RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM (RUPS

)
Menurut UU No. 40/2007 tentang Perseroan Terbatas, yang dimaksud dengan Rapat Umum Pemegang Saham, yang biasa disebut RUPS, adalah Organ Perseroan yang mempunyai wewenang yang tidak diberikan kepada Direksi atau Dewan Komisaris dalam batas yang ditentukan dalam Undang-Undang ini dan/atau anggaran dasar. Jadi dalam suatu Perseroan Terbatas (PT) Rapat Umum Pemegang Saham mempunyai wewenang khusus dan tertinggi yang memberikan kewenangan bagi para pemegang sahamnya untuk memutuskan hal-hal penting yang tidak termasuk dalam hal-hal yang bersifat operasional sehari-hari. Sedangkan hal yang sifatnya operasional sehari hari tersebut di dalam suatu perseroan terbatas menjadi wewenang bagi Direksi di bawah pengawasan Dewan Komisaris. Pengaturan mengenai Rapat Umum Pemegang Saham ini diatur di dalam Pasal 8, 9 dan 10 setiap anggaran dasar (akta pendirian) perseroan terbatas dan pasal 75 sampai dengan pasal 91 UU No. 40/2007 tentang Perseroan Terbatas. Sebagai sebuah forum, pada prinsipnya RUPS harus diselenggarakan di Indonesia. Penyelenggaraan itu dilakukan di tempat kedudukan Perseroan atau di tempat Perseroan melakukan kegiatan utamanya. Selain di tempat Perseroan, RUPS juga dapat diselenggarakan melalui media elektronik, misalnya media telekonferensi atau video konferensi. Semua peserta RUPS yang diselenggarakan dengan media elektronik harus bisa saling melihat dan mendengar secara langsung serta berpartisipasi di dalam rapat. Meskipun sifatnya telekonferensi, RUPS itu juga harus dibuatkan risalah rapatnya dan ditandatangani oleh semua peserta rapat.

DIREKSI
Tugas dan tanggung jawab Direksi aadalah menjalankan pengurusan perseroan. Dalam menjalankan pengurusan Perseroan, Direksi dapat memberikan kuasa tertulis kepada karyawan Perseroan, atau kepada orang lain, untuk melakukan perbuatan hukum tertentu atas nama Perseroan. Sebagai pengurus Perseroan, Direksi dapat mewakili Perseroan baik di dalam maupun di luar pengadilan. Kewenangan itu dimiliki Direksi secara tak terbatas dan tak bersyarat, selama tidak bertentangan dengan Undang-undang dan Anggaran Dasarnya serta Keputusan RUPS. Menurut Undang-undang, anggota Direksi tidak berwenang mewakili

dan pemberhentian anggota Direksi. menjadi anggota Direksi atau Dewan Komisaris yang dinyatakan bersalah menyebabkan suatu Perseroan dinyatakan pailit. Jika RUPS tidak menetapkannya. Anggaran dasar dapat mengatur tentang tata cara pengangkatan. Pemberitahuan itu bertujuan agar perubahan anggota Direksi dicatat dalam Daftar Perseroan. pengangkatan itu untuk pertama kalinya dilakukan oleh Pendiri Perseroan dan dicantumkan dalam akta pendiriannya. Pada saat pendirian. dan pemberhentian anggota Direksi juga menetapkan saat mulai berlakunya pengangkatan. termasuk tata cara pencalonannya. maka mulai berlakunya pengangkatan. secara khusus undangundang juga mengatur bahwa seseorang tidak dapat diangkat menjadi anggota Direksi jika dalam waktu 5 tahun sebelum pengangkatannya ia pernah dinyatakan pailit. Selain syarat umum tersebut. . dan pemberhentian anggota Direksi harus diberitahukan kepada Menteri Hukum dan HAM – Departemen Hukum dan HAM. dan efektif dalam menjalankan pengurusan Perseroan. penggantian. Keputusan RUPS mengenai pengangkatan. penggantian. Jika pemberitahuan itu belum dilakukan. Pengangkatan. Orang yang dapat diangkat menjadi anggota Direksi adalah orang perseorangan yang cakap melakukan perbuatan hukum. Dengan pencatatan tersebut. penggantian. Ketidakberwenangan mewakili itu juga berlaku apabila anggota Direksi yang bersangkutan mempunyai benturan kepentingan dengan Perseroan. Pengangkatan itu dilakukan untuk jangka waktu tertentu dan setelahnya dapat diangkat kembali. dan pemberhentian tersebut. penggantian. Pemberitahuan itu dilakukan dalam jangka waktu 30 hari sejak tanggal keputusan RUPS.Perseroan di pengadilan untuk sengketa yang terjadi diantara Perseroan dan anggota Direksi yang bersangkutan. maka calon anggota Direksi telah sah menjadi anggota Direksi. Karena pengurusan Perseroan merupakan tanggung jawab Direksi. dan pemberhentian anggota Direksi mulai berlaku sejak ditutupnya RUPS. Anggota Direksi diangkat oleh RUPS. atau dihukum karena melakukan tindak pidana yang merugikan keuangan negara atau yang berkaitan dengan sektor keuangan. maka Direksi bertanggung jawab pula terhadap kerugian Perseroan yang diakibatkan oleh kesalahan atau kelaliannya dalam menjalankan tugasnya. Menteri akan menolak setiap permohonan atau pemberitahuan yang disampaikan kepada Menteri oleh Direksi yang baru – yang belum tercatat dalam Daftar Perseroan. penggantian.

atau RUPS tidak dapat mengambil keputusan. Pemberian kesempatan untuk membela diri itu tidak diperlukan dalam hal anggota Direksi yang akan diberhentikan tidak keberatan atas pemberhentian tersebut. pemberhentian sementara itu menjadi batal. KOMISARIS Dewan Komisaris adalah sebuah dewan yang bertugas untuk melakukan pengawasan dan memberikan nasihat kepada direktur Perseroan terbatas (PT). Keputusan pemberhentian itu diambil setelah anggota Direksi diberi kesempatan untuk membela diri dalam RUPS. Jika jangka waktu 30 hari itu telah lewat dan RUPS tidak juga diselenggarakan. Dalam . Dalam RUPS anggota Direksi yang bersangkutan diberi kesempatan untuk membela diri. dan anggota Direksi yang diberhentikan sementara itu tidak berwenang melakukan tugas-tugasnya. Pengangkatan dan pemberhentian. dan tanggung jawab dari dewan komisaris. Sanksi dalam Pemberhentian anggota Direksi dapat dilakukan sewaktu-waktu berdasarkan keputusan RUPS – dengan menyebutkan alasannya. Di Indonesia Dewan Komisaris ditunjuk oleh RUPS dan di dalam UU No.Segala ketentuan mengenai besarnya gaji dan tunjangan anggota Direksi ditetapkan berdasarkan keputusan RUPS. Pemberhentian sementara itu diberitahukan secara tertulis kepada anggota Direksi. Kewenangan RUPS tersebut juga dapat dilimpahkan kepada Dewan Komisaris. Dalam jangka waktu paling lambat 30 hari setelah tanggal pemberhentian sementara harus diselenggarakan RUPS. Dalam hal RUPS menguatkan keputusan pemberhentian sementara. Selain oleh RUPS. Anggota dewan komisaris diangkat dan diberhentikan dengan persetujuan dari RUPS yang kemudian dilaporkan kepada Menteri Hukum dan HAM untuk dicatatkan dalam daftar wajib perusahaan atas pergantian dewan komisaris. selanjutnya besarnya gaji dan tunjangan anggota Direksi ditetapkan berdasarkan keputusan rapat Dewan Komisaris. Dalam hal kewenangan RUPS dilimpahkan kepada Dewan Komisaris. anggota Direksi juga dapat diberhentikan untuk sementara waktu oleh Dewan Komisaris dengan menyebutkan alasannya. anggota Direksi yang bersangkutan diberhentikan untuk seterusnya. 40 Tahun 2007 Tentang Perseroan Terbatas dijabarkan fungsi. wewenang.

Jika pemberitahuan tersebut tidak dilakukan. Menteri dapat menolak setiap pemberitahuan tentang perubahan susunan Dewan Komisaris selanjutnya . Selain syarat umum tersebut. Dalam hal terjadi pengangkatan. secara khusus calon anggota Dewan Komisaris tidak dapat diangkat menjadi anggota Dewan Komisaris apabila dalam waktu 5 tahun sebelum pengangkatannya pernah dinyatakan pailit. pengangkatan anggota Dewan Komisaris dilakukan oleh pendiri dalam akta pendirian Perseroan. Direksi wajib memberitahukan perubahan tersebut kepada Menteri Hukum dan HAM agar dicatat dalam Daftar Perseroan. Anggaran Dasar Perseroan dapat mengatur tentang tata cara pengangkatan. penggantian. dewan direksi berdasarkan kepada kepentinganPTdansesuaidenganmaksuddantujuanPT. bahwa dewan komisaris dapat diamanatkan dalam anggaran dasar untuk melaksanakan tugas-tugas tertentu direktur. Pemberitahuan itu dilakukan dalam jangka waktu paling lambat 30 hari terhitung sejak tanggal keputusan RUPS. dan pemberhentian anggota Dewan Komisaris serta dapat juga mengatur tentang pencalonannya. selain Dewan Komisaris dikenal Dewan Pengawas Syariah yang merupakan pengawas yang harus dibentuk dalam sebuah PT yang menjalankan usaha dengan prinsip syariah yang ditunjuk oleh RUPS dan rekomendasi dari Majelis Ulama Indonesia. Untuk pertama kalinya (pada saat pendirian Perseroan). apabila direktur berhalangan atau dalam keadaan tertentu. Tugas dan kewenangan melakukan pengawasan atas jalannya usaha PT dan memberikan nasihat kepada direktur dalam melakukan tugas. atau menjadi anggota Direksi atau anggota Dewan Komisaris yang dinyatakan bersalah karena menyebabkan suatu Perseroan dinyatakan pailit. penggantian. dan pemberhentian anggota Dewan Komisaris.kewenangan khusus dewan komisaris. Pengangkatan anggota Dewan Komisaris dilakukan oleh RUPS. atau dihukum karena melakukan tindak pidana yang merugikan keuangan negara atau yang berkaitan dengan sektor keuangan. Syarat menjadi anggota Dewan Komisaris adalah cakap melakukan perbuatan hukum.pengangkatan dewan komisaris diusulkan oleh anggota RUPS yang memiliki wewenang untuk mengusulkan dewan komisaris. Dalam hukum Indonesia. Anggota Dewan Komisaris diangkat untuk jangka waktu tertentu dan setelahnya dapat diangkat kembali.

. Ketentuan mengenai besarnya gaji atau honorarium dan tunjangan bagi anggota Dewan Komisaris ditetapkan oleh RUPS. Pemberhentian anggota Dewan Komisaris dapat dilakukan sewaktu-waktu berdasarkan keputusan RUPS – dengan menyebutkan alasannya. Ketentuan mengenai pemberhentian anggota Dewan Komisaris mengikuti tata cara yang berlaku bagi pemberhentian anggota Direksi.yang disampaikan kepada Menteri oleh Direksi. Keputusan pemberhentian itu diambil setelah anggota Dewan Komisaris diberi kesempatan untuk membela diri dalam RUPS. Pemberian kesempatan untuk membela diri itu tidak diperlukan dalam hal anggota Dewan Komisaris yang akan diberhentikan tidak keberatan atas pemberhentian tersebut.

RESUME TENTANG RUPS.DIREKSI DAN KOMISARIS Nama: Dedy Wahyu PN NIM: 09010172 Kelas : IVC .

UNIVERSITAS BHAYANGKARA SURABAYA .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful