Anda di halaman 1dari 13

arti mencuri atau merampok adalah : mungkin pengertian pencurian perlu kita bagi menjadi dua golongan, yaitu:

pencurian secara aktif dan pencurian secara pasif. Pertama, pencurian secara aktif. Apa maksudnya? Pencurian secara aktif adalah tindakan mengambil hak milik orang lain tanpa sepengetahuan si pemilik . Kedua, pencurian secara pasif. Apa maksudnya? Bila pencurian secara aktif berarti tindakan mengambil hak milik seseorang, maka pencurian secara pasif berarti tindakan menahan apa yang seharusnya menjadi miliknya orang lain. Bagaimana dengan pengertian Alkitab tentang mencuri itu sendiri? Alkitab sendiri tidak memberikan definisi secara eksplisit. Ketika kita melihat perintah Jangan mencuri, Alkitab tidak memberikan penjelasan apapun tentang hal itu. Tapi ada satu hal yang pasti, yaitu Alkitab seringkali mengulang-ulang membicarakan konsekuensi bila seseorang mencuri. Laknat Tuhan akan turun bila para pencuri dibiarkan leluasa melakukan kejahatannya. Menurut hukum Tuhan, bila pencuripencuri itu masih ingin hidup, maka mereka harus mengembalikan apa yang mereka ambil .Berikutnya menyebutkan bahwa bila seekor kambing atau sapi dicuri, maka pencurinya harus membayar kembali lima sapi dan empat kambing. Bagaimana kalau ia tidak mampu membayar? Maka, si pencuri itu harus dijual sampai hutangnya lunas,atau hukuman yang lebih berat, yaitu mengembalikan tujuh kali lipat. Dan bahkan, ada pencurian yang berujung pada hukuman mati. Intinya, sekali lagi, Alkitab sering mengulang-ulang perintah jangan mencuri. Tentunya, hal ini menandai betapa seriusnya Tuhan akan dosa yang satu ini. Dalil mencuri : dari Ibnu Umar r.a berkata, Beliau (Rasulullah) memotong tangan pencuri karena mencuri perisai (baju besi) seharga 3 dirham (Al Bukhari dalam Al Hudud no.6796 dan Muslim dalam Al Hudud no.1686/6) dari Aisyah r.a, Nabi bersabda, Tangan harus dipotong karena mencuri dinar atau lebih (redaksi Al Bukhari dalam Al Hudud no.6789) redaksi Muslim dalam Al Hudud no.1684/2, Tangan pencuri tidak dipotong melainkan karena mencuri dinar atau lebih. Nabi bersabda, Potonglah karena mencuri dinar, dan jangan potong karena mencuri kurang dari itu. (Al Bukhari dalam Al Hudud no.6791) dari Rafi bin Khudaij menuturkan, Aku mendengar Rasulullah bersabda: tidak ada hukum potong karena mengambil buah-buahan, begitu pula tandan kurma. (HR. Ahlus Sunan, Abu Dawud dalam Al Hudud no.4388, dan At Tirmidzi dalam Al Hudud 1449). dari Amr bin Syuaib dari ayahnya, dari kakeknya, ia menuturkan, Aku mendengar dari Muzainah bertanya pada Rasulullah. Katanya, Wahai Rasulullah, aku datang kepadamu untuk bertanya tentang unta yang tersesat. Beliau menjawab: unta itu membawa sepatunya dan membawa tempat minumnya, ia memakan dedaunan dan meminum air. Biarkanlah ia (jangan diambil) sampai orang yang mencarinya

mendapatkannya. Ia bertanya : Bagaimana dengan kambing-kambing yang tersesat? Beliau menjawab: Untukmu, untuk saudaramu, atau untuk serigala. Kumpulkan kambingkambing itu sehingga orang yang mencarinya datang. Ia bertanya: Lalu bagaimana dengan hewan yang diambil dari tempat gembalaannya? Beliau menjawab: Ia harus membayarnya dua kali lipat dan dihukum cambuk. Sedangkan apa yang diambil dari tempat derum unta, maka ia harus dipotong. Apabila yang diambil mencapai harga perisai (1/4 dinar). Ia bertanya: Wahai Rasulullah, bagaimana hukum buah-buahan dan apa yang diambil dari tangkainya? Beliau menjawab: Barangsiapa yang mengambil darinya dengan mulutnya dan tidak mengantonginya, maka tidak ada hukuman atasnya. Dan barangsiapa yang membawanya, maka ia harus membayarnya dua kali dan dihukum cambuk. Apa yang diambil dari penjemurannya (tempat pengeringan biji kurma dan gandum), maka ia dipotong apabila yang diambil mencapai harga perisai. Bila tidak mencapai harga perisai, maka ia membayar denda dua kali lipat dan beberapa kali cambukan. (HR. Ahlus Sunan, tetapi ini redaksi An-NasaI, Abu dawud dalam Al Hudud no.4390; dan an-Nasai dalam Qath as-Sariq no. 4959.) Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Maka barangsiapa bertaubat (diantara pencuri-pencuri itu) sesudah melakukan kejahatan itu dan memperbaiki diri, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (AlMaidah:38-39) Dari dalil-dalil diatas, saya memahami bahwa seseorang bisa dianggap sebagai pencuri dan dikenai hukum potong tangan apabila pencurian dilakukan pada tempat penyimpanan dan telah mencapai nishab (1/4 dinar, 1 dinar = 4.25 gr emas murni(=1,0625 gr emas murni atau kalau sekarang ( 1gr emas murni 99% = Rp. 174.500

~ DEFINISI Pengertian pencurian menurut hukum beserta unsur - unsurnya dirumuskan dalam pasal 362 KUHP, adalah berupa rumusan pencurian dalam bentuk pokoknya yang berbunyi : "Barang siapa mengambil suatu benda yang seluruhnya atau sebagian milik orang lain, dengan maksud untuk dimiliki secara melawan hukum, diancam karena pencurian, dengan pidana penjara paling lama 5 tahun atau denda paling banyak Rp. 900,00".

Untuk lebih jelasnya, apabila dirinci rumusan itu terdiri dari unsur - unsur ojektif (perbuatan mengambil, objeknya suatu benda, dan unsur keadaan yang menyertai/melekat pada benda, yaitu benda tersebut sebagian atau seluruhnya milik orang lain) dan unsur - unsur subjektif (adanya maksud, yang ditujukan untuk memiliki, dan dengan melawan hukum). Suatu perbuatan atau peristiwa, baru dapat dikualifisir sebagai pencurian apabila terdapat semua unsur tersebut di atas. ~ UNSUR - UNSUR PENCURIAN > Unsur - Unsur Objektif berupa : 1. Unsur perbuatan mengambil (wegnemen). Dari adanya unsur perbuatan yang dilarang mengambil ini menunjukkan bahwa pencurian adalah berupa tindak pidana formil. Mengambil adalah suatu tingkah laku positif/perbuatan materiil, yang dilakukan dengan gerakan gerakan otot yang disengaja yang pada umumnya dengan menggunakan jari - jari dan tangan yang kemudian diarahkan pada suatu benda, menyentuhnya, memegangnya, dan mengangkatnya lalu membawa dan memindahkannya ke tempat lain atau ke dalam kekuasaannya. Sebagaimana dalam banyak tulisan, aktifitas tangan dan jari - jari sebagaimana tersebut di atas bukanlah merupakan syarat dari adanya perbuatan mangambil. Unsur pokok dari perbuatan mengambil adalah harus ada perbuatan aktif, ditujukan pada benda dan berpindahnya kekuasaan benda itu ke dalam kekuasaannya. Berdasarkan hal tersebut, maka mengambil dapat dirumuskan sebagai melakukan perbuatan terhadap suatu benda dengan membawa benda tersebut ke dalam kekuasaan. Berdasarkan hal tersebut, maka mengambil dapat dirumuskan sebagai melakukan perbuatan terhadap suatu benda dengan membawa benda tersebut ke dalam kekuasaannya secara nyata dan mutlak (Kartanegara, 1:52 atau Lamintang, 1979:79-80). Unsur berpindahnya kekuasaan benda secara mutlak dan nyata adalah merupakan syarat untuk selesainya perbuatan mengambil, yang artinya juga merupakan syarat untuk menjadi selesainya suatu pencurian secara sempurna. Sebagai ternyata dari Arrest Hoge Raad (HR) tanggal 12 Nopember 1894 yang menyatakan bahwa "perbuatan mengambil telah selesai, jika benda berada pada pelaku, sekalipun ia kemudian melepaskannya karena diketahui". 2. Unsur benda. Pada mulanya benda - benda yang menjadi objek pencurian ini sesuai dengan keterangan dalam Memorie van Toelichting (MvT) mengenai pembentukan pasal 362 KUHP adalah terbatas pada benda - benda bergerak (roerend goed). Benda - benda

tidak bergerak, baru dapat menjadi objek pencurian apabila telah terlepas dari benda tetap dan menjadi benda bergerak, misalnya sebatang pohon yang telah ditebang atau daun pintu rumah yang telah terlepas/dilepas. Benda bergerak adalah setiap benda yang berwujud dan bergerak ini sesuai dengan unsur perbuatan mengambil. Benda yang kekuasaannya dapat dipindahkan secara mutlak dan nyata adalah terhadap benda yang bergerak dan berwujud saja. Benda bergerak adalah setiap benda yang menurut sifatnya dapat berpindah sendiri atau dapat dipindahkan (pasal 509 KUHPerdata). Sedangkan benda yang tidak bergerak adalah benda - benda yang karena sifatnya tidak dapat berpindah atau dipindahkan, suatu pengertian lawan dari benda bergerak. 3. Unsur sebagian maupun seluruhnya milik orang lain. Benda tersebut tidak perlu seluruhnya milik orang lain , cukup sebagian saja, sedangkan yang sebagian milik petindak itu sendiri. Seperti sebuah sepeda milik A dan B, yang kemudian A mengambilnya dari kekuasaan B lalu menjualnya. Akan tetapi bila semula sepeda tersebut telah berada dalam kekuasaannya kemudian menjualnya, maka bukan pencurian yang terjadi melainkan penggelapan (pasal 372). Siapakah yang diartikan dengan orang lain dalam unsur sebagian atau seluruhnya milik orang lain? Orang lain ini harus diartikan sebagai bukan si petindak. Dengan demikian maka pencurian dapat pula terjadi terhadap benda - benda milik suatu badan misalnya milik negara. Jadi benda yang dapat menjadi objek pencurian ini haruslah benda - benda yang ada pemiliknya. Benda - benda yang tidak ada pemiliknya tidak dapat menjadi objek pencurian.

PENCURIAN

A.

Pengertian Pencurian

Pencurian

adalah

orang

yang

mengambil benda atau barang milik orang lain secara diam-diam untuk dimiliki. Hal ini, tidka ada salahnya bila dikemukakan, yaitu :

1. Menipu: yaitu mengambil hak orang lain secara licik

sehingga orang lain menderita kerugian ;

2. Korupsi: yaitu mengambil hak orang lain, bik perorangan

atau masyaarakat, dengan menggunakan kewenangan atasjabatan atau kekuasaannya sehingga merugikan orang lain ;

3. Menyuap: yaitu sesorang memberikan sesuatu baik berupa

barang ataupun uang maupaun lainnya kepada orang lain agar pemberi memperoleh

keuntungan baik materil maupun moril, sedangkan pemberianna itu ada pihak lain yang dirugikan.

B.

Dasar Sangsi Hukum Bagi Pencuri Didalam Al-Quran, Hadits dan KUHP

Dasar

sangsi

dalam

al-quran

Dasar yatiu allah berfirman

sangsi didalam surat al-maidah

dalam ayat 38 yang

al-quran artinya Laki-laki

yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari allah. Dan aalh maha perkasa lagi maha bijaksana (Depag RI, 1985:165).

Dasar sangsi dalam hadits

Dasar

sangsi

dalam

hadits yang

artinya dari

Ibnu

Umar

r.a

katanya

Rasulullah pernah memotong bernilaisebayak tiga Bukhori Muslim)

tangan seorang yang mencuri

sebuah perisai

yang

dirham (HR.

Dasar sangsi dalam KUHP

Dasar yang tertera yang dalam

sangsi pasal 362 atau yang

dalam berbunyi barang

KUHP siapa mengambil dengan

adalah barang maksud

sesuatu,

seluruhnya

sebagian

kepunyaan

orang

lain,

untuk dimiliki secara melawan hukum, diancam karena pencurian, dengan pidana penjara paling lama lima tahun atau denda sembilan ratus rupiah.

C.

Persyaratan Hukum Bagi Pencuri, Potong Tangan (Al-Quran) dan Pidana Penjara (KUHP)

Berdasarkan ayat alquran

Berdasarkan secara tegas mengungkapakan

ayat bahwa sanksi hokum

alquran terhadap pelanggaran

yang pidan

pencurian, yaitu potong tangan dengan syarat sebagi berikut:

1. Nilai harta yang dicuri jumlahnya mencapai satu nisab, yaitu kadar harta tertentu yang ditetapkan sesuai dengan undang-undang.

2. Barang curian itu dapat diperjual belikan.

3. Barang atau uang yang dicuri bukan milik baitul mal.

4. Pencuri sudah baligh

5. Perbuatan orang lain. dilakukan atas kehendaknya bukan atas paksaan

6. Tidak dalam kondisidilandas krisis ekonomi.

7. Pencuri melakukan perbuatannya bukan untuk memenuhi kebutuhan pokok.

8. Korban pencuri bukjan orang tua sendiri dan bukan pula keluarga dekatnya.

9. Pencuri bukan pembantu korbannya.

Berdasarkan Undang-undang Hukum Pidana (KUHP)

Kitab

Berdasarkan Undang-undang pelanggaran berikut: Hukum Pidana (KUHP) yaitu yang pidana sesuai dengan pasal 363 syarat

Kitab terhadap sebagai

pidana

pencurian,

penjara

dengan

1. Pencurian hewan ternak.

2. Pencurian pada waktu ada kebakaran,letusan, banjir,

gempa bumi, atau gempau laut, tanah longsor, gunung meletus, kapal karam, kapal terdampar, kecelakaan kereta api, huru-hara, pemberontakan atau bahaya perang.

3. Perncutian diwaktu malam dalam sebuah rumah atau

perkarangan tertutup yang ada rumahnya, yang dilakukan oleh orang yang ada disitu tidak diketahui atau tidak dikehendaki oleh orang yang berhak.

4. Pencurian yang dilakukan oleh dua orang atau lebih

dengan bersekutu.

5. Pencurian yang untuk masuk ke tempat melakukan

kejahatan, atau untuk sampai pada barang yang diambil, dilakukan dengan merusak, memotong atau memanjat, atau dengan memakai anak kunci palsu, perintah palsu atau pakaian jabatan palsu.

D.

Hikmah atau Tujuan Hukum Bagi Pencuri

Salah oleh manusia adalah

satu harta. Ajaran islam

yang bukan materialisme,

dibanggakan melainkan islam

mengajarkan kepada umat islam untuk berusaha sekuat tenaga sesuai kemampuan untuk mencari harta. Syariat islam yang ditetapkan oleh allah swt. dan nabi

Muhammad saw. Memuat seperangkat aturan dalam hal memperoleh harta. Memperoleh

harta dengan cara haram seperti berbuat

curang,

merugikan orang

lain,

mencari

keuntungan yang berlebihan, dan lain-lain yang harus dihindari oleh umat islam. Mengganggu berarti mengganggu dan dan merusak system nilai merusak yang berkaitan dengan harta bidang

ekonomi. Asas-asas pembinaan dan perkembangan perekonomia yang ditetapkan oleh syariat Islam berlandaskan atas prinsip suka sam suka, tidak merugikan sepihak, jujur, aturan transparan, bagaimana dan cara lain-lain. memperoleh Sebagai atau konsekuensi mendapatkan dari harta, system maka dan tata islam

syariat

menetapkan aturannya.

Mengambil berarti merugikan sepihak.

hak Ketentuan menunjukan

orang bahwa pencuri yang di

lain kenai

sanksi hokum adalah mencuri yang bukan iseng, ataupun karena keterpaksaan. Sanksi hukuman bagi pencuri bertujuan antara lain sebagai berikut:

1. Tindakan preventif yaitu menakut-nakuti, agar tidak

terjadi pencurian, mengingat hukumannya yanjg berat.

2. Membuat para pencuri timbul rasa jera, sehingga ia

tidak melakukan untuk kali berikutnya.

3. menimbulkan kepada setiap orang agar menghargai dan menghormati hasil kesadaran jeri payah

orang lain.

4. Menimbulkan persaingan sehat.

semangat

produktivitas

melalui

5. Memberikan

arahan

agar

para

orang

kayamelihat kondisi masyarakat, sehingga tidk hanya mementingkan diri sendir