Anda di halaman 1dari 10

TUGAS PEMASARAN GLOBAL

STARBUCKS

Disusun Oleh Kelompok 7 : Andar S Anisa Susanti Mery Susanti Kiki Monika Br Tarigan 141 080 201 141 080 293 141 080 255 141 080 093

Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Pembangunan Nasional VETERAN Yogyakarta 2011

STARBUCKS A. Sejarah Starbucks Starbucks Coffee adalah sebuah mata rantai Coffee Shop International. Starbucks Coffee pertama kali dibuka pada 1971 di Seattle, Washington, Amerika Serikat oleh Jenry Baldwin, Zev Siegel, dan Gordon Bowker. Pada tahun 1982, para pendiri bergabung dengan seorang pengusaha bernama Howard Shultz yang berfungsi sebagai perusahaan Direktur Operasi dan Pemasaran Ritel ("Fakta tentang Starbucks Coffee Company"). Sedangkan pada perjalanan ke Italia, Howard Shultz datang di Italia "budaya kopi", di mana pelanggan di kafe akan duduk di sekitar meja dan menikmati diri mereka sendiri sambil minum kopi. Starbucks pertama kali di luar Seattle adalah di Vancouver dan Chicago pada tahun 1987 sedangkan cabag pertama di luar Amerika terletak di Tokyo dan Jepang yang di buka pada tahun 1996. Starbucks merupakan perusahaan coffee terbesar di dunia dengan 16.120 toko di 49 negara, termasuk sekitar 12.440 di Amerika Serikat, diikuti oleh hampir 1.000 di Kanada dan lebih dari 800 di Jepang dan mengumumkan akan mencapai target bahwa akan membuka toko mereka lagi di worldwide sebanyak 44.000 toko baru.

B. Visi dan Misi Starbucks


y

Visi Starbucks Untuk membuat Starbucks sebagai merek yang paling diakui dan dihormati didunia dan menjadi perusahaan nasional dengan nilai-nilai dan prinsip bahwa karyawan bisa diandalkan.

Misi Starbucks Menetapkan bahwa Starbucks tetap menjadi penyedia kopi yang terbaik di dunia dan tetap menjaga prinsip yang konsisten di saat kita tumbuh.

C. Analysis SWOT Analisis SWOT akan membantu menekankan apa yang Starbucks lakukan benar atau salah. Ini akan memberikan kita wawasan atas apa yang perusahaan yang baik pada, dan di bidang apa Starbucks bisa menggunakan bantuan. Kekuatan, Kelemahan, Peluang, dan Ancaman (SWOT) dijelaskan sebagai berikut: 1. Kekuatan
y

Starbucks mempunyai keuntungan dalam segi hal monopoli dari para pesaingnya.

y y

Menetapkan standard yang tertinggi dalam hal segi servis. Memiliki etos tentang air sehat dan tidak menggunakan bahan kimia untuk campuran Kopi.

2. Kelemahan
y y y

Harga kopi Starbucks yang cenderung mahal. Marketing yang kurang dan mengiklankan produk itu juga masih kurang. Produk Starbucks di supermarket masih belum ada, andaipun ada Cuma beberapa dan terbatas.

3. Peluang
y

Dengan adanya globalisasi membuat lebih mudah suatu perusahaan memasuki pasar International.

Minuman (Kopi) cepat saji mulai terkenal dan digandrungi karena memngurangi waktu dalam penyajian.

Permintaan terhadap produk yang bebas kimia dan bahan produk yang sehat.

4. Ancaman
y

Banyak produsen yang memberikan harga yang murah untuk memberi kesan terhadap pelanggannya.

y y

Banyak pesaing dan merek peniru . Terkena biaya kenaikan Kopi dan Susu

D. Produk Unggulan Adapun produk unggulan dari Starbucks yaitu Cold Comfort Coffee, Tea World of Tazzo Tea, dan Clasic Caffe Latte. Namun Starbucks menjual macammacam kopi, espresso, minuman panas dan dingin lainnya, makanan ringan, dan asesoris seperti cangkir, biji kopi. Melalui kerjasama dengan divisi Starbucks Entertainment dan Hear Music. Banyak produk perusahaan yang hanya produksi musiman atau khusus untuk lokalitas toko. Es Krim bermerek Starbucks dan kopi juga ditawarkan di toko-toko kelontong. Kopi Starbucks ala Italia, minuman espresso, teh,kue kering dan permen telah membuat Starbucks menjadi terkenal salah satu ritel terbesar dalam sejarah dalam mata rantai Coffee Shop. Disamping itu Starbucks mengembangkan produk baru untuk non-peminum kopi dalam rangka memberikan perkembangan pasar lebih lanjut dan menjadi kompetitif. Starbucks menarik konsumen saat ini dan baru tidak hanya dengan produk-produk berkualitas, tetapi juga dengan rasa varietas yang konsumen ingin rasa. Starbucks menambahkan Product Minuman juice,smoothie, dan teh. Salad dan Program Baru Segar makan siang tebal. Contoh: Fiesta Chicken Salad, dan Buah dan Platter Keju. Dua kontestan terbesar Starbucks Dunkin 'Donuts dan Krispy Crme. Mereka adalah rantai nasional. Organisasi-organisasi ini menggunakan harga pemotongan agresif, lebih dari 20%, untuk produk mereka. kontestan lain adalah rumah kopi kecil lokal dan merek kopi, misalnya Tully dan Pete's Coffee. kontestan mereka untuk lini produk baru Orange Julius, Jamba Juice, rantai makanan cepat saji seperti McDonald's dan Burger King, dan perusahaan kopi kecil lainnya alternatif. Sehingga pada tahun 2009, Starbucks berhasil masuk ke dalam jajaran Fortune 500 sebagai top 1000 perusahaan terbaik Amerika. Adapun gambar produk unggulan dari Starbucks dapat dilihat pada Gambar di bawah ini.

Produk Lain dari Starbucks

(a)

(d)

(b)

(e)

(c)

(f)

(a). Chicken Santa Fe Panini (b). Egg Salad Sandwich (c). Roasted Vegetable Panini (d). Carrot Cake Mini Cupcake (e). Red Velvet Whoopie Pie (f). Lemon Sweet Square

E. Target Pasar Starbucks hingga saat ini telah membuka gerai di berbagai belahan dunia diantaranya adalah : a. Amerika Serikat b. Amerika Latin c. Kawasan Amerika Utara d. Kawasan Asia e. Kawasan Eropa f. Australia Namun diantara negara-negara diatas Starbucks Coffe lebih dominan di Amerika Serikat.

F. Bauran Pemasaran (Marketing Mix) Dalam rangka untuk memaksimalkan brand awareness dan membangun diri mereka sebagai yang paling diakui dan dihormati merek di dunia dan dalam target pasar mereka, Starbucks menerapkan program pemasaran yang terintegrasi dengan baik yang akan memanfaatkan bauran pemasaran (pro duk, harga, tempat, dan promosi) yang akan memuaskan kebutuhan dan keinginan target pasar. Keempat unsur bauran pemasaran yang digunakan Starbucks adalah sebagai berikut:

a. Produk Produk Starbucks diperluas dari 30 varietas kopi kacang keseluruhan untuk cappuccino ramah lingkungan dan pembuat kopi. penawaran produk juga telah berkembang di luar kue-kue dan kopi untuk oatmeal, smoothies, dan membungkus untuk mengikuti kompetisi dan memuaskan kebutuhan pelanggan lebih banyak. Perusahaan juga telah terus-menerus memperkenalkan produk baru, seperti "Instant melalui Siap" dan "Full Daun Teh Tazo latte" dan "Tazo Tea infus". The Instant melalui Siap adalah kopi instan bahwa klaim perusahaan tidak dapat dibedakan dari kopi biasanya diseduh (Jargon). Kendali Daun Tazo Tea latte dan Teh Tazo infus adalah penawaran baru perusahaan teh melalui yang berharap untuk menarik peminum teh (Edwards). Perusahaan juga menawarkan kopi Starbucks dan
7

pembuat cappuccino bagi konsumen yang ingin menggantikan rumah pembuat kopi yang ada.

b. Harga Produk Starbucks adalah harga yang lebih tinggi karena citra kelas atas dianggap melekat pada merek tersebut. Perusahaan juga mulai menawarkan $ 1 maut 8 oz. secangkir kopi, dengan isi ulang tak terbatas yang harganya sekitar 50 sen kurang dari produk-produk Starbucks lainnya. Perusahaan ini juga menerapkan "strategi nilai" yang lebih menekankan pada produk kopi yang agak murah karena dianggap sebagai terjangkau untuk konsumen harga-bergairah. Sebagai contoh, perusahaan memperkenalkan "pasangan sarapan," c. Tempat Seperti yang dinyatakan sebelumnya, Starbucks dapat ditemukan dalam lingkungan di mana ada lalu lintas yang tinggi yang dirasakan untuk toko. gerai Starbucks juga dapat ditemukan di dalam toko berbagai rantai besar termasuk Barnes & Noble dan Target. lokasi mereka sangat kondusif untuk individu yang sedang bepergian dan bagi mereka yang menikmati membaca atau mendengarkan musik. Starbucks juga telah baru-baru ini pengujian "outlet stealth", di mana toko dinamai jalan itu terletak di. Toko baru mencoba untuk "melokalisasi" toko Starbucks tanpa logo Starbucks pada salah satu produk yang ditawarkan di sana, dan sebagai gantinya memiliki alamat jalan khusus sebagai nama merek (Allison).

d. Promosi Salah satu promosi yang digunakan adalah Starbucks memiliki Kartu Starbucks. Kartu Starbucks adalah sebuah inisiatif yang menawarkan pelanggan kesempatan untuk mempromosikan produk perusahaan melalui sistem rujukan. Ketika pelanggan membeli kartu hadiah, tidak hanya menunjukkan loyalitas merek, tetapi juga menyediakan perusahaan dengan iklan gratis, dan membawa pelanggan baru. Starbucks juga menyediakan kartu untuk penjualan perusahaan, yang digunakan untuk hadiah ekstrinsik untuk menunjukkan penghargaan karyawan untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik, atau hadiah untuk klien atau vendor. Kopi pelayanan yang diberikan ke kantor tanpa batasan ukuran kopi. Menarik untuk basis pelanggan yang beragam dengan menawarkan teh dan kopi internasional untuk

mengakomodasi para nasabah yang ingin merasakan dari rumah atau bagi penduduk setempat yang menikmati teh.

G. Corporate Social Responsibility (CSR) Sebagai sebuah perusahaan dianggap memiliki tanggung jawab sosial bila dengan serius menjalankan kewajibannya terhadap semua stakeholder-nya. Ini bukan mengenai apakah sebuah perusahaan mensponsori ajang-ajang lokal atau programprogram lingkungan, atau memiliki sebuah yayasan yang menyediakan dana untuk amal. Ini menyangkut pengembangan sebuah reputasi integritas sehingga tumbuh rasa percaya antar pegawai, investor, pelanggan, pemasok, dan komunitas mereka. Starbucks mengembangkan kegiatan CSR dalam Youth Action Grant, yaitu program donasi khusus yang diberikan pada beberapa yayasan. Kegiatan CSR yang dilakukan meliputi berbagai bidang, yakni kepedulian terhadap lingkungan, bantuan kepada anak-anak yang kurang mampu, dan telantar, serta kegiatan untuk kemajuan generasi muda. Contoh lain adalah penananaman seribu pohon pasca meletusnya Gunung Merapi di Yogyakarta.

H. Hambatan Yang Dialami Starbucks Seperti yang dinyatakan sebelumnya, Starbucks historis memposisikan dirinya sebagai merek kelas atas. Karena kemerosotan ekonomi dan meningkatnya kompetisi dari rantai restoran cepat saji besar dan pengecer khusus, perusahaan melihat keuntungannya yang terkikis. Perusahaan ini memperkenalkan produk baru yang menarik bagi pelanggan harga-gugup dan teknik yang akan diterapkan standarisasi toko dan mengurangi biaya. Strategi baru disertai dengan resiko sendiri. Starbucks telah dikenal sebagai rantai "anti-makanan cepat saji", dan semua persepsi yang sekarang bersaing dengan McDonald's di produk bertelanjang tulang dan jasa bisa risiko devaluasi merek. pelanggan Starbucks yang paling setia mungkin mulai melihat toko sebagai tidak berbeda dengan menyimpan McDonald lain, dan pindah ke toko-toko khusus kopi atau kedai kopi saingan independen. Dari hal diatas hambatan yang dihadapi oleh Starbucks itu sendiri adalah seperti perbedaan cita rasa di setiap negara yang pada akhirnya Starbucks mengembangkan berbagai macam varian makanan dan minuman di gerai mereka.

Disamping itu kenaikan harga biji kopi juga memaksa Starbucks menaikkan harga produk mereka.

I. Saran Untuk Starbucks Salah satu alasan utama bagi keberhasilan perusahaan telah menjadi proyeksi sukses toko sebagai tempat untuk sosialisasi antara kantor dan bekerja. Strategi ini memberikan Starbucks dengan basis pelanggan besar yang bisa menggunakan toko Starbucks sebagai tempat untuk bertemu atau bersosialisasi secara berulang sementara tidak di kantor atau bekerja. Ini, bersama dengan premis menjadi kopi merek khusus utama yang dianggap sebagai kemewahan yang terjangkau Starbucks diperbolehkan untuk membebankan premi untuk produk-produknya. Untuk itu Starbucks Coffee sebaiknya perlu menciptakan produk

komplementer yang berharga murah dan berkualitas tinggi menarik konsumen. Starbucks perlu merubah strategi pemasarannya dengan mengurangi harga untuk bersaing dengan kompetitornya dalam segi harga sehingga Starbucks dapat menikmati perkembangan yang lebih pesat dibandingkan saat ini.

10