Anda di halaman 1dari 33

MikroKapsul

Dibuat dalam rangka memenuhi tugas mata kuliah Teknologi Farmasi Sediaan Padat (TFSP)
Tim Penyusun : Dicky Wisnu Ariandi Dwi Adiguna Indri Nugraha Irvan Akhmad Fauzi Mikael Jefrison Leo Muhammad Fajar Wibawa

(21081012) (21081014) (21081020) (21081022) (21081024) (21081070)

Definisi
Mikrokapsul adalah partikel kecil dengan ukuran 0.2 micron hingga 5000 im yang mengandung bahan aktif yang disalut menggunakan polimer alam ataupun sintesis dengan ketebalan tertentu.

Definisi
Mikrokapsul merupakan proses dimana suatu partikel kecil atau droplet dikelilingi oleh sebuah salut pada sebuah kapsul yang kecil. Atau dengan kata lain mikrokapsul merupakan suatu bentuk kecil kapsul, dimana bagian dalamnya mengandung droplet atau bahan solid atau liquid yang dilapisi bahan polimer.

Karakteristik Mikrokapsul
Memiliki diameter antara 3-800 im Mengandung 10-90% bahan inti
(Thies dalam benita,1996)

Bagian-bagian Mikrokapsul
Inti atau fase internal. Bagian terluar atau dindingnya disebut coating atau membrane atau kulit. Kebanyakan mikrokapsul memiliki diameter baik itu micrometer maupun millimeter. Beberapa mikrokapsul memiliki bentuk yang sederhana.

Bagian-bagian Mikrokapsul
Intinya bisa berupa Kristal, partikel absorben, sebuah emulsi, suspense solid, atau suspensi. Beberapa mikro kapsul memiliki lebih dari satu lapisan atau salut.

Bahan aktif dibuat dalam ukuran micron yang akan dicampur dengan polimer sebagai pembawa
Pemilihan penyalut menentukan berhasil atau tidaknya proses mikroenkapsulasi

Keuntungan Mikrokapsul
Dapat merubah liquid menjadi solid Memisahkan komponen yang reaktif Sebagai proteksi Memperbaiki sediaan Mengisolasi bahan aktif (Anonim,1993)

Keuntungan Mikrokapsul
Memperlambat evaporasi dari inti yang mudah menguap Mempengaruhi pelepasan obat Mengurangi penguapan zat volatil Mengubah karakteristik permukaan Mengurangi keracunan (Anonim,1993)

Kerugian Mikrokapsul
lapisan tidak lengkap stabilitas bahan sensitif yang tidak memadai Nonreproducible dan pelepasan tidak stabil keterbatasan Ekonomi

Bentuk-bentuk dari Mikrokapsul


Kristal

partikel adsorben

Emulsi suspensi solid atau suspensi

Mikroenkapsulasi
Mikroenkapsulasi adalah suatu teknik dimana tetesan atau partikel padat dilapisi dengan film tipis oleh agen mikroenkapsulasi

Tujuan Mikroenkapsulasi
Mengubah cairan menjadi zat padat Mengontrol sifat pelepasan Perlindungan terhadap pengaruh lingkungan Mengubah sifat permukaan

Mengubah sifat kolloidal

KEUNIKAN MIKROENKAPSULASI
Kecilnya partikel tersalut Penggunaan lebih lanjut Adaptasi dengan berbagai bentuk takaran dan penggunaan produk

Keuntungan : Obat dapat disebarkan secara luas melalui saluran cerna sehingga potensi penyerapan obat naik

Masalah Mikroenkapsulasi
Prosesnya khas untuk masing-masing bahan atau produk Salut tidak sempurna Kestabilan tidak memadai Pelepasan produk tidak stabil Tidak reproducible Biaya

Contoh unsur yang dapat dibuat menjadi mikroenkapsulasi selain obat


Aroma Rasa Lemak dan minyak Vitamin Mineral dan enzim Oleoresin (Jakson dan lee,1991)

Enkapsulat
Enkapsulat merupakan bahan yang ditambahkan dalam proses pengolahan pangan untuk melapisi komponen inti, meningkatkan jumlah total padatan, mempercepat proses pengeringan dan mencegah kerusakan bahan oleh panas. (Dziezak,1998)

Contoh Enkapsulat
Maltodekstrin Gum arab Pati termodifikasi Sukrosa Siklodekstrin Garam Gelatin Protein susu protein nabati Lemak

(Bhandary and D,Arcy,1996)

Parameter-parameter yang mempengaruhi keberhasilan proses enkapsulasi dan sifat mikrokapsul


Bahan inti yang disalut (berwujud padat,cair dan gas) Sifat fisikokimia (solubilitas,hidrofobik,stabilitas terhadap suhu dan pH) Bahan penyalut yang digunakan Medium mikroenkapsulasi yang digunakan (dapat berupa pelarut air maupun bukan air)
(Deasy (1987)

Pembuatan Mikrokapsul
A. Metode Fisika 1. Pan coating 2. Air-suspension coating 3. Centrifugal extrusion 4. Vibritional Nozzle 5. Spray-drying

Pembuatan Mikrokapsul
B. Metode Kimia 1. Interfacial polymerization 2. In-situ polymerixation 3. Matrix polymerization 4. Orifice-Ionic Gelation Method

Metode pengeringan semprot ( Spray drying)


Harus memiliki flavour yang lembut,kelarutan tinggi,merupakan emulsifier yang baik,mampu membentuk lapisan film tipis, tahan terhadap proses pemanasan serta memiliki viskositas yang rendah.
(Balassa and fanger,1971)

Metode pengeringan semprot ( Spray drying)


Selain itu bahan enkapsulasi harus mudah dipecah secara mekanik(misal dikunyah) dan mampu melelah ketika di panaskan (Hangebart ,1993) atau larut di dalam bahan pelarut. Perubahan pH dapat menyebabkan perubahan permeabilitas polimer bahan pelapis dan kemudian akan terlarut. (Mosihey,1993)

Metode pengeringan semprot ( Spray drying)


Metode spray drying merupakan cara yang paling banyak digunakan karena biaya yang rendah . (Dziezak didalam jakcson dan lee, 1991)
Kelebihan spray drying proses pengeringan berlangsung cepat dan bahan inti terkena suhu rendah dari 1000C

Metode pengeringan semprot ( Spray drying)


Tahap mikroenkapsulasi menggunakan spray dryer yang pertama yaitu persiapan emulsi atau suspensi bahan enkapsulasi dengan materi yang akan dienkapsulasi; kedua, tahap pencampuran atau homogensasi; dan yang terakhir adalah atomisasicairan dan pengeringan didalam chamber (Anonim,1998) Bahan penyalut pada metode ini mempengaruhi stabilitas emulsi saat dikeringkan, kemampuan mengalir, kestabilan mekanik, dan umur simpan setelah bahan dikeringkan. (suswantinah, 2005)
Pemilihan bahan penyalut bergantung pada sifat fisik dan kimia dari bahan inti. Pada umumnya bahan penyalut tidak larut air digunakan untuk mengkapsulasibahan inti yang larut atau sebaliknya.

Contoh bahan penyalut


Protein sebagai pengemulsi, pengikat air atau lemak, pembentuk buih atau gel, menghasilkan flavour, memperbaiki penampilan, menghasilkan tekstur yang lebih baik,menstabilkan droplet karena kemampuan protein untuk berinteraksi dengan air,ion-ion kecil, dan polimer lainnya.

Faktor yang mempengaruhi kemampuan protein sebagai mikroenkapsulan


Konsentrasi protein Proporsi antara fase terdispersi dalam pendispersian, Kondisi proses dengan merujuk pada tipedan tekanan pada homogenizer Karakteristik bahan

Spray Pengeringan dan membeku:


cepat penguapan pelarut dari tetesan menghasilkan particles. eg mengalir bebas: ibuprofin, indomethacine. coascervation: Penambahan elektrolit untuk memproduksi pengasinan-keluar dari dua fase dengan demikian berarti efek pembentukan dua tahap, yang kaya dan miskin di agregat koloid polimer.

Coascervation - pemisahan fase:


Coascervation: adalah flokulasi atau pemisahan cairan dari larutan yang mengandung koloid terlarut, di bawah pengaruh faktor-faktor yang berbeda seperti temp., Penyesuaian pH, penambahan elektrolit atau pelarut, dan inisiasi reaksi kimia.

Bahan pelapis (coating):


Dinding membentuk bahan yang secara kimiawi kompatibel dan non reaktif dengan bahan inti harus menyediakan membran kohesif dengan sifat pelapisan diinginkan seperti fleksibilitas, kelarutan, permeabilitas, kekuatan dan stabilitas.

misalnya:
Gelatin, Gum arabic, Turunan selulosa, polimer akrilik dan malam.

Con...
Pengaruh kecepatan pengadukan kecepatan pengadukan yang tinggi menyebabkan ukuran kapsul yang lebih kecil = luas permukaan tinggi. Rasio inti untuk melapisi.

Dosis
Dosis bentuk mikrokapsul Terutama diisi dengan kapsul gelatin keras atau dikompresi sebagai tablet. Gels and suspensions. Gel dan suspensi. Eg: ibuprofen, metronidazole tab. Contoh: ibuprofen, metronidazol tab. Fenbid (ibuprofen) Tablets and gel Fenbid (ibuprofen) Tablet dan gel

Daftar Pustaka
http://translate.google.co.id/translate ?hl=id&langpair=en|id&u=http://www.a uthorstream.com/Presentation/issra373718-microcapsules-sciencetechnology-ppt-powerpoint/ Dr. Issra H. Al-Ani Al-Ahliyya Amman. Drug Delivery Systems Microcapsules. University Jordan