Anda di halaman 1dari 12

PELOPOR ADVENT

John Nevins Andrews 1829-1883


J.N. Andrews adalah seorang intelektual yang menikmati "kecanduan belajar" lebih dari aktivitas fisik. Ia berhubungan dekat dengan James & Ellen White dalam kepemimpinan dan pekerjaan penginjilan GMAHK. Sebagai seorang Teolog, Andrews melakukan langkah besar dalam perkembangan doktrin-doktrin gereja. Ia yang menghubungkan binatang bertanduk dua di Wahyu 13 sebagai Amerika Serikat. Selanjutnya, ia berpengaruh dalam menciptakan peraturan gereja dan konstitusi. Pada tahun 1855, setelah penelitian yang menyeluruh, Andrews menetapkan matahari terbenam Jumat malam sebagai awal hari Sabat. Dan ini menjadi standar gereja. Ia juga mengorganisasikan gereja sebagai sebuah institusi yang legal, yang memungkinkan gereja untuk memperoleh kepemilikan property secara hukum. Selama Perang Saudara, Andrews melakukan lobi agar umat GMAHK yang ikut perang tidak terjun langsung dalam pertempuran.

Pada 1860, dia terlibat dalam organisasi rumah penerbitan denominasi. Tahun berikutnya, ia menerbitkan penelitian yang intensif, History of the Sabbath & the First Day of the Week (Sejarah Sabat dan Hari Pertama dalam seminggu). Ini adalah pekerjaan me-review hari ketujuh Sabat dalam sejarah. Antara 1869-1870, ia adalah editor dari Review and Herald. Pada tahun 1874, ia menjadi misionaris GMAHK pertama di Swiss. Ia mengumpulkan orang-orang pemelihara Sabat dan mengatur mereka dengan satu pekabaran. Ketika ia tinggal di Basel, ia terjangkit TBC dan meninggal dunia pada usia 54. (Vol. 6, No 2 dari "Lest We Forget " menampilkan J.N. Andrews.)

Joseph Bates 1792-1872

Pada usia 15, Joseph Bates "dikirim" di kapal komersial. Untuk dua puluh satu tahun berikutnya ia menjalani kehidupan seorang pelaut dan kapten kapal. Ia kembali ke kehidupan sipil pada tahun 1828 dengan sedikit kekayaan. Selama Kebangkitan Advent, kapten laut pensiun menjadi penginjil yang dihormati dan pemimpin spiritual Advent. Pada awal 1845, Bates dibawa kepada pemahaman tentang kebenaran Sabat hari ketujuh, dan pada tahun 1846 ia menerbitkan traktat 48halaman tentang kebenaran Sabat. Bates adalah anggota tertua pelopor gereja kami, dan ia menjadi pemimpin konferens pertama di Michigan (Michigan, 1861). Ia hidup sampai usia 80. Salah satu alasan ia memiliki daya tahan fisik yang baik, meskipun banyak pengorbanan, adalah diet yang sederhana dan bertarak. Ia mengorganisir komunitas hidup bertarak yang pertama di Amerika. Bates adalah manusia rohani dengan pemandangan yang jelas dan keberanian singa. Dia tidak ragu untuk mengorbankan ketika kebutuhan muncul. Mari kita bersyukur kepada Allah untuk Kapten terhormat - Rasul kebenaran Sabat. (Vol. 1, No 3 dari "Jangan Lupakan Kami" menampilkan Joseph Bates.)

Sylvester Bliss (1814-1863)

Sylvester Bliss adalah yang terpintar di antara editor Millerite. Dia adalah asisten editor pertama, kemudian editor, jurnal Millerite The Signs of the Times. Dia adalah seorang Kongregasionalis dari Hartford, Connecticut, dengan pendidikan liberal dan anggota Historical Society of Boston. Dia juga seorang editor Advent Shield dan kemudian mengedit Memoars of Miller (1853). Di antara karyanya adalah Commentary on the Revelation (Komentar tentang Wahyu), The Time of the End, dan Analysis of Sacred Chronology. Dia tetap sebagai editor Herald Advent (kemudian berganti nama The Signs of the Times) sampai ia meninggal dunia, dan tetap sebagai bagian dari organ dari kelompok mantan Milleris yang tidak menerima doktrin kekekalan bersyarat. (Sumber: Ensiklopedi SDA)

Daniel T. Bourdeau (1835-1905)

Daniel T. Bourdeau adalah seorang penginjil dan misionaris, dan saudara A.C. Bourdeau. Pada usia 11 tahun ia bergabung dengan Gereja Baptis dan di 16, dengan saudaranya, menghadiri sebuah lembaga bahasa Perancis Pembaptis di Grand Ligne, Lower Canada. Pada tahun 1861 ia menikahi Marion E. Saxby. Diurapi untuk pelayanan SDA pada tahun 1858, ia, dengan saudaranya, menghabiskan bertahun-tahun dalam penginjilan di New England dan Kanada.

Pada tahun 1868, dengan J.N. Loughborough, ia menanggapi panggilan dari kelompok SDA di California, dipimpin oleh M.G. Kellogg, untuk membuka bekerja SDA di Negara tersebut. Ketika ia kembali ke Timur pada tahun 1870 ia kembali bekerja di kalangan masyarakat berbahasa Perancis dan gereja-gereja terorganisasi di Wisconsin dan Illinois (1873). Pada tahun 1876 ia pergi ke Eropa untuk menghabiskan satu tahun pekerjaan penginjilan di Swiss, Prancis, dan Italia, dan terkait dengan J.N. Andrews dalam pekerjaan editorial. Sekali lagi pada tahun 1882, dengan saudaranya, ia mengambil pekerjaan penginjilan di Eropa, bekerja di Perancis, Swiss, Corsica, Italia, dan Alsace-Lorraine. Secara keseluruhan ia menghabiskan tujuh tahun di luar negeri. Sekembalinya ke Amerika (1888), ia terus sebagai pendeta dan penulis, bekerja di pertama untuk orang-orang berbahasa Perancis, dan kemudian sebagian besar untuk orang Inggris. (Sumber: Ensiklopedi SDA)

John Byington (1798-1887)

John Byington lahir di Vermont, anak seorang pengkhotbah Metodis yang pernah menjadi prajurit dalam tentara Revolusioner. John dibaptis dalam gereja Methodis pada usia 17. Dia segera diberikan izin untuk memberitakan sebagai pengkhotbah awam. Setelah pindah ke negara bagian New York, ia membantu membangun rumah ibadah Gereja Methodis sekitar 1837 di Buck's Bridge. Ia menjadi sangat terlibat dalam gerakan anti perbudakan, yang akhirnya menyebabkan perpecahan di gereja Methodist. John bergabung dengan Gereja Methodist Wesley baru dan membantu membangun gedung gereja di Morley.

Pada 1844 ia mendengar khotbah di kedatangan Kristus yang tak lama lagi, dan mulai mempelajari nubuatan. Pada tahun 1852 H.W. Lawrence memberinya salinan Review dan artikel Herald yang berisikan Sabat hari ketujuh. Dia menerima kebenaran Sabat, dan dibaptiskan. Ia kemudian membantu membangun gereja Advent pertama. James & Ellen White mengundang Byingtons untuk pindah ke Battle Creek pada tahun 1858. John membeli peternakan di dekatnya, dan dari sana akan pergi untuk melayani umat yang tersebar. Pada tahun 1863 pada usia 65 ia diangkat sebagai presiden pertama GMAHK. Ia bekerja sebagai gembala dan pendeta selama masa jabatannya. Lalu dia kembali ke ladangnya, tapi terus mengunjungi umat percaya di seluruh Michigan selama 22 tahun ke depan. "Saya harus memberi makan anak domba dari kawanan," tulisnya. (Vol. 1, No 3 dari "Lest We Forget" fitur Yohanes Byington.)

Merritt E. Cornell (1827-1893)

Lahir di negara bagian New York, dan dibesarkan dari usia 10 di Michigan, Cornell Merritt percaya pekabaran Advent, dan mengabdikan hidupnya untuk mengrkhotbahkan itu. Pada tahun 1852 ia ditunjukkan dan percaya kebenaran Sabat, dan segera mulai berbagi dengan orang lain, J.P. Kellogg dan ayah mertua Cornell, Henry Lyon, adalah orangorang yang pertama ia temui. Keduanya menerima bukti Alkitab untuk kesucian hari ketujuh.

Dengan J.N. Loughborough selama 1854 di Battle Creek ia mengadakan pertemuan pertama bagi pemelihara Sabat. Ia terus aktif dalam penginjilan, bekerja di beberapa kali dengan Hiram Case, James White, J.H. Waggoner, R.J. Lawrence, Canright D.M, dan J.O. Corliss. Istrinya, Angeline, membantu dia dalam penginjilan. Dia melakukan perjalanan dari Maine ke California dan beberapa negara bagian di Selatan, membela pandangan Advent Hari Ketujuh Kitab Suci dalam debat publik, mengadakan pertemuan penginjilan, dan menulis artikel dan berita tentang pengalamannya untuk Review and Herald. Seperti Petrus, ia keras kepala dan memiliki karakter yang salah, dengan mana Tuhan menyampaikan pesan kepada dia melalui Ellen White. Selama 13 tahun, 1876-1889 dia tidak berhubungan dengan pekerjaan terorganisir, tapi terus berkhotbah di paruh waktu. Pada tahun 1886 Ellen White menulis bahwa dia adalah "pria yang sangat bertobat, rendah hati." Selama tiga tahun terakhir hidupnya, ia kembali dalam pelayanan.

(Vol. 6, No 1 dari "Lest We Forget " fitur ME Cornell.)

Russell Owen Loomis Krosier 1820-1913

O.R.L. Krosier adalah seorang pengkhotbah Millerite dan editor, dari Canandiagua, New York. Ia bekerja sama dengan Hiram Edson dan Dr FB Hahn dalam penerbitan kertas Millerite kecil, Hari-Dawn. Dia dengan Edson pada pagi hari setelah kekecewaan besar pada 22 Oktober 1844. Edson menerima inspirasi dari Allah yang menjelaskan bahwa kesalahan Milleris 'tidak tanggal, tetapi dalam hal, bahwa Yesus mulai pekerjaanNya sebagai Imam di tempat yang paling suci di Surga. Krosier, Edson, dan Hahn bergabung bersama-sama untuk mempelajari subjek, dan Krosier terpilih untuk menulis temuan mereka pada subjek dan pembersihan kaabah nya. Joseph Bates dan James White yakin dengan artikel itu. Ketika Ellen White membaca cetakan kedua dan diperluas artikel yang diterbitkan dalam Day-Star Extra, 7 Februari 1846, ia segera merekomendasikan ke saudara-saudara lain sebagai "Terang Sejati."

Ketika Bates menyampaikan kebenaran Sabat ke kelompok Edson, Krosier pada awalnya menerima terang baru dan memelihara Sabat. Tapi akhirnya, ia meninggalkan pemeliharaan Sabat, dan juga pandangan tentang tempat kudus. Meskipun Krosier tidak membuat kontribusi selain perkembangan pandangan awal tentang tempat yang kudus, doktrin ini adalah unik untuk Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh. Rencana keselamatan yang sempurna dan indah dijelaskan oleh layanan dilakukan dalam tabernakel yang dibangun oleh Musa. (Vol. 2, No 1 dari "Lest We Forget " menampilkan O.R.L. Krosier.)

Charles Fitch (1805-1844)

Setelah belajar di Brown University di Rhode Island, Charles Fitch memulai pelayanannya di Gereja Kongregasional di Abington, Connecticut. Pada bulan Maret 1838 Fitch menulis kepada William Miller menyatakan bahwa ia telah membaca Kuliah Miller dan tidak meragukan kebenaran pandangannya. Untuk kira-kira tiga setengah tahun, ia tidak membawakan pekabaran Millerite. Akhirnya, karena ia mengajarkan doktrin "kekudusan" dan mendesak untuk tidak melakukannya, Fitch merasa perlu untuk memisahkan dari lembaga gereja. Yosia Litch mengunjungi Fitch dan mengatakan bahwa dia membutuhkan doktrin kedatangan kedua untuk ditambahkan kepada ajarannya tentang kekudusan. Litch meninggalkannya sastra untuk belajar. Penelitian ini menyebabkan ia menerima ajaran doktrin Advent. Setelah itu, Fitch melakukan perjalanan tanpa lelah, memproklamirkan kebutuhan mempersiapkan Kedatangan Kristus yang kedua. Dia

memindahkan keluarganya ke Cleveland, Ohio dan mengadakan pertemuan dan pembaptisan ke seluruh Ohio. Pada tahun 1842, merasa perlu akan grafik yang akurat, Fitch dan Apolos Hale menyiapkan bagan yang terkenal yang menggambarkan penggenapan nubuatan akhir jaman Daniel. Ini digunakan secara luas oleh Milleris. Fitch sendiri menggunakan grafik ini dan juga alat bantu visual lainnya termasuk replika patung 2 Daniel yang dapat dipisahkan-pisahkan. Charles Fitch menjadi sakit parah, mungkin dengan radang paru-paru, pada bulan Oktober, 1844. Dia menggigil sementara membaptis. Dia meninggal pada hari Senin, tanggal 14 Oktober, dalam iman dimana kelak ia akan bangun dalam terang kemulian-Nya. (Vol. 2, No 3 dari "Lest We Forget" menampilkan Charles Fitch.)

Stephen N. Haskell (1833-1922)

Stephen Haskell adalah seorang penginjil dan administrator. Dia mulai berkhotbah untuk non-Sabat Advent di New England pada tahun 1853, dan kemudian tahun yang sama mulai untuk mengamati hari Sabat. Setelah bekerja sendiri di New England, pada tahun 1870 ia diurapi dan menjadi presiden Konferensi New England (1870-1876, 1877-1887). Pada tahun 1870 dia mengorganisir konferensi Tract and Missionary Society dan kemudian menyelenggarakan komunitas serupa di berbagai bagian Amerika Serikat Timur. Dia tiga kali menjabat presiden, di Konferensi California (1879-1887, 1891-1894, 1908-1911) dan di Konferensi Maine (1884-1886).

Pada tahun 1885 ia memimpin sebuah kelompok yang dikirim untuk membuka denominasi bekerja di Australia dan Selandia Baru. Pada tahun 1887, dengan tiga instruktur Alkitab ia mulai bekerja SDA di London, Inggris. Dia membuat sebuah tur dunia atas nama kerja misionaris di 1889-1890, mengunjungi Eropa Barat, Afrika Selatan, India, Cina, Jepang, dan Australia. Hal lain dilakukan Haskell adalah mengorganisir GMAHK pertama untuk orang Amerika keturunan Afrika di kota New York (1902). Dia memimpin pekerjaan pertarakan di Maine (1911), mulai mencetak bukubuku untuk orang buta (1912), dan membantu dalam pengembangan White Memorial Hospital (1916). Karya tulisnya termasuk The Story of Daniel the Prophet, The Story of Seer of Patmos, dan The Cross and Its Shadow. (Sumber: Ensiklopedi SDA) (Vol. 7, No 2 dari "Lest We Forget" menampilkan Stephen N. Haskell.)

John Norton Loughborough 1832-1924

J.N. Loughborough menjadi Advent memelihara hari Sabat melalui J.N. Andrews. Dia mulai berkhotbah segera dan diurapi pada tahun 1854. Ia, bersama dengan D.T. Bordeau, adalah misionaris pertama kami, yang dikirim ke California pada 1868. Pada tahun 1878, ia dikirim ke Eropa. Dia pernah menjadi presiden Konferensi di Illinois. Dia adalah sejarawan pertama denominasi, dan menulis buku, The Rise and Progress of Seventh-day Adventist and The Great Second Advent Movement. Seperti sebagian besar pemimpin Advent awal, Loughborough menyukai pekerjaan literatur. Dia dan James White membahas cara dan sarana untuk memajukan pekerjaan Injil. Disarankan bahwa jika buku ditawarkan kepada masyarakat sehubungan dengan khotbah layanan, masyarakat akan bersedia membayar dengan harga murah. Dengan demikian, mereka dapat memproduksi lebih banyak literatur. Young Loughborough mencoba metode ini, dan itu sukses.

Loughborough benar-benar pelopor besar, membagikan banyak talenta untuk perkembangan pekerjaan di mana saja dibutuhkan. Penatua Loughborough taat kepada visi surgawi, dan Tuhan memakai dia dengan cara yang kuat untuk membangun kepentingan-Nya. Loughborough menghabiskan tahun-tahun terakhirnya di St Helena Sanitarium, di mana ia meninggal dengan damai pada tanggal 7 April 1924, pada usia lanjut sembilan puluh dua. (Vol. 6, No 4 dari "Lest We Forget " menampilkan Loughborough.)

William Miller 1782-1849

William Miller memiliki latar belakang agama yang kuat, tetapi ia bergaul dengan orang yang salah. Teman-temannya menyisihkan Alkitab dan memiliki ide-ide jelas tentang Tuhan dan kepribadian-Nya. Ketika Miller berusia tiga puluh empat tahun ia menjadi tidak puas dengan pandangannya. Roh Kudus menyentuh hatinya, dan ia berbalik untuk mempelajari Firman Allah. Dia menemukan dalam Kristus jawaban untuk semua kebutuhan nya. Dan itu menuntun dia kepada nubuatan besar yang menunjuk kepada kedatangan kedua dari Tuhan kita. Waktu nubuat menarik baginya, khususnya nubuat Daniel dan Kitab Wahyu.

Pada tahun 1818, sebagai hasil studi tentang nubuatan Daniel 8 dan 9, ia sampai pada kesimpulan bahwa Kristus akan datang antara tahun 1843 atau 1844. Dia ragu-ragu sampai 1831 sebelum ia mulai mengumumkan temuannya. Kita dapat tandai awalnya gerakan Advent di Amerika Utara. Pada bulan dan tahun-tahun berikutnya, sekitar 100.000 orang datang untuk percaya dalam kedatangan Kristus yang kedua yang semakin dekat. Setelah kekecewaan besar 1844, Miller hidup beberapa tahun. Dia tertidur dalam Kristus pada tahun 1849. Sebuah kapel kecil berdiri dekat rumahnya di Low Hampton, New York, dibangun oleh Miller sebelum ia meninggal. Meskipun kesalahpahamannya pada tahun 1844, Tuhan memakai dia untuk

membangunkan dunia tentang akhir dunia yang semakin dekat dan untuk mempersiapkan orang-orang berdosa saat penghakiman. (Vol. 1, No 2 dari "Lest We Forget" menampilkan William Miller.)

Thomas M. Preble (1810-1907)

T.M. Preble adalah pendeta Baptis tanpa ikatan di New Hampshire, dan pengkhotbah Millerite. Ia menerima hari Sabat di pertengahan 1844 (mungkin dari Mrs Rachel Oakes atau orang lain di Washington, New Hampshire). Dia adalah Advent pertama yang menulis tentang hari Sabat. Tulisannya dalam Hope of Israel (Advent berkala Portland, Maine) di bulan Maret dengan judul Tact, Showing That the Seventh Day Should Be Observed As the Sabbath. Hal ini memperkenalkan Sabat hari ketujuh kepada Yusuf Bates, yang kemudian menulis traktat tentang Sabat. Tapi Preble memeliharan Sabat sampai pertengahan 1847. Dalam tahuntahun berikutnya dia menulis menentang hari Sabat di Worlds Crisis (sebuah Koran Advent Kristen) dan dalam bukunya First-Day Sabbath. (Sumber: Ensiklopedi SDA)

Uriah Smith 1832-1903

Pada bulan Desember 1852, Uriah Smith menerima pesan yang diajarkan oleh pemelihara Sabat umat Advent dan segera dikaitkan dengan kepentingan penerbitan di Rochester, New York. Selama sekitar setengah abad dia adalah editor di Review and Herald. Smith adalah Sekretaris pertama General Conference sejak tahun 1863. Ia terkenal dengan bukunya, The Prophecies of Daniel and the Revelation. Dia adalah guru Alkitab pertama di Battle Creek College. Smith sering terlihat pincang menyusuri jalan-jalan di Battle Creek, karena dia diamputasi ketika remaja. W.A. Spicer memberi tentang Uriah Smith: "Saat bocah, saya selalu melewati kamar editorial Smith di Battle Creek Review dengan terkagum: karena ada pemberitahuan di pintu dengan tinta ungu berwarna gelap dan dalam huruf besar: 'Ruang Editor. Sibuk? Ya, selalu. Jika Anda memiliki bisnis, Hadir dengan bisnis Anda, Dan marilah kita mengurus bisnis kami. " Smith adalah orang yang berada di pawai ini. Meskipun dia sibuk dengan urusan Tuhan dan dia ingin orang lain untuk sibuk dengan kesibukan mereka, dia adalah orang yang ramah dan lembut. (Vol. 7, Nomor 1 Tahun "Lest We Forget" menampilkan Uriah Smith.)

George Storrs (1796-1879)

Lahir di New Hampshire, George Storrs dikonversi dan bergabung dengan Gereja Congregational pada usia 19. Dia merasa terpanggil untuk berkhotbah, dan bergabung dengan pelayanan Methodist pada tahun 1825 melalui pengaruh seorang pendeta Methodist yang saleh. Ia berkhotbah banyak tentang perbudakan, bahkan ditangkap pada tahun 1835 ketika sedang berdoa untuk para budak selama pertemuan masyarakat anti perbudakan. Dia dibebaskan setelah pengadilan. Pada tahun 1837 ia mempelajari apa yang Alkitab katakan tentang keadaan orang mati, setelah ia membaca sebuah traktat. Kesimpulan membawanya untuk meninggalkan gereja Methodist. Pada tahun 1842 ia menerbitkan enam khotbah tentang topik itu. Pada tahun yang sama ia mendengar pekabaran Advent, dan mulai memberitakan segera kedatangan Kristus, mendistribusikan salinan dari "Enam Khotbah" sementara ia berkhotbah.

Charles Fitch menulis kepadanya 25 Januari 1844: "Sebagaimana engkau telah lama berperang sendirian demi Tuhan, tentang masalah keadaan manusia setelah mati, dan dari akhir orang fasik, saya menulis ini untuk mengatakan, bahwa saya akhrinya, setelah banyak berpikir dan berdoa, dan keyakinan penuh untuk tugas Allah, siap untuk mengambil posisi saya di sisi Anda." Storrs menerbitkan makalah berjudul "The Bible Examiner" dari 1843 sampai ia meninggal pada tahun 1879. Dia tidak menerima pekabaran tempat kudus yang menjelaskan kekecewaan, maupun kebenaran Sabat hari ketujuh, tetapi tetap percaya ajaran Alkitab tentang keadaan orang mati. (Vol. 1, No 4 dari "Lest We Forge " menampilkan George Storrs.)

Joseph Harvey Waggoner 1820-1889

Meskipun mempunyai pendidikan formal terbatas, J.H. Waggoner adalah orang besar dalam prestasi sastra, menguasai bahasa Yunani dan Ibrani, seorang teolog berpengetahuan, seorang editor, pelopor dalam reformasi kesehatan dan kebebasan beragama, dan sebagai pelopor dalam kebenaran. Ketika Waggoner pertama kali belajar dari pekabaran Advent pada bulan Desember 1851, ia adalah editor dan penerbit surat kabar politik. Ternyata Waggoner meragukan bahwa ia dapat diselamatkan karena ia tidak termasuk 'gerakan 1844'. Ellen White mendorongnya untuk berharap pada Tuhan dan untuk memberikan hatinya sepenuhnya kepada Yesus, dan itu terjadi pada awal 1852. Dia melepaskan menghisap tembakau pada hari ia menerima hari Sabat, dan ia berdiri bersama Joseph Bates sebagai penasehat hidup bertarak.

Pada tahun 1853, Waggoner telah terus mengabdikan hidupnya untuk menyampaikan pekabaran. Setelah mempelajari usaha penerbitan sebagai pemuda di Pennsylvania dan Illinois, oleh karena

bakatnya, Waggoner beberapa kali bekerja sebagai editorial. Dia mengikuti James White sebagai editor Signs of the Times, dan dia adalah editor pertama dari Pacific Health Journal dan American Sentinel (sebuah jurnal kebebasan beragama). (Vol. 4, No 4 dari "Lest We Forget " menampilkan J.H. Waggoner.)

Ellen G. White (1827-1915)

Ellen Harmon lahir di Gorham, Maine. Ellen dan keluarganya pertama kali mendengar William Miller berkhotbah pada tahun 1840. Dia menerima pekabaran pada pertemuan kamp Methodist di tahun yang sama, dan dibaptis dua tahun kemudian. Pada bulan Desember 1844, Ellen menerima penglihatan pertama, tentang perjalanan umat Advent menuju kota Allah. Tuhan memanggil dia untuk sebuah pelayanan seumur hidup sebagai utusan-Nya. Dia bertemu James White pada bulan Februari 1845, dia menikah pada bulan Agustus 1846.

Tahun-tahun awal pernikahan mereka ditandai dengan kemiskinan, kerja keras, dan kesehatan yang buruk. Pada tahun 1849 sebagai respon terhadap pekabaran dari Allah melalui Ellen, James memulai pekerjaan penerbitan, dimulai dengan Present Truth. Selain pesan-pesan yang diberikan untuk orang-orang tertentu, Ny. White menerima penglihatan dan mimpi menguraikan kebenaran Alkitab untuk zaman kita. Dia menulis secara ekstensif pada topik beragam seperti kontroversi besar antara Kristus dan Setan, hidup sehat, metode pendidikan yang tepat, dan hubungan keluarga. Dari pesan ini, umat dituntun untuk mulai mendirikan sekolah, sanitarium, dan penerbitan. Dia melakukan sebagian besar tulisannya selama tiga dekade terakhir hidupnya. Selama tahun-tahun ia bekerja khususnya dengan orang lain untuk membawa pesan kebenaran oleh iman dalam suasana akhir zaman ke gereja, dan kemudian berusaha menanggulangi kerusakan yang timbul ketika kebenaran ini ditolak. Tahun terakhir Ny. White dihabiskan di California. Melalui masa apostasi dan api penghakiman, Tuhan terus berbicara melalui dirinya sampai akhir, membimbing, memerintahkan gereja sisa, menunjuk orang berdosa ke Yesus dan salib, dan menyampaikan panggilan trompet untuk mempersiapkan diri bertemu dengan Tuhan . (Vol. 5, No 1-4 dari "Lest We Forget " fitur Ellen White.) tulisan-tulisan Ellen White tersedia di Ellen G. White Estate.

James Springer White 1821-1881

Di masa mudanya James White adalah seorang guru sekolah. Dia kemudian menjadi seorang pendeta Kristen di Maine. Ia menerima pandangan William Miller pada kedatangan Yesus kedua kali dan berhasil dalam memberitakan doktrin kedatangan Juruselamat. Dia adalah seorang eksekutif berbakat dan mampu, pemimpin, misionaris dan penginjil yang kuat. Bukan hanya karena dia ikut serta dengan William Miller, Joseph Bates, dan puluhan pengkhotbah lainnya dalam mengumumkan kedatangan Tuhan kita dekat pada 1840, tapi ia juga orang yang mengangkat gerakan Millerite yang nantinya lahir Advent Hari Ketujuh.

White adalah penerbit pertama berkala yang diterbitkan oleh Advent Hari Ketujuh, Present Truth (1849), editor pertama dari Review and Herald (1850), Youths Instructor (1852), juga Signs of the Times (1874). Ia menjabat Presiden General Conference antara 1865-1967, 1869-1871, dan 1874-1880. Jika ada seorang pendiri dari Review and Herald Publishing Association, itu adalah James White bersama dengan istrinya, Ellen. Dia adalah sponsor dan promotor dari Pacific Press Publishing Association. Dia meninggal 6 Agustus 1881, ketika ia berusia enam puluh. Sepanjang hidupnya ia curahkan untuk bekerja sampai ia mati. Banyak orang bertumpu kepadanya begitu berat sehingga ia jatuh. Enam puluh tahun dihabiskan tanpa mementingkan diri sendiri dan pengorbanan. Tidak ada pengerja Advent Hari Ketujuh yang dapat melakukan lebih dalam membangun prinsip yang tinggi dan efisiensi ke dalam kehidupan gereja kita dan lembaga. (Vol. 5, No 1-3 dari "Lest We Forget " menampilkan James White.) Meskipun A.T. Jones dan E.J. Waggoner tidak dianggap sebagai pelopor, pesan yang Tuhan berikan kepada mereka adalah "pesan khusus", "sebuah pesan yang paling berharga", "untuk diberikan kepada dunia", "untuk mempersiapkan orang untuk berdiri di hari Tuhan. " Ini adalah "pesona tiada tara dari Kristus" (EGW 1888 Materials, hal 43, 1336-1337, 1814, dan 348). Kontribusi mereka dicatat.

Alonzo T. Jones 1850-1923

Pada usia 20, AT Jones bergabung dengan Angkatan Darat selama tiga tahun. Yang menarik adalah, ia menghabiskan sebagian besar waktunya mendalami sejarah, publikasi SDA, dan Alkitab. Dia dibaptis ketika ia meninggalkan Angkatan Darat, dan mulai berkhotbah di West Coast. Pada bulan Mei, 1885, ia menjadi editor Signs of the Times, dan kemudian bergabung dengan E.J. Waggoner. Pada tahun 1888, kedua orang ini menyampaikan pekabaran Righteousness by Faith di sesi General Conference. Selama beberapa tahun setelah itu, mereka berkhotbah tentang bahwa topik itu dari wilayah pantai ke pantai. Ellen White menemani mereka pada banyak kesempatan. Dia melihat dalam presentasi Jones dari "topik berharga

tentang iman dan pembenaran oleh Kristus ... banjir cahaya" (EGW 1888 Materials, hal 291). Jones menjadi komite General Conference tahun 1897 dan editor-in-chief dari Review and Herald 18971901. Pada tahun 1889, bersama J.O. Corliss, ia berbicara menentang sebuah RUU di Kongres AS tentang Pemeliharaan Hari Minggu, RUU itu akhirnya dikalahkan. Setelah itu ia menjadi pembicara utama untuk kebebasan beragama, menjabat sebagai editor pendahulu dari majalah Liberty. Setelah menjadi presiden Konferensi California (1901-1903), ia bergabung dengan staf Dr. J.H. Kellogg melawan nasihat E.G. White, perpindahan yang terjadi setelah serangkaian kesalahpahaman dan pilihan-pilihan yang tidak bijaksana, menyebabkan ia terpisah dari organisasi dan lepas dari keanggotaan gereja. Jones tetap memelihara Sabat dan setia kepada sebagian besar doktrin lain dari gereja. Ia dikenang terutama dalam hal penekanan kepada doktrin pembenaran oleh iman.

Dr Ellet J. Waggoner 1855-1916

Pada tahun 1884 EJ Waggoner menjadi asisten editor dari Signs of the Times, di bawah ayahnya, J.H. Waggoner. Dua tahun kemudian, ia dan A.T. Jones menjadi editor jurnal yang sama, Waggoner menduduki jabatan itu sampai 1891. Pada sesi Gerenal Conference tahun 1888 di Minneapolis, Minnesota, ia dan Jones membawakan seri khotbah terkenal tentang kebenaran oleh iman (Righteousness by Faith). Pada tahun 1892 ia menjadi editor Present Truth, di Inggris, di mana ia menetap disana sampai 1902. Sementara di sana ia bersama W.W. Prescott, mengadakan pelatihan sekolah pekerja dan untuk waktu yang singkat, menjabat sebagai presiden dari Konferensi Inggris Selatan. Setelah kembali ke Amerika Serikat, ia bekerja sebentar pada staf Emmanuel Missionary College.

Kesulitan dalam masalah keluarga menyebabkan perceraian dan pernikahan kembali, sehingga ia menjadi terpisah dari pekerjaan di organisasi. Beberapa menggunakan ini sebagai batu loncatan untuk mendiskreditkan kesaksian positif tentang kebenaran karena iman, sebagaimana Ny. White amarkan kemungkinan ini akan terjadi jika kita terjatuh dalam penggodaan musuh. Terlepas dari apa yang terjadi kepada orang itu, Ny. White menyamaikan pesan, "Saya melihat keindahan kebenaran dalam penyajian kebenaran Kristus dalam kaitannya dengan hukum sebagai dokter telah menempatkan itu di depan kita." MS 15, 1888. Dia juga mengatakan, "Ketika Tuhan memberikan beban kepada saudara-saudara saya untuk menyampaikan pekabaran ini, saya merasa sangat bersyukur kepada Tuhan, karena saya tahu itu adalah pekabaran untuk saat ini." MS. 24, 1888.

Pada tahun 1890 W. W. Prescott juga mengatakan untuk menjadi salah satu "utusan Tuhan yang dipilih, yang dikasihi Allah" yang telah "bekerjasama dengan Allah dalam pekerjaan untuk saat ini" (1888 Material, hal 1241). Allah memberikan "sebuah pesan khusus bagi orang-orang" yang dia berikan "untuk mendemonstrasikan kuasa dan Roh Allah." (RH01/07/1896)

William Warren Prescott (1855-1944)

W. W. Prescott adalah seorang pendidik dan administrator. Orangtuanya Milleris di New England. Dia lulus dari Dartmouth College pada tahun 1877. Ia menjabat sebagai kepala sekolah menengah di Vermont, dan menerbitkan koran Koran yang juga ia edit di Maine dan Vermont sebelum ia menjadi presiden Battle Creek College (1885-1894). Ketika masih menjabat sebagai presiden dari Battle Creek College ia membantu mendirikan Union College dan menjadi presiden pertama pada tahun 1891. Kemudian akhir tahun 1892 dia menduduki jabatan presiden dari Walla Walla College yang baru didirikan.

Karena reputasinya sebagai sarjana Alkitab ia dipanggil untuk melakukan tur dunia (1894-1895) untuk memegang lembaga Alkitab dan memperkuat pengembangan pendidikan. Kembali ke Amerika pada tahun 1901, ia menjadi wakil presiden dari General Conference, ketua Review and Herald Publishing Association Board, dan editor dari Review and Herald. Atas pelepasan redaktur ini pada tahun 1909, ia menyunting Majalah Protestan selama tujuh tahun. Dia adalah menjabat sekretaris General Conference dari 1915 hingga pensiun pada tahun 1937, melayani sebagai kepala Australasian Missionary College (1922), dan sebagai kepala departemen Alkitab di Union College (1924-1928). Ia menghabiskan tahun 1930 mengunjungi gereja-gereja dan lembaga-lembaga di Eropa. Setelah kembali, ia menulis The Spade and the Bible, dan kemudian menjadi kepala departemen Alkitab Emmanuel Missionary College, sebuah jabatan yang dipegangnya hingga 1934. (Sumber: Ensiklopedi SDA)