan perintah vi /etc/sip_additional.conf Save konfigurasi dengan menekan tombol : kemudian wq! Untuk menyimpan konfigurasi. c. Konfigurasi Outbound Routes Agar IP PBX ini dapat melakukan panggilan keluar menuju nomor PSTN ataupun selular (Outbound Call) maka harus dilakukan konfigurasi pada VoIP gateway dengan langkah-langkah sebagai berikut : 1. Matikan power server, pasang Card Digium AX-100P 1 FXO pada slot PCI. 2. Masuk ke console CLI Trixbox [trixbox1.localdomain ~] # genzaptel.conf Trixbox akan secara otomatis mengenali dan menginstall driver AX100P 3. Check AX-100P status dengan mengetikkan command line utility *zttool* [trixbox1.localdomain ~] # zttool Maka akan tampil kotak dialog seperti berikut :

115

Gambar 28. Pengujian VoIP gateway 4. Edit file konfigurasi dengan perintah vi /etc/zaptel.conf

tambahkan konfigurasi seperti berikut : fxsks = 1 loadzone defaultzone = us = us

5. Save konfigurasi diatas kemudian edit file konfigurasi dengan perintah vi /ec/asterisk/zapata.conf berikut : ; Zapata telephony interface ; Configuration file [trunkgroups] [channels] language = en context=from-zaptel signalling=fxs_ks lalu tambahkan konfigurasi

rxwink=300 ;

116

;usedistinctiveringdetection=yes uscallerid=yes hidecallerid=no callwaiting=yes usecallingpres=yes callwaitingcallerid=yes threewaycalling=yes transfer=yes cancallforward=yes callreturn=yes echocancel=yes echocancelwhenbridged=no ;echotraining=800 rxgain=0.0 txgain=0.0 group=0 callgroup=1 pickupgroup=1 immediate=no ;faxdetect=both faxdetect=incoming #include zapata-auto.conf #pemberian group untuk port yang dihubungkan ke pstn group=1

117

6. Save file konfigurasi diatas kemudian restart asterisk dengan perintah /etc/init.d/asterisk restart 7. Konfigurasi VoIP gateway agar bisa digunakan untuk outgoing call menuju PSTN dengan menggunakan web base privelege user dengan membuka Asterisk > Free PBX > trunk. 8. Pada halaman add trunk pilih add zap trunk kemudian edit nilai pada bagian trunk name dengan mengisikan g0 (group 0= port menuju PSTN).

Gambar 29. Penambahan Trunk VoIP Gateway 9. Pilih tombol submit changes. 10. Pilih konfigurasi outbound routers > add route kemudian isikan pada baris route name 9_keluar ,pada baris dial patterns isikan 9|. Serta pada baris trunk sequence pilih zap/g0 (zaptel group 0 ).

118

Gambar 30. Pembuatan rule untuk panggilan keluar 11. Pilih tombol submit changes. 12. Sekarang semua client dapat melakukan panggilan keluar menuju nomor PSTN ataupun selular dengan cara menekan tombol 9 kemudian diikuti nomor PSTN ataupun selular yang akan dituju, misalnya 90721755087 atau 9085369104769.

d. Konfigurasi Inbound Routes Untuk menangani panggilan yang datang dari luar baik dari nomor selular maupun nomor PSTN maka diperlukan konfigurasi pada sisi Inbound Routes dengan langkah-langkah sebagai berikut : 1. Penambahan modul IVR pada Trixbox dengan mendownload instalasinya dari
http://www.freepbx.org/trac/browser/

modules/release /2.4/ivr-2.5.17.tgz?rev=5825

untuk mengambil file ivr-2.5.17.tgz.

119

2.

Tambahkan modul ivr-2.5.17.tgz

kemudian buka Asterisk >

Free PBX > Module Admin kemudian klik upload module seperti pada Gambar 4.18 dilanjutkan dengan menekan tombol process.

Gambar 31. Penambahan modul IVR(Interface Voice Response) 3. Setelah modul ter-install dengan baik maka akan muncul baris IVR (Interface Voice Response) pada halaman web base konfigure seperti pada Gambar 32.

Gambar 32. IVR ter-install pada trixbox 4. Untuk memberikan (Interface suara operator otomatis atau IVR

Voice Response) dapat dilakukan dengan cara

memilih Asterisk > FreePBX > Sistem Recording maka akan muncul seperti pada Gambar 33.

120

Gambar 33. Penambahan file recording 5. Masukkan file hasil record dengan menekan browse kemudian klik upload.dan isikan nama file recording kemudian klik save. 6. Langkah selanjutnya adalah mengkonfigurasi IVR dengan

memilih Asterisk > FreePBX > IVR > Add IVR kemudian isikan parameter seperti berikut :
Change Name Timeout : call_dari_pstn : 5

Repeat Loops : 2 Announcement : (nama file hasil record sebelumnya)

Setelah memasukkan parameter diatas, selanjutnya memasukkan alur panggilan seperti pada Gambar 34 berikut :

121

Gambar 34. Alur panggilan yang diatur oleh IVR 7. Agar panggilan dari PSTN atau selular menuju VoIP dapat diarahkan sesuai nomor VoIP extensions adalah dengan

menggunakan konfigurasi web base previlege user Asterisk > FreePBX > inbound Routes pada pilihan set destination pilih IVR yang telah kita buat sebelumnya kemudian pilih submit seperti pada Gambar 35.

Gambar 35. Inbound routes

122

8.

Setelah inbound routes sudah ter-configure maka ketika ada panggilan masuk dari nomor PSTN akan diterima oleh IVR kemudian diperintahkan untuk menekan nomor VoIP Extension yang akan dituju.

e. Konfigurasi Video Call Agar antara client dapat melakukan video call maka komputer yang dijadikan sebagai client harus dilengkapi dengan fasilitas webcam selain itu perlu ditambahkam konfigurasi pada /etc/asterisk/sip.conf. Hal ini dapat dilakukan dengan mengetikkan perintah pada console trixbox sebagai berikut vi /etc/asterisk/sip.conf kemudian tambahkan baris seperti berikut : videosupport= yes allow=h263 allow=h263p Langkah-langkah dalam melakukan video call adalah sebagai berikut : 1. Pertama kali kita harus menghubungi salah satu client yang juga mempunyai fasilitas yang mendukung fasilitas video call. 2. Setelah terhubung (Call Establish) baru kita dapat men-share video kita dengan meng-klik tombol start pada softphone. Berikut gambar tampilan softphone ketika berhasil melakukan video call.

123

Gambar 36. Tampilan softphone ketika menggunakan fasilitas video call 3. Klik stop untuk berhenti men-share video.

f. Konfigurasi Call Conference Untuk menggunakan fasilitas call conference maka terlebih dahulu harus dilakukan konfigurasi melalui web base sebagai privilege user dengan membuka Asterisk > Free PBX > Conference kemudian pilih add conference maka akan muncul tampilan seperti berikut ini :

Gambar 37. Tampilan awal dari konfigurasi conference call

124

Kemudian isi pada bagian conference number 123 sebagai nomor acuan untuk melakukan conference call, dan pada bagian conference name diisi dengan conference, lalu selanjutnya pilih submit. Tampilan setelah proses konfigurasi conference call berhasil adalah seperti berikut :

Gambar 38. Tampilan ketika konfigurasi conference call berhasil dilakukan Berikut tampilan salah satu softphone ketika sedang melakukan conference call dengan client yang lain:

Gambar 39. Tampilan softphone ketika melakukan conference call

125

2. Konfigurasi pada sisi client Konfigurasi pada sisi client dibagi menjadi dua yaitu instalasi softphone dan instalasi pada IP phone. a. Instalasi softphone Hal yang pertama dilakukan adalah menyiapkan sebuah PC (Personal Computer) dengan sistem operasi windows XP dan software X-Lite 3.0 yang telah didownload sebelumnya dari internet. Langkah-langkah instalasi software X-Lite 3.0 adalah sebagai berikut : 1. 2. Buka software X-Lite 3.0 yang telah didownload sebelumnya. Pilih next untuk melanjutkan proses instalasi. Seperti gambar dibawah ini :

Gambar 40. Tampilan awal proses instalasi X-Lite 3.0 3. Pilih I accept the aggrement untuk menyetujui proses instalasi kemudian klik next

126

Gambar 41. Tampilan kotak dialog select destination location 4. Pada kotak dialog Select Additional Task klik next

Gambar 42. Tampilan kotak dialog Select Additional Task 5. Beri tanda check list untuk menjalankan softphone X-Lite setelah proses instalasi, kemudian klik finish.

127

Gambar 43. Tampilan proses akhir instalasi software X-Lite 3.0 6. Berikut adalah tampilan awal dari softphone X-Lite 3.0 setelah proses instalasi sukses dilakukan.

Gambar 44. Tampilan awal X-Lite 3.0 7. Setelah itu langkah selanjutnya adalah mengkonfigurasi softphone XLite 3.0 dengan cara membuka jendela konfigurasi lalu pilih SIP account setting untuk memasukkan user account.

128

Gambar 45. Tampilan awal konfigurasi softphone X-Lite 3.0 8. Klik add untuk memasukkan user / account dan password anda.

Gambar 46. Tampilan jendela SIP account 9. Masukan data yang telah teregistrasi ke VoIP server kedalam kotak dialog properties of account berikut :

129

Gambar 47. Tampilan kotak dialog properties of account 10. Proses registrasi user telah selesai dengan munculnya gambar berikut :

Gambar 48. Tampilan softphone melakukan proses registrasi

130

Gambar 49. Tampilan softphone setelah berhasil melakukan proses registrasi 11. Cara menggunakan softphone X-Lite untuk melakukan pangggilan adalah dengan mengetikkan nomor user account tujuan kita kemudian klik dial. Pastikan nomor user account yang kita tuju telah terdaftar dalam VoIP server sebelumnya.

Gambar 50. Tampilan softphone ketika melakukan panggilan keluar

131

12. Untuk menjawab ketika terdapat panggilan masuk ke softphone adalah dengan menekan tombol dial pada softphone.

Gambar 51. Tampilan softphone ketika terdapat panggilan masuk b. Instalasi IP Phone IP Phone yang digunakan sebagai client adalah IP Phone dengan merk Welltech LAN Phone 305 dimana IP Phone ini mempunyai featurefeature yang lengkap. Welltech LAN Phone 305 ini juga menyediakan banyak tombol yang user friendly diantaranya adalah hold, mute,

conference, transfer, redial, speed dial dan lain-lainya. Berikut tampilan dari Welltech LAN Phone 305 :

Gambar 52. Welltech LAN Phone 305

132

Sedangkan cara mengkonfigurasi IP Phone adalah sebagai berikut : 1. Nyalakan IP Phone dengan cara menghubunkan adaptor ke sumber listrik. Kemudian sambungkan IP Phone ini ke switch yang telah terhubung ke jaringan internet dengan menggunakan kabel RJ-45. 2. Konfigurasi IP Phone dengan cara menekan tombol yang

terdapat pada IP Phone kemudian pilih network configuration. Setting IP addres, default gateway, subnetmask, line yang akan digunakan, display name, number, secret, kemudian tekan OK dan sistem akan melakukan proses rebooting. Masukkan contoh data berikut pada network configuration : IP address Default gateway Subnetmask Line : 192.168.40.128 : 192.168.40.254 : 255.255.255.0 :5

Untuk display name, number, secret diisi sesuai dengan table 1 diatas. Setelah proses rebooting selesai maka IP Phone akan melakukan registrasi ke server.

Gambar 53. Tampilan ketika IP Phone melakukan proses registrasi ke server

133

3.

Setelah proses registrasi selesai maka IP Phone siap digunakan untuk melakukan panggilan dan tampilan awal IP Phone akan seperti dibawah ini :

Gambar 54. Tampilan awal IP Phone setelah berhasil registrasi 4. Jika ingin melakukan panggilan keluar menuju client yang lain maka cukup dengan menekan nomor tujuan dan IP Phone langsung akan menghubungi nomor yang dimaksud.

Gambar 55. Tampilan ketika IP Phone melakukan panggilan keluar

134

Gambar 56. Tampilan ketika terdapat panggilan masuk pada IP Phone

3. Pengujian Sistem Dalam melakukan kerja praktik ini selain praktikan merancang Sistem Jaringan Komunikasi PABX berbasis VoIP ini, praktikan juga melakukan pengujian apakah sistem yang telah dibuat berjalan dengan baik sehingga hasil akhir yang diperoleh sesuai dengan hasil yang diharapkan. Pengujian yang dilakukan adalah pengujian pada sisi server, client dan pengujian pada sisi koneksi. Tujuan melakukan pengujian ini adalah untuk mengetahui apakah PC server dapat bekerja dengan baik untuk

melayani register dari VoIP client , menangani panggilan, dan menangani VoIP gateway. Dengan mekanisme pengujian dan indicator yang digunakan adalah sebagai berikut : i. Mekanisme pengujian 1. Komputer berakhir server booting secara normal sampai proses

ditandai dengan munculnya halaman login user pada

layar monitor.

135

. Komputer server dapat dikonfigurasi melalui remote web base sampai ke tahap halaman login user. 3. Komputer client dan server terhubung dalam satu jaringan menggunakan perangkat switch. Pengujian koneksi dilakukan dengan perintah ping dari komputer server ke semua client. 4. Semua client dalam sistem jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP ini dapat saling berkomunikasi dan menggunakan fasilitas call conference serta video call. 5. Komputer server dapat menangani panggilan dari luar

menuju salah satu VoIP client . Komputer server mampu menangani panggilan keluar baik ke nomor PSTN ataupun nomor selular dengan menggunakan VoIP gateway. ii. Indikator pengujian 1. Pada layar komputer akan muncul tampilan awal login seperti pada gambar berikut yang menunjukkan proses booting pada komputer server berjalan dengan normal dan siap untuk dilakukan konfigurasi.

Gambar 57. Tampilan Login Trixbox 2. Komputer server akan dikonfigurasi melalui remote web base sehingga pada tampilan web browse akan muncul seperti pada gambar 24 sebagai tampilan user mode kemudian dapat

136

melakukan login sehingga menjadi privilege user seperti pada gambar 25 diatas. 3. Semua client dapat dikatakan berhasil menggunakan fasilitas call conference ditandai dengan munculnya gambar dibawah ini. 4. Untuk melakukan pengujian terhadap hardware VoIP

gateway dapat dilakukan dengan menjalankan console dengan perintah zttool maka akan muncul seperti pada gambar 28 diatas 5. Komputer server akan menggunakan modul IVR (Interface Voice Response) untuk menangani panggilan dari luar menuju VoIP client. iii. Hasil Pengujian 1. Proses instalasi trixbox versi 2.6.0.5-i386 berhasil dengan baik diikuti dengan munculnya tampilan awal login yang menandakan bahwa proses booting berjalan dengan sukses. 2. Ketika komputer server di konfigurasi melalui remote web base dengan cara mengetikan ip address dari komputer server pada web browser disini dengan mengetikkan ip address 192.168.40.156 maka pada komputer tersebut akan muncul tampilan awal sebagai user mode dan kemudian bisa login sebagai privilege user dengan mengetikan maint pada kolom login dan mengisi kolom password dengan passwaord. Dengan demikian konfigurasi server melalui remote web base sudah bisa dilakukan. 3. Komputer server dan client terhubung dalam satu jaringan dengan menggunakan switch hal ini terbukti dengan berhasilnya

137

melakukan perintah ping dari komputer server menuju client. Contohnya : [trixbox1.localdomain ~]# ping 192.168.40.76 Maka akan muncul tampilan seperti dibawah ini :

Gambar 58. Tampilan server ketika berhasil terhubung dengan salah satu client dengan menggunakan perintah ping

4. Proses penambahan extensions melalui login sebagai privilege user berjalan dengan baik. Hal ini dibuktikan dengan suksesnya proses komunikasi antar client baik antar softphone, antar ip phone maupun komunikasi dari softphone ke ip phone dan sebaliknya. Proses call conference dan video call berhasil

dilakukan dengan munculnya tampilan seperti dibawah ini :

138

Gambar 59. Tampilan softphone ketika berhasil melakukan video call

Gambar 60. Tampilan softphone ketika berhasil melakukan conference call 5. Hardware VoIP gateway telah dapat dideteksi oleh VoIP server. Hal ini dibuktikan dengan munculnya kotak dialog berikut ketika kita mengetikan perintah zttool pada console.

139

Gambar 61. Tampilan ketika VoIP server berhasil mengenali VoIP gateway Pada gambar diatas VoIP gateway telah terdeteksi dengan baik sehingga pada kolom span menunjukkan tipe dari VoIP gateway yang digunakan yaitu AX-100P. Akan tetapi ketika salah satu

client mencoba melakukan panggilan keluar yaitu menuju nomor PSTN ataupun selular hanya terdengar suara operator yang berbunyi the number that you are calling is busy please try again . Hal ini dikarenakan kondisi dari wild card yang

digunakan sudah tidak dalam keadaan baik sehingga terjadi gangguan dalam proses komunikasi. Untuk dapat melakukan panggilan keluar maka card yang digunakan harus diganti dengan yang baru yang masih mempunyai kualitas yang bagus. 6. Ketika terdapat panggilan masuk dari luar menuju VoIP server maka panggilan tersebut akan langsung ditangani oleh modul IVR (Interface Voice Response). Agar nomor PSTN ataupun selular dapat menghubungi salah satu client dalam sistem ini maka nomor tersebut harus terlebih dulu menghubungi nomor PSTN yang dihubungkan dengan VoIP server yaitu (0721)-701609

140

kemudian tekan extension 153 baru setelah itu akan diteruskan menuju IVR yang kemudian akan diperintahkan untuk menekan nomor VoIP extension yang akan dituju. Penekanan extension 153 dikarenakan VoIP server yang digunakan terhubung dengan line telepon yang berada di PUSKOM lantai 2 yang mempunyai nomor extension 153. Permasalahan yang sama ketika VoIP client melakukan panggilan keluar juga terjadi ketika terdapat panggilan masuk yang menuju salah satu VoIP client. Hal ini juga dikarenakan oleh kondisi card yang digunakan yang sudah tidak dalam keadan baik sehingga ketika terdapat panggilan masuk dari luar menuju VoIP server tidak bisa ditangani dengan baik.

141

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A.

Kesimpulan Dari kerja praktik yang telah dilakukan maka dapat diperoleh kesimpulan sebagai berikut: 1. VoIP server trixbox berperan menangani panggilan SIP dari seluruh client yang teregister kedalam server trixbox. 2. Antara VoIP client dapat saling berkomunikasi dua arah ketika sudah teregister kedalam server trixbox. 3. Server trixbox diberikan penambahan modul VoIP gateway agar dapat melakukan panggilan menuju telepon analog atau dari telepon analog menuju VoIP. Walaupun pada praktiknya masih belum bisa dilakukan dengan baik. 4. Panggilan menuju telepon analog dilakukan dengan menekan 9 yang digunakan sebagai outbound routes kemudian dilanjutkan dengan menekan nomor yang dituju. 5. Panggilan dari telepon analog menuju VoIP dilakukan dengan menekan nomor PSTN yang telah dihubungkan dengan VoIP gateway kemudian

142

akan diterima oleh Interface Voice Network (IVR) yang kemudian diarahkan menuju nomor ekstension yang dituju. 6. Penggunaan fasilitas Call Conference dilakukan dengan menekan nomor 123 yang merupakan nomor acuan untuk melakukan Call Conference antar client. B. Saran Setelah melakukan kerja praktik ini terdapat banyak kekurangan pada rancangan sistem yang telah dibuat maka penulis memberikan beberapa saran agar kedepannya sistem dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan yang diharapkan : 1. Penggunaan VoIP merupakan solusi alternatif komunikasi masa depan, oleh karena itu untuk pengembangan selanjutnya dapat dilakukan analisis performansi VoIP dengan VoIP monitoring. 2. Sistem ini dapat dikembangkan dengan jaringan internet sehingga komunikasi akan lebih murah. 3. Menggunakan Wild Card yang mempunyai kualitas bagus sehingga semua panggilan masuk atau keluar dapat dilayani dengan baik

143

DAFTAR PUSTAKA

UPT Special Software Center (SSC) Pusat Komunikasi Universitas Lampung Purbo, Onno W.2007.Cikal Bakal Telkom Rakyat (Paduan Lengkap Seting VoIP). Mandiri Information Systems.2004. Membangun Jaringan LAN (buku 5).Mandiri Taufiq, Mochammad .2005.Membuat SIP Extensions Pada Linux TrixBox untuk Server VoIP. Web : http://id.wikipedia.org/wiki/Local_Area_Network Tanggal Unduh : 28 Juni 09 Web: http://id.wikipedia.org/wiki/WAN Tanggal Unduh : 28 juni 09 Web : http://id.wikipedia.org/wiki/Jaringan_komputer Tanggal Unduh : 28 juni 09

144

LAMPIRAN

145

A. Rincian Harga untuk Instalasi Jaringan Komunikasi PABX Berbasis VoIP pada Jurusan Teknik Elektro Universitas Lampung Nomor 1. 2. Nama Barang Komputer server Asterisk IP PBX card (TDM400P) dengan 1 port FXS dan 1 port FXO IP Phone (Planet VIP254PT) UPS (Prolink Pro 650P / 100VA) POE Switch TPE-S88 Harga barang (per satuan) Rp 3.500.000,Rp 1.179.000,Jumlah 1 1 Biaya Total Rp 3.500.000 Rp 1.179.000,-

3. 4. 5.

Rp 1.236.000,Rp 550.000,Rp 3.000.000,-

15 1 1

Rp 18.540.000,Rp 550.000,-

Rp 3.000.000,Rp 26.769.000,-

Jumlah total biaya

B. Gambar alat-alat yang digunakan saat proses perancangan jaringan komunikasi PABX berbasis VoIP di UPT SSC Puskom Universitas Lampung 1. Adaptor IP Phone

146

2. Laptop yang digunakan untuk softphone

3. PC yang dijadikan sebagai server VoIP

4. Monitor yang dijadikan sebagai server VoIP

147

5. Switch 8 port yang digunakan sebagai penghubung ke jaringan

6. IP Phone Welltech LAN Phone 305

7. Adaptor untuk switch

14

15

16

17

18