Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH MANAJEMEN RISIKO

DOSEN : SURYA BUDIMAN, SE, MBA

DISUSUN OLEH : ANDRY REZEKY AHMAD SUSILO 2008050418 2008050472

SEMESTER VI (ENAM) A PEMASARAN MALAM EKONOMI MANAJEMEN (S1)

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Indonesia memiliki potensi besar dan prospek yang cerah untuk tampil sebagai kekuatan baru perekonomian dunia. Hal ini ditopang oleh pertumbuhan di berbagai sektor terutama sektor industri serta pembangunan infrastruktur yang semakin kondusif bagi para pelaku usaha. Demikian pula halnya dengan industri keuangan non PT BFI Finance Indonesia di Indonesia.

Dalam penerapan Manajemen Risiko di Industri keuangan non Bank PT BFI Finance Indonesia di Indonesia masih banyak yang harus dilakukan antara lain mempersiapkan SDM baik secara kualitas maupun kuantitas, database, infrastruktur lainnya seperti metodologi dan lain-lain. Untuk memenuhi harapan para pelaku ekonomi dan dalam usaha menciptakan budaya sadar risiko, maka dibutuhkan suatu wadah yang secara konsisten dapat memfasilitasi kebutuhan akan suatu kajian terhadap perkembangan Manajemen Risiko di Indonesia.

B. PERUMUSAN MASALAH Pengelolaan manajemen risiko sangat penting sekali untuk mengatasi permasalahan yang ada sehingga permasalahan yang ada baik itu permasalahan kecil maupun permasalahan besar dapat diselesaikan dengan baik. karena hal itulah maka yang menjadi permasalahan yaitu : Bagaimana proses manajemen risiko di PT. BFI Finance Indonesia C. MAKSUD DAN TUJUAN Maksud dan Tujuan penyusunan makalah ini yaitu :
Untuk mengetahui manajemen risiko yang di terapkan di PT. BFI Indonesia

ii

BAB II LANDASAN TEORI A. PENGERTIAN RISIKO Risiko merupakan kata yang sudah kita dengar hampir setiap hari. Biasanya kata tersebut mempunyai konotasi yang negatif atau sesuatu kejadian yang tidak kita harapkan. Berikut ini definisi risiko menurut beberapa ahli : Arthur Williams dan Richard, M. H. Risiko adalah suatu variasi dari hasil-hasil yang dapat terjadi selama periode tertentu Vaughan mendefinisikan risiko yaitu : Risk is the chance of loss (Risiko adalah kans kerugian). Risk is the possibility of loss (Risiko adalah kemungkinan kerugian). Kamus Besar Bahasa Indonesia "Risiko adalah kemungkinan terjadinya peristiwa yang dapat merugikan perusahaan" B. PENGERTIAN MANAJEMEN RISIKO Manajemen risiko adalah suatu pendekatan terstruktur/metodologi dalam mengelola ketidakpastian yang berkaitan dengan ancaman; suatu rangkaian aktivitas manusia termasuk: Penilaian risiko, pengembangan strategi untuk mengelola risiko dengan menggunakan pemberdayaan/pengelolaan sumberdaya. Strategi yang dapat diambil antara lain adalah memindahkan risiko kepada pihak lain, menghindari risiko, mengurangi efek negatif risiko, dan menampung sebagian atau semua konsekuensi risiko tertentu. Manajemen risiko tradisional terfokus pada risiko-risiko yang timbul oleh penyebab fisik atau legal (seperti bencana alam atau kebakaran, kematian, serta tuntutan hukum. Manajemen risiko keuangan, di sisi lain, terfokus pada risiko yang dapat dikelola dengan menggunakan instrumen-instrumen keuangan.

iii

Sasaran dari pelaksanaan manajemen risiko adalah untuk mengurangi risiko yang berbeda-beda yang berkaitan dengan bidang yang telah dipilih pada tingkat yang dapat diterima oleh masyarakat. Hal ini dapat berupa berbagai jenis ancaman yang disebabkan oleh lingkungan, teknologi, manusia, organisasi dan politik. Di sisi lain pelaksanaan manajemen risiko melibatkan segala cara yang tersedia bagi manusia, khususnya, bagi entitas manajemen risiko (manusia, staff, dan organisasi).
C. PENGERTIAN
DAN

KONSEP MANAJEMEN RISIKO KREDIT

Risiko kredit merupakan risiko yang paling signifikan dari semua risiko yang menyebabkan kerugian potensial. Risiko kredit adalah risiko yang terjadi karena kegagalan debitur, yang menyebabkan tak terpenuhinya kewajiban untuk membayar hutang. Secara garis besar, risiko kredit dapat dibagi menjadi 3 (tiga): risiko default, risiko exposure, dan risiko recovery. Risiko kredit dapat bersumber dari berbagai aktivitas, antara lain: pemberian kredit, transaksi derivatif, perdagangan instrumen keuangan,. Joel Bessis menyatakan, Manajemen risiko kredit mencakup dua hal, yaitu risiko proses putusan kredit, sebelum putusan dibuat sampai menindaklanjuti komitmen kredit, ditambah risiko pemantauan dan proses laporan. Selanjutnya diperlukan pengukuran dari risiko kredit, antara lain menggunakan : limit systems and credit screening, risk quality and ratings, serta credit enhancement. Sedangkan menurut PBI (Peraturan Bank Indonesia), dinyatakan bahwa proses Manajemen Risiko sekurangkurangnya mencakup pendekatan pengukuran dan penilaian risiko, struktur limit dan pedoman serta parameter pengelolaan risiko, sistim informasi manajemen dan pelaporannya, serta evaluasi dan kaji ulang manajemen. Stanley Fisher, menyatakan pengukuran diperlukan untuk memperbaiki manajemen risiko dan mengurangi vulnerability, yang harus dilakukan sebagai bagian penting dalam strategi regional jangka panjang. Kehati-hatian dan pengawasan sistim diperlukan agar dapat bertindak cepat dalam mengantisipasi pertumbuhan pasar yang cepat.

iv

BAB III PROFIL PT BFI FINANCE INDONESIA


A. SEJARAH PERUSAHAAN

PT BFI Finance Indonesia, Tbk. (BFI) didirikan pada tahun 1982 sebagai perusahaan patungan dengan Manufacturer Hanover Leasing Corporation (MHLC), Amerika Serikat, dengan saham sebesar 70%, dan sisanya dimiliki oleh orang Indonesia. Pada tahun 1986, MHLC menjual sahamnya kepada grup Ongko. Pada tahun 1990, BFI mendapatkan izin sebagai perusahaan Multi Finance, dari sebelumnya hanya sebagai perusahaan leasing; kemudian berganti nama menjadi PT. Bunas Finance Indonesia. BFI mulai melebarkan sayap di bidang leasing (sewa guna usaha), consumer financing (pembiayaan konsumen) dan factoring (anjak piutang). Diakhir Mei 1990, BFI mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Jakarta (BEJ) dan Surabaya (BES), sekarang menjadi PT Bursa Efek Indonesia (BEI). Setelah melaksanakan restrukturisasi keuangan antara tahun 1998 hingga 2000 sebagai akibat dari krisis ekonomi yang terjadi di Asia termasuk Indonesia. BFI menyelesaikan proses restrukturisasi keuangan tersebut pada tahun 2001, dan mendapat dukungan yang besar dari para pemegang saham baru. Sebagai dampaknya, BFI tumbuh menjadi perusahaan dengan neraca yang sehat dan bersih, didukung oleh para profesional yang mempunyai kemampuan di bidangnya, dan memilki jaringan bisnis yang luas dalam mengejar peluang bisnis baru di Indonesia. Lebih lanjut, bisnis BFI beralih ke pembiayaan DANA TUNAI dengan agunan BPKB motor atau mobil bekas dan pembiayaan cicilan mobil baik untuk produktif maupun komersial, terutama bagi Usaha Kecil dan Menengah (UKM) maupun wirausaha. Strategi tersebut dinilai berhasil, terbukti dengan peningkatan pertumbuhan perusahaan, performa keuangan yang sehat dan kualitas kredit yang baik. Saat ini BFI telah memiliki lebih dari 100 cabang yang tersebar diseluruh Indonesia, dan didukung oleh lebih dari 2,000 karyawannya, BFI mampu mendapatkan dan memproses aplikasi serta menagih piutang secara efisien dan terbukti dengan beberapa penghargaan terkait dengan pencapaian tersebut.

B. VISI DAN MISI PERUSAHAAN

Visi Menjadi partner solusi keuangan yang turut berkontribusi terhadap peningkatan taraf hidup masyarakat.
Misi

Menyediakan solusi keuangan yang terpecaya dan efektif kepada konsumen kami Mencapai tingkat pengembalian modal yang superior dan menciptakan gambaran positif di pasar modal Menyediakan tempat kerja yang kondusif, adil dan menantang yang akan mendorong potensi terbaik dari para karyawan Membangun hubungan kemitraan jangka panjang dengan partner bisnis kami berdasarkan saling percaya dan menguntungkan Memberikan kontribusi yang positif bagi masyarakat dimana kami beroperasi

C. PRODUK PT BFI Produk-produk BFI disiapkan untuk melayani kebutuhan konsumen, berupa:
o o

Kredit Cicilan Mobil (KCM), terdiri dari: Mobil baru Mobil bekas Standar Pembiayaan Konsumen, terdiri dari: Mobil bekas - SME (Small & Medium Enterprises) Motor bekas SME (Small & Medium Enterprises)

vi

BAB IV PENGELOLAAN MANAJEMEN RISIKO PADA PT. BFI FINANCE INDONESIA A. IDENTIFIKASI RISIKO Risiko yang sering timbul pada PT. BFI Finance Indonesia adalah : 1. RISIKO KREDIT Risiko kredit (bahasa Inggris: Credit risk) adalah merupakan suatu risiko kerugian yang disebabkan oleh ketidak mampuan (gagal bayar) dari debitur atas kewajiban pembayaran utangnya baik utang pokok maupun bunganya ataupun keduanya. Adapun risiko kredit yang sering terjadi pada PT BFI Indonesia yaitu : Risiko kredit macet pembiyaan dengan agunan mobil bekas Risiko kredit macet pembiyaan dengan agunan motor bekas Risiko kredit macet cicilan mobil baru dan bekas

2. RISIKO OPERASIONAL Risiko Operasional adalah risiko Risiko operasional adalah risiko yang antara lain disebabkan ketidakcukupan dan atau tidak berfungsinya proses internal, kesalahan manusia, kegagalan sistem, atau adanya problem eksternal yang mempengaruhi operasional perusahaan. Risiko operasional dapat menimbulkan kerugian keuangan secara langsung maupun tidak langsung dan kerugian potensial atas hilangnya kesempatan memperoleh keuntungan. Risiko ini merupakan risiko yang melekat (inherent) pada setiap aktivitas perusahaan. Adapun risiko operasional yang sering mucul pada PT BFI Finance Indonesia yaitu : Risiko kerusakaan kendaraan Risiko kecelakaan kerja Risiko manipulasi data Risiko penjualan kembali kendaraan hasil sitaan. Risiko Pencurian kendaraan hasil sitaan. Risiko kerusakan data dan perangkat kantor

vii

Dalam pengidentifikasikan risiko kami menggunakan tehnik pengumpulan data historis adapun data historis yang kami dapatkan yaitu : DAFTAR KREDIT MACET PT BFI FINANCE INDONESIA KETERANGAN
Pembiayaan Mobil Bekas Pembiayaan Motor Bekas Kredit Cililan Mobil Baru Kredit Cicilan Mobil Bekas

JUMLAH NASABAH 2008 2009 2010


4.756 14.354 1.645 4.856 25.611 8.485 11.485 2.324 9.387 31.681 7.558 17.213 1.594 8.137 34.502

TOTAL KREDIT MACET 2008 2009 2010


4.270.987.000 9.270.987.000 2.270.987.000 1.370.987.000 17.183.948.000 6.758.000.458 6.758.000.458 3.758.000.458 4.758.000.458 22.032.001.832 5.810.000.124 13.810.000.124 2.010.000.124 3.810.000.124 25.440.000.496

TOTAL

DAFTAR RISIKO OPERASIONAL PT BFI FINANCE INDONESIA


KETERANGAN Kerusakan Kendaraan Kecelakaan Kerja : Kecelakaan Motor Kecelakaan Mobil Manipulasi Data Kerusakan Data Kerusakan komputer dan perangkat kantor lainnya Pencuriaan kendaraan sitaan JUMLAH KEJADIAN 2008 2009 2010 1242 789 978 247 1024 135 245 578 48 210 912 98 135 471 11 120 878 102 147 271 8

B. EVALUASI DAN PENGUKURAN RISIKO Setelah risiko diidentifikasi, tahap selanjutnya adalah mengevaluasi dan mengukur risiko. Evaluasi risiko pada PT BFI dilakukan rutin setiap tahunnya. Tujuan dari

viii

evaluasi yang dilakukan secara berkala adalah untuk menemukan kendala-kendala serta kelemahan dari pengelolaan resiko yang telah dilakukan perusahaan, sehingga dapat dicarikan pemecahan yang lebih tepat untuk pengelolaan risiko tersebut. Setelah dievaluasi maka tahap selanjutnya adalah pengukuran risiko, pengukuran risiko yang dilakukan oleh PT BFI adalah sebagai berikut : TYPE RISIKO Risiko Kredit : TEHNIK PENGUKURAN

Risiko

kredit

macet

Credit Rating

pembiyaan mobil bekas. Risiko kredit macet pembiyaan motor bekas Risiko kredit macet cicilan mobil baru dan bekas
Risiko Operasional : Credit Rating

Credit Rating

Risiko kerusakaan kendaraan Risiko kecelakaan kerja Risiko manipulasi data Risiko kerusakan data dan perangkat kantor Risiko penjualan kembali

Matriks Frekuensi dan siginifikan kerugian / VAR Matriks Frekuensi dan siginifikan kerugian / VAR Matriks Frekuensi dan siginifikan kerugian / VAR Matriks Frekuensi dan siginifikan kerugian / VAR

kendaraan hasil sitaan. Risiko Pencurian kendaraan hasil sitaan.

Matriks Frekuensi dan siginifikan kerugian / VAR

Matriks Frekuensi dan siginifikan kerugian / VAR

Berdasarkan hasil pengukuran yang dilakukan oleh PT BFI maka di dapatkan hasil sebagai berikut : JENIS RISIKO Risiko kredit macet PROBABILITAS Sedang DAMPAK KERUGIAN BAGI PERUSAHAAN Berdampak sedang terhadap

ix

pembiyaan mobil bekas. Risiko kredit macet pembiyaan motor bekas Risiko kredit macet cicilan mobil baru dan bekas Risiko kerusakaan kendaraan

Sedang Sedang

kelangsungan hidup perusahaan Berdampak sedang terhadap kelangsungan hidup perusahaan Berdampak sedang terhadap kelangsungan hidup perusahaan

Tinggi

Berdampak keuangan berdampak

kecil perusahaan besar

terhadap tetapi terhadap

Risiko kecelakaan kerja

Rendah

operasional perusahaan Berdampak kecil terhadap keuangan berdampak perusahaan besar tetapi terhadap

Risiko manipulasi data Risiko kerusakan data dan perangkat kantor

Rendah Sangat Rendah

operasional perusahaan Berdampak besar terhadap kelangsungan hidup perusahaan Berdampak kecil terhadap keuangan berdampak perusahaan besar tetapi terhadap

Risiko

penjualan

rendah

operasional perusahaan Berdampak kecil terhadap kelangsungan hidup perusahaan

kembali kendaraan hasil sitaan. Risiko Pencurian kendaraan hasil sitaan. Sangat Rendah

Berdampak

besar

terhadap

kelangsungan hidup perusahaan

Ket : Probabilitas sangat rendah Probabilitas rendah Probabilitas sedang Probabilitas Tinggi = Jarang Sekali Terjadi = Jarang Terjadi = Sering Terjadi = Sangat Sering Terjadi

C. PENGELOLAAN KREDIT

1. RISIKO KREDIT Pengelolaan risiko kredit yang dilakukan oleh PT. BFI Finance Indonesia yaitu dengan cara pengendalian risiko kredit adapun pengendalian risiko yang dilakukan ialah : a. Pengawasan aktif Dewan Komisaris dan Direksi Komisaris bertanggung jawab dalam melakukan persetujuan dan peninjauan berkala atau sekurang-kurangnya secara tahunan mengenai strategi dan kebijakan risiko kredit pada PT BFI Finance Indonesia. Strategi dan kebijakan yang dimaksud yaitu mencerminkan batas toleransi Kredit terhadap risiko dan tingkat probabilitas pendapatan yang diharapkan akan diperoleh secara terus menerus dengan memperhatikan siklus dan perubahan kondisi ekonomi. b. Memberlakukan Kriteria Pemberian Kredit Yang Sehat Dalam melakukan penilaian secara komprehensif terhadap profil risiko debitur. PT BFI Finance Indonesia mempertimbangkan beberapa Faktor dalam persetujuan kredit antara lain meliputi:

tujuan kredit dan sumber pembayaran; profil risiko terkini dari debitur dan agunan serta tingkat sensitivitas terhadap perkembangan kondisi ekonomi dan pasar; analisis kemampuan untuk membayar kembali, baik secara historis maupun di masa yang akan datang berdasarkan perkembangan keuangan historis dan proyeksi arus kas dengan berbagai scenario (ex ante dan ex post analysis);

kemampuan bisnis debitur dan kondisi sektor ekonomi/usaha peminjam serta posisi peminjam dalam industri tertentu; persyaratan kredit yang diajukan, termasuk perjanjian yang dirancang untuk membatasi perubahan eksposur risiko debitur di waktu yang akan datang.

c. Seleksi terhadap Transaksi Risiko Kredit Seleksi yang dilakukan terhadap transaksi kredit dan komitmen dalam mengambil eksposur risiko harus mempertimbangkan tingkat profitabilitas, yang sekurang-kurangnya dilakukan dengan cara memastikan bahwa analisa

xi

perkiraan biaya dan pendapatan telah dilakukan secara komprehensif dan mencakup biaya operasional, biaya dana, dan biaya yang berhubungan dengan estimasi terjadinya default dari debitur sampai diperolehnya pembayaran penuh, serta perhitungan kebutuhan modal. Penetapan harga (pricing) fasilitas kredit harus dilakukan secara konsisten dengan memperhitungkan tingkat risiko dari transaksi yang bersangkutan, khususnya kondisi debitur secara keseluruhan serta kualitas dan tingkat kemudahan pencairan (marketability ) agunan yang dijadikan jaminan. d. Analisis Persetujuan serta Pencatatan Kredit Hal-hal yang dilakukan oleh PT BFI Finance Indonesia dalam analisis persetujuan serta pencatatan kredit yaitu :

Prosedur pengambilan keputusan untuk pinjaman dan atau komitmen, khususnya apabila melalui pendelegasian wewenang, harus diformalkan secara jelas sesuai dengan karakteristik PT BFI Finance Indonesia (ukuran, organisasi, jenis aktivitas, dan kompleksitas transaksi) serta harus didukung oleh sistem yang dimiliki oleh PT BFI Finance Indonesia.

PT BFI Finance Indonesia memastikan bahwa kerangka kerja atau mekanisme kepatuhan prosedur pendelegasian dalam mengambil keputusan pemberian kredit dan atau komitmen terdapat pemisahan fungsi antara yang melakukan persetujuan, analisis dan administrasi kredit.

PT BFI Finance Indonesia memiliki satuan kerja yang melakukan review guna menetapkan atau mengkinikan kolektibilitas atau kualitas transaksi yang mengandung risiko kredit. Proses review tersebut sekurangkurangnya dilakukan secara triwulanan yang meliputi klasifikasi eksposur risiko kredit, penilaian kualitas (marketability) agunan, penentuan besarnya provisi. Hasil review tersebut merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari arsip perkreditan.

Dalam mengembangkan sistem administrasi kredit, PT BFI Finance Indonesia memastikan:

efisiensi dan efektivitas operasional administrasi kredit,

termasuk pemantauan dokumentasi, persyaratan kontrak, perjanjian kredit (legal aspect) dan pengikatan agunan;
xii

akurasi dan ketepatan waktu informasi yang diberikan untuk pemisahan fungsi/tugas (segregation of duties) yang layak; kelayakan pengendalian seluruh prosedur back office, dan kepatuhan terhadap kebijakan dan prosedur intern tertulis serta PT BFI Finance Indonesia menatausahakan dan

sistem informasi manajemen;


ketentuan yang berlaku.

mendokumentasikan seluruh informasi kuantitatif dan kualitatif serta bukti-bukti material dalam arsip (file) kredit yang digunakan dalam melakukan penilaian dan kaji ulang.

PT BFI Finance Indonesia melengkapi catatan pada arsip

perkreditan sekurang kurangnya setiap triwulan, khususnya bagi debitur yang memiliki tunggakan atau kredit yang diklasifikasikan serta juga terhadap debitur yang mengakibatkan portofolio kredit terekspos risiko yang tinggi (large exposures and loan concentration). e. Memberlakukan Penetapan Limit

Dalam prosedur penetapan limit risiko kredit, PT BFI Finance Indonesia antara lain harus menggambarkan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi penetapan limit risiko kredit dan proses pengambilan keputusan/penetapan limit risiko kredit.

PT BFI Finance Indonesia harus menetapkan limit untuk seluruh nasabah atau counterparty sebelum melakukan transaksi dengan nasabah tersebut, dimana limit tersebut dapat berbeda satu sama lain;

Limit untuk risiko kredit ditujukan untuk mengurangi risiko yang ditimbulkan karena adanya konsentrasi penyaluran kredit. Limit yang ditetapkan sekurang-kurangnya mencakup:

eksposur kepada nasabah atau counterparty;

eksposur kepada pihak terkait; eksposur terhadap sektor ekonomi tertentu atau area geografis.

Limit untuk satu nasabah atau counterparty dapat didasarkan atas hasil analisis data kuantitatif yang diperoleh dari informasi laporan keuangan

xiii

maupun hasil analisis informasi kualitatif yang dapat bersumber dari hasil interview dengan nasabah.

Penetapan limit risiko kredit harus didokumentasikan secara tertulis dan lengkap yang memudahkan penetapan jejak audit (audit trail) untuk kepentingan auditor intern maupun ekstern.

2. RISIKO OPERASIONAL Pengelolaan risiko Operasional yang dilakukan oleh PT. BFI Finance Indonesia ialah : a. Risiko kerusakaan kendaraan PT. BFI Finance Indonesia melakukan pendanaan terhadap risiko kendaraan dengan melakukan pemeliharaan dan perawatan kendaraan operasional. Pemeliharaan dan Perawatan yang dilakukan yaitu melakukan service berkala minimal satu bulan sekali dan mengganti spareparts yang rusak khusus untuk kendaraan operasional roda empat. Dan untuk kendaraan operasional roda dua PT. BFI Finance Indonesia mewajibkan karyawan bagian lapangan memiliki motor sendiri sehingga PT. BFI Finance Indonesia tidak melakukan pemeliharaa kendaraan akan tetapi PT. BFI Finance Indonesia memberikan uang perawatan kendaraan setiap bulannya kepada karyawan bagian lapangan. b. Risiko kecelakaan kerja Dalam pengelolaan risiko kecelakaan kerja PT BFI Finance Indonesia mentransfer risiko tersebut ke perusahaan asuransi. c. Risiko manipulasi data Untuk risiko manipulasi data PT. BFI Finance Indonesia melakukan pengendalian risiko tersebut dengan menerapkan system operasional yang sangat ketat sehingga peluang karyawan untuk melakukan manipulasi data sangat kecil sekali. Dan PT. BFI Finance Indonesia memberlakukan sanksi yang tegas terhadap oknum karyawan yang ketahuan melakukan manipulasi data. Adapuan sanksi yang diberikan oleh PT. BFI Finance Indonesia yaitu pumutusan kontrak kerja dan penyerahan hukuman kepada berwajib d. Risiko penjualan kembali kendaraan hasil sitaan

xiv

Pengelolaan risiko penjualan kembali kendaraan hasil sitaan yang dilakukan oleh PT. BFI Finance Indonesia yaitu dengan cara menjual kepada pedagang mobil/motor seken (bekas) dengan cara cash maupun kredit.

e. Risiko Pencurian kendaraan hasil sitaan. Untuk menghindari risiko pencurian kendaraan hasil sitaan PT. BFI Finance Indonesia melakukan pengamanan dengan cara menempatkan satu orang petugas pengamanan dan memasang CCTV di ruangan penyimpanan kendaraan hasil sitaan. f. Risiko kerusakan data dan perangkat kantor Dalam pengelolaan risiko kerusakaan data PT. BFI Finance Indonesia melakukan perawatan software secara berkala dan memback up semua data yang ada dengan pencatatan manual dan komputerisasi. Untuk kerusakaan perangkat kantor PT. BFI Finance Indonesia melakukan pendanaan risiko tersebut dengan cara mengganti perangkat kantor yang rusak. D.REVISIT Revisi yang perlu dilakukan PT BFI Finance Indonesia adalah pada pengelolaan risiko kredit macet motor, selama ini PT BFI Finance Indonesia dalam memberikan kredit jaminan BPKB motor kurang menerapkan kreteria pemberian kredit yang sehat,seharusnya PT BFI Finance Indonesia lebih selektif lagi dalam pemberian kredit dengan jaminan BPKB motor sehingga risiko kredit macetnya semakin berkurang.

BAB V PENUTUP A. KESIMPULAN Risiko kredit yang sering terjadi pada PT BFI Indonesia yaitu : Risiko kredit macet pembiyaan dengan agunan mobil bekas Risiko kredit macet pembiyaan dengan agunan motor bekas

xv

Risiko kredit macet cicilan mobil baru dan bekas

Risiko operasional yang sering mucul pada PT BFI Finance Indonesia yaitu : Risiko kerusakaan kendaraan Risiko kecelakaan kerja Risiko manipulasi data Risiko penjualan kembali kendaraan hasil sitaan. Risiko Pencurian kendaraan hasil sitaan. Risiko kerusakan data dan perangkat kantor

B. SARAN Dalam hal ini penyusun hanya bisa menyarankan agar PT BFI Finance Indonesia dapat mempertahankan dan meningkatkan kualitas baik itu SDM, Teknologi serta kualias pelayanan terhadap nasabah.

DAFTAR PUSTAKA Buku Pedoman operasional PT. BFI Finance Indonesia. www.wikipedia.com www.scrib.com

xvi

Ali, Masyhud, Manajemen Risiko (Strategi Perbankan dan Dunia Usaha Menghadapi Tantangan Globalisasi Bisnis, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2006 Dr. Mambuh M. Hanfafi, M.B.A, Manajemen Risiko, Yogyakarta, UPPSTIM YKPN, 2009

xvii