Anda di halaman 1dari 15

Tugas Paper Hama dan Penyakit Tanaman Tahunan

Pengidentifikasian dan Perhitungan Intensitas Penyakit pada Tanaman Teh di Perkebunan Teh 63 Gunung Sahari Hijau, Cigudeg-Bogor

Oleh:

1. Ni Nengah Putri Adnyani

A34080013

2. Adhika Prasetya

A34080087

3. Riska Noviana

A34080088

Prasetya A34080087 3. Riska Noviana A34080088 Dosen Dr. Supramana Dr. Kikin Hamzah Mutaqin DEPARTEMEN

Dosen

Dr. Supramana Dr. Kikin Hamzah Mutaqin

DEPARTEMEN PROTEKSI TANAMAN FAKULTAS PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR

2011

PENDAHULUAN Latar Belakang Teh adalah minuman paling populer di seluruh dunia setelah air biasa. Aromanya yang harum serta rasanya yang khas membuat minuman ini banyak dikonsumsi masyarakat. Di Indonesia, konsumsi teh sebesar 0,8 kilogram per kapita per tahun masih jauh di bawah negara-negara lain di dunia, padahal Indonesia merupakan negara penghasil teh terbesar nomor lima di dunia. Kandungan dalam teh salah satunya yaitu tanin, sebuah infusi yang dibuat dengan cara menyeduh daun, pucuk daun, atau tangkai daun yang dikeringkan dari tanaman Camellia sinensis dengan air panas. Jenis-jenis teh dibagi menjadi empat kelompok : teh hitam, teh oolong, teh hijau, dan teh putih. Serta lebih dari 3.000 varitas lainnya. Teh merupakan sumber alami kafein, teofilin dan antioksidan dengan kadar lemak, karbohidrat atau protein mendekati nol persen. Teh juga sering dikaitkan dengan kegunaannya untuk kesehatan. Orang juga sering menghubung-hubungkan teh dengan keseimbangan yin yang. Teh hijau cenderung yin, teh hitam cenderung yang, sedangkan teh oolong dianggap seimbang. Teh pu-erh yang berwarna coklat dianggap mengandung energi yang dan sering dicampur bunga seruni yang memiliki energi yin agar seimbang. Peranan komoditas teh dalam perekonomian indonesia cukup strategis, secara nasional, teh menyumbang produk domestik bruto (PDB) sekitar Rp 1.2 trilyun.dan menyumbang devisa bersih sekitar 110 juta dollar AS per tahun. Indonesia merupakan negara produsen teh terbesar kelima di dunia setelah India, Cina, Sri langka, dan Kenya. Volume ekspor teh indonesia sebagaian besar (94%) dalam bentuk teh curah (Nimpatupulu 1992). Hal yang menjadi perhatian dalam produksi teh adalah terkait masalah hama dan penyakit tumbuhan. Semakin banyak tanaman teh yang terserang hama dan penyakit, maka akan berimbas pada tatanan produksi. Adapun bahasan yang akan di tekankan dalam paper ini adalah fokus terhadap penyakit pada tanaman teh, cara pengendalain penyakit, perhitungan intensitas penyakit, dan teknik budidaya pada tanaman teh. Salah satu penyakit yang menjadi permasalahan utama adalah penyakit cacar teh yang di sebabkan oleh Exobasidium vexan. Terkait pengendalian hama dan penyakit tanaman teh dapat dilakukan secara fisika-biologi, mekanik, dan kimiawi. Namun selain permasalahan penyakit tumbuhan tersebut, ada hal lain yang juga menjadi perhatian khusus dalam peningkatan produksi teh yaitu budidaya tanaman teh. Jika dari awal sudah diterapkan budidaya yang baik serta tepat dalam pemeliharaannya, maka hal-hal seperti hama dan penyakit tumbuhan pada teh dapat di atasi dengan segera dan tepat sasaran.

Tujuan

Adapun tujuan dari pembuatan paper ini adalah agar mahasiswa mampu secara langsung mengetahui dan menganalisis berbagai macam penyakit tanaman yang terjadi di lapang (perkebunan teh), teknik pengendalian penyakit, perhitungan derajat keparahan suatu penyakit, serta teknik budidaya tanaman teh.

TINJAUAN PUSTAKA

Sejarah dan asal usul teh Tanaman teh termasuk genus Camellia yang memiliki sekitar 82 spesies, terutama tersebar di kawasan Asia Tenggara pada garis lintang 30° sebelah utara maupun selatan khatulistiwa. Tanaman teh (Camellia sinensis L) berasal dari wilayah perbatasan negara-negara Cina Selatan (Yunan), Laos Barat Laut, Muangthai Utara, Burma Timur dan India Timur Laut, yang merupakan vegetasi hutan daerah peralihan tropis dan subtropis. Tanaman teh pertama kali masuk ke Indonesia tahun 1684, berupa biji teh dari Jepang yang dibawa oleh orang Jerman bernama Andreas Cleyer, dan ditanam sebagai tanaman hias di Jakarta. Pada tahun 1826 tanaman teh berhasil ditanam melengkapi Kebun Raya Bogor, dan pada tahun 1827 di Kebun Percobaan Cisurupan, Garut, Jawa Barat. Pada tahun 1828 masa pemerintahan Gubernur Van Den Bosh, Teh menjadi salah satu tanaman yang harus ditanam rakyat melalui politik Tanam Paksa (Culture Stelsel) (Mahfud dkk 1998). Berhasilnya penanaman percobaan skala besar di Wanayasa (Purwakarta) dan di Raung (Banyuwangi) membuka jalan bagi Jacobus Isidorus Loudewijk Levian Jacobson, seorang ahli teh, menaruh landasan bagi usaha perkebunan teh di Jawa. Teh dari Jawa tercatat pertama kali diterima di Amsterdam tahun 1835. Teh jenis Assam mulai masuk ke Indonesia (Jawa) dari Sri Lanka (Ceylon) pada tahun 1877, dan ditanam oleh R.E. Kerkhoven di kebun Gambung, Jawa Barat. Dengan masuknya teh Assam tersebut ke Indonesia, secara berangsur tanaman teh China diganti dengan teh Assam, dan sejak itu pula perkebunan teh di Indonesia berkembang semakin luas. Pada tahun 1910 mulai dibangun perkebunan teh di daerah Simalungun, Sumatera Utara (Sultoni 1992).

Budidaya atau penanaman teh di Indonesia Tanaman teh umumnya dapat dipanen secara terus menerus setelah berumur 5 tahun dan apabila dipelihara dengan baik, tanaman ini dapat memberikan hasil yang cukup baik selama 40 tahun. Pada umumnya, teh tumbuh di daerah tropis dengan ketinggian antara 200 sampai 2000 meter diatas permukaan laut. Suhu cuaca antara 14 sampai 25 0 C. Ketinggian tanaman dapat mencapai hingga 9 meter untuk Teh Cina dan Teh Jawa, ada yang berkisar antara 12 sampai 20 meter tingginya untuk tanaman Teh jenis Assamica. Hingga saat ini, di seluruh dunia terdapat sekitar 1500 jenis teh yang berasal dari 25 negara. Untuk mempermudah pemetikan daun-daun teh, maka pohon teh selalu dijaga pertumbuhannya, dengan cara selalu dipangkas sehingga ketinggannya tidak lebih dari 1 meter. Dengan ketinggian ini, maka sangatlah mudah untuk memetik pucuk-pucuk daun muda yang baik (Sosro 2011). Jenis tanah yang cocok untuk teh adalah Andosol, Regosol dan Latosol. Namun teh juga dapat dibudidayakan di tanah Podsolik (Ultisol), Gley Humik, Litosol dan Aluvia. Teh menyukai tanah dengan lapisan atas yang tebal, struktur remah, berlempung sampai berdebu, dan gembur. Derajat keasaman tanah (pH) berkisar antara 4.5 sampai 6.0. Berdasarkan ketinggian tempat, kebun teh di Indonesia dibagi menjadi 2 daerah yaitu: (1) dataran rendah:

sampai 800 m dpl; (2) dataran sedang: 800 sampai 1.200 m dpl; dan (3) dataran

tinggi: lebih dari 1.200 meter dpl. Perbedaan ketinggian tempat menyebabkan perbedaan pertumbuhan dan kualitas teh. (Sultoni 1992). Tanaman teh dapat tumbuh subur di daerah-daerah dengan ketinggian 200 sampai 2.000 m di atas permukaan laut. Di daerah-daerah yang rendah umumnya tanaman teh kurang dapat memberi hasil yang cukup tinggi. Tanaman teh menghendaki tanah yang dalam dan mudah menyerap air. Tanaman tidak tahan terhadap kekeringan serta menuntut curah hujan minimum 1.200 mm yang merata sepanjang tahun. Faktor iklim yang harus mendapat perhatian yaitu, suhu udara, curah hujan, sinar matahari serta angin. Suhu udara yang baik yaitu 13 sampai 25 °C diikuti cahaya matahari yang cerah dengan kelembaban relatif pada siang hari tidak kurang dari 70%. Curah hujan tinggi, merata sepanjang tahun (kppbumn 2011). Pembenihan teh dengan stek merupakan cara yang paling cepat untuk memenuhi kebutuhan benih dalam jumlah banyak, dengan keyakinan bahwa sifat keunggulannya sama dengan pohon induknya. Penanaman dimulai dari proses pembongkaran pohon dan tunggul, pengelolaan tanah dan pembuatan drainase (Dadan 2009). Pengolahan daun teh sering disebut sebagai "fermentasi" walaupun sebenarnya penggunaan istilah ini tidak tepat. Pemrosesan teh tidak menggunakan ragi dan tidak ada etanol yang dihasilkan seperti layaknya proses fermentasi yang sebenarnya. Pengolahan teh yang tidak benar memang bisa menyebabkan teh ditumbuhi jamur yang mengakibatkan terjadinya proses fermentasi. Teh yang sudah mengalami fermentasi dengan jamur harus dibuang, karena mengandung unsur racun dan unsur bersifat karsinogenik. Pengelompokan teh berdasarkan tingkat oksidasi yang pertama adalah Teh Putih, teh ini dibuat dari pucuk daun yang tidak mengalami proses oksidasi dan sewaktu belum dipetik dilindungi dari sinar matahari untuk menghalangi pembentukan klorofil. Teh putih diproduksi dalam jumlah lebih sedikit dibandingkan teh jenis lain sehingga harga menjadi lebih mahal. Yang kedua adalah Teh Hijau, daun teh ini yang dijadikan teh hijau biasanya langsung diproses setelah dipetik. Setelah daun mengalami oksidasi dalam jumlah minimal, proses oksidasi dihentikan dengan pemanasan, yang ketiga adalah Teh Oolong, teh jenis ini mengalami proses oksidasi dihentikan di tengah-tengah antara Teh Hijau dan Teh Hitam yang biasanya memakan waktu 2 sampai 3 hari. Yang keempat adalah Teh Merah atau Teh Hitam. Daun teh dibiarkan teroksidasi secara penuh sekitar 2 minggu hingga 1 bulan. Teh kelima adalah Teh pu-erh, teh ini Teh pu-erh yang masih "mentah" bisa langsung digunakan untuk dibuat teh atau disimpan beberapa waktu hingga "matang". Teh pu-erh yang masih "mentah" kadang-kadang disimpan sampai 30 tahun bahkan 50 tahun agar matang. Sedangkan teh-teh yang lain adalah Teh Kuning, Kukicha,Genmaicha (Teh Jepang), Teh Melati, dan Teh Bunga. Teh juga bisa dijadikan obat yaitu sebagai antidotum pada keracunan oleh logam-logam berat dan alkaloida. Kandungan zat pada daunnya 1% sampai 4% kofeine, 7% sampai 15% tanin dan sedikit minyak atsiri. Dalam penggunaan sebagai obat antidotum pada keracunan oleh logam-logam berat dan alkaloida, petiklah kuncup daun tersebut 2 sampai 3 helai daun dibawahnya, digulung dan difermentasikan untuk kemudian diberikan pada penderita (Widayat 1989).

Penyakit-penyakit yang terjadi pada teh Beberapa penyakit yang sering meyerang tanaman teh diantaranya: Cacar Teh (Exobasidium vexans). Menyerang daun dan ranting muda. Gejala: bintik- bintik kecil tembus cahaya dengan diameter 0,25 mm, pada stadium lanjut pusat bercak menjadi coklat dan terlepas sehingga daun bolong atau berlubang. Pengendalian: mengurangi pohon pelindung, pemangkasan sejajar permukaan tanah, pemetikan dengan daur pendek (9 hari). Penyakit Busuk daun( Cylindrocladum scoparium). Gejala: daun induk berbercak coklat dimulai dari ujung/ketiak daun, daun rontok, setek akan mati. Pengendalian: mencelupkan stek ke dalam fungisida. Jika persemaian terserang semprotkan benomyl 0.2%. Mati ujung pada bidang petik (Pestalotia tehae), sering menyerang klon TRI 2024. Gejala: bekas petikan berbercak coklat dan meluas ke bawah dan mengering, pucuk baru tidak terbentuk. Pengendalian: pemupukan tepat waktu, pemetikan tidak terlalu berat, fungisida yang mengandung tembaga. Penyakit akar merah anggur (Ganoderma pseudoferreum). Gejala: tanaman menguning, layu, mati. Pengendalian: membongkar dan membakar teh yang sakit, menggali selokan sedalam 60 sampai 100 cm di sekeliling tanaman sehat, fumigasi metil bromida atau Vapam. Penyakit berikutnya penyakit akar merah bata (Proria hypolatertia). Di dataran tinggi 1.000 sampai 1.500 meter dpl. Ditularkan melalui kontak akar, Gejala: sama dengan penyakit akar merah anggur. Pengendalian:

sama dengan penyakit akar merah anggur. Penyakit akar hitam (Rosellinia arcuata) di daerah 1.500 meter dpl dan R. bunodes di daerah 1.000 meter dpl. Gejala: daun layu, menguning, rontok dan tanaman mati, terdapat benang hitam di bagian akar, di permukaan kayu akar terdapat benang putih (R. arcuata) atau hitam (R. bunodes). Pengendalian: sama dengan penyakit akar umumnya. Selain itu ada, Jamur akar coklat jamur kanker belah, jamur leher akar, jamur busuk akar , jamur akar hitam. Menyerang akar, pengendaliannya: sama dengan penyakit akar umumnya (Sukarja 1983). Penyakit cacar daun teh disebabkan oleh cendawan Exobasidium vexans yang berasal dari Sri Lanka. Kerugian mencapai 30 sampai 50% dari total nilai Rp 114 .000.000,- pada tahun 1951. Namun data ini memang tidak represantatif. Untuk saat ini, tapi masih dapat dijadikan pedoman bahwa penyakit ini dapat merugikan pertanaman teh di Indonesia (Sukarja 1983).

HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil Pengamatan di Perkebunan Teh

Pengambilan 15 Tanaman Contoh Tanaman contoh 1

Teh Pengambilan 15 Tanaman Contoh Tanaman contoh 1 Tanaman 3 Tanaman 5 Tanaman 7 Tanaman contoh

Tanaman 3

Pengambilan 15 Tanaman Contoh Tanaman contoh 1 Tanaman 3 Tanaman 5 Tanaman 7 Tanaman contoh 2

Tanaman 5

15 Tanaman Contoh Tanaman contoh 1 Tanaman 3 Tanaman 5 Tanaman 7 Tanaman contoh 2 Tanaman

Tanaman 7

15 Tanaman Contoh Tanaman contoh 1 Tanaman 3 Tanaman 5 Tanaman 7 Tanaman contoh 2 Tanaman

Tanaman contoh 2

15 Tanaman Contoh Tanaman contoh 1 Tanaman 3 Tanaman 5 Tanaman 7 Tanaman contoh 2 Tanaman

Tanaman 4

15 Tanaman Contoh Tanaman contoh 1 Tanaman 3 Tanaman 5 Tanaman 7 Tanaman contoh 2 Tanaman

Tanaman 6

15 Tanaman Contoh Tanaman contoh 1 Tanaman 3 Tanaman 5 Tanaman 7 Tanaman contoh 2 Tanaman

Tanaman 8

15 Tanaman Contoh Tanaman contoh 1 Tanaman 3 Tanaman 5 Tanaman 7 Tanaman contoh 2 Tanaman

Tanaman 9

Tanaman 10

Tanaman 9 Tanaman 10 Tanaman 11 Tanaman 13 Tanaman 15 Tanaman 12 Tanaman 14

Tanaman 11

Tanaman 9 Tanaman 10 Tanaman 11 Tanaman 13 Tanaman 15 Tanaman 12 Tanaman 14

Tanaman 13

Tanaman 9 Tanaman 10 Tanaman 11 Tanaman 13 Tanaman 15 Tanaman 12 Tanaman 14

Tanaman 15

Tanaman 9 Tanaman 10 Tanaman 11 Tanaman 13 Tanaman 15 Tanaman 12 Tanaman 14
Tanaman 9 Tanaman 10 Tanaman 11 Tanaman 13 Tanaman 15 Tanaman 12 Tanaman 14

Tanaman 12

Tanaman 9 Tanaman 10 Tanaman 11 Tanaman 13 Tanaman 15 Tanaman 12 Tanaman 14

Tanaman 14

Tanaman 9 Tanaman 10 Tanaman 11 Tanaman 13 Tanaman 15 Tanaman 12 Tanaman 14

Hasil Pengamatan di Laboratorium Identifikasi Penyakit secara Makroskopis dan Mikroskopis

No.

Penyakit

Makroskopis

Mikroskopis

Mikroskopis

(mikroskop)

(literatur)

1.

Karat

1. Karat    
1. Karat    
   

Daun

Daun Cephaleuros sp.
Cephaleuros sp.

Cephaleuros sp.

2.

Bercak

2. Bercak    
   

Hitam

Hitam
Hitam
Meliola sp.

Meliola sp.

5.

Cacar

5. Cacar Tidak ditemukan Tidak ditemukan

Tidak ditemukan

Tidak ditemukan

The

Pembahasan

Hasil Pengamatan di Lapang dan Identifikasi Penyakit di Laboratorium Terlihat pada tabel perhitungan terdapat 2 penyakit yang terjadi pada tanaman Teh Hijau varietas 27 ini yaitu Bercak Hitam dan Karat Merah. Kami mengambil tanaman contoh sebanyak 15 tanaman dan setiap tanaman kami mengambil 10 daun teh hijau sebagai sample. Dari hasil metode penghitungan yang kami gunakan bahwa tingkat insidensi penyakit dan severitas penyakit Bercak Hitam yang terjadi pada teh hijau varietas 27 cukup rendah yaitu rata-rata keparahan penyakit sebesar 22.52% dan kejadian penyakit sebesar 86.67%. Sama halnya dengan penyakit Karat Merah yang terjadi pada teh hijau, rata-rata penyakit yang terjadi sebesar 19.78% dan keparahan penyakitnya sebesar 93.33%. Ini membuktikan bahwa kejadian dan keparahan penyakit yang terjadi pada teh hijau bukan penyakit yang dominan atau bisa dikatakan sebagai penyakit minor. Karena penyakit tersebut tidak terlalu berpengaruh pada hasil produksi teh hijau tersebut, dibuktikan dengan teh hijau tersebut masih bisa melakukan proses fotosintesis dan masih berproduksi. Memang pada teh hijau ini terjadi penurunan produksi tiap kali panen tetapi faktor yang sangat mempengaruhi yaitu iklim dan cuaca.

Pada tabel juga ada gambar atau foto mikroskopis dari penyakit Bercak Hitam dan Karat Merah. Bercak Hitam tersebut memilki nama cendawannya yaitu Meliola sp. sedangkan Karat Merah merupakan alga Cephaleuros sp. Pengendalian yang dilakukan di perkebunan teh ini yaitu menggunakan pestisida, penyemprotan pestisida tidak dilakukan secara rutin melainkan ada waktunya. Karena jika disemprot pestisida secara terus menerus takutnya akan berdampak pada kesehatan manusia secara teh hijau ini akan dikonsumsi oleh orang-orang setiap harinya. Penggunaan pestisida yang jarang menyebabkan tanaman teh hijau ini rentan terserang hama, yaitu hama trips, ulat grayak, ulat jengkal, dan ulat penggerek pohon. Bercak daun alga Cephaleuros virescens berwarna merah jingga muncul karena adanya hormone hematokrom yang muncul saat kotak spora siap berproduksi. Gejalanya yaitu muncul bintik orange kecoklatan berbentuk cakram di permukaan atas daun yang lama-kelamaan melebar dan tampak hangus. Ini dikarenakan alga memproduksi filament yang menjadi tempat berkembangnya zoosporangium. Zoosporangium kemudian menghasilkan zoospora yang menyebar lewat angin, percika air, dan hujan. Zoospora biasanya menginfeksi daun muda, tunas, dan buah. Penanggulangannya secara mekanis yaitu cabang yang terinfeksi biasanya ternaungi, pangkas atau hilangkan naungannya. Memperbaiki drainase agar kelembabannya berkurang. Secara kimiawi dapat menyemprotkan pestisida berbahan aktif tembaga dan senyawanya. Budidaya yang dapat dilakukan yaitu mencegah tanaman stress dengan mencukupi kebutuhan air dan pupuk. Pangkas secara teratur agar sinar matahari mengenai semua bagian tanaman. Embun jelaga menutupi permukaan atas daun melati (gambar 6). Apabila patogen tersebut membentuk lapisan merata adalah Capnodium sp., sedang yang membentuk kelompok-kelompok hitam berbulu adalah Meliola sp. Miselium

cendawan ini hanya terdapat di permukaan daun dan tidak masuk ke dalam jaringan. Untuk pertumbuhannya cendawan hanya memakan embun madu yang melekat pada daun. Selaput hitam tipis pada permukaan daun tersebut terbentuk dari hifa yang menjalin dan menenun. Apabila udara kering selaput dapat lepas dari daun dan pecah menjadi bagian-bagian kecil yang terhembus angin dan beterbangan kemana-mana. Cendawan ini berkembang biak pada musim kemarau, sedang pada musim hujan berkurang, karena embun madunya tidak banyak. Tanaman di bawah naungan intensitas serangannya cenderung lebih besar.

Hasil Wawancara dengan Pegawai Bagian Penagamat Hama dan Penyakit

Kerugian Nilai Ekonomi yang Ditimbulkan Penyakit Teh Dari hasil pengamatan di lapangan, Pak Awi dan Ibu Aen sebagai Pengamat Hama dan Penyakit di Perkebunan Perusahaan Teh 63 Gunung Sahari Hijau, Cigudeg, Bogor, 19 Maret 2011 yang memiliki luas lahan perkebunan ±125 ha dengan pegawai 200 orang, menyatakan bahwa penyakit teh yang ditimbulkan oleh bakteri atau cendawan di perkebunan ini sangat sedikit, bahkan hampir tidak ada. Permasalahan yang menjadi perhatian di perkebunan teh ini adalah hama. Adapun hama yang menyerang perkebunan teh ini diantaranya: hama Trips, Empoasca, Ulat Grayak, Ulat Jengkal, dan Ulat Penggerek Pohon. Penyakit mayor dari penyakit teh, yaitu cacar teh oleh Exobasidium vexans, tidak ditemukan di perkebunan teh ini, hanya penyakit minornya saja yang ditemukan seperti penyakit bercak hitam (embun jelaga) oleh cendawan Meliola sp. dan karat merah oleh ganggang Chephaleuros sp. Perkebunan swasta ini dikelola oleh Ibu Ani sebagai Direktur Perusahaan Teh 63, Gunung Sahari Hijau, menyatakan bahwa kerugian dari nilai ekonomi yang ditimbulkan oleh hama atau penyakit teh yang ada di perkebunan ini cukup menguras biaya yang sudah dikeluarkan untuk produksi, namun tidak dijelaskan secara rinci nilai nominal (%) kerugiannya. Berkembangnya penyakit yang ada di perkebunan teh ini adalah terkait cuaca dan suhu yang tidak menentu. Dan lagi kondisi letak geografis di perkebunan teh ini kurang memadai atau kurang cocok dalam pertumbuhan teh. Jenis teh yang ditanam pada perkebunan teh ini sangat langka, berbeda dengan perkebunan teh yang ada di puncak, seperti teh asem dan teh jawa. Jenis teh yang ditanam adalah teh hijau 27 yang bibit teh ini didapatkan melalui import dari Taiwan, yang memang produksi teh hijau untuk obat ini juga akan di ekspor kembali ke pasaran di Taiwan. Kondisi cuaca dan suhu di perkebunan teh ini tidak boleh terlalu panas atau terlalu dingin. Iklim cuaca yang tidak menentu menjadi pengaruh besar dalam pertumbuhan teh yang berkolerasi penuh dengan peningkatan hasil produksi. Terdapat sejumlah kesulitan untuk memonitoring faktor-faktor cuaca selama berlangsungnya epidemi penyakit tumbuhan. Kesulitan tersebut muncul dari kebutuhan untuk memonitoring secara terus menerus beberapa faktor yang

berbeda (suhu, kelembaban, kebasahan daun, hujan, angin, dan kabut) pada tempat-tempat yang berbeda dalam kanopi tumbuhan pada satu lahan atau lebih. Kerugian nilai ekonomi yang mengakibatkan turunnya hasil produksi perkebunan teh dan secara otomatis juga menurunkan pendapatan perusahaan, tidak serta merta menjadikan perusahaan terhenti produksinya, tetapi perusahaan terus mengembangkan alternatif untuk tetap menstabilkan kondisi perusahaan dengan penanganan pengendalian dan kultur teknis serta mekanis yang lebih khusus dalam penanganannya, seperti penggunaan pupuk kandang dengan kotoran ayam telor dan kotoran sapi yang rutin diberikan, mengurangi kelembaban kebun dengan mengatur jarak tanam dengan cara memangkas tanaman atau tunas yang tidak produktif, memangkas daun yang terserang dan memusnahkannya, mengurangi populasi kutu daun penghasil sekresi sebagai media pertumbuhan cendawan. Sedangkan kimiawinya dengan pestisida Decis 25 EC dan sebelum aplikasi fungisida, dilakukan pemantauan OPT yang intens.

Penyakit yang Dominan pada Perkebunan Teh yang Diamati Penyakit yang dominan ditimbulkan pada perkebunan teh ini hanya penyakit minornya saja, seperti embun jelaga oleh cendawan Meliola sp. dan karat merah ganggang Chephaleuros sp. Pada penyakit embun jelaga oleh cendawan Meliola sp. menyerang daun dengan gejala terdapat bercak-bercak hitam di atas permukaan daun. Miselium cendawan ini hanya terdapat di permukaan daun dan tidak masuk ke dalam jaringan. Untuk pertumbuhannya cendawan hanya memakan embun madu yang melekat pada daun. Cendawan Meliola sp. yang memiliki selaput hitam tipis pada permukaan daun tersebut terbentuk dari hifa yang menjalin dan menenun. Apabila udara kering, selaput dapat lepas dari daun dan pecah menjadi bagian-bagian kecil yang terhembus angin dan beterbangan kemana-mana sehingga menebarkan penyakit ke tanaman yang lain. Cendawan ini berkembang biak pada musim kemarau, sedang pada musim hujan berkurang, karena embun madunya tidak banyak. Tanaman di bawah naungan, jadi intensitas serangannya cenderung lebih besar. Dan penyakit teh yang disebabkan oleh ganggang Chephaleuros sp., biasa disebut dengan bercak karat merah, gejala penyakit terlihat dari atas permukaan daun yang tampak bercak-bercak kemerah-merahaan dan berbulu. Penyakit ini umumnya menyerang daun-daun tua. Bercak daun alga Cephaleuros sp. berwarna merah jingga timbul karena adanya hormone hematokrom yang muncul saat kotak spora siap berproduksi. Gejalanya yaitu muncul bintik orange kecoklatan berbentuk cakram di permukaan atas daun yang lama-kelamaan melebar dan tampak hangus. Ini karena alga memproduksi filament yang menjadi tempat berkembangnya zoosporangium. Zoosporangium kemudian menghasilkan zoospora yang menyebar lewat angin, percikan air, dan hujan. Zoospora biasanya menginfeksi daun muda, tunas, dan buah. Pengendalian penyakit dilakukan secara mekanis yaitu cabang yang terinfeksi biasanya ternaungi, pangkas atau hilangkan naungannya. Memperbaiki drainase agar kelembabannya berkurang. Secara kimiawi dapat menyemprotkan pestisida berbahan aktif tembaga.

Metode

Keparahannya Metode pengukuran yang dilakukan untuk deteksi penyakit di perkebunan teh yang diamati adalah dengan perhitungan pengukuran penyakit, pengambilan contoh penyakit pada daun, dan pengamatan pada peubah yang terkait dengan penyakit. Pada perhitungan penyakit, diambil luas lahan sampel ±3m x 3m, dilanjutkan pengambilan15 tanaman contoh yang berpenyakit, zig-zag acak, perhitungan dilakukan dengan melihat kadar tingkat keparahan (%). Pengambilan 15 tanaman contoh secara zig-zag dan setiap tanaman diambil 10 daun yang berpenyakit. Kemudian pengamatan tingkat keparahan penyakit di ukur dengan melihat digram skor dan skala kerusakan bercak / karat daun. Dalam pengamatan daun yang terserang penyakit ini ada intensitas penyakit yang menjadi faktor utama dalam pengukuran tingkat keparahan penyakit itu sendiri.

Tingkat

Pengukuran

dan

Intensitas

Kejadian

Penyakit

serta

Intensitas penyakit meliputi insidensi penyakit dan severitas penyakit. Insidensi penyakit adalah kejadian penyakit yang dilihat dari proporsi individual inang atau organ yang terserang penyakit, tanpa memperdulikan seberapa berat penyakitnya yang dinyatakan dalam perentase (%). Adapun rumus perhitungan dari Insidensi Penyakit, yaitu Insidensi Penyakit = x 100%. ( n = jumlah tanaman yang tergolong ke dalam suatu kategori serangan , N = Jumlah tanaman yang diamati). Dan untuk Severitas Penyakit atau Keparahan Penyakit, proporsi permukaan inang yang terinfeksi terhadap total permukaan inang yang diamati. Berat penyakit diperkirakan secara visual langsung dari unit contoh, dalam hal ini yang diambil adalah daun. Perhitungan Severitas Penyakit menggunakan rumus

x 100%. (v = skor pada setiap

sebagai berikut: Severitas Penyakit =

kategori serangan, V = skor untuk kategori serangan terberat ). Keparahan atau berat gejala penyakit dinyatakan sebagai presentase luas gejala terhadap total luas permukaan daun dan dikategorikan dalam skala kerusakan dengan masing-masing nilai skor sebagai berikut:

Skor

Skala Kerusakan

0

Luas gejala 0% (tidak ada gejala)

1

Luas gejala 1-5%

2

Luas gejala 6-10%

3

Luas gejala 11-25%

4

Luas gejala26-40%

5

Luas gejala 41-65%

6

Luas gejala 66-100%

Penyakit Mayor pada Perkebunan Teh Penyakit Blister blight atau penyakit cacar teh yang disebabkan oleh cendawan bernama Exobasidium vexans yang merupakan penyakit mayor pada

tanaman teh. Penyakit ini berdampak langsung pada produktivitas pohon teh yang ditanam karena berkurangnya kuantitas daun teh yang bisa dipanen pada akhirnya. Biasanya dalam satu hektar lahan bisa menghasilkan panenan sebanyak 3.5 ton daun teh, misalnya, akibat serangan penyakit cacar teh itu panenan menurun jadi hanya sekitar dua ton saja untuk setiap satu hektar lahan. Dan dalam literatur yang lain disebutkan pula bahwa penyakit cacar daun teh yang disebabkan oleh cendawan E. vexans dapat menurunkan produksi pucuk basah sampai 50 persen karena menyerang daun atau ranting yang masih muda. Umumnya serangan terjadi pada pucuk peko, daun pertama, kedua dan ketiga. Gejala awal terlihat bintik-bintik kecil tembus cahaya, kemudian bercak melebar dengan pusat tidak berwarna dibatasi oleh cincin berwarna hijau, lebih hijau dari sekelilingnya dan menonjol ke bawah. Pusat bercak menjadi coklat tua akhirnya mati sehingga terjadi lubang. Penyakit tersebar melalui spora yang terbawa angin, serangga atau manusia. Perkembangan penyakit dipengaruhi oleh kelembaban udara yang tinggi, angin, ketinggian lokasi kebun dan sifat tanaman. Banyaknya bulu daun pada peko dapat mempertinggi ketahanan terhadap penyakit cacar. Kedatangan cacar daun dapat diramalkan apabila dalam 7 sampai 10 hari berturut-turut turun hujan. Pengendalian penyakit dilakukan dengan pengaturan naungan agar sinar matahari dapat masuk ke kebun. Pemangkasan teh di musim kemarau agar tanaman yang baru dipangkas dapat berkembang karena pada saat ini cacar teh sulit berkembang. Pengaturan daur petik kurang dari 9 hari dapat mengurangi sumber penularan baru karena pucuk terserang sudah terpetik. Untuk pencegahan, sebaiknya ditanam klon teh yang tahan seperti PS 1 dan RB 1.

Penutup

Kesimpulan Berdasarkan hasil turun lapang yang telah dilakukan di Perkebunan Perusahaan Teh 63 Gunung Sahari Hijau, Cigudeg, Bogor dapat disimpulkan bahwa penyakit yang ditemukan yaitu Karat Merah (Cephaleuros sp.) dan Bercak Hitam (Meliola sp.) bukan merupakan penyakit yang dominan terjadi pada tanaman teh, melainkan penyakit ini merupakan penyakit minor pada teh yang juga dapat menyerang pada tanaman perkebunan lainnya. Namun penyakit minor yang terjadi di perkebunan teh ini tetap menjadi perhatian khusus dalam pengendaliannya karena potensinya dapat menurunkan daya hasil produksi dari tanaman teh tersebut.

Saran Adapun saran yang dapat kami berikan yaitu perlu diadakannya identifikasi lebih lanjut tentang penyakit Karat Merah (Cephaleuros sp.) dan Bercak Hitam (Meliola sp.) pada teh karena menurut informasi yang kami dapat dari pegawai bagian hama dan penyakit tumbuhan perkebunan teh tersebut, tidak terdapat penyakit yang menyerang melainkan hanya terdapat hama saja pada perkebunan teh tersebut.

Daftar Pustaka

Anona Nimpatupulu (1992). Pengendalian hama, penyakit dan gulma di perkebunan teh: Pengendalian Hama. Penelitian Perkebunan Gambung, Bandung, Indonesia.

Dadan Rohdiana. 2009. Teh Mencegah Kanker Perut. Encyclope-Tea [internet]. [diunduh 2011 Mar 26]. Tersedia pada:

Mahfud, M.C., E. Korlina, A. Budijono, M, Soleh dan A. Surjadi. 1998. Uji Aplikasi Komponen PHT untuk mengendalikan penyakit karat daun. Laporan pengkajian Bagian Proyek Penelitian Tanaman Perkebunan. Bogor. 1-6.

M.Sultoni Arifin, Dr. dkk. 1992. Petunjuk Kultur Teknis Tanaman Teh. Pusat Penelitian Perkebunan Gambung. Bandung.

Rasjid Sukarja, Ir. 1983. Petunjuk Singkat

Pengelolaan Kebun Teh. Badan

Pelaksana Protek Perkebunan Teh Rakyat dan Swasta Nasional. Bandung.

Widayat, Wahyu (1989). Hama dan Penyakit Penting pada Tanaman Teh dan

Cara

Bandung,Indonesia.

Pengendaliannya.

Balai

Penelitian

Teh

dan

Kina,

Gambung,