Anda di halaman 1dari 13

Divertikulitis DEFINISI Divertikulitis adalah peradangan atau infeksi pada satu atau beberapa divertikula.

Divertikulitis jarang terjadi pada orang yang berumur dibawah 40 tahun. PENYEBAB Penyebab terjadinya infeksi pada divertikula masih belum pasti. Infeksi mungkin terjadi jika tinja atau bakteri terperangkap di dalam divertikula. GEJALA Gejala awalnya adalah nyeri, nyeri tumpul (biasanya pada bagian kiri bawah perut) dan demam. KOMPLIKASI Peradangan pada divertikula bisa menyebabkan terjadinya hubungan abnormal (fistula) antara usus besar dan organ lain. Kebanyakan fistula terbentuk diantara kolon sigmoid dan kandung kemih. Fistula ini lebih sering terjadi pada pria, tapi bila rahim sudah diangkat, resiko terbentuknya fistula pada wanita akan meningkat. Pada fistula tertentu, isi usus, termasuk bakteri normal, masuk ke kandung kemih dan menyebabkan infeksi saluran kemih. Fistula lain dapat terjadi diantara usus besar dengan usus halus, rahim, vagina, dinding perut atau bahkan dengan paha atau dada. Komplikasi lainnya yang mungkin terjadi adalah: - peradangan di jaringan sekitarnya, - penyebaran peradangan ke dinding usus - pecahnya dinding divertikula - abses - infeksi perut (peritonitis) - perdarahan - penyumbatan usus. DIAGNOSA Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala-gejalanya. Pemeriksaan rontgen dengan barium enema dilakukan untuk memperkuat diagnosis atau untuk mengevaluasi masalah yang dapat merusak atau menembus usus yang meradang, sehingga pemeriksaan ini biasanya ditunda selama beberapa minggu. Radang usus buntu (apendisitis) dan kanker usus besar (kanker kolon) atau kanker indung telur (kanker ovarium), paling sering dikelirukan dengan divertikulitis. Pemeriksaan CT scan atau USG dilakukan untuk memastikan masalahnya bukan radang usus buntu atau abses. Untuk menyingkirkan dugaan kanker, bisa dilakukan kolonoskopi, terutama bila terjadi perdarahan.

Pembedahan eksplorasi mungkin perlu dilakukan untuk memperkuat diagnosis. PENGOBATAN Divertikulitis yang ringan bisa diobati di rumah dengan istirahat, diet makanan cair dan antibiotik per-oral (melalui mulut). Gejala biasanya menghilang dengan cepat. Setelah beberapa hari, bisa diberikan diet rendah serat dan psilium. Setelah satu bulan, bisa mulai lagi diberikan diet tinggi serat. Penderita dengan gejala yang lebih berat, seperti nyeri perut yang terlokalisir, demam dan gejala lain dari infeksi serius atau komplikasi, umumnya dirawat di rumah sakit. Diberikan cairan infus dan antibiotik, istirahat total di tempat tidur dan tidak minum maupun makan apapun melalui mulut, sampai gejalanya menghilang. Bila keadaannya tidak membaik, terutama bila nyeri, nyeri tekan dan demam makin meningkat, mungkin perlu dilakukan pembedahan Hanya sekitar 20% penderita divertikulitis yang membutuhkan pembedahan karena keadaannya tidak membaik, dimana sekitar 70% mengalami nyeri dan peradangan, dan yang lainnya lagi mengalami perdarahan, fistula atau penyumbatan. Pembedahan darurat harus dilakukan pada penderita yang mengalami perforasi dan peritonitis. Bagian yang mengalami perforasi diangkat, dan dibuat saluran antara usus besar dan permukaan kulit (kolostomi). Jika terjadi perdarahan hebat, sumbernya dapat diidentifikasi dengan melakukan pemeriksaan angiografi (menyuntikan zat warna ke dalam pembuluh darah yang memasok darah ke usus besar lalu difoto rontgen). Penyuntikan vasopresin (obat yang menyempitkan pembuluh balik) dapat mengendalikan perdarahan namun berbahaya, terutama pada usia lanjut. Pada bebarapa kasus, perdarahan timbul lagi dalam beberapa hari, sehingga diperlukan pembedahan. Pengangkatan bagian usus yang terkena dimungkinkan hanya bila sumber perdarahannya diketahui. Jika tidak, bagian usus yang diangkat lebih banyak lagi (kolektomi subtotal) Bila tanpa pengobatan, perdarahan berhenti (atau berkurang), cara terbaik untuk menentukan penyebab perdarahan adalah dengan melakukan kolonoskopi. Pengobatan untuk fistula meliputi pengangkatan bagian usus besar dimana fistula dimulai dan menyatukan kembali ujung-ujungnya. Alasan dilakukannya pembedahan elektif pada divertikulitis Keadaan Terjadi 2 kali atau lebih serangan divertikulitis atau 1 kali serangan pada penderita dibawah usia 50 tahun Perkembangan penyakit yg cepat Alasan Resiko tinggi terjadinya komplikasi Resiko tinggi terjadinya komplikasi

Massa lunak di perut yang menetap Foto rontgen menunjukkan perubahan yg mencurigakan di bagian bawah usus besar (kolon sigmoid) Nyeri waktu berkemih pada laki-laki dan pada wanita yang menjalani pengangkatan rahim Nyeri perut mendadak pada orang yang minum kortikosteroid

Bisa merupakan keganasan Bisa merupakan keganasan Merupakan petunjuk akan adanya perforasi pada kandung kemih Usus besar bisa mengalami perforasi ke rongga perut

divertikulitis
BAB I PENDAHULUAN A.Latar belakang Setiap detik dunia mengalami perubahan dalam berbagai aspek kehidupan seperti kemajuan teknologi, perubahan gaya hidup, politik, budaya, ekonomi, dan ilmu pengetahuan.semua itu mengarah kepada penyeragaman, kita dapat melihat pola hidup, ekonomi, budaya, dan teknologi yang mirip disetiap negara. Bila manusia itu tidak dapat atau tidak mampu beradaptasi terhadap perubahan yang terjadi, maka akan menimbulkan ganguan kesehatan yaitu timbulnya beberapa penyakit. B. TUJUAN Dalam pembuatan karya tulis ini, penulis mengharapkan adanya manfaat yang sifatnya membangun diantaranya: 1. Untuk memperluas wacana pengetahuan tentang asuhan keperawatan diverticulitis peritonitis. 2. Mampu mengkaji masalah-masalah keprawatan secara komprehensif. 3. Mampu menganalisa dan merumuskan serta menegakan diagnose keperawatan yang muncul. 4. mampu merencanakan dan melaksanakan tindakan keperawatan sesuain rencana yang meliputi upaya promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif 5. Diharapkan mampu membuat penanganan yang efektif dalam melakukan berbagai macam pencegahan. 6. Agar dapat dijadikan bahan dalam mengevaluasi,guna perbaikan selanjutnya. C. RUMUSAN MASALAH 1. Apa yang dimaksud dengan diverticulitis peritonitis ? 2. Apa saja faktor-faktor penyebab timbulnya penyakit diverticulitis peritonitis? 3. Bagaimana cara mengetahui tanda-tanda fisik yang muncul pada pasien yang menderita diveritikulitis peritonitis? 4. Bagaimana jalan penyakit dari devertikulitis peritonitis ? 5. Bagaimana melakukan pemeriksaan fisik dimulai dari status kesehatan umum sampai pemeriksaan diagnostic ? D. SISTEMATIKA PENULISAN

Penulisan karya tulis ini terdiri dari tiga bab dan tiap-tiap bab ini diuaraikan lagi menjadi subsub bab beserta pokok bahasannya. Bab satu yang merupakan pendahuluan ini meliputi latar belakang, rumusan masalah, tujuan penulisan. Bab dua merupakan pembahasan pengertian diveticulits,tanda dan gejala, penyebab, diet, diagnosi, pengobatan, oprasi, dan komplikasi,pegertian peritonitis, etiologi, tanda dan gejala, potofisilogi, pemeriksaan diagnosis, komplikasi penatalaksanaan dan diagnose yang muncul. Bab tiga merupakan bab penutup yang terdiri dari kesimpulan dan saran dari penulis. BAB II PEMBAHASAN 1.PENGERTIAN DEVERTIKULITIS Devertikulum adalah lekukan luar seperti kantong yang terbentuk dari lapisan usus yang meluas sepanjang defek dilapisan otot.Devertikula dapat terjadi dimana saja sepanjang saluran Devertikulitis terjadi bila makanan atau bakteri tertahan di suatuatu divertikulisis yang meng hasilkan infeksi dan inflamasi yang dapat membentuk drainase dan akhirnaya membentuk abses. 2. TANDA DAN GEJALA Pasien sering hadir dengan klasik tiga serangkai kuadrat kiri bawah sakit demam , dan leukositosis (ketinggian dari sel darah putih jumlah dalam tes darah). Pasien juga mungkin mengeluh mual atau diare lain mungkin sembelit. Seorang individu dengan diverticulitis mungkin hadir dengan sisi kanan sakit perut. Hal ini mungkin disebabkan oleh diverticula sisi kanan kurang lazim atau kolon sigmoid yang sangat berlebihan. Divertikulitis Gejala yang paling umum diverlikulitis adalah sakit perut Tanda paling umum adalah kelembutan di sisi kiri perut bagian bawah. Jika infeksi adalah penyebab, kemudian mual, muntah, rasa panas sementara yang tidak demam, kram, dan sembelit dapat terjadi juga. Tingkat keparahan gejala tergantung pada sejauh mana infeksi dan komplikasi. Diverticulitis memburuk sepanjang hari, karena mulai sakit sebagai kecil dan perlahan-lahan berubah menjadi muntah dan nyeri tajam. Diverticulosis Kebanyakan orang dengan diverticulosis tidak memiliki rasa tidak nyaman atau gejala dapat mencakup kram ringan, kembung, dan sembelit penyakit lain seperti penyakit radang usus (IBD) dan bisul perut menyebabkan masalah yang sama, sehingga gejala ini tidak selalu berarti seseorang memiliki diverticulosis. 3. PENYEBAB Pengembangan divertikulum kolon dianggap akibat dari mengangkat tekanan kolon intraluminal. sigmoid colon memiliki diameter terkecil dari setiap bagian dari usus besar, dan karena itu bagian yang akan diharapkan memiliki tekanan intraluminal tertinggi. Klaim bahwa kurangnya serat makanan, khususnya serat yang tidak larut (juga dikenal dalam bahasa yang lebih tua sebagai " serat ") predisposes individu untuk penyakit divertikular didukung dalam literatur medis. 4. DIET Kacang dan biji, di masa lalu, pikir oleh para profesional perawatan kesehatan mungkin memperburuk banyak diverticulitis. Namun, studi terbaru tidak menemukan bukti yang menunjukkan bahwa menghindari kacang-kacangan dan biji mencegah perkembangan

diverticulosis untuk kasus akut diverticulitis . Popcorn, kacang-kacangan dan jagung juga tidak direkomendasikan di masa lalu untuk pasien diverticulitis. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa mereka tidak hanya tidak tampaknya memperparah diverticulitis, tetapi bahwa asupan yang lebih tinggi dari kacangkacangan dan jagung bisa sebenarnya membantu untuk menghindari diverticulitis pada orang dewasa pria. 5. DIAGNOSIS Orang-orang dengan gejala di atas biasanya dipelajari dengan computed tomography, atau CT scan sangat akurat (98%) dalam mendiagnosis diverticulitis. Dalam rangka untuk mengekstrak informasi yang paling mungkin mengenai kondisi pasien, bagian tipis (5mm) gambar melintang diperoleh melalui seluruh perut dan panggul setelah pasien telah diberikan kontras oral dan intravaskuler. Gambar mengungkapkan lokal penebalan dan hiperemi (peningkatan aliran darah) yang melibatkan segmen dinding usus besar, dengan perubahan inflamasi memperluas ke dalam jaringan lemak di sekitar usus besar. Diagnosis diverticulitis akut dibuat percaya diri ketika segmen terlibat berisi diverticulae. CT scan juga dapat mengidentifikasi pasien dengan diverticulitis yang lebih rumit, seperti mereka yang memiliki abses terkait. 6. PENGOBATAN Sebuah episode awal diverticulitis akut biasanya diobati dengan istirahat usus (yaitu, tidak melalui mulut), cairan resusitasi IV, dan luas spektrum antibiotika yang meliputi anaerob bakteri dan gram negatif batang. Namun, berulang serangan akut atau komplikasi, seperti peritonitis , abses , atau fistula mungkin memerlukan operasi, baik langsung atau secara elektif. Setelah pasien debit dapat ditempatkan pada diet rendah residu . Hal-serat diet rendah memberikan cukup waktu untuk menyembuhkan usus besar tanpa perlu bekerja terlalu keras. Kemudian, pasien ditempatkan pada diet tinggi serat. Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan untuk menghapus area dari usus besar dengan diverticula tersebut. Pasien yang menderita serangan pertama mereka divertikulitis biasanya tidak dianjurkan untuk menjalani operasi, kecuali kasus yang sangat parah. Pasien yang menderita mengulangi episode dapat mengambil manfaat dari operasi. Dalam kasus seperti risiko komplikasi dari diverticulitis melebihi risiko komplikasi dari pembedahan. Sebagian besar kasus sederhana, tidak rumit divertikulitis menanggapi terapi usus konservatif dengan istirahat dan antibiotic. 7. OPERASI Pembedahan elektif Divertikulitis mungkin atau mungkin darurat medis. Apakah operasi harus dilakukan adalah memutuskan berdasarkan faktor-faktor eksternal seperti tahap penyakit, usia pasien dan dia kondisi medis atau umum, serta keparahan dan frekuensi serangan atau jika gejala bertahan setelah pertama episode akut. Dalam kebanyakan kasus, keputusan untuk melakukan operasi elektif diambil pada saat risiko dari operasi lebih kecil dari pada yang dihasilkan dari kondisi komplikasi. pembedahan elektif dapat dilakukan minimal enam minggu setelah sembuh dari diverticulitis akut. Pembedahan darurat diperlukan untuk orang-orang yang usus pecah; selalu pecah hasil di infeksi pada perut. rongga usus [12] Selama operasi diverticulitis, bagian pecah akan dihapus dan kolostomi dilakukan. Ini berarti bahwa ahli bedah akan menciptakan pembukaan antara usus besar dan permukaan kulit. kolostomi ditutup dalam waktu sekitar 10 atau 12 minggu dalam sebuah operasi yang berbeda di mana memotong ujung usus yang bergabung. Pendekatan bedah pertama terdiri dalam reseksi. Tahap pertama operasi dilakukan pada pasien dengan usus, baik vascularized nonedematous dan ketegangan-bebas. Margin

proksimal harus luas usus lentur tanpa hipertrofi atau peradangan. Margin distal harus meliputi ketiga atas dari rektum dimana Taenia menggabung. Tidak semua usus-bantalan diverticula harus dihilangkan, karena diverticula proksimal ke turun atau kolon sigmoid tidak mungkin mengakibatkan gejala lebih lanjut. Diverticulitis operasi dapat dilakukan dengan dua cara: melalui primer reseksi usus atau melalui reseksi usus dengan kolostomi. Kedua reseksi usus dapat dilakukan dengan cara tradisional atau dengan operasi laparoskopi . Reseksi usus tradisional ini dibuat dengan menggunakan pendekatan bedah terbuka, yang disebut kolektomi . Selama kolektomi, pasien berada di bawah anestesi umum dalam rangka untuk memastikan bahwa pasien tidak akan merasa sakit dan ia akan benar-benar tidur selama prosedur. Seorang ahli bedah melakukan kolektomi akan membuat irisan garis tengah lebih rendah di perut atau sayatan melintang lateral lebih rendah. Sakit bagian usus besar akan dihapus dan kemudian kedua ujung yang sehat dijahit atau dijepit kembali bersama-sama. kolostomi mungkin dilakukan ketika usus harus dibebaskan dari kerja normal pencernaannya seperti menyembuhkan. kolostomi Sebuah menyiratkan menciptakan pembukaan sementara dari usus besar pada permukaan kulit dan akhir usus besar melewati dinding perut dan tas removable melekat padanya. Sampah akan dikumpulkan dalam tas. Namun, sebagian besar ahli bedah lebih suka melakukan laparoskopi reseksi usus terutama karena nyeri pasca operasi berkurang dan pemulihan pasien lebih cepat. Operasi laparoskopi adalah prosedur invasif minimal di mana untuk empat lebih kecil tiga sayatan dibuat di perut atau pusar . Semua operasi usus besar melibatkan hanya tiga manuver yang mungkin berbeda-beda dalam kompleksitas tergantung pada daerah usus dan sifat penyakit yang merupakan pencabutan dari usus besar, pembagian lampiran ke usus dan diseksi dari mesenterium. Setelah reseksi dari usus besar, ahli bedah biasanya membagi lampiran ke hati dan usus kecil. Setelah kapal mesenterika yang dibedah, usus besar dibagi dengan stapler bedah khusus yang menutup usus sedangkan pemotongan antara garis-garis pokok. Utama Reseksi usus Reseksi usus diverticulitis utama adalah prosedur standar. Ini terdiri dalam penghapusan bagian sakit atau pecah dari usus yang kemudian menghubungkan kembali untuk segmen sehat dari usus besar. Ini disebut anastomosis..Tergantung pada kondisi medis umum pasien, prosedur tersebut dapat dilakukan secara tradisional, melalui kolektomi atau laparoskopi, yang membutuhkan sayatan yang lebih kecil dan pemulihan lebih cepat. 7. KOMPLIKASI Dalam diverticulitis rumit, bakteri selanjutnya dapat menginfeksi bagian luar usus besar jika meradang semburan divertikulum terbuka. Jika infeksi menyebar ke selaput rongga perut ( peritoneum ), ini dapat menyebabkan fatal peritonitis.Kadang-kadang diverticula meradang dapat menyebabkan penyempitan usus , yang menyebabkan obstruksi. Juga, bagian yang terkena usus bisa mengikuti kandung kemih atau organ dalam rongga panggul , menyebabkan fistula, atau koneksi abnormal antara organ dan struktur berdekatan atau organ, dalam hal ini usus besar dan organ yang berdekatan. Bowel obstruction Obstruksi usus Peritonitis Radang selaput perut Abscess Abses fistula hiliran Bleeding Perdarahan Strictures Penyempitan A. PENGERTIAN PERITONITIS Peritonitis adalah inflamasi peritoneum- lapisan membrane serosa rongga abdomen dan cXmeliputi visera merupakan penyulit berbahaya yang dapat terjadi dalam bentuk akut

maupun kronis/kumpulan tanda dan gejala, diantaranya nyeri tekan dan nyeri lepas pada palpasi, defans muscular, dan tanda-tanda umum inflamasi. Pasien dengan peritonitis dapat mengalami gejala akut, penyakit ringan dan terbatas, atau penyakit berat dan sistemikengan syok sepsis. Infeksi peritonitis terbagi atas penyebab perimer (peritonitis spontan), sekunder (berkaitan dengan proses patologis pada organ visceral), atau penyebab tersier (infeksi rekuren atau persisten sesudah terapi awal yang adekuat). Infeksi pada abdomen dikelompokkan menjadi pertitonitis infeksi (umum) dan abses abdomen (local infeksi peritonitis relative sulit ditegakkan dan sangat bergantung dari penyakit yang mendasarinya. Penyebab peritonitis ialah spontaneous bacterial peritonitis (SBP) akibat penyakit hati yang kronik. Penyebab lain peritonitis sekunder ialah perforasi apendisitis, perforasi ulkus peptikum dan duodenum, perforasi kolon akibat diverdikulitis, volvulus dan kanker, dan strangulasi kolon asendens. Penyebab iatrogenic umumnya berasal dari trauma saluran cerna bagian atas termasuk pancreas, saluran empedu dan kolon kadang juga dapat terjadi dari trauma endoskopi. Jahitan oprasi yang bocor (dehisensi) merupakan penyebab tersering terjadinya peritonitis. Sesudah operasi, abdomen efektif untuk etiologi noninfeksi, insiden peritonitis sekunder (akibat pecahnya jahitan operasi seharusnya kurang dari 2%. Operasi untuk penyakit inflamasi (misalnya apendisitis, divetikulitis, kolesistitis) tanpa perforasi berisiko kurang dari 10% terjadinya peritonitis sekunder dan abses peritoneal. Risiko terjadinya peritonitis sekunder dan abses makin tinggi dengan adanya kterlibatan duodenum, pancreas perforasi kolon, kontaminasi peritoneal, syok perioperatif, dan tr yangpasif. B, ETIOLOGI Bentuk peritonitis yang paling sering ialah Spontaneous bacterial Peritonitis (SBP) dan peritonitis sekunder. SBP terjadi bukan karena infeksi intraabdomen, tetapi biasanya terjadi pada pasien yang asites terjadi kontaminasi hingga kerongga peritoneal sehinggan menjadi translokasi bakteri munuju dinding perut atau pembuluh limfe mesenterium, kadang terjadi penyebaran hematogen jika terjadi bakterimia dan akibat penyakit hati yang kronik. Semakin rendah kadar protein cairan asites, semakin tinggi risiko terjadinya peritonitis dan abses. Ini terjadi karena ikatan opsonisasi yang rendah antar molekul komponen asites pathogen yang paling sering menyebabkan infeksi adalah bakteri gram negative E. Coli 40%, Klebsiella pneumoniae 7%, spesies Pseudomonas, Proteus dan gram lainnya 20% dan bakteri gram positif yaitu Streptococcus pnemuminae 15%, jenis Streptococcus lain 15%, dan golongan Staphylococcus 3%, selain itu juga terdapat anaerob dan infeksi campur bakteri. Peritonitis sekunder yang paling sering terjadi disebabkan oleh perforasi atau nekrosis (infeksi transmural) organ-organ dalam dengan inokulasi bakteri rongga peritoneal terutama disebabkan bakteri gram positif yang berasal dari saluran cerna bagian atas. Peritonitis tersier terjadi karena infeksi peritoneal berulang setelah mendapatkan terapi SBP atau peritonitis sekunder yang adekuat, bukan berasal dari kelainan organ, pada pasien peritonisis tersier biasanya timbul abses atau flagmon dengan atau tanpa fistula. Selain itu juga terdapat peritonitis TB, peritonitis steril atau kimiawi terjadi karena iritasi bahan-bahan kimia, misalnya cairan empedu, barium, dan substansi kimia lain atau prses inflamasi transmural dari organ-organ dalam (Misalnya penyakit Crohn). B.TANDA DAN GEJELA Diagnosis peritonitis ditegakkan secara klinis dengan adanya nyeri abdomen (akut abdomen) dengan nyeri yang tumpul dan tidak terlalu jelas lokasinya (peritoneum visceral) yang makin lama makin jelas lokasinya (peritoneum parietal). Tanda-tanda peritonitis relative sama dengan infeksi berat yaitu demam tinggi atau pasien yang sepsis bisa menjadi hipotermia, tatikardi, dehidrasi hingga menjadi hipotensi. Nyeri abdomen yang hebat biasanya memiliki punctum maximum ditempat tertentu sebagai sumber infeksi. Dinding perut akan terasa tegang karena mekanisme antisipasi penderita secara tidak sadar untuk menghindari

palpasinya yang menyakinkan atau tegang karena iritasi peritoneum. Pada wanita dilakukan pemeriksaan vagina bimanual untuk membedakan nyeri akibat pelvic inflammatoru disease. Pemeriksaan-pemeriksaan klinis ini bisa jadi positif palsu pada penderita dalam keadaan imunosupresi (misalnya diabetes berat, penggunaan steroid, pascatransplantasi, atau HIV), penderita dengan penurunan kesadaran (misalnya trauma cranial, ensefalopati toksik, syok sepsis, atau penggunaan analgesic), penderita dnegan paraplegia dan penderita geriatric. D. PATOFISILOGI Peritonitis disebabkan oleh kebocoran isi dari organ abdomen ke dalam rongga bdomen sebagai akibat dari inflamasi, infeksi, iskemia, trauma atau perforasi tumor. Terjadinya proliferasi bacterial, terjadinya edema jaringan dan dalam waktu singkat terjadi eksudasi cairan. Cairan dalam rongga peritoneal menjadi keruh dengan peningkatan jumlah protein, sel darah putih, debris seluler dan darah. Respons segera dari saluran usus adalah hipermotilitas, diikuti oleh ileus paralitik disertai akumulasi udara dan cairan dalam usus. E. PEMERIKSAAN DIAGNOSITIK 1.Drainase panduan CT-Scan dan USG 2.Pembedahan E. KOMPLIKASI Eviserasi Luka Pembentukan abses F.PENATALAKSANAAN Penggantian cairan, koloid dan elektroli adalah focus utama. Analegesik diberikan untuk mengatasi nyeri antiemetik dapat diberikan sebagai terapi untuk mual dan muntah. Terapi oksigen dengan kanula nasal atau masker akan meningkatkan oksigenasi secara adekuat, tetapi kadang-kadang inkubasi jalan napas dan bantuk ventilasi diperlukan. Tetapi medikamentosa nonoperatif dengan terapi antibiotic, terapi hemodinamik untuk paru dan ginjal, terapi nutrisi dan metabolic dan terapi modulasi respon peradangan. Penatalaksanaan pasien trauma tembus dengan hemodinamik stabil di dada bagian bawah atau abdomen berbeda-beda namun semua ahli bedah sepakat pasien dengan tanda peritonitis atau hipovolemia harus menjalani explorasi bedah, tetapi hal ini tidak pasti bagi pasien tanpatanda-tanda sepsis dengan hemodinamik stabil. Semua luka tusuk di dada bawah dan abdomen harus dieksplorasi terlebih dahulu. Bila luka menembus peritoniummaka tindakan laparotomi diperlukan. Prolaps visera, tanda-tanda peritonitis, syok, hilangnya bising usus, terdaat darah dalam lambung, buli-buli dan rectum, adanya udara bebas intraperitoneal dan lavase peritoneal yang positif juga merupakan indikasi melakukan laparotomi. Bila tidak ada, pasien harus diobservasi selama 24-48 jam. Sedangkan pada pasien luka tembak dianjurkan agar dilakukan laparotomi. Keperawatan perioperatif merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan keragaman fungsi keperawatan yang berkaitan dengan pengalaman pembedahan pasien yang mencakup tiga fase yaitu : 1. Fase praoperatif dari peran keperawatan perioperatif dimulai ketika keputusan untuk intervensi bedah dibuat dan berakhir ketika pasien digiring kemeja operasi. Lingkup aktivitas keperawatan selama waktu tersebut dapat mencakup penetapan pengkajian dasar pasien ditatanan kliniik atau dirumah, menjalani wawancaran praoperatif dan menyiapkan pasien untuk anastesi yang diberikan dan pembedahan. Bagaimanapun, aktivitas keperawatan mungkin dibatasi hingga melakukan pengkajian pasien praoperatif ditempat ruang operasi. 2. Fase intraoperatif dari keperawatan perioperatif dimulai dketika pasien masuk atau dipindah kebagian atau keruang pemulihan. Pada fase ini lingkup aktivitas keperawatan dapat

meliputi: memasang infuse (IV), memberikan medikasi intravena, melakukan pemantauan fisiologis menyeluruh sepanjang prosedur pembedahan dan menjaga keselamatan pasien. Pada beberapa contoh, aktivitas keperawatan terbatas hanyapada menggemgam tangan pasien selama induksi anastesia umum, bertindak dalam peranannya sebagai perawat scub, atau membantu dalam mengatur posisi pasien diatas meja operasi dengan menggunakan prinsipprinsip dasar kesejajaran tubuh. 3. Fase pascaoperatif dimulai dengan masuknya pasien keruang pemulihan dan berakhir dengan evaluasi tindak lanjut pada tatanan kliniik atau dirumah. Lingkup keperawatan mencakup rentang aktivitas yang luas selama periode ini. Pada fase pascaoperatif langsung, focus terhadap mengkaji efek dari agen anastesia dan memantau fungsi vital serta mencegah komplikasi. Aktivitas keperawatan kemudian berfokus pada penyembuhan pasien dan melakukan penyuluhan, perawatan tindak lanjut dan rujukan yang penting untuk penyembuhan yang berhasil dan rehabilitasi diikuti dengan pemulangan. Setiap fase ditelaah lebih detail lagi dalam unit ini. Kapan berkaitan dan memungkinkan, proses keperawatan pengkajian, diagnosa keperawatan, intervensi dan evaluasi diuraikan.

\ I. DIAGNOSA YANG MUNCUL 1. Infeksi risiko tinggi berhubungan dengan trauma jaringan 2. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan volume cairan aktif 3. Nyeri akut berhuungan dengan agen cidera kimia pasca operasi 4. Ketidak seimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan tidak mampu dalam mencerna makanan. 5. Ansietas berhubungan dengan perubahan status kesehatan 6. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kelemahan secara menyeluruh 7. Resiko kerusakan integritas kulit berhubungan dengan medikasi 8. Hipertermi berhubungan dengan medikasi atau anastesia.

BAB III Asuhan keperawatan 1.Pengkajian 1. Kaji riwayat kesehatan klien.

2. Kaji durasi nyeri serta pola eliminasi saat ini dan masalalu. 3. Kaji ulang kebiasaan diet untuk menentukan asupan serat. 4. Tanyakan tentang mengenjan saat devekasi. 5. Pengkajian objektif mencakup asuskultasi adanya bising usus dan karakternya dan palpasi nyeri kuadran kiri. 2.Diagnosa Keperawatan Berdasarkan pada semua data pengkajian,diagnose keperawatan utama mencakup yang berikut: 1. Konstipasi berhubungan dengan penyempitan kolon, sekunder akibat penebalan segmen otot dan strutur. 2. Nyeri berhubungan denagan inflamasi dan infeksi 3. Perubahan perkusi jaringan gastrointestinal berhubungan denagan proses infeksi.

Masalah kolaboratiffi Komplikasi potensial Bedasar kan pada pengkajian, komplikasi potensial yang dapat terjadi mencangkup: 1. Peritonitis 2. Pembentukan abses 3. Perdarahan 3.Perencanaaan dan Implementasi Tujuan utama mencangkup mendapatkan memepertahankan eliminasi normal, penurunan nyeri, perbaiakan perfusi jaringan gastro intestinal, dantidak ada komplikasi, 4. Intervensi Keperawatan 1.Mempertahankan Pola Eliminasi Normal. Asupan cairan 2 L/hari (dalam batas cadangan jantug pasien) sangat di anjurkan. Makanan yang lembut taapi memepunyai serat tinggi dianjurkan untuk meningkat kan bulk feses dan memudahkan peristaltic. Sehingga meningkatkan defekasi, program latihan individual di anjurkan untuk memeperbaiki tonos otot abdomen. Rutinitas harian pasien ditinjau ulang untuk memebuat jadwal makan, dan menyusun waktu untuk devekasi. Pasien dibantu dalam mengindentifikasi kebiasaan yang mungkin telah digunakan unutuk menekan doronagan defekasi. Masukan laksatif bulk harian seperti Metamucil yang membantu mendorong feses melewati kolon dianjurkan. Pelunak feses diberikan sesuai resep untuk menurunkan mengejan saat defekasi, yang pada waktunya menurunkan tekanan usus. Enema retensi-minyak dapat diberikan untuk melunakan feses dan menurunksn inflamasi. 2.Menghilangkan nyeri Analgesic(mis, domerol) diberikan untuk nyeri.preparat antipasmodik diberikan sesuai program untuk menurunkan spasme khusus. Intensitas, durasi, dan lokasi nyeri dicatat untuk menentukan kapan proses inflamasi menjadi lebih berat atau berkurang. 4. Memperbaiki perfusi jaringan gastrointestinal. Tanda tanda vital dan haluaran urin dipantau terhadap adanya bukti penurunan perfusi jaringan cairan 4 diberikan untuk menggatikan kehilangan volume sesuai kebutuhan. 5. Memantau dan mengatasi komplikasi potensial. Fokus keperawatan utama adalah untuk mencegah komplikasi dengan mengiden tifikasi individu berisiko dan mengatasi gejala sesuai kebutuhan. Perwat mengkaji adanya tandatanda perforasi: peningkat nyeri abdomen dan nyeri yang di sertai dengan kekakuan abdomen; peningkatan jumlah sel darah putih; peningkatan sendimentasi; peningkatan suhu; takikardja; dan hipotensi. Perforasi memerlukan kedaruratan bedah.

Kelainan Pada Usus Besar


Posted by romansah pada Februari 24, 2009
Dilihat dari bentuknya usus besar terdiri dari tiga bagian yaitu bagian usus menaik, bagian usus mendatar, dan bagian usus menurun. Adanya gangguangangguan tertentu menyebabkan usus besar mengalami kelainan dan berubah dari bentuk normalnya. Beberaoa kelainan yang sering terjadi pada usus adalah sebagai berikut: Prolapsus (usus menggangung), terjadi penggantungan organ atau jaringan ke arah bawah; dalam usus dua belas jari. Kondisi ini dapat menurunkan tekanan organ. Merusak sirkulasi dan fungsi usus. Prolapsus on lower with organ pressure. Usus menggantung dengan disertai tekanan pada organ dibawahnya. Spasm. Penyempitan pada bagian tertentu di usus. Gejala yang biasa muncul antara lain: terjadi kram (kejang otot) dan pengetatan otot. Balooned Sigmoid. Pembesaran usus besar akibat penimbunan gas atau bahan feses. Stricture. Pengecilan bagian-bagian tertentu pada usus. Diverticulata. Munculnya kantong-kantong kecil pada bagian tertentu di usus besar. Kantong-kantong tersebut disebabkan oleh protusi selaput lendir (mucus membrane) lewat kerusakan pada lapisan otot usus besar. Divertikula adalah titik-titik lemah pada dinding kolon dan kadang-kadang dapat pecah dan memungkinkan terjadi infeksi disekitarnya (kondisi ini disebut diverticulities). Namun untunglah, kebanyakan pengidap divertikulata tidak mengalami divertikulitis. Umumnya terasa nyeri pada perut bagian bawah, obstipasi dan diare oleh gangguan motilities sigmoid. Colitis. Penggembungan pada sebagian usus besar sementara bagian yang lain terjadi penyempitan. Colitis merupakan radang akut yang amat perih pada usus besar yang timbul pada konstipasi lanjuran dan diare. Kondisi seperti ini sering disebabkan akibat tekanan emosi dan kecemasan. Kelainan uni umumnya ditemukan pada orang muda (usia 15-30 tahun) dan usia lanjut (60-80 tahun). Wanita memiliki peluang lebih besar mengalami kelainan ini dibandingkan pria. Gejala utama yang biasa muncul pada penderita penakit ini antara lain: pendarahan dari rektum dan diare bercampur darah, nanah dan lendir. Biasanya disertai tenesmi dan kadang inkntinensia alvus (perut dengan isinya). Biasanya penderita mengalami demam, mual, muntah dan berat badan menurun.

Sembelit

Sembelit adalah suatu keadaan dimana seseorang mengalami kesulitan melakukan buang air besar (BAB) yang disebabkan oleh adanya penumpukan atau penyumbatan usus oleh sisa-sisa makanan atau feses. Lebih dari 90% masalah kesehatan manusia berasal dari kolon yang tersumbat. Sembelit dapat terjadi karena beberapa hal antara lain : Makanan yang kurang serat/fiber melambatkan pembuangan feses dan menyebabkan toksin-toksin menempel pada kantong usus. Perekatan (adhesions) dapat menjadi penyebab sembelit karena membran mukus yang melekat pada dinding usus. Regangan kolon akibat kelebihan kandungan makanan. Ketidakseimbangan katup yang menyebabkan isi dalam kolon kembali ke dalam usus kecil. Kurang olah raga, terutama olahraga pada bagian perut. Keadaan postur yang lemah ditambah dengan pengerutan spontan dan reflek pada otot-otot tertentu, juga dapat mengakibatkan proses pembuangan feses tidak normal. Tanda-tanda atau gejala adanya sembelit adalah : Pembesaran abdomen (perut) dengan adanya rasa belum puas buang air besar. Sakit kepala. Tekanan kejiwaan, rasa was-was dan sensitive terhadap gangguan. Letih dan haus Pencernaan tidak baik dan banyak gas Sulit tidur dan sering bangun di waktu malam Berlebihan berat badan, mal nutrisi, dan ketidak seimbangan kelenjar. Sakit organ belakang bawahan (lower back pain) yaitu bila kolon menekan saraf sciatica. Adanya masalah pada kulit, rambut dan kuku.

Apabila sembelit dibiarkan terlalu lama dapat mengakibatkan terjadinya penyakit lain seperti: Wasir Intoksikasi Penyakit autoimun yang terbentuk akibat sistem imun yang bekerja keras mengalami kekeliruan sehingga menyerang organ-organ sistem tubuh yang lainnya seperti lupus dan kanker. Infeksi/peradangan Tumor/kanker