Anda di halaman 1dari 15

1

PERTEMUAN I (Modul I): Perspektif Metode Penelitian Pokok Bahasan :

A. Pendahuluan 1. Ilmu dan Proses Berpikir 2. Pengertian Penelitian /Riset 3. Ilmu, Penelitian dan Kebenaran B. Proses Penelitian/Riset Ilmiah C. Jenis-Jenis Penelitian D. Paradigma Penelitian

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

PERSPEKTIF METODE PENELITIAN


A. Pendahuluan Manusia, berbeda dengan makhluk lain. Makhluk lain (hewan, tumbuhan) sejak dahulu hingga sekarang tetap apa adanya, tidak berubah. Manusia, dari masa ke masa menunjukkan perubahan dan perkembangan. Perubahan dan perkembang an manusia terlihat dari cara berpikir, bertindak, karya budaya, serta kemampuan -kemampuan lain. Berbagai perubahan dan perkembangan dimungkinkan oleh karena adanya keinginan tahu manusia yang begitu besar. Keinginan tahu ini dapat terpenuhi melalui proses be lajar. Belajar menulis, belajar membaca, belajar mengenal orang lain, belajar mengenal alam sekitar dan bahkan belajar untuk mencari kebenaran. Proses pembelajaran yang digunakan untuk mencari kebenaran

sudah banyak dilakukan manusia. Jadi belajar bukan hanya untuk dapat bersosialisasi dengan alam sekitar, tetapi juga untuk mengembangkan ilmu pengetahuan yang sudah ada. Pengembangan ilmu pengetahuan berdasarkan kebenaran memerlukan bukti -bukti empiris, dan kondisi ini akan menuju pada penemuan ilmiah. Penemuan ilmiah yang dilakukan manusia berkaitan dengan ilmu dan proses berpikir. Kedua hal ini diakibatkan sifat manusia yang memiliki keingin tahuan yang tinggi terhadap suatu permasalahan, sehingga menjur us kepada keingintahuan ilmiah. Pengetahuan sebagai ilmu telah menjadi obsesi manusia untuk mendapatkan pengakuan kemanusiaan yang modern. M anusia primitif diakui keberadaannya karena memiliki kemampuan berburu dan menguasai magic. Manusia pertengahan memp unyai kemampuan bercocok tanam dan menguasai keyakinan agama. Manusia modern dianggap eksis jika mampu berproduksi dan menguasai ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan menjadi lisensi pada kehidupan modern. Sekolah, institute, universitas, lembaga riset adalah lembaga-lemabaga yang memebrikan akrediatsi bagi ma nusia modern. Pertanyaan dasarnya,

bagaimana

manusia

menguasai
penelitian

ilmu

pengetahuan?

Peradaban

manusia

memperkenalkan

sebagai

instrument menemukan pengetahuan, dan metode sebagai cara untuk membuktikan bahwa ilmu yang ditemukan benar -benar ilmu dan dapat diterapkan dalam kehidupan manusia.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

1. Ilmu dan Proses Berpikir Ilmu lahir karena manusia diberkahi Tuhan sifat ingin tahu. Keingintahuan seseorang terhadap suatu permasalahan dapat menjurus kepada keingintahuan ilmiah. Misalnya dari pertanyaan bagaima na bentuk bumi, bulat apa lonjong, apakah bulan men gelilingi bumi? Dari pertanyaanpertanyaan tersebut, akan membuka keingintahuan manusia tentang bumi ini sesungguhnya dan akan berlanjut pada keinginan untuk melakukan penelitian secara ilmiah. Ilmu mencakup lapangan yang sangat luas, menjangkau semua aspek tentang progres manusia secara menyuluruh. Termasuk di dalamnya pengetahuan yang telah dirumuskan secara sistematik melalui pengamatan dan percobaan yang terus menerus yang telah menghasilkan penemuan yang bersifat umum. 1 Ilmu telah memberikan metode -metode dan sistem serta memberikan suatu rasionalisasi sebagai h ukum alam. Ilmu membentuk kebiasaan klasifikasi, serta analisis meningkatkan serta keterampilan observasi, percobaan, adanya

membaut

generalisasi.

Den gan

keingintahuan manusia secara terus menerus ilmu akan berkembang dan akan membantu kemampuan persepsi serta berpikir secara logis, yang disebut penalaran. Proses berpikir logis atau yang disebut dengan penalaran adalah suatu refleksi yang teratu r dan hati-hati. Secara normal manusia melakukan proses berpikir karena: a) Timbul rasa sulit b) Rasa sulit didefinisikan dalam bentuk masalah c) Timbul suatu kemungkinan pemecahan berupa reka -reka, hipotesis, atau teori d) Ide-ide pemecahan diuraikan secara rasional implikasi dengan mengumpulkan bukti -bukti e) Menguatkan pembuktian tentang ide -ide di atas dan meyimpulkan melalui keterangan atau percobaan -percobaan. f) Melakukan pemecahan lebih lanjut dengan verifikasi eksperimen melalui pembentukan

Maranon (dikutip dari Moh.Nazir). Metode Penelitian. (Jakarta: Ghalia Indonesia,1999) hal.10

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

g) Mengadakan

penilaian

ter hadap

penemuan

eksperimen

menuju

pemecahan secara mental untuk diterima atau ditolak h) Memberikan suatu panda ngan ke depan atau gambaran men tal tentang situasi yang akan datang untuk dapat menggunakan pemecahan tersebut.2 Dari hal tersebut, dapat dikatakan bahwa berpikir secara nalar memiliki dua kriteria penting, yaitu: a) Ada unsur logis. Unsur logis berarti tiap bentuk berpikir mempunyai logika sendiri, dan memiliki konotasi jamak, karena setiap orang memiliki logika tersendiri tentang suatu masalah. Hal ini akan cenderung menjadi kekacauan dalam penalaran, karena tidak ada konsistensi dalam menggunakan pola berpikir b) Ada unsur analisis Unsur analisis berarti logika yang ada ketika berpikir, dengan sendirinya mempunyai sifat analis, yang mana sifat ini merupak an konsistensi dari adanya pola berpikir. Berpikir secara ilmiah berarti melakukan kegiatan analisis dalam menggunakan logika secara ilmiah. Pada hakekatnya berpikir secara ilmiah merupakan gabungan penalaran secara deduktif dan induktif. Deduksi /deduktif merupakan cara

berpikir yang dimulai dari yang bersifat umum, dan ditarik kesimpulan secara khusus dan lebih dikenal dengan menggunakan sillogisma. Contoh: Semua manusia pasti mati. Ali Manusia. Ali pasti mati. Induksi/induktif merupakan cara berpikir bersifat individu/khusus untuk menarik kesimpulan yang bersifat umum. Contoh: Anjing makan untuk hidup. Singa makan untuk hidup. Semua hewan perlu makan untuk hidup. 2. Pengertian Penelitian/Riset Penelitian merupakan terjemahan dari bahasa Inggris research, yaitu

re yang artinya kembali dan search artinya mencari. Dengan demikian arti
2

John Dewey (ibid), hal 11

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

sebenarnya adalah mencari kembali. Penelitian adalah penyelidikan yang hati-hati dan kritis dalam mencari fakta dan prinsip -prinsip; suatu penyelidikan yang amat cerdik untuk menetapkan sesuatu. Lebih jelas dikatakan oleh Woody penelitian merupakan sebuah metode untuk menemukan kebenaran yang juga merupakan sebuah pemikiran kritis ( critical thinking )3. Pemberian definisi dan redefinisi terhadap masalah, memformulasikan hipotesis atau jawaban sementara, membuat kesimpulan dan sekurang -kurangnya

mengadakan pengujian yang hati -hati atas semua kesimpulan untuk menentukan apakah sesuai dengan hipotes is. Selanjutnya berkaitan dengan definisi penelitian tersebut ada beberapa ci ri tertentu yakni: a) bahwa penelitian berkaitan dengan pemecahan masalah, b) penentuan hubungan antara dua atau lebih variabel, c) lebih menekankan pada pengembangan generalisasi, prinsip -prinsip, serta teori-teori, d) memerlukan observasi dan deskripsi akurat, e) penemuan baru, f) penggunaan rasionalitas, kehatian -hatian yang tinggi, keahlian, upaya objektif dan logis, kesabaran dan tidak tergesa -gesa, perlu keberanian.4 Secara sederhana Sujoko Efferin dkk 5 menyatakan penelitian adalah usaha manusia yang dilakukan unt uk mencari jawaban atas suatu keingintahuan. Sementara Zulganef mengatakan penelitian diartikan sebagai cara-cara yang sistematik atau prosedural untuk memeriksa atau menyelidiki sesuatu secara hati -hati.6 Dari hal tersebut di atas, maka penelitian adalah suatu penyelidikan yang terorganisir, bertujuan untuk mengubah kesimpulan -kesimpulan yang telah diterima, ataupun mengubah dalil -dalil dengan adanya aplikasi baru dari dalil-dalil tersebut. Dengan demikian penelitian dapat diartikan sebagai pencarian penge tahuan dan pemberi artian yang terus menerus terhadap sesuatu, dan juga merupakan percobaan yang hati -hati dan kritis untuk menemukan sesuatu yang baru.

Woody (dalam Nazir), op.cit. hal 14 Sanafiah Faisal. Metodologi Penelitian Pendidikan.(Terjemahan) (Surabaya: Usaha Nasional, 1982), hal. 28-32 5 Sujoko Efferin, Stevanus Hadi Darmaji, dan Yuliawati Tan. Metode Penelitian Akuntansi. (Yogyakarta: Graha Ilmu, 2008), hal 9 6 Zulganef. Metode Penelitian Sosial dan Bisnis. (Yogyakarta: Graha Ilmu, 2008) hal, 7
4

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

3. Ilmu, Penelitian dan Kebenaran Ilmu dan penelitian mempunyai hubungan yang erat sekali. Penelitian yang dilakukan secara terus menerus dan konsisten akan menghasilan suatu ilmu. Dengan kata lain hasil dari penelitian adalah ilmu. Secara jelas dapat dilihat pada gambar di bawah ini:

Penelitian

Ilmu

(Proses)
Gambar 1: Penelitian dan Ilmu

(Hasil)

Jadi hubungan antara penelitian dan ilmu adal ah seperti hasil dan proses. Penelitian adalah proses, hasilnya adalah ilmu. Ilmu, penelitian dan kebenaran timbul akibat pendapat yang mengatakan bahwa, penelitian dan ilmu merupakan suatu proses, dan hasil dari keduanya merupakan sebuah kebenaran. Dapat dilihat pada gambar berikut ini:

Penelitian

Ilmu

Kebenaran

Proses

Proses

Hasil

Gambar 2: Penelitian, Ilmu dan Kebenaran

Bagaimana hubungan penelitian, ilmu dan berpikir. Konsep ketiganya adalah sama, berpikir sama seperti ilmu juga proses mencari kebenaran, karena proses berpikir adalah refleksi yang hati -hati dan teratur. B. Proses Penelitian/Riset Ilmiah Melakukan penelitian yang bersifat ilmiah, memerlukan tahapan tahapan atau lebih dikenal dengan proses penelitian. Proses penelitian

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

disesuaikan dengan paradigma penelitian yang digunakan. Secara sistematik proses penelitian memiliki lima tahapan yakni: identifikasi masalah, men cari informasi tentang masalah, pengumpulan data data, menganalisis data, membuat kesimpulan. Secara lebih lengkap dapat dilihat pada gambar berikut ini:

Identifying the problem

Reviewing Information

Collecting Data

Analyzing Data

Drawing conclusions
Gambar 3: Proses Penelitian

Urutan-urutan Proses penelitian dimulai dari melakukan identifikasi masalah, setelah masalah teridentifikasi, maka selanjutnya mencari informasi tentang masalah yang ada, setelah informasi yang diperoleh sesuai dengan identifikasi masalah, maka dilakukan pengumpulan data, setelah itu baru dilakukan analisis untuk menentukan bagaimana penyelesaiannya, langkah terakhir adalah membuat kesimpulan dari data yang ada. Untuk lebih memudahkan dalam melakukan proses penelitian, secara lebih lengkap dapat dilihat pada gambar berikut ini:

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

Masalah: Latar Belakang Identifikasi Pembatasan Perumusan

Proses Teoretis: Deskripsi teori Kerangka Berpikir Perumusan Hipotesis

Proses Empiris: Definifi Operasional Variabel Instrumen Sampling Teknik Pengolahan Data

Hipotesis Pengujian Hipotesis

Data

Kesimpulan

Deskripsi Data

Gambar 4: Proses Penelitian

Dari gambar di atas, jelas bahwa proses penelitian dimulai dari adanya masalah, yang dilanjutkan dengan proses teoretis, kemudian proses empiris (pelaksanaan) pengujian hipotesis dan kesimpulan. C. Tipe Riset Bisnis Dunia bisnis memerlukan banyak informasi dari luar yang berkaitan dengan masalah konsumen, kecenderungan di masa mendatang, informasi saat ini dan sejarah perkembangan dunia bisnis. Oleh karena itu dunia bisnis memerlukan metode pencarian informasi yang dapat menghasilkan informasi yang benar dan akurat. Pencarian informasi dapat dilakukan dengan berbagai cara, mulai dari yang sangat sederhana atau tidak ilmiah sampai dengan cara yang sistematis sesuai dengan kaidah ilmiah yang berlaku.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

Sesuai kodratnya, manusia sejak jaman purba banyak menggunak an instingnya dalam mencari kebenaran. Bahkan manusia jaman modernpun tidak jarang menggunakan instingnya dalam mencari kebenaran atas jawaban suatu masalah. Untuk menentukan jawaban yang benar dan akurat memerlukan keputusan yang tidak mudah, karena suatu keputusan akan berdampak positip apabila benar dan berdampak negatip apabila tidak benar. Dalam dunia bisnis penentuan keputusan memegang peranan penting untuk kelangsungan roda bisnis selanjutnya. Oleh karena itu ada beberapa tingkatan dalam pengambilan keputusan, yaitu:  Tingkat strategis yang berkaitan dengan: 1) informasi -informasi dari luar yang meliputim kompetisi, konsumen, ketersediaan proses dan kajian demografis konsumen, 2) informasi mengenai kecenderungan masa yang akan datang yang bersifat pre diktif untuk jangka waktu panjang, 3) informasi yang besifat simulasi mengenai hal -hal yang diandaikan mungkin akan terjadi  Tingkat taktis berkaitan dengan informasi -informasi yang menyangkut masalah sebagai berikut: 1) historis deskriptif, 2) kinerja saat ini, 3) bersifat prediktif untuk jangka pendek, 4) bersifat simulasi mengenai hal yang diandaikan mungkin terjadi  Tingkat teknis berkaitan denga informasi yang menyangkut masalah: 1) histroris deskriptip, 2) kinerja saat ini. Selanjutnya dalam proses pemb uatan keputusan ada lima kegiatan yang saling berkait satu sama lain, yaitu: 1) mengenali masalah, 2) mencari informasi, 3) menganalisis masalah, 4) mengevaluasi alternatif dan, 5) membuat keputusan. Berdasarkan hal tersebut maka posisi riset bisnis dalam pengambilan keputusan dapat di lihat pada gambar berikut:

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

10

Intuisi

Otoritas

Proses Pembuatan Keputusan

Pengalaman

Riset
Gambar 5: Empat Metode Utama dalam Proses Pembuatan Keputusan

D. Jenis-Jenis Penelitian Secara lebih umum jenis -jenis penelitian dapat dikelompokkan berdasarkan tujuan, pendekatan /metode, tingkat eksplanasi, analisis dan jenis data.7 Berdasarkan tujua n penelitian dapat dibagi atas dua jenis, yaitu: penelitian dasar ( basic research) dan penelitian terapan ( applied research ). Penelitian dasar atau penelitian murni adalah pencarian terhadap sesuatu karena ada perhatian dan keingintahuan terhadap hasil sua tu aktivitas. Penelitian yang dikerjakan tanpa ujung praktis atau titik terapan. Hasil dari penelitian dasar adalah pengetahuan umum dan pengertian -pengertian tentang alam sekitar atau hukum-hukumnya. Penelitian terapan adalah penyelidikan yang hati-hati, sistematik dan terus menerus terhadap suatu masalah dengan tujuan untuk digunakan segera. Hasil penemuan tidak perlu sebagai suatu penemuan baru, tetapi merupakan aplikasi baru dari penelitian yang telah ada. Penelitian terapan memilih masalah yang ada hub ungannya dengan keinginan masyarakat serta untuk memperbaiki praktek -praktek yang ada. Berdasarkan pendekatan atau metode penelitian dapat

dikelompokkan menjadi pertama , metode penelitian survey, yaitu penelitian yang dilakukan pada populasi besar maupun kecil, tetapi data yang dipelajari adalah data dari sampel yang diambil dari populasi tersebut. Penelitian ini dilakukan untuk mengambil suatu generalisasi dari pengamatan yang tidak mendalam. Apabila sampel yang digunakan representative, walaupun tidak

Sugiyono. Metode Penelitian Administrasi. (Bandung: Alfabeta, 2008), hal. 5

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

11

memerlukan kelompok kontrol, maka generalisa si yang dilakukan lebih akurat. Contoh: Sikap masyarakat terhadap amandemen undang -undang dasar, kualitas SDM masyarakat Indonesia, dll . Kedua , penelitian Ex post Facto , adalah suatu penelitian yang dilakukan untuk meneliti perisatiwa yang telah terjadi dan kemudian merunut ke belakang untuk mengetahui factor -faktor yang dapat menyebabkan timbulnya kejadian tersebut. Penelitian ini menggunakan logika dasar yang sama dengan penelitian eksperimen yaitu, jika x maka y. Hanya saja tidak ada manipulasi langsung terhadap variabel independent. Contoh: penelitian untuk mengungkapkan sebab -sebab terjadinya kebakaran gedung di suatu lembaga pemerintah, sebab -sebab terjadinya suatu kerusuhan di suatu daerah. Ketiga , penelitian eksperimen, adalah suatu penelitian yang berusaha mencari pengaruh variabel tertentu terhadap variabel lain dalam kondisi yang terkontrol secara ketat . Ada empat bentuk metode eksperimen, yaitu: pre eksperiment, true eksperimen, factorial, dan quasi eksper imen. Contohnya: Pengaruh mobil berpenumpang tiga terhadap kemacetan lalu lintas, pengaruh gaya kepemimpinan terhadap disiplin kerja pegawai, dll.

Keempat , penelitian Naturalistik , adalah metode penelitian yang digunakan


untuk objek alamiah, dimana penelit i adalah instrument kunci, analisis data bersifat induktif, lebih mengutamakan makna daripada generalisasi. Contoh: penentuan mengajar yang lebih efektif untuk anak yang berasal dari daerah terpencil, dll . Kelima, penelitian kebijakan , adalah penelitian ya ng dilakukan terhadap masalah social yang mendasar, sehingga temuannya dapat direkomendasikan pada pembuat keputusan. Contoh: penelitian untuk mengembangkan struktur organisasi, dll . Keenam, penelitian tindakan (Action

research) , adalah suatu proses yang d ilalui oleh perorang atau kelompok yang
menghendaki perubahan dalam situasi tertentu untuk menguji prosedur yang diperkirakan akan meghasilkan perubahan tersebut dan kemudian setelah sampai pada tahap kesimpulan yang dapat dipertanggungjawabkan, untuk melaksanakan prosedur ini. Ketujuh , penelitian evaluasi, adalah penelitian yang merupakan bagian dari proses pembuatan keputusan, yaitu untuk dan membandingkan suatu kejadian, kegiatan dan produk dengan standar

program yang telah ditetapkan. Kedelapan , penelitian sejarah , yaitu penelitian yang berkenaan dengan kejadian di masa lalu, yang bertujuan untuk merekrontruksi kejadian -kejadian masa lampau secara sistematik dan objektif, melalui pengumpulan, evaluasi, verifikasi dan sintesis data.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

12

Berdasarkan tingkat ek splanasinya, penelitian dapat dikelompokan menjadi tiga bagian, yaitu: deskriptif, komparatif, dan asosiatif. Penelitian deskriptif adalah penelitian yang dilakukan untuk mengetahui nilai variable mandiri, baik satu variable atau lebih (independen) tanpa m embuat perbandingan atau menghubungkan antara variable satu dengan variable yang lain. Penelitian komparatif, adalah penelitian yang bersifat membandingkan. Penelitian asosiatif, bertujuan untuk mengetahui hubungan antara dua variable atau lebih. Memiliki tingkatan tertinggi dibandingkan dengan deskriptif dan komparatif. Dengan penelitian ini akan dapat dibangun suatu teori yang dapat berfungsi untuk menjelaskan, meramalkan, dan mengontrol suatu gejala. Berdasarkan jenis data dan analisis, penelitian dapat dikelompokkan menjadi tiga hal utama, yaitu data kualitatif, kuantitatif dan gabungan. Begitu juga dengan analisis kuantitatif, kualitatif dan gabungan keduanya. Kualitatif merupakan data yang berbentuk kata, kalimat, skema dan gambar. Data kuantitatif ber bentuk angka atau data ku alitatif yang diangkakan. Secara lebih jelas jenis -jenis penelitian dapat digambarkan seperti berikut ini: Tujuan 1. Murni 2. Terapan Metode 1.Survey 2.Ex Post Facto 3.Eksperimen 4.Naturalistik/Kualitatif 5.Policy research/Kebijakan 6.Action research/Tindakan 7.Evaluasi 8.Sejarah/Histories research Tingkat Eksplanasi 1. Deskriptif 2. Komparatif 3. Asosiatif/hubungan Jenis dan analisis Data 1. Kuantitatif 2. Kualitatif 3. Gabungan
Gambar 6: Jenis-Jenis Penelitian

Jenis-Jenis Penelitian

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

13

E. Paradigma Penelitian Berkembangnya ilmu pengetahuan menyebabkan pola/model dalam penelitian juga mengalami pe rubahan. Model/pola yang berkembang pada saat ini terbagi menjadi dua, yakni: paradigma positivisme dan paradigma alamiah . Paradigma positivisme atau scientific paradigm (pola secara ilmiah) dilakukan dengan mengedepankan teori sebagai bahan dasar dalam me mbuat instrument dan penganalisisan menggunakan pengujian untuk membuktikan kebenaran ataupun menguji sebuah teori, paradigma ini lebih dikenal dengan pendekatan kuantitatif. Secara umum paradigma ini menggunakan pendekatan yang menekankan pada kombinasi a ntara logika deduktif dan penggunaan alat -alat kuantitatif dalam menginterpretasikan sebuah fenomena secara objektif. Pendekatan ini berangkat dari penggunaan data -data yang terukur secara tepat yang diperoleh melalui survey/kuesioner dan dikombinasikan de ngan statistik dan pengujian hipotesis yang bebas nilai. Dengan cara ini fenomena dapat dianalisis untuk kemudian dijelaskan hubungan dianatara variabel -variabel yang terlibat di dalamnya. Paradigma alamiah atau naturalistic paradigm , lebih mengedepankan kenyataan (alamiah), penganalisisan dimulai dari reduksi data sampai pada pengambilan kesimpulan, dan bukan untuk menguji teori, dan diken al dengan pendekatan kualitatif Secara umum metode pengumpulan dan analisis data yang digunakan dalam pendekatan ini tidak terstandardisasi secara kaku, melainkan lebih fleksibel dan adaptif -sensitif terhadap dinamika dari fenomena yang diteliti. Pendekatan kualitatif datanya digunakan untk melakukan proses interpretasi secara non -matematis untuk menemukan konsep -konsep dan hubungan-hubungan dari data mentah dan mengorganisasikannya menjadi penalaran dan penjelasan induktif. Untuk lebih mengenal paradigma dalam penelitian, maka d i bawah ini tabel perbedaan antara scientific paradigm dengan Naturalistic paradigm :

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

14

Tabel: Perbedaan Scientific Paradigm dengan Naturalistic paradigm Ciri Perbedaan Tujuan Paradigma (latar/setting) Pertanyaan Logika berpikir Objek penelitian Instrument Data Analisis data Keabsahan data Sampel Istilah Natural/alam Bagimana, mengapa Induktif Fokus penelitian Peneliti participant observer Positivisme - laboratorium Apakah Deduktif Variabel indikator Tes, angket, dan kuesioner Naturalistic/kualitatif Scientific/kuantitatif

Context of discovery (mencari Context of justification (uji hipotesis) pengembangan teori hipotesis) pembuktian teori yang sudah ada menemukan = empirik verifikasi hipotesis

Disain Perlakuan Pendirian

Kualitatif/atribut (narasi, Kuantitatif (bilangan) uraian) Kategori, deskripsi sintesis Deskriptif & inferensial persentase statistika Kalibrasi: validitas & Triangulasi: metode da n teori reliabilitas Snowball ditentukan di Probabilitas sampling lapangan sesuai kebutuhan ditentukan terlebih dahulu Paradigma alamiah Paradigma ilmiah ( (bersumber langsung dari bersumber teori) responden) Timbul setelah terjun Ditentukan sebelum dilapangan (emergent) penelitian sesuai metode penelitian Berubah-ubah Tetap/stabil Ekspansionis (mencari perspektif yang mengarah pada keseluruhan fenomena) Reduksionis (mempersempit wilayah penelitian objek penelitian populasi sampel

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN

15

DAFTAR PUSTAKA Moh.Nazir. Metode Penelitian . Jakarta: Ghalia Indonesia, 1999 Sanafiah, Faisal. Metodologi Penelitian Pendidikan . Surabaya: Usaha Nasional, 1982 Sujoko Efferin, Stevanus Hadi Darmaji, dan Yuliawati Tan. Metode Penelitian

Akuntansi . Yogyakarta: Graha Ilmu, 2008


Sugiyono. Metode Penelitian Administrasi . Bandung: Alfabeta, 2008 Universitas Negeri Jakarta. Kumpulan Materi Kuliah Metodologi Penelitian , 2003 Zulganef. Metode Penelitian Sosial dan Bisnis . Yogyakarta: Graha Ilmu, 2008

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Sri Nurabdiah Pratiwi

METODE PENELITIAN