Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN TEKNIS PERENCANAAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM

AISYAH AMINI 082.09.001

JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN FAKULTAS ARSITEKTUR LANSEKAP DAN TEKNOLOGI LINGKUNGAN UNIVERSITAS TRISAKTI 2010

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Air yang berada di bumi ini berlimpah jumlahnya karena 71% dari permukaan bumi merupakan perairan. Total volume air di bumi diperkirakan 396.000 km3, namun tidak semua total volume air tersebut dapat digunakan oleh makhluk hidup khususnya manusia untuk memenuhi kebutuhannya. Dari total volume air yang tersedia, 97% dari air tersebut terdistribusi di laut (dalam bentuk air asin) dan 3% merupakan air tawar yang terbagi lagi menjadi air tawar terjangkau dan air tawar yang tidak dapat terjangkau. Air tawar yang tidak dapat terjangkau yaitu, (es, glasier, air tanah yang jauh di dalam bumi) 2,9% sedangkan air tawar yang dapat terjangkau (sungai, danau, rawa, air tanah) 0,32%. Air yang terjangkau itu pun belum bisa sepenuhnya dimanfaatkan, karena sebagian besar sudah terkontaminasi dengan bahan lain (tercemar). Sehingga total air yang dapat dimanfaatkan hanya 0,1% dari air tawar yang dapat terjangkau. Saat ini, masalah penyediaan air bersih menjadi perhatian khusus bagi Negara-negara maju dan Negara berkembang seperti Indonesia. Menurut MDGs, pada tahun 2015 persentase pelayanan air bersih harus mencapai tingkat 80% sebab dengan meningkatnya persen pelayanan maka diharapkan sanitasi suatu wilayah menjadi semakin baik dan tidak timbul berbagai penyakit. Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) merupakan satu kesatuan sistem fisik (teknik) dan non fisik dari prasarana air minum (PP No. 16 tahun 2005). Maka untuk mencapai targer MDGs, perlu dilakukan sebuah sistem penyediaan air minum yang tepat untuk mencapai target tersebut dan terpenuhinya syarat penyediaan air minum, yaitu syarat kualitas, kuantitas dan kontinuitas.

1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dan tujuan dari tugas perencanaan system penyediaan air minum ini adalah: a. Memprediksi jumlah penduduk pada tahun perencanaan b. Mengetahui kebutuhan air sesuai dengan tahun perencanaan c. Merencanakan dan merancang jaringan perpipaan distribusi dan reservoir sesuai dengan kebutuhan air yang dirancang d. Merencanakan dan merancang pipa transmisi beserta sumber dan intake air e. Sebagai salah satu syarat untuk memenuhi mata kuliah SPAM

1.3 Ruang Lingkup Ruang lingkup pada penyelesaian tugas sistem penyediaan air minum ini adalah daerah perencanaan meliputi seluruh daerah suatu kota untuk proyeksi perencanaan tahun 2020 dan 2030 yang ditunjuk dalam peta. Perhitungan, penampilan gambar kebutuhan air kota didasarkan melalui sistem perpipaan yang meliputi :
a. b.

Proyeksi jumlah penduduk . Proyeksi kebutuhan air. Merencanakan jaringan pipa distribusi. Mendisain reservoir. Merencanakan jaringan pipa transmisi beserta sumber dan

c. d.
e.

intake air.

BAB II GAMBARAN UMUM DAERAH STUDI

2.1 Deskripsi Kota Kota Mentari merupakan kota yang berkembang, ditandai dengan jumlah penduduk yang selalu meningkat setiap tahunnya. Kota Mentari memiliki pusat kota yang berada di tengah wilayah kota tersebut. Berikut ini adalah bagian-bagian wilayah dari Kota Mentari: sebelah utara sebelah selatan sebelah timur sebelah barat : Kelurahan Teluk Teratai : Kelurahan Bumi Tulip : Kelurahan Mawar : Kelurahan Melati

Jumlah perkembangan penduduk total dari seluruh bagian kota adalah sebagai berikut:
Tabel 1. Data Jumlah Penduduk

Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009

Jumlah Penduduk (Jiwa) 165400 173700 183200 192600 202700 213500 225200 237300 250400 264000

Dalam memenuhi kebutuhan air di Kota Mentari, perencanaan sistem penyediaan air minum dilakukan dalam dua tahap, yaitu: Tahap I Tahap II : sampai dengan Tahun 2020 : sampai dengan Tahun 2030

2.2 Daerah Domestik dan Daerah Non-Domestik Perencanaan sistem penyediaan air minum diawali dengan

penghitungan prediksi jumlah penduduk pada tahun perencanaan (pada tahap I dan tahap II). Sehingga dengan diketahui jumlah penduduk pada tahun perencanaan maka dapat diketahui pula kebutuhan air di tahun perencanaan tersebut. Dalam perencanaan, kota terbagi menjadi dua daerah yaitu: a. Daerah Domestik Daerah domestik terbagi menjadi dua blok yaitu Blok A dan Blok B dengan perbandingan penduduk pada daerah pelayanan tersebut adalah: Blok A : Blok B : 1 : 1,35

Masing-masing blok, baik blok A maupun blok B memiliki persentase pelayanan yang berbeda-beda yang dipengaruhi oleh tingkat ekonomi dan sosial dari tiap blok tersebut yang diwakili oleh beberapa kelurahan yang berada di kota Mentari dan berdasarkan kepadatan penduduk di tiap blok. Terdapat kelompok penduduk High, Medium dan Low untuk tiap-tiap blok dan persentase pelayanan terbesar merupakan kelompok penduduk Low dilanjutkan dengan Medium dan High. Hal tersebut dikarenakan

dalam perencanaan sistem penyediaan air minum, daerah Low lebih diprioritaskan sehingga tingkat sanitasi di wilayah tersebut meningkat dan kualitas hidup di wilayah tersebut menjadi lebih baik. Secara umum, Kelurahan Teluk Teratai merupakan wilayah dengan tingkat sosial ekonomi Medium dan Low. Wilayah dengan tingkat Sosial Ekonomi(Sosek) Low pada kelurahan ini terdapat di seluruh Blok A(yang ada di kelurahan ini) dan beberapa Blok B. Blok A memiliki tingkat kepadatan penduduk yang cukup padat. Pemukiman di blok tersebut di bangun secara ground dan saling berhimpit. Sedangkan di beberapa Blok B yang tingkat Soseknya Low, pemukimannya dibangun secara ground namun masih terdapat banyak persawahan di blok ini dimana kehidupan penduduknya berorientasi menjadi buruh tani, lahan perumahan mereka kecil dan sisanya merupakan ladang sawah milik orang lain yang mereka kelola. Wilayah dengan tingkat Sosial Ekonomi(Sosek) Medium pada kelurahan ini terdapat di beberapa blok B dimana pemukimannya dibangun secara ground. Kelurahan Bumi Tulip merupakan wilayah dengan tingkat Sosek High. Pemukiman yang dibangun di Blok A merupakan apartemen-apartemen dengan fasilitas menengah sampai mewah. Sedangkan Blok B merupakan pemukiman ground dan merupakan komplek perumahan mewah. Kelurahan Mawar merupakan wilayah dengan tingkat sosial ekonomi Medium. Pemukiman yang dibangun di Blok A merupakan rumah susun sederhana. Sedangkan Blok B merupakan pemukiman ground. Kelurahan Melati merupakan wilayah dengan tingkat sosial ekonomi Low. Pemukiman yang dibangun di Blok A merupakan pemukiman ground dimana letak rumah saling berhimpit karena pemukimannya cukup padat. Sedangkan Blok B merupakan pemukiman ground dan masih banyak terdapat ladang perkebunan dan area hutan. Orientasi mata

pencaharian penduduk di sana adalah buruh kebun yang mengelola ladang orang lain. Pusat kota dari Kota Mentari merupakan kawasan dengan pemukiman Medium. Blok A merupakan pemukiman rumah susun sederhana. Sedangkan Blok B merupakan pemukiman ground keseluruhan blok B merupakan suatu kawasan komplek perumahan.

b. Daerah Non-Domestik Kawasan Hotel terdapat di Kelurahan Teluk Teratai dan Bumi Tulip. Sekolah terdapat di Kelurahan Mawar, Teluk Teratai dan Bumi Tulip. Kawasan Industri terdapat di Kelurahan Mawar dan Melati. Pasar tradisional terdapat di Kelurahan Mawar dan Bumi Tulip. Masjid terdapat di Kelurahan Bumi Tulip, Kelurahan Melati dan di pusat kota. Rumah sakit, pertokoan/plaza, dan perkantoran terdapat di pusat kota. Daerah non-domestik di Kota Mentari dapat dijabarkan dalam tabel berikut ini:

Tabel 2. Data Sarana Kota

Sarana Perkantoran

Lokasi K1 K2 K3 K4 S1 S2 S3 RS H1 H2 M1 M2 M3 T1 T2 P1 P2 I1 I2

830 1750 4000

Jumlah pegawai pegawai pegawai

Sekolah

2500 pegawai 1200 murid 400 murid 1800 murid 180 tempat tidur 70 tempat tidur 110 tempat tidur

Rumah Sakit Hotel Mesjid

Pertokoan/Plaza Pasar Tradisional Kawasan Industri

85 140

toko toko

28,82 10,2

ha ha

BAB III PREDIKSI PENDUDUK

Dalam melakukan perencanaan sistem penyediaan air minum, hal yang pertama harus diketahui adalah data penduduk saat ini dan waktu yang akan dating pada wilayah yang direncanakan. Terdapat beberapa metode untuk memprediksi jumlah penduduk di suatu wilayah. Metode yang terpilih merupakan metode yang nilai penyimpangannya kecil. Beberapa metode untuk memprediksi jumlah penduduk adalah sebagai berikut:

3.1 Metode Aritmatik Metode aritmatik digunakan dengan mengasumsikan pertumbuhan penduduk adalah konstan dan secara matematis dapat diekspresikan sebagai:
dP = Ka dt

Pf = Pi + Ka. (tf ti) Ka = (Pf Pi) / (tf ti) Keterangan: Pf = Jumlah penduduk pada tahun perencanaan Pi = Jumlah penduduk pada saat ini tf = Tahun perencanaan ti = Tahun saat ini Ka = Konstanta aritmatik Dengan rumus matematis diatas dan data yang ada maka penduduk di Kota Mentari dapat diprediksi dan hasilnya seperti tabel di bawah ini:

Tabel 3. Prediksi Penduduk dengan Metode Aritmatik

Tahun
2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009

Jumlah Penduduk (Jiwa)


165400 173700 183200 192600 202700 213500 225200 237300 250400 264000 Total

Ka
8300 9500 9400 10100 10800 11700 12100 13100 13600 98600

Xi
165400 173700 183200 192600 202700 213500 225200 237300 250400 264000 Total

X
165400 176356 187311 198267 209222 220178 231133 242089 253044 264000

(Xi-X)^2
0 7051975.309 16901234.57 32111111.11 42539382.72 44592716.05 35204444.44 22933456.79 6993086.42 0 208327407.4

SD =

= 4811.184

Keterangan: Nilai Ka rata-rata adalah 10955.55556

3.2 Metode Geometrik Prediksi pertumbuhan penduduk yang bertambah secara eksponensial, dapat diperoleh dengan menggunakan metode geometrik, yang secara matematis dapat diekspresikan sebagai berikut:
dP = Kg dt

Ln Pf = ln Pi + Kg (tf ti) Kg = (ln Pf ln Pi) / (tf ti)

Keterangan : Kg = konstanta geometrik Dengan rumus matematis diatas dan data yang ada maka penduduk di Kota Mentari dapat diprediksi dan hasilnya seperti tabel di bawah ini:

Tabel 4. Prediksi Penduduk dengan Metode Geometrik

Tahun
2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009

Jumlah Penduduk (Jiwa)


165400 173700 183200 192600 202700 213500 225200 237300 250400 264000 Total

Kg

X
165400

(Xi-X)^2

0.048962891 0.053248779 0.050037047 0.051111554 0.051909779 0.053352064 0.052336267 0.053734476 0.052889464 0.467582321

174216 183502 193284 203586 214438 225868 237907 250588 263945

266256 91204 467856 784996 879844 446224 368449 35344 3025 3343198

SD =

= 609.48047709

Keterangan: Nilai Kg rata-rata = 0.501931

3.3 Metode Geometrik Berbunga Pertumbuhan geometrik juga dapat diekspresikan dengan

menggunakan rumus yang lebih dikenal sebagai rumus berbunga, yaitu: Pf = Pi. (1+r)n Keterangan : r = angka pertumbuhan n = perbedaan waktu (tf ti)

10

Dengan rumus matematis diatas dan data yang ada maka penduduk di Kota Mentari dapat diprediksi dan hasilnya seperti tabel di bawah ini:
Tabel 5. Prediksi Jumlah Penduduk dengan Metode Geomertik Berbunga

Tahun
2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009

Jumlah Pendudu k (Jiwa)


165400 173700 183200 192600 202700 213500 225200 237300 250400 264000

r
5.02% 5.47% 5.13% 5.24% 5.33% 5.48% 5.37% 5.52% 5.43%

Xi
165400 173700 183200 192600 202700 213500 225200 237300 250400 264000 Total

X
165400 174216 183503 193284 203587 214438 225869 237908 250590 263947

(Xi-X)^2
266256 91809 467856 786769 879844 447561 369664 36100 2809 3348668

SD =

= 609.9788703

3.4 Metode Incremental Increase Metode ini digunakan jika terdapat kenaikan pada angka pertumbuhan, namun pertambahan tersebut tidaklah eksponensial. Pf = Pi + (n . x) + [{n . (n+1) . y} / 2] Keterangan: x = angka pertumbuhan rata-rata y = angka pertambahan penduduk Dengan rumus matematis diatas dan data yang ada maka penduduk di Kota Mentari dapat diprediksi dan hasilnya seperti tabel di bawah ini:

11

Tabel 6. Prediksi Jumlah Penduduk dengan Metode Incremental Increase

Tahun
2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Total Ratarata

Jumlah Penduduk (jiwa)


165400 173700 183200 192600 202700 213500 225200 237300 250400 264000

Angka Pertumbuhan X
0 8300 9500 9400 10100 10800 11700 12100 13100 13600 98600 10955.55556

Pertambaha n pertumbuha n
1200 -100 700 700 900 400 1000 500 5300 662.5

Pf
165400 177018 189299 202242 215847 230115 245046 260639 276894 293813

(Xi-X)^2

11009124 37197801 92968164 172843609 276058225 393863716 544708921 781414036 888814969 3198878565

SD =

= 18853

3.5 Metode Terpilih Metode terpilih merupakan metode dengan nilai penyimpangan yang paling kecil artinya nilai dari standar deviasinya paling kecil. 3.5.1 Pemilihan dari Tiga Metode

12

Dari hasil perhitungan dengan keempat metode diatas didapatkan nilai standar deviasi sebagai berikut:
a. Metode aritmatik b. Metode geometrik c. Metode geometrik berbunga d. Metode Incremental Increase

= 4811.184 = 609.4804709 = 609.9788703 = 18853

Dua metode memiliki nilai standar deviasi yang hampir sama dan memiliki nilai paling kecil dibanding dengan metode yang lainnya yaitu nilai standar deviasi metode geometrik dan nilai standar deviasi metode geometrik berbunga. Nilai standar deviasi metode geometrik adalah 609.4804709 dan nilai standar deviasi metode geometrik berbunga adalah 609.9788703. Maka metode yang terpilih adalah metode geometrik dengan nilai standar deviasi 609.4804709 karena bila dilihat dari angka di belakang komanya, nilai geometrik lebih kecil daripada nilai geometrik berbunga.

3.5.2 Prediksi Penduduk Tahun 2020 dan Tahun 2030 Metode geometrik merupakan metode yang terpilih dalam menentukan prediksi penduduk, maka prediksi penduduk tahun 2020 dan tahun 2030 adalah sebagai berikut:

13

Ln Pf 2020 Pf2020 Ln Pf 2030 Pf2030

= ln Pi2009+ Kg (tf ti) = 12.483704382128500 + 0.051931 (2020 2009) = 467400 jiwa = ln Pi2009+ Kg (tf ti) = 12.483704382128500 + 0.051931 (2030 2009) = 785641 jiwa

Tabel 7. Jumlah Penduduk Tahun 2020 dan 2030

Tahun
2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

Jumlah Penduduk (Jiwa)


165400 174216 183502 193284 203586 214438 225868 237907 250588 263945 278072 292894 308506 324950 342271 360515 379731 399972 421291 443747 467400 492314 518556 546196 575310 605975 638275 672297 708132 745878 785641

14

15

BAB IV KEBUTUHAN AIR Air merupakan sumber kehidupan, tanpa adanya air maka tidak aka nada makhluk hidup yang dapat bertahan. Maka, kebutuhan air untuk setiap makhluk hidup harus tercukupi. Kuantitas pemakaian air berbeda-beda karena dipengaruhi oleh adanya beberapa perbedaan, yaitu: a) iklim b) standar hidup c) luasnya sarana penyaluran air buangan d) tipe aktivitas e) harga air f) ketersediaan sumber air pribadi g) kualitas air h) tekanan pada sistem distribusi i) lengkapnya jumlah meter air j) sistem manajemen k) variasi penduduk l) Adat Konsumsi air diklasifikasikan dalam dua penggunaan yaitu Kebutuhan domestik dan kebutuhan non domestik (kantor, sekolah, rumah sakit, hotel, masjid,pertokoan/plaza, pasar tradisional, dan kawasan industri). 4.1 Kebutuhan Domestik Kebutuhan air domestik merupakan kebutuhan air untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga, seperti untuk memasak, mancuci, mandi dll. Penyediaan air minum untuk memenuhi kebutuhan domestik dibagi dalam dua tahap. Tahap I adalah penyediaan air pada tahun 2020 dan tahap II adalah penyediaan air pada tahun 2030. Wilayah untuk melayani kebutuhan domestik dibagi menjadi dua blok yaitu Blok A dan Blok B dengan perbandingan blok 1 : 1,35. Dari

16

perbandingan tersebut dapat diketahui jumlah penduduk di masing-masing subblok yaitu dengan membandingkan luas wilayah subblok dengan luas wilayah blok kemudian dikali dengan jumlah penduduk dalam 1 blok. Contohnya: Jumlah penduduk di Blok A =1 / 2.35 * jumlah penduduk th 2020 = 1 / 2.35 * 467400 = 198894 jiwa Jumlah penduduk di subblok A1 = (10.76 / 185.28)* 198894 jiwa = 11551 jiwa Masing-masing subblok memiliki persentase pelayanan yang berbeda-beda sesuai dengan tingkat sosial ekonomi (Sosek) daerah masingmasing blok berada. Persentase pelayanan sub blok dengan tingkat sosek Low, nilainya paling besar karena diharapkan dengan persentase yang lebih tinggi, sub blok dengan tingkat sosek rendah tersebut mendapatkan sanitasi yang lebih baik lagi dan menjadi lebih berkembang. Jadi di setiap blok, baik Blok A maupun Blok B, terdapat tiga jenis persen pelayanan sesuai dengan tingkat sosek wilayah masing-masing. Tingkat sosial ekonomi di masing-masing blok juga mempengaruhi perbedaan konsumsi L/org/hari. 4.1.1 Kebutuhan Air Domestik Tahap I (Tahun 2020) Pada tahap I, Persen pelayanan dan konsumsi air L/org/hari mendapat proporsi sesuai dengan tingkat sosial ekonominya(sosek), sebagai berikut:
a.

SubBlok dengan tingkat Sosek Low = 70 %,

- Persentase pelayanan
b.

- Konsumsi (L/org/hari) = 80 SubBlok dengan tingkat sosek Medium = 60%, - Persentase pelayanan

- Konsumsi (L/org/hari) = 120 c.SubBlok dengan tingkat sosek Medium - Persentase pelayanan = 50%, - Konsumsi (L/org/hari) = 200

17

A. Blok A Pada tahap I terdapat 127106 jiwa penduduk yang terlayani dari total jumlah penduduk di Blok A yaitu 198894 jiwa. Berikut ini merupakan data dan perhitungan dari kebutuhan air Blok A pada tahun 2020 :
Tabel 8. Kebutuhan Air (L/dtk) Blok A Tahun 2020 Blok A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9 A10 A11 A12 A13 A14 A15 A16 A17 A18 A19 A20 A21 A22 A23 A24 Total Luas(ha) 10.76 10.96 7.56 10.88 41.26 6.6 5.54 7.4 14.62 13.68 5 0.62 0.84 5.22 4.98 8.24 10.42 5.54 1.7 1.74 4.82 3.12 0.72 3.06 185.28 Jml.Penduduk 11551 11765 8115 11679 44292 7085 5947 7944 15694 14685 5367 666 902 5604 5346 8845 11186 5947 1825 1868 5174 3349 773 3285 198894 % Pelayanan 70% 70% 70% 70% 70% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 50% 50% 50% 70% 70% 70% 70% 70% 70% 64% Penduduk terlayani 8085 8236 5681 8176 31004 4251 3568 4766 9417 8811 3220 399 541 3362 3208 4423 5593 2974 1277 1307 3622 2344 541 2299 127106 Konsumsi (L/org/hari) 80 80 80 80 80 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 200 200 200 80 80 80 80 80 80 112 Kebutuhan air (L/dtk) 7.48650053 7.625654814 5.26003197 7.5699931 28.70752898 5.904117517 4.955880462 6.619768126 13.07851486 12.2376254 4.472816301 0.554629221 0.751433139 4.669620218 4.454925036 10.23777953 12.94631829 6.883167308 1.182811422 1.210642279 3.353618267 2.170806845 0.500955426 2.129060559 154.96419961

B. Blok B Pada tahap I terdapat 165488 jiwa penduduk yang terlayani dari total jumlah penduduk di Blok A yaitu 268506 jiwa. Berikut ini

18

merupakan data dan perhitungan dari kebutuhan air Blok A pada tahun 2020 :
Tabel 9. Kebutuhan Air (L/dtk) Blok B Tahun 2020 Blok B1 B2 B3 B4 B5 B6 B7 B8 B9 B10 B11 B12 B13 B14 B15 B16 B17 B18 B19 B20 B21 B22 B23 B24 B25 B26 B27 B28 B29 B30 B31 B32 B33 B34 B35 B36 B37 B38 B39 B40 B41 B42 B43 Luas(ha) 5.32 2.88 2.2 2.82 3.02 7.9 12.42 2.19 7.74 4.84 4.78 4.88 4.42 3.4 10.64 11.12 14.28 3.5 6.16 2.34 8.82 6.62 5.2 2.6 0.32 4.82 19.16 4.5 16.2 25.44 32.32 20.72 5.3 36.36 17.3 42.66 4.36 18.16 9.46 7.66 11.36 1.52 2.4 Jml.Penduduk 2573 1393 1064 1364 1461 3821 6008 1059 3744 2341 2312 2361 2138 1645 5147 5379 6907 1693 2980 1132 4266 3202 2515 1258 155 2332 9268 2177 7836 12306 15634 10023 2564 17588 8368 20635 2109 8784 4576 3705 5495 735 1161 % Pelayanan 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 70% 70% 70% 70% 70% 70% 70% 70% 60% 50% 50% 50% 50% 50% 50% Penduduk terlayani 1544 836 639 818 876 2293 3605 636 2246 1405 1387 1416 1283 987 3088 3227 4144 1016 1788 679 2560 1921 1509 755 93 1399 5561 1306 5485 8614 10944 7016 1795 12312 5858 14445 1265 4392 2288 1853 2748 368 580 Konsumsi (L/org/hari) 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 80 80 80 80 80 80 80 80 120 200 200 200 200 200 200 Kebutuhan air (L/dtk) 2.144478009 1.160920426 0.886814214 1.136734584 1.217354058 3.184469224 5.006469336 0.88278324 3.119973644 1.950991271 1.926805429 1.967115166 1.781690376 1.370531058 4.288956017 4.482442755 5.756230445 1.410840795 2.4830798 0.943247846 3.555318804 2.66850459 2.096106324 1.048053162 0.128991158 1.942929324 7.72334561 1.813938165 5.079026863 7.975953296 10.13297211 6.496138062 1.661656937 11.39959363 5.423899057 13.37477074 1.757504533 10.16701144 5.296251557 4.288508132 6.359980728 0.850983337 1.3436579

19

B44 B45 B46 B47 B48 B49 B50 B51 B52 B53 B54 B55 B56 B57 B58 B59 B60 B61 Total

2.16 11.86 3.88 8.56 7.02 11.48 20.48 7.04 4.1 3.44 1.98 3.56 3.34 2.66 7 21.86 9.74 4.82 555.09

1045 5737 1877 4141 3396 5553 9907 3405 1983 1664 958 1722 1616 1287 3386 10574 4711 2332 268506

50% 60% 50% 50% 50% 50% 50% 50% 50% 50% 50% 50% 50% 50% 50% 70% 70% 60% 61.6%

522 3442 938 2070 1698 2777 4953 1703 992 832 479 861 808 643 1693 7402 3298 1399 165488

200 120 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 80 80 120 140

1.20929211 4.780734809 2.172246939 4.792379844 3.930199358 6.427163623 11.46588075 3.941396507 2.29541558 1.925909657 1.108517768 1.993092552 1.869923911 1.489220839 3.919002209 6.853551063 3.053686521 1.942929324 224.8575665

4.1.2 Kebutuhan Air Domestik Tahap II (Tahun 2030) Pada tahap II, Persen pelayanan dan konsumsi air L/org/hari mendapat proporsi sesuai dengan tingkat sosial ekonominya(sosek), sebagai berikut: d. SubBlok dengan tingkat Sosek Low = 90 %, - Persentase pelayanan

- Konsumsi (L/org/hari) = 100 e. SubBlok dengan tingkat sosek Medium - Persentase pelayanan = 80%, - Konsumsi (L/org/hari) = 150 f. SubBlok dengan tingkat sosek Medium - Persentase pelayanan = 60%, - Konsumsi (L/org/hari) = 200 Pada tahap II persentase di tiap blok/subblok berdasarkan tingkat soseknya bertambah dengan tujuan meningkatkan pelayanan karena jumlah penduduk pada tahun 2030 bertambah dari 467400 jiwa menjadi 785641 jiwa dan meningkatkan sanitasi khususnya di wilayah

20

Low. Konsumsi air (L/org/hari) untuk Low dan Medium bertambah karena diasumsikan: - Tingkat Sosek Low Terdapat perubahan habit, dari yang biasanya mencuci sebagian peralatan masak di sungai, pada tahap II penduduk setempat mulai menggunakan air yang telah disediakan. Selain itu, penduduk setempat yang tidak terbiasa mencuci tangan sebelum dan sesudah makan serta tidak terbiasa mandi sehari dua kali, maka pada tahap II mereka sudah melakukan hal-hal tersebut sehingga konsumsi airnya menjadi bertambah. - Tingkat Sosek Medium Terdapat perubahan habit, dari yang biasanya mencuci motor roda dua atau mencuci kendaraan di tempat pencucian umum, penduduk setempat yang sudah mendapatkan pelayanan air menggunakan air yang tersedia untuk mencuci kendaraan mereka sendiri (tidak lagi ke tempat pencucian umum) sehingga konsumsi air pun ikut bertambah. Sedangkan pada wilayah High, konsumsi airnya tidak bertambah karena diasumsikan tidak ada perubahan aktivitas atau halhal lain yang menyebabkan konsumsinya bertambah.

A. Blok A Pada tahap II terdapat 276146 jiwa penduduk yang terlayani dari total jumlah penduduk di Blok A yaitu 334315 jiwa. Berikut ini

21

merupakan data dan perhitungan dari kebutuhan air Blok A pada tahun 2030 :
Tabel 10. Kebutuhan Air (L/dtk) Blok A Tahun 2030 Blok A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9 A10 A11 A12 A13 A14 A15 A16 A17 A18 A19 A20 A21 A22 A23 A24 Total Luas (ha) 10.76 10.96 7.56 10.88 41.26 6.6 5.54 7.4 14.62 13.68 5 0.62 0.84 5.22 4.98 8.24 10.42 5.54 1.7 1.74 4.82 3.12 0.72 3.06 185.28 Jml. Penduduk 19415 19776 13641 19632 74449 11909 9996 13352 26380 24684 9022 1119 1516 9419 8986 14868 18802 9996 3067 3140 8697 5630 1299 5521 334315 % Pelayanan 90% 90% 90% 90% 90% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 60% 60% 60% 90% 90% 90% 90% 90% 90% 83% Penduduk terlayani 17474 17798 12277 17668 67004 9527 7997 10682 21104 19747 7218 895 1213 7535 7189 8921 11281 5998 2761 2826 7827 5067 1169 4969 276146 Konsumsi (L/org/hari) 100 100 100 100 100 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 200 200 200 100 100 100 100 100 100 133 Kebutuhan air (L/dtk) 20.22407996 20.59999223 14.20948369 20.44962732 77.55070067 16.54013975 13.88369306 18.54500517 36.63891562 34.28319875 12.5304089 1.553770703 2.105108695 13.08174689 12.48028726 20.65011387 26.11337214 13.88369306 3.195254269 3.270436723 9.059485634 5.864231365 1.353284161 5.751457685 403.8174876

B. Blok B Pada tahap II terdapat 276146 jiwa penduduk yang terlayani dari total jumlah penduduk di Blok A yaitu 334315 jiwa. Berikut ini merupakan data dan perhitungan dari kebutuhan air Blok A pada tahun 2030 :
Tabel 11. Kebutuhan Air (L/dtk) Blok B Tahun 2030

22

Blok B1 B2 B3 B4 B5 B6 B7 B8 B9 B10 B11 B12 B13 B14 B15 B16 B17 B18 B19 B20 B21 B22 B23 B24 B25 B26 B27 B28 B29 B30 B31 B32 B33 B34 B35 B36 B37 B38 B39 B40 B41 B42 B43 B44 B45 B46 B47 B48 B49 B50 B51 B52 B53 B54 B55 B56 B57 B58 B59 B60 B61 Total

Luas (ha) 5.32 2.88 2.2 2.82 3.02 7.9 12.42 2.19 7.74 4.84 4.78 4.88 4.42 3.4 10.64 11.12 14.28 3.5 6.16 2.34 8.82 6.62 5.2 2.6 0.32 4.82 19.16 4.5 16.2 25.44 32.32 20.72 5.3 36.36 17.3 42.66 4.36 18.16 9.46 7.66 11.36 1.52 2.4 2.16 11.86 3.88 8.56 7.02 11.48 20.48 7.04 4.1 3.44 1.98 3.56 3.34 2.66 7 21.86 9.74 4.82 555.09

Jml Penduduk 4326 2342 1789 2293 2455 6423 10098 1781 6293 3935 3886 3968 3594 2764 8651 9041 11611 2846 5008 1903 7171 5383 4228 2114 260 3919 15578 3659 13172 20684 26278 16847 4309 29563 14066 34685 3545 14765 7692 6228 9236 1236 1951 1756 9643 3155 6960 5708 9334 16652 5724 3334 2797 1610 2895 2716 2163 5691 17774 7919 3919 451326

% Pelayanan 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 90% 90% 90% 90% 90% 90% 90% 90% 80% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 80% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 60% 90% 90% 80% 79.2%

Penduduk terlayani 3460 1873 1431 1834 1964 5139 8079 1424 5035 3148 3109 3174 2875 2212 6921 7233 9288 2277 4007 1522 5737 4306 3382 1691 208 3135 12463 2927 11855 18616 23651 15162 3878 26607 12659 31217 2836 8859 4615 3737 5542 742 1171 1054 7714 1893 4176 3425 5600 9991 3434 2000 1678 966 1737 1629 1298 3415 15996 7127 3135 357270

Konsumsi (L/org/hari) 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 100 100 100 100 100 100 100 100 150 200 200 200 200 200 200 200 150 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 100 100 150 158

Kebutuhan air (L/dtk) 6.007665979 3.252270305 2.484373149 3.184514673 3.410366778 8.921158127 14.02541569 2.473080544 8.740476444 5.465620929 5.397865297 5.51079135 4.991331509 3.839485776 12.01533196 12.55737701 16.12584026 3.952411829 6.956244818 2.642469623 9.960077808 7.475704659 5.872154717 2.936077358 0.361363367 5.443035718 21.63663161 5.081672351 13.72051535 21.54629077 27.37327506 17.54870852 4.488810577 30.79493445 14.65215528 36.13069042 4.923575878 20.50737109 10.68280454 8.650135602 12.82839953 1.716475994 2.710225254 2.439202728 13.3930298 4.381530827 9.666470072 7.927408868 12.9639108 23.1272555 7.949994078 4.629968142 3.884656197 2.235935834 4.02016746 3.771730145 3.00383299 7.904823657 18.51422627 23 8.249248116 5.443035718 562.5016051

Dengan didapatkan data-data diatas, maka dapat disimpulkan kebutuhan air domestik kota adalah sebagai berikut:
Tabel 12. Rekapitulasi Kebutuhan Air Domestik

No 1 2

Deskripsi Blok A Blok B TOTAL

Satuan L/dtk L/dtk

Th.2020
154.9642 224.8576 379.8218

Th. 2030
403.8175 562.5016 966.3191

4.2 Kebutuhan Non Domestik 4.2.1 Perkantoran Terdapat empat kawasan perkantoran yang seluruhnya berada di pusat kota Mentari. Jumlah pegawai tiap tahap perencanaan bertambah jumlahnya sesuai dengan pertambahan penduduk pada tahun perencanaan. Jumlah pegawai di setiap tahun perencanaan bertambah karena jumlah penduduknya pun bertambah sehingga kemungkinan pertambahan kebutuhan akan pegawai pun menjadi bertambah. Perhitungan pertambahan pegawai yaitu dengan membagi antara jumlah penduduk tahun perencanaan dengan jumlah penduduk tahun 2009 dikali dengan jumlah pegawai pada tahun 2009. Contoh perhitungan jumlah pegawai K1 tahap I: Jumlah pegawai K1 = (467400 jiwa/26400 jiwa)*830 pegawai = 1469 pegawai. Konsumsi air L/orang/hari tidak bertambah karena tidak ada penambahan luas lahan perkantoran yang kemungkinan akan membutuhkan konsumsi air lebih untuk kebersihan, dll.

24

Tabel 13. Kebutuhan Air Perkantoran 2009 Deskripsi (pegawai) K1 K2 K3 K4 830 1750 4000 2500 (pegawai) 1469 3098 7082 4426 2020 Konsumsi air (L/org/hri) 2030 (pegawai) Konsumsi air (L/org/hri) 30 30 30 30 Kebutuhan air ( L/dtk) 2020 2030 0.5102 0.8576 1.0758 1.8083 2.4590 4.1332 1.5369 2.5833 5.5818 9.3824

30 2470 30 5208 30 11904 30 7440 TOTAL (sumber: Ir. Sarwoto MSc, Penyediaan Air Bersih volume 1)

4.2.2 Sekolah Terdapat tiga kawasan sekolah yang tersebar di tiga kelurahan yaitu berada di KelurahanMawar, Kelurahan Teluk Teratai, dan Kelurahan Bumi Tulip. Jumlah murid tiap tahap perencanaan bertambah jumlahnya sesuai dengan pertambahan penduduk pada tahun perencanaan. Jumlah murid di setiap tahun perencanaan bertambah karena terdapat pertambahan jumlah penduduk sehingga terdapat kemungkinan pertambahan murid di tiap sekolah pada setiap tahun ajaran baru. Perhitungan pertambahan murid yaitu dengan membagi antara jumlah penduduk tahun perencanaan dengan jumlah penduduk tahun 2009 dikali dengan jumlah murid pada tahun 2009. Contoh perhitungan jumlah murid S1 tahap I: Jumlah pegawai K1 = (467400 jiwa/26400 jiwa)*1200 murid = 2125 murid. Konsumsi air L/orang/hari tidak bertambah karena tidak ada penambahan luas lahan sekolah yang kemungkinan akan membutuhkan konsumsi air lebih untuk kebersihan, dan tidak hal-hal lain yang menyebabkan pertambahan konsumsi air.
Tabel 14. Kebutuhan Air Sekolah deskripsi 2009 2020 Konsumsi air 2030 konsumsi air kebutuhan air

25

(murid) S1 S2 S3 1200 400 1800

(murid) 2125 708 3187

(L/org/hri)

(murid)

(L/org/hri)

25 25 3571 25 25 1190 25 25 5357 TOTAL (sumber: Ir. Sarwoto MSc, Penyediaan Air Bersih volume 1)

( L/dtk) 2020 2030 0.6147 1.0333 0.2049 0.3444 0.9221 1.5500 1.7418 2.9277

4.2.3 Rumah Sakit Hanya terdapat satu kawasan rumah sakit yaitu berada di pusat kota Mentari. Perhitungan kebutuhan air didasarkan pada jumlah tempat tidur (bed) yang tersedia di rumah sakit. Diasumsikan 1 bed sama dengan 1 orang. Setiap tahun perencanaan jumlah bed bertambah karena jumlah penduduk di tiap tahun perencanaan pun bertambah. Selain itu, bertambanhnya bed pun merupakan salah satu bentuk pelayanan dari rumah sakit. Perhitungan pertambahan jumlah bed yaitu dengan membagi antara jumlah penduduk tahun perencanaan dengan jumlah penduduk tahun 2009 dikali dengan jumlah bed pada tahun 2009. Contoh perhitungan jumlah bed RS tahap I: Jumlah pegawai K1 = (467400 jiwa/26400 jiwa)*180 bed = 319 bed. Konsumsi air L/orang/hari tidak bertambah karena tidak ada hal-hal yang menyebabkan pertambahan konsumsi air.
Tabel 15. Kebutuhan Air Rumah Sakit 2009 deskripsi (bed) RS 180 (bed) 319 2020 Konsumsi air (L/org/hri) 2030 (bed) konsumsi air (bed) kebutuhan air ( L/dtk) 2020 2030 0.9221 1.5500 0.9221 1.5500

250 250 536 TOTAL (sumber: Ir. Sarwoto MSc, Penyediaan Air Bersih volume 1)

4.2.4 Hotel Terdapat dua kawasan hotel yaitu berada di Kelurahan Teluk Teratai dan Kelurahan Bumi Tulip. Perhitungan kebutuhan air

26

didasarkan pada jumlah tempat tidur (bed) yang tersedia di hotel. Diasumsikan 1 bed sama dengan 1 orang. Setiap tahun perencanaan jumlah bed bertambah karena jumlah penduduk di tiap tahun perencanaan pun bertambah dan untuk meningkatkan fasilitas pelayanan dari hotel. Perhitungan pertambahan jumlah bed yaitu dengan membagi antara jumlah penduduk tahun perencanaan dengan jumlah penduduk tahun 2009 dikali dengan jumlah bed pada tahun 2009. Contoh perhitungan jumlah bed H1 tahap I: Jumlah pegawai K1 = (467400 jiwa/26400 jiwa)*70 bed = 124 bed. Konsumsi air L/orang/hari tidak bertambah karena tidak ada hal-hal yang menyebabkan pertambahan konsumsi air.
Tabel 16. Kebutuhan Air Hotel 2009 deskripsi (bed) H1 H2 70 110 (bed) 124 195 2020 Konsumsi air (L/bed/hri) 125 125 TOTAL 2030 (bed) 208 327 konsumsi air (bed) 125 125 kebutuhan air ( L/dtk) 2020 2030 0.1793 0.3014 0.2818 0.4736 0.4611 0.7750

(Sumber : Al- Laila, 1978) 4.2.5 Masjid Terdapat tiga kawasan masjid yaitu berada di Kelurahan Melati, di Pusat Kota Mentari dan Kelurahan Bumi Tulip. Perhitungan kebutuhan air didasarkan pada konsumsi rata-rata liter per hari yang digunakan masjid. Dari hasil survey lapangan diketahui satu mesjid menggunakan air sumur yang ditampung di reservoir 500 L. Selama satu hari, air diisi selama 4 kali. Pagi hari dilakukan dua kali pengisian dan malam hari pun dilakukan pengisian reservoir sebanyak dua kali. Sehingga rata-rata konsumsi L/hari adalah 500 L*4 atau sama dengan 2000 L per hari dengan kondisi setiap warga yang akan melaksanakan sholat di mesjid, mayoritas mengambil wudhu di mesjid dan mesjid aktif

27

dari pagi hingga malam hari dan 2000L dipergunakan tidak hanya untuk wudhu tetapi untuk menyiram taman, membersihkan mesjid secara teratur pagi dan sore, dan digunakan pula oleh pengurus masjid untuk keperluannya. Masjid 1 (M1) pada tahun 2009 s.d tahun 2020 diasumsikan, belum memiliki taman dan tidak dibuka pada siang hari (hanya dibuka saat waktu subuh, maghrib dan isya) sehingga konsumsi air yang di pakai belum 100% sebanyak 2000 L/hari. Namun pemakaiannya baru 1600 L/hari (sekitar 80% dari 2000L). Dan pada tahun 2030 masjid tersebut telah memiliki taman dan di buka setiap saat (dari pagi hingga malam hari) sehingga konsumsi air bertambah dengan adanya taman dan penambahan jadwal kebersihan (pagi dan sore hari) maka konsumsi air bertambah menjadi 2000 L/hari. Sedangkan untuk Masjid 2 (M2) dan Masjid 3 (M3) pada tahap I, kondisi masjid diasumsikan sama seperti kondisi masjid yang telah di survey sehingga pemakaian air rata-rata 2000 L/hari dan tidak ada penambahan lagi pada tahap selanjutnya.
Tabel 17. Kebutuhan Air Masjid 2009 deskripsi M1 M2 M3 (L/hari) 2020 (L/hari) 2030 (L/hari) 2000 2000 2000 kebutuhan air ( L/dtk) 2020 2030 0.0185 0.0231 0.0231 0.0231 0.0231 0.0231 0.0648 0.0694

1600 1600 2000 2000 2000 2000 TOTAL (sumber:survey lapangan)

4.2.6 Pertokoan Seluruh kawasan pertokoan berada di pusat kota. Perhitungan kebutuhan air didasarkan pada pemakaian air rata-rata L/toko/hari. Jumlah toko di T1 adalah 85 toko. Diasumsikan pada kawasan T1 30% dari jumlah tokonya adalah restoran, 20% nya dalah salon dan 50% nya adalah berbagai toko kecil sehingga didapatkan jumlah restoran = 26;

28

jumlah salon = 17; jumlah toko = 43 dengan asumsi rata-rata pemakaian air L/toko/hari adalah 3400 (berdasarkan hasil kebutuhan rata-rata dari seluruh toko: pemakaian air L/toko/hari untuk restoran = 5000 L/hari; pemakaian air L/toko/hari untuk salon = 7000 L/hari; pemakaian air L/toko/hari untuk toko biasa = 1000 L/hari). Jumlah toko di T2 adalah 140 toko. Diasumsikan pada kawasan T2 10% dari jumlah tokonya adalah restoran, 10% nya dalah salon dan 80% nya adalah berbagai toko kecil sehingga didapatkan jumlah restoran = 14; jumlah salon = 14; jumlah toko = 112 dengan asumsi rata-rata pemakaian air L/toko/hari adalah 2000 (berdasarkan hasil kebutuhan rata-rata dari seluruh toko: pemakaian air L/toko/hari untuk restoran = 5000 L/hari; pemakaian air L/toko/hari untuk salon = 7000 L/hari; pemakaian air L/toko/hari untuk toko biasa = 1000 L/hari). Konsumsi air L/toko/hari tidak bertambah karena tidak ada halhal yang menyebabkan pertambahan konsumsi air.
Tabel 18. Kebutuhan Air Pertokoan/Plaza

deskripsi T1 T2

Jumlah toko 85 120

Rata - rata konsumsi air 2009 2020 2030 (L/toko/hri) (L/toko/hri) (L/toko/hri) 3400 2000 TOTAL 3400 2000 3400 2000

kebutuhan air (L/toko/dtk) 2020 0.0394 0.0231 0.0625 2030 0.0394 0.0231 0.0625

4.2.7 Pasar Tradisional Terdapat dua kawasan pasar yaitu berada di Kelurahan Mawar, dan Kelurahan Bumi Tulip. Perhitungan kebutuhan air diasumsikan berdasarkan pada konsumsi rata-rata liter per hari yang digunakan masjid. Dari hasil survey lapangan diketahui satu mesjid menggunakan air sumur yang ditampung di reservoir 500 L. Namun untuk pasar diasumsikan hanya efektif mulai dari pagi hari sampai sore hari maka pemakaian air = 500 L*2 = 1000 L/hari.

29

Tabel 19. Kebutuhan Air Pasar Tradisional 2009 deskripsi (L/hari) P1 P2 (L/hari) (L/hari) 1000 1000 2020 0.0116 0.0116 0.0231 2030 0.0116 0.0116 0.0231 1000 1000 1000 1000 TOTAL (sumber:survey lapangan) 2020 2030 kebutuhan air( L/dtk)

4.2.8 Kawasan Industri Terdapat dua kawasan industri yaitu berada di Kelurahan Mawar, dan Kelurahan Melati. Perhitungan kebutuhan air diasumsikan berdasarkan pada konsumsi rata-rata liter per hari yang digunakan untuk industri. Kawasan Industri 1 (I1) diasumsikan merupakan industri hulu minuman kemasan berasa dan industry makanan sehingga konsumsi airnya lebih banyak dibandingkan industry hilir (I2) yang merupakan plant pengepakan dan digunakan sebagai tempat reparasi mesin-mesin dan uji coba penggunaan mesin-mesin baru. I1 pada tahap II mengalami peningkatan kapasitas produksi sehingga konsumsi air pun bertambah karena digunakan sebagai bahan baku. Sedangkan I2 pada tahap II juga mengalami penambahan konsumsi air karena terdapat peningkatan produksi dari I1 sehingga di datangkan alat baru yang di uji cobakan di I2 dan aktivitas I2 bertambah yang mengakibatkan konsumsi air ikut bertambah.
Tabel 20. Kebutuhan Air Kawasan Industri 2009 deskripsi (ha) I1 I2 28.82 10.2 (ha) 28.82 10.2 2020 Konsumsi air (L/ha/dtk) 1.5 1 TOTAL 2030 (ha) 28.82 10.2 konsumsi air (L/ha/dtk) 2.0 1.5 kebutuhan air ( L/dtk) 2020 2030 43.2300 57.6400 10.2000 15.3000 53.4300 72.9400

(sumber: Dosen)

30

Dengan data-data di atas maka dapat disimpulkan Kebutuhan air untuk kebutuhan non domestik adalah sebagai berikut:
Tabel 21. Rekapitulasi Kebutuhan Non Domestik

No 1 2 3 4 5 6 7 8

Deskripsi Perkantoran Sekolah Rumah Sakit Hotel Pertokoan / Plaza Masjid Pasar Tradisional Kawasan Industri Total

Satuan L/dtk L/dtk L/dtk L/dtk L/dtk L/dtk L/dtk L/dtk

Th.2020
5.5818 1.7418 0.9221 0.4611 0.0625 0.0648 0.0231 53.4300

Th. 2030
9.3824 2.9277 1.5500 0.7750 0.0625 0.0694 0.0231 72.9400

62.2872

87.7301

4.3 Rekapitulasi Kebutuhan Air Kota

No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Deskripsi
Jumlah Penduduk Persen Pelayanan%

Satuan
Jiwa

2020
467400 62.6003%

2030
785641 80.6241% 633416 966.3190927 87.7301 1054.049201 25 351.3497338 1405.3989 1.25 1756.748669 1.45 2547.28557

jiwa Kebutuhan Domestik Kebutuhan Non Domestik Keb. Domestik + Non Domestik Kehilangan Air Kebutuhan harian rata-rata Fmd Qmd Fph Qph L/dtk L/dtk L/dtk L/dtk L/dtk % L/dtk L/dtk

292594 379.8218 62.2872 442.109 30 189.4753 631.5843 1.3 821.0596 1.5 1231.589

31

Keterangan: Nilai Fmd dan nilai Fph pada tahap II (tahun 2030) mengalami perubahan dibandingkan dengan tahap I (tahun 2020) karena pada tahun 2030 kota Mentari berkembang menjadi kota besar (jumlah penduduk 785641 jiwa) sehingga terdapat sedikit perubahan pada Fmd dan Fph. Berdasarkan jumlah penduduknya, kota dibedakan menjadi : 1) Kota kecamatan perkiraan jumlah penduduknya 3.000 20.000 2) Kota kecil perkiraan jumlah penduduknya 20.000 200.000 3) Kota sedang perkiraan jumlah penduduknya 200.000 500.000 4) Kota besar perkiraan jumlah penduduknya 500.000 1.000.000 5) Kota metropolitan perkiraan jumlah penduduknya > 1.000.000

32