Anda di halaman 1dari 108

IMIDAP-M-012-2010

MODUL PELATIHAN
STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

IMIDAP Development and Application Program Integrated Microhydro

2010

IMIDAP-M-012-2010

MODUL PELATIHAN
STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO
Cetakan : 1 2 3 4 5

IMIDAP Integrated Microhydro Development and Application Program


DIREKTORAT JENDERAL LISTRIK DAN PEMANFAATAN ENERGI DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL

www.djlpe.esdm.go.id www.imidap.org

2010

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ............................................................................ iii Daftar Isi ...................................................................................... v

Bab I Pendahuluan ..................................................................... 1 Silabus ............................................................................... 1 I. Metodologi .................................................................... 1

II. Materi Modul ................................................................. 1

Bab II Tahapan Persiapan Proyek ............................................. 7 2.1 Menilai Kelayakan Suatu PLTMH ................................... 7 2.1.1 Faktor Utama / primer ........................................... 7 2.1.2 Faktor sekunder .................................................... 8 2.2 Tahapan Penilaian Proyek .............................................. 10 2.2.1 Desk study ............................................................ 10 2.2.2 Survey lapangan ................................................... 11 2.2.3 Pra studi kelayakan (Pre-Feasibility Study) ............ 11 2.2.4 Studi Kelayakan (Feasibility Study) ....................... 12 2.2.5 Desain teknis (Detailed engineering design) .......... 12

Bab III Investigasi dan Analisa Lapangan .............................. 15 3.1 Aspek Teknis .................................................................. 15 3.1.1 Survai Topografi ................................................... 15 3.1.1.1 Pengukuran Kerangka Horizontal .............. 15

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.1.2 Pengukuran Kerangka Vertikal ................... 16 3.1.1.3 Pengukuran Situasi Detil ............................ 16 3.1.1.4 Pengukuran Cross Section dan Long Section ............................................. 17 3.1.1.5 Perhitungan dan Penggambaran ................ 17 3.1.2 Pengukuran Tinggi Jatuhan (Head) ....................... 19 3.1.3 Studi Hidrologi ..................................................... 21 3.1.3.1 Pengukuran Debit Air dengan Current Meter atau Pelampung ................. 3.1.3.2 Pembuatan FDC (Flow Duration Curve) ... 22 26

3.1.4 Studi Geologi ........................................................ 27 3.1.5 Studi Konstruksi Sipil ............................................ 28 3.1.5.1 Bendungan dan Intake .............................. 29 3.1.5.1.1 Bendung .................................... 29 3.1.5.1.2 Intake dan Bangunan Penangkap Sedimen ................... 38 3.1.5.2 Saluran Pembawa (Headrace) ................... 40 3.1.5.3 Pipa Pesat (Penstock) ................................ 3.1.5.3.1 Perencanaan Pipa Pesat ............. 3.1.5.4 Kolam Pengendap (Settling Basin) ............ 41 42 44

3.1.5.5 Bak Penenang (Forebay Tank) ................... 44 3.1.5.6 Powerhouse (Rumah Pembangkit) ............. 46 3.1.6 Studi Mekanikal Elektrikal ..................................... 46 3.1.6.1 Turbin ........................................................ 47 3.1.6.2 Panel Kontrol dan Peralatan Pengaman ..... 50 3.1.6.3 Beban Ballast (Ballast Load) ...................... 52

vi

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.6.4 Pembumian ............................................... 53 3.1.6.5 Transmisi Daya Mekanik ................ 53 3.1.6.6 Generator .................................................. 54 3.1.7 Perlengkapan Jaringan Listrik ............................... 56 3.1.7.1 Transmisi & Distribusi ................................ 56 3.1.7.2 Pemilihan Tegangan .................................. 56 3.1.7.3 Penghantar ................................................ 56 3.1.7.4 Tiang dan Perlengkapannya ...................... 58 3.1.7.5 Jaringan Tegangan Menengah ................... 58 3.1.7.6 Instalasi Rumah ......................................... 62 3.1.7.7 Perlengkapan Pengaman .......................... 63 3.2 Aspek Non Teknis (Sosial Ekonomi) ............................. 65

3.2.1 Aspek Potensi Ekonomi Desa ................................ 67 3.2.2 Aspek Potensi Sumber Daya Alam dan Kemampuan Pengadaan Material ......................... 70 3.2.3 Aspek Potensi Konsumen ...................................... 71 3.2.4 Aspek Kelembagaan Desa dan Jalannya Pemerintahan ........................................ 74 3.2.5 Aspek Kehidupan Sosial Masyarakat Desa dan Sumber Daya Manusia .......................... 76

Bab IV Perkiraan Biaya ............................................................. 81 4.1 Metodologi Perkiraan Biaya ........................................... 81 4.1.1 Unit Price / Harga Satuan ..................................... 81 4.1.2 Bill of Quantity / Volume Pekerjaan ...................... 84

4.2 Tahapan Perkiraan Biaya ............................................... 86

vii

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

4.3 Tinjauan Umum ............................................................. 86 4.3.1 Engineering ......................................................... 86 4.3.2 Peralatan Elektrikal - Mekanikal ............................ 87 4.3.3 Pekerjan Sipil ........................................................ 87 4.3.4 Jaringan Transmisi, Distribusi, dan Instalasi Rumah .................................................... 88 4.3.5 Komponen Lain-lain ............................................. 88 4.3.6 Pajak .................................................................... 88 4.3.7 Biaya Pengembangan (Project Development) ....... 88

Bab V Analisa Ekonomi dan Finansial .................................... 91 5.1 Tujuan Analisa Ekonomi ................................................ 91 5.1.1 Pay Back Period .................................................... 91 5.1.2 IRR (Internal Rate of Return) ................................. 92 5.1.3 NPV (Net Present Value) ....................................... 92 5.2 Metodologi dalam Analisa Ekonomi .............................. 5.2.1 Skema Grid Connected (interkoneksi) .................. 5.2.2 Skema Isolated ..................................................... 5.3 Kelayakan Project Berdasarkan Analisa Ekonomi dan Finansial ................................................................. 94 92 93 93

viii

BAB I PENDAHULUAN

SILABUS I. METODOLOGI 1. Tatap Muka : Peserta pelatihan berada dalam satu ruangan untuk mendapatkan informasi satu arah mengenai PLTMH dari fasilitator. 2. Multimedia : Peserta pelatihan mendapatkan informasi mengenai PLTMH melalui digital, dsb. 3. Diskusi : Peserta pelatihan membahas materi yang disampaikan oleh fasilitator bersama peserta lainnya dengan arahan dari fasilitator. 4. Praktikum : Peserta pelatihan melakukan praktek lapangan untuk memperdalam materi yang diperoleh di kelas didampingi fasilitator. 5. Tugas : Peserta pelatihan diharapkan mampu menyelesaikan soal-soal yang diberikan fasilitator pada akhir pelatihan sebagai alat ukur kompetensi terhadap materi yang telah diberikan. pemutaran film, slide, foto slide, foto

II. MATERI MODUL

BAB I. PENDAHULUAN

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

BAB II. TAHAPAN PERSIAPAN PROJECT

Tujuan Pembelajaran Tujuan Umum Peserta pelatihan dapat mengetahui serta memahami tahapantahapan dalam melakukan studi kelayakan PLTMH. Tujuan Khusus 1. Peserta pelatihan dapat mengetahui serta memahami tahap persiapan dalam studi kelayakan PLTMH. 2. Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami tahap penilaian dalam studi kelayakan PLTMH.

Materi Pelatihan Tahap Persiapan 1. Faktor Utama/Primer 1. Tinggi jatuh (Head) 2. Debit air 3. Jarak beban (konsumen) dari pembangkit 4. Daya terbangkit VS kebutuhan beban 2. Faktor Sekunder 1. Kondisi geografis dan resiko teknis 2. Kondisi sosial ekonomis masyarakat 3. Jenis konsumen/kepadatan 4. Status kepemilikan lahan 5. Pemanfaatan air 6. Dampak terhadap lingkungan sekitar

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Tahap Penilaian 1. Desk studi 2. Survey Lapangan 1. Pre-Feasibility Study (Pra Studi Kelayakan) 2. Feasibility Study (Studi Kelayakan) 3. Detail Engineering Design (DED)

BAB III. INVESTIGASI DAN ANALISA LAPANGAN

Tujuan Pembelajaran Tujuan Umum Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami berbagai aspek dalam melakukan studi kelayakan PLTMH. Tujuan Khusus 1. Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami aspek teknis dalam studi kelayakan PLTMH. 2. Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami aspek non teknis dalam studi kelayakan PLTMH.

Materi Pelatihan Aspek Teknis 1. Survai Topografi 2. Pengukuran Tinggi Jatuhan Air (Head) 3. Studi Hidrologi 4. Studi Geologi 5. Studi Konstruksi Sipil

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

6. Studi Mekanikal Elektrikal 7. Studi Jaringan Transmisi dan Distribusi Aspek Non teknis 1. Aspek Potensi Ekonomi Desa 2. Aspek Potensi Sumber Daya Alam dan Kemampuan Pengadaan Material 3. Aspek Potensi Konsumen 4. Aspek Kelembagaan Desa dan Jalannya Pemerintahan 5. Aspek Kehidupan Sosial Masyarakat Desa dan Sumber Daya Manusia

BAB IV. PENYUSUNAN RAB (Rencana Anggaran Biaya)

Tujuan Pembelajaran Tujuan Umum Peserta pelatihan dapat mengetahui serta memahami prinsipprinsip dasar penyusunan Rencana Anggaran Biaya Tujuan Khusus 1. Peserta pelatihan dapat mengetahui standar penyusunan analisa harga satuan. 2. Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami berbagai komponen atau variable biaya. 3. Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami dasardasar perhitungan volume pekerjaan atau bill of quantity. 4. Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami data-data yang terkumpul. alur perhitungan dan penyusunan Rencana Anggaran Biaya dari

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Materi Pelatihan 1. Standar Analisa Harga Satuan konstruksi 2. Penyusunan Harga satuan 3. Perhitungan Volume pekerjaan atau Bill of Quantity 4. Perhitungan Rencana Anggaran Biaya

BAB V. ASPEK FINANSIAL

Tujuan Pembelajaran Tujuan Umum Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami prinsipprinsip dasar analisa keuangan untuk kelayakan PLTMH. Tujuan Khusus 1. Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami konsep pembuatan analisa keuangan untuk PLTMH. 2. Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami analisa keuangan untuk skema isolated dan grid connected. 3. Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami variable biaya dari operasional PLTMH beserta resikonya. 4. Peserta pelatihan dapat mengetahui dan memahami perhitungan pemasukan dari operasional PLTMH. 5. Peserta pelatihan dapat membuat rencana laporan keuangan PLTMH. Materi Pelatihan 1. Komponen Laporan Keuangan dan Struktur Laporan keuangan untuk PLTMH

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

2. Estimasi biaya dan pemasukan PLTMH 3. Perhitungan indikator keuangan 4. Penyusunan Evaluasi Finansial PLTMH

BAB II TAHAP PERSIAPAN PROYEK

2.1

MENILAI KELAYAKAN SUATU PLTMH

Ada beberapa pertimbangan suatu proyek mikro hidro dianggap layak dan menarik, tidak hanya secara teknis tetapi aspek aspek lain yang juga berperan penting dalam suksesnya suatu proyek. Hal hal yang perlu dipertimbangkan dalam penilaian suatu proyek mikrohidro adalah sebagai berikut :

2.1.1 Faktor Utama / primer : a. Adanya tinggi jatuh (Head) Untuk PLTMH idealnya tinggi jatuh adalah 10 50 meter, hal ini mengingat untuk daya yang sama konstruksi sipil dan peralatan elektromekanik akan lebih kecil dan sederhana dibandingkan lokasi dengan head rendah. Bukan berarti head rendah tidak memungkinkan, tetapi dari sisi teknis dan biaya, head medium lebih menarik. b. Debit / aliran air yang cukup Ketersediaan aliran air sepanjang tahun sangat penting untuk menjaga kelanjutan penyediaan listrik, untuk itu sebaiknya dipilih lokasi yang memiliki aliran air yang relatif stabil sepanjang tahun dan cukup untuk melayani kebutuhan beban konsumen. c. Jarak beban dengan pembangkit Semakin jauh jarak pembangkit dengan konsumen maka semakin besar tegangan jatuh dijalan, semakin besar rugi daya, semakin

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

panjang kabel penghantar yang dibutuhkan dan semakin banyak tiang yang digunakan. Secara ekonomis hal ini akan lebih mahal juga, oleh karena itu pilihlah lokasi pembangkit yang dekat dengan konsumen jika memungkinkan. d. Daya terbangkit Vs kebutuhan beban Sebaiknya diperhitungkan dengan matang sebelum benar benar memulai sebuah proyek jika ternyata daya terbangkit dari PLTMH yang direncanakan dibawah standar minimum kebutuhan konsumen. Hal ini dikemudian hari akan menjadi persoalan teknis dengan kondisi beban lebih (overload) terus menerus dan kemungkinan konflik sosial antara masyarakat karena masalah rebutan listrik. Idealnya daya terbangkit adalah 30% lebih besar dari kebutuhan konsumen untuk kemungkinan pertumbuhan beban, musim kemarau, pemanfaatan produktif dan juga factor keamanan peralatan (derating).

2.1.2 Faktor sekunder a. Kondisi geografis dan resiko teknis Tidak dapat dihindari bahwa kebanyakan lokasi PLTMH adalah didaerah terpencil dengan akses transport terbatas dan kondisi geografis yang biasanya ekstrim. hal ini meningkatkan resiko teknis dari suatu PLTMH, oleh karena itu sebaiknya dipilih lokasi dengan tingkat resiko teknis yang lebih minim terutama terhadap kondisi bencana seperti tanah longsor dan banjir atau dengan tindakan pencegahan (preventif) dari kondisi alam yang ekstrem. b. Kondisi sosial ekonomi masyarakat

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Setiap wilayah memiliki karakter sosial dan kondisi ekonomi yang berbeda, sehingga hendaknya dalam pembangunan suatu proyek PLTMH juga dipertimbangkan hal ini mengingat pendekatan yang berbeda diperlukan sesuai dengan kondisi sosial ekonomi masyarakat setempat. Misalnya dalam tahap keterlibatan masyarakat selama pembangunan, tahap pengoperasian, pengeloaan dan besaran tarif listrik. Jangan sampai dengan adanya PLTMH dapat menimbulkan konflik sosial dalam masyarakat. c. Jenis konsumen/ kepadatan Tipe konsumen dan peralatan yang digunakan juga memerlukan pertimbangan dalam perencanaan awal suatu PLTMH, misalnya jika PLTMH akan digunakan untuk penerangan saja atau digunakan untuk mesin - mesin produksi akan memerlukan spesifikasi generator dan sistem kontrol yang berbeda. Selain itu kepadatan konsumen memperngaruhi dalam hal faktor beban pembangkit dan biaya untuk jaringan dan sambungan rumah. d. Status pemilikan lahan Dalam tahap studi kelayakan seharusnya dilakukan penelitian mengenai kepemilikan lahan dan bagaimana mengatasinya. Tentunya hal ini akan mempengaruhi komponen biaya proyek jika lahan harus mendapatkan ganti rugi atau di hibahkan. Selain itu untuk menghindari konflik dimasa yang akan datang mengenai status lahan dan kepemilikannya yang akan mengggangu operasional PLTMH. e. Pemanfaatan air Apakah air yang akan dipakai untuk PLTMH menggangu

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

kepentingan pemakain air yang lain misalnya pertanian, perikanan, air bersih dan lain lain? Ini merupakan salah satu faktor yang sangat penting untuk diperhatikan, dibeberapa tempat PLTMH hanya dapat dipergunakan pada malam hari karena siang hari air dipakai untuk irigasi sawah. Pertimbangan semacam ini mempengaruhi pola operasi dan pemanfatan PLTMH. f. Lingkungan Apakah keberadaan PLTMH kan menggangu habitat ekologi sungai dan lingkungan? bisa saja PLTMH yang direncanakan berada dalam disuatu lokasi konservasi yang dapat mengganggu hewan dilindungi atau dimungkinkan untuk merusak lingkungan, sehingga sebaiknya perlu dilakukan penelitian sebelum proyek dilaksanakan.

2.2

TAHAPAN PENILAIAN PROYEK

Proses perencanaan sistem PLTMH baik itu untuk proyek baru maupun rehabilitasi, biasanya terdiri dari beberapa tahap. Isi sebenarnya dari setiap tahap pada dasarnya hampir sama. Kedalaman topik dan akurasi dari investigasi, analisis dan perencanaan saja yang lebih meningkat pada setiap tahapnya.

2.2.1 Desk study Studi ini dilakukan dalam kantor / didepan meja. Tujuannya adalah untuk mempelajari dan mengenal kondisi fisik, hidrologi, dan keadaan sosioekonomi wilayah proyek tanpa harus mengunjungi lokasi, tetapi menggunakan peta, data hidrologi dan data statistik lain yang telah

10

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

tersedia (demograpi, dll). Dengan desk study terkadang lokasi yang berpotensi atau tidak sudah dapat diketahui dari data data yang tersedia, sehingga tahapan berikutnya dapat lebih efisien dan efektif

2.2.2 Survey lapangan Data data yang didapat dalam desk study dilanjutkan dengan kunjungan ke lapangan seara singkat untuk melihat potensi lokasi secara langsung, kondisi geografi, akses dan data beban dapat diperkirakan dalam tahap ini.

2.2.3 Pra studi kelayakan (Pre-Feasibility Study) Pre feasibility study biasanya dilaksanakan untuk menentukan lokasi yang cocok dan paling memenuhi syarat (teknis dan non teknis) dari beberapa lokasi yang diusulkan, yang nantinya akan dibutuhkan pengembangan dan investigasi lebih lanjut. Oleh karena itu penilaian pada tahap awal akan di tinjau ulang dan dikerjakan dengan lebih detail. Beberapa pilihan diberikan, kemudian mengadakan peninjauan dan rekomendasi pilihan yang mana yang harus ditindaklanjuti lebih jauh ketingkat Feasibility Study. Keakuratan perkiraan biaya dalam tahap ini biasanya berkisar antara 20 25%. dalam beberapa kasus, sebagian besar jika hanya ada satu pilihan yang muncul dan dianggap sudah cukup jelas berpotensi, tahap ini dapat dilewati.

11

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Foto 1. Pengukuran Topografi

2.2.4 Studi Kelayakan (Feasibility Study) Penilaian yang lebih detail dari opsi yang dipilih pada level Pre-feasibility study. Dalam feasibility study akan dinilai apakah implementasi PLTMH dari lokasi yang diajukan dikehendaki atau tidak. Berdasarkan FS inilah keputusan final untuk melanjutkan proyek atau tidak dari pihak pengembang/pemilik diambil, dokumen FS ini dapat digunakan untuk presentasi proyek kepada pihak penyandang dana dengan analisis dan pertimbangan yang detail. Keakuratan perkiraan biaya dalam FS ini biasanya berkisar antara 10 15%.

2.2.5 Desain teknis (Detailed engineering design) Dalam dokumen desain semua perhitungan teknis, spesifikasi teknis dan gambar desain dari komponen PLTMH dituangkan, Persiapan layout skema pembangkit secara detail, gambar saluran dan struktur sipil, desain peralatan elektro mekanik, sistem transmisi dan distribusi listrik. Desain detail biasanya sudah termasuk persiapan dokumen tender yang mencakup ruang lingkup pekerjaan dan rencana anggaran biaya (BOQ).

12

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

TUGAS

1. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam melakukan penilaian suatu proyek mikrohidro, sebutkan dan jelaskan! 2. Coba sebutkan beberapa tahapan yang biasanya dilakukan dalam melakukan proses perencanaan PLTMH serta jelaskan mengenai tahapan-tahapan tersebut.

13

BAB III INVESTIGASI DAN ANALISA LAPANGAN

3.1 ASPEK TEKNIS

3.1.1 Survai Topografi Tujuan dari survai topografi adalah untuk menyajikan informasi topografi dan situasi daerah studi secara lengkap dalam bentuk peta situasi skala 1 : 500, untuk memenuhi syarat teknis guna keperluan perencanaan fasilitas pembangkit yang akan dibangun serta optimasi pekerjaan fisik dan penentuan elevasi struktur. Lingkup pekerjaan survai topografi mencakup pekerjaan:

3.1.1.1

Pengukuran Kerangka Horizontal

Pengukuran Kerangka Horisontal dilakukan menggunakan metode poligon, ini dimaksudkan untuk mendapatkan nilai koordinat ( X ; Y ) yang akan digunakan sebagai titik ikat untuk keperluan situasi detil. Metode dan alat yang digunakan adalah sebagai berikut: 1. Alat yang digunakan adalah Theodolit dengan ketelitian 1 (satu sekon) dan EDM dengan ketelitian 3 ppm. 2. Pengukuran sudut dilakukan double seri yang setiap seri dengan perbedaan maksimum. 5, sedangkan untuk sudut vertikal hanya diukur satu seri saja. Kesalahan penutup sudut maksimum 20 N, dimana N = jumlah titik pengamatan sudut. 3. Pengukuran jarak dilakukan pulang pergi yang masing-masing 3 kali pengamatan.

15

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

4. Kesalahan linier koordinat maksimum 1 : 10.000.

3.1.1.2

Pengukuran Kerangka Vertikal

Pengukuran Kerangka Vertikal dilakukan menggunakan metode Sipat Datar, ini dimaksudkan untuk mendapatkan nilai elevasi (Z) yang digunakan sebagai titik ikat untuk keperluan situasi detil, sehingga titik-titik kerangka dasar pemetaan dan titik-titik detil mempunyai koordinat dan elevasi. Metode dan alat yang digunakan adalah sebagai berikut : 1. Jalur pengukuran dimulai dari titik referensi dan jalur pengukuran membentuk loop tertutup. 2. Pengukuran beda tinggi dilakukan dengan alat waterpass Wild NI2. 3. Beda tinggi dibaca dalam 2 stand dan ke muka ke belakang; 4. Jarak dari alat ke rambu maksimal 50 meter. 5. Beda pembacaan beda tinggi antara 2 titik tidak melebihi 2 mm; dan pengukuran Kerangka Dasar Vertikal harus memenuhi toleransi ketelitian minimal 10 mm D, dimana D adalah jarak dalam kilometer.

3.1.1.3

Pengukuran Situasi Detil

Pengukuran situasi dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran permukaan tanah dan bentukan alam atau manusia, agar dapat disajikan dalam bentuk peta situasi. Metode dan alat yang digunakan adalah sebagai berikut : 1. Pengukuran detil menggunakan metode tachymetry.

16

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

2. Alat yang digunakan Theodolite. 3. Pengukuran diikatkan pada titik-titik kerangka dasar. 4. Jalur pengukuran berbentuk raai dan voorstrall. 5. Jarak antara masing-masing detil yang diukur (spot height) antara 5 - 10 m, kecuali untuk daerah yang membutuhkan detil lebih rapat (terain yang variatif).

3.1.1.4

Pengukuran Cross Section dan Long Section

Pengukuran Cross Section, dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran potongan melintang suatu sungai atau saluran, untuk ditampilkan dalam bentuk gambar profil. Metode dan alat yang digunakan adalah sebagai berikut: 1. Alat yang digunakan adalah Waterpass tipe Wild NA-2 atau sejenis 2. Pengukuran profil melintang dilakukan tiap interval 5 10 meter 3. Detil yang diukur minimal tiap 5 meter

Pengukuran Long Section, dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran potongan memanjang suatu sungai atau saluran, untuk ditampilkan dalam bentuk gambar profil. Metode dan alat yang digunakan adalah sebagai berikut: 1. Alat yang digunakan adalah Waterpass tipe Wild NA-2 atau sejenis. 2. Pengukuran profil memanjang dilakukan sepanjang saluran sekitar 200 meter dan Detil yang diukur minimal tiap 5 meter.

3.1.1.5

Perhitungan dan Penggambaran

Perhitungan data lapangan, mengikuti ketentuan berikut :

17

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

1. Perhitungan harus dilakukan di lapangan, untuk mengetahui secara dini apakah pengukuran telah memenuhi standar ketelitian yang ditentukan 2. Perhitungan mencakup perataan kesalahan dengan menggunakan metode Bowditch 3. Kontrol horisontal mencakup : sudut rata-rata dan jarak rata-rata aritmatik. pengecekan kesalahan/koreksi penutup sudut. pengecekan azimuth. perhitungan X dan Y untuk mengetahui kesalahan/koreksi linier. 4. Kontrol vertikal mencakup: pengecekan hitungan untuk bidikan backward dan bidikan forward. perhitungan H (beda tinggi) untuk setiap seksi pengukuran. perhitungan kesalahan/koreksi penutup beda tinggi.

Penggambaran, mengikuti ketentuan berikut : 1. Peta situasi yang dihasilkan adalah skala 1:500 dengan interval kontur 1 meter. 2. Peta situasi dihasilkan dalam ukuran A-1. 3. Gambar profil melintang dibuat dengan skala 1:100. 4. Gambar profil memanjang dibuat dengan skala horisontal 1:500 dan vertikal 1:100. 5. Peta dan gambar-gambar tersebut dilengkapi informasi tepi yang berisi al; judul peta, peta indeks, legenda, tanggal/ bulan/ tahun

18

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

pengukuran, tanggal/ bulan/ tahun penggambaran. 6. Skala pemetaan tata letak bangunan 1 : 1000. 7. Skala untuk water way, access road, jalur jaringan listrik 1 : 200. 8. Skala untuk bangunan bendung, PH 1 : 100.

3.1.2 Pengukuran Tinggi Jatuhan (Head) Pengukuran head dapat dilakukan dengan menggunakan peta topografi, tetapi hasil yang diperoleh sangat kasar. Pengukuran head yang akurat dilakukan di lapangan. Setelah didapatkan perkiraan Hgross (head kotor), maka dilakukan penentuan Hnetto (head bersih) yang berhubungan dengan perencanaan bangunan sipil, dimana Hnetto diukur dari perbedaan tinggi titik intake (saluran masuk air) dengan ujung penstock (pipa pesat). Metoda pengukuran tinggi jatuh air pada prinsipnya sama dengan pengukuran ketinggian suatu tempat dari titik yang satu (atas) ke titik yang lain (bawah). Pada survey potensi PLTMH ini, pengukuran head dilakukan dengan menggunakan: klinometer dan pressure gauge. a. Metoda Klinometer Klinometer berfungsi untuk mengukur sudut elevasi suatu tempat. Suatu titik pada permukaan tertentu diukur sudutnya dibandingkan dengan titik lain yang akan dianggap datar. Lubang lihat yang terdapat pada alat klinometer akan membandingkan tempat berdiri pengukur dengan titik sasaran yang dituju menjadi sudut tertentu, kemudian H (head) diukur dengan metoda sinus, berikut diberikan gambar dan tabel pengukuran seperti di bawah ini.

19

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Gambar 1. Pengukuran Head Antara Dua Titik X dan Y Menggunakan Klinometer

b. Metoda Pressure Gauge (Alat Pengukur Tekanan) Metoda ini amat mudah dilakukan dan keakuratannya dapat dijamin bila angka gravitasi (g) di tempat tersebut dapat diketahui dengan tepat. Sebagai pendekatan, dapat digunakan g = 9,8.m/dtk, sehingga setelah ditemukan harga tekanan (P) di tempat tersebut, didapat h dengan rumus : h = P x 10 dengan: h = beda tinggi, dalam m P = tekanan hidrostatis yang terbaca pada pressure gauge, dalam kgf/cm. Metoda pengukuran tersebut dapat dilihat dalam gambar berikut.

20

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Gambar 2. Metoda Pengukuran Head dengan Pressure Gauge (Alat Pengukur Tekanan)

3.1.3 Studi Hidrologi Tujuan studi hidrologi adalah untuk mengetahui apakah debit air dan tinggi terjun yang tersedia mampu untuk menggerakkan turbin sesuai dengan daya yang diinginkan. Studi kelayakan hidrologi meliputi pengukuran debit minimum yang mengalir pada saluran air/sungai,debit air pada saat banjir dengan melakukan pengamatan visual batas banjir, dan pengukuran debit air secara berlanjut, pengukuran tinggi terjun (beda tinggi) yang tersedia. Pengukuran debit air dilaksanakan pada saat bulan terkering atau kemarau yang biasa terjadi dalam setahun pada daerah tersebut. Hal ini untuk menjamin ketersediaan air untuk turbin. Pengukuran debit air dapat dilakukan dengan beberapa cara, yang paling umum dan mudah dilakukan yaitu: pengukuran debit dengan metode pengukuran kecepatan dan luas penampang aliran air atau dengan metoda weir. Untuk metode pertama, alat utama yang digunakan yaitu current meter dan meteran atau pelampung, stopwatch dan meteran.

21

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.3.1

Pengukuran Debit Air dengan Current Meter atau Pelampung

Pengukuran debit air dengan current meter atau pelampung disebut juga pengukuran dengan metoda kecepatan dan luas penampang aliran, karena yang diukur dalam metoda ini adalah kecepatan dan luas penampang aliran air. Rumus debit air adalah:

Q =A.v dengan: Q = debit air, dalam m/dtk A = luas penampang aliran air, dalam m v = kecepatan aliran air, dalam m/dtk.

Data kecepatan aliran air dapat diperoleh dengan melakukan pengukuran menggunakan current meter atau pelampung. Pengukuran kecepatan aliran air dengan metoda current meter adalah dengan cara membaca langsung pada display ketika bagian propeller dari current meter dimasukkan ke dalam air. Sedangkan pada metoda pelampung,

kecepatan aliran air diperoleh dengan meletakkan pelampung pada aliran air dan mencatat waktu (t) serta jarak (d) tempuh pelampung masingmasing dalam satuan detik dan meter. Kecepatan aliran air dihitung dengan rumus:

v = c . (d / t) dengan: v = kecepatan aliran air, dalam m/dtk

22

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

d = jarak tempuh pelampung, dalam m t = waktu tempuh pelampung, dalam dtk c = faktor koreksi, 0,75 atau 0,95 masing-masing untuk pelampung pada permukaan air atau cukup dalam di bawah permukaan air.

Data luas penampang aliran air diperoleh dengan melakukan pengukuran kedalaman sungai atau saluran air pada beberapa titik dengan interval jarak sama sepanjang arah melintang sungai. Jumlah titik harus ganjil. Kemudian dapat digunakan rumus berikut ini untuk menghitung luas penampang aliran air:

A = (4 d1 + 2 d2 + 4 d3 + . . . + 4 dn) (w/3) dengan: A = luas penampang aliran air, m2 d1, d2,. . . , dn = kedalaman sungai atau saluran air, m w = lebar interval antar titik pengukuran kedalaman sungai atau saluran, m.

Alternatif menentukan luas penampang aliran air adalah dengan cara mengukur lebar sungai atau saluran (W) dan kedalaman rata-rata sungai atau saluran (drata-rata), sehingga diperoleh luas penampang tersebut dengan rumus:

A = W . drata-rata dengan:

23

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

A = luas penampang aliran air, m2 W = lebar sungai atau saluran, m drata-rata = kedalaman rata-rata sungai atau saluran, m.

Gambar 3. Formulir pengukuran debit air

Metoda ini memerlukan suatu konstruksi bendungan sementara yang dipasang melintang di sungai atau saluran air. Bentuk-bentuk weir yang akan digunakan dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 4. Kriteria Disain Weir yang Digunakan dalam Pengukuran Debit Air

24

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Berdasarkan gambar di atas bentuk-bentuk weir dapat digolongkan menjadi tiga: rectangular (persegi panjang), triangular (segitiga), siku-siku Cipoletti. Pada weir berbentuk rectangular (persegi panjang) rumus yang digunakan untuk menghitung debit air:

Q = 1,8 . (L 0,2 h) . h / dengan: Q = debit air yang melalui weir, dalam m/dtk L = panjang tempat pelimpahan air pada weir (lihat sketsa di atas), dalam m h = tinggi air yang melimpah pada weir (lihat sketsa di atas), dalam m

Untuk weir berbentuk segitiga (triangular) siku-siku rumus yang digunakan untuk menghitung debit air :

Q = 1,4 . h 5/2 dengan: Q = debit air yang melalui weir, dalam m/dtk h = tinggi air yang melimpah pada weir (lihat sketsa di atas), dalam m.

Sedangkan untuk weir tipe Cipoletti rumus yang digunakan untuk menghitung debit air:

Q = 1,9 . L. h /

25

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

dengan: Q = debit air yang melalui weir, dalam m/dtk L = panjang tempat pelimpahan air pada weir (lihat sketsa di atas), dalam m h = tinggi air yang melimpah pada weir (lihat sketsa di atas), dalam m

Dengan diketahuinya debit air selama beberapa waktu maka dapat ditentukan debit rancangan/desain yang akan digunakan untuk kebutuhan PLTMH. Daya yang terbangkit dapat di hitung dengan rumus :

= g x Q x H x t

dimana : P g Q H t = Perkiraan daya yang dihasilkan (kW) = Gravitasi (m/det) ------ 9.8 m/det = Debit air (m/det) = Tinggi jatuhan efektif (m) = Efisiensi total pembangkit ---- 65%

3.1.3.2

Pembuatan FDC (Flow Duration Curve)

Untuk membuat plot diagram Fluktuasi Aliran air maka dilakukan penelitian terhadap data debit aliran air sungai sepanjang tahun. Penentuan FDC dapat melalui dua cara, yaitu: penentuan berdasarkan area tadah hujan (prediction by area-rainfall method) dan penentuan berdasarkan metoda korelasi (correlation method). Hal utama yang

26

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

dilakukan dalam penentuan FDC baik melalui metoda area tadah hujan maupun metoda korelasi adalah pencatatan debit air, Q (flow, m^3/sec) pada lokasi intake yang direncana. Hasil plot FDC akan menentukan kesimpulan perencanaan debit air (Q) yang akan diambil sebagai patokan dalam perhitungan, dimana Q diambil di bawah FDC.

3.1.4 Studi Geologi Studi geologi dalam pembangunan Mikrohidro akan memberikan informasi yang berharga untuk merencanakan pembangunan fasilitas sipil. Informasi mengenai kondisi alam, keadaan tanah dan batuan, serta pergerakan tanah yang diperoleh dari studi geologi akan membantu dalam menentukan lokasi terbaik bagi pembangunan fasilitas sipil. Di samping itu, informasi tersebut dapat membantu dalam merencanakan dan memprediksi biaya konstruksi beserta perawatannya.

Studi geologi, meliputi pengumpulan informasi tentang : 1. Pergerakan permukaan yang mungkin terjadi, seperti : batuan dan permukaan tanah yang dapat bergerak bila turun hujan lebat, pergerakan air & lumpur. 2. Pergerakan tanah di bawah permukaan yang mungkin terjadi, seperti : gempa atau pun tanah longsor. 3. Tipe batuan, tanah, dan pasir. Hal ini berguna untuk mendesain pondasi sipil yang cocok, dan material yang cocok dengan kondisi tersebut.

27

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Gambar 5. Contoh sketsa hasil penelitian geologi

3.1.5 Studi Konstruksi Sipil Studi ini dimaksudkan untuk meyakinkan kepada berbagai pihak, bahwa secara konstruksi sipil program pembangunan mikrohidro yang akan dilaksanakan layak dan cocok untuk menopang terbangunnya PLTMH dan dapat berjalan dengan baik. Rencana teknisnya sudah memenuhi pedoman dan kriteria yang berlaku, konstruksinya dapat dikerjakan/dilaksanakan, serta menyerap material dan tenaga kerja setempat. Setiap lokasi mikrohidro memiliki aspek hidrologi, topografi dan kondisi alam yang berbeda sehingga tidak ada standar desain untuk fasilitas teknik sipil. Pada batas-batas tertentu dapat digunakan desain yang hampir sama untuk beberapa lokasi mikrohidro dengan melakukan modifikasi pada beberapa bagian yang dianggap perlu.

28

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.5.1

Bendungan dan Intake

Pada umumnya bendungan untuk instalasi mikrohidro dibedakan menjadi bendungan pemasukan (intake dam), bendungan penyimpan (storage dam) dan bendungan pengatur (regulating dam). Bendunganbendungan penyimpan dan pengatur membendung air sungai untuk memperoleh tinggi terjun buatan (artificial). Disamping itu bendungan ini menampung, menyimpan dan memasukkan air ke turbin sesuai kebutuhan. Bendungan pemasukan menampung aliran air sungai untuk PLTA jenis aliran sungai langsung (run of river). Konstruksi bendungan untuk mikrohidro dapat berupa bendungan beton, bendungan urugan batu atau tanah, bendungan kerangka baja dan bendungan kayu. Bendungan dilengkapi dengan saluran pelimpahan (spillway) untuk mengalirkan air yang berlebih, pintu air, kolam pengendap pasir, dan pipa kuras. Bila kondisi di lapangan memungkinkan untuk mendapatkan head yang tinggi dan debit air yang cukup maka tidak perlu membangun bendungan. Hal ini banyak di temui pada instalasi mikrohidro dengan daya yang kecil. Sementara itu bangunan intake harus terlindung dari kerusakan akibat banjir. Intake harus selalu berada di bawah permukaan air untuk menjamin suplai air. Intake di tempatkan dekat bendungan atau pada tempat yang secara alamiah berfungsi sebagai bendungan. Intake dapat ditempatkan paralel dengan aliran air (side intake) atau melintang memotong arus (direct intake).

3.1.5.1.1

Bendung

1. Dimensi Bendung.

29

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Bendung direncanakan terbuat dari pasangan batu kali. Tinggi bendung diusahakan serendah mungkin, demi keamanan dan biaya. Bendung ini lebih berfungsi sebagai pengarah air ke intake. Operasional PLTMH berdasarkan debit yang tersedia di sungai (Run of River) tanpa adanya tampungan air di hulu bendung. Bagian hulu bendung dibuat miring 1 : 0.5, dengan harapan material dasar terutama boulder bisa melewati tubuh bendung dengan mudah. Sedangkan bagian hilir dibuat kemiringan 1 : 1, disamping untuk menstabilkan aliran juga berfungsi sebagai penstabil tubuh bendung sendiri.

Gambar 6. Dimensi Rencana Bendung

2. Hidrolis Bendung. Lebar efektif bendung Bef = Bt - 2 (nKp + Ka) H1 dimana; Bef = lebar efektif bendung (m). Bt = lebar total bendung (m) n = jumlah pilar

Kp = koefesien kontraksi pilar

30

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

= 0,01 (pilar berujung bulat) Ka = koefesien kontraksi pangkal bendung = 0.20 H1 = tinggi tekan air di atas mercu (m).

Tinggi muka air di atas bendung Q dimana; Q = Debit sungai yang lewat = Cd x 2/3 x (2/3 x g )0.5 x Beff x H11.5

Cd = Koefisien debit = 1.03 untuk ambang lebar. G = percepatan gravitasi (9.8 m/det).

Tidak ada peredam energi khusus, material batu setempat (boulder) dengan diameter minimal 70 cm harus ditata/diletakan di hilir bendung sepanjang minimal 10 m (searah aliran) sehingga fungsi peredaman energi bisa efektip. Debit persatuan lebar bendung = Q/Bef = 110/23.39 = 4.70 m/det/m1, angka ini sangat jauh dari Q/Bef maksimum 12 14 m/det/m1 (KP-02). Tinggi muka air di hilir bendung, dengan menggunakan rumus strikler dengan data sebagai berikut :

Banjir B sungai

= debit banjir. = lebar dasar sungai K = 20 = angka kekasaran strikler.

I (slope)

= 0.06971= kemiringan dasar sungai

m = n= 0 = kemiringan tebing (0=tegak).

31

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.

Gaya pada Bendung. Gaya-gaya yang bekerja pada bendung dan mempunyai arti penting dalam perencanaan adalah: 1. Tekanan air, dalam dan luar. Gaya tekan air ada 2 macam yakni hidro statik dan hidro dinamik (jarang diperhitungkan untuk bangunan dengan

tinggi tekan energi rendah). Gaya tekan statik akan bekerja tegak lurus dengan bidang bangunan. Yang perlu diperhatikan juga adalah gaya angkat air yang bekerja di pondasi bangunan. 2. Tekanan lumpur (sedimen presure). Tekanan lumpur akan bekerja terhadap muka hulu bendung atau terhadap pintu, dihitung dengan rumus sebagai berikut :

Ps = (s H2 / 2) x ((1-sin )/(1+sin )) dimana ; Ps = gaya yang terletak pada 2/3 kedalaman dari atas lumpur, yang bekerja secara horisontal. s = berat isi lumpur, t/m h = dalamnya lumpur, m.

= sudut gesekan dalam, derajat

3. Gaya gempa. Gaya ini tergantung dengan lokasi pekerjaan, yang biasanya mengacu dengan peta gempa Indonesia. Faktor gempa minimum adalah 0.1 g (percepatan gravitasi).

32

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

4. Berat bangunan. Berat bangunan bergantung kepada bahan yang dipakai untuk membuat bangunan itu sendiri, misalnya pasangan batu 2.2 t/m, beton bertulang 2.4 t/m, dan seterusnya. 5. Reaksi pondasi. Reaksi pondasi boleh diandaikan berbentuk trapesium dan tersebar secara linier. Tekanan vertikal pondasi dirumuskan sebagai berikut : P Di mana; P = tekanan vertikal pondasi = (W)/A + (W).e.m/I

(W)= keseluruhan gaya vertikal, termasuk tekanan ke atas, tetapi tidak termasuk reaksi pondasi. A = luas dasar pondasi, m

= eksentrisitas pembebanan, atau jarak dari pusat gravitasi dasar (base) sampai titik potong resultante dengan dasar.

I m

= momen kelembaban (moment inertia) dasar di sekitar pusat gravitasi. = jarak dari titik pusat luas dasar sampai ke titik di mana tekanan dikehendaki.

4. Tinjauan Stabilitas Bendung hasil perencanaan harus aman terhadap bahaya gelincir (sliding), bahaya guling (overtuning) dan erosi bawah tanah (piping).

33

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

1. Stabilitas terhadap gelincir. S < f . (V-U) / (H). di mana; S = Angka keamanan (2 untuk kondisi normal dan 1.25 untuk ekstrim). F = (V-U) = koefesien gesekan (0.50 untuk kerikil). keseluruhan gaya vertikal (V), dikurangi gaya tekan ke atas yang bekerja pada pondasi. (H) = keseluruhan gaya horisontal yang bekerja pada bangunan.

2. Stabilitas terhadap guling. Agar bangunan aman terhadap guling, maka resultante semua gaya yang bekerja pada bagian bangunan di atas bidang horisontal, termasuk gaya angkat, harus memotong bidang ini pada teras. Hal ini biasanya dinyatakan dinyatakan dengan angka eksentrisitas (e), untuk bendung harga ini adalah : e dimana; L = panjang pondasi bendung (m). = (L/2) (M/Rv) < 1/6 L

M = selisih antara momen guling dan momen tahan. Rv = selisih seluruh gaya vertikal.

34

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Harga eksentrisitas ini selanjutnya akan digunakan untuk perhitungan daya dukung pondasi dengan rumusan sebagai berikut;

Rv/L (1 6e/L)

Harga tegangan tanah pondasi tidak boleh melebihi daya dukung tanah pondasi yang diijinkan. 1. Stabilitas terhadap erosi bawah tanah (piping). Untuk mencegah pecahnya bagian hilir bangunan, harga keamanan terhadap erosi tanah harus sekurang-kurangnya 2, dengan formula sebagai berikut; S = s(1+a/s)/hs dimana ; S s a hs = faktor keamanan (S=2). = kedalaman tanah di ujung hilir bendung. = tebal lapisan lindung (diandaikan 0.0 m). = tekanan air pada titik tinjauan.

5. Catatan untuk Pelaksanaan. Ada beberapa catatan yang harus menjadi perhatian apabila bangunan bendung akan dikonstruksi, seperti hal-hal berikut ini; 1. Pengeboran Mesin di As Bendung.. Karena terbatasnya dana yang tersedia dan waktu pelaksanaan, maka pekerjaan pengeboran mesin tidak termasuk dalam kontrak ini, oleh karenanya untuk

35

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

membuktikan asumsi-asumsi tentang tanah pondasi bendung, maka pengeboran mesin harus dilaksanakan. Pengeboran dilaksanakan minimal 2 titik masing-masing dengan kedalaman 20 m, pada tebing kiri dan dasar sungai bagian kanan. 2. Pemasangan Rip-Rap Boulder di hilir, Rip-rap dari boulder batu sungai harus dipasang dihilir bendung, minimal 10 m, dengan diameter batu minimal 70 cm, minimal tinggi rip-rap ini adalah sampai dengan 1.0 m di bawah mercu bendung. 3. Pengambilan material batu kali dan pasir. Material batu kali & pasir untuk bahan konstruksi tidak boleh diambil dari badan sungai sepanjang 1.0 km (500m ke hulu dan 500 m ke hilir sungai dari as bendung), hal ini dimaksudkan untuk menjaga kestabilan dasar sungai. Material batu kali sebaiknya memanfaatkan bongkahan-bongkahan batu yang tersebar di lereng-lereng bukit sekitar proyek, sedangkan material pasir diambil dari bagian hilir bendung irigasi eksisting ( 500 m).

Gambar 7. Hasil penggambaran potongan bendung

36

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Gambar 8. Contoh bendung jenis Rock Fill

Gambar 9. Contoh bendung dan intake jenis Tyrolean

37

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.5.1.2 Intake dan Bangunan Penangkap Sedimen Pintu pengambilan (intake) didesain sebesar 1.2 x debit operasional PLTMH, dengan kecepatan air di pintu sebesar 1.5 m/det, dengan rumusan sebagai berikut;

= m . (2.g.z)

Q = v . a. b. dimana; Q = debit rencana v = kecepatan air di pintu (m/det).

m = koefesien debit ( = 0.80 pengambilan tenggelam). g a b z = percepatan gravitasi (= 9.8 m/det2). = tinggi bersih bukaan (m). = lebar bersih bukaan (m). = kehilangan tinggi energi pada bukaan (m).

Dengan menggunakan rumus di atas dan sedikit pembulatan, akhirnya didapatkan dimensi pintu sbb; B = ..... lebar daun pintu .

H = ..... tinggi daun pintu.

Penangkap sedimen atau kantong lumpur disediakan di hilir intake, dengan harapan sedimen yang terbawa aliran diendapkan di bangunan ini dengan rumus seperti berikut ini; V = x Qn x T

L.B = Q/W------ L/B > 8

38

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

penjelasan rumus beserta asumsi / data yang digunakan adalah sbb; V = volume kantong lumpur (m) = asumsi kandungan lumpur di air : : 0.3

Qn = debit operasional PLTM (m/det) : 0.59 T L = jadwal rutin pembuangan lumpur (det) 2 X per minggu. = panjang kantong lumpur (m) : :

B = lebar kantong lumpur (m)

W = kecepatan endap partikel (m/det) : 0.005

Gambar 10. Bangunan penyadap air Tipe Lateral Intake

Gambar 11. Bangunan penyadap air Tipe Side Intake

39

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.5.2

Saluran Pembawa (Headrace)

Saluran pembawa (headrace) menyalurkan air dari intake sampai ke bak penenang, atau tempat mulainya pipa pesat (penstock). Saluran pembawa dapat berupa saluran terbuka, saluran tertutup atau terowongan. Apabila saluran air tersebut harus memotong sungai, lembah, dan semacamnya, maka dibuatlah bangunan penyalur air (aquaduct) atau sifon (syphon), sesuai dengan keadaan setempat. Rumus umum untuk perencanaan saluran adalah rumus Manning seperti di bawah; V = k R2/3 I1/2 R = A/P A = (b + mh) h P = b + 2 h (m2 + 1) Q = V.A b = m.h

keterangan, asumsi dan hasil perhitungan adalah sebagai berikut; Q = debit saluran, m3/det. V = kecepatan aliran, m/det. A = potongan melintang aliran, m2. R = jari-jari hidrolis, m. P = keliling basah, m. b h I k = lebar dasar saluran, m. = tinggi air, m. : 0.590 : 1.26 < 2.0 : 0.468 : 0.238 : 1.970 : 0.80 : 0.59

= kemiringan energi (kemiringan saluran) : 0.003 = koefisien kekasaran Strickler, m1/3/det. : 60 (pas batu) : 0 (flume) : 0.40

m = kemiringan talut (1 vert : m hor). w = tinggi jagaan, m

40

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Untuk saluran terbuka (tanpa penutup) akan disediakan saluran gendong di sisi kiri saluran, untuk menampung air hujan (drainase) dari tebing sebelah kiri, sedangkan untuk saluran tertutup tidak disediakan saluran gendong, profil potongan melintang adalah seperti dibawah ini;

w h m b 1

Gambar 12. profil potongan melintang

3.1.5.3

Pipa Pesat (Penstock)

Sesuai dengan keadaan geografis dan geologi setempat, pipa pesat ini dapat dipasang tanpa penutup disepanjang permukaan tanah atau dipasang dengan dibungkus beton dalam terowongan di bawah tanah. Tergantung kepada keadaannya, mungkin juga dirancang pemasangan dua lajur pipa pesat atau lebih dengan diameter yang lebih kecil, menggantikan satu lajur pipa pesat berdiameter besar. Faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam perencanaan pipa pesat yaitu : 1. 2. 3. 4. tekanan pada pipa pesat metode penyambungan diameter dan rugi-rugi gesekan berat dan kemudahan pemasangan

41

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

5. Aksesibilitas 6. Kondisi geografis dan geologi 7. Biaya.

3.1.5.3.1

Perencanaan Pipa Pesat

Pipa pesat (penstock) adalah pipa yang yang berfungsi untuk mengalirkan air dari bak penenang (forebay tank) menuju ke Rumah Pembangkit (Power House). Perencanaan pipa pesat mencakup pemilihan material, diameter penstock, tebal dan jenis sambungan (coordination point). Pemilihan material berdasarkan pertimbangan kondisi operasi, aksesibility, berat, sistem penyambungan dan biaya. Diameter pipa pesat dipilih dengan pertimbangan keamanan, kemudahan proses pembuatan, ketersediaan material dan tingkat rugi-rugi (friction losses) seminimal mungkin. Ketebalan penstock dipilih untuk menahan tekanan hidrolik dan surge pressure yang dapat terjadi.
Tabel 1. contoh perhitungan pipa pesat / penstock :

42

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

43

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.5.4

Kolam Pengendap (Settling Basin)

Kolam ini biasanya dibuat dengan memperdalam sebagian saluran penghantar dan menambahnya dengan saluran penguras. Fungsinya adalah untuk mengendapkan pasir dan menyaring kotoran yang hanyut sehingga air yang masuk ke turbin akan relatif bersih.

Gambar 13. Contoh hasil penggambaran potongan Bak Pengendap

3.1.5.5

Bak Penenang (Forebay Tank)

Saluran penghantar akan berujung pada bak penenang yang berfungsi untuk menyaring akhir dan untuk mereduksi arus turbulensi air serta kemudian mengarahkannya untuk masuk ke pipa pesat sesuai dengan debit yang diinginkan, kolam atas ini harus dibuat dengan konstruksi beton. Pada saat perencanaan perlu diperhitungkan pula kemungkinan

44

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

longsornya bak penenang ini mengingat biasanya kolam atas ini diletakkan dibagian paling atas dari suatu tebing yang miring. Untuk menghemat panjang pipa pesat memang biasanya kolam atas ini diletakkan sedekat mungkin diatas powerhouse.

Gambar 14. Contoh hasil penggambaran potongan Bak Penenang

45

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.5.6

Powerhouse (Rumah Pembangkit)

Powerhouse ini bukan seperti bangunan rumah biasa. Di dalam power house, dipasang turbin dan generator yang selalu mendapat beban

dinamis dan selalu bergetar, Dalam disain powerhouse, pondasi turbin generator harus dipisahkan dari pondasi bangunan powerhousenya. Persoalan ini masih ditambah lagi dengan perlunya saluran pembuang di dalam powerhouse sampai keluar powerhouse. Dalam merencanakan powerhouse, perlu dipikirkan keleluasaan bongkar pasang turbin generator, karena bisa dipastikan setiap tahun turbin air harus diperiksa, artinya akan dibongkar secara berkala.

Gambar 15. Contoh hasil penggambaran potongan Rumah Pembangkit

3.1.6 Studi Mekanikal Elektrikal Studi kelayakan mekanikal elektrikal dilakukan dengan tujuan untuk memilih jenis turbin dan komponen elektrik yang sesuai sehingga:

46

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

1. Dapat dioperasikan dengan baik sesuai umur teknis. 2. Mudah dioperasikan oleh operator lokal yang terlatih. 3. Komponen mekanikal elektrikal diprioritaskan buatan dalam negeri guna menumbuhkan industri dalam negeri.

3.1.6.1

Turbin

Turbin air berperan untuk mengubah energi air (energi potensial, tekanan dan energi kinetik) menjadi energi mekanik dalam bentuk putaran poros. Putaran poros turbin ini akan diubah oleh generator menjadi tenaga listrik. Berdasarkan prinsip kerjanya, turbin air dibagi menjadi dua kelompok:

1. Turbin impuls (Cross-flow, pelton & turgo) 2. Turbin reaksi ( francis, kaplan / propeller)

Pemilihan jenis turbin ini berdasarkan spesifikasi lokasi dan potensi yang ada.
Tabel 2. Spesifikasi Jenis Turbin
JENIS TURBIN Kaplan dan Propeller Francis Pelton Banki/Cross-flow Turgo RANGE KETINGGIAN (HEAD) 2 < H < 40 10 < H < 350 50 < H < 1300 3 < H < 250 3 < H < 250

47

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Gambar 16. Grafik Spesifikasi daerah kerja jenis turbin

Perancangan dan pemilihan sebuah turbin air yang baik tergantung pada: 1. Head yang tersedia 2. Daya yang diharapkan sesuai debit dan head yang tersedia 3. Putaran turbin yang akan diteruskan ke generator

Metode yang sering dipakai untuk memilih jenis turbin air adalah dengan menentukan kecepatan spesifiknya. Kecepatan spesifik (Ns), merupakan suatu istilah yang dipakai untuk mengelompokkan turbin-turbin atas dasar unjuk kerja dan ukuran perimbangannya.

48

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Foto 2. Turbin Jenis Cross Flow

Foto 3. Jenis Propeller Open Flume

49

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.6.2

Panel Kontrol dan Peralatan Pengaman

Panel listrik merupakan tempat dimana sambungan kabel (terminal) dan peralatan pengaman listrik (MCB) serta meter listrik ditempatkan. Berikut fungsi panel listrik dan alat kontrol: 1. Memonitor parameter dan besaran listrik seperti tegangan generator, arus beban, frekuensi, indikator lampu, jam operasional dan lain lain. 2. Sebagai alat pengaman generator dan peralatan listrik dari hubung singkat, arus beban lebih, tegangan lebih/kurang (over/under voltage), frekuensi lebih/kurang (over/under frequency) dan lain lain 3. Sebagai alat pengendali/kontrol generator supaya tegangan dan frekuensi generator stabil pada saat terjadi perubahaan beban di konsumen. Ada dua jenis kontrol yaitu ELC (electronic load controller) untuk generator sinkron dan IGC (induction generator controller) untuk generator induksi/motor. Pada prinsipnya kedua jenis kontrol ini adalah sama, hanya berbeda parameter yang di kontrol, dimana frekuensi pada ELC dan tegangan pada IGC. Cara paling mudah untuk membedakannya adalah adanya kapasitor pada IGC dan sedangkan pada ELC tidak ada.

Frekuensi dan tegangan listrik yang dihasilkan oleh generator dipengaruhi oleh kecepatan putar generator. Perubahan kecepatan putar generator akan menimbulkan perubahan frekuensi dan tegangan listrik; pada batasbatas tertentu perubahan tersebut tidak membahayakan. Tujuan

pengontrolan dalam Mikrohidro adalah untuk menjaga sistem elektrik dan

50

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

mesin agar selalu berada pada daerah kerja yang diperbolehkan. Semua peralatan listrik didesain untuk beroperasi pada frekuensi dan tegangan tertentu. Bila beroperasi pada frekuensi dan tegangan yang berbeda dapat mengakibatkan peralatan listrik cepat rusak. Panel kontrol, terdiri dari: 1. Meter frekuensi 2. Meter tegangan 3. Meter arus 4. Meter kWh, meter kW 5. Trafo arus 6. Pemutus daya 7. Penghitung waktu 8. Kontak Bantu, relai daya balik 9. Batang sekering, pemutus daya dengan pemisah lebur 10. Alat penyinkron 11. Pemberhenti darurat 12. Lampu penunjuk kerja pemutus daya (CB) Berikut ini adalah foto panel control dan perlengkapanya .

Foto 4. Panel Kontrol dan Perlengkapannya

51

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.6.3

Beban Ballast (Ballast Load)

Beban ballast hanya digunakan pada PLTMH dengan pemakaian kontrol beban (ELC/IGC) sedangkan pada PLTMH tanpa kontrol tidak menggunakan beban ballast. Pada PLTMH tanpa menggunakan kontrol, tegangan dan frekuensi akan naik dan turun sesuai dengan perubahan beban konsumen, hal ini akan mengakibatkan lampu dan peralatan elektronik akan cepat rusak. Beban ballast digunakan untuk membuang energi listrik yang dibangkitkan oleh generator tetapi tidak terpakai oleh konsumen. Sehingga daya yang dihasilkan generator dengan daya yang dipakai akan seimbang, hal ini dimaksudkan untuk menjaga tegangan dan frekuensi generator tetap stabil.

Foto 5. Beban ballast berupa elemen pemanas udara

52

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.6.4

Pembumian

Pembangkit yang diinterkoneksikan dengan jaringan yang sudah ada, maka pembumiannya mengikuti SPLN 88 : 1990, yaitu : Pentanahan Netral Sistem 20 kV Dengan Lebih Dari Satu Sumber Pembangkit

3.1.6.5

Transmisi Daya Mekanik

Transmisi daya bertujuan untuk menyalurkan daya poros turbin ke poros generator. Elemen-elemen transmisi daya yang digunakan terdiri dari : sabuk (belt), pulley, kopling, bantalan (bearing) dan cone clamp. Belt berfungsi untuk menyalurkan daya poros turbin ke poros generator. Belt harus cukup tegang sesuai dengan jenis dan ukurannya. Pulley disamping sebagai tempat/dudukan belt juga berfungsi untuk menaikkan putaran sehingga putaran generator sesuai dengan putaran daerah kerjanya. Sedangkaan kopling, bantalan dan cone clamp merupakan komponen / elemen pendukung.

Foto 6. Transmisi Daya Mekanik yang menggunakan Pulley dan Vee-Belt

53

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Foto 7. Transmisi Daya Mekanik yang menggunakan Pulley, Flat Belt, Kopling dan Plummer Block Bearing

3.1.6.6

Generator

Generator merupakan komponen yang berfungsi merubah energi mekanik berupa putaran menjadi energi listrik. Generator yang digunakan biasanya jenis arus bolak balik (AC) dengan frekuensi 50 hz pada putaran 1500 rpm. Energi listrik yang dihasilkan dapat berupa 1 fasa (2 kabel) atau 3 fasa (4 kabel) dengan tegangan 220/380 Volt. Generator diputar oleh turbin melalui kopel langsung atau melalui puley dan sabuk (belt). Ada dua jenis generator yang banyak digunakan untuk PLTMH yaitu generator sinkron dan motor induksi sebagai generator (generator induksi).

54

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Foto 8. Generator Sinchronous

Foto 9. Generator Induksi (Asinchronous)

55

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.7 Perlengkapan Jaringan Listrik

3.1.7.1

Transmisi & Distribusi

Untuk instalasi mikrohidro ada beberapa bentuk sistem transmisi dan distribusi yang dapat dipakai. Pada dasarnya bentuk-bentuk tersebut dapat digolongkan menjadi sistem radial dan sistem loop (tertutup). Jarak Power House terhadap interkoneksi (TM atau TR) maksimum 3 km. Pada kasus tertentu dapat lebih jauh dengan catatan potensi dayanya besar sehingga tingkat kelayakan ekonominya terpenuhi.

3.1.7.2 Tegangan

Pemilihan Tegangan sistem transmisi dapat berupa tegangan menengah atau

tegangan rendah. Untuk saluran transmisi yang panjang, penggunaan sistem tegangan menengah dapat mengurangi rugi-rugi daya selama penghantaran tenaga listrik. Penggunaan sistem tegangan menengah ini memerlukan transformator. Demikian juga dengan transmisi PLTMH yang akan diinterkoneksikan dengan jaringan Tegangan Menengah (TM) PLN, diperlukan transformator untuk menaikkan tegangan tersebut. Dengan demikian biaya yang dikeluarkan menjadi lebih mahal. Penggunaan transformator menuntut adanya pemeliharaan di samping memerlukan isolator yang mahal sebagai alat pelengkap kabel.

3.1.7.3

Penghantar

Kabel penghantar digunakan untuk mentransmisikan daya listrik yang dibangkitkan di generator kepada konsumen dirumah-rumah dan pusat beban lainnya. Pada PLTMH transmisi listrik dilakukan pada tegangan

56

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

rendah (220/380 Volt). Kabel transmisi yang digunakan biasanya adalah kabel jenis twisted (NFA2X) dengan diameter penghantar 70 mm2 atau 35 mm2 atau lebih kecil sesuai dengan panjang transmisi dan besarnya beban yang ditransmisikan. Perlu diperhatikan bahwa transmisi daya listrik 3 fasa menggunakan kabel 4 penghantar dengan salah satu penghantar lebih kecil dari yang lainnya. Kabel yang lebih kecil ini digunakan sebagai penghantar NETRAL. Contohnya kabel ukuran 70 mm2 jumlah kabelnya adalah 3x70+50 mm2. Ukuran 70 mm2 sebagi penghantar fasa (R, S, T) dan 50 mm2 sebagai penghantar netral/nol. Material konduktor (kabel induk) yang sering dipilih adalah antara alumunium atau tembaga (copper). Untuk instalasi tegangan rendah

banyak digunakan penghantar tembaga. Tembaga yang digunakan untuk penghantar umumnya tembaga elektrolistis dengan kemurnian di atas 99,5%.

Gambar 17. Kabel twisted untuk jaringan

57

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.1.7.4

Tiang dan Perlengkapannya

Tiang listrik untuk jaringan tegangan rendah biasanya terdiri dari tiang tunggal. Tiang-tiang listrik dapat dibuat baja, beton bertulang atau kayu. dan dibuat dengan sistem konus. Penggunaan kayu untuk tiang listrik dapat menekan biaya, tetapi memerlukan proses pengawetan karena kelemahan dari tiang kayu adalah mudah kropos dan mudah patah. Jenis kayu yang banyak dipakai, terutama untuk jaringan distribusi adalah kayu Ulin, Rasamala, Jati. Karena kekerasan dan kekuatannya, kayu Ulin dapat digunakan tanpa diawetkan.

3.1.7.5

Jaringan Tegangan Menengah

Kriteria tegangan Menengah 1. Jarak gawang Maksimum 80 meter untuk daerah di luar pemukiman, daerah pesawahan dan daerah terbuka. Maksimum 50 meter untuk daerah pemukiman penduduk. 2. Jarak bebas : minimum 6 m Jarak bebas penyebrangan dan jarak bebas dengan pohon dan bangunan mengikuti PUIL 3. Tiang : panjang 9 meter dengan beban kerja 200 daN. 4. Gawang, andongan dan tarikan kawat Untuk daerah di luar rencana pemukiman JTM murni, atau JTR semi underbuild, jarak gawang antara 60 80 meter, andongan maksimum 1 meter. Untuk daerah pemukiman JTM murni, atau JTR semi underbuild, jarak gawang antara 35 - 50 meter, andongan maksimum 1 meter.

58

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Besarnya penyimpangan sudut pada jalur lurus untuk JTM murni dan JTM dengan kombinasi JTR semi underbuild yang di pasang di luar rencana perkampungan adalah sebesar 4o , sedangkan konfigurtasi JTM yang lain besar penyimpangan sudut pada jalur lurus adalah 5o. Untuk belokan dengan sudut lebih besar dari ketentuan tersebut di atas maupun untuk tiang ujung (awal/akhir) dipergunakan topang tarik/topang tekan atau tiang penunjang. 5. System yang digunakan adalah JTM fasa tiga dengan tegangan antar fasa 20 kV. 6. Pembumian JTM mengikuti pembumian sistem merujuk SPLN 2 : 1978

Spesifikasi Komponen 1. Tiang Jenis : tiang beton, kekuatan : beban kerja 200 daN, sudah diperhitungkan mampu menahan tarikan penghantar JTM fassa tiga yang digabungkan dengan JTR Semi Underbuild dan juga mampu menahan beban trafo maksimum 50 kVA. Panjang : 9 meter 2. Penghantar Penghantar almunium senyawa (AAAC). Ketentuan dan syaratsyarat penghantar AAAC ini sesuai dengan SPLN 41-8 : 1981. Penghantar nominal penghantar 70 mm2. 3. Isolator Jenis isolator tonggak saluran (line post, ANSI 57-2) atau

59

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

pin post (NGK Cat. DA 69001A) untuk tiang topang dan belokan dengan sudut < 30o, sedangkan untuk belokan antara 30o 60o dipergunakan traverse ganda dengan isolator tonggak saluran atau pin post ganda. Jenis renteng untuk belokan >60o dan tiang tarik/tegang. Karakteristik mekanik dan dimensi isolator ini, harus sesuai dengan SPLN 10-1 : 1978, type U 70 C untuk isolator renteng dan tipe ANSI 57-2 untuk isolator tunggak saluran atau tiope NGK Cat. DA 001A yang setara ANSI 57-2) untuk isolator pin post. 4. Material pelengkap Traverse : dibuat dari baja profil UNP 8 dan digalvanis. Panjang traverse 2 meter. Panjang traverse ini sudah diperhitungkan dengan batas aman antar penghantar dan kekuatannnya untuk sudut belokan sampai dengan 60o. Peralatan/pengaman percabangan : Pemisah lebur (fuse cutout), sectionaliser atau pole top switch merujuk pada SPLN 52-3 Arrester kelas distribusi (SPLN 7 C : 1978) : 24 kV, 5 kA Kawat pengikat Kawat topang tarik (guy wire), dipergunakan/dipasang pada tiang ujung (awal maupun akhir), pada belokan dan tiang untuk trafo. Dibuat dari baja dengan mutu setara baja ST 37 dengan arah pilinan ke kanan

60

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Foto 10. Tegangan Menengah (TM)

Foto 11. Tiang Tegangan Rendah (TR)

61

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Gambar 18. Aksesoris yang biasa digunakan untuk Tiang Jaringan PLTMH

3.1.7.6

Instalasi Rumah

Instalasi rumah biasanya terdiri dari tiga titik lampu dan satu stop kontak. Pembatas arus menggunakan MCB 1 Ampere untuk daya 220 Watt dan 0,5 Ampere untuk daya 110 Watt. Sebagai media untuk menghitung jumlah pemakaian listrik oleh konsumen biasanya juga digunakan kWH meter. Berikut ini adalah gambar skema instalasi rumah,dapat dilihat pada hal berikut

62

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Gambar 19. Skema Instalasi Rumah

3.1.7.7

Perlengkapan Pengaman

1.

Sekering

Sekering dipergunakan untuk melindungi jaringan listrik terhadap gangguan arus lebih. Sekering terdiri dari penghantar kecil yang dapat melebur, biasanya terbuat dari perak, timah, seng atau paduan logam lainnya yang mempunyai titik lebur rendah. Untuk sistem tegangan rendah, fungsi sekering sebagai pengaman ini dapat digantikan dengan menggunakan MCB (Mini Circuit Breaker).

63

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Foto 12. Sekering yang digunakan dalam instalasi rumah PLTMH

2.

Pemutus Rangkaian ( Circuit Breaker )

Pemutus rangkaian adalah peralatan sakelar yang mampu mengalirkan & memutuskan aliran listrik . Pemutus rangkaian berfungsi sebagai pengaman dari arus beban lebih / arus hubung singkat, pengaman keduaduanya & sebagai sakelar yang mempunyai beban berat untuk mengatasi kenaikan beban sakelar.

Foto 13. Perlengkapan pengaman dengan menggunakan MCB

64

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Foto 14. Instalasi rumah yang menggunakan kWH meter

3.

Perlindungan Terhadap Petir

Sambaran petir langsung pada kawat fasa jaringan distribusi, dapat menimbulkan arus induksi sebesar 200.000 A atau lebih. Arus sebesar itu dapat merusak perlengkapan instalasi listrik, sehingga perlu dibuang ke bumi dengan menggunakan sistem penangkal petir.

3.2 ASPEK NON TEKNIS (SOSIAL EKONOMI) Studi ini dimaksudkan untuk mengkaji tentang dampak keberadaan program terhadap kehidupan masyarakat setempat, kebiasaan adat setempat, kehidupan hubungan sosial dan perekonomian masyarakat. Studi ini menunjukkan bahwa sosialisasi kepada masyarakat dan konsumen dilakukan mulai dari tahap penyusunan program. Dengan demikian masyarakat melalui kepala desa dan atau tokoh masyarakat

65

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

menerima makna dan tujuan program dimaksud. Hasil dari tahap penjajagan non teknis (sosial ekonomi) akan memberikan lokasi-lokasi yang secara umum potensial secara non teknis untuk dibangun PLTMH. Langkah yang dilakukan selanjutnya adalah menilai lokasi mana yang benar-benar potensial untuk dibangun PLTMH. Langkah tersebut adalah Tahap Studi Kelayakan Aspek Non Teknis (Sosial Ekonomi). Tahap ini pada dasarnya lebih merupakan tahap penajaman informasi-informasi yang sudah diperoleh pada tahap penjajagan non teknis (sosial ekonomi). Informasi yang sudah didapatkan pada saat penjajagan non teknis (sosial ekonomi), dikaji ulang dan diuji ulang agar diperoleh data yang lebih akurat. Informasi/data tersebut dikelompokkan ke dalam kelompok-kelompok sebagai berikut: Jenis dan lingkup studi yang dilakukan. 1. Ekonomi 2. Demografi 3. Lingkungan 4. Kelembagaan 5. Potensi konsumen 6. Cara pendekatan kepada masyarakat 7. Sumber daya manusia untuk mengelola PLTMH

Dari tahap ini, akan keluar penilaian layak tidaknya dibangun PLTMH pada lokasi tersebut. Oleh sebab itu, diperlukan kriteria-kriteria dari setiap kelompok bidang yang ditelaah tersebut. Beberapa contoh kasus akan menjadi referensi bagi kriteria-kriteria tersebut mengenai layak tidaknya di suatu lokasi dibangun PLTMH.

66

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3.2.1 Aspek Potensi Ekonomi Desa Penggalian potensi ekonomi desa pada tahap studi kelayakan bertujuan untuk menilai kelayakan situasi dan kondisi perekonomian pedesaan tersebut berdasarkan suatu tolok ukur yang dianggap ideal sebagai kriteria layak bangun PLTMH di lokasi desa itu. Beberapa aspek ekonomi pedesaan yang perlu dikaji antara lain: 1. Pemanfaatan Sumber Daya Alam Potensial untuk Keperluan yang Bernilai Ekonomis. Sumber daya alam yang dimaksud adalah penggunaan tanah dan air, dibagi menjadi: Sektor pertanian: Pemanfaatan lahan di desa untuk kegiatan bersifat ekonomi, seperti sawah, ladang, kebun, tambak ikan, dan pemanfaatan halaman tempat tinggal penduduk. Sektor non-pertanian: Lahan yang dipergunakan untuk irigasi, jalan raya, pasar, industri, dan lahan yang dibiarkan tumbuh liar untuk kepentingan peternakan.

2. Jenis Pekerjaan dan Tingkat Pendapatan Rata-rata Penduduk Desa Hal yang perlu diketahui adalah jenis-jenis pekerjaan yang dilakukan oleh para penduduk yang berada dalam usia kerja (umur produktif). Kemudian berapa penghasilan yang diperoleh oleh penduduk tersebut apabila melakukan pekerjaan itu, dan bagaimana frekuensi penerimaan penghasilannya; per jam, harian, mingguan, bulanan, permusim atau per pekerjaan. Selanjutnya pelaksana studi kelayakan harus mendata peluangpeluang pekerjaan yang sebenarnya dapat dilakukan oleh penduduk (tanpa adanya listrik dan apabila ada listrik) untuk

67

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

mengetahui sejauh mana potensi perkembangan perekonomian di desa tersebut. 3. Aktivitas Usaha Ekonomi Produktif yang Ada di Desa Aktivitas usaha ekonomi produktif yang dimaksudkan di sini adalah pengelompokkan pekerjaan dalam kelompok pertanian dan non-pertanian serta membagi lagi kelompok non-pertanian yang menggunakan energi listrik dan tidak menggunakan energi listrik. Untuk itu dibagi menjadi: Usaha pertanian: Berapa persen penduduk usia produktif yang bekerja di bidang ini, dan berapa persen dari keseluruhan penduduk desa yang bergantung hidupnya pada sektor ini. Termasuk disini adalah petani, buruh tani, petani ikan, buruh petani ikan, peternak, buruh peternak (gembala). Usaha non-pertanian yang tidak memerlukan energi listrik: Termasuk disini adalah pedagang (warung, kredit barang kelontong, makanan), pembuat kerajinan, pembuat kebutuhan hidup (gula aren, kue, penjahit, material bangunan), kuli angkut, kuli bangunan, bengkel motor/mobil, montir, pembantu, dll. Usaha yang memerlukan energi non-listrik: Yang dikelompokkan dalam kelompok ini adalah para pemilik angkutan umum, sopir, kernet, pemilik penggergajian kayu, buruh penggergajian kayu, pemilik penggilingan padi, buruh penggilingan padi. 4. Tingkat Kebutuhan Hidup di Desa Tersebut Tingkat kebutuhan hidup di desa ini digali dari pengeluaran setiap

68

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

keluarga di desa tersebut rata-rata per bulannya dan komposisi pengeluarannya untuk apa saja. Perlu juga diketahui kecenderungan pengeluaran untuk kebutuhan penerangan, dan alat-alat lain di rumah tangga yang menggunakan energi listrik seperti TV, radio, setrika, kulkas, dll. Serta kecenderungan pengeluaran baru apabila ada penghasilan tambahan yang diperoleh di luar penghasilan rutin, untuk mengetahui karakter konsumtivitas masyarakat di desa tersebut. 5. Kemampuan Swadaya Penduduk Keswadayaan penduduk ini amat perlu untuk diketahui, sebab berkaitan erat dengan karakteristik desa dalam penyediaan fasilitas umum. Data ini ikaji dari bagaimana proses pembangunan jalan, jembatan, balai desa, sekolah, tempat ibadah, dan sarana umum yang mungkin ada seperti sarana mandi cuci kakus (MCK) dan air. 6. Daya Jangkau Desa Untuk alasan ekonomis, perlu diketahui jarak desa dari kota terdekat yang dapat dianggap sebagai tempat yang cukup lengkap menyediakan kebutuhan-kebutuhan pokok, baik kebutuhan sehari-hari, bahan bangunan (material), dan kebutuhankebutuhan lain.

Untuk mengingatkan kembali, potensi ekonomi desa yang perlu dikaji adalah: 1. Pemanfaatan sumber daya alam potensial untuk keperluan yang bernilai ekonomis 2. Jenis pekerjaan dan tingkat pendapatan rata-rata penduduk

69

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

3. Aktivitas usaha ekonomi produktif yang ada 4. Tingkat kebutuhan hidup 5. Kemampuan swadaya penduduk 6. Daya jangkau

3.2.2 Aspek Potensi Sumber Daya Alam dan Kemampuan Pengadaan Material Setiap daerah memiliki potensi sumber daya alam yang berbeda-beda. Sedangkan untuk membangun PLTMH, diperlukan beberapa syarat kondisi alam. Ketersediaan air yang berkesinambungan menjadi syarat mutlak. Untuk itu kita harus mengetahui beberapa faktor yang kritis: 1. Air yang akan digunakan berasal dari mana misalnya mata air, sungai, saluran irigasi 2. Dengan diambil untuk PLTMH apakah akan merugikan pihak lain misalnya petani 3. Kondisi air atau debit pada musim kemarau dibanding dengan musim hujan 4. Tingkat kebahayaan luapan air pada kondisi banjir

Adapun unsur-unsur eksternal yang juga harus dipertimbangkan adalah: 1. Lahan penahan air (hutan lindung, hutan alam), 2. Tingkat perusakan hutan oleh penduduk, 3. Tingkat perusakan hutan secara alami, 4. Bencana alam yang sering terjadi (banjir, gempa bumi, angin topan), frekuensi dan skala bencana alam, kebijakan-kebijakan pemerintah untuk membuka hutan.

70

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah sumber daya alam yang akan dimanfaatkan dalam pembangunan PLTMH yang tersedia di desa tersebut. Sumber-sumber daya tersebut adalah batu, pasir, kayu. Perlu diperhatikan juga tingkat kesukaran/kemudahan untuk memperoleh bahan-bahan bangunan tersebut. Dalam pembangunan PLTMH diperlukan material hasil industri. Bahan-bahan tersebut diantaranya adalah semen, pipa, kabel, dan perlengkapan listrik. Untuk itu perlu diketahui tempat memperoleh material tersebut yang paling dekat ke lokasi dan cara pengangkutannya.

3.2.3 Aspek Potensi Konsumen Pengetahuan dan data mengenai potensi konsumen akan digunakan sebagai acuan untuk memperkirakan ukuran pasar yang akan dilayani PLTMH. Dengan mengetahui perkiraan jumlah konsumen yang akan dilayani dan dilengkapi dengan pengetahuan mengenai peluang-peluang usaha potensial yang dapat dikembangkan di desa tersebut yang memanfaatkan energi listrik, maka dapat diperkirakan berapa besar daya yang harus disediakan oleh PLTMH yang akan dibangun. Untuk itu yang mula-mula harus dikerjakan adalah membuat peta pemukiman penduduk dalam skala 1 : 10.000 secara detail dengan menggunakan aturan-aturan pemetaan yang berlaku umum. Dengan memanfaatkan peta pemukiman penduduk ini, kita dapat mengetahui distribusi bermukimnya penduduk secara detail dan memperkirakan bentuk distribusi listrik yang layak secara ekonomis, efisien dan adil. Yang dimaksud dengan potensi konsumen adalah masyarakat desa yang mempunyai keinginan (kebutuhan) untuk mengkonsumsi energi listrik,

71

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

mereka ini yang dianggap sebagai calon konsumen dan menjadi dasar dalam perhitungan ekonomis pembangunan PLTMH. Calon konsumen itu menjadi potensial apabila mempunyai kemampuan untuk membayar energi yang dikonsumsinya itu (berdaya beli). Ada beberapa hal yang harus diketahui untuk menentukan calon konsumen yang benar-benar potensial, yaitu : pendapatan dan pengeluaran penduduk per rumah tangga setiap bulannya, dan nilai tabungan per keluarga. Informasi yang perlu digali antara lain : 1. Jumlah atau persentase penduduk yang tinggal menetap di desa: Sebaiknya dipisahkan antara penduduk yang benar-benar menetap dan bekerja di desa tersebut dengan penduduk yang hanya sekedar menetap di desa tersebut tetapi mencari nafkah/bekerja di desa/tempat lain di luar desa. 2. Jenis pekerjaan, dibuat prosentase terhadap jumlah penduduk yang usia kerja dan penduduk keseluruhan : Ini untuk mengetahui tingkat beban yang harus ditanggung oleh kelompok usia kerja/umur produktif. 3. Jumlah penghasilan penduduk per kepala keluarga dan per kapita per bulan: Penghasilan yang diperoleh ini sebaiknya dipisahkan antara penghasilan yang didapat karena pekerjaannya dan yang bukan karena pekerjaannya (warisan, bunga tabungan, pemberian). 4. Jenis-jenis pengeluaran dan besarnya per bulan: Dibuat berdasarkan keluarga, masingmasing anggota keluarga, dan kelompok umur. 5. Jumlah penduduk yang berminat menjadi konsumen: Dibuat data

72

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

minat penduduk terhadap listrik (dengan skala sangat berminat, berminat, dan tidak berminat), keperluan penduduk terhadap listrik (dengan skala sangat perlu, perlu, dan tidak perlu). Dari masing-masing penduduk tersebut perlu diketahui besar penghasilannya, dengan cara dihitung setiap kepala keluarga.

Untuk mengingatkan kembali, cara menentukan potensi konsumen adalah dengan mengetahui: 1. Jumlah atau prosentase penduduk yang tinggal menetap di desa 2. Jenis pekerjaan, dibuat prosentase terhadap jumlah penduduk yang usia kerja dan penduduk keseluruhan 3. Jumlah penghasilan penduduk per kepala keluarga dan per kapita per bulan 4. Jenis-jenis pengeluaran dan besarnya per bulan 5. Jumlah penduduk yang berminat menjadi konsumen.

Dari data-data di atas dapat diperoleh informasi tentang penduduk yang potensial menjadi konsumen PLTMH. Juga sudah dapat kita ketahui daya beli konsumen dengan kemampuan bayar per bulan berdasarkan tabungan dan klasifikasi pengeluaran yang tidak perlu dikeluarkan apabila menggunakan PLTMH. Dengan mengetahui biaya pembangunan PLTMH secara keseluruhan dan jenis pembiayaan yang digunakan (grant, kredit), dapat ditentukan berapa biaya pembangunan PLTMH yang berbentuk investasi (pinjaman) yang harus dikembalikan. Besar biaya itulah yang kelak akan mempengaruhi besar kecil iuran yang harus dibayar oleh konsumen per bulan. Hal yang

73

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

perlu dilakukan selanjutnya hanya tinggal mencocokkan dengan kemampuan bayar konsumen. Perbandingan (selisih) ini dapat kita jadikan acuan untuk mengetahui tingkat kelayakan dan kesiapan secara ekonomis penduduk di desa tersebut menjadi pelanggan PLTMH.

3.2.4 Aspek Kelembagaan Desa dan Jalannya Pemerintahan Kelembagaan yang ada di masyarakat desa dikelompokkan dalam lembaga formal pemerintahan desa maupun kelompok nonpemerintahan desa yang berpengaruh yang dipersepsi sebagai sebuah lembaga oleh masyarakat. Lembaga tersebut diidentifikasi dan dianalisis keterkaitan dan keberadaannya di mata masyarakat desa tersebut: 1. Pemerintahan desa yaitu Kecamatan, Kelurahan, Badan Perwakilan Desa, dan lain-lain. 2. Unit kelompok kegiatan seperti Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu), Karang Taruna, Dewan Keluarga Masjid (DKM), Koperasi Unit Desa (KUD), Andir (Pengurus Pengairan), Paraji atau Bidan Desa dan lain-lain.

Keterkaitan dan keberadaan di mata masyarakat desa diperlihatkan dengan menggambarkan hubungan antar lembaga tersebut atas dasar penilaian masyarakat desa itu sendiri. Gambaran yang diperoleh harus dapat memperlihatkan pola hubungan kelembagan desa (termasuk pemerintahan desa) dan karakteristik pengelolaan di lembaga-lembaga tersebut, serta partisipasi masyarakat desa dalam lembaga-lembaga tersebut. Untuk tujuan memahami pola berorganisasi masyarakat di desa tersebut,

74

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

perlu dipelajari dan dikaji mekanisme menjalankan lembaga tersebut oleh para pelakunya dan penilaian dari penduduk setempat. Beberapa hal yang harus diperhatikan di sini adalah: proses pergantian pimpinan lembaga, proses pemilihan pimpinan lembaga, kestabilan lembaga, penghargaan penduduk terhadap pimpinan dan lembaganya, dan partisipasi masyarakat dalam menjalankan roda organisasi lembaga tersebut. Pengumpulan data dalam di lapangan meliputi : 1. Penggalian potensi perekonomian di desa seperti tata guna lahan, aktivitas usaha ekonomi produktif, jenis pekerjaan dan tingkat pendapatan rata-rata penduduk desa, tingkat kebutuhan hidup, kemampuan swadaya penduduk, daya jangkau desa. 2. Penggalian data potensi sumberdaya alam dan kemampuan pengadaan material. 3. Keberadaan kelembagaan yang meliputi lembaga formal pemerintahan desa, serta lembaga-lembaga non pemerintahan (koperasi, puskesmas, organisasi masyarakat / agama, dan unitunit kelompok kegiatan masyarakat seperti posyandu, kelompok agama, organisasi pemuda, dan lain-lain). 4. Gambaran pola kehidupan sosial seperti pola hubungan antar rumah tangga di dalam desa dimaksud, pola hubungan di dalam rumah tangga, pengelompokan masyarakat, tokoh-tokoh yang dijadikan figur masyarakat, pengarus-utamaan gender, dan lainlain.

75

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Dengan mengetahui hal-hal tersebut di atas, kita dapat menentukan layak tidaknya pembangunan PLTMH di desa tersebut dari sisi pengelolaannya kelak.

3.2.5 Aspek Kehidupan Sosial Masyarakat Desa dan Sumber Daya Manusia Pembangunan PLTMH yang akan memberikan listrik bagi penduduk, membuka kesempatan untuk menerima informasi lebih luas dan cepat pada penduduk desa yang dapat menikmati listrik di desa tersebut. Informasi-informasi tersebut tentu akan berdampak bagi kehidupan penduduk desa tersebut dengan kata lain akan ada perubahan. Sebelum terjadi perubahan yang dapat saja berdampak negatif terhadap kehidupan penduduk, perlu kita pelajari terlebih dahulu kehidupan penduduk desa tersebut. Beberapa hal yang perlu kita pelajari adalah: 1. Pola hubungan antar KK (Kepala Keluarga) di desa tersebut 2. Pola hubungan di dalam rumah tangga (hubungan antara bapak, ibu, dan anak-anak) 3. Pengelompokkan masyarakat (berdasarkan pekerjaan, kebiasaan, kekeluargaan, figur yang dianut) 4. Tokoh-tokoh/orang-orang yang dijadikan figur oleh masyarakat setempat 5. Pola kehidupan masyarakat setempat, memiliki variasi bisnis atau tidak 6. Keinginan-keinginan yang ada pada masyarakat (bapak-bapak, ibu-ibu, pemuda, remaja, anak-anak)

76

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

7. Gender 8. Perubahan-perubahan yang terjadi selama ini (pengaruh apa, lama perubahan).

Dengan mengetahui hal-hal tersebut di atas, diharapkan dapat kita ketahui pola sosial masyarakat setempat, sehingga dapat diperkirakan kecenderungan perubahan yang terjadi apabila ada listrik. Dari sisi kesiapan masyarakat, kita dapat memperkirakan apakah masyarakat desa tersebut sudah cukup siap untuk menerima perubahan. Kelancaran pengelolaan PLTMH yang akan dibangun kelak, sangat bergantung pada pengelolanya. Pengelola dan operator PLTMH tersebut diupayakan menggunakan sumber daya manusia dari desa tersebut (tenaga kerja lokal). Bahkan untuk pembangunan juga dapat dimanfaatkan tenaga kerja lokal jika memiliki keterampilan yang sesuai. Untuk mengetahui kualitas sumber daya manusia yang tersedia, kita perlu melakukan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Buat piramida tingkat pendidikan penduduk 2. Buat piramida tingkat pendidikan penduduk usia kerja 3. Buat piramida jenis pekerjaan yang ditekuni dikaitkan dengan penduduk usia kerja 4. Susun potensi tenaga kerja di desa tersebut berdasarkan keahlian yang dimiliki 5. Klasifikasikan upah yang diterima oleh penduduk usia kerja berdasarkan pekerjaannya dan pekerjaan umum apabila dilakukan di desa tersebut (seperti tukang batu, tukang tembok, tukang kayu).

77

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Data-data yang diperoleh adalah untuk mengetahui bagaimana kualitas sumber daya manusia di desa tersebut, dari sisi pendidikan formal yang pernah ditempuh. Apabila nantinya kita sudah memiliki daftar pekerjaan dan kebutuhan pekerja yang meliputi kegiatan pembangunan PLTMH dan pengelolaan PLTMH, maka kita tinggal melihat pada data kualitas sumber daya manusia desa yang kita miliki. Untuk kegiatan pembangunan PLTMH, kita lihat apakah sudah cukup tenaga kerja yang ada di desa tersebut, apabila kurang maka kita perlu mengusulkan tambahan tenaga kerja dari luar yang berarti meningkatkan pengeluaran biaya pembangunan. Sedangkan untuk pengelolaan PLTMH, maka kita dapat mengetahui kebutuhan pelatihan yang harus kita lakukan untuk mendapat tenaga pengelola dan operator yang dibutuhkan sesuai dengan standar pengelolaan PLTMH.

78

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

TUGAS :

- Ada 2 aspek yang menjadi pedoman dalam investigasi dan analisa lapangan Studi Kelayakan PLTMH, sebutkan ke 2 aspek tersebut dan jelaskan mengenai masing-masing aspek pendukungnya!

79

BAB IV PERKIRAAN BIAYA

4.1 METODOLOGI PERKIRAAN BIAYA

Bagan Alir Metodologi RAB PLTMH

Perkiraan biaya atau RAB didapat dari perhitungan bill of quantity pekerjaan konstruksi dan harga satuan atau unit price di lokasi proyek. Dalam pembuatan RAB harus diperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1. Lokasi Pekerjaan 2. Standar Harga dan Upah setempat 3. Analisa harga satuan pekerjaan 4. Gambar Detailed Engineering Design (DED). Metode perhitungan biaya PLTMH sebenarnya sama dengan perhitungan konstruksi pada umumnya yang membedakan hanya dalam variable harga mengingat lokasi PLTMH seringkali berada di pedalaman.

4.1.1 Unit Price / Harga Satuan Dalam desk study dilakukan pencarian data seputar harga material dan upah dari lokasi proyek, dan kemudian menyusun harga satuan standar.

81

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Setiap lokasi biasanya memilki standar harga material dan upah masingmasing, sumbernya dapat dilihat pada jurnal bahan bangunan, SK. Gubernur atau data sekunder lainnya yang dapat dipertanggungjawabkan, data-data sekunder tersebut kemudian

dikombinasi dengan hasil survai lapangan. Untuk menyusun analisa harga satuan digunakan koefisien standar SNI 2002 atau SNI yang terbaru jika ada. Standar ini menetapkan indeks bahan bangunan dan indeks tenaga kerja yang dibutuhkan untuk tiap satuan pekerjaan konstruksi yang dapat dijadikan acuan dasar yang seragam bagi para pelaksana kontruksi. Namun acuan tersebut merupakan acuan standar konstruksi di tempat yang mudah mobilisasinya sehingga untuk lokasi-lokasi PLTMH yang biasanya terdapat di daerah pedalaman variable transport harus dikoreksi sesuai dengan kondisi masing-masing lokasi. Berikut adalah beberapa hal yang harus diperhatikan dalam penyusunan estimasi biaya pembangunan PLTMH: 1. Lokasi sumber material diharapkan pada jarak terdekat dengan lokasi pekerjaan konstruksi 2. Tenaga kerja yang digunakan menggunakan tenaga kerja lokal di lokasi proyek dengan upah didasarkan pada harga satuan yang berlaku di wilayah tersebut. Penggunaan tenaga kerja diluar lokasi, hanya pada tingkatan pengawas dan tukang untuk pekerjaan tertentu dengan upah didasarkan pada harga yang wajar. 3. Harga satuan material diperoleh dari harga satuan material dan bahan yang berlaku di wilayah rencana pembangunan PLTMH dan disesuaikan dengan faktor lokasi proyek (penyesuaian biaya transportasi dan pengangkutan)

82

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Secara umum komponen harga satuan yang diperhitungkan meliputi:

1. Komponen tenaga atau upah buruh Koefisien komponen tenaga untuk masing-masing harga satuan diperoleh dari analisa kebutuhan tenaga yang diperlukan untuk setiap pekerjaan sesuai dengan standar yang berlaku, khususnya dalam pekerjaan sipil. Produktivitas tenaga berbeda untuk setiap daerahnya, namun untuk standar awal dapat digunakan standar SNI 2002 atau 2007, karena standar tersebut telah diuji secara ilmiah melalui beberapa penelitian dan masukan dari perhimpunan para kontraktor. 2. Komponen bahan dan material Dalam perhitungan koefisien bahan dan material yang akan digunakan mengacu pada analisa satuan pekerjaan yang berlaku. Komponen ini harus dikoreksi atau ditambah dengan biaya transport atau material handling. Namun jika analisa tersebut sudah dilakukan terpisah maka tidak perlu dikoreksi lagi. 3. Komponen peralatan Perhitungan koefisien peralatan didasarkan pada peralatan yang digunakan dalam satuan pekerjaan, sebagaimana yang berlaku secara umum dalam pekerjaan sipill konstruksi.

Hasil perhitungan analisis harga satuan sesuai jenis pekerjaan dapat dilihat pada lampiran setiap lokasi rencana pembangunan PLTMH.

83

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO


Tabel 3. contoh analisis harga satuan pekerjaan :

4.1.2 Bill of Quantity / Volume Pekerjaan Tahap berikutnya setelah menyusun harga satuan pekerjaan adalah menghitung volume konstruksi untuk bangunan sipil dan menghitung kebutuhan pekerjaan mekanikal elektrikal berdasarkan spesifikasi teknis. Perhitungan volume untuk pekerjaan sipil meliputi : Weir Intake, Sandtrap, headrace, forebay/headtank, spillway, anchor block, saddle support, pipa pesat/penstock, power house dan infrastrukttur penunjang seperti DPT (dinding penahan tanah), jalan akses, jembatan, gorong-gorong. Selain perhitungan volume material konstruksi juga perlu dihitung volume pekerjaan tanah dari gambar potongan melintang bangunan sipil. Perhitungan ini dapat dilakukan dengan berbagai program seperti Land Development atau LISP dalam autocad. Dalam menghitung volume ini penting untuk mengetahui jenis-jenis

84

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

material konstruksi dan juga jenis-jenis pekerjaan tanah. Karena untuk setiap jenis pekerjaan memilki harga satuannya masing-masing, contohnya pekerjaan konstruksi beton K-125 dan beton K-225, galian tanah lunak dan galian tanah keras, plester 1:2 dan plester 1:4.

Tabel 4. contoh dari perhitungan volume pekerjaan :

85

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

4.2 TAHAPAN PERKIRAAN BIAYA

Bagan Alir Tahapan perkiraan biaya

Tahapan estimasi RAB dimulai dari penyusunan harga satuan, dimana harga satuan yang diperoleh merupakan kombinasi antara hasil desk study dan hasil survai. Untuk material-material yang sering digunakan diambil dari hasil survai lapangan, sementara yang jarang digunakan diambil dari desk study seperti SK Gubernur setempat dan Jurnal Bahan Bangunan yang sudah diupdate. Tahapan selanjutnya adalah menghitung volume dari kelengkapan gambar Detailed Engineering Design. Dalam menghitung volume dapat dihitung secara manual atau otomatis melalui program LISP didalam autocad, atau volume cut and fill melalui Land Development.

4.3 TINJAUAN UMUM Komponen biaya pembangunan PLTMH pada studi perencanaan ini terdiri dari :

4.3.1 Engineering Komponen engineering pada pembangunan PLTMH dialokasikan untuk

86

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

kegiatan detail desain, supervisi pembangunan, dan penyiapan dokumen teknis akhir pembangunan PLTMH. Pada beberapa kasus kegiatan ini dapat diasumsikan terintegrasi pada pelaksana pembangunan dalam kontak EPC (Engineering, Procure and Construct). Pada model pembangunan lainnya, khususnya yang melibatkan dana cukup besar, kegiatan engineering dilaksanakan oleh konsultan teknik yang bertanggung jawab mereview basic desain, mengawasi pelaksanaan (supervisi), menyiapkan dokumen teknis akhir, dan melaksanakan komisioning bersama pelaksana pembangunan. Komponen biaya engineering ini dihitung berdasarkan kebutuhan minimum penggunaan tenaga ahli senior dan berpengalaman pada bidang pekerjaan sipil, teknik mesin atau elektro, dan juru gambar.

4.3.2 Peralatan Elektrikal - Mekanikal Komponen peralatan elektrikal - mekanik meliputi pengadaan sarana dan peralatan : 1. Turbin dan perlengkapannya yang terdiri dari unit turbin, sistem transmisi mekanik, base frame, biaya instalasi dan trial run. 2. Generator dan base frame 3. Panel kontrol (switch gear dan kontrol beban) Ballast Load 4. ELC system atau governor system 5. Instalasi peralatan elektrikal dan sistem pengkabelan Biaya lain-lain (10%)

4.3.3 Pekerjan Sipil Pekerjaan sipil pada pembangunan PLTMH meliputi:

87

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Bangunan intake-weir, Saluran pembawa, Bak pengendap, Bak penenang, Pipa pesat, Bangunan pelimpas, Rumah pembangkit, Pondasi turbin (under ground), Saluran pembuangan, Biaya lain-lain (5%) .

4.3.4 Jaringan Transmisi, Distribusi, dan Instalasi Rumah 1. Tiang listrik 2. Pengadaan kabel 3. Instalasi rumah 4. Biaya lain-lain (5%)

4.3.5 Komponen Lain-lain Komponen lain-lain yang dimaksud pada bagian ini adalah alokasi untuk: 1. Penggunaan alat bantu khusus apabila harus diperlukan seperti: alat berat untuk penataan lokasi, alat angkut khusus untuk peralatan yang berat 2. Keuntungan pelaksana pembangunan 3. Training/pelatihan operator dan pengelola

4.3.6 Pajak Komponen pajak dihitung terhadap total pekerjaan meliputi pekerjaan 1, 2, 3, 4 dan 5 di atas. Pajak yang diperhitungkan pada perencanaan ini adalah PPn sebesar 10%.

4.3.7 Biaya Pengembangan (Project Development) Biaya pengembangan dapat dikatakan sebagai indirect cost. Komponen ini diperhitungkan sebagai akibat proses penyiapan dan perencanaan

88

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

pembangunan PLTMH yang tidak mudah dan memerlukan kegiatan pendukung. Besaran Mokasi biaya pengembangan diestimasi berdasarkan prosentase. Aktivitas yang berkait dengan kegiatan pengembangan ini adalah kegiatan administrasi proyek, manajemen proyek di tingkat owner (pemilik pekerjaan), biaya legal, penyiapan dan pelaksanaan tender, ganti rugi atas pembebasan tanah apabila ada, monitoring dan evaluasi proyek di tingkat owner. Sebagai acuan, estimasi biaya pengembangan dikelompokan menjadi:* Manajemen proyek (10%) dari total biaya fisik dan pajak* Tender, kontrak dan legal (5%) dari total biaya fisik dan pajak* Ganti rugi

89

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

TUGAS :

1. Apa saja komponen dalam penyusunan harga satuan? 2. Apa saja komponen umum dalam penyusunan pekerjaan sipil? Untuk komponen bendung item apa saja yang masuk didalamnya? 3. Apa saja komponen umum dalam penyusunan pekerjaan mekanikal? 4. Komponen apa yang membedakan antara skema interkoneksi dan isolated? 5. Susunlah harga satuan pekerjaan penstock dengan tebal 6mm jika diketahui, - Material baja Rp 12.000/kg - Kawat Las Rp18.000/kg (20% dari material baja) - Setting Pipa Rp 7.500/kg - Tenaga Kerja Rp 50.000/hari (indeks 0,25) - Tukang Las Rp 55.000/hari (indeks 0,46)

90

BAB V ANALISA EKONOMI DAN FINANSIAL

5.1 TUJUAN ANALISA EKONOMI Pembangunan PLTMH dewasa ini dituntut untuk semakin feasible dan bankable sehingga dapat menarik minat para investor. Untuk memperlihatkan profitabilitas dari sebuah PLTMH maka dibuatlah beberapa indikator-indikator keuangan seperti Pay back period (masa pengembalian), IRR (internal rate of return), NPV (Net Present Value) dan indikator lainnya yang biasa digunakan dalam menilai kelayakan usaha.

5.1.1 Pay Back Period Pay back period merupakan jangka waktu yang dibutuhkan untuk pengembalian investasi dimana jumlah keuntungan yang didapat dari suatu proyek sama dengan investasi total yang ditanamkan setelah dikoreksi oleh nilai waktu uang. Investasi mempunyai prestasi baik bila periode pengembaliannya pendek. Istilah Pay back periode berbeda dengan BEP (Break Event Point), BEP adalah perhitungan jumlah energi tahunan minimal untuk menutup overhead dari operasional tahunan PLTM. Pay Back Period dirumuskan dengan: PB = I/ALT dimana: PB = Pay Back Period I LT = Biaya Investasi = Akumulasi Laba Tahunan yang nilainya telah dikoreksi terhadap nilai uang

91

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

5.1.2 IRR (Internal Rate of Return) IRR merupakan prosentasi keuntungan dari proyek selama periode berjalan, nilai IRR harus lebih besar dari resiko usaha yang biasa disebut discount rate atau WACC (Weight Average Cost of Capital).

5.1.3 NPV (Net Present Value) NPV adalah nilai cash flow operasional PLTMH terhadap total investasi, NPV ini akan bernilai nol pada saat pay back periode. Dan NPV akan bernilai positif setelah melewati masa payback periode. NPV dirumuskan sebagai: Investasi + Akumulasi Laba Tahunan Akumulasi Laba tahunan harus dikoreksi terhadap nilai uang

5.2 METODOLOGI DALAM ANALISA EKONOMI

Bagan Alir Analisis Finansial Skema Grid Connected (Interkoneksi)

92

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Analisa keuangan akan berbeda antara skema grid connected (interkoneksi) dan isolated seperti terlihat pada bagan diatas.

5.2.1 Skema Grid Connected (interkoneksi) Skema grid connected merupakan skema dimana semua energi yang dihasilkan diserap untuk disambungkan dengan jaringan PLN. Sehingga tidak diperlukan data jumlah konsumen dan penentuan tarif didasarkan pada hasil negosiasi dengan PLN (permen 2009). Sebelumnya penentuan tarif didasarkan pada HPP (harga pokok penjualan) listrik sesuai permen tahun 2006, namun setelah dikeluarkan permen baru No. 5 tahun 2009, maka HPP listrik tidak berlaku lagi. Dalam analisa keuangan untuk skema interkoneksi dibutuhkan energi terbangkit tahunan untuk lebih akurat biasanya diambil dari data FDC (Flow Duration Curve) yaitu data debit andal daru suatu PLTMH. Data energi tahunan tersebut kemuadian dikalikan tarif untuk cash in flow PLTMH. Dan untuk cash out flow maka dihitung biaya operasional PLTMH seperti gaji operator, maintenance mesin, biaya pelumas dan biaya modal.

5.2.2 Skema Isolated Skema isolated merupakan skema dimana penggunaan energi bergantung kepada jumlah konsumen yang ada di desa atau dusun. Tidak semua energi yang dihasilkan diserap untuk digunakan oleh konsumen. Sehingga diperlukan data jumlah konsumen dan penentuan tarif didasarkan pada hasil musyawarah desa setempat. Dalam analisa keuangan untuk skema isolated dibutuhkan pemakaian

93

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

energi tahunan yaitu jumlah konsumen dikalikan tarif, dan untuk cash out flow maka dihitung biaya operasional PLTMH seperti gaji operator, maintenance mesin, dan biaya pelumas.

5.3 KELAYAKAN PROJECT BERDASARKAN ANALISA EKONOMI DAN FINANSIAL Analisis Finansial Skema On Grid Pada pembangunan PLTMH dengan skema On-Grid System dilakukan perhitungan kelayakan secara ekonomis. Aspek penilaian kelayakan dilakukan dengan kriteria :

1. Pay back periods atau pengembalian investasi. 2. NPV (net present value) investasi > 0 3. IRR (internal rate of return) > discount rate 4. Profitability Indeks > 1

Parameter atau asumsi yang digunakan pada perhitungan cash flow ditetapkan sebagai berikut: 1. Kenaikan biaya OM (operasi dan maintenance) setiap tahun sebesar 4-5%. Perawatan PLTMH memegang peranan penting dalam menjaga sustainibility dan kehandalan operasi. Pengelola harus dapat menangani kegiatan perawatan dan membiayainya. Kegiatan perawatan ada yang bersifat periodik (penggantian oli) ada yang bersifat temporer setiap ada kerusakan pada fasilitas bangunan sipil, peralatan elektrikal - mekanik, maupun jaringan transmisi dan distribusi.

94

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

2. Ekonomi Makro Inflasi Suku bunga pinjaman kornersial 12%-18% pa Suku bunga deposito 7% Tingkat resiko penggunaan equity 5%

3. Penyesuaian tarif jual listrik ke PLN setiap tahun 2,5% Berdasarkan hasil analisa kelayakan dapat disimpulkan bahwa faktor tarif menjadi kunci menarik tidaknya investasi pada pembangunan PLTMH. Investasi pembangunan PLTMH akan menarik untuk kapasitas pembangkitan skala minihidro > 200 kW. Pada skala minihidro ini biaya pembangunan per kW daya terpasang cukup kecil dapat mencapai Rp 10 juta per kW, energi listrik yang dijual cukup besar, pendapatan penjualan energi listrik lebih besar, sehingga tingkat pengembalian investasi lebih baik. Analisa kelayakan ekonomi pada skema on-grid ini dapat dilihat pada laporan lokasi potensi pembangunan PLTMH (site report). Skema investasi penggunaan modal contoh 100% equity, dan equity.. loan (60%: 40%) Depresiasi mesin 10 tahun Grace periods pengembalian pinjaman 2 tahun Jangka waktu pengembalian pinjaman 10 tahun

Investasi pembangunan PLTM relatif besar sekitar Rp 15 juta/kW-Rp 25jt/kW bergantung pada lokasi proyek. Angka tersebut belum memasukkan biaya pengembangan proyek pemerintah. Biaya

95

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

pembangunan ini semakin besar untuk kapasitas pembangkitan yang kecil, yaitu berkisar Rp 26 juta-Rp 40 juta per kW untuk kapasitas <200 kW. Semakin besar kapasitas pembangkitan maka biaya pembangunan per kW akan menurun. Besarnya biaya pembangunan ini tentunya diharapkan dapat diimbangi oleh kemampuan masyarakat dalam mengoperasikan, mengelola dan mengembangkan PLTMH sebagai motor penggerak kegiatan ekonomi pedesaan dan kegiatan produktif kelompok masyarakat. Identifikasi potensi pengembangan kegiatan ekonomi produktif seperti agro processing, home industri dan agro industri sangat penting dilakukan baik oleh masyarakat maupun pemerintah dan pihakpihak yang interest dalam pengembangan kegiatan ekonomi masyarakat untuk mengoptimalkan fungsi PLTMH selain untuk penerangan. Pada saatnya, realisasi pelaksanaan pembangunan PLTMH memerlukan kompetensi dari pelaku atau pelaksana pembangunan. Hal ini disebabkan sifat pembangunan PLTMH yang khas sebagai bagian kegiatan pengembangan masyarakat (community development). Pada skema pembangunan PLTMH sebagai unit usaha (on grid system) maka idealnya biaya pembangunan paling efisien dan memberikan tingkat pengembalian yang tinggi yang akan menarik investor/swasta. Dalam hal ini pembangkitan skala minihidro, > 100 kW dapat memberikan kelayakan finansial yang baik dan menarik untuk distudi lebih jauh sebagaimana dapat dilihat pada laporan setiap lokasi, khususnya untuk skema on-grid. Berikut ini adalah contoh hasil dari analisis Ekonomi dan finansial :

96

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO


Tabel 5. Parameter input analisis keuangan

Tabel diatas merupakan contoh input data dalam perhitungan analisis keuangan, dimana variable yang digunakan dalam analisis meliputi: kenaikan biaya operasional, perhitungan discount rate atau WACC, asumsi tarif, kenaikan tarif, depresisi, komposisi modal, produksi energi dan faktor reduksi operasional PLTMH.
Tabel 6. Hasil analisis Ekonomi dan Finansial

97

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

Tabel diatas menunjukan contoh output kelayakan finansial untuk PLTMH. NPV harus bernilai positif, IRR harus lebih besar dari discount rate atau dengan kata lain keuntungan PLMTH harus lebih besar dari biaya modal dan inflasi.

98

MODUL PELATIHAN STUDI KELAYAKAN PEMBANGUNAN MIKROHIDRO

TUGAS :

1. Apa yang membedakan rencana keuangan untuk skema interkoneksi dan isolated? 2. Apa saja indikator yang digunakan dalam analisa keuangan? 3. Indikator apa saja yang muncul dalam biaya operasional PLTMH? 4. Apa perbedaaan anatara BEP dan Pay back period? 5. Sebuah PLTM dibangun dengan struktur modal 30:70 (30% equity dan 70% debt), dengan skema interkoneksi, daya yang dihasilkan adalah 5 MW, jika biaya operasional setahun adalah Rp 30.000.000 dan tarif Rp 550/kWh , tentukan: Discount rate (inflasi 5%, Suku Bunga 15% pa) Pay back periode NPV pada tahun ke-8 (untuk memudahkan perhitungan diasumsikan biaya dan tarif tetap)

99

DIREKTORAT JENDERAL LISTRIK DAN PEMANFAATAN ENERGI DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Jalan H.R. Rasuna Said Blok X2 Kav. 7 & 8 Kuningan, Jakarta 12950