Anda di halaman 1dari 27

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS

No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 1 dari 27

DAFTAR ISI
BAB I LOGAM PERHIASAN I. II. Pengertian Emas (Aurum = Au) Berat Jenis 19,32 a. Sifat-sifat b. Nilai Guna (Pemakaian) c. Kekuatan/Kadar Emas d. Cap Tanggungan (Guarantiedstempel) Perak (Argentum) Berat Jenis 10,50 Platina (Platinum) Berat Jenis 21,47 Halaman 1 2 2 2 4 6 6 6

III. IV.

BAB II

METODE PENGUJIAN I. II. III. Analisa Kimia Berat Jenis (BJ) Alat Bantu (Gold Tester) 8 11 15

BAB III

BARANG PALSU

I. II. III. IV. V.

Jenis Barang Palsu Cara Mengenal Barang Palsu Cara Memeriksa Barang Palsu Barang Double (Ganda) Berat Jenis

16 18 19 20 20

BAB IV

UANG EMAS I. II. Jenis uang Emas Pemeriksaan Uang Emas 22 24

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 2 dari 27

BABI LOGAM PERHIASAN I PENGERTIAN Yang dimaksud dengan Logam Perhiasan (logam Adi atau Mulia) adalah jenis logam yang dikarenakan nilai instrinsiknya dapat dipergunakan untuk perhiasan. Nilai instrinsik tersebut adalah : a. Indah Sifat fisik logam tersebut memiliki nilai keindahan tertentu, seperti warna kuning terang dengan kemilau yang menarik pada logam emas, warna putih bersih pada perak dan warna putih semu kebiruan pada platina. b. Tahan Lama Logam perhiasan ini dalam keadaan murni dan dalam keadaan udara normal tahan terhadap karat (Teroksidasi). c. Langka Dalam konsentrasi tinggi (low concentrasion) sangat jarang ditemukan dan memiliki kelimpahan rata-rata(average abundance) rendah. Adapun Logam Adi atau Mulia yang diketahui hingga kini adalah : a. Emas (Aurum=Au) Berat jenis 19,25-19,60(rata-rata19,32)

b. Perak (Argentum =Ag) Berat jenis 10,50. c. Platina (Platina= Pt) Berat Jenis 21,90. d. Air raksa(Hydrargyrum=Hg)Berat jenis 13,60.
Satu-satunya logam cair dan sering dikelompokkan ke dalam jenis logam Adi atau Mulia. Akan tetapi apabila logam Adi atau Mulia tersebut akan dijadikan bentuk perhiasan biasanya harus dicampur dengan logam lain dikarenakan sifat logam Adi dalam keadaan murni adalah lunak kecuali logam platina, logam campuran tersebut antara lain : a. Perak b. Tembaga c. Aluminium d. Timah Putih e. Nikel (Aurum = Au) (Cuprum = Cu) (Aluminium = AL) (Stannum = Sn) (Nikel = Ni) Berat Jenis Berat Jenis Berat Jenis Berat Jenis Berat jenis 8,90 10,50 8,88 - 8,90 2,65 - 2,70 7,30

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 3 dari 27

f.

Besi

(Ferrum = Fe)

Berat Jenis

II. EMAS (AURUM = Au) BERAT JENIS = 19,32 Dalam konsentrasi rendah (low concentration) hampir terdapat di mana-mana di bumi ini. Ditemukan terkadang bersama dengan logam lain, seperti tembaga, timah dalam bentuk pasir, biji dan lainnya. Kelimpahan rata-rata (average abundance) emas di bumi (pada kulit bumi) diperkirakan 0,001 bagian per juta (0,001 part per million = 0,001 ppm.), sedangkan dilautan mengandung emas mendekati angka 0,004 bagian permilliar (0.004 parts per billion). Negara penghasil emas yang besar adalah Afrika Selatan, Kanada, Amerika Serikat, Rusia dan Australia Jumlah hasil emas dunia mendekati 50 juta troy once pertahun. 31,101 gram). a. Sifat - Sifat Simbol Kimia = Aurum (Au). Nomor Atom = 79. Kepadatan Emas = 19,72 19,4 gram/cc. Titik Cair = 1063 0 C (1945 F). Titik Didih = 2600 0 C (4712 F). Dalam keadaan murni merupakan logam yang lunak dan berwarna kuning terang. Tahan terhadap proses oksidasi (tahan karat). Dapat ditempa menjadi setipis lima per juta inchi ( 0,000127 mm.) atau 1 (satu) ons ditempa menjadi lembaran seluas 300 kaki persegi (27,869 m2). Larut dalam air raksa dalam tingkat tertentu. Larut dalam larutan Aqua Regia ( Air Raja). b. Nilai Guna (Pemakaian) Dipakai sebagai perhiasan dikarenakan memiliki daya tahan terhadap proses oksidasi dan mudah dibentuk. Campuran dengan logam lain bertujuan untuk menambah kekuatan bentuk serta warna perhiasan yang diinginkan Emas warna kemerahan (Emas Merah) merupakan hasil campuran dengan logam tembaga; emas warna kekuningan (Emas Kuning) merupakan hasil campuran dengan logam perak serta emas dengan warna putih (Emas Putih) merupakan hasil campuran dengan logam timah sari dan nikel. Emas mempunyai daya hantar yang tinggi karena itu sering dipakai sebagai pelapis perangkat elektronik, campuran dengan Paladium dipakai untuk melapisi gigi atau alat laboratorium serta lapisan pada mesin jet pesawat terbang atau pesawat ruang angkasa. ( 1 troy once =

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 4 dari 27

Penyepuhan dengan lapisan yang tipis juga dapat membantu daya tahan peralatan tertentu terhadap proses oksidasi, seperti pada jam tangan atau frame kaca mata. Pada masa Perang Dunia I dan II bahkan pada masa sekarang beberapa negara memakai emas sebagai mata uang. c. Kekuatan / Kadar Emas Logam emas dalam keadaan murni mempunyai sifat fisik yang lunak karena itu apabila akan dibentuk menjadi perhiasan harus dicampur dengan logam lain. Akibat campuran dengan logam lain sehingga kekuatan yang pada umumnya dinyatakan dengan Karat, Per-ribuan atau dalam satuan Prosentase. Istilah Karat merupakan satuan angka yang menunjukknan banyaknya satuan emas yang terkandung dalam satu kondisi campuran, dengan parameter angka perbandingan tertinggi adalah 24. Emas adalah dengan peringkat 24 karat berarti merupakan emas murni tanpa campuran dengan logam lainnya, emas 20 karat mempunyai kandungan emas murni sebanyak 20 bagian dan 4 bagian merupakan logam campuran. Pada umumnya pengelompokkan kekuatan emas dibagi menjadi 2 (dua) macam: 1. 2. Standar Amerika dengan symbol Karat Standar Eropa dengan symbol Peribuan

Seperti telah dikemukakan , penggunaan campuran dengan logam lain pada emas tidak hanya akan menambah kekuatan bentuk saja tetapi akan berpengaruh terhadap warna logam perhiasan. Berkaitan dengan hal tersebut ada juga campuran logam lain yang sedikit mengandung emas murni tetapi secara fisik sepintas mirip dengan emas, antara lain : 3 bagian platina, 13 bagian tembaga 35 bagian tembaga, 6 bagian platina, 2 bagian timah sari dan 16,5 bagian timah putih 90 % tembaga, 7,5 % aluminium dan 2,5 % emas murni 90 bagian tembaga dan 10 bagian aluminium 86,4 % tembaga, 12,2 % timah sari dan 1,4 % timah putih 7 bagian tembaga, 3 bagian messing (60 % tembaga dan 40 % timah sari) 7 bagian platina, 16 bagian tembaga dan 1 bagian timah sari.

TABEL KADAR /KEKUATAN EMAS


STANDAR AMERIKA KARAT STANDAR EROPA PERRIBUAN KADAR EMAS PROSENTASE

24 23

0,999 0,958

99,99 % 95,83%

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 5 dari 27

22 21 20 19 18 17 16 15 14 13 12 11 10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 Keterangan :

0,916 0,875 0,833 0,792 0,750 0,708 0,666 0,625 0,583 0,541 0,500 0,458 0,416 0,375 0,333 0,291 0,250 0,208 0,166 0,125 0,083 0,041

91,66% 87,50% 83,33% 79,16% 75,00% 70,83% 66,66% 62,50% 58,33% 54,16% 50,00% 45,83% 41,60% 37,50% 33,33% 29,16% 25,00% 20,83% 16,66% 12,50% 8,30% 4,16%

Kadar /kekuatan emas di bawah 6 karat disebut swasa.

d. Cap Tanggungan (Guarantiedstempel) Merupakan jaminan terhadap kebenaran serta keakuratan mengenai kadar/kekuatan suatu logam murni/perhiasan yang tertera pada suatu barang. Cap tanggungan ini biasanya dikeluarkan oleh suatu negara, ataupun unit produsen penghasil emas murni /perhiasan seperti pabrik,toko/vendor emas. Cap tanggungan tersebut berupa symbol tertentu dalam angka, gambar ataupun logo produsen atau toko/vendor emas yang biasanya selalu terdapat pada setiap

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 6 dari 27

logam perhiasan, seperti pada bagian kait pada kalung, gelang, cincin pada lekukan bagian dalam dsb. Kekuatan suatu barang yang dijamin oleh cap tanggungan biasanya tidak selalu tepat seperti apa yang tertera pada jaminan walaupun dalam selisih yang sedikit, selisih yang terjadi dapat saja diterima yang disebut angka remidie dengan selisih maksimal 3/1000, bila melebihi angka tersebut cap tanggungan dianggap tidak sah dan dapat merugikan salah satu pihak terutama konsumen. III. PERAK (Argentum) Berat jenis 10,50 Perak adalah suatu logam yang putih warnanya dan mempunyai Berat Jenis 10,50. Seperti juga dengan emas salah satu sifat fisik logam perak adalah lunak. Jadi perak murni pada dasarnya apabila akan dijadikan bentuk perhiasan tetap memerlukan logam campuran lainnya. Logam campuran tersebut adalah logam tembaga. Kekuatan/kadar perak dinyatakan dengan per-ribuan. Perak murni sama dengan 0,999 dan mempunyai berat jenis 10,50, adapun kadar/kekuatan perak antara lain seperti : Perak dengan kekuatan 0,800 artinya 80 % terdiri dari perak murni dan 20 % dari logam campuran Perak dengan kekuatan 0.600 artinya 60 % terdiri dari perak murni dan 40 % dari logam campuran Perak yang kekuatannya kurang dari 0,500 disebut barlen

Cap tanggungan juga biasanya terdapat pada logam perak dengan angka Remidie sebesar 5/1000. IV. PLATINA(Platinum) Berat Jenis 21,47 Logam platina adalah outih keabu-abuan dan mempunyai kilat/kemilau kurang daripada perak, tetapi sifat fisik platina lebih kuat/keras daripada emas maupun perak. Berat jenisnya sekitar 21,98 dan 21,47 (rata rata 21,90). Titik didihnya sekitar 1775 derajat Celcius dan 2000 derajat celcius. Platina tidak memerlukan logam campuran lain, dikarenakan sifat fisiknya cukup keras sehingga platina tidak memiliki bilangan /tingkatan kekuatan atau kadar. Dalam udara yang terbuka platina tidak dapat teroksidasi dan hampir tidak dapat terurai oleh zat asam, dengan chloor dapat terurai tetapi sangat lambat.

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 7 dari 27

BAB II METODE PENGUJIAN

I.

ANALISA KIMIA Ada beberapa metode untuk menentukan jenis serta kekuatan/kadar logam Adi baik berbentuk batangan (Bar) ataupun perhiasan : a. Analisa kimia suatu metode identifikasi logam adi melalui media kimia serta dengan memperhatikan haasil reaksi kimia yang terjadi. b. Metode Berat Jenis (SG = Specipic Gravity) suatu metode melalui pendekatan angka berat jenis yang diperoleh pada logam adi tersebut. c. Alat bantu lainnya yang secara khusus dibuat untuk menentukan kadar/kekuatan logam adi, Gold Tester pada emas.

Dalam metode analisa kimia ini diperlukan alat Bantu : a. Batu Uji b. Air Uji (cairan kimia) c. Kertas hisap Batu uji adalah batu yang warnanya hitam pekat keabu-abuan, permukaannya tidak terlalu kasar ataupun licin, berguna sebagai media untuk membuat goresan goresan barang barang yang akan diuji pada permukaan batu tersebut sehingga dapat meninggalkan garis garis uji yang jelas dan terang. Batu uji ini juga tidak boleh mengandung unsur kapur (kalk) sehingga dapat mempengaruhi reaksi kimia yang terjadi. Karena itu sebelum dipergunakan batu uji ini harus dalam keadaan benar-benar bersih, tidak boleh ada bekas-bekas garis uji yang tertinggal pada waktu membersihkannya hal ini akan sangat berpengaruh sekali dalam penentuan karatase suatu logam adi. Terdapat beberapa jenis batu uji ini dengan beragam jenis, kualitas maupun harga. Biasanya kualitas batu uji ini yang bagus memiliki ciri-ciri fisik berwarna hitam pekat, permukaan halus dan licin dengan bentuk permukaan rata serta hampir tidak memiliki pori-pori pada permukaannya. Contoh Kasus : Batu penaksir X pada waktu proses pencucian sehabis dipergunakan kurang bersih, sehingga nampak ada bekas - bekas garis uji dari bermacam-macam kadar/kekuatan. Pada saat membuat garis uji baru tepat berada di atas garis uji yang belum bersih,

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 8 dari 27

misalnya garis uji lama/bekas 22 karat, sehingga kadar emas dengan kekuatan 10 karat akan nampak seperti kadar 16 karat akibat dari pengaruh garis uji lama 22 karat. Cara membersihkan batu uji dengan air bersih dan batu apung dengan menggosokkan batu apung pada permukaan batu uji berulang ulang kali sampai bersih (bekas garis uji tidak terlihat). Tidak dibenarkan membersihkan batu uji memakai air uji (asam nitrat maupun chlorida). Untuk memperoleh permukaan batu uji lebih halus dan licin setelah batu uji selesai dibersihkan dan dikeringkan digosok secara tipis dengan buah kemiri. Adapun Air Uji (cairan kimia) sebagai sarana penguji terdiri dari 2 (dua) unsur pokok, yaitu: a. Asam Nitrat (HNO3), yang tidak boleh tercampur dengan Asam Clorida dan mempunyai Berat Jenis BJ = 1,316 b. Asam Chlorida (HCL) dengan Berat Jenis BJ = 1,15. Campuran yang terdiri dari 3 (tiga) bagian asam nitrat dan 2 (dua) bagian asam chlorida disebut air uji emas dengan kode A.u.3.2, sedangkan untuk menguju platina adalah air uji dengan kode A.u.1.3 yang terdiri dari 1 (satu) bagian asam nitrat dan 3 (tiga) bagian asam chlorida. Air uji tersebut mudah dipengaruhi oleh udara biasa ataupun oleh sinar matahari(infra merah) langsung menyebabkan air uji lemah sehingga mengurangi tingkat akurasi dalam menentukan kadar/kekuatan logam adi. Oleh karena itu air uji sebaiknya disimpan ditempat gelap atau dalam botol berwarna (coklat, biru dsb) sehingga pengaruh sinar matahari dapat berkurang. Selain itu air uji sebaiknya harus diganti minimal 1 (satu) kali dalam sebulan untuk mendapatkan tingkat akurasi dalam pengujian logam adi. Air uji sebaiknya tidak diletakkan /disimpan berdekatan dengan barang yang terbuat dari logam, misalnya jarum uji emas /perak, kikir,timbangan yang dapat berakibat benda-benda tersebut akan berkarat termakan oleh uap air uji tersebut. Identifikasi Kadar/ Kekuatan Perak Proses pengujian (baik itu pada logam emas,perak, platina dsb) yang paling mendasar adalah jangan sampai merusak barang, pada waktu membuat garis uji diusahakan untuk berhati-hati dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut : a. Jangan membuat goresan/gosokan pada bagian barang yang lemah atau mudah rusak b. Jangan menggosok pada bagian sambungan (patri) barang.

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 9 dari 27

c. Diusahakan barang digores/digosok pada bagian barang yang sulit terlihat, sehingga bekas goresan pada barang tidak merusak nilai keindahan yang ada. d. Gores/gosoklah barang beberapa kali dan pada bagian /tempat. Adapun tahap - tahap proses pengujian adalah sebagai berikut : a. Buatlah garis uji dengan jelas pada batu uji b. Per tama tetesi garis uji tersebut dengan asam nitrat (HNO3) yang tidak tercampur asam chlorida (HCL). Apabila reaksi yang timbul garis uji tidak hilang (tidak bereaksi) kemungkinan logam tersebut : Emas putih (EP) dengan kadar yang tinggi diatas 14 karat Logam Platina c. Barang yang terbuat dari perak, garis uji pasti akan hilang/termakan oleh asam nitrat (HNO3), selanjutnya pada tempat yang telah ditetesi asam nitrat tadi (yang menyebabkan garis uji hilang /termakan) ditetesi asam chlorida (HCL) sehingga akan keluar endapan berwarna putih. Endapan ini disebut Perak Chlorida. Makin putih hasil endapan yang keluar semakin tinggi Kadar/kekuatan perak tersebut dan sebaliknya bilamana endapan perak chlorida warnanya kurang putih atau semu hijau menandakan banyaknya logam campuran (tembaga). Keakuratan penentuan kadar perak dapat dibantu oleh jarum uji perak yang digosok bersebelahan dengan hasil gosokan pada barang sebagai bahan pembanding. Identifikasi Kadar /Kekuatan Emas a. b. c. Buatlah garis uji barang pada batu uji Pertama tetesi garis uji tadi dengan asam nitrat (HNO3) Bilamana garis uji tadi dengan asam nitrat dapat disimpulkan : Untuk emas merah (MM) berkekuatan/kadar 16 karat ke bawah Untuk emas kuning (MK) berkekuatan/kadar 14 karat ke bawah Untuk emas putih (MP) berkekuatan/kadar 14 karat.

Perlu diperhatikan logam yang termakan pada reaksi di atas tadi oleh asam nitrat adalah logam campurannya ( tembaga, perak, timah sari dan nikel) sehingga pada kadar emas dengan kekuatan rendah berbanding reaksi kimia pada tembaga akan kelihatan hampir sama sehinnga diperlukan tingkat kehati-hatian dan pengalaman dalam pengujian. Keakuratan pengujian emas dapat dibantu juga oleh media pembanding yaitu jarum uji emas. Reaksi yang sebenarnya perlu diperhatikan di sini adalah cepat atau lambatnya logam campuran dimakan oleh asam nitrat, semakin cepat dimakan berarti rendah
UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 10 dari 27

kekuatannya, sebaliknya semakin lambat dimakan semakin tinggi kekuatan kadarnya. Reaksi lain yang perlu diperhatikan dilihat bekas reaksi pada batu uji setelah dikeringkan dengan kertas penghisap, semakin merah/tebal bekas yang tertinggal semakin tinggi kadarnya, sebaliknya kurang merah/tipis bekas tertinggal semakin rendah kadarnya. d. Bilamana garis uji yang ditetesi asam nitrat tidak berubah warna (tidak hilang /bereaksi) dapat berarti logam tersebut : Untuk emas merah (MM) kadarnya sama /lebih dari 16 karat Untuk emas kuning (MK) kadarnya sama/Lebih dari 14 karat Untuk emas putih (MP) kekuatannya 18 karat

e.

Langkah selanjutnya tetesilah ditempat lain (pada garis uji tadi dan bukan tempat yang telah ditetesi asam nitrat) dengan air uji A.u.3.2, dengan air uji ini yang bereaksi adalah emasnya dengan chloor yang terlepas. Cara kerja kimia juga memperhatikan cepat lambat reaksi yang terjadi serta bekas yang tersisa. Bilamana ada keraguan jarum jam uji emas akan membantu dalam hal pendekatan keakurasian kadar emas. Identifikasi Kadar/Kekuatan Platina Uraian mengenai logam platina tidak akan begitu banyak sebab logam platina hanya akan bereaksi atau termakan oleh air uji A.u.1.3 Semua logam yang putih warnanya dan tidak bereaksi oleh semua air penguji hanyalah platina. Platina juga dapat bereaksi dengan air uji emas (A.u.3.2) yang harus dipanasi terlebih dahulu. II. BERAT JENIS (BJ) Setiap benda padat, cair maupun gas akan mempunyai berat yang berlainan untuk tiap isi (volume ) yang sama. Angka menunjukkan berat tersebut disebut Berat Jenis(SG = Specipic Gravity). Dengan demikian definisi Berat Jenis adalah : Suatu angka yang menunjukkan berapa gram berat sesuatu benda yang mempunyai isi (volume) tiap satu cc. Berat jenis air sama dengan 1 (satu) Artinya air yang bervolume 1(satu) cc, beratnya sama dengan satu gram. Yang dimaksud di sini adalah air yang bersih (air sulingan = aqua regia) pada temperatur 4 derajat celcius.

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 11 dari 27

Emas Murni mempunyai BJ rata-rata 19,32 Artinya emas mempunyai volume 1 cc beratnya sama dengan 19,32 gram.

Metode pendekatan berat jenis ini memerlukan peralatan antara lain : a. Timbangan Air (hydrostatis balance) atau timbangan elektronika yang memiliki fasilitas timbangan kering sekaligus timbangan air. b. Air bersih dalam bejana/keler. c. Tali pengikat barang yang tidak menghisap air (nilon atau rambut ekor kuda). Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam metode pendekatan melalui metode Berat Jenis: a. b. c. d. e. f. Air yang dipergunakan harus bersih Timbangan harus dalam keadaan bersih dan posisi seimbang Timbangan bebas dari pengaruh angin (dalam lemari kaca) Benda yang di SG dalam keadaan bersih Benda tersebut bukan merupakan barang kosong/berongga atau bermata Seluruh benda harus masuk kedalam air, tetapi jangan sampai menyentuh dasar ataupun dinding bejana /keler. g. Gelembung udara yang mungkin melekat pada benda sedapat mungkin harus dihilangkan h. Cara perhitungan berat jenis sampai dua angka di belakang koma Adapun berikut : langkah- langkah dalam metode perhitungan berat jenis adalah sebagai

a. Benda ditimbang dalam keadaan biasa(berat di udara) yang di sebut dengan Berat Kering b. Benda ditimbang di dalam air yang disebut dengan Berat Basah (BB) Setiap benda yang ditimbang di dalam air akan mendapatkan tekanan ke atas atau seolah-olah akan kehilangan beratnya yang sama dengan berat air yang dipindahkan. Hukum ARCHIMEDES : Sesuatu benda seolah olah akan kehilangan beratnya di dalam sutu zat cair yang sama dengan berat zat cair yang dipindahkan. c. Tentukan Berat Jenisnya dengan cara : Berat kering dikurangi dengan Berat Basah = isi BK BB = V Berat kering dibagi dengan isi = Berat Jenis BK/V = BJ d. Untuk selanjutnya angka berat jenis tersebut dicari di dalam tabel berat jenis sesuai dengan jenis logam campurannya.

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 12 dari 27

1. Tabel Berat Jenis Emas Murni = 24 karat BJ = 19,32 Karat 23 22 21 20 19 18 17 16 15 14 13 12 11 10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 Campur Tembaga (MM) 18,43 17,61 16,84 16,16 15,53 14,94 14,39 13,88 13,41 12,96 12,56 12,12 11,80 11,46 11,14 10,83 10,54 10,26 10,00 9,77 9,52 9,29 9,08 Campur Perak (MK) 18,68 18,06 17,49 16,94 16,44 15,96 15,50 15,08 14,67 14,29 13,93 13,58 13,25 12,94 12,64 12,36 12,08 11,82 11,57 11,33 11,10 10,88 10,67 Campur Tembaga dan Perak 18,55 17,83 17,17 16,55 15,98 15,45 14,94 14,48 14,04 13,62 13,25 12,85 12,52 12,20 11,89 11,60 11,31 11,04 10,78 10,54 10,31 10,08 9,87

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 13 dari 27

Keterangan : Perhitungan karatase dengan metode berat jenis tidak bisa diaplikasikan untuk semua jenis barang (terutama emas perhiasan), dikarenakan oleh kondisi bentuk emas yang beraneka ragam baik dari jenis logam campurannya maupun perkembangan model/desain emas yang terlalu banyak rongga (ruang udara). Metode berat jenis ini hanyalah salah satu rujukan untuk menambah keyakinan dalam hal uji kadar/kekuatan setelah melalui analisa kimia. Angka toleransi (Remidie) karatase hasil analisa kimia dengan hasil berat jenis adalah 3 (tiga) satuan karat, apabila melebihi angka toleransi maka barang /benda tersebut dapat diindikasikan sebagai barang tidak normal atau barang palsu (barang kosong, isian, emas rupa-rupa, emas lapisan atau emas sepuhan), apabila diketemukan kondisi demikian harus ditempuh metode pengikiran, pengerikan atau pengeboran pada beberapa bagian barang perhiasan. Angka angka BJ pada tabel tersebut tadi dapat pula dicari melalui perhitungan sebagai berikut : Misalnya dicari Bj emas merah (MM) yang berkadar 20. Kekuatan 20 karat artinya 20 bagian emas murni dan 4 bagian terdiri dari logam tembaga, misalkan berat barang tersebut 24 gram, maka jumlah berat emas murninya = 20/24x24 gram = 20 gram (BJ emas murni 19,32) Berat tembaga = (24-20) gram = 4 gram (BJ Tembaga 8,88) Isi (volume) emas murni = 20/19,32 cc dan isi tembaga 4/8,88 cc Sehingga BJ emas 20 karat (MM) adalah : = 24 20/19,32 +4/8,88 = 16,16

Selain tabel berat jenis untuk emas, untuk perak dapat disusun tabel BJ Perak 2. Tabel BJ PERAK Perak Murni = 10,50 Kekuatan 0,950 0,934 0,900 0,850 0,833 Berat Jenis 10,38 10,35 10,29 10,20 10,17 1) Kekuatan 0,650 0,600 0,550 0,500 0,450 Berat Jenis 9,85 9,77 9,69 9,61 9,35

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 14 dari 27

0,800 0,750 0,720 0,700

10,11 10,02 9,97 9,94

0,400 0,350 0,300 0,250

9,46 9,38 9,30 9,24

III. ALAT BANTU (GOLD TESTER) Ada alat Bantu lain yang menentukan kadar/karatase emas yaitu alat Gold Tester. Gold tester ini merupakan suatu alat yang didasarkan pada teknologi yang dikembangkan oleh Tri Electronic Inc. yang diperuntukkan menguji/menetapkan kekuatan/kadar emas secara efisien dan tidak merusak barang. Adapun prinsip kerja Dari Gold Tester ini adalah ; Proses elektro-kimia dengan mengukur susutnya energi listrik antara barang yang diperiksa dengan kathoda pada dispenser. Pemanfaatan/ penggunaan energi listrik dalam proses elektro-kimia. Proses energi diubah menjadi potensi listrik yang diproses secara komputer yang bisa memperlihatkan hasil dalam nilai kekuatan/kadar emas (dalam nilai karat). Kadar dapat ditunjukkan dengan system Standar Amerika dalam karat atau standar eropa dalam per-ribuan. Gold Tester ini hanya akan memberikan hasil akurat apabila benda/barang yang diperiksa mempunyai komposisi campuran yang umum (Tembaga, Perak serta Nikel serta Timah sari). Alatnya terdiri dari 3 (tiga) bagian berupa display unit, sensor outlet (berbentuk pulpen) yang berisi gel serta papan pengetes (testing plate) dengan cara kerja yang sederhana cukup teteskan gel pada bagian barang yang diperiksa, tempelkan sensor uotlet kemudian akan muncul angka kadar pada display. Hanya Gold Tester ini banyak sekali mempunyai kelemahan-kelemahan (unsur pokok dalam penentuan kadar/ kekuatan emas) : a. Barang yang akan diperiksa haruslah memiliki komposisi standar secara umum, dalam kondisi komposisi campuran bervariasi tidak dapat dipergunakan b. Gold Tester tidak dapat mendeteksi barang tersebut kondisi wajar ataupun ada rekayasa bentuk (barang palsu sepuhan, lapisan, emas rupa rupa, kosong serta isi)

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 15 dari 27

BAB III BARANG PALSU Dalam dunia perdagangan maupun industri logam adi khususnya emas terdapat berbagai upaya untuk memalsukan barang-barang yang diperjualbelikan dengan maksud untuk mengambil keuntungan yang sebanyak-banyaknya dengan memanfaatkan ketidaktahuan konsumen serta aplikasi teknologi yang ada. Barang palsu adalah sesuatu barang yang dibuat dengan secara tidak wajar agar mendapatkan nilai (harga) yang setinggi mungkin sehingga tidak sesuai dengan harga bahannya serta ongkos bikin pembuatan barang palsu tersebut. Cara pembuatan barang-barang palsu tersebut juga bermacam-macam, ada yang dibuat secara kasar bentuk/desainnya sehingga mudah untuk dikenali, tetapi ada juga dibuat begitu rapih dan halus sehingga sangat sulit untuk membedakan antara yang asli dengan yang palsu. I. Jenis Barang Palsu Pada umumnya terdapat 4 (empat) macam kelompok barang palsu : a. Barang isian/Kosong b. Barang sepuhan c. Barang Lapisan d. Emas Rupa-rupa a. Barang Isian/Kosong Barang kosong adalah barang yang dibuat mirip dengan bentuk aslinya tetapi terdapat ruang/rongga kosong sehingga apabila dibandingkan dengan aslinya memiliki berat yang berbeda, barang kosong sering ditemukan pada perhisan emas dan gelang ataupun kalung. Barang isian pada mulanya merupakan barang kosong selanjutnya diisi dengan logam lain atau benda lain yang harganya jauh lebih murah dari logam luarnya. Sebagai isinya umumnya banyak mempergunakan logam tembaga, timah hitam, besi ataupun sejenis semen/dempul sehingga barang menjadi lebih berat timbangannya. Contoh : Di luar emas di dalamnya perak, tembaga,timah hitam dsb. Di luar perak di dalamnya tembaga, timah hitam dsb.

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 16 dari 27

Cara pengisiannya bermacam-macam, misalnya diisi penuh ataupun sebagian saja dan dapat juga bagian yang kosong diisi oleh kawat dari timah atau tembaga berbentuk spiral.

b. Barang Sepuhan Barang sepuhan dibuat dengan maksud agar barang kelihatan lebih baik fisiknya apabila dilihat dari luar dengan biaya yang relatif rendah. Caranya dengan jalan menutup permukaan barang dengan lapisan yang sangat tipis dengan logam yang lebih berharga. Contoh : Tembaga sepuh perak Perak sepuh emas Tembaga sepuh emas dsb. Cara menyepuh ada beberapa cara : 1. Sepuh Galvanis (media aliran listrik) Uang emas Ducaat kekuatan 23 karat atau emas murni (24 karat) ditempa sehingga menjadi bentuk yang tipis. Setelah itu dipotong potong menjadi bentuk yang tipis. Setelah itu dipotong potong menjadi bentuk yang kecil-kecil, selanjutnya potongan potongan tersebut dimasukkan dalam campuran yang terdiri dari 1 bagian asam nitrat dan 3 bagian asam chlorida yang dipanaskan lemah. Potongan-potongan emas tadi akan segera terurai dalam larutan, larutan jangan sampai mendidih sebab pemanasan ini hanyalah menguapkan asamnya. Setelah asam menguap semua maka apabila didinginkan akan terdapat kristal. Setelah itu lalu membuat larutan yang terdiri dari air sulingan 1,25 liter, 15 gram cyaankalium, 15 gram asam arang natron dan 75 gram alkali merah. Larutan ini kemudian dipanaskan. Masukkan kristal hasil proses pada bagian pertama ke dalam larutan hasil proses kedua, selanjutnya kristal akan larut di dalamnya. Selanjutnya barang yang akan disepuh harus dipanaskan terlebih dahulu di atas api, agar minyak atau lemak yang mungkin terdapat pada barang akan hilang. Pada larutan hasil proses ketiga dimasukkan sepotong emas murni (kepingan) yang dihubungkan dengan kutub anoda dengan perantaraan logam tembaga dari suatu elemen. Barang yang akan disepuh dimasukkan ke dalam bak di dekat kepingan emas yang harus sama dalamnya di dalam larutan hasil prosesi ketiga tersebut. Setelah itu aliran listrik dijalankan, kemudian lama-kelamaan barang tadi akan tertutup/terbalut oleh emas secara perlahan yang semakin lama sepuhannya semakin tebal.

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 17 dari 27

2. Sepuh Gosok 1 (satu ) gram emas murni yang ditempa tipis dilarutkan dalam 8 gram air penguji emas. Emas akan hancur ke dalam larutan. Masukkan sepotong kain wool yang bersih ke dalam larutan tersebut. Setelah wool menghisap larutan tersebut lalu dikeringkan dibawah sinar matahari. Setelah kering selanjutnya wool dibakar dengan cairan spiritus. Kain wool tadi setelah menjadi abu akan mengandung bubukan emas yang sangat halus. Celupkan sebuah gabus ke dalam asam cuka. Dengan gabus yang telah basah oleh asam cuka ini abu wool yang mengandung bubukan emas yang amat halus tadi lalu digosok-gosokkan pada permukaan barang yang akan disepuh. Dengan berulang-ulang penggosokan tersebut maka permukaan barang tadi akan tertutup oleh bubukan emas.

3. Sepuh Goreng Pada dasarnya sepuh goreng ini adalah menghilangkan logam campuran yang terdapat di permukaan barang. Misalnya emas dengan kekuatan 16 karat dibuat agar kelihatan seperti emas dengan kadar 22 karat. Metode ini menggunakan asam nitrat dan garam dilarutkan dalam air yang dipanaskan lemah, masukkan barang ke dalam larutan ini. Logam campuran (tembaga, perak) yang terdapat pada permukaan barang akan dimakan oleh larutan tadi, sehingga lama kelamaan pada permukaan barang tinggal emas murninya yang tipis, maka barang akan kelihatan tinggi kadar/kekuatannya. c. Barang Lapisan Barang lapisan dengan barang isian terkadang sulit dibedakan karena pada prinsipnya barang isian logam di dalamnya dimasukkan dengan cara mencairkan dan menuangkan ke dalam barang kosong yang sudah dipersiapkan. Barang lapis di sini yang dimasudkan adalah lapisan yang benar benar dengan cara menempa. Logam yang lebih berharga selalu diletakkan di luar sebagai penutupnya. Lapisan ini pada umumnya selalu lebih tebal daripada barang sepuhan, sehingga mempunyai nilai lebih tinggi daripada barang sepuhan karena logam yang dipergunakan untuk melapis lebih banyak apabila dibandingkan dengan barang sepuhan. d. Barang dengan Emas Rupa-rupa Yang dimaksudkan dengan emas rupa-rupa adalah suatu barang yang dibuat dari bermacam-macam kadar/kekuatan. Pada umumnya terdiri dari 2-3 kekuatan. Contoh gelang belah kangkung terdiri dari emas 22, 18 dan 16 karat II. Cara Mengenal Barang Palsu
UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 18 dari 27

a. Perlu membiasakan menimang nimang barang di atas tangan sebelum memakai timbangan. Maksudnya agar dapat merasakan atau memperkirakan apakah barang tersebut dibuat secara wajar atau tidak. Bilamana dari wujudnya (besar/bentuk/ukuran) barang tersebut berbanding dengan kadar /kekuatan tidak sesuai dengan beratnya yang diperkirakan, maka barang itu tidak dibuat secara wajar. Contoh : Berdasarkan analisa kimia suatu barang menunjukkan kadar 22 karat. Barang tersebut berbentuk gelang model ular, berdasarkan wujud dan besarnya biasanya akan mencapai antara 45-50 gram. Tetapi pada waktu ditimang timang diatas tangan terasa terlalu ringan dan beratnya hanya seberat 15-20 gram saja, sehingga tidak sesuai antara kekuatan, wujud dan berat barang. b. Pada umumnya barang yang dibuat dari kekuatan lebih dari 22 karat apabila dijatuhkan di atas alas yang keras akan berbunyi pekak (tidak nyaring) seperti timah hitam yang tidak pernah nyaring. Sebaliknya barang yang dibuat dari kekuatan kurang dari 22 karat bila dijatuhkan di atas alas yang keras, akan berbunyi nyaring. Jadi apabila ada barang yang terbuat dari kekuatan 20 karat dan dijatuhkan berbunyi pekak (tidak nyaring) ada kemungkinan barang itu dibikin dengan tidak sewajarnya (barang tersebut mungkin diisi sebagian atau seluruhnya oleh logam lain,misalnya oleh timah hitam. c. Apabila suatu barang dibengkokkan permukaan barang terlihat menjadi kusut kusut, barang tersebut ada kemungkinan adalah lapisan, atau memang sebelumnya permukaan barang telah nampak kusut. Dengan pembesaran melalui loupe terkadang terlihat batasan lapisannya. III. Cara Memeriksa Barang Palsu Beberapa langkah pokok dalam pemeriksaan dan penentuan kekuatan/kadar suatu barang adalah : a. Setelah melalui analisa kimia usahakan untuk menetapkan Berat Jenis (SG) barang tersebut. b. Jika tidak memungkinkan barang tersebut untuk dicari Berat Jenisnya, maka perlu ditempuh cara-cara pemeriksaan sebagai berikut : 1. Apabila barang disangsikan sepuhan Perlu digosok dengan keras pada satu tempat sampai beberapa kali. Untuk barang sepuhan biasanya akan segera kelihatan logam yang ada di dalamnya. Setelah diadakan pengujian dengan air uji yang diperlukan, maka segera dapat ditetapkan jenis logam di dalamnya, apakah tembaga, perak atau logam lainnya.

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 19 dari 27

2. Apabila barang disangsikan terdiri dari emas dengan kadar rupa - rupa, perlu digosok dengan keras di beberapa tempat. Setelah diuji maka akan segera dapat diketahui bahwa barang tersebut terdiri dari kadar rupa - rupa. 3. Apabila barang disangsikan lapisan Bila barang tersebut dikikir atau di bor, bubukan kikiran /bor ditampung diatas batu uji, selanjutnya ditetesi dengan asam nitrat, jika keluar warna hijau menunjukkan logam di dalamnya adalah tembaga dsb. Bila pemeriksaan dengan bubukkan tersebut belum mencukupi, maka ujilah pada barangnya, Tepat di tempat kikiran tetesi dengan asam nitrat perhatikan reaksinya apabila keluar warna hijau maka logam di dalamnya adalah tembaga. Apabila perlu barang tersebut dapat dipotong dengan demikian akan terlihat lebih jelas logam apa di dalamnya. d. Apabila barang disangsikan kosong Apabila bubukan kikiran belum cukup untuk mengadakan pemeriksaan, maka barang itu di bor. Selanjutnya dengan bantuan sebuah pipet di masukkan asam nitrat ke dalamnya, kocok sebentar, tuangkan asam nitrat ke atas batu uji. Jika keluar warna hijau menunjukkan logam di dalamnya adalah tenbaga. Jika asam nitrat yang dituangkan tidak berwarna apa-apa , tetesilah asam chlorida, kalau keluar warna putih menunjukkan logam di dalamnya adalah logam perak. Hal hal Yang Perlu Diperhatikan : Setelah selesai dalam pemeriksaan /pengujian, barang yang baru diuji harus segera dibersihkan dengan air. Hal ini untuk menjaga jangan sampai air uji yang masih ketinggalan dapat merusak barang melalui reaksi kimianya. Juga bekas kikiran atau bekas tempat yang dibor diupayakan untuk dapat dikembalikan seperti semula dengan jalan mengosok gosokkan sepotong benda keras dan halus pada bekas pengujian pada barang tadi. IV. Barang Ganda (Double) Adalah suatu barang yang terbuat dari 2 (dua) macam logam yang disusun menjadi satu. Biasanya logam ynag lebih berharga selalu ditaruh pada bagian luarnya, dengan demikian secara umum barang double dapat merupakan barang lapis atau sepuhan. Kode atau symbol barang double pada suatu perhiasan atau benda logam lainnya biasanya berupa gambar tangan terangkat dengan memegang sebuah palu atau tangan yang memegang kilat atau berupa kata Electroplated, Gold Plated ataupun Fahys.

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 20 dari 27

Kecuali itu sering juga memakai istilah micron (biasanya pada jam tangan atau pada frame kaca mata) yang artinya sama dengan 1/1000. Misalnya ada kas jam tangan dengan keterangan 20 micron berarti mempunyai tebal sepuhan 20/1000 mm. V. Berat Jenis Seperti telah diuraikan terdahulu bahwa metode pemeriksaan kadar/kekuatan melalui metode Berat Jenis tidaklah dapat diaplikasikan pada setiap barang, hal ini dikarenakan metode berat jenis hanyalah berlaku pada barang dengan kondisi normal (tidak berongga/kosong, tidak bermata). Hal ini tentu saja bertolak belakang sekali dengan perkembangan model perhiasan yang berkembang di pasaran dengan berbagai variasi desainnya. Tetapi metode berat jenis ini merupakan salah satu pendekatan yang dapat dipakai sebagai acuan dalam penentuan kadar/kekuatan terutama dalam mendeteksi barang palsu. Lalu bagaimanakah jika terjadi perbedaan antara kadar yang didapat melalui hasil analisa kimia dengan kadar hasil berat jenis ? Di sini ditentukan batas toleransi perbedaan tersebut adalah sebesar 3 (tiga) karat. Jadi selama perbedaan tersebut masih dalam batas angka toleransi tersebut sebesar 3 (tiga) karat atau kurang, maka kadar/kekuatan yang dipakai adalah kadar berdasarkan hasil analisa kimia. Contoh : Kadar berdasarkan analisa kimia = 22 karat dan berdasarkan berat jenis = 20 karat maka kadar yang dipakai adalah 22 karat. Lalu bagaimana apabila perbedaan tersebut melebihi angka toleransi 3 karat ? Ada beberapa kemungkinan analisa terhadap barang tersebut : a. b. c. d. e. Barang Lapisan Barang Sepuh Tebal Barang seluruh atau sebagian kosong atau diisi logam/benda lain Barang dengan kadar emas rupa-rupa Salah dalam menetapkan kekuatan atau salah uji baik pada saat uji analisa kimia atau berat jenis.

(perhatikan ciri ciri barang palsu tang telah diuraikan sebelumnya)

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 21 dari 27

BAB IV UANG EMAS

I.

Jenis Uang Emas Uang emas adalah mata uang yang terbuat dari logam emas dengan berbagai macam nilai tukar, kadar, berat dsb. Tiap tiap negara pada umumnya mempunyai mata uang emas dengan bentuk, jenis dan kadar berlainan satu sama lain. Uang emas biasanya memiliki nilai tukar yang sama dengan nilai inntriksiknya (harga berdasarkan kekuatan/ kadar emas serta beratnya). Pada umumnya mata uang emas yang beredar di pasaran, baik itu sebagai perhiasan ataupun alat tukar terbagi menjadi 3 (tiga) golongan : a. Uang Emas Asing b. Uang Emas Perhiasan c. Uang Emas Tiruan Uang Emas asing Adalah uang emas yang secara resmi dikeluarkan oleh suatu negara yang juga dapat dikelompokkan berdasarkan : a. b. c. d. Jenisnya Asalnya Beratnya Kekuatannya.

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 22 dari 27

Tabel Uang Emas Asing Jenis 1 Souvereign Souvereign 20 Dollar 10 Dollar 5 Dollar 1 Ducaat 100 Piaster 25 Piaster Gouden Tientje 20 Mark 20 Yen 20 France 20 Lira 10 Rubel Mohur 10 Pesos 1 Corona 20 Dinar Asal Inggris Inggris USA USA USA Venesia Turki Turki Belanda Jerman Jepang Perancis Italia Rusia India Mexico Portugal Servia Berat (gram) 7,99 3,99 33,45 16,72 8,36 3,49 7,20 1,80 6,72 7,965 33,33 6,45 6,45 17,73 11,60 17,73 17,73 6,45 Kadar (karat) 22 22 21,5 21,5 21,5 23,5 22 22 22 21,5 21,5 21,5 21 22 22 21,5 22 21,5 Kadar (Per-ribuan) 0,916 0,916 0,900 0,900 0,900 0,982 0,916 0,916 0,916 0,900 0,900 0,900 0,875 0,916 0,916 0,900 0,916 0,900

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 23 dari 27

(Uang emas yang paling banyak ditemukan di pasaran Indonesia adalah Souvereign, Ducat, Piaster dan Gouden Tientje). Uang Emas Perhiasan

Dollar,

Uang Emas Perhiasan adalah semacam uang emas atau berupa kepingan emas yang hanya dipergunakan sebagai perhiasan (bukan sebagai nilai tukar). Uang emas perhiasan ini dapat dibedakan dalam 2 (dua) macam :

a. Bentuk uang Emas Perhiasan Pada umumnya disebut uang emas perhiasan atau sierpenning, bentuknya seperti uang emas dan harus memiliki karakteristik pada barang sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. Nama perusahaan/pabrik yang membuat uang emas perhiasan Alamat perusahaan (biasanya hanya disebut nama kota negara) Perkataan perhiasan atau Sietrpenning Keterangan Kadar/kekuatan Semua keterangan tersebut dalam huruf latin atau arab yang jelas

b. Bentuk Lencana/Medali Berupa kepingan semacam uang emas berupa lencana, medali dengan kadar berat tertentu , misalnya medali masa bakti pada suatu perusagaan dsb. Uang Emas Tiruan Uang Emas yang dibuat dengan cara meniru uang emas asing, misalnya Dollar, Ducat dll. Adapun yang ditiru adalah bentuknya, kadar/kekuatan, berat serta ciri-ciri lainnya. Pada umumnya pembuatan uang emas tiruan ini hasilnya kasar, kurang rapih baik garis-garis, huruf, gambar serta bagian pinggir-pinggirnya. Bilamana dalam pembuatannya ada salah satu ciri atau tanda yang berbeda dengan emas yang ditirukan, maka uang emas tiruan ini dikatakan Uang Emas Palsu. Misalnya terdapat jenis uang emas 10 Dollar USA, diketahui bahwa dollar USA yang asli kekuatannya 21,5 karat dengan berat 16,72 gram tetapi pada waktu pembuatan uang emas tiruannya kadar/kekuatannya hanya 20 karat dengan berat 14 gram. Proses pembuatan uang emas palsu ini kebanyakan berupa perak/tembaga yang disepuh /dilapis tebal dengan emas. II. Pemeriksaan Uang Emas
UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 24 dari 27

Ada 2 (dua) kondisi uang emas yang akan diperiksa dalam hal asli atau tidaknya. Kondisi yang pertama di mana uang emas terlepas (tanpa logam pengikat) dan kondisi kedua uang emas terikat dengan logam lain. Cara Pemeriksaan a. Berat sedapat mungkin ditimbang dengan teliti mempergunakan timbangan elektronik. b. Kadar/kekuatannya diuji dengan batu uji melalui analisa kimia. c. Gambar-gambar yang terdapat pada uang emas harus jelas, tajam dan rapih. d. Huruf-huruf tercetak sempurna dan garis pinggirnya tajam dan teratur e. Apabila dijatuhkan di lantai atau pada permukaan yang keras dan berbunyi nyaring, pada uang lapisan akan terdengar bunyi yang tidak wajar. f. Berat jenis agar dicari dan dihitung dengan teliti. Pemeriksaan Uang Emas Yang terikat Logam Lain Adalah uang emas yang telah menjadi perhiasan sehingga biasanya perlu diikat dengan logam lainnya, misalnya dijadikan medali, peniti, kancing, tusuk konde dsb, sehingga tidak dapat dilepaskan lagi tanpa merusak barangnya. Cara Pemeriksaan a. Menentukan kekuatan/kadar emas rata-rata dari barang tersebut, yaitu uang emas dan logam pengikat berdasarkan analisa kimia. b. Menentukan kekuatan/kadar berdasarkan hasil berat jenis. c. Selisih antara kadar hasil analisa kiami dengan berat jenis denagn ketentuan perbedaan tidak boleh lebih dari 1 karat. Contoh kasus ; 1 (satu) medali dengan uang emas 10 Dollar USA pengikat berkadar 14 karat dengan berat seluruhnya 20 gram. a. Menentukan kadar rata rata Berat medali seluruhnya Berat 10 Dollar USA Maka berat pengikatnya Emas murni yang terdapat pada 10 Dollar USA 21,5/24x16,72 gram Emas murni pada logam pengikat 14/24 x 3,28 gram = 1,91333 gram = 14,97833 gram = 20 gram = 16,72 gram = 3,28 gram

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 25 dari 27

Jumlah emas murni total Kekuatan /kadar rata-rata medali adalah :

= 16,89166 gram

Berdasarkan uraian diatas tadi angka toleransi tidak boleh lebih dari 1 (satu) karat yang harus dibuktikan terlebih dahulu.

b. Pembuktian Angka toleransi Pada waktu menentukan kadar rata-rata,diasumsikan uang emas 10 dollar USA tadi asli. Dengan demikian asumsi dalam perhitungan pembuktian angka toleransinya berdasarkan karakteristik uang emas asli. Kadar 10 Dollar USA = 21,5 karat dengan berat nya = 16,72 gram. Logam pengikat berkekuatan 14 karat emas kuning (MK) atau emas merah (MM) atau emas campur tiga (campur perak dan tembaga). Dari contoh perhitungan sebelumnya didapat emas murni total pada medali sebesar 16,89166 gram sehingga berat logam campuran (perak pada emas kuning BJ Perak = 10 ,50) adalah 3, 10834 gram. Isi (volume) dari emas murni Isi (volume) dari perak Isi (volume) total medali Berat Jenis (BJ) medali = Berat Kering/Volume 20/1,17033 = 17,089 = 17,09 = 20,27 karat Dengan demikian kekuatan rata-rata sama tidak melebihi angka toleransi 1 karat. Pembuktian apabila logam pengikat berupa tembaga hanya akan berpengaruh terhadap Berat Jenis Pembagi sedangkan pada emas campur tiga volume pengikat dibagi 2 (dua) kemudian dibagi menurut berat jenis perak dan tembaga. = 16,89166/19,32 = 0,87430 cc = 3.10834/10,50 = 0,29603 cc = 1,17033 cc

Kenapa Emas murni 24 karat ? bukan 25 atau 100 karat inilah asalnya What is a Carat?

UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 26 dari 27

A Carat (Karat in USA & Germany) was originally a unit of mass (weight) based on the Carob seed or bean used by ancient merchants in the Middle East. The Carob seed is from the Carob or locust bean tree. The carat is still used as such for the weight of gem stones (1 carat is about 200 mg). For gold, it has come to be used for measuring the purity of gold where pure gold is defined as 24 carats. How and when this change occurred is not clear. It does involve the Romans who also used the name Siliqua Graeca (Keration in Greek, Qirat in Arabic, now Carat in modern times) for the bean of the Carob tree. The Romans also used the name Siliqua for a small silver coin which was one-twentyfourth of the golden solidus of Constantine. This latter had a mass of about 4.54 grammes, so the Siliqua was approximately equivalent in value to the mass of 1 Keration or Siliqua Graeca of gold, i.e the value of 1/24th of a Solidus is about 1 Keration of gold, i.e 1 carat.

What is a Carat? A Carat (Karat in USA & Germany) was originally a unit of mass (weight) based on the Carob seed or bean used by ancient merchants in the Middle East. The Carob seed is from the Carob or locust bean tree. The carat is still used as such for the weight of gem stones (1 carat is about 200 mg). For gold, it has come to be used for measuring the purity of gold where pure gold is defined as 24 carats. How and when this change occurred is not clear. It does involve the Romans who also used the name Siliqua Graeca (Keration in Greek, Qirat in Arabic, now Carat in modern times) for the bean of the Carob tree. The Romans also used the name Siliqua for a small silver coin which was one-twentyfourth of the golden solidus of Constantine. This latter had
UKS/NOP-2003

PEDOMAN PENAKSIRAN EMAS


No. Dokumen Revisi ke Tgl. Berlaku Halaman : : : : 27 dari 27

a mass of about 4.54 grammes, so the Siliqua was approximately equivalent in value to the mass of 1 Keration or Siliqua Graeca of gold, i.e the value of 1/24th of a Solidus is about 1 Keration of gold, i.e 1 carat.

UKS/NOP-2003